Anda di halaman 1dari 9

I.

JUDUL
Mengukur volume, kapasitas paru paru, dan saturasi oksigen.

II.

TUJUAN
1. Mampu mengukur volume dan kapasitas paru menggunakan spirometer dan peak flow
meter.
2. Memahami spirometer statis.
3. Mampu mengukur saturasi oksigen mempergunakan pulse oksimetri dan dapat
menginterpretasi hasilnya.

III.

HASIL PERCOBAAN
Data Probandus
Nama
: Ni Putu Selly O.W.
Umur
: 19 th
Jenis Kelamin
: Perempuan
Tinggi Badan
: 155 cm
Berat Badan
: 44 kg
Posisi Tubuh
: Duduk
Bangsa (Ras)
: Indonesia (Asia)
Keadaan Lingkungan
Suhu Kamar
: 25oC
Kelembaban Udara
: 63 %
Hasil Percobaan
Spirometer (pada wanita nilai menurun 20-30%)
Hasil Percobaan
Nilai Normal
Volume tidal
750 ml
500 ml
Volume cadangan inspirasi
750 ml
3000 ml
Volume cadangan ekspirasi
625 ml
1000 ml
Kapasitas Inspirasi
2125 ml
3500 ml
Kapasitas Vital
1500 ml
4500 ml
Kapasitas Vital Prediksi
3078,455 ml
*nilai normal diambil dari buku ajar Fisiologi Manusia oleh Lauralee Sherwood.

Peak Flow Meter


Hasil 1 : 380 ml
Hasil 2 : 400 ml
Hasil 3 : 410 ml
Pulse Oksimetri
Detik
SO2 %
HR (x/ min)

0
97
86

10
98
79

20
99
72

30
99
72

40
99
84

50
98
92

60
98
97

70
98
95

IV.

PEMBAHASAN
A. Spirometer
Pada percobaan dengan menggunakan alat spirometer, didapatkan data volume
tidal, volume cadangan inspirasi, volume cadangan ekspirasi, kapasitas vital, dan
kapasitas inspirasi. Ada beberapa data yang didapatkan cenderung mendekati nilai
normal, namun ada beberapa yang dibawah nilai normalnya. Hasil pengukuran
spirometer pada setiap individu bisa berbeda beda, hal ini disebabkan oleh beberapa
faktor seperti jenis kelamin, usia, dan posisi tubuh selama pengukuran.
Volume tidal dari probandus didapatkan hasil yang diatas normal yaitu 750 ml
dari nilai normal 350-400 ml. Kondisi patologisnya bisa mempengaruhi nilai volume
tidal dibawah normal pada penderita atelektasis, dimana pada kasus ini terjadi
collapsnya alveolus dan ukuran alveolus mengecil yang secara langsung mengurangi
daya penampungan volume paru yang menyebabkan udara yang masuk ke paru paru
di bawah nilai normal. Tetapi pada probandus didapati hasil yang lebih tinggi bisa
diakibatkan adaptasi yang bersifat jangka panjang yang dilatih seperti pada penyelam.
Volume cadangan inspirasi (VCI) dari probandus didapatkan hasil dibawah nilai
normal, yaitu sebesar 750 ml (menurut Laurale Sherwood, nilai normalnya adalah 3000
ml). Keadaan patologis yang bisa terjadi, contohnya pada penyakit asma yang
menyebabkan penyempitan saluran udara sehingga membuat penampungan maksimal
paru paru terbatas, sehingga volume cadangan yang bisa ditampung saat inspirasi jadi
semakin rendah, serta kemampuan paru untuk mengembang mempengaruhi nilai
tersebut.
Volume cadangan ekspirasi (VCE) dari probandus didapatkan hasil dibawah
normal yaitu 625 ml. Keadaan patologisnya bisa terjadi pada penyakit asma atau
riwayat penderita asma, dan penyakit paru obstruksi yang dapat mengakibatkan
penyempitan saluran napas atau jalan udara sehingga cenderung menutup jalan untuk
keluarnya udara ekspirasi yang berusaha dikeluarkan oleh penderita.
Kapasitas inspirasi dari probandus didapatkan hasil dibawah normal yaitu sebesar
2125 ml, nilai normal dari kapasitas inspirasi yaitu sebesar 2450-2700 ml pada
perempuan. Pada kondisi patologis, biasanya ditemukan pada penyakit pneumonia,
tuberkulosis, atau emfisema paru dimana pada keadaan ini terjadi penyempitan
kapasitas dari paru paru karena cairan atau fibrosis sehingga membuat kapasitas
inspirasi paru paru menurun.

