Anda di halaman 1dari 41

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang
Kemampuan mobilitas merupakan kemampuan bergerak secara bebas,
mudah, dan teratur. Kemampuan mobilitas tersebut diperlukan individu
termasuk anak-anak, untuk memenuhi kebutuhan aktifitasnya. Namun
terkadang, seorang anak dimungkinkan bergerak dengan batasan, atau tidak
mampu bergerak secara bebas karena dipengaruhi oleh gangguan saraf
motorik dan sensorik pada area tubuhnya. Hal ini dapat ditemui pada kasus
anak dengan cedera, misalnya patah tulang atau fraktur.
Menurut Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2013, angka fraktur
pada usia < 1 tahun 0,3%; usia 1-4 tahun 1,6%, usia 5-14 tahun 4,5 %.
Meskipun angka tersebut tergolong rendah jika dibandingkan dengan jenis
cedera lain, misalnya memar atau luka robek pada kelompok usia yang sama,
namun fraktur harus dicegah karena memiliki sejumlah dampak bagi anak
Dampak yang utama adalah keterbatasan fisik anak untuk melakukan aktivitas
seperti halnya teman seusianya. Padahal, aktivitas tersebut, baik motorik halus
maupun kasar, penting untuk perkembangan anak. Kemudian, jika fraktur
tidak ditangani dengan baik, tulang yang cedera dimungkinkan tidak dapat
pulih sebagaimana mestinya dan mempengaruhi pertumbuhan anak. Oleh
karena itu, keterampilan seorang perawat dalam menangani fraktur menjadi
bagian penting untuk menurunkan dampak fraktur yang dialami anak..

1.2.

Rumusan Masalah
1.2.1.
1.2.2.
1.2.3.
1.2.4.
1.2.5.

Apakah definisi dari fraktur?


Apa saja etiologi fraktur?
Bagaimanakah proses terjadinya fraktur?
Bagaimana manifestasi klinis dari fraktur?
Apa saja pengkajian atau pemeriksaan yang harus dilakukan pada anak
dengan fraktur?

1.2.6. Bagaimanan pemeriksaan nyeri yang dapat dilakukan pada anak?


1.2.7. Bagaimana penatalaksaan medis pada anak dengan fraktur?
1.2.8. Bagaimana asuhan keperawatan anak dengan fraktur?

1.3.

Tujuan Penulisan
1.3.1. Mengetahui dan memahami definisi fraktur
1.3.2.
1.3.3.
1.3.4.
1.3.5.
1.3.6.
1.3.7.
1.3.8.

Mengetahui dan memahami penyebab atau etiologi terjadinya fraktur


Memahami proses terjadianya fraktur atau patofisiologi fraktur
Mengetahui dan memahami manifestasi klinis dari fraktur
Mengetahui pengkajian atau pemeriksaan pada anak dengan fraktur
Mengetahui metode pengkajian nyeri pada anak
Mengetahui penatalaksanaan medis pada anak dengan fraktur
Mengetahuai dan memahami asuhan keperawatan pada anak dengan
fraktur.

1.4.

Metode Penulisan
Metodologi penulisan makalah ini yaitu dengan studi kepustakaan,
baik dari literatur maupun internet, yang relevan dengan topik dan
menggunakan metode pembelajaran PBL (Problem Based Learning). Pada
metode pembelajaran ini penulis mendapat contoh kasus yang selanjutnya
didiskusikan oleh kelompok. Penulis terlebih dahulu mengumpulkan informasi
dari studi kepustakaan yang relevan dengan topik (metode pustaka), kemudian
menganalisis isi informasi yang diperoleh dan mengaitkannya dengan kasus
pemicu (metode analisis).

1.5.

Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan makalah ini terdiri dari empat bab, yang
meliputi: Bab I, Pendahuluan: terdiri dari latar belakang, tujuan penulisan,
metode penulisan, dan sistematika penulisan; Bab II, Tinjauan Pustaka; Bab
III, Pembahasan Kasus, dan Bab IV, Penutup: terdiri dari kesimpulan dan
saran.
BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomi dan Fisiologis Muskuloskelatal


Sistem muskuloskeletal terdiri dari otot (muscle) dan rangka (skeletal).
Otot ialah jaringan tubuh yang berfungsi mengubah energi kimia menjadi kerja
mekanik sebagai respons tubuh terhadap perubahan lingkungan. Rangka ialah
2

bagian tubuh yang terdiri dari tulang, sendi, dan tulang rawan (kartilago) sebagai
tempat menempelnya otot dan memungkinkan tubuh untuk mempertahankan
sikap dan posisi.
2.1.1

Tulang Rawan
Tulang rawan berkembang dari masenkim membentuk sel yang disebut

kondrosit. Kondrosit menempati rongga kecil (lakuna) di dalam matriks


dengan substansi dasar seperti gel (berupa proteoglikans) yang basofilik.
Kalsifikasi menyebabkan tulang rawan tumbuh menjadi tulang (keras).
Pertumbuhan tulang rawan berakhir selama periode dewasa.
Berdasarkan jenis dan jumlah serat di dalam matriks, ada 3 macam tulang
rawan:
1. Tulang rawan hialin: matrik mengandung serat kolagen
2. Tulang rawan elastin: serupa dengan tulang rawan hialin tetapi lebih
banyak serat elastin yang mengumpul pada dinding lakuna yang
mengelilingi kondrosit
3. Fibrokartilago: tidak pernah berdiri sendiri tetapi secara berangsur
menyatu dengan tulang rawan hialin jaringan ikat fibrosa yang
berdekatan
Pertumbuhan tulang rawan melalui 2 cara, yaitu:
1. Appositionalgrowth: tumuh dari luar, sel pembentuk kartilago di dalam
permukaan luar kartilago yang sudah ada
2. Interstisialgrowth: tumbuh dari dalam, kondrosit yang berikatan dengan
lakuna di dalam kartilago membelah dan menyekresikan matriks baru
dan memperluas kartilago dari dalam
2.1.2

Tulang
Tulang adalah jaringan ikat yang terdiri dari sel dan matriks organik

ekstrasel yang dihasilkan oleh sel. Sel-sel tulang yang menghasilkan matriks
organik dikenal sebagai osteoblas (pembentuk tulang). Matriks organik terdiri
dari serat kolagen dalam suatu gel padat. Matriks ini memiliki konsistensi
seperti karet dan berperan menentukan kekuatan tensile tulang (keuletan
tulang menahan patah yang ditimbulkan oleh tegangan). Tulang menjadi keras
karena pengendapan kristal kalsium fosfat didalammatrik. Kristal inorganik ini
memberi tulang kekuatan kompresi (kemampuan tulang mempertahankan
3

bentuk ketika diperas atau ditekan). Jika selurhnya terbentuk dari kristal
inorganik maka tulang akan rapuh, seperti potongan kapur. Tulang memiliki
kekuatan struktural mendekati beton bertulang namun tulang tidak rapuh dan
jauh lebih ringan, karena tulang memiliki campuran berupa perancah organik
yang diperkeras oleh kristal inorganik. Tulang panjang pada dasarnya terdiri
dari batang silindris yang cukup uniform, diafisis, dengan bongkol sendi yang
melebar di kedua ujungnya, epifisis. Pada tulang yang sedang tumbuh, diafisis
dipisahkan di kedua ujungnya dari epifisis oleh suatu lapisan tulang rawan
yang dikenal sebagai lempeng epifisis. Rongga sentral terisi oleh sumsum
tulang, tempat produksi sel darah.
2.1.2.1 Pertumbuhan tulang
Penambahan ketebalan tulang dicapai melalui penambahan
tulang baru di atas permukaan luar tulang yang sudah ada.
Pertumbuhan ini dihasilkan oleh osteoblas di dalam periosteum, suatu
selubung jaringan ikat yang menutupi bagian luar tulang. Sewaktu
osteoblas aktif mengendapkan tulang baru di permukaan eksternal sel
lain di dalam tulang, osteoklas (penghancur tulang), melarutkan
jaringan tulang di permukaan dalam di dekat rongga sumsum. Dengan
cara

ini,

rongga

sumsum

membesar

bertambahnya lingkar batang tulang.


Pertambahan panjang tulang

untuk

panjang

mengimbangi

dicapai

melalui

mekanisme yang berbeda. Tulang memanjang akibat aktivitas sel-sel


tulang

rawan,

atau

kondrosit,

di

lempeng

epifisis.

Selama

pertumbuhan, sel-sel tulang rawan di tepi luar lempeng di samping


epifisis membelah dan memperbanyak
memperlebar

lempeng

epifisis.

Seiring

diri, secara temporer


dengan

terbentuknya

kondrosit-kondrosit baru di tepi epifisis, sel-sel tulang rawan yang


sudah tua ke arah batas diafisis membesar. Kombinasi proliferasi sel
tulang rawan baru dan hipertrofi kondrosit matang secara temporer
memperlebar lempeng epifisis. Penebalan sisipan lempeng tulang
rawan ini mendorong epifisis tulang rawan semakin jauh dari diafisis.
Matriks yang mengelilingi tulang rawan paling tua segera mengalami
4

kalsifikasi. Karena tulang rawan tidak memiliki jaringan kapiler


sendiri maka kelangsungan hidup sel tulang rawan bergantung pada
difusi nutrien dan O2melalui matriks, suatu proses yang dihambat oleh
pengendapan garam kalsium. Akibatnya, sel-sel tulang rawan tua yang
kekurangan

nutrien

di

tepi

diafisis

mati.

