Anda di halaman 1dari 37

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada Jurusan Arsitektur, Fakultas Teknik, Universitas Udayana memiliki
mata kuliah yang khusus mempelajari mengenai Ekologi dalam Arsitektur, pada
mata kuliah ini mahasiswa diarahkan agar mampu mengaplikasikan desain yang
ekologi pada desain yang nantinya mereka rancang. Dengan mendesain secara
ekologi maka arsitek mampu melestarikan alam dengan bersahabat dengannya.
Untuk penugasan mata kuliah ini, para mahasiswa diwajibkan untuk membuat
makalah Ekologi. Pada makalah ini akan membahas mengenai "Desain yang
Menginformasikan Perhitungan Ekologi" yang mengambil objek studi yang
merupakan bangunan komersil non hunian.
Pada jaman sekarang ini, konsep bangunan ramah lingkungan atau green
building didorong menjadi tren duniabaik itu bagi bangunan hunian, bangunan
komersil, dll. Bangunan ramah lingkungan ini mempunyai kontribusi menahan laju
pemanasan global dengan membenahi iklim mikro. Dalam pemanasan global, hal
yang perlu diperhatikan adalah dengan penghematan air dan energi serta penggunaan
energi terbarukan. Arsitektur ramah lingkungan, yang juga merupakan arsitektur
hijau, mencakup keselarasan antara manusia dan lingkungan alamnya. Arsitektur
hijau mengandung juga dimensi lain seperti waktu, lingkungan alam, sosiokultural,
ruang, serta teknik bangunan. Hal ini menunjukkan bahwa arsitektur hijau bersifat
kompleks, padat dan vital dibanding dengan arsitektur pada umumnya. Sehingga
mempelajari hal-hal yang terkait dalam bidang arsitektur tentu sangat penting.
Seperti mempelajari Ekologi dalam arsitektur juga penting. Perhitungan ekologi
perlu dipahami karena kita memerlukan rancangan suatu bangunan yang dapat
berkelanjutan dikemudian hari dan seminimal,mungkin tidak merusak lingkungan.
Memperhitungkan desain ekologi yang mengedepankan konsep bangunan yang
ramah lingkungan dan penampilan alam dalam desain tersebut tentunya menjadi hal
yang sangat penting bagi para arsitek masa depan. Dan tidak lupa penggunaan
bahan-bahan yang mudah diperbaharui juga perlu diperhatikan sehingga alam dapat
bersahabat dengan kita.

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

1.2 Rumusan Masalah


Dari latar belakang permasalahan diatas, maka dapat ditari beberapa rumusan
masalah sebagai berikut :
1. Apa yang dimaksud dengan perhitungan ekologi?
2. Bagaimana cara perancang untuk dapat menginformasikan perhitungan ekologi
lewat hasil rancangannya?
3. Apa manfaat mempelajari perhitungan ekologi?
4. Bagaimana penerapan perhitungan ekologi pada desain bangunan?
1.3 Tujuan
Tujuan diadakannya pengamatan terhadap elemen-elemen ekologi dalam objek studi,
adalah sebagai berikut :
1. Agar mahasiswa saat ini lebih mengedepankan aspek ekologi dalam hal
mendesain suatu bangunan.
2. Mampu mengetahui cara merancang bangunan yang memiliki aspek ekologi dan
mampu menginformasikan perhitungan ekologi dari hasil rancangannya.
3. Dapat memahami dan mampu mengaplikasikan perhitungan ekologi dalam
desainnya.
4. Mampu melihat dan mengetahui penerapan atau pengaplikasian dari perhitungan
ekologi pada bangunan yang sudah jadi dan mampu membandingkan teori-teori
dengan penerapannya dilapangan.
1.4 Manfaat
Manfaat yang diperoleh dari penyusunanan makalah ini yaitu bagi penulis
(mahasiswa), pembaca dan bagi bidang keilmuan, sebagai berikut :
1. Bagi Penulis (mahasiswa)
Melalui mata kuliah Ekologi Arsitektur yang mengharuskan mahasiswanya
untuk memahami teori yang telah diberikan dalam perkuliahan dan melihat serta
memahami pengaplikasian teori tersebut dalam suatu bangunan jadi yang
digunakan objek studi. Dengan melihat pengaplikasian perhitungan ekologi dalam
suatu bangunan yang sudah jadi, memudahkan mahasiswa untuk lebih memahami
mengenai desain yang menggunakan perhitungan ekologi, dan dengan melihat
langsung mahasiswa mampu membandingkan antara teori yang diberikan
diperkuliahan dengan pengaplikasiannya dilapangan.
2. Bagi Pembaca (Institusi)
2

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Dari makalah ini, pembaca akan mendapatkan suatu masukan berupa teori
mengenai perhitungan rkologi dalam suatu desain arsitektur, khususnya desain
bangunan komersil non hunian. Dari makalah ini, pembaca juga dapat memberi
penilaian terhadap pemahaman penulis mengenai penginformasian perhitungan
ekologi yang terdapat dalam studi objek dilapangan.
3. Bagi Bidang Keilmuan
Bagi bidang keilmuan, makalah penginformasian perhitungan ekolog ini akan
sangat berguna untuk memperkaya pengetahuan dan wawasan, karena pada
makalah ini berisikan mengenai penginformasian perhitungan ekologi yang
terdapat pada desain objek studi.
1.5 Metode Penulisan
Pada bagian ini membahas mengenai metode-metode yang digunakan dalam
penyusunan makalah ekologi arsitektur ini.

Metode yang digunakan dalam

pengumpulan data, antara lain Metode Observasi, dan Metode Studi Literatur. Untuk
pembahasan menggunakan Metode Pembahasan Deskriptif,. dan untuk penyimpulan
menggunakan Metode Penyimpulan Deduktif.
1.5.1 Metode Pengumpulan Data
1. Observasi
Dengan melakukan pengamatan lansung terhadap objek studi sehingga
mengetahui cara dari penyampaian informasi perhitungan ekologi lewat
hasil rancangan yang sudah jadi.
2. Study Literatur
Dengan cara mempelajari literatur yang terkait, sebagai bahan untuk
melengkapi makalah, dan sebagai pedoman untuk membandingkan teori
dengan pengaplikasian dilapangan.
1.5.2 Metode Pembahasan
Metode yang digunakan dalam membahas teori dan hasil dari srudi objek pada
makalah ini yaitu dengan metode deskriptif. Metode pembahasan ini
diterapkan dengan cara memaparkan dan menjelaskan berbagai hasil
3

