Anda di halaman 1dari 9

BAB I

STATUS PASIEN
I.

II.

IDENTITAS PASIEN
Nama
: Tn.D
Umur
: 29 tahun
Jenis kelamin : laki-laki
Alamat
: AFD 8
Agama
: Islam
Status
: menikah
ANAMNESIS
KU

: Pasien datang dengan keluhan kaki kiri bengkak, merah dan nyeri lebih
kurang 7 hari ini.
RPS : Pasien datang dengan keluhan kaki kiri bengkak, merah dan nyeri lebih
krang 7 hari ini. Nyeri dirasakan terus-terusan dan seperti ditusuk-tusuk.
Sebelumnya kaki pasien tertimpa buah sawit dan sudah berobat tetapi
tidak ada perubahan. Selain itu pasien juga mengeluhkan demam sejak 3
hari yang lalu.
RPD : Tidak pernah mengalami sakit seperti ini sebelumnya
RPK : Kebiasaan : merokok
III.

PEMERIKSAAN TANDA VITAL


Tekanan darah
: 138/95mmHg
Suhu tubuh
: 36,6oC
Frekuensi denyut nadi : 80x/menit
Frekuensi nafas
: 22x/menit

IV.

PEMERIKSAAN FISIK DIAGNOSTIK


IV.A.KEADAAN UMUM
Kesadaran
: composmentis
Keadaan umum : tampak sakit sedang
Tinggi badan :Berat badan
:Status gizi
:IV.B.PEMERIKSAAN KEPALA
Kepala
: tidak dilakukan pemeriksaan
Mata
: tidak dilakukan pemeriksaan

Telinga
Hidung
Mulut

: tidak dilakukan pemeriksaan


: tidak dilakukan pemeriksaan
: tidak dilakukan pemeriksaan

IV.C.PMERIKSAAN LEHER
Inspeksi
: leher simetris dan tidak ada pembesaran KGB
Palpasi
: tidak dilakukan pemeriksaan
Pemeriksaan trakea
: tidak dilakukan pemeriksaan
Tekanan vena sentral : tidak dilakukan pemeriksaan
IV.D.PEMRIKSAAN THORAKS
Inspeksi
: tidak terdapat retraksi dinding dada
Palpasi
: fremitus taktil simetris kanan dan kiri, tidak ada krepitasi
Perkusi
: sonor pada dingding dada
Auskultasi
: suara navas dasar vesukuler, wheezing (-/-), ronki (-/-)
IV.E.PEMERIKSAAN ABDOMEN
Inspeksi
: perut tampak datar
Auskultasi
: bising usus normal 8x/menit
Palpasi
: nyeri tekan(-),
Perkusi
: timpani
Pemeriksaan ren : tidak dilakukan pemeriksaan
Nyeri ketok ginjal : tidak dilakukan pemeriksaan
Pemeriksaan hepar : tidak dilakukan pemeriksaan
Pemeriksaan lien : tidak dilakukan pemeriksaan
Pemeriksaan asites : tidak ditemukan asites
Pemeriksaan ekstremitas : kaki kiri sulit digerakkan dengan bebas dan kaki tampak
bengkak, terasa nyeri setelah tertimpa buah sawit.
V.

VI.

PEMERIKSAAN PENUNJANG
Laboratorium
Hb
: 13,2 g/dl
Leukosit
: 8400 mm3
Trombosit
: 225.000 mm3
Led
: 24
Ht
: 36,5 %
GDS
: 101 mg/dl
Rontgen
: Pedis Ap/obl
POINT DIAGNOSIS
Pasien datang dengan keluhan kaki kiri bengkak, merah dan nyeri lebih kurang 7 hari
ini. Nyeri dirasakan terus-terusan dan seperti ditusuk-tusuk. Sebelumnya kaki pasien

tertimpa buah sawit dan sudah berobat tetapi tidak ada perubahan. Selain itu pasien
juga mengeluhkan demam sejak 3 hari yang lalu. Pada pemeriksaan tanda vital
didapatkan TD 138/95mmHg, suhu 36,6oC, nadi 80x/menit, nafas 22x/menit.
Pemeriksaan ekstremitas kaki kiri sulit digerakkan, kaki tampak bengkak, terasa nyeri
VII.

