Anda di halaman 1dari 39

1

MAKALAH TUGAS MATA KULIAH


SISTEM PENDUKUNG KEPUTUSAN
Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Spesifikasi Handphone
Android Lenovo dengan Metode Weighted Product pada Toko
Online Tabgadget.com

KELAS D
KELOMPOK 3
Disusun Oleh:
Indra Ramadhoni

115060800111100

Raymond Gomgom Sitorus

115060807111125

Riza Aris Prayudi

115060800111013

Vitara N.P

125150200111106
Dosen Pengampu:
Arief Andy Subroto, S.T., M.Kom.

PROGRAM STUDI INFORMATIKA /ILMU KOMPUTER


PROGRAM TEKNOLOGI INFORMASI DAN ILMU KOMPUTER
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2014

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan
rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah hasil diskusi dengan
judul Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Spesifikasi Handphone Android Lenovo
dengan Metode Weighted Product pada Toko Online Tabgadget Online.
Makalah ini dibuat guna memenuhi salah satu tugas pada Mata Kuliah Sistem
Pendukung Keputusan. Melalui pengantar ini penulis ingin mengucapkan banyak terima kasih
karena dalam penyusunan makalah hasil diskusi ini penulis telah mendapat bantuan dan
dorongan baik moril maupun materil dari berbagai pihak. Untuk itu pada kesempatan ini
penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1. Bapak Arief Andy S. Selaku dosen mata kuliah Sistem Pendukung Keputusan.
2. Semua rekan yang telah membantu dalam analisa dan pembuatan makalah ini.
Serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam penyelesaian makalah hasil
diskusi ini. Penulis menyadari bahwa pada makalah ini masih terdapat banyak kekurangan.
Oleh karena itu, dengan segala kerendahan hati penulis memohon kritik dan saran yang
bersifat membangun dari para pembaca.
Akhir kata, penulis berharap semoga makalah ini bermanfaat bagi para pembaca.

Malang, 02 Oktober 2014

Penulis
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR................................................................................................................ii
DAFTAR ISI............................................................................................................................iii
DAFTAR TABEL......................................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR................................................................................................................vi

DAFTAR PERSAMAAN.......................................................................................................vii
BAB I PENDAHULUAN..........................................................................................................1
1.1.

Latar Belakang..........................................................................................1

1.2.

Rumusan Masalah.....................................................................................2

1.3.

Tujuan........................................................................................................3

1.4.

Manfaat......................................................................................................3

1.5.

Sistematika Penulisan................................................................................3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA...............................................................................................5


2.1.

Sistem Pendukung Keputusan...................................................................5

2.1.1.

Karakterisitk Sistem Pendukung Keputusan......................................5

2.1.2.

Keuntungan dan Keterbatasan Sistem Pendukung Keputusan..........7

2.1.3.

Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan.......................8

2.1.4.

Pendekatan Perancangan SPK.........................................................13

2.2.

Metode Weighted Product.......................................................................15

2.3.

Smartphone Android................................................................................16

2.4.

Toko Online.............................................................................................20

2.4.1.

E-commerce.....................................................................................21

BAB III METODOLOGI PENELTIAN...............................................................................26


3.1.

Studi Pustaka...........................................................................................26

3.2.

Analisis Data dari Kasus.........................................................................27

3.3.

Penerapan Metode Weighted Product.....................................................27

3.4.

Kesimpulan dan Saran.............................................................................28

BAB IV PEMBAHASAN.......................................................................................................29
4.1.

Penentuan Kriteria Pemilihan Smartphone.............................................29

4.2.

Pembobotan Awal Kriteria Penting.........................................................30

4.3.

Seleksi Kriteria Penting...........................................................................31

4.4.

Penghitungan Perbaikan Bobot (Wj).......................................................31

4.5.

Survey Spesifikasi Kriteria Produk.........................................................32

4.6.

Pengambilan Data Testing(Smartphone Lenovo) dari Toko Online.......33

4.7.

Penghitungan Vektor S............................................................................33

4.8.

Penghitungan Nilai Vektor V...................................................................34

4.9.

Pengambilan Keputusan..........................................................................35

BAB V PENUTUP...................................................................................................................36

DAFTAR PUSTAKA..............................................................................................................37

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Survey Kriteria yang Diinginkan oleh Customer...................................30
Tabel 4.2 Seleksi 8 fitur dengan nilai bobot yang tinggi.......................................31
Tabel 4.3 Penghitungan Perbaikan Bobot(Normalisasi Bobot).............................32
Tabel 4.4 Survey Spesifikasi Sesuai Produk di Pasaran........................................33
Tabel 4.5 Data Testing Smartphone Lenovo..........................................................33
Tabel 4.6 Penghitungan Nilai Vektor S..................................................................34
Tabel 4.7 Penghitungan Vektor V..........................................................................35

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan.........................9
Gambar 2.2 Model Matematis dan Statistik dengan Input Data dalam SPK.........12
Gambar 2.3 Komponen SPK Menurut Subakti......................................................12

Gambar 3.4 Flowchart Metodologi Penelitian.......................................................26

DAFTAR PERSAMAAN

Persamaan (2-1) Rumus Vektor S.......................................................................15


Persamaan (2-2) Rumus Vektor V......................................................................16
Persamaan (3-3) Rumus Perbaikan Bobot..........................................................31
Persamaan (3-4) Rumus Penghitungan Vektor S................................................33
Persamaan (3-5) Rumus Penghitungan Vektor V...............................................34
Persamaan (3-6) Rumus Penghitungan Vektor V...............................................34

BAB I
PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Dalam kehidupan sehari-hari, manusia selalu dihadapkan pada permasalahan untuk

mengambil suatu keputusan. Untuk membuat suatu keputusan diperlukan suatu pertimbangan
dan perbandingan dari berbagai pilihan alternatif yang dapat dipilih melalui suatu mekanisme
tertentu untuk menghasilkan sebuah tindakan atau keputusan yang terbaik. Setiap masalah
akan memiliki penyelesaian yang berbda-beda dengan sebuah keputusan yang bermcammacam dari sejumlah alternatif keputusan yang melibatkan beberapa variabel.
Seiring perkembangan teknologi informasi, semakin berkembang pula kemampuan
komputer dalam menyelesaikan permasalahan di berbagai bidang. Karena itu komputer
digunakan untuk membantu pekerjaan manusia menjadi lebih mudah, cepat, serta dapat
memperoleh hasil dengan akurasi yang dapat dipertanggungjawabkan. Hal ini dilakukan
dengan cara mengubah data/informasi ke dalam bentuk digital. Salah satu bentuk konkret dari
komputer sebagai alat bantu adalah dengan adanya program bantu.
Dalam pembuatannya, program bantu ini menggunakan suatu metode analisis.
Salah satu metode analisis yang cukup berkembang saat ini adalah Weighted Product.

Metode Weighted Product merupakan salah satu metode penyelesaian yang ditawarkan
untuk menyelesaikan masalah Multi Attribute Decision Making (MADM). Metode Weighted
Product mirip dengan Metode Weighted Sum(WS), hanya saja metode Weighted Product
terdapat perkalian dalam perhitungan matematikanya. Metode Weighted Product juga
disebut analisis berdimensi karena struktur matematikanya menghilangkan satuan ukuran
[8:5]. Metode Weighted Product adalah himpunan berhingga dari alternatif keputusan yang
dijelaskan dalam beberapa hal kriteria keputusan.
Smartphone adalah handphone yang memiliki kemampuan hampir setara dengan
komputer dan dapat melakukan berbagai jenis fungsi yang sebelumnya tidak ada pada
operasi

handphone

sebelumnya.

Karena begitunya banyaknya merk smartphone yang

beredar di Indonesia, kami memilih salah satu merk smartphone yaitu lenovo. Alasannya
karena salah merk smartphone ini sudah tidak asing lagi beredar di Indonesia.
Menurut teknologi.news.viva.co.id perusahaan vendor asal negeri Cina ini, mampu
meraih minat masyarakat Indonesia untuk membeli produk-produk elektronik seperti:
personal computer(PC), notebook, dan smartphone yang mereka tawarkan. Terbukti bahwa
produk lenovo mampu menjadi produk yang terlaris kedua dijual di pasaran Indonesia[6]. Hal
ini diperkuat lagi dengan banyaknya fasilitas yang diberikan dan harganya pun relatif
terjangkau dibandingkan dengan smartphone lainnya. Karena begitu bervariasinya jenis
smartphone produk smartphone lenovo beserta dengan kelebihan dan kekurangan masingmasing,

calon

pembeli

dihadapkan

dengan

banyak pertimbangan

dalam

memilih

smartphone lenovo dengan jenis apa yang akan dibeli.


