Anda di halaman 1dari 119

LAPORAN SISTEM MANAJEMEN JEMBATAN

PEMERIKSAAN INVENTARISASI DAN DETAIL


JEMBATAN CISARANTEN (KOMPOSIT)
DAN BATU JAJAR (RANGKA BAJA)
Laporan ini disusun untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Sistem
Manajemen Jembatan pada semester VII.

Disusun Oleh:
Kelompok 2
Nama Anggota Kelompok:
1. Adi Setiadi Supendi

111134002

2. Eva Budiyanti

111134015

3. Gina Maulidawati

111134017

4. Irwan Susanto

111134018

5. Kristina Murdiana A.

111134019

6. Resna Ladera

111134027

Kelas : 4 TPJJ

PROGRAM STUDI TEKNIK PERANCANGAN JALAN DAN


JEMBATAN
JURUSAN TEKNIK SIPIL
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2015

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

KATA PENGATAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, berkat
rahmat dan hidayah Nya penulis dapat menyelesaikan Laporan yang berjudul
PEMERIKSAAN

INVENTARISASI

DAN

DETAIL

JEMBATAN

CISARANTEN (KOMPOSIT) DAN BATUJAJAR (RANGKA BAJA) dengan


tepat waktu.
Pada kesempatan ini, penulis mengucapkan terima kasih kepada pihak
pihak yang telah membantu dalam pelaksanaan persiapan dan penyusunan laporan,
sehingga laporan ini dapat diselesaikan, diantaranya:
1. Bapak Andri Budiadi,BSCE.,M.Eng selaku Ketua Jurusan Teknik Sipil,
2. Bapak Moeljono,Drs.,SP1 selaku Dosen Pembimbing,
3. Orang tua yang selalu mendukung dan memberikan restunya,
4. Rekan rekan TPJJ 2011 dan Himpunan Mahasiswa Jurusan Teknik Sipil,
5. Pihak pihak lain yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu.
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh
karena itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari semua
pihak yang membaca laporan ini.

Bandung, Januari 2015

Penulis

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ............................................................................................. i
DAFTAR ISI ........................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ....................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. vi
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................x
BAB I

PENDAHULUAN ...................................................................................1
1.1. Latar Belakang..................................................................................1
1.2. Rumusan Masalah ............................................................................2
1.3. Tujuan ...............................................................................................3
1.4. Ruang Lingkup Penelitian ................................................................3
1.5. Metode Pengumpulan Data ..............................................................3
1.6. Sistematika Penulisan .......................................................................3

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA ..........................................................................4


2.1. Pendahuluan .....................................................................................4
2.2. Pemeriksaan Inventaris .....................................................................4
2.3.1. Data Administrasi .................................................................5
2.3.2. Jenis Lintasan dan Data Geometris ......................................5
2.3.3. Data Bentang dan Komponen Utama ...................................9
2.3.4. Pedoman Pemberian Nilai Kondisi Inventaris ....................15
2.3.5. Data Pelengkap ...................................................................17
2.3. Pemeriksaan Detail .........................................................................19
2.3.1. Sistem Pemeriksaan Detail.................................................20
2.3.1.1. Hierarki dan Kode Elemen ...................................21
2.3.1.2. Kode Kerusakan ...................................................22
2.3.1.3. Sistem Penilaian Elemen ......................................22
2.3.1.4. Kerusakan .............................................................23
2.3.2. Prosedur Pemeriksaan Detail .............................................24
2.3.2.1. Data Administradi dan Inventarisasi ....................24
2.3.2.2. Gambaran Secara Keseluruhan.............................24
2.3.2.3. Elemen yang Rusak ..............................................25

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

ii

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2.3.2.4. Lokasi Elemen yang Rusak .................................25


2.3.2.5. Pemberian Nilai Kondisi ......................................27
2.3.2.6. Data Lain ..............................................................30
2.3.2.7. Pemeliharaan Rutin ..............................................32
2.3.2.8. Catatan Kecil dan Sketsa ......................................32
2.4. Sistem Informasi Manajemen Jembatan Berbasis Web dengan
Metode Bridge Condition Rating ...................................................32
BAB III METODOLOGI ....................................................................................37
2.1. Umum .............................................................................................37
2.2. Pemeriksaan Inventarisasi ..............................................................39
2.3. Pemeriksaan Detail .........................................................................40
BAB IV PEMERIKSAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN
KOMPOSIT ...........................................................................................42
4.1. Lokasi Tinjauan ..............................................................................42
4.2. Pemeriksaan Inventarisasi ..............................................................43
4.2.1. Umum....................................................................................43
4.2.2. Peralatan dan Bahan ..............................................................43
4.2.3. Prosedur Pemeriksaan Inventarisasi Jembatan Cisaranten ...44
4.2.3.1. Data Administrasi ....................................................44
4.2.3.2. Jenis Lintasan dan Data Geometris ..........................45
4.2.3.3. Data Struktur Utama Jembatan dan Aliran Sungai ..45
4.2.3.4. Nilai Kondisi ............................................................48
4.2.3.5. Data Pelengkap ........................................................49
4.2.4. Formulir Pemeriksaan Inventarisasi......................................51
4.3. Pemeriksaan Detail .........................................................................52
4.3.1. Umum....................................................................................52
4.3.2. Peralatan dan Material ..........................................................52
4.3.3. Hierarki dan Kode Elemen Jembatan Cisaranten .................54
4.3.4. Kode Kerusakan ....................................................................55
4.3.5. Sistem Penilaian Jembatan ....................................................55
4.3.6. Kerusakan Jembatan Cisaranten ...........................................56
4.3.7. Prosedur Pemeriksaan Detail Jembatan Cisaranten ..............57

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

iii

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.3.7.1. Data administrasi dan invntarisasi ...........................57


4.3.7.2. Elemen yang Rusak pada Jembatan Cisaranten .......57
4.3.7.3. Lokasi Elemen yang Rusak......................................66
4.3.7.4. Pemberian Nilai Kondisi ..........................................67
4.3.7.5. Data Lain..................................................................67
4.3.7.6. Pemeliharaan Rutin ..................................................67
4.3.7.7. Formulir Pemeriksaan Detail Jembatan Cisaranten .68
4.4. Nilai Kondisi Jembatan Cisaranten ................................................68
4.5. Dokumentasi Jembatan Komposit Cisaranten ................................69
BAB V

PEMERIKSAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN


RANGKA BAJA ...................................................................................72
5.1

Pemeriksaan Inventarisasi ............................................................72


5.1.1

Peralatan dan bahan..........................................................72

5.1.2

Prosedur pemeriksaan inventarisasi .................................73


5.1.2.1 Data Administrasi.................................................73

5.2

5.1.3

Jenis Lintasan dan Geometris ...........................................75

5.1.4

Data Bentang dan Komponen Utama ...............................75

5.1.5

Data Pelengkap .................................................................89

Pemeriksaan Detail.......................................................................90
5.2.1 Peralatan dan bahan ..........................................................90
5.2.2 Bahan Acuan ....................................................................90
5.2.3 Urutan Pemeriksaan .........................................................91
5.2.4 Sistem Pemeriksaan Detail ...............................................91
5.2.4.1 Kode Kerusakan ...................................................92
5.2.5 Hasil Pemeriksaan Detail .................................................93

BAB VI PENUTUP .............................................................................................94


6.1. Kesimpulan .....................................................................................94
6.2. Saran ...............................................................................................95
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

iv

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1

Nilai Kondisi Inventasisasi .............................................................15

Tabel 2.2

Pedoman pemberian nilai kondisi inventarisasi .............................16

Tabel 2.3

Pembatasan fungsional yang ada ....................................................17

Tabel 2.4

Keadaan lalu lintas .........................................................................17

Tabel 2.5

Jalan memutar dan jalan membelok (detour) ................................18

Tabel 2.6

Data banjir tertinggi ........................................................................18

Tabel 2.7

Kriteria penentuan nilai kondisi .....................................................23

Tabel 2.8

Verifikasi dan inventarisasi ............................................................24

Tabel 2.9

Contoh elemen yang rusak .............................................................26

Tabel 2.10

Contoh lokasi elemen yang rusak ...................................................27

Tabel 2.11

Contoh pemberian nilai kondisi pada level 5 dan level 3-4 ...........29

Tabel 2.12

Contoh pemberian nilai kondisi pada level 3 .................................30

Tabel 2.13

Data lain..........................................................................................31

Tabel 2.14

Pembobotan komponen jembatan...................................................34

Tabel 2.15

Usulan penanganan .........................................................................35

Tabel 4.1

Data administrasi jembatan Cisaranten ..........................................44

Tabel 4.2

Jenis lintasan dan data geometris ...................................................45

Tabel 4.3

Nilai kondisi inventarisasi ..............................................................49

Tabel 4.4

Nilai kondisi elemen jembatan Cisaranten .....................................49

Tabel 4.5

Pembatasan fungsional jembatan Cisaranten .................................50

Tabel 4.6

Lebar jembatan terhadap lalu lintas di jembatan Cisaranten ..........50

Tabel 4.7

Jalan memutar dan alternatif (detour) ...........................................51

Tabel 4.8

Data banjir tertinggi jembatan Cisaranten ......................................51

Tabel 4.9

Kriteria penentuan nilai kondisi .....................................................56

Tabel 4.10

Verifikasi data inventarisasi jembatan Cisaranten .........................57

Tabel 4.11

Lokasi elemen yang rusak ..............................................................66

Tabel 4.12

Data lain pemeriksaan detail jembatan Cisaranten .........................67

Tabel 4.13

Pemeliharaan rutin jembatan Cisaranten ........................................68

Tabel 4.14

Nilai kondisi jembatan Cisaranten..................................................68

Tabel 5.1

Nilai kondisi jembatan Batujajar..................................................105

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1

Penurunan kinerja jembatan .............................................................1

Gambar 2.1

Data administrasi ..............................................................................5

Gambar 2.2

Jenis lintasan dan data geometris .....................................................5

Gambar 2.3

Pengukuran panjang total dan panjang bentang pada jembatan .......6

Gambar 2.4

Pengukuran panjang total dan panjang bentang pada jembatan


pelengkung .......................................................................................7

Gambar 2.5

Sudut miring pada jembatan .............................................................8

Gambar 2.6

Jembatan busur di tikungan ..............................................................8

Gambar 2.7

Pengukuran lebar antar jalan dan lebar tempat pejalan kaki ............9

Gambar 2.8

Ruang bebas lalu lintas vertikal ......................................................10

Gambar 2.9

Kode untuk Komponen Bangunan Atas dan Bangunan Bawah .....11

Gambar 2.10 Jenis bangunan atas ........................................................................12


Gambar 2.11 Jenis kepala jembatan dan pilar ......................................................14
Gambar 2.12 Cara mengukur ketinggian muka air banjir ....................................15
Gambar 2.13 BMS Deterioration Model ..............................................................35
Gambar 3.1

Diagram alir pemeriksaan jembatan secara umum .........................37

Gambar 3.2

Urutan pemeriksaan ........................................................................39

Gambar 3.3

Langkah langkah dalam melakukan pemeriksaan inventarisasi


jembatan .........................................................................................40

Gambar 3.4

Langkah langkah pemeriksaan detail ..........................................41

Gambar 4.1

Lokasi jembatan komposit ..............................................................42

Gambar 4.2

Jembatan Cisaranten .......................................................................42

Gambar 4.3

Struktur utama jembatan Cisaranten ..............................................45

Gambar 4.4

Lantai kendaraan jembatan Cisaranten ...........................................46

Gambar 4.5

Lapis permukaan jembatan Cisrantren ...........................................46

Gambar 4.6

Sandaran jembatan Cisaranten .......................................................46

Gambar 4.7

Landasan jembatan Cisaranten .......................................................47

Gambar 4.8

Siar muai jembatan Cisaranten .......................................................47

Gambar 4.9

Aliran sungai Jembatan Cisaranten ................................................48

Gambar 4.10 Bangunan pengaman jembatan Cisaranten .....................................48

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

vi

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.11 Tanah timbunan jembatan Cisaranten ............................................48


Gambar 4.12 Tebing sungai jembatan Cisaranten................................................57
Gambar 4.13 Endapan lumpur dan sampah yang menumpuk pada aluran sungai
jembatan Cisaranten .......................................................................58
Gambar 4.14 Turap pada jembatan Cisaranten ....................................................59
Gambar 4.15 Penurunan timbunan oprit pada jembatan Cisaranten ....................59
Gambar 4.16 Kondisi perkerasan yang kasar pada Jembatan Cisaranten ............60
Gambar 4.17 Kepala jembatan Cisaranten ...........................................................60
Gambar 4.18 Karat pada gelagar memanjang jembatan Cisaranten ....................61
Gambar 4.19 Karat pada diafragma jembatan Cisaranten ....................................62
Gambar 4.20 Karat pada sambungan gelagar jembatan Cisaranten .....................62
Gambar 4.21 Karat pada gelagar melintang lantai jembatan Cisaranten .............63
Gambar 4.22 Pelat lantai jembatan Cisaranten mengalami keropos ....................63
Gambar 4.23 Lapisan permukaan jembatan Cisaranten bergelombang ...............63
Gambar 4.24 Trotoar/kerb pada jembatan Cisaranten..........................................64
Gambar 4.25 Pipa cucuran pada jembatan Cisaranten .........................................64
Gambar 4.26 Expansion joint jembatan Cisaranten .............................................64
Gambar 4.27 Karat pada perletakan jembatan Cisaranten ...................................65
Gambar 4.28 Tiang sandaran jembatan Cisaranten yang mengalami kerontokan
beton ...............................................................................................65
Gambar 4.29 Sandaran horizontal jembatan Cisaranten yang mengalami karat ..65
Gambar 4.30 Bagian yang pecah pada parapet jembatan Cisaranten...................66
Gambar 4.31 Korosi pada jembatan Cisaranten ...................................................69
Gambar 4.32 Endapan pada jembatan Cisaranten ................................................70
Gambar 4.33 Sandaran jembatan Cisaranten .......................................................70
Gambar 4.34 Loneng jembatan Cisaranten ..........................................................71
Gambar 4.35 Drainase jembatan Cisaranten ........................................................71
Gambar 5.1. Peta lokasi jembatan Batujajar .......................................................74
Gambar 5.2 Jembatan batujajar bentang 1 .........................................................75
Gambar 5.3

Jembatan batujajar bentang 2 .........................................................76

Gambar 5.4

Jembatan batujajar bentang 3 .........................................................76

Gambar 5.5

Struktur bangunan atas jembatan Batujajar ....................................77

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

vii

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.6. Lantai kendaraan Batujajar .............................................................77


Gambar 5.7. Lapis permukaan lantai kendaraan jembatan Batujajar ..................78
Gambar 5.8. Sandaran jembatan Batujajar ..........................................................78
Gambar 5.9. Landasan jembatan Batujajar ........................................................79
Gambar 5.10. Siar Muai jembatan Batujajar .........................................................79
Gambar 5.11. Papan Nama jembatan Batujajar ....................................................80
Gambar 5.12. Lampu penerangan jembatan Batujajar ..........................................80
Gambar 5.13. Bangunan bawah abutment 1 jembatan Batujajar ..........................81
Gambar 5.14. Bangunan bawah Abutment 2 jembatan Batujajar .........................82
Gambar 5.15. Bangunan bawah pilar 1 jembatan Batujajar ..................................82
Gambar 5.16. Bangunan bawah pilar 2 jembatan Batujajar ..................................83
Gambar 5.17. Kondisi aliran sungai jembatan Batujajar.......................................84
Gambar 5.18. Kondisi struktur atas bentang 1 jembatan Batujajar .......................85
Gambar 5.19. Kondisi struktur atas bentang 2 jembatan Batujajar .......................86
Gambar 5.20. Kondisi struktur atas bentang 3 jembatan Batujajar .......................87
Gambar 5.21. Kondisi bangunan bawah abutment 1 jembatan Batujajar .............87
Gambar 5.22 Kondisi bangunan bawah abutment 2 jembatan Batujajar .............88
Gambar 5.23. Kondisi bangunan bawah pilar 1 jembatan Batujajar .....................88
Gambar 5.24. Kondisi bangunan bawah pilar 2 jembatan Batujajar .....................89
Gambar 5.25. Kondisi kerusakan aliran utama jembatan Batujajar ......................93
Gambar 5.26. Kondisi kepala jembatan yang berlumut jembatan Batujajar .........94
Gambar 5.27. Kondisi gelagar dalam keadaan baik jembatan Batujajar...............94
Gambar 5.28. Kondisi gelagar melintang dalam keadaan baik jembatan
Batujajar .........................................................................................95
Gambar 5.29. Kondisi sambungan gelagar jembatan Batujajar ............................95
Gambar 5.30. Kondisi ikatan angina jembatan Batujajar ......................................95
Gambar 5.31. Kondisi beton bertulang jembatan Batujajar ..................................96
Gambar 5.32. Kondisi batang tepi atas jembatan Batujajar ..................................96
Gambar 5.33. Kondisi batang tepi bawah jembatan Batujajar ..............................97
Gambar 5.34. Kondisi batang diagonal .................................................................97
Gambar 5.35 Kondisi ikatan angin atas jembatan Batujajar ................................98
Gambar 5.36 Kondisi sambungan jembatan jembatan Batujajar .........................98

