Anda di halaman 1dari 46

MAKALAH KOLABORASI KESEHATAN

Kolaborasi dalam Tim Kesehatan

Disusun oleh :
KELOMPOK 2
Afina

(1106051761 )

Christian Samuel

(1106051723)

Dekaria Alamanda

(1106004374)

Dianah Rosikhoh

(1106009223)

Dwi Oktaviana

(1106051793)

Fitri Wulandari

(1106011221)

Muhammad Falahuddin M.S

(1106014785)

Sri Puji Astuti

(1106065691)

Sulistiyaningsih

(1106011562)

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS INDONESIA
Depok
2014

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena hanya
dengan limpahan rahmat dan hidayah-Nya, penyusun bisa menyelesaikan penyusunan makalah
ini dengan baik. Makalah yang membahas Kolaborasi Tim Kesehatan ini disusun dalam rangka
pemenuhan tugas mata kuliah

Kolaborasi Kesehatan Fakultas Farmasi. Penyusun ingin

menyampaikan ucapan terima kasih kepada Ibu Santi Purna Sari, S.Si., M.Si serta Ibu Nadia
Farhanas Syafhan, M.Si, Apt selaku dosen pengampu mata kuliah ini yang telah memberikan
pengarahan dalam penyusunan makalah ini. Rasa terima kasih juga penyusun haturkan kepada
orang tua yang telah memberikan dukungan material maupun non material.
Penyusun berharap informasi-informasi yang terdapat dalam makalah ini dapat berguna
bagi pembaca. Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih terdapat banyak kekurangan maka
penulis mohon maaf apabila terdapat kesalahan kata maupun informasi yang kurang berkenan di
hati pembaca. Untuk itu, penyusun memohon saran dan kritik yang membangun dari para
pembaca. Terima kasih.

Februari 2014
Penyusun

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ............................................................................................1


KATA PENGANTAR ...........................................................................................2
DAFTAR ISI .........................................................................................................3
BAB 1 PENDAHULUAN ....................................................................................4
1.1 Latar Belakang ....................................................................................4
1.2 Tujuan Penulisan .................................................................................4
1.3 Metode Penulisan ................................................................................5
1.4 Sistematika Penulisan .........................................................................5
BAB 2 ISI .............................................................................................................6
2.1 Pendahuluan Kolaborasi......................................................................6
2.2 Prinsip Kolaborasi Tim Kesehatan......................................................15
2.3 Filosofi Keprofesian Tenaga Kesehatan..............................................26
2.4 Peran Profesi Kesehatan untuk Individu, Keluarga, dan Komunitas.. 40
BAB 3 PEMBAHASAN..44
BAB 3 PENUTUP ................................................................................................47
A. Kesimpulan .........................................................................................47
B. Saran ...................................................................................................47
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................48

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kesehatan merupakan hal yang sangat penting bagi setiap orang. Penanganan
masalah kesehatan pun tidak terlepas dari tenaga kesehatan. Tenaga kesehatan berperan
penting dalam sistem pelayanan kesehatan. Tenaga kesehatan seperti dokter, perawat, ahli
gizi, tenaga kefarmasian, dan tenaga kesehatan lainnya mempunyai tugas dan perannya
masing-asing dalam menangani masalah kesehatan. Namun demikian, tenaga kesehatan
mempunyai tujuan yang sama dalam penatalaksanaan kesehatan. Oleh karena itu,
diperlukan adanya suatu kerjasama dan kolaborasi berbagai tenaga kesehatan tersebut
sebagai sebuah tim kesehatan agar penanganan masalah kesehatan pasien dapat berjalan
secara efektif dan berkualitas. Dengan kolaborasi dan kerjasama tersebut diharapkan
pelayanan kesehatan dapat berjalan dengan baik dan masalah kesehatan pasien juga bisa
terselesaikan dengan baik.Untuk itu, tim kesehatan perlu menjalin hubungan yang baik
dan menyadari peran dan tanggung jawabnya masing-masing.
Penatalaksanaan kesehatan oleh tim kesehatan ini tidak hanya berfokus pada
pasien, namun juga pada keluarga pasien bahkan komunitas masyarakat sehingga masingmasing profesi kesehatan memiliki perannya yang kompleks dan tanggung jawab yang
besar. Walaupun demikian, setiap profesi tidaklah bekerja sendirian, tenaga kesehatan
lainnya sebisa mungkin saling membantu agar tercipta suatu pelayanan kesehatan yang
baik
1.2 Tujuan Penulisan
Tujuan penulisan dalam makalah ini diantaranya adalah :
1. Mengetahui definisi kolaborasi dan kerjasama tim kesehatan
2. Mengetahui prinsip kolaborasi tim kesehatan
3. Mengetahui filosofi dari masing-masing profesi kesehatan
4. Mengetahui peran masing-masing profesi dalam penatalaksanaan
kesehatan individu, keluarga, dan masyarakat
1.3 Metode Penulisan
Metode yang digunakan dalam penyusunan makalah ini yaitu : kajian teori,
data dan sumber yang di dapat penulis melalui proses membaca, dan informasi
4

dari berbagai media informasi serta melalui proses diskusi dengan anggota
kelompok.
1.4 Sistematika Penulisan
Makalah ini disusun dengan sistematika sebagai berikut :
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
1.2 Tujuan Penulisan
1.3 Metode Penulisan
1.4 Sistematika Penulisan
BAB 2 ISI
2.1 Definisi Kolaborasi
2.2 Prinsip Kolaborasi dalam Tim Kesehatan
2.3 Filosofi keprofesian tenaga kesehatan
2.4 Peran Profesi Kesehatan untuk individu, keluarga dan masyarakat
BAB 3 PEMBAHASAN
BAB 4 PENUTUP
4.1 Kesimpulan
4.2 Saran
DAFTAR PUSTAKA

BAB II
ISI

2.1 Pendahuluan kolaborasi


A. Definisi Kolaborasi
Guna membentuk suatu team work atau kerjasama tim yang ideal, dibutuhkan kooperasi
dan kolaborasi. Kooperasi (kerjasama) berarti bekerja sama dengan orang lain untuk mencapai
tujuan bersama (tetapi bukan tujuan yang semestinya). Contoh kerjasama yaitu, misalnya Anda
5

berkeluarga, lalu cara bekerja sama dengan istri Anda dengan meletakkan pakaian kotor di mesin
cuci, turut membantu mencuci piring, dan sebagainya.
Lalu, apa makna kolaborasi? Kolaborasi dalam bahasa inggris collaboration, berasal dari
kata collaborate yang berarti bekerja antara satu dengan yang lain, berkooperasi satu sama lain.
Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Online, kolaborasi adalah suatu perbuatan berupa
kerjasama dengan teman, musuh dan sebagainya. Menurut Arthur T. Himmelman, kolaborasi
berupa pertukaran informasi, berbagi segala sumber pengetahuan untuk meningkatkan kapasitas
satu dengan yang lain demi tercapainya tujuan bersama.
Kolaborasi adalah kerjasama yang lebih terfokus pada tugas atau misi biasanya terjadi
dalam bisnis, perusahaan atau organisasi lainnya. Misalnya, untuk menampilkan suatu pentas
seni yang luar biasa perlu kolaborasi antara penari, penyanyi, pemusik, dsb. Kolaborasi adalah
proses yang membutuhkan hubungan dan interaksi antara profesional kesehatan terlepas dari
apakah atau tidak mereka menganggap diri mereka sebagai bagian dari tim .(kolaborasi
kesehatan)

Kesimpulannya kerja sama tim tercipta karena adanya kolaborasi dan kooperasi. Kerja
sama tim dapat menjadi salah satu bentuk kolaborasi, tetapi tidak semua kolaborasi dilakukan
dalam teams. Misalnya, dalam perawatan primer dokter keluarga, fisioterapis dan dokter gigi
dapat memberikan perawatan kepada individu namun mereka mungkin tidak melihat diri mereka
sebagai "tim" yang bekerja sama dengan pasien. Dengan kata lain, kerja sama tim merupakan
produk kolaborasi dan kolaborasi adalah proses interaksi dan hubungan antara profesional
kesehatan yang bekerja di lingkungan tim..
Dengan adanya kolaborasi, maka :

adanya pengurangan pekerjaan yang sama atau overlap


dapat menggunakan sumber daya yang terbatas dan memperluas peluang
meningkatkan efisiensi dan efektivitas kerja
legitimasi organisasi

dapat menyelesaikan masalah sosial yang besar (kasus kejahatan) dan proyek-proyek

yang kompleks
B. Model Kolaborasi

Performance Measurement :
Menghitung dan mengidentifikasi keadaan serta memastikan kolaborasi tepat sasaran. Misalnya :
peningkatan kualitas, penurunan biaya pengeluaran.
Jenis ukuran (measurement) :

Kualitas pelayanan dokter (Physician) meliputi proses pelayanan klinis sampai hasil

pelayanan.
Kualitas pelayanan rumah sakit
Kualitas perencanaan kesehatan
Pengalaman pelayanan pasien (Pengalaman pasien selama mendapat pelayanan

kesehatan)
Biaya pelayanan kesehatan (diperiksa apakah sudah efektif)
Perbedaan kualitas pelayanan di seluruh tempat
Meningkatkan kualitas pelayanan agar merata
7

Payment and Delivery System Reform :

Sebagai makelar dalam pelaksaan pelayanan kesehatan untuk sistem pay-for-

performance.
Memastikan tidak terjadi kekacauan dalam urusan keuangan

Healthcare system performance :

Meningkatkan kualitas, efisiensi dan kepuasan pasien.


