Anda di halaman 1dari 6

BAB I

PENDAHULUAN
Udara memasuki paru-paru melalui saluran udara utama (bronchus) lalu masuk ke saluran udara
yang lebih kecil (bronchiolus), lalu ke alveoli. Kesulitan bernafas meliputi nafas pendek, batuk
dan wheezing, yang secara normal sebagai hasil penyempitan lumen bronchiolus sehingga ruang
untuk dilewati udara semakin sempit. (1,2)
Bronkodilator adalah obat-obat yang digunakan untuk mengatasi kesulitan bernafas yang
disebabkan oleh asma, bronchitis, bronchiolitis, pneumonia dan emfisema.
Bronkodilator mendilatasi bronchus dan bronchiolus yang meningkatkan aliran udara.
Bronkodilator dapat berupa zat endogen atau berupa obat-obatan yang digunakan untuk
mengatasi kesulitan bernafas.(1,2)
BAB II
Obat-Obat Bronkodilator
Tipe utama bronkodilator :
1. Adrenergik
2. Antikolinergik
3. Xanthin
1. Adrenergika
Yang digunakan adalah b2-simpatomimetika (singkatnya b2-mimetika) yang berikut : salbutamol,
terbulatin, tretoquinol, fenoterol, rimiterol, prokaterol (Meptin), dan klenbuterol (Spriropent).
Lagi pula, obat long-acting yang agak baru, yaitu salmoterol dan formoterol (dorudil).
Zat-zat ini bekerja lebih kurang selektif terhadap reseptor b2 adrenergis dan praktis tidak
terhadap reseptor- b1 (stimulasi jantung). Obat dengan efek terhadap kedua reseptor sebaiknya
jangan digunakan lagi berhubung efeknya terhadap jantung, seperti efedrin, inprenalin,
orsiprenalin dan heksoprenalin. Pengecualian adalah adrenalin (reseptor dan b) yang sangat
efektif pada keadaan kemelut.

Mekanisme kerjanya adalah melalui stimulasi reseptor b2 di trachea (batang tenggorok)


dan bronchi, yang menyebabkan aktivasi dari adenilsiklase. Enzim ini memperkuat
pengubahan adenosintrifosat (ATP) yang kaya energi menjadi cyclic-adenosin
monophosphat (cAMP) dengan pembebasan energi yang digunakan untuk proses-proses

dalam sel. Meningkatnya kadar cAMP di dalam sel menghasilkan beberapa efek
bronchodilatasi dan penghambatan pelepasan mediator oleh mast cells.

Penggunaannya semula sebagai monoterapi kontinu, yang ternyata secara berangsur


meningkatkan HRB dan akhirnya memperburuk fungsi paru, karena tidak menanggulangi
peradangan dan peningkatan kepekaan bagi alergen pada pasien alergis. Oleh karena itu,
sejak beberapa tahun hanya digunakan untuk melawan serangan atau sebagai
pemeliharaan dalam kombinasi dengan obat pencegah, seperti kortikosteroid dan
kromoglikat.

Kehamilan dan laktasi. Salbutamol dan terbutalin dapat digunakan oleh wanita hamil,
begitu pula fenoterol dan heksoprenalin setelah minggu ke-16. salbutamol. Terbutalin,
dan salmeterol mencapai air susu ibu. Dari obat lainnya belum terdapat cukup data untuk
menilai keamanannya; pada binatang percobaan, salmoterol ternyata merugikan janin (3,4).

Obat-obat adrenergik yang sering digunakan sebagai bronchodilator :


v

Adrenalin epinefrin Lidonest 2%.

Zat adrenergik ini dengan efek alfa + beta adalah bronchodilator terkuat dengan kerja cepat tetapi
singkat dan digunakan untuk serangan asma yang hebat. Sering kali senyawa ini dikombinasi
dengan tranquillizer peroral guna melawan rasa takut dan cemas yang menyertai serangan.
Secara oral, adrenalin tidak aktif.
Efek samping berupa efek sentral (gelisah, tremor, nyeri kepala) dan terhadap jantung palpitasi,
aritmia), terutama pada dosis lebih tinggi. Timbul pula hyperglikemia, karena efek antidiabetika
oral diperlemah.
Dosis pada serangan asma i.v. 0,3 ml dari larutan 1 : 1.000 yang dapat diulang dua kali setiap 20
meter (tartrat) (3,4).
v

