Anda di halaman 1dari 9

Flare pada humor aquos dan faktor inflamasi

edema makula dengan oklusi vena retina sentral:


serangkaian kasus
Hidetaka Noma1*, Tatsuya Mimura2, Maria

kelompok CRVO iskemik). Ada hubungan yang

Tatsugawa3 and Katsunori Shimada4

signifikan antara nilai flare dan tingkat vitreous


dari VEGF, sICAM-1, dan IL-6 pada kelompok

ABSTRAK

CRVO. Nilai flare juga berhubungan secara

Latar Belakang: Hubungan antara faktor inflamasi

signifikan dengan keparahan edema makula pada

dan nilai flare humor aquos edema macula pada

kelompok CRVO.

pasien Oklusi Vena Retina Sentral (CRVO) masih


belum jelas. Kami meneliti hubungan antara nilai
flare pada humor aquos dan tingkat vitreous dari
faktor pertumbuhan endotel vaskular (VEGF),
adhesi molekul intrasel terlarut-1 (sICAM-1), dan
interleukin-6 (IL-6) pada pasien dengan CRVO
dan edema makula atau pasien dengan Macular

Kesimpulan: Peradangan dan / atau iskemia dapat


meningkatkan permeabilitas pembuluh darah dan
mengganggu sawar darahaquos humor dengan
meningkatkan kadar faktor inflamasi pada pasien
dengan CRVO dan edema makula.
LATAR BELAKANG

Hole (MH) idiopatik.


Metode:

Pada

38

Oklusi Vena Retina Sentral (CRVO) sering


pasien

menjalani

dikaitkan dengan edema makula, yang merupakan

vitrectomy unilateral (21 pasien CRVO dan 17

penyebab utama gangguan penglihatan pada

pasien MH), sampel vitreous diperoleh selama

pasien ini. injeksi intravitreal terhadap antibodi

vitrectomy untuk mengukur VEGF, sICAM-1, dan

pada

IL-6. Iskemia retina dievaluasi dari kapiler non-

(VEGF), seperti bevacizumab atau ranibizumab,

perfusi pada angiografi fluorescein, dan pasien

telah dilaporkan dapat meningkatkan edema

CRVO

makula pada pasien dengan CRVO [1,2]. Namun,

diklasifikasikan

ke

yang

dalam kelompok

faktor

pertumbuhan

beberapa

humor diukur dengan meteran laser flare meter

persisten meskipun pengobatan dengan antibodi

dan edema makula diperiksa oleh tomografi

ini [3,4], menunjukkan bahwa faktor-faktor lain

koherensi optik.

selain VEGF juga dapat menyebabkan edema

meningkat secara signifikan di tiga kelompok


(group MH < kelompok CRVO non iskemik <

mengalami

vaskular

nonischemic atau iskemik. Nilai flare pada aquos

Hasil: Median nilai flare pada humor aquos

pasien

endotel

edema

makula

makula. Kami baru-baru ini melaporkan bahwa


tingkat cairan vitreous pada faktor inflamasi secara
signifikan berkorelasi dengan tingkat keparahan
edema

makula

pada

pasien

CRVO

[5,6],

menunjukkan bahwa peradangan memiliki peran

University

penting dalam pengembangan edema makula. Hal

pengumpulan

ini didukung oleh penelitian Perawatan Standard

vitreous. Sampel cairan vitreous murni diambil

vs Kortikosteroid untuk Retina Vein Occlusion

pada awal vitrectomy setelah dilakukan izin

(SCORE), yang menunjukkan bahwa acetonide

tertulis diperoleh dari setiap subjek dengan

triamsinolon intravitreal meningkatkan ketajaman

penjelasan tentang tujuan dan potensi efek

visual dan edema makula pada pasien CRVO [7].

