Anda di halaman 1dari 33

MAKALAH KEWIRAUSAHAAN

ANALISA PASAR, ANALISA RESIKO,


ANALISA TEKNIK

Disusun Oleh Kelompok 2:


Agustina Dwi Nuryanti
Febriansyah
Octaviandini Bela Pratiwi
Zulfa Nadia

PRODI D-III GIZI


POLTEKES KEMENKES II JAKARTA
Jalan Hang Jebat III/F3 Kebayoran Baru, Jakarta 12120
Tahun Akademik 2013/2014

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Kewirausahaan (entrepreneurship) adalah kemampuan kreatif dan inovatif
yang dijadikan dasar, kiat, dan sumber daya untuk mencari peluang menuju sukses.
Sesuatu yang baru dan berbeda adalah nilai tambah barang dan jasa yang menjadi
sumber keuanggulan untuk dijadikan peluang. Jadi, kewirausahaan merupakan suatu
kemampuan dalam menciptakan nilai tambah di pasar melalui proses pengelolaan
sumber daya dengan cara-cara baru dan berbeda.
Orang yang melakukan kegiatan kewirausahaan disebut wirausahawan.
Muncul pertanyaan mengapa seorang wirausahawan (entrepreneur) mempunyai cara
berpikir yang berbeda dari manusia pada umumnya. Mereka mempunyai motivasi,
panggilan jiwa, persepsi dan emosi yang sangat terkait dengan nilai nilai, sikap dan
perilaku sebagai manusia unggul. Pada makalah ini dijelaskan tentang pengertian,
hakekat, ciri-ciri dan karakteristik dan peran kewirausahaan dalam perekonomian
nasional.
Banyak perusahaan menawarkan produk-produk yang baik, namun produkproduk tersebut hanya sedikit saja yang akan terjual, bila wirausaha tidak dapat
memanfaatkan peluang pasar. Faktor-faktor yang ada kaitannya dengan menilai
peluang-peluang pasar baru meliputi riset, pengumpalan data dari berbagai sumber
dan memilih lokasi bisnis. Para wirausaha selalu membutuhkan informasi dan
pengetahuan tentang pasar mereka. Tujuan dari pemasaran adalah memenuhi
permintaan pelanggan. Riset pasar dapat membuat keputusan pemasaran yang lebih
baik. Rset pasar dapat membantu anda untuk menemukan pasar yang menguntungkan,
memilih produk yang dapat dijual, menentukan perubahan dalam perilaku konsumen,
meningkatkan teknik-teknik pemasaran dan merencanakan sasaran-sasaran yang
realistik.
Para wirausaha merupakan pengambil resiko yang sudah diperhitungan.
Mereka bergairah menghadapi tantangan. Wirausaha menghindrai situasi risiko
rendah karena tidak ada tantangannya dan menjauhi situasi risko tinggi, karena
mereka ingin berhasil. Mereka menyukain tantangan yang dapat dicapai. Pengambilan
risiko berkaitan dengan kreativitas dan inovasi serta bagian penting dalam mengubah
ide menjadi realitas. Pengambilan risiko berkaitan dengan kepercayaan pada diri
sendiri. Semakin besar keyakinan anda pada kemampuan diri sendiri, semakin besar

keyakinan anda akan kesangupan anda untuk mempengaruhi hasil dari keputusan
anda dan semakin besar kesedian anda untuk mencoba apa yang dilihat orang lain
sebagai risiko.
Analisis teknis atau lebih dikenal dengan istilah analisis teknikal adalah suatu
teknik analisis yang dikenal dalam dunia keuangan yang digunakan untuk
memprediksi trend suatu harga saham dengan cara mempelajari data pasar yang
lampau, terutama pergerakan harga dan volume

[1]

Pada awalnya analisis teknikal

hanya memperhitungkan pergerakan harga pasar atau instrumen yang bersangkutan,


dengan asumsi bahwa harga mencerminkan seluruh faktor yang relevan sebelum
seorang investor menyadarinya melalui berbagai cara lain. Analisis teknikal dapat
menggunakan berbagai model dan dasar misalnya, untuk pergerakan harga digunakan
metode seperti misalnya Indeks Kekuatan Relatif, Indeks pergerakan rata-rata, regresi,
korelasi antar pasar dan intra pasar, siklus ataupun dengan cara klasik yaitu
menganalisis pola grafik.
B. Tujuan Kewirausahaan
1. Meningkatkan jumlah para wirausaha yang berkualitas.
2. Mewujudkan kemampuan dan kemantapan para wirausaha untuk menghasilkan
kemajuan dan kesejahteraan masyarakat.
3. Membudayakan semangat sikap, perilaku, dan kemampuan kewirausahaan di
kalangan pelajar dan masyarakat yang mampu,handal, dan unggul.
4. Menumbuh kembangkan kesadaran dan'orientasi Kewirausahaanyang tangguh dan
kuat terhadap para siswa dan masyarakat.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Analisa pasar
Pengertian Pasar

Pasar adalah tempat bertemunya pembeli dan penjual untuk melakukan


transaksi jual beli barang atau jasa. Ciri khas sebuah pasar adalah adanya kegiatan
transaksi atau jual beli. Para konsumen datang ke pasar untuk berbelanja dengan

membawa uang untuk membayar harganya.


Jenis Jenis pasar
Menurut fisiknya, menurut waktunya, menurut barang yang diperjualbelikan,
menurut luas kegiatannya, menurut bentuknya, dan menurut sifat pembentukan
harganya.
a. Jenis Pasar Menurut Fisiknya

Pasar konkret (pasar nyata) adalah tempat pertemuan antara pembeli


dan penjual melakukan transaksi secara langsung. Barang yang
diperjualbelikan juga tersedia di pasar. Contohnya, pasar sayuran,

buah-buahan, dan pasar tradisional.


Pasar abstrak (pasar tidak nyata) adalah terjadinya transaksi antara
penjual dan pembeli hanya melalui telepon, internet, dan lain-lain

berdasarkan contoh barang. Contohnya telemarket dan pasar modal.


b. Jenis pasar menurut waktunya
Pasar harian adalah pasar yang aktivitasnya berlangsung setiap hari
dan sebagian barang yang diperjualbelikan adalah barang kebutuhan

sehari-hari.
Pasar mingguan adalah pasar yang aktivitasnya berlangsung seminggu
sekali. Biasanya terdapat di daerah yang belum padat penduduk dan

lokasi pemukimannya masih berjauhan.


Pasar bulanan adalah pasar yang aktivitasnya berlangsung sebulan
sekali. Biasanya barang yang diperjualbelikan barang yang akan dijual

kembali (agen/grosir).
Pasar tahunan adalah pasar yang aktivitasnya berlangsung setahun

sekali, misalnya PRJ (Pasar Raya Jakarta).


c. Jenis pasar menurut bentuknya
Pasar persaingan sempurna
Pasar persaingan sempurna disebut juga pasar persaingan murni adalah pasar di
mana terdapat banyak penjual dan pembeli dan mereka sudah sama-sama
mengetahui keadaan pasar. Contoh dalam pasar ini seperti pasar yang menjual

barang ataupun jasa.


Pasar persaingan tidak sempurna

Pasar persaingan tidak sempurna adalah kebalikan dari pasar persaingan


sempurna yaitu pasar yang terdiri atas sedikit penjual dan banyak pembeli. Pada
pasar ini penjual dapat menentukan harga barang. Barang yang diperjualbelikan
jenisnya heterogen (berbagai jenis barang). Pasar persaingan tidak sempurna
mempunyai beberapa bentuk pasar :
1. Pasar monopoli
Pasar monopoli adalah pasar yang terjadi apabila seluruh penawaran
terhadap sejenis barang pada pasar dikuasai oleh seorang penjual atau
sejumlah penjual tertentu. Contoh pasar monopoli adalah PT Pertamina
(persero), PT Perusahaan Listrik Negara (persero), dan PT Kereta Api
(persero).
2. Pasar oliogopoli
Pasar oliogopoli adalah pasar yang terdiri dari beberapa penjal untuk
menjual berbagai macam barang-barang yang berbeda.
Contoh : pasar tradisional
3. Pasar monopolitis
Pasar monopolitis adalah adalah pasar dengan banyak penjual yang
menghasilkan barang yang berbeda corak. Pasar ini banyak dijumpai pada
sektor jasa dan perdagangan eceran. Misalnya jasa salon, angkutan, toko
obat/apotik, dan toko kelontong

Riset pasar
Untuk menganalisis peluang pasar, wirausaha terlebih dahulu harus melakukan
penelitian pasar. Berdasarkan analisis dan ramalan potensi pasar tersebut dapat
diketahui, apakah usaha yang akan dirintis atau dikembangkan memiliki potensi
pasar yang memadai atau tidak.
Pengertian Riset pasar
Riset pasar adalah pengumpulan,pencatatan dan analisis secara
seismatik, atas informasi yang berkaitan dengan pemasaran dan jasa.
Melaksanakan riset pasar bertujuan untuk menemukan jawaban-jawaban atas
pertanyaan-pertanyaan berikut, akan membantu wirausaha menjadi lebih
berhasil.
a) Apakah kebutuhan yang merupakan kebutuhan potensial dari pelanggan ?
b) Pasar-pasar mana yang dapat dijelajahi ?
c) Bagaimana cirri-ciri khusus pelanggan anda ?
d) Apakah keistimewaan produk atau jasa yang dipunyai anda dari yang
dipunyai pesaing anda ?
e) Sampai dimana keefektifan kegiatan promosi yang anda ?