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

viii

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.37. Kondisi baut jembatan Batujajar ....................................................99


Gambar 5.38. Kondisi pelat lantai beton jembatan Batujajar................................99
Gambar 5.39. Kondisi trotoar/kerb jembatan Batujajar ......................................100
Gambar 5.40. Kondisi drainase lantai jembatan Batujajar ..................................100
Gambar 5.41. Kondisi lapis permukaan jembatan Batujajar ...............................100
Gambar 5.42. Kondisi sambungan/ siar muai jembatan Batujajar ......................101
Gambar 5.43. Kondisi batalan mortas/pelat dasar jembatan Batujajar ...............101
Gambar 5.44. Kondisi tiang sandaran jembatan Batujajar ..................................102
Gambar. 5.45. Kondisi sandaran horizontal jembatan Batujajar .........................102
Gambar 5.46. Kondisi tembok sandaran jembatan Batujajar ..............................103
Gambar 5.46. Kondisi tembok sandaran jembatan Batujajar ..............................103
Gambar 5.48. Kondisi papan nama jembatan Batujajar ......................................104
Gambar 5.49. Kondisi lampu penerangan jembatan Batujajar ............................104

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

ix

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

DAFTAR LAMPIRAN
JEMBATAN KOMPOSIT
1.1

AS BUILT DRAWING JEMBATAN CISARANTEN

1.2

FORMULIR

IPEMERIKSAAN

NVENTARISASI

JEMBATAN

CISARANTEN
1.3

DATA INVENTARISASI JEMBATAN CISARANTEN

1.4

FORMULIR PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN CISARANTEN - 1

1.5

FORMULIR PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN CISARANTEN - 2

1.6

FORMULIR PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN CISARANTEN - 3

1.7

DATA PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN CISARANTEN

JEMBATAN RANGKA BAJA


1.8

AS BUILT DRAWING JEMBATAN BATUJAJAR BENTANG 30 M 1

1.9

AS BUILT DRAWING JEMBATAN BATUJAJAR BENTANG 30 M 2

1.10

AS BUILT DRAWING JEMBATAN BATUJAJAR BENTANG 100 M


1

1.11

AS BUILT DRAWING JEMBATAN BATUJAJAR BENTANG 100 M


2

1.12

FORMULIR

PEMERIKSAAN

INVENTARISASI

JEMBATAN

BATUJAJAR
1.13

DATA INVENTARISASI JEMBATAN BATUJAJAR

1.14

FORMULIR PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN BATUJAJAR

1.15

DATA PEMERIKSAAN DETAIL JEMBATAN BATUJAJAR

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Jembatan merupakan fasilitas

infrastruktur vital

bagi

kelangsungan

perkembangan kegiatan sosial dan ekonomi suatu wilayah. Sebagai bagian dari
sistem jaringan jalan, jembatan memberikan nilai yang tidak kalah pentingnya dari
jalan itu sendiri. Ibarat sebuah rantai, kekuatan rangkaian rantai sama dengan
kekuatan mata rantai terlemah. Demikian juga dengan kondisi pelayanan sistem
jaringan jalan yang sangat tergantung pada kemampuan jembatan terlemah yang
ada pada jalan tersebut.
Tidak dapat dipungkiri bahwa dengan bertambahnya usia jembatan yang
mendekati umur rencananya, semakin tinggi pula kebutuhan akan pemilaharaan
rutin, rehabilitasi dan penggantiannya. Jika digambarkan kinerja suatu jembatan
akan menurun seiring dengan pertambahan waktu selama melayani beban lalu lintas
di atasnya (Aktan, 1996), seperti digambarkan pada Gambar 1.1, di bawah ini.
Kebutuhan tersebut dimaksudkan untuk memelihara pencapaian umur rencana dan
untuk meminimumkan potensi kerusakan jembatan, sehingga selalu dapat
memberikan pelayanan yang layak.

Gambar 1.1 Penurunan kinerja jembatan


Sumber: Aktan, 1996

Negara negara berkembang seperti Indonesia menghadapi permasalahan


serius dalam melaksanakan proyek permasalahan serius dalam melaksanakan
proyek pemeliharaan, perbaikan dan rehabilitasi infrastruktur jembatan karena

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

salah satu permaslahan yang dihadapi adalah keterbatasan dana (Suite 1995).
Padahal proyek infrastruktur termasuk jembatan merupakan proyek yang
memerlukan biaya investasi yang sangat tinggi dan sangat berpengaruh pada tinggi
dan sangat berpengaruh pada tingkat ekonomi suatu daerah.
Pemerintah saat ini melalui Bina Marga telah mengembangkan suatu sistem
pengelolaan jembatan yang dikenal dengan Sistem Manajemen Jembatan (SMJ)
atau Bridge Management System (BMS). Sistem ini mencakup pengelolaan untuk
pemeriksaan, perencanaan dan pembuatan program, penyelidikan, pembuatan
desain, pemeliharaan, pengawasan pelaksanaan konstruksi, dan suplai serta
penyimpanan material jembatan. Namun sistem ini masih belum terlaksana secara
optimal, ini dikarenakan kurang tersedianya kesiapan SDM dalam pengelolaan dan
pengoprasian SMJ tersebut.
Jembatan Batujajar merupakan jembatan konstruksi rangka baja yang
membentang di atas Sungai Citarum yang menghubungkan Kecamatan Batujajar
dengan Kecamatan Cihampelas Kabupaten Bandung Barat. Sedangkan, jembatan
Cisaranten merupakan jembatan konstruksi komposit baja dengan beton yang
membentang di atas Sungai Cisaranten yang menghubungkan Kecamatan
Arcamanik dan Kecamatan Antapani. Dapat disimpulkan bahwa jembatan Batujajar
dan jembatan Cisaranten sangat vital dalam perekonomian di daerah sekitar
jembatan tersebut. Sehingga, agar kegiatan perokonomian masyarakat di sekitar
jembatan terebut tidak terganggu maka jembatan tersebut harus dipastikan selalu
dalam kondisi baik. Dalam memastikan jembatan dalam kondisi baik, maka
diperlukan sebuah pemeriksaan baik pemeriksaan inventarisasi maupun detail. Hal
tersebut dilakukan untuk menentukan penanganan pemeliharaan yang tepat pada
jembatan tersebut.

1.2. Rumusan Masalah


Dari latar belakang yang telah diuraikan, maka dapat diketahui bahwa
keberadaan jembatan Batujajar dan jembatan Cisaranten sangat vital bagi
kelangsungan kegiatan sosial dan ekonomi. Berdasarkan uraian latar belakang dan
permasalahan yang terjadi maka dapat diajukan rumusan masalah pada studi
sebagai berikut:

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

1. Bagaimana kondisi jembatan Batujajar dan jembatan Cisaranten dengan


melakukan pemeriksaan inventarisasi dan detail?
2. Bagaimana cara melakukan pemeriksaan inventarisasi dan detail pada jembatan
komposit dan rangka baja?

1.3. Tujuan
Tujuan dari studi ini adalah:
1. Mengetahui kondisi jembatan Batujajar dan jembatan Cisaranten dengan
melakukan pemeriksaan inventarisasi dan detail.
2. Memahami cara melakukan pemeriksaan inventarisasi dan detail pada jembatan
komposit dan rangka baja.

1.4. Ruang Lingkup Penelitian


Ruang lingkup studi ini adalah sebagai berikut:
1. Jembatan yang akan ditinjau adalah jembatan komposit (jembatan Cisaranten)
dan jembatan rangka baja (jembatan Batujajar).
2. Pemeriksaan jembatan yang dilakukan adalah pemeriksaan inventarisasi dan
pemeriksaan detail.

1.5. Metode Pengumpulan Data


Data didapatkan dari hasil survey secara langsung dan referensi literatur.

1.6. Sistematika Penulisan


Sistematika penulisan pada laporan ini adalah sebagai berikut:
BAB I

PENDAHULUAN

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

BAB III

METODOLOGI

BAB IV

PEMERIKASAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN


KOMPOSIT

BAB V

PEMERIKASAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN


RANGKA BAJA

BAB VI

PENUTUP

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Pendahuluan
Jembatan merupakan salah satu prasarana jalan yang berfungsi sebagai
penghubung. Jembataan sebagai penghubung sebuah prasarana jalan yang terpisah
dikarenakan adanya sungai, jurang, lembah, lintasan kereta api, danau, jalan raya,
jalan tol, dll. Setiap konstruksi pasti memiliki umur rencana tidak terkecuali
jembatan, oleh karena itu perlu diadakan pemeriksaan terhadap jembatan untuk
mengetahui kondisi terkini dari jembatan sehingga dapat diketahui umur layannya
sehingga apabila diketahui umur layan yang tersisa tidak akan mencapai umur
rencana dapat dilakukan tindakan perbaikan dengan cepat agar tidak mengganggu
fungsi jembatan apabila terjadi kegagalan struktur sewaktu-waktu.
Jembatan yang akan dilakukan pemeriksaan yaitu jembatan gelagar komposit
dan jembatan rangka batang, jenis pemeriksaan yang dilakukan meliputi
pemeriksaan inventarisasi dan detail.Jembatan gelagar komposit adalah perpaduan
dari dua jenis material yaitu balok profil baja dengan pelat lantai beton bertulang
yang dihubungkan dengan penghubung geser (Shear conector). Jembatan rangka
batang adalah jembatan yang menggunakan susunan batang profil-profil baja pada
gelagar melintang, gelagar memanjang, gelagar induk (samping),ikatan angin.
Maka pada pemeriksaan jembatan diatas perlu diperhatikan setiap komponen dan
detailnya terutama

profil-profil baja. Pemeriksaan inventaris dan detail akan

dijelaskan pada sub bab berikutnya.

2.2. Pemeriksaan Inventaris


Tahap awal dari pemeriksaan sebuah jembatan adalah pemeriksaan inventaris.
Pemeriksaan Inventarisasi dilakukan untuk mencatat data administrasi, dimensi,
material dan kondisi setiap jembatan dalam Sistem Manajemen Jembatan. Semua
jembatan, lintasan kereta api, lintasan bawah, lintasan ferry, dan gorong-gorong
yang memiliki panjang dua meter atau lebih harus dicatat. Pemeriksaan inventaris
dilakukan secara prosedural dengan standar untuk memastikan bahwa pemeriksaan
inventarisasi dilaksanakan dengan cara yang konsisten dan sistematis.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2.2.1. Data Administrasi


Data administrasi meliputi no jembatan, nama jembatan, lokasi jembatan,
tanggal pemeriksaan, nama pemeriksa. Data tersebut dimasukkan kedalam form
seperti pada Gambar 2.1.

Gambar 2.1 Data administrasi

2.2.2. Jenis Lintasan dan Data Geometris


Data ini meliputi jenis lintasan, jumlah bentang, panjang total, tahun
pembangunan, dan sudut miring. Data tersebut dicatat dalam form seperti pada
Gambar 2.2.

Gambar 2.2 Jenis lintasan dan data geometris

Jenis lintasan dicatat dengan menggunakan salah satu kode berikut :


S

: Sungai

KA

: Kereta Api

JL

: Jalan

: Lain

Lain mencakup terowongan pejalan kaki, pipa air, dan seterusnya.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Panjang total adalah panjang jembatan yang diukur dari expansion joint ke
expansion joint pada kepala jembatan seperti terlihat dalam Gambar 2.3. Panjang
total dicatat dengan toleransi 0,1 meter yang diukur sepanjang as jembatan.

Gambar 2.3 Pengukuran panjang total dan panjang bentang pada jembatan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 2.4 Pengukuran panjang total dan panjang bentang pada jembatan pelengkung

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Sudut miring (derajat o), bila as kepala jembatan tidak tegak lurus terhadap
as jalan, jembatan disebut jembatan bersudut. Sudut miring adalah sudut anatara as
pilar/kepala jembatan dan garis tegak lurus terhadap as jalan. Sudut miring dapat
bersifat positif atau negatif seperti terlihat dalam Gambar 2.5.

Gambar 2.5 Sudut miring pada jembatan

Bila suatu jembatan berupa busur lengkung dibangun di atas tikungan,


jembatan tersebut bukan jembatan miring dan dicatat sebagi jembatan busur dalam
tikungan atau BK. Gambar 2.6 memperlihatkan suatu jembatan busur ditikungan.

Gambar 2.6 Jembatan busur di tikungan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tahun pembangunan, informasi ini biasanya terletak pada pelat nama atau pada
balok ujung atau bagian bawah rangka ujung. Bila tidak, dapat ditanyakan pada
penduduk setempat atau dapat menulis perkiraan tahun konstruksi.

2.2.3. Data Bentang dan Komponen Utama


Komponen utama jembatan ada dua, yaitu Bangunan atas dan Bangunan
bawah, yang dipertimbangkan dalam pemeriksaan inventarisasi, sedangkan untuk
pemeriksaan detail, diputuskan bahwa komponen utama ketiga, yaitu aliran
sungai/tanah timbunan, untuk pengelompokkan elemen jembatan. Formulir
pencatatan seperti terlihat dalam Gambar 2.7.
a. Data Bentang
Panjang Bentang (m)
Panjang bentang diukur dari expansion joint pada kepala jembatan sampai
expansion joint yang terletak pada pilar atau dari as pilar seperti terlihat dalam
Gambar 2.3 dan Gambar 2.4.
Lebar antar Kerb (m)
Lebar antar Kerb diukur dengan toleransi sampai 0,1 meter terdekat (seperti
terlihat dalam Gambar 2.7).
Lebar Trotoir (Temoat Pejalan Kaki) (m)
Lebar tempat pejalan kaki adalah lebar total dari kedua trotoir (bila lebih dari
satu), yang diukur dengan toleransi 0,1 meter terdekat.

Gambar 2.7 Pengukuran lebar antar jalan dan lebar tempat pejalan kaki

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Ruang Bebas Lalu Lintas Vertikal (m)


Ruang bebas lalu lintas vertikal adalahjarak vertial dari permukaan jalan ke
penghalang di atas kepala yang diukur dengan toleransi sampai 0,1 meter
terdekat (seperti terlihat dalam Gambar 2.8).

Gambar 2.8 ruang bebas lalu lintas vertikal

b. Jenis Komponen dan Data Material


Data yang dicatat adala lima komponen utama dari bangunan atas dan bangunan
bawah dalam setiap bentang jembatan, seperti berikut :
Bangunan atas :

Struktur bangunan atas, yaitu rangka, gelagar, dan seterusnya

Permukaan lanti kendaraan

Sandaran

Bangunan Bawah :

Pondasi

Kepala jembatan dan pilar

Sumber atau negara asal dari bangunan atas dicatat apabila sesuai. Data
dicatat menggunakan kode abjad yang terdaftar seperti yang terlihat dalam
Gambar 2.9.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

10

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 2.9 Kode untuk Komponen Bangunan Atas dan Bangunan Bawah

Bangunan Atas
Struktur Bangunan Atas
Jenis-jenis struktur bangunan atas seperti pada Gambar 2.10

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

11

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 2.10 Jenis bangunan atas

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

12

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Lantai/Permukaan Lantai Kendaraan


Lantai dan permukaan lantai kendaraan masing-masing dicatat dengan
menggunakan kode material terpisah dari kolom B. Material lantai beton
dicatat dalam kolom pertama dan material permukaan lantai kendaraan dicatat
dalam kolom kedua.
Sandaran
Sandaran mencakup pegangan tangan, pagar pengamanm dan tiang sandaran.
Kode material untuk sandara sendiri dicatat dalam kolom pertama dan kode
material untuk tonggak dicatat dalam kolom kedua.

Bangunan Bawah
Pondasi
Bagian pondasi sulit untuk teridentifikasi pada saat di lapangan, terkecuali bila
pondasi terlihat akibat scouring dan dasar sungai kering.
Informasi mungkin dapat diperoleh dari gambar rencana atau catatan
konstruksi. Bila tidak ada dapat dikosongkan. Jenis pondasi dapat dilihat pada
Gambar 2.11.
Kepala Jembatan dan Pilar
Jenis kepala jembatan dan pilar dapat dilihat pada Gambar 2.11.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

13

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 2.11 Jenis kepala jembatan dan pilar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

14

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

c. Data Kondisi Komponen


Penilaian kondisi kompenen pada pemeriksaan inventarisasi dilakukan
secara subyektif, sang penilai menggunakan penilaian dan pengalaman
teknisnya (engineering) untuk menentukan kondisi keseluruhan dari kelima
komponen utama bangunan atas dan bangunan bawah dalam setiap bentang.
Masing-masing komponen utama diberikan tanda kondisi inventarisasi
dengan penilaian angka seperti pada Tabel 2.1. Kondisi aliran air, artinya,
adanya scouring, dapat dimasukkan ke dalam tanda kondisi keseluruhan untuk
setiap pilar atau kepala jembatan. Kondisi timbunan tanah dapat dimasukkan ke
dalam tanda kondisi untuk setiap kepala jembatan.

