Anda di halaman 1dari 111

PENGARUH JUMLAH KENDARAAN DAN UMUR JALAN

TERHADAP KERUSAKAN JALAN ASPAL DI KOTA


SEMARANG

TUGAS AKHIR

Ditujukan kepada :
Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang
Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan Akademika
Dalam Menyelesaikan Program Diploma 3

Disusun Oleh :
Novitri Sulistianingrum (5111310030)
Teknik Sipil, D3

FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG
2013

Halaman Pengesahan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
PENGESAHAN KELULUSAN
Tugas Akhir ini telah dipertahankan di depan Sidang Panitia Ujian Tugas Akhir
Jurusan Teknik Sipil, Fakultas Teknik, Universitas Negeri Semarang pada
Hari
Tanggal

:
:
Panitia Ujian Tugas Akhir

Ketua Jurusan

Ketua Program Studi

Sucipto, S.T., M.T


NIP.19630101 199102 1 001

Endah Kanti Pangestuti, S.T., M.T


NIP. 19720709 199803 2 003

Penguji I

Penguji II / Pembimbing

Agung Budiwirawan, S.T., M.T


NIP. 19761225 200501 1 002

Untoro Nugroho, S.T., M.T


NIP. 19690615 199702 1 001

Mengetahui,
Dekan Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang

Drs. Muhammad Harlanu, M.Pd


NIP. 19660215 199102 1 001

ii

Motto dan Persembahan


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Motto
Manusia paling utama yaitu orang mumin yang berilmu, yang jika
dibutuhkan bisa memberikan manfaat dan jika tidak dibutuhkan bisa
mencukupi dirinya.
Jangan terlalu memikirkan masa lalu karena telah pergi dan selesai, dan
jangan terlalu memikirkan masa depan hingga dia datang sendiri. Karena
jika melakukan yang terbaik di hari ini maka hari esok akan lebih baik.

Jangan berhenti berupaya ketika menemukan kegagalan, Karena


kegagalan adalah cara Allah SWT mengajari kita tentang arti
kesungguhan.

iii

Motto dan Persembahan


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Persembahan
Allah SWT dan Nabi Muhammad SAW
Bapak dan Ibuku Tercinta yang senantiasa memberikan semangat dan
nasehat untuk selalu bersabar, tekun dan berdoa sehingga saya bisa
menyelesaikan Tugas Akhir ini.
Kakak-Kakakku dan Sahabat-Sahabatku, yang selalu memotivasi dalam
segala kebaikan.
Dosen Pembimbing yaitu Bapak Untoro Nugroho, S.T, M.T yang
membantu membimbing saya dan memberikan ilmunya dari proses awal
pembuatan sampai akhir penyelesaian tugas akhir ini dengan rasa sabar
dan tulus.
Dosen pengampu mata kuliah selama belajar di UNNES
Temanku Eko Agus Nugroho yang senantiasa menemani dan
membantu dalam penelitian survei jalan.
Teman-temanku seperjuangan.
Almamater UNNES.

iv

Kata Pengantar
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
KATA PENGANTAR

Puji syukur atas ke hadirat Allah SWT yang melimpahan rahmat dan
karunia-Nya kepada kita semua. Salah satu nikmat terbesar adalah dengan
selesainya Laporan Tugas Akhir dengan judul PENGARUH JUMLAH
KENDARAAN DAN UMUR JALAN TERHADAP KERUSAKAN JALAN
ASPAL DI KOTA SEMARANG yang dilaksanakan pada bulan Febuari 2013.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1. Bapak Drs. Muhammad Harlanu, M.Pd., selaku Dekan Fakultas Teknik
Universitas Negeri Semarang.
2. Bapak Drs. Sucipto, M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil Universitas
Negeri Semarang.
3. Ibu Endah Kanti Pangestuti, S.T., M.T., selaku Kaprodi D3 Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang.
4. Bapak Untoro Nugroho, S.T., M.T., selaku Dosen Pembimbing yang telah
memberikan bimbingan dalam penyusunan Tugas Akhir ini.
5. Semua pihak yang telah membantu terlaksananya penyelesaian dan
penyusunan laporan Tugas Akhir ini
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan
Tugas Akhir ini. Kritik dan saran untuk pemanfaatan laporan ini sangat penulis
harapkan.Terima kasih.

Semarang,

Juli 2013

Penyusun

Daftar Isi
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
DAFTAR ISI
Halaman

HALAMAN JUDUL ......................................................................................... i


HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................ ii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iii
KATA PENGANTAR ....................................................................................... v
DAFTAR ISI ..................................................................................................... vi
DAFTAR TABEL ............................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................xii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1 Judul Tugas Akhir.................................................................................... 1
1.2 Latar Belakang......................................................................................... 1
1.3 Lokasi...................................................................................................... 3
1.4 Maksud dan Tujuan ................................................................................. 3
1.5 Ruang Lingkup Penulisan ........................................................................ 3
1.6 Metodologi .............................................................................................. 4
1.7 Sistematika Penulisan .............................................................................. 5
BAB II STUDI PUSTAKA ................................................................................ 8
Uraian Umum .................................................................................................... 8
2.1 Klasifikasi Jalan ....................................................................................... 9
2.2 Karakteristik Lalu Lintas ...................................................................... 10
2.2.1 Kendaraan Rencana .................................................................... 11
2.2.2 Komposisi Lalu Lintas ................................................................ 12
2.3 Lalu Lintas Rencana ............................................................................ 16
2.4 Material Perkerasan .............................................................................. 16

vi

Daftar Isi
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.4.1 Material Berbutir ........................................................................ 17
2.4.2 Material Terikat .......................................................................... 17
2.4.3 Aspal .......................................................................................... 17
2.4.4 Beton Semen............................................................................... 19
2.5 Lapisan Perkerasan Lentur .................................................................... 20
2.5.1 Karakteristik Perkerasan Lentur .................................................. 20
2.5.2 Lalu Lintas Rencana untuk Perkerasan Lentur ............................. 21
2.6 Kerusakan Jalan Raya ........................................................................... 22
2.6.1 Jenis-jenis Kerusakan Jalan Raya ................................................ 22
2.6.2 Penilaian Kondisi Permukaan ..................................................... 37
2.6.3 Penyebab Kerusakan Jalan Raya ................................................. 40
2.6.3 Tipe-Tipe Kerusakan Perkerasan Lentur ..................................... 41
2.7 Bangunan Pelengkap Jalan ................................................................... 41
2.7.1 Bangunan Lain-Lain ................................................................... 42
BAB III Metodologi........................................................................................ 44
3.1 Tujuan Penelitian .................................................................................. 44
3.2 Alur Penelitian...................................................................................... 44
3.3 Identifikasi Masalah dan Inventarisasi Kebutuhan Data ........................ 47
3.3.1 Data Sekunder ............................................................................ 47
3.3.2 Data Primer................................................................................. 49
3.4 Survei dan Pengumpulan Data .............................................................. 50
3.4.1 Survei ......................................................................................... 50
3.4.2 Pengumpulan Data ...................................................................... 55
3.5 Pengolahan dan Analisis Data ............................................................... 55

vii

Daftar Isi
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
BAB IV HASIL PENELITIAN....................................................................... 57
4.1 Lokasi Penelitian .................................................................................. 57
4.2 Pengukuran Setiap Jenis Kerusakan Jalan ............................................. 59
4.3 Nilai Kerusakan Jalan ........................................................................... 73
4.4 Survei Counting .................................................................................... 83
4.5 Umur Rencana ...................................................................................... 91
4.6 Hasil Akhir Penelitian........................................................................... 91
BAB V PENUTUP ......................................................................................... 95
5.1 Simpulan .............................................................................................. 95
5.2 Saran .................................................................................................... 97
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... xiv
LAMPIRAN ................................................................................................... xv

viii

Daftar Tabel
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
DAFTAR TABEL
Halaman

Tabel 2.1 : Ketentuan Klasifikasi : Fungsi, Kelas beban, Medan ................... 9


Tabel 2.2 : Karakteristik Kelas Fungsional Jalan Umum ............................... 10
Tabel 2.3 : Ukuran Kendaraan Maksimum untuk Tiap Kelas Jalan ............... 10
Tabel 2.4 : Muatan Sumbu Terberat untuk Tiap Kelas Jalan ......................... 11
Tabel 2.5 : Ekivalen Mobil Penumpang (emp) .............................................. 13
Tabel 2.6

: Penentuan Faktor K dan Faktor F Berdasarkan Volume Lalu Lintas Harian


Rata Rata ......................................................................................... 14

Tabel 2.7 : Kategori Material dan Karakteristik ............................................ 18


Tabel 2.8 : Jumlah Lajur Berdasarkan Lebar Perkerasan ............................... 21
Tabel 2.9 : Koefisien Distribusi Kendaraan (C) untuk Kendaraan Ringan dan
Berat yang Lewat Lajur Rencana ................................................ 22
Tabel 2.10 : Nilai Prosentase Kerusakan (Np) ................................................ 38
Tabel 2.11 : Nilai Jumlah Kerusakan .............................................................. 39
Tabel 4.1 : Data Inventarisasi Jalan .............................................................. 59
Tabel 4.2 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Ruas Kalibanteng ke Depan Pasar
Ngalian....................................................................................... 61
Tabel 4.3 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Depan Pasar Ngalian ke Ruas
Kalibanteng ................................................................................ 61
Tabel 4.4 : Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Arah dari Kalibanteng ...... 62
Tabel 4.5 : Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Depan Pasar Ngalian ........ 62
Tabel 4.6 : Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Siliwangi ....................... 63
Tabel 4.7 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Ruas IAIN Semarang ke Perbatasan
Kabupaten Kendal ...................................................................... 65

ix

Daftar Tabel
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Tabel 4.8 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Ruas Perbatasan Kabupaten Kendal
ke IAIN Semarang ...................................................................... 66
Tabel 4.9 : Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Depan IAIN Semarang ..... 67
Tabel 4.10 : Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Perbatasan Kab. Kendal ... 68
Tabel 4.11 : Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Walisongo ..................... 68
Tabel 4.12 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Ruas Keluar Jalan Tol Banyumanik
ke Perbatasan Kab. Semarang ..................................................... 70
Tabel 4.13 : Pengukuran Lokasi Kerusakan Ruas Perbatasan Kab. Semarang . 71
Tabel 4.14 : Luas Jenis Kerusakan dari Jalan Keluar Jalan Tol Banyumanik... 72
Tabel 4.15 : Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Perbatasan Kab. Semarang 72
Tabel 4.16 : Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Perintis Kemerdekaan .... 73
Tabel 4.17 : Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Depan Pasar Ngalian ke
Arah Kalibanteng Jalan Siliwangi ............................................ 75
Tabel 4.18 : Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Kalibanteng ke Arah Depan
Pasar Ngalian Jalan Siliwangi .................................................. 76
Tabel 4.19 : Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Keluar Jalan Tol
Banyumanik ke Arah Perbatasan Kab. Semarang Jalan Perintis
Kemerdekaan ............................................................................. 77
Tabel 4.20 : Nilai Rusak untuk Jalan dari Arah Perbatasan Kab. Semarang ke
Arah Keluar Jalan Tol Banyumanik Jalan Perintis Kemerdekaan 78
Tabel 4.21 : Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah IAIN Semarang ke Arah
Perbatasan Kab. Kendal Jalan Walisongo ................................ 79
Tabel 4.22 : Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Perbatasan Kab. Kendal ke
Arah IAIN Semarang - Jalan Walisongo ..................................... 80
Tabel 4.23 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Siliwangi........................... 83
Tabel 4.24 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Siliwangi........................... 84
Tabel 4.25 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Walisongo ......................... 85
Tabel 4.26 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Walisongo ......................... 86
x

Daftar Tabel
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Tabel 4.27 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Perintis Kemerdekaan ....... 87
Tabel 4.28 : Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Perintis Kemerdekaan ....... 88
Tabel 4.29 : Umur Rencana Lokasi Survei ..................................................... 89
Tabel 4.30 : Hasil Akhir Penelitian Tiga Lokasi Survei .................................. 91
Tabel 4.31 : Analisis Percobaan Hubungan Volume Kendaraan dan Waktu
Terhadap Kerusakan Jalan .......................................................... 94

xi

Daftar Gambar
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

DAFTAR GAMBAR
Halaman

Gambar 2.1

: Susunan Lapisan Perkerasan Lentur ....................................... 20

Gambar 2.2

: Retak Pinggir ......................................................................... 23

Gambar 2.3

: Retak Persegi ......................................................................... 24

Gambar 2.4

: Retak Kulit Buaya .................................................................. 26

Gambar 2.5

: Pengukuran Retak Kulit Buaya............................................... 27

Gambar 2.6

: Retak Selip ................................................................................... 28

Gambar 2.7

: Lubang ................................................................................... 30

Gambar 2.8

: Ambles................................................................................... 31

Gambar 2.9

: Gelombang............................................................................. 32

Gambar 2.10 : Pengukuran Gelombang ......................................................... 33


Gambar 2.11 : Pelepasan Butiran................................................................... 34
Gambar 2.12 : Pengukuran Raveling ............................................................. 35
Gambar 2.13 : Tambalan ............................................................................... 36
Gambar 2.14 : Pengukuran Tambalan ............................................................ 37
Gambar 3.1

: Alur Analisis Penelitian.......................................................... 46

Gambar 4.1

: Peta Kota Semarang ............................................................... 57

Gambar 4.2

: Peta Jalan Siliwangi dan Jalan Walisongo .............................. 58

Gambar 4.3

: Jalan Perintis Kemerdekaan .................................................... 58

Gambar 4.4

: Titik STA 0000 .................................................................... 60

Gambar 4.5

: Titik STA 2+565 .................................................................... 60

Gambar 4.6

: Titik STA 0000 .................................................................... 64

Gambar 4.7

: Titik STA 8+915 .................................................................... 65

xii

Daftar Gambar
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Gambar 4.8

: Titik STA 0000 .................................................................... 69

Gambar 4.9

: Titik STA 6+831 .................................................................... 70

xiii

BAB I Pendahuluan

TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM


BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Judul Tugas Akhir


PENGARUH JUMLAH KENDARAAN DAN UMUR JALAN
TERHADAP KERUSAKAN JALAN ASPAL DI KOTA SEMARANG

1.2 Latar Belakang


Jumlah penduduk di Indonesia bertambah terus menerus dengan laju
pertumbuhan yang cukup besar, sehingga menimbulkan bertambahnya
kebutuhan dalam jenis dan kuantitas dari tahun ke tahun. Kebutuhan yang
meningkat tersebut harus di penuhi secara cukup dan memuaskan, supaya tidak
terjadi gejolak dalam masyarakat.
Infrastruktur atau prasarana, yang diartikan sebagai sarana yang harus
di bangun atau disediakan lebih dahulu, yang selanjutnya akan digunakan
untuk melayani sarana. Dikenal berbagai macam infrastruktur dalam
pembangunan termasuk pada jalan raya ini terdapat berbagai macam sarana
dan prasarana transportasi yang merupakan salah satu kebutuhan penting dalam
kehidupan masyarakat. Hal ini dikarenakan transportasi sangat berpengaruh
pada seluruh aspek kehidupan manusia, baik itu masalah ekonomi,
sosial, budaya, maupun aspek-aspek lainnya yang ada dalam kehidupan
masyarakat. Peranan penting yang perlu diperhatikan pada transportasi adalah
bagaimana menyeimbangkan permintaan jasa transportasi dengan tersedianya.

