Anda di halaman 1dari 27

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Pemeriksaan diagnostik radiologi telah menjadi bagian yang tidak dapat
dipisahkan dari kehidupan kita sehari-hari, terutama didalam penatalaksanaan
klinis pasien di dalam pelayanan kesehatan. Sejak ditemukannya sinar X oleh
Roentgen pada tahun 1895 dan kemudian diproduksinya peralatan radiografi
pertama untuk penggunaan diagnostik klinis, prinsip dasar dari radiografi
tidak mengalami perubahan sama sekali, yaitu memproduksi suatu gambar
pada film reseptor dengan sumber radiasi dari suatu berkas sinar-X yang
mengalami absorbsi dan attenuasi ketika melalui berbagai organ atau bagian
pada tubuh.
Perkembangan teknologi radiologi telah memberikan banyak sumbangan
tidak hanya dalam perluasan wawasan ilmu dan kemampuan diagnostik
radiologi, akan tetapi juga dalam proteksi radiasi pada pasien-pasien yang
mengharuskan pemberian radiasi kepada pasen serendah mungkin sesuai
dengan kebutuhan klinis merupakan aspek penting dalam pelayanan
diagnostik radiologi yang perlu mendapat perhatian secara kontinu. Karena
selama radiasi sinar-x menembus bahan/materi terjadi tumbukan foton dengan
atom-atom bahan yang akan menimbulkan ionisasi didalam bahan tersebut,
oleh karena sinar-x merupakan radiasi pengion, kejadian inilah yang
memungkinkan timbulnya efek radiasi terhadap tubuh, baik yang bersifat non
stokastik , stokastik maupun efek genetik.
Unit pelayanan radiologi merupakan salah satu instalasi penunjang
medik, menggunakan sumber radiasi pengion untuk mendiagnosis adanya
suatu penyakit dalam bentuk gambaran anatomi tubuh yang ditampilkan
dalam film radiografi.

Pelayanan radiologi harus memperhatikan

aspek

keselamatan kerja radiasi. Pemanfaatan radiasi dalam bidang kesehatan


terus mengalami peningkatan dari waktu ke waktu. Pemanfaatan radiasi ini
meliputi

tindakan

radiodiagnostik, radioterapi

dan kedokteran

nuklir.

Ketiga jenis bidang ini mempunyai sumber radiasi yang spesifikasi fisiknya

berbeda

dengan faktor

risiko

yang

berbeda

pula.

Semua tindakan

pemakaian radiasi, baik untuk diagnostik, terapi maupun kedokteran


nuklir, harus selalu melalui proses justifikasi, limitasi dan optimasi agar
pasien, petugas dan lingkungan di sekitar mendapatkan keuntungan sebesar
mungkin dengan risiko sekecil mungkin.
Dalam Undang undang No. 36 tahun 2009 tentang kesehatan kerja
pasal 164, upaya kesehatan kerja ditujukan untuk melindungi pekerja agar
hidup sehat dan terbebas dari gangguan kesehatan serta pengaruh buruk
yang diakibatkan oleh pekerjaan. Jika memperhatikan isi dari pasal
tersebut maka jelaslah bahwa rumah sakit

(RS) termasuk dalam kriteria

tempat kerja dengan berbagai ancaman bahaya yang dapat menimbulkan


dampak kesehatan, tidak hanya terhadap pelaku langsung yang bekerja di
RS, tapi juga terhadap pasien maupun pengunjung RS. Oleh karena itu
pihak pengelola rumah sakit sangat perlu menerapkan upaya kesehatan dan
keselamatan kerja di rumah sakit.
1.2 RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah akan memberikan gambaran mengenai masalah yang
akan dibahas pada bab selanjutnya. Berdasarkan latar belakang diatas maka
untuk pembahasan selanjutnya akan diuraikan beberapa pokok bahasan yakni
1. Gambaran umum pelayanan radiologi
2. Gambaran umum mengenai proteksi radiasi proteksi radiasi
3. Penyakit akibat kerja dan akibat radiasi di bagian radiologi
4. Kesehatan dan keselamatan kerja di radiologi
5. Upaya perlindungan dari bahaya ancaman radiasi
6. Sistem Manajemen Keselamatan Radiasi
1.3 TUJUAN PENULISAN
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini yakni bersumber dari apa yang telah
dirumuskan pada rumusan masalah yaitu :
1. Untuk mengetahui dan paham gambaran umum pelayanan radiologi
2. Untuk mengetahui dan paham mengenai proteksi radiasi
3. Untuk mengetahui dan paham penyakit akibat kerja dan akibat radiasi di bagian
radiologi

4. Untuk mengetahui dan paham mengenai kesehatan dan keselamatan kerja di


radiologi
5. Untuk mengetahui dan paham mengenai upaya perlindungan dari bahaya
ancamana radiasi
6. Untuk mengetahui dan paham mengenai sistem manajemen keselamatan radiasi

1.4 MANFAAT PENULISAN


1. Untuk Pekerja Radiasi : Menjaga, memelihara, serta meningkatkan derajat
kesehatan dan keselamatan kerja dengan radiasi pengion.
2. Untuk Pasien : Menghilangkan rasa khawatir / takut untuk dilakukan
pemeriksaan radiologi, karena merasa dirinya akan selalu mendapatkan
pelayanan radiologi yang bermutu.
3. Untuk Rumah sakit : Produktivitas Tenaga Kerja dapat dipelihara,

dipertahankan dan memungkinkan untuk ditingkatkan

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 PELAYANAN RADIOLOGI
Pelayanan bidang radiologi yang merupakan pelayanan penunjang
kesehatan

juga

perlu

menjaga

dan

meningkatkan

mutu

pelayanannya

Pelayanan radiologi merupakan pelayanan kesehatan yang menggunakan sinar


pengion ataupun bahan radioaktif sehingga penggunaan bahan tersebut
mempunyai dua sisi yang saling berlawanan, yaitu dapat sangat berguna bagi
penegakan diagnosa dan terapi penyakit dan di sisi lain akan sangat berbahaya

bila penggunaannya tidak tepat dan tidak terkontrol, terlebih lagi bila di lakukan
oleh tenaga yang tidak kompeten atau bukan radiographer.
Untuk itu setiap pengguna, penguasa ataupun pelaksana pelayanan
radiologi harus senantiasa menjamin mutu pelayanannya yaitu harus tepat dan
aman baik bagi pasien, pekerja maupun lingkungan atau masyarakat sekitarnya.
Kebijakan dan upaya peningkatan mutu pelayanan radiologi pada dasarnya juga
sama seperti kebijakan pelayanan kesehatan umumnya yang mengutamakan
kesehatan dan keselamatan pasen antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Regulasi perizinan penyelenggaraan radiologi


Standar Pelayanan Radiologi.
Pemantapan jejaring pelayanan radiologi
Penyelenggaraan quality assurance
Penetapan dan penerapan berbagai stndar pelayanan radiologi
Pemenuhan persyaratan dalam standar
Pelaksanaan akreditasi pelayanan radiologi (radiodiagnostik dan

h.

radioterapi)
Peningkatan pengawasan pelaksanaan pelayanan radiologi baik
oleh pusat yang dilakukan oleh Depkes dan Bapeten maupun

i.
j.

oleh daerah
Pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.
Pengembangan Teknik Pemeriksaan Radiologi

