Anda di halaman 1dari 35

KEPERAWATAN KEGAWAT DARURATAN

SNAKE BITE (GIGITAN ULAR)

Makalah ini dibuat untuk memenuhi tugas Keperawatan Kegawatdaruratan


Kelompok : 4
Disusun oleh :
Fiqi Ramadhan
Nila Ayu Soraya
Neneng Kudsiah
Ayu Megawati

Tatag Hardiyanto
Fahmi
Chairul Anwar

PRODI S-1 KEPERAWATAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH TANGERANG
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan

kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan

hidayahnya kepada kami sehingga kami dapat menyusun makalah ini dengan judulAsuhan
Keperawatan Gigitan Ular tepat pada waktunya.
Adapun tujuan dari penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas
Keperawatan Kegawatdaruratan
Dalam menyusun makalah ini kami menemui beberapa kendala tapi berkat bimbingan, arahan
dan dukungan dari berbagai pihak akhirnya kami data menyelesaikan penyusunan makalah ini.
Pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
memberikan bantuan moril maupun materil sehingga makalah ini dapat terselesaikan, terima
kasih ini kelompok sampaikan kepada :
1.

Orang tua yang telah memberikan dukungan baik moral dan materil

2.

Pak Hendro Subroto, S.Kp, MARS. selaku dosen Keperawattan Kegawatdaruratan

4.

Seluruh dosen FIKes UMT

5.

Rekan-rekan mahasiswa yang telah membantu baik ide, moril dan materil

Kelompok menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini masih banyak kekurangannya, oleh
karena kami masih mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun bagi kelompok
khususnya dan bagi perkembangan umumnya. Akhirnya semoga makalah ini dapat bermanfaat
bagi pembaca

Tangerang, 06 Desember 2014

Penyusun Kelompok 4

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI 1
BAB I...............................................................................................................................................3
PENDAHULUAN..........................................................................................................................3
2

1.1

Latar Belakang..................................................................................................................3

1.2

Perumusan Masalah..........................................................................................................4

1.3

Tujuan Penulisan...............................................................................................................4

1.3.1

Tujuan Khusus...........................................................................................................4

1.3.2

Tujuan Umum............................................................................................................4

1.4

Manfaat Penulisan.............................................................................................................5

1.4.1

Manfaat Teoritis.........................................................................................................5

1.4.2

Manfaat Praktisis.......................................................................................................5

BAB II.............................................................................................................................................6
TINJAUAN TEORI.......................................................................................................................6
2.1 Anatomi Ular..........................................................................................................................6
2.1.1 Anatomi Ular...................................................................................................................6
2.1.2 Jenis Ular.........................................................................................................................6
2.1.3 Bisa Ular..........................................................................................................................9
2.1.4 Komposisi Bisa Ular.....................................................................................................10
2.1.5 Sifat Bisa Ular...............................................................................................................11
2.2 Definisi.................................................................................................................................12
2.3 Etiologi.................................................................................................................................12
2.4 Patofisiologi.........................................................................................................................13
2.5 Pathway................................................................................................................................16
2.6 Manifesasi Klinik.................................................................................................................16
2.7 Penatalaksanaan...................................................................................................................19
2.8 Pengobatan...........................................................................................................................23
2.9 Pemeriksaan Penunjang.......................................................................................................24
2.10 Komplikasi.........................................................................................................................25
BAB III.........................................................................................................................................27
ASUHAN KEPERAWATAN.......................................................................................................27
KASUS GIGITAN ULAR...........................................................................................................27
3.1 Kasus....................................................................................................................................27
3.2 Pengkajian............................................................................................................................27
3.3 Data Fokus...........................................................................................................................28
3.4 Analisa Data.........................................................................................................................29
3

3.5Diagnosa Keperawatan.........................................................................................................30
3.6Intervensi...............................................................................................................................31
BAB IV..........................................................................................................................................32
PENUTUP....................................................................................................................................32
4.1

Kesimpulan.....................................................................................................................32

4.2

Saran................................................................................................................................33

DAFTAR PUSTAKA...................................................................................................................34

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kasus gigitan ular termasuk kasus kegawatan yang sering dijumpai di Unit Gawat
Darurat terutama banyak dialami oleh Negara di daerah tropis dan subtropics dimana
pekerjaan utama adalah agricultural.

Sebagai data perbandingan, diperkirakan sekitar 5 juta kasus gigitan ular terjadi di
seluruh dunia setiap tahunya. Berdasarkan survey yang telah dilakukan terhadap 10% dari
wilayah Bangladesh pada tahun 1988 sampai 1989 didapatkan 764 gigitan ular dengan 168
kematian dalam satu tahun. Di india didapatkan 200.000 gigitan pertahunya dengan 15.000
sampai 20.000 kematian pertahunya. Myanmar dilaporkan pada tahun 1981 didapatkan
14.000 pasien gigitan ular dengan 1000 kematian.
Daerah di Indonesia yang mayoritas merupakan area pesawahan, safana, lautan ,
perkebunan, dan rawa merupakan habitat yang ideal untuk ular. Tidak ada daa yang jelas
tentang kasus gigitan ular di Indonesia karena kurangnya administrasi yang baik, hal ini
disebabkan oleh, karena kebanyakan korban gigitan ular hanya dirawat menggunakan obat
tradisional. Yang dibawa kepengobatan tradisionl bukan pelayanan medis. Data yang saat ini
terkumpul , terhimpun data selama tahun 2007 didapatkan data bahwa telah terjadi 12.739
kasus dan 20 kasus korban meninggal dunia karena gigitan ular berbisa
Kesakitan dan kematian gigitan ular bergantung pada macam spesies, keadaan dapat
mematikan (fatal dan dosis kematian dari jumlah racun yang masuk ketubuh, gigitan ular
dapat menyebabkan kematian maupun cacat kronis pada banyak populasi usia produktif
terutama pada populasi dimana mereka terlibat aktif dalam pekerjaan bidang pertanian dan
perkebunan . gigitan ular dapat menjadi keadaan dan mengancam jiwa jika tidak ditangani
denga besar. Korban dapat mengalami reaksi yang ekstrim terhadap racun (bisa ular dan
hanya dalam hitungan menit saja, dapat menyebabkan kematian.
Makalah ini dibuat untuk membuka wawasan pembaca bahwa kasus gigitan ular adalah kasus
kegawatan yang dipengaruhi lingkungan, pekerjaan dan iklim baik di daerah pedesaan dan
daerah perkotaan di banyak negara Asia Tenggara dan merupakan masalah medis yang
memiliki implikasi penting untuk gizi dan ekonomi dari negara di mana kasus gigitan ular
banyak terjadi yang memerlukan penanganan yang tepat dan komprehensif sehingga dapat
meminimalisir tingkat kematian dan kecacatan pada setiap kasus gigitan ular.
1.2 Perumusan Masalah
1. Apa itu Anatomi ular ?
2. Apa itu definisi gigitan ular ?
3. Apa saja penyebab pada gigitan ular ?
4. Bagaimana patofisiologi pada gigitan ular ?
5. Bagaimana pathway pada gigitan ular ?
6. Apa saja manifestasi pada gigitan ular ?
7. Bagaimana penatalaksanaan pada gigitan ular ?
5

8. Bagaimana pengobatan pada gigitan ular ?


9. Bagaimana pemeriksaan penunjang pada gigitan ular ?
10. Apa saja komplikasi pada gigitan ular ?
1.3 Tujuan Penulisan
1.3.1 Tujuan Khusus
1. Memahami tentang anatomi ular
2. Memahami definisi gigitan ular
3. Mengetahui penyebab pada gigitan ular
4. Memahami patofisiologi pada gigitan ular
5. Memahami pathway pada gigitan ular
6. Mengetahui manifestasi pada gigitan ular
7. Mengetahui penatalaksanaan pada gigitan ular
8. Mengetahui pengobatan pada gigitan ular
9. Mengetahui pemeriksaan penunjang pada gigitan ular
10. Mengetahui komplikasi pada gigitan ular
1.3.2