Selagi

osteoklas

membersihkan kondrosit yang mati dan matriks kalsifikasi yang


memenjarakannya, osteoblas masuk menginvasi, mengalir ke atas dari
diafisis, menyeret pembuluh darah kapiler bersamanya. Penghuni baru
ini meletakkan tulang di sekitar sisa sisa tulang rawan yang telah
hancur sampai tulang menggantikan seluruh bagian dalam tulang
rawan di sisi diafisis lempeng. Ketika osifikasi (penulangan) ini
selesai, tulang di sisi diafisis telah memanjang dan ketebalan lempeng
epifisis telah kembali seperti semula. Tulang rawan yang digantikan
oleh tulang di ujung diafisis lempeng memiliki ketebalan yang sama
dengan tulang rawan baru di ujung epifisis lempeng. Karena itu
pertumbuhan dan kematian tulang rawan, yang bekerja sebagai
spaceruntuk mendorong epifisis menjauh sembari membentuk
kerangka untuk pembentukan tulang berikutnya di ujung diafisis.
2.1.2.2 Tulang matang yang tidak lagi tumbuh
Sewaktu matriks ekstrasel yang dihasilkan oleh osteoblas
mengalami kalsifikasi mosteoblas-seperti kondrosit pendahulunyaterkubur oleh matriks yang diendapkan di sekeliling dirinya. Namun
tidak seperti kondrosit, osteoblas yang terperangkap di dalam matriks
kalsifikasi tidak mati karena mendapat nutrien dari saluran-saluran
halus yang dibentuk sendiri oleh osteoblas dengan mengirim juluranjuluran sitoplasma di sekitar mana matrik tulang mengendap. Karena
itu, pada produk tulang akhir terbentuk anyaman saluran-saluran yang
memancar dari setiap osteoblas yang terperangkap, berfungsi sebagai
sistem untuk menyalurkan nutrien dan membuang zat sisa. Osteoblas
yang terperangkap, kini disebut osteosit, pensiun dari tugas
membentuk tulang, karena keadaan terpenjara tersebut mencegahny
meletakkan tulang baru. Namun, sel ini berperan dalam pertukaran
5

kalsium antara tulang dan darah. Pertukaran ini berada di bawah


kontrol hormon paratiroid.
2.1.2.3 Efek Growth Hormon
GH (Growth Hormone) mendorong pertumbuhan ketebalan
dan panjang tulang. Hormon ini merangsang aktivitas osteoblas dan
proliferasi tulang rawan epifisis sehingga terbentuk ruang untuk
pembentukan lebih banyak. GH dapat mendorong pemanjangan tulang
panjang selama lempeng epifisis tetap berupa tulang rawan. Pada
akhir masa remaja di bawah pengaruh hormon seks lempeng ini
mengalami penulangan sempurna, sehingga tulang tidak lagi
memanjang meskipun terdapat GH. Karena itu, setelah lempeng
tertutup, seseorang tidak lagi bertambah tinggi.
2.2 Definisi Fraktur
Fraktur adalah kerusakan pada kontinuitas tulang. Sisi fraktur yang paling
sering terkena antara lainklavikula, humerus, radius, ulna, femur dan lempeng
epifisis (Muscari, 2001). Fraktur merupakan suatu kondisi abnormalitas dari
system musculoskeletal yang dapat menyebabkan gangguan kenyamanan dan
menyebabkan rasa nyeri. Pada anak, fraktur lebih sering di alami ketimbang
cedera jaringan lunak.
2.3 Klasifikasi Fraktur
Fraktur dapat dibedakan jenisnya berdasarkan hubungan tulang dengan
jaringan disekitar, bentuk patahan tulang, dan lokasi pada tulang fisis.
2.3.1

Berdasarkan Hubungan Tulang Dengan Jaringan Disekitar


a. Fraktur tertutup: tidak terdapat hubungan antara fragmen tulang
dengan dunia luar
b. Fraktur terbuka: bila terdapat hubungan antara fragmen tulang

2.3.2

dengan dunia luar karena adanya perlukaan di kulit.


Berdasarkan Bentuk Patahan Tulang
a. Transversa, fraktur yang garis patahnya tegak lurus terhadap sumbu
panjang
b. Oblik, fraktur yang memilliki arah patahannya miring dimana garis
patahnya membentuk sudut terhadap tulang

c. Spiral, fraktur meluas yang mengelilingi tulang yang timbul akibat


torsi ekstremitas pada alat gerak. Fraktur jenis ini hanya
menimbulkan sedikit kerusakan jaringan lunak
2.3.3 Berdasarkan Lokasi Pada Tulang Fisis
Tulang fisis adalah bagian tulang yang merupakn lempeng
pertumbuhan, bagian ini relatif lemah sehingga strain pada sendi dapat
berakibat pemisahan fisis pada anak-anak. Fraktur fisis dapat terjadi akibat
jatuh atau cedera traksi. Klasifikasi yang paling banyak digunakan untuk
cedera atau fraktur fisis adalah klasifikasi menurut Salter-Harris: (Betz and
Sowden, 2004):
a. Tipe I:
Fraktur melewati lempeng pertumbuhan tanpa termasuk metafisis atau
epifisis
Terjadi dengan cedera traumatic ringan
Paling sering terlihat pada fibula distal
b. Tipe II:
Fraktur meluas melalui lempeng pertumbuhan, termasuk metafisis
Terjadi dengan cedera traumatic berat seperti kecelakaan mobil, jatuh
dari papan luncur
Paling sering terlihat pada radius distal dan humerus proksimal
c. Tipe III:
Fraktur meluas melalui lempeng pertumbuhan, termasuk epifisis dan
sendi
Terjadi selama trauma berat secara moderat
Paling sering terlihat pada humerus
Dapat mengakibatkan kerusakan serius
d. Tipe IV:
Fraktur termasuk metafisis, meluas melalui lempeng pertumbuhan ke
epifisis
Terjadi sebagai akibat dari jatuh, kecelakaan papan peluncur atau sepeda
Paling sering terlihat pada humerus
Dapat mengakibatkan kerusakan serius
e. Tipe V:
Lempeng pertumbuhan mengeras
Fraktur kompresi diakibatkan dari jatuh atau dampak proyektil
2.3.3

Fraktur Yang Sering Terjadi Pada Anak:

Fraktur yang biasanya dialami oleh anak-anak adalah sebagai berikut:


a. Bengkok
7

Terjadi jika tulang dibengkokkan tetapi tidak patah. Tulang anak yang
fleksibel dapat dibengkokkan 45 derajat atau lebih sebelum patah. Akan
tetapi, deformitas terjadi tanpa terlihat angulasi jika tulang patah. Terjadi
paling banyak pada ulna dan fibula.
b. Fraktur buckle atau torus
Ditimbulkan oleh kompresi tulang keropos, tampak seperti penonjolan di
tempat fraktur. Fraktur ini terjadi pada bagian tulang yang keropos dekat
metafisis (bagian korpus tulang disekitar epifisis) dan sering kali terjadi
pada anak kecil.
c. Fraktur greenstick
Terjadi jika sebuah tulang membentuk sudut di luar batas pembengkokan.
Sisi yang terkompresi membengkok dan tekanan sisinya menurun, yang
menyebabkan fraktur tidak lengkap yang serupa dengan patahan yang
terlihat jika greenstick pecah.
d. Fraktur lengkap:
Memisahkan fragmen tulang. Fragmen ini sering kali masih terhubung oleh
engsel periosteal, yang dapat membantu atau mengganggu reduksi.
2.4 Patofisiologi Fraktur
Fraktur pada anak-anak biasanya sebagai akibat trauma dari kecelakaan
kendaraan bermotor, jatuh, atau penganiayaan anak. Jaringan lunak pada anak
biasanya masih fleksibel, sehingga fraktur terjadi lebih sering daripada cedera
jaringan (Muscari, 2001). Fraktur ini juga bisa disebabkan karena dorongan
lagsung pada tulang, kondisi patologis yang mendasarinya seperti rakitis yang
mengarah pada fraktur spontan, kontraksi otot yang kuat dan tiba-tiba, dan
dorongan tidak langsung (Betz and Sowden, 2004). Penyebab lainnya adalah
neroblastoma metastatic, defisiensi lembaga, osteomyelitis, cidera karena
penggunaan berlebih, dan imobilisasi yang mengakibatkan osteoporosis.
Fraktur ini terjadi ketika resistensi tulang untuk melawan tekanan
berpindah mengikuti gaya tekanan tersebut. Fraktur yang paling banyak terlihat
pada anak-anak antara (Muscari, 2001):
1. Bend Fracture
Dikarakteristikkan dengan membengkoknya tulang pada titik yang patah
dan tidak dapat diluruskan tanpa dilakukan suatu intervensi.
8

