Anda di halaman 1dari 32

BAB III

STRUKTUR KRISTAL

Pada Bab II telah dipelajari struktur geometri kristal tanpa melihat atom-atom penyusunnya.

Dalam kenyataan sejarah, pengetahuan


geometri kristal telah terlebih dahulu
diketahui sebelum penemuan sinar-x,
hanya dengan memanfaatkan simetri,
pola dan matematika.

Sekarang akan kita lihat struktur kristal material secara lebih nyata pada kasus-kasus real.

Kristal tersederhana dapat dibayangkan kalau atom-atom sejenis tepat berada pada titik-titik
kisi Bravais.

Tidak semua kristal-kristal seperti itu, namun untungnya beberapa metal kristalin seperti besi,
nikel, emas memiliki struktur yang sederhana.

STRUKTUR KRISTAL 22

3.1 Struktur BCC dan FCC


Dua struktur yang umum yaitu BCC (kubus body centered) dan FCC (kubus face centered).

Contoh BCC:
-Fe, Cr, Mo, V, Nb, Ba, Ta, dan
lain-lain

Contoh FCC:
-Fe, Cu, Al, Pb, Ni, Pd, Ag, Au,
Ce, dan lain-lain

Contoh SC (Simple Cubic):


Po

STRUKTUR KRISTAL 23

STRUKTUR KRISTAL 24

BCC memiliki dua atom per-sel satuan, sedangkan FCC memiliki empat atom per-sel satuan,
sementara SC (simple cubic) memiliki satu atom per-sel satuan.

Lebih jelas tinjau SC pada gambar berikut:

Terdapat 1 (satu) atom per-unit sel. (Why not 8?)


Posisi atom : (0,0,0)
Parameter kisi : a
Volume satu sel satuan : a3
Jarak antar atom terdekat : a
Jumlah tetangga terdekat (nearest neighbour)/ nn : 6 atom
Jumlah tetangga terdekat berikutnya (next nearest neighbour)/ nnn : 12 atom
Jarak ke nnn : a 2

STRUKTUR KRISTAL 25

Tabulasi Beberapa Parameter pada sistem kubus

Jenis Kisi

SC

BCC

FCC

Jumlah atom
per-unit sel

Posisi atom

(0,0,0)

(0,0,0); (,,)

Jumlah nn
Jumlah nnn

6
12

8
6

Jarak nn

Jarak nnn

a 2

= 0,52 = 52%
6

Packing fraction

a
3
2
a

3 = 0,68 = 68%
8

(0,0,0); (,,0);
(,0,);(0,,)
12
6
a
2
2
a

2 = 0,74 = 74%
6

Packing fraction (fraksi pemadatan) adalah volume atom maksimum yang dapat ditempati per
volume sel satuan. Dalam hal ini atom-atom dianggap bola pejal.

Disamping sel satuan konvensional kadang-kadang dipakai juga istilah sel satuan primitif
yang berisi satu titik kisi per sel satuan.

Contoh pada BCC:

STRUKTUR KRISTAL 26

Sel satuan primitive pada BCC:

Berbentuk rombohedron dengan

1
a 3
2

3.2 HCP (Hexagonal Close Packed)


Setelah kubus, struktur berikutnya yang lebih kompleks ditemui pada beberapa logam
adalah HCP.
Ada dua atom per sel satuan.
Satu berada di (0,0,0) lainnya berada di
(2/3,1/3,) atau pada posisi equivalen.

Contoh HCP:
Zn, Mg, Be, -Ti, Cd, dan lain-lain
STRUKTUR KRISTAL 27

Disebut HCP karena merupakan satu dari dua cara untuk menyusun bola-bola atom sehingga
sangat rapat (packed together) dengan densitas terbesar sekaligus masih ada keteraturan
periodik.

Struktur HCP (dari Cullity, 1978)


Struktur semacam ini mendekati kenyataan yang sesungguhnya pada metal HCP.

Nilai c/a dapat dihitung = 1,633

Kristal
He
Be
Mg
Ti

Berbagai nilai c/a struktur HCP (data dari Kittel, 1991)


c/a
Kristal
c/a
Kristal
1,633
Zn
1.861
Zr
1,581
Cd
1,886
Gd
1,623
Co
1,622
Lu
1,585
Y
1,570

c/a
1,594
1,592
1,586

Jadi bervariasi antara 1,581 1,886.

