Anda di halaman 1dari 18

PROPOSAL

PROPOSAL Studi Kelayakan Pendirian Apotek APOTEK SIDANTA Alamat : Jl. Ken Arok No. 1 Peguyangan, Denpasar

Studi Kelayakan Pendirian Apotek

APOTEK SIDANTA

Alamat : Jl. Ken Arok No. 1 Peguyangan, Denpasar

BALI JANUARI 2014

i

Om Swastyastu,

Om Swastyastu, KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadapan Sang Hyang Widhi Wasa, karena

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kami panjatkan kehadapan Sang Hyang Widhi Wasa, karena atas asung kerta wara nugrahaNya sehingga penyusun dapat menyelesaikan Proposal Studi Kelayakan Pendirian Apotek Sidanta ini. Apotek merupakan suatu institusi yang di dalam pelaksanaanya mempunyai dua fungsi yaitu sebagai unit pelayanan kesehatan (patient oriented) dan unit bisnis (profit oriented). Penyusunan proposal studi kelayakan pendirian apotek ini bertujuan untuk dapat memberikan hasil kajian kelayakan atas rencana pendirian Apotek Sidanta dalam mendukung peningkatan pelayanan kesehatan di wilayah Kota Denpasar serta pengembangan bisnis apotek dan kefarmasian. Selanjutnya kami tetap mengharapkan saran, kritik dan bimbingan dari rekan sejawat farmasi bagi pendirian Apotek Sidanta ini. Kami mengucapkan terima kasih bagi semua pihak yang memberi dukungan dalam pendirian Apotek Sidanta.

Om Santih, Santih, Santih, Om

i

Denpasar, 14 Januari 2014

Penyusun

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR i DAFTAR ISI STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN APOTEK ii 1. LATAR BELAKANG 1

KATA PENGANTAR

i

DAFTAR ISI STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN APOTEK

ii

1. LATAR BELAKANG

1

2. VISI DAN MISI

2

3. TUJUAN PENDIRIAN APOTEK

2

4. ASPEK LOKASI

3

5. ANALISA PELUANG PEMASARAN

5

6. ASPEK POTENSI PASAR DAN PEMASARAN

7

7. ASPEK PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA (SDM)

8

8. ASPEK PERMODALAN DAN BISNIS

10

9. KESIMPULAN KAJIAN

15

ii

STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN APOTEK SIDANTA Alamat : Jl. Ken Arok No. 1 Peguyangan, Denpasar 1.

STUDI KELAYAKAN PENDIRIAN

APOTEK SIDANTA

Alamat : Jl. Ken Arok No. 1 Peguyangan, Denpasar

1. LATAR BELAKANG Apotek menurut Keputusan Menteri Kesehatan No.1332/Menkes/SK/X/2003, adalah tempat dilakukan pekerjaan kefarmasian, penyalur sediaan, dan perbekalan kesehatan lainnya kepada masyarakat. Apotek adalah sarana pelayanan kesehatan yang dapat ditemukan dengan mudah di wilayah Kota Denpasar. Apotek merupakan suatu institusi yang di dalam pelaksanaanya mempunyai dua fungsi yaitu sebagai unit pelayanan kesehatan (patient oriented) dan unit bisnis (profit oriented). Dalam fungsinya sebagai unit pelayanan kesehatan, fungsi apotek adalah menyediakan obatobatan yang dibutuhkan masyarakat untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal. Pelayanan kesehatan juga dapat berupa edukasi, pemberian informasi, serta monitoring penggunaan obat sehingga tujuan akhir pengobatan tercapai. Sedangkan fungsi apotek sebagai institusi bisnis, apotek bertujuan untuk memperoleh keuntungan. Saat ini kegiatan pelayanan kefarmasian tidak hanya fokus terhadap pengelolaan obat sebagai komoditi, tetapi juga mengutamakan pelayanan kepada pasien yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup pasien. Jadi jelas bahwa apotek bukanlah suatu badan usaha yang hanya mengejar keuntungan, tetapi juga memiliki fungsi sosial untuk masyarakat. Kawasan di sekitar Jalan Ahamd Yani Utara dan Jalan Ken Arok merupakan salah satu daerah strategis untuk investasi modal di daerah kota Denpasar karena dekat dengan pusat pemerintahan Kota Denpasar serta terdapat tempat usaha bisnis yang besar, kampus dan perumahan baik perkampungan elite maupun sederhana. Selain itu di kawasan tersebut terdapat beberapa praktek dokter, namun jumlah dan spesialisasinya belum lengkap. Kondisi tersebut menunjukkan adanya peluang pendirian Apotek di kawasan tersebut. Maka kami ingin mengembangkan peluang tersebut dengan berbagai inovasi dan solusi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam hal obat-obatan dan pelayanan kesehatan yang bermutu dan berkualitas. Dengan memiliki program dan strategi pengembangan dan pengelolaan Apotek yang berbeda akan membuat Apotek Sidanta