2. Buckle Fracture
Terjadi akibat kegagalan kompresi pada tulang ditandai dengan tulang
yang menerobos dirinya sendiri
3. Greenstick Fracture
Merupakan fraktur inkomplet
Patah tulang ini biasanya menyebabkan sel tulang akan mengalami
kerusakan dan menyebabkan perdarahan pada area fraktur yang menyebabkan
beberapa jaringan lunak di daerah fraktur tersebut rusak. Ketika terjadi fraktur,
maka akan mengaktifkan respon inflamasi dan menyebabkan pelepasan agen
leukosit, sel darah putih, dan sel mast untuk memperbaiki kondisi fraktur tersebut.
Pelepasan agen inflamasi tersebut menyebabkan peningkatan aliran darah ke area
fraktur dan menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah pada daerah tersebut yang
menyebabkan panas, kemerahan dan bengkak. Sebagai respon inflamasi, fibrin
akan membentuk jala untuk sel-sel bartu dan menyebabkan ostevlas terstimulasi
dan terbentuklah kalus yang nantinya kalus tersebut akan membentuk tulang
sejati.
2.5. Manifestasi Klinis Fraktur
Adapun manifestasi klinis dari fraktur adalah sebagai berikut:
Nyeri dan nyeri tekan yang hilang dengan beristirahat
Nyeri paling sering dirasakan oleh klien dengan masalah fraktur sebagai respon
inflamasi terhadap kondisi fraktur pada tulang. Nyeri ini merupakan persepsi,
namun nyeri pada fraktur biasanya akan hilang pada hari ke empat dan
selanjutnya karena respon inflamasi telah selesai. Nyeri semakin bertambah
ketika ditekan dan menyebabkan nyeri tekan.
Bengkak/kerusakaan fungsi, pincang
Bengkak merupakan kondisi yang lazim pada kondisi fraktur. Bengkak
merupakan salah satu respon inflamasi dan merupakan kondisi yang wajar
karena sedang terjadi pembesaran/vasodilatasi pembuluh darah dan sedang
terjadinya proses perbaikan kondisi pada arean sekitar fraktur seperti pelepasan
leukosit, trombosit dan agen lainnya.
Gerakan terbatas
Gerakan terbatas/immobilisasi merupakan hal yang berkaitan dengan kondisi
nyeri dan bengkak. Kebanyakan pasien mengalami immobilisasi karena
merasakan nyeri ketika melakukan suatu gerakan, sehingga mereka memilih
untuk tidak melakukan aktivitas.
Ekimosis di sekitar lokasi
9

Memar dan ekimosis adalah manifestasi penyiksaan anak yang paling sering
dan mungkin terdapat pada setiap permukaan tubuh. Memar kecelakaan dari
dampak trauma, paling mungkin ditemukan pada permukaan utama yang
melapisi tepi permukaan tulang, seperti tulang betis, lengan bawah, pinggul
dan kening. Memar berubah warna menurut waktu, warna memar dapat
digunakan untuk memperkirakan waktu luka tersebut agar menentukan
ketepatan riwayat luka (Behrman, Kliegman and Arvin, 1996)
Krepitasi di sisi fraktur
Krepitasi merupakan suara keretak-keretak pada gerakan pasif yang biasanya
menunjukkan kerusakan sendi lanjut. Krepitasi ini dialami pada pasien fraktur
karena terjadinya dislokasi system musculoskeletal tertentu. (Patrick and
Davey, 2006)
Status neurovascular pada daerah distal dari tempat fraktur mengalami
penurunan
Pada kebanyakan kasus fraktur, banyak sekali kasus fraktur yang mengenai
saraf. Saraf terletak sangat dekat dengan tulang. Inilah yang mnyebabkan klien
fraktur sering mengalami penurunan gangguan neurovascular.
Atrofi distal
Atrofi distal merupakan kondisi pengecilan sendi. Kondisi ini biasanya
disebabkan karena immobilasasi yang membuat pembesaran otot terhambat
dan menyebabkan atrofi.
2.6 Komplikasi Fraktur
Adapun komplikasi dari fraktur adalah sebagai berikut:
Deformitas ekstremitas
Penyakit yang sudah lama berlangsung biasanya dapat menyebabkan
deformitas seperti fleksi terfiksasi yang tentunya dapat menyebabkan
immobiliassi dan gangguan system musculoskeletal secara terus menerus
(Patrick and Davey, 2006). deformitas ini juga biasanyanya disertai dengan
kondisi dislokasi fraktur tetap dan harus dilakukan tindakan pembedahan untuk
memperbaiki kondisi fraktur.
Potensial henti kembang
Henti kembang biasa terjadi pada anak dengan gangguan fisik yang
menghambat pertumbuhan secara fisik, biologis, psikologis dan social. Hal
tersebut yang memicu terjadinya risiko henti kembang pada anak yang sedang
dalam fase tumbuh kembang.
10

Keterbatasan gerak
Keterbatasan di seluruh arah gerak aktif dan pasif menunjukan sinovitas
peradangan pada sendi yang terkena. Hal ini bersifat menetap dan berisiko
mengalami gangguan lainnya.
Cedera saraf yang menyebabkan mati rasa atau paralisis saraf
Pada kebanyakan kasus fraktur, banyak sekali kasus fraktur yang mengenai
saraf. Saraf terletak sangat dekat dengan tulang. Inilah yang mnyebabkan klien
fraktur sering mengalami penurunan gangguan neurovascular. Jika fraktur telah
mengenai saraf, biasanya saraf akan merespon mati rasa (paralisis) jika saraf
mengalami gangguan dan tidak dapat berkompensasi lagi terhadap cedera yang
dialami.
Gangguan sirkulasi
Gangguan sirkulasi ini dapat terjadi ketika proses penyembuhan berjalan
lambat ataupu terhambat. Terakumulasinya blood clots dan thrombosis
merupakan salah satu pencetus dari masalah gangguan sirkulasi darah yang
dapat menyebabkan banyak risiko gangguan sirkulasi pada tubuh.
Gangrene
Gangrene merupakan kondisi suatu area yang mengalami kematian jaringan.
Ketika system tubuh gagal dalam berkompensasi untuk melakukan system
pemulihan pada daerah fraktur, akan terjadi hipoperfusi pada daerah fraktur
yang menyebabkan daerah tersebut tidak mendapatkan banyak oksigen dan
njutrisi untuk mempercepat proses penyembuhan yang akhirnya menyebabkan
kematian jaringan.
Sindrom kompartemen
Sindrom komparetemen adalah kondisi tidak adekuatnya perfusi jaringan di
dalam otot, biasanya pada lengan atau kaki yang disebabkan oleh edema yang
menyumbat aliran vena dan arteri serta biasanya menekan saraf (Carpenito,
2009).
Terjadi fraktur kembali
Anak yang pernah mengalami fraktur lebih rentan mengalami fraktur kembali.
Kondisi tersebut disebabkan karena kondisi fraktur tidak bisa kembali
sepenuhnya dan sesempurna kondisi sebelum terjadi fraktur. Kondisi fraktur
yang pernah sampai ke komplikasi juga merupakan salah satu penyebab
terjadinya fraktur kembali.

11

BAB 3
PEMBAHASAN KASUS
Kasus:
Seorang anak berusia 5 tahun dibawa ke IGD karena mengalami kecelakaan.
Anak terjatuh dari lantai dua rumhanya karena ingin menirukan tokoh Batman
yang bisa terbang. Saat ini anak dirawat di ruang bedah pasca tindakan mengatasi
fraktur tertutup di ekstremitas bawah sinistra hari keempat. Anak sering
menangis jika merasa nyeri. Hasil pemeriksaan menunjukkan anak terpasang
traksi, frekuensi nadi 100 kali/menit, frekuensi napas 34 kali/menit, dan suhu
37,2C.

12

3. 1.

Pengkajian Fraktur pada Anak

1. Anamnesa
a. Identitas klien
b. Penyebab fraktur
c. Mekanisme fraktur
d. Klasifikasi fraktur
2. Pemeriksaan fisik
a. Look (inspeksi)

Fraktur tertutup atau terbuka

Deformitas : angulasi (medial, lateral, posterior, atau anterior),


diskrepensi (rotasi, perpendekan, atau perpanjangan)

Kaji adanya bengkak atau kebiruan

Kaji adanya fungsio laesa (hilangnya fungsi gerak)

b. Feel (palpasi)

Palpasi seluruh ekstremitas dari proksimal hingga distal

Kaji adanya tenderness (nyeri tekan) pada daerah fraktur

Kaji area rasa sakit, efusi, maupun krepitasi

c. Move (gerakan)

Nyeri apabila digerakan, baik gerakan aktif maupun pasif

Gerakan tidak normal yaitu gerakan yang terjadi tidak pada sendinya

Kaji Range of Motion (ROM) klien

3. Pemeriksaan laboratorium
a. Pemeriksaan darah yang menyatakan adanya perdarahan : penurunan
hemoglobin dan hematokrit
b. Pemeriksaan darah yang menyetakan adanya kerusakan otot : peningkatan
aspartat transaminase (AST) dan lactic dehydrogenase (LDH)
4. Pemeriksaan penunjang
a. X-Ray
b. CT scan
c. MRI
13

d. PET scan
e. Nuclear bone scans
f. Ultrasonografi
Selain itu penting untuk melakukan pengkajian fungsi neurovascular pada
klien yang mengalami fraktur. Pengkjian neurovascular tersebut adalah enam P,
yaitu pain, pulse, pallor, paresthesia, paralysis, dan polar.
1. Kaji pain nyeri, merupakan tanda awal adanya iskemia otot
a. P Provocating dan Precipitating : faktor yang mempengaruhi
berat/ringannya nyeri
b. Q Quality of pain: bagaiamana nyeri yang dirasakan klien. Apakah terasa
seperti menikam, tajam, tumpul, atau terbakar.
c. R Radiation : area dan penjalaran nyeri.
d. S Severity : keparahan atau intensitas nyeri. Dapat diukur dengan skala
nyeri yaitu:
Wong-Baker Faces Pain Scale
Tampilan skala gambar atau warna juga dapat membantu
klien dalam menggambarkan nyeri yang ia rasakan apabila klien
mengalami kesulitan menggunakan skala angka.