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

pengamatan mengenai objek studi yang terkait dengan perhitungan ekologi


dalam desain bangunan.
1.5.3 Metode Penyimpulan
Metode penyimpulan yang digunakan pada penyusunan makalah ini
adalah Metode Penyimpulan Deduktif. Metode Penyimpulan Deduktif yaitu
dengan menyimpulkan perhitungan ekologi secara umum, kemudian diiuti
dengan kesimpulan mengenai penerapan perhitungan ekologi dalam desain
bangunan komersil non hunian

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Pengertian Perhitungan Ekologi

Desain yang dirancang dengan memperhatikan perhitungan lingkungan


sekitar sehingga setelah desain ini terwujud tidak menganggu keseimbangan
ekosistem yang ada. Desain yang dibuat harus dapat menjaga kelestarian
lingkungan sekitar. Perhitungan desain ekologi mencakup luas tanah yang tidak
digunakan secara maksimal, kilowatt-jam energi, gallon air, jumlah tanahyang
terkikis, dan semua dampak-dampak lingkungan lainnya terhadap sebuah desain.
2.2 Perhitungan - Perhitungan Ekologi
Keberlanjutan (sustainability) akan terjadi bila kita dapat menjadi
penghitung-penghitung ekologi yang lebih baik pada tataran tingkat komunitas .
Perhitungan ekologi secara hati-hati menyediakan ukuran dampak-dampak
lingkungan secara akurat pada desain sehingga memungkinkan dampak-dampak
ini menjadi informasi penting pada proses desain. Jika dampak-dampak
lingkungan dipakai sebagai dasar untuk mencerminkan harga-harga produk,
produk-produk desain yang ramah lingkungan akan lebih mudah dikembangkan
kedepannya. Produksi yang ramah lingkungan (eco product) harus dijadikan
syarat dalam system penyaluran dan kebutuhan produk atau supply and demand .
Faktor-faktor yang mempengaruhi perhitungan ekologi, antara lain:
2.2.1 pencahayaan
Pencahayaan merupakan salah satu faktor untuk mendapatkan keadaan
lingkungan yang aman dan nyaman serta berkaitan erat dengan produktifitas
manusia. (padmanaba,2006)
Dimana terdapat pencahayaan alami dan buatan yaitu :

Pencahayaan alami adalah sumber pencahayaan yang berasal dari sinar matahari.
Sinar alami mempunyai banyak keuntungan, selain menghemat energi listrik juga
dapat membunuh kuman. Untuk mendapatkan pencahayaan alami pada suatu
ruang diperlukan jendela-jendela yang besar ataupun dinding kaca sekurang5

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

kurangnya 1/6 dari pada luas lantai. Dalam usaha memanfaatkan cahaya alami,
pada selang waktu antara pukul 08.00 s/d 16.00, perlu direncanakan dengan baik
sedemikian sehingga hanya cahaya yang masuk ke dalam ruangan, sedangkan
panas diusahakan tidak masuk ke dalam ruangan. Panas yang masuk ke dalam
ruangan selain akan menyebabkan warna permukaan interior akan cepat pudar,
juga akan menyebabkan bertambahnya beban pendinginan dari sistem tata udara,
sehingga tujuan penghematan energi tidak tercapai.
Sumber pencahayaan alami kadang dirasa kurang efektif dibanding dengan
penggunaan pencahayaan buatan, selain karena intensitas cahaya yang tidak tetap,
sumber

alami

menghasilkan

panas

terutama

saat

siang

hari

Departemen Pemukiman dan Prasarana Wilayah mewakili pemerintah, asosiasi


profesi, konsultan, kontraktor, supplier, pengelola bangunan gedung dan
perguruan tinggi, menyusun standar "tata cara perancangan sistem pencahayaan
alami pada bangunan gedung" yang selanjutnya dibakukan oleh Badan
Standardisasi
Pencahayaan

Nasional
alami

siang

menjadi
hari

dapat

SNI

dikatakan

03-0000-2001.
baik

apabila

1. Pada siang hari antara jam 08.00 sampai dengan jam 16.00 waktu seternpat
terdapat

cukup

banyak

cahaya

yang

masuk

ke

dalam

ruangan.

2. Distribusi cahaya di dalam ruangan cukup merata dan atau tidak menimbulkan
kontras yang mengganggu. Sumber : http://kumpulaninfosipil.blogspot.com/

Pencahayaan buatan perlu memenuhi fungsi pokok dari pencahayaan penerangan


buatan itu sendiri dalam kondisi pemakaian yang normal dengan pemeliharaan
yang wajar. Adapun fungsi pokok penerangan (illuminasi) buatan di dalam
gedung, baik diterapkan tersendiri maupun dalam kombinasi dengan penerangan
alami siang hari adalah:
a. Menciptakan lingkungan yang memungkinkan penghuni-penghuni
melihat detail-detail dari tugas dan kegiatan visual secara mudah
dan tepat.
b. Memungkinkan penghuni-penghuni berjalan dan bergerak secara
mudah dan aman.
c. Menciptaskan lingkungan visual yang nyaman dan berpengaruh
baik kepada prestasi

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Untuk mendapatkan jumlah lampu pada suatu ruang dapat dihitung


dengan metode factor utilisasi ruangan, rumusnya adalah sebagai berikut :
N = ( 1.25 x E x L x W ) / ( k x LB x R )
Dimana :
N

= Jumlah armature

1.25 = Faktor Perencanaan


E

= Intensitas Penerangan ( Lux )

= Panjang Ruang ( meter )

= Lebar Ruang ( meter )

= Flux Cahaya ( Lumen )

LB = Efisiensi armature ( % )
R

= Factor Utilisasi Ruangan ( % )

FLUX CAHAYA sendiri bisa diketahui melalui rumus berikut :


= W x L/w
Dimana :
= Flux Cahaya ( Lumen )
W = daya lampu ( Watt )
L/w= Luminous Efficacy Lamp ( Lumen / watt )
Beberapa data tersebut di atas dapat dilihat pada catalog ( kardus ) lampu
FAKTOR RUANGAN ( k ) dapat diketahui dari data dimensi ruangan, rumusnya
sebagai berikut :
K = ( A x B ) / ( h ( A + B ))
Dimana :
A = lebar ruangan ( meter )
B = panjang ruangan ( meter )
H = tinggi ruangan ( meter )
h = H 0.85 ( meter )
Tabel Kuat Penerangan (e)
7

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Perkantoran

= 200 - 500 Lux

Apartemen / Rumah

= 100 - 250 Lux

Hotel

=200 - 400 Lux

Rumah sakit / Sekolah

= 200 - 800 Lux

Basement / Toilet / Coridor / Hall / Gudang / Lobby

= 100 - 200 Lux

Restaurant / Store / Toko

= 200 - 500 Lux

Contoh perhitungan penerangan :