Tujuan Umum
Untuk mengetahui bagaimana proses gigitan ular, serta mengetahui apa yang
yang menjadi konsep penyakit yang terjadi pada klien yang terkena gigitan ular, serta
dapat mengaplikasakanya dalam bentuk asuhan keperawatan yang di alami klien
dengan gigitan ular,

1.4 Manfaat Penulisan


1.4.1 Manfaat Teoritis
- Bagi kelompok, makalah ini dapat dijadikan sebagai sarana untuk mendalami
pemahaman tentang konsep penyakit dengan Keperawatan Kegawat Daruratan
-

yang disebabkan karena Gigitan Ular


Bagi pembaca, khususnya mahasiswa keperawatan dapat mengerti tentang
konsep yang disebabkan Gigitan Ular yang sesuai dengan standart kesehatan
demi meningkatkan tingkat kesehatan pasien dan dapat dijadikan sebagai
referensi untuk penelitian yang lebih lanjut

1.4.2

Manfaat Praktisis
Mahasiswa keperawatan dapat memberikan asuhan keperawatan kepada pasien
Gigitan Ular dengan baik.

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Anatomi Ular
2.1.1 Anatomi Ular
Memiliki > 1 pasang gigi yang membesar pada rahang atas berupa taring
Kalenjar bisa : dikelilingi otot kompresor, terletak dibelakang bawah mata
Saluran bisa membuka kedalam pembungkus pada dasar taring bisa dialirkan ke
ujung melalui kanal
2.1.2 Jenis Ular
Jenis ular dan identifikasi Tidak semua spesies ular memiliki bisa sehingga pada
kasus gigitan ular perlu dibedakan atas gigitan ular berbisa atau gigitan ular tidak
berbisa. Ular berbisa yang bermakna medis memiliki sepasang gigi yang melebar,
yaitu taring, pada bagian depan dari rahang atasnya. Taring- taring ini mengandung
saluran bisa (seperti jarum hipodermik) atau alur, dimana bisa dapat dimasukkan jauh
ke dalam jaringan dari korban. Selain melalui taring, bisa dapat juga disemburkan
seperti pada ular kobra yang meludah dapat memeras bisanya keluar dari ujung
taringnya dan membentuk semprotan yang diarahkan pada mata korban. Efek toksik
bisa ular pada saat menggigit mangsanya tergantung pada spesies, ukuranular, jenis
kelamin, usia, dan efisiensi mekanik gigitan (apakah hanya satu atau kedua taring
7

menusuk kulit), serta banyaknya serangan yang terjadi. Dari ribuan jenis ular yang
diketahui hanya sedikit sekali yang berbisa, dan dari golongan ini hanya beberapa
yang berbahaya bagi manusia. Di seluruh dunia dikenal lebih dari 2000 spesies ular,
namun jenis yang berbisa hanya sekitar 250 spesies. Berdasarkan morfologi gigi
taringnya, ular dapat diklasifikasikan ke dalam 4 familli utama yaitu:
1. Familli Colubridae, kebanyakan ular berbisa masuk dalam famili ini, misalnya
ular pohon , ular sapi (Zaocys carinatus ), ular tali (Dendrelaphis pictus), ular
tikus atau ular jali (Ptyas korros), dan ular serasah (Sibynophis geminatus). Pada
umumnya bisa yang dihasilkannya bersifat lemah.
2. Famili Elapidae memiliki taring pendek dan tegak permanen misalnya ular cabai
(Maticora intestinalis), ular weling (Bungarus candidus), ular sendok (Naja
sumatrana ), dan ular king kobra (Ophiophagus hannah ), ular welang, ular anang
dan ular cabai

3. Familli Crotalidae/ Viperidae memiliki taring panjang yang secara normal dapat
dilipat ke bagian rahang atas, tetapi dapat ditegakkan bila sedang menyerang
mangsanya. Ada dua subfamili pada Viperidae, yaitu Viperinae dan Crotalinae
.Crotalinae memiliki organ untuk mendeteksi mangsa berdarah panas (pit organ),
yang terletak di antara lubang hidung dan mata.misalnya adalah ular bandotan
9

(Vipera russelli ), ular tanah (Calloselasma rhodostoma ), dan ular bangkai laut
(Trimeresurus albolabris ), ular hijau dan ular bandotan puspo.

4. Familli Hydrophidae, misalnya ular laut. Ketiga family ular berbisa yang
disebutkan terakhir ini memiliki jenis bisa kuat yang terdapat di Indonesia.
Ular tidak berbisa dapat tampak menyerupai ular berbisa. Namun, beberapa ular
berbisa dapat dikenali melalui ukuran, bentuk, warna, kebiasaan dan suara yang
dikeluarkan saat merasa terancam. Beberapa ciri ular berbisa adalah bentuk kepala
segitiga, ukuran gigi taring kecil, dan pada luka bekas gigitan terdapat bekas taring.
10

Tabel 1

Bentuk kepala
Gigi taring
Bekas gigitan
Warna
Besar ular
Pupil ular
Ekor ular
Agresifitas

Tidak berbisa
Bulat
Gigi kecil
Lengkung seperti U
Warna-warni
Sangat bervariasi
Bulat
Bersisik ganda
Mematuk berulang
membelit

sampai

Bisa
Elips, segitiga
2 taring gigi besar
Terdiri dari 2 titik
Gelap
Sedang
Elips
Bentuk sisik tunggal
dan Mematuk 1 dan 2 kali
tidak

berdaya
2.1.3 Bisa Ular
Bisa Ular Bisa adalah suatu zat atau substansi yang berfungsi untuk melumpuhkan
mangsa dan sekaligus juga berperan pada sistem pertahanan diri. Bisa tersebut
merupakan ludah yang termodifikasi, yang dihasilkan oleh kelenjar khusus. Kelenjar
yang mengeluarkan bisa merupakan suatu modifikasi kelenjar ludah parotid yang
terletak di setiap bagian bawah sisi kepala di belakang mata. Bisa ular tidak hanya
terdiri atas satu substansi tunggal, tetapi merupakan campuran kompleks, terutama
protein, yang memiliki aktivitas enzimatik

11

2.1.4 Komposisi Bisa Ular


Bisa ular mengandung lebih dari 20 unsur penyusun, sebagian besar adalah protein,
termasuk enzim dan racun polipeptida. Berikut beberapa unsur bisa ular yang memiliki
efek klinis:
1) Enzim prokoagulan (Viperidae) dapat menstimulasi pembekuan darah namun
dapat pula menyebabkan darah tidak dapat berkoagulasi. Bisa dari ular Russel
mengandung beberapa prokoagulan yang berbeda dan mengaktivasi langkah
berbeda dari kaskade pembekuan darah. Akibatnya adalah terbentuknya fibrin di
aliran darah. Sebagian besar dapat dipecah secara langsung oleh sistem fibrinolitik
tubuh. Segera, dan terkadang antara 30 menit setelah gigitan, tingkat faktor
pembekuan darah menjadi sangat rendah (koagulopati konsumtif) sehingga darah
tidak dapat membeku.
2) Haemorrhagins (zinc metalloproteinase) dapat merusak endotel yang meliputi
pembuluh darah dan menyebabkan perdarahan sistemik spontan (spontaneous
systemic haemorrhage).
3) Racun sitolitik atau nekrotik mencerna hidrolase (enzim proteolitik dan
fosfolipase A) racun polipentida dan faktor lainnya yang meningkatkan
permeabilitas membran sel dan menyebabkan pembengkakan setempat. Racun ini
juga dapat menghancurkan membran sel dan jaringan.
4) Phospholipase A2 haemolitik and myolitik ennzim ini dapat menghancurkan
membran sel, endotel, otot lurik, syaraf serta sel darah merah.
5) Phospolipase A 2 Neurotoxin pre- synaptik (Elapidae dan beberapa Viperidae)
merupakan phospholipases A2 yang merusak ujung syaraf, pada awalnya
melepaskan transmiter asetilkolin lalu meningkatkan pelepasannya.
6) Post-synaptic neurotoxins (Elapidae) polipeptida ini bersaing dengan asetilkolin
untuk mendapat reseptor di neuromuscular junction dan menyebabkan paralisis
yang mirip seperti paralisis kuraonium
Bisa ular terdiri dari beberapa polipeptida yaitu fosfolipase A,
hialuronidase,

