Anda di halaman 1dari 14

KOMITE KOMITE DIBAWAH DEWAN KOMISARIS

A. Manfaat Keberadaan Komite Audit


Komite audit adalah sekelompok orang yang dipilih dari dewan komisaris perusahaan
yang bertanggung jawab untuk membantu auditor dalam mempertahankan independensinya dari
manajemen (Arens dan Loebbecke 1994). Dalam lampiran surat keputusan dewan direksi PT
Bursa Efek Jakarta No Kep-315/BEJ/06/2000 poin 2f disebutkan bahwa: komite audit adalah
komite yang dibentuk oleh dewan komisaris perusahaan tercatat yang anggotanya diangkat dan
diberhentikan oleh dewan komisaris perusahaan tercatat untuk membantu dewan komisaris
perusahaan tercatat melakukan pemeriksaan atau penelitian yang dianggap perlu terhadap
pelaksanaan fungsi direksi dalam pengelolaan perusahaan tercatat (BEJ 2000). Said, et.al.
(2000) mengungkapkan bahwa tujuan utama dari pembentukan komite audit dalam perusahaan
adalah untuk meningkatkan efektivitas, akuntabilitas, transparansi, dan obyektivitas dewan
komisaris dan dewan direksi.
Lebih dari itu, komite audit banyak memberikan manfaat lain bagi perusahaan, yaitu:
a. Memperbaiki kualitas pelaporan keuangan
b. Memungkinkan dewan komisaris untuk memberikan penilaian yang independen atas kinerja
keuangan perusahaan.
c. Memperkuat posisi auditor eksternal dalam memberikan rekomendasi perbaikan.
d. Memperkuat independensi dan obyektivitas auditor internal.
e. Meningkatkan keyakinan publik, khususnya investor, terhadap perusahaan.
f. Mengurangi peluang terjadinya kecurangan (fraud) dalam perusahaan.

Keberadaan komite audit ini, merupakan usaha perbaikan terhadap cara pengelolaan
perusahaan terutama cara pengawasan terhadap manajemen perusahaan, karena akan menjadi
penghubung antara manajemen perusahaan dengan dewan komisaris maupun pihak ekstern
lainnya. Komite audit juga berperan dalam mengawasi proses pelaporan keuangan perusahaan
yang bertujuan untuk mewujudkan laporan keuangan yang disusun melalui proses pemeriksaan
dengan integritas dan obyektivitas dari auditor. Berbagai manfaat potensial dari keberadaan
komite audit dalam perusahaan tersebut mengakibatkan banyaknya perhatian yang diberikan
untuk pembentukan komite audit. Perhatian terhadap penerapan fungsi komite audit diwujudkan
baik dalam bentuk peraturan maupun berbagai penelitian yang berguna sebagai pedoman
pelaksanaan aktivitas komite audit.
B. Komite Audit
Fungsi utama dari keberadaan komite audit dalam perusahaan adalahmembantu
dewan komisaris dalam melaksanakan tanggung jawab untuk mereview informasi
keuangan yang disediakan untuk pemegang saham maupun pihak lain, menilai sistem
pengendalian internal serta proses audit eksternal. Berkaitan dengan fungsi komite audit
tersebut ada beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu (SET, 1999):
(1) Komite audit ditugaskan dan disetujui oleh dewan komisaris. Fungsinya harus sesuai
dengan ukuran bisnis, kompleksitas bisnis, jenis industri dan struktur organisasi.
(2) Fungsi komite audit dinyatakan secara jelas dalam term of reference dan diungkapkan
kepada seluruh pemegang saham.
(3) Fungsi komite audit di-review dan di-update secara periodik.
(4) Komite audit harus melaporkan setiap perubahan fungsi komite audit.
(5) Komite audit mempunyai lingkup aktivitas antara lain:

Meninjau kecukupan, kredibilitas dan obyektivitas laporan keuangan dengan


berkoordinasi dengan auditor eksternal, sedangkan manajemen bertanggung jawab

untuk menyiapkan laporan keuangan baik secara kuartal maupun tahunan.


Meninjau kesesuaian dan efektivitas struktur pengendalian internal perusahaan dan

fungsi audit internal.


