Anda di halaman 1dari 11

PENGELOLAAN ANESTESI PADA GERIATRI

Erwin Kresnoadi
Bagian / SMF Anestesiologi dan Reanimasi FK Unram / RSU Provinsi NTB
==================================================================
PENDAHULUAN
Geriatri adalah seseorang yang telah berumur 65 tahun ke atas. Dari data statistik dan
penelitian di sana didapatkan bahwa prediksi morbiditas dan mortalitas operasi tidak sebagai
lanjutnya usia, akan tetapi lebih berdasar pada kelainan biologik dan psikologik yang terdapat
pada geriatri tersebut.1 Menurut Glen (1973), tujuan operasi pada geriatri adalah:2
1. Mengadakan pemulihan lengkap atas status kesehatan yang terganggu
2. Upaya mengurangi dan menghilangkan disabilitas
3. Menunda (terbatas) kematian yang mengancam
Melihat hal tersebut jelaslah bahwa seorang dokter harus mempertimbangkan kualitas hidup
geriatri tersebut bila memutuskan untuk operasi, artinya apakah kualitas hidupnya akan lebih
baik bila operasi dijalankan.
Angka kematian dan kesakitan geriatri yang memerlukan tindakan operasi lebih besar
dari dewasa muda karena perubahan-perubahan yang terjadi akibat bertambahnya umur.
Menurut sensus di Amerika Serikat, angka kematian geriatri yang mengalami operasi
sebanyak 5 % pada operasi elektif dan 10 % pada operasi yang bersifat emergensi

(2,3)

. Faktor

resiko operasi adalah kemungkinan morbiditas dan mortalitas sebagai akibat persiapan
preoperatif, tindakan anestesi dan penyembuhan pasca operasi. Berbagai penelitian oleh
banyak ahli menunjukkan bahwa morbiditas dan mortalitas operasi pada geriatri memang
lebih tinggi, tetapi semua itu bukan diakibatkan oleh lanjutnya usia itu sendiri, tetapi secara
umum disebabkan oleh :3
1. Berbagai penyakit lain yang diderita bersama-sama dengan penyakit primernya.
2. Penyakit primer (penyakit yang memerlukan tindakan operasi) seringkali sudah dalam
keadaan lanjut.
3. Penyakit yang didapat bersama tersebut sering ikut meningkatkan risiko operasi.
Tingginya angka kematian geriatri yang mengalami operasi dan perubahan-perubahan yang
terjadi pada geriatri menuntut kita sebagai dokter anestesi untuk mendalami anestesi pada
geriatri.

PERUBAHAN YANG TERJADI PADA GERIATRI


Perubahan Anatomi dan Fisiologi
Pada geriatri massa otak menurun. Hasil bedah mayat pada geriatri menunjukkan
penurunan 15 % massa otak pada penderita

