Anda di halaman 1dari 23

BAB I

PENDAHULUAN
Otitis Eksterna disebut juga swimmers ear atau singapores ear. Otitis
Eksterna merupakan penyakit keradangan atau infeksi kulit pada Meatus Akustikus
Eksternus. Angka kejadian di Amerika Serikat adalah 4 dari 1000 orang penduduk setiap
tahunnya.1-4
Meatus Akustikus Eksternus secara anatomis berfungsi sebagai pelindung
benda asing dan infeksi. Meatus Akustikus Eksternus dari lateral ke medial mempunyai
penyempitan yang disebut isthmus, rambut-rambut pada sepertiga lateral Meatus
Akustikus Eksternus, kelenjar sebaseum dan kelenjar apokrin sampai ke folikel rambut
dan menghasilkan serumen.1-5
Otitis Eksterna terjadi jika adanya gangguan fungsi proteksi dari serumen
Meatus Akustikus Eksternus, misalnya pengikisan oleh air (aktivitas di air berkeringat,
dan kelembaban yang tinggi) atau membersihkan Meatus Akustikus Eksternus dengan
cotton bud, pengorek besi, kuku jari, ujung pen atau pensil, dapat menyebabkan abrasi
dari epitel dan memudahkan organisme masuk ke jaringan.1,3,4
Organisme penyebab Otitis Eksterna 90% adalah bakteri dan 10% adalah
jamur. Bakteri yang dominan adalah Pseudomonas Aeruginosa, diikuti oleh
Staphilococcus Aureus, Staphilococcus Epidermis. Sedangkan jamur yang dominan
adalah Aspergilus dan Candida.1,3,6
Rasa penuh dan gatal pada telinga menimbulkan rasa inigin mengorak-ngorek
menjadi kebiasaan gatal korek yang disebut juga itch scratch cycle. Rasa nyeri dapat
timbul karena lapisan epitel kulit Meatus Akustikus Eksternus terkikis dan tampak
eritema. Rasa nyeri kemudian menyebar saat mengunyah, menekan tragus atau
menggerakan aurikulum. Inflamasi menyebabkan edema sehingga menimbulkan rasa
penuh pada telinga dan gangguan pendengaran. Adanya sekret di Meatus Akustikus
Eksternus bisa jernih atau bahkan keruh dan tidak berbau sampai dapat berupa purulen
jika keadaan bertambah berat.1,3,6

Otitis Eksterna dibagi menjadi 2 yaitu Otitis Eksterna sirkumskripta dan Otitis
Eksterna difusa. Otitis Eksterna sirkumskripta atau juga disebut furunkel Meatus
Akustikus Eksternus merupakan radang pada sepertiga luar Meatus Akustikus Eksternus,
sedangkan Otitis Eksterna difusa merupakan infeksi yang mengenai kulit Meatus
Akustikus Eksternus didua pertiga bagian dalam.
Otitis Eksterna sirkumskripta atau juga disebut furnukel Meatus Akustikus
Eksternus adalah radang yang mengenai sepertiga luar Meatus Akustikus Eksternus.
Pada sepertiga luar dari Meatus Akustikus Eksternus mengandung adneksa kulit, folikel
rambut, kelenjar sebasea dan kelenjar serumen. Otitis Eksterna sirkumskripta sendiri
akan dibahas lebih lanjut dalam makalah ini.
Tujuan dari penulisan makalah ini adalah dikarenakan banyaknya kasus yang
ditemukan di poli THT RSD Sidoarjo, sehingga penulis ingin lebih lanjut mengetahui
bagaimana perjalanan, penyebab, maupun pengobatan yang dapat dilakukan pada
penyakit ini. Selain itu juga adapun tujuan lain dari penulisan makalah ini adalah untuk
dapat memberikan edukasi yang baik pada masyarakat tentang pencegahan terjadinya
infeksi berulang yang disebabkan oleh karena furunkel Meatus Akustikus Eksternus.

BAB II
2

TINJAUAN PUSTAKA

2.1

ANATOMI TELINGA
Secara anatomi telinga dibagi atas 3 yaitu telinga luar, telinga tengah, dan
telinga dalam. Telinga luar berfungsi mengumpulkan dan menghantarkan gelombang
bunyi ke struktur-struktur telinga tengah. Telinga luar terdiri dari aurikulum dan
Meatus Akustikus Eksternus sampai membrane timpani. Di dalam telinga tengah
terdapat tiga tulang pendengaran yaitu maleus, inkus, stapes. Telinga dalam terdiri
dari koklea yang berupa dua setengah lingkaran dan vestibuler yang terdiri dari tiga
buah kanalis semisirkularis.1-7

Gambar 1. Anatomi telinga10

Aurikulum merupakan struktur tulang rawan yang berlekuk-lekuk dan


dibungkus oleh kulit tipis. Lekukan-lekukan ini dibentuk oleh heliks, antiheliks,
3

tragus, antitragus, fossa skafoidea, fossa triangularis, konkha dan lobulus. Permukaan
lateral aurikulum mempunyai tonjolan dan daerah yang datar.

