Anda di halaman 1dari 47

LAPORAN PRAKTIKUM OPERASI TEKNIK KIMIA

EFISIENSI BOILER 31F-22 DENGAN METODE DIRECT DAN


INDIRECT

DISUSUN OLEH :
ADITYA PURNA YOGA
6512010015
CANDRA ADITYA WIGUNA6512010019

PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK MESIN


JURUSAN PENGOLAHAN GAS
LNG ACADEMY

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

EFISIENSI BOILER 31F-22 DENGAN METODE


DIRECT DAN INDIRECT

Disusun Oleh:
ADITYA PURNA YOGA
CANDRA ADITYA WIGUNA

6512010015
6512010019

PROGRAM DIPLOMA III TEKNIK MESIN


JURUSAN PENGOLAHAN GAS
LNG ACADEMY

Disetujui Oleh,
Dosen Pembimbing

Ketua Jurusan

Novendri Herni Prasetyo

Johan Anindito Indriawan

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, karena berkat rahmat dan hidayahNya kami dapat menyelesaikan laporan praktikum operasi teknik kimia (OTK) yang
berlangsung dari tanggal 10 Desember 2014 sampai dengan 31 Desember 2014 di Badak
LNG

dengan baik dan lancar dengan judul EFISIENSI BOILER 31F-22 DENGAN

METODE DIRECT DAN INDIRECT.


Praktikum OTK ini merupakan salah satu persyaratan kurikulum yang harus ditempuh
oleh mahasiswa program pendidikan Diploma III LNG Academy, kerjasama antara Politeknik
Negeri Jakarta jurusan Teknik Mesin, Program Studi Teknik Konversi Energi dengan Badak
LNG pada semester IV. Praktikum OTK ini dimaksudkan agar mahasiswa dapat memahami
cara kerja alat industri teknik kimia.
Penulis ingin berterimakasih kepada seluruh pihak yang membantu penulis dalam
penyusunan laporan ini terutama dosen dari Badak LNG bapak Novendri Herni Presetyo dan
supervisor Utilities II Operation Department bapak Rohyani yang telah setia membimbing
kami dalam melakukan praktik dan pengambilan data di lapangan.
Demikian laporan praktikum OTK ini disusun, penulis menyadari masih terdapat
banyak kekurangan. Oleh karena itu, penulis mengharapkan adanya masukan yang
membangun dari semua pihak untuk penyempurnaan laporan praktikum OTK ini. Semoga
laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak.
Bontang, Desember 2014

Penulis

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR............................................................................................................................ii
DAFTAR ISI........................................................................................................................................iii
DAFTAR GAMBAR.............................................................................................................................v
DAFTAR TABEL.................................................................................................................................vi
DAFTAR PERSAMAAN....................................................................................................................vii
DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................................................viii
BAB 1

PENDAHULUAN.................................................................................................................1

1.1

Latar Belakang.......................................................................................................................1

1.2

Rumusan Masalah..................................................................................................................1

1.3

Tujuan....................................................................................................................................1

BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................................................2

2.1

Definisi Umum Boiler...........................................................................................................2

2.2

Sistem Boiler.........................................................................................................................3

2.3

Proses di Boiler......................................................................................................................3

2.3

Pengolahan Air Umpan Boiler...............................................................................................4

2.3.1

Jenis - jenis pengolahan air boiler..................................................................................4

2.3.2

Pengendalian Endapan...................................................................................................7

2.3.3

Kotoran Yang Menyebabkan Endapan...........................................................................8

2.4

Jenis-jenis Boiler...................................................................................................................9

2.4.1

Berdasarkan tipe pipa.....................................................................................................9

2.4.2

Berdasarkan bahan bakar yang digunakan :.................................................................12

2.4.3

Berdasarkan kegunaannya............................................................................................14

2.4.4

Berdasarkan konstruksi boiler :....................................................................................16

2.5

Efisiensi Boiler....................................................................................................................17

2.5.1

Metode Langsung (Direct Method)..............................................................................18

2.5.2

Metode Tidak Langsung (Indirect Method)..................................................................19

BAB 3

PEMBAHASAN..................................................................................................................22

3.1

Uraian Proses.......................................................................................................................22

3.2

Diagram Alir Pengerjaan......................................................................................................23

3.3

Metodologi Perhitungan.......................................................................................................24

3.3.1

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect
Studi Literatur dan lapangan........................................................................................24

3.3.2

Pengumpulan Data.......................................................................................................24

3.3.3

Perhitungan Direct Method..........................................................................................27

3.3.3

Indirect Method............................................................................................................29

BAB 4

PENUTUP...........................................................................................................................34

4.1

Kesimpulan..........................................................................................................................34

4.2

Saran....................................................................................................................................34

DAFTAR PUSTAKA..........................................................................................................................34
LAMPIRAN...........................................................................................................................................I

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Ilustrasi Boiler....................................................................................................................3
Gambar 2.2 Unit Deaerasi.....................................................................................................................7
Gambar 2.3 Scaling di tube Boiler.........................................................................................................8
Gambar 2.4 Boiler Fire Tube.................................................................................................................9
Gambar 2.5 Boiler Fire Tube Two Phase.............................................................................................10
Gambar 2.6 Boiler Fire Tube Three Phase...........................................................................................10
Gambar 2.7 Boiler Fire Tube Four Phase.............................................................................................11
Gambar 2.8 Boiler Water Tube.............................................................................................................11

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Tabel Perbandingan Boiler fire tube dengan water tube.......................................................11
Tabel 2.2 Perbandingan Boiler Berdasarkan Masing Masing bahan Bakarnya.................................14
Tabel 2.3 Tabel Perbandingan Boiler Berdasarkan Kegunaannya........................................................15

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR PERSAMAAN
Persamaan 2.1 Efisiensi Boiler Direct Method....................................................................................18
Persamaan 2.2 Efisiensi Boiler Direct Method....................................................................................18
Persamaan 2.3 Efisiensi Boiler Indirect Method..................................................................................20

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Datasheet Boiler 31F-22.....................................................................................................I
Lampiran 2 Datasheet Boiler 31F-22....................................................................................................II
Lampiran 3 Diagram Psikrometrik......................................................................................................III

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Boiler adalah suatu alat yang berfungsi memanaskan air, dimana panas dari
pembakaran bahan bakar disalurkan untuk memanaskan air sehingga terjadi
perubahan air menjadi uap (steam) digunakan untuk keperluan tertentu seperti
menggerakan turbin (Shields, 1961). Air sebagai media dalam proses kerja boiler
karena murah, dan apabila telah menjadi steam volumenya akan meningkat besar
sekitar 1600 kali sehingga memiliki tenaga yang besar. Boiler banyak dioperasikan
pada perusahaan-perusahaan , salah satunya di

Badak LNG Bontang yang

memanfaatkan boiler untuk menghasilkan steam sebagai turbin penggerak generator,


kompresor, dan pompa, serta digunakan sebagai fluida pemanas pada proses produksi
LNG di kilang.
1.2 Rumusan Masalah
Kinerja boiler menjadi sangat penting dikarenakan boiler menjadi penopang
utilitas di Badak LNG.
1.3 Tujuan
Mengetahui seberapa besar efisiensi kinerja dari boier 31F-22 dengan
menggunakan metode direct dan indirect.

