Anda di halaman 1dari 22

BAB I

PENDAHULUAN

Partus merupakan proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari
dalam uterus melalui vagina ke dunia luar. Partus dapat dipengaruhi 3 faktor
penting yang disebut dengan 3P, yakni Power, Passage dan Passenger. Jika
terdapat kelainan pada faktor-faktor tersebut dapat mengakibatkan partus lama
atau partus macet.
Partus macet ialah keadaan dari suatu persalinan yang mengalami
kemacetan dan berlangsung lama sehingga dapat menimbulkan komplikasi ibu
maupun janin (anak). Komplikasi tersering partus macet pada ibu dapat berupa
infeksi, gangguan elektrolit, dehidrasi, robekan jalan lahir dan terjadinya fistula
pada buli-buli, vagina maupun rahim. Sedangkan pada bayi dapat terjadi trauma
persalinan, gawat janin hingga kematian janin.
Salah satu penyebab partus macet yang disebabkan kelainan letak janin
ialah malposisi janin. Malposisi janin merupakan posisi abnormal dari verteks
kepala janin (dengan ubun-ubun kecil sebagai penanda) terhadap panggul ibu.
Atau malposisi adalah kepala janin relatif terhadap pelvis degan oksiput sebagai
titik referensi.

BAB II
LAPORAN KASUS
A. Identitas Pasien
Nama

: Ny. J

Umur

: 31 tahun

Jenis kelamin

: Perempuan

Alamat

: Ds. Pluwang Grinting 024/07 Pasekan, Ambarawa,


Kab. Semarang

Pendidikan

: SD

Pekerjaan

: Ibu Rumah Tangga

Status perkawinan : Menikah


Bangsa/suku

: Indonesia/ Jawa

Tanggal dirawat

: 2 Februari 2015 5 Februari 2015

B. Anamnesis
Allo & Autoanamnesis
Keluhan Utama :
Pasien merupakan rujukan dengan diagnosa G3P2A0 UK 40 minggu dengan
Janin Hidup Intra Uteri, letak membujur, pu-ki, preskep,

, dengan partus

tak maju, Observasi Deep Transverse Arrest


Riwayat Penyakit Sekarang :
Pasien mengeluhkan kenceng-kenceng sejak pagi, kenceng-kenceng mulai
terasa sering dan terasa nyeri hingga ke pinggang.
Pasien merasa ada cairan rembes keluar dari jalan lahir sejak magrib, tidak
berbau, berwarna keputihan, dan masih dirasakan hingga sekarang, lendir
disertai darah tidak diketahui.
Pusing, mual, muntah, menggigil, demam disangkal pasien. BAB dan BAK
lancar.
2

Riwayat Pemeriksaan Kehamilan


Os memeriksakan kehamilannya dengan Bidan namun tidak rutin.
Belum pernah dilakukan USG.
Riwayat Penyakit Dahulu :
Asma, DM, Hipertensi disangkal.
Riwayat Penyakit Keluarga :
Asma, DM, Hipertensi disangkal.
Riwayat Pengobatan :
Os tidak mengkonsumsi obat-obatan.
Riwayat Perkawinan :
OS telah menikah 1x, dengan usia pernikahan kurang lebih 13 tahun.
Riwayat Haid :
Menarche usia 13 tahun, siklus 28 hari, nyeri saat haid (+), lama 3 hari.
HPHT : Os tidak ingat
Taksiran Persalinan : taksiran persalinan menurut bidan akhir Januari
Riwayat Persalinan :
No Usia

Cara Lahir

Keadaan Bayi

Usia saat ini

Kehamilan
Aterm

Pervaginam,

Lahir hidup, L, BB 12 tahun

Aterm

Spontan
Pervaginam,

1800gr
Lahir hidup, P, BB 10 tahun

Spontan

2600 gr

Hamil ini

Riwayat Operasi :
3

OS belum pernah dioperasi.


