Anda di halaman 1dari 25

Magma merupakan batu-batuan cair yang terletak di dalam kamar magma di bawahpermukaan bumi.

Magma di bumi merupakan larutan silika bersuhu tinggi yang kompleks dan merupakan asal
semua batuan beku. Magma berada dalam tekanan tinggi dan kadang kala memancut keluar melalui
pembukaan gunung berapi dalam bentuk aliran lava atau letusan gunung berapi.
Hasil letupan gunung berapi ini mengandung larutan gas yang tidak pernah sampai ke permukaan bumi.
Magma terkumpul dalam kamar magma yang terasing di bawah kerak bumi dan mengandung komposisi
yang berlainan menurut tempat magma itu didapati.
Kantung magma adalah ruang bawah tanah besar berisi batuan mencair yang berada di bawah
permukaan kerak bumi. Batuan mencair di kamar magma berada pada tekanan yang besar, dan
mendapat waktu yang cukup dan tekanan dapat mematahkan bebatuan di sekitarnya membuat jalan
keluar untuk magma. Jika dapat menemukan jalan keluar ke permukaan, hasilnya adalah letusan gunung
berapi. Kamar magma sulit untuk dideteksi.
Batuan beku atau batuan igneus (dari Bahasa Latin: ignis, "api") adalah jenis batuan yang terbentuk
dari magma yang mendingin dan mengeras, dengan atau tanpa proseskristalisasi, baik di bawah
permukaan sebagai batuan intrusif (plutonik) maupun di atas permukaan sebagai
batuan ekstrusif (vulkanik). Magma ini dapat berasal dari batuan setengah cair ataupun batuan yang
sudah ada, baik di mantel ataupun kerak bumi. Umumnya, proses pelelehan terjadi oleh salah satu dari
proses-proses berikut: kenaikantemperatur, penurunan tekanan, atau perubahan komposisi. Lebih dari
700 tipe batuan beku telah berhasil dideskripsikan, sebagian besar terbentuk di bawah permukaan
kerak bumi.
Menurut para ahli seperti Turner dan Verhoogen (1960), F. F Groun (1947), Takeda (1970), magma
didefinisikan sebagai cairan silikat kental yang pijar terbentuk secara alamiah, bertemperatur tinggi antara
1.5002.5000C dan bersifat mobile (dapat bergerak) serta terdapat pada kerak bumi bagian bawah.
Dalam magma tersebut terdapat beberapa bahan yang larut, bersifat volatile (air, CO2, chlorine, fluorine,
iron, sulphur, dan lain-lain) yang merupakan penyebab mobilitas magma, dan non-volatile (non-gas) yang
merupakan pembentuk mineral yang lazim dijumpai dalam batuan beku.
Pada saat magma mengalami penurunan suhu akibat perjalanan ke permukaan bumi, maka mineralmineral akan terbentuk. Peristiwa tersebut dikenal dengan peristiwa penghabluran. Berdasarkan
penghabluran mineral-mineral silikat (magma), oleh NL. Bowen disusun suatu seri yang dikenal dengan
Bowens Reaction Series.
Dalam mengidentifikasi batuan beku, sangat perlu sekali mengetahui karakteristik batuan beku yang
meliputi sifat fisik dan komposisi mineral batuan beku. Dalam membicarakan masalah sifat fisik batuan
beku tidak akan lepas dari
Bumi adalah planet ketiga dari delapan planet dalam Tata Surya. Diperkirakan usianya mencapai
4,6 miliar tahun. Jarak antara Bumi denganmatahari adalah 149.6 juta kilometer atau
1 AU (Inggris: Astronomical Unit). Kala rotasi bumi adalah 23 jam 56 menit 4 detik. Sedangkan kala

revolusinya adalah 365,25 hari. Bumi mempunyai lapisan udara (atmosfer) dan medan magnet yang
disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan Bumi dariangin surya, sinar ultraviolet dan radiasi
dari luar angkasa. Lapisan udara ini menyelimuti Bumi hingga ketinggian sekitar 700 kilometer. Lapisan
udara ini dibagi menjadi Troposfer, Stratosfer, Mesosfer, Ionosfer,Termosfer, danEksosfer.
Lapisan ozon, setinggi 50 kilometer, berada di lapisan stratosfer danmesosfer dan melindungi Bumi dari
sinar ultraungu. Perbedaan suhu permukaan Bumi adalah antara -70 C hingga 55 C bergantung pada
iklim setempat. Sehari dibagi menjadi 24 jam dan setahun di Bumi sama dengan 365,2425 hari. Bumi
mempunyai massa seberat 59.760 miliar ton, dengan luas permukaan 510 juta kilometer persegi. Berat
jenis Bumi (sekitar 5.500 kilogram per meter kubik) digunakan sebagai unit perbandingan berat jenis
planet yang lain, dengan berat jenis Bumi dipatok sebagai 1.
Bumi memiliki diameter sepanjang 12.756 kilometer. Gravitasi Bumi diukur sebagai 10 N kg-1 dijadikan
unit ukuran gravitasi planet lain, dengan gravitasi Bumi dipatok sebagai 1. Bumi mempunyai 1 satelit
alami yaitu Bulan. 70,8% permukaan Bumi diliputi air. Udara Bumi terdiri dari 78% nitrogen,
21%oksigen dan 1% uap air, karbondioksida dan gas lain.
Bumi diperkirakan tersusun atas inti dalam Bumi yang terdiri dari besi nikelbeku setebal 1.370 kilometer
dengan suhu 4.500 C, diselimuti pula oleh inti luar yang bersifat cair setebal 2.100 kilometer, lalu
diselimuti pula oleh mantel silika setebal 2.800 kilometer membentuk 83% isi Bumi dan akhirnya sekali
diselimuti oleh kerak Bumi setebal kurang lebih 85 kilometer.
Kerak Bumi lebih tipis di dasar laut yaitu sekitar 5 kilometer. Kerak Bumi terbagi kepada beberapa bagian
dan bergerak melalui pergerakan tektonik lempeng (teori pergeseran benua) yang menghasilkan gempa
Bumi.
Titik tertinggi di permukaan Bumi adalah gunung Everest setinggi 8.848 meterdan titik terdalam
adalah palung Mariana di samudra Pasifik dengan kedalaman 10.924 meter. Danau terdalam
adalah Danau Baikal dengan kedalaman 1.637 meter, sedangkan danau terbesar adalah Laut
Kaspiadengan luas 394.299 km2.
Lava adalah cairan larutan magma pijar yang mengalir keluar dari dalam bumi melalui kawah gunung
berapi atau melalui celah (patahan) yang kemudian membeku menjadi batuan yang bentuknya
bermacam-macam.
Bila cairan tersebut encer akan meleleh jauh dari sumbernya membentuk aliran
sepertisungai melalui lembah dan membeku menjadi batuan seperti lava ropi atau lava blok (umumnya
di Indonesia membentuk lava blok). Bila agak kental, akan mengalir tidak jauh dari sumbernya
membentuk kubah lava dan pada bagian pinggirnya membeku membentuk blok-blok lava tetapi suhunya
masih tinggi, bila posisinya tidak stabil akan mengalir membentuk awan panas guguran dari lava.
Kristalisasi adalah proses pembentukan bahan padat dari pengendapanlarutan, melt (campuran leleh),
atau lebih jarang pengendapan langsung darigas. Kristalisasi juga merupakan teknik pemisahan kimia
antara bahan padat-cair, di mana terjadi perpindahan massa (mass transfer) dari suat zat terlarut(solute)
dari cairan larutan ke fase kristal padat.

Dalam geologi, sebuah intrusi adalah sebuah batuan beku yang telah menjadi kristal dari
sebuah magma yang meleleh di bawah permukaan Bumi. Magma yang membeku di bawah tanah
sebelum mereka mencapai permukaan bumi dinamakan pluton, dari nama Pluto,Dewa Romawi dunia
bawah tanah. Batuan dari jenis ini juga disebut sebagai batuan beku plutonik atau batuan beku
intrusif. Dia berlawanan dengan batuan ekstrusif. Batuan yang mengelilingi pluton disebut country rock.

Magma merupakan zat cair-liat-pijar yang merupakan senyawa silikat dan ada
dibawah kondisi tekanan dan suhu yang tinggi didalam tubuh bumi (kerak atau mantel)
yang bersifat mobile. Sebelum membahasa batuan beku lebih jauh sebaiknya kita
membahas apa itu magma.
Unsur-unsur utama yang terkandung dalam magma adalah oksigen (O2), silikon
(Si), alumunium (Al), kalsium (Ca), natrium (Na), kalium (K), besi (Fe) dan magnesium
(Mg)
Asal-Usul Magma
Berdasarkan pendapat para ahli mengatakan bahwa magma berasal dari
pembusukan mineral radioaktif. Pada suatu unsur radioaktif yang terkandung pada suatu
mineral, pada saat unsur itu melurun (disintegration menjadi unsur radioaktif yang
susunannya lebih stabil, akan mengeluarkan sejumlah bahan (tenaga) panas yang mampu
melelekan batuan sekitarnya.
Secara teoriik, zat radiaktif akan semakin berkurang pada kedalaman yang
semakin besar.
Evolusi magma
Dibagi menjadi menjadi tiga.
1.
Hibridasi, yaitu pembentukan magma baru karena percampuran dua magma yang
berbeda jenis.
2.
Sintesis, yaitu pembentukan magma baru karena proses asimilasi dengan batuan
samping

3.
Anateksis, yaitu proses pembentukan magma dari peleburan batuan pada
kedalaman yang sangat besar
Diferensiasi Magma
Magma tunggal homogen, menghasilkan bermacam-macam batuan beku dengan
komposisi kimia yang berbeda-beda.

Sifat-sifat Magma
Dibagi menjadi dua. Pertama sifat-sifat fisik magma dan sifat-sifat kimia magma.
Sifat-sifat fisik magma meliputi viskositas, berat jenis dan suhu magma, sedangkan sifatsifat kimia magma meliputi senyawa-senyawa volatile, senyawa non volatile serta unsur
lain yang disebut unsur jejak.
Klasifikasi Magma
Magma basa merupakan magma yang mengandung 50% SiO2, bersuhu tinggi antara
9000 12000C dan viskositasnya rendah, mengalir.
Magma asam merupakan magma yang memiliki komposisi SiO2 antara 60 hingga 70%,
bersuhu di bawah 8000 C dan viskositasnya tinggi sehingga mobilitasnya redah.
Magma intermediet merupakan magma yang memiliki komposisi SiO2 antara 50 hingga
60% (berada di antara magma basa dan asam).
Jenis-jenis magma

Magma basaltis merupakan magma yang terbentuk oleh lelehan atau peleburan parsial
(partial melting) selubung yang mendesak ke atas sepanjang pusat pemekaran, di mana
lempeng-lempeng bergerak saling menjauh. Oleh sebab itu jenis magma ini mendominasi
kerak samudra.

