Anda di halaman 1dari 9

traktor pertanian

http://agungchandrawinata.blogspot.com/

Kata Pengantar
Puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan limpahan
rahmat, nikmat, serta karuniaNYA sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini.
Penulis juga mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada orang tua yang
telah membesarkan penulis, dosen pengasuh, kakak senior, teman-teman, dan semua pihak
yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan makalah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Tiada gading yang
tak retak, Itulah kiranya kiasan yang pantas untuk menyebut makalah ini. Untuk itu, kritik
dan saran yang membangun selalu penulis harapkan dari pembaca maupun pendengar
sekalian demi kesempurnaan makalah ini kedepannya.
Semoga, makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca maupun pendengar sekalian.

Pekanbaru, 15 maret 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Kata Pengantar

Daftar isi

BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar belakang
B. Tujuan
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
BAB III. PEMBAHASAN
A. Macam-macam Traktor
B. Cara Pengoperasian Traktor
C. Perawatan dan pemeliharaan Traktor
BAB IV. PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran
DAFTAR PUSTAKA

3
3
4
5
6
8
11
11
12

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Dalam perkembangan pertanian peran alat dan mesin pertanian sangatlah menunjang
dalam pengerjaan,pengelolaan,hingga pengolahan hasil pertanian menjadi lebih mudah. Oleh
karena itu, di fakultas-fakultas pertanian setiap Universitas mengajarkan Mata kuliah
Mekanisasi Pertanian begitu juga yang berada di Fakultas Pertanian di Universitas Riau
mengajarkan tentang alat dan mesin pertanian.Untuk lebih memsinergikan ilmu teori dan
praktek,maka juga dilaksanakan praktikum mekanisasi pertanian dengan dibimbing oleh
seorang asisten. Dengan demikian diharapkan teori dan aplikasinya dilapangan lebih dapat
dipahami.
Adapun alat dan mesin pertanian tersebut yaitu alat-alat dalam mengolah tanah seperti
traktor dua roda, traktor empat roda, dll. Penggunaan alat-alat dan mesin pertanian ini
diharapkan mampu mengoperasikan traktor tersebut dilahan yang sudah disediakan oleh

dosen atau fakultas. Dengan mata kuliah ini mahasiswa akan mempunyai bekal untuk
mengoperasikan traktor tersebut di kemudian hari.
B. Tujuan
Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini adalah;

Mahasiswa mengetahui jenis-jenis alat dan mesin pertanian.

Mahasiswa dapat mengoperasikan alat-alat dan mesin pertanian dengan baik dan
benar.

Mahasiswa mengetahui dan dapat melakukan perawatan terhadap mesin traktor.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Traktor pertanian saat ini menjadi komponen yang tak terpisahkan dari pembangunan
pertanian dan pedesaan. Kita saksikan perkembangan yang pesat penggunaan traktor tangan
di pedesaan. Kita saksikan bahwa jarang penduduk yang telah merasakan manfaat
penggunaan traktor untuk melakukan pekerjaan pengolahan tanah secara cepat kemudian
beralih memilih menggunakan hewan atau tenaga otot untuk pekerjaan yang sama. Hal
tersebut karena mereka dapat memperbandingkan bahwa ternyata melakukan pengolahan
tanah dengan traktor lebih menguntungkan dibanding cara lain.
Traktor digunakan untuk berbagai keperluan. Penggunaan yang paling banyak ialah
untuk pengolahan tanah, karena memang pekerjaan pengolahan tanah adalah pekerjaan
pertanian yang relatif membutuhkan daya yang besar dibanding pekerjaan lainnya. Selain itu
traktor juga digunakan untuk penanaman, untuk pemeliharan tanaman, untuk memutar pompa
irigasi, untuk pemanen (dengan memasang pisau reaper), untuk memutar perontok padi, serta
untuk pengangkutan, mulai dari bibit, pupuk, peralatan, sampai hasil pertanian.
Dari asal katanya, traktor berarti alat penghela. Memang fungsi utama traktor ialah
untuk menghela sesuatu. Itulah sebabnya semua traktor tentu pada bagian belakangnya
dilengkapi dengan sambungan untuk tempat menggandeng alat yang akan dihela tersebut.
Pengertian traktor ialah kendaraan bermesin yang khusus dirancang untuk menjadi penghela.
Dari sejarahnya, traktor memang dirancang awalnya untuk mengganti hewan hela dengan
mesin yang lebih kuat. Traktor adalah alat/mesin penarik beban yang bersumberdaya