Gambar 1. Wong-Baker Faces Pain Scale


e. T Timing : kapan nyeri muncul, berapa lama durasi nyeri berlangsung
serta seberapa sering frekuensi nyeri muncul.
2. Kaji pulses denyut nadi pada sisi yang terkena fraktur
a. Jika tidak teraba denyut nadi yang adekuat mengindikasikan adanya
gangguan aliran darah arteri.
b. Kaji denyut nadi pada setiap lokasi, termasuk radial, brachial, pedal, tibial
posterior, popliteal, dan femoral. Tandai denyut nadi dengan tanda X
c. Dokumentasikan kekuatan denyut nadi dengan skala 0 4:
14

+1 = lemah

+2 = normal

+3 = kuat

+4 = sangat kuat

= tidak ada denyut

d. Gunakan alat Doppler-alat yang dapat mendeteksi aliran darah di


ekstremita, jika diperlukan untuk membantu mengkaji denyut nadi.

Gambar 2. Alat Doppler


3. Kaji pallor - pucat, merupakan indikasi adanya gangguan aliran darah arteri.
a. Cek CRT (capillary refill time) yang normalnya kurang dari 3 detik.
b. Kaji warna dan suhu disekitar area fraktur. Apakah tampak sianosis,
kedinginan, terdapat bercak-bercak,dan kulit tampak pucat atau putih.
4. Kaji paresthesia sensasi pada area distal fraktur. Fungsi syaraf mungkin saja
mengalami gangguan akibat kompresi syaraf
a. Ketahui apakah klien mengalami sensasi mati rasa, atau kesemutan
b. Ketahui apakah klien masih dapat merasakan sensasi sentuhan pada bagian
tubuh yang terkena fraktur. Apakah sensasi yang dirasakan klien tumpul
atau tajam.
5. Kaji paralysis - paralisis, peningkatan edema akibat kompresi syaraf
a. Kaji apakah klien dapat menggerakan bagian tubuh yang mengalami
fraktur. Apabila tidak, maka ada kemungkinan gangguan syaraf atau
tendon.
b. Kaji fungsi motorik dan range of motion klien
6. Kaji polar kedinginan, hal ini mengindikasikan adanya gangguan pada
aliran darah arteri.
15

a. Kaji apakah klien merasakan kedinginan pada bagian ekstremitasnya


b. Kaji warna kebiruan pada bagian ekstremitas klien
3. 2.

Penatalaksanaan Fraktur pada Anak


Penatalaksanaan medis pada fraktur dapat bervariasi sesuai dengan jenis

fraktur yang dialami. Cara penatalaksanaannya mencakup reduksi terbuka, traksi,


pemasangan gips, pemasangan pen perkutan, dan remodeling. Analgesik dipakai
untuk menghilangkan nyeri, dosis dan jensinya bergantung pada intensitas nyeri
anak (Cecily, 2009).
Prinsip

penanganan

fraktur

meliputi

reduksi,

imobilisasi,

dan

pengembalian fungsi serta kekuatan normal dengan rehabilitasi.


1. Reduksi/Manipulasi Fraktur
Reduksi ialah upaya untuk memanipulasi fragmen tulang sehingga
kembali seperti semula secara optimum. Reduksi fraktur (setting tulang) dapat
juga diartikan sebagai pengembalian fragmen tulang pada kesejajarannya dan
rotasi anatomis (Brunner & Suddarth, 2002). Reduksi tertutup, traksi, atau reduksi
terbuka dapat dilakukan untuk mereduksi fraktur. Metode tertentu yang dipilih
bergantung sifat fraktur, namun prinsip yang mendasarinya tetap, sama. Biasanya
dokter melakukan reduksi fraktur sesegera mungkin untuk mencegah jaringan
lunak kehilangan elastisitasnya akibat infiltrasi karena edema dan perdarahan.
Reduksi

tertutup

pada

mengembalikan

fragmen

tulang

kebanyakan
ke

kasus

posisinya

dilakukan

(ujung-ujungnya

dengan
saling

berhubungan) dengan manipulasi dan traksi manual. Ekstremitas dipertahankan


dalam posisi yang diinginkan sementara gips, bidai dan alat lain dipasang oleh
dokter (Brunner & Suddarth, 2002). Reduksi juga dapat dipertahankan dengan
memasang traksi (Sjamsuhidajat & De Jong, 2005). Traksi dapat digunakan untuk
mendapatkan efek reduksi dan imoblisasi. Beratnya traksi disesuaikan dengan
spasme otot yang terjadi.
Reduksi terbuka pada fraktur tertentu memerlukan pendekatan bedah.
Fragmen tulang direduksi oleh alat fiksasi interna dalam bentuk pin, kawat,
16

sekrup, plat, paku, atau batangan logam yang digunakan untuk mempertahankan
fragmen tulang dalam posisinya sampai penyembuhan tulang yang solid dapat
terjadi. Alat ini dapat diletakkan disisi tulang atau dipasang melalui fragmen
tulang atau langsung kerongga sumsum tulang. Alat tersebut juga menjaga
aproksimal dan fiksasi yang kuat bagi fragmen tulang (Brunner & Suddarth,
2002).
1. Gips
Gips dibuat dari potongan kasa dan pembalut yang diisi dengan plester
paris atau umumnya dari bahan-bahan sintetis ringan dan kedap air (misalnya
fiberglass dan damar poliuretan). Gips plaster dapat dibentuk sesuai dengan
bentuk bagian tubuh, memerlukan waktu 10 sampai 72 jam untuk mengering
dan mempunyai lapisan eksterior yang halus dan murah. Sedangkan bahan
gips sintetis yang terbaru lebih ringan, mengering dalam waktu 5 sampai 30
menit dan kedap air. Kelemahan gips sintesis adalah ketidakmampuannya
untuk dibentuk sesuai bentuk bagian tubuh, eksteriornya kasar yang dapat
menggores permukaan dan kasar. Empat kategori utama gips digunakan untuk
fraktur: ekstermitas atas untuk mengimobilisasi pergelangan tangan dan/atau
siku, ekstermitas bawah untuk mengimobilisasi pergelangan kaki dan/atau
lutut, spinal dan servikal untuk imobilisasi tulang belakang, dan gips spica
untuk mengimobilisasi pinggul dan lutut.
Pengkajian ekstermitas yang digips (Hockenberry, 2004):
a. Memonitor status kardiovaskular
Memonitor denyut perifer
Mengamati apakah kulit pada ekstremitas bagian distal area fraktur
pucat, untuk memastikan keadekuatan sirkulasi.
b. Mengobservasi keketatan gips, antara gips dan kulit setelah kering
seharusnya muat dimasuki jari.
c. Pengkajian: nyeri, pembengkakan,

suhu, sianosis/pallor

(pain,

swelling, coldness, cyanosis/pallor)


d. Mengkaji pergerakan jari atau kaki (toe) dan sensasi
Menginstrusikan anak untuk menggerakkan jari atau toes
Mengobservasi pergerakan spontan anak yang tidak bisa merespon
instruksi

Melaporkan jika ada gangguan sirkulasi secepatnya


17

Menginstruksikan anak untuk melaporkan setiap perasaan mati


rasa atau gatal

e. Mengecek suhu (plaster cast)

Reaksi kimia pada proses pengeringan gips, menghasilkan panas.

Evaporasi air, menyebabkan hilangnya panas.

f. Inspeksi kulit terhadap tanda tanda iritasi dan area tekanan


g. Inspeksi bagian dalam gips jika ada benda yang dimasukkan oleh anak
h. Mengobservasi tanda-tanda infeksi

Mengecek drainase

Mencium apakah gips berbau busuk

Perawatan gips
a. Mempertahankan ekstremitas yang di gips lebih tinggi di atas bantal
atau penopang serupa untuk hari pertama, atau sesuai anjuran tenaga
kesehatan
b. Hindari penekanan pada gips yang masih basah agar tidak
menimbulkan titik tekanan
c. Amati ekstremitas (jari kaki atau jari tangan) yang terpasang gips
terhadap pembengkakan atau perubahan warna (lebih gelap atau lebih
pucat dibandingkan ekstremitas lain) dan hubungi tenaga kesehatan,
jika hal ini ditemukan.
d. Periksa gerakan dan sensasi ekstremitas yang terlihat dengan sering
e. Ikuti instruksi tenaga kesehatan mengenai pembatasan aktivitas
f. Batasi aktivitas yang berat selama beberapa hari pertama
g. Terlibat dalam aktivitas yang tenang tetapi mendorong penggunaan
otot
h. Menggerakkan sendi di atas dan di bawah gips pada ekstremitas yang
terkena
i. Dorong istirahat yang sering selama beberapa hari, sambil menjaga
ekstremitas yang cidera tetap elevasi
j. Jangan menggantung ekstremitas yang cedera meskipun hanya
sebentar