samping dari prosedur. Penelitian ini merupakan

Selain itu, tingkat cairan vitreous dari faktor

penelitian case-control retrospektif terhadap 38

inflamasi yang dilaporkan tinggi pada pasien

pasien di Jepang yang menjalani vitrectomy pada

CRVO iskemik [5,6], meskipun beberapa pasien

satu mata (21 dengan CRVO dan 17 dengan

dengan CRVO non-iskemik telah mengalami

lubang makula idiopatik (MH) untuk terapi edema

peningkatan

inflamasi,

makula. Pasien dengan CRVO berturut-turut

menunjukkan bahwa peradangan juga dapat

datang ke rumah sakit Tokyo Womens Medical

menyebabkan edema makula pada CRVO non-

University antara Juni 2007 dan Maret 2011

iskemik.

disaring sesuai dengan kriteria yang ditetapkan di

tingkat

faktor

Nilai flare pada humor aquos dilaporkan


secara signifikan menigkat pada pasien dengan
oklusi vena retina (RVO) dibandingkan dengan
kontrol (normal) [8,9], menunjukkan bahwa
peningkatan nilai flare mencerminkan gangguan
sawar darah-retina dan sawar darah-humor aquos
oleh karena peradangan. Namun, hubungan faktor
inflamasi dan nilai flare pada humor aquos dengan
edema makula pada pasien CRVO masih belum
jelas. Oleh karena itu, kami meneliti hubungan
antara edema makula dan parameter inflamasi
(nilai flare dan tingkat cairan vitreous VEGF,
sICAM-1, dan IL-6) pada pasien dengan CRVO.

menyetujui
dan

protokol

pengujian

sampel

untuk
cairan

bawah dan sampel cairan vitreous diperoleh dari


21 pasien yang terdaftar. Indikasi untuk vitrectomy
pars

plana

dengan

meringankan

traksi

vitreomacular yang dapat meningkatkan edema


makula yang disebabkan oleh CRVO. Kriteria
inklusi adalah (1) pasien dijadwalkan untuk
vitrectomy pars plana untuk mengobati edema
makula sekunder untuk CRVO (termasuk pasien
yang menerima fotokoagulasi retina) dan (2)
pasien dengan ketajaman penglihatan terbaik
dikoreksi < 20/50 sebelum operasi. Kriteria
eksklusi adalah (1) telah menjalani operasi mata
sebelumnya atau injeksi intravitreous agen antiVEGF atau acetonide triamcinolone, (2) diabetes

METODE

mellitus dengan retinopati diabetik, (3) iris

Subjek

rubeosis, dan (4) riwayat radang mata atau


Penelitian ini dilakukan sesuai dengan

Deklarasi Helsinki 1975 (1983 revisi). Dewan


review kelembagaan Tokyo Womens Medical

penyakit vitreoretinal. Sampel cairan vitreous juga


diperoleh dari 17 pasien dengan penyakit okular
non-iskemik (MH) sebagai kelompok kontrol

(kelompok MH). Tak satu pun dari pasien dalam


kelompok

MH

memiliki

Vitreoretinopathy

Proliferatif. Kelompok CRVO (10 perempuan dan


11 laki-laki) berusia 71,2 6,9 tahun (rata-rata
SD), sedangkan kelompok MH (10 perempuan dan
7 laki-laki) berusia 68,1 4,9 tahun (Tabel 1).
Durasi rata-rata CRVO adalah 5,8 2,8 bulan
(kisaran: 2-12 bulan) (Tabel 1). Laporan ini
mencakup penelitian kami baru-baru ini mengenai
hubungan antara sitokin dan patogenesis CRVO.
Oleh

karena

itu,

populasi

sebagian subjek

penelitian ini tumpang tindih telah dilaporkan


dalam makalah sebelumnya [5,6,10]. Vitrectomy

PEMERIKSAAN FUNDUS
Fundus diperiksa sebelum operasi oleh

pars plana dilakukan di Tokyo Womens Medical


atau

biomicroscopy dengan lensa kontak fundus dan

hiperlipidemia didasarkan pada data dari rekam

dengan standar warna fundus fotografi. Selain itu,

medis. Sebelum operasi, fotokoagulasi panretinal

angiografi fluorescein dilakukan dengan kamera

dilakukan pada 4 pasien (4 mata) untuk mencegah

fundus Topcon TRC-50EX, sistem image-net

glaukoma neovascular (berarti: 1.039

(Tokyo Optical Co Ltd, Jepang), dan lensa yang

University.