Meninjau kepatuhan perusahaan terhadap segala undang-undang yang berlaku.
Memberikan saran dan pertimbangan untuk menentukan auditor eksternal termasuk
dalam menentukan audit fee berdasarkan kemampuan professional auditor eksternal

tersebut.
Menilai kesesuaian semua transaksi yang berhubungan atau pengungkapan dari

permasalahan kepentingan.
Melaksanakan penugasan-penugasan lain yang telah ditetapkan.
Melaporkan aktivitas komite audit dalam laporan tahunan perusahaan dan harus
disetujui oleh ketua komite audit.

Laporan aktivitas komite audit tersebut berisi informasi tentang:


Pendapat atas proses pelaporan keuangan perusahaan dan pengungkapan informasi

keuangan yang harus benar, lengkap dan kredible.


Pendapat tentang kecukupan struktur pengendalian intern perusahaan.
Pernyataan akan kesesuaian auditor perusahaan yang akan ditunjuk kembali.
Pendapat atas kepatuhan perusahaan dengan undang-undang yang berlaku.
Informasi lain yang kemungkinan menjadi bahan pertimbangan pemegang saham

maupun investor secara umum.


Komite audit mempunyai hak untuk mengetahui berbagai informasi yang berasal dari
saran-saran profesional independen.
Pada umumnya komite audit terdiri atas tiga orang dan sebanyakbanyaknya lima
orang anggota yang merupakan pihak independen (IICG 2000). Jumlah anggota
komite audit ini pada dasarnya dapat disesuaikan dengan kondisi perusahaan berkaitan
dengan ukuran perusahaan serta fungsi dan tanggungjawab yang dibebankan kepada

komite audit. Berkaitan dengan masalah ini terdapat beberapa hal yang merupakan
ciri-ciri dari komite audit, yaitu (Sheridan dan Kendall, undated: 191):
(a) Mereka adalah komite-komite dari majelis penyelia dan bertanggung jawab
terhadapnya.
(b) Pekerjaan mereka adalah meninjau laporan keuangan dan keefektifan kontrol internal,
termasuk kontrol terhadap operasional perbendaharaan.
(c) Mereka dapat memiliki pengaruh penting pada penyajian laporan keuangan kepada
dunia luar dan memastikan adanya pelaporan yang berkualitas.
(d) Mereka dapat memperoleh pokok informasi apapun yang mereka butuhkan dari
bagian manapun dalam perusahaan.
(e) Jumlah rapat yang diadakan selama setahun beragam menurut keadaan.
(f) Komite ini melapor kepada majelis penyelia
(a) Komite audit memegang peranan penting dalam meningkatkan akuntabilitas
perusahaan kepada pemegang saham serta dalam menyeimbangkan hubungan auditor
dengan manajemen. Namun, Kirk (2000) mengungkapkan bahwa komite audit tidak akan
dapat berfungsi secara efektif tanpa anggota yang kompeten, independen dan aktif.
Efektivitas komite audit juga ditentukan oleh kejelasan tentang komposisi, kualifikasi,
tugas, maupun fungsi dan tanggung jawabnya. Dan kualifikasi anggota komite audit
faktor yang sangat penting dalam pelaksanaan fungsi komite audit adalah independensi.
Independensi merupakan faktor kritis yang menentukan terlaksananya keseluruhan peran
komite audit secara obyektif serta pencapaian manajemen yang accountable bagi
pemegang saham. Dari beberapa penelitian sebelumnya ditemukan bahwa dengan tingkat
independensi yang tinggi maka akan memberikan dua manfaat penting, yaitu tingkat