VIII.

IX.

DIAGNOSIS DAN DIAGNOSIS BANDING


Diagnosis
: selulitis
Diagnosis banding : erisipelas
PERENCANAAN TERAPI
1. IV RL 20 tpm
2. Inj. Ketorolac 1 amp
3. Inj. Ceftriaxone 1 amp
PROGNOSIS
Ad vitam
Ad fungsionam
Ad sanationam

: Dubia ad bonam
: Dubia ad bonam
: Dubia ad bonam

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
1. Definisi
Selulitis merupakan peradangan akut jaringan subkutis dapat disebabkan
oleh Streptococcus B hemolyticus, Staphylococcus aureus, H influenzae dan S
pneumonia1.
2. Faktor predisposisi
Faktor predisposisi untuk terjadi selulitis ini merupakan keadaan yang dapat
menurunkan daya tahan tubuh terutama bila disertai higiene yang jelek; diabetes
mellitus, alkoholisme, dan malnutrisi. Selain itu umumnya terjadi akibat komplikasi
suatu luka/ulkus atau lesi kulit yang lain, namun dapat terjadi secara mendadak pada
kulit yang normal2.
3. Patogenesis
Selulitis biasanya mengikuti luka pada kulit, seperti luka gores, luka tusukan
atau trauma lainnya sehingga bakteri masuk dengan mudah kedalam dermis dan
Kerusakan
Integritas
berkembang
biak yang akan menyebabkan terjadinya selulitis3.
pada kulit

Bakteri pathogen Streptococcus B


hemolyticus, Staphylococcus aureus

Menyerang kulit dan


jaringan sub kutan

Meluas kejaringan yang


lebih dalam
Eritema lokal pada
kulit

Edema dan
Gangguan rasa nyaman
kemerahan Nyeri
dan nyeri

Menyebar secara sistemik

Terjadi peradangan akut

Skema pathogenesis
4. Manifestasi klinis
Terdapat gejala konstitusi: demam, malaise. Lapisan kulit yang diserang adalah
epidermis dan dermis. Penyakit ini didahului trauma, oleh sebab itu biasanya tempat
predileksinya di tungkai bawah tetapi bisa juga pada daerah lainnya seperti wajah,
ekstremitas atas, badan dan getitalia. Umumnya pada semua bentuk ditandai dengan
kemerahan dengan batas tidak jelas, nyeri tekan, dan bengkak. Penyebaran
perluasan kemerahan dapat timbul secara cepat di sekitar luka/ulkus. Pada keadaan
akut, kadang-kadang timbul bula3.
5. Pemeriksaan fisik
Pada pemeriksaan klinis selulitis : adanya makula eritematous, tepi tidak meninggi,
batas tidak jelas, edema, infiltrat dan teraba panas. Dapat disertai limfangitis dan
limfadenitis. Penderita biasanya demam.
6. Diagnosis
Diagnosis selulitis ditegakkan berdasarkan anamnesis dan pemeriksaan
klinis. Pada pemeriksaan klinis selulitis ditemukan makula eritematous, tepi tidak
meninggi, batas tidak jelas, edema, infiltrat dan teraba panas, dapat disertai
4

limfangitis dan limfadenitis. Penderita biasanya demam dan dapat menjadi


septikemia.
Selulitis yang disebabkan oleh H. Influenza tampak sakit berat, toksik dan
sering disertai gejala infeksi traktus respiratorius bagian atas bakteriemia dan
septikemia. Lesi kulit berwarna merah keabu-abuan, merah kebiru-biruan atau
merah keunguan. Lesi kebiru-biruan dapat juga ditemukan pada selulitis yang
disebabkan oleh Streptokokus pneumonia3.