ATP-ase,

nukleotidase,

kolin

esterase,

protease,

fosfomonoesterase, RNA-ase, DNA-ase. Enzim ini menyebabkan destruksi


jaringan lokal, bersifat toksik terhadap saraf, menyebabkan hemolisis atau
pelepasan histamin sehingga timbul reaksi anafilaksis. Hialuronidase merusak
bahan dasar sel sehingga memudahkan penyebaran racun.
12

2.1.5 Sifat Bisa Ular


Sifat Bisa Ular Berdasarkan patofisiologis yang dapat terjadi pada tubuh korban, efek
bisa ular dapat dibedakan menjadi:
1) Bisa hemotoksik, yaitu bisa yang mempengaruhi jantung dan sistem
pembuluh darah. Bisa ular yang bersifat racun terhadap darah, yaitu bisa ular
yang menyerang dan merusak (menghancurkan) sel-sel darah merah dengan
jalan menghancurkan stroma lecethine (dinding sel darah merah), sehinggga
sel darah merah menjadi hancur dan larut (hemolysis) dan keluar menembus
pembuluh-pembuluh darah, mengakibatkan timbulnya perdarahan pada
selaput mukosa (lendir) pada mulut, hidung, tenggorokan, dan lain-lain.
2) Bisa neurotoksik , yaitu bisa yang mempengaruhi sistem saraf dan otak. Yaitu
bisa ular yang merusak dan melumpuhkan jaringan- jaringan sel saraf sekitar
luka gigitan yang menyebabkan jaringan- jaringan sel saraf tersebut mati
dengan tanda-tanda kulit sekitar luka tampak kebiruan dan hitam (nekrotik).
Penyebaran dan peracunan selanjut nya mempengaruhi susunan saraf pusat
dengan jalan melumpuhkan susunan saraf pusat, seperti saraf pernapasan dan
jantung. Penyebaran bisa ular ke seluruh tubuh melalui pembuluh limfe.
3) Bisa sitotoksik , yaitu bisa yang hanya bekerja pada lokasi gigitan. Bisa ular
diproduksi dan disimpan dalam sepasang kelenjar yang berada di bawah
mata.
Bisa dikeluarkan dari taring berongga yang terletak di rahang atasnya. Taring
ular dapat tumbuh hingga 20 mm pada rattlesnake besar. Dosis bisa ular tiap
gigitan bergantung pada waktu yang terlewati sejak gigitan pertama, derajat
ancaman yang diterima ular, serta ukuran mangsanya. Lubang hidung merespon
terhadap emisi panas dari mangsa, yang dapat memungkinkan ular untuk
mengubah jumlah bisa yang dikeluarkan.
Bisa biasanya berupa cairan. Protein enzimatik pada bisa menyalurkan bahanbahan penghancurnya. Protease, kolagenase, dan arginin ester hidrolase telah
diidentifikasi pada bisa pit viper. Efek lokal dari bisa ular merupakan penanda
potensial untuk kerusakan sistemik dari fungsi sistem organ. Salah satu efeknya
adalah perdarahan lokal, koagulopati biasanya tidak terjadi saat venomasi. Efek
13

lainnya, berupa edema lokal, meningkatkan kebocoran kapiler dan cairan


interstitial di paru-paru.
Mekanisme pulmoner dapat berubah secara signifikan. Efek akhirnya berupa
kematian sel yang dapat meningkatkan konsentrasi asam laktat sekunder terhadap
perubahan status volume dan membutuhkan peningkatan minute ventilasi. Efek
blokade neuromuskuler dapat menyebabkan perburukan pergerakan diafragma.
Gagal jantung dapat disebabkan oleh asidosis dan hipotensi. Myonekrosis
disebabkan oleh myoglobinuria dan gangguan ginjal (Hafid Abdul dkk 1997)
2.2 Definisi
Gigitan ular adalah suatu keadan yang disebabkan oleh gigitan ular berbisa.
Bisa ular adalah kumpulan dari terutama protein yang mempunyai efek fisiologik yang
luas atau bervariasi. Yang mempengaruhi sistem multiorgan, terutama neurologik,
kardiovaskuler, dan sistem pernapasan.(Suzanne Smaltzer.2001)\
Gigitan ular merupakan suatu keadaan gawat darurat yang apabila tidak segera
ditanganidapat menyebabkan kematian. Korban gigitan ular adalah pasien yang digigit
ular atau diduga digigit ular (Sartono 1999)
2.3 Etiologi
Terdapat 3 famili ular yang berbisa, yaitu Elapidae, Hidrophidae, dan Viperidae. Bisa ular
dapat menyebabkan perubahan lokal, seperti edema dan pendarahan. Banyak bisa yang
menimbulkan perubahan lokal, tetapi tetap dilokasi pada anggota badan yang tergigit.
Sedangkan beberapa bisa Elapidae tidak terdapat lagi dilokasi gigitan dalam waktu 8 jam.
Daya toksik bisa ular yang telah diketahui ada beberapa macam :
A. Bisa ular yang bersifat racun terhadap darah (hematoxic) Bisa ular yang bersifat racun
terhadap darah, yaitu bisa ular yang menyerang dan merusak (menghancurkan) sel-sel
darah merah dengan jalan menghancurkan stroma lecethine (dinding sel darah merah),
sehingga sel darah menjadi hancur dan larut (hemolysin) dan keluar menembus
pembuluh-pembuluh darah, mengakibatkan timbulnya perdarahan pada selaput tipis
(lender) pada mulut, hidung, tenggorokan, dan lain-lain
B. Bisa ular yang bersifat saraf (Neurotoxic) Yaitu bisa ular yang merusak dan
melumpuhkan jaringan-jaringan sel saraf sekitar luka gigitan yang menyebabkan
14