Diagnosis

hipertensi

shots;

kisaran: 790 sampai 1.624 shots). Hipertensi

telah ditetapkan pada slit-lamp.

ditemukan pada pasien dengan pengobatan saat ini

Temuan pemeriksaan fundus pra operasi

dengan obat antihipertensi atau tekanan darah

dicatat untuk setiap subjek. Subjek independen

>140/90 mmHg [11]. Hiperlipidemia ditemukan

terpilih dinilai Status perfusi retina atau oklusi

pada pasien dengan pengobatan saat ini dengan

vaskular retina iskemik dengan pemeriksaan

agen penurun lipid atau kadar kolesterol total >240

angiografi fluorescein. Daerah retina iskemik

mg / dl. 12 dari 21 pasien CRVO (57%)

diukur dengan domain publik Scion Image

mengalami hipertensi (Tabel 1). 7 dari 21 pasien

Program. seperti yang dilaporkan sebelumnya

CRVO (33%) memiliki hiperlipidemia (Tabel 1).

[5,6]. Pada foto digital fundus, daerah diskus


digaris dengan kursor dan kemudian diukur,
sebagai

daerah

nonperfused

non-perfusi.

dibagi

dengan

Jika

daerah

luas

diskus

memberikan nilai 10 atau lebih, ini didefinisikan


sebagai menunjukkan adanya retina iskemik [1214]. Lokasi fotokoagulasi retina di eksklusi ketika

menghitung daerah non-perfusi. 21 pasien CRVO

Flare pada humor aquos diukur dengan

termasuk 15 pasien dengan iskemia retina (87,7

laser flare meter (FC-600, Kowa Co Ltd, Tokyo,

26,6 daerah diskus), yang 9 perempuan dan 6 laki-

Jepang), seperti yang dijelaskan sebelumnya [16].

laki berusia 71,6 6,9 tahun. 6 pasien lain tanpa

Sensitivitas

retina iskemik (3,8 3,2 daerah diskus) terdiri 1

metode ini telah dikonfirmasi oleh sejumlah studi

perempuan dan 5 laki-laki berusia 70,3 7,3

[8,9,16]. Pengukuran dilakukan dalam waktu 1

tahun.

minggu sebelum perawatan. Nilai Flare dan

dan

kemampuan

produksi

pada

Tomografi Koherensi Optik (Oktober)

jumlah sel diukur pada 30 menit setelah pelebaran

dilakukan pada setiap subjek dalam waktu 1

pupil dengan tropikamid 0,5% dan phenylephrine

minggu

menggunakan

hydrochloride 5%. Dua pemeriksa yang berbeda

Ophtalmic

memperoleh lima pengukuran dari setiap mata dan

Systems (Stratus Model 3000, Carl Zeiss, Dublin,

hasilnya rata-rata setelah tidak termasuk semua

CA, USA). Fundus tersebut dipindai dengan sinar

pengukuran dengan artefak.

sebelum

vitrectomy,

dari

Zeiss-Humphrey

instrumen

pengukuran

yang

difokuskan

pada

bidang

horisontal dan vertikal melintasi pusat fovea, yang

Pengambilan sampel

ditemukan pada pemeriksaan foto fundus dan

Sampel cairan vitreous murni (500 - 1.000

dengan fiksasi masing-masing pasien. Gambar

ml) dikumpulkan pada awal vitrectomy dengan

penampang

pemeriksa

aspirasi 1 ml jarum suntik melekat pada vitreous

berpengalaman tunggal, yang melanjutkan setiap

cutter sebelum memulai infus intravitreal larutan

pemeriksaan sampai produksi hasil scan terbaik

garam yang seimbang. Sampel vitreous segera

diperoleh. Ketebalan fovea sentral didefinisikan

dipindahkan ke tabung steril dan cepat dibekukan

sebagai jarak antara perbatasan membran dalam

pada -80 C.