Efedrin : *Asmadex, * Asmasolon, * Bronchicum

Derivat adrenalin ini memiliki efek sentral lebih kuat dengan efek bronchodilatasi lebih ringan
dan bertahan lebih lama (4 jam). Efedrin dapat diberikan secara oral maka banyak digunakan
sebagai obat asma (bebas berbatas tanpa resep) dalam berbagai sediaan populer, walaupun efek
sampingnya dapat membahayakan.
Resorpsinya baik dan dalam waktu 1 jam sudah terjadi bronchodilatasi. Di dalam hati,
sebagian zat dirombak ekskresinya terutama lewat urin secara utuh. Plasma -nya 3-6 jam.
Efek samping, pada orang yang peka, efedrin dalam dosis rendah sudah dapat menimbulkan
kesulitan tidur, tremor, gelisah dan gangguan berkemih. Pada overdose, timbul efek berbahaya
terhadap SSP dan jantung (palpitasi) (3,4).
v

Isoprenalin : Isuprel Aleudrin

Derivat ini mempunyai efek b1 + b2 adrenergis dan memiliki daya bronchodilatasi baik tetapi
resorpsinya di usus buruk dan tidak teratur. Resorpsinya dari mulut (oromukosal sebagai tablet
atau larutan agak lebih baik dan cepat, dan efeknya sudah timbul setelah beberapa menit dan
bertahan sampai 1 jamn.
Penggunaannya sebagai obat asma sudah terdesak oleh adrenergika dengan khasiat spesifik tanpa
efek beta-1 (jantung), sehingga lebih jarang menimbulkan efek samping. Begitu pula turunnya,
seperti yang tersebut di bawah ini, sebaiknya jangan digunakan lagi (3,4).
v

Orsiprenalin (Metaproterenol, Alupent, Silomat comp)

Adalah isomer isoprenalin dengan resorpsi lebih baik, yang efeknya dimulai lebih lambat (oral
sesudah 15-20 menit tetapi bertahan lebih lama, sampai 4 jam. Mulai kerjanya melalui inhalasi
atau injeksi adalah setelah 10 menit.
Dosis 4 dd 20 mg (sulfat), i.m. atau s.c. 0,5 mg yang dapat diulang setelah jam, inhalasi 3 4
dd 2 semprotan (3,4).
v

Salbutamol: ventolin, salbuven

Derivat isoprenalin ini merupakan adrenergikan pertama (1986) yang pada dosis biasa memiliki
daya kerja yang lebih kurang spesifik terhadap reseptor b2. selain berdaya bronchodilatasi baik,
salbutamol juga memiliki efek lemah terhadap stabilisasi mastcell, maka sangat efektif mencegah
maupun meniadakan serangan asma. Dewasa ini obat ini sudah lazim digunakan dalam bentuk
dosis-aerosol berhubung efeknya pesat dengan efek samping yang lebih ringan daripada
penggunaan per oral. Pada saat inhalasi seruk halsu atau larutan, kira-kira 80% mencapai trachea,
tetapi hanya 7 -8% dari bagian terhalus (1-5 mikron) tiba di bronchioli dan paru-paru.
Efek samping jarang terjadi dan biasanya berupa nyeri kepala, pusing-pusing, mual, dan tremor
tangan. Pada overdose dapat terjadi stimulasi reseptor b-1 dengan efek kardiovaskuler:
tachycardia, palpitasi, aritmia, dan hipotensi. Oleh karena itu sangat penting untuk memberikan
instruksi yang cermat agar jangan mengulang inhalasi dalam waktu yang terlalu singkat, karena
dapat terjadi tachyfylaxis (efek obat menurun dengan pesat pada penggunaan yang terlalu
sering).
Dosis 3-4 dd 2-4 mg (sulfat) inhalasi 3-4 dd 2 semprotan dari 100 mcg, pada serangan akut 2
puff yang dapat diulang sesudah 15 menit. Pada serangan hebat i.m. atau s.c. 250-500 mcg, yang
dapat diulang sesudah 4 jam (3,4).
v

Terbutalin : Bricasma, Bricanyl

Derivat metil dari orsiprenalin (1970) ini juga berkhasiat b2 selektif. Secara oral, mulai kerjanya
sesudah 1-2 jam, sedangkan lama kerjnya ca 6 jam. Lebih sering mengakibatkan tachycardia.
Dosis 2-3 dd 2,5-5 mg (sulfat) inhalasi 3-4 dd 1-2 semprotan dari 250 mcg, maksimum 16 puff
sehari, s.c. 250 mcg, maksimum 4 kali sehari (3,4).