Upaya peningkatan mutu di bidang pelayanan radiologi harus dilakukan


baik untuk kepentingan diagnostik maupun untuk pengobatan, agar dengan
demikian selain dapat memberikan mutu pelayanan yang tepat dan teliti, sekaligus
dapat

meminimalkan

interpersonal

discrepancies

dan

intrapersonal

disagreement serta dapat memberikan perlindungan maksimal terhadap


keselamatan pasien, petugas dan lingkungan, walaupun tidak secara tegas tersurat.
2.2 TINDAKAN PROTEKSI RADIASI
Tindakan proteksi radiasi yang dilakukan tentunya merupakan tindakan
proteksi radiasi terhadap paparan radiasi sinar X, jadi merupakan tindakan
proteksi radiasi eksterna, karena sumber radiasi berada di luar tubuh manusia.
Sebelum menerangkan apa yang dimaksud dengan tindakan proteksi radiasi

eksterna terlebih dahulu perlu diterangkan mengenai pengertian, filosopi / falasah


dan tujuan proteksi radiasi.
Proteksi radiasi atau fisika kesehatan dan keselamatan radiasi adalah suatu
cabang ilmu pengetahuan yang berkaitan dengan teknik kesehatan yang perlu
diberikan kepada seseorang atau kelompok orang terhadap kemungkinan
diperolehnya akibat negatif dari radiasi pengion.Adapun filosofi / falsafah
proteksi radiasi adalah analisa atau perhotungan untung rugi yang harus mencakup
keuntungan yang harus diperoleh oleh masyarakat bukan hanya oleh sesorang atau
kelompok .
Dengan demikian perlu diperhitungkan anatara resiko dan manfaat dari
kegiatan yang menggunakan peralatan dan atau sumber radiasi pengion. Untuk
proteksi radiasi ditentukan bahwa manfaat haruslah jauh lebih besar daripada
resiko yang mungkin diperoleh oleh pekerja radiasi dan masyarakat. Untuk
maksud tersebut filosofi / falsafah proteksi radiasi menyatakan bahwa setiap
pemanfaatan zat radioaktif dan atau sumber radiasi pengion lainnya :Hanya
didasarkan pada azas manfaat dan justifikasi, yang berarti harus ada izin
pemanfaatan dari BAPETEN ( Badan Pengawas Tenaga Atom ). Semua
penyinaran harus diusahakan serendah-rendahnaya As Low As Reasonable
Achievable (ALARA) dengan mempertimbangkan faktor ekonomi dan sosial dan
dosis equivalent yang diterima seseorang tidak boleh melampaui Nilai Batas
Dosis ( NBD ) yang telah ditetapkan. Adapun tindakan proteksi radiasi eksterna
adalah tindakan untuk mengupayakan agar tingkat paparan radiasi yang diterima
pekerja radiasi menjadi serendah mungkin.
2.3 PENYAKIT AKIBAT KERJA DAN AKIBAT RADIASI DI RADIOLOGI
Penyakit akibat kerja yang dapat timbul di instalasi radiologi yaitu :
1. Faktor mesin : cedera, trauma, cacat
2. Fisiologik : gangguan muskuloskeletal, low back pain, kecelakaan
(fatique).
3. Fisik : gangguan neuro vaskular, hearing loss efek radiasi.
4. Kimia : intoksikasi, alergi, kanker.

5. Biologik : infeksi, alergi.


6. Psikologik : stress, dipresi
7. Psikososial : konflik, persaingan negatif
Penyakit Akibat Radisi
1. Radiodismatitis

Peradangan kulit akibat penyinaran local dosis tinggi ( diatas 30 sv)

Kemerahan pada kulit, masa tenang 3 minggu

2. Katarak

Kerusakan mata disis diatas 5 sv

Masa tenang 5-10 tahun

3. Sterilitas

Penyinaran pada kanntung kelamin 0,15 sv

Pengurangan kesuburan= kemandulan

4. Sindroma radiasi akut

Penyinaran seluruh tubuh (>1gy) sekaligus.laju dosis dandaya tembus


besar.

Mual, muntah,demam,rasa lelah,sakit kepala,diare diikuti masa tenang 2-3


minggu

Nyeri perut, diare, pendarahan, anemia, infeksi kematian.


Dengan terjadinya efek yang membahayakan maka petugas yang bekerja

di medan radiasi perlu memahami prinsip-prinsip proteksi radiasi sehingga


membatasi akan kemungkinan terjadinya infeksi dan efek stokastik sampai pada
nilai batas yang diterima. Sehingga kita yakin bahwa pekerjaan atau kegiatan yang
berkaitan dengan medis dan penyinaran radiasi dapat dibenarkan.
Pengaruh Radiasi Terhadap Manusia
Bila radiasi mengenai tubuh manusia kemungkinan yang dapat terjadi
adalah radiasi akan berinteraksi dengan tubuh manusia atau radiasi hanya
melewati saja. Semua energi radiasi yang terserap di jaringan biologis akan
muncul sebagai panas karena adanya peningkatan vibrasi (getaran) atom dan
struktur molekul. Ini merupakan awal dari perubahan kimiawi yang kemudian
dapat mengakibatkan efek biologis yang merugikan.

Radiasi yang dipancarkan oleh radioisotop akan memberikan dampak pada


sel yaitu:
a. Efek Radiasi Langsung (Efek Somatik) Efek yang dirasakan
langsung oleh pasien yang menerima radiasi, contoh : kanker,
kemandulan, katarak, dll.
b. Efek Genetik Efek radiasi yang diterima oleh individu akan
diwariskan kepada keturunannya. Contoh : penyakit keturunan.
c. Efek Teragonik Efek pada embrio. Contoh : Kemunduran mental.
d. Efek Stokastik Efek yang ke boleh jadiannya timbul akibat fungsi
dosis radiasi dan tidak mengenal dosis ambang. Contoh : kanker, efek
genetic.
e. Efek Deterministik Efek yang tingkat keparahannya bervariasi
menurut dosis dan hanya timbul bila telah melewati dosis ambang.
Efek deterministik bisa juga terjadi dalam jangka waktu yang agak lama
setelah terkena radiasi, dan umumnya tidak berakibat fatal. Contoh
:kemandulan, penurunan IQ, sindrom radiasi akut, dll
Waktu yang dibutuhkan sampai terlihatnya gejala efek somatik sangat
bervariasi sehingga dapat dibedakan atas efek segera dan efek tertunda. Efek
segera adalah kerusakan yang secara klinik sudah dapat teramati pada individu
terpapar dalam waktu singkat (harian sampai mingguan) setelah pemaparan,
seperti epilasi (rontoknya rambut), eritema (memerahnya kulit), luka bakar dan
penurunan jumlah sel darah. Sedangkan efek tertunda merupakan efek radiasi
yang baru timbul setelah waktu yang lama (bulanan- tahunan) setelah terkena
paparan radiasi, seperti katarak dan kanker.
Pengaruh Radiasi Terhadap Organ Tubuh Manusia
1.

Organ Kulit
Efek deterministik pada kulit bergantung pada besarnya dosis. Paparan

radiasi sekitar 2-3 Gy dapat menimbulkan efek kemerahan (eritema). Pada


kulit saat dosis sekitar 3 8 Gy menyebabkan terjadinya kerontokan rambut
(epilasi) dan pengelupasan kulit (deskuamasi kering) dalam waktu 3 6 minggu
setelah paparan radiasi.

