Anda di halaman 1dari 70

Hasil Penelitian

IDENTIFIKASI DRUG RELATED PROBLEMS (DRPS) PENYAKIT DIARE


PADA PASIEN BALITA RAWAT INAP DI RUMAH SAKIT BHAYANGKARA
KENDARI SULAWESI TENGGARA TAHUN 2013

Oleh:
La Ode Muhammad Irfan Islami
F1F1 10 082

PROGRAM STUDI FARMASI


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS HALU OLEO
KENDARI
2014

HALAMAN PENGESAHAN

ii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang
telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulisan hasil penelitian yang
berjudul Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) Diare Pada Pasien Balita Di
Rumah Sakit Bhayangkara Kendari Sulawesi Tenggara dapat terselesaikan.
Melalui kesempatan ini dengan segala bakti penulis haturkan terima kasih
yang tak terhingga kepada kepada orang tua penulis ibunda Asnah A.Ma Pd dan
ayahanda Drs. La Ode Tarafu, atas segala doa, restu, semangat, bimbingan, arahan,
dan nasehat kepada penulis . Semoga Allah SWT selalu melindungi dan melimpahkan
rahmat-Nya kepada kalian.
Terima kasih penulis haturkan kepada Bapak Sunandar Ihsan S.Farm.,
M.Sc., Apt selaku pembimbing pertama dan Ibu Nur Illiyyin Akib, S.Si., M.Si., Apt
selaku pembimbing kedua yang telah meluangkan waktu, tenaga dan pikiran dalam
mengarahkan dan membimbing penulis selama mengikuti perkuliahan maupun dalam
proses penyelesaian skripsi ini.
Penulis juga menyampaikan terima kasih kepada :
1. Bapak Prof. DR. H. Usman Rianse selaku Rektor Universitas Halu Oleo.
2. Bapak Prof. DR. Sahidin., M.Si selaku Dekan Fakultas Farmasi UHO

iii

3. Ibu Nur Illiyyin Akib S.Si., M.Si., Apt selaku Ketua Jurusan Farmasi Fakultas
Farmasi Universitas Halu Oleo.
4. Ibu Wahyuni S.Si., M.Si., Apt selaku Sekretaris Jurusan Farmasi Fakultas Farmasi
Universitas Halu Oleo yang telah memberikan banyak bantuan administratif.
5. Ibu Nur Illiyyin Akib, S.Si., M.Si., Apt selaku Penasehat Akademik yang telah
banyak memberikan bimbingan dan arahan kepada penulis.
6. Ibu Henny Kasmawati, S.Farm., M.Si., Apt., selaku Kepala Laboratorium
Farmasi.
7. Terima kasih kepada Kepala Rumah Sakit Bhayangkara Kendari yang telah
memberikan izin untuk meneliti dan juga para kakak kakak yang ada di instalasi
rekam medik terima kasih atas bantuan dan bimbingannya selama ini.
8. Bapak Prof. Dr. Sahidin, S.Pd, M.Si, Ibu dr. Indria Hafizah, M.Biomed, Bapak
Adryan Fristiohadi Lubis, S.Farm., M.Sc selaku Dewan Penguji yang telah
banyak memberikan ide dan saran bagi penulis dalam menyelesaikan tugas akhir.
9. Bapak dan Ibu dosen Jurusan Farmasi, serta seluruh staf di lingkungan Fakultas
Farmasi UHO atas segala fasilitas dan pelayanan yang diberikan selama penulis
dalam menuntut ilmu.
10. Buat kakakku dan adik-adikku, La Ode Musyafir Anslah., S.STP, Wa Ode Ani
Seniawan, Wa Ode Muliastuti AMF, Brigadir Itas Brafia Putra, Wa Ode Siti Nur
Lawa, La Ode Muhammad Syafri Wahid terima kasih untuk segala kebersamaan
hingga saat ini.

iv

11.

Rekan-Rekan sepenelitian, Dwi Rahayu S.Farm, Risfa Rianti S.Farm, Hasriati


Asman Mekuo S.Farm, Putri Rezkya S.Farm, Ira Indriasari S.Farm, Sri Muliati
Sakti S.Farm, Nova Risti Amalia, Elvira Haringi, Leo Imam Sutrisno, Sadaruddin,
Andi Erpiansyah, terima kasih buat semangat dan kerjasamanya selama ini.

12. Sahabat-sahabatku, seluruh Mahasiswa Fakultas Farmasi angkatan 2010, yang


tidak bisa disebutkan satu persatu, yang merupakan teman seperjuangan penulis
dalam menuntut ilmu dan tumbuh dewasa bersama, semoga Allah SWT
memudahkan jalan hidup kita semua tanpa terkecuali.
13. Kepada adik-adik Mahasiswa Fakultas Farmasi angkatan 2011, yang turut
memberi dukungan kepada penulis selama ini, dan juga sebagai penerus yang
telah melanjutkan, menjaga dan mengembangkan Organisasi Kemahasiswaan
dengan penuh rasa memiliki dan tanggung jawab. Semoga kalian selalu diberi
petunjuk dan kemudahan oleh-Nya.
14. Kepada adik adik Mahasiswa Fakultas Farmasi angkatan 2013 terkhusus adinda
saya Ahmed Maqbullah dan Andi Baso Amirul Haq tetap semangat melanjutkan
perkuliahan dan terus berkarir dalam organisasi baik intra dan ekstra kampus,
kalian adalah penerus perjuangan organisasi di Fakultas Farmasi Insya Allah.
Akhirnya penulis menyampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada
semua pihak dan apabila masih terdapat kesalahan dalam hasil ini, sudilah kiranya
memberikan koreksi untuk lebih baiknya tulisan ini. Semoga Allah SWT memberi

taufik kepada kita semua untuk mencintai ilmu yang bermanfaat dan amalan yang
shalih dan memberikan ridho balasan yang sebaik-baiknya. Amin
Kendari,

Desember 2014

Penulis

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL......................................................................................................i
HALAMAN PENGESAHAN..................................................................................................ii
KATA PENGANTAR.............................................................................................................iii

vi

DAFTAR ISI..........................................................................................................................vii
DAFTAR TABEL...................................................................................................................ix
BAB I.......................................................................................................................................1
PENDAHULUAN...................................................................................................................1
A.

Latar Belakang.............................................................................................................1

B.

Rumusan Masalah........................................................................................................5

C.

Tujuan Penelitian..........................................................................................................6

D.

Manfaat Penelitian.......................................................................................................7

BAB II.....................................................................................................................................8
TINJAUAN PUSTAKA...........................................................................................................8
A.

Tinjauan Umum Diare..................................................................................................8


1.

Definisi

2.

Klasifikasi Diare

3.

Etiologi Diare 11

4.

Patogenesis Diare

5.

Dehidrasi

6.

Mekanisme Terjadinya Diare 13

B.

8
10
12

13

Terapi Farmakologi Diare...........................................................................................14


1.

Adsorben

2.

Anti peristalik/anti motilitas

3.

Anti secretory 15

4.

Anti infeksi

16

5.

Zinc (Seng)

16

6.

Probiotik

17

C.

14
15

Terapi Non Farmakologi.............................................................................................18


1.

Cairan dan elektrolit 18

2.

Pengubahan pola makan

19

D.

Standar Pengobatan Diare..........................................................................................19

E.

Rekam Medis.............................................................................................................23

F.

Pharmaceutical Care..................................................................................................24

vii

G.

H.

Drug Related Problems (DRPs)................................................................................26


1.

Definisi

26

2.

Klasifikasi DRPs

29

Kerangka Konsep.......................................................................................................31

BAB III..................................................................................................................................32
METODOLOGI PENELITIAN.............................................................................................32
A.

Waktu dan Tempat Penelitian.....................................................................................32

B.

Jenis Penelitian...........................................................................................................32

C.

Populasi dan Sampel Penelitian..................................................................................32

D.

Alat/Instrumen Penelitian...........................................................................................33

E.

Definisi Operasional...................................................................................................33

F.

Prosedur Pengumpulan Data......................................................................................34

G.

Pengolahan dan Analisis Data....................................................................................34

H.

Jadwal Penelitian........................................................................................................36

BAB IV..................................................................................................................................37
HASIL DAN PEMBAHASAN.............................................................................................37
BAB V...................................................................................................................................50
PENUTUP.............................................................................................................................50
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................................52
Lampiran................................................................................................................................56

viii

DAFTAR TABEL
No.
1
2
3
4
5
6
7
8

10

Nama
Dosis pemberian oralit
Dosis Pemberian Cairan IV
Kategori Drug Ralated Problems (DRPs)
Jadwal Penelitian
Karakteristik Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin, Umur dan Lama
Perawatan
Karakteristik Penyakit Berdasarkan Jenis Diare, Derajat Dehidrasi
dan Penyakit Penyerta
Karakteristik Pengobatan Diare
Jenis obat dan penyebab DRPs kategori tidak tepat indikasi pada
pasien balita diare di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun
2013
Jenis obat dan penyebab DRPs kategori dosis obat yang terlalu tinggi
pada pasien balita diare di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun
2013
Jenis obat dan penyebab DRPs kategori dosis obat terlalu rendah
pada pasien balita di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun 2013

Halaman
22
23
29
37
38
41
43
47

49

50

ix

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Diare merupakan salah satu penyebab utama kesakitan dan kematian pada
anak di negara berkembang terutama anak usia di bawah lima tahun (balita).
World Health Organization (WHO) menyatakan bahwa diare adalah penyebab
utama kedua kematian pada balita setelah pneumonia dengan angka kematian
mencapai 6 juta jiwa. Di Indonesia pada tahun 2007, diare menjadi penyebab
utama kematian balita (67,2%). Insiden diare pada balita di Indonesia adalah
104.832 (10,2%) yang merupakan penyakit menular terbanyak kedua setelah
Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA). Tahun 2008, diare menempati urutan
pertama yang menyebabkan pasien rawat inap di rumah sakit dengan jumlah
pasien 200.412 (8.23%) (Kemenkes, 2011; Riskesdas 2007; Riskesdas, 2013;
WHO, 2013).
Badan Pusat Statistik Sulawesi Tenggara menyatakan di Provinsi Sulawesi
Tenggara angka kejadian diare pada tahun 2012 adalah sebanyak 32.939 kasus,
terbanyak ketiga setelah ISPA dan hipertensi. Dinas Kesehatan Kota Kendari
menyatakan angka kejadian diare di Kota Kendari pada tahun 2012 adalah
sebanyak 10.161 kasus. Pada pengambilan data awal yang dilakukan peneliti di
RSU Bhayangkara Kendari Provinsi Sulawesi Tenggara, jumlah pasien diare
yang berkunjung periode Januari-Desember 2013 adalah sebanyak 112 pasien.
1

Angka kematian akibat diare adalah 12% di antara seluruh penyebab


kematian. Diare merupakan penyebab 15% kematian bayi dan 26% penyebab
kematian anak balita. Diduga 4-5% dari kasus diare akan jatuh ke dalam keadaan
dehidrasi, dan 60% daripadanya akan meninggal, apabila tidak mendapat
pertolongan yang memadai (Harsono dan Sadikan 1989).
Penatalaksanaan diare dilakukan dengan penggunaan obat-obat tertentu,
namun mortalitas dan mordibitas akibat penggunaan obat merupakan masalah
penting dan membutuhkan perhatian yang mendesak. Data dari program riset
Boston Colloborate Surveilance Program (BCDSP) ditemukan bahwa di antara
26.462 pasien perawatan medis 0,9% per 1000 pasien dianggap meningggal
akibat obat. Penyebab paling utama dari keadaan tersebut adalah 21,6% penyakit
jantung iskemi; 9,9% kasus keracunan akut; dan yang paling menarik adalah
masalah DRPs sebanyak 8,8% (Cipolle, et al., 1998).
DRPs merupakan bagian dari medication error yang dihadapi hampir
semua negara di dunia. Pada tahun 1997 di Amerika Serikat (AS) tercatat 160.000
kematian dan 1 juta pasien dirawat di rumah sakit akibat kejadian obat yang
diresepkan. Morse mengestimasikan bahwa di AS, biaya penyakit terkait obat
yang diresepkan adalah 7 milyar dolar setiap tahun (Strand, et al., 1990).
Salah satu masalah dalam farmasi klinik adalah DRPs yang muncul akibat
penggunaan obat. Penelitian terhadap masalah dalam terapi obat merupakan
kajian yang cukup menarik dan penting. Farmasis diajak lebih mendalami

penggunaan obat di sarana kesehatan formal yaitu di puskesmas, rumah sakit, dan
di apotek. Permasalahan penggunaan obat di tempat pelayanan disebut sebagai
Drug Related Problems (DRPs) (Sari, 2004).
Akibat