mekanis. Klasifikasi traktor dibedakan menjadi dua macam, yaitu berdasarkan kegunaan dan
jenis roda penggeraknya. (Defredo. 2005).

BAB III
PEMBAHASAN

A. Macam-macam Traktor
1.

Traktor besar
Traktor besar dicirikan sebagai traktor yang mempunyai dua buah poros roda
(beroda empat atau lebih), panjangnya berkisar 2650 3910 mm, lebar berkisar 1740 2010
mm dan dayanya berkisar 20 120 HP. Jenis traktor ini harganya sangat mahal sehingga
petani masih belum mampu untuk memiliki secara perorangan. Disamping itu
penggunaannyapun kurang efisien mengingat bentuk petakan sawah yang relatif kecil.
Traktor ini banyak dijumpai pada perusahaan-perusahaan perkebunan yanng mempunyai

2.

areal yang luas dan modal yang cukup besar.


Traktor mini
Traktor ini merupakan traktor yang mempunyai dua buah poros roda (beroda empat),
sesuai dengan namanya maka ukuran traktor ini relatif lebih kecil, yaitu mempunyai panjang
berkisar 1790 2070 mm, lebar berkisar 995 1020 mm, berat 385 535 kg, dan daya
berkisar 12,5 - 20 HP.
Pada elemennya traktor jenis ini digerakkan oleh motor diesel dua silinder atau
lebih, mempunyai 6 kecepatan (versneling) maju, dan 2 kecepatan mundur, yang dibedakan
menjadi 4 macam kecepatan rendah (termasuk kecepatan mundur) dan 4 macam kecepatan
tinggi (termasuk kecepatan mundur). Kecepatan kerja berkisar antara 0,94 4,79 km/jam dan
kecepatan

transport

antara

7,54

13,31

km/jam.

Traktor jenis ini sudah dilengkapi dengan PTO (power take off), three point hitch (tiga titik
penggandengan/sistem mounted).
Pada umumnya konstruksi traktor mini tidak banyak berbeda dengan traktor besar,
perbedaannya hanya terdapat pada dayanya saja. Traktor jenis ini banyak dimiliki oleh petani.
3.

Traktor tangan
Traktor tangan merupakan traktor pertanian yang hanya mempunyai sebuuah poros
roda (beroda dua). Traktor ini berukuran panjang berkisar 1740 2290 mm, lebar berkisar

710 880 mm dan dayanya berkisar 6 10 HP. Sebagai daya penggerak utamanya
menggunakan motor diesel silinder tunggal.

B. Cara Pengoperasian Traktor


Sebelum melakukan pengoperasian traktor, sebaiknya kita melakukan pengecekan
terhadap traktor tersebut. Apakah traktor tersebut dalam keadaan baik atau tidak. Jika tidak
dalam keadaan baik atau mengalami kerusakan, maka sebaiknya diperbaiki telebih dahulu,
begitu pula dengan komponen-komponen yang lain seperti minyak dan oli, jika kurang maka
sebaiknya di tambah terlebih dahulu. Jika semua sudah diperiksa dan sudah memenuhi syarat,
maka traktor siap untuk dioperasikan.
Adapun cara pengoperasian traktor adalah sebagai berikut;
1.

Menghidupkan motor. traktor yang menggunakan motor diesel dihidupkan dengan

engkol. Mula mula engkol dipasang pada poros engkol (crank Shaft). Setelah gas
dibesarkan sedikit. Engkol diputar beberapa kali sampai putarannya cukup untuk
menghidupakan motor. Sewaktu pemutaran, jangan lupa menrik alat penghilang kompresi
(dekompresi level). Jika tidak akan dapat memutar engkol motor.
2.