1

berpotensi besar dan memiliki ciri khas yang tidak dimiliki oleh sebagian besar apotek di Kota

berpotensi besar dan memiliki ciri khas yang tidak dimiliki oleh sebagian besar apotek di Kota Denpasar

2. VISI DAN MISI

A. Visi Menjadi Apotek pilihan masyarakat yang pertama dan terdepan dalam pelayanan

kefarmasian untuk menjamin terselenggaranya pelayanan kesehatan bermutu, aman dan profesional serta menjadi bisnis kefarmasian yang kompetitif dan terpercaya.

B. Misi

1. Menyediakan obat, alat kesehatan, dan perbekalan farmasi yang bermutu, aman dan lengkap untuk konsumen.

2. Melaksanakan pelayanan kefarmasian yang cepat, tepat, ramah dan informatif dalam penerapan konsep Pharmaceutical Care secara profesional.

3. Menjadi unit bisnis kefarmasian yang kreatif, kompetitif dan terpercaya dalam pengembangan bisnis dengan tetap memperhatikan nilai-nilai kemanusiaan dan perundang-undangan.

3. TUJUAN PENDIRIAN APOTEK

1. Sebagai tempat pengabdian profesi apoteker, dalam hal ini apotek digunakan oleh apoteker untuk dapat berperan dan memberikan sumbangsih nyata bagi masyarakat, sehingga kehadiran profesi apoteker akan selalu dibutuhkan masyarakat.

2. Untuk memenuhi kebutuhan masyarakat terhadap obat, alat kesehatan, dan produk kesehatan lain yang bermutu dan aman.

3. Memberikan dan menyediakan informasi, edukasi, dan konsultasi kesehatan kepada masyarakat sehingga dapat meningkatkan pengetahuan tentang kesehatan, khususnya tentang obat dan cara pengobatan yang tepat.

4. Membuka lapangan kerja untuk masyarakat, sehingga mengurangi jumlah pengangguran.

5. Membantu semaksimal mungkin dalam menekan peredaran obat ilegal di pasaran dengan cara mensosialisasikan kepada masyarakat tentang pentingnya membeli obat di apotek.

2

4. ASPEK LOKASI Nama Apotek yang akan didirikan adalah Apotek Sidanta, terletak di jalan Ken

4. ASPEK LOKASI Nama Apotek yang akan didirikan adalah Apotek Sidanta, terletak di jalan Ken Arok No. 1, Kel. Peguyangan, Kecamatan Denpasar Utara, Kota Denpasar.

a. Denah lokasi

Kecamatan Denpasar Utara, Kota Denpasar. a. Denah lokasi b. Data pendukung Sumber : Google Map 2014

b. Data pendukung

Sumber : Google Map 2014

1. Letak Geografis Kota Denpasar terletak pada posisi 08035’31” sampai 08044’49” Lintang Selatan dan 115000’23” sampai 115016’27” Bujur Timur. Kota Denpasar merupakan daerah dengan ketinggian 500 meter dari permukaan laut

2. Kepadatan penduduk Apotek Sidanta berada di kecamatan Denpasar Utara dengan Jumlah penduduk 160.547 jiwa (berdasarkan kajian BPS Kota Denpasar Tahun 2012). Apotek Sidanta terletak di Kelurahan Peguyangan dengan jumlah penduduk 16.029 jiwa dengan luas wilayah 6,44 km 2 .