Parameter perencanaan untuk perhitungan penerangan ruang dipengaruhi oleh
dimensi ruangan, kualitas cahaya yang disesuaikan dengan fungsi ruangan, jumlah lampu
tiap armature, jenis lampu dan warna ruangan. Dari data-data tersebut dapat diketahui
jumlah armature dan pemasangannya.
Suatu contoh perencanaan penerangan ruang meeting dengan data dimensi ruangan :
A = 15 meter, B = 8 meter, H = 3.5 meter dan h = 2.5 meter
Intensitas yang dikehendaki pada ruangan sebesar 300 Lux Lampu yang dipakai adalah
Osram Dulux EL/D 2x24 Watt dari data di kardusnya memiliki 1800 lumen dan nilai
efisiensi armature sebesar 0.58.
Tingkat refleksi ruangan diketahui sebagai berikut : langit-langit = 0.8 ; dinding = 0.5 dan
lantai 0.3.
Faktor utilitas ruangan diketahui dari table sebesar 0.91
perhitungan dimulai dengan mencari factor ruangan ( k )
K = ( A x B ) / ( h ( A + B ))
K = ( 15 x 8 ) / ( 2.5 ( 15 + 8 ))
K = ( 120 ) / ( 57.5 ) = 2
setelah itu baru dicari jumlah armature-nya ( n )
N = ( 1.25 x E x L x W ) / ( k x LB x R )
N = ( 1.25 x 300 Lux x 15 m x 8 m ) / ( 2 x 1800 x 0.58 x 0.91 )
N = 23
Jadi jumlah armature-nya 23, dibulatkan menjadi 24 armature, disarankan dibagi menjadi
3 baris tiap barisnya terdiri dari 8 armature untuk dimensi ruangan seperti tersebut di
atas. Sumber : http://hariyantoeko.blogspot.com/

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

2.2.2 Penghawaan
Penyediaan pengundaraan alami dalam bangunan adalah aspek yang sangat penting, bisa
di katakana lebih penting daripada aspek pencahayaan. Hal ini karena kebutuhan utama
manusia untuk hidup sehat dan nyaman sangat bergantung pada ketersediaan udara di
dalam ruangan atau bangunan. Penyediaan udara bersih ke dalam ruangan sangat di
pengaruhi oleh udara yang ada di luar ruangan sehingga dapat di pastikan bahwa
bangunan yang lokasinnya berdekatan dengan sumber pencemaran udara, seperti jalan
raya yang ramai lalu lintasnya atau kawasan industri, juga sangat berpotensi ikut
tercemar. Sehingga di perlukan sistem penghawaan yang tepat baik secara alami maupun
buatan yaitu:

Penghawaan alami dapat diartikan menjadi beberapa pengertian antara lain,


Pergerakan udara masuk ke dan keluar dari ruangan tertutup, Pertukaran udara,
perputaran udara secara bebas, dan merupakan proses untuk mencatu udara segar
kedalam bangunan gedung dalam jumlah yang sesuai kebutuhan. Penghawaan
alami terjadi karena adanya perbedaan tekanan di luar suatu bangunan atau
gedung yang disebabkan oleh angin dan karena adanya perbedaan temperatur,

sehingga terdapat gas-gas panas yang naik di dalam saluran ventilasi.


Penghawaan buatan
Bila Penghawaan alami sudah tidak memenuhi kriteria, maka alternatif lain yang
dapat digunakan adalah menggunakan penghwaan buatan.
Penghawaan buatan dapat dibagi menjadi :
1. Mekanik
2. Non Mekanik
Mekanik biasanya menggunakan kipas angina, exhaust fan, inhaust fan
Non Mekanik biasanya menggunakan AC (Air Conditioner atau pengkondisian
udara).
Beberapa alas an menggunakan AC antara lain :
a. Suhu
Apabila tubuh manusia sudah tidak bias menyesuaikan dengan kondisi
b. Polusi
9

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

c. Desain Ruang
d. Sirkulasi Buruk
Secara sederhana dapat di gunakan rumus baku untuk menghitung ketinggian
proporsional langit-langit berdasarkan luas ruang, yaitu ( panjang + lebar ) : 2 sebagai
contoh, untuk ruangan 3 x 4 m, ketinggian langit-langit agar ruang terasa proporsional
adalah (3 + 4 ) : 2 = 3,5 m. untuk mendapatkan sirkulasi udara yang baik, dalam air udara
panas dapat naik ke atas ruang, terpisah dari udara sejuk, dan segera di alirkan ke luar
ruang, ketentuan proporsional ini dapat di anggap sebagai ketinggian minimum. Namun
tentu ada batasan ketinggian yang perlu di anut agar ruangan tidak memiliki langit langit
yang terlalu tinggi sehingga menyerupai menara angin. Untuk menghitung batas
maksimum ketinggian langit-langit agar tetap proporsional dapat di pakai rumus
( panjang ruangan + lebar ruangan ).
2.2.3 Air Bersih
Menurut penelitian kebutuhan air rata-rata orang Indonesia 144 liter per hari.
Hasil survey yang dilakukan Direktorat Pengembangan Air Minum, Ditjen Cipta Karya
pada 2006 menunjukkan setiap orang Indonesia mengkonsumsi air rata-rata sebanyak
144 liter per hari. Dari sejumlah itu pemakaian terbesar untuk keperluan mandi, yakni
sebanyak 65 liter per orang per hari atau 45% dari total pemakaian air.

2.2.4 Air Kotor


Air kotor secara fisik memiliki ciri-ciri berwarnanya keruh, berbau, berasa jika diminum.
Secara kimia memiliki kadar pH yang tinggi, dan memiliki kandungan mineral yang
tinggi atau miskin kandungan mineral. Secara mikrobiologi terkontaminasi oleh bakteri
patogen (bakteri E coli yang bisa menyebabkan diare dan salmonela yang bisa
mengakibatkan tipus).
2.2.5 Air bekas
Air limbah adalah air bekas yang bercampur kotoran. air limbah ini tidak diperbolehkan
dibuang sembarangan di lingkungan, tetapi harus ditampung kedalam bak penampungan.
untuk bangunan rumah tinggal, satu atau dua titik buangan cukup diperlukan septictank
dengan volume 1 -1,5m3 dengan dibuat perembesan.
air Limbah Khusus
10