semakin

banyaknya

kasus

DRPs,

maka

berkembanglah

pharmaceutical Care. Minesota Pharmaceutical Care Project melakukan


penelitian terhadap 9399 pasien selama 3 tahun dan didokumentasikan oleh
komunitas farmasis. Dari sejumlah pasien tersebut, 5544 pasien mengalami
DRPs, 23% membutuhkan terapi obat tambahan, 15% menerima obat yang salah,
8% mendapat obat tanpa indikasi yang tepat, 6% dosis terlalu tinggi, dan 16%
dosis terlalu rendah. Sedangkan penyebab umum lainnya adalah reaksi obat
merugikan sebanyak 21% (Strand, et al., 1990).
Terkait kejadian DRPs, anak-anak di bawah usia 16 tahun mencakup 20%
populasi total di Inggris dan sebagian besar negara industri, tetapi di banyak
negara berkembang anak-anak mencakup lebih dari 50% populasi (Meadow dan
Newell, 2005). Dalam lingkup pengobatan spesialis, bagian ilmu kesehatan anak
menempati rangking kedua setelah bagian ilmu penyakit dalam terkait kejadian
DRPs. Kesalahan yang sering terjadi pada pengobatan anak adalah salah
perhitungan dosis dan interval dosis, salah dalam drug orders (meliputi penulisan
dan interpretasi), serta dalam pembuatan dan penyimpanan obat (Cohen, 1999).
DRPs pada anak yang pernah dipublikasikan adalah DRPs dalam
pengobatan Dengue Hemoraggic Fever (DHF) pada pasien pediatri. Dari 65

pasien pediatri dengan diagnosis DHF, terdapat DRPs kategori obat tanpa indikasi
sebanyak 22 pasien, dosis obat kurang sebanyak 14 pasien, dosis obat lebih
sebanyak 10 pasien, obat salah sebanyak 4 pasien, dan indikasi tanpa obat
sebanyak 2 pasien (Yasin, dkk., 2009).
Berdasarkan hal-hal yang diuraikan di atas, peneliti tertarik melakukan
penelitian secara retrospektif tentang identifikasi DRPs diare pada pasien rawat
inap di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari Sulawesi Tenggara. Rumah sakit ini
merupakan rumah sakit kepolisian tingkat IV yang telah terkakreditasi penuh
dengan 5 pelayanan dasar dan juga menjadi rumah sakit rujukan yang mudah
dicapai untuk semua pasien yang membutuhkan pengobatan. Berdasarkan data
tahun 2013 pasien penyakit diare yang berobat di rumah sakit ini berjumlah 541
orang. Data ini dianggap peneliti sangat besar dan sangat memungkinkan
terjadinya kesalahan pengobatan (DRPs).

B. Rumusan Masalah
Rumusan masalah dari penelitian ini adalah:

1. Bagaimana kejadian DRPs kategori pemberian obat dengan indikasi yang


tidak sesuai pada pasien diare di instalasi rawat inap Rumah Sakit
Bhayangkara Kendari Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?
2. Bagaimana kejadian DRPs kategori pemberian obat yang salah pada pasien
diare di instalasi rawat inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari Sulawesi
Tenggara pada Tahun 2013?
3. Bagaimana kejadian DRPs kategori pemberian dosis obat terlalu rendah pada
pasien diare di instalasi rawat inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari
Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?
4. Bagaimana kejadian DRPs kategori pemberian dosis obat terlalu tinggi pada
pasien diare di instalasi rawat inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari
Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?

C. Tujuan Penelitian
Penelitian ini bertujuan sebagai berikut:
1. Mengidentifikasi DRPs kategori pemberian obat dengan indikasi yang tidak
sesuai pada pasien diare di instalasi rawat inap Rumah Sakit Bhayangkara
Kendari Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?
2. Mengidentifikasi DRPs kategori pemberian obat yang salah pada pasien diare
di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari Provinsi Sulawesi
Tenggara pada Tahun 2013?

3. Mengidentifikasi DRPs kategori pemberian dosis obat yang terlalu tinggi pada
pasien diare di Instalasi Rawat Inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari
Provinsi Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?
4. Mengidentifikasi DRPs kategori pemberian dosis obat yang terlalu rendah
pada pasien diare di Instalasi rawat Inap Rumah Sakit Bhayangkara Kendari
Provinsi Sulawesi Tenggara pada Tahun 2013?

D. Manfaat Penelitian
Dari penelitian yang dilakukan diharapkan memberikan manfaat sebagai
berikut:
1. Peneliti dapat mengaplikasikan ilmu pengetahuan khususnya bidang farmasi
klinik.
2. Hasil penelitian dapat dijadikan bahan referensi untuk mahasiswa Fakultas
Farmasi Universitas Halu Oleo dalam menyelesaikan tugas akhir.
3. Memberikan informasi kepada masyarakat tentang DRPs penggunaan obat
diare pada pasien anak.
4. Memberikan informasi kepada praktisi kesehatan lain tentang DRPs
penggunaan obat pada pasien anak.
5. Memberikan informasi tentang penggunaan obat yang rasional.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Tinjauan Umum Diare
1. Definisi
Menurut WHO (2005) diare adalah buang air besar yang sering dan cair,
biasanya paling tidak tiga kali dalam 24 jam. Namun, lebih penting konsistensi
tinja dari pada jumlah. Seringkali, buang air besar yang berbentuk bukanlah diare.
Hanya bayi yang diberi ASI sering buang air besar, buang air besar yang pucat
juga bukan diare.
Menurut Suratmaja (2010) diare merupakan penyakit yang ditandai
dengan bertambahnya frekuensi defekasi lebih dari biasanya (>3 kali/hari) disertai
perubahan konsistensi tinja (menjadi cair), dengan/tanpa darah/atau lendir.

Hippocrates mendefinisikan diare sebagai pengeluaran tinja yang tidak


normal dan cair. Di Bagian Ilmu Kesehatan Anak FKUI/RSCM, diare diartikan
sebagai buang air besar yang tidak normal atau bentuk tinja yang encer dengan
frekuensi lebih banyak dari biasanya. Anak dikatakan diare bila frekuensinya
lebih dari 3 kali (Hassan dan Alatas, 2005).
Sedangkan Garna H., dkk (2005) diare merupakan buang air besar dengan
konsistensi lebih encer/cair dari biasanya, 3 kali per hari, dapat/tidak disertai
dengan lendir/darah yang timbul secara mendadak atau berlangsung kurang dari 2
minggu.
Diare merupakan salah satu penyebab utama morbilitas dan mortilitas
anak di negara yang berkembang. Dalam berbagai hasil survei kesehatan Rumah
Tangga diare menempati kisaran urutan ke-2 dan k-3 berbagai penyebab kematian
bayi di Indonesia. Sebagian besar diare disebabkan oleh infeksi. Banyak dampak
yang terjadi karena infeksi saluran cerna antara lain pengeluaran toksin yang
dapat menimbulkan gangguan sekresi dan reabsorpsi cairan dan elektrolit dengan
akibat dehidrasi, gangguan keseimbangan elektrolit dan keseimbangan asam dan
basa (Veni ,2009).
Diare sampai saat ini masih menjadi masalah kesehatan, tidak saja di
negara berkembang tetapi juga di negara maju. Penyakit diare masih sering
menimbulkan KLB (Kejadian Luar Biasa) dengan penderita yang banyak dalam
waktu yang singkat. Di Negara maju walaupun sudah terjadi perbaikan kesehatan

dan ekonomi masyarakat tetapi insiden diare infeksi tetap tinggi dan masih
menjadi masalah kesehatan. Di negara berkembang, diare infeksi menyebabkan
kematian sekitar 3 juta penduduk setiap tahun (Umar et al, 2004).
Diare pada anak merupakan sindrom penyakit yang mengganggu kegiatan
anak dan bahkan dapat berakibat fatal. Apabila buang air besarnya cair, sering dan
dalam jumlah banyak, apalagi disertai muntah, tentu akan sangat merisaukan ibu
maupun setiap orang yang merawat anak tersebut. Diare masih merupakan
penyebab kematian dan kesakitan utama pada anak. Faktor yang mempengaruhi
timbulnya diare antara lain: gizi, sikap masyarakat terhadap diare itu sendiri,
keadaan sosial ekonomi dan lingkungan (Wilharta, 1989 : 68).
2. Klasifikasi Diare
Menurut WHO (2005) diare terdiri dari beberapa jenis yang dibagi secara
klinis yaitu:
a. Diare cair akut (termasuk kolera), berlangsung selama beberapa jam atau hari,
mempunyai bahaya utama yaitu dehidrasi dan penurunan berat badan juga dapat
terjadi jika makanan tidak dilanjutkan.
b. Diare akut berdarah, yang disebut disentri, mempunyai bahaya utama yaitu
kerusakan mukosa usus, sepsis dan gizi buruk, mempunyai komplikasi seperti
dehidrasi.
c. Diare persisten, yaitu berlangsung selama 14 hari atau lebih, bahaya utama
adalah malnutrisi dan infeksi non-usus serius dan dehidrasi.

d. Diare dengan malnutrisi berat (marasmus atau kwashiorkor) mempunyai bahaya


utama adalah infeksi sistemik yang parah, dehidrasi, gagal jantung dan
kekurangan vitamin dan mineral.
Berdasarkan mekanisme patofisiologi,diare dapat diklasifikasikan menjadi
diare osmotik, sekresi, inflamasi, dan perubahan motilitas. Diare osmotik akibat
dari tidak diabsorbsinya cairan di dalam usus ke dalam penyimpanan cairan.
Biasanya kasus terjadi karena gangguan laktose dan proses pencernaan dari
antasida yang berisi magnesium. Diare secretory akibat peningkatan sekresi ion ke
dalam lumen usus sehingga menaikkan cairan intraluminal. Obat, hormon, dan
racun bertanggung jawab selama terjadi aktivitas sekresi. Diare inflamasi akibat
dari perubahan mukosa usus yang mengganggu proses absorbsi dan terjadi
peningkatan protein dan produk lain di dalam lumen usus dalam penyimpanan
cairan. Adanya pendarahan atau adanya leukosit di dalam feses mengindikasikan
proses peradangan. Diare dari radang perut (contohnya ulcerative colitis) adalah
radang secara alami. Peningkatan motilitas diakibatkan penurunan kontak antara
makanan dan minuman dengan mukosa intestinal, menyebabkan penurunan
reabsorbsi dan peningkatan cairan feses. Irritable Bowel Syndrome menyebabkan
perubahan motilitas (Dipiro dkk., 2008).
3. Etiologi Diare
Penyebab diare akut sebagian besar adalah rotavirus (40-60%) yaitu
rotavirus, norwalk, dan adenovirus. Pasien secara tiba-tiba demam, muntah, dan

10

feses yang berair. Bakteri juga merupakan salah satu infeksi diare yaitu
Escherichia coli, Salmonella sp., Shigella sp., Vibrio cholera, dan Clostridium
difficile. Protozoa juga merupakan salah satu infeksi diare seperti Entamoeba
histolytica, Microsporidium, Giardia lamblia, dan Cryptosporidium parvum.
Penyebab selain infeksi dari diare akut terdiri dari obat dan racun, efek samping
laksatif, makanan, irritable bowel syndrome, radang perut, kekurangan laktase,
Whipples disease, anemia, diabetes mellitus, malabsorbsi, fecal impaction,
diverticulosis, dan celiac sprue. Obat-obat yang dapat menyebabkan diare akut
adalah antibiotik, kolsikin, digitalis, hidralazin, laksatif, mannitol, metformin,
misoprostol, quinidin, sorbitol, dan teofilin. Suplemen makanan yang bisa
menyebabkan diare akut yaitu Echinacea, ginseng, dan aloe vera. Bahan (racun)
yang menyebabkan diare adalah arsen, cadmium, dan merkuri (Dipiro dkk., 2008).
Obat-obat yang dapat menyebabkan diare dapat terjadi oleh beberapa
mekanisme. Pertama, air dapat masuk ke dalam lumen usus secara osmotik. Saline
laxatives adalah contoh obat yang dapat meningkatkan masuknya air ke dalam
lumen usus secara osmotik. Kedua, ekosistem bakteri usus dapat mengganggu
yaitu munculnya serangan organisme sehingga memicu proses sekresi dan
peradangan. Aktivitas beberapa antibiotik dapat menyebabkan mekanisme ini.
Ketiga adalah perubahan motilitas bisa terjadi dengan tegaserod maleat. Obat lain
seperti prokainamid atau kolsikin menyebabkan diare yang mekanismenya belum
diketahui (Dipiro dkk., 2008).

11

Kebanyakan kasus diare kronik disebabkan dari radang perut, gangguan


endokrin, malabsorbsi, dan obat-obatan (laksatif). Dalam diare kronik, buang air
besar dengan konsistensi berair tidak terjadi. Diare bisa terjadi sebentar atau terusmenerus (Dipiro dkk., 2008).
4. Patogenesis Diare
Mekanisme yang menyebabkan timbulnya diare ialah gangguan osmotik,
gangguan sekretorik, dan gangguan motilitas usus (Suraaatmaja, 2007). Pada diare
akut, jasad renik masuk ke dalam usus setelah berhasil melewati rintangan asam
lambung. Jasad renik tersebut berkembang biak di dalam usus halus dan
mengeluarkan toksin (toksin diaregenik) sehingga mengakibatkan hipersekresi dan
selanjutnya akan menimbulkan diare (Hasan dan Alatas, 2005).
5. Dehidrasi
Dehidrasi terjadi akibat kehilangan air dan elektrolit yang melebihi
pemasukannya. Kehilangan cairan akibat diare akut menyebabkan dehidrasi yang
bersifat ringan, sedang, atau berat (Suharyono, 2007).
Volume cairan yang hilang melalui tinja dalam 24 jam bervariasi dari 5
ml/kg BB (mendekati normal) sampai 200 ml/kg BB, atau lebih. Konsentrasi dan
jumlah elektrolit yang hilang juga bervariasi. Total kehilangan natrium tubuh pada
anak-anak dengan dehidrasi berat akibat diare biasanya sekitar 70-110 milimol per
liter air yang hilang. Hilangnya kalium dan klorida berada dalam kisaran yang
sama (WHO, 2005).