18

k. Pertahankan ekstremitas atas yang cedera tetap elevasi (misal dengan


ambin) ketika tegak
l. Elevasikan ekstremitas bawah ketika duduk dan hindari berdiri terlalu
lama
m. Jangan membiarkan anak untuk meletakkan sesuatu di bagian dalam
gips
n. Jauhkan dari anak-anak, barang-barang kecil yang mungkin dapat
diletakkan di bagian dalam gips.
o. Pertahankan jalur yang bersih untuk ambulasi
p. Pindahkan mainan, ambal yang berbahaya, binatang peliharaan, atau
barang-barang lain yang mungkin bisa membuat anak tersandung
q. Gunakan kruk jika fraktur ekstremitas bawah
r. Kruk harus pas dan ujung kaki kruk dilapisi karet lunak agar tidak
selip, dan diberi bantalan akasia.
2. Traksi
Traksi dapat digunakan untuk tujuan memungkinkan ekstermitas untuk
istirahat,

mencegah

atau

memperbaiki

deformitas

akibat

kontarktur,

mengoreksi deformitas, menangani dislokasi, memudahkan pengaturan posisi


praoperatif atau pascaoperatif dan penjajaran, mengimobilisasi area khusus,
mengurangi ketegangan otot. Tipe dari traksi terbagi menjadi 3, yaitu: Traksi
manual, dilakukan dengan tangan yang ditempatkan di bagian distal area
fraktur dan perawat sering melakukannya ketika pemasangan gips. Traksi
kulit, Diterapkan langsung ke permukaan kulit dan secara tidak langsung ke
struktur tulang. Traksi skeletal, Diterapkan langsung ke struktur rangka
dengan kawat atau penjepit dimasukkan ke dalam atau melalui diameter tulang
distal fraktur.
Jenis jenis traksi:
a. Traksi ekstermitas atas
Traksi ekstermitas atas biasanya digunakan untuk penanganan pada
fraktur humerus yang disebabkan oleh jatuh dengan lengan ekstensi,
sering mengenai suprakondilar. Fraktur ini menyebabkan pasien
berisiko mengalami kerusakan saraf dan deformitas angulasi sehingga
19

harus direduksi dengan hati-hati, dan kadang-kadang dialami oleh


pasien dibawah anestesi. Traksi yang dilakukan dengan cara: 1)
suspensi overhead, yaitu

dengan cara menekuk

lengan dan

menggantungnya secara vertikal dengan perlekatan kulit atau skeletal


dan traksi diterapkan pada ujung distal humerus. 2) traksi dunlop yaitu
dengan menggantung lengan secara horizontal, dengan menggunakan
perlekatan kulit atau skeletal.

Gambar 3. Dunlop traction


b. Traksi ekstermitas bawah
Traksi Bryant merupakan tipe running action dengan tarikan yang
hanya satu arah. Traksi kulit dipasang pada tungkai yang
difleksikan 90 derajat terhadap pinggul. Badan anak (bokong agak

ditinggikan dari tempat tidur) menimbulkan countertraction.


Ekstensi buck adalah jenis traksi kulit dengan tungkai pada posisi
ekstensi. Esktensi buck ini biasanya diterapkan untuk imobilisasi
jangka pendek, sebelum operasi dengan dislokasi pinggul, untuk
mengoreksi kontraktur atau untuk deformitas tulang seperti

penyakit Legg-Calve-Perthes.
Traksi russel adalah menggunakan traksi kulit pada tungkai bawah
dan penggantung yang diberi bantalan dibawah lutut sehingga
menghasilkan dua garis tarikan: satu tarikan sepanjang garis
longitudinal tungkai bawah dan satu lagi tegak lurus terhadap
tungkai tersebut. Kombinasi tarikan ini memungkinkan penjajaran
kembali ekstermitas bawah dan mengimobilisasi pinggul dan lutut
dalam posisi fleksi.

20

Traksi skeletal yang paling umum adalah traksi 90 derajat - 90


derajat. Tungkai bawah ditopang dengan gips mirip sepatu boot
atau penggantung betis dan pin Steinmann skeletal atau kawat
Kirschner dipasang difragmen distal femur, yang menghasilkan
sudut 90 derajat pada pinggul dan lutut. Traksi ini memudahkan
perubahan posisi, toileting dan pencegahan komplikasi yang

berhubungan dengan traksi.


Traksi suspensi seimbang dapat digunakan atau tanpa traksi kulit
atau skeletal. Suspensi seimbang dilakukan dengan menggantung
tungkai dalam posisi fleksi yang diinginkan untuk mengendurkan
pinggul dan otot otot hamstring dan tidak secara langsung
membebankan traksi pada bagian tubuh. Pembebat Thomas
dipasang dari pangkal paha diatas kaki, dan penyambung pearson
dipasang untuk menopang tungkai bawah.

Gambar 4.Traksi Ekstensi


Buck

Gambar 5. Traksi Russel

Gambar 6. Traksi Suspensi seimbang

Gambar 7. Traksi 90-90

dengan pembebat cincin Thomas


21

dan penyambung Pearson


c. Traksi servikal
Traksi servikal ini digunakan pada anak yang mengalami fraktur
atau malposisi vertebra servikal. Traksi servikal biasanya dilakukan
dengan memasang tong Crutchfield atau Barton melalui lubang bur
ditengkorak dan beban dihubungkan ke kepala yang hiperekstensi.

Gambar 8. Crutchfield tong traction.


3. Pembidaian
Bidai atau spalk adalah alat dari kayu, anyaman kawat, atau bahan lain
yang kuat tetapi ringan yang digunakan untuk menahan atau menjaga agar
bagian tulang yang patah tidak bergerak (immobilisasi) memberikan istirahat,
dan mengurangi rasa sakit. Jenis bidai terdiri dari: Bidai kaku (rigid splint)
dapat dibuat dari bahan apapun (kayu, logam dan fiberglass). Bidai lunak (soft
splint) terbuat dari air splint (PASG) dan bantal. Bidai traksi (traction splint)
untuk fraktur ekstermitas bawah, contohnya: Thomas splint dan hare traction
splint.
Prinsip umum pembidaian
a. Lihat bagian yang mengalami cedera dengan jelas
b. Periksa dan catat sensasi, mtoris dan sirkulasi distal sebelum dan
sesudah pembidaian
c. Jika terdapat agulasi hebat dan denyut nadi tidak teraba lakukan traksi
dengan lembut.
d. Tutup luka terbuka dengan kassa steril sebelum dibidai, pasang bidai
disisi yang jauh dari luka tersebut
e. Gunakan bidai yang dapat mengimobilisasi satu sendi proksimal dan
distal jejas
f. Pasang bantalan yang memadai

22

g. Jangan mencoba untuk menekan masuk kembali segmen tulang yang


menonjol. Beri bantalan pada segmen tulang yang menonjol dan jaga
agar ujung segmen fraktur tetap lembab

Gambar 9. Bidai untuk patah

Gambar 10. Bidai untuk patah tulang

tulang tungkai bawah

sendi lutut

Gambar 11. Bidai untuk patah tulang paha


2. Imobilisasi/Retensi Fraktur
Imobilisasi merupakan upaya yang dilakukan untuk menahan fragmen
tulang sehingga kembali seperti semula secara optimum. Setelah fraktur direduksi,
fragmen tulang harus di imobilisasi, atau dipertahankan dalam posisi dan
kesejajaran yang benar sampai terjadi penyatuan. Tujuan Imobilisasi fraktur
adalah meluruskan ekstrimitas yang cedera dalam posisi seanatomis mungkin dan
mencegah gerakan yang berlebihan pada daerah fraktur. Hal ini akan tercapai
dengan melakukan traksi untuk meluruskan ekstrimitas dan dipertahankan dengan
alat imobilisasi. Pemakaian bidai yang benar akan membantu menghentikan
23

pendarahan, mengurangi nyeri, dan mencegah kerusakan jaringan lunak lebih


lanjut. Imobilisasi harus mencakup sendi diatas dan di bawah fraktur. Imobilisasi
dapat dilakukan dengan fiksasi eksterna dan interna. Metode fiksasi eksterna
meliputi pembalutan, gips, bidai, traksi kontinu, pin dan teknik gips, atau fiksator
eksterna. Implan logam dapat digunakan untuk fiksasi interna yang berperan
sebagai bidai interna untuk mengimobilisasi fraktur (Sjamsuhidajat & de Jong,
2005).
a. Fraktur femur dilakukan imobilisasi sementara dengan traction splint.
Traction splint menarik bagian distal dari pergelangan kaki atau melalui
kulit. Di proksimal, traction splint didorong ke pangkal paha melalui ring
yang menekan bokong, perineum dan pangkal paha.
b. Pada cedera lutut pemakaian long leg splint atau gips dapat membantu
kenyamanan dan stabilitas. Tungkai tidak boleh dilakukan imobilisasi
dalam ekstensi penuh.
c. Fraktur tibia sebaiknya dilakukan imobilisasi dengan cardboard atau metal
gutter, long leg splint. Jika tersedia dapat dipasang gips dengan imobilisasi
meliputi tungkai bawah, lutut, dan pergelangan kaki.

