Anda di halaman 1dari 23

PEMBAHASAN

1.

TRANSAKSI OBLIGASI ANTARPERUSAHAAN


Pada saat suatu perusahaan menerbitkan obligasi, kewajiban obligasinya akan

mencerminkan tingkat suku bunga pasar yang berlaku saat ini. Namun, perubahan tingkat suku
bunga pasar akan menciptakan disparitas antara nilai buku dan nilai pasar kewajiban tersebut.
Jika suku bunga pasar meningkat, nilai pasar kewajiban akan lebih kecil dari nilai bukunya dan
perusahaan penerbit akan merealisasikan keuntungan. Menurut prinsip-prinsip akuntansi yang
berlaku umum, keuntungan tersebut tidak diakui pada pembukuan perusahaan penerbit.
Demikian juga, penurunan suku bunga pasar akan menimbulkan kerugian yang direalisasi yang
tidak diakui. Keuntungan dan kerugian yang terealisasi tetapi tidak diakui ini diungkapkan dalam
laporan atau pada catatan kaki keuangan sesuai dengan FASB Statement No.107, Pengungkapan
Nilai Wajar Instrumen Keuangan.
Perusahaan dapat merealisasi, tetapi tidak mengakui, keuntungan atau kerugian atas
obligasi yang beredar dengan menebus atau menarik obligasi yang beredar. Perusahaan Induk,
yang mengendalikan semua pelunasan utang dan keputusan lainnya bagi entitas konsolidasi,
memiliki opsi berikut:
1. Perusahaan penerbit (perusahaan induk maupun anak) dapat menggunakan sumbersumber yang ada untuk membeli dan menarik obligasinya sendiri.
2. Perusahaan penerbit (perusahaan induk ataupun anak) dapat meminjam uang dari entitas
nonafiliasi dengan suku bunga pasar dan menggunakan dana tersebut untuk menarik
obligasinya sendiri (opsi ini merupakan pendanaan kembali)
3. Perusahaan penerbit dapat meminjam uang dari perusahaan afiliasi dan menggunakan
dana tersebut untuk menarik obligasinya sendiri.
4. Perusahaan afiliasi (perusahaan induk atau anak) dapat membeli obligasi dari perusahaan
penerbit, di mana obligasinya ditarik secara konstruktif.
Tiga opsi yang pertama merupakan penarikan actual (actual retirement) obligasi.
Perusahaan penerbit akan megakui keuntungan atau kerugian yang belum diakui sebelumnya
pada ketiga situasi tersebut dan melibatkannya dalam mengukur laba bersih konsolidasi. Opsi
yang keempat merupakan penarikan konstruktif (constructive retirement). Hal ini berarti

bahwa obligasi ditarik untuk tujuan laporan konsolidasi karena investasi obligasi dan utang
obligasi perusahaan induk serta perusahaan anak bersifat resiprokal yang harus dieliminasi dalam
proses konsolidasi. Perbedaan antara nilai buku kewajiban obligasi dan harga beli investasi
obligasi merupakan keuntungan atau kerugian untuk tujuan laporan konsolidasi. Hal ini juga
merupakan keuntungan atau kerugian bagi perusahaan induk menurut metode ekuitas
(konsolidasi satu-baris). Keuntungan atau kerugian tersebut tidak diakui pada pembukuan
perusahaan penerbit, yang obligasinya dimiliki sebagai investasi oleh perusahaan afiliasi
pembeli.
Walaupun penarikan konstruktif berbeda bentuknya, substansi pelunasan utangnya adalah
sama dengan ketiga opsi lainnya dari sudut pandang entitas konsolidasi. Selain itu, pengaruh
penarikan konstruktif terhadap laporan konsolidasi juga sama seperti pada penarikan actual.
Keuntungan atau kerugian tersebut adalah keuntungan atau kerugian bagi perusahaan penerbit
yang telah direalisasi oleh perubahan suku bunga pasar setelah obligasi ditebitkan, dan hal ini
diakui untuk tujuan laporan konsolidasi ketika obligasi tersebut dibeli kembali dan dimiliki oleh
entitas konsolidasi.
Pelunasan utang secara lebih awal merupakan jenis keuntungan atau kerugian luar biasa
(extraordinary gain or loss) yang paling umum yang dilaporkan dalam publikasi laporan
keuangan. Accounting Trends & Techniques 2003 dari The American Institue of Certified Public
Accountants (AICPA) melaporkan bahwa 42 pos luar biasa telah diungkapkan oleh sampel
perusahaan dalam laporan tahunan tahun 2002. Dari jumlah tersebut, 40 adalah karena pelunasan
utang.
Sebagai contoh, Lockheed Martin Corporation menerbitkan press release pada tanggal 19
Desember 2000 yang mengumumkan pembelian kembali kewajiban utang yang beredar senilai
$1,9 miliar, yang diperkirakan menghasilkan kerugian setelah pajak sebesar $95 juta. Pada
tanggal 26 Juli 2001, press release yang dikeluarkan oleh Chesapeake Energy Corporation
mengungkapkan kerugian luar biasa setelah pajak sebesar $46 juta atas pelunasan utang secara
lebih awal pada kuartal yang berakhir 30 Juni 2001. Dalam laporan tahunan tahun 2002 (Catatan
11), Sprint Corporation melaporkan keuntungan luar biasa sebesar $3 juta (setelah pajak) dari
pelunasan utang secara lebih awal.