3. Tingkat Pendidikan, Sosial dan Ekonomi Tingkat pendidikan masyarkat di sekitar Apotek Sidanta relatif tinggi mengingat letak Apotek ini di sekitar lingkungan kampus, perkantoran, sekolah, dan supermarket. Keadaan ekonomi masyarakat di sekitar secara relatif cukup baik, karena dilihat dari pemukiman penduduk yang dirasa sudah cukup maju.

3

4. Pola Penyakit Berikut ini adalah data pola penyakit di Kota Denpasaar Tahun 2006 5.

4. Pola Penyakit Berikut ini adalah data pola penyakit di Kota Denpasaar Tahun 2006

ini adalah data pola penyakit di Kota Denpasaar Tahun 2006 5. Pelayanan Kesehatan lain Sumber :

5. Pelayanan Kesehatan lain

Sumber : Website Dinas Kesehatan Kota Denpasar

Beberapa pelayanan kesehatan yang berada di sekitar Apotek dalam Radius 1 km adalah sebagai berikut :

a. Praktek drg. Agus Adi Putra

b. Klinik Umum dan Kandungan “IBUNDA”

c. Praaktek dr. I Made Dwi Guna

d. Bidan Ni Made Jati Arsiani, SST

e. Bidan Ni Komang Tri Ernawati

f. Bidan Ni Wayan Pudjiati

g. Klinik Bersalin dan Umum “MITRA BUNDA”

h. Klinik Gigi “MY DENTAL”

i. Bidan Ni Wayan Metriani

j. Praktek dr. Cynthia Sulaimin

6. Apotek kompetitor

a. Apotek Chandra Medika

b. Apotek Shera Medika

c. Apotek Era Medika

d. Apotek Citta Cilly

7. Fasilitas Umum dan Pusat Keramaian

a. Taman Kota Denpasar

b. Kantor Camat Denpasar Utara

c. SMK Rekayasa Denpasar

4

d. Universitas Mahendradatta e. TK. Kartika Mandala f. TK. Gita Yani Kumara g. Supermarket Modern

d. Universitas Mahendradatta

e. TK. Kartika Mandala

f. TK. Gita Yani Kumara

g. Supermarket Modern Alfa Mart, Circle-K, dan Indomaret

h. Beberapa kantor, toko dan lain-lain

8. Keamanan Lokasi Apotek relatif aman dapat dilihat dari banyak tempat usaha seperti supermarket modern yang buka 24 jam. Lokasi Apotek juga dekat dengan Kantor Kepolisian Sektor Denpasar Utara yang berkisar 1,5 km.

9. Kemudahan Akses Transportasi Lokasi Apotek memiliki akses transportasi yang mudah karena merupakan jalur angkutan umum, tidak macet dan dekat dengan jalan utama yaitu Jln. Gatot Subroto

5. ANALISA PELUANG PEMASARAN Berdasarkan hasil survey yang telah dilakukan, khususnya mengenai posisi lokasi serta keberadaan kompetitor, maka dapat diterangkan beberapa hal penting. Hal tersebut dapat dilihat dari beberapa aspek penting, yaitu aspek kekuatan, kelemahan, peluang dan ancaman terhadap Apotek yang akan didirikan (analisa SWOT). A. Kekuatan/Strength

1. Letak/lokasi Apotek yang strategis yaitu di Jalan Ken Arok Denpasar, yang dilalui kendaraan dan mudah dijangkau oleh kendaraan dari segala arah baik dengan kendaraan pribadi dan kendaraan umum.

2. Lokasi Apotek yang berdekatan dengan pusat pemerintahan kota Denpasar, universitas, fasilitas publik, pusat bisnis dan perumahan.

3. Apotek menerapkan konsep layanan patient oriented yang berbasis layanan kefarmasian pharmaceutical care.

4. Apotek melakukan monitoring medication record (pencatatan nama, alamat, umur, jenis kelamin, diagnosis dan resep dokter yang diberikan).

