Anda di halaman 1dari 29

LAPORAN BIOLOGI DASAR

ACARA 2
MEMPELAJARI JARINGAN PADA HEWAN DAN
TUMBUHAN

Nama

: AISYAH FATHIRIN NURIL JANNAH

NIM

: 120210101048

Kelas

:B

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA


JURUSAN PENDIDIKAN MIPA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS JEMBER
Semester Genap 2012 2013

LAPORAN BIOLOGI DASAR


ACARA 2

I.

Judul
Mempelajari Jaringan Pada Hewan dan Tumbuhan.

II.

Tujuan
1. Dapat menjelaskan jaringan penyusun pada hewan.
2. Dapat menjelaskan jaringan penyusun pada Tumbuhan.

III.

Dasar Teori
Jaringan adalah sekumpulan sel yang memiliki bentuk dan fungsi
yang sama. Beberapa macam jaringan atau sekumpulan jaringan ini,
nantinya akan membentuk suatu organ. Sekumpulan organ akan
membentuk suatu sistem organ dan sekumpulan sistem organ ini akhirnya
akan membentuk suatu makhluk hidup yang seutuhnya, baik itu manusia,
hewan, maupun tumbuhan.
Dengan batasan diatas, terutama tentang makna anak kalimat suatu
kumpulan sel yang bentuk dan fungsinya sama maka dapat diketahui
bahwa tumbuhan dan hewan kecuali manusia, ada yang mempunyai
jaringan dan ada juga yang tidak memiliki jaringan yang disebut dengan
unisellular yaitu hewan atau tumbuhan yang terdiri dari satu sel seperti
bakteri dan tumbuhan tingkat rendah. (Sutrian, 2011: 106)
3.1 Jaringan pada Tumbuhan
Umumnya jaringan-jaringan terdapat pada tumbuh-tumbuhan
yang tinggi tingkat perkembangannya, semakin tinggi tingkat
perkembangan suatu tumbuhan maka semakin jelas pula adanya
diferensiasi yang membentuk alat-alat tumbuhan yang berlainan.
(Sutrian, 2011: 106)
Jaringan pada tumbuhan tidak berdiri sendiri sendiri melainkan
bersama-sama dengan jaringan lain untuk membentuk suatu organ.
Organ pada tumbuhan tingkat tinggi berupa akar, batang, daun, bunga,
buah dan biji. Sedangkan pada tumbuhan tingkat rendah, umumnya
tidak memiliki struktur seperti akar, daun dan batang (Laila, 2010:
17).
Jaringan

penyusun

tubuh

tumbuhan

dapat

digolongkan

berdasarkan umur, komposisi, dan fungsi dari jaringan tersebut.


Berdasarkan umurnya, jaringan digolongkan menjadi jaringan muda
yang masih bersifat bisa membelah diri dan bisa berkembang menjadi
bermacam-macam jaringan. Selain jaringan ini, pada tumbuhan

terdapat jaringan dewasa. Jaringan ini mempunyai bentuk yang


bermacam-macam sesuai letak dan fungsinya.
Berdasarkan komposisinya, jaringan pada tumbuhan digolongkan
menjadi jaringan sederhana yang terdiri dari satu macam sel (misalnya
jaringan parenkim dan jaringan kolenkim) dan jaringan majemuk yang
terdiri atas lebih dari satu macam sel (misalnya jaringan pelindung dan
jaringan pengangkut). Berdasarkan fungsinya, jaringan tumbuhan
dapat digolongkan menjadi jaringan dasar, jaringan pelindung,
jaringan pengangkut, jaringan penguat, dan jaringan sekretori (Tim
Dosen Pembina, 2012: 7).
1. Jaringan Dasar
a. Jaringan Muda
Pada taraf awal perkembangan embrio semua sel menjalani
pembelahan
perkembangan

diri,
lebih

namun
lanjut

dengan
maka

pertumbuhan
pembelahan

sel

dan
dan

perlipatgandaannya menjadi terbatas dibagian-bagian khusus


tumbuhan yang menunjukkan diferensiasi sangat sedikit. Dalam
keadaan ini jaringannya tetap bersifat embrionik dan sel-sel
tersebut mempertahankan kemampuannya membelah diri.
Jaringan embrionik inilah pada tumbuhan dewasa yang disebut
dengan jaringan muda atau jaringan meristem (Fahn, 1991: 82).
Berdasarkan posisi meristem dalam tubuh tumbuhan, jaringan
ini dapat dibagi menjadi tiga tipe, yaitu:
a) Meristem Apikal, yang terdapat di ujung pucuk utama dan
lateral serta akar
b) Meristem Interkaler, yang ada diantara jaringan dewasa,
seperti di pangkal ruas batang rumput-rumputan,
c) Meristem Lateral, yang terletak sejajar dengan lingkaran
organ tempat ditemukannya, seperti kambium pembuluh
dan felogen (Fahn, 1991: 83).
Berdasarkan asal terbentuknya, meristem dibagi menjadi dua,
yaitu:
a) Meristem Primer
Meristem yang berkembang dari sel embrional, terdapat
pada kuncup ujung batang dan ujung akar. Pertumbuhan
primer memungkinkan akar dan batang bertambah panjang,
sehingga tumbuhan bertambah tinggi.
b) Meristem Sekunder
Meristem yang berkembang dari jaringan permanen
yang telah mengalami deferensiasi dan spesialisasi (sudah
terhenti

pertumbuhannya)

tetapi

menjadi

embrional

kembali. Contohnya adalah kambium gabus yang terbentuk


dari parenkim atau kolenkim (Waluyo, 2010: 67)
b. Jaringan Parenkim
Parenkim dari tubuh tumbuhan primer berkembang dari
meristem dasar, dan yang dihubungkan dengan unsur pembuluh
dari prokambium atau kambium. Falogen pada kebanyakan
tumbuhan juga menghasilkan parenkim (feloderma). Parenkim
terdiri atas sel hidup dengan bentuk dan fungsi fisiologik yang
berlain-lainan.
Sel parenkim mempertahankan kemampuannya membelah
diri bahkan ketika dewasa. Jaringan tersebut juga berperan
penting dalam penyembuhan luka dan regenerasi. Sel parenkim
dewasa dapat melanjutkan aktivitas meristematiknya bila
lingkungannya diubah secara buatan (Fahn, 1991: 135).
Berdasarkan bentuknya, parenkim dibagi menjadi beberapa
kelompok, yaitu:
a) Parenkim palisade, penyusun mesofil daun yang kadang
terdapat pada biji dengan bentuk sel panjang, tegak
mengandung kloroplas.
b) Parenkim bunga karang, penyusun mesofil daun yang bentuk
serta susunannya tidak teratur, ruang antar selnya relatif
besar.
c) Parenkim

bintang,

bentuknya

seperti

bintang,

saling

bersinambungan diujungnya sehingga mempunyai ruang


antar sel.
d) Parenkim lipatan, dinding selnya mengadakan lipatan ke arah
dalam serta banyak mengandung kloroplas (Waluyo, 2010:
68).
Berdasarkan fungsinya, parenkim dibagi menjadi lima, yaitu:
a) Parenkim Asimilasi, terletak pada bagian tepi dari alat-alat
tumbuhan yang sangat bermanfaat dalam berlangsungnya
fotosintesis dan banyak mengandung kloroplas yang berisi
butir-butir tepung asimilasi serta banyak mengandung
klorofil sehingga disebut juga klorenkim.
b) Parenkim makanan, tempat penyimpanan cadangan makanan
yang letaknya agak lebih ke dalam dibandingkan parenkim
asimilasi misalnya dalam akar, umbi, buah, batang, dan lainlain.
c) Parenkim air, digunakan sebagai jaringan penyimpan air,
dimana air akan terikat dalam vakuola dari sel-selnya secara
aktif. Biasanya terdapat pada tumbuhan xerofit dan epifit.