Pelunasan utang secara lebih awal mungkin tidak seluruhnya bersifat luar biasa. Dalam
kenyataannya, FASB mengubah peraturan pada bulan April 2002 dengan menerbitkan FASB
Statement No. 145. Untuk awal tahun fiskal yang dimulai setelah 15 Mei 2002, perusahaan dapat
mengklasifikasikan pelunasan utang sebagai luar biasa hanya jika transaksi tersebut memenuhi
kriteria APB Opinion No.30 tidak biasa dan jarang terjadi. Kebanyakan pelunasan utang di
masa depan akan membutuhkan klasifikasi sebagai keuntungan atau kerugian biasa (ordinary).
2. KEUNTUNGAN

DAN

KERUGIAN

KONSTRUKTIF

ATAS

OBLIGASI

ANTARPERUSAHAAN
Jika harga yang dibayar oleh suatu perusahaan afiliasi untuk memperoleh utang dari pihak
lainnya lebih besar dari nilai buku kewajiban (nilai nominal ditambah premi yang belum
diamortisasi atau dikurangi diskonto yang belum diamortisasi dan biaya penerbitan), akan terjadi
kerugian konstruktif atas penarikan hutang. Selain itu, jika harga yang dibayar lebih kecil dari
nilai buku utang tersebut, akan dihasilkan keuntungan konstruktif. Keuntungan atau kerugian ini
disebut konstruktif karena merupakan keuntungan atau kerugian yang direalisasi dan diakui dari
sudut pandang entitas konsolidasi, tetapi tidak dicatat dalam pembukuan terpisah perusahaan
afiliasi pada saat pembelian.
Keuntungan dan kerugian konstruktif atas obligasi adlah (1) keuntungan dan kerugian yang
direalisasi dari sudut pandang entitas konsolidasi (2) yang timbul ketika perusahaan membeli
obligasi perusahaan afiliasi (3) dari entitas lainnya (4) pada harga selain nilai buku obligasi
tersebut. Tidak akan ada keuntungan atau kerugian dari pembelian obligasi perusahaan afiliasi
pada nilai buku atau dari pinjam-meminjam secara langsung di antara perusahaan-perusahaan
afiliasi.
Beberapa pakar teori akuntansi berpendapat bahwa keuntungan dan kerugian konstruktif atas
transaksi obligasi antarperusahaan harus dialokasikan di antara perusahaan afiliasi pembeli dan
penerbit sesuai dengan nilai nominal obligasi tersebut. Sebagai contoh, jika Perusahaan Induk
membayar $99.000 untuk obligasi yang beredar Perusahaan Anak yang bernilai nominal
$100.000 dengan premi yang belum diamortisasi sebesar $2.000, keuntungan konstruktif sebesar
$3.000 ($102.000 dikurangi $99.000) akan dialokasikan ke Perusahaan Induk sebesar $1.000 dan