Pada dosis yang lebih tinggi, sekitar 12 20 Gy, akan mengakibatkan


terjadinya pengelupasan kulit disertai dengan pelepuhan dan bernanah (blister)
serta peradangan akibat infeksi pada lapisan dalam kulit (dermis) sekitar 4 6
minggu kemudian. Kematian jaringan (nekrosis) timbul dalam waktu 10 minggu
setelah paparan radiasi dengan dosis lebih besar dari 20 Gy, sebagai akibat dari
kerusakan yang parah pada kulit dan pembuluh darah. Bila dosis yang di terima
mencapai 50 Gy, nekrosis akan terjadi dalam waktu yang lebih singkat yaitu
sekitar 3 minggu.
Efek stokastik pada kulit adalah kanker kulit. Keadaan ini, berdasarkan
studi epidemiologi, banyak dijumpai pada para penambang uranium yang
menderita kanker kulit di daerah muka akibat paparan radiasi dari debu
uraniumyang menempel pada muka.
2.

Mata
Mata terkena paparan radiasi baik akibat dari radiasi lokal (akut atau

protraksi) maupun paparan radiasi seluruh tubuh. Lensa mata adalah struktur mata
yang paling sensitif terhadap radiasi. Kerusakan pada lensa diawali dengan
terbentuknya titik-titik kekeruhan atau hilangnya sifat transparansi sel serabut
lensa yang mulai dapat dideteksi setelah paparan radiasi sekitar 0,5 Gy. Kerusakan
ini bersifat akumulatif dan dapat berkembang sampai terjadi kebutaan akibat
katarak. Tidak seperti efek deterministik pada umumnya, katarak tidak akan
terjadi beberapa saat setelah paparan, tetapi setelah masa laten berkisar dari 6
bulan sampai 35 tahun, dengan rerata sekitar 3 tahun
3.

Tiroid
Tiroid atau kelenjar gondok berfungsi mengatur proses metabolisme tubuh

melalui hormon tiroksin yang dihasilkannya. Kelenjar ini berisiko kerusakan


baik akibat paparan radiasi eksterna maupun radiasi interna. Tiroid tidak terlalu
peka terhadap radiasi. Meskipun demikian bila terjadi inhalasi radioaktif yodium
maka akan segera terakumulasi dalam kelenjar tersebut dan mengakibatkan
kerusakan.Paparan radiasi dapat menyebabkan tiroiditis akut dan hipotiroidism.
Dosis ambang untuk tiroiditis akut sekitar 200 Gy.
4.

Paru

Paru dapat terkena paparan radiasi eksterna dan interna. Efek


deterministik berupa pneumonitis biasanya mulai timbul setelah beberapa minggu
atau bulan.Efek utama adalah pneumonitis interstisial yang dapat diikuti dengan
terjadinya fibrosis sebagai akibat dari rusaknya sel sistim vaskularisasi kapiler dan
jaringan ikat yang dapat berakhir dengan kematian. Kerusakan sel yang
mengakibatkan terjadinya peradangan akut paru ini biasanya terjadi pada dosis
5 15 Gy.
Perkembangan tingkat kerusakan sangat bergantung pada volume paru
yang terkena radiasi dan laju dosis. Hal ini juga dapat terjadi setelah inhalasi
partikel radioaktif dengan aktivitas tinggi dan waktu paro pendek. Setelah
inhalasi, distribusi dosis dapat terjadi dalam periode waktu yang lebih singkat atau
lebih lama, antara lain bergantung pada ukuran partikel dan bentuk kimiawinya.
Efek stokastik berupa kanker paru. Keadaan ini banyak dijumpai pada para
penambang uranium. Selama melakukan aktivitasnya, para pekerja menginhalasi
gas Radon-222 sebagai hasil luruh dari uranium.
5.

Organ reproduksi
Efek deterministik pada organ reproduksi atau gonad adalah sterilitas atau

kemandulan. Paparan radiasi pada testis akan mengganggu proses pembentukan


sel sperma yang akhirnya akan mempengaruhi jumlah sel sperma yang akan
dihasilkan. Proses pembentukan sel sperma diawali dengan pembelahan sel
stem/induk dalam testis. Sel stem akan membelah dan berdiferensiasi sambil
bermigrasi sehingga sel yang terbentuk siap untuk dikeluarkan. Dengan demikian
terdapat sejumlah sel sperma dengan tingkat kematangan yang berbeda, yang
berarti mempunyai tingkat radiosensitivitas yang berbeda pula. Dosis radiasi 0,15
Gy merupakan dosis ambang sterilitas sementara karena sudah mengakibatkan
terjadinya penurunan jumlah sel sperma selama beberapa minggu. Dosis radiasi
sampai 1 Gy menyebabkan kemandulan selama beberapa bulan dan dosis 1 3Gy
kondisi steril berlangsung selama 1 2 tahun. Menurut ICRP 60, dosis ambang
sterilitas permanen adalah 3,5 6 Gy.
Pengaruh radiasi pada sel telur sangat bergantung pada usia. Semakin tua
usia, semakin sensitif terhadap radiasi. Selain sterilitas, radiasi dapat

menyebabkan menopouse dini sebagai akibat dari gangguan hormonal system


reproduksi. Dosis terendah yang diketahui dapat menyebabkan sterilitas
sementara adalah 0,65 Gy. Dosis ambang sterilitas menurut ICRP 60 adalah 2,5 6
Gy. Pada usia yang lebih muda (20-an), sterilitas permanen terjadi pada dosisyang
lebih tinggi yaitu 12 15 Gy, tetapi pada usia 40-an dibutuhkan dosis 5 7Gy.
Efek stokastik pada sel germinal lebih dikenal dengan efek pewarisan yang
terjadi karena mutasi pada gen atau kromosom sel pembawa keturunan (sel
sperma dan sel telur). Perubahan kode genetik yang terjadi akibat paparan radiasi
akan diwariskan pada keturunan individu terpajan. Penelitian pada hewan dan
tumbuhan menunjukkan bahwa efek yang terjadi bervariasi dari ringan hingga
kehilangan fungsi atau kelainan anatomik yang parah bahkan kematian premature.
6.

Sistem Pembentukan Darah


Sumsum tulang sebagai tempat pembentukan sel darah, adalah organ

sasaran paparan radiasi dosis tinggi akan mengakibatkan kematian dalam waktu
beberapa minggu. Hal ini disebabkan karena terjadinya penurunan secara tajam
sel stem/induk pada sumsum tulang. Dosis radiasi seluruh tubuh sekitar 0,5 Gy
sudah dapat menyebabkan penekanan proses pembentukan sel-sel darah
sehingga jumlah sel darah akan menurun.
Komponen sel darah terdiri dari sel darah merah (eritrosit), sel darah putih
(lekosit) dan sel keping darah (trombosit). Sel lekosit dapat dibedakan atas sel
limfosit dan netrofil. Radio sensitivitas dari berbagai jenis sel darah inibervariasi,
sel yang paling sensitif adalah sel limfosit dan sel yang paling resisten adalah sel
eritrosit.
Jumlah sel limfosit menurun dalam waktu beberapa jam pasca paparan
radiasi, sedangkan jumlah granulosit dan trombosit juga menurun tetapi
dalamwaktu yang lebih lama, beberapa hari atau minggu. Sementara penurunan
jumlah eritrosit terjadi lebih lambat, beberapa minggu kemudian. Penurunan
jumlah sel limfosit absolut/total dapat digunakan untuk memperkirakan tingkat
keparahan yang mungkin diderita seseorang akibat paparan radiasi akut. Pada
dosis yang lebih tinggi, individu terpapar umumnya mengalami kematian sebagai
akibat dari infeksi karena terjadinya penurunan jumlah sel lekosit (limfosit dan

granulosit) atau dari pendarahan yang tidak dapat dihentikan karena menurunnya
jumlah trombosit dalam darah.
Efek stokastik pada sumsum tulang adalah leukemia dan kanker sel darah
merah. Berdasarkan pengamatan pada para korban bom atom di Hiroshima dan
Nagasaki, leukemia merupakan efek stokastik tertunda pertama yang terjadi
setelah paparan radiasi seluruh tubuh dengan masa laten sekitar 2 tahun dan
puncaknya setalah setelah 6 7 tahun.
7.