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Air limbah khusus adalah air bekas buangan dari kebutuhan-kebutuhan khusus , seperti
restoran yang besar, pabrik industry kimia, bengkel, rummah sakit dan laboratorium.
b. Air hujan
Air hujan adalah air dari awan yang jatuh dipermukaan tanah. Air tersebut dialirkan
kesaluran-saluran tertentu. Air hujan yang jatuh pada rumah tinggal atau komplek
perummahan disalurkan melalui talang-talang-talang vertical dengan deameter 3
(minimal) yang diteruskan ke saluran-saluran horizontal dengan kemiringan 0,5-1%
dengan jarak terpendek menuju ke saluran terbuka lingkungan.
Dalam menghitung besar pipa pembuangan air hujan harus diketahui atap yang
menampung air hujan tersebut dalam luasann m2. Sebagai standar ukuran pipa
peambuangan dibuat table sebagai berikut:
diameter

luasan atap

volume

(inci)
3 (7,62 cm)

(m2)
s.d. 180

(liter/menit)
255

4 (10,16 cm)

385

547

5 (12,70 cm)

698

990

6 (15,24 cm )

1135

1610

2445

3470

Untuk mencari/menghitung jumlah dan besar pipa tegak untuk air hujan dapat dicari
dengan cara sebagai berikut.
Contoh Soal
Luas atap = 1.200m2, Hujan rata-rata di Indonesia antara 300-500 mm/m2/jam= 5 8
liter/menit. Curah hujan = 1.200 m2 x 5-8 liter/menit = 6.000 9600 linakuter/menit.
Luas atap 1.200m2 dalam table paling efesien menggunakan diameter 6 dengan
kapasitas +/- 1.610 liter/menit. Jika curah hujan = 8.000 liter/menit, maka air hujan akan
mengalir ke bawah dalam waktu 1 x 6 = 8.000 : 1.610 = 5 menit. Untuk mempercepat
pembuangan air diperlukan pipa 6 sebanyak 5 buah yang tersebar letaknya sehingga air
di atas atap pada saat tertentu akan terbuang keluar dalam waktu 1 menit. sumber :
http://rzal37.blogspot.com/
11

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

2.2.6 Sampah
Sampah merupakan material sisa yang tidak diinginkan setelah berakhirnya
suatu proses. Sampah didefinisikan oleh manusia menurut derajat keterpakaiannya,
dalam proses-proses alam sebenarnya tidak ada konsep sampah, yang ada hanya produkproduk yang dihasilkan setelah dan selama proses alam tersebut berlangsung. Akan tetapi
karena dalam kehidupan manusia didefinisikan konsep lingkungan maka sampah dapat
dibagi menurut jenis-jenisnya.
Berdasarkan sumbernya
1. Sampah alam
2. Sampah manusia
3. Sampah konsumsi
4. Sampah nuklir
5. Sampah industri
6. Sampah pertambangan
Berdasarkan sifatnya

Sampah organik - dapat diurai (degradable)

Sampah Organik, yaitu sampah yang mudah membusuk seperti sisa makanan, sayuran,
daun-daun kering, dan sebagainya. Sampah ini dapat diolah lebih lanjut menjadi kompos.

Sampah anorganik - tidak terurai (undegradable)

Sampah Anorganik, yaitu sampah yang tidak mudah membusuk, seperti plastik wadah
pembungkus makanan, kertas, plastik mainan, botol dan gelas minuman, kaleng, kayu,
dan sebagainya. Sampah ini dapat dijadikan sampah komersil atau sampah yang laku
dijual untuk dijadikan produk laiannya. Beberapa sampah anorganik yang dapat dijual
adalah plastik wadah pembungkus makanan, botol dan gelas bekas minuman, kaleng,
kaca,

dan

kertas,

baik

kertas

koran,

HVS,

maupun

karton.

Sumber

http://id.wikipedia.org/
2.2.7 Listrik
12

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Kelistrikan adalah sifat benda yang muncul dari adanya muatan listrik. Listrik, dapat juga
diartikan sebagai berikut:

Listrik

adalah

kondisi

dari

partikel

subatomik

tertentu,

seperti elektron dan proton, yang menyebabkan penarikan dan penolakan gayadi
antaranya.

Listrik adalah sumber energi yang disalurkan melalui kabel. Arus listrik timbul
karena muatan listrik mengalir dari saluran positif ke saluran negatif.

Bersama dengan magnetisme, listrik membentuk interaksi fundamental yang dikenal


sebagai elektromagnetisme. Listrik memungkinkan terjadinya banyak fenomena fisika
yang dikenal luas, seperti petir, medan listrik, dan arus listrik. Listrik digunakan dengan
luas di dalam aplikasi-aplikasi industri seperti elektronik dan tenaga listrik.Terutama
pada bangunan yang membutuhkan tenaga listrik. Sumber listrik pada setiap bangunan
yaitu dari PLN.

2.2.8 Bahan/Material
Penggunaan material bahan bangunan yang tepat berperan besar dalam
menghasilkan bangunan berkualitas yang ramah lingkungan.Beberapa jenis bahan
bangunan ada yang memiliki tingkat kualitasyang memengaruhi harga. Penetapan
anggaran biaya sebaiknya sesuaidengan anggaran biaya yang tersedia dan dilakukan
sejak awalperencanaan sebelum konstruksi untuk mengatur pengeluaran sehingga
bangunan tetap berkualitas.
a. Material ramah lingkungan memiliki kriteria sebagai berikut; tidak beracun,
sebelum maupun sesudah digunakan
b. Dalam proses pembuatannya tidak memproduksi zat-zat berbahaya bagi
lingkungan
c. Dapat menghubungkan kita dengan alam, dalam arti kita makin dekat dengan alam
karena kesan alami dari material tersebut (misalnya bata mengingatkan kita pada
tanah, kayu pada pepohonan)
d. Bisa didapatkan dengan mudah dan dekat (tidak memerlukan ongkos atau proses
memindahkan yang besar, karena menghemat energi BBM untuk memindahkan
material tersebut ke lokasi pembangunan)
13

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

e. Bahan material yang dapat terurai dengan mudah secara alami.