dikumpulkan

oleh

dan epitel pigmen retina (termasuk ablasi retina


serosa), dan secara otomatis diukur dengan

Pengukuran faktor inflamasi

perangkat lunak komputer. Ketebalan retina

Tingkat VEGF, sICAM-1, dan IL-6 diukur

neurosensorik didefinisikan sebagai jarak antara

dari sampel vitreous dari mata yang sama dan

permukaan retina neurosensorik dalam dan luar

dalam

[15], dan tingkat keparahan edema makula yang

immunosorbent assay menggunakan perlengkapan

dinilai dari hasil pengukuran ketebalan retina.

untuk VEGF, sICAM-1, dan IL-6 manusia (VEGF

Rata-rata ketebalan retina pra operasi adalah 670

dan IL-6: R & D Systems, Minneapolis, MN,

155 m, dengan kisaran 434-976 mm.

sICAM-1: Bender Med Systems, Burlingame, CA,

sampel

plasma

oleh

enzim-linked

USA) [5,6]. VEGF terdeteksi dua dari empat


Pengukuran flare pada humor aquos

isoform VEGF, yang VEGF121 dan VEGF165.


Tingkat dari faktor-faktor ini dalam sampel cairan

vitreous dan plasma berada dalam rentang deteksi

iskemik: 9.3 jumlah foton / ms [8,7-10,5] <

tes, dengan konsentrasi minimum terdeteksi 15,6

iskemik CRVO kelompok: jumlah 25,1 foton / ms

pg / ml untuk VEGF (intra-assay CV 5,5%, intra-

[20,7-34,6]) (Ptrend <0,001; Tabel 2). Tingkat cairan

assay CV 6,7%), 3,3 ng / ml untuk sICAM-1

vitreous VEGF juga menunjukkan peningkatan

(intra-CV 5,4%, intra-assay CV 7,7%), dan 0,156

yang signifikan di tiga kelompok (group MH: 15,6

pg / ml untuk IL-6 (intra-assay CV 5,5%, inter-

pg / ml [15,6-15,6] <group CRVO non-iskemik:

assay CV 6,8%).

83,3 pg / ml [15,6-143] <group CRVO iskemik:


1050 pg / ml [335-3717]) (Ptrend <0,001; Tabel

Analisis Statistik

2). Demikian juga, tingkat cairan vitreous dari

Semua analisa dilakukan dengan SAS


Sistem 9.3 software (SAS Institute Inc., Cary,
North Carolina, USA). Data disajikan sebagai ratarata SD atau median dengan kisaran interkuartil
atau

frekuensi.

membandingkan

T-test

dikerjakan

distribusi

normal

untuk
variabel

kontinu berpasangan antara kedua kelompok dan


uji Mann-Whitney U digunakan untuk variabel
dengan distribusi miring. Nilai probabilitas untuk
tren di antara tiga kelompok dihitung dengan
model regresi linier. Untuk menguji hubungan
antara tingkat vitreous VEGF, sICAM-1, atau IL6, nilai flare pada humor aquos, dan tingkat
keparahan edema makula, Spearmans rank-order
koefisien korelasi dan model regresi linier
berganda digunakan. Nilai p Two-tailed kurang
dari 0,05 dianggap menunjukkan perbedaan yang
signifikan secara statistik.