Magma granitis merupakan magma yang terjadi di daerah penunjaman akibat lelehan parsial
dari kerak samudra dan kerak benua bagian bawah di bagian lebih dalam dari dasar jalur
pegunungan aktif (pada daerah-daerah tumbukan lempeng dan di mana suhu dan tekanan
sangat tinggi). Oleh sebab itu magma granitis mendominasi kerak benua
Parsial melting
Batuan tersusun atas mineral-mineral pembentuk batuan yang memiliki titik lebur
yang berbeda-beda. Oleh sebab itu batuan tidak dapat melebur sekaligus dalam suhu
tertentu tetapi pada suatu interval suhu

http://www.planetaryexploration.net/jupiter/io/photoglossary/images/bowens_reaction.jpg

Bowen Reaction Series


Seri Reaksi Bowen merupakan suatu skema yang menunjukan urutan kristalisasi dari mineral
pembentuk batuan beku yang terdiri dari dua bagian.
Mineral-mineral tersebut dapat digolongkan dalam dua golongan besar yaitu:

1. Golongan mineral berwarna gelap atau mafik mineral.


2. Golongan mineral berwarna terang atau felsik mineral.
Dalam proses pendinginan magma dimana magma itu tidak langsung semuanya membeku, tetapi
mengalami penurunan temperatur secara perlahan bahkan mungkin cepat. Penurunan tamperatur
ini disertai mulainya pembentukan dan pengendapan mineral-mineral tertentu yang sesuai dengan
temperaturnya Pembentukan mineral dalam magma karena penurunan temperatur telah disusun
oleh Bowen.
Sebelah kiri mewakili mineral-mineral mafik, yang pertama kali terbentuk dalam temperatur sangat
tinggi adalah Olivin. Akan tetapi jika magma tersebut jenuh oleh SiO2 maka Piroksenlah yang
terbentuk pertama kali. Olivin dan Piroksan merupakan pasangan Incongruent Melting; dimana
setelah pembentukkannya Olivin akan bereaksi dengan larutan sisa membentuk Piroksen.
Temperatur menurun terus dan pembentukkan mineral berjalan sesuai dangan temperaturnya.
Mineral yang terakhir tarbentuk adalah Biotit, ia dibentuk dalam temperatur yang rendah.
Mineral disebelah kanan diwakili oleh mineral kelompok Plagioklas, karena mineral ini paling banyak
terdapat dan tersebar luas. Anorthite adalah mineral yang pertama kali terbentuk pada suhu yang
tinggi dan banyak terdapat pada batuan beku basa seperti Gabro atau Basalt. Andesin terbentuk
peda suhu menengah dan terdapat batuan beku Diorit atau Andesit. Sedangkan mineral yang
terbentuk pada suhu rendah adalah albit, mineral ini banyak tersebar pada batuan asam seperti

granit atau rhyolite. Reaksi berubahnya komposisiPlagioklas ini merupakan


deret : Solid Solution yang merupakan reaksi kontinue, artinya kristalisasi Plagioklas CaPlagioklas Na, jika reaksi setimbang akan berjalan menerus. Dalam hal ini Anorthite adalah jenis
Plagioklas yang kaya Ca, sering disebut Juga "Calcic Plagioklas", sedangkan Albit adalah
Plagioklas kaya Na ( "Sodic Plagioklas / Alkali Plagioklas" ).
Mineral sebelah kanan dan sebelah kiri bertemu pada mineral Potasium Feldspar ke mineral
Muscovit dan yang terakhir mineral Kwarsa, maka mineral Kwarsa merupakan mineral yang paling
stabil diantara seluruh mineral Felsik atau mineral Mafik, dan sebaliknya mineral yang terbentuk
pertama kali adalah mineral yang sangat tidak stabil dan mudah sekali terubah menjadi mineral lain.
(buku panduan praktikum petrologi 2009/2010 Prodi. Teknik Geologi, UPN "Veteran" Yogyakarta)

Bowen menggolongkan pembentukan batu tersebut ke dalam dua kelompok, yaitu reaksi
ferromagnesium yang tidak menerus (discontinuous) dan reaksi feldspar plagioclase yang terus menerus
(continuous). Reaksi feldspar plagioclase menerus (continuous) ialah reaksi dimana mineral batuan yang
terbentuk mempunyai komposisi yang berbeda tetapi mempunyai struktur kimia yang sama. Sedangkan
reaksi ferromagnesium yang tidak terus menerus (discontinuous) ialah reaksi dimana mineral-mineral
batuan yang terbentuk mempunyai komposisi kimia yang berlainan dan struktur kristal yang berlainan.
Urutan reaksi Bowen untuk reaksi ferromagnesium yang tidak terus menerus yaitu : Mineral yang paling
awal dinyatakan dari magma yang berkomposisi basalt yaitu olivine dan kalsium-rich plagioklas. Saat
proses pendinginan, reaksi olivin dengan sisa cairan membentuk mineral yang baru, yaitu piroksin.
Reaksi piroksin berubah ke bentuk ampibole, dan ampibole membentuk biotit. Dan dari sini terlihat bahwa
dari mineral awal menuju mineral akhir mempunyai struktur kristal yang berbeda.
Reaksi Bowen ini dapat membantu kita untuk memahami mengapa mineral tertentu cenderung terjadi /
muncul bersama-sama di dalam batuan beku gunung berapi. Sebagai contoh yaitu batu karang yang
mafic, batu basal dan gabbro yang cenderung berisi mineral olivine, pyroxene, dan calcium-rich
plagioclase feldspar. Mineral tersebut adalah mineral yang mengkristal pada temperatur yang tinggi.
Contoh lain yaitu batu karang sialic atau felsic seperti granit dan rhyolite cenderung berisi kwarsa, kalium
feldspar, sodium-rich plagioclase feldspar, dan kadang-kadang muscovite. Mineral tersebut adalah
mineral yang mengkristal pada temperatur yang lebih rendah.
Reaksi Bowen juga membantu kita dalam memahami mengapa mineral tertentu tidak terjadi bersamasama di dalam batuan beku gunung berapi. Sebagai contoh, olivine dan kwarsa tidak mungkin untuk
terjadi di dalam batuan beku gunung berapi yang sama, sebab olivine adalah suatu mineral temperatur
tinggi, dan kwarsa adalah suatu mineral temperatur rendah

Magma 2 (Tipe-tipe magma dan sifatsifatnya)


Posted by wahyuancol pada November10, 2010
Tipe dan Sifat Magma
Magma dapat dibedakan berdasarkan kandungan SiO2. Dikenal ada tiga tipe magma, yaitu:
1.

Magma Basaltik (Basaltic magma) SiO2 45-55 %berat; kandungan Fe dan Mg tinggi;
kandungan K dan Na rendah.

2.

Magma Andesitik (Andesitic magma) SiO2 55-65 %berat, kandungan Fe, Mg, Ca, Na dan K
menengah (intermediate).

3.

Magma Riolitik (Rhyolitic magma) SiO2 65-75 %berat, kandungan Fe, Mg dan Ca rendah;
kandungan K dan Na tinggi.

Tiap-tiap magma memiliki karakteristik yang berbeda. Rangkuman dari sifat-sifat mangma itu seperti
terlihat di dalam Tabel.

Rangkuman Sifat-sifat Magma


Batuan
Tipe
Beku yang Komposisi Kimia
Temperatur
Magma
dihasilkan
45-55 SiO2 %, kandungan Fe,
Basaltik Basalt
Mg, dan Ca tinggi,
1000 1200oC
kandungan K, dan Na rendah.
55-65 SiO2 %, kandungan Fe,
Andesitik Andesit Mg, Ca, Na, dan K
800 1000oC
menengah.
65-75 SiO2 %, kandungan Fe,
Rhyolitik Rhyolit
Mg, dan Ca rendah,
650 800 oC
kandungan K, dan Na tinggi.

Viskositas

Kandungan
Gas

Rendah

Rendah

Menengah

Menengah

Tinggi

Tinggi

Temperatur magma tidak diukur secara langsung, melainkan dilakukan di laboratorium dan dari pengamatan
lapangan.

Magma mengandung gas-gas terlarut. Gas-gas yang terlarut di dalam cairan magma itu akan lepas dan
membentuk fase tersendiri ketika magma naik ke permukaan bumi. Analoginya sama seperti gas yang
terlarut di dalam minuman ringan berkaborasi di dalam botol dengan tekanan tinggi. Ketika, tutup botol
dibuka, tekanan turun dan gas terlepas membentuk fase tersendiri yang kita lihat dalam bentuk gelembunggelembung gas. Juga sering kita lihat ketika pemberian meali bagi para pemenang balap kenderaan. Kepada
mereka diberikan minuman di dalam botol dan kemudian mereka mengkocok-kocok botol tersebut sebelum
membuka tutupnya. Kemudian, ketika tutup botol yang telah dikocok itu dibuka, maka tersemburlah isi
botol tersebut keluar. Demikian pula halnya dengan magma ketika keluar dari dalam bumi. Kandungan gas
di dalam magma ini akan mempengaruhi sifat erupsi dari magma bila keluar ke permukaan bumi.
Viskositas adalah kekentalan atau kecenderungan untuk tidak mengalir. Cairan dengan viskositas tinggi akan
lebih rendah kecenderungannya untuk mengalir daripada cairan dengan viskositas rendah. Demikian pula
halnya dengan magma.
Viskositas magma ditentukan oleh kandungan SiO2 dan temperatur magma. Makin tinggi kandungan SiO2
maka makin rendah viskositasnya atau makin kental. Sebaliknya, makin tinggi temperaturnya, makin
rendah viskositasnya. Jadi, magma basaltik lebih mudah mengalir daripada magma andesitik atau riolitik.
Demikian pula, magma andesitik lebih mudah mengalir drripada magma riolitik.
Perubahan Komposisi Magma
Proses pembekuan magma menjadi batuan dimulai dari pembentukan kristal-kristal mineral. Sesuai dengan
komposisi kimianya, pembentukan kristal-kristal mineral itu terjadi pada temperatur yang berbeda-beda.
Perlu dipahami bahwa dengan terbentuknya kristal, berarti ada unsur-unsur kimia dari larutan magma yang
diambil dan diikat ke dalam kristal, sehingga kandungan unsur itu di dalam cairan atau larutan magma
berkurang.
Bila kristal-kristal yang terbentuk di dalam magma memiliki densitas lebih besar daripada magma, maka
kristal-kristal akan mengendap dan cairan akan terpisah dari kristal.. Sebaliknya bila kristal-kristal yang
terbentuk lebih rendah densitasnya dripada magma, maka kristal-kristal akan mengapung. Bila cairan
magma keluar karena tekanan, maka kristal-kristal akan tertinggal.
Keadaan tersebut akan merubah komposisi kimia cairan magma sisa. Apabila banyak komposisi kimia yang
berkurang dari magma awal karena pembentukan kristal-kristal mineral, maka akan terbentuk magma baru
dengan komposisi yang berbeda dari magma awalnya. Perubahan komposisi kimia magma seperti itu
disebut sebagai diferensiasi magma oleh fraksinasi kristal (magmatic differentiation by crystal fractionation).
Proses inilah yang dapat menyebabkan magma basaltik di dalam suatu gunungapi dapat berubah dari

basaltik menjadi andesitik dan bahkan riolitik. Perubahan komposisi magma inilah yang dapat merubah tipe
erupsi suatu gunungapi.

