Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNOLOGI SEDIAAN LIKUIDA DAN

SEMISOLIDA
MEMBUAT SEDIAAN LARUTAN DENGAN BAHAN AKTIF
PARASETAMOL

Kelompok A3
Anggota Kelompok :
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Radita Surya A
Nili Sulfianti
Yodi Setiadi
Aulia Putri Kandy
Bannan Muthiatul A
Dhany Alghifari
Juwita Permata SG
Novilda Nitiyacasari

(122210101055)
(122210101057)
(122210101059)
(122210101063)
(122210101065)
(122210101079)
(122210101081)
(122210101089)

BAGIAN FARMASETIKA
FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS JEMBER
2014

I.

Tujuan Praktikum
Mahasiswa dapat memahami langkah-langkah membuat sediaan larutan dan dapat

membuat suatu sediaan larutan parasetamol


II.
Dasar Teori

Larutan merupakan suatu campuran homogen antara dua zat dari molekul, atom
ataupun ion dimana zat yang dimaksud disini adalah zat padat, minyak yang larut dalam air.
Salah satu sediaan dalam bentuk larutan adalah sirup. Dalam Farmakope Indonesia III,
dinyatakan bahwa sirup adalah sediaan cair berupa larutan yang mengandung sukrosa,
kecuali dinyatakan lain kadar sukrosa(C12H22O11) tidak kurang dari 64% dan tidak lebih dari
66%. Sirup adalah suatu sediaan pekat dalam air atau gula atau pengganti gula dengan atau
tanpa penambahan bahan pewangi dan zat obat. Komponen-komponen yang ada pada sirup
selain bahan aktif adalah : gula pengawet perasa pembau (DEPKES RI, 1979)
Dalam Farmakope Indonesia Edisi III dinyatakan juga bahwa kecuali dinyatakan lain,
sirup harus dibuat dengan cara :

Buat cairan untuk sirup, panaskan, tambahkan gula, jika perlu didihkan hingga larut.
Tambahkan air mendidih secukupnya hingga diperoleh bobot yang dikehendaki, buang

busa yang terjadi, serkai


Pada pembuatan sirup dari simplisia yang mengandung antrakinon ditambahkan

natrium karbonat sebanyak 10% dari bobot simplisia yang digunakan


Kecuali dinuyatakan lain, pada pembuatan sirup untuk simplisia ditambahkan metil
paraben 0,25% b/v atau pengawet lain yang cocok
Terdapat 3 macam jenis sirup, yaitu :

Sirup simpleks yang mengandung 65% gula dalam larutan nipagin 0,25%
Sirup obat, mengandung satu atau lebih jenis obat dengan atau tanpa zat tambahan yang

digunakan untuk pengibatan


Sirup pewangi, tidak mengandung obat tetapi mengandung zat pewangi atau penyedap
lain. Tujuan pengembangan ini untuk menutupi rasa dan bau obat yang tidak enak

Sediaan sirup atau larutan memiliki keuntungan dan kerugian. Keuntungan dari sediaan
sirup adalah :

Cocok untuk pasien yang sulit menelan obat dengan sediaan padat , contohnya tablet,

pil, kaplet, dll. (orang tua atau anak-anak)


Sesuai untuk bahan obat yang bersifat higroskopis atau deliquescent

Memiliki warna dan aroma yang lebih acceptable atau lebih disukai dan dapat
diterima
Kekurangan sediaan sirup adalah :

Tidak semua bahan dapat tertutupi rasa dan baunya


Beberapa bahan obat atau bahan tambahan obat tidak stabil jika dilarutkan, sehingga

terjadi inkompatibilitas
Dapat terjadi caplocking
Tidak bisa untuk bahan obat yang tidak larut air, yang biasanyadibuat dalam bentuk
sediaan eliksir. Eliksir kurang disukai karena mengandung alkohol deng kadarnya
kurang bisa diterima oleh konsumen.
Kali ini kita akan melakukan pembuatan larutan atau sirup dengan menggunakan bahan

aktif paracetmol. Paracetamol memiliki nama lain yaiaau beberapa sinonim yaitu
asetaminofen, N-asetil-para-aminofenol. Parasetamol memilki bentuk struktur yaitu :

Parasetamol memiliki rumus empiris yaitu C8H9NO2 dengan massa molekul (BM)
sebesar 151,2. Parasetamol memiliki titik lebur antara 168-172 oC dengan tingkat kejenuhan
pH antara 5,3-8,3. Paracetamol memiliki pKa sebesar 9,5 pada suhu 25 oC. Parasetamol larut
dalam 70 bagian air dingin, 20 bagian air mendidih, 7 bagian etanol, 13 bagian aseton, 40
bagian gliserol 9 bagian propilen glikol. Namun parasetamol juga memiliki kelarutan pada
pelarut lain sepertimetanol, dimetilformida, etilen diklorida, etil asetat dan larutan hidroksida
alkali.
Parasetamol tnggal stabil pada suhu mencapai 45o dan relatif stabil terhadap oksidasi.
Parasetamol dapat menyerap sejumlah uap air pada suhu 25oC dan memiliki tingkat
kelembapan hingga mencapai 90%. Apabila terpapar atau terkena kondisi lembab,
parasetamol dapat terhidrolisis menjadi p-aminofenol dan asam asetat. P-aminofenol dapat

terdegradasi akibat oksidasi menjadi quinonimin dan berubah warna menjadai pink(merah
muda), cokelat atau hitam. (Koshy & Lach, 1961:117)
Larutan parasetamol termasuk dalam kategori first order reaction, baik menggunakan
katalis asam maupun katalis basa. Laju degradasi dipengaruhi langsung tidak hanya oleh
konsentrasi parasetamol, tetapi juga oleh PH. (Koshy & Lach, 1961:117)