Berdasarkan latar belakang di atas, dibutuhkan suatu sistem yang dapat membantu
dalam hal pengambilan keputusan berdasarkan sejumlah alternatif yang ada dengan
menggunakan suatu metode yang dapat menghasilkan keputusan yang terbaik sebagi suatu
sistem pendukung keputusan berbasis komputerisasi. Sistem Pendukung keputusan (Decision
Support System) selain dapat memberikan suatu infromasi juga dapat membantu menyediakna
berbagai alternatif yang dapat ditempuh dalam proses pengambilan keputusan. Sistem
Pendukung Keputusan(SPK) digunakan sebagai alat bantu bagi para pengambil keputusan
untuk memperluas kapabilitas para pengambil keputusan, namun tidak untuk menggantikan
para pengmabil keputusan[3].
Makalah

ini dibuat guna

smartphone lenovo menggunakan

membentuk suatu algoritma bantu untuk pemilihan


metode Weighted Product yang akan

menggunakan

delapan kritria dan delapan alternatif kemudian menghasilkan suatu keputusan terbaik untuk
kemudian diberikan kepada calon pembeli.

1.2.

Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan di atas maka didapat rumusan

masalah yang meliputi :


a. Apa pengertian dari Sistem Pendukung Keputusan?
b. Apa pengertian dari metode Weighted Product?
c. Apa pengertian dari smartphone android?
d. Bagaimana penyelesaian kasus untuk pemilihan handphone android lenovo?
1.3.

Tujuan
Tujuan pembuatan makalah Sistem Pendukung Keputusan Pemilihan Spesifikasi

Handphone Android Lenovo dengan Metode Weighted Product pada Toko Online Tabgadget
Online adalah untuk dapat memahami pengertian, dan bagaiamana pemecahan dari studi
kasus dala pemilihan smartphone android Lenovo.
1.4.

Manfaat
Diharapkan dengan adanya makalah ini dapat bermanfaat bagi:
a. Bagi Ilmu Pengetahuan diharapkan makalah ini dapat menambah referensi terhadap
bidang studi terkait.
b. Bagi Masyarakat diharapkan makalah ini dapat menjadi sarana informasi membantu
memahami tentang Sistem Pendukung Keputusan.
c. Bagi Penulis Diharapkan dengan adanya makalah ini dapat menjadi media
pembelajaran dan dapat menambah pengalaman di bidang studi terkait.

1.5.

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan pada makalah ini dibagi dalam empat bab, masing-masing bab

diuraikan sebagai berikut:


BAB I: PENDAHULUAN
Bab ini akan menjelaskan mengenai latar belakang pemilihan judul, rumusan masalah, tujuan
penelitian, manfaat penelitian dan sistematika penulisan.
BAB II: TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini akan membahas teori-teori yang berkaitan dengan penyelesaian kasus.

BAB III: METODOLOGI PENELITIAN


Bab ini akan membahas aturan-aturan yang berkaitan dengan penelitian. Terdiri atas Studi
Pustaka, Analisis Data dari Kasus, Penerapan Metode Weighted Product, serta metode analisis
untuk pengambilan Kesimpulan.
BAB IV: PEMBAHASAN
Bab ini berisi pembahasan dan penyelesaian teknis perhitungan dari studi kasus dalam
pemilihan smartphone android lenovo.
BAB V: PENUTUP
Bab ini memuat kesimpulan yang diperoleh dari pembuatan makalah.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Bab ini berisi dasar-dasar teori yang akan dibahas dan digunakan untuk
menunjang topik-topik pembahasan. Dasar teori memberikan informasi mengenai
beberapa teori yang dibutuhkan untuk penyusunan makalah ini. Beberapa teori
yang dibutuhkan adalah teori yang berkaitan dengan Sistem Pendukung
Keputusan, metode Weighted Product dan Smartphone Android.
2.1.

Sistem Pendukung Keputusan


Sistem Pendukung

Keputusan (Decision Support Sistem) merupakan

suatu istilah yang mengacu pada suatu sistem yang memamfaatkan dukungan
computer dalam proses pengambilan keputusan. Untuk memberikan pengertian
tersebut, disini

akan

diuraikan

definisi

mengenai

Sistem Pendukung

Keputusan(SPK). SPK merupakan suatu sistem yang interaktif, yang membantu


pengambil keputusan melalui penggunaan data dan model-model keputusan
untuk memecahkan masalah yang sifatnya semi terstruktur maupun yang tidak
terstruktur [7].
Menurut

Man

dan

Watson[9:65],

Sistem

Pendukung

Keputusan

didefinisikan sebagai suatu sistem interaktif, yang membantu pengambil


keputusan melalui penggunaan data dan model-model keputusan untuk
memecahkan masalah-masalah yang sifatnya semi terstruktur dan tidak
terstruktur. Dan definisi diatas terlihat bahwa Sistem Pendukung Keputusan
adalah suatu sistem berbasis komputer yang dirancang untuk meningkatkan
efektivitas pengambil keputusan dalam memecahkan masalah yang bersifat semi
terstruktur atau tidak terstruktur.
2.1.1. Karakterisitk Sistem Pendukung Keputusan
Senada dengan para pakar lainnya, Raymond McLeod, Jr. dalam bukunya
Sistem Informasi Manajemen[9:64], menekankan bahwa sistem pendukung
keputusan adalah suatu sistem informasi yang ditujukan untuk membantu
manajemen dalam memecahkan masalah yang dihadapinya. Karakteristik Sistem
Pendukung Keputusan dibandingkan dengan sistem informasi yang lainnya adalah
sebagai berikut [9:65]:

1. Sistem Pendukung Keputusan dirancang untuk membantu pengambilan


keputusan dalam memecahkan masalah yang sifatnya semi terstruktur atau
tidak terstruktur.
2. Dalam

proses

pengolahannya,

sistem

pendukung

keputusan

mengombinasikan penggunaan model - model / teknik-teknik analisis


dengan teknik pemasukan data konvensional serta fungsi-fungsi
pencari/interogasi informasi.
3. Sistem Pendukung Keputusan, dirancang sedemikian rupa, sehingga dapat
digunakan / dioperasikan dengan mudah oleh orang-orang yang tidak
memiliki dasar kemampuan pengoperasian komputer yang tinggi. Oleh
karena itu pendekatan yang digunakan adalah model interaktif.
4. Sistem Pendukung Keputusan dirancang dengan menekankan pada aspek
fleksibilitas serta kemampuan adaptasi yang tinggi. Sehingga mudah
disesuaikan dengan berbagai perubahan lingkungan yang terjadi dan
kebutuhan pemakai.
Bagaimanapun juga SPK tidak ditekankan untuk membuat keputusan.
Dengan sekumpulan kemampuan untuk mengolah informasi/data yang diperlukan
dalam proses pengambilan keputusan, sistem hanya berfungsi sebagai alat bantu
manajemen. Jadi sistem ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan fungsi
pengambil keputusan dalam membuat keputusan. Sistem ini hanya dirancang
untuk membantu pengambil keputusan dalam melaksanakan tugasnya[9:65].
Karakteristik Sistem Pendukung Keputusan yang efektif menurut Turban dan
Efraim adalah sebagai berikut[10]:
a. Mendukung proses pengambilan keputusan, menitik beratkan pada
management by perception.
b. Adanya interface manusia/mesin dimana manusia tetap mengontrol proses
pengambilan keputusan.
c. Mendukung pengambilan keputusan untuk membahas masalah-masalah
terstruktur, semi terstruktur, dan tidak terstruktur.
d. Menggunakan model-model matematis dan statistik yang sesuai.
e. Memiliki kapabilitas dialog untuk memperoleh informasi sesuai dengan
kebutuhan model interaktif.
f. Output ditujukan untuk personil organisasi dalam semua tingkatan.
6

g. Memiliki subsistem-subsistem yang terintegrasi sedemikian rupa sehingga


dapat berfungsi sebagai kesatuan sistem.
h. Membutuhkan struktur data komprehensif yang dapat melayani kebutuhan
informasi seluruh tingkatan manajemen.
i. Pendekatan easy to use. Ciri suatu SPK yang efektif adalah kemudahannya
untuk digunakan, dan memungkinkan keleluasan pemakai untuk memilih
atau
j. mengembangkan pendekatan-pendekatan baru dalam membahas masalah
yang dihadapi.
2.1.2. Keuntungan dan Keterbatasan Sistem Pendukung Keputusan
Dengan berbagai karakter di atas, Sistem Pendukung Keputusan dapat
memberikan manfaat atau keuntungan bagi pemakainya. Keuntungan yang
dimaksud diantaranya meliputi[9:65]:
1. Sistem Pendukung Keputusan memperluas kemampuan pengambil
keputusan dalam memproses data/informasi bagi pemakainya.
2. Sistem Pendukung Keputusan membantu pengambil keputusan dalam hal
penghematan waktu yang dibutuhkan untuk memecahkan masalah
terutama berbagai masalah yang sangat kompleks dan tidak terstruktur.
3. Sistem Pendukung Keputusan dapat menghasilkan solusi dengan lebih
cepat serta hasilnya dapat diandalkan.
4. Walaupun suatu Sistem Pendukung Keputusan, mungkin saja tidak mampu
memecahkan masalah yang dihadapi pengambil keputusan, namun ia dapat
menjadi

stimulan

bagi

pengambil

keputusan

dalam

memahami

persoalannya. Karena sistem pendukung keputusan mampu menyajikan


berbagai alternatif.
5. Sistem Pendukung Keputusan dapat menyediakan bukti tambahan untuk
memberikan pembenaran sehingga dapat memperkuat posisi pengambil
keputusan.
Sistem pendukung keputusan dapat memberikan berbagai manfaat atau
keuntungan bagi pemakainya, antara lain[1:145]:
1. Memperluas kemampuan pengambilan keputusan dalam memproses
data/informasi bagi pemakainya.