Magma adalah material alam yang sebagian atau seluruhnya berwujud cair. Untuk batuan vulkanik kuno dan semua
batuan plutonic yang terdapat pada permukaan karena proses erosi. Besal dari magma hanya dapat disimpulkan
atau diasumsikan walaupun ada bukti struktur atau tekstur untuk dapat dikatakan sebagai tempat asalnya. Salah satu
bukti tidak langsung yang terbaik datang dari lab petrologis, sejak James Hall melakukan penelitiannya hampir 200
tahun yang lalu, ia memiliki contoh magma pada suhu yang tepat, lalu mendingin dan mengkristalisasi magma ini
menjadi batuan beku.
Kebanyakan magma adalah cairan silikat , mengandung sekitar 75-100% Si02 (silika). Bagaimanapun,
beberapa batuan beku langkah dapat terbentuk oleh kristalisasi dari magma dengan kadar silika yang sangat sedikit.
Sebagai contoh karbonatilite dan natrokarbonatili adalah batuan intrusif dan ekstrusif yang di dominasi oleh Sodium,
kalsium atau mineral magnesium karbonat dengan hanya sedikit silikat nelsonile adalah batu silika bebas magnetik.
Ilmenit/apatite yang dikenal terbentuk dalam aliran lava atau sebagai pemisal dalam plutonik.
BENTUK FISIK DAN CIRI-CIRI DARI MAGMA
Bagian dari magma silika sebagian besar dapat dilihat dari komposisisnya sebagai contoh, densitas
dikendalikan oleh konsentrasi relatif dari komponen kimia dengan berat atom yang berbeda.
Magma kaya akan elemen-elemen seperti kalsium,titanium dan utamanya besi memiliki densitas kekokohan
yang lebih besar dari magma mengandung elemen-elemen ringan seperti silikon, aluminium dan sodium
Kebanyakan mineral silikat mempunyai titik didih diatas 10000 C, yang membuat magmanya tetap cair.
Kebanyakan komposisi magma ada selang waktu pengkristalan diatas beberapa ratus derajat celcius diantara
kenampakan dari temperatur kristal yang pertama pada pendinginan dan pengkristalan terakhir dari sedikit persen
cairan.
Selang waktu itu sendiri dan peningkatan secara derastis keduanya bervariasi sebaik dengan tekanan magma.
Kebanyakan magma berisi konsterasi yang kuat dari jenis-jenis yang mudah menguap seperti air atau karbon
dioksida. Pada suhu yang tinggi dimana magma mencair secara total, unsur yang memudah menguap akhirnya
benar-benar terurai dalam molekul cair.
Viskositas merupakan salah satu ciri-ciri yang paling penting dari kebanyakan cairan termaksud magma. Viskositas
didefinisikan sebagai daya tahan untuk mengalir.
Air memiliki kecenderungan untuk mengacaukan penggabungan tetrahedra dengan melemahkan ikatan Si/O,
jadi kadar air yang tinggi akan mengurangi kekentalan magma seperti yang ditunjukkan Shaw (1965), 4% berat (wt%)
H20 dilarutkan dalam magma asam kering mengurangi sekitar 108-105 keadaan seimbang. Penilai naskah
mengerahkan kepada Hess (1989) untuk sebuah diskusi komprehensif struktur lelehan dan viskositas.
Kebanyakan magma habis pada temperatur dalam selang waktu kristalisasi antara cairan (temperatur dimana
kristal pertama muncul selama pendinginan). Dan bahan padat ( temperatur dimana magma menjadi benar-benar
padat), dan demikian menghasilkan pelelehan, memadatkan kristal dan mungkin juga gelembung-gelembung gas.
Kekentalannya juga bervariasi karena pengaruh tekanan. Jadi ketika mengalir lebih lanjut hanya memerlukan tenaga
yang sedikit. Keadaan magma (prilakunya) sangat dipengaruhi oleh komposisi, viskositas (kekentalan), kandungan

gas dan kadar pemadatan kristal. Ekstrusif rendah viskositas magma asam (basaltik, andesit) cenderung membentuk
aliran magma, sebaliknya magma ekstrusif tinggi, viskositas intermediet dan felsik menghasilkan piroklastik yang
besar seperti material abu, tuff atau fitrophyre. Magma asam intrusif memiliki viskositas rendah yang dapat
mengeksploitasi retakan tipis sebagai pipa penyalur. Magma felsik dengan viskositas tinggi sangat jarang dijumpai
sebagai dikes atau shills tetapi biasanya dalam bentuk yang besar, membulat atau bola-bola seperti stocks dan
batolit.
KOMPONEN KIMIA BATUAN BEKU
Batuan beku mempunyai banyak material yang terdiri dari unsur kimia. Dua hal penting yang merupakan dua
unsur yang berlimpah-limpah di kerak bumi, oksigen dan silisium, tetapi banyak unsur lain yang menjadi penyusun di
dalam magma dan batuan beku. Komponen kimia dari batuan beku umumnya terbagi menjadi 3 kategori dari
komponen: unsur utama, unsur tambahan dan unsur pelengkap (unsur terkecil). Unsur utama merupakan gambaran
secara khas sebagai pemusatan yang jauh lebih besar daripada 2 wt dan unsur tambahan antara 01 dan 2 wt.
Unsur pendukung memiliki pemusatan kehadiran dibawah 0,1 wt dan merupakan secara khas sebagai bagian per
jutaan atau bagian per milyar. Dalam penjumlahan oksigen dan silisium yang berlebih meliputi aluminium, titanium,
besi, mangan, magnesium, kalsium, sodium, potasium dan fosfot. Secara normal memberitahukan kelimpahan dari
unsur utama dan unsur tambahan dalam bentuk oksida sederhana yaitu SiO2, TiO2, Al2O3, FeO, Fe2O3, MnO,
MgO, CaO, Na2O, K2O, P2O5. Unsur utama mineral lainnya adalah sulfur, flourit dan klorit dalam bentuk unsurnya.
Meskipun analisis batuan dan mineral umumnya merupakan persentase dari persen berat oksida, jumlah
molar digunakan untuk berbagai macam tujuan petrologis. Perubahan dari persen berat ke persen mol adalah secara
langsung dan penggunaan berat molekul dari oksida yang dapat di kalkulasikan dari tabel periodik atau didapatkan
dalam banyak teks mineralogi antara lain: Deer, Howie dan Zussman (1993). Untuk mengkomfersi, pembagian
persen berat tiap oksida oleh berat molekulnya. Penambahan semua nilainya dan kemudian dinormalkan menjadi
100%.
Dua komponen penting kimia lainnya adalah air dan karbondioksida. Dalam batuan beku, senyawa itu terjadi
pada sebuah analisis jika molekul air atau mineral karbon saling bersentuhan (dan jika bahan campuran dapat
ditemukan dengan menggunakan teknik analitik). Jumlah 2 komponen utama di hancurkan di dalam magma tetapi
kebanyakan untuk kehilangan kelengkapan dalam proses kristalisasi. Hal itu sangat penting untuk menginggatkan
bahwa kekurangan komposisi kimia dari batuan beku.
Metode analisis kimia
Metode ini untuk menentukan komposisi kimia batuan dan mineral beragam, tersembunyi dari peralatan tradisional
(dan jarang dilakukan) kebasahan kimia analisis kuantitatif untuk kecanggihan spektroskopik modern dan teknik
spektrometri massa. Penggunaan yang lebih luas menggunakan metode berikut.
Analisis kimia basa.
Analisis kimia basa adalah metode analisis kuantitatif menggunakan bahan reaksi titrasi dari produksi larutan oleh
pemutusan total sampel batuan dan mineral di dalam asam. Teknik pemutusan tergantung pada tipe batuan, tetapi
umumnya daerah dengan sempurna atau sampel berbubuk merupakan penghancuran di dalam larutan asam
dengan beberapa campuran nitrat, asam fosfat, dan asam hidroklorik. Penggunaan hampir eksklusif dalam
menentukan kosentrasi unsure utama dan tambahan, teknik ini tidak mempunyai resolusi yang diperlukan untuk
analisis unsur pelengkap lainnya. Sebagian besar analisis batuan (dan baik analisis mineral) dilaporkan dalam
petrologi.
Absorpsi atom spektrumfotometry
Sama halnya analisis kimia basa, teknik absorpsi atom spektrumfotometry juga memerlukan sejumlah pemutusan
sampel di dalam larutan asam. Larutan kemudian menguap di dalam lingkungan gas dan berhubungan pengeluaran
pemancaran atom penjumlahan kualitatif dan perbandingan larutan standar diketahui konsentrasi larutan khusus.

Teknik ini umumnya lebih teliti daripada analisis kimia basa untuk unsur utama di konsentrasi rendah, tetapi dapat
lebih kurang teliti pada konsentrasi tinggi.
Pemancaran sinar X atau spektroskopi fluorescence
Semua material pemancaran sinar X (yaitu, panjang gelombang sinar X fluoresce) dari individu unsur pokok atom
ketika atom itu terbangkitkan oleh pemfokusan sumber kuat energi, didalam kotak sumber energi tinggi sinar X, pada
dasarnya sinar X berupa lampu yang menggunakan difraksi sinar X, secara khas menggunakan sumber dari XRF
meliputi tungsten dan emas. Unsur atom tertentu memancarkan sinar X spektrum di beberapa karakteristik intensitas
frekuensi, merefleksikan secara tepat energi elektron yang berlimpah-limpah di dalam pembangkitan atom. Analisis
kuantitatis melibatkan pengukuran intensitas itu untuk batuan yang tidak di ketahui dan kemudian perbandingan
bahan standar pengukuran itu untuk mengetahui konsentrasi. Beberapa koreksi berdasarkan pada sifat fisik pijar
sinar X dan menerapkan absorbsinya. Teknik ini menjadi suatu teknik standar analisis di tahun 1980an.
Mikrokuar Elektron ( EMP ) dan kapasitas pemancaran sinar X ( PIXE )
Kedua teknik pokok serupa XRP, dengan 2 pengecualian: sumber pembangkit energi dan tempat analitis
larutan. Teknik EMP menggunakan pemusatan sorotan energi tinggi elektron untuk membangkitkan sampel dan
dapat membangkitkan area di permukaan sampel kecil sebagai1000 millimeter ( 1 mikrometer atau 1 mikro ). Teknik
PIXE menggunakan energitinggi proton untuk sumber energi dan tempat pembangkitan sedikit lebih besar. Seperti
XRF, kedua teknik ini menggunakan perbandingan intensitas sinar X dari material yang diketahui dan tidak diketahui
konsentrasi kimia untuk sampai pada analisis kuantitatif. Pemecahan analitis menyediakan area yang sangat kecil
hanya satu jenis meneral atau bagian yang rata untuk dianalisa. Faktanya, paling jauh penggunaan teknik ini untuk
analisis tak lebih dari satu jenis mineral di dalam sayatan bagian tipis batuan. Elektron atau proton ukuran balok
hanya dapat menyediakan perluasan analisis atau daerah polikristalin ukmuran besar. Meskipun tak maksimum,
analisis batuan dengan teknik ini secara khas melibatkan pembubukan dan peleburan sampel dan meneliti hasil
glass ( memerlukan perhatian khusus untuk produk homogen glass ). Analisis semua unsur utama dan beberapa
unsur pendukung dapat dipelajari dengan kedua EMP dan PIXE.
Induktif plasma gabungan spektroskopi
Satu teknik yang lebih baru untuk analisis keseluruhan batuan dari unsur utama dan unsur pendukung pilihan
menggunakan pembubukan/serbuk, pemecahan sampel batuan, yang menguapkan ke dalam sebuah plasma
( temperature sangat tinggi ionisasi gas). Plasma menguji dan membandingkan dengan standar penggunaan
pemancaran spektroskopi. Meskipun beberapa sampel memerlukan persiapan, teknik ini akurat dan relative cepat.
Keuntungan selanjutnya teknik ini adalah plasma dapat menjadi pengarah spectrometer massa dan menganalisa
komposisi isotop, seperti diuraikan dibawah, di dalam bagian pada metode spektrometri.
ANALISIS INSTRUMENTAL PENGGERAKAN NEUTRON (INAA)
INAA meliputi penyinaran sampel bubuk batuan dengan menggerakan sumber high-flux neutron, khusus didalam
sebuah sinkrotron atau reaktor nuklir, untuk analisis unsur pelengkap, terutama unsur yang jarang di bumi.
Kehidupan pendek nuclides merupakan pembangkit dari setiap unsur selama penyinaran. Pemusatan perhatian
unsur pelengkap dapat ditambahkan oleh pengawasan radiasi elektromagnetik dari , , dan tempat tinggal jangka
penduk nuclides di dalam sampel.
Metode spektrometri massa
Analisis isotop untuk kestabilan kedua dan isotop radiogenic dilakukan menggunakan spectrometer massa, yang
mampu mendiskriminasi atom dan partikel molekul berbeda massa. Material diperkenalkan kedalam spectrometer
massa gas, plasma, atau penguapan cairan ke sebuah kawat pijar yang kemudian dipanaskan ke residu pembuat
terang. Penggunaan metode selanjutnya di dalam kotak dan aliran partikel masuk ke spectrometer massa dari
pemanasan kawat pijar. Isotop, atom individu unsur yang sama itu mempunyai persamaan berat atom, merupakan
pemecahan massa di dalam alat dan relative tidak sama berlimpah unsur isotop dapat dihitung oleh perbandingan