Untuk penyimpanan, parasetamol perlu disimpan dalam wadah yang tertutup rapat dan
terhindar dari sinar matahari langsung.
Parasetamol memiliki efek atau aktivitas sebagai analgesik dan antipiretik, namun lebih
kuat di efek antipiretiknya. Parasetamol termasuk obat golongan NSAID (Non Steroid Anti
Inflamation Drugs), namun efek anti inflamsi yang dimiliki parasetamol sangat lemah.
Parasetamol bekerja dengan mengahambat atau mengganggu enzim siklooksigenase 2(COX
2), sehingga mediator nyeri yaitu prostaglandin tidak terbentuk dan nyeri pun dapat teratasi.
Parsetamol bekerja secara selektif, yaitu dengan menghambat salah satu enzim
siklooksigenase (COX). Berbeda dengan mekanisme kerja yang dimiliki oleh aspirin yang
bekerja tidak selektif, yaitu dengan menghambat siklooksigenase (COX) 1 dan 2.
Dihambatnya kedua enzzim itu membuat lambung dapat kehilangan cairan mukosanya

sehingga mengakibatkan iritasi. Parasetamol tidak menyebabkan iritasi karena parasetamol


bekerja selektif pada salah satu enzim COX. Selain itu parasetamol juga tidak memiliki efek
pada :

Penyakit kardiovaskuler
Keseimbangan asam-basa
Pembekuan darah atau sistem platelet (Hardman & Limbird,1996:632)
Efek analgesik parasetamol serupa dengan efek analgesik yang diberikan asam salisilat

yaitu menghilangkan nyeri dengan tingkat rendah sampai sedang


Parasetamol mudah diserap melalui saluran pencernaan dan didistribusikan keselruruh
tubuh. Ikatan protein plasma dapat diabaikan pada konsentrasi terapi terapetik normal.
Namun dapat meningkat dengan adanya peningkatan konsentrasi. Kadar maksimum
parasetamol dalam darah dicapai dalam 30 menit. Setelah itu parasetamol akan di
metabolisme di dalam hati dan diekskresikan melalui urine sebagai glokoronida dan konjugat
sulfat, dan sebanyak kurang dari 5% akan diekskresikan dalam bentuk parasetamol. Sebuah
metabolit dihidroksilasi kecil biasanya diproduksi dalam jumlah yang kecil oleh sitkrom P450(CYP2EI dan CYP3A4) di hati dan di ginjal. Hal ini didetoksifikasi dan konjugasi dengan
glukation tetapi mungkin terjadi penumpukan. Pengginaan parasetamol berlebihan dalam
jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan hati atau hepatotoksik karena sebagian
parasetamol di metabolisme di hati. (Hardman & Limbird,1996:632)
Alasan pemilihan bahan aktif dibanding dengan yang lain adalah sebagai berikut :
1. Paracetamol
Paracetamol memiliki kegunaan dalam analgesic dan antipiretik .penghilang nyeri
dan penurunan panas atau demam.produksinya antipiretik berasal dari aksi di
hipotalamus meregulasi pusat otak dan analgesik bekerja dengan mengeliminasi
kesakitan.ini sangat efektif untuk obat saat mengalami sakit kepala,dimenorrhea jua
saat demam . analgesikantipiretikdan efektif yangdiberikannya efekklinismelalui
mekanisme

yang

serupadengan

memilikitindakanantiinflamatorydarisalisilat,

yang

ada

padasalicylates.tidak

makakegunaannya

terbataspada

gangguanrheumatidinflamasidan seringtidakdigolongkan sebagai agenNSAID. tidak


sepertiaspirin, acetaminophen, tidakmemiliki efek antagonis dariagents uricosuric.
2. Aspirin
Efeknya sebagai analgesik dan antipiretik .opini terbaru menyatakan bahwa aspirin
tidak dapat dipergunakan untuk anak-anak yang memiliki infeksi virus

influenza.karena obat ini menghambat funsi platelet, menghilangkan kejadian


myocardial dan menyebabkan Serangan iskemiktranscientpada pria dan wanitapasca
menopause
3. Ibuprofen
Efeknya sama-sama sebagai analgesic dan antipiretic dan menghambat sintesis
prostaglandin.namun memiliki kontraindikasi pada individu yan sensitif pada obat
atau yan memiliki siindrome polip nasal ,angioedema, bronchospastic.
Sehinga parasetamol jauh lebih bagus digunakan selain sedikit memiliki kontraindikasi
dibandingkan ibuprofen, paracetamol juga lebih acceptable untuk anak-anak jika
dibandingkan dengan aspirin. (Martindale,1455-1457)
III.