Aurikulum yang

melengkung disebut tuberkulum telinga (darwn tubercle). Pada bagian anterior heliks
terdapat lengkungan yang disebut antiheliks. Bagian superior antiheliks membentuk
dua buah krura antiheliks dan bagian dikedua krura ini disebut fosa triangulari. Di atas
kedua krura ini terdapat fosa skafa. Di depan antiheliks terdapat konka, yang terdiri
atas dua bagian yaitu samba konka, yang merupakan bagian anterior superior konka
yang ditutupi oleh krus heliks dan kavum konka yang terletak dibawahnya
berseberangan dengan konka, yang merupakan bagian antero superior konka yang
ditutupi oleh krus heliks dan kavum konka yang terletak dibawahnya berseberangan
dengan konka dan terletak di bawah krus heliks terdapat tonjolan kecil yang
berbentuk segitiga kecil yang disebut tragus dan terletak pada batas bawah anteheliks
disebut antitragus.1,2,7

Gambar 2. Anatomi daun telinga (aurikulum)11


Aurikulum terdiri dari potongan kartilago yang ditutupi kulit dan dihubungkan
ke tengkorak oleh otot dan ligamentum vestigial. Meatus Akustikus Eksternus
membentuk pipa melengkung seperti S yang terbentang dari aurikulum ke membran
timpani (gendang telinga). Meatus Akustikus Eksternus mempunyai kerangka tulang
rawan pada sisi paling laterlanya yang bersambung dengan aurikulum.1-7

Saluran ini dilapisi kulit yang melekat erat ke kerangka tulang rawan dan
tulang Meatus Akustikus Eksternus. Kulit ini mengandung banyak glandula
ceraminosa dan vibrisae pada bagian terluarnya. Rangka luar dan bagian medial
dibentuk oleh pars tympanica, petrosa dan squamosa ossis temporalis. Os temporal
membentuk bagian dasar dan dinding lateral tengkorak. Telinga luar berfungsi
mengumpulkan dan menghantar gelombang bunyi ke struktur-struktur telinga
tengah.1-7
Jaringan subkutan aurikulum bagian superior sangat tipis, terutama di
permukaan anterior, sehingga kulit langsung menempel pada tulang rawan. Makin ke
bawah lapisan subkutan bertambah dan berakhir di lobulus yang tidak mempunyai
rangka tulang rawan. Vaskularisasi aurikulum bagian posterior berasal dari cabang
posterior arteri karotis eksterna yang menvaskularisasi juga sebagian kecil permukaan
depan aurikulum. Sebagian permukaan belakang aurikulum terutama divaskularisasi
oleh arteri oksipitalis. Permukaan depan aurikulum terutama divaskularisasi oleh
cabang anterior arteri temporalis superficial anterior. Persarafan aurikulum disuplai
oleh cabang-cabang aurikularis magnus dan oksipitalis minor dari pleksus servikalis,
juga dari cabang aurikulotemporal saraf trigeminal serta cabang aurikular nervus
vagus.1,2
Karena keunikan anatomi aurikulum serta konfigurasi Meatus Akustikus
Eksternus yang melengkung, maka telinga luar mampu melindungi membran timpani
dari trauma, benda asing dan efek termal. Meatus Akustikus Eksternus berbentuk
huruf S, dengan bagian tulang rawan pada sepertiga luar dan bagian tulang pada dua
pertiga dalam. Panjang Meatus Akustikus Eksternus kira-kira 2,5 cm 3 cm. Bagian
yang tersempit dari Meatus Akustikus Eksternus adalah dekat perbatasan tulang dan
tulang rawan yang disebut dengan isthmus. Hanya sepertiga bagian luar atau bagian
kartilaginosa dari Meatus Akustikus Eksternus dapat bergerak.1,2
Pada kulit yang normal di Meatus Akustikus Eksternus, ada bakteri flora
seperti Micrococcus dan Corynebacterium sp. Infeksi pada Meatus Akustikus
Eksternus oleh bakteri patogen dipengaruhi kondisi host misalnya adanya trauma
lokal, adanya perubahan sifat serumen, dermatitis, dan perubahan pH pada Meatus
Akustikus Eksternus. Kulit yang melapisi bagian kartilaginosa lebih tebal daripada
kulit bagian tulang, selain itu juga mengandung folikel rambut yang banyak bervariasi
5

antar individu namun ikut membantu menciptakan suatu sawar dalam Meatus
Akustikus Eksternus. Anatomi Meatus Akustikus Eksternus bagian tulang sangat unik
karena merupakan satu-satunya tempat dalam tubuh dimana kulit langsung terletak di
atas tulang tanpa adanya jaringan subkutan. Dengan demikian daerah ini sangat peka,
dan tiap pembengkakan akan sangat nyeri karena tidak terdapat ruang untuk
ekspansi.1,2
Bersama dengan lapisan luar membrana timpani, Meatus Akustikus Eksternus
membentuk suatu kantung berlapis epitel yang dapat memerangkap kelembaban,
sehingga daerah ini menjadi rentan infeksi pada keadaan tertentu. Kulit yang melapisi
bagian kartilaginosa lebih tebal daripada kulit bagian tulang, selian itu juga
mengandung folikel rambut yang banyaknya bervariasi antar individu namun ikut
membantu menciptakan suatu sawar dalam Meatus Akustikus Eksternus.1,2
Anatomi Meatus Akustikus Eksternus bagian tulang sangat unik karena
merupakan satu-satunya tempat dalam tubuh dimana kulit langsung terletak di atas
tulang tanpa adanya jaringan subkutan. Dengan demikian daerah ini akan sangat peka,
dan tiap pembengkakan akan sangat nyeri karena tidak terdapat ruang untuk
ekspansi.1-5

