Anda di halaman 1dari 42

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - A
PENDAHULUAN

didirikan pada tanggal 04 September tahun 2002 oleh sekelompok


tenaga ahli yang memiliki pengalaman luas dalam pelaksanaan konstruksi
dan perencanaan, khususnya dalam bidang teknik sipil. Perusahaan ini
relatif sudah cukup lama berdiri dan memiliki banyak tenaga ahli yang
sudah berpengalaman luas dalam bidang sipil sehingga dapat dikatakan
juga

bahwa perusahaan ini

sebagai

perusahaan yang

mempunyai

kemampuan dan juga cukup banyak pengalaman.


Tenaga ahli CV. MITRATAMA TEKNIK KONSULTAN rata-rata
telah banyak melaksanakan pekerjaan perencanaan teknik dan juga telah
berpengalaman dalam proyek-proyek khususnya dibidang jalan raya dan
jembatan, gedung-gedung, pengairan, perumahan dan pengembangan
fasilitas umum, pengadaan dan pengelolaan air bersih, pembukaan daerah
transmigrasi serta melengkapi sarananya dan Iain-Iain. Perekayasaan teknik
dan perencanaan proyek termasuk juga studi kelayakan dan aspek
keuangan, manajemen, penyelidikan tanah dan masalah-masalah organisasi
juga termasuk bidang yang akan dikembangkan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - B
PENGALAMAN

CV. MITRATAMA TEKNIK KONSULTAN, Konsultan Umum


berkantor pusat di Pekanbaru yang memiliki kantor cabang di Tembilahan
dan telah dilengkapi dengan fasilitas perkantoran yang cukup memadai
dengan kantor milik sendiri.
Hampir semua tenaga ahli yang ada pada CV. MITRATAMA
TEKNIK KONSULTAN telah lama ikut berpartisipasi dalam pelaksanaan
pekerjaan-pekerjaan di wilayah yang meliputi Propinsi Riau. Khususnya
pada pekerjaan-pekerjaan perencanaan teknik jembatan dan jalan, gedung
serta perencanaan pembangunan jembatan, jalan dan gedung diwilayah ini,
sehingga akan sangat membantu dalam perencanaan dan perencanaan
mengingat tenaga ahli kami telah lama mengenal daerah ini.
Kami yakin dalam waktu dekat ini CV. MITRATAMA TEKNIK
KONSULTAN akan berkembang sedemikian rupa dan akan termasuk
perusahaan yang besar dalam bidangnya.
Untuk

menyesuaikan

dengan

kebutuhan

dan

perkembangan

dibidang perekayasaan, perusahaan juga telah melengkapi kantor dengan


beberapa unit komputer yang telah digunakan untuk pekerjaan perencanaan
dan manajemen.
Terlampir dalam bab ini kami sertakan Daftar Pengalaman
Perusahaan Selama 7 tahun terakhir mulai berdiri sampai saat ini.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - C
PEMAHAMAN KAK
Kabupaten Rokan Hilir yang merupakan salah satu kabupaten yang
mengalami kemajuan, banyak mengalami perubahan disegala lini.
Pesatnya laju pertumbuhan penduduk yang dibarengi dengan
masuknya para Investor baik, merupakan aset tersendiri yang dimiliki
oleh Kabupaten Rokan Hilir. Kabupaten Roakan Hilir dengan
semangat baru pula telah melakukan langka-langka pembangunan
untuk meningkatkan laju perkembangan pembangunan daerah.
Dalam derap langkah pembangunan tersebut sejalan dengan Program
Pemerintah Kabupaten Rokan Hilir melalui Dinas PU Kimpraswil
Kabupaten Rokan Hilir Sub Bidang

Prasarana Jalan telah pula

menerapkan Kegiatan Perencanaan Teknis Jalan dan Jembatan pada


Tahun Anggaran 2008.

MAKSUD DAN TUJUAN

1. Maksud pekerjaan adalah :


Perencanaan Teknis Jalan dan Jembatan.
2. Tujuan pekerjaan :
Tujuan dari pekerjaan perencanaan adalah untuk memperoleh
hasil yang optimal dari pelaksanaan pekerjaan baik secara kualitas
maupun kuantitas. Selain itu juga untuk
memandu

pelaksana

mengarahkan dan

konstruksi/kontraktor

sehingga

hasil

pekerjaan konstruksi yang diperoleh dapat memuaskan pengguna


jasa. Pekerjaan Perencanaan Teknis Pelebaran jalan Batas Kec.
Rimba Melintang menuju Jalan Sei. Rumbia Kearah bangko Jaya
Kec. Bangko Pusako.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

KEBUTUHAN TENAGA AHLI


Jumlah tenaga ahli

berdasarkan Kerangka Acuan Kerja (KAK)

antara lain :
1. 1 Orang Team Leader
2. 1 Orang Jembatan
3. 1 Orang Jalan Raya
4. 1 Orang Teknik Pengukuran Geodesi
5. 1 Orang Lalu Lintas
6. 1 Orang Dokumen Kontrak
7. 1 Orang Hidrologi
8. 1 Orang Estimasi Biaya

WAKTU PELAKSANAAN
Lama waktu pelaksanaan pekerjaan perencanaan ini adalah 30 (tiga
puluh) hari kalender sejak tanggal SPMK dan sumber dana dari
pekerjaan ini adalah APBD Kabupaten Rokan Hilir Tahun
Anggaran 2008. mengingat lingkup kegiatan yang banyak dan
berjadwal cukup Pendek, dengan kualifikasi tenaga ahli yang sudah
disyaratkan, maka konsultan pengawas akan menyajikan semua
hasil perencanaan sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan
dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK).

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - D

TANGGAPAN TERHADAP KAK


UMUM
Konsultan telah mempelajari dengan seksama kerangka acuan kerja (
TOR ) yang tercantum dalam Dokumen Pelelangan Pekerjaan Jasa
Konsultan untuk Pekerjaan Perencanaan Teknis Pelebaran jalan Batas
Kec. Rimba Melintang menuju Jalan Sei. Rumbia Kearah bangko Jaya
Kec. Bangko Pusako. Dokumen tersebut telah dipahami dan dimengerti
oleh Konsultan. mencakup aspek-aspek berikut ini.
TANGGAPAN TERHADAP KERANGKA ACUAN KERJA
4.2.1. Ruang Lingkup Pekerjaan
Mencemati uraian dalam Kerangka Acuan Kerja ( TOR ) dan hasil rapat
penjelasan pekerjaan, Konsultan berpendapat bahwa uraian tersebut
sudah cukup jelas dan lengkap.
4.2.2

