Anda di halaman 1dari 32

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Ilmu farmasi adalah ilmu yang mempelajari tentang sediaan obat dan zatzat yang terkandung didalamnya, serta cara-cara pengolahanya. Seluk beluk
tentang pengidentifikasian dan pemisahan suatu zat dalam suatu sampel. Untuk
itu, pengetahuan tentang analisis kualitatif sangat esensial untuk di jadikan salah
satu keahlian bagi seorang farmasis.
Reaksi identifikasi adalah suatu cara untuk mengenal ion-ion, baik kation
maupun anion dalam larutan dengan menggunakan pereaksi-peraksi tertentu.
Setiap ion akan memberikan hasil reaksi tertentu yang dapat membedakan dengan
ion-ion yang lain.
Analisis kualitatif adalah analisa yang dilakukan untuk mengidentifikasi
suatu zat. Analisa ini sangat diperlukan dalam dunia kefarmasian, karena dalam
kefarmasian banyak berhubungan dengan bahan-bahan obat. Analisa kualitatif
dilakukan untuk menentukan macam atau jenis zat / komponen-komponen bahan
yang dianalisa yaitu apa isi dari bahan atau zat tersebut. Sehingga sebagai seorang
farmasis diharapkan kita dapat mengetahui zat-zat apa saja yang dikandung dalam
suatu sediaan obat.
Dalam analisis kualitatif dilakukan

identifikasi kation dan anion.

Identifikasi untuk sebuah sampel untuk menentukan kation I sampai VI dan anion
I sampai VI. Untuk tujuan analisis kualitatif sistematik kation-anion
diklasifikasikan dalam enam golongan berdasarkan sifat-sifat kation itu terhadap
beberapa reagensia.
Reagensia golongan yang dipakai untuk klasifikasi kation yang paling
umum adalah asam klorida, hidrogen sulfida, ammonium sulfida dan ammonium
karbonat. klasifikasi ini didasarkan atas apakah suatu kation bereaksi dengan

reagensia-reagensia ini dengan membentuk endapan atau tidak. Jadi, klasifikasi


kation yang paling umum di dasarkan atas perbedaan kelarutan dari klorida,
sulfida dan karbonat dari kation tersebut.
Pada percobaan ini, sampel yang tidak diketahui golongan dan ion
sampelnya kemudian akan di identifikasikan analisi kation hingga golongan dan
ion sampel tersebut diketahui.
Adapun tujuan dilakukannya percobaan anion-kation untuk menengetahui
betapa pentingnya identifikasi kation-anion dalam mengetahui kandungankandungan zat kimia yang bermanfaat ataupun toxic.
Hubungan dengan farmasi khususnya dalam mengetahui kandungankandungan zat kimia yang terdapat dalam sediaan obat-obatan seperti dalam
tujuan dilakukannya percobaan ini.
B. Maksud dan Tujuan
1. Maksud percobaan
Maksud percobaan ini adalah memahami dan untuk mengetahui tahaptahap identifikasi kation anion suatu sampel
2. Tujuan percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah mengidentifikasi kation dan anion
terhadap suatu sampel untuk menentukan golonganya dengan cara uji
pendahuluan dan uji penegasan dengan menggunakan beberapa reaksi
spesifik.
C. Prinsip Percobaan
Penentuan suatu zat kation atau anion melalui identifikasi menggunakan
pereaksi-pereaksi spesiik dengan menggunakan sampel dari kation dan anion
hingga terjadi perubahan dalam bentuk endapan atau perubahan warna dan
pelepasan gas.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Teori Umum
Untuk tujuan analisis kualitatif sistematik, kation-kation diklasifikasikan
dalam lima golongan berdasarkan sifat-sifat kation itu terhadap beberapa
reagensia. Reagensia golongan yang dipakai untuk klasifikasi kation yang paling
umum adalah asam klorida, hidrogen sulfida, amonium sulfida dan amonium
karbonat. Klasifikasi ini didasarkan atas apakah suatu kation berekasi dengan
reagensia-reagensia ini dengan membentuk endapan atau tidak. ( Svehla, G.,
1985: 203 )
Secara prinsip, zat yang akan diidentifikasi dilarutkan, lalu ditambahkan
pereaksi tertentu yang sesuai, yang akan mengendapkan segolongan kation
sebagai garam yang sukar larut atau hidroksidanya. Perekasi haruslah sedemikian
rupa sehingga pengendapan golongan kation selanjutnya tidak terganggu atau
sebelumnya dapat dengan mudah dihilangkan dari larutan yang hendak dianalisis.
( Roth, J.H., Gottfried, B., 1994: 50 )
Untuk identifikasi suatu senyawa organik pada umumnya didasarkan atas
kelarutannya dalam air. Jika senyawa tidak larut dalam air, maka harus dilakukan
destruksi. Cara destruksi tergantung dari senyawa yang hendak dianalisis dan
ditentukan dengan bantuan percobaan pendahuluan. Prinsip destruksi terdiri dari
pelelahan campuran senyawa yang sukar larut dalam pereaksi yang sesuai dalam
jumlah berlebih. Akibatnya reaksi akan digeser sempurna ke arah hasil reaksi.
( Roth, J.H., Gottfried, B., 1994: 52 )
Kation golongan I membentuk klorida-klorida yang tak larut. Namun
timbal klorida sedikit larut dalam air, dan karena itu timbal tidak pernah
mengendap dengan sempurna bila ditambahkan HCl encer kepada suatu cuplikan.
Ion timbal yang tersisa itu, diendapkan secara kuantitatif dengan H 2S dalam
suasana asam bersama-sama kation golongan II. ( Svehla, G., 1985: 205 )

Endapan perak klorida dalam bentuk dadih susu atau gumpalan sebagai
hasil dari koagulasi bahan koloidal. Endapan dapat dengan mudah disaring atau
dicusi dengan air yang mengandung sedikit asam nitrat. Asamnya mencegah
peptisasi endapan dan teruapkan apabila endapan dikeringkan. ( Day, J.R.,
Underwood, A.L.,1993: 95 )
Reaksi identifikasi yang lebih sederhana dikenal sebagai reaksi spesifik
untuk golongan tertentu. Reaksi golongan untuk kation golongan II adalah
hidrogen sulfida yang hasilnya adalah endapan-endapan dalam berbagai warna.
( Svehla, G., 1985: 207 )
Kation golongan II dibagi atas dua sub golongan yaitu, sub golongan
tembaga dan sub golongan arsenik. Sub golongan tembaga terdiri dari
Hydrargium (II), Plumbum (II), Bismut (III), Cuprum (II) dan Cadmium (II). Sub
golongan arsenik terdiri dari Arsen (III), Arsen (V), Stibium (III), Stibium (V),
Stannum (II) dan Stannum (IV). ( Svehla, G., 1985: 212 )
IDENTIFIKASI KATION
Kation adalah ion yang bermuatan positif, anion adalah ion yang
bermuatan negative. Analisa kimia dapat dibedakan menjadi 2 bagian yaitu :
1. Analisa kulitatif adalah salah satu analisa yang bertujuan mencari dan
menyelidiki adanya unsure didalam sampel.
2. Analisa kuantitatif salah satu yang bertujuan mencari atau menyelidiki
banyaknya suatu unsur dalam sampel.
Analisasi kualitatif dibagi menjadi dua bagian yaitu :
1. Analisa pendahuluan yang bertujuan untuk memperkirakan dan member arah
sehingga memperoleh gambaran terhadap contoh yang akan diteliti analisa
pendahuluan meliputi :