Pertanyaan: Mengapa tidak semua bernilai 1,633?

Struktur close-packed lainnya adalah FCC.

STRUKTUR KRISTAL 28

3.3 Struktur Kubus Lainnya


Pada bagian ini akan dibicarakan beberapa struktur sederhana lainnya yaitu: CsCl,
NaCl, Intan, dan ZnS

3.3.1 Struktur CsCl


struktur CsCl dapat digambarkan sebagai berikut:
Cl
Cs

Disini ion Cesium tampak berada di (0,0,0) sedangkan ion Klorin berada di (,,).

Tampak bahwa kisi Bravais yang terjadi bukan FCC, tetapi terlihat bahwa translasi ke
(,,) tidak menghubungkan atom yang sama jadi bukan BCC juga.
Oleh karena itu dapat dipandang sebagai kubus sederhana (SC) dengan titik kisi berada
diantara ion Cs dan Cl.

Tabel tipe CsCl (Kittel, 1991)


Kristal
BeCu
AlNi
CuZn
CuPd
AgMg

a ()
2,70
2,88
2,94
2,99
3,28

Kristal
LiHg
NH4Cl
TlBr
CsCl
TII

a ()
3,29
3,87
3,97
4,11
4,20

STRUKTUR KRISTAL 29

3.3.2 Struktur NaCl


Struktur sederhana berikut adalah struktur NaCl (Sodium Chlorine)

Posisi atom:
Na:

(0,0,0);

(,,0);

(,0,);

(0,,)

Cl:

(,,);

(0,0,);

(0,,0);

(,0,0);

(Tentu saja posisi ini boleh ditukar)

Ion Natrium jelas face centered, dan bila translasi face centered diterapkan pada ion Klorin
(,,) maka akan didapat semua posisi ion Klorin.

Jadi jelas bahwa kisi Bravais NaCl adalah FCC.

Posisi atom dapat ditulis:


Na: (0,0,0) + translasi FC
Cl: (,,) + translasi FC

Tabel tipe NaCl (Kittel, 1991)


Kristal
LiH
MgO
MnO
NaCl

a ()
4,08
4,20
4,43
5,63

Kristal
AgBr
PbS
KCl
KBr

a ()
5,77
5,92
6,29
6,59

STRUKTUR KRISTAL 30

3.3.3 Struktur Intan/Diamond


Pada struktur intan ada 8 atom Karbon per sel satuan.

Posisi atom-atom:
(0,0,0) + translasi FC

14 , 14 , 14 + translasi FC
Latihan: Tuliskan posisi atom-atom secara eksplisit!
Jawab: (0,0,0); (,,0); (,0,); (0,,);

14 , 14 , 14 ; 14 , 34 , 34 ; 34 , 14 , 34 ; 34 , 34 , 14

Contoh struktur intan:


C (a=3,56), Si (a=5,43), Ge (a=5,65) dan Sn (a=6,46)

STRUKTUR KRISTAL 31

3.3.4 Zine-blende (ZnS)


Struktur zinc-blende serupa dengan struktur intan.

Koordinat Zn:
(0,0,0);

(,,0);

(,0,);

(0,,)

Koordinat S:

14 , 14 , 14 ; 14 , 34 , 34 ; 34 , 14 , 34 ; 34 , 34 , 14
Contoh tipe ZnS
Kristal
CuF
SiC
CuCl
ZnS
AlP
GaP

a ()
4,29
4,35
5,41
5,41
5,45
5,45

Kristal
ZnSe
GaAs
AlAs
CdS
InSb
AgI

a ()
5,65
5,65
5,66
5,82
6,46
6,47

Catatan: (Al,Ga) P dan (Al,Ga) As berguna untuk konstruksi semikonduktor heterojunction.

STRUKTUR KRISTAL 32

3.4 Ukuran Atom, Koordinasi dan Bentuk Kristal


Ketika dua atom berbeda atau lebih bergantung menjadi senyawa kimia, fasa intermediate atau
solid solution struktur yang terbentuk tergantung pada ukuran relatif atom.