Gambar 3. Membran timpani yang normal12


Meatus Akustikus Eksternus terdiri dari kartilago di sepertiga lateral (yang
bersambung dengan aurikulum) dan tulang di dua pertiga bagian dalam. Kulit yang
6

melapisi bagian kartilago mengandung folikel rambut, kelenjar sebasea, dan kelenjar
serumen. Celah kecil dibagian anterior kartilago ini (fissure santorini) menjadi jalan
potensial untuk penyebaran tumor dan infeksi dari Meatus Akustikus Eksternus ke
kelenjar parotis. Kulit tipis yang melapisi saluran tulang bersambung dengan lapisan
luar membrane timpani.5
Saluran limfatik merupakan bagian yang penting dalam penyebaran infeksi.
Bagian anterior dan superior dari Meatus Akustikus Eksternus, disalurkan ke
pembuluh limfe preaurikular di kelenjar limfe servikal bagian superior.1-7
Bagain inferior disalurkan ke infra aurikuler dekat angulus mandibula. Bagian
posterior disalurkan ke kelenjar limfe postaurikuler dan kelenjar limfe servikal bagian
superior. Rangsangan pada aurikuler dan Meatus Akustikus Eksternus berasal dari
saraf perifer dan cranial, yaiu dari saraf trigeminus (V), fasialis (VII), glosopharingeal
(IX), dan vagus (X).1,2

2.2

FISIOLOGI PENDENGARAN
Proses mendengar diawali dengan ditangkap energi bunyi oleh aurikulum
dalam bentuk gelombang yang dialirkan melalui udara atau tulang ke koklea. Getaran
tersebut menggetarkan membran timpani diteruskan ke telinga tengah melalui
rangkaian tulang pendengaran yang mengamplifikasi getaran melalui daya ungkit
tulang pendengaran dan perkalian perbandingan luas membran timpani dan tingkap
lonjong. Energy getar yang telah diamplifikasi akan diteruskan ke stapes yang
menggerakkan tingkap lonjong sehingga perilimfa pada skala vestibule bergerak .
Getaran diteruskan melalui membrane Reisner yang mendorong endolimfa, sehingga
akan menimbulkan gerak relative antara membrane basilaris dan membrane tektoria.
Proses ini menyebabkan terjadinya defleksi stereosilia sel-sel rambut, sehingga kanal
ion terbuka dan terjadi penglepasan ion bermuatan listrik dari badan sel. Keadaan ini
menimbulkan proses depolarisasi sel rambut, sehingga melepaskan neuron transmitte
ke dalam sinapsis yang akan menimbulkan potensial aksi pada saraf audiotorius, lalu
dilanjutkan ke nucleus auditorius lalu dilanjutkan ke nucleus auditorius sampai ke
korteks pendengaran (area 39 - 40) di lobus temporalis.1

2.3

DEFINISI FURUNKEL MEATUS AKUSTIKUS EKSTERNUS


7

Yang dimaksud dengan Otitis Eksterna ialah radang Meatus Akustikus


Eksternus akut maupun kronis yang disebabkan oleh infeksi bakteri, jamur dan virus.
Istilah Otitis Eksterna telah lama dipakai untuk menjelaskan sejumlah kondisi.
Spektrum infeksi dan radang mencakup bentuk-bentuk akut atau kronis. Dalam hal
infeksi perlu dipertimbangkan agen bakteri, jamur dan virus. Radang non-infeksi
termasuk pula dermatosis, beberapa diantaranya merupakan kondisi primer yang
langsung menyerang Meatus Akustikus Eksternus. Shapiro telah menegaskan bahwa
perbedaan antara Otitis Eksterna yang berasal dari dermatosis dengan Otitis Eksterna
akibat infeksi tidak selalu jelas. Suatu dermatosis dapat menjadi terinfeksi setelah
beberapa waktu, sementara pada infeksi kulit dapat terjadi reaksi ekzematosa terhadap
mekanisme penyebab. Sekali lagi, anamnesis dan pemeriksaan yang cermat seringkali
akan memberi petunjuk ke arah kondisi primernya. 1-3
Otitis Eksterna dibagi menjadi 2 bagian yaitu furunkel Meatus Akustikus
Eksternus (Otitis Eksterna sirkumskripta) dan Otitis Eksterna difusa.
Furunkel Meatus Akustikus Eksternus (Otitis Eksterna sirkumskripta)
merupakan peradangan pada sepertiga luar Meatus Akustikus Eksternus mengandung
adneksa kulit, seperti folikel rambut, kelenjar sebasea dan kelenjar serumen, maka
ditempat itu dapat terjadi infeksi pada pilosebaseus, sehingga membentuk furunkel.1-5
Otitis Eksterna difusa biasanya mengenai kulit Meatus Akustikus Eksternus
duapertiga dalam. Tampak kulit Meatus Akustikus Eksternus hiperemis dan edema
yang tidak jelas batasnya.1
Kuman penyebab biasanya golongan Pseudomonas. Kuman lain yang dapat
sebagai penyebab ialah Staphylococcus albus, Escherichia colli dan sebagainya. Otitis
Eksterna difusa dapat juga terjadi sekunder pada otitis media supuratif kronis.1
Gejalanya adalah nyeri tekan tragus, Meatus Akustikus Eksternus sangat
sempit, kadang kelenjar getah bening regional membesar dan nyeri tekan, terdapat
sekret yang berbau. Sekret ini tidak mengandung lendir (musin). Seperti sekret yang
ke luar dari kavum timpani pada otitis media. 1-6