ke Perusahaan Anak sebesar $2.000. Hal ini disebut sebagai teori nilai nominal (par value
theory).
Alternatif bagi teori nilai nominal ini adalah teori keagenan (agency theory), di mana
perusahaan afiliasi yang membeli obligasi antarperusahaan bertindak sebagai agen bagi
perusahaan penerbit, menurut arahan dari manajemen Perusahaan Induk. Teori keagenan
membebankan keuntungan konstruktif sebesar $3.000 ke Perusahaan Anak (perusahaan penerbit)
dan pengaruh laporan konsolidasi sama seperti jika Perusahaan Anak telah membeli obligasi
miliknya sendiri seharga $99.000. Walaupun tidak didukung oleh teori yang terpisah, keuntungan
dan kerugian konstruktif kadang-kadang dibebankan 100% ke perusahaan induk atas dasar
kepentingan. Jadi, akuntansinya menjadi tidak terlalu rumit.
Perubahan suku bunga pasar akan menghasilkan keuntungan dan kerugian bagi perusahaan
penerbit, sehingga prosedur akuntansi harus membebankan keuntungan dan kerugian tersebut ke
perusahaan afiliasi penerbit, dengan mengabaikan bentuk transaksinya (penarikan langsung oleh
perusahaan penerbit atau pembelian oleh perusahaan afiliasi). Kelalaian untuk membebankan
seluruh jumlah keuntungan atau kerugian konstruktif ke perusahaan afiliasi penerbit akan
mengakibatkan pengakuan bentuk yang melebihi substansi transaksi penarikan utang. Substansi
transaksi ini harus dianggap melebihi bentuknya (sering kali ini yang berlaku untuk konsolidasi);
karena itu, teori keagenan secara konseptual lebih superior sehingga dalam buku ini keuntungan
dan kerugian konstruktif dibebankan ke perusahaan afiliasi penerbit.
Hampir semua utang jangka panjang perusahaan berbentuk obligasi yang beredar, sehingga
analisis pada bab ini berhubungan dengan obligasi walaupun hal itu juga diterapkan pada jenis
instrumen utang lainnya. Ilustrasi pada seluruh bab ini menggunakan metode garis lurus, bukan
metode bunga efektif dalam mengamortisasi premi dan diskonto, agar ilustrasinya lebih mudah
diikuti dan mempermudah untuk mempelajari konsep-konsep yang berkaitan tanpa diganggu
oleh kompleksitas perhitungan bunga efektif. Harus dipahami bahwa metode bunga efektif
umumnya lebih superior dibandingkan metode garis lurus. Pembahasan transaksi obligasi
antarperusahaan afiliasi ini juga berlaku bagi perusahaan yang menggunakan metode ekuitas.
Ilustrasi pertama pada bagian ini mengasumsikan bahwa perusahaan anak membeli obligasi
perusahaan induk (perusahaan induk adalah penerbit) dan membebankan keuntungan atau

kerugian konstruktif ke perusahaan induk. Pada ilustrasi kedua, perusahaan induk membeli
obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan anak dan membebankan keuntungan atau kerugian
konstruktif ke perusahaan anak.
2.1

Akuisisi Obligasi Perusahaan Induk

Sugar Corporation adalah perusahaan afiliasi yang dimiliki 80% oleh Peach Corporation,
dan Peach menjual obligasi dengan nilai nominal $1.000.000, berbunga 10%, berjangka 10 tahun
pada nilai nominalnya kepada publik pada tanggal 2 januari 2006. Satu tahun kemudian, pada
tanggal 31 desember 2006, Sugar membeli obligasi dengan nilai nominal $100.000 yang beredar
seharga $104.500 melalui pasar obligasi. Pembelian oleh Sugar tersebut mengakibatkan
penarikan konstruktif atas o bligasi Peach yang bernilai nominal $100.000 dan kerugian
konstruktif sebesar $4.500 ($104.500 yang dibayar oleh Sugar untuk menarik obligasi dengan
nilai buku $100.000).
Peach menyesuaikan laba investasi dsn akun investasinya per 31 desember 2006 u ntuk
mencatat kerugian konstruktif menurut metode ekuitaa. Ayat jurnal pada pembukuan Peach
adalah:
Laba dari Sugar (-R, -SE)

4.500

Investasi pada Sugar (-A)

4.500

(Untuk menyesuaikan laba dari Sugar bagi kerugian konstruktif atas obligasi)
Tanpa ayat jurnal ini, laba Peach berdasarkan metode ekuitas tidak akan sama dengan laba bersih
konsolidaasi.
Kerugian konstruktif sebesar $4.500 dibebankan ke bagian Peach atas laba yang
dilaporkan Sugar karena Peach adalah perusahaan yang menerbitkan obligasi tersebut. Teori
keagenan membebankan seluruh jumlah keuntungan atau kerugian konstruktif atas obligasi ke
perusahaan afiliasi penerbitnya. Perusahaan induk adalah perusahaan afiliasi penerbit, sehingga
analisisnya serupa dengan analisis untuk penjualan downstream, dan seluruh jumlah dibebankan
ke Peach dan laba bersih konsolidasi.
Kerugian konstruktif sebesar $4.500 disajikan dalam laporan laba rugi konsolidasi Peach
Corporation dan Perusahaan anak untuk tahun 2006 dan obligasi 10% dilaporkan sebesar
$900.000 dalam neraca konsolidasi per 31 desember 2006. Hal ini terjadi melalui penyesuaian
kertas kerja berikut:
Kerugian atas penarikan konstruktif obligasi (Lo, -SE) 4.500
Utang obligasi 10% (-L)