Sistem Pencernaan
Bagian dari sistim ini yang paling sensitif terhadap radiasi adalah usus

halus. Kerusakan pada saluran pencernaan makanan memberikan gejala mual,


muntah, diare, gangguan sistem pencernaan dan penyerapan makanan. Dosis
radiasi yang tinggi dapat mengakibatkan kematian karena dehidrasi akibat muntah
dan diare yang parah. Efek stokastik yang timbul berupa kanker pada epitel saluran
pencernaan.
8.

Janin
Efek paparan radiasi pada janin dalam kandungan sangat bergantung pada

kehamilan pada saat terpapar radiasi. Dosis ambang yang dapat menimbulkan
efek pada janin adalah 0,05 Gy. Perkembangan janin dalam kandungan dapat
dibagi atas 3 tahap. Tahap pertama yaitu preimplantasi dan implantasi yang
dimulai dari proses pembuahan sampai menempelnya zigot pada dinding
rahim yang terjadi sampai umur kehamilan 2 minggu. Pengaruh radiasi pada tahap
ini menyebabkan kematian janin.
Tahap kedua adalah organogenesis pada masa kehamilan 27 minggu. Efek yang
mungkin timbul berupa malformasi tubuh dan kematian neonatal. Tahap ketiga
adalah tahap fetus pada usia kehamilan 8 40minggu dengan pengaruh radiasi
berupa retardasi pertumbuhan dan retardasimental. Janin juga berisiko terhadap
efek stokastik dan yang paling besar adalah risiko terjadinya leukemia pada masa
anak-anak.
Kemunduran mental diduga terjadi karena salah sambung sel-sel syaraf di
otak yang menyebabkan penurunan nilai IQ. Dosis ambang diperkirakan sekitar
0,1 Gy untuk usia kehamilan 8 - 15 minggu dan sekitar 0,4 - 0,6 Gy untuk usia

kehamilan16 - 25 minggu. Pekerja wanita yang hamil tetap dapat bekerja selama
dosis radiasi yang mungkin diterimanya harus selalu dikontrol secara ketat.
Komisi merekomendasikan pembatasan dosis radiasi yang diterima permukaan
perut wanita hamil tidak lebih dari 1 mSv.
Efek stokastik berupa kanker tiroid. Hal ini banyak terjadi sebagai akibat
paparanradiasi tindakan radioterapi (sampai 5 Gy) pada kelenjar timus bayi yang
menderita pembesaran kelenjar timus akibat infeksi. Paparan radiasi pada kelenjar
timus yang berada tepat di bawah kelenjar tiroid ini menyebabkan kelenjar tiroid
juga terirradiasi walaupun dengan dosis yang lebih rendah. Hal ini mengakibatkan
individu tersebut menderita kanker tiroid setelah dewasa
2.4 KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA DI RADIOLOGI
Definisi K3 menurut ILO (International Labour Organization) yaitu : Suatu
upaya untuk mempertahankan dan meningkatkan derajat kesejahtaraan fisik,
mental dan sosial yang setinggi-tingginya bagi pekerja di semua jabatan,
pencegahan penyimpangan kesehatan diantara pekerja yang disebabkan oleh
kondisi pekerjaan, perlindungan pekerja dalam pekerjaannya dari risiko akibat
faktor yang merugikan kesehatan, penempatan dan pemeliharaan pekerja dalam
suatu lingkungan kerja yang diadaptasikan dengan kapabilitas fisiologi dan
psikologi; dan diringkaskan sebagai adaptasi pekerjaan kepada manusia dan setiap
manusia kepada jabatannya.
Kesehatan dan keselamatan kerja adalah suatu pemikiran dan upaya untuk
menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmaniah maupun rohaniah tenaga
kerja pada khususnya, dan manusia pada umumnya, hasil karya dan budaya untuk
menuju masyarakat adil dan makmur (Mangkunegara 2002)
.Keselamatan kerja merupakan rangkaian usaha untuk menciptakan suasana
kerja yang aman dan tentram bagi para karyawan yang bekerja di perusahaan yang
bersangkutan (Sumamur 2001)
Keselamatan kerja adalah kondisi keselamatan yang bebas dari resiko
kecelakaan dan kerusakan dimana kita bekerja yang mencakup tentang kondisi

bangunan, kondisi mesin, peralatan keselamatan, dan kondisi pekerja.


(Simanjuntak 1994)
Kesehatan dan Keselamatan Kerja adalah suatu kondisi dalam pekerjaan
yang sehat dan aman baik itu bagi pekerjaannya, perusahaan maupun bagi
masyarakat dan lingkungan sekitar pabrik atau tempat kerja tersebut. (Ridley,
John 1983 yang dikutip oleh Boby Shiantosia 2000)
Kesehatan dan Keselamatan Kerja menunjukkan kepada kondisi-kondisi
fisiologis-fisikal dan psikologis tenaga kerja yang diakibatkan oleh lingkungan
kerja yang disediakan oleh perusahaan (Jackson 1999)
Bekerja pada bagian radiologi haruslah memperhatikan hal-hal yang dapat
mempengaruhi aspek keselamatan dan kesehatan kerja, hal ini disebabkan
spesifikasinya yang memungkinkan terjadinya kecelakaan apabila peraturan dan
ketelitian tidak menjadi etos kerja. Terdapat beberapa hal penting yang harus
diperhatikan, yaitu:
a. Keselamatan terhadap arus listrik
1. Arde listrik peralatan sinar-x
Arde dilakukan dengan menghubungkan permukaan metal/logam pada
pesawat sinar-x ke tanah melalui konduktor tembaga. Konduktor ini bisa berupa:
a. Satu lempeng tembaga yang ditempelkan ke permukaan metal/logam dari
meja pemeriksaan, tuas penyangga tabung, tranformator dan control consoul
dan menghu-bungkannya ke tanah. Perhatikan betul bahwa lempeng logamnya
benar-benar menempel.
b. Satu konduktor bumi yang terdapat pada kabel utama dari pesawat sinar-x
bergerak (mobile unit) yang terhubung pada bagian akhir dari rangkaian
pesawat yangmembutuhkan arde dan ujung yang lain pada konduktor bumi di
dalam colokan listrik(pulg socket).
Penggunaan kabel pe-nyambung (extention cable) atau adaptor akan
meng-hambat kelancaran kerja dari konduktor bumi dan jangan digunakan,
kecuali jika tidak terdapat alternatif lain. Tetapi, jika harus menggunakan kabel
penyambung harap diingat ukuran dan besar kabel harus sama dengan kabel
utamanya dan kedua ujungardenya harus benar-benar tersambung dengan baik.