Tabel 2.1 Nilai Kondisi Inventasisasi

F. PENILAIAN KONDISI UNTUK INVENTARISASI


0 jembatan baru dan tanpa kerusakan

Catatan

1 kerusakan kecil

Penilaian

kondisi

2 kerusakan yang memerlukan pemantauan atau inventarisasi pada tabel


pemeliharaan diwaktu mendatang

diatas hanya digunakan

3 kerusakan yang memerlukan tindakan secepatnya

bila pemeriksaan material

4 kondisi kritis

jembatan

5 elemen jembatan tidak berfungsi lagi

dilakukan pada saat uang


bersamaan

belum

dengan

pemeriksaan
inventarisasi.

2.2.4. Pedoman Pemberian Nilai Kondisi Inventaris


Nilai kondisi inventarisasi diberikan sesuai dengan pedoman dalam Tabel
2.2.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

15

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.2 Pedoman pemberian nilai kondisi inventarisasi

Nilai Kondisi 0

Jembatan dalam keadaan baru, tanpa kerusakan

Cukup jelas. Elemen jembatan berada dalam kondisi


baik

Nilai Kondisi 1

Kerusakan sangat sedikit (kerusakan dapat diperbaiki


melalui pemerliharaan rutin, dan tidak berdampak
pada keamanan atau fungsi jembatan)

Contoh : scour sedikit, karat pada permukaan , papa


kayu yang longgar

Nilai Kondisi 2

Kerusakan yang memerlukan pemantauan atau


pemelihataan pada masa yang akan datang

Contoh : pembusukan sedikit pada struktur kayu,


penurunan

mutu

penumpukkan

pada

sampah

elemen
atau

pasang

tanah

di

batu,
sekitar

perletakan, kesemuanya merupakan tanda-tanda yang


membutuhkan penggantian
Nilai Kondisi 3

Kerusakan yang membutuhkan perhatian (kerusakan


yang mungkin menjadi serius dalam 12 bulan)

Contoh : struktur beton dengan sedikit retak, rangka


kayu yang membusuk, lubang pada permukaan lantai
kendaraan, adanya gundukan sapal pada permukaan
lantai kendaraan dan pada kepala jembatan, scouring
dalam jumlah sedang pada pilar/kepala jembatan,
rangka baja berkarat.

Nilai Kondisi 4

Kondisi kritis (kerusakan serius yang membutuhkan


perhatian segera)

Contoh

kegagalan

rangka,

keretakan

atau

kerontokan lantai beton, pondasi yang terkikis,


kerangka beton yang memiliki tulangan yang terlihat
dan berkarat, sandaran pegangan/pagar oengaman
yang tidak ada

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

16

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.2 Pedoman pemberian nilai kondisi inventarisasi (lanjutan)

Nilai Kondisi 5

Eleemen runtuh atau tidak berfungsi lagi

Contoh: bangunan atas yang runtuh, timbunan tanah


yang hanyut

2.2.5. Data Pelengkap


Bagian laporan pemeriksaan inventarisasi digunakan untuk memberikan
informasi umum mengenai jembatan, membantu persiapan strategi pemeliharaan
jembatan.
Pembatasan Fungsional yang Ada
Pembatasan pada jembatan mempunyai hubungan dengan batas beban, kecepatan,
jalur dan seterusnya. Dicatat seperti pada Tabel 2.3
Tabel 2.3 Pembatasan fungsional yang ada

Batasan Muatan Gandar

(ton)

Batasan lain

(uraikan)

Lalu Lintas
Lebar jembatan yang berpengaruh pada arus lalu lintas dinilai dan dicatat seperti
terlihat dalam Gambar 2.4

Tabel 2.4 Keadaan lalu lintas


Lebar jembatan yang ada dan pengaruhnya terhadap arus lalu lintas :

Pilih 1, 2,
atau 3

1.

Longgar

-Kendaraan bebas melintas diatas jembatan

2.

Cukup lebar

-Kendaraan melaju perlahan diatas jembatan

3.

Sempit

-Kendaraan harus sering berhenti dan antri

Jalan Memutar dan Jalan Membelok (Detour)


Bagian ini mencatat rute alternatif atau jalan samping uang tersedia bila jembatan
ditutup untuk lalu lintas umum, seperti terlihat dalam Tabel 2.5.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

17

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.5 Jalan memutar dan jalan membelok (detour)


Jika jembatan ditutup untuk lalu-lintas setiap saat apakah ada jalan alternatif
melalui suatu lintasan atau penyebrangan sungai la2nya ?

Ya

Tidak

Jika Ya, berapa jarak tambahan yang harus ditempuh (km)

Data Banjir Tertinggi


Ketinggian muka air banjir tertinggi yang diketahui berhubungan dengan elevasi
permukaan lantai jembatan dan sumber informasi harus dicatat seperti terlihat
dalam Tabel 2.6. Data ini dapat digunakan dalam emenentukan ketinggian
permukaan lantai jembatan dari suatu jembatan baru. Gambar 2.12 menampilkan
metode pengukuran.

Tabel 2.6 Data banjir tertinggi

Muka air banjir terbesa yang diketahui :


Pilih + jika diatas lantai atau jika dibawah lantai (m)
Tanggal terjadinya banjir terbesar (bulan,tahun)
Sumber keterangan dari

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

18

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 2.12 Cara mengukur ketinggian muka air banjir

2.3. Pemeriksaan Detail


Pemeriksaan detail dilaksanakan untuk menilai secara detail kondisi suatu
jembatan. Semua kerusakan komponen dan eleman jembatan diperiksa,
d2dentifikasi dan didata. Tujuan khusus pemeriksaan detail untuk :

Mengenali dan mendata semua kerusakan penting pada komponen dan


elemen jembatan;

Menilai kondisi komponen dan elemen jembatan secara obyektif;

Melaporkan apakah tindakan darurat dibutuhkan dan alasannya;

Melaporkan apakah diperlukan suatu pemerksaan khusu dan alasannya;

Melaporkan apakah pemeliharaan rutin telah dilaksanakan sesuai ketentuan.

Data dari pemeriksaan detail dimasukkan dalam database yang mampu memproses
data tersebut dan menganjurkan pemeliharaan setiap jembatan secara keseluruhan
yang dapat mengembalikan jembatan tersebut ke suatu kondisi tertentu dan dalam

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

19

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

tingkat layak layan. Untuk pemeriksaan komponen dan elemen tertentu, mungkin
harus dilakukan pembersihan terlebih dahulu.
.
2.3.1. Sistem Pemeriksaan Detail
Dasar dari sistem pemeriksaan detail adalah penilaian kondisi komponen dan
elemen menurut tingkat kerusakannya. Pemeriksaan Detail bertujuan untuk
mengevaluasi kondisi jembatan secara menyeluruh, dari level terendah (Level 5)
yaitu elemen kecil secara individual sampai level tertinggi ( Level 1) yaitu jembatan
itu sendiri.
Dalam upaya menyederhanakan prosedur pemeriksaan, hanya elemen yang
mengalami kerusakan saja yang dicatat.Setiap elemen yang memiliki kerusakan
akan dinilai kondisinya berdasarkan nilai:

struktur (S),

kerusakannya (R),

perkembangannya (volume) (K),

fungsi (F),

pengaruh (P).

Sesudah melakukan penilaian kondisi elemen pada level 5, 4, atau 3, maka baru
kemudian meninilai kondisi untuk elemen pada level yang lebih tinggi dalam
hierarki. Penilaiannya dilakukan dengan cara mengevaluasi sejauh mana kerusakan
dalam elemen pada level yang lebih rendah mempengaruhi elemen-elemen pada
level yang lebih tinggi berikutnya.
Nilai kondisi untuk elemen level 3 yang relevan untuk suatu jembatan tertentu
ditentukan oleh pemeriksa di lapangan dengan menggunakan cara ini dan dicatat
dalam formulir pemeriksaan. Pemeriksaan ini menggunakan nilai kondisi pada
Level 3 untuk mendapatkan suatu Nilai Kondisi jembatan pada Level 1 dan untuk
menentukan strategi penanganan secara keseluruhan untuk jembatan yang
bersangkutan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

20

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2.3.1.1. Hierarki dan Kode Elemen


Jembatan memiliki suatu hierarki elemen dalam lima level. Masing-masing
level terdiri dari komponen dan elemen, yang masing-masing mempunyai suatu
kode elemen yang terdiri dari empat karakter angka.
Level tertinggi dalam pemeriksaan adalah level 1 yaitu jembatan itu sendiri.
Level ini diberi kode elemen 1.000 - Jembatan.
Level 2 terdiri dari 2 struktur utama jembatan dan aliran sungai/timbunan
tanah:
2.200 - Aliran Sungai/Timbunan Tanah
2.300 - Bangunan Bawah dan Fondasi
2.400 - Bangunan Atas
Struktur utama jembatan tersebut dibagi menjadi komponen pada level 3.
Struktur utama dengan kode 2.300 dibagi menjadi:
3.310 - Fondasi

- semua tipe fondasi

3.320 - Kepala jembatan/pilar

- semua kepala jembatan dan pilar

Komponen tersebut kemudian dibagi menjadi elemen pada level 4, misalnya :


4.311 - tiang pancang - semua tipe tiang pancang
4.322 - pilar dinding/kolom - semua tipe pilar
4.323 - dinding penahan tanah (kepala jembatan) - kedua dinding kepala jembatan
4.324 - tembok sayap - dinding sayap pada kepala jembatan

Daftar lengkap kode elemen yang disusun berdasarkan level hierarki dapat
ditemukan pada Tabel 2.12 dalam pedoman ini. Untuk elemen-elemen pada level 5
tidak ada daftarnya karena elemen-elemen tersebut adalah merupakan elemen
individual dari elemen-elemen level 4 pada suatu lokasi tertentu.
Komponen pada level 3, misalnya komponen dengan kode 3.450 adalah
struktur rangka yang mencakup semua elemen rangka pada level 4. Elemen pada
level 4 dalam hierarki mencakup semua elemen yang sama, misalnya kode elemen
4.465 adalah ikatan angin atas yang mencakup semua ikatan angin atas dalam
struktur rangka pada jembatan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

21

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2.3.1.2. Kode Kerusakan


Kode kerusakan d2dentifikasi dengan 3 karakter angka. Kerusakan pada
umumnya berkaitan dengan bahan atau elemen.
Contoh kerusakan yang berkaitan dengan bahan adalah :

kerontokan pada beton,

(Kode 201)

pengaratan dalam baja,

(Kode 302)

pembusukan dalam kayu. (Kode 401)

Contoh kerusakan yang berkaitan dengan elemen adalah :

gerusan dalam aliran sungai,

gerusan dalam timbunan tanah, (Kode 521)

pergerakan dalam kepala jembatan. (Kode 551)

(Kode 503)

2.3.1.3. Sistem Penilaian Elemen


Sistem penilaian elemen untuk elemen yang rusak terdiri atas lima pertanyaan
mengenai kerusakan yang ada.
Pertanyaan-pertanyaan tersebut adalah:
Struktur

- ditinjau dari struktur apakah kerusakan berbahaya

atau tidak
Kerusakan

- apakah tingkat kerusakan parah atau tidak?

Perkembangan (Volume)

- apakah jumlah kerusakan lebih atau sama dengan


50% dari luas/volume/panjang?

Fungsi

- apakah elemen masih berfungsi?

Pengaruh

- apakah kerusakan mempunyai pengaruh terhadap


elemen lain?

Nilai sebesar 1 atau 0 diberikan pada elemen sesuai dengan setiap kerusakan
yang ada, menurut kriteria yang diperlihatkan pada Tabel 2.7.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

22

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.7 Kriteria penentuan nilai kondisi


Sistem Penilaian

Kriteria

Nilai

Struktur

Berbahaya

(S)

Tidak berbahaya

Kerusakan

Parah

(R)

Tidak parah

Kuantitas

Lebih dari 50%

(K)

Kurang dari 50%

Fungsi

Elemen tidak berfungsi

(F)

Elemen berfungsi

Pengaruh

Mempengaruhi elemen lain

(P)

Tidak mempengaruhi elemen lain

NILAI KONDISI (NK)

NK=S+R+K+F+P

0-5

Dalam menggunakan sistem ini, nilai kondisi diberikan pada level 5, level 4,
atau level 3. Bila penilaian awal suatu elemen (individual) diberikan pada level 5,
kelompok elemen yang mirip dinilai pada level yang lebih tinggi, yaitu level 4 dan
level 3, dengan memberikan pertanyaan-pertanyaan yang sama mengenai kelompok
elemen secara keseluruhan, sesuai dengan yang diuraikan dalam sub bab 2.3.2.5.

2.3.1.4. Kerusakan
Pencatatan hanya dilakukan untuk elemen yang memiliki kerusakan. Hal ini
dilakukan untuk menyederhanakan prosedur pemeriksaan.
Yang dimaksud dengan kerusakan adalah :

kerusakan tersebut merugikan dan telah berkembang sampai tingkat yang


berat, atau

kerusakan tersebut membahayakan dan telah meluas,

kerusakan tersebut membahayakan, telah berkembang sampai tingkat


kerusakan yang berat, dan telah meluas

Ini berarti bahwa elemen-elemen yang memiliki kerusakan yang berarti akan
mendapat Nilai Kondisi paling sedikit 2.
Bila suatu elemen memiliki nilai kondisi kurang dari 2 (yaitu 0 atau 1), maka
elemen ini berada dalam kondisi yang baik atau memiliki cacat yang kecil dan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

23

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

belum meluas. Elemen seperti ini tidak memerlukan pemeliharaan atau dapat
diperbaiki dalam pemeliharaan rutin.
Elemen dengan nilai kondisi 2 memiliki kerusakan kecil yang telah meluas atau
kerusakan besar yang belum meluas. Elemen-elemen dengan kondisi ini
membutuhkan pemantauan. Pemantauan biasanya bertujuan agar perbaikan atau
pemeliharaan dilaksanakan pada masa yang akan datang.

2.3.2. Prosedur Pemeriksaan Detail


2.3.2.1. Data Administrasi dan Inventarisasi
Identifikasi suatu jembatan yang akan diperiksa, dengan mencatat semua data
yang ada pada pelat nama jembatan.Data tersebut dicocokkan dengan data dalam
formulir laporan pemeriksaan Inventarisasi jembatan. Bila ada koreksi yang harus
dilakukan karena data hilang atau tidak benar, tandai menggunakan pena merah
yang tahan air.
Kebenaran atau ketidak benaran data inventarisasi dicatat dalam kotak pada
Halaman 1 Formulir Pemeriksaan, seperti yang terlihat dalam Tabel 2.8.

Tabel 2.8 Verifikasi dan inventarisasi


Apakah Data Inventarisasi Betul ? (lingkari jawaban)

Ya

Tidak

Apabila data tidak betul, perbaikan dapat dlakukan pada formulir laporan pemeriksaan inventarisasi
dengan tinta merah

Laporan data inventarisasi yang telah diperbaiki diserahkan kepada supervisi


atau data yang sudah ada dalam database diperbaiki, begitu pemeriksaan detail
telah selesai dilakukan.

2.3.2.2. Gambaran Secara Keseluruhan


Dalam upaya memperoleh gambaran secara keseluruhan dari jembatan,
pemeriksa harus berjalan di sekeliling dan di bawah jembatan serta mengamati
bentuk umum, kondisi secara keseluruhan, dan kinerja dalam keadaan lalu lintas
penuh. Dalam melakukan pengawasan ini, setidak-tidaknya jembatan harus
dilewati satu kendaraan berat.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

24

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Selama pemeriksaan awal harus dicatat elemen-elemen jembatan yang rusak,


elemen yang penampilan dan kondisinya berbeda dari bagian-bagian lainnya atau
elemen-elemen struktur dengan level hierarki yang sama. Hal ini akan membantu
pemeriksa untuk merencanakan pemeriksaan secara keseluruhan dan menentukan
tingkat dimulainya penilaian elemen.
Hal ini dapat dilakukan dengan mudah dengan jalan mengacu pada daftar
komponen pada Level 3 yang terdapat dalam formulir pemeriksaan detail, memilih
komponen yang relevan terhadap jembatan yang sedang diperiksa dan mengamati
elemen dari setiap kelompok Level 3, yaitu pada Level 4, untuk menentukan apakah
elemen tersebut pada kondisi yang mirip. Jika belum mengenali hierarki jembatan,
pemeriksa harus mengacu pada daftar Elemen level 4 itu sendiri untuk
melaksanakan kegiatannya.
Bila semua elemen pada level 4 dari suatu komponen level 3 berada dalam
kondisi yang sama dengan kerusakan yang sama atau tidak ada kerusakan,
komponenlevel 3 yang bersangkutan dapat dinilai tanpa perlu mencatat kerusakan
yang berada pada elemen dari level yang lebih rendah.
Bila elemen dari komponen Level 3 berada dalam kondisi yang berbeda atau
memiliki cacat yang berbeda, kerusakan tersebut harus dicatat untuk elemen yang
bersangkutan dan penilaian dilaksanakan pada Level 4 atau Level 5.