Evaluasi Produk Referen


Nama Produk
Termorex
Pabrik
: Konimex
Dosis
: 1 sendok takar 5 ml
1
0-1 tahun
: 2 sendok takar 3 kali sehari
1-2 tahun
2-6 tahun
6-9 tahun
9-12 tahun

: 1 sendok takar 3 kali sehari


1
: 1-1 2 sendok takar 3-4 kali sehari

Volume
Jenis bahan aktif
Cara penyimpanan

: 2 sendok takar 3-4 kali sehari


: 3 sendok takar 3-4 kali sehari
Atau sesuai petunjuk dokter
: 30 ml
: Paracetamol
: simpan pada suhu kamar (25-30C) dan hindarkan dari

Komposisi

jangkauan anak-anak.
: tiap sendok takar (5 ml) mengandung paracetamol 160
mg.

Nama Produk
Pabrik
Dosis
0-3 bulan

: Panadol
: PT Glaxo Wellcome Indonesia Jakarta
: 1 sendok takar 5 ml
1
: 4 sendok takar

4-11 bulan

1
2

sendok takar

12-23 bulan

3
4

sendok takar

2-3 tahun

: 1 sendok takar

4-5 tahun
6-8 tahun
9-10 tahun
11-12 tahun

1
:1 2

sendok takar

: 2 sendok takar
1
: 2 2 sendok takar
: 3 sendok takar
Diminum 4-5 kali sehari, dapat diulang setiap 4
jam dan tidak melebihi 5 kali selama 24 jam. Boleh
diberikan langsung atau dicampur dengan air atau sari

Volume
Jenis bahan aktif
Cara penyimpanan

buah.
: 30 ml
: Paracetamol
: simpan dalam wadah tertutup rapat di tempat kering

Komposisi

dan di bawah 30 C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.


: tiap sendok takar (5 ml) mengandung paracetamol 160
mg.

Nama Produk
Pabrik
Dosis
0-1 tahun
1-2 tahun
2-6 tahun
6-9 tahun
9-12 tahun

: Itramol
: Itrasal
: 1 sendok takar 5 ml
1
: 2 sendok takar 3-4 kali sehari

Volume
Jenis bahan aktif
Cara penyimpanan

: 1 sendok takar 3-4 kali sehari


: 1-2 sendok takar 3-4 kali sehari
: 2-3 sendok takar 3-4 kali sehari
: 3-4 sendok takar 3-4 kali sehari
Atau sesuai petunjuk dokter
: 60 ml
: Paracetamol
: simpan di tempat yang kering pada suhu 25-30C dan

Komposisi

terhindar dari cahaya matahari langsung.


: tiap sendok takar (5 ml) mengandung paracetamol 120
mg dan alkohol 4,8 %.

Nama Produk
Pabrik
Dosis
0-1 tahun

: Mesamol
: Mega Esa Farma (Mef)
: 1 sendok takar 5 ml
1
: 2 sendok takar 3-4 kali sehari

1-2 tahun
2-6 tahun
6-9 tahun
9-12 tahun

: 1 sendok takar 3-4 kali sehari


: 1-2 sendok takar 3-4 kali sehari
: 2-3 sendok takar 3-4 kali sehari
: 3-4 sendok takar 3-4 kali sehari

Volume
Jenis bahan aktif
Cara penyimpanan

Atau sesuai petunjuk dokter


: 60 ml
: Paracetamol
: simpan di tempat yang sejuk (15-25C) dan kering

Komposisi

serta terlindungi dari cahaya.


: tiap sendok takar (5 ml) mengandung paracetamol 120
mg.

IV.

Formulasi Bahan Aktif


Bahan

Fungsi

Paracetamol
Bahan aktif
Sukrosa
Pemanis
Sodium saccarine
Pemanis buatan
Sorbitol 70 %
Anti Caplocking
Nipagin
Pengawet
Nipasol
Pengawet
Etanol 95%
Pelarut
o
Air Panas 100 C
Pelarut
Propilene Glycol
Pelarut
Dapar sitrat
Larutan dapar
Grape essen
Perasa
Aquadest
Pelarut
Perhitungan kelarutan:

Jumlah
500 ml
15 gram
150 gram
0.25 gram
75 ml
0.075 gram
0.05 gram
1 ml
50 ml
150 ml
25 ml
1 ml
32.625 ml

1. Paracetamol
1 bagian dalam 9 bagian propilene glycol
1 gram 15 gram
=
, x = 135 ml
9 ml
x ml
2. Sukrosa
1 bagian dalam 0.2 bagian air panas 100oC
1 gram 150 gram
=
, x= 30 ml
0.2 ml
x ml
3. Sodium saccarine
1 bagian dalam 1.2 bagian air

Presentase
60 ml
1.8 gram
18 gram
0,03 gram
9 gram
9 mg
6 mg
0.12 ml
6 ml
18 ml
3 ml
0.12 ml
3.915 ml