Memberikan training kepada tenaga ahli kesehatan untuk memecahkan masalah yang ada

Education and Engaging Patience :

Pasien mengerti dan terlibat aktif dalam aktivitas yang mempengaruhi kesehatan mereka
Membantu pasien memilih pelayanan kesehatan yang sesuai dengan kemampuan pasien
Mendukung pelayanan pasien yang lebih baik

Gambar di atas merupakan salah satu contoh konsep model kolaborasi penanganan
kesehatan di masa depan. Pada zaman dulu (sampai sekarang), metode atau model penanganan
8

kesehatan yang dilaksanakan adalah The Industrial Way (lihat gambar). Disana digambarkan
pasien masuk dan keluar dari industri kesehatan untuk mendapatkan pelayanan kesehatan.
Sementara itu, di masa depan, digambarkan bahwa semua serba terbuka dan masyarakat
atau pasienlah yang menentukan sendiri pengobatan yang diinginkan. Yang dimaksudkan semua
serba terbuka adalah informasi mengenai masyarakat, bahkan seorang bayi yang baru lahir bisa
saja memiliki website sendiri, dengan tujuan agar dapat dengan mudah membagikan informasi
tentang riwayat hidupnya, yang nantinya bisa saja berguna bagi orang lain. Informasi informasi
tersebut disebarkan melalui internet. Informasi informasi tersebut dapat memperkaya
pengetahuan untuk tenaga kesehatan sendiri maupun orang lain.
Selain itu model kolaborasi penanganan kesehatan di masa depan, juga menawarkan
konsep penanganan kesehatan untuk pasien yang bertunangan (Engaged Patients). Dimana pada
konsep ini, kedua orang yang bertunangan dapat saling merawat satu sama lain, memiliki situs
sendiri untuk membagikan cerita dan hubungan mereka.
Di masa depan juga diperkirakan semua kegiatan pengobatan tidak diharuskan untuk
bertatap muka secara langsung. Pasien dapat mengakses situs seorang dokter, untuk membuat
janji dan berkonsultasi dengan dokter mengenai penyakitnya, dan untuk perawatannya, seorang
tenaga kesehatan dapat mem-follow up pasien melalui email, atau media elektronik. Hal ini
memungkinkan pengobatan dilakukan secara meluas, secara global, tanpa harus adanya suatu
gedung yang berguna sebagai wadah untuk mempertemukan pasien dengan tenaga kesehatan.
Dan yang terakhir, konsep kolaborasi penanganan kesehatan adalah Pre-Competitive
Research, dimana semua orang bisa berinovasi mengenai obat yang lebih baik untuk masyarakat.
Semua inovasi dapat dihubungkan secara global melalui internet. Tidak ada lagi pematenan
formula obat, semuanya dilakukan dengan tujuan membuat obat yang lebih baik. Dengan tidak
adanya pematenan formula suatu obat, diperkirakan proses penemuan obat baru yang lebih baik
akan lebih cepat, demi keuntungan semua orang, bukan salah satu pihak saja.
Dalam menjalankan suatu model kolaborasi, dibutuhkan 3 komponen yaitu : input (tugas,
saran, kritik, dan lain-lain), proses (support, leadership), dan output (peningkatan kualitas,
penurunan biaya, dan lain-lain). Model dari kolaborasi diharapkan untuk menghasilkan suatu
keluaran / output yang bermanfaat bagi pasien. Di Indonesia sendiri, model kolaborasi belum
9

berjalan dengan efektif. Hal ini tercermin dari kasus-kasus yang sering sekali terjadi di
Indonesia. Umumnya, kasus-kasus tersebut terjadi disebabkan oleh kurangnya tenaga kesehatan
di setiap instalasi kesehatan pada penjuru nusantara.
Dari contoh model yang telah dijelaskan, terlihat bagaimana baiknya keluaran yang
dihasilkan jika model kolaborasi dijalankan dengan baik. Keluaran yang dihasilkan adalah pasien
mengerti dan memilih perawatan mana yang dikehendaki oleh dirinya secara aktif. Namun,
faktanya hal tersebut belum berjalan di Indonesia. Biasanya, dokter yang menentukan perawatan
yang akan dijalani oleh pasien. Keluaran lain yang diharapkan dari model kolaborasi tersebut
adalah peningkatan kualitas pelayanan kesehatan terhadap pasien.
Saat menjalankan sebuah model kolaborasi, diperlukan juga proses-proses yang
mendukung. Salah satu proses tersebut adalah pengembangan sistem pembayaran. Kualitas
pelayanan yang lebih baik tentunya membutuhkan pembayaran yang lebih tinggi. Namun, di
Indonesia hal ini masih belum berlaku. Bayaran yang tidak seimbang antar-elemen tenaga
kesehatan merupakan salah satu penyebab tidak maksimalnya kerja dari tenaga kesehatan
tersebut. Hal ini juga tercermin dalam JKN dimana terlihat bahwa dokter memiliki bayaran yang
lebih tinggi dibandingkan seorang apoteker. Selain itu, perlu juga diadakan publikasi dari kinerja
kolaborasi yang telah terjadi agar membuat pasien lebih yakin akan pelayanan yang diberikan
terhadap dirinya.

C. Komponen Kolaborasi
Kolaborasi menyatakan bahwa anggota tim kesehatan harus bekerja dengan kompak
dalam mencapai tujuan. Elemen penting untuk mencapai kolaborasi yang efektif meliputi
kerjasama, asertifitas, tanggung jawab,komunikasi, otonomi dan koordinasi seperti skema di
bawah ini. Dasar-dasar kompetensi koaborasi :
a.Komunikasi
b.Respek dan kepercayaan
c.Memberikan dan menerima feed back
10

d.Pengambilan keputusan
e.Manajemen konflik
Komunikasi merupakan pertukaran informasi sehingga dicapai ketepatan informasi,
waktu yang sesuai, dan kemurnian atau kejelasan dari informasi. Meningkatkan mutu
komunikasi diharapkan dapat meningkatkan pemahaman antar individu/tim sehingga diperoleh
kerjasama dan kolaborasi yang baik.
Pada dasar kompetensi yang lain, kualitas respek dapat dilihat lebih ke arah honor dan
harga diri, sedangkan kepercayaan dapat dilihat pada mutu proses dan hasil. Respek dan
kepercayaan dapat disampaikan secara verbal maupu non verbal serta dapat dilihat dan dirasakan
dalam penerapannya sehari-hari. Feed back dipengaruhi oleh persepsi seseorang, pola hubungan,
harga diri, kepercayaan diri, kepercayaan, emosi, lingkungan serta waktu, feed back juga dapat
bersifat negatif maupun positif.
Elemen kepercayaan merupakan respon subyektif seseorang

terhadap

kehangatan,

keramahan, perilaku , dan lain-lain yang meningkatkan rasa aman sesorang untuk berbicara.
Elemen ini penting ketika percakapan mengarah ke hal-hal yang bukan keahlian farmasi.
Penggunaan feedback dapat membantu kita untuk memastikan maksud dari pesan yang
disampaikan. Kita sebaiknya meminta lawan bicara untuk mengulang apa yang telah dia pahami
dari percakapan itu.
Persepsi tradisional dan alternatif dari kepemimpinan .
Pandangan tradisional
Kepemimpinan berada pada individu
Kepemimpinan berbasis hirarki ,

Pandangan alternatif
Kepemimpinan adalah milik system sosial
Kepemimpinan dapat terjadi dimana saja , ' di

terkait dengan posisi

semua tingkatan

Kepemimpinan

terjadi

ketika

melakukan

pemimpin Kepemimpinan adalah proses kompleks


pengaruh timbal balik

hal yang dapat diikuti


Kepemimpinan adalah bentuk yang berbeda Perbedaan kepemimpinan / manajemen
dan

tidak penting

lebih penting daripada manajemen


Pemimpin yang memiliki

Siapapun bisa menjadi pemimpin


11

kualitas pribadi tertentu


Pemimpin dilahirkan
Pemimpin membuat perbedaan penting untuk

Kepemimpinan dapat dipelajari


Kepemimpinan adalah salah satu dari banyak

kinerja organisasi

faktor
yang mempengaruhi prestasi
organisasi

Pemimpin kolaboratif mungkin perlu menggunakan otoritas pribadi dan kualitas daripada
kekuasaan posisi, terutama ketika bekerja di organisasi yang terdiri dari berbagai profesi
Keterampilan pribadi untuk kolaborasi
Mampu untuk meminta maaf
Menyeimbangkan kerendahan hati dengan mendapatkan kepercayaan dan kredibilitas
Advokasi sudut pandang Anda tanpa merugikan perasaan kolaborator Anda.
Menjadi jelas , menghindari ambiguitas dan duplikasi usaha
Konflik ketika percakapan dan menjadi emosional kemudian membuat aman lagi untuk
melanjutkan dialog yang bermakna
Aktif mendengarkan kolaborator Anda
Menemukan kesamaan , mengajukan pertanyaan dan meminta contoh yang menggambarkan
apa yang dimaksud
Mendefinisikan tujuan bersama yang akan mengilhami tindakan
Menceritakan dan memunculkan cerita , percakapan , dialog dan ' polylogue '
Mampu untuk mendapatkan sesuatu , sehingga Anda memiliki sesuatu untuk menunjukkan
kolaborasi Anda
Networking , menjadi ' konektor ' , mengetahui orang dan sistem

12

Menunjukkan bahwa Anda bersedia untuk belajar dan tidak tahu segalanya
Mampu hidup dengan hasil yang mungkin tidak Anda antisipasi atau selama mereka ingin
meningkatkan perawatan pasien atau hasil
Menjadi tangguh
Pemimpin Collaborative juga memimpin dengan contoh melalui menunjukkan komitmen
terhadap proses dan hasil kolaborasi dan mendukung orang lain dalam inisiatif kolaboratif,
perkembangan sistem atau peningkatan layanan. Pemimpin kolaboratif memastikan bahwa
semua orang yang terkena dampak keputusan (stakeholder) merupakan bagian dari proses
perubahan atau pengambilan keputusan.
Manajemen konflik merupakan suatu upaya untuk meminimalisir efek buruk yang terjadi
yang diakibatkan oleh adanya konflik. Menurut Stoner, ada tiga cara dalam mengelola konflik,
yang meliputi:
1. Merangsang konflik yang levelnya kecil pada unit yang prestasi kerjanya rendah. Yang
termasuk dalam cara ini adalah:
a. Meminta bantuan orang luar
b. Menyimpang dari peraturan
c. Meningkatkan kompetisi
d. Memilih manajer yang cocok
2. Menumpas konflik jika levelnya terlalu tinggi
3. Menyelesaikan konflik. Metode penyelesaian konflik yang disampaikan Stoner adalah:
a. Dominasi dan penguasaan. Hal ini dilakukan dengan cara paksaan, penghindaran
dan penentuan dengan syara terbanyak
b. Kompromi
c. Pemecahan masalah secara menyeluruh
d. Perundingan, yaitu melakukan dialog terus menerus antar kelompok untuk
menemkan suatu penyelsaian maksium yang menguntungkan kedua belah pihak.
Melalui perundingan, dapat ditentukan penyelesaian yang paling memuaskan.
Gaya perundingan untuk mengelola konflik dapat dilakukan dengan cara:
i. Pencairan, yaitu dengan melakukan dialog untuk mendapat suatu
ii.
iii.
iv.
v.