yang berumur 80 tahun. Jumlah neuron dan

serat saraf spinalis juga berkurang dengan bertambahnya umur.3-6


Penebalan pembuluh darah arteri otak, penebalan selaput otak dan fibrosis jaringan
menyebabkan CBF (cerebral blood flow) menurun, CVR (cerebro vascular resisten)
meningkat dan compliance intrakranial menurun.3,4
Enzim hidroksilase, dopa dekarboksilase, asetilkolintransferase menurun sehingga
sintesa neurotransmiter seperti dopamin, noradrenalin, tirosin dan serotonin menurun.3,5
Neuron perifer mengalami degenerasi. Hal ini mengakibatkan konduksi saraf
menurun dan terjadi atrofi otot. Degenerasi saraf medula spinalis daerah servikal lebih
banyak dari daerah kaudal. Hal ini menyebabkan melemahnya otot terutama otot lengan.5
Ambang nyeri pada geriatri meningkat, dibuktikan dengan berkurangnya nyeri kepala
pasca pungsi lumbal. Hal ini terjadi karena berkurangnya respon saraf yang sensitif nyeri dan
berkurangnya jumlah neuron.4
Sistem kardiovaskuler mengalami perubahan pada geriatri. Elastisitas pembuluh darah
berkurang karena proses arteriosklerosis dan fibrosis tunika media. Hal ini menyebabkan
compliance arteri menurun dan selanjutnya menyebabkan tekanan darah sistoloik meningkat,
sedangkan tekanan darah diastolik tidak mengalami perubahan bahkan bisa menurun.3,5,6
Curah jantung pada geriatri mengalami penurunan. Penurunan terjadi sebanyak 1 %
setiap tahun mulai umur 40 tahun.4,7
Tonus vagal meningkat, sedangkan sensitivitas terhadap reseptor adrenal menurun.
Hal ini menyebabkan laju jantung menurun. Penurunan terjadi satu kali per menit setiap
tahun mulai umur 50 tahun.Kejadian disritmia pada geriatri meningkat, hal ini disebabkan
oleh berkurangnya sel sinoatrial dan adanya fibrosis sistem konduksi nodus sinoatrial.3
Sistem respirasi mengalami perubahan pada geriatri, otot respirasi terutama otot
interkostal elastisitasnya berkurang, sehingga dinding dada kaku dan berbentuk
emfisematous. Hal ini menyebabkan penurunan tekanan oksigen arteri. Penurunan tekanan
oksigen arteri terjadi sebanyak 0,35 mmHg pertahun.3,5
Pertukaran gas pada paru menurun akibat elastisitas paru berkurang, kalsifikasi
kostokondrial dan berkurangnya permukaan alveoli yang ikut dalam pertukaran gas. Secara
klinis kita bisa lihat terjadi penurunan tidal volume, minute volume sedangkan fungsional

residual capacity meningkat. Vital capacity menurun sebanyak 20 ml pertahun, pada umur
70 tahun menjadi 70%.3,5,6
Risiko aspirasi pada geriatri lebih besar, karena reflek batuk dan reflek protektif laring
melemah. Reflek nafas dalam juga menurun, sehingga resiko hipoksia menjadi lebih
besar-.3,4 Sistem gastrointestinal dan hati mengalami perubahan pada geriatri, pH cairan
lambung cenderung menurun, pengosongan lambung lambat, hampir 50% dari dewasa muda.
Absorpsi usus kecil menurun karena mukosa usus atrofi, sel penyangga jumlahnya
menurun, jaringan penyangga meningkat, adanya kelainan seperti divertikulitis. Aliran darah
ke limpa menurun 30-40% dibanding dewasa muda, hal ini berpengaruh terhadap absorpsi,
terutama lemak dan obat-obat yang larut dalam lemak.7,8
Jumlah sel hati pada geriatri menurun, hal ini menyebabkan aliran darah ke hati
menurun sebanyak 40-50%. Produksi albumin dan kolinestrase plasma menurun. Protein
plasma menurun 15-20% dibanding dewasa muda.3,5,9
Ginjal mengalami perubahan dengan meningkatnya umur. Mulai umur 40 tahun
terjadi penurunan berat ginjal. Pada umur 80 tahun berat ginjal menjadi 70-80%. Fungsi
ginjal meliputi glomerulo filtration rate dan creatinin clerance menurun 1% tiap tahun mulai
umur 40 tahun. BUN (Blood Urea Nitrogen) terjadi peningkatan sebanyak 0,2 mg tiap tahun,
sedangkan serum kreatinin tidak mengalami perubahan karena massa otot juga ikut berkurang
pada geriatri.
Total cairan tubuh berkurang pada geriatri, jumlah cairan tubuh menjadi 45-55 %.
Pengurangan cairan tubuh terutama terjadi pada intraseluler, akibatnya cairan ekstraseluler
menjadi relatif lebih banyak.3,5,7,9
Homeostasis terhadap cairan menurun, sehingga pada geriatri mudah terjadi dehidrasi
atau kelebihan cairan. Kemampuan untuk mengkompensasi asidosis metabolik atau alkalosis
metabolik berkurang. Respon renin juga menurun pada geriatric.7,9
Sistem muskuloskeletal mengalami perubahan pada geriatri, ditandai dengan
mengecil dan melemahnya otot. Hal ini disebabkan oleh kurangnya impuls dari upper motor
neuron dan degenerasi neuromuscular junction.3 Pengapuran pada persendian tulang
belakang, menyebabkan terbatasnya fleksi tulang belakang, sehingga menimbulkan kesulitan
pada anestesi spinal terutama pada pendekatan median.3
Regulasi pengaturan suhu menurun. Faktor yang berpengaruh terhadap regulasi suhu
tubuh adalah penurunan jumlah lemak di bawah kulit, penurunan fungsi kelenjar keringat,
penurunan kapiler sehingga pengaturan vasokontriksi dan vasodilatasi terganggu. Sehingga
suhu tubuh pada geriatri tergantung dari suhu lingkungan.3,9