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
fasilitas transportasi sehingga terselenggaranya pelayanan transportasi yang
berkapasitas mencukupi, lancar, aman, nyaman dan murah.
Seiring dengan berjalannya waktu, lapisan perkerasan jalan akan
mengalami penurunan tingkat pelayanan. Menurunnya tingkat pelayanan jalan
ditandai dengan adanya kerusakan pada lapisan perkerasan jalan, kerusakan
yang terjadi juga bervariasi pada setiap segmen di sepanjang ruas jalan dan
apabila dibiarkan dalam jangka waktu yang lama, maka akan dapat
memperburuk kondisi lapisan perkerasan. Hal ini dapat mempengaruhi
keamanan, kenyamanan, dan kelancaran dalam berlalu lintas, sehingga perlu
dilakukan program pemeliharaan dan rehabilitasi.

Pemeliharaan dan

rehabilitasi kerusakan jalan ini juga memerlukan biaya yang tidak sedikit. Oleh
karena itu diperlukan evaluasi kondisi kerusakan jalan untuk menentukan jenis
pemeliharaan dan penanganan apa yang tepat untuk dilaksanakan.
Dalam penelitian kondisi kerusakan jalan pada kasus ini dilakukan
melalui survei visual, yaitu dengan mengukur panjang, lebar jalan, serta situasi
jalan dilihat dari rambu rambu jalan dan kondisi perkerasan dari tiap
kerusakan jalan yang akan ditinjau, menghitung volume kendaraan sebagai
faktor utama penyebab terjadinya kerusakan dan mengidentifikasi jenis
kerusakan jalan aspal di sepanjang ruas jalan Kota Semarang.

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1.3 Lokasi
Lokasi survei yang telah di lakukan sebagai pengaruh jumlah
kendaraan dan umur jalan terhadap kerusakan jalan aspal di Kota Semarang,
yang tepatnya berada pada tiga lokasi jalan yaitu Jl. Siliwangi, Jl. Walisongo
dan Jl. Perintis Kemerdekaan.
1.4 Maksud dan Tujuan
Maksud dari penyusunan Tugas Akhir dengan judul Pengaruh
Jumlah Kendaraan dan Umur Jalan Terhadap Kerusakan Jalan Aspal Di Kota
Semarang adalah sebagai penelitian yang mengutamakan tentang kerusakan
jalan yang disebabkan oleh jumlah kendaraan dan umur jalan. Dengan hasil
demikian, maka jalan tersebut dapat dievaluasi untuk pemeliharaan secara
berlangsung.
Tujuan penulisan laporan Tugas Akhir ini adalah :
1. Untuk mengetahui nilai rusak jalan aspal yang terjadi di ruas jalan
Siliwangi, Jalan Walisongo dan Jalan Perintis Kemerdekaan di Kota
Semarang.
2. Untuk mengetahui volume kendaraan pada jam padat di ruas jalan
Siliwangi, Jalan Walisongo dan Jalan Perintis Kemerdekaan di Kota
Semarang.
3. Untuk mengetahui umur jalan yang terjadi di ruas jalan Siliwangi, Jalan
Walisongo dan Jalan Perintis Kemerdekaan di Kota Semarang.
4. Untuk mengetahui pengaruh antara jumlah kendaraan terhadap kerusakan
jalan pada perkerasan aspal.

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1.5 Ruang Lingkup Penulisan
Dalam penyusunan Tugas Akhir ini mengenai kerusakan jalan, penulis
hanya menentukan pada permasalahan yang timbul dan penerapan ilmu
teknik sipil yaitu pada bidang kerusakan jalan meliputi ;
I. Melengkapi Data Dasar
1. Peta jaringan jalan
2. Daftar nama jalan daerah kota Semarang
3. Data volume lalu lintas harian rata-rata
4. Data kondisi jalan
II. Analisis data lapangan
1. Data inventarisasi jalan
2. Data klasifikasi jenis kerusakan jalan aspal
3. Data Volume Lalu Lintas Kendaraan
III. Evaluasi kerusakan jalan akibat jumlah kendaraan

1.6 Metodologi
Didalam pengumpulan data untuk Tugas Akhir ini, penulis
menggunakan sumber data yaitu ;
Data sekunder adalah data pendukung yang dipakai dalam pembuatan
dan penyusunan Tugas Akhir ini. Sumber data sekunder terdiri dari ;
1. BPT. Bina Marga Wilayah Semarang
2. SNVT Pelaksana Jalan Nasional Metro Semarang
3. Perencanaan Jalan Nasional Metro Semarang

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
4. Studi pustaka yang berhubungan dengan penelitian ini
5. Sumber-sumber lain yang terkait
Adapun metode pengumpulan data yang akan digunakan sebagai dasar
dalam penyusunan laporan Tugas Akhir ini antara lain ;
1. Observasi lapangan,yaitu pengumpulan data melalui peninjauan dan
pengamatan langsung di lapangan dengan melakukan survei lokasi
pengukuran

dimensi

jalan,

perhitungan

jumlah

kendaraan

serta

mengklasifikasikan jenis kerusakan jalan yang ada.


2. Studi Pustaka,yaitu pengumpulan data dengan mengambil data-data dari
berbagai sumber yang berkaitan dengan penelitian ini.
1.7 Sistematika Penulisan
Dalam penyusunan laporan Tugas Akhir ini,penulis membagi laporan
ini dalam 3 bagian dengan rincian ;
1. Bagian awal terdiri dari :
Halaman Judul, Halaman Pengesahan, Motto dan Persembahan, Abstrak,
Kata Pengantar, Daftar Isi, Daftar Gambar.
2. Bagian isi terdiri dari :
BAB I

Pendahuluan
Bab ini berisi tentang judul Tugas Akhir, latar belakang,
lokasi, maksud dan tujuan, ruang lingkup penulisan,
metodologi, dan sistematika penulisan.

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
BAB II

Studi Pustaka
Bab ini meliputi pengambilan teori dari berbagai sumber
bacaan yang mendukung analisa permasalahan yang
berkaitan dengan Tugas Akhir ini.

BAB III

Metodologi
Bab ini membahas tentang metodologi pengumpulan data,
metode analisis, dan perumusan masalah yang akan
digunakan untuk analisis dan evaluasi dalam penulisan
Tugas Akhir

BAB IV

Hasil Penelitian
Menguraikan analisis data lapangan yang ada berdasarkan
teori-teori pada bab studi pustaka.

BAB V

Penutup
Bab ini berisi simpulan dan saran.

BAB I Pendahuluan
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
3. Bagian akhir terdiri dari :
DAFTAR PUSTAKA

Daftar Pustaka/buku/referensi-referensi yang


dipakai

sebagai

pendukung

dalam

penulisan/pembuatan Tugas Akhir.


LAMPIRAN

Hasil

perhitungan

program-program

komputer, data dari PU, Bina Marga dan


Dishubkominfo Kota Semarang serta surat
izin observasi.

BAB II Studi Pustaka

TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

BAB II
STUDI PUSTAKA

Uraian Umum
Pertumbuhan penduduk pada suatu daerah akan mempengaruhi
jumlah volume kendaraan semakin meningkat. Dengan hal ini kondisi jalan juga
akan mengalami perubahan yang buruk diantaranya mengenai kerusakan jalan
yang diakibatkan oleh beban volume kendaraan yang melampaui batas ketentuan.
Terjadinya kerusakan jalan akan mempengaruhi segala keperluan dan kebutuhan
masyarakat menjadi terhambat, seperti pada ruas Jalan Siliwangi, Jalan Walisongo
dan Jalan Perintis Kemerdekaan yang berada pada lokasi jalan di Kota Semarang
yang mengalami kerusakan cukup parah, sehingga mengakibatkan arus lalu lintas
kendaraan yang melewati ruas jalan tersebut mengalami gangguan yang dapat
menimbulkan kecelakaan.
Kerusakan akan menjadi lebih cepat terjadi dengan gabungan
beban berat overload yang melalui segmen jalan tersebut. Oleh karena itu
kombinasi dari bagian-bagian pendukung jalan dan faktor beban kendaraan harus
sesuai dengan tuntutan dan sifat-sifat lalu lintas dengan tujuan untuk menciptakan
hubungan yang baik antara waktu dan ruang kendaraan di jalan agar dicapai
efisiensi, keamanan, dan kenyamanan secara optimal dalam batas-batas kelayakan
ekonomi.

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.1 Klasifikasi Jalan
Klasifikasi jalan menurut

Bina Marga dalam Tata Cara

Perencanaan Geometrik Jalan Antar Kota (TPGJAK) No. 038/T/BM/1997,


disusun pada Tabel 2.1.
Tabel 2.1 Ketentuan Klasifikasi : Fungsi, Kelas beban, Medan
FUNGSI JALAN

ARTERI

KOLEKTOR

LOKAL

KELAS JALAN

IA

IIA

IIIA

IIIC

Muatan Sumbu
Terberat, (ton)

> 10

10

TIPE MEDAN

Kemiringan
Medan, (%)

<3

3-25

> 25

<
3

3-25

> 25

<3

3-25

> 25

IIIB

Tidak ditentukan

Klasifikasi menurut wewenang pembinaan jalan (administratif) sesuai PP.


No. 26/1985 : Jalan Nasional, Jalan Propinsi, Jalan Kabupaten/Kotamadya,
Jalan Desa dan Jalan Khusus
Keterangan : Datar (D), Perbukitan (B) dan Pegunungan (G).
Sumber dari TPGJAK
Menurut Pasal 8 Undang-Undang No. 38/2004 jalan umum
menurut fungsinya dikelompokkan kedalam jalan arteri, jalan kolektor, dan
jalan lingkungan. Tabel 2.2 meringkas karakteristik dari setiap jalan
fungsional jalan umum tersebut.
Menurut Pasal 10(1) Peraturan Pemerintah No. 43/1993 tentang
Prasarana dan Lalu Lintas Jalan untuk keperluan pengaturan penggunaan dan
pemenuhan kebutuhan angkutan jalan dibagi dalam beberapa kelas
sebagaimana dirinci pada Pasal 11 PP No. 43/1993 yang ringkasannya
disajikan pada Tabel 2.3.

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Tabel 2.2 Karakteristik Kelas Fungsional Jalan Umum
Kelas Fungsional Jalan

Arteri

Kolektor

Lokal

Lingkungan

Jarak

Jauh

Sedang

Dekat

Dekat

Kecepatan Rata-rata

Tinggi

Sedang

Rendah

Rendah

Jalan Masuk

Dibatasi

Dibatasi

Tidak
Dibatasi

Tabel 2.3 Ukuran Kendaraan Maksimum untuk Tiap Kelas Jalan


Kelas
Jalan

Fungsi Jalan

Lebar Kendaraan
Maksimum (m)

Panjang Kendaraan
Maksimum (m)

Arteri

2,5

18

II

Arteri

2,5

18

IIIA

Arteri/Kolektor 2,5

18

IIIB

Kolektor

2,5

12

IIIC

Lokal

2,1

2.2 Karakteristik Lalu Lintas


Data lalu lintas adalah data utama yang diperlukan untuk
mengetahui kapasitas dan penyebab terjadinya kerusakan jalan. Kapasitas
jalan tergantung dari komposisi lalu lintas yang akan menggynakan jalan
pada suatu segmen jalan yang ditinjau. Besarnya volume atau arus lalu lintas
diperlukan untuk menentukan jumlah dan lebar lajur pada satu jalur jalan,
sedangkan jenis kendaraan akan menentukan kelas beban atau MST (Muatan
Sumbu Terberat) yang berpengaruh langsung pada konstruksi perkerasan

10

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
jalan. Muatan Sumbu Terberat untuk tiap kelas Jalan dapat dilihat pada Tabel
2.4.
Tabel 2.4 Muatan Sumbu Terberat untuk Tiap Kelas Jalan

Kelas Jalan

Fungsi Jalan

Muatan Sumbu Terberat (ton)

Arteri

>10

II

Arteri

10

IIIA

Arteri/Kolektor

IIIB

Kolektor

IIIC

Lokal

Unsur lalu lintas adalah benda atau pejalan kaki sebagai bagian dari
lalu lintas, sedangkan unsur lalu lintas diatas roda disebut kendaraan dengan
unit (kend).
2.2.1 Kendaraan Rencana
1. Kendaraan Ringan/Kecil (LV)
Kendaraan ringan / kecil adalah kendaraan bermotor ber as dua dengan
empat roda dan jarak as 2,0 3,0 m (meliputi : mobil penumpang, oplet,
mikro bus, pick up, dan truk kecil sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).
2. Kendaraan Sedang (MHV)
Kendaraan bermotor dengan dua gandar, dengan jarak 3,5 5,0 m
(termasuk bus kecil, truk dua as dengan enam roda, sesuai sistem
klasifikasi Bina Marga).