jaringan-jaringan sel saraf tersebut mati dengan tanda-tanda kulit sekitar luka gigitan
tampak kebiru-biruan dan hitam (nekrotis). Penyebaran dan peracunan selanjutnya
mempengaruhi susunan saraf pusat dengan jalan melumpuhkan susunan saraf pusat,
seperti saraf pernafasan dan jantung. Penyebaran bisa ular keseluruh tubuh, ialah
melalui pembuluh limfe.
C. Bisa ular yang bersifat Myotoksin. Mengakibatkan rabdomiolisis yang sering
berhubungan dengan maemotoksin. Myoglobulinuria yang menyebabkan kerusakan
ginjal dan hiperkalemia akibat kerusakan sel-sel otot.
D. Bisa ular yang bersifat kardiotoksin, Merusak serat-serat otot jantung yang
menimbulkan kerusakan otot jantung.
E. Bisa ular yang bersifat cytotoksin. Dengan melepaskan histamin dan zat vasoaktifamin
lainnya berakibat terganggunya kardiovaskuler.
F. Bisa ular yang bersifat cytolitik Zat ini yang aktif menyebabkan peradangan dan
nekrose di jaringan pada tempat gigitan.
G. Enzim-enzim Termasuk hyaluronidase sebagai zat aktif pada penyebaran bisa.
2.4 Patofisiologi
Bisa ular diproduksi dan disimpan pada sepasang kelenjar di bawah mata. Bisa ular
dikeluarkan dari lubang pada gigi-gigi taring yang terdapat di rahang atas. Gigi taring
ular dapat tumbuh hingga 20 mm pada rattlesnake (ular derik) yang besar. Dosis bisa
setiap gigitan tergantung pada waktu yang berlalu sejak gigitan terakhir, derajat ancaman
yang dirasakan ular, dan ukuran mangsa. Lubang hidung ular merespon panas yang
dikeluarkan mangsa, yang memungkinkan ular untuk mengubah-ubah jumlah bisa yang
akan dikeluarkan. (Brian James. 2006)
Ular koral memiliki mulut yang lebih kecil dan gigi taring yang lebih pendek. Hal ini
menyebabkan mereka memiliki lebih sedikit kesempatan untuk menyuntikan bisa
dibanding dengan jenis crotalid, dan mereka menggigit lebih dekat dan lebih mirip
mengunyah daripada menyerang seperti dikenal pada ular jenis viper. (Brian James.
2006)
Semua metode injeksi venom ke dalam korban (envenomasi) adalah untuk
mengimobilisasi secara cepat dan mulai mencernanya. Sebagian besar bisa terdiri dari air.
Protein enzimatik pada bisa menginformasikan kekuatan destruktifnya. Bisa ular terdiri
dari bermacam polipeptida yaitu fosfolipase A, hialuronidase, ATP-ase, 5 nukleotidase,
15

kolin

esterase,

protease,

fosfomonoesterase,

RNA-ase,

DNA-ase.

Enzim

ini

menyebabkan destruksi jaringan lokal, bersifat toksik terhadap saraf, menyebabkan


hemolisis, atau pelepasan histamin sehingga timbul reaksi anafilaksis.(Snakebite, 2005)
Protease, kolagenase, dan arginin ester hydrolase telah diidentifikasi pada bisa ular viper.
Neurotoxin merupakan mayoritas bisa pada ular koral. Detail spesifik diketahui beberapa
enzim seperti berikut ini:
A. hyaluronidase memungkinkan bisa dapat cepat menyebar melalui jaringan
subkutan dengan merusak mukopolisakarida;
B. phospholipase A2 memainkan peranan penting pada hemolisis sekunder dari efek
esterolitik pada membran eritrosit dan menyebabkan nekrosis otot; dan
C. enzim trombogenik menyebabkan terbentuknya bekuan fibrin yang lemah,
dimana, pada waktunya mengaktivasi plasmin dan menyebabkan koagulopati
konsumtif dan konsekuensi hemoragiknya.
Konsentrasi enzim bervariasi di antara spesies, karena itu menyebabkan
perbedaan envenomasi. Gigitan copperhead secara umum terbatas pada destruksi
jaringan lokal. Rattlesnake dapat menyisakan luka yang hebat dan menyebabkan
toksisitas sistemik. Ular koral mungkin meninggalkan luka kecil yang kemudian
dapat muncul kegagalan bernafas dengan tipe blokade neuromuscular sistemik.
Efek lokal dari bisa berfungsi sebagai pengingat akan potensi kerusakan sistemik
dari fungsi system organ. Salah satu efek adalah perdarahan; koagulopati
bukanlah hal yang aneh pada envenomasi yang hebat. Efek lain, edema lokal,
meningkatkan kebocoran kapiler dan cairan interstisial di paru. Mekanisme
pulmonal dapat terpengaruh secara signifikan. Efek terakhir, kematian sel lokal,
meningkatkan konsentrasi asam laktat sekunder terhadap perubahan status volume
dan membutuhkan peningkatan ventilasi per menit. Efek-efek blokade
neuromuskuler berakibat pada lemahnya ekskursi diafragmatik. Gagal jantung
merupakan akibat dari hipotensi dan asidosis. Myonekrosis meningkatkan
kejadian kerusakan adrenal myoglobinuria. (Brian James. 2006)
Variasi derajat toksisitas juga membuat bisa ular dapat berguna untuk membunuh
mangsa. Selama envenomasi (gigitan yang menginjeksikan bisa atau racun), bisa
ular melewati kelenjar bisa melalui sebuah duktus menuju taring ular, dan
akhirnya menuju mangsanya. Bisa ular merupakan kombinasi berbagai substansi
16

dengan efek yang bervariasi. Dalam istilah sederhana, protein-protein ini dapat
dibagi menjadi 4 kategori :
1. Cytotoxin menyebabkan kerusakan jaringan lokal.
2. Hemotoxin, bisa yang menghancurkan eritrosit, atau mempengaruhi
kemampuan darah untuk berkoagulasi, menyebabkan perdarahan internal.
3. Neurotoxin menyerang sistem syaraf, menyebabkan paralisis transmisi saraf
ke otot dan pada kasus terburuk paralisis melibatkan otot-otot menelan dan
pernafasan.
4. Cardiotoxin berefek buruk langsung pada jantung dan mengarah pada
kegagalan sirkulasi dan syok
Racun yang merusak jaringan menyebabkan nekrosis jaringan yang luas dan
hemolisis. Gejala dan tanda yang menonjol berupa nyeri yang hebat yang tidak
sebanding dengan besar luka, udem, eritema, petekie, ekimosis, bula, dan tenda
nekrosis jaringan. Dapat terjadi perdarahan di peritoneum atau pericardium, udem
paru, dan syok berat karena efek racun langsung pada otot jantung. Ular berbisa
yang terkenal di Indonesia adalah ular kobra dan ular welang yang bisanya
bersifat neurotoksik. Gejala dan tanda yang timbul akibat bisa jenis ini adalah rasa
kesemutan, lemas, mual, salivasi, dan muntah. Pada pemeriksaan ditemukan
ptosis, refleks abnormal, dan sesak nafas sampai akhirnya terjadi henti nafas
akibat kelumpuhan otot pernafasan. (Snakebite, 2005)
2.5 Pathway
Etiologi Gigitan Ular

Traumatic jaringan

Kerusakan kulit (Kerusakan


Integritas kulit)

Rusaknya barier tubuh

Terpapar dengan lingkungan

masalah kontinuitas jaringan

Kerusakan syaraf perifer

Menstimulasi pengeluaran
neurotransmitter
(prostaglandin, histamine,
bradikinin, serotonin)

Serabut eferen

Medula spinalis
17

Menyebabkan paralise otot


otot lurik

Kelumpuhan / kelemahan otot


otot pernapasan

Kompensasi tubuh dengan


cara napas yang dalam dan
cepat

Resti infeksi

Korteks serebri

Serabut aferen

Ketidakefektifan polanapas

Perdarahan berlebih

Perpindahan cairan
intravaskuler ke
ekstravaskuler

Keluarnya cairan tubuh


(ketidakseimbangan)