Gambar 4. Otitis Eksterna sirkumskripta13


2.4

ETIOLOGI
Penyebab

furunkel

Meatus

Akustikus

Eksternus

(Otitis

Eksterna

sirkumskripta) yang tersering adalah Staphylococcus aureus, Staphylococcus albus.


Faktor lainnya adalah maserasi kulit liang telinga akibat sering berenang atau mandi
dengan shower, trauma, reaksi terhadap benda asing, dan akumulasi serumen. Sering
terjadi

super

infeksi

oleh

bakteri

piogenik

(terutama

Pseudomonas

atau

staohylococcus) dan jamur.1-3


Otitis Eksterna rekuren biasanya disebabkan oleh pemakaian aplikator
berujung kapas yang sering atau sering berenang dalam kolam berenang berklorinasi
(atau keduanya).

Gambar 5. Salah satu penyebab Otitis Eksterna14

2.5

PATOGENESIS
Furunkel Meatus Akustikus Eksternus (Otitis Eksterna sirkumskripta)
merupakan infeksi folikel rambut, bermula sebagai folikulitis kemudian biasanya
meluas menjadi furunkel. Organisme penyebab biasanya Staphylococcus. Umumnya
9

kasus-kasus ini disebabkan oleh trauma garukan pada Meatus Akustikus Eksternus.
Kadang-kadang furunkel disebabkan oleh tersumbat serta terinfeksinya kelenjar
sebasea di Meatus Akustikus Eksternus. Panas dan lembab dapat menurunkan daya
tahan kulit Meatus Akustikus Eksternus, sehingga frekuensi penyakit ini agak
meningkat pada musim panas. 1-4
Pada kasus dini dapat terlihat pembengkakan dan kemerahan difus didaerah
Meatus Akustikus Eksternus bagian tulang rawan, biasanya posterior atau superior.
Pembengkakan itu dapat menyumbat Meatus Akustikus Eksternus. Setelah terjadi
lokalisasi dapat timbul pustula. Pada keadaan ini terdapat rasa nyeri yang hebat
sehingga pemeriksaan sukar dilakukan. Biasanya tidak terdapat sekret sampai
absesnya pecah. Toksisitas dan adenopati muncul lebih dini karena sifat organisme
penyebab infeksi.1-3

2.6

FAKTOR PREDISPOSISI2
Infeksi dapat terjadi sebagai akibat faktor-faktor predisposisi tertentu sebagai berikut:
1. Perubahan pH kulit kanalis yang biasanya asam menjadi basa
2. Perubahan lingkungan terutama gabungan peningkatan suhu dan kelembaban
3. Suatu trauma ringan seringkali karena benang atau membersihkan telinga
secara berlebihan.

2.7

2.8

GEJALA DAN TANDA1.3

Nyeri hebat yang diikuti otore purulen.


Nyeri tekan pada tragus dan pada tarikan aurikulum
Gangguan pendengaran bila furunkel besar dan menyumbat Meatus Akustikus

Eksternus.
Meatus Akustikus Eksternus tampak bengkak pada tempat tertentu
.

DIAGNOSIS DAN DIAGNOSIS BANDING


Diagnosis dapat ditegakkan berdasarkan :
1. Anamnesa9
- kebiasaan mengkorek telinga
- nyeri teliga (otalgi) spontan, bila tragus ditekan dan aurikulum ditarik
10

- bila furunkel terjadi dibagian anterior, nyeri bertambah bila membuka


mulut atau mengunyah.
- Pendengaran biasanya normal kecuali bila lumen meatus tertutup.
- Suhu badan subfebris.
2. Pemeriksaan Fisik9
Inspeksi : Pada kasus yang berat kepala penderita miring ke sisi yang sakit
(Tortikolis), karena spasme

otot sternokleidomastoideus.

Edema dan hiperemi sekitar Meatus Akustikus Eksternus, dan


dapat menjalar ke aurikulum, dan sulkus retroaurikuler.
Palpasi

: Nyeri bertambah bila diadakan manipulasi aurikulum. Bila

tragus ditekan nyeri bertambah berat.