pengertian
Keterbukaan
Belajar empati
Mencari tujuan bersama
Mencari jalan alternatif
13

vi. Mempelajari dan memberi tanggapan terhadap alternatif yang ada


vii. Mencari penyelesaian berdasarkan alternatif yang ada
viii. Membuka jalan buntu dengan melibatkan pihak ketiga yang objektif dan
berpengalaman
ix. Mengikat diri pada penyelesaian
x. Mengikat seluruh kelompok pada penyelesaian
Cara manajemen konflik yang lain dikemukakan oleh Theo Riyanto, yaitu dengan melakukan
tindakan preventif seperti:
1. Menghindari konflik
2. Mengaburkan konflik
3. Mengatasi konflik dengan cara:
a. Dengan kekuatan (win-lose solution)
b. Dengan perundingan

2.2 KOLABORASI DALAM TIM KESEHATAN


I. Prinsip Kolaborasi dalam Tim Kesehatan
1. Tujuan bersama
2. Pengakuan dan penghormatan terhadap kekuatan masing-masing dan perbedaan
3. Pengambilan keputusan yang adil dan efektif
4. Fokus pada pasien
5. Komunikasi yang jelas dan teratur
Prinsip di atas dapat dijabarkan sebagai berikut:
1. Patient-centered Care
- Mengutamakan kepentingan dan kebutuhan pasien
- Pasien dan keluarganya sebagai pemberi keputusan dalam masalah kesehatannya
2. Mutual respect and trust
- Saling percaya dengan memahami pembagian tugas dan kompetensinya masingmasing
- Saling menghormati dan menghargai masing-masing profesi
3. Clear communication
- Komunikasi efektif antara tenaga kesehatan
- Rekam medis atau catatan lain yang ditulis dengan lengkap
4. Clarification of roles and scopes of practice
- Memahami lingkup kerja dan tanggung jawab masing-masing sebagai tenaga
kesehatan

14

Lingkup pekerjaan dalam kolaborasi kesehatan dijelaskan dalam job description dan

kontrak pegawai
- Pasien juga dilibatkan untuk memahami peranannya dalam mewujudkan kesehatan
5. Clarification of accountability and responsibility
- Bertanggungjawab dengan perawatan terhadap pasien yang ditanganinya
6. Liability protection for all members of the team
- Setiap anggota tim kesehatan memiliki perlindungan atau jaminan formal untuk
mengakomodasi tugasnya
7. Sufficient human resources and infrastructure
- Mengefektifkan kerja dari tim kolaborasi kesehatan. Untuk itu, pemerintah membantu
menambah jumlah tenaga kesehatan
- Mengaplikasikan teknologi untuk membatu kolaborasi kesehatan
8. Sufficient payment and payment arrangement
- Tim kolaborasi tidak mendasari pekerjaannya sebatas upah yang diterimanya
- Pemerintah membatu secara finasial dan tekns dalam mengembangkan kolaborasi
9. Supportive education system
- Pendidikan dan pelatihan untuk meningkatkan efektivitas kolaborasi kesehatan
10. Research and evaluation
- Evaluasi dengan melihat kenyataan lapangan dari kolaborasi kesehatan untuk
memperbaiki standar kualitas yang ada

II. Tujuan Kolaborasi Tim Kesehatan

untuk meningkatkan kualitas dalam memberikan pelayanan kesehatan terhadap pasien.

untuk meminimalisir masalah masalah yang berkenaan dengan kebutuhan kesehatan


pasien

untuk meningkatkan pemahaman kontribusi setiap anggota tim kesehatan sehingga


masing-masing anggota tim kesehatan dapat berkontribusi sesuai dengan profesi masingmasing.

menumbuhkan komunikasi, kolegalitas, menghargai dan memahami orang lain khususnya


antar anggota tim kesehatan.

III.Manfaat Kolaborasi Tim Kesehatan


-

Manfaat bagi pasien

15

o Dapat meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan dengan adanya koordinasi antar


profesional kesehatan dalam memberikan pelayanan, khususnya ketika menghadapi
masalah yang kompleks.
o Mengintegrasi pelayanan kesehatan untuk masalah dan kebutuhan kesehatan yang
lebih luas yang lebih luas .
o Memberikan keleluasaan bagi pasien untuk menjadi partner dalam pelayanan
kesehatan.
o Dapat melayani pasien dari berbagai latar belakang budaya.
o Waktu yang diperlukan lebih efisien.
-

Manfaat bagi anggota tim kesehatan


o Meningkatnya kepuasan profesional dengan adanya kerjasama tim kesehatan dalam
memberikan pelayanan kesehatan terhadap masyarakat.
o Memfasilitasi perubahan perhatian kegawatan dan perawatanberkala untuk mencegah
perawatan/pelayanan yang berlarut-larut.
o Mendorong anggota tim kesehatan untuk berinovasi.
o Mendorong tenaga kesehatan untuk berperan secara individual sesuai dengan
keahlianya

Manfaat bagi edukator dan mahasiswa


o Memberikan pengetahuan mengenai peran berbagai profesi kesehatan.
o Membantu mengembangkan apresiasi dan pemahaman terhadap profesi sejawat
lainya.
o Memberikan contoh strategi untuk praktek pelayanan kesehatan dimasa yang akan
datang dengan adanya pembelajaran mengenai bagaimana kolaborasi tim kesehatan.
o Meningkatkan partisipasi mahasiswa dalam proses pembelajaran.

Manfaat bagi sistem pelayanan kesehatan


o Memberikan pelayanan yang lebih efisien.
o Memaksimalkan fasilitas yang ada untuk menunjang pelayan kesehatan yang
berkualitas.
o Menurunkan resiko pelayanan yang kurang tepat.

16

o Dapat terfasilitasinya usaha peningkatan kualitas pelayanan secara kontinu atau


berkelanjutan.
IV. Cara Membangun dan Mempertahankan Kolaborasi Kesehatan
Tim kesehatan merupakan konstruksi dinamis dengan pengalaman anggota yang
berbeda-beda sesuai dengan profesinya. Dalam kolaborasi tim kesehatan, dapat diibaratkan
ada dua gaya yang berpengaruh yaitu gaya sentripetal dan gaya sentrifugal. Gaya sentripetal
membangun terjadinya kesatuan dan mempertahankannya. Gaya sentrifugal berusaha
memecah-belah kolaborasi.
Gaya sentrifugal
Tantangan dalam berkolaborasi yang sering dijumpai yaitu pengalaman personal yang
berbeda, komitmen profesi, terjadinya rivalitas yang tidak sehat, serta sulitnya menemukan
waktu diantara kesibukan masing-masing.
Gaya sentripetal
Mengatasi tantangan diatas, perlu dikembangkan tiga hal berikut:
1. Building shared situational awareness of the context.
Mengembangkan kebiasaan untuk berbagi pandangan mengenai suatu keadaan yang
terjadi. Pandangan seringkali berdasar dari pengalaman masing-masing anggota tim.
Keragaman pemikiran yang ada akan memperkaya wawasan tim. Secara konkret
dilakukan dengan dialog secara terbuka (tidak kaku) dan aktif, penuh empati dan respek.
Pada awalnya pandangan/asumsi anggota tim berbeda-beda dan mungkin tidak
cocok. Selanjutnya melalui proses storming, terjadilah dinamika dimana pada akhirnya
akan terbentuk keputusan kelompok yang lebih baik daripada pemikiran individual.
2. Refreshing and updating the teams understanding of the (changing) context with new
information.
Secara aktif memperbaharui ilmu pengetahuan tim dengan perkembangan terbaru
sebagai persiapan akan hal-hal yang mungkin akan dihadapi tim. Hal ini dapat membantu
memberikan terobosan (cara baru) penyelesaian situasi.
3. Deepening each team members capacity for heedful interrelating, that is, for acting with
each others (and the teams) perspective in mind.

17

Melakukan segala tindakan dengan penuh pertimbangan apa dampaknya bagi orang
lain. Kebiasaan itu bukan bagian pekerjaan saya tidak dapat dipelihara sebagai tim.
Kolaborasi tim kesehatan dapat dibangun diatas kontribusi setiap anggota tim.
Kesadaran untuk berbagi pandangan dan membentuk keputusan kelompok pada akhirnya
pasti lebih baik dibandingkan keputusan masing-masing individu.
Mempetahankan terjadinya kolaborasi dilakukan dengan menjaga komunikasi yang
aktif, kritis tapi tetap terbuka, serta penuh empati.

V. Sistem Pelayanan Kesehatan


Sistem kesehatan adalah suatu jaringan penyedia pelayanan kesehatan (supply side) dan
orang-orang yang menggunakan pelayanan tersebut (demand side) di setiap wilayah, serta
negara dan organisasi yang melahirkan sumber daya tersebut, dalam bentuk manusia maupun
material.
Sedangkan sistem kesehatan nasional adalah bentuk dan cara penyelenggaraan
pembangunan kesehatan yang memadukan berbagai upaya bangsa Indonesia dalam satu
derap langkah guna menjamin tercapainya tujuan pembangunan kesehatan dalam kerangka
mewujudkan kesejahteraan rakyat sebagaimana dimaksud dalam UUD 1945.
Suatu sistem harus memiliki landasan sebagai dasar dari adanya sistem tersebut.
Landasan sistem kesehatan nasional Indonesia meliputi:
a. Landasan Idiil, yaitu Pancasila
b. Landasan konstitusional, yaitu UUD 1945
c. Landasan operasional meliputi seluruh peraturan perundangan terkait.
Salah satu subsistem dari sistem kesehatan nasional yang paling penting adalah
pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan adalah setiap usaha yang diselenggarakan sendiri
atau secara bersama-sama dalam suatu organisasi dalam memelihara dan meningkatkan
kesehatan, mencegah dan menyembuhkan penyakit serta memulihkan kesehatan perorangan,
keluarga, kelompok atau masyarakat, dan lingkungan (Depkes RI 2009).
Tujuan pelayanan kesehatan yaitu pomotif (memelihara dan meningkatkan kesehatan),
preventif (pencegahan), kuratif (penyembuhan), dan rehabilitasi (pemulihan kesehatan).
Untuk mencapai tujuan tersebut terdapat sub sistem dalam pelayanan kesehatan yang
meliputi input, proses, output, dampak, umpan balik, dan lingkungan.
a. Input
:sub elemen yang diperlukan sebagai masukan untuk berfungsinya sistem.
Contoh
: dokter, dokter gigi, perawat, apoteker, ahli kesehatan
masyarakat.
18

