Anda di halaman 1dari 27

RANGKUMAN

MATEMATIKA KEUANGAN

Disusun Oleh
NITA YURISTA (1406633834)

PROGRAM VOKASI
ADMINISTRASI ASURANSI DAN AKTUARIA
UNIVERSITAS INDONESIA
2014

BAB I

PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Dalam Kehidupan Sehari-hari, manusia tidak bisa lepas dari uang. Setiap harinya pun
manusia pasti membutuhkan uang untuk membiayai kebutuhan hidupnya sepeti sandang, pangan,
papan, dan kebutuhan lain sebagainya yang tidak terduga-duga.
Apabila kita tidak memiliki uang yang cukup untuk membayar kewajiban dari sesuatu yang
telah kita beli, kita dapat melakukan pinjaman ke pihak lain seperti saudara, kawan, tetangga, rentenir,
ataupun lembaga keuangan (bank, nonbank, pegadaian, dan lain-lain. Apalagi ditambah dengan
majunya perekonomian negara yang ditandai dengan semakin banyaknya alternatif investasi yang
terbuka untuk seluruh masyarakat, transaksi non kas dengan berbagai macam alternatif pun
ditawarkan.
Mereka yang kekurangan uang untuk memenuhi kewajibannya akan berusaha memperoleh
pinjaman dengan bunga yang paling meringankan. Sementara mereka yang mempunyai uang lebih
akan mencari alternatif investasi dengan pengembalian (return) yang paling besar. Untuk dapat
memilih investasi yang paling menguntungkan atau pembiayaan bunga yang paling rendah atau
meringankan, seseorang perlu memahami konsep-konsep serta rumusan tersendiri yang dibuat oleh
para ahli ekonomi terdahulu dan sudah terujikan kebenarannya.
Konsep matematika keuangan terkait dengan sistem ekonomi perlu diketahui bahasanbahasan pokok, khususnya dalam lingkup masalah amortasi uang dan dana pelunasan, penyusutan,
obligasi, serta indeks saham. Dengan memahami rumusan matematika keuangan tersebut, kita akan
dengan mudah menghadapi berbagai macam persoalan sederhana yang selalu kita hadapi sehari-hari,
bahkan persoalan yang jauh lebih kompleks sekalipun.

1.2. Rumusan Masalah

1
2
3
4
5
6

Bagaimana penjelasan mengenai definisi dari matematika keuangan?


Seberapa pentingkah konsep matematika keuangan itu sendiri?
Bagaimana penjelasan dan konsep serta rumusan dari amortasi uang dan dana pelunasan?
Bagaimana penjelasan dan konsep serta rumusan dari penyusutan nilai barang?
Bagaimana penjelasan dan konsep serta rumusan dari obligasi?
Bagaimana penjelasan dan konsep serta rumusan dari indeks saham?

1.3. Tujuan Pembuatan Makalah


1
2
3
4

Agar para pembaca memahami definisi dari matematika keuangan


Agar para pembaca mengetahui seberapa pentingnya rumusan-rumusan dari konsep
matematika keuangan sehingga dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari
Agar para pembaca memahami betul perumusan dan konsep dari amortasi uang dan dana
pelunasan, penyusutan nilai barang, obligasi, serta indeks saham
Agar para pembaca dapat menyelesaikan masalah dalam kehidupan sehari-hari berkaitan
dengan amortasi uang dan dana pelunasan, penyusutan nilai barang, obligasi, serta indeks
saham

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. Definisi Matematika Keuangan


Matematika keuangan adalah bagian dari matematika terapan yang berkaitan dengan pasar
keuangan dan memiliki hubungan erat dengan disiplin ekonomi keuangan, yang sangat menitik
beratkan dengan teori. Pada umumnya, matematika keuangan diperoleh dari, dan memperluas, model
matematika atau nomor yang diusulkan oleh ekonomi keuangan. Misalnya, seorang ahli ekonomi
keuangan mungkin mengkaji sebab harga saham suatu perusahaan, seorang ahli matematika keuangan
pula mungkin mengambil harga saham seperti yang diberikan, dan mencoba
menggunakan kalkulus stokastik untuk mendapatkan nilai wajar akuisisi pada saham.
Dalam segi praktek, matematika keuangan bertumpuk dengan bidang keuangan perhitungan
(juga dikenal sebagai rekayasa keuangan). Meskipun ini bisa dikatakan sama, kejuteraan keuangan
terkonsentrasi pada aplikasi, sementara yang matematika keuangan terkonsentrasi pada model dan
pengadaan.
Matematika mempunyai daya kemampuan tersebut oleh daya abstraksi yang tinggi.
Hubungan variabel yang rumit dapat disederhanakan dengan menggunakan simbol-simbol
matematika. Disamping itu matematika sangat berguna dalam pemanfaatan keuangan untuk diproses
dan kemudian disimpulkan hasilnya.
Pembahasan matematika keuangan meliputi Fungsi eksponensial dan fungsi kogaritma, deret
hitung dan deret ukur, bunga tunggal dan bunga majemuk, diskonto tunggal, anuitas dan aplikasinya,
saham dan obligasi, depresiasi, pembelian, penjualan dan asuransi.

