Anda di halaman 1dari 8

AKUNTANSI HOTEL

Pertemuan 2

Kelompok : 5
Made Hardy Suardinatha

(1215351131)

Ni Luh Gede Krisna Dewi

(1215351169)

Nyoman Tri Nurasta Amerta Jaya

(1215351174)

Putu Delsi Nia Sarca

(1215351180)

I Gusti Putu Mira Wianti

(1215351190)

Vazria Ulfa Liandini

(1215351191)

Ni Nyoman Trysedewi Mahaputri

(1215351197)

Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Universitas Udayana
2015

1 PENGERTIAN HOTEL
Hotel Proprietors Act (1956) mengatakan hotel adalah suatu perusahaan yang dikelola oleh
pemiliknya dengan menyediakan pelayanan makanan, minuman, dan fasilitas kamar untuk tidur
kepada orang-orang yang sedang melakukan perjalanan dan mampu membayar dengan jumlah yang
wajar sesuai dengan pelayanan yang diterima tanpa adanya perjanjian khusus. Grolier Elektronic
Publishing Inc. (1995) mengemukan bahwa hotel adalah usaha komersial yang menyediakan tempat
menginap, makanan, dan pelayanan-pelayanan lain untuk umum. Berdasarkan surat keputusan
Menparpostel No.KM 37/PW.340/MPPT-86, tentang peraturan usaha dan penggolongann hotel
menyebutkan hotel adalah suatu jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau seluruh
bangunan untuk menyediakan jasa penginapan, makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya
bagi umum yang dikelola secara komersial.
Dari seluruh rumusan dan pengertian yang ada maka dapat dirangkum apa yang dimaksud
dengan hotel adalah suatu badan usaha yang bergerak dibidang jasa dan didalamnya terdapat
beberapa unsure pokok yang terkandung dalam pengertian hotel yaitu:
a
b
c
d
e

Suatu jenis akomodasi


Menggunakan sebagian atau seluruh bangunan yang ada
Menyediakan fasilitas pelayanan jasa penginapan
Menyediakan makan dan minuman serta jasa lainnya
Fasilitas dan pelayanan tersebut disediakan untuk para tamu dan masyarakat umum yang

f
g

menginap
Berfungsi sebagai tempat sementara
Dikelola secara komersial

2 JENIS DAN PENGGOLONGAN USAHA HOTEL


Klasifikasi atau penggolongan hotel adalah suatu sistem pengelompokan hotel kedalam
berbagai kelas atau tingkatan, berdasarkan ukuran penilain tertentu. Di Indonesia pada tahun 1977,
dengan keputusan Menparpostel No. PM.10/PW.301/Pdb-77 tentang usaha dan klasifikasi hotel
ditetapkan bahwa penilaian klasifikasi hotel secara minimum didasarkan pada:
a
b
c
d

Jumlah kamar
Fasilitas
Peralatan yang tersedia
Mutu pelayanan
Berdasarkan pada penilain tersebut, hotel-hotel di Indonesia kemudian digolongkan ke dalam 5

kelas hotel yaitu: bintang satu sampai dengan bintang lima.


Tujuan dari klasifikasi atau penggolongan hotel secara umum adalah :
1

Sebagai pedoman teknis bagi calon investor untuk memilih investasinya dibidang usaha
perhotelan apakah pada hotel berbintang atau melati

Memberikan informasi kepada tamu yang akan menginap dihotel tentang standart fasilitas yang

3
4

dimiliki oleh masing-masing jenis dan tipe hotel


Agar tercipta suatu persainagn yang sehat antara pengusaha hotel
Supaya tercipta keseimbangan antara permintaan & penawaran dalam usaha hotel.
Peraturan tersebut kemudian diperbaiki dengan peraturan baru yaitu berdasarkan surat