100.000

Investasi dalam obligasi (-A)

104.500

(Untuk mencatat kerugian dan mengeliminasi jumlah resiprokal investasi dan


kewajiban obligasi)
2.2

Akuisisi Obligasi Perusahaan Anak

Asumsikan bahwa Sugar menjual obligasi dengan nilai nominal $1.000.000, 10%,
berjangka 10tahun kepada publik pada tanggal 2 januari 2006 dan bahwa Peach memperoleh
obligasi dengan nilai nominal $100.000 tersebut seharga $104.500 pada tanggal 31 desember
2006 di pasar obligasi. Pembelian oleh Peach ini mengakibatkan penarikan konstruktif atas
obligasi Sugar yang bernilai nominal $100.000 dan kerugian konstruktif sebesar $4.500 bagi
entitas konsolidasi. Hanya 80% dari kerugian konstruktif tersebut dibebankan ke pemegang
saham mayoritas karena pembelian obligasi perusahaan anak ekuivalen dengan penjualan
upstream, di mana transaksi antarperusahaan ini mempengaruhi beban hak minoritas.
Dalam akuntansi untuk investasinya dalam Sugar mrnurut metode ekuitas, peach
mengakui 80% kerugian konstruktif dengan ayat jurnal berikut ini:
Laba dari Sugar (-R, -SE)
Investasi dalam Sugar (-A)

3.600
3.600

Penyesuaian kertas kerja konsolidasi pada tahun pembelian obligasi antar perusahaan
adalah sama dengan yang diilustrasikan untuk pembelian antar perusahaan atas obligasi Peach.
Akan tetapi, penurunan laba bersih konsolidasi sebesar $3.600 (untuk menyamakan laba bersih
konsolidasi dengan pengaruh konsolidasi satu-baris) terdiri dari kerugian konstruktif sebesar
$4.500 dikurangi bagian hak minoritas sebesar $900 atas kerugian itu, akan mengurangi
pendapatan hak minoritas sehingga meningkatkan laba bersih konsolidasi.
Singkatnya, apabila perusahaan induk adalah perusahaan afiliasi penerbit, tidak ada
alokasi keuntungan dan kerugian dari transaksi obligasi antarperusahaan yang diperlukan.
Apabila perusahaan anak adalah afiliasi penerbit, keuntungan dan kerugian antar perusahaan atas
obligasi harus dialokasikan ke laba bersih konsolidasi dan beban hak minoritas dalam laporan
laba rugi konsolidasi. Dalam konolidasi satu-baris, perusahaan induk hanya mengakui bagiannya
saja atas keuntungan atau kjerugian konstruktif atas obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan
anak.
3.

OBLIGASI PERUSAHAAN INDUK DIBELI OLEH PERUSAHAAN ANAK

Penarikan konstruktif atas obligasi perusahaan induk terjadi apabila perusahaan afiliasi
membeli obligasi yang beredar milik perusahaan induk. Perusahaan anak pembeli mencatat
jumlah yang dibayar sebagai investasi dalam obligasi. Hanya ayat jurnal ini yang dibuat baik
oleh perusahaan afiliasi pembeli maupun perusahaan afiliasi penerbit pada saat pembelian

antarperusahaan. Jadi, setiap keuntungan atau kerugian yang berasal dari penarikan konstruktif
tidak catat pada akun terpisah perusahaan afiliasi. Perbedaan antara akun kewajiban obligasi dan
investasi obligasi pada pembukuan perusahaan induk dan perusahaan anak mencerminkan
keuntungan atau kerugian konstruktif.
Sebagai ilustrasi, asumsikan bahwa Sue adalah perusahaaan anak yang dimiliki 70% oleh
Pam, yang diperoleh pada nilai bukunya sebesar $5.600.000, pada tanggal 31 desember 2006,
ketika Sue mempunyai modal saham sebesar $5.000.000 dan laba ditahan sebesar $3.000.000.
Pada tanggal 1 Januari 2008, Pam mempunyai obligasi 10% dengan nilai nomional
$10.000.000 yang beredar, dengan premi yang belum diamortisasi sebesar $100.000. Pada
tanggal yang sama, Sue Company membeli obligasi dengan nilai nominal $1.000.000 seharga
$950.000 dari piutang investasi. Pembelian ini mengakibatkan penarikan konstruktif atas obligasi
10% Pam dan keuntungan konstruktif sebesar $60.000, yang dihitung sebagai berikut:
Nilai buku obligasi yang dibeli