a. Organo leptis (menggunakan panca indra) yang dianalisa bentuk, warna


dan bau
b. Pemanasan dengan tabung pijar
c. Reaksi nyala (Homelask) di lakukan dengan menggunakan Pt atau Nicr.
Warna-warna yang terjadi pada reaksi nyala adalah

2.

Li+ merah

Ba2+ kuning hijau

K+ Ungu

Na+ kuning

Sr2+ merah bata

Cu2+ hijau biru

Cu3+ merah kuning

Analisa kation dan anion


Setelah

mempunyai

gambaran/perkiraan

awal maka

langsung di

identifikasi dengan cara Tube Fest, dengan menggunakan reaksi yang pas.
( http://pasirhardja:blogspot.com/2008/12/identifikasi-kation.html )
Identifikasi dari zat biasanya dengan pertolongan yang memiliki sifat
kas. Transformasi ini disebut reaksi kimia zat yang menyebabkn transfermasi
ini terjadi disebut reagen. Reaksi-reaksi dalam analisa kulitati kebanyakan
merupakan reaksi dari asam-asam, basa-basa, garam-garam yang satu dengan
yang lainnya dalam larutan, yang disampingg itu dapat pula dilakukan reaksireaksi kering.
Dalam kimia analisa kulitatif dikenal satu cara reaksi selektif dan
spesifiktif. Reaksi selektif adalah pereksi yang memberikan reaksi tertentu
untuk beberapa jenis kation-anion. Sedangkan pereaksi spesifik adalah pereksi
yang memberikan reaksi tertentu untuk satu jenis kation atau anion. Analisa
kualitatif dapat dilakukan dengan berbagai ukuran, analisa semi mikro dan
makro analisis semi mikro disebut sebagai analisa senti gram, analisa makro

disebut analis milligram. Jadi, hanya ada bekerja saja yang beruba. Untuk
analisa rutin, umumnya dilakukan analisa semi mikro dan semi makro.
Metode analisa kualitatif meliputi dua macam tes, yaitu reaksi kering
digunakan untuk terhadap zat padat, sedangkan reaksi basah digunakan zat-zat
kimia dalam larutan. Suatu reaksi yang terjadi dapat diketahui melalui
pembentukan gas, pembentukan endapan dan perubahan warna.
( Mulyono, Hadisuwojo, dkk : 254 )
Adapun pemisahan golongan dapat dilakukan dengan cara promatrafi
sendiri berarti tehnik analisa untuk memisahkan suatu campuran dari bahanbahan terlarut (solute) yang pemisahanya disebabkan oleh perbedaan gerakan
dari bahan terlarut melalui medium yang berpori dibawah pengaruh dalam
promatografi tergantung tipe penunjang ini yaitu :
-

Kromatografi Parsisi

Kormatografi absorbs

Kormatografi Ion exchange (pertukaran ion)

( Vogel, 1985: 89 )
Pada

analisa

kualitatif,

ada

pemeriksaan

pendahuluan

yang

menghasilkan kesimpulan sementara dan analisa yang menghasilkan


kesimpulan sesungguhnya menghasilkan definisi.
Pemeriksaan pendahuluan, didasarkan pada pemeriksaan pada sifat fisik
maupun pada sifat Kimia:
-

Pemeriksaan pendahuluan kering.


Pada pemeriksaan ini dilakukan pada bahan kering dengan atau
tanpa penambahan-penambahan bahan kering lain dipanaskan ataupun
tidak. Tidak dapat dilihat persisnya ataupun penambahan yang terjadi
dilakukan pengamatan pada keadaan fisik dalam temperature basah dan
pemanasan bahan

Pemeriksaan basah
Bertujuan untuk memperoleh petunjuk tentang sisa asam dalam
bahan dengan penambahan H2SO4 encer, dan pekat dan juga perlu dengan
pemanasan. ( Haeria, 2011: 21-22 )

Analisis kation
Analisis ini, merupakan pendekatan yang sistematis. Dilakukan dengan
cara idenfikasi dan pemisahan. Pemisahan dilakukan dengan cara mengendapkan
suatu kelompok kation dari larutannya. Kelompok kation yang mengendap
dipisahkan dari larutan dengan cara sentifus dan menuangkan filtratnya ketabung
uji yang lain. Larutan yang masih berisi sebagian besar kation kemudian
diendapkan kembali hingga membentuk kelompok-kelompok baru.
Jika dalam kelompok kation yang masih berisi berapa kation maka kation
tersebut dipisahkan lagi menjadi kation yang lebih kecil demikian seharusnya
sehingga pada akhirnya dilakukan uji spesifik untuk 1 kation jenis dan
konsenstrasi pereaksi serta pengaturan pH.
Kelompok kation, analisis kualitatif yaitu:
Golongan I : Ag,Hg,Pb
Golongan II:Cu,Cd,Bi,Hg,Sn,Sb
Golongan III:Al,Cr,Co,Fe,Ni,Mn,Zn
Golongan IV:Ba,Ca,Mg,Na,K,NH4
( Niesler, 1991: 91-33 )
Identifikasi anion merupakan suatu reaksi kimia yang dimaksudkan untuk
mengetahui keberadaan suatu zat dalam sampel tertentu. Dalam analisa kimia
dibagi dua yakni analisa kualitatif dan analisa kuantitatif. Analisa kualitatif
merupakan merupakan analisa untuk mengedentifikasi dari suatu zat, campuran

atau suatu larutan. Sedangkan analis kuantitatif merupakan analisa untuk


menentukan berapa banyak atau jumlah konsitutuen kualitaif harus mendahului
analisa kualitatif karena kualitatif memberikan indikasi dari konstituen yang ada
akan bertindak sebagai suatu tujuan identikasi jalan untuk metode-metode yang
akan diigunakan dalam analisa kuantitatif. ( Vogel. 1985: 85 )
Lima fungsi uatama dari anion dan kation:
1.