Perubahan Farmakologi
Farmakokinetik dan farmakodinamik obat berubah pada geriatrik. Absorpsi obat
terutama obat yang diberikan lewat oral menurun, karena sekresi asam lambung berkurang,
aliran darah ke limpa berkurang, mukosa lambung berkurang, absorpsi usus halus berkurang.9
Metabolisme obat menurun pada geriatri karena fungsi hati menurun, aliran darah ke
hati menurun. Ikatan obat dengan protein menurun sampai 15-20 % pada geriatri, hal ini
menyebabkan obat bebas dalam darah meningkat. Afinitas obat terhadap reseptor juga
menurun.9
Ekskresi obat menurun akibat menurunnya fungsi ginjal dan menurunnya curah
jantung. Waktu paruh memanjang karena rendahnya metabolisme dan eksekresi, di samping
volume distribusi meningkat.3,8
Volume distribusi meningkat mengakibatkan menurunnya plasma yang terikat, hal ini
menyebabkan toksisitas obat meningkat. Penurunan clerance plasma mengakibatkan obat
efektif dalam plasma meningkat, hal ini menyebabkan efek samping obat lebih besar.8

HAMBATAN PSIKOLOGIS
Semua pasien termasuk kelompok geriatri memiliki sejumlah faktor emosi yang dapat
berpengaruh pada efektivitas analgesia dan outcome penderita secara keseluruhan. Saat usia
pasien bertambah lanjut maka akan terbentuklah pola perilaku yang berkaitan dengan rasa
nyeri serta pola ketergantungan. Cara kita dalam menangani depresi biasanya juga
berpengaruh pada keberhasilan terapi. Penentuan dosis dan kecukupan pengendalian nyeri
akan sulit dipastikan bila terdapat faktor-faktor tersebut pada diri pasien.1
Pasien lazimnya telah memiliki prakiraan tentang seberapa besar rasa nyeri yang
dapat mereka tahan tanpa pengobatan. Sejumlah penderita enggan atau takut minum obat
pereda rasa nyeri dosis poten. Rasa takut ketagihan tidak jarang akan ditemui dan ini juga
patut dipertimbangkan. Pasien perlu diberitahu bahwa adiksi jarang terjadi dan pengendalian
nyeri dapat memperkecil kemungkinan timbulnya masalah lain termasuk rasa mual.
Sementara itu ada juga pasien yang kurang tahan terhadap rasa nyeri sehingga menuntut agar
nyeri dapat segera hilang. Pemberian obat menurut interval waktu tertentu (jadwal yang
tetap) dan patien-controlled devices akan sangat membantu untuk kasus-kasus semacam ini.1
PREMEDIKASI
Penderita yang dioperasi perlu dievaluasi sebelum tindakan anestesi. Evaluasi
sebelum anestesi meliputi : pemeriksaan fisik, evaluasi radiologis, laboratorium, dan riwayat
4