2.2. Amortasi Utang dan Dana Pelunasan

Untuk memahami besaran amortasi utang dan bunga untuk setiap periode pembayaran, kita
perlu membuat dan menyusun skedul amortasi untuk bulan yang terkat secara kredit. Sebagan dari
angsuran utang merupakan pelunasan pokok atau amortasi utang dan sisanya adalah untuk
pembayaran bunga. Berapa tepatnya untuk amortasi utang dan berapa untuk pembayaran bunga
adalah berbeda untuk setiap periode.
a

n i

n i

Rumus nilai sekarang anuitas biasa yaitu

1( 1+i )n
i

dinotasikan dengan

1 (1+i )
PV =
i

A , dimana

. Dalam kaitannya dengan amortisasi utang, kita

berkepentingan untuk mengetahui A yang menunjukkan besarnya angsuran per periode. Jadi, rumus

angsuran per periode (A) adalah

PV
A=
=
1( 1+ i )n
i

PV
(due)

Selanjutnya, angsuran utang tersebut digunakan untuk menyusun tabel amortisasi utang yang memuat
saldo awal utang, bunga, angsuran, pokok utang, dan saldo akhir utang.
Misal: seorang eksekutif muda pada tanggal 1 April 2001 memutuskan untuk membeli sebuah
rumah seharga Rp 400.000.000 dengan membayar uang muka Rp 100.000.000 dan sisanya dengan
Kredit Kepemilikan rumah (KPR) sebuah bank dengan bunga 18% p.a. dan angsuran sebesar Rp
7.618.028,23 selama 60 bulan. Jika pada 1 April 2004 eksekutif itu ingin melunasi kreditnya, berapa
jumlah yang harus dia bayar?
Jawab:
Cara 1: dengan menyusun skedul amortisasi untuk 60 bulan selama masa kredit.

Dari data tersebut, diketahui:


A = 7.618.028
PV = 400.000.000 100.000.000 = 300.000.000
i = 18%/12= 0,015
Bunga periode pertama = saldo KPR awal x i
= 300.000.000 x 0,015
= 4.500.000

Amortisai utang pertama = angsuran bunga periode pertama


= 7.618.028 4.500.000
= 3.118.028,23
Saldo KPR kedua = saldo KPR awal amortisasi utang pertama
= 300.000.000 - 3.118.028
= 296.881.972. dst.
Dengan meneruskan skedul amortisasi hingga periode ke-36, kita akan mendapatkan jumlah
yang harus dibayar jika KPR ingin dilunasi pada 1 April 2004, yaitu sebesar Rp 152.592.193,5.
Cara 2 :
(1 (1 i ) n )
A
i
(1 (1 0,015) 24 )
PV
Rp 7.618.028,23
0,015
PV Rp 152.592.193,5 ( saldo KPR per 1 April 2004)
PV

Melalui persamaan nilai


sekarang dari anuitas biasa, d engan angsuran sebesar Rp 7.618.028,23 sebanyak 24 periode dengan i
= 1,5% per bulan.

Jadi, eksekutif muda tersebut harus membayar Rp 152.592.193,5 untuk pelunasan kreditnya.
A Amortasi Uang untuk Anuitas Dimuka
Penyusunan skedul amortisasi utang untuk anuitas di muka pada dasarnya sama dengan
anuitas biasa kecuali untuk periode pertama.
Misal: Sebuah Notebook dijual dengan harga tunai Rp 15.000.000 atau dengan 5 kali
angsuran bulanan mulai hari transaksi dengan menggunakan j 12 = 30%. Buatlah skedul amortisasi
utang secara lengkap!
Jawab :

30%
12
n
i

PV = Rp 15.000.000
= 5
=
= 2,5% = 0,025

PV
(due)

A Rp 3.149.954,064

PV
(due)

a 5 2,5% a

n i

Tabel Amortasi :

B Pembiayaan Kembali Pinjaman


Pada saat bunga pasar turun, seorang debitur dapat mempertimbangkan pinjaman baru dengan
bunga lebih rendah untuk melunasi pinjaman lama yang berbunga lebih tinggi.
Contoh:
King Aragorn meminjam Rp 400.000.000 dari Bank GONDOR untuk membeli sebuah rumah.
Pinjaman itu akan dilunasi selama 15 tahun dicicil bulanan dengan bunga tetap 21% p.a. Setelah
melakukan pembayaran tepat 2 tahun, King Aragorn melihat tingkat bunga pinjaman di pasar telah
turun menjadi 15% p.a. sehingga ia berminat untuk melunasi pinjamannya yang berbunga 21% p.a.
dengan pinjaman baru berbunga 15% p.a. Namun Bank GONDOR hanya menyetujui pelunasan
lebih cepat jika King Aragorn bersedia membayar denda sebanyak 18 angsuran bulanan.
Keputusan apa yang sebaiknya diambil King Aragorn?
Jawab:

Rp 400.000.000
PV =
i
= 0.0175
n = 180
Pertama kita akan menghitung besar pinjaman yaitu saldo pinjaman setelah 24 kali angsuran
ditambah 18 kali angsuran bulanan.