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Definisi Umum Boiler
Menurut UNEP (2006), Boiler adalah bejana tertutup dimana panas pembakaran
dialirkan ke air sampai terbentuk air panas atau steam. Air panas atau steam pada
tekanan tertentu kemudian digunakan untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Air
adalah media yang berguna dan murah untuk mengalirkan panas ke suatu proses. Jika
air dididihkan sampai menjadi steam, volumnya akan meningkat sekitar 1.600 kali,
menghasilkan tenaga yang menyerupai bubuk mesiu yang mudah meledak, sehingga
boiler merupakan peralatan yang harus dikelola dan dijaga dengan sangat baik.
Sistem boiler terdiri dari: sistem air umpan, sistem steam dan sistem bahan
bakar. Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan
kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan perbaikan.
Sistem steam mengumpulkan dan mengontrol produksi steam dalam boiler.Steam
dialirkan melalui system pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan sistem,
tekanan steam diatur menggunakan kran dan dipantau dengan alat pemantau tekanan.
Sistem bahan bakar adalah semua peralatan yang digunakan untuk menyediakan
bahan bakar untuk menghasilkan panas yang dibutuhkan. Peralatan yang diperlukan
pada sistem bahan bakar tergantung pada jenis bahan bakar yang digunakan pada
sistem.
Air yang disuplai ke boiler untuk diubah menjadisteam disebut air umpan. Dua
sumber air umpan adalah: (1) Kondensat atausteam yang mengembun yang kembali
dari proses dan (2) Airmakeup (air baku yang sudah diolah) yang harus diumpankan
dari luar ruang boiler danplant proses. Untuk mendapatkan efisiensi boiler yang lebih
tinggi, digunakaneconomizer untuk memanaskan awal air umpan menggunakan
limbah panas pada gas buang.

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Gambar 2.1 Ilustrasi Boiler

2.2 Sistem Boiler


Sistem boiler terdiri dari sistem air umpan, sistem steam, dan sistem bahan bakar.
1. Sistem air umpan menyediakan air untuk boiler secara otomatis sesuai dengan
kebutuhan steam. Berbagai kran disediakan untuk keperluan perawatan dan
perbaikan dari sistem air umpan, penanganan air umpan diperlukan sebagai
bentuk pemeliharaan untuk mencegah terjadi kerusakan dari sistem steam.
2. Sistem steam mengumpulakn dan mengontrol produksi steam dalam boiler,
steam dialirkan melalui sistem pemipaan ke titik pengguna. Pada keseluruhan
sistem, tekanan steam diatur menggunakan kran dan dipantau dengan alat
pemantau tekanan.
3. Sistem bahan bakar adalah semua peralatan yang digunakan untuk menyediakan
bahan bakar untuk menghasilkan panas yang dibutuhkan. Peralatan yang
diperlukan pada sistem bahan bakar tergantung pada jenis bahan bakar yang
digunakan pada sistem.
2.3 Proses di Boiler
Pertama - tama, air yang disuplay dari feed water tank ke dalam boiler dengan
menggunakan pompa sehingga air mencapai level yang telah ditentukan,maka feed
pump ini star atau stop secara automatis selama level air didalam boiler masih
bergeser turun mencapai batas yang telah ditentukan.

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Selanjutnya untuk proses pembakaran dimana fuel pump burner akan bekerja menekan bahan
kedalam ruang chamber, sehingga mengubah bentuk seperti kabut dan menyala untuk proses
pemanasan air.

2.3 Pengolahan Air Umpan Boiler


Memproduksi steam yang berkualitas tergantung pada pengolahan air yang
benar untuk mengendalikan kemurnian steam, endapan dan korosi. Sebuah boiler
merupakan bagian dari sistem boiler, yang menerima semua bahan pencemar dari
sistem di depannya. Kinerja boiler, efisiensi dan umur layanan merupakan hasil
langsung dari pemilihan dan pengendalian air umpan yang digunakan dalam boiler.
Jika air umpan masuk boiler, kenaikan suhu dan tekanan menyebabkan komponen air
memiliki sifat yang berbeda. Hampir semua komponen dalam air umpan dalam
keadaan terlarut. Walau demikian dibawah kondisi panas dan tekanan hampir seluruh
komponen terlarut keluar dari larutan sebagai padatan partikuat, kadang-kadang dalam
bentuk Kristal dan pada waktu yang lain dalam bentuk amorph. Jika kelarutan
komponen spesifik dalam air terlewati, maka akan terjadi pembentukan kerak dan
endapan. Air boiler harus cukup bebas dari pembentukan endapan padat supaya terjadi
perpindahan panas yang cepat dan efisien dan harus tidak korosif terhadap logam
boiler.
2.3.1 Jenis - jenis pengolahan air boiler
Pengolahan Air Internal.
Pengolahan air internal adalah penambahan bahan kimia ke
boiler untuk mencegah pembentukan kerak. Senyawa pembentuk kerak
diubah menjadi lumpur yang mengalir bebas, yang dapat dibuang
dengan blowdown. Metode ini terbatas pada boiler dimana air umpan
mengandung garam sadah yang rendah, dengan tekanan rendah,
kandungan TDS tinggi dalam boiler dapat ditoleransi, dan jika jumlah
airnya sedikit. Jika kondisi tersebut tidak terpenuhi, maka laju
blowdown yang tinggi diperlukan untuk membuang lumpur. Hal
tersebut menjadi tidak ekonomis sehubungan dengan kehilangan air
dan panas. Jenis sumber air yang berbeda memerlukan bahan kimia
yang berbeda pula. Senyawa seperti sodium karbonat, sodium aluminat,
sodium fosfat, sodium sulfit, dan senyawa organic dan anorganik
seluruhnya dapat digunakan untuk maksud ini. Untuk setiap kondisi air
4

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

diperlukan bahan kimia tertentu. Harus dikonsultasikan dengan seorang


spesialis dalam menentukan bahan kimia yang paling cocok untuk
digunakan pada setiap kasus. Pengolahan air hanya dengan pengolahan

internal tidak direkomendasikan.


Pengolahan Air Eksternal
Pengolahan eksternal digunakan untuk membuang padatan
tersuspensi,padatan terlarut (terutama ion kalsium dan magnesium yang
merupakan penyebab utama pembentukan kerak) dan gas-gas terlarut
(oksigen dan karbondioksida). Proses perlakuan eksternal yang ada
adalah:
a. Pertukaran ion
Pada proses pertukaran ion, kesadahan dihilangkan dengan
melewatkan air pada bed zeolit alam atau resin sintetik dan
tanpa pembentukan endapan. Jenis paling sederhana adalah
pertukaran basa dimana ion kalsium dan magnesium ditukar
dengan ion sodium. Setelah jenuh, dilakukan regenerasi dengan
sodium klorida. Garam sodium mudah larut, tidak membentuk
kerak dalam boiler. Dikarenakan penukar basa hanya
menggantikan kalsium dan magnesium dengan sodium, maka
tidak mengurangi kandungan TDS, dan besarnya blowdown.
Penukar basa ini juga tidak menurunkan alkalinya.
b. Penghilangan mineral/demineralisasi.
Demineralisasi merupakan penghilangan lengkap seluruh
garam. Hal ini dicapai dengan menggunakan resin kation,
yang menukar kation dalam air baku dengan ion hydrogen
menghasilkan asam hidroklorida, asam sulfat dan asam
karbonat. Asam karbonat dihilangkan dalam menara degassing
dimana udara dihembuskan melalui air asam. Berikutnya, air
melewati resin anion, yang menukar anion dengan asam
mineral (misalnya asam sulfat) dan membentuk air. Regenerasi
kation dan anion perlu dilakukan pada jangka waktu tertentu
dengan