Pertanyaan-pertanyaan tersebutlah yang dapat dijawab dengan baik jika


wirausaha mempelajari dan mengerti mengenai riset pasar.

Tujuan Riset Pasar


Tujuan riset pasar adalah mengumpulkan informasi untuk pengambilan
keputusan. Pada umumnya banyak wirausaha yang membuat kesalahan dalam
mengambil suatu keputusan. Hal tersebut karena wirausaha mendasarkan
keputusanya pada perasaan dan pendapatnya sendiri. Agar keputusan seorang
wirausaha

dapat

bertanggungjawab,

keputusan

wirausaha

hendaknya

didasarkan pada informasi terbaik yang tersedia.


Tujuan lain dari riset pasar yaitu dapat membantu wirausaha untuk
menemukan pasar baru yang dapat dimasuki, dan menemukan pelanggan baru
dalam pasarnya sekarang. Hendaknya seorang wirausaha mengetahui alasanalasan dari kesuksesan atau kegagalan produk-produknya yang sekarang dan
mengetahui tentang produk baru yang memiliki potensi masa depan.

Melaksanakan Riset pasar


Mungkin sekali wirausaha tanpa sadar terlibat dalam riset pasar dalam
kegiatan manajemen rutinya. Misalnya, wirausaha tersebut memeriksa barang
yang dikembalikan oleh pelanggan mungkin wirausaha tersebut bertanya pada
pelangganya mengapa berhenti membeli dari tokonya, atau mempelajari iklan
dari pesaing untuk mengetahui bagaimana cara mereka menjual produk. Halhal berikutlah yang merupakan contoh kegiatan riset pasar yang tidak disadari
oleh wirausaha dalam melakuan risetnya.
Riset pasar dapat membuat kegiatan-kegiatan tersebut menjadi teratur.
Riset pasar menyediakan suatu kerangka, yang memungkinkan wirausaha
menilai arti informasi tentang pasar pasar yang telah dikumpulkanya secara
objektif.
Langkah-Langkah berikut melukiskan proses riset pemasaran :
1) Perumuskan persoalanya
Wirausaha harus dapat mengidentifikasikan permasalahan umum
secara jelas dulu, sebelum menentukan masalah pemasaran yang khusus
ditentukan, merumuskan pertanyaan riset, dan menentukan tipe-tipe
pemecahan secara umum. Sebelum melaksanakan sebuah riset, wirausaha
haruslah mengetahui pertanyaan-pertanyaan apa yang harus diajukan.

Setelah merumuskan problem utama selanjutnya cobalah mengenali


semua

faktor-faktor

yang

mungkin

telah

menyebabkan

atau

mempengaruhi problem itu.


2) Melakukan penelitian pendahulunya
Sebuah penelitian pendahuluan akan membantu wirausaha untuk
merumuskan persoalanya. Wirausaha juga dapat mengembangkan dan
mencoba pemecahan-pemecahan permasalahan yang dihadapi. Pengkajian
selanjutnya, mungkin dapat mengidentifikasikan pemecahan potensial
lainnya.
3) Merencanakan risetnya
Menjelang riset wirausaha mulai merencanakan riset tersebut,
wirausaha harus sudah mempunyai pemahaman yang baik atas
persoalannya dan fakta yang berpengaruh, yang dalam persoalanya.
Problem serta fakta yang berkaitan, akan membantu wirausaha
menentukan teknik-teknik yang digunakan untuk mengumpulkan data
meliputi daftar pertanyaan survai, teknik kuantitatif khusus, dan
pengukuran pasar. Pembagian jenis riset pasar mencakup analisis statistik,
analisis penjualan, survai, riset observasi, dan riset eksperimental.
4) Menggunakan sumberdaya wirausaha sendiri atau dari luar
Sebelum melakukan riset pasar, perhatikan dulu informasi yang
tersedia. Contohnya seperti informasi Catatan dan files mengenai
pelanggan. Catatan dan file ini akan sangat menolong dalam melakukan
riset kemudian Mempelajari catatan penjualan, penerimaan, daftar keluhan
dan catatan kumulatif lainnya. Informasi ini dapat membantu dalam
mengetahui di mana pelanggan tinggal dan bekerja, pola konsumsi
mereka, apa yang mereka beli, bagaimana mereka membeli, kapan mereka
membeli dan di mana mereka membeli. Memelihara hubungan yang baik
dengan pelanggan (pasar) akan membantu dalam menentukan kebutuhan
pelanggan yang berubah-ubah. Biaya untuk semua informasi ini tidak
besar atau sama sekali tanpa biaya dan dapat sangat berguna bagi riset
yang akan dilakukan. Karyawan yang dimilki wirausaha mungkin juga
mempunyai informasi berharga tentang sikap-sikap dan pendapatpendapat pelanggan. Seperti catatan tertulis keluhan pelanggan, yang
kehabisan persediaan, barang-barang yang diminta pelanggan, dan
komentar oleh pelanggan atas pelayanan.
5) Gunakan sumberdaya dari luar

Jika telah memperoleh keterangan-keterangan dari sumber-sumberdi


dalam organisasi mungkin seorang wirausaha juga akan memerlukan
sumber-sumber di luar usaha. Sumber-sumber dari luar itu seperti terbitan
mengenai penelitian pasar, termasuk artikel, publikasi survei, majalah,
laporan dan buku, yang semuanya dinamakan rujukan tak langsung.
Rujukan tak langsung dapat diperoleh dari perpustakaan, badan-badan
pemerintah, lembaga pendidikan, penjual buku, dan penerbit. Informasi
yang dikumpulkan dari rujukan tak langsung ini dapat membantu dalam
mengorganisasi proyek penelitian pasar yang sesungguhnya.
6) Menafsirkan data
Meskipun mengumpulkan data adalah sebagian dari kegiatan riset
pasar. pemecahan yang efektif atas suatu persoalan pemasaran ditentukan
oleh penafsiran datanya. Penting mengetahui arti datang, dan bagaimana
data itu dapat dipakai untuk membuat keputusan yang dilandasi oleh
adanya informasi.
7) Membuat keputusan
Keputusan wirauaha
memperhitungkan

dipengaruhi

oleh

penafsiran,

namun

semua faktor tanpa wujud dan pendapat tentang

pengkajian riset Jika perasaan seorang wirausaha sesuai dengan penafsiran


datanya, maka wirausaha tersebut akan lebih yakin akan keputusanyaa.
Jika pendapatnya berbeda dari penafsiran data, maka diperlukan analisis
lebih lanjut.
8) Menerapkan dan meninjau kembali keputusan
Langkah terakhir dalam melaksanakan sebuah riset pasar adalah
menerapkan keputusan dan meninjau hasilnya. Hanya dengan cara
inilah,seorang

wirausaha

dapat

secara

tepat

menentukan

hasil

keputusanya. Sebagai akibat dari keputusanya, mungkin seorang


wirausaha harus melaksanakan pengkajian selanjutnya. Dalam meninjau
riset pasar, mungkin seorang wirausaha ingin menanyakan pertanyaan
berikut pada dirinya sendiri :
1) Apakah sasaran-sasaran bisnis Saya ?
2) Bagaimana gambaran pelanggan Saya ?
3) Bagaimana pandangan pelanggan saya tentang bisnis Saya ?
4) Bagaimana pandangan saya tentang pesaing Saya ?
5) Bagaimanakah strategi produk Saya ?
6) Bagaimana strategi harga Saya ?
7) Bagaimana strategi promosi Saya ?

8)

Apakah lokasi bisnis saya dapat dibenarkan dalam rangka melayani


pelanggan Saya ?