Jangka Waktu Pelaksanaan Pekerjaan

Jangka waktu pelaksanaan untuk Pekerjaan Perencanaan teknis jalan dan


Jembatan tersebut yang tersedia selama 30 (tiga puluh) hari kalender.
4.2.3. Kebutuhan Personil
Tenaga ahli yang diperlukan seperti tercantum dalam Kerangka Acuan
Kerja (TOR) yaitu sebanyak 8 personil dengan jumlah Man Month.
4.2.4. Jenis - Jenis Kegiatan
Jenis - jenis kegiatan yang dimaksud dalam TOR adalah pelayanan jasa
konsultan dalam melaksanakan Perencanaan dengan kebijaksanaan dan
ketentuan-ketentuan yang telah ditentukan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

SISTEM PELAPORAN
Mengenai sistem pelaporan, yang terdiri dari Laporan Bulanan(Monthly
Report), Laporan Design Review (Kalau Ada), Laporan Teknik dan
Laporan Akhir (Final Report) dan Laporan Penunjang lainnya akan
dipenuhi oleh Konsultan

TANGGAPAN TERHADAP KAK.

Berdasarkan Kerangka Acuan Kerja Konsultan bisa mempertimbangkan


penyusunan teknis, biaya dan administrasi serta dapat memperkirakan
kebutuhan tenaga kerja dan peralatan yang dibutuhkan untuk
pelaksanaan pekerjaan pada acuan kerja.

Kerangka Acuan Kerja dalam rapat penjelasan dapat dipahami dengan


baik dan agar pelaksanaan pekerjaan mencapai sasarannya

serta

persepsi konsultan dengan pemberi tugas dapat disamakan, maka


konsultan memberikan beberapa tanggapan terhadap kerangka acuan
kerja serta pemahaman konsultan melaksanakan pekerjaan sejenis.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - E
APRESIASI DAN INOVASI
Untuk mencapai tujuan sesuai sasaran yang ditentukan didalam Kerangka
Acuan Tugas maka sebelum dibuat metode terperinci perlu ditentukan lebih
dahulu prinsip-prinsip dasar dan penyederhanaan pelaksanaan. Harus lebih
dahulu dipastikan tujuan dan prinsip yang benar sehingga keputusan yang
akan diambil dapat mencapai sasaran. Tanpa hal ini maka program yang
dilaksanakan

kemungkinan

akan

gagal

dan

tidak

efisien

selama

pelaksanaannya sehingga tujuan akhir tidak tercapai.


Sangat diperlukan membuat identifikasi dan mengerti ruang lingkup
pekerjaan yang akan dilaksanakan nantinya sebelum memutuskan metode
pelaksanaan yang diperlukan.
Harus diperhatikan bahwa walaupun pada umumnya prosedur dan
Dokumen Kontrak yang dilaksanakan adalah merupakan standard akan
tetapi tetap diperlukan adaptasi sesuai kondisi yang sebenarnya dilokasi
Proyek. Tanpa melakukan hal ini maka kemungkinan kesulitan yang tidak
diperkirakan sebelumnya akan timbul dan ini akan berakibat terlambatnya
pelaksanaan dan juga berakibat kepada penambahan biaya.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - F
PENDEKATAN DAN METODELOGI
1. TAHAP PERSIAPAN DAN MOBILISASI
Sebelum memulai suatu proyek, tahap mobilisasi harus segera dilaksanakan
agar penanganan pekerjaan proyek ini bisa dimulai sesuai dengan Time
Schedule dan memenuhi persyaratan sesuai Kerangka Acuan Tugas.
Kegiatan-kegiatan persiapan dan mobilisasi antara lain:
i. mempersiapkan personil, alat-alat, perlengkapan untuk survey.
ii. menyusun rencana kerja yang detail bagi setiap personil/team.
iii.

mengumpulkan data-data serta informasi yang ada.

iv. mempersiapkan peta dasar berupa peta topografi skala 1:250.000 s/d
25.000.
v. mempersipakan tat guna tanah.
Dalam tahap ini Konsultan juga akan mengadakan konfirmasi kembali
dengan Pemberi Tugas tentang lokasi jembatan dan ruas jalan yang akan
dilaksanakan serta mengumpulkan informasi umum mengenai kondisi jalan
yang ada yang akan bermanfaat dalam pelaksanaan pekerjaan selanjutnya
serta menghindarkan kesalahan yang tidak perlu.
2. TAHAP PERENCANAAN TEKNIS JALAN.
Rencana kerja Konsultan untuk melaksanakan pekerjaan Perencanaan Teknik
Jalan ini pada prinsipnya akan meliputi 3 kegiatan utama yang meliputi:
a. Tahap Pengumpulan Data Lapangan

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

b. Tahap Analisa Data Lapangan, Perencanaan dan Penggambaran


c. Tahap Pengadaan Dokumen Lelang.
A. Pengumpulan Data Lapangan
1. Pemeriksaan Dynamic Cone Penetrometer (DCP) untuk jalan yang
belum beraspal.
2. Pemeriksaan Benkelman Beam untuk jalan yang telah beraspal.
3. Inventarisasi Geometrik jalan berikut foto-foto dokumentasi.
4. Pemeriksaan lokasi Sumber material disekitar lokasi proyek.
5. Inventarisasi jalan berikut foto dokumentasi.
6. Mengumpulkan data perhitungan lalu lintas, peta lokasi dan IainIain.
7. Pengukuran Topografi seluruh ruas jalan.
8. Pemeriksaan tambahan yang meliputi:
- Pemeriksaan sistem drainase
- Pemeriksaan kestabilan lereng
- Pemeriksaan Marka Jalan dan perlengkapan jalan
- Pemeriksaan kemiringan melintang jalan lama.
B. Analisa Data Lapangan, Perencanaan dan Gambar-gambar
1. Perhitungan dan perencanaan geometrik disain pada jalan yang
direlokasi.
2. Menghitung lendutan baik rencana dari data pemeriksaan Benkelman
Beam.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

3. Menghitung CBR rencana dari data pemeriksaan DCP.


4. Menentukan "Unique Section" yang akan dipakai dalam proses
perencanaan.
5. Menentukan volume pekerjaan dan perkiraan biaya.
6. Membuat gambar-gambar standard dan khusus.
C. Pengadaan Dokumen Lelang, terdiri dari pekerjaan-pekerjaan sebagai
berikut:
1. Menyusun ketentuan-ketentuan yang akan diterapkan baik dalam
proses pelelangan maupun dalam pelaksanaan.
2. Ketentuan-ketentuan tersebut dituangkan dalam dokumen lelang
yang terdiri dari:
a. Buku 1 : Instruksi Kepada Peserta Lelang.
b. Buku 2 : Syarat Umum.
c. Buku 3 : Spesifikasi Teknik
d. Buku 4 : Gambar rencana
e. Buku 5 : Daftar kuantitas dan Harga.
3. Mencetak dokumen lelang sebanyak 5 set untuk setiap paket Kontrak.
Untuk maksud tersebut diatas, Konsultan terikat kepada metoda
yang telah ditetapkan yaitu :
a. Pedoman untuk pengumpulan Rutin Data untuk Design yang
diterbitkan oleh Sub Dit. BIPRAN Bina Marga, Oktober 1989.
b. "Optimising of Overlay Design in Indonesia", Corne, 1983 dan Road
Design System 70.
c. Bahan-bahan Overlay Design Course yang diselenggarakan oleh

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Central Design Office - BIPRAN pada bulan April 1987.