Otoskopi : Pemeriksaan ke dalam Meatus Akustikus Eksternus dengan
mempergunakan lampu kepala terlihat lumen Meatus
Akustikus Eksternus menyempit.
Pemeriksaan Meatus Akustikus Eksternus, pada inspeksi tampak
Meatus Akustikus Eksternus kemerahan, edema. Rasa nyeri juga dijumpai
terutama saat menggerakkan rahang (mengunyah), menekan tragus dan
menggerakkan aurikulum.
- Adanya inflamasi, hiperemis, edema yang terlihat pada linag
-

telinga luar dan jaringan lunak periaurikuler.


Nyeri yang hebat, yang ditandai adanya kekakuan pada jaringan

lunak pada ramus mandibula dan mastoid.


Membran timpani biasanya intak.
Demam tidak umum terjadi.
Torticolis

3. Pemeriksaan Penunjang
Biakan dan tes sensitivitas dari sekret.

Diagnosis Banding :
1. Otomikosis
Infeksi jamur di Meatus Akustikus Eksternus dipermudah oleh
kelembaban yang tinggi di daerah tersebut. Yang tersering ialah
pityrosporum, Aspergilus. Kadang-kadang ditemukan juga candida
albicans atau jamur lain. Pityrosporum menyebabkan terbentuk sisik yang

11

menyerupai ketombe dan merupakan predipossisi Otitis Eksterna


bakterialis.
Sebagai salah satu penyebab kegagalan pada pengobatan Otitis
Eksterna. Penyakit ini banyak dijumpai di daerah tropis, karena adanya
kelembaban yang terjadi pada Meatus Akustikus Eksternus. Penyakit ini
dapat pula disebabkan oleh penggunaan tetes telinga yang mengandung
antibiotika.
Jamur yang banyak dijumpai Aspergillus Niger dan Candida
Albicans. Keluhannya adanya rasa gatal yang hebat daripada Otitis
Eksterna yang bukan akibat jamur. Selain itu juga disertai cairan yang
keluar dari telinga.
Pada pemeriksaan terdapat adanya massa yang berwarna abu-abu
putih, yang kadang-kadang dapat disertai dengan adanya darah sedikit.
Pada infeksi dengan Aspergillus Niger tampak sekret kehitaman.
Untuk pengobatan Meatus Akustikus Eksternus dibersihkan sampai
kering, karena kondisi Meatus Akustikus Eksternus yang basah atau
lembab akan menghambat infeksi jamur. Setelah itu dapat diberikan obat
jamur misalnya Nistatin, Amphotericin B, dapat dalam bentuk tetesan atau
cream selama paling sedikit 1 minggu. Selain itu dapat dipakaikan Salicyl
2% dalam alkohol kecuali bila ada perforasi membran timpani obat ini
tidak boleh digunakan.9
Gejala biasanya berupa rasa gatal dan rasa penuh ditelinga, tetapi
sering pula tanpa keluhan.1

Gambar 6. Otomikosis15
2. Mastoiditis Akut
Mastoiditis akut merupakan infeksi akut yang mengenai
mukosa sel mastoid yang merupakan kelanjutan dari proses Otitis
12

Media Akut Supuratif yang tidak teratasi. Kriteria diagnosa dari


anamnesa dapat ditemukan nyeri dan rasa penuh dibelakang telinga,
otore terus menerus selama lebih dari 6 minggu, febris atau sub febris,
pendengaran biasanya menurun dan didapatkan nyeri tekan pada
planum mastoid.

Gambar 7. Mastoiditis akut16


Pada pemeriksaan dengan otoskop ditemukan adanya perforasi
membran timpani yang bersifat reservoir sign atau apabila sekret
dikeluarkan akan muncul lagi. Untuk memastikan dapat dilakukan x-foto
mastoid (Schuller).8
Pada pemeriksaan dengan foto Schuller didapatkan adanya
opasifikasi sel-sel udara mastoid oleh cairan dan hilangnya trabekulasi
normal dari sel-sel tersebut. Terapi yang dapat dilakukan adalah
mastoidektomi simpel (Scwharte).2
3. Otitis Eksterna Difusa
Otitis Eksterna difusa merupakan radang pada kulit Meatus
Akustikus Eksternus yang bersifat kumat-kumatan, yang ditandai dengan
rasa gatal dan otore. Biasanya disebebakan oleh karena infeksi kuman,
jamur maupun virus. Bisa juga disebakan oleh alergi ataupun penyakit
kronis seperti diabetes melitus.
Dari anamnesa ditemukan adanya gatal pada daerah Meatus
Akustikus Eksternus, otore, pendengaran dapat normal ataupun sedikit
menurun. Bila infeksi hebat dapat disertai rasa nyeri dan febris. Pada
13

pemeriksaan dengan otoskop ditemukan Meatus Akustikus Eksternus


edema, hiperemi Meatus Akustikus Eksternus dan kadang-kadang sampai
ke membran timpani. Dapat ditemukan berbagai macam sekret diantaranya
serous yang disebabkan oleh alergi, purulen disebabkan oleh karena infeksi
kuman, keabu-abuan akibat dari infeksi jamur. 8

Gambar 8. Otitis Eksterna difusa17


2. 9

KOMPLIKASI
Terdapat beberapa penyulit pada Otitis Eksterna sirkumskripta antara
lain erisepelas, limfadenitis regional, perikondritis aurikularis.8
1.