sICAM-1

menunjukkan

peningkatan

yang

signifikan di tiga kelompok (group MH: 4,1 ng /


ml [3,6-5,8] <group CRVO nonischemic: 8.4 ng /
ml [6,2-9,4] <group CRVO iskemik: 19,8 ng / ml
[12,7-37,0]) (Ptrend <0,001; Tabel 2).
Selain itu, tingkat cairan vitreous dari IL-6
menunjukkan peningkatan yang signifikan di tiga
kelompok (group MH: 1,06 ng / ml [0,85-1,52]
<group CRVO nonischemic: 11,5 ng / ml [8,042,8] <group CRVO iskemik: 51,2 ng / ml [22,2104,8]) (Ptrend <0,001; Tabel 2). Ada hubungan
yang signifikan antara nilai flare pada humor
aquos dan tingkat cairan vitreous VEGF, sICAM1, dan IL-6 pada kelompok CRVO ( = 0,73, P =
0,001, = 0,66, P = 0,003, dan = 0,63, P =
0,005, masing-masing) (Tabel 3). Selanjutnya,
untuk mengklarifikasi faktor (VEGF, sICAM1,
atau IL6) yang paling dekat berkorelasi dengan
nilai flare pada humor aquos, analisis regresi linier

Hasil

berganda

dengan

seleksi

bertahap

variabel

Nilai flare pada humor aquos (median

dilakukan. Analisis ini menunjukkan bahwa

[kisaran interkuartil]) menunjukkan peningkatan

sICAM-1 yang paling sangat berkorelasi dengan

yang signifikan di tiga kelompok (group MH: 5.3

nilai flare pada humor aquos. Nilai flare pada

jumlah foton / ms [4,3-6,2] <group CRVO non-

humor aquos juga secara signifikan berkorelasi

dengan keparahan edema makula pada


kelompok CRVO ( = 0,54, P = 0,015) (Tabel 3).
Tingkat cairan vitreous VEGF, sICAM-1,
dan IL-6 juga signifikan berkorelasi dengan

korelasi yang signifikan antara tingkat cairan


vitreous dari IL-6 dan variabel-variabel ini (data
tidak ditunjukkan, P = 0,819, P = 0,831, P = 0.550,
dan P = 0,312, masing-masing).

keparahan edema makula pada kelompok CRVO


( = 0,49, P = 0.029, = 0,66, P = 0,003, dan =

Diskusi

0,61, P = 0,006, masing-masing) (Angka 1AC).

Penelitian ini mengungkapkan bahwa

Selain itu, untuk memperjelas faktor (VEGF,

konsentrasi protein dalam aqueous humor (nilai

sICAM1, atau IL6) yang paling dekat berkorelasi

flare pada humor aquos) secara signifikan lebih

dengan keparahan edema makula, analisis regresi

tinggi

linier berganda dengan seleksi bertahap variabel

kelompok MH, serta menunjukkan perbedaan

dilakukan. Ditemukan bahwa sICAM-1 yang

yang signifikan antara kelompok CRVO iskemik

paling sangat berkorelasi dengan keparahan edema

dan non iskemik. Selain itu, tingkat cairan vitreous

makula. Pada kelompok CRVO, tidak ada korelasi

faktor inflamasi (VEGF, sICAM-1, dan IL-6)

yang signifikan antara nilai pada humor aquos

menunjukkan peningkatan yang signifikan di tiga

flare dan usia, hipertensi, hiperlipidemia, atau

kelompok dari kelompok MH kepada kelompok

durasi CRVO (data tidak ditunjukkan, P = 0.680, P

CRVO iskemik. Selain itu, ada hubungan yang

= 0,274, P = 0,918, dan P = 0.450, masing-

signifikan antara nilai flare pada humor aquos dan

masing ). Ada juga tidak ada korelasi yang

tingkat cairan vitreous dari faktor-faktor inflamasi

signifikan antara tingkat cairan vitreous VEGF dan

pada

variabel-variabel (data tidak ditunjukkan, P =


0,593, P = 0,413, P = 0,575, dan P = 0,068,
masing-masing). Demikian juga, tidak ada korelasi
yang signifikan antara tingkat cairan vitreous dari
sICAM-1 dan variabel-variabel ini (data tidak
ditunjukkan, P = 0,572, P = 0.644, P = 0.073, dan
P = 0.090, masing-masing), serta tidak ada

pada

kelompok

kelompok

CRVO.