11

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
3. Kendaraan Berat/Besar (LB-LT)
a. Bus Besar (LB)
Bus dengan dua atau tiga gandar dengan jarak as 5,0 6,0 m.
b. Truk Besar (LT)
Truk tiga gandar dan truk kombinasi tiga, jarak gandar (gandar
pertama ke kedua) < 3,5 m ( sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).
4. Sepeda Motor (MC)
Kendaraan bermotor dengan 2 atau 3 roda (meliputi : sepeda motor dan
kendaraan roda 3 sesuai sistem klasifikasi Bina Marga).
5. Kendaraan Tak Bermotor (UM)
Kendaraan dengan roda yang digerakkan oleh orang atau hewan
(meliputi : sepeda, becak, kereta kuda, dan kereta dorong sesuai sistem
klasifikasi Bina Marga).
Catatan : kendaraan tak bermotor tidak dianggap sebagai bagian dari
arus lalu lintas tetapi sebagai unsur hambatan samping.
2.2.2 Komposisi Lalu Lintas
Volume lalu lintas harian rata rata (VLHR) adalah prakiraan volume
lalu lintas harian pada akhir tahun rencana lalu lintas dinyatakan dalam
smp/hari.

12

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1.

Satuan Mobil Penumpang (smp)


Satuan arus lalu lintas, dimana arus dari berbagai tipe kendaraan telah
diubah menjadi kendaraan ringan (termasuk mobil penumpang) dengan
menggunakan emp.
Satuan mobil penumpang (smp) adalah ukuran yang menunjukkan
ruang jalan yang dipergunakan oleh suatu jenis kendaraan serta
kemampuan manuver kendaraan tersebut. Atas dasar definisi di atas
maka secara sederhana nilai smp mobil penumpang (kendaraan ringan)
adalah 1, nilai smp sepeda motor <1 dan nilai smp kendaraan berat >1.

2.

Ekivalensi Mobil Penumpang (emp)


Faktor konversi berbagai jenis kendaraan dibandingkan dengan mobil
penumpang atau kendaraan ringan lainnya sehubungan dengan
dampaknya pada perilaku lalu lintas (untuk mobil penumpang dan
kendaraan ringan lainnya, emp = 1,0). Ekivalensi mobil penumpang
dapat di lihat pada Tabel 2.5.
Tabel 2.5 Ekivalen Mobil Penumpang (emp)

NO. JENIS KENDARAAN

DATAR / BUKIT

GUNUNG

1.

Sedan, Jeep, Station Wagon

1,0

1,0

2.

Pick-Up, Bus Kecil, Truck Kecil

1,2 - 2,4

1,9 - 3,5

13

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
3.

Bus dan Truck Besar

1,2 - 5,0

2,2 - 6,0
Sumber dari TPGJAK

3.

Faktor (F)
Faktor F adalah variasi tingkat lalu lintas per 15 menit dalam satu jam.

4.

Faktor VLHR (K)


Faktor untuk mengubah volume yang dinyatakan dalam VLHR
menjadi lalu lintas jam sibuk.

5.

Volume Jam Rencana (VJR)


VJR adalah prakiraan volume lalu lintas pada jam sibuk tahun rancana
lalu lintas, dinyatakan dalam smp/jam. Dihitung dengan rumus :

VJR

= VLHR x

VJR digunakan untuk menghitung jumlah lajur jalan dan fasilitas lalu
lintas lainnya yang diperlukan.
Penentuan Faktor K dan faktor F berdasarkan volume lalu lintas
harian rata rata dapat dilihat pada Tabel 2.6.
Tabel 2.6 Penentuan Faktor K dan Faktor F Berdasarkan Volume
Lalu Lintas Harian Rata Rata
VLHR

Faktor K (%)

Faktor F (%)

> 50.000

46

0,9 1

14

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
30.000 - 50.000

68

0,8 1

10.000 - 30.000

68

0,8 1

5.000 - 10.000

8 10

0,6 - 0,8

1.000 - 5.000

10 12

0,6 - 0,8

< 1.000

12 16

< 0,6
Sumber dari TPGJAK

6. Kapasitas (C)
Volume lalu lintas maksimum (mantap) yang dapat dipertahankan
(tetap) pada suatu bagian jalan dalam kondisi tertentu (misalnya :
rencana geometrik, lingkungan, komposisi lalu lintas dan sebagainya).
Catatan : (biasanya dinyatakan dalam kend/jam atau smp/jam).
Kapasitas harian sebaiknya tidak digunakan sebagai ukuran karena
akan bervariasi sesuai dengan faktor K.
a. Perhitungan kapasitas ruas jalan
Jaringan jalan ada yang memakai median dan ada pula yang tidak,
sehingga dalam perhitungan kapasitas, keduanya dibedakan.
Untuk ruas jalan berpembatas median, kapasitas terhitung terpisah
untuk setiap arah, sedangkan untuk ruas jalan tanpa pembatas
median, kapasitas dihitung untuk kedua arah. Persamaan umum
untuk menghitung kapasitas suatu ruas jalan menurut metode
Indonesia Highway Capacity Manual (IHCM, 1997) untuk daerah
perkotaan adalah sebagai berikut :

15

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

C = C0 x FCW x FCSP x FCSF x FCCS (smp/jam)

Keterangan

: kapasitas (smp/jam)

C0

: kapasitas dasar (smp/jam)

FCW : faktor koreksi untuk kapasitas lebar jalan


FCSF : faktor koreksi kapasitas akibat pembagian arah (tidak
berlaku untuk jalan satu arah)
FCCS : faktor koreksi kapasitas jalan akibat ukuran kota (jumlah
penduduk).
2.3 Lalu Lintas Rencana
Kondisi lalu lintas yang akan menentukan pelayanan adalah :
Jumlah sumbu yang lewat
Beban sumbu
Konfigurasi sumbu
Untuk semua jenis perkerasan, penampilan dipengaruhi terutama
oleh kendaraan berat.
1. Konfigurasi sumbu dan ekivalensi

16

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Kerusakan akibat kendaraan tergantung pada :

Jarak sumbu

Jumlah roda/sumbu

Beban sumbu

2. Angka pertumbuhan lalu lintas


Jumlah lalu lintas akan bertambah baik pada keseluruhan usia
rencana atau pada sebagian masa tersebut. Angka pertumbuhan lalu
lintas dapat ditentukan dari hasil survei untuk setiap proyek.
2.4 Material Perkerasan
Material perkerasan dapat diklasifikasikan menjadi empat kategori
sehubungan dengan sifat dasarnya, akibat beban lalu lintas, yaitu :

Material berbutir lepas

Material terikat

Aspal

Beton Semen

2.4.1 Material Berbutir


Material berbutir terdiri atas kerikil atau batu pecah yang mempunyai
gradasi yang dapat menghasilkan kestabilan secara mekanis dan dapat

17

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
dipadatkan. Dapat pula ditambahkan aditiv untuk menambah kestabilan
tanpa menambah kekakuan.
2.4.2 Material Terikat
Adalah material yang dihasilkan dengan menambahkan semen, kapur,
atau zat cair lainnya dalam jumlah tertentu untuk menghasilkan bahan yang
terikat dengan kuat tarik.
2.4.3 Aspal
Aspal adalah kombinasi bitumen dan agregat yang dicampur,
dihamparkan dan dipadatkan selagi panas untuk membuat lapisan
perkerasan. Kekuatan/kekakuan aspal diperoleh dari gesekan antara partikel
agregat, viskositas bitumen pada saat pelaksanaan dan kohesi dalam massa
dari bitumen dan adhesi antara bitumen dan agregat (lihat Tabel 2.7).
Tabel 2.7 Kategori Material dan Karakteristik
KATEGORI MATERIAL PERKERASAN
KARAKTERISTIK
Aspal
- Beton Aspal
Jenis Material
- Aspal
Sifat Dasar

Pembentukan gaya geser melalui interlock antar


partikel dan kohesi. Terjadi gaya tarik yang berarti.
Peka terhadap suhu

Model Keruntuhan

Retak terbentuk akibat kelelahan dan kelebihan


beban. Deformasi tetap.

Masukan Parameter

- Modulus

18

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
untuk Perencanaan

- Angka Poisson

Kriteria Penampilan

Hubungannya dengan kelelahan


Sumber dari Pavement Design, NAASR, 1987

Kegagalan lapisan perkerasan aspal yang paling umum adalah


deformasi permanen akibat stabilitas yang kurang dan retak akibat kelelahan.
a. Pertimbangan dalam Pelaksanaan
Pertimbangan pertimbangan utama dalam pelaksanaan perkerasan
aspal adalah tingkat pemadatan, keseragaman, campuran aspal dan
penghamparannya.
Tingkat pemadatan akan berdampak sebagai berikut :
1. Akan menentukan stabilitas dan kekakuan campuran selama
masa pelayanan.
2. Akan menentukan kadar rongga udara dalam campuran.
b. Karakteristik untuk Perencanaan
Walaupun pada kenyataannya bitumen memberikan sifat visko
elastis pada campuran, pada suhu pelaksanaan dan tingkat serta
besar beban yang terjadi pada perkerasan normal, aspal dapat
diperlakukan sebagai bahan padat yang elastis. Aspal dianggap
isotropis dan tetap, reaksiny terhadap beban ditentukan oleh
modulus elastisitas dan Angka Poisson.

19

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.4.4 Beton Semen
Beton semen adalah agregat yang dicampur dengan semen PC secara
basah. Lapisan beton semen dapat digunakan sebagai lapisan pondasi bawah
pada perkerasan lentur dan kaku, dan sebagai lapisan pondasi atas pada
perkerasan kaku.
a. Beton Pondasi Bawah
Untuk pondasi bawah pada perkerasan lentur beton mempunyai kelebihan
kemampuan untuk ditempatkan dengan dituangkan begitu saja pada area
dengan kondisi tanah dasar jelek (poor subgrade) tanpa digilas. Untuk
maksud perencanaan struktur, karakteristik penting yang harus diketahui
dan dievaluasi adalah modulus, angka poisson dan penampilan pada saat
pembebanan ulang.
Beton yang digunakan untuk dipakai keperluan pondasi bawah
mempunyai kuat tekan 28 hari minimum 5 Mpa jika menggunakan
campuran abu batu (flyash) dan 7 Mpa jika tanpa abu batu.
b. Beton Pondasi Atas
Perkerasan kaku dapat didefinisikan sebagai perkerasan yang mempunyai
alas / dasar atau landasan beton semen. Kuat lentur rencana beton 90 hari
dianggap estimasi paling baik digunakan untuk menentukan tebal
perkerasan.

20

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.5 Lapisan Perkerasan Lentur
2.5.1 Karakteristik Perkerasan Lentur
o

Bersifat elastis jika menerima beban, sehingga dapat memberi


kenyamanan bagi pengguna jalan.

Pada umumnya menggunakan bahan pengikat aspal.

Seluruh lapisan ikut menanggung beban.

Penyebaran tegangan ke lapisan tanah dasar sedemikian sehingga


tidak merusak lapisan tanah dasar (subgrade).

Usia rencana maksimum 20 tahun. (MKJI = 23 tahun).

Selama usia rencana diperlukan pemeliharaan secara berkala


(routine maintenance).

Susunan lapisan perkerasan lentur dapat dilihat pada Gambar 2.1.

LAPISAN PERMUKAAN (SURFACE COURSE)


LAPISAN PONDASI ATAS (BASE COURSE)
LAPISAN PONDASI BAWAH (SUBBASE COURSE)
LAPISAN TANAH DASAR (SUBGRADE)

Gambar 2.1 Susunan Lapisan Perkerasan Lentur

21

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.5.2 Lalu Lintas Rencana untuk Perkerasan Lentur
1. Presentase Kendaraan pada Lajur Rencana
Jalur rencana (JR) merupakan jalur lalu lintas dari suatu ruas jalan raya
yang terdiri dari satu lajur atau lebih. Jumlah lajur berdasarkan lebar
perkerasan dapat dilihat pada Tabel 2.8.
Tabel 2.8 Jumlah Lajur Berdasarkan Lebar Perkerasan
Lebar Perkerasan (L)

Jumlah Lajur

L 5,50 m

1 Lajur

50,5 m L 8,25 m

2 Lajur

8,25 m L 11,25 m

3 Lajur

11,25 m L 15,00 m

4 Lajur

15,00 m L 18,75 m

5 Lajur

18,75 m L 22,00 m

6 Lajur

Sumber dari SKBI 2. 3. 26. 1987 / SNI 03-1732-1989


Jika jalan tidak memiliki tanda batas lajur, maka jumlah lajur
ditentukan dari lebar perkerasan seperti pada Tabel 2.9.
Tabel 2.9
Koefisien Distribusi Kendaraan (C) untuk Kendaraan Ringan dan
Berat yang Lewat Lajur Rencana
Kendaraan Ringan

Kendaraan Berat

1 Arah

2 Arah

1 Arah

2 Arah

1,00

1,00

1,00

1,00

Jumlah lajur
1 Lajur

22

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2 Lajur

0,60

0,50

0,70

0,50

3 Lajur

0,40

0,40

0,50

0,475

4 Lajur

0,30

0,45

5 Lajur

0,25

0,425

6 Lajur

0,20

0,40

Berat < 5 ton, misalnya : mobil penumpang, pick-up, mobil hantaran.