Untuk perencanaan geometrik pada daerah-daerah yang direlokasi,
harus mengikuti Buku Pedoman Bina Marga No. 13/70 tentang
"Spesifikasi Standard untuk Perencanaan Geometrik pada jalan antarkota".

Sebelum memulai kegiatan pekerjaan, Konsultan harus mengadakan


konsultasi terlebih dahulu dengan Pemimpin Proyek, yaitu untuk
mendapatkan konfirmasi mengenai ruas-ruas jalan yang akan
ditangani.
Konsultan harus berusaha untuk mendapatkan informasi umum
mengenai kondisi ruas jalan yang akan disurvei, sehingga dapat
mempersiapkan hal-hal diperlukan dalam pelaksanaan survei
disetiap ruas jalan.
A. PENGUMPULAN DATA LAPANGAN
Pengumpulan data lapangan yang dilaksanakan dalam pekerjaan ini
dilakukan dengan menggunakan cara yaitu cara pengumpulan data
lapangan yang telah dikembangkan oleh Bina Marga sejak tahun 1983.
Rangkuman dari pengumpulan data lapangan tersebut dapat dilihat pada
lampiran (contoh pengambilan data lapangan).
Pemeriksaan Benkelman Beam
Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui besarnya nilai lendutan
balik dari konstruksi perkerasan jalan yang masih beraspal. Pemeriksaan
harus dilakukan dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut:
1. Truk yang dipakai harus dibebani sehingga tercapai beban gandar

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

belakang sebesar 8.2 ton dengan tekanan angin ban sebesar 80 psi.
2. Pengukuran

beban

gandar

belakang

harus

dilakukan

dengan

menggunakan jembatan timbang atau dengan alat lain yang telah


terbukti dapat dipakai untuk pengukuran beban gandar, dan hasil
pengukuran beban gandar harus dicatat dengan jelas pada formulir
pemeriksaan Benkelman Beam (DL 2.1.1.)3. Alat Benkelman Beam yang dipakai harus mempunyai ukuran yang
standard misalnya perbandingan batang 1 : 2. Dimensi geometrik dari
Benkelman Beam harus dicatat dengan jelas pada formulir pemeriksaan
(DL 2.1.).
4. Alat pembacaan (Dial Gauge) lendutan harus dalam kondisi yang
baik dan skala ketelitian pembacaan jarum penunjuk harus dicatat
dalam formulir pemeriksaan (DL 2.1.1,).
5. Pemeriksaan lendutan balik dilakukan dengan interval pemeriksaan
setiap 200 m sepanjang mas jalan beraspal yang telah ditetapkan.
6. Selama
yang

pemeriksaan,
dijumpai

perkerasan,

Konsultan

seperti

nama

kondisi

daerah

yang

harus

mencatat

drainase,
dilalui,

hal-hal

kondisi
cuaca,

khusus

serta

waktu,

lebar
lokasi

peninggian permukaan jalan, tinggi muka air tanah dan sebagainya.


7. Lokasi awal dan akhir pemeriksaan harus dicatat dengan jelas
(patok Km, Sta).
8. Semua data yang diperoleh dicatat dalam formulir pemeriksaan
Benkelman Beam (DL 2.1.2. dan DL 2.1.3.)

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Dynamic Cone Penetrometer (DCP)


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk menilai CBR lapisan tanah dasar pada
ruas-ruas jalan yang belum beraspal, seperti jalan tanah, jalan krikil atau
jalan aspal yang telah rusak sehingga nampak lapisan pondasinya.
Pemeriksaan harus dilakukan sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebagai
berikut:
1. Alat DCP yang dipakai harus sesuai dengan ketentuan-ketentuan
ukuran seperti yang diberikan dalam gambar 3.2.
2. Pemeriksaan dilakukan dengan interval pemeriksaan 200 m.
3. Pemeriksaan dilakukan pada sumbu jalan dan pada permukaan
lapisan tanah dasar.
4. Harus dicatat ketebalan dan jenis setiap bahan perkerasan yang ada
seperti lapisan sirtu, lapisan-lapisan Telford, lapisan pasir dan
sebagainya.
5. Pemeriksaan dilakukan dengan kedalaman 90 cm dari permukaan
lapisan tanah dasar, kecuali bila dijumpai lapisan tanah yang sangat
keras (lapisan batuan) sebelum mencapai kedalaman 90 cm.
6. Selama pemeriksaan harus dicatat keadaan-keadaan khusus yang
perlu diperhatikan seperti timbunan, kondisi drainase, kondisi dan
tebal lapis perkerasan lama, lebar perkerasan lama, tinggi muka air
dan sebagainya.
7. Lokasi awal dan akhir dari pemeriksaan harus dicatat dengan jelas.
8. Data yang diperoleh dari pemeriksaan ini, dicatat dalam formulir DL
2.2.1. dan DL 2.2.2.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Inventarisasi Geometrik Jalan


Tujuan dari pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan data umum
mengenai kondisi perkerasan yang ada dan kondisi geometrik jalan yang
bersangkutan.
Pemeriksaan dilakukan dengan metoda yang disederhanakan, yaitu cukup
mencatat kondisi rata-rata setiap 1.0 km yang tercatat selama berkendaraan.
Data yang harus diperoleh dari pemeriksaan ini adalah :
1. Jarak antara masing-masing patok kilometer
2. Jenis bahan perkerasan yang ada, misalnya AC, HRS, Nacas,
Lasbutag, Penetrasi Me Adam, Kerikil, Tanah, Soil Cement dan
sebagainya.
3. Nilai kekasaran jalan (Road Condition Index), yang dapat diperoleh
dari hasil Survey Roughness Meter atau ditentukan secara visual
dengan ketentuan skala sebagai berikut:
RCI

KONDISI VISUAL

TYPE PERMUKAAN JALAN

8-10

Sangat rata dan halus

Hotmix (AC dan HRS) yang baru dibuat


/ ditingkatkan dengan beberapa lapisan
aspal.