$1.010.000

[10% x (nominal $10.000.000 + premi $1.000)]


Harga beli
Keuntungan konstruktif atas penarikan obligasi

950.000
$60.000

Satu-satunya ayat jurnal yang dibuat oleh Sue ketika membeli obligasi Pam adalah:
Investasi dalam obligasi Pam (+A)
Kas (-A)

950.000
950.000

(Untuk mencatat akuisisi obligasi Pam dengan kurs 95)


3.1

Metode Ekuitas

Jika laporan keuangan konsolidasi segera dibuat setelah penarikan konstruktif, ayat jurnal
kertas kerja untuk mengeliminasi saldo investasi obligasi dan kewajiban obligasi
antarperusahaan akan mencakup keuntungan sebesar $60.000, adalah sebagai berikut:
1 januari 2008
Utang obligasi 10% (-L)
Investasi dalam obligasi Pam (+A)
Keuntungan atas penarikan obligasi (Ga, +SE)

1.010.000
950.000
60.000

Sebagai hasil dari ayat jurnal kertas kerja ini, laporan laba rugi konsolidasi
mencerminkan keuntungan tersebut, dan mengeliminasi investasi dalam obligasi Pam, sementara
neraca konsolidasi menunjukkan kewajiban obligasi kepada pemegang obligasi diluar entitas
konsolidasi sebesar $9.090.000 (nilai nominal $9.000.000 ditambah premi yang diamortisasi
sebesar $90.000).

KETAS KERJA KONSOLIDASI PAM CORPORATION DAN PERUSAHAAN ANAK UNTUK


TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2008 (DALAM RIBUAN)
Penyesuaian dan

Laporan Laba Rugi


Penjualan
Laba dari Sue

70%

eliminasi
Deb Kredit

Pam

Sue

et

$4.000

$2.000

$6.000
c

202

202
a 48

penarikan obligasi
Pendapatan bunga

b 12

pokok penjualan
Beban bunga
Beban hak minoritas:
($22 x 30%)
Laba Bersih
Laba Ditahan
Laba ditahan Pam
Laba ditahan Sue

110
(1.910)

60

b
110

(1.890)

(3.800)

(980)

b 98
d 66

$1.312

Konsolid
asi

Keuntungan atas

Beban termasuk harga

Laporan

(882)
(66)

$220

$1.312

$4.900

$4.900
e
$4.000

4.00
0

Ditambah: Laba Bersih


Laba ditahan 31
Desember
Neraca
Aktiva lainnya
Piutang bunga
Investasi dalam Sue

1.312

220

1.312

$6.212

S4.220

$6.212

$39.880

$19.100

$58.980

50
6.502

f 50
c 202
e 6.300

Investasi dalam obligasi

960

Pam
Kewajiban lainnya
Utang bunga
Utang obligasi 10%

$46.382
$ 9.590
500

a 960

$20.110
$10.890

$58.980
$20.480
450

f 50
a

10.080

1.00

9.072

8
e

Saham biasa
20.000

5000

6.212
$46.382

4.220
$20.110

5.00

20.000

0
Laba ditahan

6.212
d 66

Hak minoritas

e 2.700

2.766
$58.980

Laba yang dilaporkan oleh Sue untuk setiap tahun dari keempat tahun tersebut. Pam membuat
ayat jurnal berikut untuk menyesuaikan labanya dari Sue bagi pengakuan bagian per bagian atas
keuntungan konstruktif tersebut:
Laba dari Sue ( -R, -SE)

12.000

Investasi dalam Sue (-A)

12.000

Pada tanggal 1 Januari 2013, yaitu tanggal jatuh tempo obligasi, seluruh jumlah
keuntungan konstruktif harus telah diakui, dan akun Investasi Pam dalam Sue akan sama dengan
70% ekuitas Sue.
Ayat jurnal kertas kerja untuk mengonsolidasikan laporan keuangan Pam Corporation dan
Perusahaan Anak untuk tahun 2008 adalah sebagai berikut
a. Utang obligasi 10%
Keuntungan atas penarikan obligasi (Ga, +SE)
Investasi dalam obligasi Pam (-A)