Keputusan Menteri Pariwisata, Pos dan Telekomunikasi No.KM37/PW.340/MPPT-86 tentang


peraturan usaha dan penggolongan hotel, diberikan penjelasan tentang:
Hotel adalah suatu jenis akomodasi yang mempergunakan sebagian atau seluruh bangunan
untuk menyediakan jasa penginapan, makanan dan minuman serta jasa penunjang lainnya bagi
umum yang dikelola secara komersial (bab 1, pasal 1, ayat b).
Akomodasi adalah wahana untuk menyediakan pelayanan penginapan, yang dapat dilengkapi
dengan pelayanan makanan dan minuman serta jasa lainnya (bab1, pasal 1, ayat a).
Penginapan atau losmen adalah suatu usaha komersial yang menggunakan seluruh atau
sebagaian dari suatu bangunan yang khusus disediakan bagi setiap orang yang memperoleh
pelayanan sewa kamar atau menginap (bab 1, pasal 2).
United State Loadging Industry, membagi hotel menjadi beberapa jenis, yaitu:
Transient hotel, hotel yang lokasinya ditengah kota dengan jenis tamu yang menginap sebagian
besar adalah untuk urusan bisnis dan turis
Residental hotel, hotel yang pada dasarnya merupakan rumah-rumah berbentuk apartemen
dengan kamar-kamarnya, dan disewakan secara berbulan atau tahunan.
Resort hotel, hotel yang pada umumnya berlokasi di tempat-tempat wisata, dan menyediakan
tempat-tempat rekreasi dan juga ruang serta fasilitas konferensi untuk tamu-tamunya.
Dilihat dari tipe harga kamar (plan), yaitu penetapan harga kamr yang dikaitkan dengan
penyediaan atau penjualan makanan, maka hotel dikelompokan menjadi:
a

Euoropean Plan (EP) adalah sistem satuan harga hanya untuk kamar saja, sedangkan harga

makanan tidak termasuk dalam satuan harga kamar.


American Plan (AP) adalah sistem satuan harga sewa kamar sudah termasuk harga makanan

yang disajikan kepada tamu, tanpa memperhatikan apakah tamu tersebut makan atau tidak.
Continental Plan (CP) adalah hotel sudah memasukan keharga kamarnya makan satu kali,

yaitu breakfast dan jenis makan breakfast adalah makanan continental.


Bermuda Plan (BP) adalah hotel sudah memasukan keharga kamarnya makan satu kali, yaitu
breakfast dan jenis makan breakfast adalah makanan ala American atau English.
Jenis-jenis kamar pada hotel dilihat dari fasilitas tempat tidur yang ada dikamar pada dasarnya

dapat dibedakan menjadi:


a

Single room adalah kamar untuk satu orang yang dilengkapi dengan stau buah temnpat tidur
berukuran single untuk satu orang.

Twin room adalah kamar untuk dua orang yang dilengkapi dengan dua buah tempat tidur

berukuran single.
Double room adalah kamar untuk satu orang yang dilengkapi dengan satu buah tempat tidur

berukuran double untuk dua orang.


Double-double room adalah kamar untuk empat orang yang dilengkapi dua kamar dengan dua
buah tempat tidur berukuran double untuk dua orang.

3 SEJARAH DAN PERKEMBANGAN HOTEL


Di Eropa dan USA
Kata hotel berasal dari kata HOSPITIUM (bahasa latin) artinya ruang tamu. Hospitium
mengalami proses perubahan pengertian menjadi HOSTEL, kata hostel lambat laun huruf S pada
kata hostel tersebut berubah menjadi hotel seperti yang dikenal sekarang.
Pada tahun 3000 SM telah ada penginapan pertama yang dibentuk inn, yaitu rumahrumahpribadi dengan beberapa kamar yang disediakan bagi pejalan kaki untuk istirahat atau tidur.
City Hotel dibangun pertama kali di New York pada tahun 1794. Tahun 1800-an, amerika
menjadi Negara pengembang usaha hotel yang utama, tapi karena harganya yang mahal hanya
kaum hartawan yang dapat menikmati menginap di hotel mewah bergaya eropa. Kemudian tahun
1892, Hotel Tremont house di Boston amerika pertama kali melengkapi hotelnya dengan lobby dan
menyediakan kamar privat dengan pintu kamar dipasang kunci pengaman.
Awal tahun 1990-an, pelayanan hotel secara professional mulai dikembangkan oleh Ellsworth
M. Statler seorang operator hotel Amerika, yang melengkapi kamar dengan kamar mandi privat dan
kaca rias yang lebar.
Di Indonesia
Pada jaman penjajahan belanda sudah ada usaha yang dikelola secara komersial, tapi belum
dikelola secara modern, seperti:
Hotel Savoy Homan dibandung dibangun tahun 1888, kemudian direnovasi tahun 1937 dan

selesai tahun 1939


Hotel Preanger dibangun 1897, kemudian baru pada tahun 1928 menjadi hotel yang lebih

terkonsep
Hotel Mij De Boer, hotel yang paling megah di Medan, didirikan tahun 1898 oleh Aeint
Herman De Boer (belanda), yang diperuntukan bagi pengusaha perkebunan dan pejabat
pemerintah belanda. Dalam rangka nasionalisasi pada tanggal 14 desember 1957 diambil alih
Indonesia berganti nama menjadi Hotel Dharma Bhakti, kemudian diubah lagi menjadi Hotel