Bangunan harus menggunakan bahan yang tepat, efisien, dan ramah lingkungan.
Beberapa produsen telah membuat produk dengan inovasi baru yang meminimalkan
terjadinya kontaminasi lingkungan, mengurangi pemakaian sumber daya alam tak
terbarukan denganoptimalisasi bahan baku alternatif, dan menghemat penggunaan energy
secara keseluruhan.
Bahan baku yang ramah lingkungan berperan penting dalam menjaga kelestarian
lingkungan bumi. Beragam inovasi teknologi proses produksi terus dikembangkan agar
industri bahan baku tetap mampu bersahabat dengan alam. Industri bahan bangunan
sangat berperan penting untuk menghasilkan bahan bangunan yang berkualitas sekaligus
ramah lingkungan. Konstruksi yang berkelanjutan dilakukan dengan penggunaan bahanbahan alternatif dan bahan bakar alternatif yang dapat mengurangi emisi CO2 sehingga
lebih rendah daripada kadar normal bahan baku yang diproduksi sebelumnya. Bahan
baku alternatif yang digunakan pun beragam. Bahan bangunan juga memengaruhi
konsumsi energi di setiap bangunan. Pada saat bangunan didirikan konsumsi energi
antara 5-13 persen dan 87-95 persen adalah energi yang dikonsumsi selama masa hidup
bangunan. Semen, keramik, batu bata, aluminium, kaca, dan baja sebagai bahan baku
utama dalam pembuatan sebuah bangunan berperan penting dalam mewujudkan konsep
bangunan ramah lingkungan. Untuk kerangka bangunan utama dan atap, kini material
kayu sudah mulai digantikan material baja ringan. Isu penebangan liar (illegal logging)
akibat pembabatan kayu hutan yang tak terkendali menempatkan bangunan berbahan
kayu mulai berkurang sebagai wujud kepedulian dan keprihatinan terhadap penebangan
kayu dan kelestarian bumi. Peran kayu pun perlahan mulai digantikan oleh baja ringan
dan aluminium. Baja ringan dapat dipilih berdasarkan beberapa tingkatan kualitas
tergantung dari bahan bakunya.
Rangka atap dan bangunan dari baja memiliki keunggulan lebih kuat, antikarat,
antikeropos, antirayap, lentur, mudah dipasang, dan lebih ringan sehingga tidak
membebani konstruksi dan fondasi, serta dapat dipasang dengan perhitungan desain
arsitektur dan kalkulasi teknik sipil. Kusen jendela dan pintu juga sudah mulai
menggunakan bahan aluminium sebagai generasi bahan bangunan masa datang.
Aluminium memiliki keunggulan dapat didaur ulang (digunakan ulang), bebas racun dan
zat pemicu kanker, bebas perawatan dan praktis (sesuai gaya hidup modern), dengan
desain insulasi khusus mengurangi transmisi panas dan bising (hemat energi, hemat
14

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

biaya), lebih kuat, tahan lama, antikarat, tidak perlu diganti sama sekali hanya karet
pengganjal saja, tersedia beragam warna, bentuk, dan ukuran dengan tekstur variasi
(klasik, kayu). Bahan dinding dipilih yang mampu menyerap panas matahari dengan
baik. Batu bata alami atau fabrikasi batu bata ringan (campuran pasir, kapur, semen, dan
bahan lain) memiliki karakteristik tahan api, kuat terhadap tekanan tinggi, daya serap air
rendah, kedap suara, dan menyerap panas matahari secara signifikan. Penggunaan
keramik pada dinding menggeser wallpaper merupakan salah satu bentuk inovatif desain.
Dinding keramik memberikan kemudahan dalam perawatan, pembersihan dinding (tidak
perlu dicat ulang, cukup dilap), motif beragam dengan warna pilihan eksklusif dan
elegan, serta menyuguhkan suasana ruang yang bervariasi. Fungsi setiap ruang dalam
rumah berbeda-beda sehingga membuat desain dan bahan lantai menjadi beragam, seperti
marmer, granit, keramik, teraso, dan parquet. Merangkai lantai tidak selalu membutuhkan
bahan yang mahal untuk tampil artistik. Lantai teraso (tegel) berwarna abu-abu gelap dan
kuning yang terkesan sederhana dan antik dapat diekspos baik asal dikerjakan secara
rapi. Kombinasi plesteran pada dinding dan lantai di beberapa tempat akan terasa unik.
Teknik plesteran juga masih memberi banyak pilihan tampilan.

15

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

BAB III
TINJAUAN KFC SESETAN
3.1 Lokasi
Bangunan yang kami gunakan untuk studi kasus mengenai desain yang
menginformasikan prhitungan ekologi yaitu bangunan KFC Sesestan. Bangunan ini
teletak di pusat kota dan mimiliki tempat yang sangat strategis, tepatnya di Sesetan
Denpasar, Jl. Raya Sesetan, Kel. Sesetan, Kec. Denpasar Selatan.

KFC Sesetan

Gambar 3.1 KFC Sessetan dari atas

Sumber : Google earth

16

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI


Gambar 3.2 Peta Lokasi KFC Sesetan

Sumber : Google maps

3.2 Fungsi

Gambar 3.3 Foto KFC Sesetan dari ArahUtara

Sumber : Dok. Pribadi

KFC Sesetan merupakan salah stu restoran cepat saji yang terdapat
di Bali, Restoran ini menawarkn berbagai jenis maknan yang dominan berbahan
dasar ayam. Restoran ini menawarkan harga makanan dari harga 5000, sehingga
dapat dinikmati oleh seluruh kalangan. KFC sering digunakan sebagai tempat
berkumpulnya anak-anak muda, tempat hangout, tempat membuat tugas ataupun
hanya sebagai tempat makan biasa.
Untuk restoran dengan fungsi seperti ini perlu rasanya mendesain restoran
dengan konsep yang santai yang mampu membuat orang atau civitas yang ada
didalamnya merasa nyaman sehingga betah untuk menghabiskan waktunya
ditempat ini.

17

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

3.3 Gedung KFC Sesetan


Pada zaman sekarang, kecepatan dan kepraktisan dalam mendapatkan
produk merupakan hal yang sangat dicari dan dibutuhkan oleh konsumen. Hal
tersebut tidak terkecuali dalam pembelian makanan dan minuman. Selain dapat
menghemat waktu, dapat juga memberikan kemudahan. Para konsumen lebih
menyukai untuk membeli makanan cepat saji yang banyak di jual di warung atau
rumah makan cepat saji dari pada masak sendiri yang memakan banyak waktu.
Contoh bangunan cepat saji yang terkenal yaitu KFC (dulu dikenal dengan
nama Kentucky Fried Chicken) seperti yang kita ketahui pembangunan Gedung
KFC cepat sekali proses pembangunannya maka kami memilih Gedung KFC
yaitu KFC Sesetan yang menjadi objek observasi dengan berlandasan tentang
perhitungan ekologi yang merupakan mata kuliah wajib semester V khususnya
jurusan arsitektur Universitas Udayana.

Site Plan Gedung KFC Sesetan

18

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Denah Gedung KFC Seset

19

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

20

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Tampak Gedung KFC Sesetan

21

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

22

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

23

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Potongan Gedung KFC Sesetan

3.3.1
No.

Bangunan

Lokasi Ruang
Ruang

24

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

1.