dengan standar kalibrasi. Teknik ini diketahui sebagai ionisasi termal spectrometri massa atau pelemahan isotop
ionisasi termal spektrometri massa. Ketika sebuah unit ICP adalah sumber gas, teknik penunjuk ke ICP-MS.
Didalam analisis spektrometri massa pemisah butiran individu material dapat menjadi pelaksana penggunaan dua
tipe alat. Pertama varian ICP-MS di material (plasma) tanda jalan spectrometer massa diperoleh dari ablasi laser
tempat kecil pada target, secar efektif manggali keluar lubang yang sangat kecil oleh energi tinggi laser itu material
target utama mengalami penguapan. Alat ini mengetahui ablasi laser, penggabungan secara induktip spectrometer
massa (LA ICPMS). Kedua di dalam teknik menggunakan sorotan focus ion (secara khas sesium atau ion oksigen)
untuk secara fisik menggali lubang di dalam sampel. Penggalian material kemudian menjalankan spectrometer
massa yang menganalisa. Kedua alat itu bermacam-macam penggunaan untuk analisis unsur pelengkap dan isotop
dan terutama sangat berharga untuk U-Pb geochronology.
KOMPOSISI KIMIA BATUAN BEKU
Selama sekitar 200 tahun dari penelitian analisis kandungan kimia batuan beku ahli petrologi
mengungkapkan beberapa pola pokok. Contohnya batuan beku basa seperti bassalt yang kaya akan kalsium, besi,
dan magnesium dan kekurangan sodium, potasium dan silika relatif ke batuan beku asam. Mafik merupakan batuan
yang kaya akan kandungan mineral feromagnesian (olivin, piroksin dan amphibol), dan felsik termasuk batuan yang
kaya dengan mineral berwarna terang (kuarsa, feldspar, dan feldspatoid). Selain itu, telah digunakan pada
melanocratic, artinya yang berwarna gelap, dan leucocratic, artinya yang berwarna terang. Komposisi kimia ini
cenderung menggambarkan kandungan mineral dari beberapa tipe batuan (dan sebaliknya ) dan tidak dapat
dielakkan bahwa hal tersebut merupakan hasil dari formasi dan evolusi magma. Le Maitre (1976) menghitung
komposisi ini dari kompilasi diatas 20.000 analisis sifat kimia. Ini menjadi catatan menarik untuk mengetahui nomor
dari setiap kategori dari analisa individu. Granit dan basalt menunjukkan nomor paling besar dari analisa batuan,
suatu situasi mencerminkan fakta bahwa ada dua tipe batuan beku yang melimpah di lapisan kerak bumi. Untuk
beberapa tipe yang lain. Tipe batuan felsik, volume batuan yang paling banyak melimpah yaitu granodiorit dan
kuarsa diorit, mencernminkan perannya di magnitik kontinental yang besar sampai lingkungan batholith.
Batuan beku jarang memiliki kandungan silika sekitar 45% atau lebih dari 75%. Mengapa bisa terjadi begitu?
Batuan beku banyak terbentuk dari mineral-mineral silika yang mana, terkecuali kuarsa, konsentrasi silika antara 3570%.karena volume batuan yang didominasi oleh mineral-mineral feldspar, yang kandungannya terdiri antara 55
-68% silika, ini melebihi jumlah yang diharapkan. Keadaan rendah silika dan silika- mineral-mineral bebas ( olivin
dan oksida, berturut-turut ) isian silika dari batuan basa, mengingat keberadaan dari pengaruh kuarsa pada batuan
asam sangat penting. Batuan beku intermediat mengandung silika (60-65%) memperlihatkan adanya penurunan
sekitar beberapa jumlah feldspar dari jumlah silika.
Kemudian, komposisi batuan tidak berarti apa dari berat volume rata-rata dari komposisi mineral-mineral
individu yang pokok. Walaupun itu bisa sedikit menjelaskan, ini mudah dan berdasarkan atas dasar hubungan antara
komposisi kimia dan mineral isian dari Batuan beku ( benar, semua batuan ) , dan menjadi satu hal yang paling
penting di kalkulasi petrologi, CIPW.
PENGUKURAN DAN PENAFSIRAN MINERALOGI
Komposisi minaralogi dari batuan beku merupakan ciri penting karana digunakan untuk klasifikasi dan
interprestasi dari asal evolusi magma. Sebagian besar batuan, mineralogi dapat diamati dan diukur dengan
menggunakan teknik optik atau berbagai reaksi kimia untuk lainnya, termasuk banyak jenis batuan vulkanik dan
khususnya berbutir gelas seperti obsirdan. Untuk batuan ini, perhitungan dari mineralogi sintetik berdasarkan
komposisi kimia sangatlah penting.
BERAT DAN MODE VOLUME
Secara langsung ukuran dari mineral batuan ini disebut mode, yang biasanya dinyatakan sebagai persen
volume atau berat setiap konstituen mineral. Mode dapat diukur dengan berbagai cara , tetapi yang paling umum
adalah yang paling tradisional. Penggunaan microskop mekanik untuk poin-count butiran mineral dalam sayatan tipis

batuan (William,turner, dan Gillbert 1982) proses ini melibatkan pemindahan bagian tipis sistematis sepanjang kolom
dan mengidentifikasi dan menghitung butir mineral pada setiap persimpangan gread, kira-kira dari 500-5000 jumlah,
tergantung pada ukuran butir dan tingkat presisi yang diperlukan dinormalisasi untuk 100%. Presentase yang
dihasilkan tentu saja, persen berdasarkan wilayah, tetapi dianggap aquivalement untuk persen volume batuan tekstur
homogen melalui ekstrapolasi ke dimensi ke tiga, perhatikan bahwa struktur micro pada batuan ini menonjol seperti
layering fine-skala atau lenetion aliran kuat,dimensi ketiga perhitungan ini mungkin tidak valid.
Mode semikuantitatif (pikiran,nyata) dapat ditentukan dengan estiminasi visual proposi mineral baik di bagian
tipis atau di gergaji, lembaran di poles,untuk beberapa tujuan petrologi weight modes diperlukan misalnya,untuk
perbandingan kandungan mineral yang sebenarnya untuk diagrafma fase diplot dengan skala persen berat.
Modus berat dihitung dari volume dengan mengalikan volume persen mineral masing-masing dengan berat
rata-rata tertentu, maka normalisasi jumlah dari nilai-nilai baru untuk 100% (karena berat jenis sama dengan berat
dibagi volume, persen, berat harus sama kali volume normalisasi persen berat jenis) sangat penting untuk melihat
apakah modus dilaporkan sebagai modus volume atau berat jika ini tidak ditentukan biasanya di asumsikan menjadi
modus volume. Mode mineral merupakan dasar dari international akan dibahas dibawah ini.
NORMAL CIPW
Proporsi mineral dalam batuan beku adalah properti dasar yang digunakan untuk perbandingan suatu
klisifikasi dalam beberapa kasus , bagaimana pun tidak mungkin mengukur mode mineralogi dengan menggunakan
teknik tradisional pada bagian tipis misalnya , untuk batuan vulkanik halus/kaca . Untuk mengukur beberapa batuan
plutonik, proses kristalisasi magmatik seperti gas isi variabel atau kedalaman em placement, telah menghasilkan
mineral yang tidak dapat langsung dibandingkan bahan kimianya misalnya , piroksin versus amphibol amphibol
versus biotit. Untuk alasan ini , empat petrologists awal abad kadua puluh. -Whitman cross, joseph P. Iadings, louis V.
Pirsson, dan harry s.washington (yang terakhir inisial nama C.I.P.W) - Merancang skema untuk menggunakan
analisis kimia dari batuan beku untuk menghitung mineralogi ideal atau hipotesis berdasarkan sejumlah aturan baku.
Aturan aturan ini memungkinkan ahli geologi untuk menghitung mineral normatik dengan mengalokasikan
konstituen kimia pada suhu tinggi. Pertama untuk mengkristal minaral sebelum mineral rendah temperatur sehingga
simulasi urutan sebenarnya dari krirtalisasi dari sebuah magma yg ideal (seperti dalam Bowens Reaction Series ) .
mineral normatif anhidrit, memungkinkan batuan magmatit hidrous dapat langsung dibedakan dengan yang kurang
menggunakan komposisi batuan.
Karena kadar air tidak relevan dengan perhitungan normal CIPW, biasanya ada hubungan langsung atau jelas antara
mineral modal akurat dan mineralogi normatif untuk sebuah batuan tertentu (sebagian besar batuan plutonik
mengandung setidaknya sedikit air) aljabar korespondensi antara alam (misalnya terhidrasi) dan ideal (yaitu
,anhidrat) mineral biasanya jelas. Contohnya yang tidak termasuk dalam hal ini air, unit kimia yang biotik
magnesiumnya setara dengan satu unit feldspar kalium ditambah tiga unit dari enstatite piroksin , minus tiga urut
kuarsa.
KMg3ALSi3O10 (OH)2
Biotite
= KALSi3O8 + 3MgSi3 3Si2 + H2O
K-feldspar

enstatite

quarst

water

Demikian pula , satu unit aktionolit setara dengan dua unit diopside ditambah tiga unit enstatite dan satu unit kuarsa.
Ca2Mg5Si8O22 (OH)2
Actinolite