d) Parenkim tannin, parenkim yang banyak mengandung zat


tannin. Dalam daun, biasanya selalu tersebar pada zona-zona
tertentu, sehingga dengan demikian dapat menyebabkan
kurangnya/tidak adanya hubungan diantara sel-sel yang satu
dengan yang lainnya. Sedangkan dalam batang tumbuhan,
sel-sel tannin ini tampak terpusat pada zona-zona tertentu dan
tak jarang pula tampak pada bagian luar empulur.
e) Parenkim udara, yang mempunyai ruang-ruang antar sel
(intercellular spaces) yang cukup besar. Dalam ruang ini
terdapat udara (Sutrian, 2011: 125-128).
2. Jaringan Pelindung
a. Jaringan Epidermis
Epidermis merupakan lapisan terluar dari daun, bagian
bunga, buah dan biji, serta dari batang dan akar sebelum
menjalani penebalan sekunder. Epidermis biasanya terdapat di
seluruh kehidupan organ-organ tumbuhan yang tidak mengalami
penebalan sekunder. Pada sekelompok kecil tumbuhan, seperti
pada tumbuhan monokotil berumur panjang dan tidak
mengalami penebalan sekunder, epidermis digantikan oleh
jaringan gabus ketika organ itu menjadi tua (Fahn, 1991: 254)
Epidermis berfungsi untuk melindungi jaringan lainnya.
Karena fungsi tersebut, epidermis mengalami modifikasi seperti
rambut (trikom), duri, dan mulut daun.
Macam-macam epidermis:
ALLEN: epidermis pada bagian akar, disebutnya sebagai

rizhoderma atau epibelm


SCHMIDT: epidermis pada

bagian

batang,

berasal

darilapisan sel paling luar dari meristem apikal, pada

daerah tunica
HANSTEIN: epidermis pada batang yang merupakan
lapisan itu berasal dari satu lapisan sel yang disebut

dermatogen
HABERLANDT: epidermis itu berasal dari primodial
epidermis

(bakal

epidermis

yang

dikenal

sebagai

protoderm), yang asalnya dari sel-sel initial yang terpisah


(Sutrian, 2011: 131-132)
b. Jaringan Gabus
Jaringan ini terbentuk dari sel-sel yang dindingnya terdiri atas
bahan suberin, yaitu bahan sejenis selulosa yang berlemak.
Jaringan gabus merupakan bagian yang mati dan berfungsi

sebagai pelindung untuk keluar masuknya air (Waluyo, 2010:


69).
Biasanya jaringan ini berada di bagian tepi dari alat-alat
tumbuhan, teristimewa pada tumbuh-tumbuhan yang berumur
panjang. Dalam hal ini biasanya epidermis tumbuhan telah mati
sebelumnya atau telah menjadi tidak aktif sebelum terjadi
penggabusan itu. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa
jaringan gabus ini menggantikan fungsi epidermis.
Jaringan gabus dibedakan menjadi 3 macam, yaitu:
Eksodermis
Perubahan fungsi dari lapisan sel di bawah epidermis pada
akar

tumbuhan,

berubah

sebagai

jaringan

pelindung

kemudian bergabus.
Endodermis
Lapisan sel yang terdapat di dalam akar yang dinding selnya
sering bergabus

Periderm
Suatu jaringan pelindung yang dapat berfungsi sebagai
pengganti

epidermis

bilamana

epidermis

ini

rusak,

mengelupas, atau mengalami kematian (Sutrian, 2011: 158159).


3. Jaringan Pengangkut
Jaringan pengangkut atau vascular tissue umumnya hanya
terdapat pada tumbuhan tingkat tinggi, sedangkan pada tumbuhan
tingkat rendah tidak terdapat.

Hal ini karena pada tumbuhan

tingkat ini pengangkutan air dan zat-zat makanan cukup


dilangsungkan dari sel ke sel. Lain halnya pada tumbuhan tingkat
tinggi terutama yang hidup dan berkembang di daratan, yang organ
serta alat-alat yang dipunyainya adalah lebih besar dan kompleks
dibanding dengan tumbuhan tingkat rendah.
Jaringan pengangkut ini berfungsi untuk transportasi hasil
fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh serta mengangkut air dan
garam mineral dari akar ke daun. Jaringan ini terbentuk dari sel-sel
yang kedudukan atau letaknya membentang menurut arah
pengangkutan. Jaringan pengangkut dibagi menjadi 2 macam,
yaitu:
a. Xilem
Pada dasarnya xilem merupakan jaringan kompleks karena
terdiri dari beberapa tipe sel yang berbeda, baik yang hidup
maupun yang tidak hidup. Penyusun utamanya adalah trakeid

dan trakea sebagai saluran transpor air, dengan penebalan


dinding yang cukup tebal sekaligus berfungsi sebagai penguat
atau penyokong.
b. Floem
Floem merupakan jaringan kompleks, terdiri dari beberapa
unsur dengan tipeyang berbeda, yaitu pembuluh tapis, sel
pengiring, parenkim, serabut sklereid. Kadang-kadang ada sel
atau jaringan sekretori yang bergabung di dalamnya, misalnya
kelenjar getah. Fungsi floem sebagai jaringan translokasi bahan
organik (asimilat) yang terutama berisi karbohidrat (Sutrian,
2011: 192-193).

4. Jaringan Penguat
Jaringan ini terdiri dari sel-sel yang bentuk susunan dan
sifatnya memiliki kekhususan pula sehingga disebut juga dengan
jaringan mekanik (mechanical tissue). Dengan adanya jaringan
penguat ini, pertumbuhan alat-alat dari tumbuhan dapat ditunjang.
Jaringan ini pada umumnya terdiri dari:
- Sel-sel yang berdinding tebal, mengandung lignin dan zat-zat
-

lainnya.
Zat-zat tersebut memberi sifat keras pada dinding selnya.
Berdasarkan bentuk dan sifatnya, jaringan penguat dibagi

menjadi dua yaitu:


a. Jaringan kolenkim
Jaringan penunjang yang terdapat pada tumbuhan yang masih
muda dan belum berkayu. Kolenkim merupakan jaringan yang
homogen yang tersusun dari satu macam sel yaitu sel kolenkim.
Jaringan ini dalam melaksanakan fungsinya sebagai jaringan
penguat tumbuhan memegang peranan yang utama, terutama
sekali