7-8

Sangat baik, rata

Hormix setelah dipakai beberapa tahun


atau lapisan tipis Hotmix diatas Penetrasi
Me Adam, dipakai untuk pelaksanaan
pekerjaan konstruksi disekitar ruas jalan
yang ditingkatkan.

6-7

Baik.

Hotmix lama, Nacas / Lasbutag baru.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

5-6

4-5

3-4

2-3

Cukup, sedikit/tidak ada

Penetrasi Me. Adam Nacas baru atau

lubang, permukaan rata.

Lasbutag berumur beberapa tahun.

Jelek, kadang-kadang

Penetrasi Me. Adam, berumur 2-3 tahun,

berlubang, tidak rata

Nacas lama, jalan kerikil tidak terawat.

Rusak, bergelombang

Penetrasi Me. Adam, Nacas lama, jalan

dan banyak lubang.

kerikil tidak terawat

Rusak berat.

Semua type perkerasan yang sudah lama


tidak terpelihara

1-2

Tidak dapat dilalui


kecuali oleh Jeep 4 WD.

4. Kondisi daerah samping jalan serta sarana utilitas yang ada seperti
saluran samping, gorong-gorong,

bahu, berm, kondisi drainase

samping,

pendukung/tebing

jarak

pagar/bangunan

ke

pinggir

perkerasan.
5. Lokasi awal dan akhir pemeriksaan harus jelas dan sesuai dengan lokasi
yang ditentukan untuk jenis pemeriksaan lainnya.
6. Data yang diperoleh harus dicatat didalam formulir DL 3.1.
7. Membuat foto dokumentasi inventarisasi geometrik jalan minimal 1
(satu) buah foto per kilometer.
8. Foto ditempel pada formulir DL 3.2. dengan mencantumkan hal-hal
yang diperlukan seperti nomor dan nama ruas jalan, arah pengambilan
foto, tanggal pengambilan foto dan tinggi petugas yang memegang
nomor Sta.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Pemeriksaan Lokasi Sumber Material


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui informasi mengenai
bahan-bahan perkerasan yang dapat dipakai untuk pelaksanaan pekerjaan
konstruksi pada ruas-ruas jalan yang akan dikerjakan.
Informasi yang harus diperoleh dari pemeriksaan ini adalah :
1. Jenis bahan untuk perkerasan yang ada, misalnya pasir, kerikil, tanah
timbunan, batu.
2. Lokasi quarry setiap jenis bahan perkerasan berikut perkiraan jumlah
yang ada.
3. Perkiraan harga satuan tiap jenis bahan perkerasan.
4. Perkiraan jarak pengangkutan bahan quarry ke lokasi rencana Base
Camp proyek.
5. Peta lokasi quarry berikut keterangan lokasinya (Km, Sta).
6. Data yang diperoleh dicatat di dalam formulir DL 4.
Inventarisasi Geometrik Jembatan
Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi mengenai
kondisi jembatan dengan bentang kurang dari 10 m yang terdapat pada ruas
jalan yang ditinjau.
Informasi yang harus diperoleh dari pemeriksaan ini adalah :
1. Nama dan lokasi jembatan
2. Dimensi jembatan yang meliputi bentang, lebar, kebebasan, jenis,
lantai dan kondisi jembatan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

3. Perkiraan volume pekerjaan bila diperlukan pekerjaan perbaikan


atau pemeliharaan.
4. Detail kondisi struktur dari setiap jembatan dan setiap elemen dalam
struktur yang sangat membutuhkan pengembalian kondisi.
5. Data yang diperoleh dicatat dalam formulir DL 5.1.
6. Foto dokumentasi sebanyak 2 (dua) lembar untuk setiap jembatan
yang diambil dari arah memanjang dan melintang. Foto ditempel
pada formulir DL 5.2.
Mengumpulkan data yang lain yang berkaitan dengan ruas jalan yang
bersangkutan yang berguna dalam proses perencanaan, misalnya data
Roughmeter Survey, data perhitungan lalu lintas, FS dan SEP, peta lokasi
dan Iain-Iain.
Survey Topografi
Pengukuran topografi dimaksud untuk mengumpulkan data pengukuran yang
cukup untuk kebutuhan perencanaan dan dilakukan pada semua ruas jalan.
Detail dari pengukuran ini adalah sebagai berikut:
Pengukuran Polygon dengan ketelitian 1 : 10.000 dan patok-patok permanen
harus dipasang dengan interval tidak lebih dari 500 m serta dapat terlihat
dengan mudah.
Pengukuran jarak dapat dilakukan secara langsung atau menggunakan titiktitik sementara dan bantuan alat ukur elektronis.
Patok-patok pengukuran dapat berupa :
-

Patok beton bertulang dengan ukuran 10 x 10 x 75 cm atau pipa paralon dia


4 yang isis adikan beton, dipasang ditempat yang bebas dari gangguan lalu
lintas atau lainnya selama pelaksanaan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Paku yang dipasang pada beton atau cara lainnya pada bangunanbangunan tetap seperti abutmen jembatan dan Iain-Iain.

Pengukuran harus meliputi:


a. Titik-titik kontrol vertikal dan horizontal berupa patok-patok kayu yang
dipasang setiap interval max. 100 m pada rencana as jalan.
Ukuran petak kayu adalah 5 x 7 x 60 cm dan dapat ditancapkan kedalam
tanah sedalam 50 cm.
Pada Pengukuran polygon :
(i)

Titik kontrol horizontal


Pengukuran menggunakan theodolit T2 dengan ketelitian bacaan 1
detik dan ketelitian orde ketiga.

(ii)

Titik kontrol vertikal


Pengukuran menggunakan Sipat datar (waterpas) dengan ketelitian
1,5 - 2,5 mm/km, pengukuran dilakukan dengan dua arah.

b. Pengukuran lebar Right of way dengan menyebutkan tata guna


tanah serta lainnya seperti pemukiman, sawah dan Iain-Iain.
c. Cross Section
Cross Section dibuat untuk setiap interval 100 m pada tiap-tiap titik kontrol.
Lebar Cross Section minimal adalah 25 m kekanan dan kekiri dari As Jalan.
d. Perhitungan dan penggambaran peta topografi berdasarkan atas koordinat
titik kontrol diatas.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Gambar peta topografi dibuat pada kertas milimeter dengan skala 1 : 1.000
dengan garis contour tiap interval 1 meter. Semua titik-titik kontrol harus
dicantumkan dalam gambar.
Penyelidikan Geologi ( Tanah )
Penyelidikan tanah dilakukan pada daerah-daerah yang direlokasi, dengan cara
pelaksanaan sebagai berikut:
Penyelidikan tanah untuk daerah yang perlu direlokasi adalah dengan
melakukan pemboran yang harus mengikuti ketentuan-ketentuan sebagai
berikut:
a. Pemboran dilakukan dengan bor tangan (Hand Auger Boring) atau alat bor
mesin, sesuai dengan keperluannya.
b. Penanaman dari masing-masing jenis tanah harus dilakukan pada saat itu
juga, sesuai dengan kedalaman maupun sifat tanah tersebut yang dapat
dilihat secara visual.
c. Apabila tanah yang ada perpotensi longsor/runtuh harus disiapkan alat bor
yang dilengkapi casing.
d. Apabila

ditemukan

air

pada

lobang

bor,

maka

harus

dicatat

kedalamannya serta waktu alat bor tersebut menyentuh air.


