Anda di halaman 1dari 3

PATOGENESIS GINGIVA ENLARGEMENT

Terjadinya pertambahan besar gingival yang diinduksi oleh obat-obatan ini tidak terlepas
dari pengaruh faktor genetik sehingga hanya pada individu tertentu saja bisa terinduksi
hiperplasia. Para pakar menghipotesakan bahwa terjadinya pertambahan besar gingival
tersebut adalah karena obat atau metabolisme obat yang menyebabkan :
1. Peningkatan sintesa/produksi kolagen oleh fibroblast gingival.
2. Pengurangan degradasi kolagen akibat diproduksinya enzim kolagenase yang inaktif.
3. Pertambahan matriks non-kolagen, sebagai contoh glikosaminoglikans
proteoglikans dalam jumlah yang lebih banyak dari matriks kolagen.1

dan

Patogenesis pembesaran gingiva yang diinduksi oleh obat-obatan yang mengandung


phenytoin memiliki beberapa mekanisme yang terlibat. Fenitoin menginduksi penurunan
masuknya sel Ca2 + menyebabkan penurunan penyerapan asam folat , sehingga membatasi
produksi kolagenase aktif . Obat ini mengurangi kolagen endositosis melalui induksi ekspresi
21- intergrin yang lebih rendah oleh fibroblast.
Myofibroblasts sepertinya dirangsang oleh fenitoin. Elemen penting lainnya secara
langsung bertanggung jawab atas pembesaran gingiva yang diinduksi oleh fenitoin berlebih
adalah sitokin . Fibroblas yang diaktifkan fenitoin menghasilkan sejumlah besar IL - 6 , IL - 1
, dan IL - 8 . Mediator tersebut mampu mengaktifkan proliferasi sel T dan perekrutan
neutrofil ke jaringan yang terlibat , membangun interaksi langsung antara sistem kekebalan
tubuh dan jaringan ikat . Interaksi ini tampaknya sangat terkait dengan penyakit fibrosis.
Bukti juga menunjukkan ke arah peran plak gigi dalam etiologi PGO melalui
induksi dari respon inflamasi lokal , yang sangat penting untuk pertumbuhan berlebih gingiva
. Faktor pertumbuhan seperti CTGF , PDGF , FGF dan TGF ditemukan di tingkat yang lebih