Memurnikan Darah
Anion meningkatkan lima factor utama dari darah ( nitrogen, oksigen,
kalsium, natrium, dan kalium ) dan membuat darah kita menjadi sedikit alkali
(basa) lalu darah kita dimurnikan kembali.

2.

Menumbuhkan Kembali Sel-Sel


Tubuh kita terdiri dari 6 trilliun sel-sel,dan jika tubuh kita mempunyai
darah jumlah anion (alkali) yang banyak, pergerakan sel-sel menjadi aktif
anion membantu mengeluarkan nutrisi diantara sel-sel dan membuang bahan
sampah (sisa pembakaran). Dengan persen ini membuang sampah. Dengan
proses ini maka sel-sel yang mati dapat dapat dikembalikan dan terjadi
peningkatan kalsium.

3.

Meningkatkan Kekebalan
Jika terjadi peningkatan jumlah anion pada tubuh manusia maka
jumlah hemoglobin dalam darah juga meningkat, hal ini dapat membantu
menjaga kesehatan tubuh dengan cara meningkatkan daya tahan tubuh.

4.

Peningkatan Kemampuan Syarat Otonom


Jumlah anion juga dapat mengatur sistem syaraf otonom seperti darah
dan organ dimana stasus atau perasaan dari tubuh manusia adalah baik.
Dalam pihak, anion berperan penting dalam sistem syaraf.

5.

Menghilangkan Nyeri
Anion meningkatkan ionisasi kalsium, menghasilkan endorphin dan
enkerphalim yang dapat memulihkan dari cukup atau memperkuat fisik,
secara tidak langsung ini dapat membuat sel-sel tubuh yang sedikit sembuh
sirkulasi darah lancar, dan menghilangkan nyeri.( www.eltha-eri.weblog.com)
Pada pemisahan golongan IV dari golongan V, pH dibuat lebih besar

daripada pemisahan sebelumnya. Pengaturan juga perlu baik, pH juga tidak boleh
terlalu tinggi (MgCO3 juga akan ikut mengendap). Tidak boleh terlalu rendah
(BaCO3, CaCO3 mungkin tidak mau mengendap). Pemisahan ini bersifat paralel
dengan pemisahan garam-garam sulfida. MgCO3 juga tidak larut dalam air, namun
tidak ikut mengendap dengan atau dapat dipisahkan dari Ba 2+, Ca2+ dan Sr2+.
Sebabnya adalah pH dan perbedaan nilai Ksp. Pada pemisahan golongan IV
antara Ba2+, Ca2+, dan Sr2+, campuran endapan golongan IV dilarutkan, kemudian
ditambahkan K2CrO4 untuk mengendapkan BaCrO4. ( Harjadi, W., 1990: 43 )
Logam-logam kation golongan III ini tidak diendapkan oleh regensia
golongan untuk kation I dan II , tetapi semuanya diendapkan dengan adanya
amonium klorida dan hidrogen sulfida dari larutan yang telah dijadikan basa
dengan larutan amonia. Logam-logam ini diendapkan sebagai sulfida kecuali
aluminium dan kromium yang diendapkan sebagai hidroksida karena hidrolisis
yang sempurna dari sulfida dalam larutan air. Besi, aluminium dan krom (sering
disertai sedikit mangan) juga diendapkan sebagai hidroksida oleh larutan amonia
dengan adanya amonium klorida. Sedang logam-logam dari kation golongan ini
tetap berada dalam larutan dan dapat diendapkan sebagai sulfida oleh hidrogen
sulfida. Maka golongan ini biasanya dibagi menjadi golongan besi meliputi besi,
aluminium dan kromium atau disebut golongan III A dan golongan zink meliputi
nikel, kobalt, mangan, dan seng, atau disebut golongan III B.
Dalam contoh campuran ditunjukkan kesulitan untuk menentukan dengan
pasti kation-kation apa saja yang terdapat dalam campuran. Disebutkan bahwa
reaksi spesifik dapat dipakai untuk tujuan itu dengan melakukan reaksi untuk ion

perion. Cara lain untuk analisa campuran adalah dengan reaksi selektif. ( Harjadi,
W., 1990 )
Pada pokoknya tujuannya adalah untuk memisahkan segolongan kation
dari kation lain. Reaksi-reaksi disini menyebabkan terjadinya zat baru yang
berbeda dari zat semula dan dikenali dari sifat fisiknya yaitu :
-

membentuk endapan dari suatu larutan.

melarutkan zat yang berbentuk padat (endapan).

zat berwarna lain.

pembentukan gas

bentuk kristal yang khas.


Untuk analisa kation bahan yang padat dilarutkan dahulu sedangkan jika

sudah berupa cairan / larutan langsung digunakan untuk direaksikan dengan


reagensia tertentu. ( Harjadi, W., 1990 )
Dalam pemeriksaan kulitatif, biasanya ditemukan persamaan reaksi kimia.
Persaman reaksi kimia ini biasanya ditulis dalam bentuk reaksi ion. Persamaan ini
lebih sederhana dan menunjukkan intisari proses kimia yang terjadi, karena zarah
yang ikut serta dalam reaksi saja yang diperlihatkan. (Rivai, H. 1994: 11 )
KATION SECARA UMUM
Semua garam aluminium kurang berwarna dan kelihatan larut dalam air.
Garam aluminium menunjukkan kecendrungan ke bentuk hidrat dan garam ganda.
Tawas as garam ganda dari Aluminium sulfat dan kalium sulfat. Aluminium
bersifat amphoterik, rangkaian dari garamnya ditemukan pada saat aluminim
ditemukan sebagai anion, contohnya aluminate.
Ion krom dalam kebanyakan hal seperti ion aluminium. Hidratnya dalam
air menghasilkan [Cr(H2O)63+], dengan nomor koordinasi 6. Ini adalah asam
lemah.