Kekurangan volume cairan

Stress

Ansietas

Resti syok hipovolemik

Gangguan pola istirahat


dan tidur
Nyeri
Kemempuan ambang batas
tubuh tidak menahan

Syok neurogenik
Aktifitas motorik
terbatas

Kekuatan otot menurun

Gangguan mobilisasi
fisik

2.6 Manifesasi Klinik


Tanda dan gejala yang umum ditemukan pada pasien bekas gigitan ular adalah
18

1. Ular jenis Neurotoksik


Ular yang tergolong berbisa neurotoksik ialah keluarga Epiladae yaitu: ular
kobra, ular kraits, dan ular karang.
Gejala yang ditimbulkan :
Jantung berdenyut tak teratur, diikuti dengan kelemahan seluruh badan dan
berakhir dengan syok
Sakit kepala hebat, pusing, mengigau, pikiran terganggu sehingga tidak
sadar
Otot tidak terkordinasi, sehingga tidak dapat mengambil atau memindahkan
benda kecil
Sesak nafas karena terjadi kelumpuhan pernapasan
Mual, muntah dan mencret
2. Ular jenis Hemolitik
Ular jenis hemolitik termasuk dalam keluarga Krotaluidae, sering disebut juga
keluarga pit viper yaitu Rattelesnaker (crotalus), ular Copperhead (AngkisTrodon), pit viper sendiri mengandung beberapa prokoagulan yang mengaktifasi
kaskade pembekuan darah
Gejala yang ditimbulkan
Daerah yang digigit dalam waktu 3-5 menit akan membengkak hebat dan
terjadi ganggren. Hal ini disebabkan ular itu selalu mengeluarkan racun dan
enzim proteolitik
Sakit yang hebat di daerah gigitan
Daerah yang dihancurkan menembus dinding pembuluh lalu berkumpul di
jaringan sekitarnya
Sakit kepala hebat dan haus
Terjadinya perdarahan dalam usus dan ginjal sehingga terjadi melena dan
hematuria.

19

Efek yang ditimbulkan akibat gigitan ular dapat dibagi 3;


1. Efek local
Beberapa spesies seperti coral snakes, krait akan memberikan efek yang agak
sulit di diteksi dan hanya bersifat minor tetapi beberapa spesies, gigitanya
dapat menghasilkan efek yang cukup besar seperti : bengkak, melepuh,
perdarahan, memar sampai dengan nekrosis. Yang mesti diwaspadai adalah
terjadinya syok hipovolemik sekunder yang diakibatkan oleh berpindahnya
cairan vaskuler ke jaringan akibat efek sistemik bisa ular tersebut.
2. Efek sistemik
Gigitan ular ini akan menghasilkan efek yang non-spesifik seperti : nyeri
kepala, mual dan muntah, nyeri perut, diare sampai pasien menjadi kolaps.
Gelayang ditemukan seperti ini sebagai tanda bahaya bagi petugas kesehatan
untuk memberi pertolongan segera.
3. Efek sistemik spesifik
Efek sistemik spesifik dapat dibagi berdasarkan :
- Koagulopati
beberapa spesies ular dapat menyebabkan terjadinya koagulopati.
Tanda-tanda klinis yang dapat ditemukan adalah keluarnya darah terus
menerus dari tempat gigitan, venipuncture dari gusi dan bila berkembang
-

akan menimbulkan hematuria, haematomesis, melena dan batuk darah.


Neurotoksik

20

Gigitan ular ini dapat menyebabkan terjadinya flaccid paralysis. Ini


biasanya berbahaya bila terjadi paralisis pada pernafasan. Biasanya tandatanda yang pertama kali dijumpai adalah pada syaraf kranial seperti
ptosis, oftalmoplegia progresif bila tidak mendapatkan anti venom akan
terjadi kelemahan anggota tubuh dan paralisis pernafasan. Biasanya full
paralysis akan memakan waktu +12 jam , pada beberapa kasus biasanya
-

menjadi lebih cepat, 3 jam setelah gigitan.


Miotoksisitas
Miotoksisitas hanya akan ditemukan bila seseorang diserang atau
digigit oleh ular laut. Ular yang berada didaratan biasanya tidak ada yang
menyebabkan terjadinya miotoksisitas berat. Gejala dan tanda adalah :
nyeri otot, tenderness, mioglobinuria dan berpotensi untuk terjadinya
gagal ginjal, hyperkalemia dan kardiotoksisitas.

Derajat gigitan ular


1. Derajat 0
Tidak ada gejala sistemik setelah 12 jam
Pembengkakan minimal, diameter 1 cm
2. Derajat 1
Bekas gigitan 2 taring
Bengkak dengan diameter 1-5 cm
Tidak ada tanda tanda sistemik sampai 12 jam
3. Derajat II
Sama dengan derajat I
Petechie, echimosis
Nyeri hebat dalam 12 jam
4. Derajat III
Sama dengan derajat I dan II
Syok dan distress nafas/petechie, echimosis seluruh tubuh
5. Derajat IV
Sangat cepat memburuk
2.7 Penatalaksanaan
Penatalaksanaan tergantung derajat keparahan envenomasi; dibagi menjadi
perawatan di lapangan dan manajemen di rumah sakit. Perawatan di Lapangan
seperti

kasus-kasus

emergensi

lainnya,

tujuan

utama

adalah

untuk

mempertahankan pasien sampai mereka tiba di instalasi gawat darurat. Sering


21

penatalaksanaan dengan autentisitas yang kurang lebih memperburuk daripada


memperbaiki keadaan, termasuk membuat insisi pada luka gigitan, menghisap
dengan mulut, pemasangan turniket, kompres dengan es, atau kejutan listrik.
Perawatan di lapangan yang tepat harus sesuai dengan prinsip dasar emergency
life support. Tenangkan pasien untuk menghindari hysteria selama implementasi
ABC (Airway, Breathing, Circulation). (Brian James. 2006)
Pertolongan Pertama :
1. Cegah gigitan sekunder atau adanya korban kedua. Ular dapat terus mengigit
dan menginjeksikan bisa melalui gigitan berturut-turut sampai bisa mereka
habis.
2. Buat korban tetap tenang, yakinkan mereka bahwa gigitan ular dapat ditangani
secara efektif di instalasi gawat darurat. Batasi aktivitas dan imobilisasi area
yang terkena (umumnya satu ekstrimitas), dan tetap posisikan daerah yang
tergigit berada di bawah tinggi jantung untuk mengurangi aliran bisa.
3. Jika terdapat alat penghisap, (seperti Sawyer Extractor), ikuti petunjuk
penggunaan. Alat penghisap tekanan-negatif dapat memberi beberapa
keuntungan jika digunakan dalam beberapa menit setelah envenomasi. Alat ini
telah direkomendasikan oleh banyak ahli di masa lalu, namun alat ini semakin
tidak dipercaya untuk dapat menghisap bisa secara signifikan, dan mungkin
alat penghisap dapat meningkatkan kerusakan jaringan lokal.
4. Buka semua cincin atau benda lain yang menjepit / ketat yang dapat
menghambat aliran darah jika daerah gigitan membengkak. Buat bidai longgar
untuk mengurangi pergerakan dari area yang tergigit.
5. Monitor tanda-tanda vital korban temperatur, denyut nadi, frekuensi nafas,
dan tekanan darah jika mungkin. Tetap perhatikan jalan nafas setiap waktu
jika sewaktu-waktu menjadi membutuhkan intubasi.
6. Jika daerah yang tergigit mulai membengkak dan berubah warna, ular yang
mengigit kemungkinan berbisa.
7. Segera dapatkan pertolongan medis. Transportasikan korban secara cepat dan
aman ke fasilitas medis darurat kecuali ular telah pasti diidentifikasi tidak
berbahaya (tidak berbisa). Identifikasi atau upayakan mendeskripsikan jenis
ular, tapi lakukan jika tanpa resiko yang signifikan terhadap adanya gigitan
22