2. Membantu pengambilan keputusan dalam hal penghematan waktu yang


dibutuhkan untuk memecahkan masalah terutama berbagai masalah yang
sangat kompleks dan tidak terstruktur.
3. Dapat menghasilkan solusi dengan lebih cepat serta hasilnya dapat
diandalkan.
4. Walaupun suatu Sistem Pendukung Keputusan, mungkin saja tidak
mampu memecahkan masalah yang dihadapi oleh pengambil keputusan,
namun dapat menjadi stimulan bagi pengambil keputusan dalam
memahami persoalannya, karena sistem pendukung keputusan mampu
menyajikan berbagai alternatif.
5. Dapat menyediakan bukti tambahan untuk memberikan bukti tambahan
untuk memberikan pembenaran sehingga posisi pengambil keputusan.
2.1.3. Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan
Bonezek, Hosapple dan Whinston mendefinisikan SPK sebagai suatu
sistem yang berbasiskan komputer yang terdiri dari 3 komponen yang berinteraksi
satu dengan yang lainnya, yaitu[1:145]:
1. Language system, adalah suatu mekanisme untuk menjembatani (interface)
pemakai dan komponen lainnya.
2. Knowledge system, adalah repositori pengetahuan yang berhubungan dengan
masalah tertentu baik berupa data maupun prosedur.
3. Problem processing system, adalah sebagai penghubung kedua komponen
lainnya, berisi satu atau beberapa kemampuan manipulasi atau menyediakan
masalah secara umum, yang diperlukan dalam pengambilan keputusan.
Efraim Turban, dalam bukunya Decision support system and Intelligent
System, Aplikasi Sistem Pendukung Keputusan bisa dikomposisikan dengan
subsistem berikut ini[1:146]:

Sistem Basis Data Komputer

Internet, Intranet, Extranet

Data External dan Internal

Manajemen DataManajemen Model Model External

Subsistem Basis Pengetahuan

User Interface

Manager(User)

Organisasi Basis Pengetahuan

Gambar 2.1 Komponen-komponen Sistem Pendukung Keputusan


Sumber: [1:146]
Sistem Pendukung Keputusan terdiri atas tiga komponen utama atau subsistem
yaitu[9:66]:
1. Subsistem data(database)
Subsistemdata merupakan komponen SPK penyedia bagi sistem. Data
yang dimaksud disimpan dalam suatu pangkalan data(data base)yang
diorganisasikan oleh suatu sistem yang disebut dengan sistem manajemen
pangkalan

data

(Data

Base

ManajementSystem/DBMS).

manajemen pangkalan data inilah data dapat diambil dan

Melalui
diekstrasi

dengan cepat. Pangkalan data dalam SPK berasal dari dua sumber yaitu
sumber internal (dari dalamperusahaan) dan sumber eksternal (dari luar
perusahaan). Data eksternal ini sangat berguna bagi manajemen dalam
mengambil keputusan tingkat strategi.
2. Subsistem model (modelbase)
Keunikan dari SPK adalah kemampuannya dalam mengintegrasikan data
dengan model-model keputusan. Kalau pada pangkalan data, organisasi
data dilakukan oleh manajemen pangkalan data, maka dalam hal ini ada
fasilitas tertentu yang berfungsi sebagai pengelola berbagai model yang
disebut dengan pangkalan model

(modelbase). Model adalah suatu

peniruan dari alam nyata. Kendala yang seringkali dihadapi dalam


merancang suatu model adalah bahwa model yang disusun ternyata tidak
mampu mencerminkan seluruh variabel alam nyata. Sehingga keputusan
yang diambil yang didasarkan pada model tersebut menjadi tidak akurat
dan tidak sesuai dengan kebutuhan. Oleh karena itu, dalam menyimpan
berbagai model pada sistem pangkalan

model harus tetap dijaga

fleksibilitasnya. Artinya harus ada fasilitas yang mampu

membantu

pengguna untuk memodifikasi atau menyempurnakan model, seiring


dengan perkembangan pengetahuan.
Hal lain yang perlu diperhatikan adalah pada setiap model yang disimpan
hendaknya ditambahkan rincian keterangan dan

penjelasan

yang

komprehensif mengenai model yang dibuat,sehingga pengguna atau


perancang:
a. Mampu membuatmodelyang baru dengan mudah dan cepat.
b. Mampu mengakses dan mengintegrasikan subrutinmodel.
c. Mampu

menghubungkanmodeldengan

model

yanglain

melalui

pangkalan data.
d. Mampu mengelolamodelbasedengan fungsi manajemen yang analog
dengan manajemen data base (seperti mekanisme untuk menyimpan,
membuat katalog, menghubungkan dan mengakses model.)
3. Subsistem dialog (usersystem interface)
Keunikan lainnya dari SPK adalah adany fasilitas yang mampu
mengintegrasikan sistem terpasang dengan pengguna secara interaktif.
Fasilitas atausubsistem

ini dikenal sebagai subsistem dialog. Melalui

sistem dialog inilah sistem diartikulasikan dan diimplementasikan


sehingga pengguna atau pemakai dapat berkomunikasi dengan sistem yang
dirancang. Fasilitas yang dimiliki oleh subsistem ini dapat dibagi atas
tiga komponen, yaitu[9:66]:
a. Bahasa aksi (Action Language), yaitu suatu perangkat lunak yang
dapat digunakan pengguna untuk berkomunikasi dengan sistem.
Komunikasi ini dilakukan melalui berbagai pilihan media seperti ,
keyboard, joystick, atau key function lainnya.
b. Bahasa tampilan (Display atau Presentation Language), yaitu suatu
perangkat yang berfungsi sebagai sarana untuk menampilkan sesuatu.

10

Peralatan yang digunakan untuk merealisasikan tampilan ini


diantaranya adalah printer, grafik monitor, plotter dan lain-lain.
c. Basis Pengetahuan (Knowledge Base),

yaitu bagian yang mutlak

diketahui oleh pengguna sehingga sistem yang dirancang dapat


berfungsi secara efektif. Kombinasi dari berbagai kemampuan di atas
dikenal sebagai Gaya Dialog (Dialog Style). Gaya dialog ini terdiri
atas beberapa jenis, diantaranya :

Dialog Tanya Jawab. Dalam dialog ini, sistem bertanya kepada


pengguna, dan pengguna menjawab kemudian dari hasil dialog ini
sistem akan menawarkan alternatif keputusan yang dianggap
memenuhi keinginan pengguna.

Dialog Perintah. Dalam dialog ini, pengguna memberikan


perintah-perintah yang tersedia pada sistem untuk menjalankan
fungsi yang ada pada SPK.

Dialog Menu. Model dialog ini merupakan gaya dialog yang


paling populer dalam SPK. Dalam hal ini pengguna dihadapkan
pada berbagai alternatif menu yang telah disediakan sistem. Menu
ini akan ditampilkan pada monitor. Dalam menentukan pilihannya, pengguna sistem cukup menekan tom-boltombol tertentu dan
setiap pilihan akan menghasilkan respon /jawaban tertentu.

Dialog Masukan/ Keluaran. Dialog ini menyediakan form input


atau masukan. Melalui media ini, pengguna memasukkan perintah
dan data. Di samping form input, juga disediakan form keluaran
yang merupakan respon dari sistem. Setelah memeriksa keluaran,
pengguna

dapat

mengisi

melanjutkan dialog berikutnya.

11

form

masukan

lainnya

untuk

Pembuat Keputusan
Input
Data
Model Dialog

Model Matematik
Sistem Manajemen
Model
Manajemen Data Database
Sistem Manajemen
Komputer Sistem
dan Pemakai
dan statistik

Meaningful Managerial Information

Gambar 2.2 Model Matematis dan Statistik dengan Input Data dalam SPK
Sumber:[9:66]
Other Computer Based System

Data: External, Internal

Data Management

Model Management

Knowledge Manager

Dialog Management

Manager(User)

Gambar 2.3 Komponen SPK Menurut Subakti


Sumber:[11:5]
Gambar 2.3 menjelaskan tentang komponen SPK bahwa sebuah sistem
pendukung keputusan dibangun dari beberapa subsistem, antara lain [11:5]:
-

Data management, termasuk database yang mengandung data yang relevan


untuk berbagai situasi dan diatur oleh software yang disebut Database
12

Management System (DBMS). Data management pada penelitian ini


adalah database televisi yang berisi tabel jenis, tabel data_tv, tabel desk_tv,
serta tabel merek. Tabel-tabel yang ada pada database televisi saling
berhubungan dan sebagai data untuk perhitungan.
-

Model management, melibatkan model finansial, statistikal, management


science,

atau

memberikan

berbagai

model

kuantitatif

lainnya

sehingga

dapat

ke sistem suatu suatu kemampuan analitis dan manajemen

software yang diperlukan.Model management dalam penelitian ini adalah


perhitungan mengunakan metode WP. Perhitungan ini memanfaatkan data
yang ada serta masukan prioritas dari calon kosumen sehingga didapat
sebuah data yang dapat dihitung serta mendapat nilai ranking yang nantinya
digunakan sebagai hasil rekomendasi.
-

Knowledge manager, dapat mendukung subsistem lain atau bertindak


sebagai komponen yang bertindak sendiri.