12

Hilangnya cairan 5-10% berat badan mengkibatkan dehidrasi sedang yang


ditandai dengan rasa haus, sedangkan hilangnya cairan 10% atau lebih akan terjadi
dehidrasi berat dan penderita mungkin akan sangat haus. Hilangnya cairan dalam
rongga ekstrasel mengakibatkan turgor kulit berkurang, ubun-ubun dan mata
cekung, dan mukosa kering (Suharyono, 2007).
6. Mekanisme Terjadinya Diare
Proses terjadinya diare dapat disebabkan oleh berbagai kemungkinan
diantaranya

pertama

faktor

infeksi,

proses

ini

dapat

diawali

adanya

mikroorganisme (kuman) yang masuk ke dalam saluran pencernaan yang


kemudian berkembang dalam usus dan merusak sel mukosa usus yang dapat
menurunkan usus. Selanjutnya terjadi perubahan kapasitas usus yang akhirnya
mengakibatkan gangguan fungsi usus dalam absorbsi cairan dan elektrolit atau
dapat juga dikatakan adanya toksin bakteri akan menyebabkan sistem transpor
aktif dalam usus sehingga sel mukosa mengalami iritasi yang kemudian sekresi
cairan dan elektrolit akan meningkat (Hidayat, 2008).
Faktor malabsorpsi merupakan kegagalan dalam melakukan absorbsi
yang mengakibatkan tekanan osmotik meningkat sehingga terjadi pergeseran air
dan elektrolit ke rongga usus yang dapat meningkatkan isi rongga usus sehingga
terjadi diare. Ketiga, faktor makanan dapat terjadi apabila toksin yang ada tidak
mampu diserap dengan baik sehingga terjadi peningkatan dan penurunan
peristaltik yang mengakibatkan penurunan kesempatan untuk menyerap makanan
yang kemudian menyebabkan diare (Hidayat, 2008).
13

B. Terapi Farmakologi Diare


Terapi farmakologi pada diare terdiri dari adsorben, anti peristaltik/anti
motilitas, anti secretory, antiinfeksi, zinc dan probiotik.
1. Adsorben
Attapulgit mengadsorbsi cairan dalam feses. Kalsium polikarbofil adalah
sebuah resin hidrofilik poliakrilat yang juga bekerja sebagai adsorben, mengikat
air sekitar 60 kali beratnya dan membentuk gel yang memperkeras bentuk feses.
Kedua produk efektif dalam menurunkan cairan feses tetapi dapat juga
mengadsorbsi nutrien dan obat lain. Pemakaiannya sebaiknya dipisahkan dengan
obat lain 2-3 jam. Psyllium dan metil selulosa juga digunakan untuk mengurangi
cairan feses (Dipiro dkk., 2008).
2. Anti peristalik/anti motilitas
Obat anti peristaltik memperpanjang waktu transit di usus. Obat dalam
kategori ini adalah loperamid HCl dan difenoksilat HCl dengan atropin sulfat.
Atropin hanya digunakan sebagai pencegahan. Pada dosis besar, efek
antikolinergik dari atropin meniadakan efek euphoria dari difenoksilat. Loperamid
dan difenoksilat efektif dalam menyembuhkan gejala diare akut non infeksi dan
aman untuk pasien diare kronik (Dipiro dkk., 2008). Penggunaan loperamid dan
diphenoxylate tidak dianjurkan untuk bayi dan anak-anak karena obat jenis ini
dapat menghambat pergerakan usus sehingga racun (yang dikeluarkan oleh kuman
penyebab diare) yang seharusnya dikeluarkan oleh tubuh menjadi tertahan

14

sehingga menghambat pengeluaran toksin dan bahkan dapat menyebabkan


kelumpuhan (Anonim, 2012; Petri, 2001). Antimotilitas Morfin dan kodein dapat
menurunkan motilitas dari GI tract (Blenkinsopp, 2002).
3. Anti secretory
Bismuth subsalisilat mempunyai efek anti secretory dan anti mikroba dan
digunakan untuk pengobatan diare akut. Sebagian salisilat diabsorbsi di dalam
perut dan usus kecil. Karena alasan ini, bismuth subsalisilat tidak diberikan untuk
orang yang alergi dengan salisilat, contohnya aspirin. Pasien yang memakai
bismuth subsalisilat sebaiknya diinformasikan bahwa fesesnya akan berubah
menjadi hitam. Octreotid adalah anti secretory yang digunakan selama diare berat
yang disebabkan oleh kemoterapi kanker, HIV, diabetes, gangguan lambung, dan
tumor gastrointestinal. Octreotid digunakan dalam bentuk injeksi subkutan atau
intravena bolus dengan dosis 500 mcg 3 kali sehari (Dipiro dkk., 2008).
4. Anti infeksi
Kebanyakan

kasus

diare

travelers

berasal

dari

infeksi

dari

enterotoksigenik (ETEC) atau enteropatogenik (EPEC) Escherichia coli.


Pemilihan antibiotik yang tepat mencakup fluoroquinolon seperti siprofloksasin
dan levofloksasin. Azitromisin bisa menjadi kemungkinan pilihan

saat

fluoroquinolon bersifat resisten. Penggunaan antibiotik secara terus-menerus bisa


menyebabkan resisten. Pengobatan sebaiknya mempertimbangkan infeksi diare
akut yang disebabkan bukan dari rumah sakit seperti Shigatoksin, hasil dari

15

Eschericia coli (STEC), Campylobacter, Salmonella, dan Shigella menyebabkan


demam yang hebat, tenesmus, dan feses berdarah (Dipiro dkk., 2008).
5. Zinc (Seng)
Pemberian zinc selama diare terbukti mampu mengurangi lama dan
tingkat keparahan diare, mengurangi frekuensi buang air besar, mengurangi
volume tinja, serta menurunkan kekambuhan kejadian diare

pada

bulan

berikutnya. Penggunaan zinc dalam pengobatan diare akut didasarkan pada


efeknya terhadap fungsi imun atau terhadap struktur dan fungsi saluran cerna dan
terhadap proses perbaikan epitel saluran cerna selama diare. Zinc dapat
meningkatkan absorpsi air dan elektrolit oleh usus halus, meningkatkan regenerasi
epitel usus, dan meningkatkan respon imun yang mempercepat pembersihan
patogen dari usus (Black, 2003; Juffrie, 2011).
Penggunaan zinc mampu menurunkan durasi dan keparahan diare akut
dan kronik dan mampu menurunkan penggunaan antibiotik, serta resiko
kekambuhan (Baqui dkk, 2004). Perhitungan cost benefit di Indonesia
menggambarkan bahwa dengan menggunakan Zinc pada 100% kasus diare akan
menghemat lebih dari 8 juta dolar per tahun (Aitken dkk., 2007).
Penelitian di Indonesia menunjukkan bahwa zinc mempunyai efek
protektif terhadap diare sebanyak 11%
menunjukkan

bahwa zinc

mempunyai

dan
tingkat

menurut
hasil

hasil pilot

study

guna sebesar 67%

(Soenarto 2007). Berdasarkan bukti ini semua anak diare harus diberi zinc
segera saat anak mengalami diare.

16

6. Probiotik
Probiotik adalah suplemen makanan berisi bakteri yang meningkatkan
mikroflora normal dari saluran gastrointestinal. Probiotik dapat merangsang respon
imun dan menekan respon peradangan. Yogurt dapat meringankan diare. Yogurt
meningkatkan pencernaan laktose karena bakteri yang digunakan untuk membuat
yogurt memproduksi laktase dan mencerna laktose sebelum mencapai usus besar.
Lactobacillus acidophilus dalam yogurt, keju, dan susu acidophilus meningkatkan
pencernaan laktose dan mencegah/menyembuhkan diare. Walaupun laktase bukan
probiotik, tablet laktase juga digunakan untuk mencegah diare (Dipiro dkk., 2008).
C. Terapi Non Farmakologi
Menurut Dipiro (2008), terapi non farmakologi pada diare terdiri dari
pemberian cairan/elektrolit dan pengubahan pola makan.
1. Cairan dan elektrolit
Penggantian cairan bukan sebuah pengobatan untuk penyembuhan diare
tetapi suatu usaha untuk menyeimbangkan cairan tubuh. Diare yang sering dan
hebat, penggantian cairan dilakukan dengan menggunakan Oral Rehydration
Solution (ORS), yaitu campuran air, gula, dan garam. WHO memperkenalkan
larutan yang terdiri dari 75 mEq/L natrium, 75 mmol/L glukosa, 65 mEq/L klorida,
20 mEq/L potassium, dan 10 mEq/L sitrat, yang totalnya 245 mOsm/L. Secara
sederhana dapat dibuat dari 1 liter air dicampur dengan 8 sendok teh gula dan 1
sendok teh garam. Pasien dengan diare yang tidak terjadi dehidrasi mengganti

17

cairan dengan minum jahe, teh, jus buah, air kaldu, atau sup. Penggunaan
minuman olah raga untuk dehidrasi perlu perhatian khusus karena jumlah
elektrolitnya tidak sesuai dengan yang dibutuhkan tubuh. Diare yang hebat
membutuhkan larutan parenteral seperti larutan Ringer Laktat atau normal salin
untuk mengganti cairan yang hilang (Dipiro dkk., 2008).
WHO (2006) menyatakan bahwa oral rehidration teraphy (ORT)
merupakan langkah awal tepat dan efektif untuk melawan diare akut pada anak
yang mampu menurunkan angka kematian balita dari 4,5 juta menjadi 1,8
juta.
2. Pengubahan pola makan
Pada pasien diare akut biasanya nafsu makan berkurang. Makanan
memberi nutrisi dan cairan yang membantu mengganti asupan makanan yang
hilang. Asupan makanan tidak cukup untuk mengganti yang hilang selama diare.
Beberapa makanan tidak tepat diberikan jika sifatnya mengiritasi saluran
gastrointestinal atau jika makanan itu adalah penyebab diare. Pasien dengan diare
kronik bisa makan seperti nasi, pisang, dan gandum (Dipiro dkk., 2008).
D. Standar Pengobatan Diare
Menurut Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2011), rencana terapi
untuk penyakit diare adalah sebagai berikut.
1. Rencana Terapi A

18

Gejala-gejala yang timbul pada diare tanpa dehidrasi seperti keadaan


umum baik, mata tidak cekung, minum biasa, tidak haus, dan cubitan kulit
perut / turgor kembali segera.
a. Pemberian cairan lebih banyak dari biasanya
Untuk terapi diare di rumah langkah-langkahnya yaitu memberikan
cairan lebih banyak dari biasanya, memberikan ASI lebih sering dan lebih lama,
anak yang mendapat ASI eksklusif diberikan oralit atau air matang sebagai
tambahan, anak yang tidak mendapat ASI eksklusif diberikan susu yang biasa
diminum dan oralit atau cairan rumah tangga sebagai tambahan (kuah sayur, air
tajin, air matang, dan sebagainya), pemberian oralit sampai diare berhenti
apabila muntah tunggu 10 menit dan dilanjutkan sedikit demi sedikit (umur < 1
tahun diberi 50-100 ml setiap kali BAB, sedangkan umur > 1 tahun diberi 100200 ml setiap kali BAB), anak harus diberikan 6 bungkus oralit (200 ml) di
rumah apabila telah diobati dengan Rencana Terapi B atau C dan ibu diajarkan
cara mencampur dan memberikan oralit.
b. Pemberian obat Zinc
Zinc diberikan 10 hari berturut-turut walaupun diare sudah berhenti.
Dapat diberikan dengan cara dikunyah atau dilarutkan dalam 1 sendok air
matang atau ASI (umur < 6 bulan diberi 10 mg (1/2 tablet) per hari sedangkan
umur > 6 bulan diberi 20 mg (1 tablet) per hari).
c. Pemberian makanan pada anak untuk mencegah kurang gizi

19

Makanan diberikan sesuai umur anak dengan menu yang sama pada
waktu anak sehat, pada setiap porsi makan ditambahkan 1-2 sendoh teh minyak
sayur, memberikan anak makanan yang kaya akan kalium, pemberian makanan
lebih sering dari biasanya dengan porsi lebih kecil (setiap 3-4 jam), setelah diare
berhenti diberikan makanan yang sama dan makanan tambahan selama 2 minggu
d. Pemberian antibiotik
Antibiotik hanya diberikan sesuai indikasi. Misal: disenteri, kolera atau
terbukti giardiasis atau amubiasis.
e. Hal-hal yang perlu diperhatikan.
Anak-anak dibawa kembali ke petugas kesehatan apabila mengalami
gejala seperti BAB cair lebih sering, muntah berulang, sangat haus, makan dan
minum sangat sedikit, timbul demam, BAB berdarah, dan tidak membaik dalam
3 hari
2. Rencana Terapi B
Pada diare dehidrasi ringan/sedang memiliki dua tanda atau lebih gejala
seperti gelisah, rewel, mata cekung, rasa haus dan cubitan kulit perut / turgor
kembali lambat. Oralit diberikan 3 jam pertama di sarana kesehatan. Oralit yang
diberikan = 75 ml x Berat Badan Anak. Apabila berat badan tidak diketahui maka
diberikan oralit sesuai tabel 1 di bawah ini.
Tabel 1. Dosis Pemberian Oralit
Umur
< 4 bulan 4-12 bulan
sampai