Fenoterol (berotec)

Adalah derivat terbutalin dengan daya kerja dan penggunaan yang sama. Efeknya lebih kuat dan
bertahan ca 6 jam, lebih lama daripada salbutamol (ca 4 jam).
Dosis : 3 dd 2,5-5 mg (bromida), suppositoria malam hari 15 mg, dan inhalasi 3-4 dd 1-2
semprotan dari 200 mcg (3,4).
1. 2. Antikolinergika
Di dalam sel-sel otot polos terdapat keseimbangan antara sistem adrenergis dan sistem
kolinergis. Bila karena sesuatu sebab reseptor b2 dari sistem adrenergis terhambat, maka sistem
kolinergis akan berkuasa dengan akibat bronchokonstriksi. Antikolimengika memblok reseptor
muskarin dari saraf-saraf kolinergis di otot polos bronchi, hingga aktivitas saraf adrenergis
menjadi dominan dengan efek bronchodilatasi.
Penggunaan terutama untuk terapi pemeliharaan HRB, tetapi juga berguna untuk meniadakan
serangan asma akut (melalui inhalasi dengan efek pesat).
Efek samping yang tidak dikehendaki adalah sifatnya yang mengentalkan dahak dan tachycardia,
yang tidak jarang mengganggu terapi. Yang terkenal pula adalah efek atropin, seperti mulut
kering, obstipasi, sukar berkemih, dan penglihatan buram akibat gangguan akomodasi.
Penggunaanya sebagai inhalasi meringankan efek samping ini (3,4).
Contoh obat antikolinergik yang sering digunakan sebagai bronchodilator :
Ipratropium : Atrovent
Derivat-N-propil dari atropin ini (1974) berkhasiat bronchodilatasi, karena melawan
pembentukan cGMP yang menimbulkan konstriksi. Ipratropin berdaya mengurangi hipersekresi
di bronchi, yakni efek mengeringkan dari obat antikolinergika, maka amat efektif pada pasien
yang mengeluarkan banyak dahak. Khususnya digunakan sebaga inhalasi, efeknya dimulai lebih
lambat (15 menit) dari pada b2-mimetika. Efek maksimalnya dicapai setelah 1-2 jam dan
bertahan rata-rata 6 jam. Sangat efektif sebagai obat pencegah dan pemeliharaan, terutama pada
bronchitis kronis. Kini, zat ini tidak digunakan (lagi) sebagai monoterapi (pemeliharaan),
melainkan selalu bersama kortikosteroida-inhalasi. Kombinasinya dengan b2-mimetika
memperkuat efeknya (adisi).
Resorpsinya secara oral buruk (seperti semua senyawa amonium kwaterner). Secara tracheal
hanya bekerja setempat dan praktis tidak diserap. Keuntungannya ialah zat ini juga dapat
digunakan oleh pasien jantung yang tidak tahan terhadap adrenergika.
Efek sampingnya jarang terjadi dan biasanya berupa mulut kering, mual, nyeri kepala, dan
pusing.
Dosis inhalasi 3-4 dd 2 semprotan dari 20 mcg (bromida) (3,4).

3. Derivat Xanthin: teofilin, aminofilin


Daya bronchorelaksasinya diperkirakan berdasarkan blokade reseptor adenosin. Selain itu,
teofilin seperti kromoglikat mencegah meningkatnya hiperektivitas dan berdasarkan ini bekerja
profilaksi. Resorpsi dari turunan teofilin amat berbeda-beda; yang terbaik adalah teofilin
microfine (particle size 1-5 micron) dan garam-garamnya aminofilin dan kolinteofilinat.
Penggunaanya secara terus-menerus pada terapi pemeliharaan ternyata efektif mengurangi
frekuensi serta hebatnya serangan. Pada keadaan akut (infeksi aminofilin) dapat dikombinasi
dengan obat asam lainnya, tetapi kombinasi dengan b2-mimetika hendaknya digunakan dengan
hati-hati berhubungan kedua jenis obat saling memperkuat efek terhadap jantung. Kombinasinya
dengan efedrin (Asmadex, Asmasolon) praktis tidak memperbesar efek bronchodilatasi,
sedangkan efeknya terhadap jantung dan efek sentralnya amat diperkuat. Oleh karena ini, sediaan
kombinasi demikian tidak dianjurkan, terutama bagi para manula.
Tablet sustanined release (Euphyllin retard 125-250 mg) adalah efketif untuk memperoleh kadar
darah yang konstan, khususnya pada waktu tidur dan dengan demikian mencegah serangan
tengah malam dan morning dip (3,4).