Berat 5 ton, misalnya : bus, truck, tractor, semi trailer, trailer.
Sumber dari SKB 2. 3. 26. 1987 / SNI 03-1732-1989

2.6 Kerusakan Jalan Raya


Lapisan perkerasan jalan sering mengalami kerusakan atau
kegagalan sebelum mencapai umur rencana. Kerusakan biasanya tidak
diinginkan, karena mempengaruhi kualitas kenyamanan kendaraan, kapasitas
struktural. Untuk mendeskripsikan kerusakan, maka diperlukan suatu cara
penilaian kuantitas setiap kerusakan dan keseragaman pemberian namanamanya.
2.6.1 Jenis Jenis Kerusakan Jalan
Jenis-jenis kerusakan yang terjadi pada ruas-ruas jalan di Kota
Semarang ,yaitu retak pinggir, retak persegi, retak kulit buaya, retak selip,
lubang, amblas, gelombang, pelepasan butir dan tambalan.

23

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.6.1.1 Retak Pinggir (Edge Cracking)
Retak pinggir biasanya terjadi sejajar dengan pinggir perkerasan
dan berjarak sekitar 0,3 0,6 meter dari pinggir. Akibat pecah di pinggir
perkerasan, maka bagian ini menjadi tidak beraturan (Gambar 2.2).

Gambar 2.2 Retak Pinggir


Faktor penyebab kerusakan :
Kurangnya dukungan dari arah lateral (dari bahu jalan).
Kembang susut tanah di sekitar.
Bahu jalan turun terhadap permukaan perkerasan.
Seal coat lemah, adhesi permukaan ke lapis pondasi (base) hilang.
Konsentrasi lalu lintas berat didekat pinggir perkerasan.
Cara Pengukuran :
Retak kulit pinggir diukur dalam meter persegi (m2).

24

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.6.1.2 Retak Persegi (Block Cracks)
Retak

blok

ini

berbentuk

blok-blok

besar

yang

saling

bersambungan dengan ukuran sisi blok 0,20 3 meter dan membentuk


sudut atau pojok yang tajam (Gambar 2.3).

Gambar 2.3 Retak Persegi


Faktor penyebab :
Perubahan volume campuran aspal yang mempunyai kadar
agregat halus tinggi dari aspal penetrasi rendah dan agregat yang
mudah menyerap.
Pengaruh siklus temperatur harian dan pengerasan aspal.
Sambungan dalam lapisan beton yang berada dibawahnya.
Retak akibat kelelahan (fatique) dalam lapisan aus aspal.

25

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Cara Pengukuran :
Blok cracking diukur dalam meter persegi (m2 ). Setiap

bidang

bagian perkerasan memiliki tingkat keparahan yang jelas berbeda


harus diukur dan dicatat secara terpisah.
2.6.1.3 Retak Kulit Buaya (Alligator Cracks)
Retak kulit buaya adalah retak yang berbentuk sebuah jaringan dari
bidang bersegi banyak (poligon) kecil-kecil menyerupai kulit buaya,
dengan lebar celah lebih besar atau sama dengan 3 mm. Retak ini
disebabkan oleh kelelahan akibat beban lalu lintas berulang-ulang. Retak
dimulai dari bagian bawah permukaan aspal (atau pondasi yang
distabilisasi), dimana tegangan dan regangan tarik sangat besar dibawah
beban roda. Retak merambat ke permukaan, awalnya berupa suatu
rangkaian retak-retak memanjang. Sesudah dibebani berulang-ulang, retak
saling berhubungan satu sama lain. Retak kulit buaya terjadi hanya pada
daerah yang dipengaruhi beban kendaraan secara berulang-ulang, seperti
pada lintasan roda (Gambar 2.4).

26

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 2.4 Retak Kulit Buaya


Faktor Penyebab :
Defleksi berlebihan dari permukaan perkerasan.
Gerakan satu atau lebih lapisan yang berada dibawah.
Modulus dari material lapis pondasi rendah.
Lapis pondasi atau lapis aus terlalu getas.
Kelelahan (fatique) dari permukaan.
Pelapukan permukaan, tanah dasar atau bagian perkerasan
dibawah lapis permukaan kurang stabil.
Bahan lapis pondasi dalam keadaan jenuh air, karena air tanah
naik.
Cara Pengukuran :

27

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Retak kulit buaya diukur dalam meter persegi (m2). Jika retak
buaya terjadi di daerah yang sama, masing-masing dicatat secara
terpisah di masing-masing tingkatannya. (lihat Gambar 2.5).

Gambar 2.5 Pengukuran Retak Kulit Buaya


2.6.1.4 Retak Selip (Slippage Cracks)
Retak selip atau retak berbentuk bulan sabit yang diakibatkan oleh
gaya-gaya horizontal yang berasal dari kendaraan. Retak ini diakibatkan
oleh kurangnya ikatan antara lapisan permukaan dengan lapisan
dibawahnya, sehingga terjadi pada tempat-tempat kendaraan mengerem.
(lihat Gambar 2.6)

28

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 2.6 Retak Selip


Faktor penyebab :
Kurangnya lapisan permukaan dengan lapisan dibawahnya. Hal
ini dapat disebabkan oleh debu, minyak, karet, kotoran, air atau
bahan lain yang tidak adhesif yang berada diantara lapisan aus
(wearing course) dan lapisan dibawahnya. Biasanya, buruknya
ikatan terjadi akibat tidak digunakannya. Tack coat atau prime
coat dengan lapisan tipis aspal pada agregat pondasi (base).
Campuran terlalu banyak kandungan pasirnya.
Pemadatan perkerasan kurang.
Tegangan sangat tinggi akibat pengereman dan percepatan
kendaraan.
Lapis aus di permukaan terlalu tipis.

29

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Modulus lapis pondasi (base) terlalu rendah.
Cara Pengukuran :
Diukur dalam meter persegi pada area yang terjadi retak bulan sabit.
2.6.1.5 Lubang (Potholes)
Lubang adalah lekukan permukaan perkerasan akibat hilangnya
lapisan aus dan material lapis pondasi (base). Kerusakan berbentuk lubang
kecil biasanya berdiameter kurang dari 0,9 meter dan berbentuk mangkuk
yang dapat berhubungan atau tidak berhubungan dengan kerusakan
permukaan lainnya. Lubang bisa terjadi akibat galian utilitas atau tambalan
di area perkerasan yang telah ada. Lubang, umumnya mempunyai tepi
yang tajam dan mendekati vertikal. Hal ini terjadi ketika beban lalu lintas
menggerus bagian-bagian kecil dari permukaan perkerasan, sehingga air
bisa masuk. Disintegrasi terjadi karena melemahnya lapis pondasi (base)
atau mutu campuran lapis permukaan yang kurang baik. Air yang masuk
kedalam lubang dan lapis pondasi ini mempercepat kerusakan jalan (lihat
Gambar 2.7)

30

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 2.7 Lubang


Faktor penyebab :
Campuran material lapis permukaan yang kurang baik.
Air masuk ke dalam lapis pondasi lewat retakan permukaan
perkerasan yang tidak segera ditutup.
Beban lalu lintas yang mengakibatkan disintegrasi lapis pondasi.
Tercabutnya aspal pada lapisan aus akibat melekat pada ban
kendaraan.
2.6.1.6 Ambles (Depression)
Ambles adalah penurunan perkerasan yang terjadi pada area
terbatas yang mungkin dapat diikuti dengan retakan. Penurunan ditandai
dengan adanya genangan air pada permukaan perkerasan yang
membahayakan lalu lintas yang lewat. (Gambar 2.8).

31

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Ambles

Gambar 2.8 Ambles


Faktor penyebab kerusakan :
Beban lalu lintas berlebihan.
Penurunan sebagian dari perkerasan akibat lapisan dibawah
perkerasan mengalami penurunan.
Cara Pengukuran :
Depresi diukur dalam meter persegi (m2) dari permukaan daerah.
2.6.1.7 Gelombang (Corrugation)
Bergelombang atau keriting adalah kerusakan oleh akibat
terjadinya deformasi plastis yang menghasilkan gelombang-gelombang
melintang atau tegak lurus arah perkerasan-perkerasan aspal. (lihat
Gambar 2.9).

32

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 2.9 Gelombang


Faktor penyebab kerusakan :
Aksi lalu lintas yang disertai dengan permukaan perkerasan
atau lapis pondasi yang tidak stabil.
Permukaan perkerasan yang tidak stabil ini, disebabkan karena
campuran lapisan aspal yang buruk, misalnya akibat terlalu
tingginya kadar aspal, terlalu banyaknya agregat halus, agregat
berbentuk bulat dan licin, atau terlalu lunaknya semen aspal.
Kadar air dalam lapis pondasi granuler (granular base) terlalu
tinggi, sehingga tidak stabil.
Cara Pengukuran :
Gelombang (corrugation) diukur dalam meter persegi (m2).
Perbedaan ketinggian rata-rata antara pegunungan dan lembah
lipatan menunjukkan tingkat keparahan. (lihat Gambar 2.10)

33

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 2.10 Pengukuran Gelombang


2.6.1.8 Pelepasan Butir (Raveling)
Butiran lepas (raveling) adalah disintegrasi permukaan perkerasan
aspal melalui pelepasan partikel agregat yang berkelanjutan, berawal dari
permukaan perkerasan menuju kebawah atau dari pinggir kedalam. Butiran
agregat berangsur-angsur lepas dari permukaan perkerasan, akibat
lemahnya pengikat antara partikel agregat. (lihat Gambar 2.11).

Gambar 2.11 Pelepasan Butiran

34

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Faktor penyebab :
Campuran material aspal lapis permukaan kurang baik.
Melemahnya bahan pengikat atau batuan.
Pemadatan kurang baik, karena dilakukan pada musim hujan.
Agregat hydrophilic (agregat mudah menyerap air).
Cara Pengukuran :
Pelepasan butir diukur dalam meter persegi atau luas
permukaan.(lihat Gambar 2.12)

Gambar 2.12 Pengukuran Raveling


2.6.1.9 Tambalan (Patching)
Tambalan adalah penutupan bagian perkerasan yang mengalami
perbaikan. Kerusakan tambalan dapat diikuti/tidak diikuti oleh hilangnya
kenyamanan kendaraan (kegagalan fungsional) atau rusaknya struktur
perkerasan. Rusaknya tambalan menimbulkan distorsi, disintegrasi, retak

35

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
atau terkelupas antara tambalan dan permukaan perkerasan asli. Kerusakan
tambalan dapat terjadi karena permukaannya yang menonjol atau ambles
terhadap permukaan perkerasan. Jika kerusakan terjadi pada tambalan,
maka kerusakan tertentu belum tentu disebabkan oleh lapisan yang masih
utuh. (lihat Gambar 2.13)

Gambar 2.13 Tambalan


Faktor penyebab kerusakan :
Amblesnya tambalan umumnya disebabkan oleh kurangnya
pemadatan material urugan lapis pondasi (base) atau tambalan
material aspal.
Cara pemasangan material bawah buruk.
Kegagalan dari perkerasan dibawah tambalan dan sekitarnya.
Cara pengukuran :

36

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Patching diukur dalam satuan meter persegi (m2) dari
permukaan.Namun, jika petak satu memiliki wilayah yang berbedabeda tingkat keparahan, bidang-bidang ini harus diukur dan dicatat
secara terpisah. (lihat Gambar 2.14)

Gambar 2.14 Pengukuran Tambalan


2.6.2 Penilaian Kondisi Permukaan
Direktorat penyelidikan masalah tanah dan jalan (1979), sekarang
Puslitbang

jalan,

telah mengembangkan metode penilaian kondisi

permukaan jalan yang diperkenalkan didasarkan pada jenis dan besarnya


kerusakan serta kenyamanan berlalu lintas. Jenis kerusakan yang ditinjau
adalah retak, lepas, lubang, alur, gelombang, amblas dan belah. Besarnya
kerusakan merupakan prosentase luar permukaan jalan yang rusak terhadap
luas keseluruan jalan yang ditinjau.
2.6.2.1 Nilai Prosentase Kerusakan (Np)

37

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Besarnya nilai prosentase kerusakan diperoleh dari prosentase luas
permukaan jalan yang rusak terhadap luas keseluruhan bagian jalan
yang ditinjau (lihat Tabel 2.10).
Tabel 2.10 Nilai Prosentase Kerusakan (Np)
Prosentase

Kategori

Nilai

<5%

Sedikit sekali

5 % - 20 %

Sedikit

Sedang

Banyak

20 % - 40 %
> 40 %

Sumber : Dinas Bina Marga


2.6.2.2 Nilai bobot Kerusakan (Nj)
Besarnya nilai bobot kerusakan diperoleh dari jenis
kerusakan pada permukaan jalan yang dilalui. Penilaiannya adalah :

Konstruksi beton tanpa kerusakan

=2

Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan

=3

Tambalan

=4

Retak

=5

Lepas

= 5,5

Lubang

=6

Alur

=6

Gelombang

= 6,6

Amblas

=7

Belahan

=7

38

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.6.2.3 Nilai jumlah kerusakan (Nq)
Nq = Np x Nj

Keterangan :
Np = Prosentase Kerusakan, Nj = Bobot Kerusakan
Besarnya nilai kerusakan diperoleh dari perkalian nilai prosentase
kerusakan dengan nilai bobot kerusakan. Nilai jumlah kerusakan
tercamtum pada Tabel 2.11.
Tabel 2.11 Nilai Jumlah Kerusakan
Prosentase luar area kerusakan
No

Jenis kerusakan

5%

5 % - 20 %

20 % - 40 % 40 %

Sedikit sekali

Sedikit

Sedang

Banyak

Aspal beton

Penetrasi

Tambalan

12

20

28

Retak

10

15

25

35

Lepas

11

16,5

27,5

38,5

Lubang

12

18

30

42

Alur

12

18

30

42

Gelombang

13

19,5

32,5

45,5

Amblas

17

21

35

49

10

Belahan

14

21

35

49

Sumber :Dinas Bina Marga

39

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
2.6.2.4 Nilai Kerusakan Jalan (Nr)
Nilai kerusakan jalan merupakan jumlah total dari setiap nilai
jumlah kerusakan pada suatu ruas jalan.