Besar angsuran per bulan :


PV
Rp 400.000.000

n
(1 (1 i ) )
(1 (1 0,0175) 180 )
i
0,0175
A Rp 7.322.449,08
A

Denda pelunasan lebih cepat :


18 Rp 7.322.449,08 Rp 131.0804.083,44
Saldo pinjaman setelah 24 kali angsuran :
(1 (1 0,0175) 156 )
Rp 7.322.449,08
0,0175
PV Rp 390.484.200,1
PV

Rp 522.288.283,54
(1 (1 0,0125) 156 )
0,0125
A Rp 7.626.910,33
A

Besar pinjaman yang harus diperoleh untuk pelunasan : Rp


131.804.083,44 + Rp 390.484.200,1 = Rp 522.288.283,54. Selanjutnya, dengan bunga 15% p.a.
Kita menghitung angsuran bulanan selama 13 tahun (15 2) jika pinjaman baru ini jadi dilakukan.

Lalu kita bandingkan angsuran bulanan dari pinjaman baru dengan angsuran bulanan
pinjaman lama. Karena angsuran pinjaman lama lebih rendah, maka sebaiknya King Aragorn tidak
melakukan pinjaman baru.

C Dana Pelunasan
Merupakan pengumpulan dana secara terencana melalui tabungan secara periodik dalam
jumlah yang sama untuk memperoleh sejumlah uang yang cukup besar pada periode tertentu
Contoh :

PT Protaniaga mengelola sebuah gedung apartemen dengan 150 kamar. Manajemen


perusahaan memperkirakan adanya kebutuhan untuk melakukan pengecatan ulang gedung bagian
luar dan lorong serta penggantian semua karpet yang ada 5 tahun lagi. Biaya semua kegiatan itu
sekitar Rp 2 milyar. Jika manajemen PT Protaniaga memutuskan untuk membentuk dana
pelunasan untuk tujuan ini, berapa besar setoran bulanan selama 5 tahun jika bisa memperoleh
bunga 6% p.a.?
Jawab :
6%
0,5% 0,005
12
n
i

FV = Rp 2.000.000.000
= 5 x 12 = 60 periode
=

FV
((1 i ) n 1)
i
Rp 2.000.000.000
A
((1 0,005) 60 1)
0,005
A Rp 28.665.603,06
A

D Metode Dana Pelunasan untuk Pelunasan Utang


Pengumpulan dana dengan tujuan pelunasan utang, yang berarti dana pelunasan dibentuk
untuk tujuan pelunasan utang.
Contoh :
Sebuah pinjaman sebesar Rp 500.000.000 akan jatuh tempo 4 tahun lagi dan harus dibayarkan
dengan metode dana pelunasan. Jika pinjaman itu berbunga sederhana (simple interest) 9% p.a.
dibayarkan setiap 6 bulan dan pembayaran dana pelunasan dapat memperoleh bunga 8% p.a.
dihitung triwulanan, hitunglah:
a. Jumlah pembayaran tahunan
b. Jumlah dana pelunasan setelah 2 tahun
c. Nilai buku pinjaman setelah 2 tahun
Jawab:
PV = 500.000.000
n = 4 x 4 = 16
i= 0,2

t = 4 tahun
n = 16

a. Anuitas untuk dana pelunasan

((1 0,02)8 1)
Rp 26.825.062,94
0,02
FV Rp 230.238.685

b. FV

c. Nilai buku pinjaman


nilai pokok utang - jumlah dana pelunasan
Rp 500.000.000 - Rp 230.238.685
Rp 269.761.315
Rp 500.000.000
((1 0,02)16 1)
0,02
A Rp 26.825.062,94
Jumlah untuk dana pelunasan dalam 1 tahun :
A

4 Rp 26.825.062,94 Rp 107.300.251,8
Jumlah untuk pembayaran bunga dalam 1 tahun :
9%
Rp 500.000.000 Rp 45.000.000
2
Jadi, jumlah pembayaran tahunan
2

Rp 107.300.251,8 Rp 45.000.000 Rp 152.300.251,8

E Perbandingan Metode Amortisasi dan Dana Pelunasan


Contoh :
Sebuah perusahaan yang sedang berkembang merencanakan untuk meminjam sebesar Rp
1.000.000.000 selama 5 tahun dari bank. Bank Gryfendor bersedia memberikan pinjaman dengan
bunga 21% p.a. dengan angsuran setiap 6 bulan. Bank lain yaitu Bank Slyterin bersedia
memberikan pinjaman dengan bunga sederhana 19% p.a. dibayarkan setiap 6 bulan, tetapi dengan
syarat perusahaan itu melakukan setoran untuk sinking fund dalam bank itu dengan bunga 14%
p.a. diperhitungkan setiap 6 bulan.
a Tentukan alternatif mana yang sebaiknya dipilih?
b Berapa penghematan yang bisa dilakukan setiap semester?
Jawab :

Rp 1.000.000.000
PV=
n = 2 x 5 = 10 kali
i = 0,105
a. Jika alternatif pertama yang digunakan, besar angsuran per 6 bulan adalah :
Rp 1.000.000.000
A
Rp 166.257.320,6
1 (1 0,105) 10

0,105

Jika alternatif kedua yang digunakan, besar pembayaran bunga setiap 6 bulan adalah :
6
19% Rp 1.000.000.000 Rp 95.000.000
12