Kehamilan dan laktasi

Teofilin aman bagi wanita hamil. Karena dapat mencapai air susu ibu, sebaiknya ibu menyusui
bayinya sebelum menelan obat ini (3,4).
Obat-obat golongan xanthin yang sering digunakan sebagai bronchodilator
v

Teofilin : 1,3 dimryilkdsnyin, Quibron-T/SR Theobron.

Alkaloida ini (1908) terdapat bersama kofein (trimetilksantin) pada daun teh (Yuntheos = Allah,
phykllon = daun) dan memiliki sejumlah khasiat antara lain berdaya spasmolitis terhadap otot
polos, khususnya otot bronchi, menstimulasi jantung (efek inotrop positif) dan mendilatasinya.
Teofilin juga menstimulasi SSP dan pernafasan, serta bekerja diuretis lemah dan singat. Kofein
juga memiliki semua khasiat ini meski lebih lemah, kecuali efek stimulasi sentralnya yang lebih
kuat. Kini, obat ini banyak digunakan sebagai obat prevensi dan terapi serangan asma.
Efek bronchodilatasinya tidak berkorelasi baik dengan dosis, tetapi memperlihatkan hubungan
jelas dengan kadar darahnya dan kadar di air liur. Luas terapeutisnya sempit, artinya dosis
efektifnya terletak berdekatan dengan dosis toksisnya. Untuk efek optimal diperlukan kadar
dalam darah dari 10-15 mcg/ml, sedangkan pada 20 mcg/ml sudah terjadi efek toksis. Oleh
karena itu, dianjurkan untuk menetapkan dosis secara individual berdasarkan tuntutan kadar
dalam darah. Hal ini terutama perlu pada anak-anak di bawah usia 2 tahun dan pada manula
diatas 60 tahun, yang sangat peka terhadap overdose, juga pada pasien gangguan hati dan ginjal.
Terapi dengan teofilin harus dipandu dengan penentuan kadar dalam darah.
Resorpsinya di usus buruk dan tidak teratur. Itulah sebabnya mengapa bronchodilator tua ini
(1935) dahulu jarang digunakan. Baru pada tahun 1970-an, diketahui bahwa resorpsi dapat
menjadi lengkap bila digunakan dalam bentuk seruk microfine. (besarnya partikel 5-10 mikron)

begitu juga pada penggunaan sebagai larutan, yang seperlunya ditambahkan alkohol 20%.
Plasma-t nya 3-7 jam, ekskresinya berlangsung sebagai asam metilurat lewat kemih dan hanya
10% dalam keadaan utuh. Teofilin sebaiknya digunakan sebagai sediaan sutanined release yang
memberikan resorpsi konstan dan kadar dalam darah yang lebih teratur.
Efek sampingnya yang terpenting berupa mual dan muntah, baik pada penggunaan oral maupun
rektal atau parenteral. Pada overdose terjadi efek sentral (gelisah, sukar tidur, tremor, dan
konvulsi) serta gangguan pernafasan, juga efek kardiovaskuler, seperti tachycardia, aritmia, dan
hipotensi. Anak kecil sangat peka terhadap efek samping teofilin.
Dosis 3-4 dd 125 250 mg microfine (retard).
1 mg teofilin 0 aq = 1,1 g teofilin 1 aq = 1,17 g aminofilin 0 aq = 1,23 g aminofilin 1 aq (3,4).
v

Aminofilin (teofilin-etilendiamin, Phyllocomtin continus, Euphylllin)

Adalah garam yang dalam darah membebaskan teofilin kembali. Garam ini bersifat basa dan
sangat merangsang selaput lendir, sehingga secara oral sering mengakibatkan gangguan lambung
(mual, muntah), juga pada penggunaan dalam suppositoria dan injeksi intramuskuler (nyeri).
Pada serangan asma, obat ini digunakan sebagai injeksi i.v.