minum obat.3,4 Evaluasi sebelum anestesi pada geriatri mencakup pemeriksaan multi organ
failure, meliputi evaluasi jantung, paru, ginjal, dan status neurologis.
Penderita dengan riwayat coronary arteri disease dianjurkan operasi sesudah enam
bulan dari serangan terakhir. Penderita dengan penyakit paru perlu dilakukan: tes fungsi paru
seperti tes spirometri, terapi physical chest, latihan bernafas dan latihan batuk.3 Riwayat
minum obat-obatan perlu diperhatikan, sehubungan dengan pengaruhnya terhadap obat-obat
anestesi. Penderita dengan obat hipertensi, pagi hari sebelum operasi obat diberikan.
Penderita dengan pengobatan diuretika, kadar kalium harus diperiksa. Penderita dengan
obat-obat gagal jantung seperti beta bloker, digitalis dan nitrogliserin harus diperhatikan.3
Penderita dengan peningkatan kadar gula darah, perlu pemberian insulin dan
monitoring kadar gula darah. Penderita dengan pengobatan steroid, pengobatan diteruskan
sebelum operasi dan beberapa hari setelah operasi. Penderita dengan pengobatan monoamin
oksidase inhibitor menyebabkan hipertensi selama operasi. Penderita dengan pengobatan
tricyclic antidepresan dan litium, akan meningkatkan insiden aritmia, di samping itu litium
memperpanjang kerja obat pelumpuh otot.3
Obat premedikasi yang biasa diberikan adalah: golongan antikolinergik, golongan
sedatif dan tranquiliser, serta golongan narkotik.1-4 Blok vagal dan bradikardi banyak terjadi
pada geriatri, karena perubahan fisiologis dan hubungannya dengan penggunaan digitalis dan
obat blok adrenergik. Golongan obat antikolinergik meningkatkan laju jantung, tapi
peningkatannya tidak begitu besar kalau dibandingkan dengan dewasa muda. Waktu paruh
obat antikolinergik memanjang pada geriatri. Glikopirolat terutama untuk antisialogogue,
efek takikardi minimal. Skopolamin bersifat antisialogogue, sedasi dan amnesia.
Diazepam menyebabkan tidur yang lama dan dalam.

Waktu paruh diazepam

meningkat pada geriatri, waktu paruh diazepam sebesar 20 jam pada usia 20 tahun,
sedangkan pada geriatri umur 80 tahung waktu paruh menjadi 80 jam (1,2,3).
Pemanjangan waktu paruh karena volume distribusi meningkat dan clerance
menurun. Pada penderita geriatri dengan sirosis hepatis waktu paruh meningkat sampai lima
kali.1-3 Lorazepam biasanya diberikan lewat oral. Waktu paruh lorazepam meningkat pada
geriatri dari 8 jam menjadi 25 jam.

Midazolam lebih baik dari diazepam, tapi kurang baik

dari lorazepam. Waktu paruh midazolam meningkat dua kali lipat pada geriatri.1-3
Difenhidramin termasuk golongan sedatif tranquiliser, diberikan dengan dosis 50 mg.
Efek difenhidramin: sedatif, antihistamin dan antikolinergik. Prometazin termasuk golongan
yang sama, diberikan bersama-sama dengan narkotik, untuk menekan efek muntah dari
narkotik. Sifat potensiasi obat harus diperhatikan.1-3 Droperidol dan narkotik bisa diberikan
5