Gambar 12. Alat Imobilisasi Ekstremitas bagian Bawah


(1) Traction spit. (2) Long Leg Sprint
3. Distraksi
Distraksi adalah proses pemisahan tulang lawan untuk mendorong
regenerasi tulang baru dalam ruang yang diciptakan. Distraksi juga dapat
digunakan ketika anggota badan memiliki panjang yang tidak seimbang dan
tulang baru diperlukan untuk memanjangkan tungkai yang lebih pendek. Jenis
24

distraksi yaitu: The Ilizarov eksternal fixator (IEF) adalah perangkat fiksasi
eksternal. IEF menggunakan sistem kabel, cincin, dan batang telescop yang
memungkinkan tungkai memanjang melalui distraksi manual. Selain untuk
pemanjangan tulang, perangkat dapat digunakan untuk memperbaiki cacat atau
sudut rotasi atau untuk immobilisasi patah tulang.
4. Rehabilitasi/Pengembalian Fungsi
Dilakukan untuk menghindari atropi dan kontraktur dengan fisioterapi.
Segala upaya diarahkan pada penyembuhan tulang dan jaringan lunak. Reduksi
dan imobilisasi harus dipertahankan sesuai kebutuhan. Status neurovaskuler
(Pengkajian peredaran darah, nyeri, perabaan, gerakan) harus dipantau, dan ahli
bedah ortopedi diberitahu segera bila ada tanda gangguan neurovaskuler.
Kegelisahan,

ansietas

dan

ketidaknyamanan

dikontrol

dengan

berbagai

pendekatan (mis. meyakinkan, perubahan posisi, strategi peredaan nyeri, termasuk


analgesik).
Patah tulang atau fraktur dapat menjadi utuh kembali melalui proses
penyembuhan tulang. Black dan Hawks (2005) menyebutkan bahwa terdapat lima
tahap dalam proses penyembuhan tulang: Tahap-tahap penyembuhan tulang
meliputi

tahap

inflamasi

(hematoma),

proliferasi

sel

(pembentukan

fibrokartilago), pembentukan kalus, osifikasi (penulangan kalus), dan konsolidasi


serta remodeling.
1. Tahap inflamasi (hematoma)
Kondisi dimana munculnya perdarahan dalam jaringan yang cedera yang
memicu pembentukan hematoma. Pada ujung fragmen tulang terjadi devitalisasi
akibat terputusnya pasokan darah. Tempat cedera akan diinvasi oleh makrofag
yang bertugas membersihkan daerah tersebut. Tahap inflamasi ini berlangsung 1-3
hari dan hilang dengan berkurangnya pembengkakan dan nyeri. Jika suplai darah
ke pembuluh darah tidak adekuat maka tahap pertama dari pemulihan tulang ini
gagal dan proses penyembuhan tulang akan terhambat.
2. Tahap proliferasi sel (pembentukan fibrokartilago)
25

Tahapan ini berlangsung 3 hari-2 minggu. Ketika memasuki hari ke-5


pasca fraktur, hematoma akan mengalami organisasi. Organisasi dari proses
hematoma kemudian berlanjut ke pembentukan tahap dua penyembuhan tulang
dan jaringan. Terbentuk benang-benang fibrin dalam bekuan darah, membentuk
jaringan untuk revaskularisasi dan invasi fibroblast serta osteoblast. Fibroblast,
osteoblast, dan kondroblast berpindah tempat ke bagian yang fraktur sebagai hasil
dari inflamasi akut dan membentuk fibrokartilago. Fibroblast dan osteoblast akan
menghasilkan kolagen dan proteoglikan sebagai matriks kolagen pada patah
tulang. Bentuk awal jaringan fibrosa biasanya disebut kalus primer. Kalus tersebut
berperan dalam peningkatan penyembuhan stabilitas fraktur. Pada periosteum
tampak pertumbuhan melingkar kaus tulang rawan. Kalus tulang rawan tersebut
dirangsang oleh gerakan mikrominimal pada bagian fraktur. Gerakan yang
berlebihan akan merusak struktur kalus.
3. Tahap pembentukan kalus
Pertumbuhan jaringan berlanjut dan lingkaran tulang rawan tumbuh
mencapai sisi lain sampai celah terhubungkan. Fragmen patahan tulang
dihubungkan dengan jaringan fibrosa, tulang rawan, dan serat tulang imatur.
Tahapan ini sangat penting karen berhubungan dengan kesuksesan pembentukan
dan penyembuhan tulang. Perlu waktu sekitar 2-6 minggu agar fragmen tulang
tergabung dalam tulang rawan atau jaringan fibrosa. Jika prosesnya lambat atau
terhambat, tahap akhir dari tahap ketiga penyembuhan tulang tidak terjadi, maka
terjadi kegagalan penyatuan terhadap tulang yang fraktur.
4. Tahap osifikasi (penulangan kalus)
Kalus mulai mengalami penulangan dalam 3 minggu-6 bulan pasca
terjadinya patah tulang yaitu melalui proses penulangan endokondrial. Kalus
permanen dari tulang yang telah kaku menyilang pada celah fraktur antara
periosteum dan korteks untuk membentuk fragmen. Formasi dari kalus secara
internal bertujuan untuk membentuk kesatuan pada rongga sumsum. Mineral terus
menerus ditimbun sampain tulang benar-benar bersatu dengan keras.
5. Tahap remodeling/ konsolidasi

26

Tahapan ini berlangsung mulai 6 minggu-1 tahun meliputi pengambilan


jaringan mati dan reorganisasi tulang baru ke susunan struktural baru yang mirip
dengan normalnya.
Berikut ini terdapat beberapa penatalaksanaan fraktur pada ekstremitas
bawah (Eliastam, Sternbach, & Bresler, 1993/1998) :
1. Korpus femoris
a. Fraktur diafisis
Penatalaksanaan awal meliputi imobilisasi segera pada bidai traksi,
evaluasi dari banyaknya kehilangan cairan, dan pemberian cairan IV dan
darah sesuai indikasi
b. Fraktur suprakondiler
Penatalaksanaan menggunakan traksi yang teliti dengan pen pada tibia dan
suspense seimbang
c. Fraktur Femur Mid-Shaft pada pasien usia < 3 tahun (WHO, 2005/2008)
Penanganan fraktur femur mid-shaft pada pasien di bawah umur 3 tahun
adalah dengan menggunakan traksi gantung. Penting sekali untuk
memeriksa setiap jam kelancaran aliran darah di kaki (jari jempol teraba
hangat).

Gambar 13. Traksi Gallows


d. Fraktur Femur Mid-Shaft pada pasien usia (3-15 tahun), (WHO,
2005/2008)

27

Penanganan fraktur mid-shaft femoral pada pasien yang lebih tua


adalah dengan melakukan traksi kulit. Cara ini sederhana dan efektif
untuk menangani fraktur femur pada pasien berumur 315 tahun. Jika
pasien dapat mengangkat kakinya dari tempat tidur, berarti fraktur
telah

tersambung

dan

pasien

dapat

bergerak

menggunakan

penopang/tongkat ketiak (biasanya 3 minggu).

Gambar 14. Traksi Kulit


2. Lutut
Fraktur patella
Fraktur yang tidak mengalami disposisi, terutama longitudinal, dapat
diimbolisasi dengan lutut dalam posisi ekstensi di dalam bidai silinder atau
alat untuk imbolisasi lutut. Apabila fragmen mengalami separasi seperti sering
dalam posisi fraktur horizontal, reduksi pembedahan diperlukan
3. Korpus tibia
Sebagian besar dapat ditangani dengan reduksi tertutup. Imobilisasi
yang lama mungkin diperlukan, kadang-kadang sampai 6-9 bulan
4. Pergelangan Kaki
Biasanya diatasi dengan reduksi dan beberapa kasus dengan reduksi
terbuka
5. Kaki
a. Fraktur kalkaneus
Reduksi terbuka atau tertutup
Lakukan elevasi dari ektremitas sesudah aplikasi perban tekan.
Mobilisasi awal dari kaki dan pergelangan kaki tanpa menahan berat

28

badan selama 4-8 minggu biasanya memberikan hasil fungsional yang


baik
b. Fraktur dari basis metatarsal V (fraktur balet)
Pentalaksanaan dengan bidai berjalan tungkai pendek
c. Fraktur falangs
Penatalaksanaan dengan pembalutan bersama ajri-jari yang berdekatan
dapat mengurangi nyeri, tetapi dapat menimbulkan maserasi kulit, kecuali
diberikan bantalan yang adekuat di antara kedua jari
Menurut WHO, strategi meredakan nyeri akut dalam patah tulang dikenal
dengan Three Step Analgesic Ladder. Pada nyeri akut, sebaiknya di awal
diberikan analgesik kuat seperti Opioid. Obat-obatan opioid digunakan untuk
mengobati nyeri sedang sampai berat. Beberapa contoh termasuk: kodein, morfin,
tramadol, dan oxycodone (NPS Medicinewise, 2014). Kebanyakan obat-obatan
opioid hanya boleh diberikan kepada anak-anak dengan dosissesuai dengan
petunjuk dokter. Dosis pemberian morfin adalah 0.05 0.1 mg/kg, diberikan
intravena setiap 10/15 menit secara titrasi sampai mendapat efek analgesia.
Menurut WHO Fraktur-terbuka membutuhkan antibiotik: kloksasilin oral
(2550 mg/kgBB/dosis 4 kali sehari), dan gentamisin (7.5 mg/kgBB/dosis IV/IM
sekali sehari) dan harus dibersihkan dengan seksama untuk mencegah
osteomielitis.
3. 3.