pengawasan yang tinggi dan rendahnya tingkat kecurangan laporan keuangan (NYSE,
2001). Di samping itu, independensi komite audit pun harus didukung dengan
kemampuan lain, yang akan bermanfaat dalam proses pelaksanaan fungsi komite audit.
Hal ini mendukung apa yang diungkapkan oleh Said et.al. (2000) bahv/a terdapat
beberapa hal yang perlu diperhatikan berkaitan dengan keanggotaan komite audit, yaitu:
(1) Independensi, untuk menjaga agar komite audit tetap independen terhadap manaiemen
dan memiliki kredibilitas di rnata publik dan pemegang saham.
(2) Koinpetensi, yaitu berkaitan dengan adanya pemahaman yang memadai yang harus
dimiliki oleh anggota komite audit termasuk atribut-atribut yang mendukung pelaksanaan
tugasnya, yaitu sifat tidak mudah percaya (suspicious mind), memiliki rasa ingin tahu
(inquisite mind), dapat berpikir logis (logical mind) dan memiliki kemampuan untuk
menganalisis masalah (analitical ability.
(3) Komitmen, yaitu kesadaran akan tanggung jawab legal dan professional mereka sarna
dengan manajer yang mengelola tugas-tugas eksekutif dalarn perusahaan.
(4) Kompensasi. Anggota komite audit harus didukung dengan paket kompensasi yang
memadai untuk menjaga independensi, obyektivitas dan mutu pekerjaan mereka.
Dalam pelaksanaan aktivitasnya, komite audit harus berdasarkan pada
tugas-tugas yang menjadi tanggung jawabnya. Tugas-tugas komite audit, dapat dibagi
menjadi beberapa bagian, yaitu (Tugiman 1995):
a. Terhadap proses pemeriksaan yang merupakan tanggung jawab tertinggi dan komite
audit, antara lain:
(1) Meyakini bahwa semua temuan atau rekomendasi dari auditor telah ditanggapi dan
ditindaklanjuti oleh manajemen dengan persetujuan/ pemberitahuan kepada auditor.

(2) Melakukan penelaahan dan pengujian bersama-sama dengan auditor terhadap hasil
pemeriksaan.
(3) Melakukan penelaahan terhadap audit program dari auditor eksternal.
(4) Membahas ruang lingkup pemeriksaan setelah berkonsultasi dengan auditor.
(5) Melakukan penelaahan atas efektivitas dari external auditor.

Komite Remunerasi
Komite remunerasi atau di Amerika Serikat disebut compensation committee, bertugas
untuk menentukan besaran kompensasi atau gaji dan bonus bagi direksi dan komisaris. Agar
dapat bekerja secara efektif dan objektif, maka komite ini harus hanya beranggotakan direktur
independen. Selain itu, komite ini harus mempekerjakan penasihat/advisor dari pihak eksternal
yang langsung melapor kepada komite kompensasi. Penasihat ini digaji langsung oleh komite
remunerasi untuk menjaga objektivitas dan independeninya dari pihak manajemen.
Untuk memastikan efektvitas komite remunerasi, Council of Institutional Investor (CII)
merekomendasikan beberapa prinsip. Prinsip tersebut terkait dengan struktur, tanggung jawab
dan proksi pengungkapan. Struktur komite remunerasi harus terdiri dari komisaris independen
untuk menjaga objektivitas dan independensinya. Dalam hal pengungkapan, komite remunerasi
harus mengungkapkan seluruh aspek dalam kompensasi manajemen secara menyeluruh dan
wajar dalam bahasa yang mudah dipahami agar pemegang saham dapat memahami bagaimana
dan berapa banyak manajemen digaji.
Secara umum tanggung jawab komite remunerasi adalah menentukan besaran gaji atau
kompensasi yang diterima direksi maupun komisaris. Tanggung jawab komite remunerasi yang
lebih rinci diuraikan oleh CII sebagai berikut:

a.

Mengembangkan, menyetujui, memantau, dan mengungkapkan gaji eksekutif perusahaan,


mempertimbangkan berbagai komponen pembayaran, bauran dari kas dan penghargaan
ekuitas, dan hubungan eksekutif untuk membayar kompensasi karyawan lain.

b. Mengawasi semua aspek kompensasi eksekutif bagi para eksekutif puncak, untuk
memastikan adil, tidak diskriminatif, bermanfaat, dan memandang ke depan.
c.

Pelaksana pembayaran untuk kinerja kompensasi eksekutif didorong terutama oleh kinerja
dan penghargaan atas kinerja yang superior.

d. Meninjau kinerja individu setiap tahunnya dalam kelompok pengawasan (komisaris) dan
menyetujui bonus mereka, pesangon, penghargaan berbasis ekuitas, kematian/kecelakaan,
pensiun, pemecatan dengan atau tanpa sebab, perubahan kontrol, dan pengunduran diri.
e.