Apakah ukuran atom itu?


Pandangan bahwa atom berbentuk bola padat adalah suatu penyederhanaan.

Kerapatan elektron berkurang pada permukaan atom dan ada probabilitas kecil untuk
menentukan elektron pada jarak yang agak jauh dari inti.

Namun cara yang praktis untuk menentukan ukuran atom adalah dengan memandang kristal
sebagai kumpulan atom-atom rigid yang saling bersentuhan.

STRUKTUR KRISTAL 33

Ukuran atom kemudian dapat dihitung dari parameter kisi.


Contoh untuk -Fe yang berstruktur BCC dengan a = 2,87

Tampak bahwa diameter () atom besi adalah setengah dari diagonal.


besi

a
3 2,48
2

Jarak terdekat antara dua atom dapat dirumuskan:


BCC

a
3
2

FCC

a
2
2

HCP

(antara atom-atom di bidang dasar)


a2
3

c2
4

(antara atom-atom di bidang dasar dan tetangga di atas


atau di bawahnya)

Pada pendekatan pertama (meskipun tidak selalu benar) biasanya dianggap ukuran atom
konstan. Dengan perkataan lain diameter besi dianggap sama untuk besi murni, dalam fasa
intermediate dan dalam alloy.
Hal ini cukup berguna sebagai pendekatan pertama untuk mencari struktur kristal yang
tidak diketahui.

STRUKTUR KRISTAL 34

Ukuran atom tergantung pada bilangan koordinasi yaitu jumlah atom tetangga terdekat yang
tentu saja tergantung pada struktur kristal.
Bilangan koordinasi
HCP : 12
FCC : 12
BCC : 8
Intan : 4
SC : 6

Makin kecil bilangan koordinasi makin kecil volume yang ditempati.

Besi (BCC) memiliki diameter 2,48 , apabila dilarutkan ke dalam tembaga (FCC) maka
diameter besi akan bertambah menjadi sekitar 2,56 .

Ukuran sebuah atom dalam kristal juga tergantung pada jenis ikatan: ionik, kovalen, metalik,
dan van der Waals.

Ukuran juga tergantung pada keadaan ion.


Contoh:
Fe

2,48

Fe++

1,66

Fe+++

1,34

Lebih banyak elektron yang diambil atom makin mengecil.

Hal yang sebaliknya, penambahan elektron (menjadi ion negatif) akan mengakibatkan
diameter bertambah.

Diameter Cl lebih besar dari atom Cl yang tak terionisasi.


STRUKTUR KRISTAL 35

Bentuk Kristal

Bentuk kristal merupakan hal yang paling menarik di kalangan awam.

Banyak dikenal keindahan yang dipancarkan dari permukaan datar pada berbagai mineral atau
kristal buatan.

Pada kenyataannya, studi tentang muka-muka kristal dan sudut diantaranya inilah yang
memulai sains kristalografi.

Namun demikian bentuk luar merupakan efek sekunder karena tergantung pada penyusunan
atom-atom di dalam.

Beberapa bentuk eksternal cukup jelas berhubungan dengan penyusun terkecilnya, tetapi
terkadang tidak.

Contoh:
Kubus-kubus kecil pada butiran garam dapur berkaitan dengan NaCl yang memiliki kisi
kubus
Prisma sisi-enam dari kristal kuarsa (kisi heksagonal)

Namun
Emas yang berkisi kubus memiliki bentuk alamiah oktahedral, yakni dibatasi bidangbidang {111}.

STRUKTUR KRISTAL 36

Contoh-contoh lain:
(dari ENCARTA 99)
The pyrite crystal system forms
rocks that are fairly hard, but quite
brittle. Pyrite is also known as
fools gold because of its yellow
colour and metallic luster.

This Siberian idocrase has a


tetragonal crystal structure.
Idocrase is grouped with rocks
such as zircon, rutile, and
wulfenite, whick are rocks of
medium hardness that may possess
a diamond-like fire.

Barite, from which barium comes,


has an orthorhom crystal structure.
Batite exhibits perfect cleavage,
which means it splits easily alom
specific, intersection planes.

STRUKTUR KRISTAL 37

A hexagonal crystal such as beryl


has four axes of symmetry. Three
of the axes are of equal, and are
sysmetrically placed in one plane.
The fourth axis is perpendicular to
the others.

