Anda di halaman 1dari 10

MAKALAH ABSORPSI

ASAS TEKNIK KIMIA

NAMA ANGGOTA KELOMPOK :


-

ANISAH INDAHSARI
HAVIDZ ANANTAMA
HANIFIANTI SURYA
NABILA NERISSA A
SINTIA RIZKA H
M. SUKRON

XI KIMIA 3

SMKN 1 GUNUNG PUTRI

A.DEFINISI
ABSORPSI adalah suatu proses pemisahan suatu komponen fluida dari
campurannya dengan menggunakan solven atau fluida lain.

B.DESKRIPSI
Absorpsi dapat dilakukan pada fluida yang relatif berkonsentrasi rendah maupun
yang bersifat konsentrat. Prinsip operasi ini adalah memanfaatkan besarnya difusivitas
molekul-molekul gas pada larutan tertentu. Dengan demikian bahan yang memiliki
koefisien partisi hukum Henry rendah sangat disukai dalam operasi ini.
Tujuan dari operasi ini umumnya adalah untuk memisahkan gas tertentu dari
campurannya. Biasanya campuran gas tersebut terdiri dari gas inert dan gas yang terlarut
dalam cairan. Cairan yang digunakan juga umumnya tidak mudah menguap dan larut
dalam gas. Sebagai contoh yang umum dipakai adalah absorpsi amonia dari campuran
udara-amonia oleh air. Setelah absorpsi terjadi, campuran gas akan di-recovery dengan
cara distilasi.
Peristiwa absorpsi adalah salah satu peristiwa perpindahan massa yang besar
peranannya dalam proses industri. Operasi ini dikendalikan oleh laju difusi dan kontak
antara dua fasa. Operasi ini dapat terjadi secara fisika maupun kimia. Contoh dari
absorpsi fisika antara lain sistem amonia-udara-air dan aseton-udara-air. Sedangkan
contoh dari absorpsi kimia adalah NOx-udara-air, dimana NOx akan bereaksi dengan air
membentuk HNO3.
Absorben adalah cairan yang dapat melarutkan bahan yang akan diabsorpsi pada
permukaannya, baik secara fisik maupun secara reaksi kimia.Absorben sering juga
disebut sebagai cairan pencuci.
Persyaratan absorben :
1.
Memiliki daya melarutkan bahan yang akan diabsorpsi yang sebesar
mungkin (kebutuhan akan cairan lebih sedikit, volume alat lebih kecil).
2.
Selektif
3.
Memiliki tekanan uap yang rendah
4.
Tidak korosif.
5.
Mempunyai viskositas yang rendah
6.
Stabil secara termis.
7.
Murah
Absorber dan Striper
Absorber dan stripper adalah alat yang digunakan untuk memisahkan satu
komponen atau lebih dari campurannya menggunakan prinsip perbedaan kelarutan.
Solut adalah komponen yang dipisahkan dari campurannya sedangkan pelarut (solvent;
sebagai separating agent) adalah cairan atau gas yang melarutkan solut. Karena
perbedaan kelarutan inilah, transfer massa Absorber digunakan untuk memisahkan suatu
solut dari arus gas. Stripper digunakan untuk memisahkan solut dari cairan sehingga
diperoleh gas dengan kandungan solute lebih pekat. Hubungan absorber dan stripper
ditunjukkan dalam gambar 1

Kolom Absorpsi Adalah suatu kolom atau tabung tempat terjadinya proses
pengabsorbsi (penyerapan/penggumpalan) dari zat yang dilewatkan di kolom/tabung
tersebut. Proses ini dilakukan dengan melewatkan zat yang terkontaminasi oleh
komponen lain dan zat tersebut dilewatkan ke kolom ini dimana terdapat fase cair dari
komponen tersebut.

Peralatan yang digunakan dalam operasi absorpsi mirip dengan yang digunakan
dalam operasi distilasi. Namun demikian terdapat beberapa perbedaan menonjol pada
kedua operasi tersebut, yaitu sebagai berikut:

Umpan pada absorpsi masuk dari bagian bawah kolom, sedangkan pada
distilasi umpan masuk dari bagian tengah kolom.

Pada absorpsi cairan solven masuk dari bagian atas kolom di bawah titik
didih, sedangkan pada distilasi cairan solven masuk bersama-sama dari
bagian tengah kolom.

Pada absorpsi difusi dari gas ke cairan bersifat irreversible, sedangkan


pada distilasi difusi yang terjadi adalah equimolar counter diffusion.