sekunder atau jatuhnya korban lain. Jika aman, bawa serta ular yang sudah
mati. Hati-hati pada kepalanya saat membawa ular ular masih dapat
mengigit hingga satu jam setelah mati (dari reflek). (MedlinePlus Medical
Encyclopedia , 2006)Ingat, identifikasi yang salah bisa fatal. Sebuah gigitan
tanpa gejala inisial dapat tetap berbahaya atau bahkan fatal.
8. Jika berada di wilayah yang terpencil dimana transportasi ke instalasi gawat
darurat akan lama, pasang bidai pada ekstremitas yang tergigit. Jika
memasang bidai, ingat untuk memastikan luka tidak cukup bengkak sehingga
menyebabkan bidai menghambat aliran darah. Periksa untuk memastikan jari
atau ujung jari tetap pink dan hangat, yang berarti ekstrimitas tidak menjadi
kesemutan, dan tidak memperburuk rasa sakit
9. Jika dipastikan digigit oleh elapid yang berbahaya dan tidak terdapat efek
mayor dari luka lokal, dapat dipasang pembalut dengan teknik imobilisasi
dengan tekanan. Teknik ini terutama digunakan untuk gigitan oleh elapid
Australia atau ular laut. Balutkan perban pada luka gigitan dan terus sampai
ke bagian atas ekstremitas dengan tekanan seperti akan membalut pergelangan
kaki yang terpeleset. Kemudian imobilisasi ekstremitas dengan bidai, dengan
tetap memperhatikan mencegah terhambatnya aliran darah. Teknik ini
membantu mencegah efek sistemik yang mengancam nyawa dari bisa, tapi
juga bisa memperburuk kerusakan lokal pada sisi gigitan jika gejala yang
signifikan terdapat di sana.
10. Sejumlah teknik pertolongan pertama yang lama telah ditinggalkan.
Penemuan klinik terbaru mendukung hal-hal berikut (MedlinePlus Medical
Encyclopedia , 2006) :
a. Jangan mencoba menghisap bisa dengan mulut dan memotong sisi
gigitan. Memotong sisi yang tergigit dapat merusak organ yang
mendasarinya, meningkatkan resiko infeksi, dan tidak membuang racun.
b. Jangan gunakan es atau kompres dingin pada sisi gigitan. Es tidak
mendeaktivasi bisa dan dapat menyebabkan radang dingin.
c. Jangan menggunakan kejutan listrik. Kejutan listrik tidak efektif dan
dapat menyebabkan luka bakar atau masalah elektrik pada jantung

23

d.

Jangan gunakan alkohol. Alkohol dapat menghilangkan sakit, tapi juga


membuat pembuluh darah lokal berdilatasi, dimana dapat meningkatkan

absorpsi bisa.
e. Jangan menggunakan turniket atau verband yang ketat. Hal ini tidak
terbukti efektif, dapat meningkatkan kerusakan jaringan, dan dapat
menyebabkan keharusan amputasi
f. Jangan mengangkat sisi gigitan di atas tinggi jantung korban.
Manajemen di Rumah Sakit Perawatan definitif meliputi pengecekan
kembali ABC dan mengevaluasi pasien atas tanda-tanda syok (seperti
takipneu, takikardi, kulit kering dan pucat, perubahan status mental,
hipotensi). Rawat dahulu keadaan yang mengancam nyawa. Korban
dengan kesulitan bernafas mungkin membutuhkan endotracheal tube dan
sebuah mesin ventilator untuk menolong korban bernafas. Korban
dengan syok membutuhkan cairan intravena dan mungkin obat-obatan
lain untuk mempertahankan aliran darah ke organ-organ vital. (Brian
James. 2006)
Semburan bisa ular sendok, apabila mengenai mata, dapat mengakibatkan
iritasi menengah dan menimbulkan rasa pedih yang hebat. Mencucinya
bersih-bersih dengan air yang mengalir sesegera mungkin dapat
membilas dan menghanyutkan bisa itu, mengurangi iritasi dan mencegah
kerusakan yang lebih lanjut pada mata.
Penderajatan envenomasi membedakan kebutuhan akan antivenin pada korban
gigitan ular-ular viper. Derajat dibagi dalam ringan, sedang, atau berat. (Brian
James. 2006)
a. Envenomasi ringan ditandai dengan rasa sakit lokal, edema, tidak ada tandatanda toksisitas sistemik, dan hasil laboratorium yang normal.
b. Envenomasi sedang ditandai dengan rasa sakit lokal yang hebat; edema lebih
dari 12 inci di sekitar luka; dan toksisitas sistemik termasuk nausea, vomitus
dan penyimpangan pada hasil laboratorium (misalnya penurunan jumlah
hematokrit atau trombosit).
c. Envenomasi berat ditandai dengan ptekie, ekimosis, sputum bercampur darah,
hipotensi, hipoperfusi, disfungsi renal, perubahan pada protrombin time dan
24

tromboplastin time parsial teraktivasi, dan hasil-hasil abnormal dari tes-tes


lain yang menunjukkan koagulopati konsumtif.
Penderajatan envenomasi merupakan proses yang dinamis. Dalam beberapa
jam, sindrom ringan awal dapat berkembang menjadi sedang bahkan reaksi
yang berat.
Beri antivenin pada korban gigitan ular koral sebagai standar perawatan jika
korban datang dalam 12 jam setelah gigitan, tanpa melihat adanya tanda-tanda
lokal atau sistemik. Neurotoksisitas dapat muncul tanpa tanda-tanda
sebelumnya dan berkembang menjadi gagal nafas.
Bersihkan luka dan cari pecahan taring ular atau kotoran lain. Suntikan tetanus
diperlukan jika korban belum pernah mendapatkannya dalam kurun waktu 5
tahun terakhir. Beberapa luka memerlukan antibiotik untuk mencegah infeksi.
(Snakebite, 2005)

2.8 Pengobatan
Pengobatan gigitan ular
Pada umumnya terjadi salah pengertian
mengenai pengelolaan gigitan ular. Metode penggunaan
torniket (diikat dengan keras sehingga menghambat
peredaran darah), insisi (pengirisan dengan alat tajam),
pengisapan tempat gigitan, pendinginan daerah yang
digigit, pemberian antihistamin dan kortikosteroid harus
dihindarikarena tidak terbukti manfaatnya.
Terapi yang dianjurkan meliputi:
a. Bersihkan bagian yang terluka dengan cairan faal
atau air steril.
b. Untuk efek lokal dianjurkan imobilisasi menggunakan
perban katun elastis dengan lebar + 10 cm, panjang 45
m, yang dibalutkan kuat di sekeliling bagian tubuh yang tergigit, mulai dari ujung jari
kaki sampai bagian yang terdekat dengan gigitan. Bungkus rapat dengan perban seperti
membungkus kaki yang terkilir, tetapi ikatan jangan terlalu kencang agar aliran darah
tidak terganggu.
25

Penggunaan torniket tidak dianjurkan karena dapat mengganggu aliran darah dan
pelepasan torniket dapat menyebabkan efek sistemik yang lebih berat.
c. Pemberian tindakan pendukung berupa stabilisasi yang meliputi penatalaksanaan jalan
nafas; penatalaksanaan fungsi pernafasan; penatalaksanaan sirkulasi; penatalaksanaan
resusitasi perlu dilaksanakan bila kondisi klinis korban berupa hipotensi berat dan shock,
shock perdarahan, kelumpuhan saraf pernafasan, kondisi yang tiba-tiba memburuk akibat
terlepasnya penekanan perban, hiperkalaemia akibat rusaknya otot rangka, serta
kerusakan ginjal dan komplikasi nekrosis lokal.
d. Pemberian suntikan antitetanus, atau bila korban pernah mendapatkan toksoid maka
diberikan satu dosis toksoid tetanus.
e. Pemberian suntikan penisilin kristal sebanyak 2 juta unit secara intramuskular.
f. Pemberian sedasi atau analgesik untuk menghilangkan rasa takut cepat mati/panik.
g. Pemberian serum antibisa. Karena bisa ular sebagian besar terdiri atas protein, maka
sifatnya adalah antigenik sehingga dapat dibuat dari serum kuda. Di Indonesia, antibisa
bersifat polivalen, yang mengandung antibodi terhadap beberapa bisa ular. Serum antibisa
ini hanya diindikasikan bila terdapat kerusakan jaringan lokal yang luas.
Indikasi SABU(Serum Anti Bisa Ular) adalah adanya gejala venerasi sistemik dan
edema hebat pada bagian luka. Pedoman terapi SABU mengacu pada Schwartz dan Way
(Depkes, 2001):