Gedung KFC Sesetan

Pada lantai 1
- Ruang Dapur
- Ruang Counter
- Ruang Internet
- Ruang Semi Terbuka
- Open Air
- Toilet
Pada Lantai 2
- Strorage
- Family Indoor
- Ruang Bermain
- Semi Open Air Area
- Toilet

3.4 Perhitungan Ekologi


3.4.1 Pencahayaan
Pada bangunanan

KFC Sesetan menggunakan pencahayaan alami dan

pencahayaan buatan. Dimana pencahayaan alami dengan memanfaatkan sinar


matahari yang langsung dimasukan ke ruangan. Pada bangunan ini memasukan
cahaya matahari dengan menggunakan elemen penyusun yang dapat
memaksimalkan sinar matahari yaitu menggunakan material kaca dan dengan
menggunakan ruangan semi terbuka. Sedangkan untuk pencahayaan buatan
menggunakan lampu LED 8 watt yang di letakan di dalam rumah lampu agar
cahaya dari lampu LED tersebut dapat dibiaskan sehingga cahaya dari lampu
tidak terpusat pada satu titik dan agar tidak menimbulkan silau.

Gambar 3.3 Pencahayaan Buatan Pada


Objek

Sumber : Dok. Pribadi

3.4.2 Penghawaan
25

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Pengkodisian udara pada suatu bangunan sangat diperlukan untuk menciptakan


kenyamanan bagi para pengunjung. Pada bangunan ini menggunakan
pengkondisian udara atau penghawaan alami dan penghawaan buatan.
Penghawaan alami pada bangunan terdapat pada ruangan semi terbuka, dan
untuk ruangan yang menggunakan AC terdapat penghawaan kecil yang
berfungsi sebagai tempat untuk memasukan fresh air ke dalam ruangan agar
ruangan yang menggunakan AC tersebut tidak pengap dan udara didalam
ruangan tersebut tetap segar.
Penghawaan buatan pada bangunan ini menggunakan penghawaan yang
dibantu oleh AC Central , dimana dengan menggunakan AC Central

Gambar 3.4 Ruangan Semi Terbuka Yang


menggunakan penghawaan alami
Sumber : Dok. Pribadi

3.4.3 Air Bersih


Pada bangunan ini memiliki sumber air besih dari PDAM untuk mensuply
kebutuhan air bersih yang terdapat pada bangunan. Air bersih ini digunakan untuk
kegiatan oprasional seperti: memasak, mencuci piring atau mencuci bahan
makanan dan lain-lain.
3.4.4 Air Kotor
Air kotor yang dihasilkan oleh oprasional bangunan ini langsung disalurkan ke
saluran PSDP yang terdapat pada sekitar lingkungan site. Pembuangan ke saluran
PSDP ini karena lokasi KFC Sesetan berada dikawasan Denpasar yang memiliki

26

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

saluran pembuangan tersendiri. Air kotor di hasilkan oleh kegiatan yang berasal
dari toilet.
3.4.5 Air bekas
Air bekas pada bangunan ini didapatkan dari air hujan dan sink. Dimana air bekas
ini didaur ulang dan digunakan kembali untuk kegiatan toilet, dan penyiraman
lansekap. Air bekas ini dikumpulkan didalam kolam-kolam penampunan air yang
terdapat disekitar site. Pada sink terdapat penangkap lemak atau garstrap yang
berfungsi untuk menangkap lemak yang ada di sink selain di sink grastrap ini juga
diletakan pada lanta dapur dengan fungsi yang sama, yaitu sebagai penangkap
lemak agar lemak atau minyak tidak menyatu dengan saluran air bekas lainnya
sihingga

dapat

memperkecil

Gambar 3.5 Sumur Resapan


Detail Grease Trap

kemungkinan

terjadinya

penyumbatan

pipa

Gambar

3.6

27

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Sumber : KFC Sesetan

Sumber : KFC

Sesetan

Gambar 3.7 Grease Trap

Sumber: Dok. Pribadi

3.4.6 Sampah
Pada bangunan KFC sesetan menggunakan pemisahan sampah yaitu antara sampah
organik, sampah non organik, dan limbah yang berbahaya. Teknis pemisahan
sampah pada bangunan ini dengan dikumpulkan dengan cara dipilah. Sampah
organik dikumpulkan didalam ruangan khusus yaitu ruangan pendingin sampah
agar sampah organik tidak menimbulkan bau. Sampah organik dapat berupa
samaph tulang, sayuran dan sisa sisa nasi dari para pengunjung.
3.4.7 Listrik
KFC Sesetan menggunakan sumber distribusi listrik dari PLN dan dari unit-unit
Genset yang terdapat didalam bangunan. Sumber utama listrik pada bangunan ini
adalah dengan PLN dan untuk membantu listrik pada saat keadaan mati listrik dari
sumber PLN, gedung ini menggunakan bantuan listrik dari sumber Genset.
Sumber-sumber listrik ini dapat mensuplay kebutuhan listrik yang dibutuhkan oleh
bangunan untuk oprasional bangunan KFC Sesetan.
3.4.8 Bahan/Material

28

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Bangunan KFC Sesetan menggunakan bahan-bahan alam dan menyatukannya


dengan bahan-bahan lokal untuk menciptakan sebuah desain yang dapat
mencerminkan kebudayaan lokal masyarakat dan dapat berkesan selaras dengan
lingkungannya. KFC Sesetan meampilkan bentuk fasad yang menceminkan wajah
bangunan Bali dengan konsep Post Modern. Dan menggunakan material untuk
bagian dalam ruangan yang dapat menyesuaikan dengan fungsinya sehingga
pemilihan bahan/ mateial dapan mendukung fungsi bangunan itu sendiri.
BAB IV
ANALISIS KFC SESETAN

Gambar 4.1 KFC Sesetan Denpasar, Bali


Sumber: Dok. Pribadi 2014

Untuk menginformasikan perhitungan ekologi adapun analisis yang yang akan


dibahas adalah sebagai berikut:

4.1 Pengelolaan Tapak terhadap KDB


Pada tapak digunakan KDB sebanyak 60% sesuai dengan perda yan gmengatur
tentang koefisien dasar bangunan di kota denpasar. Dalam penerapannya, pada
banguann ini, area ruang luara digunakan sebagai jalurs sirkulasi dna area
parkir baik pengunjung ataupun bagi pengelola.
4.2 Perhitungan-perhitungan ekologi
4.2.1 Perhitungan Ekosistem
Perhitungan ekologi yang akan dianalisis adalah perhitungan ekosistem
yang mencakup semua dampak-dampak lingkungan terhadap bangunan
KFC Sesetan. Letak KFC Sesetan berada dikawasan Denpasar Selatan
29