12-24 bulan

2-5 tahun

20

Berat
Badan
Jumlah
Cairan

< 6 kg

6-10 kg

10-12 kg

12-19 kg

200-400

400-700

700-900

900-1400

Hal-hal yang perlu di perhatikan dalam pemberian oralit yaitu petugas


kesehatan menjelaskan jumlah dosis cairan yang harus diberikan, diberikan oralit
sedikit demi sedikit tapi sering dari gelas, diperiksa dari waktu ke waktu bila ada
masalah, bila kelopak mata anak bengkak dihentikan pemberian oralit dan ibu
memberikan air masak atau ASI, diberikan oralit sesuai Rencana Terapi A apabila
pembengkakan telah hilang
3. Rencana Terapi C
Pada diare dehidrasi berat ditandai dengan dua tanda atau lebih yaitu lesu,
lunglai / tidak sadar, mata cekung, malas minum dan cubitan kulit perut / turgor
kembali sangat lambat. Untuk langkah terapinya yaitu:
a. Diberikan cairan Intravena segera.
Ringer Laktat atau NaCl 0,9% (bila RL tidak tersedia) 100 ml/kg BB,
maka dibagi sebagai berikut:
Tabel 2. Dosis Pemberian Cairan IV
Pemberian I
Umur
30 mg/kg BB
Bayi < 1 tahun
1 jam
Anak 1 tahun
30 menit

Kemudian
70 ml/kg BB
5 jam
2 jam

b. Diulangi lagi bila denyut nadi masih lemah atau tidak teraba
c. Dilakukan penilaian dalam 15-30 menit. Apabila nadi belum teraba,diberikan
tetesan lebih cepat
21

d. Diberikan (5 ml/kg/jam) bila penderita bisa minum;biasanya setelah 3-4 jam


(bayi) atau 1-2 jam (anak)
e. Diberikan obat zinc selama 10 hari berturut-turut
f. Pada waktu setelah 6 jam (bayi) atau 3 jam (anak) dinilai lagi derajat
dehidrasi. Kemudian dipilih rencana terapi yang sesuai (A, B atau C ) untuk
melanjutkan terapi.
Apabila tidak dapat diberikan cairan Intravena maka digunakan terapi
terdekat (dalam 30 menit) yaitu penderita dirujuk untuk terapi Intravena. Apabila
penderita bisa minum, disediakan oralit dan ditunjukkan cara memberikannya
selama di perjalanan.
E. Rekam Medis
Rekam medis merupakan hasil aktivitas pencatatan pada suatu rumah sakit
atau suatu institusi pelayanan kesehatan yang berupa data. Data tersebut meliputi
data sosial maupun data medis pasien rawat jalan dan rawat inap dan diproses oleh
seorang tenaga rekam medis ataupun paramedis sehingga menjadi informasi yang
berguna bagi rumah sakit. Adapun pengertian rekam medis adalah himpunan faktafakta yang berhubungan dengan riwayat hidup dan kesehatan tentang seorang
pasien tersebut yang ditulis oleh professional dibidang kesehatan (Huffman, 1994).
Rekam medis adalah berkas yang berisikan catatan, dan dokumen tentang
identitas pasien, pemeriksaan, pengobatan, tindakan dan pelayanan lain kepada
pasien pada sarana pelayanan kesehatan, untuk itu rekam medis harus dijaga dan
dipelihara dengan baik. Rekam medis untuk pasien rawat inap sekurang-kurangnya

22

harus membuat data mengenai Identitas pasien, Anamnesis, Riwayat penyakit,


Hasil pemeriksaan laboratorium, Diagnosis, Persetujuan tindakan medis (informed
consent), Tindakan/pengobatan, Catatan perawat, Catatan observasi klinis dan
hasil pengobatan, dan Resume akhir dan evaluasi pengobatan.
Menurut petunjuk teknis penyelenggaraan rekam medis di rumah sakit
Depkes RI Dirjen Yanmed tahun 1991, tujuan terlaksananya rekam medis adalah
untuk menunjang tertib administrasi dalam rangka upaya peningkatan pelayanan
kesehatan rumah sakit atau institusi kesehatan. Menurut Huffman (1994)
menyatakan bahwa kegunaan rekam medis adalah sebagai berikut :
1. Manajemen pelayanan pasien
2. Quality Review (tinjauan kualitas)
3. Financial reimbursement (pengurusan klaim asuransi)
4. Legal affairs (perkara hukum)
5. Education (pendidikan)
6. Research (penelitian)
7. Public health (kesehatan umum)
8. Planning and marketing (perencanaan dan pemasaran)
F. Pharmaceutical Care
Pharmaceutical care atau pelayanan kefarmasian merupakan suatu
praktik dimana farmasis

bertanggungjawab terhadap kebutuhan obat (drug

related needs) pasien. Pelayanan kefarmasian ini dilakukan untuk

mencapai

23

hasil terapi yang pasti. Praktik profesi pelayan kesehatan dibentuk untuk
menemukan

kebutuhan

obat

pasien

dengan

cara

mengidentifikasi,

menyelesaikan, dan mencegah drug related problems (Cipolle et al, 1998).


Unsur utama dari Pharmaceutical Care adalah berkaitan dengan obat,
pelayanan langsung, hasil terapi yang pasti,masalah yang berkaitan dengan obat,
mutu kehidupan, dan tanggung jawab apoteker
Berkaitan dengan obat. Pelayanan kefarmasian bukan hanya mencakup
terapi obat, akan tetapi juga mengenai keputusan penggunaan obat untuk masingmasing pasien. Jika perlu, hal ini termasuk dalam keputusan untuk tidak
menggunakan obat tertentu, pertimbangan pemilihan obat, dosis, rute, dan metode
pemberian, pemantauan terapi obat, pelayanan informasi

yang berkaitan

dengan obat serta konseling untuk masing-masing pasien.


Pelayanan

langsung.

Konsep

dari

pelayanan

itu

sendiri adalah

kepedulian, perhatian pribadi terhadap kesehatan orang lain. Apoteker bekerja


sama secara langsung dan profesional dengan pelayan kesehatan lain, serta pasien
dalam merancang penerapan dan pemantauan rencana terapi untuk mendapatkan
hasil terapi yang pasti dan meningkatkan mutu kehidupan pasien.
Hasil

terapi

yang

pasti.

Sasaran

Pharmaceutical

Care

adalah

meningkatkan mutu kehidupan pasien, melalui pencapaian hasil terapi yang pasti
dan berkaitan dengan obat. Hasil terapi yang dimaksud adalah kesembuhan
penyakit, pengurangan atau peniadaan gejala pasien, menghentikan atau

24

memperlambat proses penyakit, serta pencegahan gejala atau penyakit.


Masalah yang berkaitan dengan obat. Masalah yang berkaitan dengan
obat atau Drug Related Problems (DRPs) adalah suatu kejadian yang tidak
menyenangkan yang dialami pasien yang melibatkan atau diduga berkaitan
dengan terapi obat dan secara aktual maupun potensial mempengaruhi outcome
terapi pasien.
Mutu kehidupan. Pasien harus terlibat dalam cara yang diinformasikan
untuk mencapai sasaran mutu kehidupan dari terapi mereka. Sasaran mutu
kehidupan tersebut antara lain adalah mobilitas fisik, bebas dari kesakitan,
mampu memelihara diri sendiri, dan mampu ikut serta dalam interaksi sosial yang
normal.
Tanggung

jawab. Sebagai anggota kelompok pelayan kesehatan yang

bertanggungjawab, apoteker harus membuktikan pelayanan yang diberikan.


Apoteker secara pribadi bertanggung jawab untuk mutu

pelayanan

yang

terjadi dari tindakan dan keputusan apoteker (Siregar, 2004).


G. Drug Related Problems (DRPs)
1. Definisi

DRPs adalah adalah kejadian yang tidak diinginkan pasien terkait terapi
obat, dan secara nyata maupun potensial berpengaruh pada outcome yang
diinginkan pasien. Suatu kejadian dapat disebut DRPs apabila terdapat dua
kondisi, yaitu: (a) adanya kejadian tidak diinginkan yang dialami pasien, kejadian

25

ini dapat berupa keluhan medis, gejala, diagnosa penyakit, ketidakmampuan


(disability) yang merupakan efek dari kondisi psikologis, fisiologis, sosiokultur
atau ekonomi; dan (b) adanya hubungan antara kejadian tersebut dengan terapi
obat (Strand, et al., 1990).
Dalam rangka meningkatkan penggunaan obat yang rasional, farmasis
memiliki peran penting terutama dalam mengidentifikasi serta memecahkan
masalah-masalah yang berkaitan dengan penggunaan obat atau Drug Related
Problems (DRPs) baik yang bersifat potensial maupun aktual. Drug Related
Problems merupakan suatu masalah yang timbul dalam penggunaan obat atau
terapi obat yang secara potensial maupun aktual dapat mempengaruhi outcame
terapi pasien, meningkatkan biaya perawatan serta dapat menghambat tercapainya
tujuan terapi (Van mill, dkk., 2004)
Munculnya Drug related Problems (DRPs) biasanya dipicu dengan
semakin meningkatnya jenis dan jumlah obat yang dikonsumsi pasien
(polypharmacy) untuk mengatasi berbagai penyakit yang diderita. The Minessota
Pharmaceutical Care Project telah mengidentifikasi adanya 5533 Drug Related
Problems (DRPs) pada 9399 pasien umum (tidak hanya pasien lanjut usia). Hasil
penelitian menunjukkan lebih dari 1400 pasien mengalami lebih dari satu kategori
Drug Related Problem (DRP) selama masa pengobatan. Jenis DRPs yang
ditemukan misalnya 15 % DRPs diidentifikasi pada pasien yang menerima obat
yang salah, 8 % pasien menerima terapi tanpa indikasi yang jelas, 6 % over dosis,

26

16% menerima dosis subterapi, 21 % pasien mengalami ADR (Adverse Drug


Reaction), dan 11 % pasien gagal menerima obat (Cipolle, dkk., 1998)

Tabel 4. Kategori Drug Related Problems (DRPs)


No.

Kategori DRPs

Penyebab DRPs
Kondisi membutuhkan terapi obat

Indikasi yang
Tidak diterapi

Kondisi membutuhkan kelanjutan terapi obat


Kondisi membutuhkan kombinasi obat
Kondisi dengan resiko tertentu dan butuh obat untuk mencegahnya
Tidak ada indikasi pada saat itu
Menelan obat dengan jumlah yang toksik

Obat dengan
Indikasi yang
Tidak Sesuai

Kondisi akibat drug abuse


Lebih baik disembuhkan dengan non-drug therapy
Pemakaian multiple drug yang seharusnya cukup dengan single drug
Minum obat untuk mencegah efek samping obat lain
Kondisi menyebabkan obat tidak efektif
Alergi
Obat yang bukan paling efektif untuk indikasi

Obat Salah

Faktor resiko yang dikontraindikasikan dengan obat


Efektif tapi bukan yang paling aman
Efektif tapi bukan yang paling murah
Refractory (sukar disembuhkan)
Dosis obat terlalu rendah untuk menghasilkan respon

Dosis Terlalu
Rendah

Kadar obat dalam darah dibawah kisaran terapi


Frekuensi pemberian, durasi dan cara pemberian obat pada pasien tidak tepat
Waktu pemberian profilaksis tidak tepat (misal antibiotik profilaksis untuk
pembedahan diberikan terlalu awal)
Pasien memiliki resiko mengalami efek samping obat

Reaksi Obat
Tidak diinginkan

Efek obat berubah akibat penggantian ikatan antara obat dengan protein atau oleh obat
lain
Bioavailabilitas obat berubah karena ada interaksi dengan makanan maupun obat lain
Efek obat berubah karena ada inhibisi atau induksi enzim oleh obat lain

Dosis Terlalu
Tinggi

Hasil laboratorium berubah karena obat


Dosis yang diberikan terlalu tinggi
Kadar obat dalam darah pasien melebihi kisaran terapi
Dosis obat dinaikkan terlalu cepat

27

No.