2.3.2.3. Elemen yang Rusak


Jembatan harus diperiksa secara sistematis dan setiap elemen yang rusak
harus dicatat pada halaman 2 dari formulir laporan pemeriksaan detail, sesuai
dengan kode elemen dan kode kerusakan. Bila perlu, uraian mengenai elemen dan
kerusakan dicatat.
Contoh elemen yang rusak dapat dilihat dalam Tabel 2.9.
Bila ada lebih dari satu kerusakan yang serius dalam elemen yang sama,
setiap kerusakan harus dicatat.
Bila suatu pemeriksaan detail dilaksanakan sesudah rehabilitasi atau
perbaikan besar, semua elemen rusak yang dicatat sebelumnya harus diperiksa
ulang untuk memastikan bahwa pekerjaan yang dilakukan sudah efektif, dan suatu
penilaian baru mengenai kondisi harus dilakukan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

25

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.9 Contoh elemen yang rusak

2.3.2.4. Lokasi Elemen yang Rusak


Lokasi elemen yang rusak ditentukan sesuai dengan Sistem Penomoran
Elemen,dengan contoh penggunaannya dapat dilihat dalam Tabel 2.10. Lokasi
elemen yang cacat hanya dicatat untuk elemen yang berada pada penilaian Level 5.
Secara khusus tabel tersebut menampilkan penggunaan lokasi untuk mencatat
elemen tunggal, yaitu 3.320 Kepala Jembatan dan 3.450 Rangka, yang memiliki
kerusakan yang berdampak pada elemen secara keseluruhan, tetapi tidak pada
elemen yang mirip. Elemen-elemen ini dicatat pada Level 5 dengan menggunakan
kode dan lokasi elemen.
Sebagai perbandingan, elemen-elemen tunggal 3.210 Aliran Sungai dan 4.502
Lantai Permukaan Kendaraan lokasinya tidak dicatat. Ini berarti bahwa seluruh
elemen terpengaruh oleh kerusakan tersebut. Elemen 4.612 Perletakan dicatat
dengan lokasi A1 saja. Ini berarti bahwa semua perletakan pada A1 kondisinya
rusak.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

26

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.10 Contoh lokasi elemen yang rusak

2.3.2.5. Pemberian Nilai Kondisi


Sesudah elemen yang rusak dan bentuk kerusakan selesai dicatat, Nilai Kondisi
dinilai menggunakan sistem penilaian elemen yang telah diuraikan dalam Bagian
8.2.7.

Penilaian pada Level 5


Contoh:
Dalam Tabel 18, elemen 4.462 memiliki kerusakan 302 hanya pada batang tepi
bawah, batang ini terletak pada rangka kiri di B5.
Kerusakan ini (karat) bersifat merusak dan telah menjalar lebih dari 10%
potongan melintang batangnya. Oleh karena itu, nilai struktur dan nilai kerusakan
S dan R masing-masing adalah 1.
Korosi telah meluas ke seluruh elemen secara keseluruhan. Oleh karena
itu,nilai perkembangan K adalah 1.
Batang masih tetap berfungsi, oleh karena itu nilai Fungsi adalah 0.
Batang yang berkarat tidak mempengaruhi kinerja elemen lainnya. Oleh karena
itu, nilai pengaruh adalah 0. Jadi, nilai kondisi elemen ini pada Level 5 adalah 3,
seperti yang terlihat dalam kolom yang berjudul "Level 5" dalam Tabel19.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

27

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Penilaian pada Level 4


Sesudah suatu elemen individual dinilai pada Level 5, nilai kondisi dari
kelompok semua elemen yang mirip dinilai dan dicatat pada Level 4.
Contoh :
Elemen 4.462 - tidak ada pengaratan pada batang tepi bawah lainnya dibentang
manapun di jembatan. Dengan demikian, Nilai Perkembangan adalah 0 (kurang
dari 50% dari semua batang tepi bawah dari jembatan).
Nilai Struktur dan Nilai Kerusakan S dan R tetap 1 karena kerusakan bersifat
merusak dan telah menjalar ke lebih dari 10% dari potongan melintang dari batang
tepi bawah RB di B5. Jelas bahwa Nilai Fungsi dan Pengaruh tetap 0.
Nilai Kondisi pada level 4 dari Elemen 4.462 (semua batang tepi bawah
jembatan) adalah 2, seperti yang terlihat dalam kolom yang berjudul "Level 3-4".
Dengan cara yang sama, Elemen 4.461, 4.462 dan 4.463 dinilai. Pertama-tama
penilaian dilakukan pada level 5 dan kemudian pada level 4, seperti yang terlihat
dalam Tabel 2.11.
Bila ada lebih dari satu kerusakan dalam elemen yang sama, yang memiliki
gabungan nilai struktur, kerusakan dan perkembangan digunakan untuk menilai
nilai kondisi elemen. Bila kerusakan memiliki angka yang sama untuk ketiga nilai
tersebut, maka apabila salah satu kerusakan mempengaruhi elemen-elemen lainnya
atau arus lalu lintas (artinya, nilai pengaruh = 1, kerusakan tersebut digunakan
untuk menentukan nilai kondisi dari elemen yang bersangkutan).
Contoh: Kerusakan 302 dalam elemen 4.463 digunakan untuk menentukan
nilai kondisi. Dari semua batang diagonal, karena angka untuk nilai struktur,
kerusakan dan perkembangan adalah 3 untuk kerusakan 302 dan hanya 2 untuk
kerusakan 303.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

28

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.11 Contoh pemberian nilai kondisi pada level 5 dan level 3-4

Penilaian pada Level 3


Sesudah kelompok elemen dinilai pada Level 4, nilai kondisi dinilai pada Level
3 dan dicatat pada halaman 3 dari laporan pemeriksaan.
Contoh:
Dalam contoh pada Tabel18 tidak ada kerusakan pada rangka jembatan, kecuali
pada rangka di B5.Rangka di B5 merupakan bagian dari elemen 3.450 - Rangka.
Semua elemen yang rusak dalam rangka ini harus dipertimbangkan dalam
menghasilkan nilai kondisi untuk elemen 3.450 pada Level 3, yaitu Elemen-elemen
4.461, 4.462, dan 4.463.
Sebenarnya elemen elemen ini memiliki nilai kondisi yang sama. Dengan demikian,
tidak menjadi masalah kerusakan mana yang digunakan untuk menentukan nilai
kondisi untuk elemen 3.450.
Oleh karena itu Nilai struktur dan Nilai kerusakan tetap 1 sedangkan Nilai
perkembangan, Nilai fungsi serta Nilai pengaruh tetap 0.
Nilai kondisi pada Level 3 dari elemen 3.450 (semua rangka di jembatan)
adalah 2, seperti yang terlihat dalam Tabel 2.12.
Dengan cara yang sama, semua elemen pokok yang memiliki kerusakan dinilai
dan dicatat pada Level 3.
Contoh:
Nilai kondisi pada elemen 3.620 - Sandaran diambil dari nilai kondisi dari
elemen 4.622 Sandaran Horizontal, dan tetap 2.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

29

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Nilai kondisi dari elemen 3.610 - Perletakan diambil dari nilai kondisi elemen
4.612 perletakan karet dan tetap 3.
Nilai kondisi dari elemen 3.500 - Sistem lantai jembatan diambil dari nilai
kondisi dari elemen 4.509 - Permukaan Lantai Kendaraan. Dalam hal ini,
permukaan lantai kendaraan dianggap kurang dari 50% dari Sistem Lantai
Permukaan. Oleh karena itu,nilai perkembangan untuk elemen 3.500 adalah 0. Nilai
kondisi sama dengan 3.

Tabel 2.12 Contoh pemberian nilai kondisi pada level 3

2.3.2.6. Data Lain


Data lain juga harus dicatat berdasarkan setiap elemen yang rusak pada
halaman 3 dari formulir pemeriksaan seperti yang terlihat dalam Tabel 2.13.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

30

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 2.13 Data lain

Gambar

Foto

Y/T

Y/T

Kuantitas

Satuan

Tindakan

Prioritas

(M/R/G/K)

(S/B)

Sketsa, foto
Masukkan Y (Ya) atau T (Tidak) untuk menjawab apakah suatu sketsa telah
dibuat atau foto telah diambil dari elemen yang rusak.

Kuantitas (Jumlah) dan Satuan (Unit)


Masukkan jumlah kerusakan yang ada dan unit ukuran.
Informasi ini selanjutnya dapat digunakan untuk memperkirakan biaya perbaikan/
penggantian.

Tindakan
Masukkan M jika dianggap tidakan yang harus diambil berdasarkan hasil
pemeriksaan detail adalah pekerjaan Pemeliharaan.
Masukkan R jika dianggap tidakan yang harus diambil berdasarkan hasil
pemeriksaan detail adalah pekerjaan Perbaikan / Rehabilitasi.
Masukkan G jika dianggap tidakan yang harus diambil berdasarkan hasil
pemeriksaan detail adalah pekerjaan Penggantian.
Masukkan K jika dianggap tidakan yang harus diambil berdasarkan hasil
pemeriksaan detail adalah pekerjaan Pemeriksaan Khusus.

Prioritas
Apabila dinilai kerusakan yang terdeteksi memerlukan tindakan yang segera
maka masukkan kode S (segera) ke dalam formulir.
Sedangkan apabila kerusakan yang terjadi tidak membahayakan jembatan
maupun elemen lainnya serta pengguna jalan, maka masukkan kode B (biasa) ke
dalam formulir.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

31

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tindakan Darurat
Bila pemeriksa menganggap bahwa suatu kerusakan besar menuntut tindakan
darurat, hal tersebut harus dicatat dalam kotak yang berkaitan dengan elemen dan
kerusakan, dan kemudian dipindahkan ke bagian "TINDAKAN DARURAT" pada
halaman 1 dari formulir, tempat alasan untuk tindakan darurat dicatat.
Pemeriksaan Khusus
Bila pemeriksa menganggap bahwa suatu elemen rusak, menuntut suatu
pemeriksaan khusus, hal tersebut harus dicatat dalam kotak, dan kemudian
dipindahkan ke bagian "PEMERIKSAAN KHUSUS" pada halaman 1 dari
formulir, tempat alasan untuk pemeriksaan khusus dicatat.

2.3.2.7. Pemeliharaan Rutin


Efektivitas suatu pemeliharaan rutin yang dilaksanakan pada jembatan dinilai
oleh pemeriksa, dan dicatat dalam bagian pemeliharaan rutin pada halaman 2 dari
formulir pemeriksaan.
Kerusakan kecil, seperti tumbuhan liar dan tersumbatnya lubang cucuran tidak
perlu dicatat dalam daftar utama elemen yang rusak. Dalam daftar utama ini hanya
kerusakan yang penting atau serius yang dicatat.
Elemen-elemen dengan kerusakan kecil, seperti yang terdapat dalam bagian
pemeliharaan rutin, biasanya dapat diperbaiki oleh tenaga kerja pemeliharaan rutin,
dan tidak membutuhkan perbaikan yang rumit atau rehabilitasi.

2.3.2.8. Catatan Kecil dan Sketsa


Catatan kecil dan sketsa harus dibuat oleh pemeriksa pada halaman lain dari
formulir pemeriksaan agar sifat, luas,dan lokasi kerusakan atau elemen yang rusak
lebih jelas.

2.4. Sistem Informasi Manajemen Jembatan Berbasis Web dengan Metode


Bridge Condition Rating
Sistem penghasil informasi ditujukan pada suatu masalah tertentu yang harus
dipecahkan oleh pengambil keputusan untuk mendukung menyediakan informasi
pemecahan masalah disebut dengan Sistem Pendukung Keputusan (SPK).

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

32

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Teknologi internet memberikan pengaruh besar terhadap perkembangan Sistem


Informasi Manajemen, khususnya dalam hal peralatan dan kegunaannya (Turban,
2005).
BMS (Bridge Management System) merupakan salah satu cara untuk dapat
mempertahankan kondisi jembatan melalui proses investigasi berkala pada suatu
jembatan sehingga dapat menentukan tahap perawatan dan perbaikan. Agar BMS
dapat bekerja dengan efektif dan efisien sangat dibutuhkan informasi yang baik
tentang jembatan tersebut. Informasi tersebut tergantung dari ukuran dan
kompleksitas dari sistem yang akan dibangun, tetapi pada dasarnya semua sistem
tersebut mempunyai hubungan dengan inventasris, insppeksi, perawatan dan
keuangan (Ryall, 2001).
Sistem informasi berabasis WEB adalah suatu sistem penghasil informasi yang
mendukung sekelompok manajer dengan memanfaatkan teknologi WEB (McLeod,
Jr 2001). Bridge Condition Rating (BCR) adalah indeks kondisi jembatan yang
dipakai oleh NYSDOT dalam Bridge Management (2001) dan Bridge Inventory
Manual (2004) untuk memberikan penilaian secara keseluruhan kondisi jembatan.
BCR didapat dari kondisi tiap komponen jembatan yang dikalikan dengan
bobot komponen itu sendiri dan hasilnya dibagi dengan jumlah bobot total.
=

( )

Setiap komponen jembatan terdiri dari beberapa sub-komponen. Nilai yang


diberikan adalah nilai terendah dari kondisi sub-komponen jembatan yang ditinjau.
Beberapa keunggulan penilaian kondisi jembatan menggunakan BCR diantaranya
adalah:
1. Rumusannya sederhana
2. Mudah dipahami oleh inspector di lapangan karena menggunakan skala
penilaian kuantitatif (component rating) untuk setiap kriteria kondisi komponen
jembatan
3. Mengurangi subjektifitas inspector dalam penilaian kondisi jembatan secara
keseluruhan karena menggunakan bobot komponen.
Penilaian kondisi jembatan dilakukan untuk memperoleh Component Rating yang
merupakan elemen penting untuk menentukan kondisi eksisting jembatan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

33

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Pemberian nilai kondisi jembatan dari 1 s/d 9, tetapi yang biasa digunalam adalah
dari 1 s/d 7. Nilai 9 bila kondisi komponen tidak diketahui karena tidak terlihat
(hanya untuk footing dan pile), sedangkan nilai 8 untuk kondisi komponen yang
ditinjau. Skala penilaiannnya adalah:
1. 7 kondisi baru (tidak ada penurunan kondisi)
2. 5 penurunan kondisi (kerusakan) minor, tetapi dapat berfungsi seperti desain
awal
3. 3 penurunan kondisi (kerusakan) serius, atau tidak dapat berfungsi seperti
desain awal
4. 1 penurunan kondisi (kerusakan) secara kesleuruhan (kondisi gagal)
Nilai 2, 4, 6 merupakan kondisi antara.

Tabel 2.14 Pembobotan komponen jembatan

Sumber: (Bridge Invetory Manual, NYSDOT 2004)

Prioritas penanganan jembatan perlu dibuat karena keterbatasan anggaran


dalam pengelolaan jembatan. Dengan prioritas akan membantu pengambil
keputusan untuk mengalokasikan dana yang terbatas tersebut kepada jembatan yang
memang perlu didahulukan penanganannya. Dalam sistem informasi manajemen
jembatan ini prioritas didasarkan pada nilai condition rating dari pengamatan
visual.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

34

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

IBMS (Interrurban Bridge Management System) mempunyai rumusan untuk


keperluan analisa prediksi umur layanan jembatan. Jembatan diasumsikan
mempunyai umur rencana selama n tahun dan akan mengalami kerusakan mulai
dari kondisi terjelek sampai terbaik pada akhir umur rencana n tahun. Untuk setiap
elemen utama terdapat perkiraan mengenai umur rencana, kurba kerusakan dan
pengaruh lalu lintas.

Tabel 2.15 Usulan penanganan

Gambar 2.13 BMS Deterioration Model

Umur ekivalen dirumuskan seperti persamaan berikut ini:


=

(100 (5 ) )

100

Dimana

CM

= condition mark (nilai kondisi)

; a = 4,66

EA

= equivalent age

; b = 1,9051

Dengan meminajm persamaan tersebut dan penilaian yang digunakan IBMS untuk
kondisi sebuah jembatan yaitu 0 berarti jembatan baru yang berarti sama dengan
condition rating =7 dan 5 berarti jembatan hancur. Hubungan antara condition
rating dan condition mark yang digunakan IBMS dapat dituliskan sebagai berikut:

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

35

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

5
(7 )
6

Sehingga persamaan 3 di atas dapat ditulis seperti persamaan di bawah ini:

5
(100 (5 (6 (7 ))) )
=

100

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

36

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB III
METODOLOGI
3.1. Umum
Pada studi ini dilakukan 2 (dua) macam pemeriksaan jembatan, yaitu
pemeriksaan inventarisasi dan detail. Dalam melakukan kedua pemeriksaan
tersebut, dibutuhkan sebuah metodologi dalam mengumpulkan data hingga
mengolah data tersebut, sehingga dapat disimpulkan beberapa kondisi jembatan
yang ditinjau. Adapun langkah langkah dalam melakukan pemeriksaan jembatan
secara umum tertera pada Gambar 3.1.

tidak

ya

Gambar 3.1 Diagram alir pemeriksaan jembatan secara umum

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

37

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Berdasarkan gambar 3.1 didapatkan langkah langkah melakukan


pemeriksaan jembatan secara umum sebagai berikut:
1. Menentukan lokasi tinjauan
Penentuan lokasi tinjauan merupakan langkah pertama yang perlu dilakukan,
karena dalam tahap ini ditentukan objek yang akan dilakukan pemeriksaan
inventarisasi dan detail jembatan. Pada studi ini, jembatan komposit yang
ditinjau adalah jembatan Cisaranten, sedangkan jembatan rangka baja yang
ditinjau adalah jembatan Batujajar.
2. Studi literatur
Literatur dalam studi ini berupa manual pemeriksaan jembatan yang
dikembangkan oleh Dinas Bina Marga yaitu Bridge Management System
(BMS) yang telah dijadikan standar dalam melakukan pemeriksaan jembatan di
Indonesia.
3. Melakukan persiapan
Persiapan perlu dilakukan sebelum survey, diantaranya persiapan alat dan
bahan dan formulir pemeriksaan inventarisasi dan detail yang bertujuan
mempermudah pelaksanaan survey.
4. Melakukan survey
Survey yang dilakukan adalah memeriksa jembatan rangka baja dan komposit
sesuai dengan manual BMS.
5. Pengumpulan data
Berdasarkan hasil survey didapatkan data data sebagai berikut:
a. Data administrasi
b. Data geometrik
c. Data struktur utama dan aliran sungai
d. Data kerusakan jembatan
Data data yang diperoleh dikumpulkan dan selanjutnya akan diolah.
Kecukupan data perlu diperiksa untuk mempermudah pengolahan data, jika
data sudah cukup maka data dapat langsung diolah, sedangkan apabila data
yang diperoleh belum cukup maka diperlukan survey kembali.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

38

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

6. Pengolahan data
Pengolahan data untuk pemeriksaan inventarisasi dan detail jembatan merujuk
pada manual standar BMS.
Dalam melakukan pemeriksaan, diperlukan urutan yang sesuai dengan standar
yang bertujuan agar seluruh elemen jembatan diperiksa tanpa ada yang terlewati.
BMS telah menentukan urutan pemeriksaan seperti tertera pada Gambar 3.2 yang
diawalii dari sebelah kiri kepala jembatan 1 (A1).