Riwayat Kontrasepsi:

KB suntik 3 bulanan
PIL

Riwayat Alergi :

Alergi Obat disangkal

Alergi Makanan disangkal

Riwayat Kebiasaan :
Makan teratur, merokok (-), minuman beralkohol (-).
C. Pemeriksaan Fisik
Keadaan Umum : tampak sakit sedang
Kesadaran : Composmentis (E6, M5,V4)
Tanda Vital :
- TD : 110/70 mmHg

- Nadi : 92x/mnt

- Suhu : 36,5C

- RR : 20x/mnt

Status Generalis
Kepala

: normocephal

Mata

: konjungtiva : anemis +/+, Sclera : ikterik -/-

Mulut

: bibir kering, pucat, sianosis (-)

Jantung

: BJ I & II murni normal, gallop (-), murmur (-)

Pulmo

: pernapasan vesikuler, wheezing (-), rhonchi (-)

Ekstremitas

Atas : edema -/-, akral dingin, pucat -/-, sianosis -/-, RCT < 3 s

Bawah : edema -/-, akral dingin, pucat -/-, sianosis -/-, RCT < 3 s
4

Status Obstetri
Pemeriksaan Abdomen

Inspeksi : Cembung

Palpasi:
o HIS : 2 x 10 menit selama 30 detik
o TFU : 28 cm
o TBJ : 2635 gram
o Leopold:

L1: kesan bulat, lunak

L2: sebelah kiri kesan keras, memanjang dan melenting,


sebelah kanan kesan tampak bagian terkecil janin

L3: kesan bulat, keras dan melenting

L4: sudah masuk PAP

o DJJ: 132 x/menit; 10.11.10

Pemeriksaan Dalam
o VT

: vulva/vagina : tidak ada kelainan


Portio

: penipisan 70%

Pembukaan

: 7 cm

KK

: (-)

Terbawah

: kepala

Lendir

: (+)

Point of Direction: UUK arah jam 7

Pemeriksaan Penunjang
Tanggal : 12-01-2015
5

Pemeriksaan
HEMATOLOGI
Darah Rutin
Hb
Leukosit
Eritrosit
Hematokrit
MCV
MCH
MCHC
RDW
Tombosit
PDW
MPV
Limfosit
Monosit
Granulosit
Limfosit %
Monosit %
Granulosit %
PCT
Golongan Darah
PT
APTT
HbsAg

Hasil

Nilai Rujukan

10.5
21.7
4.52
32.8
72.6
23.2
32.0
28.0
397
17.7
7.4
1.7
0.8
19.2
8.0
3.6
88.4
0.294

12.5-15.5
4-10
3.8-5.4
35-47
82-98
>27
32-36
>= 27
32-36
10-18
7-11
1.0-4.5
0.2-1.0
2-4
25-40
2-8
50-80
0.2-0.5
A
9,7 - 13,1
23,9 39,8
-

10.7
30.7
Non reaktif

Diagnosis Kerja
G3P2A0 UK 40 minggu
Janin Hidup Intra Uteri, letak membujur, pu-ki, preskep
Partus tak maju, Posisio Occipito Posterior Dextra
Anemia mikrositik normokrom

Rencana Tindakan

Satuan

g/dL
Ribu
Juta
%
Mikro m3
Pg
g/dL
%
Ribu
%
Mikro m3
103/mikro
103/mikro
103/mikro
%
%
%
%
Detik
Detik
-

Observasi tanda-tanda vital, DJJ, dan his (kemajuan persalinan)

Terminasi kehamilan

PENGAWASAN 10
Jam
02.00

TTV
TD: 110/70 mmHg

HIS
2 x (10) 30

DJJ
132 x (10.11.10)

N: 82 x/menit

70%, 7cm, kk (-), kep

RR: 20 x/menit

H2; UUK jam 7

03.00

2 x (10) 30

138 x (11.11.11)

04.00

2 x (10) 30

134 x (10.11.10)

05.00

3 x (10) 30

136 x (10.11.10)

3 x (10) 30

138 x (10.11.11)

06.00

TD: 110/80 mmHg

v/v t.a.k, portio penipisan

N: 80 x/menit

70%, 7cm, kk (-), kep

RR: 20 x/menit

H2; UUK jam 7

07.00

3 x (10) 30

138 x (11.10.11)

08.00

3 x (10) 30

136 x (11.11.10)

09.00

2 x (10) 40

138 x (12.10.11)