Kategori DRPs

Kepatuhan

Penyebab DRPs
Frekuensi pemberian, durasi terapi, dan cara pemberian obat pada pasien tidak tepat
Pasien tidak menerima obat sesuai dengan regimen karena adanya medication error
(prescribing, dispensing, administrasi, monitoring)
Tidak taat instruksi, berkaitan dengan kepatuhan pasien dalam mengkonsumsi obat
Harga obat mahal
Tidak memahami cara pemakaan obat yang benar
Keyakinan pasien dalam menggunakan obat

2. Klasifikasi DRPs

Strand, et al., (1990) mengklasifikasikan DRPs menjadi 8 kategori besar:


a. Pasien mempunyai kondisi medis yang membutuhkan terapi obat tetapi pasien
tidak mendapatkan obat untuk indikasi tersebut.
b. Pasien mempunyai kondisi medis dan menerima obat yang tidak mempunyai
indikasi medis yang valid.
c. Pasien mempunyai kondisi medis tetapi mendapatkan obat yang tidak aman,
tidak paling efektif, dan kontraindikasi dengan pasien tersebut.
d. Pasien mempunyai kondisi medis dan mendapatkan obat yang benar tetapi
dosis obat tersebut kurang.
e. Pasien mempunyai kondisi medis dan mendapatkan obat yang benar tetapi
dosis obat tersebut lebih.
f. Pasien mempunyai kondisi medis akibat dari reaksi obat yang merugikan.
g. Pasien mempunyai kondisi medis akibat interaksi obat-obat, obat-makanan,
obat-hasil laboratorium.
h. Pasien mempunyai kondisi medis tetapi tidak mendapatkan obat yang
diresepkan.
28

H. Kerangka Konsep

Pasien Diare

Pengobatan
Diare

Masalah
Pengobatan Diare
(DRPs)

Rekam medik

Obat Tidak Tepat Indikasi


Obat Salah
Dosis Terlalu Tinggi
Dosis Terlalu Rendah

Hasil

29

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

A. Waktu dan Tempat Penelitian


Penelitian ini dilakukan di instalasi Rawat Inap di Rumah Sakit
Bhayangkara Kendari Sulawesi Tenggara, selama bulan agustus sampai November
tahun 2014.
B. Jenis Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian observasional non eksperimental yang
dilakukan secara retrospektif dengan melihat data berupa rekam medik pasien
balita penderita diare yang menjalani rawat inap di RSU Bahteramas Provinsi
Sulawesi Tenggara.
C. Populasi dan Sampel Penelitian
1.

Populasi Penelitian
Populasi penelitian ini adalah seluruh rekam medik pasien balita rawat inap
penderita diare di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun 2013 yang

2.

berjumlah 124 kasus.


Sampel penelitian
Teknik pengambilan sampel menggunakan metode sampel acak (randomized
sampling). Perhitungan jumlah sampel minimal yang sudah diketahui
populasinya dilakukan menurut Slovin, yaitu:
n=

30

Keterangan,

n = ukuran sampel
N = ukuran populasi
e = persen kelonggaran ketidaktelitian karena kesalahan
pengambilan sampel yang masih dapat ditolerir atau
diinginkan (10%)

Jadi sampel minimal yang biasa diambil adalah 100 pasien diare.
3. Kriteria inklusi pada penelitian ini yaitu rekam medik pasien diare usia 0-49
bulan berjumlah 47 pasien
4. Kriteria eksklusi pada penelitian ini yaitu rekam medik yang tidak lengkap dan
tidak terbaca.
D. Alat/Instrumen Penelitian
Alat penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah panduan
dokumentasi, panduan wawancara, dan standar pengobatan diare menurut
Departemen Kesehatan Republik Indonesia (2011).
E. Definisi Operasional
1. Pasien adalah pasien balita yang terdiagnosis diare di Rumah Sakit
Bhayangkara Kendari tahun 2013 usia 0-49 bulan.
2. Rekam medis adalah berkas pasien yang terdiagnosis diare di Rumah Sakit
Bhayangkara Kendari tahun 2013 yang berisikan catatan dan dokumen tentang
identitas pasien, pemeriksaan, pengobatan, tindakan dan pelayanan lain yang
telah diberikan kepada pasien.
3. Drug Related Problems (menurut Cipolle 1998) dalam penelitian ini adalah
pemberian obat yang salah, pemberian obat tidak tepat indikasi, pemberian
dosis obat yang terlalu tinggi, dan pemberian dosis obat yang terlalu rendah.
31

4. Standar pengobatan Diare menggunakan standar dari Departemen Kesehatan


RI tahun 2011 tentang penyakit Diare.
F. Prosedur Pengumpulan Data
Pengumpulan data dilakukan dengan beberapa prosedur, yaitu:
1. Mengurus surat izin di Fakultas Farmasi Universitas Halu Oleo.
2. Mengajukan surat izin penelitian kepada pihak Rumah Sakit Bhayangkara
Kendari Sulawesi Tenggara.
3. Setelah surat izin diterima kemudian mengambil data rekam medik pasien.
4. Melihat kode rekam medik sesuai dengan kode penyakit diare.
G. Pengolahan dan Analisis Data
Hasil penelitian dianalisis dengan metode analisis univariate (analisis
deskriptif) yang bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan karakteristik
setiap objek penelitian. Analisis dilakukan secara teoritik

berdasarkan

studi

literatur tentang rasionalitas pengobatan diare dengan menggunakan acuan


referensi dari Buku

Saku

Petugas

Kesehatan Lintas

Diare 2011,

Pharmacotherapy Principles & Practice 2008 dan WHO Diarrhoea Treatment


Guidelines 2005. Langkah-langkah analisis data sebagai berikut:
1. Mengelompokan karakteristik pasien ke dalam tabel yang diperoleh dari rekam
medik berdasarkan karakteristik jenis kelamin, usia, Berat badan, lama
perawatan, dan obat yang digunakan.
2. Klasifikasi terapi berdasarkan jenis terapi yang digunakan adalah jumlah jenis
terapi dibagi jumlah total pasien dikalikan 100%.
32

3. Klasifikasi penyakit berdasarkan jenis penyakit yang ada adalah jumlah


penyakit dibagi jumlah total pasien dikalikan 100%.
4. Menghitung seluruh jumlah pengobatan yang tidak tepat indikasi, obat yang
salah, dosis terlalu rendah, dan dosis terlalu tinggi. Perhitungan persentase tiap
jenis kategori Drug Related Problem (DRPs), yaitu:
a. Pengobatan tidak tepat indikasi
Tidak tepat indikasi =

x 100%

b. Obat yang salah


Tidak tepat obat

x 100%

c. Dosis terlalu rendah


Dosis terlalu rendah =

x 100%

d. Dosis terlalu tinggi


Dosis terlalu tinggi =

x 100%

H. Jadwal Penelitian
Tabel 4. Jadwal Penelitian
Tahap Kegiatan

Agustus

September

Oktober

November

Desember

33

1 2 3 4

1 2 3 4 1 2 3 4

2 3 4 1 2 3 4

Persiapan:
a. Perijinan
Pelaksanaan:
a. Pengambilan
Data
Penyelesaian:
a. Pengolahan
Data
b. Penyusunan
Laporan
Penelitian

34

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil pengamatan dari catatan rekam medik pasien diare balita
di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari periode Januari- Desember 2013 diperoleh
seluruh data pasien balita diare di instalasi rawat inap di Rumah Sakit Bhayangkara
Kendari sebanyak 124 pasien. Data yang diperoleh dari rekam medik yang memenuhi
kreteria inklusi adalah sebanyak 47 pasien. Dari data kriteria eksklusi yaitu bahwa
semua rekam medik yang ada dapat terbaca dan lengkap.
A. Karakteristik Pasien
Tabel 5 . Karakteristik Pasien Berdasarkan Jenis Kelamin, Umur dan Lama
Perawatan
No.
1.
2.

3.

Variabel
Jenis Kelamin
Laki-Laki
Perempuan
Umur
0 5 bulan
6 12 bulan
13-24 bulan
25-49 bulan
Lama Perawatan
2 hari
3 hari
4 hari
5 hari
6 hari
8 hari

Jumlah Pasien

Persentase (%)

33
14

70,21%
29,78 %

3
9
27
8

6,38 %
19,14 %
57,44 %
17,02%

10
16
8
6
5
2

21,27%
34,04%
17,02%
12,76%
10.63%
4,25 %

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar yang mengalami diare


adalah balita berjenis kelamin laki-laki (65,8%). Hasil penelitian ini sesuai dengan
penelitian yang dilakukan Santoso (2005) yang menyatakan bahwa resiko kesakitan
35

diare pada balita perempuan lebih rendah dibandingkan dengan balita laki-laki dengan
perbandingan 1:1,2. Hal tersebut kemungkinan karena anak laki-laki lebih aktif dan
lebih banyak bermain di lingkungan luar rumah, sehingga mudah terpapar dengan
penyebab diare.
Kelompok umur terbanyak menderita diare adalah usia 13-24 bulan (51,2%),
diikuti 6-12 bulan (21,9%) lalu 25-49 bulan (19,5%) dan paling sedikit kelompok usia
0-5 bulan (7,31%). Hasil penelitian menunjukkan bahwa kebanyakan episode diare
terjadi pada 2 tahun pertama kehidupan. Hal ini dikarenakan pada masa ini anak
mendapatkan makanan pendamping dan mulai aktif bermain. Perilaku ini akan
meningkatkan risiko anak untuk terjangkit penyakit diare. (Juffrie, 2011)
Pada kelompok umur 6-12 bulan, balita sudah mendapatkan makanan tambahan
dan menurut perkembangannya mulai dapat merangkak sehingga kontak langsung
dengan kuman dan bakteri bisa saja terjadi, kontaminasi dari peralatan makan dan atau
intoleransi makanan itu sendiri yang dapat menyebabkan tingginya risiko terkena
diare. Kelompok usia 13-49 bulan adalah kelompok anak yang mulai aktif bermain
dan rentan terkena infeksi penyakit terutama diare. Anak pada kelompok umur ini
dapat terkena infeksi bakteri penyebab diare pada saat bermain di lingkungan yang
kotor serta melalui cara hidup yang kurang bersih. Selain itu hal ini terjadi karena
secara fisiologis sistem pencernaan pada balita belum cukup sempurna sehingga rentan
terkena penyakit saluran pencernaan. (Juffrie, 2011)
Angka kejadian diare pada kelompok umur 0-5 bulan tergolong rendah karena
pada umur tersebut balita biasanya masih mendapatkan ASI. ASI akan meningkatkan
imunitas balita sehingga risiko untuk terkena diare lebih rendah. Selain itu, balita pada

36

kelompok umur ini belum memperoleh makanan tambahan, sehingga tidak adanya
peluang untuk kontak langsung dengan bakteri penyebab diare.
Perawatan yang dilakukan pada pasien anak yang menderita penyakit diare di
instalasi rawat inap bervariasi tergantung dari waktu yang dibutuhkan masing-masing
pasien dalam proses penyembuhan. Hasil penelitian menunjukkan bahwa lama
perawatan pasien diare bervariasi mulai dari yang terbanyak 3 hari, 4 hari, 2 hari, 5
hari, 6 hari dan yang paling sedikit 8 hari. Pasien yang mendapatkan perawatan selama
3 hari berjumlah 13 orang (31,7%), 4 hari sebanyak 8 orang (19,5%), 2 hari sebanyak
7 orang (17,0%), 5 hari sebanyak 6 orang (14,6%), dan 8 hari sebanyak 2 orang
(4,8%).
Lama rawat pasien diare akut ditentukan oleh banyak faktor. Beberapa penelitian
melaporkan bahwa pemberian probiotik dapat memperpendek lama rawat diare akut
(Chen CC. dkk, 2010; Rosenfeldt V. dkk, 2002). Pemberian suplemen Zink juga dapat
mempercepat kesembuhan pasien diare akut pada anak (Trivedi SS. dkk, 2009). Intake
makanan juga berpengaruh terhadap lama rawat pasien diare akut pada anak (Islam
dkk, 2008).

B. Karakteristik Penyakit
Karakteristik pasien balita yang dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara
Kendari tahun 2013 pada Tabel
Tabel 6. Karakteristik Penyakit Berdasarkan Jenis Diare, Derajat Dehidrasi
dan Penyakit Penyerta
No.
1.
2.

Variabel
Jenis Diare
Diare Akut
Diare Persisten
Derajat Dehidrasi
Diare Tanpa Dehidrasi

Jumlah Pasien

Persentase (%)

47
-

100 %
-

37

3.

Diare Dehidrasi
Ringan/Sedang
Diare Dehidrasi Berat
Penyakit Penyerta
ISPA
Kejang Demam
DBD
Ensefalopati
Anemia
Kandidiasis
Gizi Buruk
Alergi Susu Sapi

37

78,72%

10

21,27%

6
5
1
2
1
2
1
1

31,57%
26,31%
5,26 %
10,52%
5,26%
10,52%
5,26%
5,26%

Hasil penelitian menunjukkan seluruh pasien balita mengalami diare akut


(100%). Diare akut yaitu diare yang berlangsung kurang dari 14 hari, sedangkan bila
lebih dari 14 hari disebut diare persisten.
Pasien diare paling banyak mengalami diare dengan dehidrasi ringan-sedang
(78,72%). Dehidrasi ini ditandai dengan anak gelisah, rewel, haus dan minum dengan
lahap, mata cekung, dan turgor menurun. Selanjutnya diare dehidrasi berat (21,27%)
yang ditandai dengan dua atau lebih dari tanda dan gejala klinis berupa letargi atau
penurunan kesadaran, mata cekung, turgor menurun (> 2 detik) dan tidak bisa minum
atau malas minum. Sedangkan kejadian diare tanpa dehidrasi tidak ditemukan pada
penelitian ini. Diare tanpa dehidrasi merupakan kondisi yang terjadi pada anak yang
diare, tetapi tidak mempunyai tanda dan gejala akan adanya dehidrasi karena cairan
yang terbuang akibat diare tidak terlalu banyak atau karena rehidrasi sudah
mengimbangi hilangnya cairan. Penderita dengan diare akut dehidrasi ringan sampai
sedang merupakan penderita terbanyak (31 kasus) yang dirawat inap di rumah sakit
karena kemungkinan pasien tersebut menjadi lebih parah cukup besar sehingga
perlunya penanganan medis secepatnya.
38

Jenis penyakit penyerta yang paling banyak adalah ISPA dengan jumlah kasus
sebanyak 6 (31,57%), diikuti kejang demam (5 kasus atau 26,31%), ensefalopati dan
kandidiasis (masing-masing 2 kasus atau 10,52%), serta penyakit penyerta lain yaitu
penyakit DBD, anemia, gizi buruk, dan alergi susu sapi (5,26%).
C. Karakteristik Pengobatan
Dari hasil penelitian dilihat terapi pengobatan yang telah diberikan kepada pasien
diare.