pada

organ-organ

tumbuhan

yang

masih

aktif

mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. Berdasarkan


letak dan bentuk penebalan-penebalannya, kolenkim dibedakan
menjadi tiga yaitu:
a) Kolenkim sudut, penebalan-penebalan berlangsung pada
bagian-bagian sudutnya, tampak masif dan lumen sel agak
sempit.
b) Kolenkim Papan, penebalan-penebalan akan terjadi pada
dinding-dinding sel yang tangential saja

c) Kolenkim

lakuna,

penebalan-penebalannya

hanya

berlangsung pada permukaan ruang antar selnya (Sutrian,


2011: 177-180).
b. Jaringan sklerenkim
Jaringan ini hanya terdapat pada organ tumbuhan yang tidak
lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan, jadi pada
organ tumbuhan yang telah tetap. Dengan terdapatnya jaringan
ini, akan memungkinkan alat-alat tumbuhannya bertahan
menghadapi segala macam tekanan dan desakan tanpa
menimbulkan akibat atau berpengaruh pada sel-sel/jaringan
yang keadaannya lebih lemah (tekanan, desakan, lentingan,
pembentangan, pukulan, berat dan gaya mekanik lainnya)
(Sutrian, 2011: 184).
Jaringan sklerenkim dapat dibedakan menjadi dua macam,
-

yaitu:
Klereida (sel batu)
Selnya mati, berbentuk bulat, dan berdinding keras,
sehingga tahan terhadap tekanan, berukuran lebih pendek

daripada serabut.
Serabut-serabut sklerenkim (serat)
Berguna bagi tumbuhan untuk dapat kembali ke bentuk
semula atau posisi semula ketika tertiup angin.

5. Jaringan Sekretori
Jaringan tempat berlangsungnya sekresi yang terdapat pada
berbagai jenis tumbuhan atau organnya. Jaringan sekretori ini
dibagi menjadi tiga kelompok atas dasar senyawa yang
dikeluarkannya, yaitu:
a. Jaringan rekresi, senyawa yang dikeluarkan dari tubuh lewat
jaringan ini belum masuk ke dalam proses metabolisme
b. Jaringan ekskresi, senyawa yang dikeluarkan merupakan hasil
akhir suatu prosese metabolisme
c. Jaringan sekresi, senyawa yang dihasilkan itu masih ikut
berperan dalam proses metabolisme
Jaringan-jaringan yang telah disebutkan diatas, nantinya bersamasama dengan jaringan yang lainnya membentuk suatu organ. Organ
vegetatif primer pada tumbuhan terdiri atas:
Daun
Organ pada tumbuhan yang berfungsi sebagai tempat
fotosintesis. Secara anatomi terdiri atas jaringan epidermis atas
dan bawah yang didalamnya terdapat stomata dan sel-sel lain

yang merupakan derivat dari jaringan epidermis. Daging daun

terdiri atas jaringan kolenkim dan berkas pengangkut.


Batang
Organ yang merupakan sumbu utama pada tumbuhan, secara
aanatomi terdiri atas jaringan epidermis atau jaringan gabus di
bagian terluar, jaringan korteks pada bagian lebih dalam dan
jaringan berkas pengangkut, serta terdapat juga jaringan

penguat yang letaknya bervariasi menurut jenis tumbuhannya.


Akar
Organ tumbuhan yang berfungsi sebagai pengangkut air dan
mineral dari dalam tanah. Secara anatomi, penampang
melintang akar pada dikotil terdiri atas epidermis, korteks,
endodermis dan jaringan pengangkut (Tim dosen Pembina,
2012: 7).

3.2 Jaringan pada Hewan


Secara garis besar jaringan pada hewan dibagi menjadi empat
kelompok, yaitu:
1. Jaringan Epitel
Jaringan epitel memiliki daya regenerasi yang sangat besar.
Umumnya jaringan ini berasal dari lapisan embrional, yaitu
ektoderm dan endoderm, kecuali endotelium dan mesotelium yang
berasal dari lapisan mesoderm. Berdasarkan jumlah dari lapisan
selnya, jaringan ini dibagi menjadi dua, yaitu:
a. Jaringan Epitel Selapis
Dibangun oleh selapis sel-sel yang dapat dijumpai pada
tempat-tempat yang tidak banyak mengalami kerusakan
(mekanis), biasanya berperan dalam hal filtrasi dan absorbsi.
Jaringan ini ada beberapa macam, yaitu:
Epitel Selapis Pipih, yang terdapat pada dinding pembuluh
darah dan pembuluh limfa disebut endotelium, yang
membatasi rongga abdominal disebut mesotelium, yang
membatasi rongga jantung disebut perikardium, dan yang

membatasi rongga paru-paru disebut pleuroteneum.


Epitel Selapis Kubus, yang berfungsi untuk filtrasi dan
terletak pada folikel-folikel kelenjar tiroid dan pelepasan di
dalam ginjal serta memiliki bentuk bujur sangkar yang

membatasi lumen.
Epitel Selapis Silindris, yang terdapat pada dinding usus,
saluran telur, serta pada saluran pelepasan pada beberapa
kelenjar, bentuknya segi panjang atau silindris membatasi

lumen dan berfungsi untuk proteksi, lubrikasi, adsorbsi atau

sekresi.
Epitel berlapis banyak palsu bersilia, yang dibangun oleh
satu lapis saja namun terlihat seperti berlapis. Hal ini
disebabkan karena sel yang membangun epitel ini tidak
sama tinggi, demikian pula letak intinya. Semua sel
langsung berhubungan dengan membran dasar. Epitel ini
dibangun oleh tiga macam sel yaitu sel basal, sel silindris

bersilia dan sel gada.


b. Jaringan Epitel Berlapis Banyak
Jaringan ini terdapat pada tempat-tempat yang banyak
mengalami kerusakan mekanis, dan umumnya mempunyai
fungsi sebagai proteksi. Macam-macam jaringan ini, yaitu:
Epitel berlapis banyak pipih, terdapat pada permukaanpermukaan yang tededah pada gangguan mekanik atau
kimiawi, seperti pada kulit, rongga mulut dan vagina.
Lapisan

permukaannya

dapat

menanduk

atau

tidak

menanduk.
Epitel berlapis banyak silindris, terdapat pada uretra, faring,
epiglotis, serta pada saluran pelepasan yang besar dari
bermacam-macam kelenjar. Pada permukaan yang bebas
sel-selnya berbentuk silindris agak gemuk sedangkan sel-sel

basalnya berbentuk kubus.


Epitel transisional, terdapat pada pelvis, ureter dan kantung
air seni. Epitel ini memiliki bentuk yang berubah-ubah
(Suprianto, 2003: 3-5).