Kapasitas vital dari probandus didapatkan hasil dibawah normal yaitu 2875 ml,
nilai normal kapasitas vital paru adalah 3150-3600 ml. dimana nilai ini dipengaruhi
oleh body mass index seseorang dimana body mass index berhubungan dengan daya
elastisitas seseorang terutama dimana orang yang body mass index yang rendah
mempengaruhi daya elastisitas paru yang menurun
Kapasitas vital prediksi dari probandus yaitu 3078,455 ml. Dari hasil tersebut
dapat terlihat bahwa perbandingan kapasitas vital dengan kapasitas vital prediksi tidak
terlalu jauh. Hasil ini tidak begitu akurat karena perhitungan yang digunakan ialah
perhitungan untuk orang-orang Eropa, sedangkan probandus merupakan orang Asia.
Menurut sumber buku fisiologi Sherwood, beberapa kesalahan pada pengukuran
dengan spirometer bisa terjadi karena grafik spirogram tidak layak baca karena waktu
ekspirasi minimal 6 detik, awal uji yang tidak baik (posisi probandus yang tidak tepat,
posisi duduk probandus dapat menekan pengembangan paru dan kontraksi otot
diafragma serta dinding dada sehingga volume yang masuk ke paru berkurang),
ekspirasi yang ragu ragu karena saat inspirasi probandus mendadak tertawa, dan bibir
probandus tidak melingkupi seluruh mouth piece, atau akibat probandus melihat grafik
spirometri sehingga udara yang terukur tidak seperti yang diharapkan.
B. Peak Flow Meter
Peak flow meter dapat digunakan untuk mengetahui fungsi pernapasan. Hasil yang
didapatkan pada pengukuran peak flow meter menunjukkan hasil FeV 1 dimana
menggambarkan aliran udara maksimum selama ekspirasi yang kuat kuat (volume
ekspirasi paksa), dimana nilai normalnya adalah 380 L/min. Pada pengukuran yang
dilakukan selama 3 kali, didapatkan hasil tertinggi yaitu 410 L/min. Dari hasil tersebut
dapat digolongkan normal. Hasil yang rendah bisa ditemukan pada penyakit saluran
napas obstruktif seperti pneumonia. Peak flow meter ini, dapat juga digunakan untuk
mengukur keberhasilan terapi pada penderita penyakit asma dan obstruksi paru. Adapun
beberapa factor yang dapat mempengaruhi perbedaan nilai FeV1 pada tiap orang bisa
karena ukuran tubuh dan jenis kelamin.
C. Pulse Oksimetri
Pulse oksimetri merupakan alat yang biasa digunakan untuk mengukur saturasi
atau kadar oksigen yang mampu diikat oleh Hb yang dibawa ke jaringan tubuh. Terkait
dengan pulse oksimetri, terdapat Kurva disosiasi oksi-hemoglobin. Kurva tersebut

menggambarkan hubungan antara saturasi hemoglobin dengan PO2 dalam darah.


Dimana semakin tinggi tekanan parsial O2 dalam darah, semakin tinggi pula saturasi
hemoglobin yang digambarkan pada grafik disamping.
Pada pengukuran kali ini, dilakukan dengan perlakuan menahan napas yang berarti
tidak ada oksigen yang masuk ke
dalam tubuh. Hasil yang didapatkan
tergambar dalam grafik dibawah ini :

Grafik Saturasi O2
100

99

99
98

SiO2 (%)

97
96

99

99

98

98

98

98
Saturasi O2

97

10

20

30

40

50

60

70

Detik

Grafik Perubahan Heart Rate


120
100
86
80
Heart Rate

79

84
72

72

20

30

92

97

95

60

70

60
40
20
0

10

40

50

Time

Dari grafik diatas, dapat dilihat bahwa probandus pada detik ke 0 - 10 SiO 2nya
tetap konstan sekitar 99% kemudian mulai mengalami penurunan hingga ke 97% pada
detik ke 40 dan meningkat lagi pada detik ke 50. Ketika probandus menahan napas,
SiO2 tidak terus menerus mengalami penurunan, padahal kadar oksigen yang masuk