Knowledge manager

dalam

penelitian ini adalah calon konsumen. Calon konsumen dapat memilih


ukuran, merek serta jenis

yang

diinginkan,

kemudian

memasukkan

prioritas kepentingan dari setiap kriteria. Ukuran, merek dan jenis TV


yang sudah dipilih akan dicari pada tabel data_tv, hasil dari pencarian
tersebut akan dihitung menggunakan metode WP. Hasil dari perhitungan
tersebut

akan

diranking

dan

dipilih

lima

terbaik

sebagai hasil

rekomendasi untuk calon konsumen.


-

User Interface, tampilan antarmuka dimana user dapat berkomunikasi dan


memberikan

perintah pada DSS. User interface pada penelitian ini

adalah tampilan menu sistem rekomendasi.


2.1.4. Pendekatan Perancangan SPK
Pendekatan perancangan sistem pendukung keputusan dilakukan dengan
beberapa pendekatan yaitu iteratif dan pendekatan Representation, Operation,
Memory Aids, Control Mechanism (ROMC)[9:67].
1. Pendekatan Iteratif
Pendekatan Iteratif merupakan pendekatan dengan melakukan rancangan
maju dan dengan siklus berulang. Yang dimaksud dengan siklus berulang
adalah seperti tahap-tahap pembuatan SPK yang diuraikan pada tinjauan
pustaka.

Dengan

pendekatan

in.

13

memungkinkan

untuk

melakukan

penyempurnaan terhadap hasil rancangan melalui uji coba pada tahap


penerapan atau implementasi.
2. Pendekatan ROMC
Pendekatan lain perancangan adalah dengan menggunakan Representasion,
Operation, Memory Aids dan Control Mechanism (ROMC). Yang menjadi
karakteristik penting dari pendekatan ROMC ini adalah. bahwa pendekatan
ini merupakan suatu proses independent dalam mengidentifikasikan
kebutuhan akan kemampuan suatu rancangan keputusan. Pendekatan ROMC
merupakan suatu alat yang digunakan untuk mengarahkan analisis keputusan,
dan untuk membuat struktur yang sebenarnya dari rancangan. Adapun
maksud dari ROMC adalah sebagai berikut[9:67]:

Representation
Kemampuan dalam mempresentasikan hasilhasil yang didapat baik
berupa data, grafik hasil cetakan dan lain-lain yang akan mempermudah
pemahaman terhadap masalah yang dihadapi sampai pada pengambilan
keputusannya. Dengan demikian perancangan mudah dipahami, dan
dapat berkomunikasi dengan pemakai

Operation
Kemampuan melakukan operasi-operasi melalui model yang telah kita
buat, baik model matematis, model statistika atau model analisa
keputusan yang dapat diharapkan membantu operasi untuk mendukung
suatu keputusan dari permasalahan.

Memory Aids
Kemampuan memberikan fasilitas memori yang dibutuhkan dalam
mendukung penggunaan representasi dan operasi yang akan digunakan
dalam rangka pengambilan keputusan. Bantuan memori dapat berupa
suatu basis data yang berasal dari dalam (internal) perusahaan ataupun
dari luar (eksternal). Dapat pula berupa literatur, ruang kerja, dan
sebagainya.

Control Mechanism
Kemampuan melakukan kontrol /pengendalian melalui tombol-tombol,
maupun panel instrumen sehingga sistem dapat berjalan dengan mudah

14

dan komunikatif. Hal ini dapat ditunjukkan dalam bentuk pesan-pesan,


maupun menu-menu yang ditampilkan di layar monitor.
2.2. Metode Weighted Product
Metode

Weighted Product(WP)

merupakan

salah

satu

metode

penyelesaian yang ditawarkan untuk menyelesaikan masalah Multi Attribute


Decision Making (MADM). Metode Weighted Product mirip dengan Metode
Weighted Sum (WS), hanya saja metode Weighted Product terdapat perkalian
dalam perhitungan matematikanya. Metode Weighted Product juga disebut
analisis berdimensi karena struktur matematikanya menghilangkan satuan
ukuran [11:6].
Metode Weighted Product adalah himpunan berhingga dari alternatif
keputusan yang dijelaskan dalam beberapa hal kriteria keputusan. Jadi metode
ini tidak perlu dinormalisasikan. Preferensi Ai diberikan pada Rumus 2-1 [11:6]:
n

S i= x wj
ij

..............................................................................(2-1)

j=1

dimana:
i= 1,2,...,m
S i= Vektor S ke-i
x i= Data testing ke-i
w j= Bobot ke-j

w j =1

wj

adalah pangkat bernilai positif untuk atribut

keuntungan, dan bernilai negatif untuk atribut biaya.


Preferensi relatif dari setiap alternatif, diberikan pada rumus berikut:
x
n

( j w )wj

j=1
n

V i=

j=1

x wj
ij

................................................................................(2-2)

dimana:
i= 1,2,...,m

15

V i= Vektor V ke-i
x i= Data testing ke-i
w j= Bobot ke-j

Langkah langkah menggunakan metode Weighted Product [11:6]:


1. Mengalikan seluruh atribut bagi sebuah alternatif dengan bobot
sebagai pangkat positif untuk atribut manfaat dan bobot berfungsi sebagai
pangkat negatif pada atribut biaya,
2. Hasil perkalian dijumlahkan untuk menghasilkan nilai pada setiap
alternatif,
3. Mencari nilai alternatif dengan melakukan langkah yang sama seperti
langkah satu, hanya saja menggunakan nilai tertinggi untuk setiap
atribut tertinggi untuk setiap atribut manfaat dan terendah untuk atribut
biaya,
4. Membagi nilai V bagi setiap alternatif dengan nilai standar (V(A*))
yang menghasilkan R,
5. Ditemukan urutan alternatif terbaik yang akan menjadi keputusan.
2.3. Smartphone Android
Android adalah sistem operasi untuk telepon seluler yang berbasis
Linux[2]. Android menyediakan platform terbuka bagi para pengembang untu
menciptakan aplikasi mereka sendiri untuk digunakan oleh bermacam peranti
bergerak. Awalnya, Google Inc. membeli Android Inc., pendatang baru yang
membuat peranti lunak untuk ponsel. Kemudian untuk mengembangkan Android,
dibentuklah Open Handset Alliance, konsorsium dari 34 perusahaan peranti keras,
peranti lunak, dan telekomunikasi, termasuk Google, HTC, Intel, Motorola,
Qualcomm, T-Mobile, dan Nvidia.
Di dunia ini terdapat dua jenis distributor sistem operasi Android[2].
Pertama yang mendapat dukungan penuh dari Google atau Google Mail Services
(GMS) dan kedua adalah yang benarbenar bebas distribusinya tanpa dukungan
langsung Google atau dikenal sebagai Open Handset Distribution (OHD).

Perkembangan versi android

16

Seperti halnya makhluk hidup yang melakukan sebuah matamorfosis,


teknologi pun juga mengalami hal yang sama. Berikut perjalanan OS Android
mulai pertama kali dirilis sampai versi yang paling mutakhir, antara lain sebagai
berikut[2]:
-

Android versi 1.5 (Cupcake)


Pada pertengahan Mei 2009, Google kembali merilis telepon seluler
dengan menggunakan Android dan SDK (Software Development Kit)
dengan versi 1.5 (Cupcake). Terdapat beberapa pembaruan termasuk juga
penambahan beberapa fitur dalam seluler versi ini yakni kemampuan
merekam dan menonton video dengan modus kamera, mengunggah video
ke Youtube dan gambar ke Picasa langsung dari telepon, dukungan
Bluetooth A2DP, kemampuan terhubung secara otomatis ke headset
Bluetooth, animasi layar, dan keyboard pada layar yang dapat disesuaikan
dengan sistem.

Android versi 1.6 (Donut)


Donut (versi 1.6) dirilis pada September dengan menampilkan proses
pencarian yang lebih baik dibanding sebelumnya, penggunaan baterai
indikator dan kontrol applet VPN. Fitur lainnya adalah galeri yang
memungkinkan pengguna untuk memilih foto yang akan dihapus; kamera,
camcorder dan galeri yang dintegrasikan; CDMA / EVDO, 802.1x, VPN,
Gestures, dan Text-to-speech engine; kemampuan dial kontak; teknologi
text to change speech (tidak tersedia pada semua ponsel; pengadaan
resolusi VWGA.