Memajukan traktor roda dua. Traktor roda dua baru dapat maju setelah motor

dihidupkan. Setelah itu periksalah apakah gigi / porsneling sudahj netral dan kopling, jika
tidak mungkin saja dapat menimbulkan kecelakaan. Disamping itu pada traktor terdapat alat
yang dapat mengatur kecepatan rendah atau tinggi. Alat ini digunakan untuk menambah atau
mengurangi kecepatan lajunya traktor dan juga untuk putaran garu/ cangkul putar.
3.

Menghentikan traktor. Traktor dapat dihentikan cukup dengan menarik tongkat

kopling kebelakang. Yaitu ke posisi OFF. Kalau dalam posisi OFF traktor belum berhenti
, berarti penyetelan kopling tidak baik atau piringannya sudah aus. Setelah traktor berhenti,
segera netralkan gigi kembali dan turunkan gas.
4.

Membelokkan traktor. Membelokkan traktor sewaktu bekerja dilakukan dengan

menggunakan steering clutch/ kopling pembelok kiri dan kanan. Sewaktu membelok jangan
lupamenurunkan gas dan mengangkat sedikit bagian belakang traktor agar pembelokannya
lebih mudah dilaksanakan. Hal ini perlu dilakukan terutama kalau bekerja ditanah yang
lembek dan basah. Jika tidak ada kemungkinan traktor terbenam. Tekanlah kopling pembelok

kiri bila hendak membelok kekiri dan tekanlah kopling kekanan kalau hendak membelok
kekanan.
5.

Memundurkan traktor. Kopling dalam posisi OFF setelah itu masukkan gigi ke gigi

mundur R, kemudian lepaskan kopling pelan pelan dan gas jangan terlalu besar. Kalau
kopling dilepaskan sekaligus maka kecelakan mungkin akan terjadi.
6.

Menjalankan lurus kedepan. Traktor harus dapat jalan lurus ke muka selama

operasi. Kalau traktor jaln berbelok belok. Maka akan menyulitkan pekerjaan selanjutnya
dan memungkinkan traktor terbenam terutama jika tanahnya basah atau lembek. Ada
beberapa hal yang harus dilakukan untuk membuat traktor dapat berjalan lurus kedepan
yaitu :
a.

operator harus memandang lurus kedepan.

b.

Peganglah pegangan traktor dengan tangan lentur dan tidak kaku.

c.

Jika traktor membelok ke kiri atau kekanan, tekanlah segera kopling pembelok

kanan atau kiri.


d.

Kalau menggunakan ban karet usahakanlah agar tekanan angin ban kiri

C. Perawatan dan Pemeliharaan Traktor


a.

Tujuan pemeliharaan dan perawatan secara rutin;

Pemeriksaan dan perawatan rutin berkala akan membantu dalam mengantisipasi kerusakan
yang lebih jauh lagi (fatal)

Mengurangi down time unit

Efektivitas kerja unit dan target kerja.

b. Perawatan Unit meliputi;


Perawatan harian
Perawatan rutin berkala (based on HM)
Perbaikan ringan
Overhaul (based on HM)
c. Pemeriksaan dan perawatan harian meliputi;
Pemeriksaan seluruh level oli sebelum mesin dihidupkan
Pemeriksaan air battery beserta kabel kabelnya
Pemeriksaan air radiator
Pemeriksaan rem
Pemeriksaan kopling ( jarak pedal)
Pemeriksaan sistem listrik dan lampu
Pemeriksaan ketegangan tali kipas