2. Jaringan Ikat
Jaringan ini berasal dari lapisan embrional mesoderm, namun
ada pengecualian, misalnya jaringan ikat dari saraf yang disebut
neuroglia bukan berasal dari mesoderm, tetapi dari lapisan
embrional ektoderm. Jaringan ini berguna sebagai penyokong
mekanik dan mekanisme pertahanan (fagositik dan fungsi
imunologik). Selain itu, terdapat beberapa fungsi , yaitu:
Meletakkan suatu jaringan ke jaringan yang lain
Menyalut berbagi saluran dan rongga.
Meningisi rongga dan celah
Menghasilkan bahan penangkal
Menunjang alat dan bahan,
Cadangan air, elektronik mineral dan energi.
Berdasarkan kebutuhan fungsional, jaringan ini dibagi:
1. Jaringan Ikat Sejati

Jaringan ini memiliki beberapa pengelompokan yaitu:


a. Jaringan ikat longgar
Jaringan yang fungsi utamanya adalah mengikat jaringan
tubuh agar bersatu dan sekaligus memungkinkann gerakan
diantara mereka.
b. Jaringan ikat padat
Jaringan ini membentuk tendon sebagai tempat pelekatan
otot dan tulang dan ligamen sebagai tempat persendian
tulang dengan tulang. Terdapat di dermis dansaluran
pencernaan.
c. Jaringan ikat reticular
Jaringan ini merupakan jaringan jenis ikat primitive yang
ditandai adanya jaringan-jaringan serat reticular dengan selsel reticulum primitive. Jaringan ini memiliki inti yang
besar, pucat dengan banyak sitoplasma basofil dan
membentuk kerangka organ-organ limfoid, sumsum tulang,
dan hati.
d. Jaringan lemak
Penyusun utama jaringan lemak adalahsel lemak dalam
matriks jaringan ikat longgar. Jaringan lemak berfungsi
untuk insulator dan peredam goncangan serta pembangkit
panas ketika tubuh mengalami kedinginan. Ada dua jenis
lemak, yaitu putih dan coklat. Jaringan lemak putih terdapat
di bagian bawah kulit di antara otot. Lemak putih
menghasilkan

energi.

Lemak

coklat

terdapat

pada

interskapula. Lemak coklat tidak menghasilkan energi


melainkan panas.
e. Jaringan pigmen
Jaringan ini juga merupakan jaringan ikt kendur, hanya saja
sel-sel yang membangunnya adalah sel-sel pigmen atau
melonofor.
2. Jaringan Ikat khusus
a. Tulang
Tulang merupakan jaringan ikat yang kaku, kerasdengan
serabut kolagen yang berada dalam matriks. Terdapat dua
jenis tulang, yaitu tulang kompak dan tulang spons. Tulang
kompak merupakan tipe tulang dengan matriks yang
tersusun rapat dan padat. Misalnya pada tulang-tulang
panjang. Sedangkan tulang rawan merupakan ttipe tulang

dengan matriks yang mengandung serabut kolagen dan


elastin.
b. Tulang rawan
Jaringan ini jauh lebih kuat, selnya tidak seberapa banyak di
dalam matriks yang mengandung serat kolagen dan elastin,
zat interselulernya padat dan keras yang disebut matriks.
Tulang rawan tidaklah sekuat tulang, tapi bersifat lentur.
c. Darah dengan matrik cair
Darah merupakan jaringan ikat yang terdiri darisel dan
keping sel yang berada dalam cairan yang disebut plasma.
Macam-macam sel darah, yaitu:
Eritrosit
Bentuk bulat lonjong, dari samping bentuk cakram dan
berinti. Disebut sel darah merah karena mengandung pigmen
merah. Warna merah pada darah berasal dari hemoglobin
yang dapat mengikat oksigen.
Leukosit
Sel darah putih berfungsi untuk kekebalan tubuh. Sel
leukosit mampu bergerak secara bebas bahkan menembus
pembuluh darah ke jaringan tubuh. Berdasarkan agranular
dibagi menjadi 2, yitu limfosit dan monosit. Sedangkan
granular dibagi menjadi 3, yaitu: basofil, neutrofil, dan

eosinofil
Trombosit
Selnya kecil,kira-kira sepertiga ukuran sel darah merah.
Peranannya sangat penting dalm pembekuan darah, dan tidak
berinti. Adapun fungsi utamanya adalah sebagai sisten
pertahanan (waluyo, 2010: 45-54).

3. Jaringan Otot
Sebagian sel-selnya berbentuk serabut dengan ukuran yang
bervariasi. Struktur jaringan ini dikhususkan untuk melakukan
gerakan baik oleh badan secara keseluruhan maupun oleh berbagai
organ tubuhyang satu terhadap yang lain. Macam-macam jaringan
otot, yaitu:
a. Jaringan otot polos
Jaringan yang terdiri atas sel panjang dan tidak bergaris melintang.
Otot polos bekerja secara tidak sadar, sehingga sering disebutotot
tak sadar atau otot alat dalam. Otot ini tersusun atas sel-sel yang
berbentuk kumparan halus, inti selnya berada di tengah. Kontraksi
otot polos tidak menurut kehendak.

b. Jaringan otot rangka


Terdiri atas berkas-berkas sel yang panjang, berbentuk silindris,
berinti banyak. Kontraksi terhadap respon cepat, bekerja di bawah
kesadaran kita.pada umunya otot rangka melekat pada tulangtulang kecuali pada otot lidah. Otot rangka berfungsi untuk
menggerakkan persendian.bagian-bagian dari otot rangka adalah:
Inti
Sarkolema (membran sel)
Sarkoplasma (sitoplasma)
Miofibril
c. Jaringan otot jantung
Otot ini seperti otot rangka, tetapi otot jantung bercabang-cabang.
Otot ini bekerja tidak menurut kehendak kita. Inti selnya terletak di
tengah. Otot jantung hanya ditemukan di jantung. Panjangnya
antara 85mdengan garis tengah kurang lebih 15 nm (Waluyo,
2010: 55-61)
4. Jaringan saraf
Berfungsi untuk melakukan koordinasi dari tubuh karena
kemampuannya untuk menghantarkan impuls saraf yang berasal
dari suatu rangsang. Sel saraf biasanya tersusun atas neuron dan
neuroglia. Neuron memiliki sekurang-kurangnya seribu hubungan
antara neuron yang satu dengan neuron yang lain. Neuroglia berupa
jaluran pendek yang melindungi neuron. Sistem saraf pada manusia
di bagi menjadi dua, yaitu sistem saraf pusat dan sistem saraf tepi.
Bagian-bagian dari sel saraf (neuron) adalah:
a. Badan sel
Bentuknya

bersudut,

banyak

granulla

basofilik,

untuk

menghantarkan impuls ke badan sel.


b. Dendrit
Dendrit itu bercabang-cabang. Dendrit merupakan tonjolan atau
serabut yang menghantarkan impuls ke badan sel.
c. Akson
Berfungsi menghantarkan impuls menjauhi badan sel. Bentuknya
berupa silinder sumbu yang merupakan satu uluran panjang dari
badan sel yang mempunyai ciri tipis dan panjang.
Ada tiga macam sel saraf, yaitu:

Sel saraf sensorik


Berfungsi menerima rangsang dari reseptor
Sel saraf motorik
Berfungsi menghantarkan rangsang ke efektor, yaitu otot dan
kelenjar

Sel saraf penghubung


Berfungsi menghubungkan antara sel saraf yang satu dengan sel
saraf yang lainnya. Saraf penghubung ini terletak pada sumsung
tulang belakang (waluyo, 2010: 62-64).
Sedangkan sel glia atau neuroglia, dapat dibagi menjadi dua

yaitu:
a. Mikroglia
Berasal dari mesoderm, selnya paling kecil, gepeng dengan
cabang-cabang dendrit yang pendek dan inti yang gepeng.
b. Makroglia
Berasal ektoderm, berkembang dari lempeng neuron. Terdiri atas
astrosit dan oligodendrosit.