Derajat 0 dan I tidak diperlukan SABU, dilakukan evaluasi dalam 12 jam, jika derajat
meningkat maka diberikan SABU

Derajat II: 3-4 vial SABU

Derajat III: 5-15 vial SABU

Derajat IV: berikan penambahan 6-8 vial SABU

Pengobatan suportif terdiri dari infus NaCl, plasma, atau darah, dan pemberian
vasopresor untuk menanggulangi syok. Mungkin perlu diberikan fibrinogen untuk
memperbaiki kerusakan sistem pembekuan. Dianjurkan juga pemberian kortikosteroid.
(Snakebite, 2005)
26

Bila terjadi kelumpuhan pernafasan dilakukan intubasi, dilanjutkan dengan memasang


respirator untuk ventilasi. Bila terjadi pembengkakan hebat biasanya perlu dilakukan
fasiotomi untuk mencegah sindrom kompartemen. Bila perlu, dilakukan upaya untuk
mengatasi faal ginjal. Nekrotomi dikerjakan bila telah nampak jelas batas kematian
jaringan, kemudian dilanjutkan dengan cangkok kulit. Bila ragu-ragu mengenai jenis
ularnya, sebaiknya penderita diamati selama 48 jam karena kadang efek keracunan bisa
timbul lambat. Gigitan ular tak berbisa tidak memerlukan pertolongan khusus, kecuali
pencegahan infeksi. (Snakebite, 2005)
2.9 Pemeriksaan Penunjang
Jarang terjadi, dokter mungkin perlu berkonsultasi dengan ahli bedah jika terdapat
bukti-bukti sindromkompartemen. Jika perawatan dengan elevasi tungkai dan obat-

obatan gagal, ahli bedah mungkin perlu melakukan pembedahan pada kulit sampai
kompartemen yang terkena, disebut fasciotomy. Prosedur ini dapat memperbaiki
pembengkakan dan penekanan tungkai, berpotensi menyelamatkan lengan atau tungkai.
Fasciotomi tidak diindikasikan pada setiap gigitan ular, tapi dilakukan pada pasien
dengan bukti objektif adanya peningkatan tekanan kompartemen. Cedera jaringan setelah
sindrom kompartemen bersifat reversible tapi dapat dicegah. (MedlinePlus Medical
Encyclopedia , 2006)
Studi Laboratorium :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Penghitungan jumlah sel-sel darah


Prothrombin time dan activated partial thromboplastin time.
Fibrinogen dan produk-produk pemisahan darah
Tipe dan jenis golongan darah
Kimia darah, termasuk elektrolit, BUN, kreatinin
Urinalisis untuk myoglobinuria
Analisa
gas
darah
untuk
pasien
dengan

gejala

sistemik

Studi Imaging
h. Radiografi thoraks pada pasien dengan edema pulmoner
i. Radiografi untuk mencari taring ular yang tertinggal
Tes lain :
Tekanan kompartemen dapat perlu diukur. Secara komersial tersedia alat yang steril,
sederhana untuk dipasang atau dibaca, dan dapat dipercaya (seperti Stryker pressure
27

monitor). Pengukuran tekanan kompartemen diindikasikan jika terdapat pembengkakan


yang signifikan, nyeri yang sangat hebat yang menghalangi pemeriksaan, dan jika
parestesi muncul pada ekstremitas yang tergigit. (Brian James. 2006)
2.10 Komplikasi
Sindrom kompartemen adalah komplikasi tersering dari gigitan ular pit viper.
Komplikasi luka lokal dapat meliputi infeksi dan hilangnya kulit. Komplikasi
kardiovaskuler, komplikasi hematologis, dan kolaps paru dapat terjadi. Jarang terjadi
kematian. Anak-anak mempunyai resiko lebih tinggi untuk terjadinya kematian atau
komplikasi serius karena ukuran tubuh mereka yang lebih kecil. (MedlinePlus
Medical Encyclopedia , 2006) Perpanjangan blokade neuromuskuler timbul dari
envenomasi ular koral.
Tanda kelemahan, vertigo, nadi cepat,lemah dan tak teratur, pembengkakan, dan
perubahan warna yang hebat didaerah gigitan penting diperhatikan untuk menduga
adanya efek keracunan yang lanjut.
Kemungkinan relaps yang berbahaya timbul 3 hari setelah gigitan.
Efek keracunan yang timbul dapat sangat berat sehingga sedapat mungkin penderita
memperoleh perawatan intensif di rumah sakit.

28

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
KASUS GIGITAN ULAR
3.1 Kasus
Pasien dating ke IGD RSU angina rebut dengan henti nafas, keluarga mengatakan tadi
malam saat kekamar mandi pasien digigit ular pada daerah region tibia sinistra dari
pemeriksaan fisik didapatkan ada bekas gigitan ular daerah sekitar gigitan mulai
membengkak 4 jam setelah gigitan pasien sesak nafas, di RS TD:120/80 mmHg N:
80x/menit, suhu 36 C, bagaimana mengatasai kegawatan pada pasien tersebut
3.2 Pengkajian
1. Airway

2.

3.

4.

5.
6.
7.

8.

Tidak adanya sputum atau secret


Tidak adanya lender dan darah
Tidak adanya benda asing pada saluran pernafasan
Breathing
Pasien tampak sesak nafas
Pasien tampak henti nafas
Circulation
Nadi 80x/menit
TTD 1210x/menit
edema
Disability
Tidak terjadi penurunan kesadaran (GCS)
pemberian antivenin (anti bisa), analgetik (petidine)
Exposure
Adanya edema di regional tibia sinistra
Fluid
tidak ada nausea, tidak ada vomiting, tidak ada anoreksia
Good Vital
tekanan darah normal 120/80 mmhg
Pada nadi 80x/menit dalam batas normal
Suhu 36 c dalam batas normal
Head to-toe
Kepala :
Bentuk simetris, distribusi rambut merata, kebersihan rambut.
Mata : bentuk simetris, tidak anemis,pupil isokor
Hidung : Bentuk simetris
Telinga : bentuk simetris kiri dan kanan
29

Bibir : Bentuk simetris


Leher :Tidak ada pembesaran vena jugularis dan pembesaran kelenjar getah
bening
Dada :Paru-paru : frekuensi > 24x/mnt, irama teratur
Jantung :Bunyi jantung : normal S1 dan S2, HR menurun
Abdomen :Bentuk : simetrisBising usus dalam batas normal (6-10x/mnt), tidak
ada mual dan muntah
Ekstremitas :Edema

3.3 Data Fokus


Data Subjektif
Keluarga mengatakan tadi malam saat

kekamar mandi pasien digigit ular pada

bengkak daerah tibia setelah 4 jam

daerah region tibia sinistra


-

3.4 Analisa Data


Data
DS :
-

DO:
-

Data Objektif
Pasien tampak henti nafas
Pasien terdapat bekas gigitan ular dan
gigitan ular
Pasien tampak sesak nafas
TD: 120/80 mmHg
N: 80x/menit
Suhu : 36 C

Interpertasi Data
Bisa ular mengandung toksin

Keluarga mengatakan

yang bersifat neurotoksin

tadi
malam
saat
Merangsang saraf perifer atau
kekamar mandi pasien
sentral

digigit
ular
pada
Menyebabkan paralise otot
daerah region tibia
otot lurik
sinistra