Tabel 7. Karakteristik Pengobatan Diare


No.
1.

2.

3.
4.
5.
6.

7.

Variabel
Cairan Rehidrasi Oral
Oralit
Renalyte
Pedalyte
Cairan Rehidrasi Parenteral
IFVD RL
D5%
NaCl
Antibiotik
Cefotaxime
Gentamisin
Cotrimoksazol
Ceftriaxon
Ampicillin
Kloramfenikol
Cefadroxil
Meropenem
Probiotik
Suplemen Zinc
Terapi Simptomatik
Vitamin
Vitamin A
Vitamin K
Becefort
Obat lain
Asam folat

Jumlah Pasien

Persentase (%)

12
1
6

25,5%
2,12%
12,7%

46
12
11

97,8%
25,5%
23,4%

1
3
4
7
9
4
1
3
29
47
36

2,12%
6,38%
8,51%
14,8%
19,1%
8,51%
2,12%
6,38%
61,7%
100%
76,5%

2
1
3

4,25%
2,12%
6,38%

12,7%
39

Fenitoin
Ranitidin
Ibuprofen
Ambroxol
Furosemid
Aldactone
Lasix
Salbutamol

1
2
1
3
1
2
1
1

2,12%
4,25%
2,12%
6,38%
2,12%
4,25%
2,12%
2,12%

Dehidrasi memicu gangguan kesehatan, mulai dari gangguan ringan seperti


mudah mengantuk, hingga penyakit berat seperti penurunan fungsi ginjal. Pada
awalnya anak akan merasa haus karena telah terjadi dehidrasi ringan. Bila tidak
ditolong, dehidrasi tambah berat dan timbulah gejala-gejala diare. Oleh karena itu,
pengobatan awal untuk mencegah dan mengatasi keadaan dehidrasi sangat penting
pada anak dengan diare. Pemberian cairan yang tepat dengan jumlah yang memadai
merupakan modal yang utama mencegah dehidrasi. Cairan harus diberikan sedikit
demi sedikit dengan frekuensi sesering mungkin.
Pada pasien diare tanpa dehidrasi atau dengan dehidrasi ringan/sedang sebagai
terapi utama pada diare maka diperlukan oralit untuk mengganti cairan dan elektrolit
dalam tubuh yang terbuang saat diare. Oralit mengandung NaCl 2,6 g, Na Citrate 2,9
g, KCl 1,5 g, dan glukosa 13,5 g (Na + 75 mEq/l, K+ 20 mEq/l, Citrate 10 mmol/l, Cl 65 mEq/l, Glukosa 75 mmol/l). Oralit mampu mengurangi volume tinja hingga 25%,
mengurangi mual muntah hinga 30% dan mengurangi secara bermakna pemberian
cairan melalui intravena yang artinya anak tidak perlu dirawat di rumah sakit sehingga
resiko anak terkena infeksi di rumah sakit berkurang, pemberian ASI tidak terganggu

40

dan orang tua akan menghemat biaya. Hasil penelitian menunjukkan hanya 2 pasien
yang diberikan oralit.
Pada diare dehidrasi ringan/sedang, rehidrasi parenteral (intravena) diberikan
bila anak muntah setiap diberi minum walaupun telah diberikan dengan cara sedikit
demi sedikit atau melalui pipa nasogastrik. Hasil penelitian menunjukkan, cairan
rehidrasi intravena yang paling banyak diberikan adalah IVFD Ringer Laktat
(97,8,8%) dan D5 NS (25,5%). Berdasarkan pedoman pelayanan medis cairan yang
dapat diberikan adalah ringer laktat atau KaEN 3B dengan jumlah cairan dihitung
berdasarkan berat badan (IDAI, 2009; Kemenkes, 2011).
Hasil penelitian menunjukkan pasien diare yang diberikan zinc hanya 100%
dari 47 pasien yang menerima terapi zinc. WHO dan UNICEF merekomendasikan
penggunaan zinc karena berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa pengobatan
diare dengan pemberian oralit disertai zinc lebih efektif dan berdasarkan studi WHO
selama lebih dari 18 tahun, manfaat zinc sebagai pengobatan diare adalah zinc dapat
mengurangi prevalensi diare sebesar 34%, mengurangi durasi diare akut sebesar 20%
dan durasi diare persisten sebesar 24% hingga mengurangi kegagalan terapi atau
kematian akibat diare persisten sebesar 42% (Kemenkes, 2011).
Sebanyak 29 pasien diberi terapi berupa probiotik. Berdasarkan WHO,
Probiotik mungkin bermanfaat untuk AAD (Antibiotic Associated Diarrhea), tetapi
karena kurangnya bukti ilmiah dari studi yang dilakukan pada kelompok masyarakat,
maka WHO belum merekomendasikan probiotik sebagai bagian dari tatalaksana
pengobatan diare. Secara statistik, probiotik memberikan efek signifikan pada AAD

41

tetapi tidak memberikan efek signifikan untuk travellers diare dan juga tidak
memberikan efek signifikan pada community-based diarrhea. Harus diperhitungkan
juga biaya dalam pemberian pengobatan tambahan probiotik (Kemenkes, 2011).
Antibiotik hanya diberikan jika ada indikasi, seperti disentri (diare berdarah)
atau diare karena kolera, atau diare dengan disertai penyakit lain. Selain bahaya
resistensi kuman, pemberian antibiotik yang tidak tepat bisa membunuh flora normal
yang justru dibutuhkan tubuh. Efek samping dari penggunaan antibiotik yang tidak
rasional adalah timbulnya gangguan fungsi ginjal, hati dan diare yang disebabkan oleh
antibiotik. Hal ini juga akan mengeluarkan biaya pengobatan yang seharusnya tidak
diperlukan (Kemenkes, 2011). Hasil penelitian menunjukkan jenis antibiotik yang
ditujukan untuk terapi diare yaitu paling banyak diberikan sefotaksim lalu sefiksim,
seftriakson dan kotrimoksazol.
Demam pada anak dengan diare dapat disebabkan oleh infeksi lain (misalnya
pneumonia, bakteremia, saluran kemih infeksi atau otitis media). Anak-anak juga
mungkin mengalami demam berdasarkan dehidrasi. Kehadiran demam menunjukkan
harus segera mencari infeksi lain. Hal ini terutama penting ketika demam berlanjut
setelah anak sepenuhnya direhidrasi. Anak-anak dengan demam tinggi (39C atau
lebih) harus segera diobati untuk menurunkan suhu. Ini adalah yang terbaik dilakukan
dengan mengobati infeksi dengan antibiotik yang tepat serta antipiretik mengurangi
demam juga meningkatkan nafsu makan dan mengurangi iritasi. Parasetamol dapat
diberikan untuk menurunkan demam (WHO, 2005).
D. Kejadian DRPs Di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun 2013
1. DRPs Kategori Tidak Tepat Indikasi
42

Hasil penelitian menunjukan bahwa terdapat pasien yang mendapatkan


obat yang tidak tepat indikasi. Tidak tepat indikasi yang dimaksud adalah
dimana pasien terapi obat namun bukan untuk indikasi pada penyakit saat itu.

Tabel 8. Jenis obat dan penyebab DRPs kategori tidak tepat indikasi
pada pasien balita diare di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun
2013
No

Penyebab

1.

Pasien dengan multiple drugs untuk


kondisi dimana hanya single drug
therapy dapat digunakan
Pasien mendapatkan pengobatan
yang tidak tepat untuk indikasi pada
saat itu

2.

Obat
Oralit

Jumlah
Kasus
11

(%)
26,8%

Seftriakson

14,6%

Ranitidin

4,8%

Pada Tabel di atas tampak bahwa adanya pemberian oralit tanpa indikasi
sebanyak 11 kasus (26,8%). Pada dehidrasi ringan-sedang, pemberian bersamaan
cairan intravena (baik untuk rehidrasi maupun maintenance) dan oralit tidak
disarankan. Oralit hanya diberikan jika cairan intravena dihentikan (Anonim, 2007).
Pada penelitian ini juga ditemukan penggunaan obat yang tidak sesuai dengan
kondisi penyakit pasien yaitu pemberian antibiotika seftriakson sebanyak 6 kasus
(14,6%). Antibiotika seharusnya tidak diberikan karena tidak ada tanda dan gejala
yang menunjukkan pasien mengalami infeksi bakteri. Hal ini diperkuat dengan
pernyataan Suharyono (2008) rotavirus merupakan etiologi paling penting penyebab
diare pada anak dan balita. Infeksi virus biasanya terdapat pada anak- anak umur 6
bulan-2 tahun sehingga pemberian antibiotika tidak dianjurkan. Saat ini diare telah

43

dapat diatasi dengan oralit, pemberian minum dan makanan dini, sedangkan
pemberian antibiotika tanpa indikasi justru akan merusak ekologi mikrobiota usus.
Perubahan keseimbangan mikroflora akan memicu munculnya strain bakteri yang
resisten (Clostridium defecile) (Suraatmaja, 2010).
Pemberian ranitidin juga tidak sesuai dengan kondisi klinis pasien sebanyak
2 kasus (4,8%). Ranitidin digunakan untuk mengobati tukak lambung sebagai
penghambat produksi asam dengan cara menduduki reseptor histamin H2 di mukosa
lambung yang memicu produksi
tidak

mengalami

ganngguan

asam klorida. Berdasarkan rekam medis pasien


lambung

sehingga

pemberian

ranitidin

tidak

diindikasikan (Tan dan Rahardja, 2010).


2. DRPs Kategori Obat Salah
Hasil penelitian menunjukan bahwa tidak terdapat pasien yang mendapatkan
obat yang salah. Kejadian obat yang salah adalah suatu kejadian DRPs yang dimana
pasien mendapatkan terapi obat namun tidak sesuai atau tidak tepat dengan kondisi
klinis penyakitnya sehingga pasien mendapatkan obat yang tidak memberikan efek
atau obat tersebut memberikan efek yang lain yang tidak dibutuhkan oleh pasien.
3. DRPs Kategori Dosis Obat yang terlalu Tinggi
Hasil Penelitian menunjukan bahwa terdapat pasien yang mendapatkan obat
dengan dosis yang terlalu tinggi. Dosis obat terlalu tinggi yang dimaksud adalah
pasien mendapatkan terapi obat namun dosis dari pemberian terapi obat tersebut
melebihi batas dosis yang dianjurkan sehungga pasien mendapatkan dosis obat yang
44

tinggi atau berlebihan.

Tabel 9. Jenis obat dan penyebab DRPs kategori dosis obat yang terlalu
tinggi pada pasien balita diare di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari
tahun 2013
No
1

Penyebab

Obat

Kekuatan obat lebih


tinggi

Ferriz
Seftriakson
Ampicillin

Jumlah Kasus
2
3
3

(%)
4,8 %
7,31 %
7,31 %

Pada penelitian ini terdapat pemberian dosis obat berlebih terjadi pada pasien
dengan

pemberian

Ferriz sebanyak 2 kasus (4,8%). Pasien diberikan Ferriz

dengan dosis satu kali sehari satu sendok teh. Tiap satu sedok teh (5 mL) Sirup
Ferriz mengandung 115,4 mg sodium feredetate yang setara dengan 15 mg besi
elemen. Dosis untuk anak adalah setengah sendok teh (2,5 mL) satu kali sehari.
Dosis lebih juga terjadi pada pemberian seftriakson sebanyak 4 kasus (7,31%).
Dosis seftriakson yang diberikan adalah 250 mg/12 jam (BB = 4,7 kg); 300 mg/12
jam (BB = 6,5 kg); dan 1 g/12 jam (BB = 21,5 kg). Dosis seftriakson adalah 50
mg/kgBB per hari dibagi dalam dua dosis (Shann, 2010). Jadi, dosis penggunaan yang
benar berturut-turut adalah 117,5 mg/12 jam; 162,5 mg/12 jam; dan 537,5 mg/12 jam.
Dosis obat lebih juga terjadi pada pemberian ampicillin sebanyak 3 kasus
(7,31%). Dosis ampicillin yang diberikan adalah 350 mg/6 jam (BB = 7 kg); 350 mg/6
jam (BB = 7,6 kg); dan 1 g/6 jam (BB = 20 kg). Dosis yang seharusnya adalah 15-25
mg/kg BB/6 jam (Shann, 2010). Jadi, dosis penggunaan yang benar berturut-turut
adalah 175 mg/6 jam; 290 mg/6 jam; dan 500 mg/jam.