Pemeriksaan tekanan angin ban


Pemeriksaan seluruh baut baut terutama baut roda
Pemeriksaan fungsi sistem hydrolik
Pemeriksaan kebocoran kebocoran oli
Pada awal menghidupkan mesin jalan dengan putaran mesin yang rendah
Pembersihan air cleaner sebaiknya dilakukan setiap hari
Pengisian BBM sebaiknya dilakukan setelah unit beroperasi pada sore hari untuk menghindari
ruang kosong dalam tangki bahan bakar
Pembersihan unit setelah selesai beroperasi sebaiknya dilakukan setiap hari jika
memungkinkan .
d. Perawatan Berkala
Perawatan berkala didasarkan pada jam kerja mesin (HM), biasanya mengikuti rekomendasi
dari pihak pembuat unit.
Pelaksanaan bisa dilakukan sendiri atau dengan pihak lain (vendor)
Kegiatannya meliputi :
a. Pemeriksaan rutin kondisi unit
b. Penggantian pelumas
c. Penggantian suku cadang
e. Servis Kerusakan
Dilakukan bila terjadi kerusakan insidental
Dilakukan sendiri atau dengan pihak lain
Penggantian suku cadang
a. Sistem penyediaan barang.
b. Sistem pengeluaran barang.
f. Overhaul
Dilakukan jika telah mencapai jadwal (waktu) pelaksanaan overhaul / faktor umur unit
Terjadi kerusakan parah yang mengakibatkan harus dilakukan overhaul
Beberapa kategori Overhaul :
a. Top Overhaul
b. Enggine Overhaul
c. General Overhaul
d. Undercarriage
g. Pelumasan
Fungsi pelumasan :
a. Memberi pelumas pada bagian bgaian yang bergerak/ bergesek
b. Menjadi bantalan antara dua metal yang bergerak/ bergesekkan
c. Sebagai pendingin, karena panas diserap oli dan didinginkan di ruang carter
d. Sebagai seal untuk mencegah kebocoran kompresi ke ruang carter

BAB IV
PENUTUP

A. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat kita ambil dari Makalah ini yaitu :
1.
Hand traktor merupakan peralatan yang digunakan oleh manusia, system yang bekerja
yaitu dorongan dibutuhkan oleh handtraktor tersebut, dan tentunya menggunakan manusia
2.
Selain itu traktor juga digunakan untuk penanaman, untuk pemeliharan tanaman,
untuk memutar pompa irigasi, untuk pemanen (dengan memasang pisau reaper), untuk
memutar perontok padi, serta untuk pengangkutan, mulai dari bibit, pupuk, peralatan, sampai
hasil pertanian
3.
Pengertian traktor ialah kendaraan bermesin yang khusus dirancang untuk menjadi
penghela.
4.
Fungsi traktor sekarang telah mengantikan fungsi tenaga hewan seperti sapi dan
kerbau dalam pengolahan tanah.
5.
Pengoperasian traktor dilakukan setelah dilakukan pengecekan terlebih dahulu.
6
Perawatan dan Pemeliharaan traktor harus sangat diperhatikan agar traktor dapat
bertahan lebih lama dan mudah saat pengoperasian.
B. Saran

Agar Penggunaan traktor dapat berjalan dengan baik, maka sebaiknya semua
hal-hal yang dapat mempengaruhi kinerja traktor harus sangat diperhatikan seperti kondisi
traktor, kondisi lahan, dan lain-lain sebagainya.

DAFTAR PUSTAKA
Aprianto, 2004. Peralatan yang digunakan dalam Pertanian. Gadjah Mada Ekspres : Yogyakarta.
Anonim, 2000. Mesin Pasca Pengelolahan Lahan. Institut Pertanian Bogor : Bogor
Defredo. 2005. Mekanisasi Pertanian. PT Grafindo : Jakarta
Frans Jusuf Daywint, 2008. Mesin-mesin Budidaya Pertanian di Lahan Kering,

Graha Ilmu:

Yogyakarta
Hamris, Moh, 2000. Bagian- Bagian dari Traktor. www.Blogspot_Hamris.com. Diakses tanggal 25
november 2010.
Nawawi, 2001. Pengenalan Traktor Tangan (Hand Traktor). Erlangga : Jakarta
http://wendiatanova.blogspot.com/2013/01/makalah-traktor.html
http://misscuekzzabizzz.blogspot.com/2012/01/makalah-traktor-tangan-dan-traktor-mini.html
http://kuliahitukeren.blogspot.com/2011/08/laporan-pengoperasian-traktor.html