Dengan asumsi akuntabilitas untuk operasi komite, termasuk menghadiri semua pertemuan
pemegang saham tahunan dan khusus, yang tersedia untuk merespon langsung ke pertanyaan
mengenai kompensasi eksekutif, melaporkan kegiatannya kepada direksi independen dari
dewan perusahaan, dan mempersiapkan dan bertanggung jawab atas laporan komite
kompensasi termasuk dalam bahan proksi tahunan.

f.

Bertanggung jawab untuk mempekerjakan, mempertahankan, dan memecat ahli independen


termasuk penasihat hukum, penasihat keuangan, dan konsultan sumber daya manusia saat
negosiasi kontrak dengan para eksekutif.
Peran komite remunerasi sangat penting dalam tata kelola perusahaan. Aturan SEC

mewajibkan perusahaan publik untuk menjelaskan proses dan prosedur komite remunerasi.
Perusahaan harus menjelaskan ruang lingkup dan kewenangan komite remunerasi, sifat dan
tingkat kewenagan yang didelegasikan komite remunerasi kepada pihak lain, serta berbagai
aspek di mana konsultan dan komite bekerja sama untuk merekomendasikan besaran kompensasi

direksi dan komisaris. Apabila perusahaan mempekerjakan akuntan, maka harus diungkapkan
nama masing-masing konsultan, keterlibatan dengan komite nominasi dan sifat, dan ruang
lingkup tugas konsultan.
Untuk memenuhi tugasnya, komite remunerasi harus menyusun prosedur kebijakan
pembayaran dan penghargaan atas kinerja manajemen yang unggul. Terdapat 10 aspek utama
dalam laporan komite remunerasi:
1. Komposisi komite remunerasi, termasuk jumlah anggota, nama anggota, kualifikasi anggota,
dan independensi anggota.
2. Tujuan dan pelaksanaan program kompensasi direktur dan eksekutif, termasuk kebijakan
say on pay dari pemegang saham.
3. Kebijakan dan prosedur komite remunerasi.
4. Rincian kompensasi direksi individu dan pegawai lain, termasuk gaji, bonus, saham, dan
opsi saham.
5. Persetujuan oleh pemegang saham atas rencana kompensasi berbasis saham dan biaya
rencana tersebut.
6. Kebijakan dan praktik akuntansi untuk pengakuan atau pengungkapan biaya yang terkait
dengan kompensasi berbasis saham.
7. Sarana menghubungi dewan komisaris perusahaan, terutama anggota komite remunerasi.
8. Informasi yang relevan tentang konsultan kompensasi independen.
9. Kebijakan perusahaan dalam menarik kembali bonus eksekutif yang disebabkan oleh laporan
keuangan yang menyesatkan yang kemudian disajikan kembali.
10. Prosedur untuk persetujuan rencana opsi saham karyawan dan eksekutif kunci, baik oleh
pemegang saham atau dewan perwakilan komisaris, administrasi rencana tersebut dan
penentuan tanggal hibah mereka oleh komite remunerasi.

Terdapat 12 faktor penentu komite remunerasi yang efektif:


1. Semua perusahaan publik harus memiliki komite remunerasi dewan komisaris mereka, yang
secara langsung bertanggung jawab untuk menentukan tingkat dan struktur rencana
kompensasi yang sesuai untuk eksekutif utama perusahaan Komite juga dapat
mempertimbangkan kompensasi bagi komisaris perusahaan.
2. Komite remunerasi harus terdiri hanya dari direktur independen yang tidak berafiliasi dengan
dan tidak menerima kompensasi apapun selain fee pertemuan dewan komisaris dan yang
terkait dengan komite.
3. Komite remunerasi harus memiliki sebuah piagam yang menyatakan peran, tanggung jawab,
dan fungsi komite. Piagam tersebut harus disetujui oleh dewan komisaris dan seluruh
sepenuhnya diungkapkan kepada pemegang saham.
4. Komite remunerasi harus memiliki wewenang dan sumber daya anggaran untuk menyewa
ahli, penasihat, dan konsultan yang dianggap diperlukan untuk merancang dan menerapkan
pengaturan kompensasi eksekutif. Manajemen tidak harus mengontrol sumber daya anggaran
perusahaan, dan konsultan yang sama tidak harus disewa oleh manajemen.
5. Komite remunerasi harus mengembangkan kompensasi berbass kinerja untuk eksekutif
perusahaan, menetapkan kompensasi eksekutif rencana untuk mencapai tujuan yang telah
ditetapkan, mengevaluasi kinerja eksekutif, dan merevisi rencana kompensasi yang
diperlukan untuk memberikan insentif bagi kinerja eksekutif tinggi.
6. Komite remunerasi harus memastikan pengungkapan kompensasi eksekutif yang cukup dan
sesuai dengan persyaratan pengungkapan SEC.
7. Komite remunerasi harus memastikan bahwa eksekutif mengembalikan kompensasi mereka
apabila terjadi penyajian kembali hasil keuangan perusahaan.