3%
30 %
0.05 %
15 %
0.015 %
0.01 %
0.2 %
10 %
30 %
5%
0.2 %
6.525 %

1 gram 0.25 gram


=
, x= 0.3 ml
1.2 ml
x ml
4. Nipagin
1 bagian dalam 3 bagian etanol 95%
1 gram 0.075 gram
=
, x=0.225 ml
3 ml
x ml
5. Nipasol
1 bagian dalam 1.1 bagian etanol 95%
1 gram 0,05 gram
=
, x= 0.055 ml
1.1 ml
x ml
Perhitungan Dosis
Dosis Paracetamol pada anak-anak = 20 mg/kg BB selama 6 jam (
Setiap 5 ml Syrup Paracetamol mengandung 150 mg Paracetamol
Umur (tahun)
1.0
2.0
3.0
4.0
5.0
6.0
6.6
7.6
8.6
9.6
10.6
11.6
12.6
13.6
14.6
15.6

Berat Badan
8.1
9.6
11.4
13.0
14.4
15.8
16.6
18.9
20.9
22.0
23.9
26.9
29.1
33.0
40.0
42.3

Dosis 1x
162
192
228
260
288
316
332
378
418
440
478
538
582
660
800
846

Perhitungan ADI untuk Bahan Tambahan


1. Propilen glycol
ADI = 25 mg/kg BB/hari
1-2 tahun = (8,1 9,6 )kg x 25 mg = (202,5 - 240)mg
3-7 tahun = (11,4-18,9)kg x 25 mg = (285-472,5)mg
8-10 tahun = (20,9-23,9)kg x 25 mg = (522,5-597,5)mg
11-15tahun =(26,9-42,3) kg x 25 mg = (672,5-1057,5)mg
Propilen glycol yang digunakan 18ml dalam 60 ml, maka:
m=Vx
= 18ml x 1,038 g/ml

Takaran (5 ml)
1 sendok takar
2 sendok takar

3 sendok takar
4 sendok takar

= 18,684 g = 18684 mg / 60 ml larutan


1-2 tahun

= 1sdt = 5ml/ 60 ml x 18684 mg = 1557 mg

(melebihi)

3-7 tahun = 2 sdt = 10ml/60ml x 18684 mg = 3114 mg

(melebihi)

8-10 tahun = 3sdt = 15 ml/60ml x 18684 mg = 4671 mg

(melebihi)

11-15 tahun = 4sdt = 20ml /60ml x18684 mg = 6228mg

(melebihi)

Menurut perhitungan , propilen glycol yang digunakan melebihi ADI, jadi jika
bahan tersebut 20% digunakan dalam formula dapat bersifat toksik dan berbahaya.
2. Sodium Saccarine
ADI = 2,5 mg/kg BB/hari
1-2 tahun = (8,1 9,6 )kg x 2,5 mg = (20,25 - 24)mg
3-7 tahun = (11,4-18,9)kg x 2,5 mg = (28,5-47,25)mg
8-10 tahun = (20,9-23,9)kg x 2,5 mg = (52,25-59,75)mg
11-15tahun =(26,9-42,3) kg x 2,5 mg = (67,25-105,75)mg
Sodium Saccarine yang digunakan 0,03g dalam 60 ml
Maka :
1-2 tahun

= 1sdt = 5ml/ 60 ml x 30 mg = 2,5 mg

3-7 tahun = 2 sdt = 10ml/60ml x 30 mg = 5 mg

( tidak melebihi)
(tidak melebihi)

8-10 tahun = 3sdt = 15 ml/60ml x 30 mg = 7,5 mg (tidak melebihi)


11-15 tahun = 4sdt = 20ml /60ml x30 mg = 10 mg (tidak melebihi)
3. Sorbitol
ADI = >20 g/ kg BB/ hari
Sorbitol yang digunakan adalah 9 g dalam 60 ml, maka tidak melebihi batas
maksimum penggunaannya dalam sehari.
4. Nipagin
ADI = 10 mg / kg BB/ hari
1-2 tahun = (8,1 9,6 )kg x 10 mg = (81- 96)mg
3-7 tahun = (11,4-18,9)kg x 10 mg = (114-189)mg
8-10 tahun = (20,9-23,9)kg x 10 mg = (209-239)mg
11-15tahun =(26,9-42,3) kg x 10 mg = (269-423)mg
Nipagin yang digunakan 9 mg dalam 60 ml
Maka :
1-2 tahun

= 1sdt = 5ml/ 60 ml x 9 mg = 0,75 mg

3-7 tahun = 2 sdt = 10ml/60ml x 9 mg = 1,5 mg

( tidak melebihi)
(tidak melebihi)

8-10 tahun = 3sdt = 15 ml/60ml x 9 mg = 2,25 mg (tidak melebihi)

11-15 tahun = 4sdt = 20ml /60ml x 9 mg = 3 mg


5. Nipasol
ADI = 10 mg / kg BB/ hari
1-2 tahun = (8,1 9,6 )kg x 10 mg = (81- 96)mg
3-7 tahun = (11,4-18,9)kg x 10 mg = (114-189)mg
8-10 tahun = (20,9-23,9)kg x 10 mg = (209-239)mg
11-15tahun =(26,9-42,3) kg x 10 mg = (269-423)mg
Nipagin yang digunakan 6 mg dalam 60 ml
Maka :
1-2 tahun = 1sdt = 5ml/ 60 ml x 6 mg = 0,5 mg
3-7 tahun = 2 sdt = 10ml/60ml x 6 mg = 1 mg
8-10 tahun = 3sdt = 15 ml/60ml x 6 mg = 1,5 mg
11-15 tahun = 4sdt = 20ml /60ml x 6 mg = 2 mg