pada geriatri, harus diperhatikan potensiasi obat. Narkotik terutama morfin sering
menyebabkan depresi nafas pada geriatri, walaupun dengan dosis kecil.1,2
SKORING PREOPERATIF
Beberapa peneliti telah membuat tata cara skoring untuk penilaian preoperatif pada
geriatri yang akan menjalani operasi. Tata cara skoring lama yang dibuat oleh Asosiasi Ahli
Anestesi Amerika saat ini dipandang tidak tepat lagi dipakai sebagai bahan penilaian karena
hanya melihat secara kasar keadaan penderita.1-3
Del Guercio dan Cohn (1980) membuat klasifikasi prediksi operasi berdasarkan
berbagai pemeriksaan invasif (kateter Swan Ganz). Klasifikasi ini cukup baik akan tetapi
karena harus ditentukan dengan pemeriksaan invasif menjadi tidak begitu praktis, Skoring
yang cukup praktis dilakukan oleh Goldman (1983). Secara khusus skoring yang dibuat
adalah untuk mengadakan estimasi atas resiko kardiak akibat operasi non kardiak tetapi
dengan menambah kriteria pemantauan fungsi paru dan penilaian ini bisa diberlakukan bagi
penderita secara umum. Kane dan kawan-kawan (1989) membuat penilaian yang lebih
khusus untuk penderita lanjut usia. Evaluasi ini tampaknya lebih baik dari Goldman tetapi
karena belum dibuat dalam bentuk skor tampaknya jadi kurang praktis pula. Mangano dan
Goldman (1995) merekomendasikan evaluasi kardiak perioperatif yang mencakup tindakan
preoperatif yang harus dilaksanakan apabila ditakutkan kemumngkinan terjadinya komplikasi
jantung pada operasi non kardiak. Sedangkan Detsky (1997) memodifikasi Goldman's
Cardiac Risk Index.1-4
Pengetahuan tentang skoring ini penting dalam memberikan informed-consent
(persetujuan tindakan medis) yang merupakan prosedur baku yang harus dilakukan dengan
benar dalam arti bahwa penderita benar-benar mendapat informasi yang jelas tentang
penyakit dan tindakan perioperatif yang dijalankan serta resiko yang mungkin terjadi.1-4
PENGELOLAAN ANESTESIA
Pengelolaan anestesi pada geriatri meliputi anestesi umum dan anestesi regional,
dengan pemperhatikan faktor-faktor yang berpengaruh.8
Obat anestesi inhalasi seperti halotan, enfluran, isofluran menekan fungsi
kardiorespirasi sesuai dengan besarnya MAC sehingga MAC anestetik inhalasi harus
diturunkan pada geriatri. MAC diturunkan 4 % tiap dekade mulai umur 40 tahun.1 MAC
terlalu tinggi menyebabkan depresi kardiorespirasi. Dari semua jenis anestetik inhalasi yang
paling baik untuk geriatri adalah isofluran.1,2
6

Kombinasi anestetik inhalasi dengan N2O memperkuat efek depresi kardiorespirasi


tetapi kombinasi dengan opioid ternyata depresinya lebih besar disbanding dengan N 2O.1,2
Semua obat anestesi intravena bisa diberikan pada geriatri seperti tiopenton, benzodiazepin,
buterofenon, fenotiazin dan ketamin dengan dosis dikurangi.4,10 Tiopenton bersifat depresi
kardiorespirasi, apalagi pemberian dalam dosis besar dalam waktu cepat. Dosis dikurangi
dengan meningkatnya umur.4,10
Transquilizer

(fenotiazin,

benzodiazepin,buterofenon)