Memperkenalkan Produk-produk Baru


a. Menilai potensi keberhasilan dari suatu barang baru merupakan suatu
kegiatan yang sukar, tetapi perlu. Pertanyaan pertanyaan berikut akan
membantu anda mengenai peluang - peluang pasar akan suatu produk
tertentu :
b. Apakah produk itu terdapat dalam suatu industri yang tumbuh
c. Apakah permintaan produk itu dimasa depan akan bertumbuh, tetap
atau berkurang?
d. Bagaimanakah sifat persaingan anda?
e. Sampai dimanakah anda bergantung kepada para pebisnis yang
berhubungan dengan itu?
f. Apakah anda cukup dana, untuk membiayai pengeluaran yang
diperlukan dalam memperkenalkan produk baru itu untuk paling
sedikit selama setahun
g. Apakah kelemahan-kelemahan khusus dari produk baru itu?
h. Dalam hal-hal apakah produkitu serupa atau berbeda dari para pesaing
produk?
i. Bagaimanakah anda dapat melakukan daerah pemasaran produk?
j. Sampai di manakah sumbangan pemasaran terhadap suskses produk?
Pada hakikatnya, fungsi dasar dari bisnis adalah memuaskan kebutuhan.
Melalui riset dan pengembangan produk lah bisnis mengenal kebutuhankebutuhan, dan barang serta jasa dapat dijual untuk memperoleh jasa.

Lokasi usaha
Lokasi usaha penting bagi bisnis tertentu, seperti toko pakaian atau toko bahan
makanan. Pertanyaan-pertanyaan utama dalam hubungan dengan lokasi

meliputi:
a. Dibagian wilayah mana?
b. Dibagian kota mana?
c. Dilokasi khusus mana dari bagian kota itu?
Pentingnya faktor-faktor lokasi berbeda-beda sesuai dengan sifat perusahaan
anda. Umumnya lokasi lokasi perusahaan anda akan ditentukan oleh :
Kedekatan dengan pasar
Hubungan dengan pelanggan
Tersedianya staf yang mampu
Tersedianya bahan-bahan mentah

Untuk meningkatkan peluang sukses, anda harus mpertimbangkan secukupnya


problem pemilihan lokasi yang tepat untuk bisnis anda. Sebuah lokasi yang baik
memungkinkan sebuah bisnis kecil tetap bertahan, sedangkan suatu lokasi yang
tidak tepat akan mengakibatkan kegagalan, meskipun bisnis itu sendiri sudah
direncanakan secara sangat baik.

Peluang Pasar
Salah satu faktor yang perlu dianalisis oleh setiap wirausaha atau calon
pengusaha adalah kemampuannya untuk mengetahui peluang atau potensi pasar.
Apabila Anda sebagai wirausaha kurang mampu dalam menganalisis potensi
pasar, maka kemungkinan besar potensi yang ada akan dimanfaatkan pihak
pesaing atau wirausaha yang lain. Sehingga kegiatan usaha yang dijalankan akan
banyak mengalami hambatan atau bahkan kurang berhasil dalam menjalankan
fungsi usahanya.
a. Analisis peluang usaha
Sebenarnya istilah peluang pasar lebih ditujukan untuk perusahaan atau
usaha kecil yang sudah berdiri dan bergerak dalam bidang usaha tertentu.
Peluang selalu berada dalam suatu lingkungan oleh karena itu, wirausaha
harus selalu berusaha memperolehnya dengan cara memperluas,mencari dan
mempertahankan peluang usaha tersebut dan mengeluarkan biaya untuk
memperoleh informasi yang baik. Peluang usaha dapat dianalisis dengan dua
pendekatan yaitu :
1) Pendekatan Permintaan
Pendekatan permintaan menekankan tentang kebutuhan manusia yang
sampai sekarang belum sepenuhnya terpenuhi atau kemungkinan sudah
terpenuhi namun kurang memuaskan. Misalnya, masyarakat di wilayah
pedesaan banyak yang pergi ke kota untuk belanja pakaian. Artinya,
golongan masyarakat tersebut membutuhkan pakaian sesuai dengan selera
mereka yang tidak dapat diperoleh di desa atau mungkin dapat diperoleh di
desa, tetapi harganya terlalu mahal. Jadi, di desa ini terdapat peluang usaha
untuk menyediakan pakaian kebutuhan masyarakat desa.
2) Pendekatan Penawaran
Pendekatan penawaran berawal dari kemampuan wirausaha dalam
membuat suatu produk/barang, memberikan pelayanan jasa atau gabungan

dari keduanya. Dari sini barulah mulai mencari adakah pasarnya atau orangorang yang membutuhkannya. Misalnya, seorang wirausaha memproduksi
genteng dengan kualitas yang bersaing. Dengan kualitas genteng yang
bersaing tersebut, lalu apakah berarti para calon konsumen, berminat
membeli genteng tersebut.
b. Komponen komponen yang harus dianalisis
Dalam analisis pasar, biasanya ada beberapa komponen yang harus
dianalisis dan dicermati (Suryana, 2003:145), diantaranya seperti di bawah ini:
a) Kebutuhan dan Keinginan Konsumen
Barang dan jasa apa yang banyak dibutuhkan dan diinginkan
konsumen ? Berapa banyak yang mereka butuhkan ? Bagaimana daya beli
mereka ? Kapan mereka membutuhkan ? Jika kebutuhan dan keinginan
mereka teridentifikasi dan memungkinkan terpenuhi berarti peluang pasar
bisnis kita terbuka dan layak bila dilihat dari kebutuhan/keinginan
konsumen.
b) Segmentasi pasar
Pelanggan dikelompokkan dan diidentifikasi, misalnya berdasarkan
geografi, demografi, dan sosial budaya. Jika segmentasi pasar
teridentifikasi, maka pasar sasaran akan dapat terwujud dan tercapai.
c) Target
Target pasar menyangkut banyaknya konsumen yang dapat diraih.
Berapa target yang ingin dicapai ? Apakah konsumen loyal terhadap bisnis
kita ? Sangat tergantung pada nilai produk dan jasa yang dipasarkan
apakah memberi kepuasan atau tidak. Jika loyal, maka potensi pasar tinggi
d) Nilai tambah
Wirausaha harus mengetahui nilai tambah produk dan jasa pada setiap
rantai pemasaran mulai dari pemasok, agen, sampai pada konsumen akhir.
Nilai tambah barang dan jasa biasanya diukur dengan harga. Misalnya,
berapa harga dari pabrik pemasok, berapa harga setelah di agen, dan
berapa harga setelah ke konsumen. Dengan mengetahui nilai tambah
setiap rantai pemasaran, maka nilai tambah bisnis akan dapat diketahui
tinggi atau rendah.
e) Masa hidup produk
Harus dianalisis apakah masa hidup produk dan jasa bertahan lama
atau tidak. Apakah ukuran lama masa produk lebih dari waktu yang
dibutuhkan untuk menghasilkan laba sampai modal kembali atau tidak ?

jika masa produk lebih lama berarti potensi pasar tinggi. Harus dianalisis
juga, apakah produk industri baru atau industri lama yang sudah mapan
atau produk industri yang sedang menurun. Jika produk industri baru
sedang tumbuh, maka potensi pasar tinggi.
f) Struktur pasar
Harus dianalisis apakah barang dan jasa yang akan dipasarkan
termasuk pasar persaingan sempurna atau pasar persaingan tidak
sempurna (monopoli, oligopoli atau persaingan monoplistik). Jika barang
dan jasa termasuk jenis pasar persaingan tidak sempurna berarti potensi
pasar tinggi, dibandingkan bila produk termasuk pasar persaingan
sempurna.
g) Persaingan dan strategi pesaing
Harus dianalisis apakah tingkat persaingan tinggi atau rendah. Jika
persaingan tinggi, berarti peluang pasar rendah. Wirausaha harus
membandingkan keunggulan pesaing, dilihat dari strategi produk, strategi
harga, strategi jaringan distribusi, dan

strategipromosi. Apakah lebih

unggul ? Bagaimana tingkat teknologinya ? Jika pesaing lebih unggul,


berarti bisnis yang akan dirintis atau dikembangkan akan lemah dalam
persaingan. Untuk memenangkan persaingan, tentu saja bisnis tersebut
harus lebih unggul daripada pesaing.
h) Ukuran pasar
Ukuran pasar dapat dianalisis dari volume penjualan. Jika volume
penjualan tinggi berarti pasar potensial. Misalnya, untuk volume
penjualan usaha skala kecil sebesar Rp 5 miliar per tahun atau sebesar Rp
10 juta per hari, berarti ukuran pasar cukup besar.
i) Pertumbuhan pasar
Pertumbuhan pasar dapat dianalisis dari pertumbuhan volume
penjualan. Jika pertumbuhan pasar tinggi (misalnya, lebih dari 20%),
j)

berarti potensi pasar tinggi.