8. Komite menetapkan kebijakan kompensasi harus memberikan bauran yang tepat dari bonus
gaji dan kompensasi insentif jangka panjang, termasuk pengaturan pesangon dan pensiun,
yang sepenuhnya diungkapkan kepada dan disetujui oleh para pemegang saham.
9. Komite harus menetapkan metrik kompensasi berbasis kinerja berdasarkan tolok ukur
kinerja yang tepat seperti nilai tambah ekonomi (EVA), nilai tambah pemegang saham
(SVA), return on equity (ROE), return on assets (ROA), sisa pendapatan (RI), pendapatan,
dan uang tunai pertumbuhan arus (EKG).
10. Komite remunerasi harus mendorong kepemilikan saham eksekutif dan mempromosikan
kesetaraan berbasis kompensasi (opsi saham, saham terbatas).
11. Komite remunerasi harus memiliki sebuah piagam yang menyatakan kebijakan, prosedur,
komposisi, otoritas, sumber daya, dan tanggung jawab serta persyaratan untuk memproduksi
laporan tahunan tentang kompensasi eksekutif untuk dimasukkan dalam proksi pernyataan
perusahaan.
12. Komite remunerasi harus memberikan kompensasi dan pengungkapan analisis dan meminta
untuk dimasukkan dalam laporan tahunan perusahaan.

Komite Nominasi
Komite nominasi bertugas untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, dan menominasikan
direktur baru pada dewan, dan juga memfasilitasi pemilihan direksi baru oleh pemegang saham.
Komite dapat menggunakan dukungan staf yang diberikan oleh CEO dalam mengidentifikasi dan
merekrut anggota baru dewan direksi perusahaan. Sebuah komite nominasi yang efektif secara
substansial dapat mengurangi peran tradisional dimainkan oleh direktur utama dalam memilih
komisaris baru yang tidak mungkin independen dari manajemen. Sedangkan di Indonesia

menurut Pedoman Umum GCG (KNKG) tahun 2006 menyatakan bahwa komite nominasi dan
remunerasi bertugas membantu dewan komisaris dalam menetapkan kriteria pemilihan calon
anggota dewan komisaris dan direksi serta sistem remunerasinya.
Menurut Sarbanes-Oxley Act (SOX), komite nominasi bertanggung jawab untuk:
1. Meninjau kinerja komisaris saat ini.
2. Menilai kebutuhan untuk komisaris baru.
3. Mengidentifikasi dan mengevaluasi keterampilan, latar belakang, keragaman (jenis kelamin,
latar belakang etnis, dan pengalaman), dan pengetahuan calon komisaris.
4. Memiliki proses nominasi kandidat yang memenuhi syarat objektif.
5. Membantu dalam pemilihan komisaris baru yang berkualitas.
6. Menetapkan kebijakan tata kelola perusahaan (misalnya, kebijakan suara mayoritas).
7. Berkomunikasi dengan pemegang saham mengenai calon dewan dan pemegang saham
lainnya kekhawatiran dan masalah.
8. Menentukan apakah seluruh dewan komisaris memenuhi persyaratan independensi yang
ditetapkan oleh standar pencatatan dalam hal sebagian besar direktur (setidaknya dua pertiga)
yang independen.
Menurut KNKG di Indonesia, komite nominasi dan remunerasi bertanggung jawab
membantu dewan komisaris mempersiapkan calon anggota dewan komisaris dan direksi dan
mengusulkan besaran remunerasinya. Dewan komisaris dapat mengajukan calon tersebut dan
remunerasinya untuk memperoleh keputusan RUPS dengan cara sesuai ketentuan anggaran
dasar.
Komite nominasi harus memimpin proses penilaian direktur dan pemilihan. Isu-isu
berikut harus dipertimbangkan dalam proses evaluasi termasuk (tetapi tidak terbatas pada hal-hal
berikut):