45

4. Kejadian Dosis Obat yang terlalu Rendah


Hasil Penelitian menunjukan bahwa terdapat pasien yang mendapatkan
obat dengan dosis yang terlalu tinggi.
Tabel 10. Jenis obat dan penyebab DRPs kategori dosis obat terlalu
rendah pada pasien balita di Rumah Sakit Bhayangkara Kendari tahun
2013
No
1

Penyebab
Kekuatan obat terlalu
rendah

Obat
Zinc

Jumlah Kasus
4

(%)
9,7 %

Pada penelitian ditemukan pemberian dosis obat yang terlalu rendah yaitu
pemberian zinc dengan kekuatan obat kurang. Pada kasus ini pasien berusia 6 bulan
mendapat zinc dengan dosis 1 x 10 mg. Menurut Depkes RI (2011) tablet zinc
diberikan 10 hari berturut-turut, untuk balita umur <6 bulan diberikan tablet (10
mg)/hari, sedangkan untuk balita umur 6 bulan diberikan 1 tablet (20 mg)/hari. Jadi,
pasien seharusnya mendapat zinc 1 x 20 mg/hari.

46

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan pada 47 rekam medis
pasien balita dengan diagnosis diare terdapat 31 pasien (75,6%) mengalami
DRPs. Jenis DRPs yang paling banyak terjadi adalah kejadian tidak tepat indikasi
19 kasus (46,3%). DRPs lain berturut-turut adalah dosis obat terlalu tinggi
sebanyak 8 kasus (19,5%), dosis terlalu rendah sebanyak 4 kasus (9,7%), dan
pemberian obat yang salah sebanyak 0 kasus (0%).
B. Saran
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, disarankan:
1. Untuk meminimalisir medication error, diharapkan dokter menulis resep secara
rasional.
2. Diharapkan peran aktif apoteker dalam menginterpretasikan resep agar lebih
ditingkatkan.
3. Diharapkan kerja sama dokter dan apoteker dalam hal peresepan obat agar
peresepan obat yang rasional dapat dicapai sehingga dapat meminimalisir
medication error.
4. Diharapkan penempatan apoteker di unit rawat inap agar dapat langsung
memantau pengobatan pasien secara terintegrasi.
5. Diharapkan kepada pihak rumah sakit dalam hal ini instalasi farmasi agar
melakukan sosialisasi kepada tenaga medis mengenai rasionalitas pengobatan
untuk meningkatkan kualitas pelayanan kepada masyarakat.

47

DAFTAR PUSTAKA
Aitken, R.B. (1969). Measurement of feelings using visual analogue scales. Hayes, M.
H. S. & D. G. Patterson DG (1921). Experimental development of the graphic
rating method.Visual Analogue Scales (VAS): Psychological Bulletin, 18, 9899. Available from:http://www.rasch.org/rmt/rmt122s.htm [Accessed 1
september 2014]
Aziz Aimul, Hidayat. 2008. Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data.
Salemba Medika: Jakarta
Black, R.E., Morris, S.S., dan Bryce, 2003, Where and why are 10 million children
dying every year, Lancet, 361: 2226-2234.
Blenkinsopp, et. Al. 2005. Synptomps in the Pharmacy A Guide the Management of
common illness fifth ed,USA: Blackwell Publishing, 263.
Cipolle, R.J., Strand, L.M., Morley, P.C. (1998). Pharmaceutical Care Practice: The
Clinicians Guid. Edisi ke-2. New York: McGraw-Hill. Diunduh dari
http://www.ebooks.downappz.com/?page=book&id=E2CGKZR7P6#down
load. Diakses tanggal 3 Juli 2014.
Depkes RI. (2011). Buku Saku Petugas Kesehatan Lintas Diare. Jakarta: Depkes
RI. Halaman 14, 18-20.
Dipiro, J.T., Robert, L.T., Gary, C.Y., Gary, R.M., Barbara, G.W., and L., Michael P.,
2008, Pharmacotherapy Principles & Practice, Mc Graw Hill.
Garna, H., Emilia, S., Hamzah, Heda M.D., dan Dewi, P. (2005). Diare Akut. Pedoman
Diagnosis dan Terapi Ilmu Kesehatan Anak. Edisi ke-3. Bandung: Bagian Ilmu
Kesehatan Anak FK Universitas Padjajaran/RSUP Hasan Sadikin Bandung.
Halaman 271-278.
Hassan, R., dan Alatas H. (2005). Gastroenterologi. Ilmu Kesehatan Anak.
Jakarta: Infomedika. Halaman 283-284.
Huffman, E.K. 1994, Health Information Management, Illyonis:Physician Record
Company.
Kandun, NI. Upaya Pencegahan Diare Ditinjau Dari Aspek Kesehatan Masyarakat
Dalam Kumpulan Makalah Kongres Nasional II BKGAI Juli 2003 Hal 29
48

Kemenkes RI. (2011). Situasi DIARE di Indonesia. Buletin Jendela Data dan
Informasi Kesehatan. 2(2): 1-6.
Kementerian Kesehatan RI., 2011. Buku Saku Petugas Kesehatan Lintas Diare.
Dirjen Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan, Jakarta.
Meadow, R., dan Newell, J.S. (2005). Lecture Notes: Pediatrika. Edisi Ketujuh.
Jakarta: Erlangga. Halaman 1.
Rahmawati, Ely, 2008, Identifikasi Drug Related Problems (DRPs) pada Pasien
Geriatri dengan Diagnosa Congestive Heart Failure di Bangsal Bougenville 3
dan 4 IRNA I RSUP Dr. Sardjito Yogyakarta Periode Juni sampai November
2007, Skripsi, Fakultas Farmasi UGM, Yogyakarta
Rosenfeldt V, Michaelsen KF, Jakobsen M, Larsen CN, Mller PL, Pedersen P, Tvede
M, Weyrehter H, Valerius NH, Paerregaard A, 2002, Effect of probiotic
Lactobacillus strains in young children hospitalized with acute diarrhea,
Pediatr Infect Dis J. 2002 May; 21(5): 411-6.
Sari, I.P. (2004). Penelitian Farmasi Komunitas dan Klinis. Yogyakarta: Gajah Mada
University Press. Halaman 44.
Setiawan, Nugraha, (2009), Penentuan Ukuran Sampel Memakai Rumus Slovin dan
Tabel Krejcie-Morgan: Telaah Konsep dan Aplikasinya, online,
http://pustaka.unpad.ac.id/wp-content/uploads/2009/03/penentuan
ukuran
sampel memakai rumus Slovin.pdf, 3 september 2014.
Shann, F. (2010). Drug Doses. Edisi ke-15. Australia: Royal Childrens Hospital.
Halaman 6, 17.
Siregar, C.J.P., 2005, Farmasi Klinik Teori dan Terapan, Penerbit Buku
Suharyono. (2008). Diare Akut: Klinik dan Laboratorik. Edisi Baru. Jakarta: Rineka
Cipta. Halaman 63-68
Soenarto Y, Aman AT, Bakri A, Waluya H, Firmansyah A, Kadim M, Martiza
I, Prasetyo D, Mulyani NS, Widowati T, Soetjiningsih, Karyana IP,

49

Sukardi W, Bresee J, Widdowson MA., 2009, Burden of Severe Rotavirus


Diarrhea in Indonesia, The Journal of Infectious Diseases, 200:18894.
Strand, L.M., Morley P.C., Cipolle, R.J., dan Ramsey, R. (1990). DICP. Drug- Related
Problems: Their Structure and Function. 24(11): 1093-1097.
Suraatmaja, S. (2010). Gastroenterologi Anak. Jakarta: Sagung Seto. Halaman 1-15.
Tan, T.H., dan Rahardja, K. (2010). Obat-Obat Penting: Khasiat, Penggunaan, dan
Efek-Efek Sampingnya. Edisi Keenam. Jakarta:Elex Media Komputindo.
Halaman 272-273.
Trivedi SS, Chudasama RK, Patel N., 2009, Effect of Zinc Supplementation in
Children with Acute Diarrhea: Randomized Double Blind Controlled Trial., J.
Gastroenterology Research Volume 2, Number 3, June 2009
WHO. (2005). The Treatment of Diarrhoea: A Manual for Phycisians and other
seniors health workers. Switherland: WHO. Halaman 4-15. Diunduh dari:
http://www.who.int/maternal_child_adolescent/documents/9241593180/en
/index.html. Diakses tanggal 24 agustus 2014.
World

Health
Organization,
2013,
Diarrhoeal
Desease,
http://
www.who.int/mediacentre/factsheets/ fs330/en/, diakses pada 22 November
2014.

World Health Organization, 2011, Zinc supplementation in the management of


diarrhoea, http://www.who.int/elena/titles/zinc_diarrhoea/en/, diakses pada 22
November 2014.
World Health Organization, 2010, Medicines: Rational Use of Medicines,
http://www.who.int/medicines/areas/rational_use/en/,diaksespada22 November
2014.
World Health Organization, 2010, Model Formulary for Children, Geneva,
http://apps.who.int/iris/bitstream/, diakses pada 22 November 2014.
World Health Organization, 2006, Implementing The New Recommendations On The
Clinical Management Of Diarrhoea: Guidelines For Policy Makers And

50

Programme Managers, Geneva, http://www.who.int, diakses pada 22


November 2014.
Yasin, M.N., Sunowo, J., dan Supriyanti, E. (2009). Drug Related Problems
(DRP) dalam pengobatan Dengue Hemoraggic Fever (DHF) pada Pasien
Pediatri. Majalah Farmasi Indonesia. 20(1): 27-34.
Zein Umar et al, 2004, Diare Akut Disebabkan Bakteri, Sumatera : Fakultas
Kedokteran Universitas Sumatera Utara.

51

Lampiran
1. Hasil wawancara
Pada panduan wawancara ini dimaksudkan untuk mengetahui penjelasan tentang
kejadian diare dan obat-obat yang digunakan
No.

PANDUAN LAPORAN WAWANCARA


Kejadian diare Obat yang digunakan

Tempat:
Waktu :

Nama :
Jabatan :
TTD :

52

2. Hasil dokumentasi
NO

NO. RM

00. 61. 19

NAMA

FA

UMUR

4 tahun

BERAT BADAN

11 kg

JENIS KELAMIN

OBAT

IFVD RL
Paracetamol
Albendazole
Zinc Pirantel
Pamoat

01.36.64

GYM

7 bulan

6,9 kg

IFVD RL IVFD
D5% NaCl 0,225%
Paracetamol Zinc
Lacto B
Oralit
Diet MII + Protein
Albendazole

02.27.80

SA

1 tahun 8

9 kg

bulan

02.25.62

VE

4 bulan

IFVD RL IVFD
D5%
NaCl 0,225%
Inj. Ceftriaxone
Paracetamol Zinc
Metronidazole

4,7 kg

IVFD RL
Zinc Inj.
Ceftriaxone
Paracetamol syr
Oralit
Diet ASI

02.55.85

TP

8 bulan

6,5 kg

IFVD RL Inj.
Ceftriaxone

DOSIS

75 cc/ kg bb/ 4
jam
48 gtt/ i micro
3 x 150 mg
1 x 400 mg
1 x 20 mg
1 x 125 mg
75 cc/ kg bb/ 5
jam
30 gtt/ imikro
3 x 75 mg
1 x10 mg
3 x 1 sachet
50 cc/ x
mencret
700 kkal + 14 gr
1 x 200 mg
75 cc/kg bb/4
jam
40 gtt/ i mikro
30 gtt/ imikro
250 mg/ 8 jam
3 x 125 mg
1 x 20 mg
3 x 125 mg
70 cc/ kg bb/ 5
jam
15 gtt/ i mikro
1 x 10 mg
250 mg/ 12 jam
3 x 1/2 Cth
50 -100 cc/
Mencret
75 cc/kg bb/4
jam
34 gtt/ i mikro
300 mg/ 12 jam

53

Zinc Paracetamol
Oralit
4 tahun
6

00.24.48

MRS

01.61.18

VZ

01.21.16

DA

3 tahun 1
bulan

2 tahun 4
bulan

10 kg

IVFD D5% NaCl


0,225% Zinc
Diet MB + Protein

12,5 kg

IVFD RL

10,5 kg

Zinc
Lacto B
Diet MB + Protein
IVFD RL
Inj. Ranitidin
Zinc Lacto B
Paracetamol
Diet MB + Protein

01.85.80

TF

4 tahun

9,7 kg

10

01.89.25

SA

1 tahun 6
bulan

9 kg

11

02.09.54

TN

12

02.38.47

KL

13

02.42.53

AA

2 bulan

IVFD RL
Inj. Ceftriaxone
Zinc
IFVD RL

2 bulan

4 tahun

IVFD RL
IVFD D5% NaCl 0,45% Zinc
Lacto B Paracetamol

13 kg

5 kg

Zinc
Lacto B
IVFD RL Zincare
Renalyte

IVFD RL Zinc
Lacto B Oralit
Diet ASI
Candystatin

1 x 20 mg
3 x 100 mg
50 cc / x mencret
26 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
1240 kkal + 64 gr
75 cc/ kg bb/4jam
40 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
1100 kkal + 24 gr
75 cc/ kg bb/4jam
40 gtt/ i mikro
10 mg/ 8 jam
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
3 x cth 1
1100 kkal + 24 gr
75 cc/ kg bb / 4 jam
20 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
2 x 1 Sachet
3 x 500 mg
75 cc/ kg bb/4jam
40 gtt/ i mikro
250 mg/ 12 jam
1 x 20 mg
75 cc/kg bb/4 jam
10 gtt/ i mikro
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
25 gtt/ i mikro
1x1
3 fls

75 cc/ kb bb /4 jam
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
50 cc / x mencret
3 x 0,3 cc

54

14

02.45.71

DA

8 bulan

8 kg

IVFD RL
Lacto B Pedialyte Paracetamol
Ferriz Drops (1 bulan) Asam Folat ( 1 bulan) Candystatin
Zinc