CRVO

Oleh

dibandingkan

karena

itu,

inflamasi seperti VEGF, sICAM-1, dan IL-6.


Dalam penelitian ini, kami mendeteksi
korelasi yang signifikan antara nilai flare pada
humor aquos dan tingkat keparahan edema makula
pada pasien CRVO kami (Tabel 3). Temuan ini
didukung oleh laporan bahwa cystoid edema
makula terkait dengan gangguan sawar darah-pada
peningkatan nilai flare di CRVO mungkin

humor

berhubungan dengan peningkatan produksi faktor

menunjukkan bahwa edema makula pada pasien

inflamasi (seperti VEGF, sICAM-1, dan IL-6)

CRVO mungkin terkait dengan peradangan dan /

karena peradangan dan / atau iskemia. Miyake et

atau iskemia. Ada juga hubungan yang signifikan

al. [8] melakukan fluorophotometry pada bilik

antara tingkat keparahan edema makula dan

mata depan dan corpus vitreus, menunjukkan

tingkat cairan vitreous VEGF, sICAM-1, dan IL-6

konsentrasi fluorescein meningkat dalam ruang

pada pasien CRVO kami. Oleh karena itu, korelasi

anterior dan posterior corpus vitreus pasien dengan

antara nilai flare pada humor aquos dan tingkat

RVO, sedangkan tingkat fluorescein di tengah

keparahan edema makula di kelompok CRVO

vitreous yang rendah atau normal. Mereka

untuk peran faktor inflamasi (VEGF, sICAM-1,

menyimpulkan bahwa peningkatan flare pada

dan IL-6) dalam pengembangan edema makula

humor aquos mencerminkan gangguan sawar

dengan meningkatkan permeabilitas pembuluh

darah-pada humor aquos pada pasien RVO dan

darah dan / atau diapedesis leukosit. Dengan

sawar ini dapat rusak di segmen anterior. Selain

demikian,

itu, Virdi et al. [17] menemukan peningkatan

peradangan dan / atau iskemia dapat menyebabkan

fluorescein di aqueous humor dan kebocoran dari

permeabilitas pembuluh darah dan merusak sawar

pembuluh darah iris pada angiografi fluorescein

darah-pada humor aquos dengan meningkatkan

pada pasien yang memiliki cabang utama RVO

faktor inflamasi pada pasien CRVO dengan edema

atau CRVO tanpa kelainan iridis jelas atau

makula.

rubeosis. Kebocoran fluorescein dari pembuluh


darah iris juga telah diidentifikasi pada monyet
dengan RVO eksperimental sebelum timbulnya
neovascularisasi iris [17]. Laporan dan hasil kami
menunjukkan bahwa nilai flare pada humor aquos
dapat meningkat dengan adanya kebocoran protein
dari pembuluh darah iris karena gangguan sawar
darah-pada

humor

aquos

oleh

faktor-faktor

aquos

lebih

temuan

parah

ini

[18],

dan

menunjukkan

juga

bahwa

Baru-baru ini, penelitian SCORE [7] dan


penelitian CRUISE [4] menunjukkan bahwa
acetonide

triamsinolon

intravitreal

atau

ranibizumab bisa meningkatkan ketajaman visual


dan edema makula pada pasien CRVO. Namun,
penelitian ini tidak menilai VEGF dan molekul
inflamasi dalam aqueous humor atau cairan
vitreous. Temuan kami menunjukkan bahwa

mungkin lebih baik untuk mengukur VEGF dan


molekul lain sebelum memilih terapi pada pasien.
Pendekatan seperti itu didukung oleh laporan
bahwa sampel pada humor aquos yang berguna
untuk menyelidiki peran faktor-faktor tertentu
dalam berbagai penyakit dan untuk farmakokinetik