Rasio laju alir cair terhadap gas pada absorpsi lebih besar dibandingkan
pada distilasi.
Struktur dalam absorber
1.
Bagian atas: Spray untuk megubah gas input menjadi fase cair.
2.
Bagian tengah: Packed tower untuk memperluas permukaan sentuh
sehingga mudah untuk diabsorbsi
3.
Bagian bawah: Input gas sebagai tempat masuknya gas ke dalam reaktor.

Prinsip Kerja Kolom Absorbsi


1.
Kolom absorbsi adalah sebuah kolom, dimana ada zat yang berbeda fase
mengalir berlawanan arah yang dapat menyebabkan komponen kimia
ditransfer dari satu fase cairan ke fase lainnya, terjadi hampir pada setiap
reaktor kimia. Proses ini dapat berupa absorpsi gas, destilasi,pelarutan
yang terjadi pada semua reaksi kimia.
2.
Campuran gas yang merupakan keluaran dari reaktor diumpankan
kebawah menara absorber. Didalam absorber terjadi kontak antar dua fasa
yaitu fasa gas dan fasa cair mengakibatkan perpindahan massa difusional
dalam umpan gas dari bawah menara ke dalam pelarut air sprayer yang
diumpankan dari bagian atas menara. Peristiwa absorbsi ini terjadi pada
sebuah kolom yang berisi packing dengan dua tingkat.
Keluaran dari absorber pada tingkat I mengandung larutan dari gas yang
dimasukkan tadi.

Jenis Menara Absorpsi


a. Sieve Tray
Bentuknya mirip dengan peralatan distilasi. Pada Sieve Tray, uap
menggelembung ke atas melewati lubang-lubang sederhana berdiameter 3-12 mm
melalui cairan yang mengalir. Luas penguapan atau lubang-lubang ini biasanya
sekitar 5-15% luas tray. Dengan mengatur energi kinetik dari gas dan uap yang

mengalir, maka dapat diupayakan agar cairan tidak mengalir melaui lubanglubang tersebut. Kedalaman cairan pada tray dapat dipertahankan dengan
limpasan (overflow) pada tanggul (outlet weir).
b. Valve Tray
Valve Tray adalah modifikasi dari Sieve Tray dengan penambahan katupkatup untuk mencegah kebocoran atau mengalirnya cairan ke bawah pada saat
tekanan uap rendah. Dengan demikian alat ini menjadi sedikit lebih mahal
daripada Sieve Tray, yaitu sekitar 20%. Namun demikian alat ini memiliki
kelebihan yaitu rentang operasi laju alir yang lebih lebar ketimbang Sieve Tray.
c. Spray Tower
Jenis ini tidak banyak digunakan karena efisiensinya yang rendah.
d. Bubble Cap Tray
Jenis ini telah digunakan sejak lebih dari seratus tahun lalu, namun
penggunaannya mulai digantikan oleh jenis Valve Tray sejak tahun 1950. Alasan
utama berkurangnya penggunaan Bubble Cap Tray adalah alasan ekonomis,
dimana desain alatnya yang lebih rumit sehingga biayanya menjadi lebih mahal.
Jenis ini digunakan jika diameter kolomnya sangat besar.
e. Packed Bed
Jenis ini adalah yang paling banyak diterapkan pada menara absorpsi.
Packed Column lebih banyak digunakan mengingat luas kontaknya dengan gas.
Packed Bed berfungsi mirip dengan media filter, dimana gas dan cairan akan
tertahan dan berkontak lebih lama dalam kolom sehingga operasi absorpsi akan
lebih optimal.
Beragam jenis packing telah dikembangkan untuk memperluas daerah dan
efisiensi kontak gas-cairan. Ukuran packing yang umum digunakan adalah 3-75
mm. Bahan yang digunakan dipiluh berdasarkan sifat inert terhadap komponen
gas maupun cairan solven dan pertimbangan ekonomis, antara lain tanah liat,
porselin, grafit dan plastik. Packing yang baik biasanya memenuhi 60-90% dari
volume kolom.
Prinsip Kerja Siklus Absorbsi
Dasar siklus absorbsi disajikan pada gambar 6-2. Pada gambar
ditunjukkan adanya dua tingkat tekanan yang bekerja pada sistem, yaitu tekanan
rendah yang meliputi proses penguapan (di evaporator) dan penyerapan (di
absorber), dan tekanan tinggi yang meliputi proses pembentukan uap (di
generator) dan pengembunan (di kondensor). Siklus absorbsi juga menggunakan
dua jenis zat yang umumnya berbeda, zat pertama disebut penyerap sedangkan
yang kedua disebut refrigeran. Selanjutnya, efek pendinginan yang terjadi
merupakan akibat dari kombinasi proses pengembunan dan penguapan kedua zat
pada kedua tingkat tekanan tersebut. Proses yang terjadi di evaporator dan
kondensor sama dengan pada siklus kompresi uap