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

yang memiliki kepadatan penduduk tinggi, dan berada di lingkungan


tempat tinggal masyarakat. Ekosistem yang dimaksud pada bahasan ini
adalah ekosistem di sekitar objek itu sendiri. Adapun dampak bangunan
terhadap lingkungan disekitar diantaranya terjadi perubahan keramaian
sirkulasi jalan yang menyebabkan polusi suara. Selain itu aroma
makanan siap saji juga menimbulkan polusi bau, dan polusi cahaya
bagi lingkungan asli yang berada disana sebelumnya.
4.2.1 Keberlanjutan penggunaan material dan dampaknya terhadap
lingkungan.
Pada bangunan ini menggunakan material yang ramah lingkungan dan
harmonis dengan bangunan disekitarnya terutama bangunan yang
berciri khas bali. Adapun uraian tentang bahan bangunan yang
berkelanjutan yang digunakan pada Bangunan KFC ini diaantaranyan
adalah sebagai berikut:
A. Penggunaan Genteng Metal
Genteng metal adalah genteng yang terbuat dari bahan metal
Zincalume yang ringan namun kuat dan tidak membebani
konstruksi bangunan.
1. Keunggulan dari Genteng Metal :
Kerangka atap apa saja bisa dikombinasikan dengan jenis ini
genteng ini. Ringan, sehingga pemasangannya mudah dan
menghemat waktu. Ekonomis, dari sisi harga lebih murah
dibandingkan dengan genteng beton.
2. Kelemahan dari Genteng Metal :
Lebih berisik bila turun hujan dibanding dengan Genteng jenis
lain, dikarenakan jenis genting ini terbuat dari metal yang
ketebalannya tidak lebih dari 4 mm. Suhu udara bangunan
memakai genteng Metal lebih panas dibanding dengan jenis
genteng lain. Memilih genteng metal yang baik untuk bangunan
anda maka perlu diperhatikan pemasangannya agar hasilnya
lebih maksimal.
B. Penggunaan Material Kaca
Pada bagunan KFC sesetan Ini menggunakan material kaca sebagai
elemen pembatas samping. Adapun analisis yang didapat pada
bangunan KFC sesetan Ini diantaranya adalah sebagai berikut:
1. Keuntungan
30

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

Sangat baik ketahanan abrasi


Tahan terhadap bahan kimia, pelarut, minyak, gemuk
Tidak ada masalah degradasi UV
Stabil pada rentang suhu yang lebar
Mudah dibersihkan
Lama hidup produk.
Penggunaan kaca dalam pekerjaan konstruksi

untuk

menambah keindahan bangunan.


h) Penggunaannya memenuhi pandangan arsitektur untuk
i)

dekorasi eksternal.
Dengan menggunakan

gelas

kaca

di

pedalaman,

menghemat ruang di dalam bangunan.


j) Kaca cladding di bangunan memenuhi kebutuhan fungsional
pencahayaan,

retensi

panas

dan

hemat

energi. Penggunaannya muncul rasa keterbukaan dan


harmonis.
2. Kelemahan Material Kaca
a) Kaca merupakan konduktor panas yang buruk.
C. Penggunaan Material Baja Ringan pada Struktur Atap
Pada bangunan KFC Sesetan menggunakan rangka baja ringan
sebagai kerangka pada struktur atap. Adapun analisis yang didapat
dari penggunaan ini diantaranya adalah:
1) Kelebihan Baja:
a) Kuat tarik tinggi.
b) Tidak dimakan rayap
c) Hampir tidak memiliki perbedaan nilai muai dan susut
d) Bisa di daur ulang
e) Dibanding Stainless Steel lebih murah
f) Dibanding beton lebih lentur dan lebih ringan
g) Dibanding alumunium lebih kuat
2) Kekurangan Baja :
a) Bisa berkarat.
b) Lemah terhadap gaya tekan.
c) Tidak fleksibel seperti kayu yang dapat dipotong dan

4.2.2

dibentuk berbagai profile


d) Tidak kokoh
e) Tidak tahan api
Meminimalkan biaya pada konstruksi dapat berdampak pada
biaya lingkungan dan sosial
Meminimalkan biaya konstruksi pada bangunan KFC Sesetan dapat
berperngaruh terhadap lingkungan hidup di sekitar bangunan. Adapun
usaha-usaha yang dilakukan untuk meminimalkan biaya konstruksi
31

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

pada bangunan diantaranya adalah menerapkan ruang terbuka untuk


meminimalkan penggunaan beton. Sselain itu penggunaan ruang
terbuka ini juga berdampak positif terhadap ekologi bangunan terutama
pada sistem pemnghawaan alami. Jadi selain menghemat biaya
konstruksi penggunaan ruang ini juga dapat meminimalkan biaya pada
sistem penghawaan buatan seperti air conditioner.
4.2.3

Produksi yang ramah lingkungan (eco product)


Produksi yang ramah lingkungan yang diterapkan pada bangunan ini
adalah bangunan ini meminimalkan penggunaan yang mengakibatkan
global warming. Bangunan ini dirancang terbuka dan memanfaatkan
penghawaan alami sebagai sistem penghawaan pada bangunan.
Penggunaan Air Conditioner hanya difokuskan bagi ruang-tertutup
yang memang bersifat privat dan membutuhkan penghawaan buatan.
Secara garis besar pada bangunan KFC Sesetan ini memanfaatkan
angin dari luar bangunan yang dapat menyejukkan bangunan. Selain
itu, dampak lingkungan juga akan dapat terhindar dai pemanasan
global.
Begitu juga pada siang hari pencahayaan alami lebih dioptimalkan pada
bangunan KFC Sesetan karena bangunan ini dirancang terbuka untuk
sinar matahari masuk secara alami. Untuk mengurangi intensitas panas
matahari, maka pada sisi bangunan dilengkapi denganthmpered glass
canopy sling. Hal ini dapat memberikan rasa sejuk yang alami pada
bangunan. Selain itu hal tersebut juga dapat dijadikan tampilan estetika
bangunan yang selaras dengan lingkungan.

4.3 Mengikuti aliran-aliran


Yang dimaksud dengan mengikuti aliran-aliran ini adalah sebagai
usaha untuk mengetahui sumber aliran dari distribusi listrik, air, makanan,
dan lain-lainnya yang dibutuhkan untuk memelihara bangunan-bangunan,
sehingga kita akan lebih sensitif terhadap sistim-sistim yang mendukung
kehidupan kita.