5. Apotek berkomitmen melakukan administrasi pengelolaan perbekalan kefarmasian yang optimal sehingga akan memudahkan monitoring dan evaluasi pengelolaan Apotek.

5

6. Melakukan kerjasama dengan dokter dan bidan yang praktek di dalam gedung apotek dan di

6. Melakukan kerjasama dengan dokter dan bidan yang praktek di dalam gedung

apotek dan di sekitar lokasi Apotek.

7. Petugas Apotek yang kompeten, ramah, dan berintegritas terdiri dari tenaga yang sudah berpengalaman dan tenaga-tenaga muda yang penuh inovasi dan kreatif.

8. Apoteker yang selalu full time di Apotek, siap memberikan layanan dan konsultasi seputar obat.

B. Kelemahan/Weakness

1. Apotek ini merupakan Apotek baru yang belum dikenal oleh masyarakat luas.

2. Apotek yang baru didirikan belum mempunyai pelanggan yang loyal. Untuk menutupi kelemahan tersebut maka perlu strategi agar menarik masyarakat untuk datang ke Apotek, yaitu dengan membuat marka/tanda Apotek di pinggir jalan, selain itu nama Apotek dibuat besar demikian juga dengan tulisan pada papan nama tersebut, dan memakai neon box.

C. Peluang/Opportunity

1. Potensi daerah

- Jumlah penduduk di sekitar lokasi Apotek merupakan perumahan yang cukup padat baik elite maupun sederhana sehingga dapat menjadi sumber pelanggan Apotek yang potensial.

- Penduduk dengan latar belakang sosial yang beragam sangat memungkinkan menjadi pelanggan. Oleh karena itu Apotek dapat ditata agar bersih, nyaman dan elegan, sehingga dapat menarik pelanggan dari semua golongan kelas sosial.

- Penduduk dengan tingkat pendidikan yang tinggi. Golongan masyarakat ini lebih kritis dan lebih peduli dengan pola hidup sehat. Untuk menarik pelanggan dari golongan ini, salah satu kegiatan Apotek yang dapat mengarahkan mereka (khususnya), contohnya melalui program konsultasi obat melalui telepon, penerbitan buletin kesehatan secara berkala, dll.

2. Jumlah sarana medis di sekitar Apotek cukup banyak, yaitu : rumah bersalin, bidan, praktek dokter gigi dan praktek dokter ahli penyakit dalam, sehingga diharapkan pesien yang datang ke Apotek juga banyak.

3. Apotek bekerjasama dengan dokter umum dan spesialis yang bersedia praktek di Apotek dimana dokter-dokter tersebut telah memiliki pelanggan yang loyal.

6

D. Ancaman/threats

D. Ancaman/threats 1. Terdapat Apotek lain dalam radius 1 km yang juga memiliki dokter praktek. 2.

1. Terdapat Apotek lain dalam radius 1 km yang juga memiliki dokter praktek.

2. Terdapat swalayan modern seperti Indomaret dan Circle-K dalam radius 1 km, yang menyediakan juga obat-obatan bebas (OTC).

6. ASPEK POTENSI PASAR DAN PEMASARAN

A. Analisis potensi pasar Letak yang sangat strategis menjadikan apotek ini cukup menjanjikan dalam hal

potensi pasar. Perkiraan konsumen:

1. Jumlah penduduk di wilayah pemukiman kurang lebih sebanyak 4.500 jiwa.

2. Dalam radius 1 km terdapat pusat pemerintahan, fasilitas publik, sentra bisnis dan universitas.

3. Karena jumlah penduduk banyak dan wilayah terus berkembang kebutuhan

obat yang diperlukan masyarakat selain resep, juga obat-obat bebas dan bebas terbatas.

4. Tidak menutup kemungkinan konsumen dari luar daerah dapat menjadi pelanggan karena fasilitas yang dimiliki apotek yang lengkap dan mengutamakan kepuasan pelanggan

5. Apotek ini menyediakan 2 praktek dokter, yakni praktek dokter umum dan spesialis. Pada tahun pertama diperkirakan menerima 30 resep per hari atau sekitar 720 resep per bulan.