2 x (10) 40

140 x (12.11.11)

10.00

VT
v/v t.a.k, portio penipisan

TD: 120/90 mmHg

v/v t.a.k, portio penipisan

N: 86 x/menit

70%, 7cm, kk (-), kep

RR: 20 x/menit

H2; UUK jam 7

11.00

3 x (10) 40

140 x (11.12.11)

Tanggal 12 januari 2015 dilaksanakan operasi J. 11.45 WIB


Pre OP :

ku : baik

ks : cm

TD : 110/70

N : 82x R : 21x S : 36,4 C

VT : v/v t.a.k, portio penipisan 70%, 7cm, kk (-)


His : 2 x (10) 30
Djj : 140 x/menit
Hb : 10,8 g/dl

Diagnosis Pre OP :
G3P2A0 UK 40 minggu
Janin Hidup Intra Uteri, letak membujur, pu-ki, preskep,
Partus tak maju, POD
Anemia mikrositik normokrom
LAPORAN OPERASI

Pasien dalam posisi terbaring telentang diatas meja operasi dengan


anestesi spinal.

Dilakukan tindakan aseptik dengan antiseptik didaerah operasi.

Daerah operasi dipersempit dengan duk steril

incisi linea mediana

incisi di perdalam secara tajam lapis demi lapis sampai peritoneum


terbuka.

incisi segmen bawah rahim secara semilunar dan dilebarkan secara


tumpul, selaput ketuban di pecahkan, luksir kepala.

Lahir bayi Perempuan dengan didapatkan bagian kepala pada pukul 22:40
wib, bayi laki-laki, BB: 3100g, PB:50cm plasenta dilahirkan secara
manual.

uterus

dijahit

jelujur

terkunci,

kontrol

pendarahan

dilakukan

peritonealisasi plica vesika uterine

cari kedua tuba, lakukan tubektomi secara F---- pemotongan fimbrae


bilateral (klem potong- jahit)

cavum abdomen dibersihkan dari darah dan bekuan

dinding abdomen di jahit lapis demi lapis

operasi selesai.
Diagnosis post OP : Post SC a/i Malposisi (oksiput posterior dextra)

Intruksi : Kontrol tekanan darah, nadi, respirasi, suhu


Puasa sampai peristaltik (+)
Infuse RL
Cek Hb post op. jika Hb < 10 gr % maka dilakukan transfuse
Balance cairan
Ceftriaxon 2x1
Metronidazol 2x1
Amoxicilin 3x1
Ketorolac 4x1
Metilergometrin 4x1

Prognosis
Quo ad Vitam

: dubia

Quo ad Sanationam

: dubia ad bonam

Quo ad Functionam

: dubia ad bonam

FOLLOW UP

O
Tgl

KU/Kes

TTV

Head to Toe

Status
Lokalis

3/02/
2015

Nyeri pada
bekas jahitan,
PPV (+)
sedikit,
kontraksi (+),
flatus (+),
mual (-),
muntah (-)

04/02/
2015

Pusing (+)
Lemas (+)

05/02/
2015

Pusing (+)
Lemas (+)

TD:
120/80
mHg
N: 82x/
menit
RR: 18
x/ menit
S: 36*C

Kepala:
nrmocephal
Mata: C/A +/+;
S/I -/-; mata
cekung (-/-)
Mulut: mukosa
bibir kering (+),
pucat (-)
Leher: dbn
Thorax:
Cor: BJ I/II (+/
+) regular
Pulmo: SBV +/
+ , Whz -/-, Rh
-/Abdomen:
cembung, H/L
dbn.
Ekstremitas:
akral hangat,
pucat (-), CRT <
3 dtk, edema
tungkai (-/-)

PF. Obstetri:
TFU: 3 jari
diatas
sympisis
pubis, NT (-)
VT: tidak
dilakukan

Sakit
sedang /
compos
mentis

TD:
130/90
mmHg
HR: 98x
RR: 20x
S: 36,5oC

Kepala:
nrmocephal
Mata: C/A +/+;
S/I -/-; reflex
cahaya +/+
Mulut: mukosa
bibir kering (+),
pucat (+)
Leher: dbn
Thorax:
Cor: BJ I/II (+/
+) regular
Pulmo: SBV +/
+ , Whz -/-, Rh
-/Abdomen: datar,
BU (+) 4x/ H/L
dbn.
Ekstremitas:
akral hangat,
pucat (+), CRT
< 3 dtk.