IV.

Metode Penelitian
Alat dan Bahan
1. Alat: Mikroskop
2. Bahan
a. Preparat awetan otot jantung
b. Preparat awetan jaringan ikat padat teratur
c. Preparat awetan otot rangka/lurik
d. Preparat awetan jaringan ikat padat tidak teratur
e. Preparat awetan otot polos
f. Preparat awetan jaringan ikat kendur (Subcutan Moilory)
g. Preparat penampang melintang batang Ficus Alternis
h. Preparat penampang melintang daun bayam
i. Preparat penampang akar dikotil (Aratius Hypogra)
j. Preparat penampang daun jagung (Zea Mays)
k. Preparat penampang batang jagung
l. Preparat penampang akar Jagung

Cara Kerja
1. Pengamatan Jaringan Hewan

ung, otot polos, otot lurik, jaringan ikat padat teratur, jaringan ikat padat tidak teratur, dan jaringan

Preparat diamati dengan mikroskop dari perbesaran

lemah ke kuat

atang Ficus Alternis, melintang daun bayam, akar dikotil (Arachis Hypogea), daun, batang, dan akar

Bagian-bagian dari preparat yang terlihat pada mikroskop, digambar dan diberi keterangan se

2. diamati
Pengamatan
Jaringan
Tumbuhan
Preparat
dengan
mikroskop
dari perbesaran

lemah ke kuat

Bagian-bagian dari preparat yang terlihat pada mikroskop, digambar dan diberi keterangan se

V.

Hasil Pengamatan
No.
1.

Gambar
Batang Ficus Elastica

Keterangan
1. Epidermis
2. Korteks
3. Endodermis

Perbesaran 4 x 10
2.

Otot Jantung

1. Inti sel
2. Sitoplasma
3. Membran sel
Perbesaran 40 x 10

3.

Jaringan Ikat Padat Teratur

1. Ruang antar sel


2. Inti sel
3. Membran sel
Perbesaran 400x

4.

Preparat Melintang Daun Bayam

1.
2.
3.
4.
5.

Epidermis
Jaringan palisade
Jaringan spons
Berkas pengangkut
Epidermis bawah

Perbesaran 400x

5.

Preparat

Akar

Dikotil

(Arachis

1. Epidermis
2. Korteks

hypogea)

3. Floem
4. Xilem
5. Kambium
Perbesaran 40x

6.

Otot Rangka/Lurik

Perbesaran 40x
7.

8.

1. Epidermis
2. Korteks
3. Jaringan pengangkut
4. Xilem
5. Floem
6. Spons
7. Stomata
Perbesaran 40x

Daun Jagung (Zea Mays)

Jaringan Ikat Padat Tidak Teratur

Perbesaran 40x
9.

Jaringan Batang Jagung

10.

Otot Polos

1. Epidermis
2. Korteks
3. Berkas pengangkut

Perbesaran 100x

Perbesaran 100x
11.

Jaringan
Mailory)

Ikat

Kendur

(Subcutan

1. Kalogen
2. Fibrosa

Perbesaran 100x

12.

Akar Jagung

1. Epidermis
2. Berkas Pengangkut

Perbesaran 100x

VI.

Pembahasan
Praktikum kali ini membahas mengenai jaringan pada hewan dan
jaringan pada tumbuhan. Seperti yang sudah di jelaskan didalam dasar
teori bahwa jaringan penyusun pada hewan terdiri dari empat kelompok,
sebagai berikut:
a. Jaringan Epitel, yaitu lapisan sel yang membatasi permukaan badan,
kulit dan membran mukosa. Berdasarkan jumlah dari lapisan selnya,
epitel dibagi menjadi dua yaitu epitel selapis yang terdiri dari epitel
selapis pipih, epitel selapis kubus, epitel selapis silinder, dan epitel
berlapis banyak palsu bersilia, serta epitel berlapis banyak yang terdiri
dari epitel berlapis banyak pipih, epitel silindris dan epitel
transisional.
b. Jaringan Ikat, yaitu jaringan penyambung, pengikat dan penyokong
jaringan (fungsional aktif) lain. Berdasarkan fungsionalnya, jaringan
ini dibagi menjadi dua yaitu jaringan ikat sejati yang terdiri dari
jaringan ikat longgar, jaringan ikat padat, jaringan ikat reticular,
jaringan lemak dan jaringan pigmen serta jaringan ikat khusus yang
terdiri dari tulang, tulang rawan, dan darah dengan matrik cair.
c. Jaringan Otot, yaitu jaringan yang dikhususkan untuk melakukan
gerakan baik oleh badan secara keseluruhan maupun oleh berbagai
organ tubuh yang satu terhadap yang lainnya. Penggolongan jaringan
otot yaitu jaringan otot polos, otot rangka dan otot jantung.
d. Jaringan Saraf, yaitu jaringan yang memiliki kemampuan untuk
menghantarkan impuls saraf yang berasal dari suatu rangsangan.
Secara struktural jaringan ini dibagi menjadi dua yaitu neuron yang
terdiri dari badan sel, dendrit dan akson serta neuroglia yang tertdiri
mikroglia dan makroglia.
Jaringan penyusun pada tumbuhan dapat digolongkan berdasarkan
umur, komposisi, dan fungsi jaringan tersebut. Jaringan-jaringan penyusun
tersebut, yaitu:

a. Jaringan muda (jaringan meristem), mampu membelah diri secara


terus-menerus dan membentuk serta berkembang menjadi bermacammacam jaringan baru;
b. Jaringan epidermis, mampu melindungi jaringan sel di sebelah dalam;
c. Jaringan gabus, sebagai pengganti epidermis ketika batang atau akar
menjadi dewasa;
d. Jaringan parenkim, untuk membentuk daging buah, membentuk
endosperm, menyimpan makanan cadangan, tempat fotosintesis, dan
sebagai penyokong tubuh bila vakuolanya berisi air;
e. Jaringan kolenkim, jaringan penunjang yang terdapat pada tumbuhan
yang masih muda dan belum berkayu. Tugasnya adalah sebagai
penyokong tubuh;
f. Jaringan sklerenkim, jaringan yang sel-selnya mengalami penebalan
dari zat kayu (lignin), dinding selnya tidak elastis namun kuat dan selselnya sudah mati. Tugasnya juga sebagai penyokong;
g. Jaringan Floem, mengangkut bahan-bahan atau hasil fotosintesis dari
atas ke bawah yaitu dari daun ke bagian tubuh tumbuhan yang
lainnya;
h. Jaringan xilem, mengangkut bahan mineral dan air dari akar samapai
daun.
Pengamatan pertama yaitu tentang pengamatan jaringan tumbuhan
dengan ficus elastica sebagai objek yang diamati. Dari hasil pengamatan
yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringan-jaringan yang
terlihat saat pengamatan ficus elastica dengan perbesaran 4 x 10 adalah
jaringan epidermis, korteks, dan endodermis. Epidermis disini berfungsi
sebagai pelindung untuk bagian-bagian lain yang berada dibawahnya.
Korteks dapat terdiri dari berbagai tipe sel, contohnya korteks terdiri
seluruhnya atas jaringan parenkim yang tipis. Selain itu, korteks juga dapat
berisikan sklereid, sel sekresi, dan latisifer. Sedangkan endodermis sendiri,
merupakan lapisan sel khusus yang membatasi korteks dari silinder
pembuluh dan biasanya tidak mengalami perkembangan. Hasil tersebut
jika dibandingkan dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang
dilakukan oleh beberapa orang yang praktikan dapatkan dari internet,
terdapat beberapa perbedaan. Perbedaan tersebut adalah tidak terlihatnya
berkas pengangkut dan jaringan spons pada pengamatan yang dilakukan
oleh praktikan. Sesuai dengan teori bahwa seharusnya batang memiliki
jaringan spons dan berkas pengangkut, jadi hasil yang didapatkan oleh
praktikan dapat dikatakan kurang berhasil, hal ini juga dapat terlihat dari
gambar hasil pengamatan dengan gambar yang praktikan temukan di
internet, keduanya memiliki bagian-bagian yang berbeda. Perbedaan ini

dapat terjadi karena kurangnya perbesaran yang digunakan oleh praktikan,


karena keterbatasan alat dan juga karena kesalahan yang dilakukan oleh
praktikan.
Pengamatan kedua yaitu tentang pengamatan jaringan hewan dengan
oto jantung sebagai objek yang diamati. Dari hasil pengamatan yang telah
didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringan-jaringan yang terlihat saat
pengamatan otot jantung dengan perbesaran 40 x 10 adalah inti sel,
sitoplasma dan membran sel. Hasil tersebut jika dibandingkan dengan teori
dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa orang yang
praktikan dapatkan dari internet, tidak terdapat perbedaan. Jadi hasil yang
didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan cukup berhasil, hal ini juga
dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan dengan gambar yang
praktikan temukan di internet, keduanya terlihat sama dan memiliki
bagian-bagian yang sama pula.
Pengamatan ketiga yaitu tentang pengamatan jaringan hewan dengan
jaringan ikat padat teratur sebagai objek yang diamati. Dari hasil
pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringanjaringan yang terlihat saat pengamatan jaringan ikat padat teratur dengan
perbesaran 400x adalah Ruang antar sel, inti sel, dan membran sel. Ruang
antar sel disini merupakan ruang kosong yang terdapat diantara beberapa
sel. Inti sel merupakan pusat pengontrol semua aktivitas sel. Sedangkan
membran sel adalah lapisan yang melindungi organ lainnya dan
sitoplasma. Hasil tersebut jika dibandingkan dengan teori dan pernyataan
serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa orang yang praktikan
dapatkan dari internet, sudah cukup sama namun masih terdapat sedikit
perbedaan. Perbedaan tersebut adalah tidak adanya keterangan tentang
sitoplasma pada pengamatan yang dilakukan oleh praktikan. Sesuai
dengan teori bahwa seharusnya jaringan ikat padat juga memiliki
sitoplasma, jadi hasil yang didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan
kurang berhasil, hal ini juga dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan
dengan gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya memiliki
bagian-bagian yang sama. Jadi perbedaannya hanya terdapat pada
keterangan hasil pengamatan saja, ini dapat terjadi karena kesalahan dan
tidak ketelitian praktikan dalam memberi keterangan pada hasil
pengamatan.
Pengamatan keempat yaitu tentang pengamatan jaringan tumbuhan
dengan penampang melintang daun bayam sebagai objek yang diamati.
Dari hasil pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa

jaringan-jaringan yang terlihat saat pengamatan penampang melintang


daun bayam dengan perbesaran 400x adalah jaringan epidermis atas,
jaringan palisade, jaringan bunga karang, berkas pengangkut dan
epidermis bawah. Epidermis disini berfungsi sebagai pelindung untuk
bagian-bagian lain baik yang berada dibawahnya maupun diatasnya.
Jaringan palisade merupakan jaringan kolenkim yang berbuntuk panjangpanjang dan tersusun rapat. Jaringan bunga karang merupakan jaringan
kolenkim yang bentuknya tidak beraturan dan tersusun kurang rapat.
Sedangkan berkas pengangkut merupakan jaringan yang berfungsi
mengangkut semua bahan baik itu hasil fotosintesis maupun air dan garam
mineral di dalam tubuh tumbuhan. Hasil tersebut jika dibandingkan
dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa
orang yang praktikan dapatkan dari internet, terlihat cukup sama. Tidak
terdapat perbedaan yang cuku berarti dengan pengamatan yang dilakukan
oleh praktikan. Sesuai dengan teori bahwa jaringan-jaringan yang terlihat
memang sudah benar adanya, jadi hasil yang didapatkan oleh praktikan
dapat dikatakan cukup berhasil, hal ini juga dapat terlihat dari gambar hasil
pengamatan dengan gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya
terlihat dan memiliki bagian-bagian yang sama. Namun meskipun begitu,
pasti masih terdapat perbedaan walaupun hanya sedikit, ini dapat terjadi
karena kesalahan dan ketidaktelitian yang dilakukan oleh praktikan.
Pengamatan kelima yaitu tentang pengamatan jaringan tumbuhan
dengan penampang akar dikotil (arachis hypogea) sebagai objek yang
diamati. Dari hasil pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui
bahwa jaringan-jaringan yang terlihat saat pengamatan penampang akar
dikotil (arachis hypogea) dengan perbesaran 40x adalah jaringan
epidermis, korteks, floem, xilem, dan kambium. Epidermis disini berfungsi
sebagai pelindung untuk bagian-bagian lain baik yang berada dibawahnya
maupun diatasnya. Korteks dapat terdiri dari berbagai tipe sel, contohnya
korteks terdiri seluruhnya atas jaringan parenkim yang tipis. Selain itu,
korteks juga dapat berisikan sklereid, sel sekresi, dan latisifer. Floem dan
xilem disini merupakan jaringan pengangkut yang berfungsi mengangkut
semua bahan baik itu hasil fotosintesis maupun air dan garam mineral di
dalam tubuh tumbuhan. Sedangkan kambuim memiliki aktivitas yaitu ke
arah luar membentul kulit dan ke arah dalam membentuk kayu. Hasil
tersebut jika dibandingkan dengan teori dan pernyataan serta percobaan
yang dilakukan oleh beberapa orang yang praktikan dapatkan dari internet,