6. Distribusi produk dan pelayanan dapat diperoleh dengan cara datang langsung ke Apotek dan dengan cara delivery service.

B. Strategi Pemasaran

1. Menjamin bahwa seluruh proses terapi obat yang diberikan merupakan terapi

obat yang tepat, efektif, nyaman dan aman bagi pasien,

2. Menjalankan program No Pharmacist No Service (Apoteker selalu berada di apotek).

3. Mengatasi masalah baru yang timbul dalam terapi obat dan mencegah timbulnya masalah lain di masa yang akan datang,

4. Memberikan pelayanan kepada pasien atau masyarakat yang ingin melakukan pegobatan mandiri,

7

5. Memberikan informasi dan konsultasi obat, 6. Melakukan monitoring obat dan evaluasi penggunaan obat, 7.

5. Memberikan informasi dan konsultasi obat,

6. Melakukan monitoring obat dan evaluasi penggunaan obat,

7. Merancang SOP (standart operating procedure) dan standar organisasi kerja,

8. Terdapat praktek dokter umum dan spesialis.

9. Ruangan apotek yang luas dan nyaman

10. Memiliki tempat parkir luas.

11. Pelayanan yang cepat dan ramah.

7. ASPEK PENGELOLAAN SUMBER DAYA MANUSIA (SDM) Untuk dapat mengelola sebuah apotek secara optimal diperlukan tenaga kerja yang kompeten serta efektif dan efisian sehingga tujuan organisasi tercapai. Apotek Sidanta akan merekrut 5 karyawan dengan susunan sebagai berikut :

Apoteker Pengelola Apotek : 1 orang

Asisten Apoteker (Tenaga Teknis Kefarmasian) : 4 orang

Dasar pertimbangan perekrutan karyawan tersebut adalah :

1. Jam kerja :08.0022.00, dibagi menjasi 2 shift (masingmasing 7 jam), yaitu

jam 08.0015.00 dan jam 15.0022.00 (hari minggu dan hari libur tutup)

2. Volume pekerjaan jumlah pasien setiap hari. Diperkiran setiap hari akan menerima 30 pasien, dimana target penyiapan obat per resep adalah 15 menit.

3. Dana yang tersedia (bagian aspek modal dan biaya)

4. Sumber daya manusia merupakan aset terbesar dari apotek itu sendiri.

Kerjasama antar karyawan harus dijaga sehingga dapat menciptakan suasana ker ja yang kondusif serta nyaman akan meningkatkan produktifitas kerja karyawan. Karenanya diperlukan adanya struktur organisasi, pembagian tugas, wewenang, hak dan

kewajiban serta rasa memiliki terhadap apotek dari para karyawan.

1)

Struktur Organisasi

Apoteker Pengelola Apotek (APA)

Asst. Apoteker (Tenaga Teknis Kefarmasian)

Pemilik Modal Apotek (PMA)

8

2)

2) Job Description A. Apoteker Pengelola Apotek Tugas dan kewajiban pengelola apotek antara lain : 1.

Job Description

A. Apoteker Pengelola Apotek Tugas dan kewajiban pengelola apotek antara lain :

1. Memimpin seluruh kegiatan apotek

2. Berkewajiban serta bertanggungjawab penuh untuk mengelola apotek yang meliputi beberapa bidang antara lain :

a) Pelayanan Kefarmasian

b) Adsministrasi

c) Tenaga Kerja atau Personalia

d) Bidang lainnya yang berkaitan dengan tugas dan fungsi apotek

3. Melakukan langkah- langkah untuk mengembangkan hasil dan kualitas

apotek Tanggungjawab pengelola apotek yaitu :

Apoteker Pengelola Apotek bertanggungjawab atas seluruh aktivitas kerja di Apotek baik pelayanan kefarmasian, administrasi maupun managerial lainnya.