(tidak melebihi)

( tidak melebihi)
(tidak melebihi)
(tidak melebihi)
(tidak melebihi)

6. Sukrosa
ADI = 30 mg / kg BB/ hari
1-2 tahun = (8,1 9,6 )kg x 30 mg = (243- 288)mg
3-7 tahun = (11,4-18,9)kg x 30 mg = (342-567)mg
8-10 tahun = (20,9-23,9)kg x 30 mg = (627-717)mg
11-15tahun =(26,9-42,3) kg x 30 mg = (807-1269)mg
Sukrosa yang digunakan 18 g dalam 60 ml
Maka :
1-2 tahun = 1sdt = 5ml/ 60 ml x 18000 mg = 1500 mg
3-7 tahun = 2 sdt = 10ml/60ml x 18000mg = 3000 mg
8-10 tahun = 3sdt = 15 ml/60ml x 18000 mg = 4500 mg
11-15 tahun = 4sdt = 20ml /60ml x 18000 mg = 6000 mg
7. Etanol

(melebihi)
(melebihi)
(melebihi)
(melebihi)

Jumlah maksimum alkohol yang terdapat dalam OTC adalah 10%v/v untuk
obat yang digunakan pada umur 12 tahun atau lebih, 5% v/v untuk anak- anak umur 612 tahun, dan 0,5% v/v untuk anak usia dibawah 6 tahun. Pada formula kami etanol
yang digunakan 0,2% v/v berarti tidak melebihi ADI.

Perhitungan Pembuatan Dapar Sitrat


Dapar sitrat berfungsi untuk mempertahankan pH sediaan dengan penambahan sedikit
asam dan basa, pH yang digunakana dalah pH 6,0 sebanyak 50 mL.

Perhitungan

pka1 = 3,15
pka2 = 4,78
pka3 = 6,40 (yang digunakan)

Konsentrasi yang diperbolehkan 0,3%-2,0% (Excipien = 560)

pH = 6,0

[H3O+] = 10-6

pka2 = 6,40

ka = 3,981 x 10-7

= 2,303 . C . [H3O+]
(ka+ [H3O+] ) 2
= 2,303 . C . 3,981 x 10-7 .10-6
(3,981 x 10-7+ 10-6) 2
C = 0,0213
pH = pka + log [ G ]
[ A]
6,00 = 6,40+ log [ G ]
[ A]
log [ G ]

= - 0,40

[A]

[ G ] = 0,3981 [ A ]
C
0,0213

= [ G ] + [ A]
= 0,3981 A + A

= 0,01523

= 0,006063

Persamaan Reaksi Kimia :


H3sitrat + NaOH

NaH2sitrat + H2O

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

NaH2sitrat + NaOH

Na2Hsitrat + H2O

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

0,0213

Na2Hsitrat + NaOH
0,0213

0,006063

0,006063

0,006063

Na3sitrat + H2O
0,006063

0,006063

0,01523

0,006063

0,006063

Jumlah yang ditimbang


Asam sitrat = 0,0213 mmol x 1 x 210,14 g/mol
50 ml
= 0.224 gram
NaOH = ( 0,006063 mmol + 0,0213 mmol + 0,0213 mmol) x

x 40 g/mol
50 ml

= 0,0974g
V.

Jenis dan Contoh Bahan Tambahan dalam Formula


Sukrosa (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 6th edition,2009, hal. 703-707)

Struktur Kimia :

Deskripsi : Sukrosa adalah gula yang berasal dari Sugar Cane (Saccharum officinarum
Linne

(Fam.

Gramineae)),

sugar

beet

(Beta

vulgaris

Linne(Fam.

Chenopodiaceae)), dan sumber lainnya. Sukrosa tidak mengandung senyawa


tambahan. Sukrosa merupakan kristal tidak berwarna, berupa serbuk, tidak
berbau dan mempunyai rasa manis.
Kegunaan :

Kelarutan

Stabilitas dan kondisi penyimpanan :


Sukrosa memiliki stabilitas yang baik pada suhu ruangan dan pada kelembapan
tertentu. Dapat mengabsorpsi 1% kelembapan, ketika mencapai panas 908C. Larutannya
dapat disterilkan dengan autoklaf atau filtrasi. Sebaiknya disimpan ditempat dingin dan
kering.
Keamanan : LD50(mouse/IP) = 14g/kg BB , LD50 (rat/oral)= 29,7 g/kg BB

Sodium Saccharin
(Handbook of Pharmaceutical Excipient, 6th edition,2009, hal. 608-610)
Struktur kimia :

Deskripsi

: putih , tidak berbau, serbuk kristal, memiliki rasa manis yang intensif
tapi menimbulkan rasa pahit di akhir.