2.6.3 Penyebab Kerusakan Jalan Raya


Kerusakan dalam bentuk yang sederhana umumnya lebih mudah
diidentifikasikan sebab-sebabnya. Kerusakan perkerasan jalan dapat
disebabkan oleh :
1. Beban lalu lintas yang berlebihan.
2. Kondisi tanah dasar (subgrade) yang tidak stabil, sebagai akibat
dari sistem pelaksanaan yang kurang baik, atau dapat juga
disebabkan oleh sifat-sifat tanah dasar yang memang jelek.
3. Kondisi tanah pondasi yang kurang baik, lunak atau mudah
mampat, bila jalan terletak pada timbunan.
4. Kondisi lingkungan, termasuk akibat suhu udara dan curah hujan
tinggi.
5. Material dari struktur perkerasan dan pengolahan yang kurang
baik.
6. Penurunan

akibat

pembangunan

utilitas

dibawah

lapisan

perkerasan.
7. Kadar aspal dalam campuran terlalu banyak, atau terurainya lapis
aus oleh akibat pembekuan dan pencairan es.

40

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
8. Kelelahan (fatique) dari perkerasan, pemadatan, atau geseran yang
berkembang pada tanah dasar, lapis pondasi bawah (subbase),
lapis pondasi (base) dan lapis permukaan.

2.6.4 Tipe Tipe Kerusakan Perkerasan Lentur


Jenis-jenis

kerusakan

perkerasan

lentur,

umumnya

dapat

diklasifikasikan sebagai berikut :


1. Deformasi : bergelombang, alur, ambles sungkur, mengembang,
benjol dan turun.
2. Retak : memanjang, melintang, diagonal, reflektif, blok, kulit
buaya dan bentuk bulan sabit.
3. Kerusakan tekstur permukaan : butiran lepas, kegemukan, agregat
licin, terkelupas dan stripping.
4. Kerusakan lubang, tambalan dan persilangan jalan rel.
5. Kerusakan di pinggir perkerasan : pinggir retak/pecah dan bahu
turun.
2.7 Bangunan Pelengkap Jalan
Bangunan pelengkap jalan raya bukan hanya sekedar pelengkap
akan tetapi merupakan bagian penting yang harus diadakan untuk pengaman
konstruksi jalan itu sendiri dan petunjuk bagi pengguna jalan agar unsur
kenyamanan dan keselamatan dapat terpenuhi.
Bangunan pelengkap jalan dapat dikelompokkan sebagai berikut :

41

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Bangunan lain lain.

2.7.1 Bangunan Lain - Lain


Bangunan lain lain yang diperlukan untuk jalan luar kota, meliputi :

Bangunan untuk Keamanan Lalu Lintas


Bangunan untuk keamanan lalu lintas, terdiri dari : Pagar
Pengaman, dan Patok Pengarah.
1. Pagar Pengaman
2. Patok Pengarah

Sistem dan Sarana Pengatur Lalu Lintas


Sarana dan sistem mengatur lalu lintas yang umum digunakan
terdiri dari :
1. Rambu Lalu Lintas
Rambu lalu lintas ditilik dari fungsinya terdiri dari 3 kelas,
yaitu :
a. Pengatur atau Pengarah, digunakan kode R
b. Petunjuk, digunakan kode G
c. Peringatan, digunakan kode W
2. Marka Jalan

42

BAB II Studi Pustaka


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Penjelasan secara umum sebagai berikut :
a. Garis putus-putus bersifat boleh.
Garis penuh bersifat dilarang.
Garis penuh ganda adalah dilarang keras.
b. Warna garis-garis tersebut (a) menunjukkan sebagai berikut
: warna putih memisahkan arus lalu lintas (batas lajur) pada
arah yang sama, warna kuning memisahkan arus lalu lintas
pada arah yang berlawanan.
c. Tebal garis menunjukkan derajat penekanan.
Marka melintang, termasuk jalur penyeberangan pejalan
kaki (zebra cross / cross walks), garis stop atau
menunjukkan tempat daerah bahaya.
3. Trotoar dan Kurb

43

BAB III Metodologi

44

TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM


BAB III
METODOLOGI

3. 1 Tujuan Penelitian
Penelitian dilakukan atas dasar untuk mencapai suatu tujuan dan
sasaran yang diinginkan. Tujuan melakukan penelitian ini adalah untuk
mengetahui hasil akhir nilai rusak jalan pada ketiga lokasi penelitian, yang
tentunya diperlukan data sekunder maupun primer yang nantinya akan
digunakan dalam pengolahan dan juga analisa data dalam rangka
mendapatkan

hasil

sesuai

dengan

tujuan

yang

diharapkan,

yaitu

mengidentifikasi dan juga menganalisa kontribusi pengaruh kerusakan


perkerasan lentur jalan raya akibat jumlah kendaraan dan umur jalan.

3. 2 Alur Penelitian
Penelitian yang akan dilakukan tentunya melalui tahapan tahapan
yang perlu direncanakan. Alur penelitian dapat dilihat pada suatu diagram
dimana diagram ini melalui tahapan dari proses awal sampai akhir
pelaksanaan penelitian. Dengan demikian, penelitian ini dapat diselesaikan
dengan sistematis dan mendapatkan hasil yang valid serta sesuai dengan
tujuan yang diharapkan. Adapun alur analisis penelitian pengaruh jumlah
kendaraan terhadap kerusakan jalan, seperti yang tercantum dalam bagan alir
dibawah ini : (lihat Gambar 3.1).

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

START

PENGKLASIFIKASIAN DATA

SURVEI DAN PENGUMPULAN


DATA

DATA PRIMER :

DATA SEKUNDER :
1. DAFTAR NAMA JALAN
KOTA SEMARANG

1. DATA INVENTARISASI
JALAN

2. PETA

2. DATA VOLUME LALU


LINTAS

3. DATA LHR

3. DATA KERUSAKAN
JALAN

4. DATA KONDISI JALAN


5. DATA UMUR JALAN

6.

IDENTIFIKASI LOKASI PENELITIAN

DATA CUKUP ?

45

YA

TIDAK

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

ANALISA DATA

ANALISA KERUSAKAN
JALAN

ANALISA VOLUME
LALU LINTAS

MEMBUAT PERSAMAAN GRAFIK


y = ax1 + bx2 + C

MEMBUAT KESIMPULAN

FINISH

Gambar 3.1 Alur Analisis Penelitian

46

ANALISA UMUR JALAN

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
3. 3 Identifikasi Masalah dan Inventarisasi Kebutuhan Data
Selama

mengidentifikasi

masalah

dalam

penelitian

dan

menginventarisasi kebutuhan data yang diperlukan, maka studi pustaka


sangat dibutuhkan dengan tujuan untuk memperkuat penambahan suatu
materi pembahasan, dimana materi tersebut berisi mengenai rumus rumus
didalam menghitung keperluan pengaruh kerusakan jalan aspal akibat jumlah
kendaraan dan umur jalan.
Identifikasi masalah itu sendiri yaitu mencakup segala hal yang
menjadi pengaruh kerusakan jalan aspal akibat jumlah kendaraan yang
berlebihan pada tiga titik lokasi jalan khususnya di Kota Semarang. Diantara
identifikasi masalah yang terjadi yaitu:
1. Kerusakan Jalan.
2. Volume Lalu Lintas.
3. Umur Jalan
Sedangkan inventarisasi kebutuhan data adalah data yang dibutuhkan
dalam tiga titik lokasi jalan yang rusak di wilayah Kota Semarang, baik data
yang didapat dengan survei langsung dilapangan maupun data dari instansi
yang terkait. Data - data yang diperlukan adalah sebagai berikut :
3.3.1 Data Sekunder
Data sekunder diperoleh dari beberapa instansi terkait yang meliputi
data daftar nama jalan wilayah Kota Semarang, data LHR, data kondisi
jalan, data bisa dijelaskan sebagai berikut:

47

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1. Daftar Nama Jalan Wilayah Kota Semarang
Sumber : - Balai Pelaksana Teknis Bina Marga Provinsi Jawa Tengah.
- Direktorat Jendral Bina Marga Metropolitan Semarang.
Fungsi : - Sebagai penentuan daftar jalan yang akan dipilih untuk
tiga titik lokasi yang akan dijadikan bahan penelitian.

2. Data LHR
Sumber

: - Direktorat Jendral Bina Marga Metropolitan Semarang.


- Dinas Perhubungan Kota Semarang.

Fungsi

: - Mengetahui angka pertumbuhan lalu lintas;


- Mengetahui LHR dan komposisi lalu lintas, serta jam
padat di jalan raya.
- Menentukan kapasitas jalan.

3. Data Kondisi Jalan


Sumber

: - Direktorat Jendral Bina Marga Metropolitan Semarang.

Fungsi

: - Mengetahui kondisi perkerasan jalan


- Menganalisis kerusakan jalan yang ada.

48

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
3.3.2 Data Primer
Data primer pada ruas jalan di tiga titik lokasi jalan Kota Semarang
dengan melakukan pengamatan langsung di lapangan. Data Primer ini
sebagai acuan data sumber untuk melakukan penelitian langsung. Adapun
data primer yang diperoleh dari lapangan antara lain :

1. Data Inventarisasi Jalan


Lokasi : - Wilayah Kota Semarang, tepatnya di Jalan. Siliwangi,
Jalan Walisongo, Jl. Perintis Kemerdekaan.
Sumber : - Survei langsung di lokasi.
Fungsi : - Menentukan dimensi jalan seperti lebar perkerasan, lebar
lajur, lebar bahu, lebar trotoar dan lebar drainase.
- Menentukan titik STA.
- Mengetahui keadaan jalan serta rambu rambu.

2. Data Kerusakan Jalan


Lokasi : - Wilayah Kota Semarang, tepatnya di Jalan. Siliwangi,
Jalan Walisongo, Jl. Perintis Kemerdekaan.
Sumber : - Survei langsung di lokasi.

49

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
Fungsi : - Menentukan titik jalan yang rusak sesuai STA.
- Mengidentifikasi jenis kerusakan jalan aspal.
- Mengetahui penyebab terjadinya kerusakan jalan.

3. Data Lalu Lintas


Lokasi : - Wilayah Kota Semarang, tepatnya di Jalan. Siliwangi,
Jalan Walisongo, Jl. Perintis Kemerdekaan.
Sumber : - Survei langsung di lokasi.
Fungsi : - Menghitung jenis kendaraan selama 3 jam per 15 menit,
untuk menentukan jumlah kendaraan pada masingmasing ruas jalan.

3.4. Survei dan Pengumpulan Data


3.4.1 Survei
Survei di lapangan dilakukan untuk dapat mengumpulkan data - data
primer yang diperlukan. Data primer sebagai acuan data sumber yang
diperoleh langsung dari lapangan. Survei yang dilakukan meliputi :

50

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
a. Survei Inventarisasi Jalan
Dalam melakukan survei inventarisasi jalan, hal hal yang harus
diperhatikan adalah :
1. Peralatan Survei

Formulir survei

Meteran ukuran 5 meter

Alat tulis

Kamera

2. Waktu Pelaksanaan Survei


Survei inventarisasi jalan dilakukan di tiga titik lokasi pada wilayah
Kota Semarang dimulai pada tanggal 4 Febuari 2013. Waktu
pelaksanaan dilakukan pada jam 10.00 WIB selesai. Akumulasi
waktu sesuai dengan direncanakan survei.
3. Cara Pelaksanaan Survei
Survei inventarisasi jalan merupakan suatu survei dimana survei ini
melakukan tahapan tahapan proses sebagai berikut :
1. Menentukan titik STA
Penentuan titik STA dimulai pada titik STA 0 00, survei
penentuan titik STA berfungsi untuk pengukuran dimensi,

51

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
mengidentifikasi kerusakan, kondisi jalan serta keadaan rambu
rambu di jalan dilakukan per STA yang bervariasi sesuai dengan
panjang jalan. Misal pada titik Jalan Siliwangi dilakukan per 200
meter, untuk titik Jalan Walisongo per 500 meter dan Jalan Perintis
Kemerdekaan per 500 meter.
2. Pengukuran dimensi jalan
Pengukuran dimensi jalan untuk menentukan lebar perkerasaan,
lebar trotoar, lebar batas pembagi jalan, lebar bahu, lebar dan
tinggi drainase yang ada pada samping kiri dan kanan jalan,
dilakukan pada tiga titik lokasi yang akan di survei. Pengukuran
menggunakan meteran panjang 5 meter dilakukan oleh dua orang
surveyor.
3. Penentuan Kondisi Jalan
Penentuan kondisi jalan dan rambu rambu berdasarkan titik STA
yang telah ditentukan. Kondisi jalan ditentukan menurut kriteria
kerataan permukaan perkerasan jalan.
b. Survei Kerusakan Jalan
1. Peralatan Survei