Gypsum is an example of a mineral


exhibiting a monoclinic crystal
structure. A soft, sedimentary rock,
gypsum is used for plaster of Paris
and ini agricultune and
construction.

Triclinic crystal exhibit the leanst


symmetry of the crystal systems.
Their axes are unequal and do not
intersect at right angles anywhere.
This Brazilian axinite is an
example triclinit of a triclinic
example of a triclinic crystal.

Jauh sebelum penemuan sinar-x untuk mengetahui struktur internal, orang sudah mampu
mengerti sifat-sifat kristal. Seperti tercermin dalam hukuman perbandinga indeks; yaitu
indeks untuk kristal yang tumbuh alami selalu bilangan kecil.

Jadi dapat diobservasi permukaan {100}, {111}, {1 1 01}, {210} dan lain-lain, tetapi jarang
teramati permukaan seperti jarang teramati permukaan seperti {510}, {729} dan lain-lain.
STRUKTUR KRISTAL 38

Sekarang kita ketahui bahwa bidang-bidang dengan indeks rendah memiliki kerapatan titiktitik kisi terbesar sehingga pada penumbuhan kristal bidang-bidang tersebut terbentuk lebih
dahulu.
Bagi sebagian saintis, kristal biasanya merupakan butiran (grain) yang terlihat dengan
mikroskop.
Bila dia memiliki kristal tunggal (single crystal), maka akan ditumbuhkan secara artifisial
dengan peleburan, sehingga bentuknya akan mengikuti bentuk cawan atau dengan
rekristalisasi, maka bentuknya akan berupa lempengan, batangan atau kawat.

Bentuk butiran-butiran pada metal polikristal terjadi karena berbagai macam gaya yang cukup
kuat sehingga susah terjadi penumbuhan alamiah permukaan datar (flat face).

3.5 Twinned Crystal (Kristal Kembar)


Beberapa kristal memiliki dua bagian yang secara simetri berkaitan satu sama lain.
hal ini disebut twinned crystal suatu hal yang umum terjadi pada mineral, metal dan alloy.
Twin bisa dua macam:
Rotasi 180o sekitar suatu sumbu twin putar
Refleksi sepanjang bidang twin bidang

STRUKTUR KRISTAL 39

Di metalurgi twin dapat terjadi:


Twin annealing: terjadi pada metal-metal FCC dan alloy (Cu, Ni, Al, dll) yang telah
mengalami kerja-dingin (cold-worked) kemudian dianil untuk menyebabkan rekristalisasi
Twin deformasi: terjadi pada metal HCP yang terdeformasi (Zn, Mg, Be, dll) serta metal
BCC (Fe, W, dll)

Twin ini terkadang tidak dapat diamati dengan peralatan mikroskop dengan resolusi rendah.

Peralatan sinar-x dengan metode Laue dapat menunjukkan adanya twin kristal lihat
proyeksi stereografi dan Difraksi sinar-x.

Pita Twin pada kisi FCC

Pita Twin pada kisi HCP

Bidang Gambar (1 1 0)

Bidang Gambar ( 1 2 1 0)

Pada bab berikut tentang proyeksi stereografik, gejala twinning ini akan tampak pada film
hasil difraksi sinar-x. Namun untuk interpretasinya terkadang dibutuhkan metode yang agak
rumit.
STRUKTUR KRISTAL 40

3.6 Proyeksi Stereografi


Tinjau suatu eksperimen untuk mengetahui struktur kristal pada gambar berikut (Metode
Laue):

Hasil pengamatan pada film sebagai berikut:

Contoh hasil percobaan Laue

STRUKTUR KRISTAL 41

Laue Result

Crystal
?????
Date tonaight?

WHAT???
Untuk mentafsirkan spot-spot pada film biasanya tidak begitu mudah.

Satu diantaranya dengan memanfaatkan proyeksi stereografi, yaitu dengan memproyeksikan


bidang-bidang kristal (tiga dimensi) dalam suatu bidang pengamatan.