Android versi 2.0/2.1 (Eclair)


Pada 3 Desember 2009 kembali diluncurkan ponsel Android dengan versi
2.0/2.1 (Eclair), perubahan yang dilakukan adalah pengoptimalan
hardware, peningkatan Google Maps 3.1.2, perubahan UI dengan browser
baru dan dukungan HTML5, daftar kontak yang baru, dukungan flash
untuk kamera 3,2 MP, digital Zoom, dan Bluetooth 2.1.

Android versi 2.2 (Froyo: Frozen Yoghurt)


Pada 20 Mei 2010, Android versi 2.2 (Froyo) diluncurkan. Perubahanperubahan umumnya terhadap versi-versi sebelumnya antara lain
dukungan Adobe Flash 10.1, kecepatan kinerja dan aplikasi 2 sampai 5
kali lebih cepat, intergrasi V8 JavaScript engine yang dipakai Google
Chrome yang mempercepat kemampuan rendering pada browser,
17

pemasangan aplikasi dalam SD Card, kemampuan WiFi Hotspot portabel,


dan kemampuan auto update dalam aplikasi Android Market.
-

Android versi 2.3 (Gingerbread)


Pada 6 Desember 2010, Android versi 2.3 (Gingerbread) diluncurkan.
Perubahan-perubahan umum yang didapat dari Android versi ini antara
lain peningkatan kemampuan permainan (gaming), peningkatan fungsi
copy paste, layar antar muka (User Interface) didesain ulang, dukungan
format video VP8 dan WebM, efek audio baru (reverb, equalization,
headphone virtualization, dan bass boost), dukungan kemampuan Near
Field Communication (NFC), dan dukungan jumlah kamera yang lebih
dari satu.

Android versi 3.0/3.1 (Honeycomb)


Android Honeycomb dirancang khusus untuk tablet. Android versi ini
mendukung ukuran layar yang lebih besar. User Interface pada
Honeycomb juga berbeda karena sudah didesain untuk tablet. Honeycomb
juga mendukung multi prosesor dan juga akselerasi perangkat keras
(hardware) untuk grafis. Tablet pertama yang dibuat dengan menjalankan
Honeycomb adalah Motorola Xoom. Perangkat tablet dengan platform
Android 3.0 akan segera hadir di Indonesia. Perangkat tersebut bernama
Eee Pad Transformer produksi dari Asus. Rencana masuk pasar Indonesia
pada Mei 2011.

Android versi 4.0 (ICS :Ice Cream Sandwich)


Diumumkan pada tanggal 19 Oktober 2011, membawa fitur Honeycomb
untuk smartphone dan menambahkan fitur baru termasuk membuka kunci
dengan pengenalan wajah, jaringan data pemantauan penggunaan dan
kontrol, terpadu kontak jaringan sosial, perangkat tambahan fotografi,
mencari email secara offline, dan berbagi informasi dengan menggunakan
NFC.

Android 4.1(Jelly Bean)


Sistem Android yang satu ini memberikan support pada fitur on screen
keyboard yang membuat kegiatan mengetik menjadi lebih cepat, mudah
dan responsif. Salah satu smartphone keren yang mengusung Android Jelly
Bean adalah Google Nexus 7 yang diprakarsai oleh perusahaan ASUS.

Android 4.4(Kitkat)

18

Android Kitkat merupakan versi Android terbaru yang diluncurkan pada


bulan September 2013. Penggunaan nama Kitkat menjadi suatu kejutan
bagi para pecinta Android, karena nama Kitkat merupakan salah satu nama
snack wafer yang populer di dunia. Penggunaan nama ini juga membuat
tipe Android ini semakin mudah diingat orang.

Keunggulan OS Android
Ada beberapa keunggulan yang dimiliki OS Android dibandingkan dengan

OS lain, yaitu[2]:
1. Multitasking Ponsel Android bisa menjalankan berbagai macam aplikasi,
itu artinya Anda bisa browsing, Facebookan sambil dengerin lagu.
2. Kemudahan dalam Notifikasi Setiap ada SMS, Email, atau bahkan
artikel terbaru dari RSS Reader, akan selalu ada notifikasi di Home Screen
Ponsel Android, tidak ketinggalan pula Lampu LED Indikator yang
berkedip-kedip, sehingga Anda tidak akan terlewatkan satu SMS, Email
ataupun Misscall sekalipun.
3. Akses Mudah terhadap Ribuan Aplikasi Android lewat Google Android
App Market Kalau Anda hobi install aplikasi ataupun games, lewat
Google Android App Market, Anda bisa mendownload berbagai aplikasi
dengan gratis. Ada banyak ribuan aplikasi dan games yang bisa Anda
download di ponsel Android.
4. Pilihan Ponsel yang beranekaragam Bicara ponsel Android,tentu akan
teras abeda dibandingkan denagn iOS.jika iOs hanya terbatas pada iPhone
dariapple, tetapi ponsel Android tersediadari berbagai produsen, seperti
Sony Ericsson, Motorola, HTC, bahkan sampai Samsung. Dan pastinya
dari setiap pabrikan ponsel pun menghadirkan ponsel Android dengan
gaya masing-masing, seperti Motorola dengan Motoblur-nya, Sony
Ericsson dengan TimeScape-nya. Jadi Anda bisa leluasa memilih ponsel
Android sesuai dengan merk favorite.
5. Bisa menginstal ROM yang dimodifikasi jika Anda tidak puas dengan
tampilan standar Android, jangan khawatir ada banyak Costum ROM yang
bisa Anda pakai di ponsel Android.
6. Widget dengan adanya Widget di homescreen, Anda bisa dengan mudah
mengakses berbagai setting dengan cepat dan mudah.

19

7. Google Maniak Jika Anda pengguna setia layanan Google mulai dari
Gmail sampai Google Reader, ponsel Android telah terintegrasi dengan
layanan Google, sehingga Anda bisa dengan cepat mengecek email dari
gMail.
2.4. Toko Online
Istilah Toko Online pasti sudah tidak asing lagi bagi kita. Hampir setiap
hari, kita selalu menjumpai istilah yang populer juga disebut sebagai e-commerce,
web store, ataupun virtual store ini. Dari segi bahasa, toko online berasal dari dua
suku kata, Toko dan Online[5].
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, toko berarti sebuah tempat atau
bangunan permanen untuk menjual barang-barang (makanan, minuman, dan
sebagainya). Sedangkan Online yang terjemahan bahasa indonesianya adalah
dalam jaringan atau disingkat jaring, menurut Wikipedia adalah keadaan di saat
seseorang terhubung ke dalam suatu jaringan ataupun sistem yang lebih besar.
Jadi berangkat dari dua pengertian secara bahasa tersebut kita dapat mengartikan
toko online sebagai tempat terjadinya aktifitas perdagangan atau jual beli barang
yang terhubung ke dalam suatu jaringan dalam hal ini jaringan internet. Aktifitas
ini biasa juga disebut Belanja Online[5].
Ketika kita melakukan transaksi di sebuah toko, kita bebas memilih barang
yang akan kita beli. Terkadang kita perlu memasukkan barang yang kita beli ke
dalam keranjang belanja lalu kita menyerahkan keranjang belanja tersebut kepada
kasir untuk dihitung total belanja kita. Sama seperti transaksi di toko biasa, di
toko online proses transaksi yang kita lakukan tidak jauh berbeda. Bila di toko
biasa kita dilayani oleh manusia, di toko online kita dilayani oleh mesin[5].

2.4.1. E-commerce
Definisi E-Commerce ( Electronic Commerce) : E-commerce merupakan
suatu cara berbelanja atau berdagang secara online atau direct selling yang
memanfaatkan fasilitas Internet dimana terdapat website yang dapat menyediakan
layanan get and deliver[4:3]. E-commerce akan merubah semua kegiatan
marketing dan juga sekaligus memangkas biaya-biaya operasional untuk kegiatan
trading (perdagangan). Perkembangan teknologi (tele)komunikasi dan komputer
menyebabkan terjadinya perubahan kultur kita sehari-hari.