1.080.000
48.000
960.000

(untuk mencatat keuntungan danmengelimasi jumlah resiprokal investaso obligasi dan


kewajiban obligasi, termasuk premi yang belum diamortisasi)

b. Pendapatan bunga (-R, -SE)


Beban bunga (-E, +SE)
Keuntungan atas penarikan obligasi (Ga, +SE)

110.000
98.000
12.000

(untuk mengelimasi jumlah resiprokal pendapatan bunga dan beban bunga)


c. Laba dari Sue (-R, -SE)
Investasi dalam Sue (-A

202.000
202.000

(untuk menetapkan resiprositas)


d. Beban hak minoritas (E, -SE)
Hak minoritas (+L)

66.000
66.000

(untuk memasukkan bagian hak minoritas atas laba perusahaan anak)


e. Laba ditahan Sue (-SE)
Saham biasa Sue (-SE)
Investasi dalam Sue (-A)
Hak minoritas 1 Januari 2008 (+L)

4.000.000
5.000.000
6.300.000
2.700.000

(untuk mengeliminasi akun investasi dan ekuitas resiprokal dan menetapkan hak minoritas
awal)
f. Utang bunga (-L)
Piutang bunga (-A)

50.000
50.000

(untuk mengeliminasi jumlah resiprokal utang bunga dan piutang bunga)


Ayat jurnal kertas kerja yang pertama mengeliminasi kewajiban obligasi 10% Pam serta
investasi obligasi Sue dan juga mencatat keuntungan atas penarikan obligasi sebesar $48.000.
Jumlah $48.000 ini adalah bagian dari keuntungan konstruktif yang belum diakui sebesar
$60.000 pada pembukuan terpisah Pam dan Sue per 31 Desember 2008.
Ayat jurnal b mengeliminasi jumlah respirokal beban bunga dan pendapatan bunga.
Perbedaan antara beban bunga dan pendaptan bungan merupakan bagian keuntungan konstruktif
yang telah diakui pada pembukuan terpisah Pam dan Sue melalui amortisasi pada tahun 2008.
Jumlah perbedaan ini adalah $12.000 dan, apabila dikredit ke keuntungan atas penarikan
obligasi, hal ini akan membuat keuntungan menjadi sebesar nilai awalnya, yaitu $60.000. seperti

telah dijelaskan sebelumnya, jika ayat jurna a dan b digabung, keuntungan konstruktif akun
dicantumkan dalam kertas kerja sebagai jumlah tunggal.
Ayat jurnal f pada kertas kerja konsolidasi mengeliminasi jumlah respirokal utang bunga
dan piutang bunga atas obligasi antar perusahaan. Hal inimenyebakab utang bunga pada neraca
konsolidasi sebesar $450.000 yakni nominal utang bunga untuk setengah tahun atas obligasi
yang dimiliki oleh pihak luar dari entitas konsolidasi yang bernilai nominal $9.000.000.
Perhatikan bahwa perhitungan hak minoritas tidak dipengaruhi oleh kepemilikan obligasi
antarperusahaan. Hal ini disebabkan karena Pam yang menerbitkan obligasi, dan seluruh jumlah
keuntungan konstruktif dibebankan ke perusahaan penerbit.
3.2

Pengaruh terhadap Laporan Konsolidasi pada Tahun Tahun Berikutnya


Pada tahun tahun berikutnya hingga obligasi antarperusahaan telah ditarik, Pam dan

Sue akan tetap mencatat obligasi tersebut pada pembukuan terpisahnya pelaporab beban bunga
(Pam) sebesar $98.000 dan pendapatan bunga (Sue) sebesar $110.000. Perbedaan sebesar
$12.000 diakui pada pembukuan terpisah Pam sebagai penyesuaian pendapatan investasi.
Laporan keuangan konsolidasi untuk tahun 2009 hingga 2012, mengeliminasi saldo saldo yang
berhubungan dengan pada pembukuan terpisah Pam dan Sue.
Ayat jurnal penyesuaian dan eliminasi tunggal dalam kertas kerja konsolidasi tahun 2009
yang berhubungan dengan obligasi obligasi antar perusahaan adalah:
Pendapatan bunga (-R, -SE)

110.000

Utang bunga (-L)

50.000

Utang obligasi 10% (-L)

1.006.000

Beban bunga (-E, +SE)

98.000

Piutang bunga (-A)

50.000

Investasi dalam obligasi Pam (-A)

970.000

Investasi dalam Sue (-A)