Besar anuitas untuk dana pelunasan adalah :


Rp 1.000.000.000
A
Rp 72.377.502,7
(1 0,07)10 1

0,07

Total pembayaran semesteran untuk alternatif kedua :


Rp 95.000.000 Rp 72.377.502,7 Rp 167.377.502,7

Jadi pinjaman yang harus diambil adalah dari Bank Gryfendor karena lebih murah.
b. Besar penghemata n per semester adalah :
Rp 167.377.502,7 - Rp 166.257.320,6 Rp 1.120.182,1

2.3. Penyusutan
Penyusutan adalah alokasi biaya perolehan atau sebagian besar
harga perolehan suatu aktiva tetap selama masa manfaat itu. Besar nilai yang dapat disusutkan adalah
selisih antara harga perolehan dengan nilai sisa yaitu nilai aktiva itu pada akhir masa manfaatnya.
Besar penyusutan ditentukan dengan metode:
1 Metode garis lurus (straight line)
2 Metode saldo menurun (declining balance)
3 Metode saldo menurun ganda (double declining)
4 Metode jumlah angka tahun (sum of the years digit)
5 Metode unit produksi (production unit)

Notasi-notasi yang dipergunakan dalam menghitung penyusutan:


C = harga perolehan
S = nilai sisa (residu)
n = masa manfaat atau umur ekonomis
W = dasar penyusutan
Rk = biaya penyusutan pada tahun k
Bk = nilai buku pada akhir tahun k
Dk = akumulasi penyusutan pada akhir tahun k
2.3.1. Metode Garis Lurus
Pada tanggal 1 Januari 2004 PT Sukamakmur membeli sebuah mesin seharga Rp 40.000.000
untuk memperlancar produksinya. Umur ekonomis dari mesin tersebut diperkirakan 5 tahun dan
nilai sisanya Rp 4.000.000. Hitunglah biaya penyusutan
per tahun apabila digunakan metode garis lurus dan buatkan tabel penyusutan.
Jawab:
C = Rp 40.000.000
S = Rp 4.000.000
n = 5 tahun
W=CS
= Rp 40.000.000 Rp 4.000.000 = Rp 36.000.000
W
n
Rp 36.000.000
Rk
5
R k Rp 7.200.000
Rk

Tahun

Dasar
Penyusutan

Penyusutan
-

Akumulasi
Penyusutan

Nilai Buku

40.000.000

1
2

36.000.000
36.000.000

7.200.000
7.200.000

7.200.000
14.400.000

32.800.000
25.600.000

36.000.000

7.200.000

21.600.000

18.400.000

4
5

36.000.000
36.000.000

7.200.000
7.200.000

28.800.000
36.000.000

11.200.000
4.000.000

2.3.2. Metode Saldo Menurun


d

1 n

S
C

R k d Bk 1

Biaya penyusutan menurun dari satu periode ke periode berikutnya,


mengacu pada nilai bukunya. Terdapat tarif penyusutan d, yang diperoleh dari:

Bk (1 d)k C
D k C (1 d)k C

Bila nilai buku terakhir diketahui (disebutkan), maka harus dilakukan pembulatan pada besar
penyusutan.
Akhir Tahun
1
2
3
k

Biaya Penyusutan
dC
d (1 d) C
d (1 d)2 C
d (1 d)k C

Nilai Buku Aktiva


C C d = (1 d) C
(1 d) C d (1 d) C = (1 d)2 C
(1 d)2 C d (1 d)2 C = (1 d)3 C
(1 d)k1 C d (1 d) k1 C = (1 d)k C

Contoh :
Sebuah mobil dengan harga perolehan Rp 300.000.000 disusutkan dengan menggunakan
metode saldo menurun dengan tarif 30%. Buatlah tabel penyusutan untuk 3 tahun pertama,
kemudian hitunglah nilai buku pada akhir tahun ke-4 dan biaya penyusutan untuk tahun ke-5.
Jawab:

a
b

C
= Rp 300.000.000
d
= 0,3
Tabel Penyusutan dengan Metode Saldo Menurun :
Akhir Tahun

Penyusutan

Akumulasi
Penyusutan

Nilai Buku

1
2

90.000.000
63.000.000

90.000.000
153.000.000

300.000.000
210.000.000
147.000.000

44.100.000

197.100.000

102.900.000

Nila
i

buku pada akhir tahun ke-4 (B4) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai
berikut :
= (1 d)4 C
= (1 0,3)4 Rp 300.000.000
= Rp 72.030.000
Biaya penyusutan untuk tahun ke-5 (R5) dapat dihitung dengan menggunakan persamaan :
R5
= d B5-1
= (0,3) B4
= (0,3) Rp 72.030.000
= Rp 21.609.000
B4