15

02.15.16

FA

9 bulan

6,4 kg

IVFD RL
Zinc Lacto B Oralit Diet M II

16

02.47.16

AS

4 tahun

13 kg

IVFD RL Paracetamol Zinc


Diet MB + Protein

17

02.47.81

JL

8 bulan

14 kg

IVFD RL Zinc
Diet MII + Protein

18

02.48.14

FBN

2 tahun 6 bulan

17 kg

IFVD RL
Zinc Lacto B Paracetamol Diet Bubur

19

02.51.66

DW

1 tahun 6 bulan

10,9 kg

IFVD RL
Zinc Lacto B Diet M II

20

02.53.98

ANH

7 bulan

7 kg

IVFD RL
Zinc Lacto B Paracetamol
Diet Bubur ayam

21

02.53.89

US

6 bulan

5,8 kg

IFVD RL
Zinc

75 cc/ kg bb / 6 jam
10 gtt/ i mikro
2 x 1 Sachet
50 cc/ x mencret
100 mg
1 x 4 cc
1 x 4 cc
4 x 1 cc
1 x 20 mg
75 cc/kg bb/4 jam
28 gtt/ i mikro
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
50 cc/ x mencret
1050 kkal
70 gtt/ i mikro
3 x 250 mg
1 x 20 mg
1100 kkal + 24 gr
15 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
1200 kkal
75 cc/ kg bb/ 4 jam
13 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
3 x 200 mg
75 cc/kg bb/4 jam
40 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
1050 kkal
75 cc/kg bb/4 jam
30 gtt/ imikro
1 x 20 mg
2 x 1 Sachet
3 x 100 mg
75 cc/kg bb/4 jam
30 gtt/ imikro
1 x 10 mg

55

22

02.55.79

YP

2 tahun

9,3 kg

Paracetamol
Diet ASI
IVFD RL
Paracetamol
Zinc Lacto B Oralit
Diet Bubur

23

02.25.87

NG

10 bulan

6 kg

IFVD RL
Oralit Zinc Lacto B
Paracetamol
Diet bubur ,susu isomil

24

02.53.61

AN

9 bulan

5 kg

Cotrimosazole Syrup
Zinc
Asam Folat Multivitamin tanfa Fe Resomal
Becefort
Vit. A

25

02.56.63

CL

1 tahun 2 bulan

6,5 kg

IVFD RL
Zinc Lacto B Paracetamol Oralit
Diet M II

26

02.57.37

RA

8 bulan

5,2 kg

IFVD RL
Zinc Lacto B Apiayis Rimcure

27

02.58.68

AN

10 bulan

6 kg

IVFD RL Asam Folat Multivitamin tanfa Fe Resomal


Lacto B Zinc Becefort

3 x 60 mg
75 cc/kg bb/4 jam
14 gtt/ i mikro
3 x 100 mg
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
100 cc/ x mencret
75 cc/kg bb/4 jam
25 gtt/ i mikro
50 cc/ x mencret
1 x 20 mg
1 x 1 sachet
3 x 80 mg
2 x Cth 1/2
1 x 20 mg
1 x 1 mg
1 x cth 1
50 cc/ 2 jam
1 x cth 1
1 x 10000 iu
75 cc/kg bb/4 jam
30 gtt/ imikro
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
3 x 75 mg
200 cc/ x mencret
75 cc/kg bb/4 jam
21 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
2 x 1 Sachet
1 x cth 1/2
1 x 1 tab
50 cc dlm 1 jam
1 x 5 mg lalu 1x 1 mg
1 x cth 1
30 cc/ x mencret
2 x 1 Sachet
1 x 20 mg
1 x cth 1

56

28

02.58.86

JN

4 tahun

17 kg

Lasix Aldactone Zinc Resomal Ambroxol


Inj. Ceftriaxone Asam Folat Cotrimoxazole Multivitamin tanfa
Fe

29

02.59.31

EW

4
tahun

16 kg

IVFD RL Cotrimoksazole Becefort


Zinc Paracetamol Albendazole Resomal
Diet F

30

02.59.54

MR

4 tahun

19 kg

IFVD RL Paracetamol Zinc Ambroxol


Salbutamol
Diet MB TKTP

31

02.47.14

ZFH

1 tahun

7,3 kg

IVFD RL Zinc Lacto B Pedialyte Diet ML

32

02.61.37

RK

3 tahun 2 bulan

12 kg

IVFD RL Zinc Lacto B


Paracetamol Asam Folat Multivitamin Amosil Ambroxol
Paracetamol syr Diet Bubur ayam

33

02.60.68

JLN

7 bulan

5,3 kg

Zinc
Lacto B
Resomal Furosemid Sprironolacton

2 x 20 mg
2 x 2,5 mg
1 x 20 mg
100 cc/ x mencret
3 x cth 1
1 g/ 12 jam
1 x 1 mg
2 x 480 mg
1 x cth 1
10 gtt/ i mikro
2 x cth 1
1 x cth 1
1 x 20 mg
3 x 100 mg
1 x 400 mg
50 cc/ x mencret
75 cc/ 2 jam
75 cc/kg bb/4 jam
3 x 200 mg
1 x 20 mg
3 x 10 mg
3 x 2mg lalu 4 x 1
mg
1400 kkal
75 cc/ kg bb
1 x 20 mg
2 x 1 Sachet
1 x 50 cc/ x mencret
890 kkal
75 cc/ kg bb/ 4 jam
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
3 x 500 mg
1 x 1 mg
1 x 1 cth
3 x 1 cth
3 x C2
3 x C2
1 x10 mg
2 x 1 Sachet
50 - 100 cc/ x
mencret
2 x 4 mg
2 x 6,25 mg

57

34

02.61.15

ND

11 bulan

4,7 kg

IVFD RL Cotrimoxazole zinc


Lacto B Vit. A Asam Folat Resomal
Multivitamin tanfa Fe
Diet F75

35

02.61.96

AT

4 tahun

14 kg

IVFD D5% NaCl 0,45% Inj. Ampicillin


Inj. Chloramphenicol
Paracetamol syr
Zinc
Nebule Ventolin

36

02.62.88

AR

1 bulan

3 kg

O2 nasal kanul
IVFD D5%Nacl 0,22% Inj. Ampicillin
Inj. Gentamicin
Pedialyte Zinc Lacto B
Inj. Meropenem

37

02.62.87

SM

5 bulan

6,2 kg

O2 nasal kanul
IVFD D5% NaCl
0,225%
Inj. Ampicillin Inj. Gentamicin Paracetamol Zinc
Lacto B Oralit Diet ASI

38

02.64.86

MG

9 bulan

7 kg

O2 nasal kanul
IVFD WIDA 1/2 DAD Inj. Ampicillin
Inj. Gentamicin Paracetamol Lacto B
zinc

39

02.64.99

CO

1 tahun 9 bulan

7,6 kg

IVFD D5% NaCl 0,9% Inj. Ceftriaxone


Inj. Ampicillin
Paracetamol

75 cc/kg bb/6 jam


2 x Cth 1/2
1 x 20 mg
2 x 1 sachet
1 x 100.000 iu
1 x 1mg
50 cc/ x mencret
1 x cth 1
60 cc/ 2 jam
25 gtt/ i mikro
300 mg/ 6 jam
300 mg/ 8 jam
3 x cth 1
1 x 20 mg
1/2 L
12 gtt/ i mikro
150 mg/ 6 jam
15 mg/ 24 jam
50 cc / x mencret
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
75 mg / 12 jam
1/2 L
10 gtt/ i mikro
300 mg/ 6 jam
30 mg / 12 jam
3 x 75 mg
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
50-100 cc/ x mencret
1/2 L
30 gtt/ imikro
350 mg/ 6 jam
20 mg/ 12 jam
70 mg
2 x 1 Sachet
1 x 20 mg
20 gtt/ i mikro
200 mg / 12 jam
350 mg/ 6 jam
3 x 100 mg

58

40

02.65.40

ITB

9 bulan

6,6 kg

41

02.63.88

MN

1 tahun 9 bulan

9 kg

inj. Lasix
Aldactone
Inj. Meropenem
Zinc Lacto B Pedialyte Diet ASI

8 mg/ 12 jam
2 x 6,25 mg
300 mg/ 8 jam
1 x 10 mg
2 x 1 Sachet
50-100 cc/ x mencret

IVFD D5% NaCl 0,225%


zinc
Ferriz syr
Diet bubur susu + Protein
IVFD RL

20 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
1 x 5 cc
6600 kkal + 13 gr
75 cc/kg bb/4 jam
40 gtt/ i mikro
40 gtt/ i mikro
1 x 20 mg
3 x 100 mg
2 x 1 Sachet
100 cc/ x mencret

IVFD 1/2 DAD Zinc Paracetamol Lacto B Pedialyte


Diet Bubur

42

02.65.79

DS

4 tahun

20 kg

IVFD RL Zinc
Sulfas Ferosus
Resomal
Diet MB

50 gtt/ i mikro
1x 20 mg
1 x 90 mg
50 cc/ x muntah

43

02.66.03

MR

2 tahun 3 bulan

11 kg

IVFD RL
Inj. Ampicillin
Ibuprofen Zinc Lacto B
Paracetamol
Diet M II

14 gtt/ i mikro
200 mg / 6 jam
4 x 100 mg
1 x 20 mg
3 x 1 sachet
4 x 150 mg

44

02.67.23

BT

7 bulan

6,2 kg

O2 nasal kanul
IVFD D5% NaCl 0,225% Inj. Ampicillin
Zinc Lacto B Mycoz-cream
Cefadroxil Syr Ferriz syr Oralit
Diet ASI

1L/i
33 gtt/ i mikro
160 mg/6 jam
1 x 20 mg
2 x 1 Sachet
3 x cth 1
1 x 5 cc
50 -100 cc/ mencret

45

01.54.01

DPS

4 tahun

19 kg

IVFD D5% NaCl 0,45%


inj. Cefotaxime

30 gtt/ imikro
1 g/ 6 jam

59

Inj. Ampicillin Phenytoin Depakene


Zinc
Oralit
Inj. Diazepam
Diet MB + Protein

46

02.61.23

ST

4 tahun

20 kg

Inj. Ceftriaxone Prednison Paracetamol Zinc


Inj. Ranitidin Diazepam Domperidon

47

02.23.11

AF

4 bulan

6,5 kg

O2 nasal kanul
IVFD RL
IVFD D5% NaCl 0,225% Inj. Cefotaxime
Inj. Dopamin
Inj. Dobutamine Inj. Norepinefrin Inj.
Phenobarbital Inj. Novalgin Oralit
Zinc Urdafalk KSR
Vit. K
Diet PASI

1 g/ 6 jam
2 x 25 mg
2 x 5 cc
1 x20 mg
100 -200 cc/ x mencret
6 mg
1500 + 40 g
1 g/ 12 jam
1 x 2 tab selang 1 hari
3 x 500 mg
1 x 20 mg
40 mg/ 12jam
1 x 2 mg
3 x 2 tab
1-2 L/ i
75 cc/kg bb/4 jam
300 mg/ 8 jam
200 mg dlm 50 cc NaCl
0,9%

60 mg/ 8 jam
50 - 100 cc/ x mencret
1 x 10 mg
3 x 20mg
3 x 150 mg
3 mg/ hari
40 cc/3 jam

60

3. Rekapitulasi DRPs Pasien


No
1

No. RM
01.36.64

Nama
GYM

02.27.80

SA

02.25.62

VE

02.55.85

TP

5
6
7

01.21.16
01.89.25
02.38.47

DA
SA
KL

8
9

02.42.53
02.45.71

AA
DA

10

02.15.16

FA

11
12
13
14

02.55.79

YP
NG
CL
JN

15
16
17
18
19

02.47.14
02.60.68

20
21
22
23

02.65.40

02.25.87
02.56.63
02.58.86

02.62.88
02.64.86
02.64.99

02.63.88
02.67.23
02.61.23

ZFH
JLN
AR
MG
CO
ITB
MN
BT
ST

Obat
Oralit
Zinc
Ceftriaxone
Ceftriaxone
Ceftriaxone
Ceftriaxone
Ceftriaxone
Oralit
Ceftriaxone
Ranitidin
Ceftriaxone
Renalyte
Oralit
Pedialyte
Oralit
Zinc
Oralit
Oralit
Oralit
Ceftriaxone
Ceftriaxone
Pedialyte
Zinc
Ampicillin
Ampicillin
Zinc
Ampicillin
Ferriz
Pedialyte
Ferriz
Ceftriaxone

DRP
B
D
B
E
B
E
B
B
E
B
B
B
B
B
B
D
B
B
B
B
E
B
D
E
E
D
E
E
B
E
B

Penyebab
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Dosis obat kurang
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi
Dosis obat lebih
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi
Dosis obat lebih
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Dosis obat lebih
Pasien dalam kondisi pengobatan yang lebih baik diobati dengan
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Dosis obat kurang
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi
Dosis obat lebih
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Dosis obat kurang
Dosis obat lebih
Dosis obat lebih
Dosis obat kurang
Dosis obat lebih
Dosis obat lebih
Pasien dengan multiple drugs untuk kondisi dimana hanya single
Dosis obat lebih
Pasien mendapatkan pengobatan yang tidak tepat untuk indikasi

61