Ion ferro membentuk hidroksida yang lebih kuat dan lebih larut dari pada
bentuk hidroksida dari ion feri. Walaupun ion ferro dan ion feri mengalami
hidrolisis dalam larutan air,efeknya jelas lebih besar dalam keadaan ion yang
diterima dari basa lemah dan sedikit larutan basa. Garam besi (II) bereaksi dengan
oksidator seperti permanganat atau iod dan dapat ditunjukkan dengan
penghilangan warna dari larutan encer senyawa tersebut.
Kobalt membentuk dua golongan garam, dimana memiliki valensi +2 dan
+3. campuran dari golongan yang terakhir sangat tidak stabil. Kompleks dari ion
kobalt dalam larutan sangat stabil.
Bilangan oksidasi utama dari nikel adalah +1 dan +4. bagaimanapun hanay
+2 yang menunjukkan kestabilan. Dalam reaksi kimia ion nikel sangat serupa
dengan ion kobalt. Garam-garam nikel hidrat terbentuk dan memberi warna hijau,
sedangkan garam-garam anhidratnya memberikan warna kuning.
Garam-garam mangan berwarna putih ketika kering, dan berwarna pink
ketika mengandung air atau dalam larutan cair. Garam-garam yang mengandung
air berwarna violet tetapi dalam larutan ion MnO4 berwarna hijau.
Seng dalam bentuk senyawa yang stabil bervalensi +2. Dalam beberapa
senyawa kompleks seng bervalensi nol. Seng hidroksida bersifat amfoter yang
senyawanya disebut zinkat. Ion seng juga menunjukkan kecendrungan yang nyata
untuk membentuk ion kompleks dengan sebagian besar ion sederhana. (Scenk.
1990 )
Kimia farmasi analisis melibatkan penggunaan sejumlah teknik dan
metode untuk memperoleh hasil kualitatif, kualitatif dan informasi struktur dari
sautu senyawa obat pada khusunya dan bahan kimia pada umumnya. (Dr.
Sudjasdi: 100)
Ilmu kimia farmasi analisis kuantitatif dapat didefenisikan sebagai
penerapan berbagai metode dan prosedur kimia analisis kuantitatif untuk

melakukan analsis secara kuatitatif terhadap bahan-bahan atau sediaan yang


digunakan dalam farmasi, Obat dalam jaringan tubuh dan sebagainya. (Dr.
Sudjasdi: 103)
Untuk keperluan sampel didihkan dengan larutan Na2CO3 jenuh, praktis
semua ion logam mengendap sebagai karbonat, dan filtrat atau ekstrak soda (ES)
dipakai untuk pengujian anion.
1. Kelompok Nitrat
2. Kelompok Sulfat
3. Kelompok Halogenida

Ada beberapa proses fisika kimia yang dapat digunakan untuk


memberikan informasi analisis. Proses ini berkaitan dengan sejumlah sifat atom
dan molekul serta fenomena-fenomena yang mampu menjadikan elemen-elemen
atau senyawa-senyawa tersebut dapat dideteksi atau dapat diukur secara kualitatif
pada kondisi yang dapat di kontrol proses-proses yang mendasari ini semua
menentukan berbagai macam teknik analisis. ( Dr. Sudjasdi: 103)

B. Uraian Bahan
1.

Asam Klorida (Dirjen POM. 1979: 53)


Nama Resmi

: ACIDUM HYDROCHLORIDUM

Nama Lain

: Acidum Chloridum, Asam Klorida

Rumus Bangun

: HCl

Rumus Molekul

: H-Cl

Berat Molekul

: 36,46

Kelarutan

: Mudah larut dalam air

Pemerian

: Cairan tidak berwarna,berasap, bau merangsang, jika


diencerkan dengan 2 bagian air asap dan bau hilang.

Kegunaan
2.

3.

: Pereaksi golongan

Asam nitrat (Dirjen POM. 1979: 650)


Nama resmi

: ACIDUM NITRAS

Nama lain

: Asam nitrat

Rumus molekul

: HNO3

Berat molekul

: 120,01

Pemerian

: Cairan berasap, jernih, tidak berwarna

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

kelarutan

: larut dengan air hingga 1000 ml

Kegunaan

: Sebagai pereaksi golongan anion

Asam perklorat (Dirjen POM. 1979: 651)


Nama resmi

: ACIDUM PERCHLORID

Nama lain

: Asam perklorat

Rumus molekul

: HClO4

Berat molekul

: 95,01

Pemerian

: Cairan jernih tidak berwarna

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

kelarutan

: Bercampur dengan air

Kegunaan

: Sebagai pereaksi tambahan pada tabulasi

4.

Asam sulfat (Dirjen POM. 1979: 101)


Nama resmi

: ACIDUM SULFAS

Nama lain

: Asam sulfat

Rumus molekul

: H2SO4

Berat molekul

: 98,07

Pemerian

: Cairan kental seperti minyak, kerosif tidak


berwarna, timbul panas dalam air

5.

6.

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

Kegunaan

: Sebagai pereaksi anion golongan I

Ammonium karbonat (Dirjen POM. 1979: 643)


Nama resmi

: AMMONI CARBONAS

Nama lain

: Ammonium karbonat

Rumus molekul

: (NH4)2CO3

Rumus bangun

: 2[NH4+] [CO3]

Pemerian

: Serbuk hablur, keras, transparan, bau tajam mirip amonia

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

kelarutan

: Larut dalam air

Kegunaan

: Sebagai pereaksi golongan VI

Ammonia (Dirjen POM. 1979: 86)


Nama Resmi

: AMMONIA

Nama Lain

: Amonium

Rumus Molekul

: NH4OH

Berat Molekul

: 35,05

Kelarutan

: Mudah larut dalam air dan agak sukar larut dalam gliserol
p; lebih mudah larut dalam air mendidih ; agak sukar larut
dalam etanol (95%) p.

Pemerian

: Serbuk butir atau hablur; putih; tidak berbau, rasa asin dan
dingin; higroskopik.

Kegunaan

: Sebagai pereaksi golongan

7.

8.

Amonium encer (Dirjen POM. 1979: 86)


Nama resmi

: AMMONIA LIQUIDA

Nama lain

: Amonium encer

Rumus molekul

: NH3

Berat molekul

: 17,3

Pemerian

: Serbuk hablur, keras tidak berwarna, bau tajam

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

kelarutan

: Larut dalam air

Kegunaan

: Sebagai pereaksi golongan IV

Amonium Klorida (Dirjen POM. 1979: 87)


Nama Resmi

: AMMONII CHLORIDUM

Nama Lain

: Amonium klorida, salmiak

Rumus Molekul

: NH4Cl

Berat Molekul

: 53,49

Kelarutan

: Mudah larut dalam air dan liak sukar larut dalam gliserol
p; lebih mudah larut dalam air mendidih; agak sukar larut
dalam etanol (95%) p.

Pemerian

: Serbuk butir atau hablur; putih; tidak berbau, rasa asin dan
dingin; higroskopik.

Kegunaan
9.

: Sebagai pereaksi golongan

Air Suling (Dirjen POM. 1979: 96)


Nama Resmi

: AQUA DESTILLATA

Nama Lain

: Air suling

Rumus Molekul

: H20

Berat Molekul

: 18,02

Rumus Molekul

: H-O-H

Pemerian

: Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau, tidak berasa.