Gambar 3.2 Urutan pemeriksaan


Sumber: Bridge Management System, 1993

3.2. Pemeriksaan Inventarisasi


Langkah langkah yang dilakukan pada pemeriksaan inventarisasi tertera pada
Gambar 3.3. Selama pemeriksaan berlangsung inspektur harus mengambil foto
struktur jembatan yang memperlihatkan:
1. Ketinggian sisi jembatan
2. Lantai jembayan yang difoto dari as jalan
3. Jembatan yang diambil dari sudut 45o dari titik pusat jalan
4. Hal hal yang menarik lainnya termasuk kerusakan dan masalah yang
membutuhkan perhatian

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

39

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 3.3 Langkah langkah dalam melakukan pemeriksaan inventarisasi jembatan

3.3. Pemeriksaan Detail


Langkah langkah pemeriksaan detail tertera pada Gambar 3.4.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

40

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 3.4 Langkah langkah pemeriksaan detail

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

41

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB IV
PEMERIKSAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN
KOMPOSIT
4.1. Lokasi Tinjauan
Jembatan komposit yang ditinjau adalah jembatan Cisaranten yang terletak di
jalan Cisaranten Kelurahan Cisaranten Kulon Kecamatan Arcamanik Kota
Bandung

Provinsi

Jawa

Barat.

Jembatan

Cisaranten

berfungsi

untuk

menghubungkan Kecamatan Arcamanik dan Kecamatan Antapani. Lokasi tinjauan


apabila dilihat dari google maps tertera pada Gambar 4.1. Visualisasi jembatan
komposit Cisaranten tertera pada Gambar 4.2.

Gambar 4.1 Lokasi jembatan komposit

Gambar 4.2 Jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

42

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.2. Pemeriksaan Inventarisasi


4.2.1. Umum
Pemeriksaan inventarisasi dilaksanakan untuk mencatat data administrasi,
dimensi, material, dan kondisi setiap struktur utama dan komponen jembatan dalam
Sistem Informasi Manajemen Jembatan. Semua jembatan, lintasan kereta api,
lintasan basah, lintasan feri, dan gorong gorong yang memiliki panjang dua meter
atau lebih harus dicatat dalam formulir inventarisasi.
Pemeriksaan inventarisasi dilakukan sebagai berikut:
1. Mencatat nomor, nama dan lokasi jembatan.
2. Mengukur dan mencatat dimensi jembatan secara keseluruhan.
3. Mencatat jenis jembatan, lintasannya, komponen utama dan tanggal atau tahun
pembangunan.
4. Mencatat batas batas muatan atau pembatasan fungsional lainnya.
5. Menafsirkan dan mencatat pengaruh lebar jembatan terhadap lalu lintas.
6. Mencatat rincian mengenai jalan memutr (detour) yang ada bilamana terjadi
penutupan jembatan.
7. Mencatat data banjir tertinggi yang diketahui, tanggal terjadinya dan sumber
informasi.
8. Mencatat apakah terdapat gambar jembatan terlaksana (As-built drawing) dan
apakah jembatan merupakan jenis standar.

4.2.2. Peralatan dan Bahan


Peralatan dan bahan yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan
inventarisasi adalah sebagai berikut:
1. Formulir Laporan Pemeriksaan Inventarisasi
2. Kertas untuk gambar atau catatan
3. Pena
4. Alat dokumentasi (kamera, handycam)
5. Alat pengukur jarak (theodolite, rambu ukur, pita pengukur)
6. Alat penentu lokasi jembatan (GPS, odometer kendaraan)
7. Sekop
8. Kalkulator

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

43

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

9. Papan tulis putih kecil dan spidol bukan permanen (untuk menampilkan nama
dan nomor jembatan dalam foto)
10. Palu
11. Busur derajat
12. Buku pegangan pemeriksaan jembatan di lapangan
13. Peta yang memperlihatkan ruas jalan
14. Laporan data lalu lintas dan ruas jalan
Semua pemeriksaan berlangsung pemeriksa harus mengambil foto jembatan
mengenai:
1. Tampak depan jembatan
2. Tampak samping jembatan
3. Kerusakan dan masalah yang membutuhkan perhatian

4.2.3. Prosedur Pemeriksaan Inventarisasi Jembatan Cisaranten


4.2.3.1. Data Administrasi
Berikut data administrasi jembatan komposit Cisaranten yang dijadikan
tinjauan dan tertera pada Tabel 4.1:
1. Nama jembatan

: Jembatan komposit Cisaranten

2. Lokasi jembatan

: Jalan Cisaranten, Kelurahan Cisaranten


Kulon,

Kecamatan

Arcamanik,

Kota

Bandung, Provinsi Jawa Barat


3. Hari dan tanggal pemeriksaan

: 02 Desember 2014

4. Tahun Pembangunan

: 1988

Tabel 4.1 Data administrasi jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

44

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.2.3.2. Jenis Lintasan dan Data Geometris


Berikut jenis lintasan dan data geometris jembatan komposit Cisaranten dan
tertera pada Tabel 4.2.
1. Jenis lintasan

: Sungai (S)

2. Jumlah bentang

: 1 (satu)

3. Panjang total

: 15 meter

4. Sudut miring

: 0o

5. Tahun pembuatan : 1988

Tabel 4.2 Jenis lintasan dan data geometris

Tipe lintasan:
Sungai (S)
Tahun Pembangunan:
1988

Jumlah bentang : 1 (satu)


Total panjang : 15 meter
Sudut : 0o

4.2.3.3. Data Struktur Utama Jembatan dan Aliran Sungai


Data struktur utama terbagi menjadi:
1. Data bangunan atas
a. Nomor bentang

: 1 (satu)

b. Panjang bentang

: 15 meter

c. Lebar lantai kendaraan

: 5,5 meter

d. Lebar trotoar

: 0,7 meter

e. Tinggi ruang bebas

:-

f. Struktur utama

: MBI

Gambar 4.3 Struktur utama jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

45

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tipe

: komposit (M)

Bahan

: baja (B)

Asal

: Indonesia (I)

g. Lantai kendaraan

: beton bertulang (T)

Gambar 4.4 Lantai kendaraan jembatan Cisaranten

h. Lapis permukaan

: aspal (A)

Gambar 4.5 Lapis permukaan jembatan Cisrantren

i. Sandaran

: pipa baja diisi beton (Y)

Gambar 4.6 Sandaran jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

46

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

j. Landasan

: baja (B)

Gambar 4.7 Landasan jembatan Cisaranten

k. Siar muai

: - (tidak ada siar muai)

Gambar 4.8 Siar muai jembatan Cisaranten

2. Data bangunan bawah


a. Pondasi

: - (tidak ada informasi)

b. Kepala jembatan dan pilar

Kepala jembatan

o Tipe

: dinding penuh (B)

o Bahan

: beton bertulang (T)

Pilar

: - (tidak ada pilar)

3. Daerah aliran sungai


a. Aliran sungai

: aliran air utama (4.212)

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

47

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.9 Aliran sungai Jembatan Cisaranten

b. Bangunan pengaman

: turap (4.224)

Gambar 4.10 Bangunan pengaman jembatan Cisaranten

c. Tanah timbunan

: timbunan jalan pendekat (4.231)

Gambar 4.11 Tanah timbunan jembatan Cisaranten

4.2.3.4. Nilai Kondisi


Nilai kondisi setiap komponen jembatan ditentukan secara subjektif, artinya
pemeriksaan menggunakan penilaian dan pengalaman teknis untuk menentukan
kondisi kelima komponen utama struktur jembatan. Nilai kondisi diambil dari tabel
4.3, sedangkan penilain kondisi terhadap elemen jembatan tertera pada Tabel 4.4.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

48

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 4.3 Nilai kondisi inventarisasi

F. Nilai Kondisi untuk Inventarisasi


0. Jembatan/elemen dalam kondisi baik dan Catatan:
tanpa kerusakan
1. Jembatan/elemen

mengalami

kerusakan Penilaian

kondisi

ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin inventarisasi

ini

hanya

2. Jembatan/elemen mengelami kerusakan yang digunakan bila pemeriksaan


memerlukan pemantauan dan pemeliharaan detail

jembatan

dilakukan pada saat yang

berkala

3. Jembatan/elemen mengalami kerusakan yang bersamaan


secara

belum

struktur

memerlukan

dengan

tindakan pemeriksaan inventarisasi

secepatnya
4. Jembatan/elemen dalam kondisi kritis
5. Jembatan/elemen tidak berfungsi atau runtuh

Tabel 4.4 Nilai kondisi elemen jembatan Cisaranten

Elemen

Nilai Kondisi

Struktur utama

Lantai kendaraan (4.502)

Lapis permukaan (4.509)

Sandaran (3.620)

Landasan (3.810)

Siar muai (3.600)

Perlengkapan (3.700)

Pondasi (3.310)

Kepala jembatan/ pilar (3.320)

Tanah timbunan (3.230)

Aliran sungai (3.210)

Bangunan pengaman (3.220)

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

49

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.2.3.5. Data Pelengkap


Data pelengkap dalam formulir pemeriksaan inventarisasi digunakan untuk
memberikan informasi umum mengenai pembatasan fungsional, lalu lintas
jembatan, jalan memutar dan jalan alternatif (detour), data banjir tetinggi, tipe
jembatan dan gambar kosntruksi terlaksana untuk membantu persiapan strategi
penanganan jembatan.
1. Pembatasan fungsional
Pembatasan fungsional tertera pada Tabel 4.5.

Tabel 4.5 Pembatasan fungsional jembatan Cisaranten

Batasan Muatan Gandar (ton)


Batasan Lebar Jalan (m)
Pada jembatan komposit Cisaranten tidak terdapat batas beban atau
batas lain

2. Lalu lintas
Penilaian dari dampak lebar jembatan terhadap arus lalu lintas seperti tertera
pada Tabel 4.6.

Tabel 4.6 Lebar jembatan terhadap lalu lintas di jembatan Cisaranten

Dampak lebar jembatan terhadap lalu lintas

Pilih

(lingkari yang sesuai dengan kondisi lapangan)


1. Longgar kendaraan bebas melintas di atas jembatan

2. Cukup lebar kendaraan melaju perlahan di atas jembatan

3. Sempit kendaraan harus sering berhenti dan antri

Berdasarkan survey yang telah dilakukan di lokasi tinjauan kondisi lalu lintas
di jembatan Cisaranten adalah longgar dan kendaraan dapat bebas melintas di
atas jembatan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

50

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

3. Jalan memutar dan jalan alternatif (detour)


Bagian ini mencatat rute alternatif atau jalan samping yang tersedia bila
jembatan ditutup untuk lalu lintas umum, seperti tertera pada Tabel 4.7.

Tabel 4.7 Jalan memutar dan alternatif (detour)

Jika jembatan ditutup untuk lalu lintas setiap saat apakah ada jalan

Ya

alternatif
Jika ya, berapa jarak tambahan yang harus ditempuh (km)

3 km

4. Data banjir tertinggi


Ketinggian muka air banjir tertinggi yang diketahui berhubungan dengan
elevasi permukaan komponen paling bawah dari bangunan atas jembatan,
sedangkan untuk muka air banjir diukur dari permukaan lantai. Data banjir
tertinggi tertera pada Tabel 4.8.

Tabel 4.8 Data banjir tertinggi jembatan Cisaranten

Muka air banjir terbesar yang

Di atas lantai

Di bawah lantai

diketahui

(m)

(m)

1 (satu)

Tanggal terjadinya banjir terbesar


(bulan, banjir)
Sumber keterangan dari

Warga sekitar

5. Tipe jembatan dan gambar konstruksi terlaksana


Gambar konstruksi terlaksana (as built drawing) tertera pada lampiran 1.1.

4.2.4. Formulir Pemeriksaan Inventarisasi


Formulir pemeriksaan inventarisasi tertera pada lampiran 1.2.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

51

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.3. Pemeriksaan Detail


4.3.1. Umum
Dasar dari sistem pemeriksaan detail adalah penilaian kondisi komponen dan
elemen menurut tingkat kerusakannya. Pemeriksaaan detail bertujuan untuk
mengevaluasi kondisi jembatan secara menyeluruh, dari level terendah (level 5),
yaitu elemen kecil secara individual sampai level tertinggi (level 1) yaitu jembatan
itu sendiri.
Dalam upaya menyederhanakan prosedur pemeriksaan, hanya elemen yang
mengalami kerusakan saja yang dicatat. Setiap elemen yang memiliki kerusakan
akan dinilai kondisinya berdasarkan nilai:
1. Struktur (S)
2. Kerusakannya (R)
3. Perkembangannya (volume) (K)
4. Fungsi (F)
5. Pengaruh (P)
Sesudah melakukan penilaian kondisi elemen pada lebel 5, 4, atau 3, maka baru
kemudian menilai kondisi untuk elemen pada level yang lebih tinggi dalam hierarki.
Penilaiannya dilakukan dengan cara mengevaluasi sejauh mana kerusakan dalam
elemen pada level yang lebih rendah mempengaruhi elemen elemen pada level
yang lebih tinggi berikutnya.
Nilai kondisi untuk elemen level 3 yang relevan untuk suatu jembatan tertentu
ditentukan oleh pemeriksa di lapangan dengan menggunakan cara ini dan dicatat
dalam formulir pemeriksaan. Pemeriksaan ini menggunakan kondisi pada level 3
untuk mendapatkan suatu nilai kondisi jembatan pada level 1 dan untuk
menentukan strategi penanganan secara keseluruhan untuk jembatan yang
bersangkutan.

4.3.2. Peralatan dan Material


Peralatan dan material yang dibutuhkan diantaranya adalah:
1. Formulir laporan pemeriksaan detail
2. Kertas untuk gambaran dan catatan
3. Alas papan untuk menulis

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

52

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4. Pena, pensil dan pengahapus


5. Kamera dengan lampu flash dan film
6. Kalkulator
7. Kendaraan dengan odometer yang berfungsi
8. Alat pengukur jarak
9. Pita pengukur 2 m dan 30 m
10. Papan tulis putih kecil dan spidol bukan permanen (untuk menampilkan nama
dan nomor jembatan dalam foto)
11. Teropong
12. Lampu senter dan baterai
13. Kapur untuk menulis
14. Sekop
15. Parang
16. Palu
17. Obeng
18. Pelampung dan batu duga
19. Sikat baja
20. Sapu kecil
21. Kaca
22. Pisau saku
23. Busur derajat
24. Pengukur lebar retak
25. Penggaris
26. Jangka lengkung ke dalam dan luar
27. Pahat
28. Seperangkat feeler gauge
29. Seperangkat kunci pas
30. Linggis
31. Tangga
Peralatan tambahan (sesuai dengan kebutuhan):
1. Perahu
2. Sepatu bot tinggi dan tahan air

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

53

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

3. Penopang
4. Botol contoh air
Peralatan keamanan:
1. Rompi dan topi pengaman
2. Tanda/rambu
3. Kerucut lalu lintas
4. Rompi apung
5. Tali pengikat

4.3.3. Hierarki dan Kode Elemen Jembatan Cisaranten


Jembatan memiliki suatu hierarki elemen dalam lima level. Masing masing
level terdiri dari komponen dan elemen, yang masing masing mempunyai suatu
kode elemen yang terdiri dari empat karakter angka. Level tertinggi dalam
pemeriksaan adalah level 1, yaitu jembatan itu sendiri. Level ini diberi kode elemen
1.000 Jembatan.
Level 2 terdiri dari 2 struktur utama jembatan dan aliran sungai/timbunan
tanah:
2.200 Aliran sungai/ timbunan tanah
2.300 bangunan bawah dan pondasi
2.400 bangunan atas
Struktur utama jembatan tersebut dibagi menjadi komponen pada level 3.
Struktur utama dengan kode 2.300 dibagi menjadi:
3.310 pondasi

- semua tipe pondasi

3.320 kepala jembatan/pilar

- semua kepala jembatan dan pilar

Komponen tersebut kemudian dibagi menjadi elemen pada level 4, misalnya:


4.311 tiang pancang

- semua tipe tiang pancang

4.322 pilar dinding/kolom

- semua tipe pilar

4.323 dinding penahan tanah (kepala jembatan)

- dinding sayap pada kepala

jembatan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

54

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.3.4. Kode Kerusakan


Kode kerusakan diidentifikasi dengan 3 karakter angka. Kerusakan pada
umumnya berkaitan dengan bahan atau elemen. Contoh kerusakan yang berkaitan
dengan bahan adalah:
1. Kerontokan pada beton

(kode 201)

2. Pengaratan dalam baja

(kode 302)

3. Pembusukan dalam kayu (kode 401)


Contoh kerusakan yang berkaitan dengan elemen adalah:
1. Gerusan dalam aliran sungai

(kode 503)

2. Gerusan dalam timbunan tanah

(kode 521)

3. Pergerakan dalam kepala jembatan

(kode 551)

4.3.5. Sistem Penilaian Jembatan


Sistem penilaian elemen untuk elemen yang rusak terdiri atas lima pertanyaan
mengenai kerusakan yang ada. Pertanyaan pertanyaan tersebut adalah:
Struktur

- ditinjau dari struktur apakah kerusakn berbahaya


atau tidak

Kerusakan

- apakah tingkat kerusakan parah atau tidak?