e. Bila ditemukan lapisan tanah yang mudah terperas (Compressible Strata),
maka pemboran harus dilanjutkan untuk mengetahui ketebalannya.
f. Lobang-lobang

bor

diusahakan

sedekat

mungkin

dengan

as

jalan dengan interval jarak minimal 250 m1 serta kedalaman rata-rata


sebagai berikut:

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Urugan pada daerah rawa sedalam 2 (dua) kali ukuran tersebut diukur
dari permukaan air.

Urugan pada daerah biasa, sedalam 2 (dua) meter dari permukaan jalan.

Pengambilan dan Pengujian Contoh Tanah


Pengambilan contoh tanah bertujuan untuk penyelidikan tanah tersebut
dilaboratorium. Pengambilan contoh tanah dikerjakan dengan cara Disturb
dan Undisturb Sample dengan jumlah dan kedalaman yang disesuaikan
dengan kebutuhan. Umumnya pada lapisan tanah yang berbeda harus
dilakukan pengambilan contoh tanah.
Dalam hal ini dilakukan batasan-batasan sebagai berikut:
a. Pada daerah-daerah yang tanahnya sama, sekurang-kurangnya jarak 3
meter harus diambil 1 buah contoh tanah dari setiap macam lapisan
sesuai dengan test yang akan disesuaikan pada petunjuk ini.
b. Pada tempat-tempat dimana terjadi perubahan lapisan tanah, baik
kedudukan maupun macamnya harus diambil contoh tanah.
Test Laboratorium
Pelaksanaan test dilaboratorium dimaksudkan untuk mendapatkan datadata yang digunakan dalam perhitungan perencanaan.
Test yang dimaksudkan antara lain meliputi :
a. Analisa Saringan
Hasil analisa saringan akan digunakan menentukan cara-cara dan
kemungkinan pemadatan lapisan tanah, baik sebagai subgrade maupun
sebagai base (Quarry, Materials).

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

b. Moisture Content Test


Hasil dari Moisture Content dari contoh tanah tidak terganggu
(Undisturb Sample) dipakai pada perhitungan Pavement Design dan
Embankment.
c. Compaction Test
Hubungan Moisture Content dan Dry Density akan digunakan pada
pelaksanaan pekerjaan konstruksi jalan.
d. Atterberg Limits Test
Pengukuran Atterberg Limits Test akan memungkinkan kelengkapan
Klasifikasi tanah dan peninjauan untuk

Pavement

Design dan

Embankment.
e. Direct Shear Test / Shear Strength Test / Unconfined Compression Test
Penyelidikan ini digunakan terutama untuk menghitung stabilitas
lereng-lereng galian dan urugan jalan serta penetapan nilai c dan q.
f. CBR Test
Nilai-nilai test digunakan untuk Klasifikasi Daya Dukung Tanah
Subgrade. CBR Test hendaknya dikerjakan sesuai dengan CBR Modified
AASHTO.

Pemeriksaan Tambahan
Pemeriksaan System Drainase
Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi kondisi system
drainase yang ada.
Informasi yang harus diperoleh dari pemeriksaan ini adalah :

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Bentuk, ukuran dan profil memanjang dari semua salah sepanjang sisi jalan.

Jenis, ukuran, lokasi, panjang dan kondisi dari gorong-gorong melintang


jalan, termasuk detail dari setiap struktur tembok kepala dan lantai apron.

Lokasi, dimensi
diperlukan.

Semua data dicatat dalam formulir 4 (DL 6.4.1) dan (DL6.4.2).

dan

ukuran/type

gorong-gorong

tambahan

yang

Pemeriksaan Kestabilan Lereng


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi atas kondisi
lereng yang diragukan kestabilannya yang diperkirakan akan membutuhkan
pek. perlindungan lereng. Data yang diperoleh dicatat pada formulir DL 6.2.
Pemeriksaan Marka Jalan dan Perlengkapan Jalan
Pemeriksaan ini meliputi:
-

Lokasi dan detail fungsi dari semua marka jalan yang ada dan tambahan
yang diperlukan.

Lokasi dan detail dari semua rambu jalan, patok kilometer dan patok
pengaman.

Lokasi, jenis dan detail kondisi dari semua rel pengaman.

Pemeriksaan Lereng Melintang Jalan


Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mendapatkan informasi kondisi lereng
melintang, dilakukan pada bagian jalan yang rata dan terjadi alur yang jelek
ataupun lereng melintang yang berbeda secara nyata. Data yang diperoleh
dicatat pada formulir DL6.5.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB G
RENCANA KERJA

ANALISA

DATA

LAPANGAN,

PERENCANAAN

DAN

GAMBAR-

GAMBAR
Berdasarkan data yang diperoleh dari lapangan, Konsultan harus
mengadakan analisa data dengan mengikuti ketentuan-ketentuan sebagai
berikut:
Analisa Lendutan Balik
Lendutan balik rencana (D) ditentukan berdasarkan formula :
D = x + 1.0 s
dimana : D

= lendutan balik rencana pada section tertentu

= lendutan balik rata-rata pada section tertentu

= standard deviasi pada section tertentu

Analisa Data CBR


Nilai CBR rencana ditentukan dengan formula :
CBR (rencana) = CBR (rata-rata) - Std. Deviasi
Dalam pemakaian kedua formula tersebut, harus diperhatikan batasanbatasan yang berlaku dalam teori statistik.
Analisa data lalu lintas, untuk menghitung besarnya komulatif beban
gandar standard selama umur rencana dan menghitung besarnya LHR pada
pertengahan umur rencana.
Penentuan "Unique Section", yaitu suatu segmen jalan yang mempunyai

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

karakteristik seragam dalam beberapa variabel perencanaan seperti lebar


perkerasan yang ada/rencana, lendutan balik rencana atau nilai CBR
rencana, nilai baban lalu lintas, perubahan Camber.
Mempelajari kemungkinan pemakaian type bahan perkerasan jalan yang
sesuai untuk suatu daerah tertentu. Type perkerasan jalan yang diijinkan
dalam perkerasan ini adalah type-type yang sekarang dipakai oleh Dit. Jend.
Bina Marga.
Melakukan perencanaan tebal perkerasan tambahan menurut metoda yang
telah ditetapkan.
Menganalisa dan memeriksa hasil rencana sehingga diperoleh hasil rencana
yang optimal dan selalu memperhatikan batasan-batasan dalam biaya
proyek.
Menganalisa dan menghitung volume pekerjaan ikutan (sideworks).
Menyiapkan gambar-gambar standard dan khusus yang diperlukan dalam
tiap-tiap pekerjaan.
Gambar-gambar tersebut meliputi:

Plan atau situasi pekerjaan


-

Digambar dengan skala 1: 5000

Lokasi dan nomor titik Horizontal dan vertikal.