Kelarutan

Kegunaan

: Pemanis buatan

Stabilitas dan kondisi penyimpanan :


Stabil pada kondisi normal ketika formulasi. Jika terpapar pada temperatur
tinggi (125OC) dan pH rendah (pH 2) lebih dari satu jam dapat menyebabkan
dekomposisi yang signifikan. Sebaiknya disimpan pada ruangan kedap udara dan
kering
.
Keamanan

Acceptable Daily Intake = WHO 2.5 mg/kg BB , the Committee on Toxicity


of Chemicals in Food, Consumer Products, and the Environment (COT) = 5 mg/kg
BB

Sodium Phosphatase , Dibasic


(Handbook of Pharmaceutical Excipient, 6th edition,2009, hal. 656-658)
Deskripsi
Kelarutan

: serbuk putih, bentuk dihidrat berupa kristal tidak berbau


: sangat larut dalam air, lebihnya pada air mendidih , praktis
tidak larut dalam etanol (95%). Bentuk anhidratnya larut dalam
1 dalam 8 bagian air, heptahidrate 1 dalam 4 bagian air

Kegunaan
Penyimpanan
Inkompatibilitas

sedangkan dodehidrate 1 dalam 3 bagian air.


: buffering agent, sequestering agent
: disimpan pada ruangan kedap udara , dingin dan kering.
: inkompatibel dengan alkoloid, antipyrine, kloralhidrat, asetat,

pyrogallol, resorsinol, kalsium glukonat dan ciprofloxacin


Keamanan
: LD50 (rat, oral) = 17 g/kg BB
Sodium Phosphatase , monobasic
(Handbook of Pharmaceutical Excipient, 6th edition,2009, hal. 659-661)

Deskripsi

: mengandung 1atau 2 molekul anhidrat. Bentuk hidratnya tidak

berbau, tidak berwarna atau putih, bentuk kristal.


Kelarutan
: larut dalam air, praktis tidak larut dalam etanol(95%)
Kegunaan
: buffering agent, emulsying agent, sequestering agent
Stabilitas dan penyimpanan:
Dapat stabil apabila disterilkan dengan autoklaf dan harus disimpan pada
ruangan kedap udara, dingin, dan kering.
Keamanan
: LD50(rat/oral) 8,29 g/kg BB
VI.

Metode Pembuatan
Alat

Mortir
Stamper
Beaker glass 500ml
Beaker lass 100ml
Botol sirup
Sendok teh
Batang penaduk
Pipet tetes
Pipet volum 1ml,3ml
Indikator PH meter
Viskometer brokfield
Timbangan analitik digital

Bahan
Paracetamol
Nipagin
Nipasol
Propilenglikol
Sorbitol
Etanol
Sodium sacharin
Sukrosa
Aquadest
Strawberry essen
Cara Kerja
1. Pembuatan Sirup Simplex
sukrosa

Sodium
saccharin

Sorbitol
70%

Ditimbang
sebanyak 18 g

Ditimbang
sebanyak 0.03 g

Digerus dengan
mortir dan stamper
hinga halus

Dilarutkan dalam
aquadest 0.04ml

Dilarutkan dalam air


panas suhu 100oC
sebanyak 9ml

Dilarutkan dalam
aquadest 0.04ml

Diambil
sebanyak 150ml

Dicampurkan dalam beaker glass 100


ml aduk ad homogen

2. Pembuatan Larutan Parasetamol

Nipagin

Nipasol

Paracetamol

Ditimbang 9mg

Ditimbang 6 mg

Ditimbang 1.8 g

Dilarutkan dalam
etanol 0.12 ml

Dicampur dalam beaker


glass aduk ad homogen

Dilarutkan dalam
propilenglikol 18 ml

3. Pembuatan Sirup Akhir

Campuran 1

Campuran 2

Dicampur dalam
beaker glass aduk ad
homogen
Tambahakan
strawberry
essence 2 ml

Ad kan dengan
aquadest ad 60 ml
pada botol sirup
yang telah
dikalibrasi
Cek pH dengan
indikator pH meter

VII.

Rancangan Etiket , Brosur dan Kemasan


Rancangan Etiket

Rancangan Brosur

Rancangan Kemasan

VIII.

Hasil dan Pembahasan

Data Hasil Percobaan


Evaluasi
Bentuk sediaan
pH sediaan
Viskositas
Warna
Bau
Rasa

Spesifikasi
Syrup yang Homogen
6,0
Merahmuda
Strawberry
Manis

Hasil
Syrup yang homogen
6,0
5cP
Merahmuda
Strawberry
Manis dan terasa sedikit

Kriteria

pahit
Keterangan :

artinya memenuhikriteria

artinya tidakmemenuhikriteria

yang bagus pseudoplastis

Hasil Prosedur Evaluasi


1. Organoleptis
Bentuk
: Sirup
Rasa
: Strawberry
Warna
: Merah
2. Uji pH
Alat
: pH meter
Metode : 1. Ambil beberapa ml sediaan larutan yang sudah jadi dalam beaker glass
2. Masukkan elektroda pH meter yang telah dikalibrasi dengan dapar standar
3. Amati pHnya, catat, dan bandingkan dengan pH seharusnya
Ketentuan : pH sirup paracetamol menurut teoritis adalah 6 karena harus disesuaikan
dengan pH usus sebab sediaan diabsorpsi di usus, pH sirup paracetamol
menurut percobaan sesuai dengan teoritis yaitu 6
3. Uji Berat Jenis
Alat
: Piknometer
Metode : 1. Menimbang piknometer yang bersih dan kering
2. Mengisi piknometer dengan air sampai penuh lalu rendam dengan air es
suhu 2C di bawah suhu percobaan
3. Piknometer ditutup, pipa kapiler dibiarkan terbuka dan suhu naik sampai
suhu percobaan, lalu piknometer ditutup
4. Biarkan suhu air dalam piknometer mencapai suhu kamar, air yang
menempel diusap lalu timbang dengan saksama
5. Lihat dalam tabel kerapatan air ada suhu percobaan untuk menghitung
volume air = piknometer
6. Cara perhitungan
Bobot piknometer + air = a + b gram
Bobot piknometer kosong = a gram
Bobot air
= b gram
Hitung volume piknometer = b (gram)
p Air (g/ml)
Penentuan bobot jenis sediaan :