terlihat cukup sama. Tidak terdapat perbedaan yang cuku berarti dengan
pengamatan yang dilakukan oleh praktikan. Sesuai dengan teori bahwa
jaringan-jaringan yang terlihat memang sudah benar adanya, jadi hasil
yang didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan cukup berhasil, hal ini
juga dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan dengan gambar yang
praktikan temukan di internet, keduanya terlihat dan memiliki bagianbagian yang sama. Namun meskipun begitu, pasti masih terdapat
perbedaan walaupun hanya sedikit, ini dapat terjadi karena kesalahan dan
ketidaktelitian yang dilakukan oleh praktikan.
Pengamatan keenam yaitu tentang pengamatan jaringan hewan dengan
jaringan otot rangka/lurik sebagai objek yang diamati. Dari hasil
pengamatan yang telah didapatkan, pada jaringan otot lurik dengan
perbesaran 40x terlihat bahwa memiliki beberapa jaringan tertentu, namun
praktikan tidak memberi keterangan apapun pada gambar hasil penelitian.
Hasil tersebut jika dibandingkan dengan teori dan pernyataan serta
percobaan yang dilakukan oleh beberapa orang yang praktikan dapatkan
dari internet, sudah cukup sama namun masih kurang dalam hal
keterangan hasil pengamatannya. Jadi dapat dikatakan bahwa sebenarnya
hasil yang didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan cukup berhasil jika
saja dilengkapi dengan keterangan hasil pengamatan, hal ini juga dapat
terlihat dari gambar hasil pengamatan dengan gambar yang praktikan
temukan di internet, keduanya terlihat dan memiliki bagian-bagian yang
sama. Jadi perbedaannya hanya terdapat pada keterangan hasil pengamatan
saja yang tidak ada, ini dapat terjadi karena kesalahan dan tidak ketelitian
praktikan dalam memberi keterangan pada hasil pengamatan.
Pengamatan ketujuh yaitu tentang pengamatan jaringan tumbuhan
dengan penampang melintang daun bayam sebagai objek yang diamati.
Dari hasil pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa
jaringan-jaringan yang terlihat saat pengamatan penampang melintang
daun bayam dengan perbesaran 400x adalah jaringan epidermis, korteks,
jaringan pengangkut, jaringan spons dan stomata. Epidermis disini
berfungsi sebagai pelindung untuk bagian-bagian lain baik yang berada
dibawahnya maupun diatasnya. Jaringan pengangkut merupakan jaringan
yang berfungsi mengangkut semua bahan baik itu hasil fotosintesis
maupun air dan garam mineral di dalam tubuh tumbuhan. Jaringan spons
merupakan jaringan kolenkim yang bentuknya tidak beraturan dan
tersusun kurang rapat. Sedangkan stomata merupakan tempat celah yang
diapit oleh dua sel penutup pada epidermis yang berfungsi dalam proses

fotosintesis. Hasil tersebut jika dibandingkan dengan teori dan pernyataan


serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa orang yang praktikan
dapatkan dari internet, terlihat cukup sama. Tidak terdapat perbedaan yang
cuku berarti dengan pengamatan yang dilakukan oleh praktikan. Sesuai
dengan teori bahwa jaringan-jaringan yang terlihat memang sudah benar
adanya, jadi hasil yang didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan cukup
berhasil, hal ini juga dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan dengan
gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya terlihat dan
memiliki bagian-bagian yang sama. Namun meskipun begitu, pasti masih
terdapat perbedaan walaupun hanya sedikit, ini dapat terjadi karena
kesalahan dan ketidaktelitian yang dilakukan oleh praktikan.
Pengamatan kedelapan yaitu tentang pengamatan jaringan hewan
dengan jaringan ikat padat tidak teratur sebagai objek yang diamati. Dari
hasil pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui pada pengamatan
jaringan ikat padat tidak teratur dengan perbesaran 40x terlihat bahwa
memiliki beberapa jaringan tertentu, namun praktikan tidak memberi
keterangan apapun pada gambar hasil penelitian. Hasil tersebut jika
dibandingkan dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan
oleh beberapa orang yang praktikan dapatkan dari internet, sudah cukup
sama namun masih kurang dalam hal keterangan hasil pengamatannya.
Jadi dapat dikatakan bahwa sebenarnya hasil yang didapatkan oleh
praktikan dapat dikatakan cukup berhasil jika saja dilengkapi dengan
keterangan hasil pengamatan, hal ini juga dapat terlihat dari gambar hasil
pengamatan dengan gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya
terlihat dan memiliki bagian-bagian yang sama. Jadi perbedaannya hanya
terdapat pada keterangan hasil pengamatan saja yang tidak ada, ini dapat
terjadi karena kesalahan dan tidak ketelitian praktikan dalam memberi
keterangan pada hasil pengamatan.
Pengamatan kesembilan yaitu tentang pengamatan jaringan
tumbuhan dengan batang jagung sebagai objek yang diamati. Dari hasil
pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringanjaringan yang terlihat saat pengamatan batang jagung dengan perbesaran
100x adalah jaringan epidermis, korteks, dan berkas pengangkut.
Epidermis disini berfungsi sebagai pelindung untuk bagian-bagian lain
yang berada dibawahnya. Korteks dapat terdiri dari berbagai tipe sel,
contohnya korteks terdiri seluruhnya atas jaringan parenkim yang tipis.
Selain itu, korteks juga dapat berisikan sklereid, sel sekresi, dan latisifer.
Sedangkan berkas pengangkut merupakan jaringan yang berfungsi

mengangkut semua bahan baik itu hasil fotosintesis maupun air dan garam
mineral di dalam tubuh tumbuhan. Hasil tersebut jika dibandingkan
dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa
orang yang praktikan dapatkan dari internet, terdapat beberapa perbedaan.
Perbedaan tersebut adalah tidak terlihatnya jaringan penguat pada
pengamatan yang dilakukan oleh praktikan. Sesuai dengan teori bahwa
seharusnya batang memiliki jaringan penguat, jadi hasil yang didapatkan
oleh praktikan dapat dikatakan kurang berhasil. Dari gambar hasil
pengamatan dengan gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya
terlihat sama dan memiliki bagian-bagian yang sama pula. Perbedaan ini
dapat terjadi karena kesalahan yang dilakukan oleh praktikan.
Pengamatan kesepuluh yaitu tentang pengamatan jaringan hewan
dengan jaringan otot polos sebagai objek yang diamati. Dari hasil
pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui pada pengamatan
jaringan otot polos dengan perbesaran 100x terlihat bahwa memiliki
beberapa jaringan tertentu, namun praktikan tidak memberi keterangan
apapun pada gambar hasil penelitian. Hasil tersebut jika dibandingkan
dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa
orang yang praktikan dapatkan dari internet, sudah cukup sama namun
masih kurang dalam hal keterangan hasil pengamatannya. Jadi dapat
dikatakan bahwa sebenarnya hasil yang didapatkan oleh praktikan dapat
dikatakan cukup berhasil jika saja dilengkapi dengan keterangan hasil
pengamatan, hal ini juga dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan
dengan gambar yang praktikan temukan di internet, keduanya terlihat dan
memiliki bagian-bagian yang sama. Jadi perbedaannya hanya terdapat
pada keterangan hasil pengamatan saja yang tidak ada, ini dapat terjadi
karena kesalahan dan tidak ketelitian praktikan dalam memberi keterangan
pada hasil pengamatan.
Pengamatan selanjutnya yaitu tentang pengamatan jaringan hewan
dengan preparat jaringan ikat kendor sebagai objek yang diamati. Dari
hasil pengamatan yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringanjaringan yang terlihat saat pengamatan preparat jaringan ikat kendor
dengan perbesaran 100x adalah kolagen dan fibrosa. Hasil tersebut jika
dibandingkan dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan
oleh beberapa orang yang praktikan dapatkan dari internet, terlihat cukup
sama. Tidak terdapat perbedaan yang cuku berarti dengan pengamatan
yang dilakukan oleh praktikan. Sesuai dengan teori bahwa jaringanjaringan yang terlihat memang sudah benar adanya,

