Anda di halaman 1dari 6

BAB I

PENDAHULUAN

I. 1. Umum
Parkir merupakan salah satu unsur sarana yang tidak dapat dipisahkan dari
sistem transportasi jalan raya secara keseluruhan. Dengan meningkatnya jumlah
penduduk suatu kota akan menyebabkan meningkatnya kebutuhan melakukan
berbagai macam kegiatan, dalam melakukan kegiatan bepergian kebanyakan
penduduk di kota kota besar menggunakan kendaraan pribadi sehingga secara tidak
langsung diperlukan jumlah parkir yang memadai.(Tamin, 2008 ).
Perparkiran merupakan masalah yang sering dijumpai dalam sistem
transportasi perkotaan baik di kota kota besar maupun di kota yang sedang
berkembang. Masalah perparkiran tersebut sangat mempengaruhi pergerakan
kendaraan dimana kendaraan yang melewati tempat tempat yang beraktifitas tinggi,
laju pergerakannya akan terhambat oleh kendaraan yang parkir di badan jalan akibat
kapasitas lahan parkir yang tersedia tidak dapat lagi menampung jumlah kendaraan
yang akan parkir di area tersebut.
Kebutuhan akan terpenuhinya kapasitas lahan parkir di Kota Medan juga
menjadi masalah pada beberapa Rumah Sakit. Penyediaan lahan parkir untuk Rumah
Sakit sangat penting karena akses menuju Rumah Sakit seharusnya bebas hambatan
dari kendaraan yang parkir di badan jalan di sekitar Rumah Sakit.

1
Universitas Sumatera Utara

I. 2. Latar Belakang
Medan sebagai Ibukota Provinsi Sumatera Utara merupakan pusat kegiatan
baik industri, ekonomi, dan pemerintahan.Untuk melakukan semua kegiatan, tersebut
sudah tentu menggunakan sarana transportasi. Sarana transportasi

yang paling

umum digunakan adalah mobil dan motor yang setiap hari jumlahnya terus
meningkat sehingga telah membawa dampak terhadap masalah pengaturan parkir
yang sering sekali ditemui di Kota Medan.
Rumah Sakit merupakan suatu pusat kegiatan yang banyak dikunjungi
penduduk karena adanya masalah kesehatan. Rumah Sakit juga tidak terlepas dari
masalah perparkiran yang dapat mengganggu tingkat kenyamanan dalam proses
pelayanan yang diberikan oleh pihak Rumah Sakit. Meningkatnya jumlah pasien
yang memiliki kendaraan mobil atau sepeda motor seharusnya diimbangi oleh
peningkatan ketersediaan parkir yang baik, namun keterbatasan ruang tidak
memungkinkan untuk perluasan tempat parkir sehingga banyak pengunjung Rumah
Sakit yang parkir di badan jalan (on street parking). Kegiatan perparkiran pada
badan jalan di sekitar Rumah Sakit dapat mengurangi aksesibilitas ke pintu masuk
Rumah Sakit sehingga dapat berakibat fatal bagi pasien gawat darurat yang ingin
masuk ke Rumah Sakit tersebut.
Kementerian Kesehatan Republik Indonesia telah mengklasifikasikan kelas
Rumah Sakit berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanannya yaitu Rumah Sakit
Kelas A, B,C dan D.
Klasifikasi Rumah Sakit berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan, Rumah
Sakit kelas B harus mempunyai fasilitas pelayanan medik paling sedikit 4 (empat)
Pelayanan Medik Spesialis Dasar, 4 (empat) Pelayanan Spesialis Penunjang Medik, 8

2
Universitas Sumatera Utara

(delapan), Pelayanan Medik Spesialis lainnya, dan 2 (dua) pelayanan Medik


Subspesialis Dasar.
Banyaknya fasilitas kesehatan yang ditawarkan oleh Rumah Sakit dan baik
buruknya pelayanan yang diberikan sangat berpengaruh terhadap jumlah pasien
yang akan berobat di Rumah Sakit tersebut. Sejauh ini di Kota Medan belum ada
peraturan ataupun pedoman yang mengatur standar ruang parkir untuk Rumah Sakit
berdasarkan kelasnya. Mengingat adanya suatu pedoman sangat membantu dalam
bidang perencanaan maupun evaluasi. Berdasarkan hal tersebut maka perlu diadakan
penelitian mengenai karakteristik dan kebutuhan parkir di beberapa Rumah Sakit
tersebut.