20

Dalam era yang disebut information age ini, media elektronik menjadi
salah satu media andalan untuk melakukan komunikasi dan bisnis. E commerce
merupakan extension dari commerce dengan mengeksploitasi media elektronik.
Meskipun penggunaan media elektronik ini belum dimengerti, akan tetapi desakan
bisnis menyebabkan para pelaku bisnis mau tidak mau harus menggunakan media
elektronik ini[4:3].
Pendapat yang sangat berlebihan tentang bisnis dotcom atau bisnis online seolah-olah mampu menggantikan bisnis tradisionalnya (off-line). Kita dapat
melakukan order dengen cepat diinternet dalam orde menit tetapi proses
pengiriman barang justru memakan waktu dan koordinasi yang lebih rumit, bisa
memakan waktu mingguan, menurut Softbank;s Rieschel, Internet hanya
menyelesaikan 10% dari proses transaksi, sementara 90 % lainnya adalah biaya
untuk persiapan infrastruktur back-end, termasuk logistic.
Reintiventing dunia bisnis bukan berarti menggantikan system yang ada,
tapi justru komplemen dan ekstensi dari system infratruktur perdagangan dan
produksi yang ada sebelumnya. Dalam mengimplementasikan e-commerce
tersedia suatu integrasi rantai nilai dari infrastrukturnya, yang terdiri dari tiga
lapis[4:3]. Pertama, Insfrastruktur system distribusi (flow of good) kedua,
Insfrastruktur pembayaran (flow of money) Dan Ketiga, Infrastruktur system
informasi (flow of information). Dalam hal kesiapan infrastruktur e-commerce,
kami percaya bahwa logistics follow trade, bahwa semua transaksi akan diikuti
oleh perpindahan barang dari sisi penjual kepada pembeli. Agar dapat
terintegrasinya system rantai suplai dari supplier, ke pabrik, ke gudang, distribusi,
jasa transportasi, hingga ke customer maka diperlukan integrasi enterprise system
untuk menciptakan supply chain visibility.
Jenis e-commerce dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu[4:5]:
-

Business to Business (B2B)

Business to Consumer (B2C, retail).

Kedua jenis e-commerce ini memiliki karakteristik yang berbeda, berikut


merupakan karaktersitik dari masing-masing jenis e-commerce[4:5]:

Business to Business e-commerce memiliki karakteristik yaitu[4:5]:


-

Trading partners yang sudah diketahui dan umumnya memiliki


hubungan

(relationship)

yang
21

cukup

lama.

Informasi

hanya

dipertukarkan dengan partner tersebut. Dikarenakan sudah mengenal


lawan komunikasi, maka jenis informasi yang dikirimkan dapat disusun
sesuai dengan kebutuhan dan kepercayaan (trust).
-

Pertukaran data (data exchange) berlangsung berulang-ulang dan secara


berkala, misalnya setiap hari, dengan format data yang sudah disepakati
bersama. Dengan kata lain, servis yang digunakan sudah tertentu. Hal ini
memudahkan pertukaran data untuk dua entiti yang menggunakan
standar yang sama. Salah satu pelaku dapat melakukan inisiatif untuk
mengirimkan data, tidak harus menunggu parternya.

Model yang umum digunakan adalah peer-to-peer, dimana processing


intelligence dapat didistribusikan di kedua pelaku bisnis.

Busines

to

Consumer

e-commerce

memiliki

karakteristik

sebagai

berikut[4:5]:
-

Terbuka untuk umum, dimana informasi disebarkan ke umum. Servis


yang diberikan bersifat umum (generic) dengan mekanisme yang dapat
digunakan oleh khalayak ramai. Sebagai contoh, karena sistem Web
sudah umum digunakan maka servis diberikan dengan menggunakan
basis Web.

Servis diberikan berdasarkan permohonan (on demand). Konsumer


melakuka inisiatif dan produser harus siap memberikan respon sesuai
dengan permohonan.

Pendekatan client/server sering digunakan dimana diambil asumsi client


(consumer) menggunakan sistem yang minimal (berbasis Web) dan
processing (business procedure) diletakkan di sisi server.
Dari data yang didapat perkembangan Business to Business lebih pesat

daripada Business to Consumer[4:6]. Itulah sebabnya banyak orang mulai


bergerak di bidang Business-to-business. Meskipun demikian, Business-toConsumer masih memiliki pasar yang besar yang tidak dapat dibiarkan begitu
saja. Tingginya PC penetration (teledensity) menunjukkan indikasi bahwa banyak
orang yang berminat untuk melakukan transaksi bisnis dari rumah. Negara yang
memiliki indikator PC peneaion yang tinggi mungkin dapat dianggap sebagai
negara yang lebih siap untuk melakukan eCommerce.

22

Business to Business e-commerce umumnya menggunakan mekanisme


Electronic Data Interchange (EDI). Sayangnya banyak standar EDI yang
digunakan sehingga menyulitkan interkomunikasi antar pelaku bisnis. Standar
yang ada saat ini antara lain: EDIFACT, ANSI X.12, SPEC 2000, CARGO-IMP,
TRADACOMS, IEF, GENCOD, EANCOM, ODETTE, CII. Selain standar yang
disebutkan di atas, masih ada format-format lain yang sifatnya proprietary. Jika
kita memiliki beberapa partner bisnis yang sudah menggunakan standar yang
berbeda, maka anda harus memiliki sistem untuk melakukan konversi dari satu
format ke format lain. Saat ini sudah tersedia produk yang dapat melakukan
konversi seperti ini.
Pendekatan lain yang sekarang cukup populer dalam standarisasi
pengiriman data adalah dengan menggunakan Extensible Markup Language
(XML) yang dikembangkan oleh World Wide Web Consortium (W3C). XML
menyimpan struktur dan jenis elemen data di dalam dokumennya dalam bentuk
tags seperti HTML tags sehingga sangat efektif digunakan untuk sistem yang
berbeda. Kelompok yang mengambil jalan ini antara lain adalah XML/EDI group
(www.xmledi.net)[4:6].
Pada mulanya EDI menggunakan jaringan tersendiri yang sering disebut
VAN (Value Added Network). Populernya jaringan komputer Internet memacu
inisiatif EDI melalui jaringan Internet, atau dikenal dengan nama EDI
overInternet.
Topik yang juga mungkin termasuk di dalam business-to-business
eCommerce adalah electronic/Internet procurement dan Enterprise Resource
Planning (ERP). Hal ini adalah implementasi penggunaan teknologi informasi
pada perusahaan dan pada manufakturing. Sebagai contoh, perusahaan Cisco maju
pesat dikarenakan menggunakan teknologi informasi sehingga dapat menjalankan
just-in-time manufacturing untuk produksi produknya.
Business to Consumer eCommerce memiliki permasalahan yang berbeda.
Mekanisme untuk mendekati consumer pada saat ini menggunakan bermacammacam pendekatan seperti misalnya dengan menggunakan electronic shopping
mall atau menggunakan konsep portal.
Electronic shopping mall menggunakan web sites untuk menjajakan
produk dan servis. Para penjual produk dan servis membuat sebuah storefront
yang menyediakan catalog produk dan servis yang diberikannya. Calon pembeli
dapat melihat-lihat produk dan servis yang tersedia seperti halnya dalam
23

kehidupan sehari-hari dengan melakukan window shopping. Bedanya, (calon)


pembeli dapat melakukan shopping ini kapan saja dan darimana saja dia berada
tanpa dibatasi oleh jam buka took[4:7].
Konsep portal agak sedikit berbeda dengan electronic shopping mall,
dimana pengelola portal menyediakan semua servis di portalnya (yang biasanya
berbasis web). Sebagai contoh, portal menyediakan eMail gratis yang berbasis
Web bagi para pelanggannya sehingga diharapkan sang pelanggan selalu kembali
ke portal tersebut.
Manfaat e-commerce bagi Organisasi, Konsumen, dan Masyarakat
luas[4:10]:
1. Bagi Organisasi
-

Memperluas pasar hingga mencakup pasar nasional dan pasar global,


sehingga perusahaan bisa menjangkau lebih banyak pelanggan, memilih
pemasok terbaik, dan menjalin relasi dengan mitra bisnis yang dinilai
paling cocok

Menekan biaya menyusun, memproses, mendistribusikan, menyimpan, dan


mengakses informasi berbasis kertas

Memungkinkan

perusahaan

mewujudkan

bisnis

yang

sangat

terspesialisasi.
-

Menekan biaya persediaan dan overhead dengan cara memfasilitasi


manajemen rantai nilai bertipe pull yang prosesnya berawal dari pesanan
pelanggan dan menggunakan pemanufakturan just-in-time

Menekan waktu antara pembayaran dan penerimaan produk/jasa

Meningkatkan produktivitas karyawan melalui rekayasa ulang proses


bisnis

Menekan biaya telekomunikasi

2. Bagi Konsumen
-

Memungkinkan konsumen berbelanja atau melakukan transaksi lainnya


setiap saat (24 jam

Memberikan pilihan produk dan pemasok yang lebih banyak kepada


pelanggan

Memungkinkan konsumen dalam mendapatkan produk dan jasa yang lebih


murah, karena konsumen bisa berbelanja di banyak tempat dan melakukan
perbandingan secara cepat
24

Produk yang terdigitalisasi, e-business memungkinkan pengiriman produk


secara cepat dan real-time

Memungkinkan pelanggan berinteraksi dengan pelanggan lainnya dalam


electronik communities dan saling bertukar gagasan dan pengalaman

Memungkinkan pelanggan berpartisipasi dalam lelang virtual

3. Bagi Masyarakat luas


-

Memungkinkan lebih banyak orang bekerja di rumah

Memungkinkan beberapa jenis barang dijual dengan harga murah


BAB III
METODOLOGI PENELTIAN

Bab ini membahas metode yang digunakan dalam penelitian yang terdiri
dari studi pustaka, analisis data dari kasus, penerapan metode weighted product,
dan metode analisis untuk pengambilan kesimpulan.
Penentuan Kasus

Studi Literatur

Analisis Kasus

Preproses Data

Pembahasan dan Penyelesaian Kasus

Pengambilan Kesimpulan
Gambar 3.4 Flowchart Metodologi Penelitian
Sumber: Perancangan

25

3.1.