PF. Obstetri:
terdapat luka
jahitan pada
linea
mediana,
supel NT +
di seluruh
kuadran.
Alat ppv (+)
minimal,
terpasang
DC

Post SC H1
Anemia
Hipertensi
grade 1

Observasi
cairan:
Infus RL
Transfusi PRC
O2 mask
5L/menit
Monitoring TTV
Medikamentosa:
Promuba
Efotax
Dexametason
Cefotaxim
Suprafenid Supp

Sakit
sedang /
compos

TD:
140/90
mmHg

Kepala:
nrmocephal
Mata: C/A +/+;

PF. Obstetri:
terdapat luka
jahitan pada

Post SC H2
Anemia
Hipertensi

Observasi
cairan:
Infus RL

Sakit
ringan /
compos
mentis

10

Post SC H0, G

mentis

HR: 94x
RR: 20x
S: 37,2oC

S/I -/-; reflex


cahaya +/+
Mulut: mukosa
bibir kering (+),
pucat (+)
Leher: dbn
Thorax:
Cor: BJ I/II (+/
+) regular
Pulmo: SBV +/
+ , Whz -/-, Rh
-/Abdomen: datar,
BU (+) 4x/ H/L
dbn.
Ekstremitas:
akral hangat,
pucat (+), CRT
< 3 dtk.

linea
mediana,
supel NT +
di seluruh
kuadran.
Alat ppv (+)
minimal,
terpasang
DC

grade 1

Transfusi PRC
O2 mask
5L/menit
Monitoring TTV
Medikamentosa:
Promuba
Efotax
Dexametason
Cefotaxim
Suprafenid Supp

BAB III
TINJAUAN PUSTAKA
1. MALPOSISI
Pengertian, masalah, dan penanganan umum malposisi menurut Sarwono
Prawirohardjo, Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan
Neonatal, 2002 yaitu :
Pengertian
Malposisi merupakan posisi abnormal dari verteks kepala janin (dengan
ubun-ubun kecil sebagai penanda) terhadap panggul ibu. Atau malposisi adalah
kepala janin relatif terhadap pelvis degan oksiput sebagai titik referensi.
Masalah
Penilaian posisi normal apabila kepala dalam keadaan fleksi, bila fleksi
baik maka kedudukan oksiput lebih rendah dari pada sinsiput, keadaan ini disebut
11

posisi oksiput transversal atau anterior. Sedangkan keadaan dimana oksiput berada
di atas posterior dari diameter transversal pelvis adalah suatu malposisi.
Pada persalinan normal, saat melewati jalan lahir kepala janin dalam
keadaan fleksi dalam keadaan tertentu fleksi tidak terjadi sehingga kepala
defleksi. Janin dalam keadaan malposisi sering menyebabkan partus lama atau
partus macet.
Penanganan Umum
1.

Lakukan penilaian cepat mengenai kondisi ibu termasuk tanda vital (nadi,

tekanan darah, pernapasan, suhu)


2.

Lakukan penilaian kondisi janin :

a.

Dengarkan denyut jantung janin (DJJ) segera setelah his :

Hitung DJJ selama satu menit penuh paling sedikit setiap 30 menit
selama fase aktif dan setiap 5 menit selama fase kedua.

Jika DJJ kurang dari 100 atau lebih dari 180 kali permenit
kemumgkinan gawat janin.

b.

Jika ketuban pecah, lihat warna cairan ketuban :

Jika ada mekanium yang kental, awasi lebih ketat atau lakukan intervensi untuk
penanganan gawat janin.
c.

Tidak adanya cairan pada saat ketuban pecah menandakan adanya

pengurangan jumlah air

ketuban yang mungkin ada hubungannya dengan

gawat janin :

Berikan dukungan moral dan perawatan pendukung lainnya.

Lakukan penilaian kemajuan persalinan memakai partograf.