Kegunaan

: Sebagai pelarut

10. Perak Nitrat (Dirjen POM. 1979: 97)


Nama Resmi

: ARGENTII NITRAS

Nama Lain

: Perak nitrat

Rumus Molekul

: AgNO3

Berat Molekul

: 169,87

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air,dalam etanol (95%) p.

Pemerian

: Hablur transparan, tidak berbau, gelap jika terkena cahaya

Kegunaan

: Sebagai pereaksi spesifik

11. Barium Klorida (Dirjen POM. 1979: 656)


Nama Resmi

: BARII CHLORIDUM

Nama Lain

: Barium klorida

Rumus Molekul

: BaCl2

Berat Molekul

: Ba-Cl2

Kelarutan

: Larut dalam 5 bagian air

Pemerian

: Hablur, tidak berwarna

Kegunaan

: Sebagai pereaksi spesifik

12. Kalsium klorida (Dirjen POM. 1979: 120)


Nama resmi

: CALCII CHLORIDUM

Nama lain

: Kalsium klorida

Rumus molekul

: CaCl2

Berat molekul

: 219,08

Pemerian

: Hablur tidak berwarna, tidak berbau, rasa agak


pahit, meleleh basa

Penyimpanan

: Dalam wadah tertutup rapat

kelarutan

: larut dalam 0,25 bagian air, mudah larut dalam


ethanol (95%) p

Kegunaan

: Sebagai pereaksi tambahan pada tabulasi

13. Tembaga Sulfat (Dirjen POM. 1979: 656)


Nama Resmi

: CUPRII SULFAS

Nama Lain

: Tembaga (II) sulfat

Rumus Molekul : CuSO4


Berat Molekul

: 159,61

Kelarutan

: Larut dalam 3 bagai air dan dalam 3 bagian liserol P,sanat


sukar larut dalam etanol (95%) p.

Pemerian

: Prisma triklinik atau serbuk hablur ; biru.

Kegunaan

: Sebagai pereaksi spesifik

14. Kalium Bromida (Dirjen POM 1979: 328)


Nama Resmi

: KALII BROMIDUM

Nama Lain

: Kalium bromida

Rumus Molekul

: KBr

Rumus Bangun

: K-Br

Berat Molekul

: 119,01

Kelarutan

: Larut dalam kurang lebih,1,6 bagian air dan dalam lebih


kurang 200 bagian etanol (95%) p.

Pemerian

: Hablur tidak berwarna, transparan atau serbuk hablur,


tidak berbau, rasa agak pahit dan agak asin

Kegunaan

: Sebagai sampel

15. Natrium Hidroksida (Dirjen POM. 1979: 412)


Nama Resmi

: NATRII HYDROXYDUM

Nama Lain

: Natrium Hiroksida

Rumus Molekul

: .NaOH

Rumus Bangun

: Na- OH

Berat Molekul

: 40,00

Kelarutan

: Sangat mudah larut dalam air dan etanol

Pemerian

: Bentuk batang,butiran,kering keras,dan rapuh

Kegunaan

: Sebagai pereaksi spesifik

16. Natrium Tiosulfat (Dirjen POM. 1979: 428)


Nama Resmi

: NATRII THIOSULFAS

Nama Lain

: Natrium Tiosulfat, Hipo

Rumus Molekul

: Na2S2O3.5H2O

Rumus Bangun

: Na- S2O3

Berat Molekul

: 248,17

Kelarutan

: Larut dalam 0,5 bagian air, praktis tidak larut dalam


methanol (95%) p.

Pemerian

: Hablur besar tidak berwarna atau serbuk hablur kasar,


dalam udara lembab meleleh basah, dalam hampa udara
pada diatas 33 C merapuh.

Kegunaan

: Sebagai sampel

C. Prosedur Kerja
1.

Penentuan Golongan Kation


a) Siapkan larutan uji (1 2ml)
b) Direaksikan dengan HCl encer 2M, bila terbentuk endapan putih berarti
positif golongan I, bila negatif, maka reaksi dilanjutkan ke no. 3
c) Direaksikan dengan H2S (Tiosetamid dengan pemanasan). Bila timbul
endapan hitam berarti positif golongan II, uji dilanjutkan dengan reaksi
dengan amonium polisulfida. Bila endapan melarut berarti golongan II B,
bila tidak melarut berarti golongan II A
d) Siapakan larutan uji zat baru, reaksikan dengan NH 4Cl dan NH4OH, bila
terbentuk endapan berwarna spesifik berarti positif golongan III A, bila
tidak ada endapan, tetapi dengan sulfida mengendap putih atau hitam,
bararti positif golongan III B
e) Siapkan larutan zat uji baru, reaksikan dengan amonium karbonat 1 M,
bila terbentuk endapan putih, berarti golongan IV
f) Bila larutan tak mengendapkan dengan semua reagensia di atas, berarti

2.

golongan V
Identifikasi Kation

Pada praktikum ini, asisten akan memberikan suatu larutan sampel untuk
dianalisa larutan tersebut mengandung kation yang mana (golongan berapa).
Praktikan boleh saja mencoba-coba menebak-nebak dengan berbagai reaksi
yang sudah dilakukan saat pengenalan reaksi kation. Semakin banyak yang
tertebak, tentunya nilai praktikan akan lebih tinggi.
Berbagai langkah reaksi di bawah ini adalah alternatife prosedur
percobaan yang bisadialkukan pada percobaan pengenalan reaksi kation. Agar
tidak terjadi kerumunan praktikan di salah satu bahan kimia saat praktikum,
maka asistenlah yang akan menentukan urutan langkah serta kation apa aja
yang perlu di coba reaksinya. Asisten bisa menambah/mengurangi reaksi
yang dilakukan oleh praktikan.
a) Kation Ag+ : Setetes larutan ditambah setetes HCl 2M, terjadi endapan
putih AgCl, cuci dengan H2O larutkan endapan dalam (NH4)2CO3 2M,
dibagi dau; 1. Setetes larutan ditambah setetes HCl 2M. Amati apa yang
terjadi. 2. setetes larutan ditambah NaOH 6M. Amati apa yang terjadi
b) Kation Pb2+ : 1. setetes larutan di tambah setetes larutan K2CrO4 1M,amati
apa yang terjadi. 2. setetes larutan ditambah setetes H 2SO4 2M dan setetes
alkohol, amati apa yang terjadi
c) Kation Hg2+ : 1. setetes larutan ditambahkan pada sekeping temabaga
(yang bersih), amati apa yang terjadi. setetes larutan di tambah setetes KI,
amati apa yang terjadi. 2. setetes larutan ditambah setetes Ki, amati apa
yang terjadi
d) Kation Hg22+ : setetes larutan ditambah KI, amati apa yang terjadi
e) Kation Cu2+ : 1. tiga tetes larutan ditambah setetes KI, amati apa yang
terjadi. 2. setetes larutan ditambah setetes HCl 2M kemudian setetes
k4Fe(CN)6, amati apa yang terjadi
f) Kation Bi3+ : Reaksi amalgam : 2 atau 3 tetes larutan ditambah HCl 0,5M 5
tetes, celupkan batang tembaga pada larutan. Lalu gosok dengan kertas
saring, amati apa yang terjadi. (Reaksi amalgam ini berlaku juga untuk tes
Hg2+)
g) Kation As3+ : 1. lima tetes larutan ditambah 10 tetes NaOH 6M dan
beberapa potong kecil Al (alumunium foil) dalam tabung reaksi. Pada
mulut tabung diletakkan sepotong kertas saring yang dibasahi HgCl2, lalu