Timbang zat (Larutan parasetamol) menggunakan piknometer hingga


diperoleh bobot zat = c gram (bobot piknometer + zat) (bobot

piknometer kosong)
Bobot jenis zat = c gram
V pikno (ml)

4. Uji Viskositas
Alat

: Viskometer

Metode

: 1. Masukkan sampel ke dalam cup, jika kental gunakan cup kecil, jika encer
gunakan cup besar
2. Pegang viskotester di satu tangan, gunakan level ukuran atau meteran pada
unit untuk memastikan unit kira-kira telah horizontal
3. Letakkan rotor pada pusat cup
4. Pindahkan apitan jarum meter hingga melawan arah
5. Nyalakan power switch pada posisi ON
6. Ketika rotor mulai berputar, jarum indikator viskositas secara berkala
bergerak ke kanan dan seimbangkan pada posisi yang menghubungkan
viskositas dengan sampel cairan
7. Baca nilai viskositas dari skala untuk rotor yang sedang digunakan, catat
nilainya
8. Ketika pengukuran berjalan sempurna, atur power switch pada posisi OFF
9. Setelah jarum dikembalikan pada posisi awal, amankan dengan
memindahkan kepitan jarum meter sesuai dengan petunjuk arah

Ketentuan : Viskositas sirup paracetamol menurut teoritis adalah 2,5 sedangkan


viskositas sirup paracetamol menurut percobaan tidak sesuai dengan teoritis yaitu 5. Hal
tersebut mungkin disebabkan karena kurang telitinya praktikan dalam menimbang dan
melihat skala yang ada pada viskometer
5. Penetapan Kadar
Standar Paracetamol
1. Timbang 340 mg paracetamol standar larutkan 10 ml NaOH 0,1 N dan
tambahkan aquadest ad 100 ml (Larutan 1). Kocok ad homogen
2. Pipet 1 ml larutan 1. Tambahkan aquadest ad 25 ml. Kocok ad homogen (larutan
2)
3. Pipet 1 ml larutan 2. Tambahkan 2,0 ml NaOH 0,1 N. Tambahkan aquadest ad 25
ml. Kocok ad homogen, lakukan penetapan kadar paracetamol standar

menggunakan spektrofotometri dengan panjang gelombang 257 nm


Sampel Parasetamol

1. Dari sediaan sirup paracetamol dipipet 10,0 ml tambahkan 10 ml NaOH 0,1 N


dan tambahkan aquadest ad 100 ml (Larutan 1). Kocok ad homogen
2. Pipet 1 ml larutan 1. Tambahkan aquadest ad 25 ml. Kocok ad homogen (larutan
2)
3. Pipet 1 ml larutan 2. Tambahkan 2,0 ml NaOH 0,1 N. Tambahkan aquadest ad 25
ml. Kocok ad homogen, lakukan penetapan kadar paracetamol menggunakan
spektrofotometri dengan panjang gelombang 257 nm
6. Uji Stabilitas
1. Stabilitas Kimia
Identifikasi
Penetapan kadar
2. Stabilitas Fisika
Organoleptik seperti bau, rasa, warna
pH
Berat jenis
Viskositas
Kejernihan larutan
Volume terpindahkan
Kemasan meliputi etiket, brosur, wadah, peralatan pelengkap seperti sendok, no
batch, dan leaflet
3. Stabilitas Mikrobiologi
Jumlah cemaran mikroba (uji bats mikroba)
Uji efektivitas pengawet
4. Stabilitas Farmakologi
Pemerian
Identifikasi
Penetapan kadar
5. Stabilitas Toksikologi
Pemerian
Identifikasi
Penetapan kadar
Pembahasan
Pada praktikum kali ini, kami melakukan pembuatan sediaan liquid yaitu dengan
membuat sirup paracetamol. Kami memilih bentuk sediaan sirup karena paracetamo
lmemiliki rasa yang sangat pahit sehingga perlu ditutupi rasanya agar lebih dapat diterima,
terutama dengan target pasar yaitu anak-anak yang tidak suka dengan rasa pahit.Sirup terdiri
dari duatu larutan yang terdiri dari sekurang-kurangnya adalah larutan gula dengan kadar
minimal yaitu 64% atau maksimal 66%, sehingga sirup dapat memberikan suatu rasa yang
manis dan dapat menutupi rasa dari bahan aktif parasetamol. Parasetamol adalah suatu bahan

aktif yang stabil jika dibuat suatu larutan. Kestabilan parasetamol ditentukan oleh beberapa
hal, diantaranya pH, kadar dari parasetamol, dan penggunaan bahan tambahan. Parasetamol
memiliki half life tertinggi atau maksimal adalah pada pH 6, hal ini tentunya menyatakan
bahwa pada pH 6 parasetamol berada pada kondisi paling stabil dengan half life mencapai
21,8 tahun. Dengan target pasar merupakan anak-anak, kami membuat sirup parasetamol
dengan memberikan rasa strawberry untuk meningkatkan acceptabilitas terhadap target
pemasaran