Periksalah secara teratur kabel dan sambungan pada kedua ujung dengan kondisi
seperti di bawah ini:
a. Karet pembungkus kabel. Jika terdapat potongan atau kerusakan hendaknya
segera diperbaiki atau diganti.
b. Sambungan antara ujung kabel dan colokan listrik. Karet pembungkus kabel
hendaknya terlindung di dalam kotak colokan listrik.
c. Kotak colokan listrik. Jika kotak ini retak atau pecah hendaknya segera
diganti.
d. Ujung arde yang terdapat di dalam colokan listrik hendaknya terkait dengan
baik. Setiap 6 bulan teknisi listrik atau petugas yang cakap harus mengecek
keadaan ini. jika colokannya putus, maka jangan dimasukkan ke dalam soket
listrik sampai ia benar-benar telah diperbaiki dan aman.
Kerusakan dapat dicegah dengan penanganan yang cermat dan hati-hati
terhadap peralatan sinar-x dan kabelnya. Jangan sampai kabel dalam keadaan
tegang, kusut, menempel pada permukaan yang tajam saat digerakkan.
2. Sekering/Fuse
Peralatan listrik dilengkapi dengan sekering sebagai alat pengaman untuk
mencegah arus yang tidak sesuai pada saat melewati rangkaian. Oleh sebab itu,
sangat penting untuk memasang sekering yang benar nilainya. Jika sekeringnya
tidak berfungsi maka sebaiknya ditukar dengan yang lain pada nilai yang sama.
Jika gagal lagi maka terdapat kerusakan pada rangkaian dan harus dicari sebabnya
serta diperbaiki.
Jangan Pernah menaikkan nilai sekering, karena hal ini sangat bahaya
dilakukan. Beberapa model pesawat sinar-x mempunyai colokan listrik khusus,
biasanya berwarna merah dan ditandai dengan hanya sinar-x. Hal ini jangan
digunakan untuk pemakaian yang lain, karena ia colokan khusus tanpa sekering.
Alat itu didisain khusus untuk menerima tegangan listrik pada saat eksposi yang
amat sangat rendah, akan tetapi sangat berbahaya bila digunakan dengan tegangan
listrik biasa yang tidak mempunyai peralatan pengaman khusus di dalam pesawat
sinar-x nya.
3. Colokan dan soket listrik

Jika memungkinkan hendaknya semua soket listrik harus punya penghubung


(switch) sehingga aliran listrik dapat diputus sebelum colokan dilepaskan. Jangan
pernah mencabut colokan dengan menarik kabelnya. Dengan cara mematikan
penghu-bungnya adalah lebih baik, hal itu akan menghindari terjadinya bunga api
pada colokan dan soket tetap baik. Soket harus terhindar dari air atau cairan dan
jangan ditempatkan pada tempat yang memungkinkan terjadinya percikan air atau
air yang mengalir. Jika peralatan kamar gelap seperti tabung iluminator
membutuhkan penghubung listrik, maka kabelnya harus ditempatkan pada posisi
yang aman dan jangan sampai tersentuh petugas yang sedang bekerja.
Jika colokan atau soket sudah berumur tua atau jika sekering penghubung
tidak mengait dengan baik, maka ujung logam co-lokannya atau soketnya akan
menjadi panas. Kalau hal ini terjadi, hendaknya colokan atau soketnya harus
diganti walaupun sebe-narnya disebabkan oleh ukuran kabel yang tidak sesuai
dengan besar arus listrik yang mengalir. Atau panggillah tenaga yang
berkompeten tentang listrik untuk memperbaikinya.
4. Pelindung/pembungkus peralatan
Peralatan yang berisi komponen listrik harus mempunyai pelindung.
Pelindung ini untuk meyakinkan bahwa tidak ada komponen yang terkelupas dan
bisa tersentuh. Bagian ini dirancang terpisah dengan bagian lain dan mempunyai
pembungkus. Sehingga pembungkusnya harus selalu terlindung dengan baik dan
jika rusak harus dipindahkan setelah semua peralatan listrik diputus

dan

periksalah semua ujung peralatan, tidak ada yang menempel pada bagian lain.
Jika terdapat kerusakan pada bagian dalam dari peralatan hendaknya yang
mengambil adalah teknisi listrik. Dan semua ujung peralatan harus dalam keadaan
tidak ada arus listrik. Periksa sekering apakah masih melekat ketika pelindung
logam sedang diperbaiki.
5. Pembersihan peralatan
Jangan pernah menggunakan air atau lap basah untuk membersihkan
peralatan listrik. Gunakanlah krim pembersih yang tidak mudah terbakar (nonflammable) seperti krim pembersih bodi mobil yang dengan mudah dapat dibeli
di pasar.

6. Perbaikan peralatan
Perbaikan peralatan harus dilakukan oleh orang terlatih dan mem-punyai
kecakapan untuk jenis pekerjaan tersebut.
7. Konsleting (electrical fire)
Peralatan listrik karena kesalahan bisa terjadi konsleting atau kelebihan arus
listrik sehingga menjadi panas yang bisa mengakibatkan kebakaran. Jika asap
atau rasa panas terasa, peralatan yang ada harus diputus dari sambungan listriknya
dengan segera. Api yang timbul pada peralatan listrik biasanya tidak cepat
merambat bila penghubung listriknya dimatikan, karena bahannya dibuat dari
yang tidak mudah terbakar. Tetapi jika api telah menjalar hendaknya dipadamkan
dengan tabung pemadam api yang berisi gas CO2 atau bubuk pemadam api.
Tidak menggunakan air bila terjadi konsleting. Pasir yang kering bisa
digunakan bila tidak terdapat peralatan yang lain. Bila terjadi kebakaran, panggil
teman untuk memindahkan setiap orang/pasien ke tempat yang aman dan dekat
dengan pintu. Karena untuk mencegah bahaya kebakaran, maka segala serpihan
yang mudah terbakar jangan berada dekat atau di dalam bagian yang mengandung
listrik. Udara harus dapat dengan mudah bertukar pada bagian peralatan tersebut
sehingga tidak terjadi peningkatan panas pada bagian itu.
b.

Keselamatan peralatan mekanik


Ruangan untuk pesawat sinar-x dan kamar gelap dibuat cukup besar agar

tidak terjadi kecelakaan pada radiografer dan pekerja lainnya. Perlu pemeriksaan
barang-barang perabot terletak secara aman di dinding, lantai atau atap, Kunci dan
gembok berfungsi dengan baik.
Tombol dan pembungkus peralatan terletak dengan aman pada posisinya
sehingga tidak ada jari-jari pasien atau radiografer yang tersentuh atau luka akibat
keadaan tersebut. Sekrup atau mur yang lepas harus diganti dengan ukuran yang
sama. Periksa konus dan pembatas sinar-x, apakah tersambung dengan baik ke
tabung sinar-x dan tabung sinar-x tersambung dengan baik dengan penyangganya.
c. Keselamatan radiasi
Periksa karet Pb yang digunakan untuk meyakinkan tidak adanya sinar-x
yang tembus ketika melakukan pemeriksaan (terutama pada eksposi yang dekat

organ/daerah sensitif). Jika karet timbal yang digunakan tidak cukup tebal, maka
gunakan karet timbal yang lebih tebal sehingga tidak timbul kabut pada film hasil.
Apron/Pelindung Pb. Periksalah apron untuk meyakinkan bahwa tidak ada
bagian yang rusak, ingat bahwa bila apron yang digunakan terdapat celah atau
renggang yang kecil sekalipun maka tetap harus dilakukan perbaikan atau
pemindahan letak bagian yang rusak tersebut. Lipatan dapat ditekan dan ditempel
dengan lem perekat untuk menghindari terjadinya berbagai pecahan pada karet
Pb. Jika bagian yang rusak ini telah diperbaiki, hendaknya diperiksa dengan
menggunakan sinar-x apakah masih terdapat kebocoran radiasi.
d.