Studi Pustaka
Metode ini digunakan untuk mendapatkan dasar teori sebagai sumber

acuan untuk penyelesaian kasus dan penulisan makalah. Teori dan pustaka yang
berkaitan dengan makalah ini antara lain:

Sistem Pendukung Keputusan

Metode Weighted Product

Smartphone Android

Toko Online
Studi literatur menjelaskan dasar teori yang digunakan sebagai penunjang

dan pendukung penulisan penelitian ini, sumber atau referensi yang digunakan
antara lain buku, jurnal, laporan penelitian, dan mesin pencari (search engine)
internet.
3.2.

Analisis Data dari Kasus


Kasus yang dipilih merupakan penyelsaian kasus untuk pemilihan

spesifikasi handphone android lenovo dengan metode Weighted Product pada toko
online tabgadget online. Data yang diolah dari kasus ini merupakan data yang
diambil dari hasil survey yang telah dilakukan kepada pembeli. Masukan atau
inputan dari kasus ini berupa kriteria-kriteria dari spesifikasi handphone yang
sering dipilih oleh pembeli. Adapun kriteria-kriteria spesifikasi handphone
tersebut antara lain:
1. Ukuran layar
2. Prosesor
3. RAM
4. Memory Internal
5. Kamera
6. Jaringan(sinyal)
7. Pelindung layar
8. Bentuk HP
9. Warna HP
10. Memori Eksternal
11. Versi Android
12. Harga

26

3.3.

Penerapan Metode Weighted Product


Metode yang dipakai dalam penyelesaian kasus untuk pemilihan

smartphone android lenovo adalah dengan menggunakan metode weighted


product. Berikut merupakan gambaran umum dalam penyelesaian kasus
pemilihan smartphone android lenovo dengan menggunakan metode weighted
product:
1. Melakukan pembobotan awal dari kriteria yang ada.
2. Menyeleksi kriteria yang penting.
3. Penghitungan perbaikan bobot/ normalisasi bobot(Wj).
4. Memasukkan data yang telah disurvey.
5. Pengambilan data testing.
6. Penghitungan nilai dari vektor S.
7. Penghitungan nilai dari vektor V.
8. Pengambilan keputusan yang terbaik.
3.4.

Kesimpulan dan Saran


Pengambilan kesimpulan dilakukan setelah proses pengambilan keputusan

yang terbaik berhasil dilakukan, sehingga dapat diketahui apakah sistem


pendukung keputusan ini memiliki efektifitas atau tidak dalam penyelesaian
kasus.
BAB IV
PEMBAHASAN

Bab ini akan membahas pokok utama bagaimana penyelesaian dari Sistem
Pendukung Keputusan Pemilihan Spesifikasi Handphone Android Lenovo dengan
Metode Weighted Product pada Toko Online Tabgadget Online . Pokok bahasan
tersebut antara lain: penentuan kriteria pemilihan smartphone, pembobotan awal
kriteria penting, seleksi kriteria penting, penghitungan perbaikan bobot(Wj),
survey spesifikasi kriteria produk, pengambilan data testing(smartphone Lenovo)
dari toko online, penghitungan vektor S, penghitungan nilai V, dan pengambilan
keputusan.

27

4.1.

Penentuan Kriteria Pemilihan Smartphone


Pada bagian ini dijabarkan apa saja yang menjadi kriteria dalam pemilihan

smartphone android. Kriteria tersebut antara lain:


13. Ukuran layar
14. Prosesor
15. RAM
16. Memory Internal
17. Kamera
18. Jaringan(sinyal)
19. Pelindung layar
20. Bentuk HP
21. Warna HP
22. Memori Eksternal
23. Versi Android
24. Harga

4.2.

Pembobotan Awal Kriteria Penting


Pada bagian ini akan ditampilkan bagaimana pembobotan awal dari

masing-masing kriteria. Berikut ini merupakan penentuan nilai bobot dari masingmasing kriteria:
Tidak Butuh(TB)
Kurang(K)
Cukup(C)
Penting(P)
Sangat Penting(SP)

=1
=2
=3
=4
=5

Tabel 4.1 Survey Kriteria yang Diinginkan oleh Customer


Pertanyaan
Opsi
Total Nilai
Pakai
?
Spesifikasi
S P C K T
untuk
P
B
pemilihan
android:
5 4 3 2 1
1. Ukuran
2 3
(2x5)+(3x4)=22
Y
Layar

28

2. Prosesor
3. RAM
4. Memori
Internal
5. Kamera

4
2
2

2
3

6. Jaringan
(Sinyal)
7. Pelindung
Layar
8. Bentuk hp

9. Warna hp

10. Memori
eksternal
11. Versi
android
12. Harga

3
2

(4x5)+(2x4)=28
(2x5)+(3x4)=22
(2x5)+(3x3)=19

Y
Y
Y

(2x5)+(1x4)+(2x3)=2
0
(4x5)+(1x4)=24

(2x4)+(1x3)+(2x2)=1
5
(2x4)+(2x3)+(1x2)=1
6
(1x5)+(1x4)+(3x3)=1
8
(1x4)+(3x3)(1x2)=15

(3x5)+(2x3)=21

(5x5)=25
246

T
T
T

Sumber:[Observasi]
Ket: SP:Sangat Penting; P:Penting; C:Cukup; K:Kurang; TB:Tidak Butuh
4.3.

Seleksi Kriteria Penting


Pada bagian ini akan ditampilkan bagaimana seleksi kriteria yang penting

dari spesifikasi umum untuk pemilihan android. Ini merupakan penghapusan


beberapa kriteria yang nilainya lebih rendah dibanding kriteria lain. Terdapat tiga
kriteria terendah yang dihapus antara lain: pelindung layar, bentuk hp, dan
memory eksternal. Sehingga yang digunakan hanya 8 kriteria diantaranya: ukuran
layar, prosesor, RAM, memori internal, kamera, jaringan(sinyal), versi android,
dan harga.
Tabel 4.2 Seleksi 8 fitur dengan nilai bobot yang tinggi
Pertanyaan
Opsi
Total Nilai
Spesifikasi
S P C K T
untuk
P
B
pemilihan
android:
5 4 3 2 1
1. Ukuran
2 3
(2x5)+(3x4)=22
layar
2. Prosesor
4 2
(4x5)+(2x4)=28
3. RAM
2 3
(2x5)+(3x4)=22
4. Memori
2
3
(2x5)+(3x3)=19
Internal
5. Kamera
2 1 2
(2x5)+(1x4)+(2x3)=2

29

Pakai
?

Y
Y
Y
Y
Y

6. Jaringan
(Sinyal)
7. Versi
android
8. Harga

0
(4x5)+(1x4)=24

(3x5)+(2x3)=21

(5x5)=25
181

Sumber:[Observasi]
Ket: SP:Sangat Penting; P:Penting; C:Cukup; K:Kurang; TB:Tidak Butuh
4.4.

Penghitungan Perbaikan Bobot (Wj)

Pada bagian ini akan dijelaskan bagiamana penghitungan untuk perbaikan bobot
(Wj).
Nilai perbaikan bobot(normalisasi bobot) diselesaikan dengan rumus:
bobot

j
w j = maksbobotj

NAMA
W1 =

....................................................................(3-3)

Tabel 4.3 Penghitungan Perbaikan Bobot(Normalisasi Bobot)


BOBOT
MAKS BOBOT
PERBAIKAN BOBOT(Wj)
22
22
22+28+22+19+20+24+21+25=181
= 0.121546961
181

W2 =

28

22+28+22+19+20+24+21+25=181

28
= 0.154696133
181

W3 =

22

22+28+22+19+20+24+21+25=181

22
= 0.121546961
181

W4 =

19

22+28+22+19+20+24+21+25=181

19
= 0.104972376
181

W5 =

20

22+28+22+19+20+24+21+25=181

20
= 0.110497238
181

W6 =

24

22+28+22+19+20+24+21+25=181

24
= 0.132596685
181

W7 =

21

22+28+22+19+20+24+21+25=181

21
= 0.116022099
181

W8 =

25

22+28+22+19+20+24+21+25=181

25
= 0.138121547
181

Total

Sumber:[Perancangan]

30

4.5.