Perkembangan (volume)

- apakah jumlah kerusakan lebih atau sama dengan


50% dari luas/volume/panjang?

Fungsi

- apakah elemen masih berfungsi?

Pengaruh

- apakah kerusakan mempunyai pengaruh terhadap


elemen lain?

Nilai sebesar 1 atau 0 pada elemen sesuai dengan setiap kerusakan yang ada,
menurut kriteria yang diperlihatkan pada Tabel 4.9.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

55

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 4.9 Kriteria penentuan nilai kondisi

Dalam menggunakan sistem ini, nilai kondisi diberikan padal level 5, level 4,
atau level 3. Bila penilaian awal suatu elemen (individual) diberikan pada level 5,
kelompok elemen yang mirip dinilai pada level yang lebih tinggi, yaitu level 4 dan
level 3, dengan memberikan pertanyaan pertanyaan yang sama mengenai
kelompok elemen secara keseluruhan.

4.3.6. Kerusakan Jembatan Cisaranten


Pencatatan hanya dilakukan untuk elemen yang memiliki kerusakan. Hal ini
dilakukan untuk menyederhanakan prosedur pemeriksaan. Yang dimaksud dengan
kerusakan adalah:
1. Kerusakan tersebut merugikan dan telahberkembang sampai tingkat yang berat
atau
2. Kerusakan tersebut membahayakan dan telah meluas
3. Kerusakan tersebut membahayakan, telah berkembang sampai tingkat
kerusakan yang berat, dan telah meluas.
Ini berarti bahwa elemen elemen yang memiliki kerusakan yang berarti akan
mendapat Nilai Kondisi paling sedikit 2. Bila suatu elemen memiliki nilai kondisi
kurang dari 2 (yaitu 0 atau 1), maka elemen ini berada dalam kondisi yang baik atau
memiliki cacat yang kecil dan belum meluas. Elemen seperti ini tidak memerlukan
pemeliharaan atau dapat diperbaiki dalam pemeliharaan rutin.
Elemen dengan nilai kondisi 2 memiliki kerusakan kecil yang telah meluas atau
kerusakan besar yang belum meluas. Elemen elemen dengan kondisi ini
membutuhkan pemantauan. Pemantauan biasanya bertujuan agar perbaikan atau
pemeliharaan dilaksanakan pada masa yang akan datang.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

56

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

4.3.7. Prosedur Pemeriksaan Detail Jembatan Cisaranten


4.3.7.1. Data Administrasi Dan Invntarisasi
Identifikasi suatu jembatan yang akan diperiksa, dengan mencatat semua data
yang ada pada pelat nama jembatan. Data tersebut dicocokkan dengan data dalam
formulir laporan pemeriksaan inventarisasi jembatan. Data administrasi sesuai yang
diuraikan dalam sub-bab 4.2.3.1. kebenaran atau ketidak benaran data inventarisasi
dicatat dalam kotak pada formulir pemeriksaan, seperti yang tertera pada Tabel
4.10.

Tabel 4.10 Verifikasi data inventarisasi jembatan Cisaranten

Apakah data inventasi perlu

Ya

Apabila data tidak betul, perbaikan dapat dikakukan pada formulir


pemeriksaan inventarisasi dengan tinta merah

4.3.7.2. Elemen yang Rusak pada Jembatan Cisaranten


1. Aliran sungai/timbunan
1. Aliran sungai (3.210)
a. Tebing sungai (4.211)
Tidak ada kerusakan pada tebing sungai tertera pada Gambar 4.12.

Gambar 4.12 Tebing sungai jembatan Cisaranten

b. Aliran air utama (4.212)


Terdapat 2 (dua) kerusakan pada aliran air utama, yaitu:
a. Endapan/lumpur yang berlebihan (501)
b. Dampah yang menumpuk dan terjadinya hambatan aliran sungai
(502)
Kerusakan tersebut tertera pada Gambar 4.13.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

57

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.13 Endapan lumpur dan sampah yang menumpuk pada aluran sungai jembatan
Cisaranten

c. Daerah genangan banjir (4.213)


Tidak terdapat genangan air pada jembatan Cisaranten.

2. Bangunan pengaman (3.220)


a. Krib/pengarah arus sungai (4.221)
Tidak terdapat krib/pengarah arus sungai pada jembatan Cisaranten
b. Bronjong dan mattresses (4.222)
Tidak terdapat bronjong dan mattresses pada jembatan Cisaranten.
c. Talud beton (4.223)
Tidak terdapat talud beton pada jembatan Cisaranten.
d. Pasangan batu kosong (4.224)
Tidak terdapat pasangan batu kosong pada jembatan Cisaranten.
e. Turap baja (4.225)
Tidak terdapat turap baja pada jembatan Cisaranten
f. Sistem fender (4.225)
Tidak terdapat sistem fender pada jembatan Cisaranten.
g. Dinding penahan tanah (4.227)
Dinding penahan tanah pada jembatan Cisaranten adalah turap dengan
pasangan batu kali seperti tertera pada Gambar 4.14 dan tidak terdapat
permasalahan.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

58

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.14 Turap pada jembatan Cisaranten

h. Pengaman dasar sungai (4.228)


Tidak terdapat pengaman dasar sungani pada jembatan Cisaranten.

3. Tanah timbunan (3.230)


a. Timbunan oprit (4.231)
Timbunan oprit pada jembatan Cisaranten terjadi penurunan (522)
seperti tertera pada Gambar 4.15.

Gambar 4.15 Penurunan timbunan oprit pada jembatan Cisaranten

b. Drainase timbunan (4.232)


Pada jembatan Cisaranten tidak terdapat drainase, sehingga tidak
terdapat timbunan pada drainase.
c. Lapisan perkerasan (4.233)
Lapisan perkerasan jembatan Cisaranten adalah perkerasan lentur
(aspal) dengan kondisi permukaan yang kasar (721) seperti tertera pada
Gambar 4.16.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

59

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.16 Kondisi perkerasan yang kasar pada Jembatan Cisaranten

d. Pelat injak (4.234)


Tidak terdapat informasi tentang pelat injak.
e. Tanah bertulang (4.235)
Tidak terdapat tanah bertulang pada jembatan Cisaranten.

2. Bangunan bawah
1. Pondasi (3.310)
Tidak tersedia informasi pondasi jembatan Cisaranten.
2. Kepala jembatan/pilar (3.320)
a. Kepala tiang (4.311)
Tidak terdapat informasi tentang kepala tiang jembatan Cisaranten.
b. Pilar dinding/kolom (4.322)
Tidak terdapat pilar dinding pada jembatan Cisaranten.
c. Dinding penahan tanah/kepala jembatan dinding/tembok (4.323)
Tidak terdapat permasalahan pada kepala jembatan Cisaranten seperti
tertera pada Gambar 4.17.

Gambar 4.17 Kepala jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

60

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

d. Tembok sayap (4.324)


Tidak terdapat informasi tentang tembok sayap pada jembatan
Cisaranten.
e. Balok kepala (4.325)
Tidak terdapat informasi mengenai balok kepala pada jembatan
Cisaranten.
f. Balok penahan gempa (4.326)
Tidak terdapat informasi mengenai balok penahan gempa pada jembatan
Cisaranten.
g. Penunjang/pengaku (4.327)
Tidak terdapat pengaku pada jembatan Cisaranten.
h. Penunjang sementara (4.328)
Tidak terdapat penunjang sementara pada jembatan Cisaranten.
i. Drainase dinding (4.329)
Tidak terdapat drainase dinding pada jembatan Cisaranten.

3. Bangunan atas (2.400)


6.1. Sistem gelagar (3.410)
3.1.1.1.

Gelagar (4.411)

Gelagar memanjang pada jembatan Cisaranten mengalami karat (302)


seperti tertera pada Gambar 4.18.

Gambar 4.18 Karat pada gelagar memanjang jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

61

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

3.1.1.2.

Gelagar melintang (4.412)

Pada jembatan komposit tidak terdapat gelagar melintang.


3.1.1.3.

Diafragma (4.413)

Diafragma pada jembatan Cisaranten mengalami karat (302) seperti


tertera pada Gambar 4.19.

Gambar 4.19 Karat pada diafragma jembatan Cisaranten

3.1.1.4.

Sambungan gelagar (4.414)

Sambungan gelagar pada jembatan Cisaranten mengalami karat (302)


seperti tertera pada Gambar 4.20

Gambar 4.20 Karat pada sambungan gelagar jembatan Cisaranten

3.1.1.5.

Perkuatan ikatan angin (4.415)

Pada jembatan Cisaranten tidak terdapat perkuatan ikatan angina.

6.2. Sistem lantai (3.500)


3.2.1.1.

Gelagar memanjang lantai (4.501)

Gelagar memanjang lantai pada jembatan Cisaranten mengalami karat


(302) seperti tertera paa Gambar 4.21.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

62

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.21 Karat pada gelagar melintang lantai jembatan Cisaranten

3.2.1.2.

Pelat (4.502)

Pelat lantai pada jembatan Cisaranten mengalami keropos (201) seperti


tertera pada Gambar 4.22.

Gambar 4.22 Pelat lantai jembatan Cisaranten mengalami keropos

3.2.1.3.

Gelombang (4.503)

Tidak terdapat gelombang pada jembatan Cisaranten.


3.2.1.4.

Balok tepi (4.504)

Tidak terdapat balok tepi pada jembatan Cisaranten.


3.2.1.5.

Lapisan permukaan lantai (4.505)

Lapisan permukaan lantai bergelombang (723) seperti tertera pada


Gambar 4.23.

Gambar 4.23 Lapisan permukaan jembatan Cisaranten bergelombang

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

63

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

3.2.1.6.

Trotoar/kerb (5.506)

Trotoar/kerb pada jembatan Cisaranten tidak terdapat permasalahan


seperti tertera pada Gambar 4.24.

Gambar 4.24 Trotoar/kerb pada jembatan Cisaranten

3.2.1.7.

Pipa cucuran (4.507)

Pipa cucuran pada jembatan Cisaranten tidak terdapat permasalahan


seperti tertera pada Gambar 4.25.

Gambar 4.25 Pipa cucuran pada jembatan Cisaranten

6.3. Expansion joint (3.600)


Expansion joint mengalami kerusakan akibat terisinya joint (802) seperti
tertera pada Gambar 4.26.

Gambar 4.26 Expansion joint jembatan Cisaranten

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

64

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

6.4. Landasan/perletakan (3.610)


Landasan/perletakan jembatan Cisaranten mengalami karat (302) seperti
tertera pada Gambar 4.27.

Gambar 4.27 Karat pada perletakan jembatan Cisaranten

6.5. Sandaran (3.620)


3.5.1.1.

Tiang sandaran (4.621)

Tiang sandaran mengalami kerontokan beton (201) seperti tertera pada


Gambar 4.28.

Gambar 4.28 Tiang sandaran jembatan Cisaranten yang mengalami kerontokan beton

3.5.1.2.

Sandaran horizontal (4.622)

Sandaran horizontal jembatan Cisaranten mengalami karat (302) seperti


tertera pada Gambar 4.29.

Gambar 4.29 Sandaran horizontal jembatan Cisaranten yang mengalami karat

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

65

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

3.5.1.3.

Penunjang sandaran (4.623)

Tidak terdapat penunjang sandaran pada jembatan Cisaranten.


3.5.1.4.

Parapet/tembok sedada (4.624)

Parapet pada jembatan Cisaranten mengalami bagian yang pecah atau


hilang (103) seperti tertera pada Gambar 4.30.

Gambar 4.30 Bagian yang pecah pada parapet jembatan Cisaranten

6.6. Perlengkapan (3.700)


Tidak terdapat perlengkapan pada jembatan Cisaranten.
4. Gorong gorong (2.800)
Tidak terdapat gorong gorong pada jembatan Cisaranten.

5. Lintasan bawah (2.900)


Tidak terdapat lintasan bawah pada jembatan Cisaranten.

4.3.7.3. Lokasi Elemen yang Rusak


Lokasi elemen yang rusak tertera pada Tabel 4.11.

Tabel 4.11 Lokasi elemen yang rusak

Uraian

Lokasi

No

Kode

4.211

Aliran air utama

A2

4.212

Timbunan oprit

A1

4.231

Lapisan permukaan

A1

4.233

Lapis perkerasan

A1

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

A/P/B

X Y Z

66

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 4.11 Lokasi elemen yang rusak (lanjutan)

Lokasi

No

Kode

Uraian

4.411

Gelagar

B4

4.413

Diafragma

B4

4.414

Sambungan gelagar

B4

4.421

Pelat

B5

4.501

Gelagar memanjang lantai

B5

10

4.505

Lapisan permukaan lantai

11

4.611

Perletakan baja

B2

12

4.621

Tiang sandaran

13

4.622

Sandaran horizontal

14

4.624

parapet

A2

15

4.712

Marka jalan

A/P/B

X Y Z

4.3.7.4. Pemberian Nilai Kondisi


Pemberian nilai kondisi tertera pada Lampiran 1.4 s.d 1.6.

4.3.7.5. Data Lain


Data lain tertera pada Tabel 4.12.

Tabel 4.12 Data lain pemeriksaan detail jembatan Cisaranten

Gambar
Y/T

Foto
Y/T

Kuantitas

Satuan

Tindakan
(M/R/G/K)

Prioritas
(S/B)

T
T
T

Y
Y
Y

Sepanjang jaembatan
Beberapa tempat
Tepi loneng

Meter
Buah
-

R
M
M

B
S
B

4.3.7.6. Pemeliharaan Rutin


Pemeriksaan rutin yang dibutuhkan pada jembatan Cisaranten tertera pada
Gambar 4.13.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

67

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 4.13 Pemeliharaan rutin jembatan Cisaranten

6.1. Apakah ada penumpukan puing atau rintangan di sungai

Ya

6.2. Apakah ada penumpukan kotoran pada elemen jembatan

Ya

6.3. Apakah ada tumbuhan liar

Ya

6.4. Apakah pipa cucuran air di lantai ada yang tersumbat

Ya

6.5. Apakah drainase di daerah timbunan tidak cukup

Tidak

6.6. Apakah ada lubang dan permukaan yang bergelombang

Ya

6.7. Apakah sandaran perlu dicat

Ya

6.8. Apakah pelat nomor salah atau hilang

Tidak

6.9. Apakah pelat nama salah atau hilang

Ya

6.10.

Apakah terjadi gerusan setempat yang membahayakan di Tidak

sekita pilar/kepala jembatan

4.3.7.7. Formulir Pemeriksaan Detail Jembatan Cisaranten


Formulir pemeriksaan detail jembatan Cisarantren tertera pada lampiran 1.4 s.d
1.6.

4.4. Nilai Kondisi Jembatan Cisaranten


Nilai kondisi jembatan Cisaranten tertera pada Gambar 4.14.

Tabel 4.14 Nilai kondisi jembatan Cisaranten


Komponen

Bobot

CR

Struktur utama

10

Abutmen

Dek

Bobot

Kondisi

Usulan

50

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

40

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

40

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Pilar

Dudukan

30

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Tumpuan

30

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Dinding belakang

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Dinding sayap

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Struktur sekunder

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Join

20

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Permukaan perkerasan

20

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

x CR

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

68

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Trotoar

Fair/Sedang

Rehabilitasi

Kerb

Fair/Sedang

Rehabilitasi

Total bobot

64

Total bobot x CR

317

Bridge condition rating

4,958

Kondisi
Usulan

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Equivalent of age

28 Tahun

Waktu layan

22 Tahun

Umur jembatan Cisaranten adalah 28 tahun per tanggal 09 Desember 2014,


sedangkan sisa umur jembatan Cisaranten adalah 22 tahun.