DIAGNOSIS PRESENTASI DAN POSISI JANIN


Menurut Sarwono Prawirohardjo, Buku Panduan Praktis Pelayanan
Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002 yaitu :
1.

Menentukan Presentasi

12

Yang paling sering adalah presentasi verteks, selainnya presentasi


dahi, muka, ganda/kombinasi dan bokong.

Jika presentasi verteks, tentukan posisi kepala menurut anatomi


tulang kepala.

2.

Menentukan Posisi Kepala Janin

Kepala janin biasanya masuk ke rongga panggul ibu dengan posisi


ubun-ubun kecil lintang, dengan ubun-ubun kecil janin melintang
pada rongga panggul ibu.

Dengan penurunan, kepala janin mengalami rotasi sehingga ubunubun kecil terletak dibagian depan pada rongga panggul ibu.
Kegagalan perputaran ubun-ubun kecil ke depan sebaiknya
ditatalaksana sebagai posisi ubun-ubun kecil belakang.

Variasi posisi pada presentasi normal adalah posisi verteks, yang


mengalami fleksi sempurna, dengan posisi ubun-ubun kecil terletak
lebih rendah pada vagina dibandingkan dengan sinsiput.

Jika kepala janin mengalami fleksi sempurna dengan ubun-ubun


kecil depan atau lintang (pada awal persalinan), lanjutkan dengan
persalinan normal.

Jika kepala janin tidak berada dalam posisi ubun-ubun kecil depan,
berarti posisi janin adalah posisi oksiput posterior atau posisi
oksiput lintang.

DIAGNOSIS MALPOSISI
Pengertian, etiologi, dan diagnosis posisi oksiput posterior menurut
Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998
yaitu :
1.

Posisi Oksiput Posterior Persistens

Pada letak belakang kepala biasanya ubun-ubun kecil akan memutar ke depan
dengan sendirinya dan janin lahir secara spontan. Kadang-kadang UUK tidak

13

berputar kedepan tetapi tetap berada dibelakang, yang disebut POSITIO OCIPUT
POSTERIOR PERSISTENS.
Dalam mengahadapi persalinan dimana UUK terdapat dibelakang kita harus
sabar, sebab rotasi kedepan kadang-kadang baru terjadi didasar panggul.

Posisio Occipitalis Posterior


Pemeriksaan Vaginal : ubun ubun kecil kiri belakang
Etiologi
a.

Sering dijumpai pada panggul anthropoid, endroid dan kesempitan

midpelvis.
b.

Letak punggung janin dorsoposterior

c.

Putar paksi salah satu tidak berlangsung pada :


1)

Perut gantung

2)

Janin kecil atau janin mati

3)

Arkus pubis sangat luas

4)

Dolichocephali

5)

Panggul sempit

Selama persalinan berlangsung, kepala janin memperoleh tekanan kearah


pelvis sehingga terjadi fleksi kepala. Setelah dilatasi lengkap, proses persalinan
selanjutnya dapat terjadi melalui satu dari 3 kemungkinan dibawah.
14

Kemungkinan arah Putar Paksi Dalam ( PPD) pada posisio oksipitalis


posterior

65% kasus, kepala melakukan PPD sejauh 1350 sehingga occiput berada
dibelakang simfisis (rotasi panjang) persalinan spontan pervaginam
normal.

20% kasus, kepala tidak dapat melakukan PPD secara lengkap sehingga
ubun-ubun kecil berada dikiri atau dikanan (deep tranverse arrest).

15% kasus, terjadi PPD 450 kearah posterior (rotasi pendek) positio
occipitalis posterior persisten.

15

Kepala melakukan PPD sejauh 1350 sehingga occiput berada dibelakang simfisis
(rotasi panjang) persalinan spontan pervaginam normal.