dipanaskan, amati apa yang terjadi. 2. dua tetes ditambah AgNO 3, amati
apa yang terjadi
h) Kation Fe3+ : 1. setetes larutan Fe3+ ditambah setetes larutan KSCN 2M,
amati apa yang terjadi. 2. setetes atau dua tetes larutan Fe 3+ ditambah satu
tetes larutan K4Fe(CN)6, amati apa yang terjadi.
i) Kation Mn2+ : satu atau dua tetes larutan Mn 2+ ditambah 5 tetes HNO3 6M,
kemudian sedikit KLO4 atau PbO2, lalu dipanaskan, amati apa yang terjadi
j) Kation Al3+ : lima tetes larutan Al3+ ditambah dua tetes NH4Ac 6M dan 3
tetes pereaksi alumunium, lalu panaskan lima menit, dan tambahkan
(NH4)2CO3 sampai larutan tepat basa, tambahkan 3 tetes lagi, amati apa
yang terjadi
k) Kation Cr3+ : setetes larutan Na2CrO4 ditambah setetes larutan AgNO3,
amati apa yang terjadi
l) Kation Ni2+ : setetes larutan di tambah setetes NaAc 2M dan setetes dimetil
glioksim, amati apa yang terjadi
m)Kation Co2+ : dua tetes larutan di tambah sedikit KSCN padat dan setetes
amil alkohol, aduk, amati apa yang terjadi
n) Kation Zn2+ : larutan ditambah setetes K4Fe(CN)6, amati apa yang terjadi
o) Kation Ca2+ : 1. setetes larutan ditambah setetes larutan (NH2)C2O4, amati
apa yang terjadi. 2. lakukan reaksi nyala
p) Kation Ba2+ : 1. setetes larutan dibubuhkan pada kertas radizomat
kemudian di tambah setetes HCl 0,5M, amati apa yang terjadi. 2. dua tetes
larutan ditambah setetes HOAC 2M dan ditambah setetes pereaksi titan
yellow dan setetes NaOH 2M, amati apa yang terjadi
q) Kation Mg2+ : 1. dua tetes di tambah 2 tetes NH4Cl 2M dan beberapa tetes
NH4OH hingga bersifat basa dan 2 tetes Na2HPO4, amati apa yang terjadi.
2. setetes larutan di tambah dengan setetes pereaksi titan yellow dan
setetes NaOH 2M, amati apa yang terjadi
r) Kation K+ : 1. setetes larutan di tambah setetes larutan Na2Co(NO3)6 pekat,
diamkan agak lama, lalu amati apa yang terjadi. 2. dua tetes larutan di
tambah 2 tetes asam pikrat, amati apa yang terjadi
s) Kation Na+ : lakukan reaksi nyala
t) Kation NH4+ : sedikit zat padat dipanaskan dengan 0,5 ml NaOH 6N
didalam tabung reaksi. Cium bau yang keluar. 2. letakkan sepotong kertas
lakmus merah yang basah diatas mulut tabung reaksi, amati apa yang

terjadi. 2. sepotong kertas saring yang telah di celup dalam pereaksi


3.

nessler, amati apa yang terjadi


Identifikasi Anion
Pada praktikum ini, asisten akan memberikan suatu larutan sampel untuk
dianalisa larutan tersebut mengandung anion yang mana (golongan berapa).
Praktikan bisa saja mencoba-coba/menebak-nebak dengan berbagai reaksi
yang sudah dilakukan saat pengenalan reaksi anion. Tapi akan lebih efesien
jika praktikan mengikuti langkah-langkah yang ada di buku vogel jilid dua
bab identifikasi anion.
Berbagai langkah reaksi di bawah ini adalah alternatif prosedur
percobaan yang bisa dilakukan pada percobaan pengenalan reaksi anion. Agar
tidak terjadi kerumunan prkatikan di salah satu bahan kimia saat praktikum,
maka asistenlah yang akan menentukan urutan langkah serta anion apa saja
yang perlu di coba reaksinya. Asisten bisa menambah/mengurangi reaksi
yang di lakukan oleh praktikan.
a) Ion Cl- : 1. Ditambahkan sedikit H2SO4 encer, amati apa yang terjadi. 2.
ditambahkan H2SO4 pekat, amati apa yang terjadi. 3. ditambahkan larutan
AgNO3, amati apa yang terjadi
b) Ion Br- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, timbul gas, lalu dipanaskan dan
amati apa yang terjadi. 2. ditambahkan larutan H2SO4 pekat, timbul gas,
lalu dipanaskan dan diamati apa yang terjadi. 3. ditambahkan larutan
AgNO3, amati apa yang terjadi
c) Ion I- : 1. Ditambahkan larutan H2SO4 pekat, amati apa yang terjadi. 2.
Ditambahkan AgNO3,amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan CuSO 4, amati
apa yang terjadi
d) Ion Fe(CN)63- : 1. Ditambahkan H2SO4 encer, amati apa yang terjadi. 2.
ditambahkan H2SO4 pekat, amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan AgNO 3,
amati apa yang terjadi
e) Ion CNS- : 1. ditambahkan H2SO4 encer, amati apa yang terjadi. 2.
ditambahkan H2SO4 pekat, amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan AgNO 3,
amati apa yang terjadi