Laba kotor
Apakah perkiraan margin laba kotor tinggi atau rendah ? Jika profit

margin kotor lebih dari 20 persen, berarti pasar potensial


k) Pangsa pasar
Pangsa pasar bisa dianalisis dari selisih jumlah barang dan jasa yang
diminta dengan jumlah barang dan jasa yang ditawarkan. Jika pangsa
pasar menurut proyeksi meningkat bahkan setelahlima tahun mencapai

40%, berarti bisnis yang akan dilakukan atau dikembangkan memiliki


pangsa pasar yang tinggi
B. Analisa resiko
1. Pengertian Resiko Usaha
Menurut para ahli
Arthur Williams dan Richard, M H
Resiko adalah suatu variasi dari hasil-hasil yang dapat terjadi selama periode

terentu
Abas Salim
Resiko adalah ketidaktentuan yang mungkin melahirkan peristiwa kerugian

Soekarto
Resiko adalah ketidakpastian atas terjadinya suatu peristiwa

Herman Darmawi
Resiko adalah penyebaran penyimpangan hasil aktual dari hasil yang diharapkan

Kesimpulannya :
Resiko adalah sesuatu yang selalu dikaitkan dengan kemungkinan terjadinya
keadaan yang merugikan dan tidak diduga sebelumnya bahkan bagi kebanyakan
orang tidak menginginkannya.
Ada beberapa penyebab kegagalan usaha :

Perencanaan yang kurang matang


Kurangnya modal
Bakat yang tidak cocok
Kurang pengalaman
Lemahnya pemasaran
Tidak mempunyai semangat berwirausaha
Tidak mempunyai etos kerja yang tinggi

2. Macam-macam resiko:
Menurut sifat, dibedakan :
Resiko Murni
Yaitu resiko yang terjadi pasti akan menimbulkan kerugian dan terjadinya tanpa
sengaja.
Misal: kebakaran, pencurian dan sebagainya

Resiko Spekulatif
Yaitu resiko yang sengaja ditimbulkan oleh yang bersangkutan agar
memberikan keuntungan bagi pihak tertentu.

Misal: utang piutang, perdagangan berjangka, dan sebagainya

Resiko Fundamental
Yaitu resiko yang penyebabnya tidak dapat dilimpahkan kepada seseorang dan
yang menderita cukup banyak.
Misal: banjir, angin topan, dan sebagainya.

Menurut sumber / penyebab timbulnya, dibedakan :


Resiko Intern / Internal
Yaitu resiko yang berasal dari dalam perusahaan itu sendiri.
Misal :

Ketidaktahuan
Kesalahan manusiawi
Kurang pengalaman
Kurang pelatihan
Kegagalan tim untuk bekerjasama secara efektif
Kekurangan sumber daya
Teknologi tidak dikenal

Resiko Ekstern/ Eksternal


Yaitu resiko yang berasal dari luar perusahaan.
Misal :
-

Kegiatan pemasok yang berakibat kegagalan, perubahan spesifikasi produk


Kegiatan pesaing / adanya saingan usaha yang sama
Tingkah laku pelanggan (perubahan permintaan, perubahan persepsi)
Terjadi perubahan politik (UU yang mempengaruhi produk/ pelanggan)
Kekuatan alam

3. Secara umum/ garis besarnya ada bermacam macam resiko dalam usaha dan
upaya untuk menghindari / memperkecil resiko adalah :
a. Resiko teknis
Resiko ini terjadi akibat kekurangmampuan wirausaha / manajer dalam
mengambil keputusan.
Faktor penyebab :
Biaya produksi yang tinggi ( inefisien )
Pemakaian SDM yang tidak seimbang ( tenaga kerja terlalu banyak )
Terjadi kebakaran akibat keteledoran dan kurang cermat
Terjadi pencurian akibat pengawasan yang kurang baik
Terus menerus rugi karena biaya yang terus membengkak

Penempatan tenaga kerja yang kurang tepat sehingga produktifitas kerja

yang menurun
Perencanaan dan desian yang salah sehingga sulit dioperasionalnya.

Upaya untuk mengatasi/menghindari resiko tersebut di atas:


a. Manajer atau wirausaha menambah pengetahuan tentang:
o Ketrampilan teknis, terutama yang berkaitan dengan proses produksi
yang dihasilkan. Misalkan yang semula dengan teknologi tradisional
diganti dengan teknologi tepat guna/modern
o Ketrampilan mengorganisasi yaitu kemampuan meramu yang tepat dari
factor produksi dalam usaha mencakup SDM, SDA, modal . Ibarat
membuat kue, bagaimana agar rasanya enak, murah dan disenangi
pembeli.
o Ketrampilan memimpin yaitu kemampuan untuk mencapai tujuan usaha
dikerjakan dengan baik dan serasi oleh semua orang yang ada pada
organisasi. Untuk itu setiap pimpinan dituntut membuat konsep kerja
yang baik.
b. Membuat strategi usaha yang terarah untuk masa depan, yang meliputi
strategi produksi, strategi keuangan, strategi SDM, strategi operasional,
strategi pemasaran, strategi penelitian dan pengembangan.
c. Mengalihkan kerugian pada perusahaan asuransi, dengan konsekuensi
setiap saat harus membayar premi yang merupakan pengeluaran tetap
b. Resiko Pasar
Resiko ini terjadi akibat produk yang dihasilkan kurang laku atau tidak laku di
pasaran.
Faktor penyebab :
o Kesalahan dalam mengidentifikasi pasar
o Kesalahan dalam mengetahui kebutuhan pelangan dalam pasar yang dipilih
o Kegagalan dalam memprediksi perubahan pasar
o Kegagalan dalam memprediksi siklus pasar
Upaya yang ditempuh:
o Mengadakan inovasi yaitu membuat desain baru dari produk yang disenangi
calon pembeli.
o Mengadakan penelitian pasar dan memperoleh informasi pasar secara
berkesinambungan.
c. Resiko Kredit

Resiko yang ditanggung kreditor akibat debitor tidak membayar pinjaman sesuai
waktu yang telah disepakati.
Faktor penyebab:
o Sering terjadi produsen menaruh produknya terlebih dahulu dan dibayar
kemudian
o Deditor meminjam uang untuk usaha tetapi usahanya gagal akibatnya
timbul kredit macet
Upaya yang ditempuh:
o Berikan kredit pada seseorang yang minimal memenuhi syarat sebagai
berikut:
- Dapat dipercaya yaitu watak dan reputasinya
- Kemampuan untuk membayar, hal ini
-

dapat

dilihat

dari

kemampuan/hasil yang diperoleh dari usahanya


Keadaan usahanya selama ini apakah menunjukkan trend naik atau

turun.
o Jangan memberikan pinjaman yang terlalu besar sambil mengevaluasi
kredibilitas debitor
o Memperlihatkan pengelolaan dana debitor bila yang bersangkutan memiliki
perusahaan.
d. Resiko Alam
Resiko ini di luar pengetahuan/ jangkauan manusia, misal gempa bumi, banjir,
angin topan, kemarau panjang.
Kemungkinan kemungkinan bertahannya seorang wirausahawan tetap hidup
dalammenghadapi resiko terburuk antara lain :
1. Memperbaiki usaha :
Memperbaiki tampilan, mengganti nama, mengganti personil, melengkapi alat
alat, mengganti strategi pemasaran, memperbaiki cara produksi/cara kerja ,
dsb
2. Melakukan alih usaha :
Berpindah dari usaha satu ke usaha lainnya yang memungkinkan, misalnya
dari bengkel umum ke bengkel khusus, pabrik bata ke pabrik genting, produksi
tahu ke susu kedelai, warung bakso ke warung makan, penerbit ke percetakan,
dsb.
3. Pindah alamat :
Bisa jadi suatu usaha tidak / kurang berhasil karena faktor tempat yang kurang
strategis, atau karena di dekatnya ada usaha sejenis yang lebih besar
4. Mencari investor untuk berinvestasi :