Dari pembuatan sirup yang telah dilakukan, kita lakukan berbagai uji untuk
mengetahui seberapa bagus sirup yang telah kita buat. Hasil darp beberapa uji yang kita
lakukan adalah sebagai berikut :
Evaluasi
Bentuk sediaan
pH sediaan
Viskositas
Warna
Bau
Rasa

Hasil
Syrup yang homogen
6,0
5cP
Merahmuda
Strawberry
Manis dan terasa sedikit
pahit

Dari sirup yang telah kami buat, pada awalnya sirup kami dari segi warna sedikit
kurang menarik, yaitu bewarna merah keruh. Hal ini dikarenakan pada saat pembuatan
larutan gula yang berasal dari sukrosa, larutan gula kami kurang larut ketika kami campurkan
dengan bahan-bahan yang lain. Namun setelah didiamkan beberapa saat larutan kami
memiliki warna yang lebih cerah dan menarik, yaitu bewarna merah muda yang jernih. Dari
segi rasa, sirup yang kami buat masih terasa sedikit pahit, hal ini merngindikasikan bahwa
rasa asli parasetamol sulit terutupi dengan hanya menggunakan larutan gula dengan kadar
hampir 60%. Namun dari aroma, dengan penggunaan bahan tambahan berupa perasa
strawberry, aroma dari sirup parasetamol kami memiliki tingkat acceptabilitas yang bagus.
Berdasarkan uji pH yang kami lakukan terhadap sirup parasetamol kami, kami ketahui
bahwa pH dari sirup kami adalah 6. Namun hal ini menjadi kurang valid karena kami
melakukan uji pH tidak menggunakan instrumen berupa pH-meter, namun hanya
menggunakan kertas indikator, dengan mekanisme kertas indikator kita celupkan kedalam

sirup kita, lalu setelah terjad perubahan warna kita warna yang telah berubah tersebut pada
suatu kertas skala. Disitulah kita akan mengetahui berapa pH dari larutan sirup kami. Namun
kami hanya mengetahui batasannya saja, tidak sampai pada angka yang spesifik terhadap pH
larutan sirup parasetamol kami.Namun jika hasil itu benar bahwa larutan kami memiliki pH
6, maka dapat dinyatakan bahwa larutan sirup parasetamol yang kami buat adalah bagus,
karena sesuai dengan literatur dimana pada pH 6, parasetamol memiliki keadaa yang paling
stabil.
Untuk uji viskositas dengan viskotester Rion VT-03E ,viskositas yang didapt 5 cp ,
sifat dari larutan belum dapat ditentukan apakah rheopeksi atau tiksotropi karena pengujian
viskositas hanya dilakukan 1 kali, sedangkan apabila kita ingin melihat sifat dari sediaan
tersebut seharusnya dilakukan pada beberapa waktu untuk melihat apakah pengaruh waktu
pengadukan mampu meningkatkan atau menurunkan viskositas dari syrup paracetamol
tersebut. Tapi agar syrup paracetamol dapat diterima maka sifatnya harus tiksotropi yakni
semakin lama waktu pengadukan maka viskositas sediaan semakin kecil ( encer)

IX.

Kesimpulan
Sirup adalah sediaan cair berupa larutan yang mengandung sukrosa, kecuali
dinyatakan lain kadar sukrosa(C12H22O11) tidak kurang dari 64% dan tidak lebih

dari 66%.
Paracetamol memiliki rasa yang sangat pahit sehingga perlu ditutupi rasanya agar

lebih dapat diterima sehingga lebih tepat untuk dibuat sediaan sirup.
Berdasarkan uji evaluasi larutan sirup yang dilakukan, kriteria larutan sirup yaitu
memiliki pH 6 dan sifatnya harus tiksotropi yakni semakin lama waktu
pengadukan maka viskositas akan semakin kecil.

X.

Daftar Pustaka
Abdullahu, Bedri,dkk.2011.Study of Formulation of Pharmaceutical Solution
Form of Paracetamol in the Pediatric Clinical Practice.pristhina,kosova
Ansel,H.C.,Pengantar bentuk Sediaan Farmasi,edisi keempat.Jakarta:UIPress,1989
Depkes RI.Farmakope Indonesia IV.Penerbit Dirjen POM : Jakarta.1995
Gennaro,A.R.2000.Remington:The Science and Practice of Pharmacy,20th ed,Vol
II,Mack Publishing Company,Pennsylvania
Martindale : The Complete Drug Reference,Thirty-sixth
edition.London:Pharmaceutical press

Rowe,R.C.,Sheskey,P.J.,dan Quinn,M.E.2009.Handbook of Pharmaceutical


Excipients.6th Edition.UK : Pharmaceutical pree and American Pharmaceutical
Association