48.000

Ayat jurnal ini mengeliminasi jumlah resiprokal pendaptan bunga dan beban bunga,
jumlah resiprokal piutang bunga dan utang bunga, serta jumlah resiprokal investasi obligasi dan
kewajiban obligasi. Sisa perbedaan sebesar $48.000 dikreditkan kea kun Invstasi dalam Sue

untuk menetapkan resiprositas antara investasi Pam dalam Sue dan akun ekuitas Sue pada awal
tahun 2009. Hal ini diperlukan karena Pam meningkatkan akun investasinya pada tahun 2008
ketika Pam menyesuaikan akun pendaptan investasinya terhadap keuntungan konstruktif.
Dengan kata lain, akun Investasi Pam dalam Sue melebihi nilai buku tercatatnya pada Sue
sebesar $48.000 pada tanggal 31 Desember 2008. Ayat jurnal kertas kerja tahun 2009 untuk Sue,
dan dicantumkan dalam kertas kerja konsolidasi sebelum jumlah respirokal investasi dan ekuitas
dieliminasi.
Penyesuaian kertas kerja yang lama juga diperlukan pada tahun 2010, 2011, dan 2012.
Sebagai contoh, kertas kerja konsolidasi mengkreditkan akun investasi dalam Sue sebesar
$36.000 pada tahun 2010, $24.000 pada tahun 2011, dan $12.000 pada tahun 2012.
4.

OBLIGASI PERUSAHAAN ANAK DIBELI OLEHPERUSAHAAN INDUK


Ilustrasi pada bagian ini serupa dengan ilustrasi untuk Pam dan Sue, kecuali bahwa

perusahan anak adalah perusahaan afiliasi penerbit dan penarikan konstruktif obligasi
mengakibatkan kerugian bagi entitas konsolidasi
Pembukuan Pam (dalam ribuan)
Beban bunga
Utang bunga
Utang obligasi
Pembukuan Sue (dalam ribuan)
Pendaptan bunga
Piutang bunga
Investasi dalam obligasi Pam

2009
$ 980
500
10.060

31 Desember
2010
2011
$ 980
$ 980
500
500
10.040
10.020

2012
$ 980
500
10.000

2009
$ 110
50
970

31 Desember
2010
2011
$ 110
$ 110
50
50
980
990

2012
$ 110
50
1.000

Pro Corporation memiliki 90% saham biasa berhak suara Sky Corporation. Kepemilikan
Pro pada Sky tersebut dibeli beberapa tahun yang lalu, pada nilai bukunya seharga $9.225.000.
Modal saham Sky adalah $10.000.000 dan laba ditahannya adalah $250.000 pada tanggal
akuisisi.

Pada tanggal 31 Desember 2006, Sky mempunyai obligasi yang beredar dengan nilai
nominal $10.000.000 dengan diskonto yang belum diamortisasi sebesar $300.000. Obligasi itu
membayar bunga pada tanggal 1 Januari dan 1 Juli setiap tahunnya dan jatuh tempo dalam waktu
lima tahun pada tanggal 1 Januari 2012
Pada tanggal 2 Januari 2007, Pro Corporation membeli 50% obligasi yang beredar milik
Sky seharga $5.150.000 secara tunai. Transaksi ini merupakan penarikan konstruktif dan
menyebabkan kerugian sebesar $300.000 dari sudut pandang entitas konsolidasi Karena
kewajiban sebesar $4.850.00 (50% dari nilai bukuobligasi $9.700.000) ditarik dengan biaya
$5.150.000. kerugian tersebut dibebankan ke Sky Corporation menurut teori bahwa manajemen
perusahaan induk bertindak sebagai agen bagi Sky, yaitu perusahan penerbit, pada semua
transaksi obligasi antarperusahaan.
Selama tahun 2007, Sky mencatat beban bunga $1.060.000 [(nominal $10.000.000 x 10%
+ amortisasi diskonto sebesar $60.000]. Dari beban bunga ini, sebesar $530.000 berhubungan
dengan obligasi antarperusahaan. Pro mencatat pendapatan bunga dari investasinya dalam
obligasi selama tahun 2007 sebesar $470.000 [(nominal $5.000.000 x 10% ) amotisasi premi
sebesar $30.000]. perbedaan sebesar $60.000 antara beban bunga dan pendaptan bunga atas
obligasi antarperusahaan mencerminkan pengakuan seperlima kerugian konstruktif selama 2007.
Pada 31 Desember 2007, pembukuan Pro dan Sky tidak mengakui kerugian konstruktif sebesar
$240.000 melalui amortisasi premi pembukuan Pro dan amortisasi diskonto (pembukuan Sky)
4.1