b. Proses

:suatu kegiatan yang berfungsi mengubah input menjadi output yang

direncanakan.
Contoh
: kegiatan pelayanan rumah sakit.
c. Output
:hal yang dihasilkan oleh proses.
Contoh
: pasien sembuh/ tidak sembuh.
d. Dampak
:akibat yang dihasilkan oleh output setelah beberapa waktu lamanya.
Contoh
: meningkatnya status kesehatan masyarakat.
e. Umpan balik :hasil dari proses yang sekaligus sebagai masukan bagi sistem tersebut.
Contoh
: keluhan pasien terhadap pelayanan.
f. Lingkungan :dunia di luar sistem yang mempengaruhi sistem tersebut.
Contoh
: masyarakat dan instansi-instansi lain.
Syarat-syarat pokok pelayanan kesehatan yang baik adalah :
1. Tersedia dan berkesinambungan
Pelayanan kesehatan tersebut

harus

tersedia

dimasyarakat

serta

bersifat

berkesinambungan artinya semua pelayanan kesehatan yang dibutuhkan masyarakat tidak


sulit ditemukan.
2. Dapat diterima dan wajar
Artinya pelayanan kesehatan tidak bertentangan dengan keyakinan dan kepercayaan
masyarakat.
3. Mudah dicapai
Dipandang sudut lokasi untuk dapat mewujudkan pelayanan kesehatan yang baik
pengaturan distribusi sarana kesehatan menjadi sangat penting.
4. Mudah dijangkau
Dari sudut biaya untuk mewujudkan keadaan yang harus dapat diupayakan biaya
pelayanan kesehatan sesuai dengan kemampuan ekonomi masyarakat.
5. Bermutu
Menunjuk pada tingkat kesempurnaan pelayanan kesehatan yang diselenggarakan
yang disatu pihak dapat memuaskan para pemakai jasa pelayanan dan dipihak lain tata
cara penyelenggaraanya sesuai dengan kode etik serta standar yang telah ditetapkan.
Stratifikasi Pelayanan Kesehatan
Stratifikasi pelayanan kesehatan merupakan pengelompokan pemberian pelayanan
kesehatan berdasarkan tingkat kebutuhan subjek layanan kesehatan.
Stratifikasi pelayanan kesehatan yang dianut oleh tiap negara tidaklah sama. Namun
secara umum stratifikasi pelayanan kesehatan dapat dikelompokkan menjadi tiga macam,
yaitu:
1. Pelayanan Kesehatan Tingkat Pertama
19

Pelayanan kesehatan jenis ini diperlukan untuk masyarakat yang sakit ringan dan
masyarakat yang sehat untuk meningkatkan kesehatan mereka (promosi kesehatan). Yang
dimaksud pelayanan kesehatan tingkat pertama adalah pelayanan kesehatan yang bersifat
pokok (basic health services), yang sangat dibutuhkan oleh sebagian besar masyarakat
serta mempunyai nilai strategis untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Pada
umumnya pelayanan kesehatan tingkat pertama ini bersifat pelayanan rawat jalan
(ambulatory/ out patient services). Bentuk pelayanan ini di Indonesia adalah Puskesmas,
Puskesmas pembantu, Puskesmas keliling, dan Balkesmas.
2. Pelayanan Kesehatan Tingkat Kedua
Yang dimaksud pelayanan kesehatan tingkat kedua adalah pelayanan kesehatan yang
lebih lanjut yang diperlukan oleh kelompok masyarakat yang memerlukan rawat inap (in
patient services) yang sudah tidak dapat ditangani oleh pelayanan kesehatan primer dan
memerlukan tersedianya tenaga-tenaga spesialis. Bentuk pelayanan ini misalnya Rumah
Sakit tipe C dan D.
3. Pelayanan Kesehatan Tingkat Ketiga
Yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan tingkat ketiga adalah pelayanan
kesehatan yang diperlukan oleh kelompok masyarakat atau pasien yang sudah tidak dapat
ditangani oleh pelayanan kesehatan sekunder, bersifat lebih komplek dan umumnya
diselenggarakan oleh tenaga-tenaga superspesialis. Bentuk pelayanan ini di Indonesia
adalah Rumah Sakit tipe A dan B (Azwar, 1996).
Pengertian Sistem Rujukan
Menurut Sistem Kesehatan Nasional Departemen Kesehatan RI, sistem rujukan adalah
suatu sistem penyelenggaraan sistem kesehatan yang melaksanakan pelimpahan tanggung
jawab timbal balik terhadap satu penyakit/lebih atau masalah kesehatan secara vertikal dari
unit yang berkemampuan kurang ke unit yang lebih mampu atau secara horizontal antar unitunit yang setara kemampuannya.
Alur Sistem Rujukan

20

Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN)


Indonesia dahulu memiliki beberapa instansi yang menjamin kesehatan masyarakat,
seperti PT Jamsostek, PT Askes, PT Taspen, PT Asabri, Bapel JPKM dan berbagai program
jaminan sosial lainnya, tetapi beroperasi secara terpisah dan memiliki peraturannya sendirisendiri. Hal ini menyebabkan kurang optimalnya pelayanan kesehatan terhadap masyarakat
Indonesia. Untuk mengatasi hal ini, maka disahkan UU No.40 tahun 2004 tentang Sistem
Jaminan Sosial Nasional (SJSN) pada tanggal 19 Oktober 2004.
A. Pendahuluan
Perbedaan asuransi Sosial dengan asuransi komersial dapat dilihat dari 3 sisi, yaitu:
1. Kepesertaan: asuransi sosial bersifat wajib bagi seluruh penduduk, sedangan asuransi
komersial bersifat sukarela.
2. Asuransi sosial bersifat nirlaba atau tidak berorientasi mencari keuntungan (not for
profit), sedangkan asuransi komersial berorientasi mencari keuntungan (for profit).
3. Asuransi sosial manfaatnya komprehensif (promotif, preventif, kuratif, dan
rehabilitatif) sesuai dengan kebutuhan medis, sedangkan asuransi komersial
manfaatnya terbatas sesuai dengan premi yang dibayarkan.
B. Prinsip Jaminan Kesehatan Nasional Menurut UU SJSN
Prinsip kegotong royongan. Prinsip ini diwujudkan dalam mekanisme gotongroyong dari peserta yang mampu kepada peserta yang kurang mampu dalam bentuk
kepesertaan wajib bagi seluruh rakyat; peserta berisiko rendah membantu yang
21

berisiko tinggi; dan peserta sehat membantu yang sakit. Melalui prinsip kegotongroyongan ini jaminan sosial dapat menumbuhkan keadilan sosial bagi keseluruhan

rakyat Indonesia.
Prinsip nirlaba. Pengelolaan dana amanat tidak dimaksudkan mencari laba (nirlaba)
bagi Badan Penyelenggara Jaminan Sosial, akan tetapi tujuan utama penyelenggaraan
jaminan sosial adalah untuk memenuhi kepentingan sebesar-besarnya peserta. Dana
amanat, hasil pengembangannya, dan surplus anggaran akan dimanfaatkan untuk

kepentingan peserta.
Prinsip keterbukaan, kehati-hatian, akuntabilitas, efisiensi dan efektivitas.
Prinsip manajemen ini diterapkan dan mendasari seluruh kegiatan pengelolaan dana

yang berasal dari iuran peserta dan hasil pengembangannya.


Prinsip portabilitas dimaksudkan untuk memberikan jaminan yang berkelanjutan
meskipun peserta berpindah pekerjaan atau tempat tinggal dalam wilayah Negara

Kesatuan Republik Indonesia.


Prinsip kepesertaan bersifat wajib. Kepesertaan wajib dimaksudkan agar seluruh
rakyat menjadi peserta sehingga dapat terlindungi. Meskipun kepesertaan bersifat
wajib bagi seluruh rakyat, penerapannya tetap disesuaikan dengan kemampuan
ekonomi rakyat dan pemerintah serta kelayakan penyelenggaraan program. Tahapan
pertama dimulai dari pekerja di sektor formal, bersamaan dengan itu sektor informal
dapat menjadi peserta secara mandiri, sehingga pada akhirnya Sistem Jaminan Sosial

Nasional dapat mencakup seluruh rakyat


Prinsip dana amanat. Dana yang terkumpul dari iuran peserta merupakan titipan
kepada badan penyelenggara untuk dikelola sebaik-baiknya dalam rangka

mengoptimalkan dana tersebut untuk kesejahteraan peserta.


Prinsip hasil pengelolaan Dana Jaminan Sosial dipergunakan seluruhnya untuk

pengembangan program dan untuk sebesar-besar kepentingan peserta.