Asuhan Keperawatan
Kasus Pemicu

Seorang anak berusia 5 tahun dibawa ke IGD karena mengalami kecelakaan. Anak
terjatuh dari lantai dua rumahnya karena ingin menirukan tokoh Batman yang bisa
terbang. Saat ini anak dirawat di ruang bedah pasca tindakan mengatasi fraktur
tertutup di ekstremitas bawah sinistra hari keempat. Anak sering menangis jika
merasa nyeri. Hasil pemeriksaan menunjukkan anak terpasang traksi, frekuensi
nadi 100 kali/menit, frekuensi napas 34 kali/menit, dan suhu 370C.
Pengkajian
Nama

: An. H

Usia

: 5 tahun
29

Jenis Kelamin : Laki-laki


Data Obyektif :

Anak mengalami fraktur tertutup di ekstremiras bawah sinistra hari ke-4

Anak terpasang traksi

Frekuensi nadi 100 kali/menit (normal)

Frekuensi napas 34 kali/menit (normal: 20-25 kali per menit)

Suhu 370C

Data Subyektif

Anak sering menangis jika merasa nyeri


MK: Nyeri akut

Definisi

Pengalaman sensorik dan emosional yang tidak menyenangkan dan timbul


akibat kerusakan jaringan aktual atau potensial.

Data Obyektif

:-

Data Subyektif

Anak sering menangis jika merasa nyeri

Data Tambahan

Ungkapan verbal atau kode, seperti menunjuk-nunjuk bagian yang nyeri

Perilaku ekspresif, seperti gelisah, merintih, menangis, cepat marah, atau


mendesah

Respons otonom, seperti diaforesis, perubahan tekanan darah, respirasi,


denyut nadi, serta dilatasi pupil

Perubahan nafsu makan dan makan

Gangguan tidur

Perubahan perilaku, seperti mondar-mandir

Posisi untuk menghindari rasa nyeri atau meminimalkan gerakan bagian


yang nyeri

30

Self-focus dan penyempitan fokus, seperti gangguan proses berpikir,


kurang interaksi dengan orang lain dan lingkungan

Perubahan dalam tonus otot dari lesu ke kaku

Kriteria Hasil:

Melaporkan penurunan rasa nyeri saat diminta menunjukkan tingkat rasa


nyeri dengan skala bergambar 0-10

Menunjukkan penggunaan satu metode non-analgesik untuk mencegah


atau mengontrol rasa nyeri

Intervensi

No
.
1.

Intervensi

Rasional

Memantau nyeri setiap 1-2 jam, atau sesuai

Memberikan informasi

dengan kebutuhan.

yang penting untuk

Letak dan tingkat rasa nyeri yang diukur perencanaan atau


menggunakan skala penilaian nyeri sesuai modifikasi asuhan
usia perkembangan anak, misalnya dengan keperawatan
skala bergambar
Perubahan tanda-tanda vital
2.

Respon terhadap obat-obatan


Memberikan dukungan intervensi yang tepat

Dukungan dari keluarga

untuk mengurangi rasa nyeri:

atau keterlibatan orang

Melibatkan orang tua untuk hadir dan tua akan mengurangi


berpartisipasi
Aktivitas pengalihan yang tepat sesuai usia
dan

tingkat

perkembangan,

dengan

kecemasan, dan
meningkatkan
keterampilan koping

bermain
Menggunakan teknik relaksasi yang tepat
untuk anak, seperti gambar visual favorit
atau situasi menghibur
Memperhatikan

rangsangan

eksternal

seperti suara dan cahaya


31

Memberikan dukungan emosional yang tepat :


Memberikan penjelasan pada anak dengan
keterbukaan dan kejujuran
Menggunakan boneka untuk menunjukkan
prosedur.
Jelaskan kepada orang tua bahwa jika anak
menangis,

kehadiran

mereka

sangat

dianjurkan
Berikan kenyamanan anak sebelum, selama,
dan setelah prosedur
Berikan reward pada anak untuk perilaku
positif
Memfasilitasi orang tua untuk berbagi
perasaan tentang pengalaman anak yang
menyakitkan
3.

sambil

memberikan

perawatan
Memfasilitasi pemberian obat-obatan
penghilang rasa sakit.
Jika menggunakan rute IV, maka pernafasan
dan tekanan darah dipantau setiap 10 menit
Pantau adanya efek samping dari obat-obatan
seperti penurunan peristalsik, depresi

Pemberian obat-obatan
yang aman dan efektif
diperlukan untuk
mengurangi nyeri bagi
anak

pernafasan
Bermain
Berbagai tipe permainan adalah khas pada periode anak pra-sekolah
(usia 3 sampai 5 tahun), tetapi anak prasekolah terutama menikmati
permainan asosiatif-permainan kelompok dengan aktivitas yang sama atau
identik tetapi tanpa organisasi atau peraturan yang kaku.
Aktivitas bermain untuk pertumbuhan fisik dan penghalusan
keterampilan motorik mencangkup melompat, berlari, memanjat. Sepeda roda
tiga, truk, skuter, kereta, peralatan senam dan olahraga, kotak pasir dapat
membantu mengembangkan otot dan koordinasi.
32

Mainan manipulatif, konstruktif, kreatif, dan edukasional memberikan


aktivitas yang tenang, perkembangan motorik halus, dan ekspresi diri. Set
konstruksi yang mudah, balok besar dengan berbagai ukuran dan bentuk,
kerangka hitung, kartu alfabet atau angka, cat, krayon, kotak musik, buku
bergambar, puzzle besar, dan tanah liat merupakan mainan yang sesuai.
Permainan elektronik dan program komputer edukasional sangat bermanfaat
dalam membantu anak mempelajari keterampilan dasar, seperti huruf dan
kata-kata sederhana.
Mungkin aktivitas anak prasekolah yang paling khas dan melekat
adalah permainan imitatif, imaginatif, dan dramatik. Permainan pakaian,
boneka, mainan rumah tangga, telepon, binatang dan peralatan peternakan,
paket mainan pedesaan, kereta api, truk, mobil, pesawat terbang, boneka
tangan, dan kit dokter dan peawat memberikan waktu untuk mengeskpresikan
diri. Mungkin tidak ada masa lain yang menirukan perilaku orang dewasa
dengan begitu percaya dan menyerap seperti pada anak usia 4-5 tahun.
Televisi dan videotape juga memiliki tempat dalam permainan anak.
Orang tua dan pemberi asuhan lain harus memberikan supervisi mengenai
pemilihan program, peninjauan ulang program untuk kelayakan, dan jadwal
menonton televisi.
Bermain menjadi bagian yang sangat menonjol dalam kehidupan anak
kecil sehingga realitas dan fantasi menjadi kabur. Tidak mengherankan jika
teman bermain imaginer begitu menjadi bagian dalam periode usia ini, teman
bermain ini akan hilang jika anak memasuki sekolah.
Orang tua sering cemas mengenai teman bermain imaginer. Orang tua
harus diyakinkan bahwa fantasi anak adalah tanda bahwa ia sehat dan akan
membantu mereka dalam membedakan antara suatu hal yang berdifat purapura dan realitas. Orang tua dapat menerima kehadiran teman bermain
imaginer tetapi mereka tidak boleh membiarkan jika anak melimpahkan
hukuman atau tanggung jawab kepada teman imaginer.
MK: Gangguan mobilitas fisik

Definisi:
33

Keterbatasan dalam gerakan fisik tubuh pada satu atau lebih ekstremitas

Data Obyektif

Anak mengalami fraktur tertutup di ekstremiras bawah sinistra hari ke-4

Anak terpasang traksi

Data Subyektif

:-

Data Tambahan

Keterbatasan gerak

Kesulitan mengubah posisi tubuh

Keterbatasan kemampuan untuk melakukan keterampilan motorik kasar

Keterbatasan kemampuan untuk melakukan keterampilan motorik halus

Kriteria Hasil:

Mengungkapkan rencana atau keinginan untuk meningkatkan kekuatan


atau melakukan mobilisasi

Selanjutnya secara bertahap menunjukkan kemampuan untuk mobilisasi


dengan bantuan orang lain, kemudian menunjukkan kemampuan
mobilisasi untuk tanpa bantuan orang lain

Klasifikasi Tingkat Fungsional

0 : Benar-benar independen

1 : Membutuhkan penggunaan peralatan

2 : Membutuhkan bantuan dari orang lain, untuk bantuan, pengawasan,


atau pengajaran

No
.
1.

3 : Membutuhkan bantuan dari orang dan peralatan

4 : Dependen, tidak berpartisipasi dalam kegiatan

Intervensi:
Intervensi

Rasional

Memantau perubahan kemampuan

Memberikan informasi untuk

mobilitas, berdasar:

rencana perawatan individual

Gerakan aktual dan batas toleransi


gerakan dicatat
Faktor-faktor

yang

berhubungan
34

dengan gerakan, misalnya nyeri


Faktor-faktor situasional, misalnya,
status

kesehatan

saat

ini

dan

sebelum, atau gerakan yang diizinkan


Cek sirkulasi bagian tubuh yang
terkena
Memonitor traksi

2.

Memastikan efektivitas terapi


peralatan yang digunakan dan
memantau keamanan yang
berkaitan dengan intervensi

3.

4.

Memberikan edukasi kepada keluarga

tersebut
Memungkinkan perencanaan

mengenai kondisi anak dan implikasi

perawatan di rumah dan

masa depan

terciptanya lingkungan yang

Memfasilitasi partisipasi anggota

mendukung
Melibatkan keluarga dalam

keluarga, terutama orang tua dalam

perawatan dapat meningkatkan

perawatan anak sesuai dengan kebutuhan

keterampilan mereka
dalam perawatan yang

dan situasi, misalnya makan, tindakan

diperlukan nanti ketika anak di

kenyamanan
5.

6.