Pengamanan cairan kimia


Cairan kimia untuk pemrosesan film adalah bahan yang berbahaya karena

ia dapatmerusak/iritasi kulit dan menyebabkan uap yang berbahaya ketika


terhirup. Oleh sebab itu ventilasi yang baik pada kamar gelap adalah kebutuhan
yang mendasar dan jika ingin membuat larutan kimia hendaknya dilakukan di luar
ruangan kamar gelap/udara terbuka. Perlu dingatkan juga pada petugas yang
mengaduk cairan/bubuk pemroses film agar berhati-hati ketika menuangkan
cairan/bubuk tersebut ke dalam air karena bisa terpercik, terhirup atau menempel
pada dinding ruangan dan berakibat larutan menjadi terkontaminasi.
Pakaian pelindung: sarung tangan karet, masker, apron dan kaca mata
pelindung harus digunakan ketika mengaduk cairan kimia. Tangan harus selalu
dicuci segera setelah bekerja dengan larutan. Jika larutan terpercik ke wajah atau
mata maka harus dicuci dengan air bersih. Penggunaan larutan penetap (fixer)
harus selalu hati-hati karena terdapat kandungan perak (Ag.) yang bisa
menyebabkan polusi.
2.5. UPAYA PERLINDUNGAN DARI ANCAMAN BAHAYA RADIASI
Radiasi yang digunakan di Radiologi di samping bermanfaat untuk
membantu menegakkan diagnosa, juga dapat menimbulkan bahaya bagi pekerja
radiasi dan masyarakat umum yang berada disekitar sumber radiasi tersebut.
Besarnya bahaya radiasi ini ditentukan oleh besarnya radiasi, jarak dari sumber
radiasi, dan ada tidaknya pelindung radiasi.

A. Upaya untuk melindungi pekerja radiasi serta masyarakat umum dari ancaman
bahaya radiasi dapat dilakukan dengan cara :
1. Mendesain ruangan radiasi sedemikian rupa sehingga paparan radiasi tidak
melebihi batas-batas yang dianggap aman.
2. Melengkapi setiap ruangan radiasi dengan perlengkapan proteksi radiasi
yang tepat dalam jumlah yang cukup.
3. Melengkapi setiap pekerja radiasi dan pekerja lainnya yang karena bidang
pekerjaannya harus berada di sekitar medan radiasi dengan alat monitor
radiasi.
4. Memakai pesawat radiasi yang memenuhi persyaratan keamanan radiasi.
5. Membuat dan melaksankan prosedur bekerja dengan radiasi yang baik dan
aman.
B. Desain dan paparan di ruangan radiasi
1. Ukuran Ruangan Radiasi
Ukuran minimal ruangan radiasi sinar-x adalah panjang 4 meter,
lebar 3 meter, tinggi 2,8 meter. Ukuran tersebut tidak termasuk ruang
operator dan kamar ganti pasien.
2. Tebal Dinding
Tebal dinding suatu ruangan radiasi sinar-x sedemikian rupa
sehingga penyerapan radiasinya setara dengan penyerapan radiasi dari
timbal setebal 2 mm. Tebal dinding yang terbuat dari beton dengan rapat
jenis 2,35 gr/cc adalah 15 cm.

Tebal dinding yang terbuat dari bata

dengan plester adalah 25 cm.


3. Pintu dan Jendela
Pintu serta lobang-lobang yang ada di dinding (misal lobang stop
kontak, dll) harus diberi penahan-penahan radiasi yang setara dengan 2
mm timbal. Di depan pintu ruangan radiasi harus ada lampu merah yang
menyala ketika meja kontrol pesawat dihidupkan.
Tujuannya adalah :
a. Untuk membedakan ruangan yang mempunyai paparan bahaya radiasi
dengan ruangan yang tidak mempunyai paparan bahaya radiasi.
b. Sebagai indikator peringatan bagi orang lain selain petugas medis
untuk tidak memasuki ruangan karena ada bahaya radiasi di dalam
ruangan tersebut.

c. Sebagai indikator bahwa di dalam ruangan tersebut ada pesawat


rontgen sedang aktif.
d. Diharapkan ruangan pemeriksaan rontgen selalu tertutup rapat untuk
mencegah bahaya paparan radiasi terhadap orang lain di sekitar
ruangan pemeriksaan rontgen.
Jendela di ruangan radiasi letaknya minimal 2 meter dari lantai luar. Bila
ada jendela yang letaknya kurang dari 2 meter harus diberi penahan radiasi yang
setara dengan 2 mm timbal dan jendela tersebut harus ditutup ketika penyinaran
sedang berlangsung. Jendela pengamat di ruang operator harus diberi kaca
penahan radiasi minimal setara dengan 2 mm timbal.
4. Paparan Radiasi
Besarnya paparan radiasi yang masih dianggap aman di ruangan radiasi
dan daerah sekitarnya tergantung kepada pengguna ruangan tersebut. Untuk
ruangan yang digunakan oleh pekerja radiasi besarnya paparan 100 mR/minggu.
Untuk ruangan yang digunakan oleh selain pekerja radiasi besarnya paparan 10
mR/minggu.
C. Perlengkapan Proteksi Radiasi
a. Pakaian Proteksi Radiasi (APRON)
Setiap ruangan radiasi disediakan pakaian proteksi radiasi dalam jumlah
yang cukup dan ketebalan yang setara dengan 0,35 mm timbal.
b. Sarung tangan timbal
Setiap ruangan fluoroskopi konvensional harus disediakan sarung tangan
timbal.
c. Alat monitor Radiasi
a. Film Badge
Setiap pekerja radiasi dan/atau pekerja lainnya yang karena bidang
pekerjaannya harus berada di sekitar medan radiasi diharuskan
memakai film badge setiap memulai pekerjaannya setiap hari. Film
badge dipakai pada pakaian kerja pada daerah yang diperkirakan
paling banyak menerima radiasi atau pada daerah yang dianggap

mewakili penerimaan dosis seluruh tubuh seperti dada bagian depan


atau panggul bagian depan.
d. Survey meter
Di unit radiologi harus disediakan alat survey meter yang dapat
digunakan untuk mengukur paparan radiasi di ruangan serta mengukur
kebocoran alat radiasi.
e. Pesawat Radiasi
1. Kebocoran tabung
Tabung pesawat rontgen (tube) harus mampu menahan radiasi
sehingga radiasi yang menembusnya tidak melebihi 100 mR per jam
pada jarak 1 meter dari fokus pada tegangan maksimum.
2. Filter
Filter radiasi harus terpasang pada setiap tabung pesawat rontgen.
3. Diafragma berkas radiasi
Diafragma berkas radiasi pada suatu pesawat harus berfungsi
dengan baik.Ketebalan difragma minimal setara dengan 2 mm timbal.
Posisi berkas sinar difragma harus berhimpit dengan berkas radiasi.
4. Peralatan Fluoroskopi
Tabir flouroskopi harus mengandung gelas timbal dengan
ketebalan yang setara dengan 2 mm timbal untuk pesawat rontgen
berkapasitas maksimum 100 KV atau 2,5 mm timbal untuk pesawat
rontgen berkapasitas maksimum 150 KV. Karet timbal yang
digantungkan pada sisi tabir flouroskopi harus mempunyai ketebalan
setara dengan 0,5 timbal dengan ukuran 45 x 45 cm. Tabung peswat
rontgen dengan tabir flouroskopi harus dihubungkan secara permanen
dengan sebuah stop kontak otomatis harus dipasang untuk mencegah
beroperasinya pesawat apabila pusat berkas radiasi tidak jatuh tepat di
tengah-tengah tabir flouroskopi. Semua peralatan flouroskopi harus
dilengkapi dengan tombol pengatur waktu yang memberikan peringatan
dengan bunyi sesudah waktu penyinaran terlampaui. Penyinaran akan
berakhir jika pengatur waktu tidak di reset dalam waktu satu menit.