Kelumpuhan / kelemahan
Pasien tampak henti

otot otot pernapasan


30

Masalah
Gangguan pola nafas : Henti
Nafas

DS:
-

nafas
TD: 120/80 mmHg
N: 80x/menit

Gangguan Pola Nafas


trauma gigitan ular

Kerusakan Intigritas kulit

Keluarga mengatakan
tadi

malam

saat penyebaran bisa neuro toksik

kekamar mandi pasien


digigit

ular

pada

Enzim prokoagulan

daerah

region

tibia

(Viperidae) menstimulasi

sinistra

pembekuan darah

DO:

Pasien terdapat bekas


gigitan

ular

dan

bengkak daerah tibia

edema
terjadi kerusakan
jaringan

setelah 4 jam gigitan


-

ular
TD: 120/80 mmHg
N: 80x/menit
Suhu : 36 C

kerusakan integritas kulit

3.5 Diagnosa Keperawatan


1. Gangguan pola nafas : Henti nafas b.d kelumpuhan otot pernafasan
2. Kerusakan integritas kulitb.d trauma gigitan ular

31

3.6 Intervensi
Diagnose
Ketidakefektifa
n pola nafas

Tujuan
Tujuan: setelah
dilakukan tindakan
keperawatan selama
2x24 jam diharapkan
masalah pola nafas
teratasi dengan
Kriteria hasil: pola nafas
efekif, tidak ada sesak
dan tidak henti nafas

Intervensi
Lakukan pemeriksaan ventilator tiap 1-2

jam
Evaluasi

Kerusakan

Tujuan: setelah

32

semua alarm dan tentukan


penyebabnya
Pertahankan alat resusitasi manual (Bag
mask) pada posisi tempat tidur sepanjang
waktu
Monitor selang atau cubing ventilator dari
terlepas, terlipat bocor atau tersumbat
Evaluasi tekanan atau kebocoran balon
chuf
Masukan penahan gigi (pada pemasangan
ETT lewat oral)
Amankan selang ETT denga fiksasi yang
baik
Monitor suara nafas dan pergerakkan ada
secara teratur
Bersihkan, pantau dan meningkatkan

Integritas Kulit

dilakukan tindakan
keperawatan selama
1x24 jam diharapkan
masalah Kerusakan
Integritas Kulit teratasi
dengan
Kriteria hasil:

penyembuhan luka yang tertutup dengan


jaitan atau strapless
Mencegah dan mendeteksi dini infeksi
pada pasien beresiko
Mencegah
komplikasi
luka
dan
meningkatkan penyembuhan luka
Perawatan luka

Keutuhan kulit, tidak


edema, perfusi jaringan
baik

BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Gigitan ular adalah suatu keadan yang disebabkan oleh gigitan ular berbisa. Bisa ular adalah
kumpulan dari terutama protein yang mempunyai efek fisiologik yang luas atau bervariasi.
Yang mempengaruhi sistem multiorgan, terutama neurologik, kardiovaskuler, dan sistem
pernapasan.(Suzanne Smaltzer.2001)
Etiologi
Bisa ular yang bersifat racun terhadap darah (hematoxic)
Bisa ular yang bersifat saraf (Neurotoxic)
Bisa ular yang bersifat Myotoksin
Bisa ular yang bersifat kardiotoksin
Bisa ular yang bersifat cytotoksin
Enzim-enzim Termasuk hyaluronidase
Manifestasi

33

Jantung berdenyut tak teratur, diikuti dengan kelemahan seluruh badan dan berakhir

dengan syok
Sakit kepala hebat, pusing, mengigau, pikiran terganggu sehingga tidak sadar
Otot tidak terkordinasi, sehingga tidak dapat mengambil atau memindahkan benda kecil
Sesak nafas karena terjadi kelumpuhan pernapasan
Daerah yang digigit dalam waktu 3-5 menit akan membengkak hebat dan terjadi

ganggren. Hal ini disebabkan ular itu selalu mengeluarkan racun dan enzim proteolitik
Sakit yang hebat di daerah gigitan
Daerah yang dihancurkan menembus dinding pembuluh lalu berkumpul di jaringan
sekitarnya
Pertolongan Pertama :
Cegah gigitan sekunder atau adanya korban kedua. Ular dapat terus mengigit dan
menginjeksikan bisa melalui gigitan berturut-turut sampai bisa mereka habis.
Buat korban tetap tenang, yakinkan mereka bahwa gigitan ular dapat ditangani secara
efektif di instalasi gawat darurat. Batasi aktivitas dan imobilisasi area yang terkena
(umumnya satu ekstrimitas), dan tetap posisikan daerah yang tergigit berada di bawah
tinggi jantung untuk mengurangi aliran bisa.
Jika terdapat alat penghisap, (seperti Sawyer Extractor), ikuti petunjuk penggunaan. Alat
penghisap tekanan-negatif dapat memberi beberapa keuntungan jika digunakan dalam
beberapa menit setelah envenomasi. Alat ini telah direkomendasikan oleh banyak ahli di
masa lalu, namun alat ini semakin tidak dipercaya untuk dapat menghisap bisa secara
signifikan, dan mungkin alat penghisap dapat meningkatkan kerusakan jaringan lokal.
Buka semua cincin atau benda lain yang menjepit / ketat yang dapat menghambat aliran
darah jika daerah gigitan membengkak. Buat bidai longgar untuk mengurangi pergerakan
dari area yang tergigit.
Komplikasi
Sindrom kompartemen adalah komplikasi tersering dari gigitan ular pit viper. Komplikasi
luka lokal dapat meliputi infeksi dan hilangnya kulit. Komplikasi kardiovaskuler,
komplikasi hematologis, dan kolaps paru dapat terjadi. Jarang terjadi kematian. Anakanak mempunyai resiko lebih tinggi untuk terjadinya kematian atau komplikasi serius
karena ukuran tubuh mereka yang lebih kecil. (MedlinePlus Medical Encyclopedia ,
2006) Perpanjangan blokade neuromuskuler timbul dari envenomasi ular koral.
34

4.2 Saran
Diharapkan semoga dengan Askep Gigitan ular Keperawatan Dawat darurat dapat
bermanfaat bagi kami dan teman-teman dalam melaksanakan asuhan keperawatan, sehingga
perawat mengetahui atau mengerti tentang gangguan pada klien yang terkena gigtan ular,
Dalam rangka mengatasi masalah resiko pada klien dengan gigitan ular maka tugas perawat
yang utama adalah sering mengobservasi akan kebutuhan klien yang mengalami gigitan ular.
Serta kami menyadari bahwa Askep yang kami buat ini masih jauh dari kesempurnaan,
sehingga saran dan kritik yang sifatnta membangun sangat kami butuhkan, baik itu dari
teman-teman ataupun para pembaca.

DAFTAR PUSTAKA
Daley eMedicine Snakebite : Article by Brian James, MD, MBA, FACS, 2006 available at
URL :http://www.emedicine.com/med/topic2143.htm
Diane C. Baugman, Joann C. Hackley, Medical Surgical Nursing, Lippincott 1996
Hafidh Abdul, dkk, 1997. Bab 2 Luka Trauma Syok Bencana : Gigitan Ular buku ajar ilmu
bedah, edisi revisi , EGC: Jakarta. Hal. 99-100
Hugh A. F. Dudley (Ed), Hamilto Bailey, Ilmu Bedah, Edisi XI, Gajah Mada University press,
1992
MedlinePlus Medical Encyclopedia: Snake bite, A.D.A.M., Inc. 2006 available at
URL :http://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000031.htm
Sartono, 1999, racun dan keracunan. Jakarta: EGC
Snakebite,

2005

available

URL :http://www.emedicinehealth.com/snakebite/article_em.htm#Snakebite..

35

at