tinggi dalam jaringan fibrotik dan berperan dalam PGO . Fenitoin dapat mempengaruhi
produksi IL - 13 oleh aktivasi sel Th2 , serta dapat menginduksi pelepasan TGF, CTGF dan
faktor pertumbuhan lainnya oleh makrofag , yang mengarah , sinergis , proliferasi fibroblast ,
kolagen biosintesis , aktivasi TIMPs , penghambatan MMPs dan sintesis ECM , proses
karakteristik diamati pada lesi fibrosis . PDGF- : Faktor pertumbuhan yang berasal
trombosit ; FGF - 2 : faktor pertumbuhan fibroblast - 2 ; TGF : Mengubah factor
pertumbuhan ; CTGF : faktor pertumbuhan jaringan ikat ; MMP : matriks metaloproteinase ;
TIMP : inhibitor jaringan metaloproteinase)2
Mekanisme patogenik yang bertanggung jawab untuk fenitoin terkait pertumbuhan
berlebih gingiva tetap dirahasiakan . In vitro penelitian telah menyelidiki efek fenitoin pada
fibroblast gingiva manusia dalam jaringan pembiakan. Shafer, melaporkan bahwaTingkat
optimal pertumbuhan sel 2x1 terjadi pada fenitoin sebuah konsentrasi 5 pg / ml ,
dibandingkan dengan nonphenytoin kontrol. Metabolit utama fenitoin adalah 5
-parahydroxyphenyl- 5 -phenylhydantoin dan menyumbang 50-75 % dari dosis harian.
Hassell dan Page menunjukkan pertumbuhan berlebih gingiva direspon dari 5 parahydroxyphenyl - 5 phenylhydantoin pada hewan percobaan.
Dalam sebuah studi terpisah , Cockey et al menemukan bahwa metabolit kecil
fenitoin , terutama 3-0 - metil - catecol , dimodifikasi perilaku sel in vitro tetapi tidak
mempengaruhi proliferasi sel . Johnson, mempelajari pengaruh usia donor pada sifat sintetis
fibroblas yang diperoleh dari hiperplasia gingiva yang diinduksi fenitoin dan dilaporkan
kolagen dan protein secara signifikan lebih besar produksi sel-sel ini jika dibandingkan
dengan yang normal gingiva . Sementara penurunan tergantung usia, dalam sintesis diamati
pada fibroblast dari gingiva normal, perubahan tersebut tidak diamati di sel fenitoin ,
menunjukkan bahwa mereka dapat mewakili fenotipe yang unik . Vijayasingha, gagal untuk
mendeteksi pertumbuhan sel fibroblast yang terjadi dalam menanggapi fenitoin in vitro .
Variabel penting untuk mempertimbangkan mungkin keberadaan fungsional subpopulasi
heterogen jaringan ikat sel-sel dalam gingiva kolektif ini observasi yang dipimpin Hassel &
Hefti mengusulkan bahwa gingiva manusia normal mengandung beberapa atau banyak
subpopulasi fenotip yang berbeda-beda. Fibroblas; fenitoin yang bereaksi dengan
beberapatetapi tidak semua sel-sel tersebut dan bahwa penampilan klinis dan fitur histologis
gingiva adalah , pada setidaknya sebagian , merupakan cerminan dari populasi tersebut.
Dalam Waktu studi kultur sel oleh Hassel & Gilbert ( 65 ) di yang strain fibroblast
manusia yang berasal dari 17 individu dengan gingiva normal terkena fenitoin , hanya 41 %
responden yang , menunjukkan pengaruh fenitoin pada sintesis protein. Ini dan pengamatan
lain mendukung konsep genetik yang telah ditentukan - fenitoin sensitif subpopulasi
fibroblas gingiva dan menyarankan sebuah kerentanan meningkat menjadi tuan rumah
fenitoin terkait pertumbuhan berlebih gingiva. Telah menunjukkan bahwa jaringan dari
fenitoin induced pertumbuhan berlebih gingiva memiliki glikosaminoglikan meningkat
konten dibandingkan dengan gingiva normal kontrol. Hal ini menyebabkan penyelidikan
lebih lanjut dalam upaya untuk menentukan mekanisme kerja . Pagliarini et al, mempelajari
pengaruh fenitoin pada sintesis glikosaminoglikan dalam fibroblas yang berasal dari manusia
yang bebas dan terpasang gingiva . itu proporsi intraseluler glikosaminoglikan sulfated
meningkat pada fibroblast gingiva yang melekat , sedangkan ekstraseluler glikosaminoglikan
sulfated meningkat pada fibroblast gingiva bebas.
Pengaruh fenitoin metabolisme kalsium intraseluler dalam fibroblas normal,
sehingga signifikan meningkatkan in vitro . Tidak ada pengaruh tersebut diamati dalam sel
yang berasal dari fenitoin terkait gingiva berlebih. Penyelidikan lebih lanjut telah diarahkan
ke arah peran potensial faktor pertumbuhan dalam mempengaruhi, dan mungkin mengatur ,
pertumbuhan berlebih gingiva . Modber et al, meneliti efek interaktif dari fenitoin dan faktor

pertumbuhan epidermal , polipeptida dalam air liur yang dikenal untuk mempromosikan
sintesis glikosaminoglikan dan merangsang masuknya ion kalsium ke dalam fibroblas
mamalia in vitro . Pada pasien fenitoin dengan dan tanpa terkait pertumbuhan berlebih ,
epidermal metabolisme reseptor faktor pertumbuhan adalah menurunkan regulasi dalam
fibroblas responden dan diregulasi dalam fibroblas nonpenanggap . karena epidermal faktor
pertumbuhan telah diakui sebagai fasilitator deposisi matriks ekstraselular dalam jaringan ikat
, penulis merasa bahwa temuan ini tidak signifikan dan dijamin studi lebih lanjut. Dill et al,
telah mengusulkan bahwa fenitoin meningkatkan produksi faktor pertumbuhan platelet
diturunkan , dinamis sitokin yang terlibat dalam proses jaringan ikat pertumbuhan dan
perbaikan , dan platelet-derived berlebihan produksi faktor pertumbuhan akan memediasi
gingiva berlebih .
Singkatnya , sementara patogenesis pertumbuhan berlebih gingiva yang diinduksi
fenitoin belum ditentukan , bukti menunjukkan efek langsung pada spesifik subpopulasi
fibroblas , predisposisi genetik , intraseluler kalsium pertukaran metabolisme , mekanisme
molekuler (sitokin seperti faktor pertumbuhan epidermal, faktor- platelet-derived growth P ) ,
inaktivasi kolagenase dan peradangan disebabkan oleh plak bakteri. ini variabel dinamis
dapat bertindak pada lingkungan gingiva secara individual atau secara kolektif untuk
mengubah homeostasis steady state hadir dalam kesehatan.3

1. Daliemunthe SH. Terapi Periodontal. 2nd ed. Medan, 2006.


2. Jice Dias Corra et al. Phenytoin-Induced Gingival Overgrowth: A Review of the
Molecular, Immune, and Inflammatory Features. 9 May 2011; Accepted 13 June 2011.
3. WILLIAMW . HALLMO&N J EFFREY A. ROSSMANN. The role of drugs in the
pathogenesis of gingival overgrowth. Periodontology 2000, Vol. 21, 1999, 176196.