menggunakan

asam

mineral

dan

soda

kaustik.Penghilangan lengkap silika dapat dicapai dengan


pemilihan resin anion yang benar. Proses pertukaran ion, jika
5

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

diperlukan, dapat digunakan untuk demineralisasi yang hampir


total, seperti untuk boiler pembangkit tenaga listrik.
Reaksi pelunakan:
Na2R + Ca(HCO3) CaR + 2 Na(HCO3)
Reaksi regenerasi
CaR + 2 NaCl Na2R + CaCl2

c. De-aerasi
Dalam de-aerasi,

gas

terlarut

seperti

oksigen

dan

karbondioksida dibuang dengan pemanasan awal air umpan


masuk ke boiler. Seluruh air alam mengandung gas terlarut
dalam larutannya.Gas-gas tertentu seperti karbon dioksida dan
oksigen sangat meningkatkan korosi. Bila dipanaskan dalam
sistem boiler, karbondioksida (CO2) dan oksigen (O2)
dilepaskan sebagai gas dan bergabung dengan air (H2O)
membentuk asam karbonat (H2CO3). Penghilangan oksigen,
karbondioksida dan gas lain yang tidak dapat terembunkan dari
air umpan boiler sangat penting bagi umur peralatan boiler dan
juga keamanan operasi. Asam karbonat mengkorosi logam
menurunkan umur peralatan dan pemipaan. Asam ini juga
melarutkan besi (Fe) yang jika kembali ke boiler akan
mengalami

pengendapan

dan

menyebabkan

terjadinya

pembentukan kerak pada boiler dan pipa. Kerak ini tidak hanya
berperan

dalam

penurunan

umur

peralatan

tapi

juga

meningkatkan jumlah energi yang diperlukan untuk mencapai


perpindahan panas.
6

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Gambar 2.2 Unit Deaerasi

2.3.2

Pengendalian Endapan
Endapan dalam boiler dapat diakibatkan dari kesadahan air umpan dan
hasil korosi dari sistem kondensat dan air umpan. Kesadahan air umpan dapat
terjadi karena kurangnya sistem pelunakan.Endapan dan korosi menyebabkan
kehilangan efisiensi yang dapat menyebabkan kegagalan dalam pipa boiler dan
ketidakmampuan memproduksi steam. Endapan bertindak sebagai isolator dan
memperlambat perpindahan panas. Sejumlah besar endapan diseluruh boiler
dapat mengurangi perpindahan panas yang secara signifikan dapat
menurunkan efisiensi boiler. Berbagai jenis endapan akan mempengaruhi
efisiensi boiler secara berbeda-beda, sehingga sangat penting untuk
menganalisis karakteristik endapan. Efek pengisolasian terhadap endapan
menyebabkan naiknya suhu logam boiler dan mungkin dapat menyebabkan
kegagalan pipa karena pemanasan berlebih.

2.3.3

Kotoran Yang Menyebabkan Endapan


Bahan kimia yang paling penting dalam air yang mempengaruhi
pembentukan endapan dalam boiler adalah garam kalsium dan magnesium
yang dikenal dengan garam sadah. Kalsium dan magnesium bikarbonat larut
dalam air membentuk larutan basa/kali dan garam-garam tersebut dikenal
dengan kesadahan alkali. Garam-garam tersebut terurai dengan pemanasan,
melepaskan karbondioksida dan membentuk lumpur lunak, yang kemudian
mengendap. Hal ini dikenal dengan kesadahan sementara. Kesadahan
sementara adalah kesadahan yang dapat dibuang dengan pendidihan. Kalsium
dan magnesium sulfat, klorida dan nitrat, dan lain-lain. Jika dilarutkan dalam
air secara kimiawi akan menjadi netral dan dikenal dengan kesadahan non
7

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

alkali. Bahan tersebut disebut bahan kimia sadah permanen dan membentuk
kerak yang keras pada permukaan boiler yang sulit dihilangkan. Bahan kimia
sadah non-alkali terlepas dari larutannya karena penurunan daya larut dengan
meningkatnya suhu, dengan pemekatan karena penguapan yang berlangsung
dalam boiler, atau dengan perubahan bahan kimia menjadi senyawa yang
2.3.4

kurang larut.
Silika
Keberadaan silika dalam air boiler dapat meningkatkan pembentukan
kerak silika yang keras. Silika juga berinteraksi dengan garam kalsium dan
magnesium, membentuk silikat kalsium dan magnesium dengan daya
konduktivitas panas yang rendah. Silika dapat meningkatkan endapan pada
sirip turbin, setelah terbawa dalam bentuk tetesan air dalam steam, atau dalam
bentuk yang mudah menguap dalam steam pada tekanan tinggi.

Gambar 2.3 Scaling di tube Boiler

2.4 Jenis-jenis Boiler


Setelah mengetahui proses singkat, sistem boiler, dan komponen pembentuk
sistem boiler, perlu diketahui keanekaragaman boiler. Berbagai bentuk boiler telah
berkembang mengikuti kemajuan teknologi dan evaluasi dari produk-produk boiler
sebelumnya yang dipengaruhi oleh gas buang boiler yang mempengaruhi lingkungan
dan produk steamseperti apa yang akan dihasilkan. Berikut klasifikasi boiler yang
telah dikembangkan:
2.4.1 Berdasarkan tipe pipa
Fire Tube Boiler
Adalah jenis boiler yang pemanasanya berada didalam pipa
sedangkan airnya berada dibagian luar pipa, lalu bila ditinjau dari segi

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

susunan pipa phase aliran gas atau udara panas hasil pembakaran dapat
dibagi menjadi:

Gambar 2.4 Boiler Fire Tube

Boiler Two Phase


Yang dimaksud dengan type/ model boiler two phase adalah
susunan kelompok pipa lorong api dari ruang chamber menuju
ke pipa dan langsung keluar ke cerobong pembuang udara
bebas.

Gambar 2.5 Boiler Fire Tube Two Phase

Boiler Three Phase


Yang dimaksud dengan type/ model boiler there phase
adalah kondisi kelompok susunan pipa lorong api atau fire tube.
Boiler terdapat 2 kali tahapan saluran sebagai surface area
perpindahan panas dari sumber pembakaran (ruang chamber)
akan menuju ke cerobong pembuangan hasil pembakaran
dengan susunan sebagai berikut:
1.
2.

Phase pertama adalah ruang chamber.


Phase kedua adalah pipa lorong api kelompok tengah.
9

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

3.

Phase ketiga adalah lorong api paling atas langsung keluar

kecerobong.