Kerja siklus secara keseluruhan adalah sebagai berikut :


Proses 1-2/1-3 :
Larutan encer campuran zat penyerap dengan refrigeran (konsentrasi zat
penyerap rendah) masuk ke generator pada tekanan tinggi. Di generator panas dari
sumber bersuhu tinggi ditambahkan untuk menguapkan dan memisahkan
refrigeran dari zat penyerap, sehingga terdapat uap refrigeran dan larutan pekat
zat penyerap. Larutan pekat campuran zat penyerap mengalir ke absorber dan uap
refrigeran mengalir ke kondensor.
Proses 2-7 :
Larutan pekat campuran zat penyerap dengan refrigeran (konsentrasi zat
penyerap tinggi) kembali ke absorber melalui katup cekik. Penggunaan katup
cekik bertujuan untuk mempertahankan perbedaan tekanan antara generator dan
absorber.
Proses 3-4 :
Di kondensor, uap refrigeran bertekanan dan bersuhu tinggi diembunkan,
panas dilepas ke lingkungan, dan terjadi perubahan fase refrigeran dari uap ke
cair. Dari kondensor dihasilkan refrigeran cair bertekanan tinggi dan bersuhu
rendah.
Proses 4-5 :
Tekanan tinggi refrigeran cair diturunkan dengan menggunakan katup
cekik (katup ekspansi) dan dihasilkan refrigeran cair bertekanan dan bersuhu
rendah yang selanjutnya dialirkan ke evaporator.
Proses 5-6 :
Di evaporator, refrigeran cair mengambil panas dari lingkungan yang akan
didinginkan dan menguap sehingga terjadi uap refrigeran bertekanan rendah.
Proses 6-8/7-8 :
Uap refrigeran dari evaporator diserap oleh larutan pekat zat penyerap di
absorber dan membentuk larutan encer zat penyerap. Jika proses penyerapan

tersebut terjadi secara adiabatik, terjadi peningkatan suhu campuran larutan yang
pada gilirannya akan menyebabkan proses penyerapan uap terhenti. Agar proses
penyerapan berlangsung terus-menerus, absorber didinginkan dengan air yang
mengambil dan melepaskan panas tersebut ke lingkungan.
Proses 8-1 :
Pompa menerima larutan cair bertekanan rendah dari absorber,
meningkatkan tekanannya, dan mengalirkannya ke generator sehingga proses
berulang secara terus menerus.

C.

APLIKASI DALAM INDUSTRI

1. Pembuatan Formalin
2. Pembuatan asam nitrat (absorpsi NO dan NO2).
3. Pemurnian biogas dengan filtering absorbsi.

Diagram alir proses pembuatan formalin

reaktor
Gas
Larutan
formalin
formaldehid
berkadar 37-40
%

Masukkan
kedalam
absorber

Dinginkan
Gas yg di
kondensor
mempunyai
hingga suhu 55
suhu 182 C
C

Formalin yang berfase cair berasal dari formaldehid yang berfase gas dapat dihasilkan
melalui proses absorbsi.Teknologi proses pembuatan formalin Formaldehid sebagai gas input
dimasukkan ke dalam reaktor. Output dari reaktor yang berupa gas yang mempunyai suhu 1820C
didinginkan pada kondensor hingga suhu 55 0C,dimasukkan ke dalam absorber.Keluaran dari
absorber pada tingkat I mengandung larutan formalin dengan kadar formaldehid sekitar 37
40%. Bagian terbesar dari metanol, air,dan formaldehid dikondensasi di bawah air pendingin
bagian dari menara, dan hampir semua removal dari sisa metanol dan formaldehid dari gas
terjadi dibagian atas absorber dengan counter current contact dengan air proses.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia-industri/teknologiproses/absorbsi/
http://depisatir.blogspot.com/2013/06/absorpsi-ii-absorpsi-co2-dalamair.html

http://download.portalgaruda.org/article.php?
article=177449&val=4187&title=Pemurnian%20Produk%20Biogas
%20dengan%20Metode%20Absorbsi%20Menggunakan%20Larutan
%20Ca%28OH%292
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/20805/3/Chapter
%20II.pdf
https://muhammadyusuffirdaus.wordpress.com/2011/10/23/dasar-dasarabsorpsi/