Mencari orang yang memiliki dana untuk menginvestasika uangnya dengan


kompensasi tertentu, misal dengan bagi hasil
5. Meminta pihak lain untuk mengakuisisi :
Meminta pihak lain untuk membeli sebagian besar saham dengan konsekuensi
otoritas pengendalian usaha akan beralih kepihak lain.
4. Jenis-jenis Risiko Usaha
Jenis risiko usaha yang sering terjadi dalam berwirausaha (Hendro, 2010) sebagai
berikut :
1. Risiko Perusahaan
Adalah risiko yang terjadi pada usaha kita yang akan berdampak pada
kelangsungan hidup atau saham perusahaan kita. Misalnya perusahaan
mencemari lingkungan sekitarnya berupa limbah ternak, akhirnya diprotes oleh
masyarakat.
2. Risiko Keuangan
Adalah resiko yang berdampak kerugian pada aspek keuangan perusahaan.
Misalnya risiko perubahan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika atau
pondsterling Inggris.
3. Risiko Likuiditas (Ketersediaan uang tunai)
Risiko ini terjadi ketika ada tagihan macet dari pelanggan yang menyebabkan
perusahaan dalam ketersediaan uang tunai (likuiditas) perusahaan. Hal ini dapar
berdampak pada kerugian tingkat suku bunga dan kesulitan dalam membayar gaji
karyawan atau pegawai.
4. Risiko Permodalan
Adalah risiko yang terjadi karena kerugian penjualan, likuiditas, dan keuangan
yang membuat modal usaha kita mengalami penurunan yang signifikan (rugi
besaar). Hal ini harus segera diatasi dengan meneliti dan mengevaluasi faktor
penyebabnya.
5. Risiko Pasar
Adalah risiko yang terjadi akibat persaingan usaha, perubahan pola persaingan,
daya hidup pelanggan, maupun munculnya pesaing baru yang potensial di pasar
kita. Dampak yang muncul adalah berkurangnya angka persentase pasar dan
omset penjualan.
6. Risiko Operasional
Adalah risiko dari penyimpanan hasil yang diprediksikan karena tidak
sempurnanya penerapan-penerapan keputusan, perubahan sistem, sumber daya
manusia, teknologi, produktivitas, inovasi, proses dan mutu produk.
5. Klasifikasi Risiko Usaha Berasarkan Jenis Dampaknya
Berdasarkan jenis dampaknya, risiko usaha diklasifikasikan sebagai berikut :
1. Risiko sistematik

Adalah risiko yang mempunyai dampak lebih kompleks di banding risiko murni
dan risiko spekulatif. Hal ini karena risiko yang timbul dapat berdampak ke
bagian-bagian lainnya. Contohnya, penurunan tingkat penjualan suatu produk
akan berdampak pada kerugian. Tetapi jika terjadi dalam waktu lama dan tidak
mungkin dihindari lagi, akan terjadi risiko multi aspek di perusahaan tersebut,
misalnya aspek keuangan (aliran kas, tagihan hutang, dll), aspek produksi
(penurunan jumlah produksi, kualitas produksi, dll), aspek sumber daya manusia
(PHK karyawan, giliran masuk kerja, pemotongan gaji, dll), serta aspek lainnya.
2. Risiko spesifik
Adalah risiko yang memiliki dampak khusus dan tidak dapat dihindari tetapi bisa
diminimalisasi tingkat risikonya. Contohnya, penjualan es krim akan mengalami
penurunan jumlah penjualan pada saat musim penghujan. Berjualan payung atau
jas hujan ketika musim kemarau. Kita dapat mengurangi risiko kerugian dengan
melakukan kombinasi penjualan dari kedua usaha tersebut, misalnya pada saat
musim kemarau jualan es krim dan musim penghujan jualan payung dan jas
hujan.
6. Klasifikasi Orang Dalam Menghadapi Risiko Usaha
Berdasarkan cara pandang dan menghadapi risiko, setiap wirausaha dapat
diklasifikasikan (Hendro, 2010) sebagai berikut :
a. Risk Avoider
Adalah orang yang tidak senang menghadapi risiko bahkan cenderung
menghindari risiko. Menurut orang-orang ini, risiko merupakan sumber masalah.
Risk avoider juga dikenal dengan istilah risk free atau orang yang ingin bebas
dari risiko.
b. Risk Calculator
Adalah orang yang berani mengambil keputusan bila risiko atau dampaknya bisa
dikalkulasikan atau diperhitungkan berapa tingkat kerugiannya.
c. Risk Taker
Adalah orang yang berani namun spekulatif dalam mengambil keputusan dengan
mengukur risiko secara intuitif saja. Para risk taker ini sering disebut speculator
atau gambler. Empat risk manager adalah orang yang berani dan mampu
mengambil keputusan berdasarkan perhitungan tingkat risiko dan ketidakpastian
dengan mengandalkan intuisinya untuk memperoleh keuntungan bisnis.
7. Faktor-faktor Penyebab Risiko Usaha
Ada beberapa faktor penyebab risiko usaha yang mungkin terjadi yaitu :
a. Perubahan permintaan

Perekonomian dapat setiap waktu berubah, bahkan perubahan tersebut dapat


dalam hitungan detik. Dengan adanya perubahan tersebut akan membawa
pengaruh yang sangat luas, misal perubahan harga bahan bakar minyak (bbm),
pasti akan menyebabkan semua harga komoditas suatu negara atau negara kita
mengalami perubahan atau penyesuaian harga komoditas, tentu saja penyesuaian
ini adalah berupa kenaikan harga.
b. Perubahan konjungtur
Perubahan konjungtur atau disebut juga gelombang konjungtur adalah perubahan
perekonomian

yang

bersifat

global

yang

dipengaruhi

oleh

perubahan

perekonomian di negara-negara maju. Yang paling terasa mengalami tekanan


ekonomi ada di negara-negara miskin atau berkembang. Mau tidak mau harus
menerima pengaruh perubahan konjungtur tersebut membuah perekonomian tidak
menentu, akibatnya disebut krisis ekonomi. Jika krisis ekonomi di suatu negara
terjadi, dunia bisnis paling dirugikan, banyak yang tidak tahan pada akhirnya
akan tutup usahanya.
c. Persaingan usaha
Dalam dunia bisnis, persaingan antara usaha sejenis maupun usaha tidak sejenis
pasti terjadi baik fair (sehat) maupun unfair (tidak sehat). Persaingan usaha
memang akan menciptakan kalah dan menang. Untuk memenangkan persaingan
usaha dapat melalui adu strategi, persaingan mutu produk, persaingan harga
produk, promosi, persaingan diskon/potongan harga, pemberian hadiah atau
bonus.
d. Akibat lain yang termasuk risiko usaha
Dalam hal ini ada kemungkinan bencana alam seperti gempa bumi, tanah longsor,
banjir, atau kalah dalam penggunaan teknologi. Semua itu merupakan risiko yang
harus dihadapi oleh seorang pembisnis atau wirausaha. Karena sifatnya tidak
dapat diramalkan dengan tepat atau bahkan tidak sama sekali.
8. Cara Menanggulangi Risiko
1. Tipologi pengambilan risiko
a. Pada tingkat-tingkat bawah perusahaan dibutuhkan pekerja-pekerja yang
terampil dalam melaksanakan hal-hal rutin yang mempunyai sedikit
risiko.
b. Pada tingkat manajemen menengah terdapat lebih banyak kemunkinan
untuk pengambilan risiko. Manajer-manajer tingkat menengah harus
mendapatkan lebih banyak lebebasan untuk berinovasi dan membuat

perubahan-perubahan kecil dalam prosedur-prosedur dan fungsi-fungsi.


Orang-orang yang berada disini dianggap sebagai pengambil risiko.
c. Para wirausaha berada pada tingkat atas dalam struktur perusahaan
dimana

harus

mempunyai

kemampuan

untuk

merumuskan

dan

menerapkan ide-ide kreatif agar berhasil dalam bisnis dan mewujudkan


ide-ide mereka menjadi kenyataan.
2. Mengevaluasi risiko
Beberapa pertanyaan bagi wirausaha sebelum merumuskan untuk mengambil
risiko :
Apakah risiko yang mungkin terjadis sepadan dengan hasil usaha?
Bagaimana risiko dapat dikurangi?
Personalia yang bagaimana yang dapat mengurangi risiko?
Apakah wirausaha tersebut termasuk bersifat optimis atau oesimis dalam
mengambil risiko?
Persiapan apa yang dapat dilakukan sebelum mengambil risiko?
3. Sikap manajerial menghadapi risiko
Sikap manajerial menghadapi rissiko perusahaan dan risiko pemilik bervariasi,
ada yang senang menghadapi risiko tinggi, ada pula yang enggan menghadapi
risiko. Dibawah ini tabel tiga kutub sikap manajemen dalam menghadapi risiko
yang merupakan sikap menghadapi risiko dan pemilihan strategi :

Sikap manajerial menghadapi risiko


1. Risiko diperlukan untuk sukses
2. Risiko dalah suatu kenyataan hidup dan
beberapa risiko diinginkan
3. Risiko tinggi merusak perusahaan dan
perlu di minimumkan