Gambar 2.6 Boiler Fire Tube Three Phase

Boiler Four Phase


Untuk boiler empat phase keatas dimana sekat kelompok pipa
terdapat 3 kali susunan ditambah 1 kali dari ruang chanber. Dan
untuk jenis / type boiler ini biasanya termasuk katagori special
boiler yang mempunyai kapasitas besar.

Gambar 2.7 Boiler Fire Tube Four Phase

Water Tube Boiler


Water tube boiler adalah merupakan type yang pada umumnya
berkapasitas besar serta bertekanan yang cukup tinggi dan biasa sering
digunakan di pembangkit listrik tenaga uap. Karena dalam system
proses kerja kerja dari water tube boiler adalah air yang akan
dipanaskan berada didalam pipa,sedangkan api berada dibagian luar
pipa. Jadi terlihat perbedaan antara water tube dan fire tube boiler yang
sangat jelas,terutama dari sisi model kontruksi serta pemanasan air itu
sendiri.

10

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Gambar 2.8 Boiler Water Tube

Tabel 2.1 Tabel Perbandingan Boiler fire tube dengan water tube

11

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Tipe
No

Boile

Keuntungan

Kerugian

r
Proses pemasangan mudah
dan cepat, Tidak
membutuhkan settingkhusus
Investasi awal boiler ini
murah
1

untuk tekanan rendah 18 bar


Kapasitas steam relatif kecil
(13.5 TPH) jika dibandingkan
dengan water tube
Tempat pembakarannya sulit

Fire
Tube

Tekanan operasi steam terbatas

Bentuknya

dijangkau untuk dibersihkan,

lebih compactdan portable

diperbaiki, dan diperiksa


kondisinya.
Nilai effisiensinya rendah,

Tidak membutuhkan area

karena banyak energi kalor

yang besar untuk 1 HP boiler

yang terbuang langsung menuju


stack

Kapasitas steam besar sampai


450 TPH
Tekanan operasi mencapai

Proses konstruksi lebih detail


Investasi awal relatif lebih

100 bar

mahal
Penanganan air yang masuk ke

Water

Nilai effisiensinya relatif

dalam boiler perlu dijaga,

Tube

lebih tinggi dari fire tube

karena lebih sensitif untuk

boiler

sistem ini, perlu komponen

Tungku mudah dijangkau


untuk melakukan
pemeriksaan, pembersihan,
dan perbaikan.

pendukung untuk hal ini


Karena mampu menghasilkan
kapasitas dan
tekanan steam yang lebih besar,
maka konstruksinya dibutuhkan
area yang luas

12

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

2.4.2

Berdasarkan bahan bakar yang digunakan :


1. Solid Fuel
Tipe boiler bahan bakar padat memiliki karakteristik : harga bahan
baku pembakaran relatif lebih murah dibandingkan dengan boiler yang
menggunakan bahan bakar cair dan listrik. Nilai effisiensi dari tipe ini
lebih baik jika dibandingkan dengan boiler tipe listrik.
Cara kerja : pemanasan yang terjadi akibat pembakaran antara
percampuran bahan bakar padat (batu bara, baggase, rejected product,
sampah kota, kayu) dengan oksigen dan sumber panas.
2. Oil Fuel
Tipe boiler bahan bakar cair memiliki karakteristik : harga bahan
baku pembakaran paling mahal dibandingkan dengan semua tipe. Nilai
effisiensi dari tipe ini lebih baik jika dbandingkan dengan boiler bahan
bakar padat dan listrik.
Cara kerja : pemanasan yang terjadi akibat pembakaran antara
percampuran bahan bakar cair (solar, IDO, residu, kerosin) dengan
oksigen dan sumber panas.
3. Gaseous Fuel
Tipe boiler bahan bakar gas memiliki karakteristik : harga bahan
baku pembakaran paling murah dibandingkan dengan semua tipe boiler.
Nilai effisiensi dari tipe ini lebih baik jika dibandingkan dengan semua
tipe boiler berdasarkan bahan bakar.
Cara kerja : pembakaran yang terjadi akibat percampuran bahan
bakar gas (LNG) dengan oksigen dan sumber panas.
4. Electric
Tipe boiler listrik memiliki karakteristik : harga bahan baku
pemanasan relatif lebih murah dibandingkan dengan boiler yang

13

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

menggunakan bahan bakar cair. Nilai effisiensi dari tipe ini paling rendah
jika dbandingkan dengan semua tipe boiler berdasarkan bahan bakarnya.
Cara kerja : pemanasan yang terjadi akibat sumber listrik yang
menyuplai sumber panas.
Tabel 2.2 Perbandingan Boiler Berdasarkan Masing Masing bahan Bakarnya

No

Tipe Boiler

Solid Fuel

Keuntungan

Kerugian

Bahan baku mudah

Sisa pembakaran sulit

didapatkan.

dibersihkan

Murah konstruksinya.

Sulit mendapatkan bahan baku


yang baik.

Sisa pembakaran tidak


banyak dan lebih
2

Oil Fuel

mudah dibersihkan.
Bahan bakunya mudah
didapatkan.
Harga bahan bakar
paling murah.

Gaseous Fuel

Paling baik nilai


effisiensinya.
Paling mudah
perawatannya.

Electric

Mudah konstruksinya
dan mudah didapatkan
sumbernya.

2.4.3

Harga bahan baku paling mahal.

Berdasarkan kegunaannya
14

Mahal konstruksinya.

Mahal konstruksinya.
Sulit didapatkan bahan
bakunya, harus ada jalur
distribusi.
Paling buruk nilai effisiensinya.

Temperatur pembakaran paling


rendah.

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Power Boiler
Tipe power boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya
sebagai

penghasilsteam sebagai

pembangkit

listrik,

dan

sisa steam digunakan untuk menjalankan proses industri.


Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe
water tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki tekanan dan
kapasitas yang besar, sehingga mampu memutar steam turbin dan
menghasilkan listrik dari generator.

Industrial Boiler
Tipe industrial boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya
sebagai penghasil steam atau air panas untuk menjalankan proses industri
dan sebagai tambahan pemanas.
Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini dapat menggunakan
tipe water tube atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki

kapasitas yang besar dan tekanan yang sedang.


Commercial Boiler
Tipe commercial boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya
sebagai penghasil steam atau air panas sebagai pemanas dan sebagai
tambahan untuk menjalankan proses operasi komersial.
Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini dapat menggunakan
tipe water tube atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki

kapasitas yang besar dan tekanan yang rendah.


Residential Boiler
Tipe residential boiler memiliki karakteristik : kegunaan utamanya
sebagai penghasil steam atau air panas tekanan rendah yang digunakan
untuk perumahan.
Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe fire
tube boiler, hasil steam yang dihasilkan memiliki tekanan dan kapasitas
yang rendah

Heat Recovery Boiler


Tipe heat recovery boiler memiliki karakteristik : kegunaan
utamanya sebagai penghasil steam dari uap panas yang tidak terpakai.
Hasil steam ini digunakan untuk menjalankan proses industri.

15

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Cara kerja : steam yang dihasilkan boiler ini menggunakan tipe


water tube boiler atau fire tube boiler, hasil steam yang dihasilkan
memiliki tekanan dan kapasitas yang besar.
Tabel 2.3 Tabel Perbandingan Boiler Berdasarkan Kegunaannya

No

Tipe Boiler

Keuntungan
Dapat menghasilkan

Kerugian

listrik dan
sisa steam dapat
1

Power Boiler

menjalankan proses
industri.
Steam yang dihasilkan

Industrial
Boiler

Konstruksi awal relatif mahal.