juga

bersifat

depresi

kardiorespirasi melalui blok sistem nervus otonom tetapi blok pada kardiorespirasi lebih
ringan dari tiopenton.1,2 Opioid bisa digunakan tetapi harus diperhatikan risiko depresi
kardiorespirasi akibat pemanjangan eliminasi obat opioid.1,2
Obat pelumpuh otot non depolarisasi seperti pankuronium dan tubokurarin efeknya
meningkat pada geriatri karena klirens obat menurun (dimetabolisme di hati dan ginjal)
sedang atrakurium tidak terpengaruh karena mengalami metabolisme spontan di plasma.1-4
Efek suksinilkolin pada geriatri cenderung memanjang onsetnya karena melambatnya waktu
sirkulasi. Meskipun plasma kolinesterase menurun, durasinya relatif tidak berubah.1,3 Efek
samping penggunaan obat pelumpuh otot harus diperhatikan seperti hipotensi, peningkatan
laju jantung, pelepasan histamin, hiperkalemia dan fase 2 blok muskuler.3,4 Lawan obat
pelumpuh otot lebih disukai penggunaan piridostigmin dari pada neostigmin karena
terjadinya bradikardi dan aritmia lebih rendah.3,4
Gejolak hemodinamik pada saat intubasi dapat diatasi dengan menggunakan narkotik
ditambah tiopenton atau narkotik ditambah diazepam. Bisa juga digunakan nitroprusid atau
niotrogliserin. Pilihan lain adalah penggunaan lidokain intravena.3 Anestesi umum pada
geriatri sebaiknya dengan respirasi spontan, kombinasi anestesi intra vena dengan N 2O dan
O2. Bila perlu relaksasi, diberikan dosis kecil obat pelumpuh otot.10
Operasi pada geriatri sebaiknya berjalan cepat, untuk menghindari hal-hal yang tidak
diinginkan.10 Anestesi regional merupakan pilihan yang baik pada geriatri. Penderita bebas
dari sedasi, biasanya pada geriatri sudah ada gangguan susunan saraf pusat.1,4
Penelitian menunjukkan perbandingan antara anestesi regional dengan anestesi umum
pada geriatri. Satu minggu setelah operasi, gangguan susunan saraf pusat lebih banyak pada
penderita dengan anestesi umum.1,4 Geriatri umumnya mengalami kalsifikasi tulang belakang,
akan menyulitkan melakukan anestesi regional terutama pada pendekatan median.3
Dosis anestesi epidural harus dikurangi, karena penyempitan ruang epidural. Efek
obat anestesi regional cenderung memanjang, karena absorpsi lambat. Penambahan epinefrin
akan memperpanjang lama anestesi regional sampai 4-6 jam, sehingga resiko hipotensi pasca
7

operasi lebih besar.8,10 Status cairan harus diperbaiki sebelum penderita dibawa ke ruang
operasi. Dehidrasi, hiponatremia, hipokalemia harus dikoreksi.7
MONITORING
Monitoring selama operasi dan pasca operasi pada geriatri tidak berbeda dengan
dewasa muda. Monitoring meliputi pengukuran laju jantung, tekanan darah, respirasi,
temperatur, elektrokardiografi dan monitoring obat pelumpuh otot. CVP diperlukan bila ada
kelainan ejection fraction dan kelainan katup jantung. Pengukuran tekanan darah non invasif,
lebar manset harus lebih dari 20% dari lingkar lengan.1,5
Pengukuran tekanan darah invasif harus diperhatikan beberapa hal: diameter kanul
yang dipakai lebih kecil dan kanulasi pembuluh darah tidak mudah karena pembuluh darah
berkelok-kelok dan mudah pecah.1,5 Risiko plak arteroma pada kanulasi merupakan resiko
yang serius, bisa menyebabkan lepasnya plak menuju jantung dan menyebabkan deep vein
thrombosis. Diperlukan heparin 1-3 unit/ml untuk mencegah trombosis.1,4,5
Monitoring suhu lebih baik lewat sepertiga bagian bawah esofagus atau nasofaring.
Temperatur kulit tidak baik karena sensitifitas menurun, atrofi kulit, fungsi kelenjar keringat
menurun, lemak di bawah kulit berkurang.1,5
PERAWATAN PASCA OPERASI
Pengawasan pasca operasi pada geriatri sangat penting, terutama pada operasi besar.
Pemulihan menjadi lama karena pemanjangan obat-obat anestesi.1,5 Mobilisasi pasca operasi
dilakukan sesegera mungkin untuk mencegah plebotrombosis. Reflek batuk penting untuk
mencegah atelektase paru.10
Hipoksia pasca operasi meningkat pada geriatri terutama operasi besar, sehingga perlu
diberikan oksigen beberapa hari pasca operasi. Analgesia ekstra dan intradural perlu
ditambahkan pada operasi perut bagian bawah.10 Komplikasi pasca operasi pada geriatri
antara lain: hipertensi, deep vein trombosis, anemia, oliguria, aritmia, infark jantung, gagal
jantung, emboli paru, cerebrovascular accident.3 Komplikasi lain berupa pengaruh dari obatobat yang diminum secara rutin oleh penderita. Luka operasi pada geriatri sulit sembuh.
Karena komplikasi yang serius pasca operasi, beberapa senter menganjurkan pasca operasi
penderita geriatri dirawat di ICU.3,5
Pengobatan penderita penyakit kronik yang disertai dengan rasa nyeri atau depresi
akan lebih sulit. Jika pasien ini telah minum obat-obat tertentu maka sebaiknya obat sebisa
mungkin terus diberikan. Saat melakukan pengelolaan nyeri pada pasien ini kita kadang harus
8