32

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

4.3.1

Listrik
Mengetahui sumber distribusi listrik/tempat, perusahan, jaringan,
kapasitas, bahan bakar. Pada bangunan KFC Sesetan adapun
sumber listrik yang digunakan adalah bersumber dari PLN.
Kemudian dialirkan ke genzet, dan kemudian dialirkan ke devisidevisi

bangunan

yang

memerlukan

sumber

listrik

untuk

pengoperasian mall KFC Sesetan. Sumber energi listrik dari selain


PLN berasal dari unit Generator Set (genset). Generator Set
(genset) berfungsi sebagai pensuplai daya listrik cadangan yang
dapat bekerja apabila daya listrik utama dari PLN terputus. Genset
ini terhubung dan dikontrol dengan Panel Kontrol Genset (PKG).
PKG akan menghidupkan genset dan sensuplay tegangan ke
LVMDP bilamana terjadi gangguan pada sumber PLN sehingga
akan memberikan pelayanan yang kontinyu terhadap ketersediaan
sumber tenaga listrik dan diharapkan dengan sistem tersebut
kehandalan sistem energi listrik akan terpenuhi.

4.3.2

Sampah
Proses dari produksi sampah dari KFC Sesetan, dipisahkan antara
sampah organik, sampah non organik, dan limbah yang berbahaya.
Adapun teknis dari pengangkutan sampah di bangunan komersial
KFC Sesetan ini adalah sampah organik dipisahkan dengan sampah
non organik, dan sampah beracun dan berbahaya. Adapun cara
untuk mengamsumsikan sampah perharinya diantaranya adalah
sebagai berikut.
Rumus sampah non organik
Kapasitas : 1000 orang
1 orang : 4 buah plastik = 0,15 x0,15 cm = 0,00253

Volume sampah plastik yang dihasilkan setiap harinya adalah:


33

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

= Kapasitas x volume per orang


= 22.5 m3
Pada bangunan ini sudah didapatkan asumsi sampah
perharinya berdasarkan kapasitas pengunjung perhari selama 24
jam, didapatkan jumlah 22,5 m3.
Dengan jumlah sedemikian besarnya maka untuk mengangjut
sampah perharinya dilakukan apada subuh atau pagi hari pada saat
pukul 6 pagi. Sampah diangkut menggunakan truk pengangut
sampah untuk dibawa ke menejemen seelanjutnya. Untuk kapasitas
22 m2 ini ketika dibawa ke tempat sampah dan diangkut ke truck
olumenya akan berkurang sekitar 25% menjadi 11 m 2 , dan
kapasitas truk pengangkut sampah ini cukup untuk jumlah ini.
Sedangkan untuk sampah-sampah organik digunakan perhitungan
rumus sebagai berikut;
Kapasitas

: 1000 orang yang makan ayam 50% = 500

Volume tulang ayam : 0,03m3 / orang


Volume

: 15 m3

Adapun teknis dari manajemen sampah ini diantaranya adalah


sampah dikumpulkan dan dipilah. Adapun sampah ini didominasi
oleh tulang-tulang bekas fried chiken, dan beberapa sampah
sayuran. Sampah organik ini kemudian dibawa ke suatu ruangan
khusus yaitu ruangan pendingin sampah agar menghindari atau
memperlambat pembusukan pada sampah organik.

4.3.3

Pembuangan kotoran
Adapun sistem pembuangan limbah kotoran pada bangunan KFC
Sesetan setiap harinya adalah disalurkan ke jaringan PSDP.
a) Tinja
Kapasitas

: 20
34

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

Volume tinja : 0,03 m3 / orang


Volume
: 0.6 m3 / hari

4.3.4

Air
Pada bangunan KFC Sesetan adapun sumber air yang digunakan
adalah air yang bersumber dari dai PDAM Kota Denpasar . Untuk
debitnya,

pemerintah

Kota

Denpasar

telah

mengupayakan

penyaluran air bersih ke daerah-daerah Denpasar Selatan, dan


mengoptimalkan penyaluran air bersih ke daerah ini.
Adapun perhitungan air bersih yang dibutuhkan yaitu:
a) Air bersih di washtafel
- Kebutuhan per orang 3 liter (untuk dua kali cuci tangan
-

sebelum dan sesudah makan)


Jumlah orang yang cuci tangan 80% dari jumlah maksimum
pengunjung per hari.
= Kebutuhan air per orang x jumlah orang
= 3 liter x 800
= 2400 liter per hari

b) Air bersih di toilet


- Kebutuhan per orang 5 liter
- Jumlah pengunjung yang menggunakan toilet 20%
= kebutuhsn air per orang x jumlah
= 5 liter x 200
= 1000 liter
-

c) Air bersih untuk dapur


Kebutuhan per menu 0.5 liter
Jumlah menu 3000 setiap harinya
= 1 liter x 3000
= 3000 liter per hari.
Sedangkan untuk penghitungan air kotor menggunakan
perhitungan air bersih diatas. Tetapi untuk air bersih yang tidak
menjadi air kotor atau air bekas hanya terdapat pada masakan

35

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

soup yang menggunakan kuah dari air. Selebihnya air bersih


yang digunakan akan menjadi air kotor dan air bekas.
4.3.5

Pencahayaan

Jumlah lampu LED pada bangunan

: 130 buah

Jumlah watt

: 8 watt

Jadi jumlah tegangan lampu yang dibutuhkan adalah

: 1.040 watt

36

PERHITUNGAN-PERHITUNGAN EKOLOGI DI KFC SESETAN, DENPASAR BALI

BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat kami peroleh pada laporan ini adalah pada
bangunan KFC Sesetan ini menggunakan prinsip ekologi yang tidak
sepenuhnya alami. Terdapat beberapa sistem yang modern. Namun dibalik
sistem yangmodern tersebut tetap mengutamakan keasrian ekosistem di
sekitar site. Sistem yang digunakan tidak merugikan lingkungan di sekitar
site, dan menggunakan teknologi modern untuk mendukung segala
kenyamanan civitas yang ada di dalam bangunan dan site.
Hasil pengamatan maupun perhitungan

ini adalah untuk membuat kita

berpikir lebih hati-hati berkenaan dengan pola konsumsi kita dan


implementasi disain. Kita sebagai calon arsitek haruslah Menetapkan
perhitungan secara eksplisit untuk energi, air, material, dan variable pokok
lainnya memberikan pedoman secara kritis untuk proses disain ekologi.

5.2 Saran
Kami mengucapkan terimakasih kepada pembaca yang sudah berkenan
membaca laporan kami. Kami menyadari tulisan ini jauh dari kata sempurna.
Masih banyak kesalahan-kesalahan yang terdapat pada laporan ini. Untuk itu
kami sangat memerlukan kritik dan saran dari pembaca untuk membangun
kami dalam hal menulis laporan dan makalah untuk menjadi lebih baik di
tulisan yang berikutnya. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi pembaca
dan dapat digunakan sebagai referensi dalam ilmu ekologi khususnya
perhitungan ekologi.

37