f. Pemeriksaan Kesehatan
Setiap pekerja radiasi harus menjalani pemeriksaan kesehatan
secara berkala sedikitnya sekali dalam setahun.
g. Kalibrasi Pesawat Rontgen
Pesawat rontgen harus dikalibrasi secara berkala terutama untuk
memastikan penunjukkan angka-angkanya sesuai dengan keadaan yang
sebenarnya.
h. Ekstra Fooding
Rumah sakit berkewajiban menyediakan makanan ekstra puding yang
bergizi bagi pekerja radiasi untuk meningkatkan daya tahan tubuh
terhadap radiasi.
i. Prosedur Kerja di Ruangan Radiasi
1. Menghidupkan lampu merah yang berada di atas pintu masuk
ruang pemeriksaan.
2. Berkas sinar langsung tidak boleh mengenai orang lain selain
pasien yang sedang diperiksa.
3. Pada

waktu

penyinaran

berlangsung,

semua

yang

tidak

berkepentingan berada di luar ruangan pemeriksaan , sedangkan


petugas berada di ruang operator. Kecuali sedang menggunakan
flouroskopi maka petugas memakai pakaian proteksi radiasi.
4. Waktu pemeriksaan harus dibuat sekecil mungkin sesuai dengan
kebutuhan.
5. Tidak menyalakan flouroskopi apabila sedang ada pergantian kaset.
6. Menghindarkan terjadinya pengulangan foto.
7. Apabila perlu pada pasien dipasang gonad shield.
8. Ukuran berkas sinar harus dibatasi dengan diafragma sehingga
pasien tidak menerima radiasi melebihi dari yang diperlukan.
9. Apabila film atau pasien memerlukan penopang atau bantuan,
sedapat mungkin gunakan penopang atau bantuan mekanik. Jika
tetap diperlukan seseorang untuk membantu pasien atau memegang
film selama penyinaran maka ia harus memakai pakaian proteksi

radiasi dan sarung tangan timbal serta menghindari berkas sinar


langsung dengan cara berdiri disamping berkas utama.
10. Pemeriksaan radiologi tidak boleh dilakukan tanpa permintaan dari
dokter.
j. Prosedur Kerja di Ruang ICU dengan menggunakan Mobile Unit X-Ray
1. Berkas sinar langsung tidak boleh mengenai orang lain selain
pasien yang sedang diperiksa.
2. Pada waktu penyinaran berlangsung, semua petugas harus berada
sejauh mungkin dari pasien dan memakai pakaian proteksi radiasi.
3. Waktu pemeriksaan harus dibuat sekecil mungkin sesuai dengan
kebutuhan.
4. Menghindarkan terjadinya pengulangan foto.
5. Apabila perlu pada pasien dipasang gonad shield.
6. Ukuran berkas sinar harus dibatasi dengan diafragma sehingga
pasien tidak menerima radiasi melebihi dari yang diperlukan.
7. Apabila film atau pasien memerlukan penopang atau bantuan,
sedapat mungkin gunakan penopang atau bantuan mekanik. Jika
tetap diperlukan seseorang untuk membantu pasien atau memegang
film selama penyinaran maka ia harus memakai pakaian proteksi
radiasi dan sarung tangan timbal serta menghindari berkas sinar
langsung dengan cara berdiri disamping berkas utama.
2.6 SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN RADIASI
Menurut Peraturan Kepala Badan Pengawas Tenaga Nuklir No.8 tahun
2011 tentang Keselamatan Radiasi Dalam Penggunaan Pesawat Sinar-X Radiologi
Diagnostik dan Intervensinal, keselamatan radiasi sinar-X memiliki beberapa
elemen penting yang diaplikasikan sebagai dasar terbentuknya Sistem Manajemen
Keselamatan Radiasi (SMKR) diantaranya :
1. Personil atau pekerja radiasi yang bekerja di Instalasi Radiologi Diagnostik dan
Intervensional, yang sesuai dengan jenis pesawat sinar-X yang digunakan dan
tujuan penggunaan, antara lain :

a. Dokter Spesialis Radiologi adalah dokter dengan spesialisasi di bidang


radiologi yang menggunakan radiasi pengion dan non pengion untuk
membuat diagnosis dan melakukan terapi intervensi
b. Fisikawan Medis merupakan tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi
dalam bidang fisika medik dan klinik dasar
c. Petugas Proteksi Radiasi yang ditunjuk oleh Pemegang Izin dan oleh
BAPETEN

dinyatakan

mampu

melaksanakan

pekerjaan

yang

berhubungan dengan Proteksi Radiasi.


d. Radiografer, tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi dengan
diberikan tugas, wewenang, dan tanggung jawab secara penuh untuk
melakukan kegiatan Radiologi Diagnostik dan Intervensional
2. Pelatihan Proteksi Radiasi, yang diselenggarakan oleh pihak pemegang ijin,
yang paling kurang mencakup materi :
Pelatihan proteksi radiasi bagi pekerja radiasi beguna agar :
a. Mengetahui, memahami dan melaksanakan semua ketentuan keselamatan
radiasi
b. Melaksanakan petunjuk pelaksanaan kerja yang telah disusun oleh petugas
proteksi radiasi dengan benar
c. Melaporkan setiap gangguan kesehatan yang dirasakan dan diduga akibat
penyinaran lebih atau masuknya radioaktif ke dalam tubuh.
d. Memanfaatkan sebaik-baiknya peralatan keselamatan kerja yang tersedia
serta bertindak hati-hati, aman dan disiplin untuk melindungi baik dirinya
sendiri maupun pekerja lain.
e. Melaporkan kejadian kecelakaan bagaimanapun kecilnya kepada petugas
proteksi radiasi.
3. Pemantauan kesehatan, dilakukan untuk pekerja radiasi yang dimulai dari
sebelum bekerja, selama bekerja, dan akan memutuskan hubungan kerja.
Sedikitnya pemeriksaan kesehatan dilakukan secara berkala sekali dalam satu
tahun. Pemantauan kesehatan bagi pekerja pelaksanaannya dapat melalui
pemeriksaan kesehatan konseling dan atau penatalaksanaan kesehatan pekerja
yang mendapat paparan radiasi berlebih.
4. Peralatan protektif radiasi, terdiri dari apron/celemek : yang setara dengan 0,2
mm (nol koma dua milimeter) Pb, atau 0,25 mm (nol koma duapuluh lima
milimeter) Pb untuk Penggunaan pesawat sinar-X Radiologi Diagnostik, dan