15% kasus, terjadi PPD 450 kearah posterior (rotasi pendek) positio
occipitalis posterior persisten.
Persalinan pervaginam dapat terjadi melalui berbagai kemungkinan :
1. Persalinan spontan.
2. Ekstraksi cunam dengan occiput posterior.
3. Rotasi manual menjadikan occiput anterior dan diikuti dengan persalinan
spontan atau dengan ekstraksi cunam.
16

4. Rotasi dengan cunam kearah occiput anterior dan kemudian dilahirkan.

Diagnosis
Hasil pemeriksaan untuk mendiagnosa malposisi (menurut) Pelayanan
Kesehatan Maternal dan Neonatal, Sarwono Prawirohardjo :

Pemeriksaan abdominal : bagian terendah abdomen datar, bagian


kecil janin teraba bagian anterior dan DJJ dibagian samping (flank)

Pemeriksaan vaginal : oksiput ke arah sakrum, sinsiput dianterior


akan mudah teraba bila kepala defleksi

Pimpinan Persalinan
Menurut Sarwono Prawirohardjo, Buku Panduan Praktis Pelayanan
Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002 :

Sabar menunggu, karena ada harapan UUK akan memutar kedepan


dan janin akan lahir spontan.

Ibu berbaring miring kearah punggung janin.

Bila ada indikasi dan syarat telah terpenuhi, dilakukan ekstraksi


forsep, ada 2 cara :

Menurut SCANZONI

Menarik saja dengan UUK dibelakang

Penanganan Khusus
Menurut Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri
Patologi, 1998 :Rotasi secara spontan menjadi oksiput anterior terjadi pada 90%
kasus. Persalinan yang terganggu terjadi jika kepala janin tidak rotasi atau turun.
Para persalinan dapat terjadi robekan perineum yang tidak teratur atau ekstensi
episiotomi.

Jika ada tanda-tanda persalinan macet atau DJJ lebih dari 180 atau
kurang dari 100 pada fase apapun, lakukan seksio sesarea.

Jika ketuban utuh, pecahkan ketuban dengan pengait amnion atau


klem kocher.
17

Jika pembukaan serviks bekum lengkap dan tidak ada tanda


abstruksi, akselerasi persalinan dengan desitoksin.

Jika pembukaan serviks lengkap dan tidak ada kemajuan pada fase
pengeluaran periksa kemungkinan adanya obstruksi. Jika tidak ada
obstruksi, akselerasi persalinan dengan aksitoksin.

Jika pembukaan lengkap dan jika :

Kepala janin teraba 3/5 atau lebih diatas simfisis pubis


(PAP) atau kepala diatas stasion (-2) lakukan seksio
sesarea.

Kepala janin diantara 1/5 dan 3/5 diatas simfisis pubis


atau bagian terdepan kepala janin diantara stasion 0 dan
-2 :

Lakukan ekstraksi vakum

Atau seksio sesarea

Kepala tidak lebih dari 1/5 diatas simfisis pubis atau


bagian terdepan dari kepala janin berada di stasion 0,
lakukan ekstraksi vakumatau ekstraksi cunam.

Prognosis
Fitzpatrick dkk (2001) , Ponkey dkk (2003) : membandingkan prognosa
antara 246 pasien POPPersisten dengan presentasi occiput anterior (POA) dan
tercatat adanya komplikasi persalinan yang lebih tinggi pada POPP dibandingkan
pada POA. Hanya 40% kasus POPP yang dapat mengalami persalinan spontan
pervaginam. 12% kasus POPP berakhir dengan SC atas indikasi distosia.

2.

Posisi Oksiput Lintang

Pada pemeriksaan kepala sudah didasar panggul sedangkan UUK masih


disamping, terjadi karena putar paksi terlambat.( Rustam Mochtar, Sinopsis
Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998)

18

Jika posisi ini menetap sampai akhir Kala I persalinan, maka posisi ini sebaiknya
ditangani sebagai posisi oksiput posterior.( Sarwono Prawirohardjo, Buku
Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal, 2002)
Etiologi dan pimpinan persalinanposisi oksiput lintang menurut Rustam Mochtar,
Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998:
Etiologi
a.

Kelemahan his pada Kala II

b.

Panggul picak

c.

Janin kecil atau mati

d.

Kepala janin bundar

Pimpinan Persalinan
a.

Observasi dan tunggu, karena kalau his kuat terjadi putaran UUK kedepan

dan janin lahir


spontan.
b.
c.

Ibu diminta berbaring ke arah punggung janin.