I. 3. Perumusan Masalah
Belum ada pedoman tentang standar kebutuhan ruang parkir berdasarkan
Kelas Rumah Sakit di Kota Medan, sehingga perlu dilakukan penelitian mengenai
hal itu mengingat adanya suatu pedoman sangat membantu dalam bidang perencana
maupun evaluasi. Diharapkan penelitian ini dapat menghasilkan model yang tepat
untuk dijadikan sebagai bahan pertimbangan standar kebutuhan ruang parkir untuk
tahap perencanaan maupun evaluasi parkir.

I. 4. Tujuan Penelitian
Tujuan dari dilaksanakannya penelitian ini adalah :
1. Mendapatkan hubungan antara jumlah ruang parkir yang dibutuhkan dengan
variabel variabel yang ada pada Rumah Sakit Kelas B di Kota Medan yaitu

3
Universitas Sumatera Utara

Jumlah tempat tidur, jumlah Paramedis, jumlah Dokter, jumlah Pegawai dan
jumlah Pengunjung
2. Untuk mengetahui bagaimana model kebutuhan parkir pada Rumah Sakit Kelas
B di kota Medan
3. Mendapatkan standard kebutuhan parkir mobil dan sepeda motor pada Rumah
Sakit Kelas B berdasarkan variabel variabel yang ada.

I. 5. Manfaat Penelitian
Dengan diketahuinya model dan standard kebutuhan parkir pada Rumah
Sakit Kelas B di Kota Medan, diharapkan agar apabila ada pembangunan Rumah
Sakit yang baru, penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan acuan atau
pertimbangan untuk memprediksi jumlah kendaraan yang dapat ditampung pada
area parkir yang akan dibangun.

I. 6. Ruang Lingkup Penelitian


Karena keterbatasan waktu dan biaya penelitian hanya dilakukan pada Rumah
Sakit yang dianggap mempunyai karakteristik yang sama antara lain berada pada
pusat kota, ramai dikunjungi pasien, mempunyai tempat parkir tersendiri. Adapun
ruang lingkup pembahasan dibatasi sebagai berikut :
1. Penelitian dilakukan pada 2 Rumah Sakit Kelas B di kota Medan yaitu: RS
Pirngadi dan RS Herna.
2. Mendapatkan data data yang dibutuhkan dari kedua Rumah Sakit tersebut yaitu
data primer dan data sekunder.

4
Universitas Sumatera Utara

3. Kapasitas parkir dihitung berdasarkan Metode selisih terbesar antara kedatangan


dan keberangkatan kendaraan (Akumulasi Maksimum)
4. Menganalisis data untuk mencari model kebutuhan parkir dengan metode regresi
linear dan non linear.
5. Selain Dokter, Paramedis dan karyawan yang hadir , setiap

orang

yang

berkepentingan datang ke Rumah Sakit dimasukkan dalam kategori pengunjung.

I. 7. Sistematika Penulisan
Agar setiap tahapan dalam studi ini dapat dipahami dengan mudah dipahami,
maka penulisan tugas akhir ini dikelompokkan menjadi 5 (lima) bab dengan
sistematika pembahasan sebagai berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Merupakan rancangan yang akan dilakukan dalam studi kasus ini meliputi tinjauan
umum, latar belakang, perumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian,
hipotesa dan sistematika penulisan.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
Pada bab ini akan dijelaskan mengenai dasar teori yang menjadi bahan referensi
penulisan Tugas Akhir, baik yang akan digunakan maupun yang hanya bersifat
pengetahuan dan gambaran umum.
BAB III METODOLOGI PENELITIAN
Dalam bab ini diuraikan tentang kerangka pikir yang berisi tentang langkah langkah
penulisan tugas akhir ini yang meliputi pengambilan data, langkah penelitian, dan
metode pengolahan data.

5
Universitas Sumatera Utara

BAB IV ANALISIS DATA


Pada bab ini akan disajikan data data yang telah diperoleh untuk dianalisis sehingga
dapat diperoleh kesimpulan.
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Merupakan penutup yang berisi tentang kesimpulan dan saran mengenai hasil
penelitian yang dapat dijadikan masukan

6
Universitas Sumatera Utara