Saringan kemungknan pilihan


1. Proyek-proyek dengan risiko
diterima atau diinginkan
2. Keseimbangan pilihan
tinggi

dengan

risiko

antara
rendah

tinggi
risiko
atau

membatasi pertaruhan
3. Enggan risiko, proyek-proyek yang
berisiko ditolak

9. Situasi beresiko
Situasi beresiko terjadi jika anda diminta membuat pilihan antara dua
alternative atau lebih, yang bakal hasilnya tidak diketahui dan harus dinilai secara

obyektif. Situasi ini mengandung potensi kegagalan dan potensi sukses. Semakin
besar kemungkinan kerugian, semakin besar resikonya.
Sebagai pengambil resiko anda harus mengambil keputusan dalam situasi
penuh ketidakpastian, sambil menimbang kemungkinan sukses dan ruginya.
Apakah anda memilih alternative yang mengandung resiko, tergantung pada:
a. daya tarik setiap alternatif
b. sejauh mana anda bersedia rugi
c. kemungkinanrelatif sukses dan gagal
d. seberapa jauh anda dapat meningkatkan kemungkinan sukses dan mengurangi
kemungkinan gagal.
Umpamanya, anda mungkin mempunyai sebuah pekerjaan yang aman, dengan
gaji 10 juta pertahun dan dengan kemungkinan promosi setiap lima tahun. Anda juga
mempunyai kemungkinan membeli sebuah perusahaan denganmasa depan tidak pasti,
tetapi gaji pemiliknya sekarang adalah 20 juta per tahun. Perusahaan tersebut
mungkin bisa berhasil terus, atau mungkin juga gagal dalam waktu satu atau dua
tahun. Pilihan anda terletak diantara tetap tinggal pada pekerjaan yang aman dengan
imbalan keuangan dan karir yang sedang-sedang saja dan dapat diramalkan, atau
mengambil resiko dan mungkin mendapat imbalan karir dan keuangan yang sangat
tinggi.
Kebanyakan ciri-ciri wirausaha saling berkaitan. Hal ini lebih-lebih berlaku pada
perilaku pengambilan resiko. Beberapa kaitan itu antara lain demikian:

pengambilan resiko berkaitan dengan kreativitas dan inovasi serta merupakan

bagian penting dalam mengubah ide menjadi realitas.


Pengambilan resiko berkaitan dengan kepercayaan pada diri sendiri. Semakin
besar keyakinan anda pada kemampuan sendiri, semakin besar keyakinan anda
akan kesanggupan anda untuk mempengaruhi hasil dari keputusan-keputusan anda
dan semakin besar kesediaan anda untuk mencoba apa yang dilihat orang lain

sebagai resiko.
Pengetahuan realistic mengenai kemampuan-kemampuan anda sendiri juga
penting. Realism demikian akan membatasi kegiatan-kegiatan anda pada situasisituasi yang dapat anda pengaruhi hasilnya.

C. Analisa teknik
1. Pengertian analisa teknik
Analisa teknik adalah teknik untuk memprediksi arah pergerakan harga saham
dan indikator pasar saham lainnya berdasarkan pada data pasar historis seperti
informasi harga dan volume. Analisa teknik juga didefinisikan sebagai studi

terhadap suatu sekuritas atau pasar secara keseluruhan berdasarkan permintaan


dan penawaran (Meyer,1989).
Analisa teknik adalah sebuah perkiraan yang kita buat dalam trading online
berdasarkan pergerakan harga & kondisi pasar, dengan menggunakan chart grafik
dan pola harga di Meta trader. Dengan tujuan untuk mengenali Trend dan
menganalisa peluang open trade Entry & Exit agar keuntungan bisa lebih
maximal. Analisa teknik mendasarkan diri pada pola-pola pergerakan harga saham
dari waktu ke waktu, sedangkan analisis fundamental secara top-down
mendasarkan diri pada faktor-faktor fundamental perusahaan yang dipengaruhi
oleh faktor ekonomi dan industry

2. Perilaku pasar
Perilaku seluruh Pihak yang terlibat dalam perdagangan di pasar bursa. Di
kategorikan dalam tiga bentuk aktifitas :
Membeli
Melakukan pembelian terhadap instrumen tertentu, baik untuk posisi baru atau

untuk liquidasi posisi sebelumnya.


Menjual
Melakukan penjualan terhadap instrumen tertentu, baik untuk posisi baru atau
untuk liquidasi posisi sebelumnya
Mengamati
Memilih untuk tidak mengambil posisi baru/ meliquidasi posisi yang sudah

ada atau memutuskan untuk menahan posisi hingga waktu / harga tertentu
3. Tujuan analisa teknik
untuk mengetahui kenaikan / penurunan harga. Jika pihak pembeli lebih kuat
dibanding pihak penjual, maka analisa teknikal harga tentunya akan mengalami
kenaikan dan begitu juga sebaliknya. semakin banyak pihak yang meminta,maka
analisa teknikal harga akan semakin tinggi, dan jika semakin banyak pihak yang
menawarkan maka semakin rendah pula harga. hal ini terjadi karena pasar adalah
tempat perdagangan maka berlaku hukum Suplay & Demand.
Untuk menganalisa apakah pasar mengalami kenaikan,penurunan ataukah
bergerak dalam area terbatas/sideways kita membutuhkan data yang mencakup
harga sekarang dan harga sebelumnya. keseluruhan data analisa teknikal tersebut
kemudian ditampilkan kedalam grafik/chart di Meta trader
Alur Kerja Analisa Teknikal

Dari gambar disamping, proses analisa teknikal


dimulai melalui Grafik untuk mengenali Trend
kemudian mencari peluang untuk mendapatkan
keuntungan ( break )

4. Kegunaan analisa teknik :


1. Identifikasi Trend dan Peluang untuk menentukan Harga
2. Menentukan Level Masuk dan Keluar Posisi
3. Mempermudah Penyusunan Sistem Tradin
5. Asumsi Dasar
Untuk memahami & Mengetahui tentang Analisa teknikal selanjutnya, ada 3
asumsi dasar yang perlu diketahui :
1. Market Discount Everything
Analisa teknikal pasar

merupakan

cerminan

dari

segala

sesuatu.perubahan harga yg terjadi dipasar adalah hasil tindakan dari


( pembelian & penjualan ) yang diambil oleh para pelaku di pasar dengan
berbagai latar belakang informasi,pengetahuan dan informasi yang berbeda
2. Prices Move In Trend
Analisa harga cenderung bergerak ke arah yang sama selama beberapa
periode. Pergerakan tsb dapat naik,turun atau statis dalam area tertentu
( sideways ) membentuk pola pola yang efeknya dapat dikenali. analisa
menunjukkan bahwa harga tidak bergerak secara acak sehingga dapat
diperkirakan kemana arahnya. Jika harga Forex bergerak naik pada akhir
minggu ini, maka minngu depan pergerakan harga cenderung masih berlanjut
sampai tanda analisa teknikalnya berakhir dan muncul jelas
3. History Repeats Itself
Pola pola Analisa Teknikal tertentu yang dibentuk oleh pergerakan
harga yg terjadi di masa lalu yang akan terulang kembali dan menimbulkan
efek yang sama di masa depan
Pihak yang melakukan analisis teknikal disebut juga sebagai analis
teknikal. Para analis teknikal percaya bahwa mereka bisa mengetahui polapola pergerakan harga saham di masa datang berdasarkan pada observasi

pergerakan harga saham di masa lalu. Di sisi lain, keputusan investasi dalam
analisis teknikal mendasarkan diri pada data-data pasar di masa lalu (seperti
data harga saham dan volume penjualan saham), sebagai dasar untuk
mengestimasi harga saham di masa datang. Dengan kata lain, bagi para analis
teknikal, mereka tidak perlu melakukan analisis terhadap variabel ekonomi
dan variabel perusahaan untuk mengestimasi nilai saham, karena informasi
harga saham di masa lalu sudah bisa dipakai untuk mengestimasi harga saham
di masa datang.
Keputusan analis teknikal dalam menjual atau membeli saham didasari
oleh data-data harga dan volume perdagangan saham di masa lalu. Informasi
data masa lalu tersebut akan mendasari prediksi mereka atas pola perilaku
harga saham di masa datang. Levy (1966), mengemukakan beberapa asumsi
yang mendasari pendapat tersebut, yaitu :
a. Nilai pasar barang dan jasa, ditentukan oleh interaksi permintaan dan
penawaran
b. Interaksi permintaan dan penawaran ditentukan oleh berbagai faktor, baik
faktor rasional maupun faktor yang tidak rasional.
c. Harga-harga sekuritas secara individual dan nilai pasar secara keseluruhan
cenderung bergerak mengikuti suatu trend selama jangka waktu yang relatif
panjang.
d. Trend perubahan harga dan nilai pasar dapat berubah karena perubahan
hubungan permintaan dan penawaran, dimana hubungan tersebut akan bisa
dideteksi dengan melihat diagram reaksi pasar yang terjadi.
Dari keempat asumsi di atas, asumsi yang paling bisa diterima baik oleh
analis teknikal maupun yang bukan analis teknikal adalah asumsi yang pertama
dan kedua dimana hampir semua pihak bisa menerima asumsi bahwa nilai produk
ditentukan oleh kekuatan tarik menarik antara permintaan dan penawaran.
Asumsi ketiga berkaitan dengan kecepatan penyesuaian harga saham
(speed of adjustment) dari harga keseimbangan yang lama menuju harga
keseimbangan yang baru. Pola penyerapan informasi membutuhkan waktu yang
lama karena adanya informasi yang tidak simetris, dimana hanya beberapa
investor saja yang mampu mengakses informasi dan bisa memprediksi apa yang
akan terjadi pada harga saham dibanding investor lainnya. Seiring dengan

tindakan menjual atau membeli saham yang dilakukan pihak-pihak yang


menguasai informasi untuk memperoleh keuntungan, maka harga saham pun akan
bergerak menuju harga keseimbangan yang baru.