Formulir survei

Alat tulis

Meteran 5 m

52

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Kamera

2. Waktu Pelaksanaan Survei


Survei kerusakan jalan dilakukan di tiga titik lokasi pada wilayah Kota
Semarang dimulai pada tanggal 4 Febuari 2013. Waktu pelaksanaan
dilakukan pada jam 10.00 WIB selesai. Akumulasi waktu sesuai
dengan direncanakan survei.
3. Cara Pelaksanaan Survei
Survei kerusakan jalan merupakan suatu survei dimana survei ini
melakukan tahapan tahapan proses sebagai berikut :
1. Persiapan alat alat yang dibutuhkan, seperti alat tulis dan kamera.
2. Penentuan titik STA
Penentuan titik STA di jalan sangat penting dalam proses
menentukan titik awal untuk melakukan survei. Tahap penentuan
titik STA berakhir sampai panjang ruas jalan yang ada.
3. Mengidentifikasi dan mengukur dimensi jenis kerusakan jalan
Identifikasi dan pengukuran jenis kerusakan berdasarkan titik STA
yang diambil. Jenis kerusakan disesuaikan menurut kriteria
kerusakan. Hal ini dilakukan karena untuk menentukan titik sampel
jalan yang rusak untuk ditindaklanjuti dalam perbaikan jalan.
c. Survei Lalu Lintas

53

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1. Peralatan Survei

Formulir survei

Alat tulis

Stopwatch

Kamera

2. Waktu Pelaksanaan Survei


Survei kerusakan jalan dilakukan di tiga titik lokasi pada wilayah Kota
Semarang per ruas jalan, dimulai pada tanggal 28 Mei 2013 sampai
tanggal 30 Mei 2013. Waktu pelaksanaan dilakukan pada jam 06.00
09.00 WIB untuk Jalan Siliwangi dan Jalan Walisongo, sedangkan
untuk Jalan Perintis Kemerdekaan dilakukan mulai jam 06.30 09.30
WIB.
3. Cara Pelaksanaan Survei
Survei ini melakukan tahapan tahapan proses sebagai berikut :
1. Persiapan alat alat yang dibutuhkan, seperti alat tulis, stopwatch
dan kamera.
2. Melakukan Survei Counting
Survei counting dilakukan per ruas jalan, dimana survei ini
melakukan perhitungan jumlah kendaraan berdasarkan jenis

54

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
masing-masing kendaraan. Perhitungan jumlah jenis kendaraan
dilakukan per 15 menit selama 3 jam.
3.4.2 Pengumpulan Data
Pengumpulan data merupakan sarana pokok untuk menemukan
penyelesaian suatu masalah secara ilmiah. Dalam pengumpulan data,
diperlukan peran instansi yang terkait sebagai pendukung dalam
memperoleh data-data yang diperlukan. Metode pengumpulan data yang
dilakukan adalah :
1. Metode literatur, yaitu mengumpulkan, mengidentifikasi dan mengolah
data tertulis dan metode kerja yang digunakan.
2. Metode Observasi, yaitu dilakukan dengan survey langsung ke lapangan,
agar dapat diketahui langsung kondisi real di lapangan sehingga dapat
diperoleh gambaran sebagai bahan penyebab kerusakan jalan.

3.5 Pengolahan dan Analisis Data


Pengolahan data dilakukan berdasarkan data-data yang dibutuhkan,
selanjutnya dikelompokkan sesuai identifikasi jenis permasalahan sehingga
diperoleh

analisis

pemecahan

masalah

yang

efektif

dan

terarah.

Pengelompokkannya terdiri dari identifikasi klasifikasi jalan dan identifikasi


kerusakan jalan. Setelah pengolahan data, maka dilakukan analisis data
sebagai berikut:

55

BAB III Metodologi


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM
1. Analisis kondisi perkerasan
2. Analisis kerusakan jalan
3. Analisis lalu lintas, terdiri dari :
- Fluktuasi jumlah jendaraan
- Prosentase jumlah kendaraan selama 3 jam.
4. Analisis perbandingan volume lalu lintas dengan nilai rusak jalan dan umur
rencana.

56

BAB IV HASIL PENELITIAN

57

TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

BAB IV
HASIL PENELITIAN
4.1 Lokasi Penelitian
Jalan yang menjadi obyek penelitian dalam Tugas Akhir ini berada
di wilayah Kota Semarang (lihat Gambar 4.1), yaitu jalan Siliwangi, Jalan
Walisongo (lihat Gambar 4.2) dan jalan Perintis Kemerdekaan (lihat Gambar 4.3)

Gambar 4.1 Peta Kota Semarang

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 4.2 Peta Jalan Siliwangi dan Jalan Walisongo

Gambar 4.3 Jalan Perintis Kemerdekaan

58

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Jalan Siliwangi merupakan jalan arteri yang menghubungkan dari kota


Semarang ke arah Jakarta dengan panjang 2,565 km. Jalan Siliwangi
memiliki 4 lajur 2 jalur terbagi dengan lebar jalan 8 m, Jalan Walisongo yaitu
jalan setelah Jalan Siliwangi yang menuju ke arah Jakarta, memiliki panjang
8,915 km, lebar 8, dan merupakan jalan 4 lajur 2 jalur terbagi. Jalan Perintis
Kemerdekaan merupakan jalan yang menuju ke arah solo/jogja, panjang jalan
6,831 km, lebar 5 serta merupakan jalan 4 lajur 2 jalur terbagi. Berikut
penjelasan mengenai data inventarisasi jalan (lihat Tabel 4.1).
Tabel 4.1 Data Inventarisasi Jalan

No.

Nama Jalan

Dimensi Jalan
(m)
P
L

Luas
(m2)

Jumlah
Lajur

Median

Jenis
Konstruksi

1.

Jl. Siliwangi

2565

20520

Ada

Aspal

2.

Jl. Walisongo

8915

71320

Ada

Aspal

3.

Jl. Perintis Kemerdekaan

6831

34155

Ada

ASpal

Sumber : Data Survei


4.2 Pengukuran Setiap Jenis Kerusakan
Pengukuran untuk setiap jenis kerusakan dilakukan melalui metode
visual dan pengukuran menggunakan meteran. Berikut lokasi pengukuran
jenis kerusakan jalan :
1. Lokasi Jalan Siliwangi
Pengukuran jenis kerusakan dilakukan pada dua ruas jalan yaitu dari arah
Kalibanteng ke depan pasar Ngalian dan dari arah depan pasar ngalian ke

59

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Kalibanteng. Pengukuran ini dimulai dari STA 0000 sampai STA 2+565
(Gambar 4.4 dan Gambar 4.5).

Gambar 4.4 Titik STA 0000

Gambar 4.5 Titik STA 2+565


Penentuan titik lokasi pengukuran dapat dilihat pada Tabel 4.2 dan Tabel
4.3.

60

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.2
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Ruas Kalibanteng ke Depan Pasar Ngalian
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+025

2565

0+045 - 0+75

2565

0+395 - 0+560

2565

0+595 - 0+880

2565

0+915 - 1+715

2565

1+715 - 2+090

2565

2+358 - 2+565

2565

8
Sumber : Data survei

Tabel 4.3
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Depan Pasar Ngalian ke Ruas Kalibanteng
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+570

2565

0+890 - 1+135

2565

1+135 - 1+290

2565

1+855 - 1+930

2565

2+150 - 2+565

2565

8
Sumber : Data survei

Dimensi Kerusakan Jalan dapat dilihat pada (lampiran 1), dan dari hasil
pengukuran jenis kerusakan, maka di peroleh luas untuk masing-masing

61

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

jenis kerusakan pada tiap ruas jalan. Hasil luas jenis kerusakan dapat
dilihat pada Tabel 4.4 dan Tabel 4.5.
Tabel 4.4
Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Arah dari Kalibanteng
No
1

Luas (m2)
1,2968

Jenis Kerusakan
Retak Pinggir

Retak Persegi

13,1303

Retak Kulit Buaya

Retak Selip

92,2156

Lubang

0,3753

Ambles

1,566

Gelombang Kerut

2098,777

Tambalan

1294,7593

Total Luas

1267,4378

4769,558
Sumber : Hasil perhitungan survei
Tabel 4.5

Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Depan Pasar Ngalian


No
1

Jenis Kerusakan
Retak Pinggir

Luas (m2)
1,2

Retak Persegi

8,0986

Retak Kulit Buaya

1042,134

Retak Selip

85,1170

Lubang

0,0417

Ambles

0,2748

Gelombang Kerut

Tambalan

2397,3422
893,533

Total Luas

4427,741
Sumber : Hasil perhitungan survei

62

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Setelah dilakukan perhitungan luasan untuk masing-masing jenis


kerusakan, maka dapat diketahui jenis kerusakan yang mendominasi Jalan
Siliwangi yaitu gelombang dengan prosentase 48,89 %. Berikut hasil
prosentase kerusakan yang terjadi pada kedua ruas jalan di Jalan Siliwangi
pada Tabel 4.6.
Tabel 4.6
Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Siliwangi
No

Jenis Kerusakan

Total Luas (m2)

% Kerusakan

Retak Pinggir

2,5

0,03

Retak Persegi

21,23

0,23

Retak Kulit Buaya

2309,57

25,11

Retak Selip

177,33

1,93

Lubang

0,42

Ambles

1,84

Gelombang Kerut

4496,12

48,89

Tambalan

2188,29

23,79

9197,3

100

Jumlah Total Kerusakan

Sumber : Hasil perhitungan survei

2. Lokasi Jalan Walisongo


Pengukuran jenis kerusakan dilakukan pada dua ruas jalan yaitu dari arah
depan IAIN Walisongo ke perbatasan Kabupaten Kendal dan dari arah
perbatasan Kabupaten Kendal ke depan IAIN Walisongo. Pengukuran ini
dimulai dari STA 0000 sampai STA 8+915 (Gambar 4.6 dan Gambar
4.7).

63

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 4.6 Titik STA 0000

Gambar 4.7 Titik STA 8+915


Penentuan titik lokasi pengukuran dapat dilihat pada Tabel 4.7 dan Tabel
4.8.

64

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.7
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Ruas IAIN Semarang ke Perbatasan Kabupaten Kendal
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+345

8915

0+493 - 0+772

8915

0+887 - 1+551

8915

1+807 - 2+289

8915

2+289 - 2+533

8915

2+533 - 2+824

8915

2+879 - 3+452

8915

3+452 - 3+663

8915

3+663 - 3+908

8915

10

4+554 - 4+621

8915

11

4+621 - 5+072

8915

12

5+622 - 5+666

8915

13

6+047 - 6+145

8915

14

6+360 - 6+638

8915

15

6+867 - 6+982

8915

16

6+982 - 7+196

8915

17

7+196 - 7+985

8915

18

8+000 - 8+470

8915

19

8+470 - 8+515

8915

20

8+515 - 8+915

8915

65

8
Sumber : Data survei

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.8
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Ruas Perbatasan Kabupaten Kendal ke IAIN Semarang
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+400

8915

0+400 - 0+445

8915

0+890 - 1+038

8915

1+038 - 1+390

8915

1+390 - 1+648

8915

1+921 - 2+008

8915

2+459 - 2+838

8915

2+838 - 2+878

8915

3+126 - 3+495

8915

10

3+495 - 3+769

8915

11

4+340 - 4+823

8915

12

4+823 - 4+990

8915

13

5+384 - 5+684

8915

14

5+684 - 5+939

8915

15

6+257 - 6+744

8915

16

7+439 - 7+760

8915

17

7+760 - 7+905

8915

18

8+110 - 8+394

8915

19

8+650 - 8+915

8915

8
Sumber : Data survei

Dari hasil pengukuran jenis kerusakan, maka diperoleh luas untuk masingmasing jenis kerusakan pada tiap ruas jalan. Hasil luas jenis kerusakan
dapat dilihat pada Tabel 4.9 dan Tabel 4.10.

66

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.9
Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Depan IAIN Semarang
No

Jenis Kerusakan

Luas (m2)

Retak Pinggir

Retak Persegi

39,2938

Retak Kulit Buaya

3911,2424

Retak Selip

396,3173

Lubang

0,6526

Ambles

0,9161

Gelombang Kerut

Pelepasan Butir

Tambalan

3142,78115
64,8626
5062,5201

Total Luas

12613,586
Sumber : Hasil perhitungan survei

Tabel 4.10
Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Perbatasan Kab. Kendal
No

Jenis Kerusakan

Luas (m2)

Retak Pinggir

Retak Persegi

25,1192

Retak Kulit Buaya

3772,2447

Retak Selip

381,5547

Lubang

1,15065

Ambles

58,1291

Gelombang Kerut

Pelepasan Butir

Tambalan

3645,5208
75,0804
4560,8946

Total Luas

67

12507,694
Sumber : Hasil perhitungan survei

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Setelah dilakukan perhitungan luasan untuk masing-masing jenis


kerusakan, maka dapat diketahui jenis kerusakan yang mendominasi Jalan
Walisongo yaitu Tambalan dengan prosentase 38,28 %. Berikut hasil
prosentase kerusakan yang terjadi pada kedua ruas

jalan di Jalan

Walisongo pada Tabel 4.11.


Tabel 4.11
Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Walisongo
No

Jenis Kerusakan

Total Luas (m2)

% Kerusakan

Retak Pinggir

0,00

Retak Persegi

64,413

0,26

Retak Kulit Buaya

7683,49

30,56

Retak Selip

777,87

3,09

Lubang

1,80

0,01

Ambles

59,05

Gelombang Kerut

6788,30

27,00

Pelepasan Butir

139,94

0,56

Tambalan

9623,41

38,28

25138,2802

100

Jumlah Total Kerusakan

Sumber : Hasil perhitungan survei


3. Lokasi Jalan Perintis Kemerdekaan
Pengukuran jenis kerusakan dilakukan pada dua ruas jalan yaitu dari arah
keluar Jalan Tol Banyumanik ke perbatasan Kabupaten Semarang dan
dari arah perbatasan Kabupaten Semarang ke keluar Jalan Tol
Banyumanik. Pengukuran ini dimulai dari STA 0000 sampai STA 6+831
(Gambar 4.8 dan Gambar 4.9).
68

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Gambar 4.8 Titik STA 0000

Gambar 4.9 Titik STA 6+831

Penentuan titik lokasi pengukuran dapat dilihat pada Tabel 4.12 dan Tabel
4.13.