Dharma deli.
Grand Hotel de Djokya, hotel lama di Malioboro-Yogyakarta didirikan tahun 1908 dan
beroperasi tahun 1911, kemudian setelah renovasi diganti nama menjadi hotel Garuda

4 STRUKTUR

ORGANISASI

PADA

HOTEL

DAN

STANDARD

OPERATIONAL

PROSEDURE (SOP)
Prinsip-prinsip pengelolaan manajemen hotel pada hakekatnya adalah sama dengan prinsipprinsip manajemen organisasi perusahaan pada umumnya.berdasarkan visi misi tersebut, maka hotel
akan menyusun sasaran-sasaran yang hendak dicapai dalam bentuk kebijakan-kebijakan perusahaan
seperti:
a

Pangsa pasar yang dituju

b Jenis produk yang dihasilkan


c Standar produk yang dihasilkan
d Keuntungan yang ingin dicapai
e Pola hubungan perusahaan dengan berbagai pihak
Dari struktur organisasi dapat dipersiapkan analisis jabatan (Job Analyis) yang terdiri dari:
o Uraian tugas (job description)
o Standar manual pekerjaan (standart operational procedure/SOP)
o Spesifikasi jabatan (job specification)
Job description menggambarkan kewajiban dari masing-masing posisi. Prosedur manual SOP
memberikan gambaran bagaimana pekerjaan atau kewajiban akan dilaksanakan. Struktur jabatan
yang ada di hotel, seperti:

Manajer : General Ganajer, Resident Manajer


Head/Manajer Departement: Room, Food & Beverage, Accounting, Maintenance & Engineering
Chef: Kitchen, Pastry
Assistant manajer
Supervisior
Staf

Departemen dalam Hotel


1 Room Departement:
Front Office, berfungsi dalam memberikan pelayanan pada bagian depan hotel
Room Division, berfungsi dalam administrasi yang berkaitan dengan kamar
Housekeeping, berfungsi dalam masalah penyiapan dan pembersihan kamar
Reservation, berfungsi menerima reservasi dari tamu dan agen
Roommaid/Roomboy, berfungsi menyiapkan dan membersihkan kamar
Bellboy, memberikan pelayanan mengantar & membawa barang tamu
Operator, berfungsi memberikan pelayanan melalui telepon
2 Food & Beverage Departement:
Cook, berfungsi menyiapkan menu sesuai order dan bertugas pd F & B produksi
Steward, berfungsi membantu cook membersihkan peralatan dapur

Waiter/Waitress, berfungsi memberikan pelayanan pd tamu dan bertugas pada F & B service
Accounting Departement:
General Cashier, berfungsi mengadministrasikan penerimaan dan pengeluaran kas dan
bertugas pada back office
Income auditor, berfungsi melaporkan pendapatan hotel dan bertanggung jawab atas
pengendaliannya
Credit, berfungsi melakukan analisa kredit kredit dan kebutuhan modal kerja hotel
Staff (accounting Receivable, Acconting Payable), berfungsi membantu pengadministrasian

piutang dan hutan.


Marketing/Sales, berfungsi dalam administrasi pemasaran hotel
Personnel, berfungsi dalam administrasi karyawan hotel
4 Monor Departemen:
Operator, berfungsi memberikan pelayan telepon
Laundry, berfungsi memberikan pelayan laundri
Sport, berfungsi memberikan pelayanan fasilitas olahraga
Sauna dan lain-lain
5 Fungsi Lain:
Purchasing, berfungsi melakukan pembelian barang keperluan hotel
Security, berfungsi menjaga keamanan hotel
Houseman, berfungsi melakukan pembersihan area luar kamar

Gambar Struktur Organisasi Hotel

DAFTAR PUSTAKA
Widanaputra, AAGP., Suprasto, H Bambang., Ariyanto, Dodik., Sari, Maria M Ratna. 2009.
Akuntansi Hotel (Pendekatan Sistem Informasi).