2.3.3. Metode Saldo Menurun Ganda


Jika masa manfaat suatu aktiva tetap adalah 5 tahun sehingga tarif penyusutan garis lurusnya
20%, maka tarif penyusutan saldo menurun ganda adalah 40%.
Contoh :
Sebuah peralatan dengan harga perolehan Rp 410.000.000 disusutkan selama 5 tahun. Nilai
sisa peralatan ini setelah akhir masa manfaat diperkirakan adalah Rp 10.000.000. Buatlah tabel
penyusutan lengkap jika digunakan metode penyusutan saldo menurun ganda.
Jawab :
1
2 100% 40%
5
Tarif penyusutan ialah
Akumulasi
Penyusutan
1
164.000.000
164.000.000
2
98.400.000
262.400.000
3
59.040.000
321.440.000
4
35.424.000
356.864.000
5
43.136.000*
400.000.000
* pembulatan untuk mendapatkan nilai sisa Rp 10.000.000
Akhir Tahun

Penyusutan

Nilai Buku Aktiva


410.000.000
246.000.000
147.600.000
88.560.000
53.136.000
10.000.000

2.3.4. Metode Jumlah Angka Tahun

Rk

n k 1
(C S)
n

Untuk mencari besar biaya penyusutan pada tahun k (Rk) dengan metode
jumlah angka tahun dapat digunakan persamaan:
Contoh:
Pada tanggal 2 Januari 2002 PT Milenium membeli sebuah peralatan komputer seharga Rp
5.000.000 yang memiliki masa manfaat 5 tahun dengan nilai sisa Rp 500.000. Apabila perusahaan

memakai metode jumlah angka tahun untuk menghitung biaya penyusutan, hitunglah biaya
penyusutan setiap tahunnya dan tampilkan dalam tabel.

c.Biayapenyusutan
tahunketiga:
3
R3
(Rp 4.500.000)
15
Rp 900.000
d. Biayapenyusutan
tahunkeempat:
2
R4
(Rp 4.500.000)
15
Rp 600.000
e.Biayapenyusutan
tahunkelima:
1
R5
(Rp 4.500.000)
15
Rp 300.000
Jawab:
C = Rp 5.000.000
S = Rp 500.000
W = C S = Rp 4.500.000
n = 5 tahun
a.Biayapenyusutan
tahunpertama
:
5
(Rp 4.500.000)
15
Rp1.500.000

R1

b. Biayapenyusutan
tahunkedua:
4
(Rp 4.500.000)
15
Rp1.200.000

R2

f. Tabel Penyusutan dengan Metode Jumlah Angka Tahun

Tahun

Dasar
Penyusutan

Penyusutan

Akumulasi
Penyusutan

Nilai Buku

5.000.000

4.500.000

1.500.000

1.500.000

3.500.000

4.500.000

1.200.000

2.700.000

2.300.000

4.500.000

900.000

3.600.000

1.400.000

4.500.000

600.000

4.200.000

800.000

4.500.000

300.000

4.500.000

500.000

2.3.4. Metode Unit Produksi

Tarif penyusutan

dasarpenyusutan C S

kapasitasproduksi
n

BiayapenyusutanRk tarif jumlahproduksi(pemakaian


)
Rk tarif (C S)
Rk tarif W
Adalah estimasi masa manfaat
aktiva tetap dinyatakan dengan satuan unit produksi.

2.4. Obligasi
Obligasi merupakan surat utang jangka panjang yang dikeluarkan peminjam (emiten) kepada
pemberi pinjaman (investor). Daya tarik obligasi sebagai investasi adalah investor mendapatkan
pengembalian yang lebih besar daripada bunga deposito atau tabungan dan sifatnya yang cukup
likuid sebagai produk pasar modal (diperdagangkan di BES).
2.4.1. Obligasi Berbunga
Obligasi berbunga merupakan obligasi yang memberikan bunga secara periodik kepada
pemegangnya. Mencangkup nilai nomnal, tanggal jatuh tempo, tingkat bunga dan tanggal
pembayaran.
2.4.2. Penentuan Harga Wajar

(1 (1 i) n ) C
F
P

i
(1 i)n

P F ( c i) F

(1 (1 i) n )
i
F
c
C
i
n
P

=
=
=
=
=
=

dengan :
Nilai nominal atau nilai pari obligasi
Tingkat bunga (kupon) obligasi per period
Pembayaran bunga per periode
Yield per periode
Jumlah periode
Harga wajar obligasi

2.4.3. Obligasi Dapat Ditebus


Hak penebusan ini digunakan emiten jika tingkat bunga pasar lebih rendah dari pada tingkat
bunga obligasi dan tidak digunakan jika tingkat bunga pasar lebih tinggi dari pada tingkat bunga
obligasi
Contoh :
PT XYZ menerbitkan obligasi dengan nilai par Rp 1 milyar berjangka waktu 20 tahun
dengan bunga j2 = 12%. Obligasi itu dapat ditebus pada akhir tahun ke-10 pada harga 110 atau
pada akhir tahun ke-15 pada harga 105. Berapa harga obligasi yang menjamin investor
memperoleh yield minimum j2 = 11%?
Jawab:
Dik :

F
= P20 = Rp 1.000.000.000
P10
= Rp 1.100.000.000
P15
= Rp 1.050.000.000
n
= 20 tahun = 40 semester
npenebusan = 10 tahun (20 semester) dan 15 tahun (30 semester)
c
= 12% p.a. = 6% per semester
C
= 6% x Rp 1.000.000.000 = Rp 60.000.000
i
= 11% p.a. = 5,5% per semester