Limpfadenitis regional
Keradangan atau pembesaran kelenjar limfa regional, yang
disebabkan oleh bakteri dari penyakit Furunkel Meatus Akustikus
Eksternus. Penegakan diagnosa dapat dijumpai, seperti : kelenjar getah
bening yang membesar/membengkak (tampak benjolan), lunak, sakit,
14

tampak kulit yang hiperemi dan hangat, demam, kadang-kadang


tampak abses. Hal ini bisa mengindikasikan gangguan serius lainnya
seperti

limfoma

(kanker sel darah putih)

atau tuberkulosis.

Penatalaksanaan dapat dilakukan biopsi, dan simptomatik, istirahat


yang cukup dan higiene yang cukup.

Gambar 9. Lymphadenitis regional18


2.

Erisepelas
Suatu keradangan pada kulit yang sering kali didahului oleh
lesi yang terjadi pada kulit Meatus Akustikus Eksternus dan disertai
dengan sekunder infeksi oleh kuman Streptococcus.9
Secara klinis terjadi pembengkakan aurikulum, berwarna
merah, nyeri hebat, infeksi dapat berlanjut sampai perbatasan kulit
telinga dan kulit wajah. Keadaan umum penderita lemah, febris tinggi,
dan nadi yang meningkat.
Penatalaksanaan dapat diberikan kompres larutan burowi untuk
menimbulkan rasa dingin. Untuk medikamentosa dapat diberikan
antibiotika, antiinflamasi, dan dapat juga diberikan untuk gejala
simtomatik yaitu analgetik dan antipiretik.8,9

15

Gambar 10. Erisepelas19

3. Perikondritis Aurikula
Perikondritis

aurikula

adalah

suatu

keradangan

pada

perinkondrium, yang dapat diikuti dengan terbentuk nanah ataupun


cairan serous diantara perikondrium dan kondrium. Penyakit ini dapat
terjadi akibat kartilago yang terbuka karena pembedahan, luka bakar
ataupun trauma yang diikuti oelh infeksi sekunder. Infeksi yang terjadi
karena aspirasi pada othematoma yang dilakukan secara tidak steril.
Gejala klinis yang didapatkan pada penyakit ini dapat berupa rasa nyeri
pada telinga yang makin lama makin meningkat, edema pada daun
telinga yang menyeluruh, hiperemi/biru, terasa keras dan terdapat nyeri
tekan. Pada penyakit ini yang khas adalah pada bagian lobulus tidak
terkena infeksi.

Gambar 11. Perikondritis aurikula20


Terapi yang dilakukan adalah apabila tidak disertai abses
dilakukan kompres daun telinga. Namun apabila ada abses, perlu
mengeluarkan nanah dengan cara diinsisi. Tindakan insisi ini dilakukan
bila ada tanda-tanda abses yang fluktuasi, karena apabila dilakukan

16

tanpa belum adanya tanda abses akan mengakibatkan perluasan infeksi


itu sendiri.
Pada waktu melalukan insisi hal-hal yang perlu diperhatikan
adalah apakah cartilago terjadi nekrosis atau tidak. Apabila ditemukan
cartilago yang nekrosis dapat berupa warna yang kehitaman, maka
diperlukan tindakan eksisi untuk mengangkat cartilago yang nekrosis
disertai dengan cartilago yang sehat disekitarnya. Untuk pengobatan
medikamentosa perlu diberikan antibiotika dosis tinggi dan analgetika
dan pernderita perlu untuk dirawat dirumah sakit. Pada tingkatan yang
ringan penyakit ini dapat sembuh tanpa meninggalkan bekas. Pada
yang berat didapatkan nekrosis tulang rawan yang luas, jaringan
penyangga telinga yang rusak, adanya deformitas pada telinga, telinga
menjadi kecil dan menggelantung (cauli flower).

Gambar 12. Telinga Cauli flower21

TABEL 1. PERBEDAAN ANTARA FURUNKEL MAE DAN MASTOIDITIS AKUTA9

Furunkel

Mastoiditis Akuta

Anamnesa :
Otore

Tidak ada

Nyeri

Bertambah bila
tragus ditekan, daun
telinga ditarik,

Beberapa minggu

Tidak nyeri pada


tindakan tersebut
17

mengunyah/
Pemeriksaan :

membuka mulut
Edema dan hiperemi

difus

Inspeksi
-

Aurikulum

Edema dan
hiperemi pada

terdorong ke depan

daerah mastoid
Aurikulum
terdorong ke
depan dan ke
bawah

Palpasi

Nyeri bila tragus

Tidak nyeri

Tulang mastoid

ditekan/ aurikulum
-

ditarik
Tragus ditekan

ditekan makin

makin lama, nyeri

lama makin sakit

berkurang
-

Pembesaran

Tidak ada
pembesaran

kelenjar getah
Otoskopi

Foto rontgen Mastoid

bening teraba
Tidak ada secret di

Ada mukopus di

MAE
Edema terjadi

MAE
Edema pada

disemua bagian

bagian

MAE
Normal

posterosuperior
Sel-sel mastoid

rusak (kabur)
2.10

PENATALAKSANAAN
Prinsip-prinsip penatalaksanaan yang dapat diterapkan pada semua tipe Otitis
Eksterna antara lain