= 2CaMgSi2O6 + 3 MgSiO3 + SiO2 + H2O


Diopside

enstatite

quartz

water

Perbandingan langsung dari mineralogi modal dan normatif tidak sederhana, karena mineralogi normatif dihitung
pada atom dari pada secara volumetri atau berat. Konversi mineralogi normatif ke bentuk yang kompotibel dengan
baik mode volume atau berat dapat dilakukan dengan menggunakan volume molekul atau berat molekul dari mineral
yang sesuai .
KLASIFIKASI MINERALOGI
Untuk setidaknya 200 tahun, petrologists telah mencoba untuk mengidentifikasi, menganalisis, karakterisasi, atau
mengklasifikasikan batuan beku. Batuan beku telah diberi nama berdasarkan kandungan mineral, komposisi, lokasi
geografis, atau tekstur atau ada dasar yang jelas sama sekali. Karena proliferasi nama sering tidak logis, sebuah
tata-nama, sejarah besar dan membingungkan ada untuk batuan beku. Sebagian besar pendekatan ini sebelumnya
telah diringkas oleh A. Johannsen (1931 1937, 1938) dalam empat volume buku berjudul A petrografi Deskriptif of the
Rocks beku. Johannsen dengan kemampuan meringkas masalah:
Banyak dan khas adalah klasifikasi yang telah diusulkan untuk batuan beku. Mereka variabilitas depens di bagian
atas tujuan yang ach itu intenden, dan di bagian atas kesulitan yang timbul dari karakter batu sendiri. Masalahnya
tidak dengan klasifikasi tetapi dengan Alam yang tidak membuat hal-hal yang benar.
Pendekatan jelas bagi slassification objektif dan jelas dari batuan beku adalah salah satu dibangun di sekitar
mineralogi dan tekstur. Kedua karakteristik menyediakan banyak informasi tentang asal dan sejarah batu, mudah
dijelaskan dalam lapangan serta laboratorium. Data mineral dapat diuraikan, jika dianggap berguna, dengan analisis
kimia r isotopik. Untuk batuan vulkanik mikrokristalin seperti rhyolites dan basalt, klasifikasi terbaik biasanya requirea
analisis kimia.
The accurary identifikasi mineralogic dari spesimen lapangan dan tangan sangat variabel. Hal ini tergantung pada
ukuran kristal, derajat perubahan, dan kualitas pengamatan oleh ahli geologi. Faktor terakhir ini sering sama
pentingnya dengan yang lain, karena perbedaan kemampuan antara ahli geologi sama besarnya perbedaan ukuran
kristal antara granit dan riolit. Dalam hal apapun, jelas bahwa deskripsi seperti "granit albiteriebeckite myrmekitic"
tidak bisa hanya didasarkan pada pemeriksaan spesimen tangan. bagian Tipis diperlukan untuk klasifikasi yang
paling akurat. Di lapangan, deskripsi seperti "basalt" untuk sebuah batu mikrokristalin berwarna gelap, atau "riolit tuf
litik" untuk kepadatan, berwarna agak terang, berlapis-lapis yang mengandung fragmen, karakter ini pasti sering
digunakan. Karakterisasi Mahasiswa seputar batuan akan meningkatkan berbanding lurus dengan pengetahuan
mereka tentang karakteristik mineral dan asosiasi mineral dan pengalaman mereka.
batuan beku Kebanyakan hanya berisi beberapa mineral dalam kelimpahan tinggi dan lebih banyak jenis yang kecil.
Karena kemudahan identifikasi dan signifikansi mereka di petrogenesis, mineral lebih umum dan berlimpah biasanya
dipilih sebagai dasar klasifikasi. Batuan beku kerak paling banyak mengandung konsentrasi signifikan feldspar,
bersama dengan silika mineral seperti kuarsa, atau mineral feldspathoid indikatif kekurangan silika. Batuan beku
kaya mineral ini berwarna terang biasanya disebut sebagai felsic atau leucoracratic. Sebaliknya, batuan beku banyak
mengandung mierals ferromagnesian melimpah dan sebagian besar berwarna gelap seperti pyroxenes, Amfibol,
olivin, dan biotit di samping mineral berwarna terang. batuan tersebut umumnya digolongkan sebagai intermediate
atau mesocratic. Ketika mineral berwarna gelap mendominasi, batu disebut mafik atau melanocratic. Jika mineral
gelap hampir hanya konstituen, batuan ultrabasa id. Batuan beku jenis anorthosite sebagian besar terdiri dari
plagioklas dan dengan demikian cahaya berwarna, atau leucocratic, dan sebagian besar terdiri dunit olivin dan
dengan demikian adalah cahaya menjadi hijau menengah. Anorthosite adalah notregarded sebagai batuan felsic,
bagaimanapun, tetapi paling sering dikaitkan dengan batu mafik gabro.
Kebanyakan klasifikasi batuan beku berdasarkan jumlah elative terang dan mineral gelap dan pada ukuran butir,
yang mencerminkan laju pendinginan dan cara emplacement. Beberapa skema klasifikasi telah tergantung pada
indeks warna socalled, atau CI (lihat di bawah), yang pada dasarnya adalah gelap skala dari 0% (putih) hingga 100%
(hitam) sekitar berdasarkan persentase mineral gelap di batu. Istilah leucocratic, mesocratic, dan melanocratic
sebenarnya bisa diukur dengan skala CI.

Sistem Klasifikasi IUGS

Untuk memenuhi kebutuhan b = untuk sistem klasifikasi tunggal rasional batuan beku untuk digunakan dunia, Albert
Streckeisen menerbitkan sebuah skema klasifikasi yang berlaku umum awal untuk batuan plutonik pada tahun 1967.
Uni Internasional Ilmu Geologi kemudian membentuk komisi ahli geologi dari seluruh dunia, dipimpin oleh
Streckeisen, untuk menguraikan dan merumuskan proposal untuk batuan plutonick, kemudian menambahkan sistem
Klasifikasi terhadap batuan volkanik. Sistem ini sekarang, diterima secara internasional yang komprehensif untuk
klasifikasi batuan beku yang memungkinkan aplikasi tata-nama, ke tingkat yang diinginkan presisi dan khususnya
konsistensi. Paling penting, mengingat penentuan mineralogic akurat oleh penyidik individu, ini memungkinkan
seorang pembaca sastra geologi untuk memastikan bahwa granodiorit hornblende-biotit di Rusia adalah jenis batuan
yang sama sebagai granodiorit hornblende-biotit dijelaskan dari Texas. Rekomendasi IUGS telah diterbitkan dalam
bentuk buku bersama dengan glosarry istilah, dan pembaca disebut buku ini untuk rincian lebih lanjut classificatio
dan tata-nama.
Untuk mengklasifikasikan batu dengan benar berdasarkan komposisi mineral, salah satu harus menentukan
persentase lima mineral: quatrz, plagioklas, feldspar alkali, mineral ferromagnessian, dan feldspathoids. Dalam
pemeriksaan tangan spesimen, kuarsa diidentifikasi dengan tembus nya, kilap vitreous, dan kurangnya pembelahan
jelas; plagioklas dengan pemutusan dan stiations kembar polysynthetic pada permukaan disosiasinya; feldspar
potasik oleh perpecahan, kurangnya striations kembar, dan pink warna umum untuk tan ; ferromagnesian mineral
dengan warna coklat, hijau, atau hitam, dan feldspathoids oleh individu yang meliputi karakteristik prossessed oleh
masing-masing. Para feldspathoid hanya sulit untuk mengenali adalah nepheline, yang dapat dengan mudah keliru
untuk kuarsa dalam pekerjaan tangan spesimen. Pada bagian tipis, diskriminasi kuarsa dan nepheline cukup mudah
karena mereka memiliki sifat qite optik yang berbeda.
Seperti disebutkan sebelumnya, mineralogi batu mencerminkan komposisi kimianya. Sebuah klasifikasi batuan beku
berdasarkan mineralogi karena itu merupakan cerminan langsung dari komposisi magma Klasifikasi IUGS
membedakan batu umum berdasarkan ukuran butir. batuan Phaneritic diklasifikasikan sebagai plutonik, dan
aphanitic batuan diklasifikasikan sebagai Withi vulkanik masing-masing kategori besar, batuan dinamai berdasarkan
persentase mineral. Kategori Klasifikasi pasti berdasarkan penggunaan umum dan kelimpahan pengelompokan
mineralogic alam. Oleh karena itu sebagian besar batu.
Felsic dan Rocks Batuan
Petrologists biasanya menggunakan diagram segitiga. Prosedur geometris sederhana untuk mencari atau ploting titik
individu dalam setiap diagram segitiga. Dalam segitiga sama sisi, skema lokasi sederhana melibatkan hanya
membagi segitiga menjadi segitiga sama sisi yang lebih kecil yang membentuk kotak segitiga. Untuk semua segitiga,
termasuk segitiga nonequilateral yang menciptakan grid biasa tidak praktis, pendekatan matematis elegan adalah
untuk membangun sebuah elevasi dari sudut masing-masing melalui titik ke sisi berlawanan dari segitiga. Jarak dari
masing-masing pihak ke titik, dibagi dengan seluruh panjang elevasi itu, memberikan sebagian kecil dari konstituen
di pojok itu. Classificationtechnique melibatkan penentuan percentagess volumetrik dari masing-masing A, P, dan Q
atau Fconstituents, bersama dengan jumlah dan jenis konstituen mafik. Jika sebuah batu plutonik berisi hanya
sebagian kecil dari mineral mafik tidak ditentukan, ini bisa ditunjukkan dengan leuco awalan (seperti di leucogranite);
dengan proporsi besar mineral mafik, nama hte harus diawali oleh mela (seperti dalam melagranite). Pada
kesempatan langka, granit mungkin lapangan class0ified sebagai melagranite bahkan jika tidak memiliki kandungan
yang luar biasa tinggi mineral mafik selama warna gelap. Hal ini dapat mengakibatkan dari kehadiran feldspar
potassik hijau gelap-coklat yang terjadi di beberapa granit luar biasa ferroan dan syenites. Penggunaan penuh
diagram clssification QAPF membutuhkan pengetahuan yang cukup tepat mode mineral, informasi yang biasanya
diperoleh melalui pemeriksaan laboratorium ptrographic dengan mikroskop. Ketika persentase mineral yang tepat
tidak dapat ditentukan, misalnya, selama pemetaan lapangan atau pemeriksaan spesimen tangan rutin, nama grup
umum yang umum digunakan.
Setiap daerah plagioklas-kaya diagram QAPF berisi jenis batu dua atau lebih yang namanya tergantung pada isi
anorthite dari plagioklas atau kelimpahan atau identitas mineral. Anothosite adalah batuan plutonik yang berisi lebih
dari 90% dan mineral plagioklas mafik kurang dari 10%. Perbedaan antara gabro dan diorite dapat didasarkan pada
kriteria baik. The plagioklas dalam gabro umumnya memiliki komposisi lebih yg mengandung kapur dari Sebuah ,
sedangkan plagioklas dalam diorit kurang yg mengandung kapur dari Sebuah . Jika sebuah batu yang harus
diklasifikasikan dengan cara spesimen tangan saja, perbedaan antara gabro dan diorite jelas tidak dapat didasarkan
pada komposisi plagioklas, dan proporsi mineral mafik dapat digunakan sebagai gantinya. Bagro biasanya berisi