Potongan melintang setiap 100 m dan apabila keadaan jalan yang


direncanakan tidak seragam maka potongan melintang dibuat setiap
50m.

Rencana tikungan dan lengkung vertikal.

Patok-patok pengukuran.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Potongan memanjang
-

Digambar dengan skala Horizontal 1 : 500 dan vertikal 1:100.

Penemapatan Tianggi Muka air Normal, serta elevasi jalan.

Kontruksi jalan
-

Penjelasan akan lapisan jalan terhadap bangunan bawah dan atas jalan.

Kelengakpan lainnya berupa.


-

Simbol simbol lokasi kegiatan.

Jadwal pelaksanaan dan perkiraaan kuantitas.

B. PENGADAAN DOKUMEN LELANG


Tujuan pekerjaan ini adalah untuk menyiapkan dokumen pelelangan yang
diperlukan pada pelelangan pekerjaan.
Dokumen pelelangan terdiri dari beberapa volume yaitu :
a. Volume 1 Instruksi Kepada Peserta Lelang
Membuat ketentuan-ketentuan pelelangan yang berlaku
menurut ketentuan pemerintah yang terakhir dan bebarapa
kondisi tertentu yang ditetapkan oleh badan pemberi
bantuan.
b. Volume 2 Syarat-syarat Umum
Memuat syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan yang
mengatur hak dan kewajiban Pemberi Tugas maupun
Pelaksana Pekerjaan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

c. Volume 3 Spesifikasi Teknik


Memuat syarat dan ketentuan teknis pelaksanaan pekerjaan
baik bersifat umum maupun khusus.
d. Volume 4

Gambar Rencana Konstruksi


Memuat gambar-gambar media A1 dan A3 standard dan
khusus yang berlaku untuk setiap proyek.

e. Volume 5

Daftar Kuantitas dan biaya

Semua Dokumen Peielangan harus disesuaikan dengan standard yang


digunakan oleh Bina Marga dan keputusan Menteri Pekerjaan Umum yang
terakhir menyangkut Peielangan dan Pengelolaan Proyek.

C. PERENCANAAN TEKNIS SELENGKAPNYA


Perencanaan dan Perhitungan
Pada tahap perencanaan, Konsultan diwajibkan untuk mempersiapkan halhal sebagai berikut:
1. Mempersiapkan draft detail rencana persetujuan Project Officer.
2. Sesudah persetujuan draft rencana, Konsultan harus mempersiapkan
segala perubahan yang dimintakan oleh Project Officer bila ada.
3. Semua rencana dan perhitungan harus sesuai dengan instruksi
yang diherikan Project Officer.
4. Konsultan

harus yakin bahwa rencana yang

dilaksanakan oleh Kontraktor lokal.

diterapkan dapat

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Draft Rencana
Draft rencana terdiri dari:
A. Gambar
-

Semua gambar harus dipersiapkan dalam bentuk format dan


standard sesuai dengan pedoman Bina Marga

Gambar Typical Cross Section dibuat untuk setiap perubahan


ketebalan perkerasan dan lebarjalan dan bahu jalan.

Gambar-gambar rencana dan detail < 10 m yang mengalami


penggantian.

Gambar-gambar rencana dan detail box culvert dan goronggorong yang ukurannya diluar standard Bina Marga.

B. Volume
Volume pekerjaan harus ditetapkan untuk setiap ruas jalan. Volume
harus dievaluasi dan dikelompokkan kedalam bagian-bagian sebagai
berikut:
a. Umum
b. Drainage
c. Pekerjaan Tanah
d. Perkerasan Berbutir
e. Perkerasan dengan Aspal
f. Struktur
g. Pengembalian Kondisi dan Pekerjaan Minor
h. Pekerjaan Harian
i. Pekerjaan Pemeliharaan Rutin.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

C. Perkiraan Biaya
Harga setiap item pekerjaan harus ditetapkan dengan analisa harga
satuan didasarkan pada kebutuhan masing-masing elemen seperti
tenaga, peralatan, bahan/matehal dan sebagainya.
Metode perhitungan dan harga satuan peralatan harus disesuaikan
dengan standard yang digunakan oleh Bina Marga.
Hasil perhitungan harga harus diperbandingkan dengan harga-harga
satuan yang ada dari sumber lain (DPU, RBO, dll) dan dihitung kembali
bila terdapat perbedaan yang besar.
Biaya pembebasan tanah dapat diperoleh dari Pemerintah setempat.
Perkiraan biaya akan meliputi dokumen sebagai berikut:
-

Perhitungan Biaya Peralatan

Perhitungan Jumlah Peralatan per Satuan Kerja

Analisa Harga Satuan

Perkiraan Volume dan Biaya Proyek


Jadwal pelaksanaan dari paket kontrak harus ditetapkan dengan

menunjukkan periode mobilisasi yang diperlukan dan biaya pelaksanaan


pertahun.

Laporan Draft Rencana


Konsultan harus mempersiapkan laporan Draft Rencana yang lengkap
untuk setiap mas jalan yang dibuat rencana yang terdiri dari:

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

1.

Laporan perencanaan terdiri dari:


a.

Laporan Penelitian/Survey Lapangan

b.

Perhitungan Perencanaan

c.

Gambar Rencana.