C. Aspek Penyelenggaraan JKN

22

Beberapa pengertian:
Pekerja Bukan Penerima Upah: setiap orang yang bekerja atau berusaha atas resiko

sendiri.
Pemberi Kerja: orang perseorangan, pengusaha, badan hokum atau badan lainnya
yang mempekerjakan tenaga kerja atau penyelenggara Negara yang mempekerjakan

pegawai negeri dengan membayar gaji, upah, atau imbalan dalam bentuk lainnya.
Anggota keluarga bagi pekerja penerima upah meliputi:
- Istri atau suami yang sah dari peserta
- Anak kandung, anak angkat dan atau anak tiri dari peserta, dengan criteria:
Tidak atau belum pernah menikah atau tidak mempunyai penghasilan sendiri
Belum berusia 21 tahun atau belum berusia 25 tahun yang masih melanjutkan
-

pendidikan formal
Peserta bukan PBI Jaminan Kesehatan dapat juga mengikutsertakan anggota
keluarga yang lain.
Di dalam Undang SJSN diamanatkan bahwa seluruh penduduk wajib penjadi peserta

jaminan kesehatan termasuk WNA yang tinggal di Indonesia lebih dari enam bulan.
Untuk menjadi peserta harus membayar iuran jaminan kesehatan. Bagi yang mempunyai
upah/gaji, besaran iuran berdasarkan persentase upah/gaji dibayar oleh pekerja dan
Pemberi Kerja. Bagi yang tidak mempunyai gaji/upah besaran iurannya ditentukan
23

dengan nilai nominal tertentu, sedangkan bagi masyarakat miskin dan tidak mampu
membayar iuran maka iurannya dibayari pemerintah.
D. Syarat dan Lokasi Pendaftaran
Syarat pendaftaran peserta akan diatur dengan peraturan BPJS.
Lokasi pendaftaran dilakukan di kantor BPJS setempat/ terdekat dari domisili peserta.
E. Prosedur Pendaftaran Peserta
1. Pemerintah mendaftarkan PBI Jaminan Kesehatan sebagai Peserta kepada BPJS
Kesehatan.
2. Pemberi kerja mendaftarkan pekerjanya atau pekerja dapat mendaftarkan diri sebagai
Peserta kepada BPJS Kesehatan.
3. Bukan pekerja dan peserta lainnya wajib mendaftarkan diri dan keluarganya sebagai
Peserta kepada BPJS Kesehatan.
F. Hak dan Kewajiban Peserta
Hak Peserta:
Memperoleh identitas peserta
Memperoleh manfaat pelayanan kesehatan di fasilitas kesehatan yang bekerjasama
dengan BPJS Kesehatan.
Kewajiban Peserta:
Membayar iuran
Melaporkan data kepesertaan kepada BPJS Kesehatan dengan menunjukkan identitas
peserta pada saat pindah domisili dan/atau pindah kerja.
G. Masa Berlaku Kepesertaan
Selama peserta membayar iuran sesuai dengan kelompok peserta.
Bila peserta tidak membayar iuran atau meninggal dunia maka status kepesertaannya

akan hilang.
Ketentuan lebih lanjut akan diatur oleh Peraturan BPJS.

2.3 Filosofi Keprofesian Tenaga Kesehatan


A. Pengertian Filosofi
Filosofi berasal dari bahasa yunani philos (cinta) dan sophia (kebijaksanaan) dan
berarti cinta kebijaksanaan. Filosofi tidak sama artinya dengan kebijaksanaan, atau hanya studi
tentang kebijaksanaan, lebih dari pada itu, ia adalah mencintainya Filosofi adalah studi mengenai
kebijaksanaan, dasar-dasar pengetahuan, dan proses yang digunakan untuk mengembangkan dan
merancang pandangan mengenai suatu kehidupan.
B. Filosofi Tenaga Kesehatan
1. Kedokteran
24

Profesi Kedokteran adalah

suatu pekerjaan kedokteran yang dilaksanakan

berdasarkan suatu keilmuan dan kompetensi yang diperoleh melalui pendidikan yang
berjenjang, serta kode etik yang bersifat melayani masyarakat sesuai UU No. 29
Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran.
a. Makna Lambang Kedokteran
Dalam perkembangannya, ada dua versi dari simbol uar dan tongkat. Versi
pertama adalah gambar di mana seekor ular melilit di sebatang tongkat, yang
disebut Rod of Asclepius. Sedangkan versi kedua ada dua ekor ular yang saling
melilit pada sebuah tongkat dengan sepasang sayap di atas tongkat yang disebut
Staff of Hermes.

b. Sejarah singkat Kedokteran


Pada awalnya, sebagian besar budaya dalam masyarakat masih memegang
kepercayaan dengan menggunakan tumbuh-tumbuhan herbal dan hewan sebagai
pengobatan. Sekitar tahun1400-an, terjadi perubahan yakni pendekatan ilmu
kedokteran terhadap sains. Kemudian ilmu kedokteran mulai dipraktikkan pada
akhir abad ke-18 dan awal abad 19 di Inggris.
c. Prinsip dan Paradigma Kedokteran
Profesi kedokteran memiliki 5 prinsip yang harus dipeegang oleh masing-masing
dokter.
-

Care Provider
Sebagai Care provider, seorang dokter harus melakukan pelayanan dan
penanganan yang meliputi pengobatan, pencegahan, perawatan, dan

rehabilitasi yang dilakukan secara menyeluruh, berkelanjutan dan terintegrasi.


Decision Maker

25

Dokter harus berani mengambil keputusan terkait tindakan kesehatan yang


akan dilakukan dalam menangani pasien. Seorang dokter dituntutuntuk bisa
berpikir dan bertindak cepat serta tepat karena dokter harus bertanggung
-

jawab terhadap nyawa pasien.


Communicator
Seorang dokter harus mampu menjadi komunikan yang baik karena sering

berinteraksi dengan pasien dengan beragam masalah mengenai penyakit.


Community Leader
Seorang dokter membantu mengambil keputusan dalan ikhwal

kemasyarakatan, utamanya kesehatan dan kedokteran keluarga.


Manager
Seorang dokter berkemampuan untuk berkolaborasi dalam kemitraan pada
penanganan kesehatan dan kedokteran keluarga.

2. Kedokteran Gigi
Dokter gigi ialah seseorang yang mempraktikan pencegahan dan perawatan penyakit atau
kelainan gigi dan mulut melalui tindakan tanpa atau dengan pembedahan. Tenaga kesehatan
baik itu dokter, keperawatan, apoteker, dokter gigi maupun kesehatan masyarakat memiliki
filosofi atau landasan hidup pada profesinya sendiri agar pekerjaan yang mereka lakukan
tidak menyimpang dari yang seharusnya.
1. Sejarah singkat Ilmu Kedokteran Gigi
Pada tahun 5000 SM, terdapat naskah Sumeria yang menceritakan bahwa adanya
kerusakan gigi disebabkan oleh ulat. Kemudian Hipocrates dan Aristoteles menulis
tentang cara mengobati gigi yang rusak, cara mencabut gigi dengan gunting tang, dan
cara menggunakan kawat untuk menstabilkan gigi yang longgar.
Pada tahun 1130, ada seorang biarawan yang sering melakukan pencabutan gigi.
Dalam hal ini, tukang cukur sering membantu biarawan tersebut. Selanjutnya dengan
berkembangnya zaman, John Baker, dokter gigi pertama yang terlatih secara medis,
pertama kali melakukan praktik di Amerika, 1760.
Pada tahun 1839 melalui The American Journal of Dental Science, ilmu
kedokteran gigi dipublikasikan. Kemudian pada tahun 1857, H N Wadsworth
mematenkan sikat gigi. Ilmu kedokteran gigi juga mengembangkan bidang ilmunya

26

melalui penggunaan pemutih gigi dan implan untuk menambah estetika pada tahun
1990.
2. Kode Etik Dokter Gigi
Berdasarkan Surat Keputusan Nomor SKEP/034/PB PDGI/2008 tentang Kode
Etik Kedokteran Gigi Indonesia Pengurus Besar Persatuan Dokter Gigi Indonesia,
terdapat 23 pasal yang beberapa pasalnya dijelaskan dalam beberapa ayat. Pasal-pasal
tersebut terbagi ke dalam 4 bagian yaitu tentang kewajiban umum, kewajiban dokter
gigi terhadap pasien, kewajiban dokter gigi terhadap teman sejawat, dan kewajiban
dokter gigi terhadap diri sendiri.
Kewajiban umum dokter gigi antara lain ringkasnya, dokter gigi wajib
menghargai pasien dalam menentukan nasib dan menjaga rahasianya, mengutamakan
kepentingan pasien, menjunjung tinggi norma-norma kehidupan yang luhur dalam
menjalankan

profesinya,

menjalankan

profesinya

tidak

dipengaruhi

oleh

pertimbangan untuk mencari keuntungan pribadi.


Dokter gigi wajib menjaga kehormatan, kesusilaan, integritas, dan martabat
profesi dokter gigi, wajib mencegah terjadinya infeksi silang yang berbahaya, wajib
menjalin kerja sama yang baik dengan tenaga kesehatan lainnya, wajib bertindak
sebagai motivator, pendidik, dan pemberi pelayanan kesehatan.
Kewajiban dokter gigi terhadap pasien meliputi menghormati hak pasien, selalu
mengedepankan ibadah dantidak semata mencari keuntungan, wajib mendahulukan
pasien yang darurat, serta tidak menolak pasien yang datang.
Kewajiban dokter gigi terhadap teman sejawat antara lain memperlakukan sejawat
sebagaimana ia diperlakukan, tidak boleh mengambil alih pasien tanpa persetujuan.
Kewajiban dokter gigi terhadap diri sendiri adalah mempertahankan dan
meningkatkan martabat diri, menghindari perilaku tidak profesional, serta wajib
menjaga kesehatan supaya dapat bekerja secara optimal.
3. Paradigma Dokter Gigi
Dokter gigi juga memiliki paradigma sendiri tetapi tidak diungkapkan secara
eksplisit. Dalam salah satu pasalnya, dokter gigi wajib bertindak sebagai motivator,
pendidik, dan pemberi pelayanan kesehatan. Selain itu, dokter gigi merupakan active
learner, di mana ia wajib mengikuti perkembangan etika, ilmu pengetahuan da
teknologi khususnya di bidang kedokteran gigi, baik secara mandiri maupun
diselenggarakan oleh organisasi profesi.
27

4. Lambang Kedokteran Gigi


Pada dasarnya ilmu kedokteran gigi merupakan turunan dari ilmu kedokteran,
sehingga lambang yang digunakan juga sama dengan ilmu kedokteran yaitu ular dan
tongkat Asclepius atau beberapa ada yang menggunakan tongkat Hermes. Jika
organisasi profesi dokter di Indonesia, IDI lambangnya seperti di bawah ini:

Sementara PDGI (Persatuan Dokter Gigi Indonesia) memiliki logo sebagai berikut:

Secara umum, lambang tersebut memiliki arti bahwa ular dapat mengganti kulit
dengan kulit yang baru apabila kulit dianalogikan dengan kesembuhan maka pada
kedokteran, diharapkan mendapatkan kesembuhan yang baru. Kemudian dengan
adanya lambang tongkat menunjukkan bahwa dalam pengerjaannya dokter atau
dokter gigi melakukannya secara mandiri.