jadi hasil yang

didapatkan oleh praktikan dapat dikatakan cukup berhasil, hal ini juga
dapat terlihat dari gambar hasil pengamatan dengan gambar yang
praktikan temukan di internet, keduanya terlihat dan memiliki bagianbagian yang sama. Namun meskipun begitu, pasti masih terdapat
perbedaan walaupun hanya sedikit, ini dapat terjadi karena kesalahan dan
ketidaktelitian yang dilakukan oleh praktikan.
Pengamatan terakhir yaitu tentang pengamatan jaringan tumbuhan
dengan akar jagung sebagai objek yang diamati. Dari hasil pengamatan
yang telah didapatkan, dapat diketahui bahwa jaringan-jaringan yang
terlihat pada pengamatan akar jagung dengan perbesaran 100x adalah
jaringan epidermis, dan berkas pengangkut. Epidermis disini berfungsi
sebagai pelindung untuk bagian-bagian lain yang berada dibawahnya.
Sedangkan berkas pengangkut merupakan jaringan yang berfungsi
mengangkut semua bahan baik itu hasil fotosintesis maupun air dan garam
mineral di dalam tubuh tumbuhan. Hasil tersebut jika dibandingkan
dengan teori dan pernyataan serta percobaan yang dilakukan oleh beberapa
orang yang praktikan dapatkan dari internet, terdapat beberapa perbedaan.
Perbedaan tersebut adalah bahwa masih adanya beberapa yang bulem
disebutkan dan tidak terlihat pada pengamatan yang dilakukan oleh
praktikan. Dari gambar hasil pengamatan dengan gambar yang praktikan
temukan di internet, keduanya terlihat berbeda dan memiliki bagian-bagian
yang berbeda pula. Perbedaan ini dapat terjadi karena kurangnya
perbesaran yang dipakai dan terbatasnya alat yang digunakan serta adanya
kesalahan yang dilakukan oleh praktikan.
Dari keduabelas hasil pengamatan diatas dapat diketahui bahwa
jaringan penyusun pada hewan dan tumbuhan sangatlah jauh berbeda, hal
ini dikarenakan perbedaan anatomi pada hewan dan tumbuhan yang
menyebabkan jaringan penyusunnya pun berbeda sesuai dengan fungsinya
masing-masing.
Seperti yang dapat diketahui bahwa baik jaringan penyusun pada
hewan maupun pada tumbuhan, terdapat dalam jumlah yang cukup banyak
dan bervariasi. Hal ini terjadi karena setiap organ dan sistem organ yang
terdapat dalam tubuh tumbuhan dan hewan memiliki letak dan fungsi yang
berbeda-beda satu dengan yang lain sehingga jaringan penyusunnya pun
berbeda-beda pula.

VII.

Kesimpulan
Dalam praktikum kali ini terdapat beberapa kesimpulan yang dapat
diambil, yaitu:

1. Jaringan penyusun pada hewan terdiri dari empat kelompok, sebagai


berikut:
a. Jaringan Epitel, yaitu lapisan sel yang membatasi permukaan
badan, kulit dan membrane mukosa. Berdasarkan jumlah dari
lapisan selnya, epitel dibagi menjadi dua yaitu epitel selapis yang
terdiri dari epitel selapis pipih, selapis kubus, selapis silinder, dan
berlapis banyak palsu bersilia, serta berlapis banyak yang terdiri
dari berlapis banyak pipih, silindris dan transisional.
b. Jaringan Ikat, yaitu jaringan penyambung, pengikat
penyokong

jaringan

(fungsional

aktif)

lain.

dan

Berdasarkan

fungsionalnya, jaringan ini dibagi menjadi dua yaitu jaringan ikat


sejati yang terdiri dari jaringan ikat longgar, ikat padat, ikat
reticular, lemak dan pigmen serta jaringan ikat khusus yang terdiri
dari tulang, tulang rawan, dan darah dengan matrik cair.
c. Jaringan Otot, yaitu jaringan yang dikhususkan untuk melakukan
gerakan baik oleh badan secara keseluruhan maupun oleh berbagai
organ tubuh yang satu terhadap yang lainnya. Penggolongan
jaringan otot yaitu jaringan otot polos, otot rangka dan otot
jantung.
d. Jaringan Saraf, yaitu jaringan yang memiliki kemampuan untuk
menghantarkan impuls saraf yang berasal dari suatu rangsangan.
Secara struktural jaringan ini dibagi menjadi dua yaitu neuron
yang terdiri dari badan sel, dendrit dan akson serta neuroglia yang
tertdiri mikroglia dan makroglia.
2. Jaringan penyusun pada tumbuhan dapat digolongkan berdasarkan
umur, komposisi, dan fungsi jaringan tersebut, jaringan-jaringan yang
dibicarakan yaitu:
Jaringan Meristem, mampu membelah terus dan membentuk

jaringan baru;
Jaringan epidermis, melindungi jaringan sel di sebelah dalam;
Jaringan gabus, sebagai pengganti epidermis ketika batang atau

akar menjadi dewasa;


Jaringan parenkim, untuk membentuk daging buah, membentuk
endosperm, menyimpan makanan cadangan, tempat fotosintesis,

dan sebagai penyokong tubuh bila vakuolanya berisi air;


Jaringan kolenkim, sebagai penyokong tubuh;
Jaringan sklerenkim, juga sebagai penyokong;
Jaringan Floem, mengangkut bahan-bahan hasil fotosintesis dari
atas ke bawah yaitu dari daun ke bagian tubuh tumbuhan yang
lainnya;

Jaringan xilem, mengangkut bahan mineral dan air dari akar


samapai daun.

VIII.

Daftar Pustaka
Fahn, A. 1991. Anatomi Tumbuhan. Yogyakarta: Gadjah Mada University
Press.
Laila, Arika. 2010. Jaringan Tumbuhan dan Hewan. Semarang: Andi
Karya.
Suprianto. 2003. Struktur Hewan. Jember: Jember University press
Sutrian, Yayan. 2011. Pengantar Anatomi Tumbuh-Tumbuhan (Tentang Sel
dan Jaringan). Jakarta: Rineka Cipta.
Tim Dosen Pembina. 2012. Biologi Dasar. Jember: Jember University
Press
Waluyo, Joko. 2010. Biologi Umum. Jember: Jember University press

Batang Ficus Elastica Sp.

Otot jantung

Daun bayam

Arachis hypogea

Otot lurik

Daun Jagung

Jaringan ikat kendor

Akar jagung

Anda mungkin juga menyukai