0,35 mm (nol koma tiga puluh lima milimeter) Pb, atau 0,5 mm (nol koma lima
milimeter) Pb untuk pesawat sinar-X Radiologi Intervensional. Dengan
menggunakannya maka sebagian besar dari tubuh dapat terlindungi dari bahaya
radiasi. Kacamata Pb ini terbuat dari timbal dengan daya serap setara dengan 1
mm Pb, yang digunakan untuk melindungi lensa mata, gonad apron : setara
dengan 0,2 mm (nol koma dua milimeter) Pb, atau 0,25 mm (nol koma
duapuluh lima milimeter) Pb untuk Penggunaan pesawat sinar-X Radiologi
Diagnostik, dan 0,35 mm (nol koma tiga puluh lima milimeter) Pb, atau 0,5
mm (nol koma lima milimeter) Pb untuk pesawat sinar-X Radiologi
Intervensional. Proteksi ini harus dengan ukuran dan bentuk yang sesuai untuk
mencegah gonad secara keseluruhan dari paparan berkas utama. Menurut
penelitian daerah gonad merupakan daerah yang paling sensitif terkena paparan
radiasi. Pembatasan dosis, paparan dosis normal untuk setiap individu harus
dibatasi baik secara total maupun organ dosis ekivalen total yang relevan, yang
disebabkan oleh kombinasi yang mungkin dari paparan praktek resmi, melebihi
batas dosis yang relevan. Sarana/peralatan pemantauan, pemantauan dan
pengukuran harus dilakukan dari parameter yang diperlukan untuk verifikasi
kesesuaian dengan persyaratan standar. Pelatihan, seperti yang berlaku, tempat,
lokasi, desain, konstruksi, perakitan, komisioning, operasi, pemeliharaan dan
dekomisioning sumber dalam praktek yang harus didasarkan pada skil teknikal
yang wajib, sebagaimana layaknya:
a. mempertimbangkan

kode

yang

disetujui

dan

standar

dan

didokumentasikan pada instrumen yang tepat;


b. didukung oleh fitur manajerial dan organisasi yang handal, dengan tujuan
menjamin perlindungan dan keselamatan seluruh sumber kehidupan
c. mencakup margin keselamatan yang memadai untuk desain dan
konstruksi

dari

sumber,

dan

untuk

operasi

yang

melibatkan

sumbersumber, seperti untuk memastikan kinerja yang handal selama


operasi normal, dengan kualitas akun, redundansi dan inspectability,
dengan

penekanan

pada

pencegahan

kecelakaan,

konsekuensinya dan membatasi setiap paparan masa depan

mengurangi

d. mempertimbangkan perkembangan yang relevan dalam kriteria teknis,


serta hasil dari setiap penelitian yang relevan pada perlindungan atau
keselamatan dan sebagai pelajaran dari pengalaman
5. Rekaman/Dokumentasi, merupakan dokumen yang menyatakan hasil yang
dicapai atau memberi bukti pelaksanaan kegiatan dalam pemanfaatan tenaga
nuklir. Penyimpanan dokumen dilakukan dalam jangka waktu minimal tiga
puluh

tahun,

terhitung

sejak

tanggal

pemberhentian

pekerja

yang

bersangkutan. Beberapa dokumen penting harus disimpen dalam arsip oleh


petugas proteksi radiasi , yaitu :
a. Hasil

pemantauan

radiasi

daerah

kerja

yang

digunakan

untuk

memperkirakan penerimaan dosis perorangan para pekerja radiasi di


daerah tersebut.
b. Catatan dosis radiasi yang diterima pekerja selama menjalankan tugas
c. Laporan mengenai keadaan kecelakaan dan tindakan yang diambil dalam
hal terjadi penyinaran akibat kecelakaan atau keadaan darurat lainnya.

BAB III
PENUTUP
3.1 KESIMPULAN
1. Pelayanan bidang radiologi yang merupakan pelayanan penunjang
kesehatan yang menggunakan sinar pengion atau bahan radiaktif,
mempunyai dua sisi yang saling berlawanan, yaitu dapat sangat berguna
bagi penegakan diagnosa dan terapi penyakit dan di sisi lain akan sangat
berbahaya bila penggunaannya tidak tepat dan tidak terkontrol.
2. Tindakan proteksi radiasi yang dilakukan tentunya merupakan tindakan
proteksi radiasi terhadap paparan radiasi sinar X, tindakan proteksi adalah
tindakan untuk mengupayakan agar tingkat paparan radiasi yang diterima
pekerja radiasi menjadi serendah mungkin.
3. Penyakit akibat kerja dan akibat radiasi, bukan hanya cedera, trauma,
cacat, tapi juga dapat menyerang organ dari tubuh manusia
4. Bekerja pada bagian radiologi harus memperhatikan kesehatan dan
keselamatan kerja misalnya terkait dengan penggunaan listrik, penggunaan
radiasi, bahan kimia dan peralatan lainnya
5. Sebagai upaya untuk terhindar dari bahaya radiasi yakni, mendesain
ruangan sesuai dengan aturan,

menyiapakan dan menggunakan alat

perlindung diri, serta membuat prosedur tetap dalam melakukan pekerjaan.


6. Dalam sistem manajemen keselamatan radiasi maka diatur mengenai
Personil atau pekerja radiasi yang bekerja harus sesuai klasifikasi, perlu
dilakukan pelatihan Proteksi Radiasi, Pemantauan kesehatan, Peralatan
protektif radiasi dan memiliki Rekaman/Dokumentasi
3.2 SARAN
Di bagian radiologi sangat rentan terhadap pancaran radiasi yang dapat
membahayakan manusia jika tidak dikontrol dengan baik, oleh karena itu setiap

rumah sakit sangat perlu membuat dan menjalankan prosedur tetap dan beberapa
aturan atau kebijakan lainnya yang dapat mencegah timbulnya penyakit akibat
kerja atau akibat radiasi.
DAFTAR PUSTAKA
Atro.2013.Keselamatan kerja di Instalasi radiologi.Akademi Teknik Radiologi:
Bali
Aulia,Ridha.2013.efek

Radiasi

terhadap

sel

tubuh.http://dunia-

radiology.blogspot.com/2013/10/efek-radiasi-terhadap-sel-tubuh.html.
Diakses 7 November 2014
BAPETEN.2010.Pelatihan Penyegaran Petugas Proteksi Radiasi.Jakarta,
http://www.batan.go.id/pusdiklat/elearning/proteksiradiasi/pengenalan_rad
iasi/2-3.ht. Diakses 7 November 2014
Dir. Bina Kesehatan kerja .2006. Manajemen Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3) di Rumah Sakit, Depkes, Jakarta
Haikal.2013.KeselamatandanKesehatanKerja.http://cumasebuahkehidupan.blogsp
ot.com/2013/11/keselamatan-dan-kesehatan-kerja-di.html.

Diakses

November 2014
Hendra,yuli.2011. Beberapa faktor yang berhubungan dengan praktik pemakaian
alat pelindung diri (apd) pada radiografer di instalasi radiologi 4 rumah
sakit di kota semarang.unismuh:semarang
Sari,silvia.2012. Pengembangan sistem manajemen keselamatan radiasi sinar-x
di

unit

kerja

radiologi

rumah

sakit

xyz

tahun

2011.UniversitasIndonesia:Depok
TimProfesiRadiografer.2010.Keselamatan

kerja

radiologi.

http://cafe-

radiologi.blogspot.com/2010/08/keselamatan-kerja-radiologi.html.
Diakses

7 November 2014

Yoasainto.2011..BeberapaPenyakitAkibatRadiasi.http://yosainto.wordpress.com/2
011/11/20/beberapa-penyakit-akibat-radiasi/.Diakses 7 November 2014