28

Filosofi Apoteker
1. Sejarah Farmasi Dunia
Sejak masa Hipocrates (460-370 SM) yang dikenal sebagai Bapak Ilmu
Kedokteran, belum dikenal adanya profesi farmasi. Semakin lama masalah
penyediaan obat semakin rumit, baik dari segi formula maupun pembuatan, sehingga
dibutuhkan adanya keahlian tersendiri. Pada tahun 1240 M, Raja Jerman Frederick II
memerintahkan untuk memisahkan secara resmi antara Farmasi dan Kedokteran
dalam dekritnya yang terkenal yaitu Two Silices.
Dampak revolusi industri merambah dunia farmasi dengan timbulnya industriindustri obat, sehingga terpisahlah kegiatan farmasi di bidang industri obat dan di
bidang penyedia/peracik obat (=apotek). Dalam hal ini keahlian kefarmasian jauh
lebih dibutuhkan di sebuah industri farmasi dari pada apotek. Dapat dikatakan bahwa
farmasi identik dengan teknologi pembuatan obat.
Perkembangan terakhir adalah timbulnya konsep Pharmaceutical Care yang
membawa para profesor ke arah wilayah pasien.
2. SEJARAH LAMBANG FARMASI

Bowl of hygieia digunakan sebagai lambang farmasi sejak tahun 1796 dan digunakan oleh
bangsa persia untuk menunjukan lambang farmasi atau bagian pengobatan dan selanjutnya di
gunakan oleh organisasi farmasi di seluruh dunia.
Dewi Higieia digambarkan memegang sebuah patera (mangkuk obat) dan di badannya ada
seekor ular yang hendak meminum/memakan obat pada mangkuk tersebut. Beberapa
berpendapat bahwa mangkuk dan ular Higieia melambangkan keselarasan kehidupan dengan
bumi. Ular mungkin melambangkan pasien yang bisa memilih apakah akan mengambil obat
29

pada mangkuk tersebut atau tidak. Hal tersebut menunjukkan bahwa seseorang mengendalikan
kesehatannya sendiri melalui pilihan yang diambil. Ular Higieia juga dikaitkan dengan
kepercayaan kuno bahwa ular memiliki kemampuan kebijaksanaan dan penyembuhan. Menurut
kepercayaan kuno, ular bisa menyembuhkan dirinya sendiri dan melakukan kontak dengan para
arwah di dunia bawah dan membawa mereka untuk membantu manusia yang masih hidup,
karena itu ular dianggap membawa kebijaksanaan karena mampu membawa arwah para leluhur
yang bijak.
3. Paradigama dan Prinsip Dasar Apoteker
a. Care-Giver
Seorang Farmasi/apoteker merupakan profesional kesehatan yg peduli, dalam
wujud nyata memberi pelayanan kefarmasian kepada pasien dan masyarakat luas,
berinteraksi secara langsung, meliputi pelayanan klinik, analitik, tehnik, sesuai
dengan peraturan yang berlaku
b. Decision Maker
Seorang farmasis merupakan orang yang mampu menentukan keputusan terkait
pekerjaan farmasi, misal penyesuaian dosis, penggantian obat, dan sebagainya.
c. Communicator
Seorang farmasi/apoteker harus mampu menjadi komunikator yang baik, sehingga
pelayanan kefarmasian dan interaksi kepada pasien, masyarakat, dan tenaga
kesehatan berjalan dengan baik.
d. Manager
Seorang farmasi/apoteker merupakan seorang manajer dalam aspek kefarmasian
non klinis, kemampuan ini harus ditunjang kemampuan manajemen yang baik.
e. Leader
Seorang farmasi/apoteker harus mampu menjadi seorang pemimpin, mempunyai
visi dan misi yang jelas, dan dapat mengambil kebijakan yg tepat untuk
memajukan institusi/perusahaan/lembaga yang dipimpin.
f. Life-Long Learner
Seorang farmasi/apoteker harus memiliki semnangat belajar sepanjang waktu,
karna informasi/ilmu kesehatan terutama farmasi (obat, penyakit dan terapi) terus
berkembang pesat dari waktu ke waktu, sehingga kita perlu meng-update
pengetahuan dan kemampuan agar tidak ketinggalan.
g. Teacher

30

Seorang farmasi/apoteker dituntut dapat menjadi pendidik/akademisi/edukator


bagi pasien, masyarakat, maupun tenaga kesehatan lainnya terkait ilmu farmasi
dan kesehatan.
h. Research
Seorang farmasi/apoteker merupakan seorang peneliti terutama dalam penemuan
dan pengembangan obat-obatan yang lebih baik.
i. Entrepeneur
Seorang farmasi/apoteker diharapkan terjun

menjadi

wirausaha

dalam

mengembangkan kemandirian serta membantu mensejahterakan masyarakat.


4. Kode Etik Apoteker Indonesia
a. Kewajiban Umum
Meliputi, menjunjung tinggi, menghayati, dan mengamalkan janji apoteker,
menjalankan profesi sesuai kompetensi, berpegang teguh pada prinsip, selalu aktif
mengikuti perkembangan ilmu, dilarang mencari keuntungan, serta harus berbudi
luhur dan menjadi contoh yang baik bagi orang lain.
b. Kewajiban terhadap Pasien
Seorang Apoteker dalam melakukan praktik kefarmasian harus mengutamakan
kepentingan masyarakat. Menghormati hak asasi pasien dan melindungi makhluk
hidup insan.
c. Kewajiban terhadap teman sejawat
Seorang apoteker harus memperlakukan teman sejawat sebagaimana ia sendiri
diperlakukan, harus saling mengingatkan dan saling menasehati, meningkatkan
kerjasama baik sesama apoteker serta mempertebal rasa saling percaya dalam
menunaikan tugas.
d. Kewajiban terhadap sejawat petugas lain
Seorang Apoteker harus mempergunakan setiap kesempatan untuk membangun
dan meningkatkan hubungan profesi, saling mempercayai, menghargai dan
menghormati sejawat petugas kesehatan lain, hendaknya menjauhkan diri dari
tindakan yang dapat mengakibatkan hilangnya kepercayaan masyarakat.

PERAWAT
A. Pengertian Perawat
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 1239/MenKes/SK/XI/2001 tentang Registrasi dan
Praktik Perawat maka pada pasal 1 ayat 1 yang berbunyi Perawat adalah seseorang yang
31

telah lulus pendidikan perawat baik di dalam maupun di luar negeri sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Florence Nightingale
Perawat adalah orang yang menjaga pasien mempertahankan kondisi terbaiknya terhadap
masalah kesehatan yang menimpa dirinya.
B. Filosofi Perawat
Latar Belakang
1. Zaman Purbakala
Perkembangan dipengaruhi oleh perawatan dan pengobatan orang-orang pada zaman
purba yang hidup dalam keadaan primitif. Pekerjaan merawat dilakukan berdasarkan
naluri keibuan yang bersendi pada pemeliharaan seperti seorang ibu melindungi anak.
2. Zaman Masehi
Keperawatan yang dikenal sekarang dimulai pada zaman masehi saat perkembangan
agama Nasrani, yang saat itu banyak terbentuk Diakones.Diakones yaitu suatu organisasi
wanita bertujuan untuk membantu pendeta dalam memberikan perawatan setiap
mengunjungi orang sakit dari rumah ke rumah.
3. Permulaan abad ke-XVI
Pada masa ini, struktur dan orientasi masyarakat berubah dari agama menjadi kekuasaan,
yaitu perang, eksplorasi kekayaan dan semangat kolonial. Pada masa inilah ditemukan
konsep P3K (Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan).
4. Perkembangan Keperawatan di Inggris
Keperawatan semakin berkembang dengan adanya pelopor perawat modern, Florence
Nightingale.Ia dikenal dengan nama Bidadari Berlampu (bahasa inggris The Lady With
The Lamp) atas jasanya yang tanpa kenal takut mengumpulkan korban perang
pada Perang Krimea, di semenanjung Krimea, Rusia.
C. Lambang Keperawatan
Simbol dari keperawatan adalah Lampu Minyak, simbol lampu ini diambil dari
tokoh Florence Nigtingale. Florence selalu membawa lampu minyak sebagai penerangan
saat menemui para pasien dalam kegelapan. Lampu minyak ini diyakini memiliki arti
membawa terang (membawa kesehatan). Berikut merupakan gambar-gambar ilustrasi
Florence Nightingale yang sedang merawat dengan membawa lampu minyak.

32

Makna Lambang Secara Terperinci


1.

Lingkaran dengan warna merah, menunjukkan semangat persatuan.

2.

Dasar kuning emas dalam lingkaran, keluhuran dan cinta kasih.

3.

Segi lima, berkiprah Pancasila

4.

Warna hijau tua dalam segi lima, kesejahteraan.

5.

Lampu warna putih, identitas perawatan.

6.

Lidah api lima cabang berwarna merah mengartikan semangat pengabdian

yang

dilandasi/dijiwai Pancasila.
7.

Warna putih, melambangkan kesucian.


D. Paradigma Perawat
1. Manusia
Keperawatan meyakini dan menekankan dalam setiap kegiatan pelayanan keperawatannya
bahwa manusia merupakan individu yang layak diperlakukan secara terhormat, dihargai
keunikannya berdasarkan individualitas, dalam berbagai situasi, kondisi, dan sistem yang
dapat mengancam kehormatan dan sifat kemanusiaannya.
2. Sehat

33

Definisi sehat & kesehatan telah berubah dari kondisi seseorang yang bebas penyakit menjadi
kondisi yang mampu mempertahankan individu untuk berfungsi secara konsisten, stabil
dan seimbang dalam menjalani kehidupan sehari-hari
3. Masyarakat dan Lingkungan
Masyarakat dan lingkungan merupakan komponen dalam paradigma keperawatan dimana
setiap individu berinteraksi. Masyarakat dan lingkungan juga dianggap sebagai sumber
terjadinya keadaan sakit (tidak sehat) dan merupakan faktor yang berpengaruh terhadap
kesehatan atau kondisi sakit seseorang.
E. Kode Etik Perawat
Bab 1
Tanggung jawab Perawat, terhadap Masyarakat, keluarga dan penderita
1. Perawat dalam rangka pengabdianynya senantiasa berpedoman kepada tanggung
jawab yang pangkal tolaknya bersumber dari adanya kebutuhan akan perawat untuk
individu, keluarga dan masyarakat.
2. Perawat dalam melaksanakan pengabdiannya di bidang keperawatan senantiasa
memelihara suasana lingkungan yang menghormati nilai-nila budaya, adat istiadat,
dan kelangsungan hidup beragama dari orang seorang, keluarga dan masyarakat.
3. Perawat dalam melaksanakan kewajibannya bagi orang seorang, keluarga dan
masyarakat senantiasa dilandasi dengan rasa tulus ihlas sesuai dengan martabat dan
tradisi luhur perawatan.
4. Perawat senantiasa menjalin hubungan kerja sama yang baik dengan orang seorang,
keluarga dan masyarakat dalam mengambil prakarsa dan mengadakan upaya
kesejahteraan umum sebagai bagian dari tugas, kewajiban bagi kepentingan
masyrarakat.
Bab II
Tanggung jawab perawat terhadap tugas