lebih dari 35% dengan volume mafik mineral olivin, augit, atau ortopyroxene. Diorit biasanya mengandung mineral
mafik kurang dari 35% menurut volume dan umumnya mengandung hornblende dan juga, atau bukan, piroksen,
namun sebenarnya ada batuan transisi disebut gabro-batuan diorit atau andesit basaltik untuk membingungkan halhal yang sedikit. Sebuah pembagian lebih lanjut dari batuan berdasarkan gabroric di mana mineral mafik hadir di
samping plagioklas yg mengandung kapur. Gabro berisi clinopyroxene, norite berisi ortopyroxene, dan gabronorite
memiliki proporsi hampir sama dari orthopyroxene dan clinopyroxene. Klasifikasi batuan plagioklas-kaya diringkas.
Sebuah prinsip penting untuk menjaga pikiran selalu adalah bahwa meskipun taat kepada aturan yang dianjurkan,
terkadang requirea komunikasi yang paling unambigous akal sehat bila aturan ambigous.
Ultrabasa Rocks. batuan ultrabasa hampir selalu phaneritic dan kabut Q + A + P + F isi kurang dari 10%, yaitu
mineral mafik membuat lebih dari 90% dari batu. Mineral mafik utama dalam batuan ultramfic adalah olivin magnsian,
augit, orthopyroxene, dan hornblende. Berbagai macam mineral kecil bisa terjadi, namun yang paling umum yang
alumina atau chromian, spinel, magnetit, ilmenit, garnet, phlogopite, dan clacic plagioklas. Biasanya jarang
hornblende bantalan dan batuan ultramafik lebih umum hornblende-bebas memiliki sedikit tumpang tindih, dan
sebagian besar varietas hornblende-bearing hanya disebut hornblendites, yang nama mineral kecil yang digunakan
sebagai kualifikasi, misalnya, hornblendite garnet. Oleh batuan ultramafik jauh yang paling umum adalah yang
didominasi oleh olivin dan pyroxenes, dan skema klasifikasi mereka menggunakan diagram segitiga dengan olivin,
clinopyroxene yg mengandung kapur, dan orthopyroxene di sudut-sudut. Varietas yang lebih umum ditemui atau
nama adalah: Peridotit: istilah umum atau bidang untuk sebuah batu yang berisi 40 sampai olivin 100%, dengan
sebagian besar sisanya piroksen.
Lherzolite: tipe batuan sangat penting, yang telah dipostulatkan untuk membentuk sebagian besar dari mantel bumi.
Letherzolite, bernama untuk kejadian-kejadian yang tidak-nya badan ultrabasa di Lherz di Pyrenees Perancis, adalah
sebuah batu olivin yang kaya dengan orthopyroxene substansial dan piroksen yg mengandung kapur kecil kromiumbearing. Umumnya mengandung mineral alumina kecil, baik Al chromian-spinel atau garnet.
Harsburgit: istilah khusus untuk rock, olivin kaya olivin-orthopyroxene. Kebanyakan comonly berisi crhromian Alspinel sebagai mineral minor atau aksesori, walaupun garnet juga dapat terjadi.
Dunit: Sebuah Peridotit berisi 90 sampai olivin 100%, dengan sebagian besar terdiri dari sisa piroksen dan chromian
Al-spinel.
Websterite: Dinamakan untuk lokalitas jenisnya di Webster, North Carolina, batu ini adalah sebagian besar terdiri
piroksenit proporsi orthopyroxene dan clinopyroxene, dengan sisanya kecil baik olivin dan hornblenda.
Kimberlite: rock Langka ultramfic porfiritik dengan kelebihan kalium, sehingga mengandung phlogopite atau fenokris
amphibole potasik, sehingga secara efektif sebuah Peridotit mika. Berisi olivin, phlogopite, pyroxenes, dan kromit.
mineral acccesory Karakteristik adalah monticellite, garnet kaya magnesium, dan mineral kaya titanium. Beberapa
kimberlites mengandung berlian.
Lamproites: Serupa dengan kimberlites dan lamprophyres, lamproites adalah ultramafik dan secara molar memiliki
total alkali lebih dari alumina, membuat mereka peralkaline. Lamproites dapat terjadi sebagai aliran sayang. Mereka
umumnya mengandung mineral langka, incluiding berlian.

Batuan vulkanik dapat dalam beberapa kasus diberi nama berdasarkan diagram yang mirip dengan thst digunakan
untuk batuan plutonik. Namun, sifat fine-grained dari batuan vulkanik membuat klasifikasi berdasarkan mineralogi
mdal sulit pada umumnya dan tidak mungkin untuk batuan gelas. Oleh karena itu, batuan volkanik lebih akurat
diklasifikasikan menggunakan kriteria kimia. Perbedaan antara basal dan andesit dibuat terutama berdasarkan
indeks warna (CI) dan konten silika atau kurang akurat, o dasar komposisi plagioklas. composotion Plagioklas dalam
batuan vulkanik banyak sulit untuk digunakan sebagai kriteria karena kehadiran yang sangat umum zonasi komposisi
yang kuat, bahkan zonimg berosilasi, dalam kristal, membuat penentuan kadar anorthite massal sulit. Basal, yang
jatuh dekat sudut segitiga P, dibagi menjadi tholeite, tholeite olivin, basal tinggi Al, dan basal alkali. Membedakan
mineralogic dan karakteristik kimia dari jenis ini sangat penting basal. Perhatikan bahwa banyak basalta tidak dapat
ditempatkan dalam kategori tertentu dengan analisis mikroskopis tetapi memerlukan analisis kimia atau perhitungan
normatif mineral. Batuan vulkanik umum feldsphatoid-bantalan bisa kaya dalam alkali feldspar, plagioklas (tephrite),
dan nepheline atau leucite (naphelinite atau leucitite).
ASPEK-ASPEK LAIN DARI KLASIFIKASI
Sebenarnya, klasifikasi IUGS tidak memasukkan tekstur kedalam skema klasifikasi itu, dimana tampak jelas

perbedaan antara batuan faneritik dan afanitik. Biar bagaimanapun, penamaan batuan beku didasarkan pada kriteria
teksturnya, dengan beberapa kandungan mineral sekunder, mencakup:
Pengmatite: sangat kasar-butir batuan (ukuran butirannya lebih besar daripada 1cm dan mendekati atau lebih dari
1m) hubungan butiran batuannya. Komposisinya adalah type granitik, dan pegmatit biasanya banyak mengandung
mineral alkali feldspar ( albit atau kelas sodium plagioklas ditambah microcline) dan kristal-kristal kuarsa.
Klasifikasi batuan beku
Untuk setidaknya 200 tahun, ahli batuan telah mencoba untuk mengidentifikasi, menganalisis, mengkarakteristik,
atau mengklasifikasikan batuan beku. Pemberian nama batuan beku didasarkan pada kandungan mineral,
komposisi, lokasi geografis, atau teksturnya. karena proliferasi penamaan biasanya tidak logis, maka sebuah
tatanama merupakan sejarah besar untuk batuan beku agar tidak membingungkan penamaanya. Sebagian besar
pendekatan ini sebelumnya telah diringkas oleh A. Johannsen (1931,1937,1938) dalam empat volum nya-set buku
berjudul deskriptif petrografi dari batuan beku. Johannsen meringkas masalah :
batuan beku banyak dan mempunyai sifat yang khas. keanekaragamannya tergantung dari bagian yang timbul dari
karakter batu itu sendiri. Masalahnya ialah tidak dengan pengklasifikasian namun dengan alam yang tidak membuat
hal-hal yang benar (1931,51).
Pendekatan yang jelas terhadap tujuan klasifikasi batuan beku adalah salah satunya tekstur batuan dan mineralogy.
Kedua karakteristik ini menyediakan banyak informasi tentang asal dan sejarah batu, dapat dijelaskan dalam
lapangan serta laboratorium, dan bagian yang halus dan tipis daripada batuan dapat diperoleh dari hasil penelitian
selanjutnya. Data mineral dapat diuraikan, jika digunakan untuk penelitian kimia atau analisis isotopik. Untuk batuan
vulkanik mikrokristalin seperti rhyolites dan basal, untuk memperoleh klasifikasi terbaik biasanya diperlukan analisis
kimia.
Halaman 65-70
Klasifikasi kimia
Varietas besar klasifikasi kimia dari batuan beku proposed ,keunggulan beberapa dari keseluruhan analisis kimia dari
jenis batuan dan yang lainnya hanya bagian dari batuan kimia.banyak dari klasifikasi ini yang digunakan oleh para
ahli dalam bidang skema genetika batuan serta dapat juga dipelajari di luar bagian dari buku. Sebagian besar
klasifikasi kimia akan sering digunakan oleh pelajar ilmu batuan.
Penjenuhan silica.
Karena batuan beku berasal dari kristalisasi atau pendinginan magma, maka secara logika ialah bahwa magma
adalah cairan silica dengan hasil penelitian mineral. Ketetapan kimianya secara detail ialah tidak mengandung
cairan biasa namun lebih dari jumlah penelitian komponen larutan yang mempunyai temparatur dan tekanan.
Pendinginan magma menjadi jenuh dengan hasil penelitian komponen mineral, kemudian mineral dari Kristal
mengalami pengendapan dan menjadi bagian dari hasil batuan. Konsep yang digunakan secara umum untuk silica
dan mineral silica ( biasanya kuarsa ) berbagai macam varietas batuan beku adalah basalt dan sifatnya seperti
granit. Deskripsi dari silica menjadi penjenuhan silica jika mengandung kuarsa atau sejenis dengan mineral silica.
Silica- bawah penjenuhan jika jelas tidak mengandung mineral seperti feldspar dan magnesium olivine yang
keberadaanya tidak tampak pada kuarsa. Banyaknya magma yang kurang mengandung mineral silica diakibatkan
oleh cepatnya mineral tersebut mengalami pendinginan, namun ada juga yang cenderung mengalami penjenuhan
dengan silica karena proses kristalisasi magma yang cukup lambat. Seperti kondisi dibawah ini, cepatnya butiran
olivin yang berkombinasi dengan silica dan menjadi ortopiroksen .
MgSiO4 + SiO2 = 2 MgSiO3
Felspar dapat juga berkombinasi dengan silica menjadi feldspar , sebagai contohnya