Perlu diperhatikan faktor

memiliki tekanan tinggi safety.


Penanganan boiler
Steam yang dihasilkan
lebih mudah.
Konstruksi awal relatif memiliki tekanan rendah.
murah.
Penanganan boiler

Commercial
Boiler

lebih mudah.
Konstruksi awal relatif

Steam yang dihasilkan


memiliki tekanan rendah.

murah.
Penanganan boiler
4

Residential
Boiler

Recovery
Boiler

2.4.4

Steam yang dihasilkan


memiliki tekanan rendah.

murah.
Penanganan boiler

Heat
5

lebih mudah.
Konstruksi awal relatif

lebih mudah.
Konstruksi awal relatif

Steam yang dihasilkan


memiliki tekanan rendah.

murah.

Berdasarkan konstruksi boiler :


Package Boiler
Tipe package boiler memiliki karakteristik : perakitan boiler

dilakukan di pabrik pembuat, pengiriman langsung dalam bentuk boiler.


Site Erected Boiler

16

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Tipe site erected boiler memiliki karakteristik : perakitan boiler


dilakukan di tempat akan berdirinya boiler tersebut, pengiriman dilakukan
per komponen.
2.5 Efisiensi Boiler
Efisiensi adalah suatu tingkatan kemampuan kerja dari suatu alat. Sedangkan
efisiensi pada boiler adalah prestasi kerja atau tingkat unjuk kerja boiler atau ketel
uap yang didapatkan dari perbandingan antara energi yang dipindahkan ke atau
diserap oleh fluida kerja didalam ketel dengan masukan energi kimia dari bahan
bakar. Untuk tingkat efisiensi pada boiler atau ketel uap tingkat efisiensinya berkisar
antara 70% hingga 90%.(Agung.N,2007). Terdapat dua metode pengkajiaan efisiensi
pada boiler :
Metode Langsung (direct method)
Energi yang didapat dari fluida kerja (air dan steam) dibandingkan dengan energi
yang terkandung dalam bahanbakar boiler.
Metode tak Langsung (indirect method)
Efisiensi merupakan perbedaan antara kehilangan dan energi yang masuk.
Pembakaran
Pembakaran terjadi secara proses kimia antara bahan-bahan yang mudah
terbakar dengan oksigen dari udara untuk menghasilkan energi panas yang dapat
digunakan untuk keperluan lain. Komponen utama bahan-bahan yang mudah
terbakar adalah carbon, hidrogen, dan campuran lainnya. Dalam proses
pembakaran komponen ini terbakar menjadi karbondioksida dan uap air.
Sejumlah sulfur juga terdapat pada sebagian besar bahan bakar(Singer,1991).Pada
proses pembakaran jumlah oksigen yang digunakan dapat mempengaruhi kualitas
pembakaran. Oksigen merupakan salah satu elemen udara yang jumlahnya
mencapai 20.9% seluruh komponen dari udara. Bahan bakar akan erbakar pada
keadaan

normal

jika

terdapat

udara

yang

cukup.

Parameter kinerja boiler, seperti efisiensi dan rasio penguapan, berkurang


terhadap waktu disebabkan buruknya pembakaran, kotornya permukaan penukar
panas dan buruknya operasi dan pemeliharaan. Bahkan untuk boiler yang baru
sekalipun, alasan seperti buruknya kualitas bahan bakar dan kualitas air dapat
mengakibatkan buruknya kinerja boiler. Neraca panas dapat membantu dalam
mengidentifikasi kehilangan panas yang dapat atau tidak dapat dihindari. Uji
efisiensi boiler dapat membantu dalam menemukan penyimpangan efisiensi
17

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

boiler dari efisiensi terbaik dan target area permasalahan untuk tindakan
perbaikan. Proses pembakaran dalam boiler dapat digambarkan dalam bentuk
diagram alir energi. Diagram ini menggambarkan secara grafis tentang bagaimana
energi masuk dari bahan bakar diubah menjadi aliran energi dengan berbagai
kegunaan dan menjadi aliran kehilangan panas dan energi.

2.5.1

Metode Langsung (Direct Method)


Parameter-parameter unjuk kerja dari boiler seperti halnya effisiensi,
rasio penguapan dan lain-lain akan selalu mengalami penurunan yang
disebabkan oleh buruknya proses pembakaran, permukaan komponen heat
transfer yang kotor, dan tentunya disebabkan juga oleh pengoperasian serta
pemeliharaan yang tidak sesuai dengan SOP.
Perhitungan boiler effisiensi akan membantu seorang untuk mengetahui
tingkat (%) efektifitas dari energi panas yang digunakan untuk mengkonversi
feedwater menjadi steam, yang selanjutnya akan digunakan sebagai alat untuk
memonitoring deviasi effisiensi boiler tiap harinya. Terdapat dua metode
dalam menentukan boiler effisiensi, yaitu dengan metode langsung (direct
method) serta metode tidak langusung (indirect method), keduanya memiliki
kekurangan dan keunggulan pada masing-masing penggunaannya namun
dalam pembahasan ini secara ringkas akan dipaparkan metode perhitungan
effisiensi secara langsung.
Motede perhitungan effisiensi boiler secara langsung (direct method)
atau biasa dikenal dengan sebagai metode input output, adalah menentukan
effisiensi boiler secara cepat dengan menggunakan perbandingan antara panas
yang dihasilkan oleh boiler berupa steam dengan laju inputan bahan bakar.
Persamaan 2.1 Efisiensi Boiler Direct Method

atau

18

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect
Persamaan 2.2 Efisiensi Boiler Direct Method

Keterangan :

Gms

Hg

Hf
G
fuel
GC
V

Laju aliran
steam

main

Enthalpi saturasi feed


water

kj/kg

Enthalpi
main steam

kj/kg

Laju aliran bahan


bakar batubara

ton/jam

Tipe batubara dan


Gross Calorific Value

kj/kg

ton/jam

saturasi

Beberapa kelebihan dan kekurangan dari metode perhitungan effisiensi


dengan menggunakan metode langsung adalah sebagai berikut :
Kelebihan :

Dapat secara langsung menentuan effisiensi dari boiler.

Tidak membuthkan parameter perhitungan yang banyak.

Hanya membutuhkan beberapa insturmen untuk memonitoring parameter.


Kekurangan :

2.5.2

Tidak dapat mengetahui penyebab turunnya effisiensi secara detail.

Metode Tidak Langsung (Indirect Method)


Terdapat beberapa standart dalam melakukan analisa efisiensi boiler
dengan metode indirect, seperti halnya British Standart, BS 845: 1987 dan
19

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Standard Amerika yaitu ASME PTC-4-1 Power Test Code Steam Generating
Units.
Metode indirect juga dikenal dengan metode rugi-rugi panas (heat loss
method) karena nilai efisiensi dengan metode ini dipengaruhi oleh rugi-rugi
panas yang terjadi pada sebuah boiler.
Persamaan 2.3 Efisiensi Boiler Indirect Method

Efficiency of boiler () = 100 heat loss factor.