6. Keuntungan dan Kritik Terhadap Analisis Teknikal


Keuntungan penggunaan analisis teknikal tidak terlepas dari asumsi-asumsi
yang dianut oleh para analis teknikal. Para analis teknikal percaya bahwa untuk
memperoleh abnormal return, seorang investor harus mampu mendapatkan
informasi secara lebih cepat dibanding investor lainnya dan menerjemahkan
informasi tersebut ke dalam tindakan membeli atau menjual saham sehingga
investor bisa memperoleh keuntungan.
Data-data yang dipakai oleh para analis teknikal adalah data-data pasar
(market data) yang bersifat sebagai data historis, seperti data harga saham, volume
perdagangan dan informasi perdagangan lainnya. Bagi para analis teknikal,
dengan menggunakan data-data pasar, investor hanya perlu mengidentifikasi
bagaimana kecenderungan pergerakan harga saham dan menentukan kapan waktu
yang tepat untuk mengambil tindakan membeli atau menjual saham, untuk
memanfaatkan waktu penyesuaian harga saham sehingga bisa memperoleh
keuntungan.
Disamping
menimbulkan

keuntungan
berbagai

tersebut,

kritik

penggunaan

terutama

berkaitan

analisis

teknikal

juga

dengan

asumsi

yang

mendasarinya dan keefektifan pendekatan analisis teknikal dalam memprediksi


harga saham. Kritikan yang paling tajam muncul dari para penganut hipotesis
efisiensi pasar, yang sama sekali tidak percaya bahwa harga saham di masa yang
akan datang akan dipengaruhi oleh pergerakan harga saham masa lalu.
Kritikan berikutnya berkaitan dengan keefektifan penggunaan analisis teknikal
untuk jangka waktu yang panjang. Apabila penggunaan analisis teknikal terbukti
mampu memberikan keuntungan bagi beberapa investor (karena mereka mampu
menemukan pola pergerakan saham dalam merespons informasi baru), maka tentu
saja pendekatan ini akan menjadi populer dan banyak diadopsi oleh investor
lainnya.

7. Alat analisa teknik

Seorang Trader / Investor hanya membutuhkan harga dan Volume untuk dapat
melakukan analisa teknikal. Dimana harga adalah nilai uang dari Aset yang
diperdagangkan, dan Volume adalah jumlah transaksi. Kedua data ini kemudian
dimunculkan dalam grafik yg akhirnya menjadi obyek utama dalam Analisa
teknikal
8. Tipe Tipe Grafik
1. Line Chart
Analisa teknikal ini hanya berisikan sebuah garis yang menghubungkan
penutupan perdagangan yg satu dengan yang lain. misalnya jika pada hari
pertama perdagangan harga berakhir di level 300,dan dihari kedua ditutup di
harga 200 dan di hari ketiga di harga 400. maka garis lurus dpt diambil dari
harga 300 menuju 200 kemudian 400 dari arah kiri ke kanan.

Contoh

gambar :

Sebuah analisa teknikal line chart memiliki pergerakan yang jelas dan
halus tetapi tidak menyediakan informasi harga tertinggi, terendah dan harga
pembukaan setiap sesi, akibatnya fluktuasi analisa teknikal pasar tidak terlihat
selama periode tersebut. Tergantung strategi yang anda memilih, hal ini dapat
2.

berarti atau tidak


Bar chart
Analisa teknikal bentuk bar chart menyerupai batang yang memiliki
tangkai di kiri dan kanan, dan memiliki informasi yang lebih lengkap, berisi
harga

pembukaan,

tertinggi,

terendah

dan

penutupan.

Harga buka pasar berada pada tangkai kiri, dan penutupan pada tangkai kanan.
Sementara ujung dari batangnya mewakili harga tertinggi dan terendah dalam
satu periode perdagangan.

3.

Candlestick chart

Analisa teknikal Candlestick merupakan grafik tertua yang ditemukan


oleh analis teknikal. Struktur tubuhnya menyerupai lilin, dan memiliki unsur
yang sama dengan bar chart, terdapat data Open, High, Low dan Close pada
setiap sesinya.
Harga yang mengalami kenaikan biasanya dibentuk dengan warna
terang, dan harga turun dengan warna gelap. Selain berfungsi sebagai salah
satu tipe grafik, candlestick juga memiliki model analisa tersendiri yang telah
luas digunakan oleh trader di dunia.

Seluruh model grafik memiliki keunikan tersendiri, seseorang mungkin


saja lebih menyukai line chart dibanding bar ataupun candlestick.
Observasilah ketiganya, temukan mana yang Anda minati.
Dalam gambar di atas, analisa teknikal grafik line yang berada pada
posisi paling kiri menampilkan harga lebih halus dibanding grafik bar ataupun
candle. Namun line chart tidak memiliki data intraday yang cukup penting,
misalnya harga perdagangan tertinggi atau terendah sepanjang periode
tersebut, sehingga line chart banyak digunakan hanya untuk mempermudah
pengenalan tren, sementara bar dan candle lebih banyak digunakan untuk
analisa teknikal peluang-peluang transaksi, jangka pendek dan menengah.
9. Indikator analisa teknik
dibawah ini adalah beberapa tipe indikator yang sering digunakan oleh para
trader dalam analisa teknikal :
1.
Indikator Tren ialah sebuah kata yang menggambarkan adanya pergerakan
satu arah yang kuat untuk beberapa waktu ke depan. Tren bergerak dalam 3
arah: naik, turun, dan menyamping. Indikator tren menghaluskan data harga
2.

yang bervariasi untuk menciptakan komposisi arah pasar.


Indikator Kekuatan pasar menggambarkan intensitas dari opini pasar yang
berhubungan dengan sebuah harga dengan melihat posisi pasar yang diambil
oleh beragam pelaku pasar. Volume atau open interest adalah bahan dasar

3.

untuk indikator ini. Sinyal yang diberikan sifatnya coincident atau leading.
Indikator Volatilitas Indikator volatilitas adalah istilah umum yang digunakan
untuk menggambarkan kekuatan pergerakan, atau ukuran, dari fluktuasi

harga harian terpisah dari arahnya. Umumnya, perubahan pada volatilitas


cenderung mempengaruhi perubahan harga.
Indikator Siklus digunakan untuk mengindikasikan adanya pola berulang dari

4.

pergerakan pasar, khusus untuk peristiwa berulang seperti musim, pemilihan


umum, dan lainnya. Banyak pasar memiliki kecenderungan bergerak dalam
pola siklus. Indikator siklus berguna untuk menentukan timing pola pasar
5.

tertentu. (contoh: Elliot Wave)


Indikator Support/Resistance Support resistance menggambarkan level harga

6.

dari kenaikan dan penurunan berulang dan kemudian berbalik arah.


Indikator Momentum ialah istilah umum untuk menggambarkan kecepatan
pergerakan harga di periode tertentu. Indikator momentum menentukan
kekuatan atau kelemahan dari sebuah tren. Momentum berada tertinggi
ketika mulainya sebuah trend dan terendah pada saat perubahan arah.
Divergence arah apapun dari harga dan momentum mengindikasikan
pergerakan telah melemah. Jika terjadi pergerakan harga ekstrim dengan
momentum yang lemah, hal itu merupakan sinyal dari akhir pergerakan di
arah tersebut. Jika momentum bergerak tren dengan kuat dan harga bergerak
datar, hal itu memberikan sinyal adanya potensi perubahan arah harga.

10.