Survey Spesifikasi Kriteria Produk


Pada bagian ini menjelaskan bagaiamana contoh kasus hasil survey

spesifikasi yang lebih rinci dari kriteria produk. Berikut merupakan spesifikasi
rinci dari masing-masing kriteria:
-

Ukuran layar
Prosesor
<2.3 GHz
RAM
Memori Internal
Kamera
Jaringan(sinyal)
Versi Android
Harga

: >3inch, >4inch, >5inch


: Quad Core <1.2 GHz, Quad Core <1.6 GHz, Quad Core
: <1GB, <2GB, <3GB
: <=4GB, <=8GB, <=16GB
: 5MP, 8MP, >=12MP
: 2G, 3G, 4G
: ICS-4.0, Jellybean-4.1-4.3, Kitkat-4.4
: 1-2Jt, 2-4Jt, >4Jt

Tabel 4.4 Survey Spesifikasi Sesuai Produk di Pasaran


Nama
Spesifikasi
1. Ukuran
layar
2. Prosesor
3. RAM
4. Memori
Internal
5. Kamera
6. Jaringan
(Sinyal)
7. Versi
Android
8. Harga

>3 INCH
QUAD
CORE<1.2GHZ
<1GB
<=4GB

5MP
2G

>5 INCH

QUAD
CORE<1.6GHZ
<2GB
<=8GB

3
3

QUAD
CORE<2.3GHZ
<3GB
<=16GB

8MP
3G

2
5

>=12MP
4G

JELLYBEAN-4.14.3
2-4JT

KITKAT-4.4

>4JT

1
2

ICS-4.0
1-2JT

>4 INCH

Sumber:[Observasi]
4.6.

Pengambilan Data Testing(Smartphone Lenovo) dari Toko Online


Pada bagian ini akan menampilkan hasil survey yang diambil berdasarkan

data testing milik smartphone Lenovo dari toko online. Berikut lebih detailmya:

Merk /
tipe

Kode

Ukuran
layar

A859
S850

Hp1
Hp2

5
5

S650

Hp3

4.7

Tabel 4.5 Data Testing Smartphone Lenovo


Prosesor RAM Memor Kamera Jaringan
i
(sinyal)
internal
Quad 1.3 1GB
8GB
8MP
3G
QUAD
1GB
16GB
13MP
3G
1.3
QUAD
1GB
8GB
8MP
3G
1.3
31

Versi
android

Harga

4.2
4.2

2300000
2200000

4.2

2320000

S930
S960

Hp4

QUAD
1.3
Hp5
5
QUAD
1.5
Sumber:[Observasi]

4.7.

1GB

8GB

8MP

3G

4.2

3000000

2GB

16GB

13MP

3G

4.2

4125000

Penghitungan Vektor S
Pada bagian ini dijelaskan bagaimana penghitungan dari nilai vektor S

setelah perbaikan nilai bobot dan data testing dilakukan. Berikut rumus dari
penghitungan nilai vektor S:
n

S i= x wj
ij
j=1

.......................................................................................(3-4)

S1 = 50,121 x 1,30,155 x 10,121 x 80,105 x 80,110 x 30,132 x 4,20,116 x


2300000-0,138
= 0,358142964
S2 = 50,121 x 1,3 0,155 x 10,121 x 160,105 x 130,110 x 30,132 x 4,20,116 x
2200000-0,138
= 0,408904067
S3 = 4,70,121 x 1,30,155 x 10,121 x 80,105 x 80,110 x 30,132 x 4,20,116 x
2320000-0,138
= 0,35503473
S4 = 60,121 x 1,30,155 x 10,121 x 80,105 x 80,110 x 30,132 x 4,20,116 x
3000000-0,138
= 0,352973699
S5 = 50,121 x 1,50,155 x 20,121 x 160,105 x 130,110 x 30,132 x 4,20,116 x
4125000-0,138
= 0,416982083
Stotal
= 0,358142964+ 0,408904067+ 0,35503473+
0,352973699+ 0,416982083
= 1,892037544
Tabel 4.6 Penghitungan Nilai Vektor S
Vektor S
s1
s2
s3
s4
s5

Kode
hp1
hp2
hp3
hp4
hp5
Stotal

Sumber:[Implementasi]

32

Hasil
0,358142964
0,408904067
0,35503473
0,352973699
0,416982083
1,892037544

4.8.

Penghitungan Nilai Vektor V


Pada bagian ini dijelaskan bagaimana penghitungan dari nilai V setelah

mendapatkan nilai dari vektor S. Berikut rumus dari penghitungan nilai V:


x
n
wj
( jw )

j=1
n

V i=

j=1

x wj
ij

.........................................................................................(3-5)

atau
V i=

nilai vektor S
nilai vektor S total

.............................................................................(3-

6)
V 1=

0,358142964
=0,189289565
1,892037544

V 2=

0,408904067
=0,216118368
1,892037544

V 3=

0,35503473
=0,187646768
1,892037544

V 4=

0,352973699
=0,18655745
1,892037544

V 5=

0,416982083
=0,220387848
1,892037544
Tabel 4.7 Penghitungan Vektor V
Kode
hp1
hp2
hp3
hp4
hp5

Vektor V
v1
v2
v3
v4
v5

Hasil
0,189289565
0,216118368
0,187646768
0,18655745
0,220387848

Sumber:[Implementasi]
4.9.

Pengambilan Keputusan
Pengambilan keputusan dengan menggunakan metode weighted product

adalah dengan membandingkan nilai dari vektor V, yang mempunyai nilai


tertinggilah yang menjadi pilihan terbaik. Smartphone android produksi Lenovo

33

yang menjadi pilihan terbaik sesuai dengan kriteria data survey adalah :
Handphone dengan kode hp5 Nama Lenovo Vibe X S960.
Berikut merupakan urutan berdasarkan peringkat terbaik dalam pengambilan
keputusan:
a. Pertama; Kode hp5 Nama; Lenovo Vibe X S960
b. Kedua; Kode hp2 Nama; Lenovo S850
c. Ketiga; Kode hp1 Nama; Lenovo A859
d. Keempat; Kode hp3 Nama; Lenovo S650
e. Kelima; Kode hp4 Namal Lenovo S930
BAB V
PENUTUP

Pada bab ini akan dijelaskan tentang kesimpulan yang bisa diambil setelah
melakukan penyelesaian kasus melalui penghitungan dengan menggunakan
metode weighted product, antara lain:
1. Smartphone android produksi Lenovo yang menjadi pilihan terbaik sesuai
dengan kriteria data survey adalah : Handphone dengan kode hp5 Nama
Lenovo Vibe X S960.
2. Metode weighted product dapat digunakan untuk penyelesaian kasus
pemilihan smartphone android lenovo.
3. DAFTAR PUSTAKA
4.
5.

6.

[1]Aulia Vitaria, M. Said Hasibuan. 2010. Sistem Penunjang Keputusan

Penerimaan Beasiswa Menggunakan Metode Analytycal Hierarchy Process(Studi


Kasus Penerimaan Beasiswa di SMAN2 Metro). Magister Teknologi Informasi
IBI Darmajaya. Bali.
7. [2]http://anekamakalahkita.blogspot.com/2013/01/makalah-ilmiahoperating-system-android.html , diakses tanggal 03 Oktober 2014.
8.

[3]http://a-research.upi.edu/operator/upload/s_kom_0704436_chapter1.pdf,

diakses tanggal 2 Oktober 2014.


9. [4]http://blog.ub.ac.id/fretty/files/2012/06/tugas-e-commerce.docx,
diakses tanggal 04 Oktober 2014.

34

10. [5]http://buatokonline.wordpress.com/2013/01/01/pengertian-dandefinisi-toko-online/, diakses tanggal 03 Oktober 2014.


11. [6]http://teknologi.news.viva.co.id/news/read/486869-produklenovo-kuasai-pasar-nomor-dua-di-indonesia , diakses tanggal 06
Oktober 2014.
12. [7]Rahman, A. 2011. Sisem Penunjang Keputusan Dalam Penentuan
Penerima Kredit Mobil Berbasis Analitical Hierarchy Proses(AHP). Banjarmasin:
STMIK Banjarbaru.
13.

[8]Savitha,K & Chandrasekar,C.2011. Global Journal OF Computer

Science and Technology, Vertical Handover Decision Schemes Using SAW


and WPM for Network selection in Heterogeneous Wireless Network. Alamat
dari jurnal:http://arxiv.org/ftp/arxiv/papers/1109/1109.4490.pdf, diakses tanggal
2 Oktober 2014.
14.

[9]Suyadi. 2009. Studi Perencanaan Sistem Untuk Pendukung Keputusan

Proyek Kapal Bangunan Baru. DIII Teknik Perkapalan, Fakultas Teknik


Universitas Dipenogoro. Semarang
15.

[10]Turban, Efraim. 2005. Decision Support System And Expert System

6thEdition. Prentice-Hall International,Inc, 2005.


16. [11]Wahyu Retno Ningrum. 2012. Sistem Pendukung Keputusan

untuk Merekomendasikan TV Layar Datar Menggunakan Metode


Weighted Product. Fakultas Teknologi Informasi Universitas
Kristen Satya Wacana. Salatiga.

35

Anda mungkin juga menyukai