KALSi2O6 + SiO2 = KALSi3O8


Batuan beku banyak yang kurang mengandung kuarsa silica menjadi mineral seperti nevelin olivine yang dimana dari
silica menjadi jenuh . meskipun bentuknya terlihat lemah kemungkinan silica menjadi batuan jenuh sangat jarang
ditemukan. Mineral seperti hornblende dapat menyamarkan dengan sederhana tingkatan dari jdibawah penjenuhan
silica. Dengan jumlah yang kecil dari jenis kuarsa atau feldspar dapat menjadi lebih sulit untuk di identifikasi oleh
ukuran tangan maupun dengan menggunakan mikroskop.
Penjenuhan alumina
Granit menurut IUGS system klasifikasi batuan yang mengandung antara 20 dan 60 % kuarsa dan alkali feldspar
lebih dari 35 % dari jumlah feldspar. Seorang ahli batuan yang menemukan batuan magma juga mesti mempelajari
kriteria mineralnya dimana variable kimianya mengandung Al2O3 , menggambarkan dari sedikitnya kandungan
mineral asesoris. Sebagai contoh granit yang dimana kandungan Al2O3nya tinggi yang mengandung mineral
aluminium contohnya garnet ataupun muskovit . sedangkan granit rendah pada Al2O3 mengandung mineral sodic
seperti riebectike atau egerine-augite . alumina mengandung granit yang secara langsung mengawasi karakter dan
tipe Kristal yang melebur membentuk magma granit . jadi dasar klasifikasi granit adalah Al2O3. Meskipun banyak
tipe penggunaan dari granit. Skema klasifikasinya dapat digunakan pada batuan beku. ( riyolith ). Klasifikasi ini
banyak mempengaruhi jumlah alumina, alkali, dan kalsium dari CIPW mineral normal. Dari referensi penelitian
perbandingan dari alumina menjadi alkali ditambah kalsium di dalam feldspar.
Granit dari cairan magma tidak akan membentuk Kristal muskovit. Sebagai contoh tidak sedikit dari jumlah Al2O3
melampaui jumlah dari Na2O + K2O + CaO. ( artinya bagian dari ketentuan kimia yang terjumlah persentase molekul
dari persentase berat). Seperti granit yang mempunyai alumina lebih di butuhkan untuk membuat feldspar dan juga
referensi terhadap peraluminius. Jika molar AL2O3 < Na2O + K2O, kemudian melampaui dari alkalis ( atau kekuatan
dari alumina) kemungkinan hasil dari penjelasan yang kaya akan sodium dan besi FERRIC menghubungkan mineral
seperti aegerin menjadi augit atau ampibol sodic . granit disebut juga dengan peralkalin . jika alumina melampaui
alkali, maka Na2O + K2O < AL2O3 < Na2O + K2O + CaO, Kemudian akan menghasilkan mineral muskovit
ferromagnesian sodik dan granit juga sama dengan metaluminous ( yang berarti pertengahan ).
Klasifikasi kimia dari batuan vulkanik
Pada IUGS batuan vulkanik diklasifikasikan berdasarkan kandungan silica ( wt % SiO2 ) dan jumlah dari alkalis ( wt
% Na2O + K2O ). Catatan jelas ( e.g, antara basanit dan tephrit ) juga membutuhkan jumlah dari CIPW.
Kecendrungan kimia
Sederetan jumlah batuan beku adalah dibatasi oleh geografik yang panjang ditunjukkan oleh bagian kimia yang
sangat penting. Untuk menguraikan hubungan kemungkinan genetic perbedaan antara magma dan perbandingan
antara fasilitas batuan beku yang berbeda. Ahli batuan beku menguraikan nomor kimia dan mineraloginya serta
skema grafik yang menjelaskan tentang batuan beku. Diharapkan pengukurannya didasarkan pada mineralogy. Yang
digunakan untuk menaksirkan ilmu mineral ( seperti CIPW), dan yag lainnya digunakan sebagai perbandingan dari
komponen kimia. Pada umumnya tipe diagram ini disebut juga dengan diagram variasi. Dimana jumlahnya cukup
besar dari data kimia yang menunjukkan efek kemungkinan magma kimia yang berpindah selama Kristal magma
berevolusi.
Diagram harker
Satu dari sebagaian besar yang digunakan oleh semua variasi diagram adalah tipe diagram harker yang
menunjukkan berat persen dari banyaknya oksida yang berfungsi pada berat salah 1 oksida. Berat persen SiO2 pada
umumnya berasal dari absis, karena indicator ini sangat digunakan dalam evolusi magma yang menunjukkan genetic
magma yang menurun menjadi pasangan tunggal.yang lebih sederhana pada umumnya mengandung sedikit silica
dan kemudian mengalami kenaikan dari salah satunya. Untuk pecahan magma olivine, MgO mengalami penurunan

magma dimana mengalami pecahan dan juga digunakan sementara pada kandungan silica. Sebab mineral yang
terlalu cepat mengalami kristalisasi magma selama pecahan ( salah satunya adalah reaksi bowen series ) dengan
tipe yang kaya akan Mg dan rendah silica relative mengalami keterlambatan, perpindahan Kristal yang begitu cepat
( pecah ) dengan demikian hasilnya sangat kaya akan silica ( MgO ) oksida umumnya berkorelasi dengan gaya linear
dari proses pecahan.
Seperti variasi diagram harker yang mengandung oksida dengan absis yang sangat panjang oleh parameter yang
ditunjukkan cukup bervariasi meskipun hanya deretan batuan beku. Banyaknya kandungan silica pada variasi
diagram serentak dengan berpindahnya piroksen, plagioklas, dan olivine yang berbeda dengan deretan sifat basalt
yang tidak banyak juga mengandung SiO2 daripada magma itu sendiri karena mineral yang mempunyai sedikit silica
sama halnya dengan magma. Alasan ini dengan catatan mengandung MgO pada umumnya digunakan untuk absis
basalt dan andesit karena kekuatannya dalam mengontrol pecahan yang berpindah dari olivine dan piroksen secara
bersama sama. Korelasi atau kecenderungan diagram harker pada proses terjadinya batuan beku yang berelasi
bersama dengan magma. Sebagai contoh penghancuran dan pencampuran, secara keseluruhan kecenderungan
korelasi linear di indikasi oleh evolusi kimia yang genetic magma dan juga dapat digunakan untuk memperkirakan
proses ilmu alam secara kuantitatif.
Diagram AFM ( atau FMA )
Diagram AFM merupakan tipe lain dari berbagai variasi diagram yang digunakan dalam proses pemecahan.
Berbagai oksida
Na2O + K2O (A), FeO + Fe2O3 (F ) DAN MgO (M) dalam menentukan sudut diagram triangular. Kecenderungan
genetic dari diagram AFM baik olivine ataupun klinopiroksen yang berpindah dan mengontrol evolusi magma.
Diagram ini menggambarkan observasi yang bersamaan dari kedua parameter pecahannya :perbandingan Fe/Mg
dengan total kandungan alkali. Diagram AFM khususnya digunakan untuk menaksirkan evolusi kecenderungan
magma dalam lingkungan lempeng konvergen.
Perbedaan indeks
Perbedaan ukuran indeks atau total evolusi magma. Dari jumlah mineral normative diatas (atau dengan temparatur
yang rendah) yang ada pada bowens reaction series : ortoklas, albit dan kuarsa. Karena dasar mineral normal
mempunyai presentasi dengan jarak dari 0-100. Secara umum basalt dengan indeks differensiasi rendah ( <25 75.=""
biasanya="" dimana="" granit="" melampaui="" pembelahannya="" span="">
Indeks alkali kapur
Deretan genetic batuan beku, secara total mengalami kenaikan alkali oksida, dan CaO yang mengalami penurunan
dengan kenaikan kandungan SiO2. Variasi diagram harker dimana kandungan keduanya Na2O + K2O dan CaO
yang ditunjukkan oleh kandungan SiO2 dari kecendrungan kedua linear tersebut mempunyai point yang penting
dimana wt% (Na2O + K2O ) = Wt% CaO. Harga dari wt% SiO2 yang disebut dengan indeks alkali kapur. Secara
umum, deretan batuan beku berasal dari alkali yang kaya ( serie alkali ) dengan harga rendah dari indeks alkali kapur
( < 50 ) dan juga alkali rendah ( seri kalsik ) yang mempunyai bidang belahan yang tinggi.
Indeks Larsen
Indeks Larsen dikembangkan untuk digunakan dalam diagram harker di mana hanya mengandung SiO2 saja
namun tidak menunjukkan perubahan yang banyak dalam deretan basalt piroksen dan plagioklas karena
dikeluarkan bersama dengan olivin didefinisikan sebagai
1 / 3 SiO2 + K2O - (FeO + MgO + CaO), indeks larsen menggantikan kandungan SiO2 sendiri dimana absis dari
sebuah diagram harker juga menghasilkan pergeseran yang berlebihan dalam kecenderungan berlebih pada
fraksinasi awal deretan basalt.
Asimilasi dan kristalisasi fraksional (afc)

Sekarang banyak diperkenalkan oleh ahli batuan yaitu batuan beku kimia yang terjadi di dalam dapur magma dari
proses tersebut terjadi pelelehan dengan kristalisasi magma kemudian ditambah lagi dengan ectraction selektif dari
dinding dapur magma atau xenoliths (lihat Bab 6 untuk penjelasan yang lebih rinci), depaolo (1981) telah
mengembangkan satu set persamaan serta menentukan untuk menilai dampak asimilasi dan proses kristalisasi
fraksional untuk kedua isotopik dan elemen sekender komposisi magma.
Ringkasan
batuan beku yang terdiri dari mineral (kecuali untuk varietas langka seperti obsidian gelas) dan identitas serta
proporsi relatif dari mineral ini tergantung pada komposisi yang dominan digunakan oleh ahli batuan untuk menandai
semua aspek komposisi batuan beku dari semua batuan konsentrasi elemen utama, minor dan sekunder komposisi
mineral individu dan yang akhirnya menjadi perbandingan yang stabil dan isotop radiogentica. semua informasi
kimia sangat penting untuk menguji hipotesis dan mengetahui asal dan pemadatan magma. bagaimana banyaknya
pengamatan batuan beku yang tidak memerlukan teknik laboratorium canggih namun masih menghasilkan informasi
penting bagi karakteristik batuan magmatic. misalnya, perkiraan atau pengukuran proporsi mineral di dalam batuan
beku merupakan kebutuhan seorang ahli batuan untuk mengklasifikasikan batu dan menggunakan diagram fasa
untuk menjelaskan kristalisasi dari batuan dan menaksirkan dari puluhan ribu analisis kimia batuan beku yang
diperoleh selama setengah abad terakhir mengungkapkan bahwa secara kimia batuan kurang beragam dari berbagai
batuan beku (warna, ukuran butiran, mineralogi, dll) Sebagai contoh, hampir semua batuan beku mempunyai
konsentrasi silika antara 45 dan 75wt%. Peran dominan feldspar dalam batuan beku yang paling mengontrol relatif
keseragaman kimia .
Tujuan klasifikasi merupakan bagian penting dari petrologi batuan beku karena standarisasi pada penggunaan
nama dan ahli geologi juga memastikan bahwa keduanya merupakan masing-masing granit jenis batu yang sama.
Komisi yang bekerja di bawah otorisasi dari serikat internasional ilmu geologi telah mengembangkan klasifikasi
standar untuk sebagian besar ukuran batuan. Banyaknya batuan beku serta kandungan mineral dasar klasifikasi dan
skema penamaan baik untuk batuan plutonik dan vulkanik yang didominasi oleh kuarsa, feldspar, dan yang bersifat
felspar untuk batuan ultrabasa. kandungan mineral umumnya diukur dengan menggunakan bagian tipis dan
komposisi petrografi microscope.informasi dapat digunakan untuk menciptakan sebuah "mineralogi sintetik" untuk
semua batuan beku oleh perhitungan CIPW norma, yang partisi kandungan batu kimia menjadi teknik mineral.
secara umum hipotetis terutama berharga ketika sebuah batu (misalnya batu vulkanik) yang berbutiran sangat halus
bahwa pengukuran optik tidak pasti meskipun mereka memainkan kondisi yang kecil dalam klasifikasi IUGS, tekstur
atau karakteristik komposisi khusus juga dapat digunakan untuk penamaan batuan. Berbagai macam diagram
khusus indeks telah dikembangkan oleh ahli batuan untuk memanfaatkan data kimia dan mineralogi batuan beku
untuk melacak proses genetik, terutama fraksinasi.