4.5. Dokumentasi Jembatan Komposit Cisaranten

Gambar 4.31 Korosi pada jembatan Cisaranten

Korosi yang terjadi pada batang-batang baja di jembatan. Memerlukan


pemeliharaan rutin agar tidak ada perubahan yang berarti pada jembatan tersebut.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

69

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.32 Endapan pada jembatan Cisaranten

Terjadinya endapan pada sekitar pondasi jembatan. Memerlukan perhatian khusus


agar endapan tidak memberikan dampak yang besar bagi jembatan tersebut.

Gambar 4.33 Sandaran jembatan Cisaranten

Pegangan railing yang rusak dan berkarat, diperlukan penggantian railing maupun
perbaikan agar pejalan kaki tetap dapat berjalan nyaman dan aman.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

70

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 4.34 Loneng jembatan Cisaranten

Loneng yang rusak, perlu diperbaiki agar jalan masuk jembatan tetap terlihat dan
tetap nampak indah.

Gambar 4.35 Drainase jembatan Cisaranten

Drainase yang tersumbat oleh tanah, diperlukan pembersihan agar air tetap
mengalir keluar dan tidak menggenang pada permukaan jembatan, sehingga
permukaan jalan pada jembatan tetap sesuai pada umur rencananya.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

71

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB V
PEMERIKSAAN INVENTARISASI DAN DETAIL JEMBATAN
RANGKA BAJA
Jembatan rangka baja yang merupakan salah satu jenis bangunan atas
jembatan adalah bagian yang penting dari jembatan, maka pemanfaatan rangka baja
jembatan harus seefektif dan seefesien mungkin, mulai dari tahap perencanaan,
fabrikasi dan pelaksanaan hingga rehabilitasi, sehingga dana telah dialokasikan
dapat dimanfaatkan secara maksimal. Pemeriksaan jembatan rangka baja ini dengan
menggunakan pemerikasaan inventarisasi dan pemeriksaan detail sebagai berikut:

5.1

Pemeriksaan Inventarisasi
Pemriksaan inventarisasi dilaksanakan untuk mencatat data administrasi,

dimensi, material, dan kondisi setiap struktur utama dan komponen jembatan dalam
sistem informasi manajemen jembatan. Pemeriksaan inventarisasi dilakukan
sebagai berikut :
1. Mencatat nomor, nama dan lokasi jembatan
2. Mengukur dan mencatat dimensi jembatan keseluruhan
3. Mencatat jenis jembatan, lintasannya, komponen utama dan tanggal atau tahun
pembangunan
4. Mencatat batas-batas muatan atau pembatasan fungsional lainnya
5. Menafsirkan dan mencatat jalan memutar (detour) yang ada bilamana terjadi
penutupan jembatan
6. Mencatat data banjir tertinggi yang dilakukan, tanggal terjadinya dan sumber
informasi
7. Mencatat apakah terdapat gambar jembatan terlaksana (As- built drawing) dan
apakah jembatan merupakan jenis standar.

5.1.1 Peralatan dan bahan


Peralatan dan bahan yang diperlukan untuk melaksanakan pemeriksaan
inventarisasi adalah sebagai berikut :

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

72

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

1. Formulir Laporan Pemeriksaan inventarisasi


2. Kertas untuk gambar atau catatan,
3. Alat tulis
4. Alat dokumentas (kamera atau hendycam)
5. Alat pengukur jarak (Theodolit, rambu ukur, pita ukur)
6. Alat penentukan lokasi jembatan (GPS)
7. Kalkulator
8. Buku pegangan pemeriksaan jembatan di lapangan
9. Peta yang memperlihatkan ruas jalan
10. Laporan data lalu lintaas dan ruas jalan
Selama pemeriksaan berlangsung pemeriksaan harus mengambil foto jembatan
mengenai :
1. Tampak depan jembatan
2. Tampak samping jembatan
3. Kerusakan dan masalah yang membutuhkan perhatian
Harus dilengkapi dengan gambar sketsa agar laporan lebih jelas.

5.1.2 Prosedur pemeriksaan inventarisasi


Suatu prosedur pemeriksaan standar digunakan untuk memastikan bahwa
pemeriksaan dilaksanakan dengan cara konsisten dan sistematis.

5.1.2.1 Data Administrasi


No. Jembatan untuk jembatan batujajar di kabupaten Bandung Barat

3217.5.106-K.0022.00.0
Dengan keterangan :
Nomor kode kabupaten Bandung Barat

: 3217

Nomor Kode status ruas jalan propinsi kolektor

:3

Nomor kode ruas jalan

: 106-K

Nomor urut jembatan

: 0022

Nomor tambahan untuk jembatan

: 00

Nomor tambahan untuk jalan

:0

Nama Jembatan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

: Jembatan Batujajar

73

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Nama jembatan

: Jembatan Rangka Batujajar

Lokasi jembatan

: Kecamatan Batujajar, Kabupaten Bandung Barat.


Provinsi Jawa Barat

Lokasi jembatan

: 7,9 kilometer dari titik 0 kilometer Kota Bandung

Hari dan tanggal pemeriksaan : Selasa, 2 Desember 2014


Lokasi Jembatan Batujajar dapat dilihat pada Gambar 5.1.

Gambar 5.1. Peta lokasi jembatan Batujajar


www.googlemaps.com

Nilai lalu lintas

Banyaknya kendaraan menuju kota Cimahi


waktu
LV
HV
MC
UM
15'
36
7
129
0
smp/jam
144
34
155
0
smp/hari 3456
816
3720
0
Banyaknya Kendaraan menuju Saguling
waktu
LV
HV
MC
15'
54
10
192
smp/jam
216
48
231
smp/hari 5184
1152
5544

UM
0
0
0

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

74

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

5.1.3 Jenis Lintasan dan Geometris


Jenis lintasan

: Sungai (S)

Jumlah bentang

: Tiga (3)

Panjang total

: 160 meter

Bentang 1

: 30 meter

Bentang 2

: 100 mater

Bentang 3

: 30 meter

Sudut miring

: 3

Tahun pembangunan : Tahun peresmian

: 1985

5.1.4 Data Bentang dan Komponen Utama


1.

Data Bentang
a. Bentang 1
Panjang bentang 1

: 30 meter

Lebar lantai kendaraan

: 6,5 meter

Lebar antar kerb

: 3,2 meter

Lebar trotoar (tempat pejalan kaki): 1,0 m


Tinggi ruang bebas vertikal : Tinggi sandaran

: 1,0 meter

Jembatan Batujajar Bentang 1 dapat dilihat pada Gambar 5.2

Gambar 5.2 Jembatan batujajar bentang 1

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

75

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

b. Bentang 2
Panjang bentang 2

: 100 meter

Lebar lantai kendaraan

: 6,5 meter

Lebar antar kerb

: 3,2 meter

Lebar trotoar (tempat pejalan kaki): 1,0 m


Tinggi sandaran

: 1,0 meter

Ruang bebas vertikal

: 5 meter

Jembatan Batujajar Bentang 2 dapat dilihat pada Gambar 5.3

Gambar 5.3 Jembatan batujajar bentang 2

c. Bentang 3
Panjang bentang 3

: 30 meter

Lebar lantai kendaraan

: 6,5 meter

Lebar antar kerb

: 3,2 meter

Lebar trotoar (tempat pejalan kaki): 1,0 m


Tinggi sandaran

: 1,0 meter

Ruang bebas vertikal

:-

Jembatan Batujajar Bentang 3 dapat dilihat pada Gambar 5.4

Gambar 5.4 Jembatan batujajar bentang 3

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

76

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

2.

Jenis Komponen dan Data Meterial


Bangunan Atas
a.

Struktur bangunan atas


Tipe
Bahan

: Rangka (R)
:

Asal

Baja (B)
: Australia (A)

Struktur bangunan atas jembatan Batujajar dapat dilihat pada gambar


5.5.

Gambar 5.5 Struktur bangunan atas jembatan Batujajar

b.

Lantai kendaraan:
Bahan

: Beton bertulang (T)

Bahan dan betuk lantai kendaraan jembatan Batujajar dapat dilihat pada
gambar 5.6.

Gambar 5.6. Lantai kendaraan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

77

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

c.

Lapis permukaan lantai kendaraan:


Bahan

: Aspal (A)

Bahan dan bentuk lapis permukaan lantai kendaraan dapat dilihat pada
gambar 5.7.

Gambar 5.7. Lapis permukaan lantai kendaraan jembatan Batujajar

d.

Sandaran
o Tiang sandaran
Bahan : Beton bertulang (T)
o Sandaran Horizontal
Bahan : Pipa baja diisi beton (Y)
o Tembok sandaran
Bahan : Pasangan Batu
Bahan dan bentuk sandaraan yang digunakan dalam jembatan
Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.8.

Gambar 5.8. Sandaran jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

78

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

e.

Landasan
Bahan

: Beton bertulang (T)

Bahan dan bentuk landasan yang digunakan dalam jembatan Batujajar


dapat dilihat pada gambar 5.9.

Gambar 5.9. Landasan jembatan Batujajar

f.

Siar muai
Bahan

Bahan dan bentuk siar muai yang digunakan dalam jembatan Batujajar
dapat dilihat pada gambar 5.10

Gambar 5.10. Siar Muai jembatan Batujajar

g.

Pelengkap
Kode

: 4.712

Elemen level 4

: Marka jalan

Bahan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

79

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Kode

: 4.713

Elemen level 4

: Papan Nama

Bahan

: Pasangan batu (M)

Bahan dan bentuk papan nama yang digunakan dalam jembatan


Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.11.

Gambar 5.11. Papan Nama jembatan Batujajar

Kode

: 4.721

Elemen level 4

: Lampu penerangan

Bahan

Bahan dan bentuk lampu penerangan yang digunakan dalam jembatan


Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.12.

Gambar 5.12. Lampu penerangan jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

80

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Bangunan Bawah
a. Abutment 1
o Pondasi kepala jembatan
Tipe

: Tidak diketahui

Bahan

: Tidak diketahui

o Kepala jembatan
Tipe

: Cap (B)

Bahan

: Beton bertulang (T)

Bahan dan bentuk yang bangunan bawah pada abutment 1 pada


jembatan Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.13.

Gambar 5.13. Bangunan bawah abutment 1 jembatan Batujajar

b.

Abutment 2
o Pondasi kepala jembatan
Tipe

: Tidak diketahui

Bahan : Tidak diketahui


o Kepala jembatan
Tipe

: Cap (B)

Bahan : Beton bertulang (T)


Bahan dan bentuk yang bangunan bawah pada abutment 2 pada
jembatan Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.14

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

81

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.14. Bangunan bawah Abutment 2 jembatan Batujajar

c.

Pilar 1
o Pondasi kepala jembatan
Tipe

: Tidak diketahui

Bahan : Tidak diketahui


Kepala jembatan
Tipe

: Satu Kolom (S)

Bahan : Beton Pratekan (P)


Bahan dan bentuk yang bangunan bawah pada Pilar 1 pada jembatan
Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.15

Gambar 5.15. Bangunan bawah pilar 1 jembatan Batujajar

d.

Pilar 2
o Pondasi kepala jembatan
Tipe

: Tidak diketahui

Bahan : Tidak diketahui


Kepala jembatan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

82

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tipe

: Satu Kolom (S)

Bahan : Beton Pratekan (P)


Bahan dan bentuk yang bangunan bawah pada Pilar 1 pada jembatan
Batujajar dapat dilihat pada gambar 5.16

Gambar 5.16. Bangunan bawah pilar 2 jembatan Batujajar

3.

Daerah Aliran Sungai


Aliran Sungai
a.

Kode

: 4.212

b.

Element level 4

: aliran air utama

Bangunan Pengaman
a.

Kode

: 4.226

b.

Element level 4

: dinding penahan tanah

c.

Bahan

: bahan asli (X)

Tanah Timbunan
a.

Kode

: 4.231

b.

Element level

: Timbunan jalan pendekat

c.

Bahan

: Bahan asli (X)

Kondisi Aliran sungai dapat dilihat seperti pada gambar 5.17.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

83

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.17. Kondisi aliran sungai jembatan Batujajar

4.

Data Kondisi Komponen


Bangunan Atas
a. Bentang 1
Struktur bangunan atas
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Lantai kendaraan dan lapis permukaan jembatan
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Sandaran
mengalami kerusakan yang memerlukan pemantauan atau pemeliharaan
berkala (2)
Pelengkap
Marka jalan pada jembatan dalam kondisi tidak jelas dan perlu perbaikan
marka jalan
Papan Nama pada jembatan dalam kondisi baik dan tanpa kerusakan
Lampu penerangan pada jembatan tidak ada
Kondisi struktur atas pada bentang 1 dapat dilihat pada gambar 5.18.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

84

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.18. Kondisi struktur atas bentang 1 jembatan Batujajar

b.

Bentang 2
Struktur bangunan atas
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Lantai kendaraan dan lapis permukaan jembatan
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Sandaran
mengalami kerusakan yang memerlukan pemantauan atau pemeliharaan
berkala (2)
Pelengkap
Marka jalan pada jembatan dalam kondisi tidak jelas dan perlu perbaiki
marka jalan
Lampu penerangan pada jembatan dalam kondisi baik dan tanpa
kerusakan
Kondisi struktur atas pada bentang 2 dapat dilihat pada gambar 5.19.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

85

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.19. Kondisi struktur atas bentang 2 jembatan Batujajar

c.

Bentang 3
Struktur bangunan atas
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Lantai kendaraan dan lapis permukaan jembatan
mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin (1)
Sandaran
mengalami kerusakan yang memerlukan pemantauan atau pemeliharaan
berkala (2)
Pelengkap
Marka jalan pada jembatan dalam kondisi tidak jelas dan perlu perbaiki
marka jalan
Papan Nama pada jembatan dalam kondisi baik dan tanpa kerusakan
Lampu penerangan pada jembatan dalam kondisi baik dan tanpa
kerusakan
Kondisi struktur atas pada bentang 3 dapat dilihat pada gambar 5.20.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

86

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.20. Kondisi struktur atas bentang 3 jembatan Batujajar

Bangunan Bawah
a. Abutment 1
o Pondasi kepala jembatan
Tidak diketahui kerusakannya
o Kepala jembatan
Mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin
(1)
Kondisi Bangunan Bawah pada Abutment 1 dapat dilihat pada Gambar
5.21.

Gambar 5.21. Kondisi bangunan bawah abutment 1 jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

87

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

b. Abutment 2
o Pondasi kepala jembatan
Tidak diketahui kerusakannya
o Kepala jembatan
Mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin
(1)
Kondisi bangunan bawah abutment 2 dapat dilihat pada gambar 5.22.

Gambar 5.22 Kondisi bangunan bawah abutment 2 jembatan Batujajar

c.

Pilar 1
o Pondasi kepala jembatan
Tidak diketahui kerusakannya
o Kepala jembatan
Mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin
(1). Kondisi bangunan bawah pilar 1 dapat diliht pada gambar 5.23.

Gambar 5.23. kondisi bangunan bawah pilar 1 jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

88

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

d. Pilar 2
o Pondasi kepala jembatan
Tidak diketahui kerusakannya
o Kepala jembatan
Mengalami kerusakan ringan, hanya memerlukan pemeliharaan rutin
(1). Kondisi bangunan bawah pilar 2 dapat dilihat pada gambar 5.24.

Gambar 5.24. Kondisi bangunan bawah pilar 2 jembatan Batujajar

5.1.5 Data Pelengkap


Pembatasan fungsional

: tidak memiliki batasan karena merupakan daerah


industri dan telah dirancang untuk angkutan yang berat.

Lalu Lintas

: cukup lebar, sehingga kendaraan dapat melaju perlahan


di atas jembatan.

Jalan memutar dan jalan alternatif (detour) : tidak ada, jembatan batujajar
merupakan akses utama yang melintasi sungai ini.
Data banjir tertinggi
a. Muka air banjir terbesar yang diketahui:
o Enam puluh sentimeter di bawah lantai kendaraan (- 0,6 m)
o Waktu terjadi banjir terbesar

: Desember 2014

o Sumber keterangan

: penduduk sekitar jembatan dan

survey lapangan terhadap sisa benda terapung pada gelagar baja dan
dudukan bearing pad abutment
b.

Muka air banjir yang diketahui :


o Dua ratus sentimeter diatas lantai kendaraan

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

89

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

o Waktu terjadi bajir

o Sumber keterangan

: Penduduk sekitar dan sumber internet

September 2010

mengenai banjir yang terjadi pada jembatan batujajar.