f) Ion NO2 : 1. Ditambahkan H2SO4 encer, pada keadaan dingin tidak terjadi
apa-apa, coba di panaskan, amati apa yang terjadi. 2. ditambahkan larutan
NH4Cl, lalu ditambahkan asam asetat, amati apa yang terjadi. 3.
ditambahkan larutan FeCl3, lalu di tambahkan H2SO4 pekat, amati apa
yang terjadi
g) Ion S2- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, lalu di panaskan, amati apa yang
terjadi. 2. Ditambahkan H2SO4 encer atau HCl, amati apa yang terjadi
(cium bau yang muncul). 3. Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi
h) Ion CH3COOH- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, terbentuk asam asetat, lalu
di tambahkan ethanol, amati apa yang terjadi (cium bau yang muncul). 2.
Ditambahkan FeCl3, lalu panaskan, amati apa yang terjadi
i) Ion SO32- : 1. Ditambahkan H2SO4 encer, amati apa yang terjadi. 2.
Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan larutan
BaCl2, amati apa yang terjadi
j) Ion CO32- : 1. Ditambahkan H2SO4 encer, amati apa yang terjadi. 2.
Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan larutan
BaCl2, amati apa yang terjadi
k) Ion C2O42- : Ditambahkan H2SO4 pekat, amati apa yang terjadi. 2.
Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi. 3. Ditambahkan larutan
BaCl2, amati apa yang terjadi
l) Ion PO42- : 1. Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi. 2. Ditambahkan
larutan BaNO3, amati apa yang terjadi
m)Ion Nitrat NO3- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, lalu dipanaskan, amati apa
yang terjadi. 2, larutan nitirt di tambahkan FeSO4 jenuh perlahan-lahan
lalu di tambahkan H2SO4 pekat perlahan-lahan lewat dinding tabung, amati
apa yang terjadi
n) Ion SO4- : 1. ditambahkan larutan BaCl2, amati apa yang terjadi. 2.
Ditambahkan larutan Pb asetat, amati apa yang terjadi
o) Ion F- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, lalu dipanaskan, amati apa yang
terjadi. 2. Ditambahkan larutan CaCl2, amati apa yang terjadi
p) Ion Ba3 2- : 1. Ditambahkan H2SO4 pekat, dibakar, diamati apa yang terjadi.
2. Ditambahkan H2SO4 pekat dan alkohol, amati apa yang terjadi. 3.
Ditambahkan AgNO3, amati apa yang terjadi. Coba lakukan pemanasan,
amati apa yang terjadi

q) Ion Fe(CN)64- : 1. Ditambahkan H2SO4, amati apa yang terjadi. Lakukan


pemanasan, amati apa yang terjadi. 2. Ditambahkan H 2SO4 pekat, lakukan
pemanasan, amati apa yang terjadi

BAB III
METODE PERCOBAAN
A. ALAT DAN BAHAN
1. Alat
-

Botol semprot
Batang Pengaduk
Cawan porselin
Gegep
Gelas kimia
Lap halus
Lap kasar
Pembakar spritus
Pipet tetes
Pipet ukur
Plat tetes

1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
5 buah
5 buah
1 buah

Pot sampel
Rak tabung
Sendok tanduk
Sikat pembersih
Tabung reaksi

1 buah
1 buah
1 buah
1 buah
5 buah

2. Bahan
-

AgNO3
Asam Pikrat
BaCl2
H2O
H2SO4
HCl
HClO4

HNO3
KMnO4
NaOH
NH4Cl
NH4OH
(NH4)2CO3
Pereaksi Nessler

B. Cara Kerja
1.

Uji Organoleptik
Diamati bau, warna, kelarutan, bentuk dan rasa (kasar atau halus).

2.

Uji golongan kation


- Disiapkan alat dan bahan
- Diberikan dua sampel yang tidak diketahui nama senyawanya.
- Dilarutkan kedua larutan tersebut dengan air.
- Dimasukkan kedua sampel tersebut ke dalam dua tabung reaksi berbeda.
- Ditambahkan HCl 0,05 M lalu diamati apabila terjadi endapan maka itu
termasuk golongan kation.
- apabila tidak ada perubahan pindah ke pereaksi ke tiga namun larutan HCl
yang tadi harus dibuang dan diganti dengan NH4Cl.
- Lalu diamati kembali apabila ada kekeruhan maka senyawa tersebut
termasuk kation golongan tiga.
- apabila belum ada endapan maka pindah ke pereaksi golongan lima
dengan menggunakan (NH4)2CO3 namun apabila tidak terjadi perubahan

3.

maka senyawa tersebut termasuk kation golongan enam.


Uji golongan anion
- Disiapkan alat dan bahan.
- Diberikan dua sampel yang tidak diketahui nama senyawanya.
- Dilarutkan kedua larutan tersebut dengan air.
- Dimasukkan ke dua sampel tersebut ke dalam dua tabung reaksi berbeda.

- Ditambahkan AgNO3 + HNO3 lalu diamati terjadi endapan maka senyawa


tersebut berpotensi golongan I, II, III, IV dan apabila tidak terjadi apa-apa

4.

5.

maka termasuk golongan V dan VI.


- Dicatat hasilnya.
Uji spesifik kation
- Dimasukkan kedua larutan ke dalam dua tabung reaksi berbeda.
- Apabila yang didapatkan kation golongan III amati tabulasi golongan III.
- Ditambahkan NaOH ke dalam sampel tersebut.
- Diamati perubahan, apabila terbentuk endapan putih maka sampel tersebut
mengandung Al+.
- Dicatat hasilnya.
Uji spesifik anion
- Dimasukkan ke dua larutan tersebut ke dua tabung reaksi berbeda.
- Apabila yang didapatkan anion golongan I, diamati tabulasi anion
golongan I.
- Ditambahkan AgNO3 + NH4OH kedalam sampel tersebut.
- Diamati perubahan, apabila terbentuk endapan putih maka sampel tersebut
mengandung SCN-.
- Dicatat hasilnya.