Jenis kelamin dan keragaman etnis dalam menciptakan keseimbangan yang tepat untuk
memungkinkan komisaris untuk menghadapi tantangan bisnis saat ini dan masa depan dan
mencerminkan basis pelanggan perusahaan sebagai keunggulan kompetitif.
Pengalaman diperlukan untuk secara efektif mengoperasikan komite dewan.
Keahlian yang dibutuhkan di masa depan. Sebagai contoh, jika perusahaan mengharapkan
masa depan merger dan akuisisi, memiliki komisaris dengan pengetahuan dan latar belakang
dalam model penilaian akan sangat membantu. Tantangan bagi perusahaan di masa depan
terkait manajemen risiko perusahaan dan tanggung jawab sosial dan lingkungan juga
memerlukan pertimbangan direksi berpengetahuan di daerah tersebut.
Kebijakan dua termin keanggotaan dewan komisaris bagi komisaris non-eksekutif untuk
menjaga independensinya.
Kombinasi yang tepat atas kualifikasi komisaris dan karakteristik perilaku.

Setelah komite nominasi menyeleksi beberapa kandidat komisaris, kandidat-kandidat


tersebut harus diseleksi lebih lanjut berdasarkan latar belakang, pengetahuan, keahlian,
keragaman, nilai-nilai etika, dan karakter kandidat yang bersangkutan. Kandidat yang lolos itu
kemudian harus memperoleh persetujuan seluruh komisaris sebelum diajukan dalam pemilihan
oleh pemegang saham. Komite nominasi juga harus melakukan wawancara untuk memastikan
bahwa kandidat yang dipilih tidak hanya memiliki kualitas yang baik, tetapi juga memiliki waktu
dan perhatian untuk menjadi anggota dewan komisaris yang efektif dan kandidat tersebut tidak
menjabat terlalu banyak di dewan lain. Apabila kandidat tersebut telah terpilih dalam RUPS,
maka ia akan menjabat selama masa jabatannya kecuali dipecat atau dipaksa mengundurkan diri,
sesuatu yang jarang terjadi.

Pada masa lalu, tidak terdapat batasan masa jabatan dewan komisaris. Dengan demikian,
komisaris incumbent akan selalu terpilih kembali kecuali dipecat atau pensiun, suatu hal yang
jarang terjadi. Namun, pada saat ini, telah diberikan saran untuk memastikan bahwa kandidat
incumbent memadai untuk dipilih kembali:
Menetapkan usia pensiun wajib bagi semua komisaris independen, komisaris interal dan
incumbent. Saat ini tidak ada hukum, standar pencatatan, atau persyaratan eksternal lainnya
mandat usia pensiun standar untuk direksi. Dengan demikian, perusahaan publik, dalam
mengikuti praktek tata kelola perusahaan terbaik (misalnya, pernyataan kebijakan CII), harus
memutuskan usia pensiun terbaik bagi komisaris mereka (mungkin di kisaran 70 sampai 75
tahun).
Gunakan evaluasi tahunan dewan sebagai sarana untuk menilai kualifikasi, pengetahuan,
kepercayaan, dan perubahan dalam status komisaris yang ada dan kelayakan mereka untuk
dinominasikan untuk pemilihan kembali.
Gunakan batas maksimal untuk pemilihan kembali komisaris incumbent.
Perlu sertifikasi tahunan dari komisaris untuk mengungkapkan setiap perubahan keadaan
kerja utama mereka, potensi konflik kepentingan, dan keterlibatan dalam tindakan ilegal atau
perilaku tidak etis yang dapat memalukan bagi perusahaan.
Memberikan insentif dan kesempatan bagi direksi untuk mengundurkan diri dari dewan
sebelum pencalonan kembali dan dipilih kembali dalam keadaan ketika mereka tidak efektif,
telah terlibat dalam perilaku tidak etis atau tindakan ilegal, atau terkait dengan konflik
kepentingan.
Mendorong pemegang saham, investor institusional khususnya, untuk memasukkan
nominator dewan mereka pada surat suara resmi perusahaan.

Mendorong pendidikan tahunan melanjutkan direktur untuk memastikan bahwa pengetahuan


mengenai corporate governance dan finansial tetap diperbarui.