Rugi-rugi panas yang biasa terjadi pada boiler secara umum disebabkan
oleh beberapa hal yaitu:

Dry Flue Gas.


Kandungan moisture di dalam bahan bakar.
Kandungan moisture di dalam udara pembakaran
Pembakaran dari hydrogen.
Radiasi.
Bahan bakar yang tidak terbakar secara sempurna.

Dari rincian di atas terdapat catatan bahwa heat loss yang


disebabkan oleh kandungan moisture di dalam bahan bakar dan
pembakaran dari hydrogen adalah tergantung dari jenis bahan
bakar dan tidak tidak dapat diatur oleh design.
Data diperlukan untuk melakukan perhitungan efisiensi boiler

menggunakan metode indirect adalah sebagai berikut :


Data Ultimate Analysis dari bahan bakar (H2, O2, S, C,
kandungan moisture dan kandungan abu
Prosentase kandungan oksigen dan karbondioksida di dalam flue

gas.
Temperature flue gas inlet
Temperature ambient
Kelembaban udara
Gross Heating Value di dalam batubara.
Presentase abu yang terbakar.

20

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

BAB 3
PEMBAHASAN
3.1 Uraian Proses
Air yang merupakan bahan baku tenaga uap adalah air yang sebelumnya
telah mengalami proses yang panjang pada unit Plant#36 sebelum bisa dijadikan
air umpan boiler. Namun, air tersebut pada dasarnya hanya dijadikan make up
air umpan boiler disebabkan loses-loses yang terjadi baik saat proses maupun
distribusi. Persentasi lebih besar dari air umpan boiler adalah uap yang
terkondensasi maupun yang sengaja dikondensasikan, hal ini dinamakan juga
sebagai siklus tertutup dari umpan boiler. Untuk memenuhi syarat umpan boiler,
maka air umpan tersebut dilewatkan pada unit deaerator hingga tercapai syarat
umpan boiler yaitu pH 8,3 ~ 9,0 , Silica maks 0,02 ppm,dissolved oxygen maks
10ppb, Conductivity maks 5 mhos, Fe maks 20 ppb, dan Cumaks 15 ppb. Pada unit
deaerator terdapat pegging steam yang diinjeksikan steam dari LP Steam
dengantekanan sekitar 0,35 Kg/Cm2 yang berfungsi untuk mengusir oksigen
terlarut dalam air dan diventing ke atmosfer, namun tidak semua oksigen
terlarut dapat terbuang, untuk itu pada deaerator diinjeksikan cortrol yang
berfungsi untuk menangkap sisa-sisa oksigen terlarut yang masih ada dalam air
umpan, kemudian outlet dari deaerator diinjeksikan optimeen yang berfungsi untuk
menangkap sisa CO2 yang
menaikkan pH

8,3

masih

terdapat

didalam

air

umpan

sekaligus

9,0 kemudian dipompakan kedalam boiler dengan

menggunakan pompa BFW dengan temperatur sekitar 1080C dan tekanan 95 Kg/Cm2.
Air umpan dari BFW Pump diatur flownya melalui 31 FV-5,kemudian dimasukkan
dalam economizer dengan tujuan untuk meningkatkan efisiensi boiler. pada outlet
economizer di injeksikan TSP, TPP dan Ferrosperse perbandingan 2,5 : 2 : 40 agar
mendapatkan persyaratan air umpan boiler yaitu pH 9,1 ~ 9,6, Conductivity maks 5
mhos, Na maks 1 ppm, dan Fe maks 1 ppm. Air umpan setelah melewati
economizer masuk ke dalam steam drum dengan level steam drum dijaga pada
Posisi NWL (Normal Water Level), karena jika lebih tinggi dari NWL (alarm :
+100mm) dikhawatirkan ada liquid yang carry over masuk Pembangkit Tenaga Uap
dan Tenaga Listrik 28 ke tube superheater kemudian jika lebih rendah (alarm :
-100mm, boiler trip : -200mm) akan merusak boiler akibat over heating. Air
21

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

umpan pada steam drum secara density akan masuk ke dalam downcomer tube
untukbersirkulasi di mud drum kemudian naik melalui riser tube. Endapan atau
partikel padat yang terbentuk akan tertahan di mud drum, sedangkan uapnya
akan masuk ke steam drum. Uap yang terbentuk akan di lewatkan pada cyclone
separator dan screen dryer untuk memisahkannya dari bintik-bintik air. Uap
tersebut akan mengalami pemanasan lanjut pada superheater tube hingga
didapatkan steam dengan tekanan 62 kg/cm2dan temperatur 450oC. Output steam
dari boiler dinamakan HP (high pressure) steam, kemudian didistribusikan baik
sebagai turbin penggerak generator maupun kompresor. Exhaust dari turbin
tersebut dapat dijadikan MP (mediumpressure) steam, LP (low pressure) steam dan
condensate. Baik MP steam maupun LPsteam masih memiliki energi yang dapat
digunakan. Untuk MP steam masih dapat digunakan sebagai turbin penggerak
pompa dan kompresor dengan kapasitas yang lebih kecil dibandingkan turbin
HP steam, sedangkan LP steam dijadikan pemanas pada proses pengolahan LNG.
LP steam digunakan pemanas karena memiliki nilai enthalphy yang lebih tinggi,
hal ini karena panas yang dilepas untuk merubah fasa lebih besar daripada saat
menurunkan temperatur dan heat exchanger yang digunakan lebih aman dan awet
karena temperaturnya tidak terlampau panas.
Tenaga uap yang dihasilkan dari boiler adalah uap dengan tekanan dan
temperatur tinggi yaitu High Pressure Steam, namun dalam distribusinya dibagi
dalam 3 (tiga) macam berdasarkan tekanan dan temperaturnya, antara lain:
1. Uap tekanan tinggi (High Pressure Steam)
Tekanan 62 kg/cm2 dan suhu 450oC
2. Uap tekanan menengah (Medium Pressure Steam)
Tekanan 18 kg/cm2 dan suhu 330oC
3. Uap tekanan rendah (Low Pressure Steam)
Tekanan 3.5 kg/cm2 dan suhu 250oC
3.2 Diagram Alir Pengerjaan

22

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Studi literatur dan lapangan

Pengumpulan Data primer


dan sekunder

Perhitungan

Pembahasan

Kesimpulan

3.3 Metodologi Perhitungan


3.3.1 Studi Literatur dan lapangan
Studi lapangan dilakukan dengan memilih boiler yang beroperasi secara
normal selama 10 hari terakhir, dan akhirnya dipilihlah boiler 31F-22 yang
beroperasi secara normal menurut data yang direkap di DCS Room. Kemudian
studi lapangan dilanjutkan dengan melihat PFD dan P&ID dari sistem power
generator.
Studi literatur dilakukan dengan melihat cara perhitungan efisiensi
boiler dengan metode direct dan indirect.
3.3.2

Pengumpulan Data
Data dalam laporan ini didapatkan dari data aktual di DCS Room PT
Badak NGL. Data boiler yang didapat merupakan data aktual tanggal 9
Desember 2014 16 Desember 2014. Data yang diambil dari DCS Room
untuk boiler meliputi:

N
o

Time

Q
BF

P BFW
(kg/c

T
BF

T
BF

T
ECO

T
ECO

23

P FG
(kg/c

F FG
(kNm3

F AIR
(kNm3

T
HP

P HPS
(kg/c

Q
HP

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

W
(t/
h)

9
1
0
1
1
1
2
1
3
1
4
1
5

201412-09
12:00:
00
201412-09
20:00:
00
201412-10
04:00:
00
201412-10
12:00:
00
201412-10
20:00:
00
201412-11
04:00:
00
201412-11
12:00:
00
201412-11
20:00:
00
201412-12
04:00:
00
201412-12
12:00:
00
201412-12
20:00:
00
201412-13
04:00:
00
201412-13
12:00:
00
201412-13
20:00:
00
201412-14
04:00:

m2)

W
EC
O
IN

W
EC
O
OU
T

FLUE
G
OUT

FLUE
G IN

m2)

/h)

/h)

m2)

S
(t/h
)

21
7

94.707

10
7

19
3

157.3
85

381.3
35

3.698

17.062

216.3

450
.9

61.438

214

21
7

96.074

10
7

19
3

157.8
44

384.3
42

3.678

17.214

217.14

450
.9

61.431

214

21
7

94.973

10
7

19
3

157.7
92

383.9
49

3.609

17.1

216.72

450
.9

61.335

214

94.477

10
7

19
3

157.5
15

382.4
77

217.14

450
.9

95.344

10
7

19
3

156.8
32

379.4
91

210.84

450
.9

94.026

10
7

19
3

157.1
18

379.2
82

211.68

450
.9

94.601

10
7

19
3

156.9
21

379.7
54

213.78

450
.9

94.89

10
7

19
3

156.9
73

380.2
94

214.2

450
.9

95.105

10
7

19
3

156.8
54

379.2
68

211.68

450
.9

95.416

10
7

19
3

157.3
43

381.2
02

213.78

450
.9

93.924

10
7

19
3

158.1
21

384.4
05

218.4

450
.9

94.263

10
7

19
3

158.0
59

384.1
85

217.98

450
.9

93.455

10
7

19
3

158.0
62

384.5
77

219.24

450
.9

10
7
10
7

19
3
19
3

158.7
68
158.2
94

387.6
61
385.4
44

21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7

94.004
93.677

3.685

3.612

3.671

3.68

3.679

3.714

3.649

3.594

3.622

3.67

3.648
3.633

17.062

16.302

16.378

16.568

16.53

16.15

16.568

17.252

17.404

17.518

18.164
17.252

223.02
219.24

24

450
.9
450
.9

61.396

61.398

61.45

61.473

61.434

61.478

61.38

61.35

61.359

61.474

61.388
61.531

21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

1
6
1
7
1
8
1
9
2
0
2
1
2
2

00
201412-14
12:00:
00
201412-14
20:00:
00
201412-15
04:00:
00
201412-15
12:00:
00
201412-15
20:00:
00
201412-16
04:00:
00
201412-16
12:00:
00

21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7
21
7

93.78

10
7

19
3

156.3
63

378.0
18

95.292

10
7

19
3

157.2
39

381.3
38

94.559

10
7

19
3

157.6
6

382.6
38

93.577

10
7

19
3

156.6
92

380.7
91

94.926

10
7

19
3

157.8
19

385.2
34

93.199

10
7

19
3

159.3
23

389.6
85

93.415

10
7

19
3

159.6
19

390.7
17

3.661

3.642

3.666

3.644

3.644

3.585

3.625

15.96

16.834

16.986

16.606

17.252

18.354

18.886

210.42

450
.9

214.62

450
.9

216.3

450
.9

213.36

450
.9

217.98

450
.9

223.44

450
.9

227.22

450
.9

Setelah dilakukan rata-rata pada data yang tersebut diatas maka diperoleh :
No

Deskripsi

Boiler Feed Water (BFW) flow

Boiler

Feed

Water

(BFW)

Water

(BFW)

temperature
3

Boiler

Feed

pressure
4

High Pressure Steam (HPS) flow

High Pressure Steam (HPS)


temperature

High Pressure Steam (HPS)


pressure

Fuel Gas flow


25

Unit

Nilai

Ton/h

217

Celcius

107

Kg/cm2

94.44

Ton/hr

214

Celcius

450.9

Kg/cm2

61.42

KNm3/hr

17.06

61.461

61.437

61.42

61.435

61.434

61.366

61.342

21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4
21
4

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Oxygen (O2) excess

3.85

Flue gas temperature

Celcius

157.66

10

Fuel Gas High Heating Value

BTU/SCF

1038.4

(HHV)

BTU/KNm3

Data komposisi fuel gas adalah sebagai berikut :

3.3.3

Komponen

Komposisi, % mol

N2

0.34

CH4

95.02

CO2

1.09

C2H6

2.29

C3H8

0.72

iC4H10

0.14

nC4H10

0.17

iC5H12

0.07

nC5H12

0.05

C6+

0.11

Total

100

Perhitungan Direct Method


Persamaan pada direct method untuk menghitung efisiensi pada boiler adalah
sebagai berikut :

Dimana :
Eff
= efisiensi (%)
QHPS
= laju alir panas HPS, BTU/hr
QBFW
= laju lair panas Boiler Feed Water, BTU/hr
QFuel Gas = laju alir panas Fuel Gas, BTU/hr
26

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Perhitungan awal adalah menentukan enthalpy untuk masing-masing variabel :


a. HPS enthalpy (pada T = 450.9oC, P = 61.42 Kg/cm2.g )

Dengan menggunakan aplikasi ChemSOF untuk mendapatkan nilai enthalpy


HPS pada T = 450.9oC dan P= 62.42 kg/cm2 adalah sebesar 3303.21 kj/kg.
b. BFW enthalpy (pada T = 107oC, P = 94.44 Kg/cm2.g )

27

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

maka diperoleh nilai enthalpy pada T = 107.9oC dan P = 94.44 Kg/cm2.g

adalah 455.47 kj/kg.


HHV fuel gas = 1038.4 BTU/SCF
Konversi 1 SCF = 26791 x 10-6 Nm3
HHV fuel gas 1038.4 BTU/SCF = 38759.3 BTU/Nm3

Efisiensi (%) =

QHPSQBFW
Q fuel gas
(mHPS x HHPs)(mBFW x HBFW )
Q fuel gas

((

214 1000

kg
kj
kg
kj
330 3.2 1
217 1000 455.47
0.95 BTU
hr
kg
hr
kg

)(

17.06 1000

Nm 3
38759,3 BTU /Nm 3
hr

28

))

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

577647453 Btu/ h
661233658 Btu/ h

= 0.87
= 87%

3.3.3 Indirect Method


Asumsi bahan bakar terbakar habis
Basis perhitungan : 100 mol Bahan Bakar (Fuel Gas). Reaksi yang terjadi
adalah :

CH4 + 2O2
CO2 + 2H2O
C2H6 + 3,5O2 2CO2 + 3H2O
C3H8 + 5O2
3CO2 + 4H2O
iC4H10 + 6,5O2 4CO2 + 5H2O
nC4H10 + 6,5O2 4CO2 + 5H2O
iC5H12 + 8O2 5CO2 + 6H2O
nC5H12 + 8O2 5CO2 + 6H2O
nC6H14 + 9,5O2 6CO2 + 7H2O