Contoh gambar di bawah ini adalah salah satu cara memproyeksikan bidang-bidang 001, 010,
100, dll. masing-masing pada kutub-kutubnya:

Pada kasus ini tampak terlihat sederhana karena yang diproyeksikan hanya beberapa bidang
tanpa komplikasi.

STRUKTUR KRISTAL 42

Analogi yang serupa (tetapi jelas tidak


sama): peta dunia digambar dengan sedapat
mungkin luas negara/pulau terkonservasi,
dalam proyeksi stereografi pada kristal maka
sudut-sudut antar bidang yang dibuat
terkonservasi selama pemetaan.

Proyeksi Stereografi

Uraian proyeksi stereografi:


Bidang C dinyatakan dengan garis normalnya CP
Garis normal CP dinyatakan dengan kutub P yang merupakan titik potong garis ini
dengan bola referensi
Kutub P dinyatakan dalam proyeksi stereografi P
(lebih lanjut lihat Cullity, Element of X-ray Diffraction, untuk lebih mendetail)
STRUKTUR KRISTAL 43

Kemudian untuk mengukur sudut antar bidang, dapat dilakukan dengan bantuan Wuff Net.

Pada Wulff net dikenal great circle (radius sama dengan bola referensi) dan small circle yang
berada ada bola referensi.

Pada Wulff net proyeksi great circle menjadi garis-garis (lengkungan) bujur, sedangkan small
circle menjadi garis-garis lintang.

STRUKTUR KRISTAL 44

Proyeksi Stereografi pada Wuff Net

Pengukuran Sudut

Proyeksi Asli

STRUKTUR KRISTAL 45

Setelah diputar akan diperoleh sudut antar bidang:

Berikut ini proyeksi standar kristal kubus (a) pada 001 (b) pada 011

STRUKTUR KRISTAL 46

Sudut antar bidang kelompok {h 1k1l1} dan {h 2k2l2} pada sistem kubus
{h2k2l2}
100
110

100
0
90
45
90
54,7

111

210

26,6
63,4
90

110

{h 1k1l1}
210
211

111

0
60
90
35,3
90

0
70,5
109,5
39,2
75,0

18,4
50,8
71,6

221

310

0
36,9
53,1

Lebih lengkap sudut antar bidang lainnya untuk kubus dapat dirumuskan:

cos

h1h2 k1k 2 l1l2

2
1

k12 l12 h22 k 22 l22

Untuk sistem selain kubus dapat dilihat pada referensi seperti:


1. Cullity, Element of X-ray Difraction
2. Hahn, T (editor), International Table for Crytallography, Reidel., Dordrecht
Proyeksi stereografi ini juga bermanfaat untuk memperoleh tafsiran pada difraksi elektron.

3.7 Ikatan Kristal

Apa yang membuat kristal tersusun bersama dan tidak berantakan?


Penyebab utama adalah interaksi elektrostatis yang atraktif (tarik menarik) antara muatan
elektron yang negatif dan muatan inti yang positif.

Dalam kategori lain dapat disebabkan oleh:


Pertukaran energi (energy exchange)
Gaya-gaya van der Waals
Ikatan Kovalen
STRUKTUR KRISTAL 47

Faktor berikut ini sangat lemah:


Gaya magnetik
Gaya gravitasi

3.7.1. Kristal Gaya Inert/Mulia (He, Ne, Ar, Kr, Xe)

Gas-gas inert merupakan bentuk kristal yang paling sederhana. Distribusi elektron yang
dimiliki mendekati atom bebas.
Gas Mulia Jarak Tetangga
Titik Leleh
Sistem
(Inert)
Terdekat
Kristal
He
Cairan pada tekanan nol
HCP
Ne
3,13
24 K
FCC
Ar
3,76
84 K
FCC
Kr
4,01
117 K
FCC
Xe
4,35
161 K
FCC
(Data dari Kittle, diekstrapolasi pada suhu 0 K dan tekanan nol)

Kristal yang terjadi:


insulatot transparan
terikat lemah
titik leleh rendah

Lalu apa yang membuat gas-gas mulia ini terikat?


Ternyata berasal dari interaksi van der Waals yang muncul dari distorsi distribusi muatan
elektron pada atom bebas.

Secara pendekatan interaksi dapat dirumuskan:


12 6
U ( R) 4
R
R

dengan dan adalah konstanta, sedangkan R adalah jarak antar dua atom.