Dapat dicoba memutar UUK kedepan koreksi manual. Caranya ibu jari

diletakan pada
UUK, jari-jari lainnya pada oksiput lalu dicoba reposisi sehingga UUK
berada dibawah
simfisis.
d.

Coba dengan pemberian uterotonika, bila his lemah.

e.

Jika ada indikasi dan syarat terpenuhi, lakukan ekstraksi forsep menurut

LANGE.

3.

Posisi Oksiput Directa (Letak Tulang Ubun-Ubun)

Pengertian, diagnosis, mekanisme persalinan posisi oksiput directa menurut


Rustam Mochtar, Sinopsis Obstetri : Obstetri Fisiologi, Obstetri Patologi, 1998:
Bagian janin yang terdepan adalah tulang ubun-ubun, terdiri dari :
19

a.

Positio occiput pubica (anterior)

b.

Positio occiput sacralis (posterior)

Keadaan ini terjadi karena asinklitismus permanen (tetap) yang biasanya kita
jumpai pada panggul picak.
Pada yang pertama didapati oksiput berada dekat simfisis dan pada yang kedua
dekat sakrum.

Diagnosis
Pada pemeriksaan dalam teraba ostemporalis, parietalis, dan telinga.
Mekanisme Persalinan
Observasi persalinan dengan teliti karena masih dapat lahir spontan. Bisa dicoba
manual correction. Bila syarat terpenuhi lakukan versi dan ekstraksi. Bila anak
mati lakukan embriotomi.
Yang berbahaya adalah letak tulang ubun-ubun belakang, karena bisa terjadi
ancaman ruptura uteri bagian belakang rahim yang pada pemeriksaan tidak kita
ketahui.
Seksio sesarea dapat dilakukan bila ada indikasi

20

BAB III
KESIMPULAN

Malposisi merupakan posisi abnormal dari verteks kepala janin (dengan ubunubun kecil sebagai penanda) terhadap panggul ibu. Atau malposisi adalah kepala
janin relatif terhadap pelvis degan oksiput sebagai titik referensi. Penilaian posisi
normal apabila kepala dalam keadaan fleksi, bila fleksi baik maka kedudukan
oksiput lebih rendah dari pada sinsiput, keadaan ini disebut posisi oksiput
transversal atau anterior. Sedangkan keadaan dimana oksiput berada di atas
posterior dari diameter transversal pelvis adalah suatu malposisi. Pada persalinan
normal, saat melewati jalan lahir kepala janin dalam keadaan fleksi dalam
keadaan tertentu fleksi tidak terjadi sehingga kepala defleksi. Janin dalam keadaan
malposisi sering menyebabkan partus lama atau partus macet. Penatalaksanaan
pada malposisi ini diakukan dengan penilaian cepat mengenai kondisi ibu
termasuk tanda vital (nadi, tekanan darah, pernapasan, suhu). Setelah itu lakukan
penilaian kondisi janin dengan menghitung DJJ selama satu menit penuh paling
sedikit setiap 30 menit selama fase aktif dan setiap 5 menit selama fase kedua.
Jika ketuban pecah, lihat warna cairan ketuban, jika ada mekanium yang kental,
awasi lebih ketat atau lakukan intervensi untuk penanganan gawat janin. Tidak
adanya cairan pada saat ketuban pecah menandakan adanya pengurangan jumlah
air ketuban yang mungkin ada hubungannya dengan gawat janin.

21

DAFTAR PUSTAKA

1. Babak, Lowdermik, Jensen, 2004, Buku Ajar Keperawatan Maternitas,


Edisi 4; Jakarta, EGC.
2. Cunningham, et al.2005.Williams Obstetrics 22nd. USA : McGraw-Hill
comp.inc.
3. Mochtar, Rustam, 1998, Sinopsis Obsetri, Jilid I, Jakarta; EGC.
4. Prawirohardjo, Sarwono : Ilmu kebidanan edisi 3. Editor: Prof dr Hanifa
Wiknjasastro,SpOG;Prof dr Abdul Bari Saifuddin, SpOG,MPH; dr
Trijatmo Rachimhadhi,SpOG. Jakarta: Yayasan Bina pustaka Sarwono
Prawirohardjo.
5. www.ilmukedokteran.net

22