B. Asisten Apoteker (Tenaga Teknis Kefarmasian) Tugas dan kewajiban :

1. Melaksanakan pekerjaan yang seusai dengan profesinya sebagai asisten apoteker (Tenaga Teknis Kefarmasian), yaitu meliputi :

a. Pelayanan kefarmasian (pelayanan obat bebas dan obat dengan resep) sesuai petunjuk pimpinan apotek.

b. Mengerjakan pengubahan bentuk pembuatan sedían racikan dan meracik.

c. Menyusun, membendel dan menyimpan resep dengan baik.

d. Mencatat laporan penggunaan obat dan perbekalan farmasi (narkotik, psikotropik, statistik resep dan OGB, OWA) dan waktu kadaluarsa.

e. Mendata kebutuhan obat dalam defekta dan membantu kelancaran kegiatan pembelian.

f. Menerima barang pesanan, memeriksa dan menandatangani faktur, mencatat ke dalam buku pembelian (komputer) dan menjaga agar daftar harga tetap up to date.

9

g. Memelihara kebersihan, kerapihan serta keteraturan ruang pelayanan dan peracikan obat. h. Mengelompokkan dan menata

g. Memelihara kebersihan, kerapihan serta keteraturan ruang pelayanan dan peracikan obat.

h. Mengelompokkan dan menata obat sesuai metode penataan.

2. Dalam keadaan tertentu dapat menggantikan tugas kasir, reseptir dan lain

sebagainya.

Tanggung jawab dan wewenang :

Bertanggungjawab kepada pimpinan apotek atas segala kebenaran tugas yang diselesaikannya. Berwenang melaksanakan pelayanan kefarmasian sesuai petunjuk dan atau instruksi pimpinan apotek.

8. ASPEK PERMODALAN DAN BISNIS

A. Modal Tetap

Bangunan dan Perlengkapan Apotek

Biaya

Tanah dan Gedung

Rp 140.000.000

Desain Interior dan Furniture (Lampu, Cat Ruangan)

Rp 14.000.000

Perlengkapan Apotek Lemari es LG (1 set) Mesin telepon Komputer dengan monitor LCD Printer Mesin kasir XE-A203 Program pengolahan data di apotek (Sistem Informasi) TOTAL

Rp 2.000.000

Rp 150.000

Rp 3.000.000

Rp 400.000

Rp 1.500.000

Rp 2.000.000

Rp 9.050.000

Peralatan Peracikan

 

Timbangan milligram @1.2500.000 (1 buah) Timbangan gram @ 885.000 (1 buah) Cawan porselen 100 ml @13.000 (1 buah)

Rp 1.250.000

Rp 885.000

Rp 13.000

Spatula stainlees @10.000

(1 buah)

Rp 10.000

Gelas ukur 10 ml @10.000 (1 buah) Gelas ukur 25 ml @15.000 (1 buah) Gelas ukur 50 ml @20.000 (1 buah) Beker glass 100 ml @ 10.000 (1 buah) Beker glass 250 ml @ 20.000 (1 buah)

Rp 10.000

Rp 15.000

Rp 20.000

Rp 10.000

Rp 20.000

10

Beker glass 500 ml @ 30.000 (1 buah) Mortir stamper ukuran kecil @25.000 (1 buah)

Beker glass 500 ml @ 30.000 (1 buah) Mortir stamper ukuran kecil @25.000 (1 buah) Mortir stamper ukuran sedang @40.000 ( 2 buah) Mortir stamper ukuran besar @50.000 (1 buah) Batang pengaduk 15 cm @6.000 (1 buah) Corong glas 100mm @5.000 (1 buah)

Rp 30.000

Rp 25.000

Rp 80.000

Rp 50.000

Rp 6.000

Rp 5.000

TOTAL

Rp 2.429.000

Biaya Perizinan

Rp 2.000.000

Total Modal Tetap

Rp 167.479.000

Modal Tetap = Perlengkapan Apotek+Perijinan

Rp. 167.479.000

Modal Operasional (Obat-obatan)

Rp. 78.356.690

Modal Investasi

Rp. 245.835.690

Cadangan Modal

Rp. 4.164.310

TOTAL MODAL

Rp. 250.000.000

B. Modal Operasional (Gaji Pegawai dan Biaya Lain)

Gaji Pegawai

Apoteker Pengelola Apotek (1)