34

1. Perawat senantiasa merawat mutu pelayanan yang tinggi disertai kejujuran


profesional dalam menerapkan pengetahuan serta keterampilan perawat sesuai
dengan kebutuhan orang seoaranng atau penderita, keluarga dan masyarakat.
2. Perawat wajib merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya sehubungan yang
dipercayakan kepaanya.
3. Perawat tidak akan mempergunakan pengetahuan dan keterampilan perawatan
untuk tujuan yang bertentangan dengan norma-norma kemanusiaan.
4. Perawat dalam menunaikan tugas dan kewajibannya senantiasa berusaha dengan
penuh kesadaran agar tidak terpengaruh oleh pertimbangan kebangsaan, kesukuan,
warna kulit, umur jenis kelamin, aliran politik yang dianut serta kedudukan sosial.
5. Perawat senantiasa mengupayakan perlindungan dan keselamatan penderita dalam
melaksanakan tugas keperawatan serta dengan matang mempertimbangkan
kemampuan menerima atau mengalihtugaskan tanggung jawab yang ada
hubungannnya dengan perawatan.
Bab III
Tanggung jawab perawat terhadap sesama perawat dan profesi kesehatan lainnya
1. Perawat senantiasa memelihara hubungan yang baik antar sesama perawat dan
dengan tenaga kesehatan lainnya, baik dalam memelihara keserasian suasana
lingkungan kerja maupun dalm mencapai tujuan pelayanan kesehatan secara
menyeluruh.
2. Perawat

senantiasa

menyebarluaskan

pengetahuan

keterampilan

dan

pengalamannya kepada sesama perawat serta menerima pengetahuan dan


pengalaman dari profesi lain bidang perawatan.
Bab IV
Tanggung jawab perawat terhadap profesi keperawatan
1. Perawat selalu berusaha meningkatkan kemampuan profesional secara sendirisendiri dan atau bersama-sama dengan jalan menambah ilmu pengetahuan,
keterampilan dan pengalaman yang bermanfaat bagi perkembangan perawatan.
35

2. Perawat selalu menunjang tinggi nama baik profesi perawat dengan menunjukan
perilaku dan sifat-sifat pribadi yang luhur.
3. Perawat senantiasa berperan dalam menentukan pembakuan pendidikan dan
pelayanan keperawatan serta menerapkan dlam kegiatan-kegiatan pelayanan dan
pendidikan perawatan.
4. Perawat secara bersama-sama membina dan memelihara mutu organisasi profesi
perawatan sebagai sarana pengabdian.
Bab V
Tanggung jawab perawat terhadap pemerintah, bangsa dan tanah air
1.

Perawat senantiasa melaksanakan ketentuan-ketentuan sebagai kebijaksanaan yang


digariskan oleh pemerintah dalam bidang kesehatan dan perawatan.

2. Perawat senantiasa berperan secara aktif dalam menyumbangkan pikiran kepada


pemerintah dalam menigkatkan pelayanan kesehatan dan perawatan kepada
masyarakat.

Filosofi Kesehatan Masyarakat


A. Latar Belakang
Pada zaman Romawi kuno telah diketahui bahwa buang sampah pada tempatnya
serta mencuci tangan bisa menghindarkan diri dari berbagai penyakit. Kemudian Anthony
Van Leuwenhook menemukan mikroskop, dari sinilah diketahui penyebab penyakit yang
menyerang manusia pada zaman tersebut yaitu mikroorganisme.
Pada masa Renaissance terdapat wabah lepra di dunia barat, sehingga pemerintah
mengisolasi penduduk yang terkena lepra agar tidak menularkan penyakitnya kepada
penduduk yang sehat.
Pentingnya usaha pencegahan penyakit dengan pola hidup dan sanitasi yang baik
mendorong dibentuknya Fakultas Kesehatan Masyarakat yang mempelajari cara
mencegah dan mengelola penyakit untuk memperbaiki kesehatan di lingkungan
masyarakat.
B. Kode Etik Kesehatan Masyarakat
Kode Etik Profesi Kesehatan Masyarakat di uraikan dalam Bab-Bab dan pasal-pasal.

36

Diantaranya meliputi kewajiban umum yang mencakup setiap profesi Kesehatan


Masyarakat harus menjunjung tinggi, menghayati, dan mengamalkan etika profesi,
melakukan tugas dan fungsi profesi menggunakan prinsip efektif dan efisien serta tepat
guna, tidak membeda-bedakan masyarakat.
Kemudian kewajiban terhadap masyarakat meliputi dalam melaksanakan tugas dan
fungsi harus selalu berorientasi kepada masyarakat, berlaku adil, bertanggung jawab
dalam melindungi, memelihara, dan meningkatkan kesehatan penduduk.
Kewajiban terhadap profesi kesehatan lain dan profesi di luar bidang kesehatan
diantaranya harus bekerjasama dan saling menghormati sesama profesi dan berpegang
pada prinsip Kemitraan, Kepemimpinan, Pengambilan Prakarsa dan Kepeloporan.
Selain itu, ahli kesehatan juga harus proaktif dan tidak menunggu dalam mengatasi
masalah dan senantiasa membagi pengalaman serta saling membantu antar anggota
profesi lain.
Kewajiban terhadap diri sendiri yaitu harus memelihara kesehatan agar dapat bekerja
secara maksimal dan selalu meningkatkan pengetahuan dan keterampilan sesuai dengan
perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

2. 4 Peran Profesi Kesehatan untuk Individu, Keluarga, dan Masyarakat


2.4.1 Peran Profesi Kesehatan untuk Individu
a. Dokter dan Dokter Gigi

Diagnosa penyakit pasien.

Mengatur regimen terapi pasien.

Merujuk pasien ke dokter atau dokter gigi lain yang mempunyai keahlian yang lebih baik,
apabila tidak mampu melakukan suatu pemeriksaan atau pengobatan.

Merahasiakan segala sesuatu yang diketahuinya tentang pasien.

Membuat catatan rekam medis yang baik secara berkesinambungan berkaitan dengan
keadaan pasien.

b. Apoteker
37

Mengevaluasi rasionalitas pemilihan obat yang ditentukan oleh dokter

Memberikan saran obat dan dosis

Mengatur regimen obat

Mengatur penggunaan obat terkait adanya interaksi obat.

Menjelaskan obat-obat yang harus digunakan, indikasi, cara penggunaan, dosis, dan
waktu penggunaannya.

Melakukan konseling kepada pasien untuk melihat perkembangan terapinya.

c. Perawat

Sebagai pemberi asuhan keperawatan (rehabilitasi pasien). Perawat memfokuskan asuhan


pada kebutuhan kesehatan pasien secara holistic.

Pada kondisi mendesak, boleh berperan menggantikan dokter dengan batasan


kemampuan ilmu perawat dan memberikan obat bebas dan terbatas.

Sebagai pelindung, perawat membantu mempertahankan lingkungan yang aman bagi


pasien dan melindungi pasien dari kemungkinan efek yang tidak diinginkan dari suatu
tindakan pengobatan.

Perawat sebagai advokat, perawat melindungi hak pasien sebagai manusia dan secara
hukum.

Membantu menginterpretasikan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh profesi


kesehatan kepada pasien.

Sebagai penyuluh pasien, perawat menjelaskan kepada pasien konsep dan data-data
tentang kesehatan, mendemonstrasikan prosedur seperti aktivitas perawatan diri, menilai
apakah pasien memahami hal-hal yang dijelaskan dan mengevaluasi kemajuan dalam
pembelajaran.

d. Kesehatan Masyarakat

38

Selalu memelihara dan meningkatkan status gizi pasien .

Menjaga kerahasiaan pasien .

Menghormati dan menghargai kebutuhan unik setiap pasien .

Memberikan pelayanan gizi prima, cepat, dan akurat

Memberikan informasi kepada pasien dengan tepat dan jelas.

Apabila mengalami keraguan dalam memberikan pelayanan ahli gizi berkewajiban


senantiasa berkonsultasi dan merujuk kepada ahli gizi lain yang mempunyai keahlian

2.4.2 Peran Profesi Kesehatan untuk Keluarga


a. Dokter dan Dokter Gigi

Memberikan pendidikan penyakit pasien kepada keluarga

b. Apoteker

Memberikan pengetahuan penggunaan obat pasien pada keluarga untuk meningkatkan


efektivitas terapi pasien dan meningkatkan ketaatan pasien saat terapi

c. Perawat

Membantu menginterpretasikan pelayanan kesehatan yang diberikan oleh profesi


kesehatan kepada keluarga pasien.

Pemantauan pelaksanaan kesehatan oleh keluarga

d. Kesehatan Masyarakat

Pendidikan mengenai gizi keluarga, sanitasi lingkungan pada keluarga

Penyuluh gizi

39

2.4.3 Peran Profesi Kesehatan untuk Komunitas


a. Dokter dan Dokter Gigi

Memberikan pendidikan terkait penyakit dan layanan umum (praktek) di masyarakat.

b. Apoteker

Mengatur penyediaan dan pengelolaan obat untuk masyarakat.

Berpartisipasi dalam upaya pengendalian infeksi di rumah sakit melalui Komite


Pengendali Infeksi

Berperan aktif melakukan pananganan penyakit-penyakit yang memiliki pengobatan


jangka panjang dan prevalensi tinggi di masyarakat

c. Perawat

Memberikan imunisasi melawan penyakit di komunitas.

d. Kesehatan Masyarakat

Mengadakan penyuluhan mengenai kesehatan di masyarakat.

Melindungi masyarakat umum khususnya tentang penyalahgunaan pelayanan, informasi


yang salah dan praktek yang tidak etis berkaitan dengan gizi, pangan termasuk makanan
dan terapi gizi/diet.