Gambar 1. Hubungan antara tingkat keparahan edema


macular dan tingkat cairan vitreus dengan factor
pertumbuhan endotel vascular (VEGF), adhesi molekul

soluble intercellular -1 (sICAM-1) dsan interleukin-6

laporan tersebut, temuan ini menunjukkan bahwa

(IL-6). Pada kelompok CRVO, tingkat vitreus dari

faktor-faktor inflamasi dapat ditargetkan untuk

VGEF (A), siCAM-1 (B), dan IL-6 (C) adalah

mencegah peningkatan permeabilitas pembuluh

berhubungan signifikan dengan tingkat keparahan


edema macular ( = 0.49, P = 0.029, = 0.66, P =
0.003, and = 0.61,P = 0.006, secara berturut-turut).

penelitian

farmakodinamik

[19].

Namun,

darah pada pasien CRVO dengan edema makula,


dan pengukuran nilai flare pada humor aquos
dapat membantu untuk memilih strategi terapi
terbaik untuk CRVO yang berhubungan dengan

memakan waktu dan mahal untuk mengukur

edema

molekul-molekul dalam aqueous humor. Penelitian

prospektif, uji klinis yang membandingkan terapi

ini menunjukkan bahwa tingkat cairan vitreous

anti-VEGF dengan acetonide triamsinolon (dan

VEGF, sICAM-1, dan IL-6 secara signifikan

terapi kombinasi) akan diperlukan untuk menilai

berkorelasi dengan nilai flare pada humor aquos

keefektifan pada edema makula terkait dengan

dan dengan tingkat keparahan edema makula pada

CRVO.

pasien CRVO, dan ada juga hubungan yang


signifikan antara nilai flare dan tingkat keparahan
edema makula. Dengan demikian, data flare pada
humor aquos mungkin bisa digunakan untuk
menilai kontribusi peradangan edema makula
terkait dengan CRVO. Jika pasien memiliki nilai
flare pada humor aquos tinggi, tidak hanya terapi
anti-VEGF

tetapi

juga

injeksi

acetonide

triamsinolon intravitreal bisa dipertimbangkan.


Acetonide

triamsinolon

dapat

meningkatkan

edema makula dengan mengurangi permeabilitas


kapiler retina melalui perubahan vasokonstriksi
[20], atau bisa menghambat kaskade sinyal yang
melibatkan

VEGF

meningkatkan

dan

reseptornya

permeabilitas

yang

mikrovaskuler

[21,22]. Kortikosteroid juga mencegah produksi


berbagai

molekul

inflamasi

[23-25]

yang

menyebabkan adhesi leukosit dan kerusakan sawar


darah-retina, sehingga meningkatkan permeabilitas
vaskuler [26,27]. Diambil bersama-sama dengan

makula.

Namun,

penelitian

acak,

Kesimpulan
Kami menemukan secara peningkatan
signifikan nilai flare pada humor aquos pada
pasien dengan CRVO dibandingkan pada mereka
dengan MH. Ada juga hubungan yang signifikan
antara nilai flare pada humor aquos dan tingkat
keparahan edema makula di CRVO, dan tingkat
cairan vitreous VEGF, sICAM-1, dan IL-6 secara
signifikan berkorelasi dengan kedua nilai flare
pada humor aquos dan beratnya edema makula
pada pasien CRVO kami. Yang terbaik dari
pengetahuan kita (berdasarkan pencarian literatur
Medline), ini adalah laporan pertama tentang
hubungan faktor inflamasi dan nilai flare humor
aquos edema makula pada pasien CRVO. Temuan
ini menunjukkan bahwa faktor-faktor inflamasi
seperti VEGF, sICAM-1, dan IL-6 meningkatkan
permeabilitas pembuluh darah dan mengganggu
sawar darah-pada humor aquos pada pasien CRVO
dengan edema makula.