Memberikan aktivitas pengalihan sesuai

rumah
Kegiatan pengalihan yang tepat

usia dan tingkat perkembangan, misalnya

dapat membuat anak tenang

kegiatan yang disukai


Memantau intake dan output untuk

Membantu dalam pemantauan

memastikan keseimbangan cairan yang

status hidrasi yang penting

memadai untuk periode 24-jam.

untuk penyembuhan dan


sirkulasi jaringan

MK: Risiko gangguan integritas kulit

Definisi:
Kondisi di mana kulit individu beresiko mengalami perburukan.

Data Obyektif

Anak terpasang traksi


35

Data Subyektif

:-

Data Tambahan

Faktor mekanik, seperti tekanan

Hipotermia atau hipertermia

Kelembaban

Internal

Faktor imunologi

Perubahan dalam status gizi (obesitas, kekurusan)

Perubahan turgor kulit

Skeletal yang menonjol

Kriteria Hasil:

Eksternal

Menunjukkan keutuhan struktural dan fisiologis funngsi kulit yang normal

Intervensi:

No

Intervensi

.
1.

Lakukan ambulasi, baik pasif maupun aktif, dan

Tindakan ini dapat

lakukan monitor pada permukaan kulit dan area

mencegah dan

kulit yang tertekan setidaknya setiap 4 jam

mendeteksi dini jika ada

Mengurangi tekanan pada permukaan kulit

komplikasi
Tekanan merupakan

dengan menggunakan pad pada tonjolan tulang

faktor predisposisi

Memberikan tindakan pada anakdengan lembut

kerusakan jaringan
Epidermis anak-anak tipis

dan mengingatkan tenaga kesehatan lain untuk

dan jaringan subkutan

memberikan tindakan dengan lembut

kurang mendalam.

2.

3.

Rasional

Misalnya, petugas yang


menanganii X-Ray
mungkin tidak menyadari
4.

Memenuhi kebutuhan cairan dalam 24 jam:

sifat kerapuhan kulit


Hidrasi yang adekuat

Berat badan < 10 kg:

akan membantu dalam


36

100 ml x BB
Berat badan 11 20 kg:
1000 ml + [(BB 10 kg) x 50 ml]
Berat badan > 20 kg:

mekanisme homeostatik
yang normal
dan mempengaruhi
integritas kulit

1500 ml + [(BB 20 kg) x 20 ml]


catatan: disesuaikan kembali dengan kebutuhan
5.

dan kondisi anak


Berikan penjelasan kepada orang tua atau

Iritasi dapat

ajarkan anak untuk tidak menggaruk daerah

menyebabkan gatal

yang gatal:

sehingga tindakan ini

Potong kuku anak dengan gunting yang dapat menjadi antisipasi


sesuai; dengan ijin orang tua

untuk potensi cedera

Jika perlu, menggunakan sarung tangan epidermis halus


6.

kecil dari kasa


Memberikan perlindungan seperti perban jika
ada jaringan cedera

Berfungsi untuk
membatasi
kedalaman dan / atau
tingkat gangguan
integritas kulit sehingga
mencegah cidera lebih

7.

Ajarkan keluarga:
Kebutuhan untuk perawatan lanjutan
Menghindari pakaian yang konstriktif
Kebutuhan asupan makanan yang tepat

lanjut
Pendidikan yang tepat
dapat meningkatkan
kemampuan manajemen
kesehatan jangka panjang

Tanda dan gejala yang harus dilaporkan:

Penyembuhan luka yang lama atau


bertambahnya luas jaringan yang cedera

Hilangnya sensasi atau pulsasi di tungkai


area cedera

37

BAB 4
PENUTUP
4.1. Kesimpulan
Kasus fraktur pada anak sering kita temua disbanding cedera jaringan
lunak. Banyak dari klien anak yang fraktur tersebut mengalami komplikasi
karena tidak mendapatkan penanganan yang tidak tepat. Kebanyakan dari
kasus fraktur tersebut disebabkan oleh dorongan lagsung pada tulang,
kondisi patologis yang mendasarinya seperti rakitis yang mengarah pada
fraktur spontan, kontraksi otot yang kuat dan tiba-tiba, dan dorongan tidak
langsung. Fraktur biasanya menyebabkan rasa nyeri dan tidak nyaman dan
hal ini merupakan hal yang wajar dialami oleh setiap klien fraktur. Perawat
dapat memberikan penatalaksanaan berupa terapi farmakologi maupun nonfarmakologi untuk mengurangi respon nyeri tersebut. Perawat dapat
mengajarkan teknik relaksasi, distraksi maupun pemberian analgesic. Nyeri
ini umumnya akan menghilang setelah tiga hari di saat respon inflamasi
telah selesai. Proses penyembuhan fraktur pada anak juga biasanya lebih
cepat disbanding orang dewasa, karena tulang pada anak masih bersifat
rawan

dan

fleksibel

sehingga

akan

mebih

cepat

dalam

proses

penyembuhannya.
Fraktur bukan merupakan kasus urgensi, namun harus cepat dalam
penatalaksanaannya agar proses penyembuhannyapun berlangsung dengan
cepat. Fraktur yang tidak ditangani dengan baik, akan memberikan dampak
komplikasi sampai mengalami kematian jaringan daerah fraktur. Dengan
memperhatikan semua data berupa data subyektif dan data obyektif yang
dikeluhkan oleh klien, perawat dapat menentukan diagnose dan intervensi
yang tepat. Intrvensi yang tepat diberikan kepada klien fraktur akan
mempercepat proses penyembuhan kien dan meningkatkan kesejahteraan
klien.

4.2. Saran
38

Dengan

pembuatan

makalah

ini,

diharapkan

perawat

dapat

memberikan informasi, pengertian dan pendidikan tentang fraktur, tindakan


yang perlu dilakukan untuk menangani frakur. Perawat juga diharapkan
mampu memberikan pelayanan yang penuh

terhadap pasien yang

mengalami fraktur. Pada mahasiswa, diharapkan mahasiswa keperawatan


mampu melakukan penelitian tentang fraktur yang terjadi pada anak dan
menetapkan masalah keperawatan dan intervensi yang tepat pada klien
fraktur pada anak.

DAFTAR PUSTAKA
Behrman, K., A.(1996). Ilmu Kesehatan Anak Edisi 5. Diterjemahkan oleh Sanik
Wahab. Jakarta: EGC
Betz, C. L., Sowden, L. A. (2004/2009). Buku saku keperawatan pediatrik (Ed. 5)
(Eny Meiliya, Penerjemah). Jakarta: EGC.

39

Black, J.M. & Hawks, J.H.(2005).Medical-surgical nursing: clinical management


for positive outcomes (7th Ed.). St. Louis Missouri: Elsevier Saunders
Brunner, L & Suddarth, D.(2002). Buku ajar keperawatan medikal bedah (Vol. 1,
Ed. 8). Jakarta: EGC
Budd, L. (2012). Pediatric fractures. 29 November 2014.
http://learnpediatrics.com/body-systems/musculoskeletal-system/pediatricfractures/
Carpenito, L, J. (2009). Diagnosis Keperawatan: Aplikasi pada Praktik
Klinis..Diterjemahkan oleh Kusrini Semarwati. Jakarta: EGC
Cecily, L.B. & Linda A.S. (2009). Buku saku keperawatan pediatri. Jakarta;EGC
Eliastam, M., Sternbach, G.L., & Bresler, M.J.(1993/1998).Penuntun
Kedaruratan Medis (Penj: Hunardja Santasa).Jakarta:EGC
Hargrove-Huttel, R. A. (2005). Medical surgical nursing (4th Ed.). United States:
Lippincott Williams & Wilkins.
Muscari, M. E. (2001/2005). Panduan belajar keperawatan pediatrik (Ed. 3)
(Aifrina Hany, Penerjemah). Jakarta: EGC.
Newfield, Susan A., Hinz, Mittie D., Tilley, Donna S., Sridaromont, Kathryn L.,
Maramba, Patricia J. (2007). Clinical appiclations nursing diagnosis:
adult, child, womens, mental health, gerontic, and home health
considerations. Philadelphia: F.A. Davis Company.
NPS Medicinewise.(2014).Pain management-children. Diakses dari
http://www.betterhealth.vic.gov.au/bhcv2/bhcarticles.nsf/pages/Pain_mana
gement_children?open pada tanggal 28 November 2014
Parahita, P. S., Kurniyanta, P. (___). Penatalaksanaan kegawatdaruratan pada
cedera fraktur ekstremitas. 29 November 2014.
http://download.portalgaruda.org/article.php?article=82592&val=970

40

Patrick and Davey. (2006). At a Glance Medicine. Diterjemahkan oleh Annisa


Rahmalia dan Cut Novianty. Jakarta: Erlangga
Sjamsuhidajat R, & de Jong W. (2005). Buku ajar ilmu bedah. (Ed. 2).
Jakarta:EGC
Victorian Adult Burns Service. (2012). Management of a patient with a minor
burn injury. 29 November 2014. http://www.vicburns.org.au/managementof-a-patient-with-a-minor-burn-injury/pain-management/painassessment.html
WHO. (2005/2008).Buku saku:pedoman pelayanan kesehatan anak di rumah
sakit rujukan tingkat pertama di kabupaten. Jakarta:WHO Indonesia
Wong, D. L., Hockenberry-Eaton, M., Wilson, D., Winkelstein, M. L., Schwartz,
P. (2001/2008). Wong buku ajar keperawatan pediatrik. (Penerjemah:
Andry Hartono, Sari Kurnianingsih, Setiawan). Jakarta: EGC.

41