BAB V
PEMBAHASAN

Anion merupakan ion sisa asam, atau anion yang bermuatan negatif,
berbeda dengan kanion. Suatu senyawa kimia pasti merupakan gabungan antara
kanion dengan anion. Oleh karena itu sifat sifat atau senyawa pasti dipengaruhi
oleh kanion maupun anion.
Dalam praktikum ini mula-mula dibuat larutan stock, diambil ujung-ujung
sendok tanduk sampai dengan menggunakan sendok tanduk kemudian larutkan
dengan ayuadestikat hingga larut kemudian diamkan hingga leher tabung reaksi.
Uji Organoleptik pertama-tama dicium bau sampel, kelarutannya dan
rasakan apakah halus ataukan kasar, dan uji pemeriannya dan dibandingkan
dengan hasil uji kation- anion apakah sesuai dengan percobaan.
Dari percobaan yang dilakukan untuk uji golongan kation diberikan dua
sampel yang tidak diketahui kemudian dijadikan larutan, selanjutnya diteteskan ke
dau larutan tersebut ke dalam tabung reaksi berbeda dua tetes setelah itu di
tambahkan HCl 0,05M lalu diamati apabila terjadi endapan maka termasuk
golongan kation, apabila tidak ada perubahan pindah ke golongan tiga namun
larutan sebelumnya harus di buang dan diganti NH4Cl lalu amati apabila ada
kekeruhan maka termasuk golongan tiga. Untuk uji anion larutan sampel yang
tidak diketahui ditambahkan dengan AgNO3 lalu diamati perubahan, apabila
terdapat endapan maka senyawa tersebut termasuk golongan I, II, III, IV namun
apabila tidak terjadi perubahan termasuk golongan V dan VI.
Untuk uji spesifik kation dimasukkan ke dua larutan tersebut ke dua
tabung reaksi berbeda, kemudian diamati pada tabulasi, kation golongan berapa
yang di dapatkan. kemudian di cocokkan dengan tabel setelah di reaksikan dengan
pereaksi yang ada pada tabulasi. Sedangkan untuk uji spesifik anion Dimasukkan
ke dua larutan tersebut ke dalam dua tabung reaksi berbeda, kemudian diamati
pada tabulasi, anion golongan berapa yang di dapatkan. kemudian di cocokkan
dengan tabel setelah di reaksikan dengan pereaksi yang ada pada tabulasi.

Dari percobaan yang dilakukan didapatkan hasil untuk sampel A yaitu


AlSCN, hal ini berbeda dengan literatur di mana pada literatur yaitu ZnCl 2. Untuk
kode K, didapatkan hasil yaitu K2CrO4, hal ini sudah sesuai dengan literatur.
Perbedaan pada literatur disebabkan oleh beberapa kesalahan yaitu :
1. minimnya pereaksi yang tersedia
2. alat dan bahan yang kurang bagus
3. serta tidak didukungya uji nyala
Kristal adalah suatu padatan yang atom, molekul atau ioniknya terkemas
secara umum. Zat cair membentuk kristal ketika melayalami proses pemadatan
struktur terjadi pada semua jenis ikatan kimia. Amorf adalah suatu senyawa yang
tidak mempunyai bagunan dan susunan kristal sendiri. Hablur adalah padatan
yang bangunan dalamnya tertentu karena susunan atom-atom atau ion-ionnya.
Sedangkan serbuk adalah senyawa atau unsur yang lama atau memiliki bentuk
menyerupai butiran-butiran halus.
Alasan perubahan yang terjadi dan senyawa yang terbentuk larutan besi
(III) klorida muncul pewarnaan lembayung-Na,yang mungkin disebabkan karena
terbentuknya suatu komples ditiosulfato besi(III):
2S2O3 + Fe+ [Fe(S2O3)2]
Setelah didiamkan, warna hilang dengan cepat, sementara ion-ion artationat dan
besi (II) terbentuk :
[Fe(S2O3)2] + Fe+ 2Fe+ + S4O6

Reaksi keseluruhanya dapat ditulis sebagai reduksi besi (III) oleh tiosulfat :
2S2O3 + 2Fe+ + S4O6 + 2Fe+.

Larutan perak nitrat, endapan seperti dadih yang berwarna kuning pucat,
perak bromida, AgBr, yang sangat sedikit larut dalam larutan amonia, tetapi
mudah larut dalam larutan amonia pekat. Endapan juga larut dalam larutan kalium
sianida dan natrium tiosulfat, tetapi tidak larut dalam asam nitrat encer.
Adapun hubungan dengan farmasi adalah dengan Identifikasi kation dan
anion paling berkaitan satu sama lain khususnya di dalam mengetahui kandungankandungan zat kimia yang terdapat di dalam sediaan obat-obatan, apakah zat-zat
kimia tersebut berbahaya atau tidak untuk dikomsumsi. Serta melakukan
identifikasi suatu sampel dan mengidentifikasi senyawa - senyawa logam dari
suatu sampel.

BAB VI
PENUTUP

A. Kesimpulan
Dari percobaan yang dilakukan didapatkan hasil untuk sampel A yaitu
AlSCN, hal ini berbeda dengan literatur di mana pada literatur yaitu ZnCl 2. Untuk
kode K, didapatkan hasil yaitu K2CrO4, hal ini sudah sesuai dengan literatur.
B. Saran
1. Laboratorium
Sebaiknya alat dan bahan yang akan dilakukan percobaan lebih dilengkapi
dan ditambah jumlahnya.
2. Asisten
Sebaiknya bimbingan lebih ditingkatkan dan tetap semangat.

DAFTAR PUSTAKA

Dirjen POM . 1979. Farmakope Indonesia Edisi Ketiga . Jakarta : Departemen


Kesehatan RI

Day, J,R., Underwood, A.L. 1993 . Analisis Kimia Kualitatif , Edisi IV .


Jakarta : PT Erlangga.

Haeriah. 2011 . Penuntun Kimia Analisis . Makassar : Universitas Islam


Negeri Alauddin .

Harjadi, W. 1990 . Ilmu Kimia Analitik Dasar . Jakarta : PT. Gramedia.

Ir. Hadisuwojo Mulyono, dkk. Kimia Dasar II . Makassar : Penerbit


Universitas Hasanuddin.

Rivai, H. 1994 . Asas Pemeriksaan Kimia . Jakarta : Universitas Indonesia


Press.

Roth, J.H., Gottfried, B. 1994 . Analisis Farmasi , Edisi II. Yogyakarta :


Gadjah Mada University Press.

Scenk . 1990 . Qualitative Analysis and Ionik Equilibrium . Second Edition .


Boston : Houghton Co.

Svehla, G. 1985 . Analisis anorganik kualitatif makro dan semimikro Bagian I


. Jakarta : PT. Kalman Media Pustaka.

Svehla, G. 1985 . .Analisis anorganik kualitatif makro dan semimikro Bagian


II . Jakarta : PT. Kalman Media Pustaka.

http://pasirharja.blogspot.com/2008/12/identifikasi-kation-anion.html

SKEMA KERJA

Pembuatan Larutan Stok


Sampel

+2 ml Aquadest

Kocok (homogenkan)

+ aquadest hingga leher tabung reaksi

Uji Kation
1 ml larutan
+ HCl
Golongan 1
larutan + H2S
Golongan 2
sampel baru + NH4Cl + NH4OH
Golongan 3
larutan + H2S
Golongan 4
Larutan baru + (NH4)2CO3
Golongan 5
Golongan 6
(sisa)

Uji Anion
1 pipet sampel

1 pipet sampel

+ AgNO3 + HNO3

+ Ba(Cl2) + HCl

Amati

Amati

Uji Spesifik Kation/Anion


1 pipet larutan

+ pereaksi 2-3 tetes

Terbentuk atau tidak


warna