Kompone
n

N2
CH4
CO2
C2H6
C3H8
iC4H10
nC4H10
iC5H12
nC5H12
C6+
TOTAL

Komposisi (%)

O2 yang

Produ

Produ

dibutuhka

k CO2

k H2O

n,

(lbmol)

(lbmol)

0.9502
0.0458
0.0216
0.0056
0.0068
0.0035
0.0025
0.0066
1.0426

1.9004
0.0687
0.0288
0.007
0.0085
0.0042
0.003
0.0077
2.0283

(lb-mol)
1.9004
0.08015
0.036
0.0091
0.01105
0.0056
0.004
0.01045
2.05675

0.34
95.02
1.09
2.29
0.72
0.14
0.17
0.07
0.05
0.11
100

Fuel gas (kondisi standar):


HHV

= 1038.4 BTU/SCF
29

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Tekanan

= 14.7 psia

Temperatur

= 520R

= 10.73 psia.ft3/lb-molR

Dasar perhitungan untuk mengevaluasi heat loss per 106 BTU dari heat yang
disuplai. Untuk mengenerate heat 106 BTU, fuel gas yang dibutuhkan adalah:

10 (BTU )
V=
=963.02(SCF)
BTU
1038.4(
)
SCF

P V =n R T n=
n=

14.7 ( psia ) 963.02(SCF)


ft 3
10.73 psia
520(R)
lbmol R

P V
RT
=2.54 lbmol

Dari analisis flue gas, O2 excess adalah sebesar 3.85%. sehingga kita dapat
menghitung O2 excess dengan data tambahan dari CO2, H2O dari tabel sebelumnya
seperti berikut:
O2
=0.0385
N 2+O2 +CO 2+ H 2 O
O2

79
79
2.09625 +0.33+
O2 + O2+1.0745+2.0435
21
21

=0.0385

O2 excess=0.52 lbmol
(perhitungan menggunakan goal seek microsoft excel)
Untuk 1 lb-mol fuel gas, dry flue gas yang dihasilkan adalah sebagai berikut:
O2=0.52 32=16.77 lb

30

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

N 2=

( 7921 ( 0.52+2.05675) +0.34 ) 28=281.35 lb

CO2 =1.0426 44=45.87 lb


Berat total=W dg=O2 + N 2 +CO 2=343.99 lb
Untuk 1 lb-mol fuel gas, H2O yang dihasilkan adalah sebagai berikut:
W w =2.0283 18=36.51 lb
Udara yang dibutuhkan untuk membakar 1 lb-mol fuel gas dihitung dengan cara
berikut:
O2 untuk pembakaran=2.05675 lbmol
O2 excess=0.52 lbmol
Total O2=( 2.05675+ 0.52 ) 32=82.58 lb
Sehingga udara yang dibutuhkan untuk pembakaran 1 lb-mol fuel gas adalah:
Udaratotal

100
lb
0.52 ( lbmol ) 28
=344.09lb
21
lbmol

Dengan asumsi kelembaban relatif (RH) sebesar 85% dengan temperatur udara
86F (30C), kelembaban dapat dilihat dari psychometric chart seperti berikut:
lb of moist
=0.023
lb of dry air
Berat kelembaban diudara=W a=0.023 344.09=7.91lb
Berikutnya menghitung heat loss secara spesifik:

Heat loss dari dry fuel gas:


31

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Q1=n W dg Cp ( T gT a )
Q1=2.54 l bmol 343.99 lb 8.8783

BTU
F ( 111286 )
lbmol

Q1=7879962.24 BTU
Heat loss=L1=

Q1
7879962.24
100 =
100 =7.88
1,000,000
1,000,000

Heat loss dari moisture di udara:


Q2=n W a Cp ( T gT a )
Q2=2.54 lbmol 7.91lb 8.31

BTU
F ( 315.78886 )
lb mol

Q2=38342.04 BTU
Heat loss=L2=

Q2
38342.04
100 =
100 =0.04
1000000
1000000

Heat loss dari hasil pembakaran H2O:


Q 3=n W w (H latent +Cp T gT a)

Q3=2.13 lbmol 36.51lb 5661

BTU
BTU
+ 8.31
330.0886
lb
lb F

Q3=1384028.01 BTU
Heat loss=L3=

Q3
1384028.01
100 =
100 =1.38
1,000,000
1,000,000

Jadi, efisiensi yang didapat:


Eff =100 Total Heat Losses

Eff =100 7.88 0.04 1.38


Eff =90.7

Efisiensi untuk Boiler 31F-22 jika menggunakan metode tidak langsung adalah
90.7%
32

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

BAB 4
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Efisiensi dari boiler 31F-22 berbeda nilai jika menggunakan metode yang
berbeda, nilai dari indirect method sebesar 90.7%, lebih tinggi dibandingkan dengan
nilai dari direct method yang hanya sebesar 87%. Nilai dai indirect method lebih
mewakilkan keadaan dari boiler yang sebenarnya karena komponen dalam
perhitungannya lebuh terperinci. Hal yang sama dilakukan di Badak LNG dimana
dalam memperhitungkan efisiensi dari boiler maka dilakukan perhitungan dengan
indirect method. Tetapi melihat nilai dari keduanya cukup tinggi maka kesimpulannya
adalah keadaan actual menurut perhitungan dari boiler 31F-22 masih efisien.
4.2 Saran
Sebaiknya dalam melakukan perhitungan efisiensi bolier, indirect method dirasa
lebih mencerminkan keadaan yang sebenarnya. Hal yang sama dilakukan di Badak
LNG dimana dalam memperhitungkan efisiensi dari boiler maka dilakukan
perhitungan dengan indirect method.
Melihat dari besarnya angka efisiensi ddari kedua metode maka perlunya
menjaga angka tersebut dengan cara melakukan perawatan dan pengawasan yang
teratur terhadap kondisi boiler 31F-22.

33

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

DAFTAR PUSTAKA
Himmelblau, David M, Basic Principles and Calculations in Chemical Engineering, 7th ed,
Prentice Hall, Professional Technical Reference, New Jersey.
Moran J, Shapiro N, Howard, Fundamental Of Engineering Thermodynamics, 7th ed, John Wiley
& Sons, Inc.
Himmelblau, David M, Basic Principles and Calculations in Chemical Engineering, 7th ed,
Prentice Hall, Professional Technical Reference, New Jersey.
Dewata, Putra IS, 2011, Analisa Teknis Evaluasi Kinerja Boiler Type IHI FW SR Single Drum
Akibat Kehilangan Panas di PLTU PT. PJB Unit Pembangkitan Gresik, Skripsi.

34

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

35

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

LAMPIRAN

Lampiran 1 Datasheet Boiler 31F-22

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Lampiran 2 Datasheet Boiler 31F-22

Aditya Purna Yoga (6512010001)


Candra Aditya Wiguna (6512010005)
Laporan Praktikum Operasi Teknik Kimia
Efisiensi Boiler 31F-22 Dengan Metode Direct dan Indirect

Lampiran 3 Diagram Psikrometrik

Anda mungkin juga menyukai