2. Analisa Harga Satuan dan Biaya


3. Perkiraan Volume
4. Dokumen Lelang
5. Spesifikasi Khusus (bila ada).
Perhitungan perencanaan harus dapat dimengerti oleh Engineer yang
mungkin membutuhkannya dikemudian hari.
Konsultan harus memberi penjelasan kepada Project Officer mengenai Draft
Perencanaan untuk mendapat persetujuan dan menyerahkan 1 copy untuk
diteliti.
Segala anggapan harus dicatat berikut dimensi, standard referensi serta
dilengkapi dengan uraian dan penjelasan menyangkut sumber bahan dan
teknik pelaksanaan yang dipertimbangkan.
Bilamana mungkin semua perhitungan disajikan dalam format standard.
Setiap laporan harus lengkap dan jelas. Lembar asli dari setiap laporan
harus ditandatangani oleh Team Leader dari Konsultan yang bersangkutan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB H
JADWAL PELEKSANAAN PEKERJAAN

RENCANA PELAKSANAAN
Uraian Pekerjaan Dan Waktu Pelaksanaan
Rencana kerja disusun berdasarkan bagan alir kegiatan yang merupakan
ikhtisar dari Metodologi serta jangka waktu pelaksanaan yang disebutkan
dalam

Kerangka

Acuan

Tugas

dan

faktor-faktor

setempat

yang

mempengaruhi seperti lokasi pekerjaan, keadaan medan, waktu yang


tersedia 30 hari kalender dan juga kapasitas kerja alat dan staff.
Untuk melaksanakan pekerjaan ini maka pekerjaan lapangan dilaksanakan
dengan beberapa team yang bekerja simultan mengingat waktu yang sangat
terbatas yang terdiri dari:
-

Survei pendahuluan, pengumpulan data dan inventory geometrik

Survei Pengukuran Topografi.

Penyelidikan tanah.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - I
TENAGA AHLI DAN TANGGUNG JAWABNYA
UMUM
Bentuk organisasi kerja ini bertitik tolak dari tujuan yang hendak dicapai,
yaitu diselesaikannya Perencanaan teknis jalan dan jembatan.
Pekerjaan ini harus dilaksanakan pada waktu yang terbatas dan mengingat
waktu pelaksanaan yang cukup dan juga lokasi yang tidak menyebar maka
Konsultan merencanakan akan membentuk team yang sebagaimana tertera
dalam KAK.
Organisasi disusun berdasarkan Kerangka Acuan Tugas yang dimaksudkan
untuk menampung dan dapat meng-koordinasikan seluruh kegiatan
Perencanaan Teknis Jalan secara terpadu.
Untuk mencapai sasaran diperlukan koordinasi yang terkendali antara
Konsultan dengan pemberi tugas serta pengaturan semua kegiatan dari
pelbagai bagian secara sistematis.

DAFTAR TENAGA AHLI


Untuk menangani tugas pelaksanaan pekerjaan, Konsultan mengusulkan
Daftar Tenaga seperti tercantum pada tabel pada halaman berikut dimana
personil tersebut masing-masing sudah berpengalaman didalam bidangnya
sehingga kami yakin akan dapat menyelesaikan tugas dan pekerjaan ini
dengan hasil yang memuaskan.
Dengan struktur dan tata kerja tersebut maka diharapkan pekerjaan akan
dapat diselesaikan dengan sempurna dan tepat pada waktunya sesuai

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Kerangka Acuan Tugas.


Jumlah tenaga yang akan ditempatkan untuk pekerjaan ini adalah sebagai
berikut:
-

1 orang Highway Engineer

1 orang Geodetic Engineer

Jika diperlukan maka kami akan memperbantukan beberapa Tenaga


Assistant Engineer seperti Ass. Bridge Engineer dan Ass. Highway
Engineer.

Dibantu tenaga pendukung yang jumlahnya akan disesuaikan dengan


kebutuhan lapangan untuk memenuhi jadwal yang tidak ditetapkan pada
Kerangka Acuan Kerja antara lain:
-

Teknisi Sondir & Boring

Teknisi Laboratorium

Draftman

Operator Komputer

URAIAN TUGAS
HIGHWAY/COST ENGINEER (AHLI TEKNIK JALAN RAYA)
Sarjana Teknik Sipil, berpengalaman dalam bidang perencanaan jalan raya
serta bangunan-bangunan pelengkapnya termasuk pengambilan data
dilapangan dan analisanya. Dibawah koordinasi Team Leader bertindak
sebagai pimpinan team dalam pekerjaan Perencanaan Teknis Jalan.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Tugas dan tanggung jawabnya meliputi :


1. Mengendalikan dan mengatur personil yang mengadakan survey
dilapangan dan analisa di kantor.
2. Membuat perencanaan teknik jalan meliputi perencanaan geonmetrik
dan perkerasan.
3. Bertanggung jawab atas semua hasil perhitungan dan analisa yang
berkaitan dengan perencanaan teknik jalan.
4. Membuat spesifikasi dan hal lain yang berkaitan dengan pelaksanaan
phisik jalan.
5. Membuat laporan dan analisa teknis atas perencanana jalan serta
bangunan pelengkapnya.
6. Membantu Team Leader dalam menyusun semua laporan yang
berkaitan dengan perencanaan teknik jalan.
GEODETIC ENGINEER/AHLI GEODESI
Sarjana Teknik yang berpengalaman dalam bidang pemetaan dan
pengukuran, mengetahui dengan baik proses perencanaan Alignment
Horizontal/Vertikal

dari

Kontruksi

Jalan

Raya

dengan

segala

permasalahannya.
Tugas dan kewajibannya meliputi :
1. Bertanggung jawab terhadap pengukuran topografi dan memimpin
tenaga surveyor.
2. Mengkoordinasi dan mengawasi Team Survey dalam melaksanakan

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

pengukuran/pemetaan Topography, pemetaan Centre Line dan patokpatok Referensi.


3. Mempersiapkan dan memeriksa semua gambar hasil pengukuran yang
diperlukan.
4. Mempersiapkan dan memeriksa kebenaran semua data hasil survey
pemetaan/pengukuran.
5. Menunjang

pelaksanaan

tugas-tugas

dalam

perencanaan

yang

berkaitan dengan aspek topographi.