Hargawajarjika obligasiditebussetelah
10tahun:
P

(1 (1 5,5%)20) Rp 60.000.000 Rp1.000.000.000

5,5%
(1 5,5%)20

P Rp 717.022.949 Rp 377.001.859,7
P Rp1.094.024.808,7
Hargawajarjika obligasiditebussetelah
15tahun:
P

(1 (1 5,5%)30) Rp 60.000.000 Rp1.050.000.000

5,5%
(1 5,5%)30

P Rp 872.024.710,2 Rp 210.676.216,4
P Rp1.082.700.926,6

Harga wajar jika obligasi ditebus setelah 20 tahun :


(1 (1 5,5%) 40 ) Rp 60.000.000 Rp 1.000.000.000

5,5%
(1 5,5%) 40
P Rp 962.767.481,1 Rp 117.463.142,3
P

P Rp 1.080.230.623,4

Harga yang menjamin yield minimum investor j2 = 11% adalah harga terendah di antara
ketiga harga di atas yaitu Rp 1.080.230.623,4

2.3.5. Amortisasi Premium dan Diskon Obligasi


Contoh:
Susunlah tabel amortisasi sebuah obligasi bernilai nominal Rp 500.000.000, jatuh tempo 10
tahun lagi dengan kupon j1 = 15% jika investor mengharapkan yield 10% p.a.

Jawab:
P F ( c i) F

(1 (1 i) n )
i

(1 (1 10%)10)
P Rp 500.000.000 (15% 10%) Rp 500.000.000
10%
P Rp 500.000.000 Rp153.614.177,6
P Rp 653.614.177,6

Harga wajar obligasi :

Tabel amortisasi premium obligasi


A

D (B - C)

E (E - D)

Periode

Bunga
Dibayarkan

Bunga Efektif (10%


x Nilai Buku)

Amortisasi
Premium

Nilai Buku
653.614.177,6

75.000.000

65.361.417,8

9.638.582,2

643.975.595,4

75.000.000

64.397.559,5

10.602.440,5

633.373.154,9

75.000.000

63.337.315,5

11.662.684,5

621.710.470,4

75.000.000

62.171.047,0

12.828.953,0

608.881.517,4

75.000.000

60.888.151,7

14.111.848,3

594.769.669,2

75.000.000

59.476.966,9

15.523.033,1

579.246.636,1

75.000.000

57.924.663,6

17.075.336,4

562.171.299,7

75.000.000

56.217.130,0

18.782.870,0

543.388.429,7

9
10

75.000.000
75.000.000

54.338.843,0
52.272.727,4

20.661.157,0
22.727.272,6

522.727.272,6
500.000.000,0

* 52.272.727,4 pembulatan dari 52.272.727,3

2.3.6. Obligasi Tak Berbunga

F
(1 i)n
Harga wajar obligasi tak berbunga adalah nilai sekarang dari nilai nominal

obligasi.

2.3.7. Harga Obligasi Di Antara Dua Tanggal Pembayaran Bunga


Transaksi jual beli terjadi di antara dua tanggal pembayaran bunga. Investor harus
menghitung bunga yang terkandung atau bunga terutang (accrued interest)Pq = P0 + f (P1
P0) Bunga terutang (accrued interest) = AI = f x C dan P = Pq + AI
dengan :
P0
P1
f
terakhir
Pq
P

= Harga wajar obligasi pada tanggal pembayaran bunga terakhir


= Harga wajar obligasi pada tanggal pembayaran bunga berikutnya
= jumlah hari yang telah lewat sejak tanggal pembayaran bunga
dibagi dengan total jumlah hari antara dua tanggal pembayaran bunga
= Harga penawaran obligasi di pasar (market quotation) dan tak termasuk
bunga
= Harga yang harus dibayarkan pembeli

Contoh:
Sebuah obligasi bernilai nominal Rp 1 milyar dengan kupon j 2 = 9,5% dan jatuh tempo pada
15 Agustus 2014. Obligasi ini dijual pada tanggal 1 September 2004 dengan harga penawaran
pasar (market quotation) 103,25. Berapa yang harus dibayar pembeli, jika bunga dibayar setiap
tanggal 15 Februari dan 15 Agustus?
184 hari

17 hari

15 Agustus
2004

1 September
2004

15 Feb
2005

Jawab:

AI f C f c F
17
AI
4,75% Rp1.000.000.000 Rp 4.388.587
184

Harga yang harus dibayar pembeli adalah :


P = Pq + AI
P = Rp 1.032.500.000 + Rp 4.388.587
P = Rp 1.036.888.587
2.3.8. Pencarian Yield
Ada kalanya harga pasar sebuah obligasi diberikan tanpa dinyatakan yield. Metode yang biasa
digunakan untuk mencari yield sama dengan metode untuk mencari tingkat bunga efektif pada
anuitas, yaitu dengan interpolasi linier plus trial and error.