69

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.12
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Ruas Keluar Jalan Tol Banyumanik ke Perbatasan Kab. Semarang
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+050

6831

0+175 - 0+345

6831

1+101 - 1+775

6831

1+885 - 2+415

6831

2+530 - 3+055

6831

3+055 - 4+480

6831

4+836 - 5+455

6831

5+774 - 6+149

6831

6+471-6+831

6831

5
Sumber : Data survei

Tabel 4.13
Pengukuran Lokasi Kerusakan
Ruas Perbatasan Kab. Semarang
No

Lokasi Pengukuran
(STA)

Panjang (m)

Lebar (m)

0000 - 0+400

6831

1+035 - 1+260

6831

2+410 - 2+780

6831

2+895 - 3+165

6831

4+265 - 4+830

6831

4+830 - 5+150

6831

5+865 - 6+210

6831

6+325 - 6+461

6831

70

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

6+581 - 6+696

6831

10

6+756 - 6+831

6831

5
5
Sumber : Data survei

Dari hasil pengukuran jenis kerusakan, maka diperoleh luas untuk masingmasing jenis kerusakan pada tiap ruas jalan. Hasil luas jenis kerusakan
dapat dilihat pada Tabel 4.14 dan Tabel 4.15.
Tabel 4.14
Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Keluar Jalan Tol Banyumanik
No

Luas (m2)

Jenis Kerusakan

Retak Pinggir

4,5012

Retak Persegi

10,8294

Retak Kulit Buaya

2471,2505

Retak Selip

134,3399

Lubang

0,4954

Ambles

0,8579

Gelombang Kerut

1725,031

Tambalan

2435,0267

Total Luas

6782,33
Sumber : Hasil perhitungan survei
Tabel 4.15

Luas Jenis Kerusakan dari Ruas Jalan Perbatasan Kab. Semarang


No

Jenis Kerusakan

Luas (m2)

Retak Pinggir

4,018

Retak Persegi

9,0601

Retak Kulit Buaya

1861,166

Retak Selip

123,2344

Lubang

0,3933

71

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Ambles

0,581

Gelombang Kerut

1840,2061

Tambalan

2127,978

Total Luas

5966,637
Sumber : Hasil perhitungan survei

Setelah dilakukan perhitungan luasan untuk masing-masing jenis


kerusakan, maka dapat diketahui jenis kerusakan yang mendominasi Jalan
Perintis Kemerdekaan yaitu tambalan dengan prosentase 35,79 %. Berikut
hasil prosentase kerusakan yang terjadi pada kedua ruas jalan di Jalan
Perintis Kemerdekaan pada Tabel 4.16.
Tabel 4.16
Prosentase Kondisi Perkerasan di Jalan Perintis Kemerdekaan
No

Jenis Kerusakan

Total Luas (m2)

% Kerusakan

Retak Pinggir

8,5192

0,07

Retak Persegi

19,8895

0,16

Retak Kulit Buaya

4332,4165

33,98

Retak Selip

257,5743

2,02

Lubang

0,8887

0,01

Ambles

1,4389

0,01

Gelombang Kerut

3565,2371

27,96

Tambalan

4563,0047

35,79

12748,969

100

Jumlah Total Kerusakan

Sumber : Hasil perhitungan survei

72

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

4.3 Nilai Kerusakan Jalan (Nr)


Nilai kerusakan jalan merupakan jumlah total dari setiap nilai jumlah
kerusakan pada suatu ruas jalan. Pada Jalan Siliwangi untuk ruas jalan depan
pasar Ngalian ke Kalibanteng nilai rusak 68,8 sedangkan ruas jalan dari arah
Kalibanteng ke depan pasar Ngalian hasil Nr 72,8, Jalan Perintis
Kemerdekaan dari ruas keluar Tol Banyumanik ke arah perbatasan Kabupaten
Semarang dan ruas jalan dari arah perbatasan Kabupaten Semarang ke arah
Tol Banyumanik memiliki hasil nilai rusak yang sama yaitu 72,8, Jalan
Walisongo untuk ruas jalan depan IAIN Walisongo Semarang ke Perbatasan
Kabupaten Kendal hasil Nr 77,2 dan dari ruas jalan arah perbatasan
Kabupaten Semarang ke IAIN Walisongo 83,8. Berikut secara rinci hasil Nr
dari masing-masing ruas jalan dapat dilihat pada Tabel 4.17, Tabel 4.18,
Tabel 4.19, Tabel 4.20, Tabel 4.21 dan Tabel 4.22.

73

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.17
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Depan Pasar Ngalian ke Arah Kalibanteng Jalan Siliwangi
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Kerusakan
Konstruksi beton tanpa kerusakan
Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak
Lepas
Lubang
Alur
Gelombang
Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
893,5330
1136,55
0
0,04
0
2397,34
0,2748
0
Nr

Luas Jalan total


(m)
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520

75

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
4,35
5,54
0,00
0,00
0,00
11,68
0,00
0,00

0
0
2
3
0
2
0
3
2
0

2
3
4
5
5,5
6
6
6,6
7
7

0
0
8
15
0
12
0
19,8
14
0
68,8

Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
-

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.18
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Kalibanteng ke Arah Depan Pasar Ngalian Jalan Siliwangi
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Kerusakan
Konstruksi beton tanpa kerusakan
Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak
Lepas
Lubang
Alur
Gelombang
Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
1294,7593
1374,0805
0
0,3753
0
2098,78
1,57
0
Nr

Luas Jalan total


(m)
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520
20520

76

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
6,31
6,70
0,00
0,00
0,00
10,23
0,01
0,00

0
0
3
3
0
2
0
3
2
0

2
3
4
5
5,5
6
6
6,6
7
7

0
0
12
15
0
12
0
19,8
14
0
72,8

Sedikit
Sedikit
Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
-

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.19
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Keluar Jalan Tol Banyumanik ke Arah Perbatasan Kab. Semarang
Jalan Perintis Kemerdekaan
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Kerusakan
Konstruksi beton tanpa kerusakan
Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak
Lepas
Lubang
Alur
Gelombang
Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
2435,03
2620,92
0
0,4954
0
1725,031
0,8579
0
Nr

Luas Jalan total


(m)
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155

77

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
7,13
7,67
0,00
0,00
0,00
5,05
0,00
0,00

0
0
3
3
0
2
0
3
2
0

2
3
4
5
5,5
6
6
6,6
7
7

0
0
12
15
0
12
0
19,8
14
0
72,8

Sedikit
Sedikit
Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
-

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.20
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Perbatasan Kab. Semarang ke Arah Keluar Jalan Tol Banyumanik
Jalan Perintis Kemerdekaan

NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Kerusakan
Konstruksi beton tanpa kerusakan
Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak
Lepas
Lubang
Alur
Gelombang
Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
2127,98
1997,48
0
0,39
0
1840,21
0,58
0
Nr

Luas Jalan total


(m)
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155
34155

78

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
6,23
5,85
0,00
0,00
0,00
5,39
0,00
0,00

0
0
3
3
0
2
0
3
2
0

2
3
4
5
5,5
6
6
6,6
7
7

0
0
12
15
0
12
0
19,8
14
0
72,8

Sedikit
Sedikit
Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
-

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.21
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah IAIN Semarang ke Arah Perbatasan Kab. Kendal Jalan Walisongo

NO

Jenis Kerusakan

1
2
3
4

Konstruksi beton tanpa kerusakan


Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak

Lepas

6
7

Lubang
Alur

Gelombang

9
10

Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
5062,5201
4346,85

Luas Jalan total


(m)
71320
71320
71320
71320

64,8626

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
7,10
6,09

0
0
3
3

2
3
4
5

0
0
12
15

71320

0,09

5,5

11

0,6526

71320

0,00

12

71320

0,00

71320

4,41

6,6

13,2

0,9161

71320

0,00

14

0
Nr

71320

0,00

0
77,2

Sedikit
Sedikit
Sedikit
Sekali
Sedikit
Sekali
Sedikit
Sekali
Sedikit
Sekali
-

3142,78115

79

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.22
Nilai Rusak untuk Ruas Jalan dari Arah Perbatasan Kab. Kendal ke Arah IAIN Semarang - Jalan Walisongo
NO
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Jenis Kerusakan
Konstruksi beton tanpa kerusakan
Konstruksi penetrasi tanpa kerusakan
Tambalan
Retak
Lepas
Lubang
Alur
Gelombang
Amblas
Belahan

Luas Jalan
Rusak (m)
0
0
4560,89
4178,92
75,0804
1,1507
0
3645,52
58,1291
0
Nr

Luas Jalan total


(m)
71320
71320
71320
71320
71320
71320
71320
71320
71320
71320

80

Np (%)

Np

Nj

Nq

Pros rusak

0,00
0,00
6,39
5,86
0,11
0,00
0,00
5,11
0,08
0,00

0
0
3
3
2
2
0
3
2
0

2
3
4
5
5,5
6
6
6,6
7
7

0
0
12
15
11
12
0
19,8
14
0
83,8

Sedikit
Sedikit
Sedikit Sekali
Sedikit Sekali
Sedikit
Sedikit Sekali
-

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

4.4 Survei Counting


Survei counting atau perhitungan jumlah kendaraan dalam waktu yang
telah ditentukan merupakan suatu survei untuk mengetahui kepadatan jumlah
kendaraan pada waktu jam puncak. Jumlah kendaraan tersebut kemudian
dikonversikan ke dalam volume smp/jam. Berikut Hasil survei counting,
meliputi lokasi :
1. Jalan Siliwangi
Survei counting dilaksanakan pukul 06.00 09.00 pada tanggal 28
Mei 2013, jam puncak pada ruas jalan Kalibanteng ke arah depan
pasar Ngalian adalah pukul 07.15 WIB dengan jumlah kendaraan
3654,8 smp/jam, dapat dilihat pada Tabel 4.23.
Sedangkan jam puncak dari ruas jalan depan pasar Ngalian ke arah
Kalibanteng juga pukul 07.15 WIB dengan jumlah kendaraan
3518,6 smp/jam, dapat dilihat pada Tabel 4.24.
2. Jalan Walisongo
Survei counting dilaksanakan pukul 06.00 09.00 pada tanggal 29
Mei 2013, jam puncak di Jalan Walisongo adalah pukul 07.30
WIB dengan jumlah kendaraan 3737,2 smp/jam pada ruas jalan
depan IAIN Semarang ke perbatasan Kabupaten Kendal (lihat
Tabel 4.25), dan jumlah kendaraan 4440,4 smp/jam pada ruas

81

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

jalan dari perbatasan Kabupaten Kendal ke arah IAIN Semarang


(lihat Tabel 4.26).
3. Jalan Perintis Kemerdekaan
Survei counting dilaksanakan pukul 06.30 09.30 pada tanggal 30
Mei 2013, jam puncak di Jalan Perintis Kemerdekaan adalah pukul
07.45 WIB dengan jumlah kendaraan 3058,8 smp/jam pada ruas
jalan keluar Tol Banyumanik ke perbatasan Kabupaten Semarang
(lihat Tabel 4.27), dan jumlah kendaraan 3173,8 smp/jam pada
ruas jalan dari perbatasan Kabupaten Semarang (lihat Tabel 4.28).

82

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.23
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Siliwangi
Keterangan : Data diambil dari Arah Kalibanteng ke Arah Depan Pasar Ngalian

Jam
05.00
05.15
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45

Fluktuasi
dlm
kend/jam
0
0
0
0
332
846
1907
3206
4494
5199
5162
4781
4009
3551
3150
2767

Fluktuasi dlm
smp/jam
0
0
0
0
308,8
764,2
1513,4
2468,2
3338,6
3654,8
3539,8
3199,2
2601,8
2405,2
2308
2185,6

83

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.24
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Siliwangi
Keterangan : Data diambil dari Arah Depan Pasar Ngalian ke Arah Kalibanteng
Jam
05.00
05.15
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45

Fluktuasi
dlm
kend/jam
0
0
0
0
363
939
2000
3200
4181
4762
4626
4256
3761
3307
3074
2831

Fluktuasi dlm
smp/jam
0
0
0
0
362,8
877,8
1686
2621,4
3250,6
3518,6
3381,8
3020,2
2663,2
2509
2428,4
2336,8

84

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.25
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Walisongo
Keterangan : Data diambil dari Arah Depan IAIN Semarang Ke Perbatasan Kab. Kendal
Jam
05.00
05.15
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45

Fluktuasi dlm
kend/jam

Fluktuasi dlm
smp/jam

0
0
0
0
442
968
1848
3109
4445
5178
5514
5229
4541
4308
3881
3641

0
0
0
0
442,2
992,6
1724,6
2747,6
3494,4
3735,4
3737,2
3291,8
2988,6
3049,2
3000
3019,2

85

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.26
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Walisongo
Keterangan : Data diambil dari Arah Perbatasan Kab. Kendal Ke Depan IAIN Semarang

Jam
05.00
05.15
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45

Fluktuasi dlm
kend/jam

Fluktuasi dlm
smp/jam

0
0
0
0
437
1095
2424
3805
5280
6628
7086
6794
6040
5025
4164
3846

0
0
0
0
463,2
1098
2077,4
3128,4
3904
4434,8
4440,4
4123,8
3797,6
3428,8
3242
3160,4