Gejala dan tanda selulitis


Gejala dan tanda
Selulitis
Gejala prodormal : Demam, malaise, nyeri sendi dan menggigil
Daerah predileksi : Ekstremitas atas dan bawah, wajah, badan dan genitalia
Makula
eritematous
Tepi
Penonjolan
Vesikel atau bula
Edema
Hangat
Fluktuasi

: Eritema cerah
:
:
:
:
:
:

Batas tidak tegas


Tidak terlalu menonjol
Biasanya disertai dengan vesikel atau bula
Edema
Tidak terlalu hangat
Fluktuasi

Pemeriksaan laboratorium sebenarnya tidak terlalu dibutuhkan pada


sebagian besar pasien dengan selulitis. Seperti halnya pemeriksaan laboratorium,
pemeriksaan pencitraan juga tidak terlalu dibutuhkan.
7. Diagnosis banding
Untuk menegakkan diagnosis antara erysipelas dan selulitis cukup sulit,
karena hampir mempunyai keluhan dan gambaran klinis yang sama, ada beberapa
perbedaan antara erysipelas dan selulitis.

Perbedaan Erisipelas dan Selulitis


Gejala
Tanda

dan Erisipelas

Selulitis

Gejala
Prodormal

Demam, malaise, nyeri sendi dan Demam, malaise, nyeri


menggigil
sendi dan menggigil

Daerah
Predileksi

Ekstrimitas atas dan bawah, Ekstrimitas atas dan


wajah, badan dan genitalia
bawah, wajah, badan
dan genitalia

Makula
eritematous

Eritema terang, seperti buah cerry Eritema cerah


red cerry

Tepi

Batas tegas

Batas tidak tegas

Penonjolan

Ada penonjolan

Tidak terlalu menonjol

Vesikel
Bula

atau Biasanya disertai dengan vesikel Biasanya


disertai
atau bula
dengan vesikel atau
bula

Edema

Edema

Edema

Hangat

Hangat

Tidak terlalu hangat

Fluktuasi

Fluktuasi

8. Penatalaksanaan
Pada selulitis yang ternyata penyebabnya bukan S.aureus penghasil
penisilinase dapat diberi penisilin. Pada yang alergi terhadap penisilin, sebagai
alternatif digunakan eritromisin (dewasa 250-500 gram peroral; anak-anak: 30-50
mg/kgbb/ hari tiap 6 jam) selama 10 hari. Dapat juga digunakan klindamisin
(dewasa 300-450 mg/hr PO; anak-anak 16-20 mg/kgbb/hari setiap 6-8jam). Pada
yang penyebabnya SAPP selain eritnomisin dan clindamisin, juga dapat diberikan
dikloksasilin 500mg/hari secara oral selama 7-10 hari. Pada pasien ini dilakukan
insisi atau drainase, jika pasien selulitis ini telah terjadi supurasi3.
9. Komplikasi

Pada anak dan orang dewasa yang immunocompromised, penyulit pada


selulitis dapat berupa gangren, metastasis, abses dan sepsis yang berat. Selulitis
pada wajah merupakan indikator dini terjadinya bakteriemi stafilokokus
betahemolitikus grup A; dapat berakibat fatal karena mengakibatkan trombosis
sinus kavernosum yang septik. Selulitis pada wajah dapat menyebabkan penyulit
intracranial berupa meningitis.
10. Prognosis
Banyak selulitis dan infeksi jaringan lunak dapat diobati secara rawat jalan
dengan antibiotik oral dan tidak mengakibatkan gejala sisa. Sebagian besar pasien
merespon dengan baik terhadap antibiotik oral.

DAFTAR PUSTAKA

1. Djuanda, Adhi . Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin. Edisi Ketujuh. Jakarta : Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. 2008
2. Pandaleke, HEJ. Erisipelas dan selulitis. Fakultas kedokteran Universitas
Samratulangi; Manado. Cermin Dunia Kedokteran No. 117, 1997
3. Herchline Thomas E. 2014. Celulitis. Diakses tanggal 30 Desember 2014
http://emedicine.medscape.com/article/214222-overview