:2

1. Membersihkan liang telinga dengan pengisap atau kapas dengan berhati-hati


2. Penilaian terhadap sekret, edema dinding kanalis, dan membrana timpani
bilamana mungkin keputusan apakah akan menggunakan kapas untuk
mengoleskan obat
3. Pemilihan pengobatan lokal

18

Pengobatan :9
1. Istirahat, makanan lunak
2. Lokal : MAE dimasuki tampon pita yang telah dibasahi dengan sol.Burowi
(liquor aluminium sub asetat). Tampon dibiarkan didalam lumen
selama 2X24 jam dan selalu di tetesi dengan sol. Burowi agar tetap
basah. Diganti setiap 2 hari.
Maksud pemberian tampon dan tetes sol. Burowi adalah;
-

Menyebabkan

rasa

dingin,

menghilangkan

edema

dan

mengurangi rasa sakit


-

Tekanan tampon pada furunkel dapat mengurangi edema.

Sol. Burowi menghancurkan sisa-sisa debris

3. Pemberian analgetika
4. Antibiotika (Penicillin dan Ampicillin) hanya diberikan pada kasus yang
berat, atau bila ada komplikasi

TABEL 2. OBAT-OBATAN TOPIKAL UNTUK TERAPI OTITIS EKSTERNA2

NAMA OBAT

SPEKTRUM ORGANISME

Kolistin

Pseudomonas aeruginosa
GolonganKlebsiellaEnterobacter
Escherichia coli

Polimiksin B

Pseudomonas aeruginosa
GolonganKlebsiellaEnterobacter
Escherichia coli

Neomisin

Staphylococcus
aureusdanS.albus
Escherichia coli
Golonganproteus

Kloramfenikol

Staphylococcus
19

aureusdanS.albus
GolonganKlebsiellaEnterobacter
Escherichia coli
Nistatin
Klotrimazol
Mikonazol
Tolnafat
Karbol-fuhsin
Timol/alcohol
Asamsalisilat/alcohol
Asamborat/alcohol
Asamasetat/alcohol
M-kresilasetat
Mertiolatakueus
2.10

Organisme jamur

Terutama organism jamur namun


dapat pula efektif pada infeksi
bakteri dengan cara merendahkan
pH kulit liang telinga
Umumya antiseptic

PROGNOSIS8
Baik

Umumnya sembuh setelah diobati secara adekuat.


Dapat kambuh, terutama pada perenang, karena pemakaian

ear plug dan

kebiasaan korek-korek telinga.

BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN
3.1 Kesimpulan
Furunkel Meatus Akustikus Eksternus (Otitis Eksterna sirkumskripta)
merupakan peradangan pada sepertiga luar liang telinga mengandung adneksa
kulit, seperti folikel rambut, kelenjar sebasea dan kelenjar serumen, maka

20

ditempat itu dapat terjadi infeksi pada pilosebaseus, sehingga membentuk


furunkel.1-5
Furunkel Meatus Akustikus Eksternus (Otitis Eksterna sirkumskripta)
merupakan infeksi folikel rambut, bermula sebagai folikulitis kemudian biasanya
meluas menjadi furunkel. Penyebab Otitis Eksterna sirkumskripta yang tersering
adalah Staphylococcus aureus, Staphylococcus albus. Umumnya kasus-kasus ini
disebabkan oleh trauma garukan pada liang telinga. Kadang-kadang furunkel
disebabkan oleh tersumbat serta terinfeksinya kelenjar sebasea di liang telinga.
Panas dan lembab dapat menurunkan daya tahan kulit liang telinga, sehingga
frekuensi penyakit ini agak meningkat pada musim panas.1-4
Gejala dan tandanya seperti nyeri hebat yang diikuti otore purulen, nyeri
tekan pada tragus dan pada tarikan aurikulum, gangguan pendengaran bila
furunkel besar dan menyumbat Meatus Akustikus Eksternus, Meatus Akustikus
Eksternus tampak bengkak pada tempat tertentu. 1,3
Diagnosa banding untuk furunkel Meatus Akustikus Eksternus adalah
otomikosis, mastoiditis akut, Otitis Eksterna difusa. Otomikosis merupakan
infeksi pada Meatus Akustikus Eksternus yang disebabkan oleh karena jamur.
Keluhannya adalah rasa gatal yang hebat dari pada Otitis Eksterna yang bukan
akibat dari jamur. Diagnosa banding lainnya adalah mastoiditis akut, merupakan
infeksi akut yang mengenai mukosa sel mastoid yang merupakan kelanjutan dari
otitis media akut supuratif yang tidak teratasi. Selain itu juga furunkel Meatus
Akustikus Eksternus dapat dibedakan dengan Otitis Eksterna difusa. Otitis
Eksterna difusa merupakan radang pada kulit Meatus Akustikus Eksternus yang
bersifat kumat-kumatan, yang ditandai dengan rasa gatal dan otore.8
Penatalaksanaanya antara lain membersihkan Meatus Akustikus
Eksternus dengan pengisap atau kapas dengan berhati-hati, penilaian terhadap
sekret, edema dinding kanalis, dan membrana timpani bilamana mungkin
keputusan apakah akan menggunakan sumbu untuk mengoleskan obat, pemilihan
pengobatan lokal.2
3.2 Saran
Hindari segala faktor-faktor yang dapat menyebabkan infeksi pada
telinga seperti membersihkan telinga menggunakan cotton bud ataupun alat-alat
21