Rp. 4.200.000

Asisten Apoteker (4) @1.000.000

Rp. 4.000.000

Total Gaji

Rp.8.200.000

Biaya Lain-lain

Listrik, air, telpon, keamanan

Rp. 600.000

Pemeliharaan Gedung dan Pemeliharaan

Rp. 200.000

Total Biaya Lain

Rp. 800.000

Gaji Pegawai + Biaya lain-lain

Rp 9.000.000

Gaji Pegawai + Biaya lain + THR (dalam 1 tahun)

Rp. 116.200.000

Asumsi terjadi peningkatan sebesar 10% per tahunnya maka :

Perkiraan Pendapatan

Proyeksi Pendapatan Tahun I Asumsi resep yang masuk ke apotek sebanyak 40 lembar, dengan harga rata- rata per resepnya Rp. 50.000 Penjualan obat resep :

11

40 lembar x 26 hari x 12 bulan x Rp. 50.000 = Rp. 624.000.000 Penjualan

40 lembar x 26 hari x 12 bulan x Rp. 50.000 = Rp. 624.000.000

Penjualan obat bebas :

26 hari x 12 bulan x Rp. 500.000

Penjualan OWA :

26 hari x 12 bulan x Rp. 300.000

Total

= Rp. 156.000.000

= Rp. 93.600.000 = Rp. 873.600.000

Proyeksi Pendapatan Tahun II Rp. 873.600.000 x 110 % = Rp. 960.960.000

Proyeksi Pendapatan Tahun III Rp. 960.960.000 x 110 % = Rp. 1.057.056.000

Proyeksi Pengeluaran Rutin Tahun I Pembelian obat resep :

71 % x Rp. 624.000.000

Pembelian obat bebas :

9 % x Rp. 156.000.000 Pembelian OWA :

71 % x Rp. 93.600.000

Biaya lain tahunan

Total

HPP = 100% - 1,25 -1 x 100% = 80 %

= Rp. 443.040.000

= Rp. 14.040.000

= Rp. 66.456.000 = Rp. 116. 200.000 = Rp. 639.736.000

1,25

Perkiraan Profit tahun I Omset tahun pertama = Rp. 873.600.000

HPP

= 80 % x Rp. 873.600.000

= Rp. 698.880.000

Laba Kotor

= Omset HPP

= Rp. 873.600.000 - Rp. 698.880.000

= Rp. 174.720.000

 

Laba Bersih

= Rp. 174.720.000 Rp. 116. 200.000

=

Rp. 58.520.000

PPH

= Rp. 58.520.000 x 10 %

 

12

Profit

= Rp. 5.852.000

= Laba bersih PPH

= Rp. 58.520.000 - Rp. 5.852.000

= Rp. 52.668.000

Perkiraan Profit tahun II

Omset tahun kedua = Rp. Rp. 960.960.000

Profit tahun II Omset tahun kedua = Rp. Rp. 960.960.000 HPP = 80 % x Rp.

HPP

= 80 % x Rp. 960.960.000

= Rp. 768.768.000

Laba Kotor

= Omset HPP

 

= Rp. 960.960.000 - Rp. 768.768.000

= Rp. 192.192.000

 

Laba Bersih

= Rp. 192.192.000 Rp. 127.820.000

=

Rp. 75.992.000

PPH

= Rp. 75.992.000 x 10 %

=

Rp. 7.599.200

Profit

= Laba bersih PPH

= Rp. 75.992.000 - Rp. 7.599.200

= Rp. 68.392.800

Perkiraan Profit tahun III Omset tahun ketiga = Rp. 1.057.056.000

HPP

= 80 % x Rp. 1.057.056.000 = Rp. 845.644.800

Laba Kotor

= Omset HPP

= Rp. 1.057.056.000 - Rp. 845.644.800

= Rp. 211.411.200

Laba Bersih

= Rp. 211.411.200 Rp. 116. 200.000

=

Rp. 95.211.200

PPH

= Rp. 95.211.200 x 10 %

=

Rp. 9.521.120

Profit

= Laba bersih PPH

= Rp. 95.211.200 - Rp. 9.521.120

= Rp. 85.690.080

Profit rata-rata dalam 3 tahun adalah Rp 68.916.690 per tahun

13

Kelayakan Apotek :

1. Analisis Payback Periode (PP)

Kelayakan Apotek : 1. Analisis Payback Periode (PP) Payback Periode (PP) adalah pengukuran periode yang diperlukan

Payback Periode (PP) adalah pengukuran periode yang diperlukan dalam menutup

investasi dengan menggunakan aliran kas yang akan diterima.

