Anda di halaman 1dari 2

Kelompok 5:

Revina Desny
Subandi

5. Patofisiologi dan Patogenesis Konjungtivitis bakterial


Konjungtivitis terjadi akibat lemahnya sistem pertahanan pada konjungtiva, Sistem
pertahanan tersebut yaitu:
a.
b.
c.
d.
e.

Temperatur yang lebih rendah dari udara sekitar


Adanya kelopak mata untuk menyibak kotoran
Adanya air mata untuk membersihkan kotoran
Adanya lisozim yang berperan sebagai anti bakteri
Adanya imunoglobulin pada air mata

5.1 Patofisiologi Konjungtivitis Bakteri


Mekanisme pertahanan primer terhadap infeksi adalah lapisan epitel yang meliputi
konjungtiva sedangkan mekanisme pertahanan sekundernya adalah sistem imun yang berasal
dari perdarahan konjungtiva, lisozim dan imunoglobulin yang terdapat pada lapisan air mata,
mekanisme pembersihan oleh lakrimasi dan berkedip. Adanya gangguan atau kerusakan pada
mekanisme pertahanan ini dapat menyebabkan infeksi pada konjungtiva (Amadi, 2009).

Adanya bakteri yang menyerang konjungtiva menyebabkan proses inflamasi terjadi, selsel inflamasi yaitu neutrofil, eosinofil, basofil, limfosit, dan sel plasma menyerang bakteri,
namun juga berperan sebagai sel yang merusak struktur konjungtiva. Sel-sel tersebut
kemudian bercampur dengan fibrin dan mukus hasil ekskresi sel goblet sehingga membentuk
eksudat konjungtiva. Eksudat tersebut mengering dan mengalami perlekatan pada kelopak
mata atas dan bawah. Adanya agens perusak tersebut menyebabkan edema epitel, eksofoliasi
konjungtiva, hipertrofi epitel, dan pembentukan granuloma, selain itu, terdapat edema pada
stroma konjungtiva (kemosis) dan hipertrofi pada kelenjar limfoid stroma.
Adanya peradangan pada konjungtiva ini menyebabkan dilatasi pembuluh pembuluh
konjungtiva posterior, menyebabkan hiperemi yang tampak paling nyata pada forniks dan
mengurang ke arah limbus. Pada hiperemia konjungtiva ini biasanya didapatkan
pembengkakan dan hipertrofi papila yang sering disertai sensasi benda asing dan sensasi
tergores, panas, atau gatal. Sensasi ini merangsang sekresi air mata. Transudasi ringan juga
timbul dari pembuluh darah yang hiperemia dan menambah jumlah air mata.

5.2 Patogenesis Konjungtivitis bakterial


yaitu terdapat perubahan pada:
1. Tingkat selular, yang berupa pembentukan eksudat akibat aktivitas sel PMN dan sel
inflamasi lainnya pada substansia propria konjungtiva
2. Tingkat vaskular, yang berupa kongesti dan peningkatan permeabilitas pembuluh
darah konjungtiva, juga terdapat proliferasi kapiler pada konjungtiva
3. Tingkat jaringan, yang berupa edema pada konjungtiva, Terjadi deskuamasi pada
epitel superfisial, proliferasi pada lapisan basal konjungtiva, dan peningkatan sel
goblet
4. Sekret Konjungtiva, yang terdiri atas air mata, mukus, sel inflamasi, sel epitel, yang
berdeskuamasi, fibrin dan bakteri patogen. Pada konjungtivitis yang berat dapat
ditemukan sel darah merah.

Referensi:
Infeksi pada Mata Virus dan Bakteri posted: May 7, 2012. Oleh Elisabet Lana A.K.
http://www.medicinesia.com/harian/infeksi-pada-mata-virus-dan-bakteri/
Khurana AK. Comperehensive Ophthalmology.Ed ke-4. New Delhi: New Age
International.2007.

Anda mungkin juga menyukai