konsultasi dengan psikiater atau ahli spesialisasi nyeri kronik yang sebelumnya pernah
merawat penderita. Masalahnya akan bertambah rumit bila pada penderita nyeri kronik dan
depresi timbul stress perioperatif termasuk nyeri akut.10
Hilangnya salah satu organ merupakan satu faktor penyulit yang lazim dijumpai
dalam pengelolaan pasien pasca bedah. Hilangnya salah satu ekstremitas atau organ tubuh
lebih sering terjadi pada pasien geriatri karena lebih tingginya insiden penyakit vaskuler,
diabetes melitus dan kanker. Pasien geriatri cenderung lebih banyak memikirkan tentang
kematian dan merasa bahwa pembedahan dapat berakhir dengan kematian mereka. Hal lain
yang lazim dijumpai yaitu hilangnya rasa kendali diri jika pasien menjalani rawat inap dan
mareka terpaksa harus bergantung pada keputusan dan perawatan dari orang lain.
Diusahakan bahwa pasien merasa mereka diikutsertakan dalam pengambilan
keputusan dan perawatan yang mereka dapatkan. Pasien diminta untuk memberikan masukan
tentang pengobatan dan modalitas pengendalian nyeri yang terbukti efektif sebelumnya serta
pengobatan mana yang dapat menimbulkan efek samping yang dirasa mengganggu. Tersedia
beberapa teknik yang memungkinkan pasien untuk dapat menentukan frekuensi pemberian
obat tanpa harus bergantung pada perawat / dokter dalam bentuk piranti dispensing yang telah
terprogram sebelumnya seperti pompa patient controlled analgesia (PCA).11
RINGKASAN
Populasi geriatri jumlahnya meningkat akibat meningkatnya angka harapan hidup.
30% dari populasi geriatri ini memerlukan tindakan operasi sebelum meninggal. Dokter
anestesi perlu memahami anestesi pada geriatri sehubungan dengan perubahan-perubahan
yang terjadi dengan meningkatnya umur. Perubahan yang terjadi meliputi: perubahan anatomi
dan fisiologi, perubahan farmakologi, perubahan patologi.
Tindakan operasi pada geriatri meliputi: operasi sistem gastrointestinal, saluran
kencing, operasi tulang, operasi sistem sirkulasi perifer, operasi jantung, operasi otak, banyak
juga ditemukan kasus keganasan. Umumnya operasi berjalan lama dan kemungkinan operasi
diulang lagi.
Penderita yang dioperasi perlu dievaluasi sebelum tindakan anestesi.

Evaluasi

sebelum anestesi meliputi: pemeriksaan fisik, evaluasi radiologis, laboratorium, dan riwayat
minum obat. Monitoring selama operasi dan pasca operasi pada geriatri tidak berbeda dengan
dewasa muda. Monitoring meliputi pengukuran laju jantung, tekanan darah, respirasi,

temperatur, elektrokardiografi dan monitoring obat pelumpuh otot. CVP diperlukan bila
penderita ada kelainan ejection fraction dan kelainan katup jantung.
Pengawasan pasca operasi pada geriatri sangat penting, terutama pada operasi besar.
Pemulihan menjadi lama karena pemanjangan obat-obat anestesi. Komplikasi pasca operasi
pada geriatri antara lain: hipertensi, deep vein trombosis, anemia, oliguria, aritmia, infark
jantung, gagal jantung, emboli paru, cerebrovascular accident.