2.4. Indeks Saham


1. Saham yang tidak membagikan dividen

P0

Pn
(1 k ) n

Yaitu saham yang saat ini tidak membayarkan dividen. Persamaan untuk
menghitung saham ini sama seperti menilai obligasi tak berbunga. Perbedaannya, untuk obligasi
menggunakan yield, sedangkan saham menggunakan tingkat diskonto.

dengan

P0 = harga saham saat ini


Pn = harga saham pada tahun n
k = tingkat diskonto atau tingkat return tahunan yang diharapkan
inventor
n = jumlah periode dalam tahun

Contoh:
Berapa nilai saham sebuah perusahaan yang tidak membagikan dividen jika harganya
setahun lagi diperkirakan Rp 1.200 dan investor mengharapkan return sebesar 20% atas
investasinya?
Jawab:

P0

Pn
k
n

= Rp 1.200
= 20% = 0,2
=1

Pn
P1
Rp 1.200
P0

Rp 1.000
n
1
(1 k )
(1 k )
(1 0,2)1

2. Saham dengan dividen tak berpola


P0

D1
D2
Dn
Pn

...

2
n
(1 k ) (1 k )
(1 k )
(1 k ) n

Saham yang memberikan dividen tidak pasti


atau yang tidak teratur jumlahnya

Dengan,

D1= dividen setahun lagi


D2 = dividen dua tahun lagi
Dn = dividen n tahun lagi
Pn = harga saham pada periode n

Contoh:
Saham ABCD diproyeksikan akan membagikan dividen sebesar Rp 150 setahun lagi dan Rp 200 dua
tahun lagi. Jika harga saham itu dua tahun lagi diperkirakan Rp 4.000 dan investor mengharapkan
return 15%, hitunglah harga wajar saham ABCD.
Jawab:
D1
= Rp 150

P0

Rp150
Rp 200
Rp 4.000

2
(1 0,15) (1 0,15)
(1 0,15) 2

D2
P2
k

P0

= Rp 200

= Rp 4.000
= 15%

D1
D2
P2

2
(1 k ) (1 k ) (1 k ) 2
= Rp 3.306,23

3. Saham dengan dividen konstan

P0

D
k

Saham yang dividen tunainya teratur yaitu yang dividennya konstan. Asumsi:
dividen tahun ini sudah dibagikan.
dengan D = dividen tahunan
k = tingkat diskonto
4. Saham dengan pertumbuhan konstan
Contoh : dividen tunai suatu saham bertumbuh dari Rp 100 ke Rp 110, kemudian Rp 121, dan
seterusnya atau bertumbuh 10% setiap tahunnya. dengan :
D1
= dividen tahunan

D1 D 0 (1 g)

P0

D1
kg
k

tingkat diskonto
g
D0

= tingkat pertumbuhan
= dividen tahun ini

5. Saham dengan pertumbuhan supernormal


n
D1
Dn 1
1 gs
D1
D2
Dn
Pn
P0
1

...


n P0
2
n
(k gs)
(k g)(1 k)
1 k
(1 k) (1 k)
(1 k) (1 k) n

m yang memberikan dividen yang bertumbuh dengan persentase tinggi selama beberapa periode,
kadang melebihi tingkat diskonto yang digunakan.

dengan

D2
D3
Pn
gs
g
k

= D1 (1+gs)
= D2 (1+gs), dan seterusnya
= harga saham di akhir periode pertumbuhan supernormal
= tingkat pertumbuhan supernormal yaitu hingga periode n
= tingkat pertumbuhan normal yaitu mulai periode n+1
= tingkat diskonto

Saha

6. Tingkat Diskonto
Salah satu variabel yang penting dan menentukan adalah tingkat diskonto atau return saham
yang diharapkan investor. Penggunaan tingkat diskonto atau k yang tidak tepat akan mengakibatkan
valuasi juga menjadi jauh dari akurat. Pendekatan yang digunakan untuk menentukan tingkat
diskonto ekuitas (saham)adalah model Gordon, CAPM, dan berdasarkan yield obligasi yang
dikeluarkan perusahaan yang sama.

k
1)

D1
g
P0
Model Gordon

Return dari investasi saham dibagi dalam 2 kelompok:


a. Yield dividen (D1/P0) : muncul karena ada laba yangdibagikan.
b. Capital gain: munculkarenaadalabayangtidakdibagikan.
Kedua nya bersumber dari laba per saham (EPS).
2) Capital Asset Pricing Model (CAPM)
Berdasarkan CAPM, return sebuah saham atau sebuah portofolio saham tergantung pada
beberapa faktor yaitu bunga bebas risiko, return pasar, dan beta () saham atau beta ()
portofolio saham itu.
dengan:
ri = rf + i (rm - rf) atau
rp = rf + p (rm - rf)
ri = tingkat diskonto atau return yang diharapkan dari saham i
rp = tingkat diskonto atau return yang diharapkan dari sebuah portofolio saham
rf = bunga bebas risiko
i = beta saham i
p = beta portofolio p
rm = return pasar atau indeks saham
rm rf = premi risiko pasar

Bunga bebas risiko adalah suku bunga surat berharga jangka pendek yang

dikeluarkan pemerintah.
Contoh: Treasury Bill atau T/B di Amerika Serikat, sedangkan untuk Indonesia
surat utang jangka pendek yang ekuivalen dengan T/B adalah Surat Perbendaharaan
Negara atau SPN karena sama-sama dikeluarkan oleh Bendahara Negara atau
Departemen Keuangan. Namun, di Indonesia, yang lebih sering digunakan sebagai
acuan bunga bebas risiko adalah Sertifikat Bank Indonesia (SBI) yang dikeluarkan

Bank Indonesia.
Beta adalah ukuran atau koefisien risiko sistematis yang terkandung dalam sebuah

saham atau portofolio saham.