Tekstur didefinisikan sebagai keadaan atau hubungan yang erat antar mineral-mineral sebagai bagian
dari batuan dan antara mineral-mineral dengan massa gelas yang membentuk massa dasar dari batuan.
Tekstur pada batuan beku umumnya ditentukan oleh tiga hal yang penting, yaitu:

Kristalinitas[sunting | sunting sumber]


Kristalinitas adalah derajat kristalisasi dari suatu batuan beku pada waktu terbentuknya batuan tersebut.
Kristalinitas dalam fungsinya digunakan untuk menunjukkan berapa banyak yang berbentuk kristal dan
yang tidak berbentuk kristal, selain itu juga dapat mencerminkan kecepatan pembekuan magma. Apabila
magma dalam pembekuannya berlangsung lambat maka kristalnya kasar. Sedangkan jika
pembekuannya berlangsung cepat maka kristalnya akan halus, akan tetapi jika pendinginannya
berlangsung dengan cepat sekali maka kristalnya berbentuk amorf.
Dalam pembentukannnya dikenal tiga kelas derajat kristalisasi, yaitu:

Holokristalin, yaitu batuan beku dimana semuanya tersusun oleh kristal. Tekstur holokristalin
adalah karakteristik batuan plutonik, yaitu mikrokristalin yang telah membeku di dekat permukaan.

Hipokristalin, yaitu apabila sebagian batuan terdiri dari massa gelas dan sebagian lagi terdiri dari
massa kristal.

Holohialin, yaitu batuan beku yang semuanya tersusun dari massa gelas. Tekstur holohialin
banyak terbentuk sebagai lava (obsidian), dike dan sill, atau sebagai fasies yang lebih kecil dari
tubuh batuan.

Granularitas[sunting | sunting sumber]


Granularitas didefinisikan sebagai besar butir (ukuran) pada batuan beku. Pada umumnya dikenal dua
kelompok tekstur ukuran butir, yaitu:

Fanerik/fanerokristalin[sunting | sunting sumber]


Besar kristal-kristal dari golongan ini dapat dibedakan satu sama lain secara megaskopis dengan mata
biasa. Kristal-kristal jenis fanerik ini dapat dibedakan menjadi:

Halus (fine), apabila ukuran diameter butir kurang dari 1 mm.

Sedang (medium), apabila ukuran diameter butir antara 1 5 mm.

Kasar (coarse), apabila ukuran diameter butir antara 5 30 mm.

Sangat kasar (very coarse), apabila ukuran diameter butir lebih dari 30 mm.

Afanitik[sunting | sunting sumber]


Besar kristal-kristal dari golongan ini tidak dapat dibedakan dengan mata biasa sehingga diperlukan
bantuan mikroskop. Batuan dengan tekstur afanitik dapat tersusun oleh kristal, gelas atau keduanya.
Dalam analisis mikroskopis dapat dibedakan:

Mikrokristalin, apabila mineral-mineral pada batuan beku bisa diamati dengan bantuan mikroskop
dengan ukuran butiran sekitar 0,1 0,01 mm.

Kriptokristalin, apabila mineral-mineral dalam batuan beku terlalu kecil untuk diamati meskipun
dengan bantuan mikroskop. Ukuran butiran berkisar antara 0,01 0,002 mm.

Amorf/glassy/hyaline, apabila batuan beku tersusun oleh gelas.

Bentuk Kristal[sunting | sunting sumber]


Bentuk kristal adalah sifat dari suatu kristal dalam batuan, jadi bukan sifat batuan secara keseluruhan.
Ditinjau dari pandangan dua dimensi dikenal tiga bentuk kristal, yaitu:

Euhedral, apabila batas dari mineral adalah bentuk asli dari bidang kristal.

Subhedral, apabila sebagian dari batas kristalnya sudah tidak terlihat lagi.

Anhedral, apabila mineral sudah tidak mempunyai bidang kristal asli.

Ditinjau dari pandangan tiga dimensi, dikenal empat bentuk kristal, yaitu:

Equidimensional, apabila bentuk kristal ketiga dimensinya sama panjang.

Tabular, apabila bentuk kristal dua dimensi lebih panjang dari satu dimensi yang lain.

Prismitik, apabila bentuk kristal satu dimensi lebih panjang dari dua dimensi yang lain.

Irregular, apabila bentuk kristal tidak teratur.

Hubungan Antar Kristal[sunting | sunting sumber]


Hubungan antar kristal atau disebut juga relasi didefinisikan sebagai hubungan antara kristal/mineral
yang satu dengan yang lain dalam suatu batuan. Secara garis besar, relasi dapat dibagi menjadi dua,

Equigranular[sunting | sunting sumber]


Yaitu apabila secara relatif ukuran kristalnya yang membentuk batuan berukuran sama besar.
Berdasarkan keidealan kristal-kristalnya, maka equigranular dibagi menjadi tiga, yaitu:

Panidiomorfik granular, yaitu apabila sebagian besar mineral-mineralnya terdiri dari mineralmineral yang euhedral.

Hipidiomorfik granular, yaitu apabila sebagian besar mineral-mineralnya terdiri dari mineralmineral yang subhedral.

Allotriomorfik granular, yaitu apabila sebagian besar mineral-mineralnya terdiri dari mineralmineral yang anhedral.

Inequigranular[sunting | sunting sumber]


Yaitu apabila ukuran butir kristalnya sebagai pembentuk batuan tidak sama besar. Mineral yang besar
disebut fenokris dan yang lain disebut massa dasar atau matrik yang bisa berupa mineral atau gelas.

Struktur[sunting | sunting sumber]


Struktur adalah kenampakan batuan secara makro yang meliputi kedudukan lapisan yang jelas/umum
dari lapisan batuan. Struktur batuan beku sebagian besar hanya dapat dilihat dilapangan saja, misalnya:

Pillow lava atau lava bantal, yaitu struktur paling khas dari batuan vulkanik bawah laut,
membentuk struktur seperti bantal.

Joint struktur, merupakan struktur yang ditandai adanya kekar-kekar yang tersusun secara teratur
tegak lurus arah aliran. Sedangkan struktur yang dapat dilihat pada contoh-contoh batuan (hand
speciment sample), yaitu:

Masif, yaitu apabila tidak menunjukkan adanya sifat aliran, jejak gas (tidak menunjukkan adanya
lubang-lubang) dan tidak menunjukkan adanya fragmen lain yang tertanam dalam tubuh batuan
beku.

Vesikuler, yaitu struktur yang berlubang-lubang yang disebabkan oleh keluarnya gas pada waktu
pembekuan magma. Lubang-lubang tersebut menunjukkan arah yang teratur.

Skoria, yaitu struktur yang sama dengan struktur vesikuler tetapi lubang-lubangnya besar dan
menunjukkan arah yang tidak teratur.

Amigdaloidal, yaitu struktur dimana lubang-lubang gas telah terisi oleh mineral-mineral sekunder,
biasanya mineral silikat atau karbonat.

Xenolitis, yaitu struktur yang memperlihatkan adanya fragmen/pecahan batuan lain yang masuk
dalam batuan yang mengintrusi.

Pada umumnya batuan beku tanpa struktur (masif), sedangkan struktur-struktur yang ada pada
batuan beku dibentuk oleh kekar (joint) atau rekahan (fracture) dan pembekuan magma, misalnya:
columnar joint (kekar tiang), dan sheeting joint (kekar berlembar).

Komposisi Mineral[sunting | sunting sumber]


Untuk menentukan komposisi mineral pada batuan beku, cukup dengan mempergunakan indeks warna
dari batuan kristal. Atas dasar warna mineral sebagai penyusun batuan beku dapat dikelompokkan
menjadi dua, yaitu:

Mineral felsik, yaitu mineral yang berwarna terang, terutama terdiri dari mineral kwarsa, feldspar,
feldspatoid dan muskovit.

Mineral mafik, yaitu mineral yang berwarna gelap, terutama biotit, piroksen, amphibol dan olivin.

Klasifikasi Batuan Beku[sunting | sunting sumber]


Batuan beku dapat diklasifikasikan berdasarkan cara terjadinya, kandungan SiO2, dan indeks warna.
Dengan demikian dapat ditentukan nama batuan yang berbeda-beda meskipun dalam jenis batuan yang
sama, menurut dasar klasifikasinya.

Klasifikasi berdasarkan cara terjadinya[sunting | sunting sumber]


Menurut Rosenbusch (1877-1976) batuan beku dibagi menjadi:

Effusive rock, untuk batuan beku yang terbentuk di permukaan.

Dike rock, untuk batuan beku yang terbentuk dekat permukaan.

Deep seated rock, untuk batuan beku yang jauh di dalam bumi. Oleh W.T. Huang (1962), jenis
batuan ini disebut plutonik, sedang batuan effusive disebut batuan vulkanik.

Klasifikasi berdasarkan kandungan SiO2[sunting | sunting sumber]


Menurut (C.L. Hugnes, 1962), yaitu:

Batuan beku asam, apabila kandungan SiO2 lebih dari 66%. Contohnya adalah riolit.

Batuan beku intermediate, apabila kandungan SiO2 antara 52% - 66%. Contohnya adalah dasit.

Batuan beku basa, apabila kandungan SiO2 antara 45% - 52%. Contohnya adalah andesit.

Batuan beku ultra basa, apabila kandungan SiO2 kurang dari 45%. Contohnya adalah basalt.

Klasifikasi berdasarkan indeks warna[sunting | sunting sumber]


Menurut ( S.J. Shand, 1943), yaitu:

Leucoctaris rock, apabila mengandung kurang dari 30% mineral mafik.

Mesococtik rock, apabila mengandung 30% - 60% mineral mafik.

Melanocractik rock, apabila mengandung lebih dari 60% mineral mafik.

Sedangkan menurut S.J. Ellis (1948) juga membagi batuan beku berdasarkan indeks warnanya sebagai
berikut:

Holofelsic, untuk batuan beku dengan indeks warna kurang dari 10%.

Felsic, untuk batuan beku dengan indeks warna 10% sampai 40%.

Mafelsic, untuk batuan beku dengan indeks warna 40% sampai 70%.

Mafik, untuk batuan beku dengan indeks warna lebih dari 70%.

Jenis-jenis batuan beku[sunting | sunting sumber]


Batuan beku dibedakan menjadi 3 yaitu :
1. Batuan beku dalam,contohnya : Batu granit.
2. Batuan beku gang/ tengah,contohnya : Granit porfir
3. Batuan beku luar,contohnya : Batu andesit