Potensial pada persamaan tersebut juga dinamakan sebagai Lennard-Jones.

STRUKTUR KRISTAL 48

3.7.2. Kristal Ionik

Kristal ionik terdiri dari ion positif dan negatif. Ikatan ionik berasal dari interaksi elektrostatik.
Contoh tradisional kristal ionik adalah NaCl dan CsCl.

Konfigurasi elektronik pada semua ion hampir serupa dengan atom-atom gas mulia (closed
shells).

Distribusi elektron pada sistem NaCl

Tampak pada kristal ionik, distribusi muatan mendekati sferis.

Kalau dihitung secara elektrostatik, berdasarkan jarak terdekat ion positif dan ion negatif
2,81x10 -8 cm, diperoleh potensial coulomb sebesar 5,1 eV.

U = 5,1 eV
-8

2,8x10 cm
Nilai eksperimen untuk memisahkan Na dan Cl 7,9 eV
Untuk itu ada koreksi energi elektrostatik energi Madelung.
STRUKTUR KRISTAL 49

Energi elektrostatik:

U e statik

q2
r

atraktif kalau muatan berbeda, repulsif kalau sama

Interaksi van der Waals dalam kasus ini dapat dikatakan kecil. Jika Uij merupakan energi
interaksi ion i dan j maka semua interaksi pada ion ke i:

Ui

'U

ij

(Asumsi untuk semua ion j kecuali j=i)

Kalau Uij dapat dinyatakan sebagai jumlah potensial gaya sentral exp(-r/) dan gaya
Coulomb, maka:
U ij exp ( rij / ) q 2 / rij

( dan dapat ditentukan secara empiris)

STRUKTUR KRISTAL 50

Pada analisis lanjut:

q2
exp( R / )
R

U ij

1 q2

Pij R

(tetangga terdekat)
(di tempat lain)

Jadi

q 2

U total N U i N z e R /
R

dengan z merupakan jumlah tetangga terdekat suatu ion dan

'
j

( )
konstanta Madelung
Pij

Harga konstanta Madelung beberapa kristal:


NaCl = 1,747563
CsCl = 1,762675
ZnS

= 1,6381

(Kittle, 1991, dihitung berdasarkan satuan muatan dan jarak tetangga terdekat).

STRUKTUR KRISTAL 51

3.7.3. Kristal Kovalen

Ikatan kovalen adalah ikatan pasangan elektron atau homopolar dalam kimia, khususnya kimia
organik. Ikatan ini sangat kuat.

Contoh ikatan kovalen terjadi pada karbon, silikon dan germanium dengan struktur diamond.

Meskipun ada kemiripan antara karbon dan silikon namun jangan membuat penyederhanaan
persamaan tentang hal ini. Karbon banyak berperan pada biologi, sedangkan silikon berperan
pada geologi dan teknologi semikonduktor.
Ikatan kovalen biasanya terbentuk dengan dua elektron (satu dari masing-masing atom).

Kedua elektron yang membentuk ikatan biasanya terlokalisasi pada daerah antara dua atom.
Spin antar mereka antiparalel.
STRUKTUR KRISTAL 52

111

Kekuatan ikatan sangat tergantung pada orientasi relatif dari spin-spin. Hal ini karena prinsip
Pauli mengubah distribusi muatan karena perbedaan orientasi.

Ketergantungan spin disebut exchange interaction.

Prinsip Pauli memberikan interaksi repulsif (tolak menolak) yang sangat kuat pada atom-atom
dengan kulit terisi penuh (filled shells).

filled shells

filled shells

Namun apabila kulit-kulit tidak terisi penuh (partially filled shells) maka akan ada sharing
elektron jarak antar atom menjadi makin dekat dan atom-atom terikat kuat.

3.7.4. Logam (Tugas Baca!!!)

Salah satu karakteristik dominan dari logam adalah konduktivitas listrik yang tinggi dan
adanya sejumlah besar elektron bebas dalam logam elektron konduksi.

Baca beberapa TEXTBOOK untuk mengetahui ikatan ini lebih detail.

3.7.5. Ikatan Hidrogen (Tugas Baca!!!)

STRUKTUR KRISTAL 53