86

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.27
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Perintis Kemerdekaan
Keterangan : Data diambil dari Arah Keluar Tol Banyumanik
Jam
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45
09.00
09.15

Fluktuasi dlm
kend/jam

Fluktuasi dlm
smp/jam

0
0
0
0
550
1308
2468
3760
4696
5329
5186
4808
4042
3293
2892
2487

0
0
0
0
458,2
1011
1779,6
2528,4
2820,6
3058,8
2989,4
2919,2
2716,6
2566,4
2402,2
2210,4

87

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.28
Fluktuasi Jumlah Kendaraan di Jalan Perintis Kemerdekaan
Keterangan : Data diambil dari Arah Perbatasan Kabupaten Semarang
Jam
05.30
05.45
06.00
06.15
06.30
06.45
07.00
07.15
07.30
07.45
08.00
08.15
08.30
08.45
09.00
09.15

Fluktuasi dlm
kend/jam

Fluktuasi dlm
smp/jam

0
0
0
0
455
1183
2223
3405
4519
5255
5191
4955
4225
3317
3035
2677

0
0
0
0
410,8
997
1702,8
2416,2
2892
3173,8
3122,6
3017,4
2819,6
2439
2415
2254

88

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

4.5 Umur Rencana


Umur rencana merupakan jumlah waktu dalam tahun yang dihitung
sejak jalan tersebut mulai dibuka sampai saat diperlukan perbaikan atau
dianggap perlu untuk diberi lapis permukaan yang baru. Dalam setiap jalan
memiliki umur rencana, berikut umur rencana pada lokasi jalan yang di survei
dapat dilihat pada Tabel 4.29.
Tabel 4.29
Umur Rencana Lokasi Survei
No

Nama Jalan

Terakhir
Pemeliharaan

Umur Jalan

Per-Jam
Umur Jalan

Jalan Siliwangi

Desember 2012

5 Bulan

3600

Jalan Walisongo
Jalan Perintis
Kemerdekaan

Desember 2012

5 Bulan

3600

Oktober 2009

43 Bulan

30960

Keterangan :
Per-Jam umur rencana dihitung :

Umur jalan x Hari dalam 1 bulan x 24 jam

4.6 Hasil Akhir Penelitian


Data akhir penelitian untuk tiga lokasi jalan dapat diuraikan bahwa :
Jalan Siliwangi untuk ruas jalan dari Kalibanteng ke arah depan
pasar Ngalian memiliki hasil nilai rusak jalan 72,8, jumlah

89

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

kendaraan smp/jam didapat 3658,4 dan umur rencana 3600 perjam. Sedangkan untuk ruas jalan dari depan pasar Ngalian ke arah
Kalibanteng nilai rusak jalannya yaitu 68,8 dengan jumlah
kendaraan smp/jam didapat 3518,6 dan umur rencana 3600 perjam.
Jalan Walisongo untuk ruas jalan dari IAIN Walisongo Semarang
ke arah perbatasan Kabupaten Kendal memiliki hasil nilai rusak
jalan 77,2, jumlah kendaraan smp/jam didapat 3737,2 dan umur
rencana 3600 per-jam. Sedangkan untuk ruas jalan dari perbatasan
Kabupaten Kendal ke IAIN Semarang yaitu 83,8 dengan jumlah
kendaraan smp/jam didapat 4440,4 dan umur rencana 3600 perjam.
Jalan Perintis Kemerdekaan untuk ruas jalan keluar Tol
Banyumanik ke arah perbatasan Kabupaten Semarang memiliki
hasil nilai rusak jalan 72,8, jumlah kendaraan smp/jam didapat
3058,8 dan umur rencana 30960 per-jam. Sedangkan untuk ruas
jalan dari perbatasan Kabupaten Semarang yaitu 72,8 dengan
jumlah kendaraan smp/jam didapat 3173,8 dan umur rencana
30960 per-jam.
Berikut hasil penelitian akhir tiga lokasi survei dapat dilihat pada
Tabel 4.30, dan analisis percobaan pada Tabel 4.31.

90

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.30
Hasil Akhir Penelitian Tiga Lokasi Survei

NO

Nama Jalan

Ruas

Volume
LHR
(smp/jam)

Jalan Siliwangi

Arah Depan Pasar Ngalian ke Kalibanteng

3518.6

68.8

Desember 2012

5 Bulan

3600

Jalan Siliwangi

Arah Kalibanteng ke Depan Pasar Ngalian

3658.4

72.8

Desember 2012

5 Bulan

3600

Jalan Perintis
Kemerdekaan

Arah Keluar Jalan Tol Banyumanik

3058.8

72.8

Oktober 2009

43 Bulan

30960

Jalan Perintis
Kemerdekaan

Arah Perbatasan Kabupaten Semarang

3173.8

72.8

Oktober 2009

43 Bulan

30960

Jalan Walisongo

3737.2

77.2

Desember 2012

5 Bulan

3600

Jalan Walisongo

4440.4

83.8

Desember 2012

5 Bulan

3600

Arah Depan IAIN Semarang Ke Perbatasan Kab.


Kendal
Arah Perbatasan Kab. Kendal Ke Depan IAIN
Semarang

91

Nr

Terakhir
Pemeliharaan

Umur
Jalan

Per-jam Umur
Jalan

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

SUMMARY OUTPUT
Regression Statistics
Multiple R
0.939582852
R Square
0.882815936
Adjusted R Square
0.804693227
Standard Error
2.293810035
Observations
6
ANOVA
df
Regression
Residual
Total

SS
2
3
5

Coefficients

118.9153066
15.78469343
134.7

Standard Error

MS
59.45765
5.261564

t Stat

Intercept

18.97807252

12.65507284

1.499642

X Variable 1

0.014502119

0.003199673

4.532375

X Variable 2

0.000278714

0.000111391

2.502122

92

F
11.3003
8

Significance
F
0.04011463
4

P-value

Lower 95%

0.23067
0.02009
9
0.08754
3

21.2960172
7
0.00431933
2
-7.5782E-05

Upper 95%

59.2521623
0.02468490
6
0.00063320
9

Lower
95,0%

-21.296017
0.0043193
3
-7.578E-05

Upper 95,0%

59.2521623
0.02468490
6
0.00063320
9

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

RESIDUAL OUTPUT

PROBABILITY OUTPUT

Observation

Predicted Y

Residuals

Standard
Residuals

1
2

71.00859688
73.03599309

-2.208596878
-0.235993086

-1.24304
-0.13282

71.96612817

0.833871831

0.469317

4
5

73.63387183
74.17876005

-0.833871831
3.021239952

-0.46932
1.700404

84.37664999

-0.576649989

-0.32455

Didapat Persamaan :
y = 0,014502119.X1 + 0,000278714.X2 + 18,97807252
R2 =0,882815936

93

Percentile
8.33333333
3
25
41.6666666
7
58.3333333
3
75
91.6666666
7

Y
68.8
72.8
72.8
72.8
77.2
83.8

BAB IV HASIL PENELITIAN


TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

Tabel 4.31 Analisis Percobaan


Hasil Perhitungan Nilai Y (Nilai Rusak)

X2

Volume LHR (smp/jam)

X1
500
1000
1500
2000
2500
3000
3500
4000
4500
5000

8640
28.6372
35.8883
43.1393
50.3904
57.6415
64.8925
72.1436
79.3946
86.6457
93.8968

17280
31.0453
38.2964
45.5474
52.7985
60.0495
67.3006
74.5517
81.8027
89.0538
96.3048

25920
33.4534
40.7045
47.9555
55.2066
62.4576
69.7087
76.9598
84.2108
91.4619
98.7129

34560
35.8615
43.1125
50.3636
57.6147
64.8657
72.1168
79.3678
86.6189
93.87
101.121

Perhitungan Nilai Y dengan persamaan :

Waktu Umur
43200
51840
38.2696 40.6777
45.5206 47.9287
52.7717 55.1798
60.0228 62.4308
67.2738 69.6819
74.5249 76.933
81.7759 84.184
89.027 91.4351
96.2781 98.6861
103.529 105.937

60480
43.0858
50.3368
57.5879
64.8389
72.09
79.3411
86.5921
93.8432
101.094
108.345

69120
45.4938
52.7449
59.996
67.247
74.4981
81.7491
89.0002
96.2513
103.502
110.753

77760
47.9019
55.153
62.4041
69.6551
76.9062
84.1572
91.4083
98.6593
105.91
113.161

Keterangan : y = Nilai Rusak (Nr)

y = 0,014502119.X1 + 0,000278714.X2 + 18,97807252

X1 = Volume LHR (smp/jam)


X2 = Umur Rencana (per-jam)

94

86400
50.31
57.5611
64.8121
72.0632
79.3143
86.5653
93.8164
101.067
108.318
115.57

BAB V Penutup

95

TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Setelah dilakukan beberapa tahap penelitian dan survei langsung
dilapangan, untuk tiga lokasi jalan yaitu Jalan Siliwangi, Jalan Walisongo
dan Perintis Kemerdekaan di Kota Semarang dapat disimpulkan bahwa
kondisi ketiga ruas jalan tersebut masih terdapat beberapa kerusakan di
setiap ruas jalan.
Berikut kesimpulan hasil penelitian :
1. Jalan Siliwangi
Ruas arah depan pasar Ngalian ke Kalibanteng.
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 68,8, dengan
volume lalu lintas 3518,6 smp/jam dan umur jalan 3600 per-jam
umur jalan.
Ruas arah Kalibanteng ke depan pasar Ngalian.
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 72,8, dengan
volume lalu lintas 3658,4 smp/jam dan umur jalan 3600 per-jam
umur jalan.

BAB V Penutup
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

2. Jalan Perintis Kemerdekaan


Ruas arah keluar Tol Banyumanik ke Perbatasan Kabupaten
Semarang
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 72,8, dengan
volume lalu lintas 3058,8 smp/jam dan umur jalan 30960 perjam umur jalan.
Ruas arah perbatasan Kabupaten Semarang
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 72,8, dengan
volume lalu lintas 3173,8 smp/jam dan umur jalan 30960 perjam umur jalan.
3. Jalan Walisongo
Ruas arah depan IAIN Walisongo Semarang ke perbatasan
Kabupaten Kendal
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 77,2, dengan
volume lalu lintas 3737,2 smp/jam dan umur jalan 3600 per-jam
umur jalan.
Ruas arah perbatasan Kabupaten Kendal ke IAIN Walisongo
Semarang
Pada ruas jalan ini hasil perhitungan Nr yaitu 83,8, dengan
volume lalu lintas 4440,4 smp/jam dan umur jalan 3600 per-jam
umur jalan.
Hubungan antara jumlah kendaraan terhadap nilai rusak jalan
sangatlah berkaitan karena banyaknya kendaraan yang melintasi akan
96

BAB V Penutup
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

mempengaruhi nilai rusak jalan semakin tinggi, sehingga setelah diteliti


lebih lanjut di dapat persamaan y = 0,014502119.X1 + 0,000278714.X2 +
18,97807252, dengan regresi non linier R2 = 0,882815936. Sehingga setelah
dilakukan analisis percobaan mengenai hubungan jumlah kendaraan, umur
rencana terhadap nilai rusak jalan dapat disimpulkan bahwa semakin
banyaknya jumlah kendaraan yang melintas akan mempengaruhi jumlah
nilai rusak jalan semakin tinggi, dan semakin lama waktu umur rencana juga
mempengaruhi nilai kerusakan jalan semakin tinggi.
5.2 Saran
Dalam penelitian di tiga lokasi jalan yakni Jalan Siliwangi, Jalan
Walisongo dan Jalan Perintis Kemerdekaan di Kota Semarang mengenai
pengaruh jumlah kendaraan dan umur jalan terhadap kerusakan jalan terjadi
pengaruh yang signifikan, karena semakin tinggi volume lalu lintas maka
kerusakan jalan akan semakin besar. Dan pertumbuhan volume lalu lintas
dari bertambahnya waktu akan semakin meningkat, sehingga kerusakan jalan
akan lebih cepat terjadi dari waktu yang telah direncanakan sebelumnya.
Oleh karena itu saran dari hal tersebut yaitu :
1. Pemeliharaan jalan harus dilakukan lebih cepat dari waktu yang telah
direncanakan sebelumnya, karena agar kerusakan jalan yang terjadi dapat
dikurangi, sehingga biaya untuk perbaikan kerusakan juga lebih sedikit.

97

BAB V Penutup
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

2. Mengurangi jumlah kendaraan yang melewati ketiga jalan lokasi


penelitian, dengan cara mengalihkan kendaraan kendaraan besar
melewati jalur lain, seperti jalan tol.
3. Membatasi muatan/tonase pada kendaraan kendaraan angkutan barang.

98

Daftar Pustaka
TUGAS AKHIR NOVITRI SULISTIANINGRUM

DAFTAR PUSTAKA
Adisasmita, Sakti Adji.2012. Perencanaan Infrastruktur Transportasi Wilayah.
Yogyakarta : Graha Ilmu.
Hendarsin, Shirley L. 2000. Perencanaan Teknik Jalan Raya. Bandung :
Politeknik Negeri Bandung.
Hardiyatmo, Hary Christady. 2009. Pemeliharaan Jalan Raya. Yogyakarta :
Gadjah Mada University.
Putranto, Leksmono Suryo. 2008. Rekayasa Lalu Lintas. Jakarta : Indeks.
Shahin. 1994. Metode PCI. From www.scribd.com/doc/70312979/metode-PCI,
15 Maret 2013.
Tamin, Ofyar Z. 2000. Perencanaan dan permodelan Transportasi. Bandung :
ITB.
Undang Undang No. 38 Tahun 2004 Tentang Jalan.
1979. Metode Bina Marga : Universitas Kristen Petra.
1997. Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) : Direktorat Jenderal Bina
Marga.

Anda mungkin juga menyukai