Beta sebesar satu berarti saham atau portofolio akan bergerak persis seperti pasar
dengan return sama seperti pasar yaitu rm karena:

ri atau rp = rf + 1 (rm - rf)


ri atau rp = rf + rm - rf = rm

Jika beta = 2, maka premi risiko (risk premium) saham atau portofolio akan dua kali

premi risiko pasar, baik saat return positif maupun ketika return negatif.
Beta yang lebih besar atau di atas 1 dikatakan lebih berisiko daripada beta yang

lebih rendah atau di bawah 1.


Beta semua saham yang tercatat di bursa dapat dihitung dengan menggunakan
metode statistik paling sederhana yaitu regresi linier dengan premi risiko pasar atau
excess return pasar (rm - rf) sebagai variabel independen dan excess return saham (ri
rf) sebagai variabel dependen.

Contoh:
Sebuah portofolio yang terdiri atas sejumlah saham mempunyai beta 1,2. Jika bunga
bebas risiko adalah 8% dan premi risiko pasar adalah 10%. Hitunglah return normal yang
dihasilkan portofolio itu.
Jawab:
rf =
8%
=
1,2
rm rf = 10%
rp
= rf + (rm - rf)
rp
= 8% + 1,2 (10%)
rp
= 8% + 12%
rp
= 20%
3) Berdasarkan yield obligasi yang dikeluarkan perusahaan yang sama.

Return untuk saham wajarnya lebih besar yaitu yield obligasi ditambah persentase
tertentu untuk premi risiko ekuitas karenarisiko yang dihadapi investor saham lebih
besar daripada investor obligasi perusahaan yang sama.

Premi yang dimaksud di sini adalah return tambahan untuk ekuitas atau saham
karena adanya risiko tambahan.

Permasalahan dengan metode ini:


a. Hanya sedikit korporasi di Indonesia yang sudah

mengeluarkan

obligasi.
b. Untuk perusahaan yang sama, investor menetapkan yield yang berbeda untuk
tenor (periode jatuh tempo) yang berbeda. Semakin lama tenor, semakin tinggi
yield yang diinginkan investor.
Adanya beberapa yield yang berbeda, membuat tingkat diskonto untuk satu
perusahaan yang sama juga berbeda-beda.

1. Metode Kelipatan Harga


1) Price Earning Ratio (PER)
Kelebihan PER:
a. Mudah menghitungnya.
b. Digunakan untuk membandingkan dua saham atau lebih dalam industri yang sama,
ceteris paribus.
c. Dianalogikan dengan payback period (salah salah satu kriteria penting sekaligus
sederhana dalam penganggaran modal atau capital budgeting.
Contoh: PER 15 berarti:
a. Harga saham adalah 15x laba tahunannya atau untuk setiap rupiah laba tahunan
yang dihasilkan, investor harus membayar 15 rupiah.
b. Investor akan memperoleh imbal hasil atau earnings yield atau r sebesar 1/15 yaitu
1/PER atau 6,67% per tahun dari investasi sahamnya.
Kekurangan PER:
a. PER tidak mempunyai arti untuk perusahaan yang masih mengalami kerugian karena
PER negatif tidak dapat diinterpretasikan.
b. PER wajar berbeda antar industri.
c. PER juga berbeda antar negara, tergantung suku bunga bebas risiko yang sedang
berlaku di negara itu.

PER=

Price
Price
=
EPS Earning Per Share
Price = PER x EPS
dengan EPS = laba tahunan per saham
Contoh:
PER rata-rata sektor infrastruktur adalah 14. Jika laba per saham JSMR adalah Rp 110,
berapakah harga wajar saham ini?
Jawab:

PER
EPS

= 14
= Rp 110

Price = PER x EPS


Price = 14 x Rp 110
Price = Rp 1.540
2) PBV

Digunakan untuk menilai apakah harga sebuah saham sudah kemahalan atau belum,
terutama untuk sektor perbankan.

PER dan PBV saham yang tinggi, dibandingkan saham-saham lain dalam industri
yang sama mengindikasikan harga saham itu relatif mahal.

Nilai buku (book value) didefinisikan sebagai nilai ekuitas per saham yaitu nilai
buku ekuitas dibagi dengan jumlah saham yang beredar.

PBV =

P
Price
=
BV Book Value

Price = PBV x Book value


3) Menggunakan yield dividen
Yield dividen =

D1
P0

Permasalahan metode ini = yield dividen hanya tersedia untuk saham yang
membagikan dividen.

Kebalikan yield dividen adalah price to dividen.


P/D = Price to dividend
P0 = P/D x Dividen

Arus kas untuk penilaian saham tidak hanya dividen, tetapi bisa saja arus kas
lainnya:
1. Arus kas bersih untuk perusahaan (free cash flow to the firm)
2. Arus kas untuk ekuitas (free cash flow to equity)
Metode lain penilaian saham:
1. Residual income
2. Nilai tambah ekonomi (economic value added EVA)