Model Siklus Pasar dan Identifikasi Trend Dasar

Perbedaan trend terkait dengan perbedaan unit rentang waktu. Untuk tujuan
praktis, terdapat emapat bentuk trend, yaitu :
a. Trend jangka pendek (short term trend), yakni antara 3 hingga 6 minggu
b. Trend jangka menengah (intermediate term trend), yakni antara 6 minggu
hingga 9 bulan
c. Trend primer (primary trend), yakni antara 9 bulan hingga 2 tahun
d. Trend sekunder (secular trend), yakni antara 8 tahun hingga 12 tahun
Pedoman tersebut bersifat kasar karena dalam praktiknya, kerangka waktu
tersebut dapat berbeda sesuai dengan kebutuhan perbandingan waktu trend. Salah satu
prinsip dasar (building block) analisis teknikal adalah bahwa harga tidak bergerak
secara langsung naik atau turun melainkan bergerak secara zigzag. Terdapat beberapa
puncak dan palung dimana setiap puncak lebih tinggi dari pergerakan harga
sebelumnya dan setiap siklus tandingannya menurun secara progresif. Bila

serangakaian puncak dan palung tersebut tidak lagi terdorong ke atas, maka terdapat
suatu sinyal bahwa trend mengalami pembalikan (reversal).
Dalam mengidentifikasi sinyal-sinyal dalam pergerakan harga saham, dikenal
adanya dua istilah penting untuk menggambarkan pergerakan harga saham, yaitu :
a. Support adalah volume pembelian (buying), aktual atau potensial, yang cukup untuk
menghentikan trend menurun dari suatu harga dalam suatu periode yang cukup besar.
b. Resistance adalah volume penjualan (selling), aktual atau potensial, yang cukup
untuk memenuhi semua penawaran sehingga menghentikan harga yang lebih tinggi
dalam waktu tertentu.
Dengan kata lain istilah support level berarti tingkat harga atau kisaran harga,
pada saat para analis teknikal mengharapkan akan terjadinya peningkatan yang
signifikan atas permintaan saham di pasar. Support level menggambarkan batas bawah
kisaran harga (lower boundary) yang bisa membuat para pembeli saham tertarik
untuk segera melakukan pembelian saham, sehingga permintaan saham meningkat,
dan selanjutnya harga saham akan bergerak naik.
Sedangkan resistance level berarti kisaran harga, dimana para analis teknikal
berharap akan terjadi peningkatan yang signifikan atas jumlah saham yang ditawarkan
di pasar. Resistance level menggambarkan batas atas tingkat harga (upper boundary)
yang bisa membuat para penjual saham segera bertindak menjual sahamnya. Situasi
ini diharapkan bisa menjadi penahan (resistance) atas gerakan naik harga saham,
karena jika banyak pihak yang ingin menjual saham di pasar, maka diharapkan harga
akan bergerak turun dan tidak melewati batas atas harga.
Support level biasanya terjadi ketika banyak investor melakukan tindakan ambil
untung, dengan melakukan penjualan saham-saham, karena tertarik dengan harga jual
yang cukup tinggi. Jika banyak investor melakukan tindakan ambil untung maka
biasanya justru akan diikuti penurunan harga saham. Selanjutnya, jika harga turun
seperti ini maka akan banyak para pembeli saham yang tertarik untuk melakukan
pembelian saham sehingga permintaan saham kembali meningkat. Sedangkan
resistance level biasanya terjadi ketika harga saham turun terus setelah mencapai
harga tertinggi. Investor yang memiliki saham tentunya tidak akan mau rugi akibat
harga sahamnya terus turun. Mereka akan menunggu waktu yang tepat untuk menjual
sahamnya demi mengurangi kerugian, biasanya pada saat harga saham mencapai titik
balik (recovery point). Pada saat seperti ini, jika banyak penjual yang menjual saham,

maka penawaran saham akan meningkat dan biasanya justru akan diikuti oleh
penurunan harga saham.
Untuk mencapai level batas terbawah (floor), area support harus mencerminkan
konsentrasi permintaan. Area support adalah tempat dimana penjual menjadi kurang
antusias untuk membagi asetnya, sedangkan pembeli secara temporer lebih kuat
motivasinya untuk membeli.
11. Analisa kelayakan teknis
Setiap gagasan kewirausahaan produksi barang ataukah penyediaan jasa
mempunyai aspek teknis yang harus di analisa sebelum usaha implementasi gagasan
dilaksanakan. Dua langkah penting di dalam proses ini yaitu :
1. Identifikasi spesifikasi teknis penting
Evaluasi gagasan usaha baru hendaknya dimulai dengan identifikasi
persyaratan teknis yang kritis terhadap pasar dan karenanya perlu untuk memenuhi
harapan dari pelanggan potensial.
Persyaratan teknis yang paling penting adalah :
1) Desain fungsional dari produk dan daya tarik penampilannya
2) Fleksibilitas, memungkinkan adanya modifikasi ciri luar dari produk untuk
memenuhi permintaan konsumen atau perubahan teknologi dan persaingan
3) Daya tahan bahan baku produk
4) Bisa diandalkan, kinerja produk seperti yang diharapkan pada kondisi operasi
normal
5) Keamanan produk, tidak menimbulkan bahaya pada kondisi operasi normal
6) Daya guna yang bisa diterima
7) Kemudahan dan biaya pemeliharaan yang rendah
8) Standarisasi melalui dihilangkannya suku cadang yang tidak perlu
9) Kemudahan untuk di produksi dan diproses
10) Kemudahan untuk ditangani
2. Pengembangan uji coba produk
Pengembangan dan uji coba produk termasuk juga study rekayasa, uji
laboratorium, evaluasi bahan baku alternatif, dan fabrikasi model dan prototip
untuk uji lapangan. Untuk setiap tahap pengujian hasil negatif dan positif harus
ditimbang dan dilakukan penyesuaian yang perlu
Langkah pertama di dalam menetapkan kelayakan teknis gagasan usaha baru
adalah identifikasi persyaratan teknis penting dan perumusan spesifikasi kinerja.
Pada tiap langkah berikutnya hasil hasil harus dievaluasi terhadap persyaratan
dan spesifikasi tersebut. Wiraswastawan yang mengimplementasikan gagasan

dengan cara ini menetapkan kelayakan teknisnya dan mendapatkan jaminan bahwa
produk atau jasa tersebut akan bisa memenuhi gagasan pelanggan potensial.

BAB III
Kesimpulan
1. Analisa pasar
Riset pasar
Untuk menganalisis peluang pasar, wirausaha terlebih dahulu harus melakukan
penelitian pasar..
Tujuan Riset Pasar
Tujuan riset pasar adalah mengumpulkan informasi untuk pengambilan
keputusan. Tujuan lain dari riset pasar yaitu

dapat membantu

wirausaha untuk menemukan pasar baru yang dapat dimasuki, dan

menemukan pelanggan baru dalam pasarnya sekarang.


Melaksanakan Riset pasar
. Riset pasar menyediakan suatu kerangka, yang memungkinkan
wirausaha menilai arti

informasi tentang pasar pasar yang telah

dikumpulkanya secara objektif.


Peluang Pasar .
Analisis peluang usaha
Peluang usaha dapat dianalisis dengan dua pendekatan yaitu :
1. Pendekatan Permintaan
2. Pendekatan Penawaran

2. Analisa resiko
Resiko adalah sesuatu yang selalu dikaitkan dengan kemungkinan terjadinya
keadaan yang merugikan dan tidak diduga sebelumnya bahkan bagi kebanyakan
orang tidak menginginkannya.
Ada beberapa penyebab kegagalan usaha :

Perencanaan yang kurang matang


Kurangnya modal
Bakat yang tidak cocok
Kurang pengalaman
Lemahnya pemasaran
Tidak mempunyai semangat berwirausaha
Tidak mempunyai etos kerja yang tinggi

3. Analisa teknik
Analisa teknikal adalah studi terhadap perilaku pasar untuk mengenali peluang

trading.
Ada tiga buah asumsi dasar yang menjadi fondasi analisa teknikal; Market discount

everything, price moves in trend dan histroty repeat it self.


Analisa teknikal membutuhkan dua jenis data untuk menganalisa yaitu harga dan

volume. Indikator dan alat lainnya dibuat berdasarkan dua data tersebut.
Tiga jenis grafik yang paling populer yaitu line chart, bar chart dan candlestick

chart.
Indikator analis teknik : tren , kekuatan pasar, volatilitas, siklus, supprt dan
momentum

Daftar Pustaka

http://www.depkop.go.id/cipsed.com/Tech-Docs/3/to-upload-ind/analisa-pasar.pdf
Suryana, Kewirausahaan : Pedoman Praktis, Kiat dan Proses Menuju Sukses, Edisi Revisi,
2003, Jakarta, Penerbit Salemba Empat.
http://sman1bambanglipuro.sch.id/bahanajar/mengambil_resiko.pdf
http://www.seputarforex.com/artikel/forex/lihat.php?
id=62012&title=pengertian_analisa_teknikal
http://bugstraders.weebly.com/dasar-analisa-teknikal.html
Daryono, menggeluti dunia wirausaha, 2012, Jakarta, Grava Media