Komplikasi lain berupa

pengaruh dari obat-obat yang diminum secara rutin oleh penderita.

Luka operasi pada

geriatri sulit sembuh. Karena komplikasi yang serius pasca operasi, beberapa senter
menganjurkan pasca operasi penderita geriatri dirawat di ICU.
Ada 10 prinsip dasar pengelolaan anestesi pada geriatri yaitu:
(1) memilih obat-obatan dan menentukan dosisnya secara hati-hati oleh karena responnya
bervariasi dan sulit diperkirakan. Kebanyakan kebutuhannya berkurang;
(2) mengenali perubahan-perubahan fisiologis pasien preoperatif, intraoperatif dan
postoperatif;
(3) mewaspadai perubahan hemodinamik yang lebih besar disbanding pasien yang lebih
muda;
(4) menghindari hipotermia;
(5) apabila memungkinkan pilih anestesi regional akan tetapi tetap menyediakan obat-obat
resusitasi dan anestesi umum;
(6) monitoring yang baik dan menyeluruh sampai dengan periode postoperatif serta
memberikan respon yang agresif terhadap tanda dan gejala subklinis;
(7) senantiasa mengingat bahwa tanda dan gejala yang terjadi pada

pasien geriatri

seringkali tidak spesifik; (8) memberikan waktu yang lebih banyak kepada pasien untuk
merespon pertanyaan-pertanyaan, perintah-perintah dan reaksi obat yang diberikan;
(9) senantiasa mengingat bahwa "bad outcomes can occur despite goodcare";
(10) memberikan penjelasan yang menyeluruh mengenai prosedur, resiko dan untung rugi
yang mungkin terjadi dalam informed consent pada pasien dan keluarganya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Muravchick S. Anesthesia for ederly. In Miller RD ed. Anesthesia. 6th ed. Philadelphia : Churchill Livingstone, 2006 : 2140 56.

10

2. Morgan GE, Mikhael MS. Geriatric anesthesia. In : Clinical Anesthesiology. 2 nd ed. London : Appleton
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.

Lange, 1996 : 743 8.


Hazard WR, Blass JP, et al. Principles of Geriatric Medicine and Gerontolology. 4 th ed. New York : Mc
Graw Hill, 2000 : 365 89.
Harwood T. Geriatrics. In : Stone DJ ed. Perioperative Care Anesthesia, medicine and surgery. 1 st ed.
Toronto : Mosby Company, 1998 : 433 59.
Stoelting RK, Dierdorf SF. Anesthesia and Co-Existing Disease. 3rd ed. New York : Churchill Livingstone,
1993 : 631 8.
Rooke GA, Freund PR, Jacobson AF. Hemodynamic response and change in organ blood volume during
spinal anesthesia in ederly man with cardiac disease. Anesth Analg 1997 ; 88 : 99 105.
Kloptenstein CE, et al. The influence of an aging surgical population on the anesthesia workload. Anesth
Analg 1998 ; 86 : 1165 70.
Longnecker DE, Murphy FL. Management of postoperative pain. In Introduction to anesthesia. 1 st ed.
Philadelphia : WB Saunders Company, 1997: 456 66.
Guyton AC, Hall JE. Human physiology and mechanisms of disease. In: Sensory receptors neuronal circuits
for processing information tactile and position senses. 9 th ed. Mississippi : WB Saunders Company, 1997:
385 90.
Healy TEJ, Cohen PJ. Pharmacology of analgesia. In : A Practice of Anesthesia. 9 st ed. Philadelphia : Little
Brown Company, 1995: 900 24.
Collins VJ. Non opioid analgesics use in perioperative period. In : Physiology and Pharmacology Bases of
Anesthesia.1st ed. Baltimore : Williams and Wilkins Company , 1996 : 599 610.

11