Memberikan pelayanannya sesuai dengan informasi faktual, akurat dan dapat


dipertanggungjawabkan kebenarannya

40

BAB III
PEMBAHASAN

Pada bab pembahasan ini, kelompok kami akan menjelaskan dan membandingkan antara
teori yang telah dipaparkan pada bab II dengan kondisi sekarang yang ada dimasyarakat.
Menurut kami kolaborasi merupakan produk team work dari suatu kelompok tertentu
dimana kelompok tersebut terdiri dari beberapa ahli dan bekerja untuk mencapai tujuan bersama
yang diinginkan. Salah satu bentuk kolaborasi yang paling umum adalah kolaborasi kesehatan.
Pada zaman sekarang, kolaborasi kesehatan sangat penting guna tercapainya patient oriented
dan meningkatkan patient care di rumah sakit maupun institusi lainnya. Kolaborasi kesehatan
menghasilkan banyak efek positif terhadap pasien dan tenaga kesehatan lainnya. Akan tetapi
sekarang ini kolaborasi antar tenaga kesehatan belum dilakukan di seluruh rumah sakit di
Indonesia. Penyebab kolaborasi kesehatan belum berjalan di Indonesia, yaitu:
1. Jumlah antar tenaga kesehatan tidak seimbang di dalam suatu rumah sakit
Misalnya jumlah profesi apoteker di rumah sakit terlampau sedikit dan tidak sesuai dengan
aturan yang ada sehingga kolaborasi tidak bisa berjalan dengan baik.
2. Kesiapan profesi tenaga kesehatan kurang
3. Belum ada Undang-Undang yang mengatur kolaborasi kesehatan

41

Guna melakukan kolaborasi yang baik, sebaiknya dididik sejak dini sehingga saat
memasuki dunia kerja sudah tidak terbiasa. Oleh karena itu, sebaiknya universitas-universitas di
Indonesia mulai membuat kurikulum baru dengan mata kuliah kolaborasi sebagai mata kuliah
wajib. Seperti Universitas Indonesia yang telah ada mata kuliah kolaborasi kesehatan,
komunikasi kesehatan, etika hukum dimana ketiga mata kuliah tersebut dilaksanakan oleh kelima
fakutas yang tergabung dalam rumpun ilmu kesehatan yaitu Fakultas Kedokteran, Fakultas
Kedokteran Gigi, Fakultas Farmasi, Fakultas Kesehatan Masyarakat, dan Fakultas Ilmu
Keperawatan, Dengan adanya mata kuliah kolaborasi ini diharapkan mahasiswa kesehatan sudah
terlatih bekerja sama antar profesi sehingga kedepannya siap dan mampu berkolaborasi di rumah
sakit demi meningkatkan patient care.
Kolaborasi kesehatan yang baik memiliki gaya sentripetal, dimana akan terjalin
kerjasama antar profesi kesehatan yang baik tanpa mementingkan kepentingannya masingmasing.
Mutu kesehatan dapat ditingkatkan dengan kolaborasi tenaga kesehatan dan didukung
dengan sistem pelayanan kesehatan baik. Seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya,
salah satu sistem pelayanan kesehatan yang ada di Indonesia adalah SJSN (sistem jaminan soaial
nasional). Sebelum adanya SJSN, di Indonesia terdapat sistem pelayanan kesehatan seperti
Jamsostek, Akses, Taspen dan lain lain. Mulai tanggal 1 Januari 2014, SJSN di Indonesia telah
dilaksanakan, dimana SJSN ini diselenggarakan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial
(BPJS) yang merupakan penyatuan dari beberapa BUMN yang ditunjuk, yaitu PT. Jamsostek,
PT. Askes, PT. Taspen, dan PT. Asabri. Dalam penyelenggaraannya, BPJS terdiri atas BPJS
Kesehatan dan BPJS Ketenagakerjaan.. Pemerintah menanggung iuran bagi masyarakat miskin
dan kurang mampu (yang disebut sebagai Penerima Bantuan Iuran atau PBI) untuk menjamin
keikutsertaan mereka dalam program ini. Dengan berbagai kebijakan tersebut, alokasi belanja
negara akan meningkat secara signifikan. BPJS Kesehatan akan mengelola jaminan kesehatan
yang akan memberikan kepastian jaminan kesehatan bagi setiap rakyat Indonesia. Jaminan ini
diberikan dalam bentuk pelayanan kesehatan perseorangan yang komprehensif, mencakup
peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, pengobatan dan pemulihan, termasuk obat dan
bahan medis dengan teknik layanan terkendali mutu dan biaya (managed care).

42

Program jaminan kesehatan dilaksanakan berdasarkan prinsip asuransi sosial dan ekuitas,
yaitu kesamaan dalam memperoleh pelayanan sesuai kebutuhan medis yang tak terkait dengan
besaran iuran yang dibayarkan. Besar iuran ditetapkan sebagai prosentase tertentu dari upah,
bagi mereka yang memiliki penghasilan. Pemerintah akan membayarkan iuran bagi mereka yang
tidak mampu (fakir miskin).
Pemerintah tidak mengambil untung untuk melaksanakan program SJSN ini, sebab iuran
yang dibayarkan akan dikembalikan ke rakyat sepenuhnya dalam bentuk pelayan kesehatan, serta
obat. Apabila SJSN ini terlaksana, tentunya kesejahteraan masyarakat akan meningkat.
Namun, dalam pelaksanaan SJSN saat ini

masih belum sempurna.. Banyak faktor yang

menyebabkan SJSN masih belum maksimal, yaitu


1. Banyak masyarakat Indonesia yang belum tahu mengenai sistem ini
2. Bagi masyarakat yang sudah tahu, belum ada kesadaran dari masyarakat tersebut untuk
mendaftarkan diri sebagai peserta BPJS
3. Undang-undang yang mengatur SJSN ini belum sepenuhnya selesai diatur
Oleh karena itu diperkirakan sistem jaminan sosial nasional ini akan benar-benar terlaksana pada
tahun 2019 mendatang.
Guna melakukan kolaborasi kesehatan yang baik maupun sitem pelayanan kesehatan
yang baik tentunya harus ada kerja sama yang baik pula antar peofesi kesehatan. Profesi yang
tergabung dalam kolaborasi tenaga kesehatan terdiri dari profesi dokter, dokter gigi, apoteker,
perawat dan kesehatan masyarakat. Setiap Profesi memiliki kode etik yang menjadi dasar
praktek keprofesian dan seharusnya dipraktekkan dengan baik. Akan tetapi, pada pelaksanannya
tidak semua profesi melaksanakan kode etik dengan baik bahkan banyak yang melanggar kode
etik tersebut. Seperti pada kasus-kasus yang sering terjadi yaitu absennya apoteker di apotek.
Padahal seharusnya apoteker lah yang melayani pasien dan memberikan informasi obat bukan
asisten apoteker. Guna tercapainya mutu kesehatan yang baik segala aspek baik kolaborasi,
sistem pelayanan, dan pelaksannaan kode etik juga harus baik.

43

BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
Kolaborasi tim kesehatan merupakan suatu hal yang sangat diperlukan dalam
menangani masalah kesehatan. Tanpa adanya kolaborasi dari tim kesehatan, pengobatan
tidak dapat berjalan secara optimal. Dalam kolaborasi tim kesehatan, masing-masing
tenaga kesehatan mempunyai peran dan tanggung jawabnya masing-masing. Peran dan
tanggung jawab tersebut tidak hanya untuk satu individu saja, tapi juga keluarga dan
masyarakat. Kesadaran akan tujuan yang sama dalam penanganan kesehatan dan
komunikasi yang baik mendukung proses kolaborasi tim kesehatan yang tentunya akan
berdampak baik dalam pelayanan kesehatan bagi pasien. Pelaksanaan terapi yang baik
bagi pasien tidak tergantung dari peran tim kesehatan saja, dukungan dari orang-orang
terdekat pasien seperti keluarga juga berperan besar dalam penyembuhan penyakit pasien.
Selain itu, tim kesehatan juga mempunyai peran yang besar di masyarakat dalam
menangani masalah kesehatan. Untuk itulah, kolaborasi tim kesehatan yang baik dan
efektif diperlukan.
4.2 Saran
Untuk mengupayakan pelayanan kesehatan yang optimal, tenaga kesehatan harus
berkolaborasi dan bekerjasama dengan baik dalam penatalaksanaan masalah kesehatan baik

44

di individu, keluarga dan anggota masyarakat. Untuk menghindari tumpang tindih tugas
masing-masing tenaga kesehatan, diperlukan adanya hubungan dan komunikasi yang baik
antar sesama tenaga kesehatan. Masing-masing tenaga kesehatan perlu menyadari kesamaan
tujuan dari peran medis yang mereka lakukan walaupun sangat jelas perbedaan tugas dan
tanggung jawab masing-masing. Sikap saling menghargai dan menghormati antar masingmasing profesi kesehatan juga perlu diterapkan agar tercipta hubungan kolaborasi dan kerja
sama yang baik.
DAFTAR PUSTAKA

Black Well, Wiley. ABC Of Clinical Leadership. www.abcbookseries.coom


Riyanto, Theo, Martinus Th. 2008. Kelompok Kerja yang Efektif. Yogyakarta: Kanisius
Salas, Eduardo et.all.2007. Markers for Enhancing Team Cognition in Complex Environments:
The Power of Team Performance Diagnosis. Aviation, Space, and Environmental
Medicine
Sargeant,Joan et.all. 2008. Effective interprofessional team. Interscience, Journal of continuing
education in the health professions
Stoner, James A.F. 1986. Manajemen. Jakarta: Erlangga
http://dictionary.reference.com/browse/collaborate
http://www.businessdictionary.com/definition/collaboration.html#ixzz2tigecE3d
Canadian Medical Association. Putting patient first : Patient-centered collaborative care. A
discussion paper. 2009
Ontario. Guide to Collaborative Team Practice. 2005
University of Manitoba. Interprofessional practice education in clinical setting. Immersion
Learning Activities. 2011
Kementrian Kesehatan Republik Indonesia. Sistem Rujukan Terstruktur dan Berjenjang dalam
Rangka Menyongsong Jaminan Kesehatan Nasional (Regionalisasi Sistem Rujukan)
Canadian Health Services Research Foundation web site www.chsrf.ca.
45

areafarmasi.blogspot.com/2013/04/filosofi-perawat
http://melaniezone.wordpress.com/2012/10/12/paradigma-keperawatan/
http://radencoddooth.blogspot.com/2011/05/kode-etik-keperawatan.html
http://www.kemenkeu.go.id/sites/default/files/SJSN.pdf

46

Anda mungkin juga menyukai