mulai berkurang karena probandus menahan napasnya. Hal tersebut disebabkan karena
paru paru masih memiliki cadangan volume oksigen yang disebut volume residu
fungsional (volume cadangan yang masih berada di paru paru setelah ekspirasi)
sehingga terkompensasi dengan baik dan tidak membuat saturasi oksigen terus
menurun. Frekuensi denyut jantung juga mengalami penurunan pada 30 detik pertama
dan kemudian meningkat pada detik ke 40 hingga akhirnya detik ke-70 probandus
menarik nafas lagi. penurunan terjadi karena respon awal tubuh yang mengalami
perubahan PaO2 pada paru yang terus menerus turun dan sehingga mempengaruhi
kemampuan pengingkatan oksigen oleh hemoglobin akibat perbedaan tekanan yang
turun, pada fase awal sebelum terjadi respon akibat perubahan kadar O2 dan H dalam
darah dan otak, otot jantung akan melambat untuk beradaptasi dengan perubahan
jumlah oksigen dalam paru. Setelah menit ke-40 terjadi perubahan kadar O2, CO2, dan
H dalam pembuluh darah yang kemudian ditangkap kemoreseptor dan memberikan
impuls kepada jantung untuk meningkatkan frekuensi denyut jantung dan juga tekanan
darah (akan tetapi tekanan darah tidak diukur) untuk memenuhi perfusi terutama ke
otak dan juga menstimulasi otot-otot pernafasan untuk menarik nafas. Kemampuan
adaptasi ini terjadi pada orang-orang yang sudah sering mengalami hipoxemia seperti
pada penyelam ataupun pemadam kebakaran untuk menyesuaikan respon tubuh akan
kondisi kekurangan oksigen.
V.

KESIMPULAN
Paru paru merupakan tempat pertukaran oksigen dan karbondioksida. Paru paru
memiliki kapasitas dan volume tersendiri seperti volume tidal, cadangan ekspirasi,
cadangan inspirasi, kapasitas inspirasi, dan kapasitas vital yang dapat diukur dengan

alat spirometer.
Hal lain yang penting untuk dilakukan pengukuran antara lain volume ekspirasi
paksa atau kuat dalam satu detik yang dapat diukur dengan peak flow meter untuk
mengetahui keadaan penyakit obtruksi paru dan keberhasilan terapi penyakit

tertentu.
Saturasi oksigen merupakan hal penting yang harus selalu dipantau karena
menggambarkan oksigen yang terikat oleh hemoglobin yang berhubungan dengan
tingkat saturasi oksigen di dalam tubuh yang dapat terukur dengan alat pulse
oksimetri.

Hasil pengukuran yang didapat pada pengukuran spirometer tidak sesuai dengan
teori yang mengacu pada nilai normal yang ada, karena beberapa kesalahan yang

terjadi saat pengukuran.


Tingkat saturasi oksigen berhubungan dengan respon tubuh terhadap kondisi
cadangan oksigen yang berubah pada keadaan-keadaan tertentu.

VI.

DAFTAR PUSTAKA
Epstein, Owen (2003). Clinical Examination 3rd Edition. New York : Mosby.
Fishman, Alfred P (1988). Fishmans Pulmonary Diseases and Disorders Vol. 2. New
York : Mc Graw Hill.
John, B West (2003). Pulmonary Pathophisialogy 6thEdition. Philadelphia : Lipincott
Williams & Walkins.
Lee, Mary (2009). Basic Skills in Interpreting Laboratory Data 4 th Edition. New York :
American Society of Health System Pharmatics.
Sherwood, Lauralee (2011). Fisiologi Manusia 6th Edition. Jakarta : EGC. Guyton, A.C and
Hall. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi 11. Jakarta: EGC
Djojodibroto, Darmanto. 2009. Respirologi: Respiratory Medicine. Jakarta : EGC
Jeremy P.T. Ward. 2007. At a Glance Sistem Respirasi. Edisi 2. Jakarta : Erlangga

LAPORAN PRAKTIKUM FISIOLOGI


MENGUKUR VOLUME, KAPASITAS PARU, DAN
SATURASI OKSIGEN

Nama
NIM
Kelompok

Disusun oleh :
: I Nyoman Eluzai Goldy Dirga Yusa
: 41130082
: 1 (satu)

FAKULTAS KEDOKTERAN
UNIVERSITAS KRISTEN DUTA WACANA
YOGYAKARTA
2014