ASS. HIGHWAY ENGINEER, ASS. SOIL ENGINEER, ASS. GEODETIC
ENGINEER
Sarjana Teknik Sipil, yang masing-masing diperbantukan kepada Engineer
sesuai bidang disebutkan diatas berpengalaman dibidang perencanaan
bangunan sipil khususnya bangunan jembatan dan proyek jalan raya.
SURVEYOR DAN TEKNISI LAPANGAN
Berpengalaman dalam bidang pelaksanaan pekerjaan penyelidikan
lapangan untuk pekerjaan sipil khususnya gedung dan teknik jalan raya,
termasuk pemeriksaan kekuatan jalan dengan alat Benkelman Beam,
Dynamic Cone Penetrometer, Pengukuran Geodesi, Survey Material.
Tugas dan tanggung jawabnya :
mengumpulkan semua data yang dibutuhkan dari lapangan dan
bertanggung jawab atas ketelitian hasil yang didapat.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - J
JADWAL PENUGASAN TENAGA AHLI

Adapun daftar rencana penugasan tenaga ahli adalah sebagai berikut :


( terlampir )

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - K
STRUKTUR ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN

Berdasarkan pertimbangan tersebut maka kami susun Struktur Organisasi


Pelaksanaan Pekerjaan Perencanaan ini seperti Bagan pada lampiran bab
ini.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - L
METODOLOGI PENYAJIAN LAPORAN

Sesuai dengan yang dinyatakan dalam Kerangka Acuan Tugas, bahwa


Konsultan diwajibkan untuk menyiapkan laporan-laporan yang direncanakan
akan dilaksanakan sebagai berikut:
a) LAPORAN BULANAN
Merupakan ringkasan kemajuan pekerjaan yang dilaksanakan setiap bulan,
total kemajuan sejak permulaan dan melaporkan keterlambatan yang terjadi
dengan

menyebutkan

penyebabnya,

selanjutnya

saran-saran

untuk

mengatasinya dan tindakan yang telah dilakukan. Rencana kerja bulan


berikutnya dan serta revisi yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan.
b) LAPORAN SURVEY PENDAHULUAN
Merupakan laporan hasil survey pendahuluan dimana harus tercantum
semua data yang didapat selama survey pendahuluan termasuk data
relokasi, erosi dan banjir, harga satuan/upah lokasi material dan Iain-Iain
yang diperlukan dalam perencanaan maupun kebutuhan pada saat masa
konstruksi nantinya.
c) LAPORAN FINAL ENGINEERING PERENCANAAN TEKNIK JALAN
Pada prinsipnya susunan dan bentuk laporan ini sama dengan perencanaan
jalan akan tetapi dalam hal ini secara khusus terdiri atas ringkasan uraian
dari laporan survey pendahuluan, pengolahannya, perhitungan perencanaan
beserta uraiannya dan rumus-rumus yang dipakai serta hasil-hasil
perhitungan tersebut. Laporan Final Engineering ini terdiri atas :

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

JILID A - AWAL / UMUM


Dalam Laporan ini berisi uraian tentang :
-

Data Perencanaan

Perhitungan struktur

Perhitungan drainase

Perhitungan pavement

Perkiraan biaya

JILID B - LAPORAN PENYELIDIKAN TANAH


Dalam laporan ini tercakup tentang hal-hal:
-

Rekomendasi hasil penyelidikan tanah beserta usulan kekuatan


fondasi

Denah/potongan dan lokasi titik-titik bor dan sondir hasil


pengujian laboratorium

dan hal yang terkait dengan pemakaian bahan

JILID C - ANALISA HIDROLOGI


Dalam laporan ini diuraikan data perhitungan serta asumsi yang
dibuat dalam analisa hidrologi, beserta kesimpulan serta rekomendasi
hasil analisa tersebut.
JILID D - ENGINEER ESTIMATE
Berisi data kuantitas dan perincian biaya, analisa harga satuan analisa
biaya peralatan, data harga upah dan bahan serta quarry yang
dipakai.
Disamping laporan tersebut diatas maka dibuatkan juga foto album
yang berisi data yang diperlukan antara lain kondisi jalan lama atau
quarry yang ada, letak patok-patok ikat permanen dan Iain-Iain.

CV. Cipta Bangunan Indonesia Consultant

BAB - M
STAF PENDUKUNG

Selain dari para staf ahli, guna akelancanaran dan pencapaian progres kerja
yang baik perlu adayanya didukung oleh staf pendukung sperti :
SURVEYOR DAN TEKNISI LAPANGAN
Berpengalaman dalam bidang pelaksanaan pekerjaan penyelidikan
lapangan untuk pekerjaan sipil khususnya gedung dan teknik jalan raya,
termasuk pemeriksaan kekuatan jalan dengan alat Benkelman Beam,
Dynamic Cone Penetrometer, Pengukuran Geodesi, Survey Material.
Tugas dan tanggung jawabnya :
mengumpulkan semua data yang dibutuhkan dari lapangan dan
bertanggung jawab atas ketelitian hasil yang didapat.

DRAFTMAN (JURU GAMBAR)


Mempunyai pengalaman daiam bidang pembuatan gambar-gambar teknik
sipil khususnya jembatan dan jalan raya. Dapat bekerja dengan cepat,
tingkat ketelitian yang tinggi. Mempunyai latar belakang pendidikan
minimal STM. Juru Gambar bertanggung jawab atas pembuatan gambargambar yang dibutuhkan.
LABORATORIUM TECHNICIAN
Posisi ini akan dijabat oleh seorang personil yang mempunyai ijazah
SMA/STM dalam pengalaman bidang pengujian laboratorim mekanika
tanah.
DED Jalan Lingkungan DPRD Kab, Siak

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

Tugas dan tanggung jawabnya meliputi :


1. Dibawah pengarahan Ahli Mekanika Tanah bertugas mengawasi/
mengendalikan

pengoperasian

pengujian

laboratorium

yang

dilaksanakan.
2. Menghimpun

semua

data-data

pengujian

melaporkannya kepada Ahli Mekanika Tanah.

laboratorium

dan

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - N
FASILITAS PENDUKUNG
Peralatan yang akan digunakan oleh Konsultan dalam pekerjaan Perencanaan
Teknik Jalan ini adalah sebagai berikut:
-

GPS

- 1 unit

Alat Benkleman Beam

- 1 unit

Alat Dynamic Cone Penetrometer

- 1 unit

Theodolit

- 2 set

Waterpass

- 2 set

Kamera

- 2 unit

Personel Komputer + printer

- 2 set

Meja gambar & Peralatan gambar

- 6 set

Kendaraan roda 4

- 3 unit

Truck

- 1 unit

Fasilitas laboratorium Mekanika Tanah

- 1 set

Semua peralatan tersebut adalah milik sendiri kecuali truck, fasilitas


laboratorium Mekanika Tanah yang rencananya akan disewa.
Dengan perlengkapan diatas kami yakin pekerjaan Perencanaan Teknik ini akan
dapat dilaksanakan dan diselesaikan tepat waktu dan memenuhi persyaratan
sesuai kerangka acuan tugas.

Perencanaan Teknis Jalan & Jembatan.

BAB - O
PENUTUP

Demikianlah Usulan Teknis Perencanaan Jalan dan Jembatan disusun guna


memenuhi persyaratan yang telah ditentukan dalam Kerangka Acuan Kerja
(KAK), dan dengan harapan agar kiranya perusahaan kami dapat dipercaya
dapat melaksanakan kegiatan tersebut diatas.

Pekanbaru, 21 April 2008


CV. MITRATAMA TEKNIK
KONSULTAN

Ir. Rizal Effendi


Direktur