Tipe jembatan dan gambar konstruksi terlaksana tidak

5.2

Pemeriksaan Detail

5.2.1 Peralatan dan bahan


Peralatan dan bahan yang digunakan pada pemeriksaan detail adalah sebagai
berikut :
1)

Formulir laporan pemeriksaan detail

2)

Kertas untuk gambar dan catatan

3)

Alas papan untuk menulis

4)

Alat tulis

5)

Alat dokumentasi (kamera)

6)

Kalkullator

7)

Alat pengukur jarak

8)

Kapur untuk menulis

Peralatan tambahan
1)

Sepatu bot tinggi

2)

Rakit

3)

Sarung tangan

4)

Masker

5.2.2 Bahan Acuan


Bahan acuan yang digunakan pada pemeriksaan detail adalah sebagai berikut:
1. Buku petunjuk pemeriksaan jembatan di lapangan.
2. Peta yang memperlihatkan nomor ruas jalan
3. Laporan data lalu lintas.
4. Daftar semua jembatan yang akan diperiksa.
5. Laporan data inventarisasi secara detail sebelumnya untuk setiap jembatan yang
akan diperiksa.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

90

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

5.2.3 Urutan Pemeriksaan


Urutan pemeriksaan jembatan adalah sebagai berikut:
o

Pastikan lokasi jembatan dan catat data administrasi mengenai nama, lokasi
kabupaten/kota dan seterusnya mengenai jembatan yang diperiksa.

Periksa laporan data inventarisasi jembatan, catat ketepatan atau ketidak


tepatannya pemeriksaan inventarisasi. Lakukan koreksi pada laporan data bila
perlu.

Periksalah secara sistematis jembatan dari pondasi sampai dengan lantai


kendaraan, kemudian catat elemen-elemen beserta kerusakannya, lokasi
elemen yang rusak dan nilai kondisinya.

Tentukan nilai kondisi elemen pada tingkat yang lebih tinggi sesuai dengan
keperluan sesuai dengan pemeriksaan khusus.

5.2.4 Sistem Pemeriksaan Detail


Secara umum pemeriksaan detail adalah penilaian kondisi komponen dan
elemen menurut tingkat kerusakannya. Pemriksaan detail ini bertujuan untuk
mengevaluasi kondisi jembatan secara menyeluruh, dari level terendah (Level 5)
yaitu elemen secara individual sampai tertinggi (level 1) yaitu jembatan itu sendiri.
Dalam upaya menyederhanakan prosedur pemeriksaan, hanya elemen yang
mengalami kerusakan saja yang dicatat. Setiap elemen yang memiliki kerusakan
akan dinilai kondisinya berdasarkan nilai sebagai berikut:

Struktur (S)

Kerusakan (R)

Perkembangan atau volume (K)

Fungsi (F)

Pengaruh (P)

Setelah melakukan penilaian kondisi elemen pada level 5,4 dan 3 maka baru
kemudian menilai kondisi untuk elemen pada level yang lebih tinggi dalam hierarki.
Penilaiannya dilakukan dengan cara mengevaluasi sejauh mana kerusakan dalam
elemen pada level yang lebih rendah dengan cara mengevaluasi sejauh mana

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

91

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

kerusakan dalam elemn pada level yang lebih rendah mempengaruhi elemenelemen pada level yang lebih tinggi berikutnya.
Niali kondisi untuk lemen level 3 yang relevan untuk suatu jembatan tertentu
ditentukan oleh pemeriksaan di Lapangan dengan menggunakna nilai ondisi pada
level 3 untuk mendapatkan suatu nilai kondisi jembatan pada level 1 dan
menentukan strategi panananan secara keseluruhan untuk jembatan bersangkutan .
Masing-masing level terdiri dari komponen dan elemen, yang masing-masing
mempunya suatu kode elemen yang terdiri dari empat karakter angka.
Level tertinggi dalam pemeriksaan adalah level 1 yaitu jembatan itu sendiri.
Level ini diberikan kode elemen 1.000 jembatan.
Level 2 terdiri dari 2 struktur utama jembatan dan aliran sungai/timbunan
tanah.
2.200 Aliran sungai/ Timbunan tanah
2.300 Bangunan Bawah dan Fondasi
2.400 Bangunan Atas
Level 3 terdiri dari bangunan utama jembatan tersebut yang dibagi menjadi
komponen sebagai berikut:
5.310 Fondasi

- semua tipe fondasi

5.320 Kepala jembatan/pilar

- Semua Kepala jembatan/pilar

Komponen tersebut kemudian dibagi menjadi elemen pada level 4, misalnya


:
4.311 Tiang Pancang

- Semua tipe tiang pancang

4.322 Dinding penahan tanah (kepala jembatan

- Keda dinding kepala

jembatan
4.324 Tembok sayap

- Dinding sayap pada kepala jembatan

5.2.4.1 Kode Kerusakan


Kode kerusakan diidentifikasi dengan 3 karakter angka. Kerusakan pada
umumnya berkaitan dengan bahan atau elemen.
Contoh kerusaka yang berkaitan dengan bahan adalah :

Kerontokan pada beton (Kode 201)

Pengaratan dalam baja (Kode 302)

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

92

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Pembusukan dalam kayu

(Kode 401)

Contoh kerusakan yang berkaitan dengan elemen adalah :

Gerusan dalam aliran sungai

Gerusan dalam timbunan tanah

(Kode 521)

Pergerakan dalam kepala jembatan

(Kode 551)

Perubahan bentuk

(Kode 712)

Pergeseran letak

(Kode 605)

Permukaan lapisan bergelombang

(Kode 723)

Beberapa elemen yang hilang (Kode 305)

(Kode 503)

5.2.5 Hasil Pemeriksaan Detail


Pada bagian ini menujukan formulir hasil investigasi di lapangan beserta
gambar yang telah diambil dilapangan. Hasil pemeriksaa detail dapat dilihat pada
Lampiran.

Aliran Sungai/Tanah Timbunan (2.200)


o Aliran Sungai (5.210)

Aliran Air Utama (4.212)


Kondisi kerusakan yaitu pengendapan pada dasar sungai (501) dan
sampah yang menumpuk dan terjadinya hambatan aliran sungai (502)
dapat dilihat pada gambar 5.25.

Gambar 5.25. Kondisi kerusakan aliran utama jembatan Batujajar

Bangunan Bawah
o Pondasi (5.310)

Tidak diketahui kerusakan dan tipe pondasinya.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

93

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

o Kepala Jembatan (5.320)

Pilar dinding / kolom (4.322)


Kondisi pilar kotor,berlumut, penuaan atau pelapukan beton (204).
Kondisi kepala jembatan dapat dilihat pada gambar 5.26.

Gambar 5.26. Kondisi kepala jembatan yang berlumut jembatan Batujajar

Bangunan Atas
o Sistem Gelagar (5.410)

Gelagar (4.411)
Kondisi gelagar tidak terjadi kerusakan. Kondisi gelagar dapat dilihat
pada gambar 5.27.

Gambar 5.27. Kondisi gelagar dalam keadaan baik jembatan Batujajar

Gelagar Melintang (4.412)


Kondisi gelagar melintang tidak terjadi kerusakan. Kondisi gelagar
melintang dapat dilihat pada gambar 5.28.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

94

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.28. Kondisi gelagar melintang dalam keadaan baik jembatan Batujajar

Sambungan gelagar (4.414)


Kondisi sambungan gelagar terjadi korosi (302). Kondisi sambungan
gelagar dapat dilihat pada gambar 5.29.

Gambar 5.29. Kondisi sambungan gelagar jembatan Batujajar

Perkuatan Ikatan Angin (4.415)


Kondisi ikatan angin tidak terjadi kerusakan. Kondisi ikatan angin
dapat dilihat pada gambar 5.30.

Gambar 5.30. Kondisi ikatan angina jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

95

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

o Jembatan Pelat (5.420)

Pelat Beton Bertulang (4.421)


Kondisi beton bertulang kotor,berlumut, penuaan atau pelapukan beton
(204). Kondisi beton berulang pada pelat jembatan dapat dilihat pada
gambar 5.31.

Gambar 5.31. Kondisi beton bertulang jembatan Batujajar


o Rangka (5.450)

Batang Tepi Atas (4.461)


Kondisi batang tepi atas terjadi penurunan mutu cat (301). Kondisi
batang tepi atas dapat dilihat pada gambar 5.32.

Gambar 5.32. Kondisi batang tepi atas jembatan Batujajar

Batang Tepi bawah (4.462)


Kondisi batang tepi bawah terjadi penurunan mutu cat (301). Kondisi
batang tepi bawah dapat dilihat pada gambar 5.33.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

96

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.33. Kondisi batang tepi bawah jembatan Batujajar

Batang Diagonal (4.463)


Kondisi batang tepi bawah terjadi penurunan mutu cat (301), korosi
(302) dan perubahan bentuk (302). Kondisi batang diagonal dapat
dilihat pada gambar 5.34.

Gambar 5.34. Kondisi batang diagonal

Ikatan Angin atas (4.465)


Kondisi batang ikatan angin terjadi penurunan mutu cat (301).
Kondisi ikatan angin atas dapat dilihat pada gambar 5.35.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

97

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.35 Kondisi ikatan angin atas jembatan Batujajar

Sambungan (4.469)
Kondisi sambungan terjadi penurunan mutu cat (301) dan korosi
(302). Kondisi sambungan dapat dilihat pada gambar 5.36.

Gambar 5.36 Kondisi sambungan jembatan jembatan Batujajar

Baut (4.470)
Kondisi baut terjadi penurunan mutu cat (301). Kondisi baut dapat
dilihat pada gambar 5.37.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

98

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.37. Kondisi baut jembatan Batujajar


o Sistem lantai (5.500)

Pelat lantai beton (4.502)


Kondisi pelat lantai beton terjadi kotorm berlumut, penuaan, atau
pelapukan beton. Kondisi pelat lantai beton dapat dilihat pada gambar
5.38.

Gambar 5.38. Kondisi pelat lantai beton jembatan Batujajar

Trotoar/kerb (4.506)
Kondisi Trotoar/kerb dalam keadaan kotor, berlumut, penuaan atau
pelapukan beton. Kondisi Trotoar dapat dilihat pada gambar 5.39.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

99

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.39. Kondisi trotoar/kerb jembatan Batujajar

Drainase lantai (4.508)


Kondisi drainase lantai dalam keadaan baik. Kondisi drainase dapat
dilihat pada gambar 5.40.

Gambar 5.40. Kondisi drainase lantai jembatan Batujajar

Lapis Permukaan (4.509)


Kondisi lapis permukaan dalam keadaan baik. Kondisi lapis permukaan
dapat dilihat pada gambar 5.41.

Gambar 5.41. Kondisi lapis permukaan jembatan Batujajar

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

100

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

o Sambungan / Siar Muai(5.600)

Sambungan/siar muai Baja (4.601)


Sambungan/siar muai baja dalam keadaan sambungan longgar (308).
Kondisi sambungan atau siar muai baja dapat dilihat pada gambar 5.42.

Gambar 5.42. Kondisi sambungan/ siar muai jembatan Batujajar


o Perletakan (5.610)

Bantalan Mortar/Pelat Dasar


Kondisi bantalan mortar/pelat dasar dalam keadaan kotor, berlumut,
penuaan atau pelapukan beton (204). Kondisi Bantalan mortar /pelat
dasar dapat dilihat pada gambar 5.43.

Gambar 5.43. Kondisi batalan mortas/pelat dasar jembatan Batujajar


o Sandaran (5.620)

Tiang sandaran (4.621)


Kondisi tiang sandaran pada jembatan Batujajar dalam keadaan cacat
pada beton termasuk terkelupas, gompal, keropos, berongga,berpori

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

101

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

dan kualitas beton jelek (201) dan pecah atau hilangnya bahan (205).
Kondisi tiang sandaran dapat dilihat pada gambar 5.44.

Gambar 5.44. Kondisi tiang sandaran jembatan Batujajar

Sandaran Horizontal (4.622)


Kondisi sandaraan horizontal dalam keadaan baik. Kondisi sandaraan
horizontal dapat dilihat gambar 5.45.

Gambar. 5.45. Kondisi sandaran horizontal jembatan Batujajar

Tembok sandaran (4.624)


Kondisi tembok sandaran pada jembatan batujajar dalam keadaan baik.
Kondisi tembok sandaraan ddapat dilihat pada gambar 5.46.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

102

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.46. Kondisi tembok sandaran jembatan Batujajar


o Perlengkapan (5.700)

Marka jalan (4.712)


Kondisi marka jalan pada jembatan batujajar tidak ada, atau terjadi
pelepasan. Kondisi marka jalan dapat dilhat pada gambar 5.47.

Gambar 5.47. Kondisi marka jalan jembatan Batujajar

Papan nama (4.714)


Kondisi papan nama jembatan batujajar dalam keadaan baik. Kondisi
papan nama dapat dilihat pada gambar 5.48.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

103

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Gambar 5.48. Kondisi papan nama jembatan Batujajar

Lampu penerangan (4.721)


Kondisi lampu penerangan pada jembatan batujajar dalam keadaan
tidak berfungsi. Kondisi lampung penerang dapat dilihat pada gambar
5.49.

Gambar 5.49. Kondisi lampu penerangan jembatan Batujajar

5.2.6 Lokasi Elemen yang Rusak


Lokasi elemen yang rusak tertera pada lampiran.

5.2.7 Pemberian Nilai Kondisi


Pemberian nilai kondisi jembatan Batujaajar tertera pada Tabel 5.1

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

104

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

Tabel 5.1 Nilai kondisi jembatan Batujajar


Komponen

Bobot

CR

Struktur utama

10

Abutmen

Dek

Bobot

Kondisi

Usulan

50

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

40

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

40

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Pilar

40

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Dudukan

30

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Tumpuan

30

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Dinding belakang

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Dinding sayap

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Struktur sekunder

25

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Join

20

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Permukaan perkerasan

20

Good/Baik

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Trotoar

Fair/Sedang

Rehabilitasi

Kerb

Fair/Sedang

Rehabilitasi

Total bobot

72

Total bobot x CR

357

Bridge condition rating

4,958

x CR

Kondisi
Usulan

Pemeliharaan Rutin dan Berkala

Equivalent of age

55 Tahun

Waktu layan

45 Tahun

5.2.8 Pemeliharaan Rutin


5.2.9 Formulir Pemeriksaan Detail Jembatan Batujajar

Formulir pemeriksaan detail jembatan Batujajar tertera pada lampiran.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

105

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

BAB VI
PENUTUP
6.1. Kesimpulan
Berdasarkan hasil pemeriksaan invetaris dan detail terhadap jembatan
komposit sungai Cisaranten dan jembatan rangka batang Batujajar didapatkan
kesimpulan sebagai berikut :
a. Jembatan Komposit
1. Memiliki umur rencana sebesar 50 tahun, dibangun pada tahun 1988 dan
masih berdiri sampai sekarang (2015). Maka, jembatan telah berumur 27
tahun dengan sisa umur layan 23 tahun.
2. Berdasarkan perhitungan umur memakai metode bridge condition rating,
jembatan telah berusia 28 tahun, maka sisa umur layan adalah 22 tahun.
3. Berdasarkan poin 1 dan 2, maka telah terjadi deviasi umur sebesar 1 tahun.
4. Jembatan ini perlu dilakukan pemeliharaan rutin dan berkala lebih insentif.
b. Jembatan Rangka Batang
1. Memiliki umur rencana sebesar 100 tahun, dibangun pada tahun 1985 dan
masih berdiri sampai sekarang (2015). Maka, jembatan telah berumur 30
tahun dengan sisa umur layan 70 tahun.
2. Berdasarkan perhitungan umur memakai metode bridge condition rating,
jembatan telah berusia 55 tahun, maka sisa umur layan adalah 45 tahun.
3. Berdasarkan poin 1 dan 2, maka telah terjadi deviasi umur sebesar 25 tahun.
4. Jembatan ini perlu dilakukan pemeliharaan rutin dan berkala lebih insentif
terutama daerah sekitar abutment yang dipenuhi oleh sampah karena
dijadikan tempat pembuangan sampah oleh warga sekitar.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

106

POLITEKNIK NEGERI BANDUNG

6.2. Saran
Permasalahan yang terjadi pada jembatan yang dijadikan objek penelitan
adalah kurangnya kesadaran masayarakat sekitar mengenai kebersihan dan
kedisiplinan dalam hal pembuangan sampah. Sehingga menyebabkan penumpukan
sampah pada daerah sekitar jembatan terutama dibawah jembatan dan sekitar
abutment. Perlu peran serta dari pemerintah dan masyarakat sekitar untuk
penanggulan masalah tersebut. Pemerintah harus menyediakan tempat sampah yang
dapat menampung kebutuhan pembuangan sampah dari masyarakat sekitar dan
rutinitas dari mobil pengangkut sampah setiap paginya untuk mengambil samapah.
Masyarakat sekitar harus lebih disiplin dalam hal membuang sampah dengan
membuang sampah pada tempat sampah yang disediakan oleh pemerintah atau
membakar/menimbun sampahnya.

Sistem Manajemen Jembatan


Pemeriksaan Rutin dan Detail Jembatan Cisaranten dan Batujajar

107

DAFTAR PUSTAKA
------.1993.

PANDUAN

PEMERIKSAAN

JEMBATAN.

DIREKTORAT

JENDERAL BINA MARGA DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM


REPUBLIK INDONESIA.
Subagjo, Gatot. Triwiyono, Adreas. Satyarno, Imam. 2008. SISTEM INFORMASI
MANAJEMEN JEMBATAN BERBASIS WEB DENGAN METODE
BRIDGE CONDITION RATING (STUDI KASUS PENGELOLAAN
JEMBATAN DI KABUPATEN GARUT). UGM.