Payback Periode (PP) = Jumlah total investasi x 1 tahun

Payback Periode :

Laba netto per tahun

Rp. 167.479.000_ Rp. 68.916.690 Kesimpulan

Berdasarkan perhitungan Payback Periode (PP), apotek layak untuk dibuka karena

nilainya lebih kecil dari waktu jatuh tempo pinjaman modal yang ditetapkan sehingga

modal yang digunakan sudah kembali sebelum pinjaman jatuh tempo.

x 1 tahun = 2 tahun, 3 bulan

2. Analisis Return On Investment (ROI)

Return On Investment (ROI) adalah pengukuran besaran tingkat return (%) yang akan

diperoleh selama periode investasi dengan cara membandingkan jumlah nilai laba bersih

pertahun dengan nilai investasi.

ROI = laba bersih / total investasi x 100 %

ROI

= Rp. 68.916.690

Rp. 167.479.000

x 100% = 41%

Kesimpulan :

Proyek layak dilaksanakan, karena nilai ROI yang diperoleh, yaitu 41% > dari bunga

pinjaman (kredit untuk investasi) yang ditetapkan, yaitu 22,5%

3. Analisis Break Point Even (BEP)

Break Point Even (BEP) adalah suatu titik yang menggambarkan bahwa keadaan kinerja

apotek berada pada posisi yang tidak memperoleh keuntungan dan juga tidak

memperoleh kerugian. Posisi keadaan kinerja apotek seperti ini disebut sebagai posisi

titik pulang pokok atau titik impas.

TR = TC atau TR TC = 0

Untuk mengetahui resep pertahun atau perbulan maupun perhari melalui langkah-

langkah sebagai berikut :

14

 TR adalah Total Revenue (total pendapatan) Persamaan Total Revenue : P : Harga rata-rata

TR adalah Total Revenue (total pendapatan) Persamaan Total Revenue :

P : Harga rata-rata obat yang dibeli konsumen (OTC + Resep+OWA)

Q : Jumlah konsumen

TR

= P x Q

= (Rp 50.000 + Rp 500.000 + 300.000) x Q

= Rp 850.000 Q

TC (Total Cost) Biaya tetap (FC)

- Sarana penunjang

- Gaji Pegawai

Total

: Rp 11.479.000

: Rp

: Rp 109.879.000

98.400.000

+

Variabel cost ditetapkan sebesar 75% Persamaan Total Cost:

TC

= FC + (VC setiap konsumen x Q)

= Rp 109.879.000 + (75% x Rp 850.000 Q)

= Rp 109.879.000 + Rp 637.500 Q

BEP (Break Event Point)

TR

Rp 850.000 Q = Rp 109.879.000 + Rp 637.500 Q

Rp 212.500 Q = Rp 109.879.000

Q

Jadi, BEP terjadi pada jumlah penjualan 517 konsumen dengan nilai tiap penjualan

Rp 850.000,00 atau bila total penjualan Resep, OTC atau OWA sudah mencapai Rp

439.450.000.

= TC

= 517,1

9. KESIMPULAN KAJIAN Dari penyusunan studi kelayakan pendirian Apotek Sidanta dapat dilihat beberapa aspek yang mempengaruhi pendirian Apotek Sidanta. Dari berbagai aspek tersebut dapat diketahui bahwa Apotek Sidanta memiliki potensi besar dalam hal pelayanan kesehatan dan bisnis sehingga dapat disimpulkan Apotek Sidanta layak untuk didirikan.

15