yang dapat menyebabkan infeksi pada telinga. Sebaiknya pembersihan telinga


dilakukan oleh dokter menggunakan alat irigasi sehingga dapat menghindari
infeksi yang terjadi. Sebaiknya dilakukan setidaknya 6 bulan sekali.
Pada penggunaan alat irigasi yang salah dan tidak steril dalam
membersihkan telinga juga dapat menyebabkan infeksi pada telinga. Tata
pembersihan yang salah juga turut menjadi factor resiko terjadinya gangguan
pada telinga yang dapat juga menyebabkan infeksi.

DAFTAR PUSTAKA
1. Soepardi EA, Iskandar N, Bashirudin J, Restuti RD. 2012. Buku Ajar Ilmu
Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher, Edisi ke-7. Kelainan
Telinga Luar, Hal 50-56.Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
2. Adams, GL. Boies, LR. Higler, PA. Boeis : Buku Ajar Penyakit THT (Boeis
fundamentals of otolaryngology). Alih bahasa, Caroline W. editor. Harjanto
Effendi. Edisi 6. Hal 78-80. Jakarta: EGC, 1997.
3. Mansjoer Arif, Triyanti Kuspuji, Savitri Rakhmi, et all. 2001. Kapita Selekta
Kedokteran Edisi Ketiga Jilid Pertama. Hal 83-84. Jakarta: Media Aesculapius
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
4. Rukmini, S. Soepriyadi. Harmadji S. 2005. Pedoman Diagnosis dan Terapi.
Edisi-3. Hal 1-3. Surabaya: RSU Dr Soetomo. FK UNAIR.
5. Lucente, FE. Har-El, G. 2011. Ilmu THT Esensial (Essentials of Otolaringology).
Alih bahasa, Huriawati Hartanto et all. Edisi-5. Jakarta: EGC.2011
6. Waitzman.
AA,
Meyers,
AD.
Otitis
Externa.
Available

from

http://emedicine.medscape.com/2014/09/19/Otitis-Externa
22

7. Bickley, LS. 2009. Buku Ajar Pemeriksaan Fisikdan Riwayat Kesehatan


Bates/Lyns. Alih bahasa, Andry Hartono. Editor, Linda Dwijayanti. Edisi 8. Hal
125-127. Jakata, EGC.
8. Mulyarjo. Rukmini, S. et all. 2001. Pedoman Pelayanan Medik Poliklinik THT.
Diagnosis, Terapi dan Tindakan Praktis. Edisi 2 (revisi). Surabaya: SMF THT
RSUD DR SOETOMO.
9. Mahasiswa, Senat. 1994. Diktat Kuliah THT. Surabaya: Fakultas Kedokteran
Universitas Airlangga.
10. Gambar 1: http://septiadah.wordpress.com/2014/09/19/fisika-telinga-pendengaran.
11. Gambar 2 : http://aagungwidhiutami.blogspot.com/2014/09/19/anatomi-fisiologitelinga.html.
12. Gambar 3 : kydrugz.blogspot.com/2014/09/19/membran-timpani.
13. Gambar 4: http://shttp://niarahayu9.blogspot.com/2014/09/19/otitis-eksternasirkumskripta

14. Gambar

5:

http://wartanews.com/2014/09/19/lifestyle/bahaya-membersihkan

telinga.
15. Gambar

6:

http://d132a.wordpress.com/2014/09/26/penyakit-Telinga-Hidung-

Tenggorok. Otomikosis.
16. Gambar 7 : http://m.cdn.blog.hu/2014/09/26/ear-mastoiditis.
17. Gambar 8 : http://niarahayu9.blogspot.com/2014/09/26/otitis-eksterna-difusa
18. Gambar 9 : http://entusa.com/2014/09/25/Lymp-Regional
19. Gambar 10 : http://skydrugz.blogspot.com/2014/09/26/erisepelas
20. Gambar 11 : http://blogspot.com/2014/09/26/perikondritis-aurikula
21. Gambar 12 : http://blogspot.com/2014/09/30/cauli-flower

23