Metode Ekuitas
Sky melaporkan laba bersih sebesar $750.000 pada tahun 2007 dan Pro menghitung

labanya dari Sky sebesar $459.000 sebagai berikut:


90% dari $750.000 laba yang dilaporkan oleh Sky
Dikurangi: Kerugian Konstruktif sebesar $300.000 x 90%
Ditambah: Pengakuan kerugian konstruktif sebesar $60.000 x 90%
Laba investasi dari Sky

$675.000
(270.000)
54.000
$459.000

Ayat jurnal yang dibuat oleh Pro untuk memperhitungkan investastinya dalam Sky
selama tahun 2007 adalah sebagai berikut:

31 Desember 2007
Investasi dalam Sky (+A)

675.000

Laba dari Sky (R, +SE)

675.000

(untuk mencatat 90% laba yang dilaporkan Sky untuk tahun 2007)
31 Desember 2007
Laba dari Sky (-R, -SE)

270.000

Investasi dalam Sky (-A)

270.000

(untuk menyesuaikan pendapatan investasti dari Sky terhadap 90% kerugian atas
penarikan konstruktif obligasi Sky)
(ayat jurnal ini dapat juga dibuat pada tanggal 1 Januari 2007)
31 Desember 2007
Investasi dalam Sky (+A)

54.000

Laba dari Sky (R, +SE)

54.000

(untuk menyesuaikan laba investasi dari Sky terhadap 90% dari $60.000, pengakuan
bagian per bagian kerugian konstruktif atas obligasi Sky selama tahun 2007)
Pada tahun tahun di masa depan hingga jatuh tempo obligasi, Pro menghitung laba dari
Sky dengan menambahkan $54.000 setiap tahunnya ke bagian Pro atas laba yang dilaporkan oleh
Sky.
Untuk tahun-tahun selanjutnya hingga saat jatuh tempo obligasi tersebut, laba Pro dari
Sky dihitung dengan menambahkan $54.000 setiap tahunnya pada bagian Pro atas laba yang
dilaporkan oleh Sky. Saldo akun investasi Pro pada Sky pada tanggal 31 Desember 2007 adalah
sebesar $10.584.000. Saldo ini sama dengan nilai buku tercatat investasi Pro pada Sky pada
tanggal 1 Januari 2007 ditambah dengan laba investasi dari Sky untuk tahun 2007 sebesar
$459.000:
Investasi pada Sky, tanggal 1 Januari 2007
(Rp.11.250.000 x 90%)
Tambah: laba Sky

10.125.000
459.000

Investasi pada Sky, 31 Desember 2007

10.584.000

Kerugian konstruktif sebesar $300.000 atas obligasi antar perusahaan tampak dalam
laporan laba rugi konsolidasi untuk tahun 2007. Karena obligasi Sky dengan nilai nominal
%.5.000.000 telah ditarik secara konstruktif, maka neraca konsolidasi menunjukkan hutang
obligasi sebesar $5.000.000 dan disagio atas obligasi sebesar $120.000 berhubungan dengan
obligasi yang dimiliki oleh pihak luar entitas yang dikonsolidasikan.
5.

PENGARUH

KERUGIAN

KONSTRUKTIF

PADA

PENDAPATAN

HAK

MINORITAS DAN LABA BERSIH KONSOLIDASI


Laba hak minoritas untuk tahun 2007 adalah $.51.000 [($750.000 - $300.000 + $60.000)
x 10%]. Karena kerugian konstruktif dialokasikan kepada Sky, maka hak minoritas dibebankan
sebesar 10% dari pengakuan bagian per bagian kerugian konstruktif $60.000 selama tahun 2007.
Oleh karena itu, beban hak minoritas untuk tahun 2007 adalah 10% dari laba yang telah
direalisasi $510.000, dan bukan 10% dari laba bersih yang dilaporkan oleh Sky $750.000.
Pengaruh kerugian konstruktif adalah mengurangi laba bersih konsolidasi tahun 2007
sebesar $216.000. pengaruh ini dicerminkan dalam laporan laba rugi konsolidasi melalui
pengakuan kerugian atas penarikan konstruktif obligasi sebesar $300.000, melalui eliminasi
pendapatan bunga sebesar $470.000 dan laba bunga sebesar $530.000, serta melalui pengurangan
beban hak minoritas sebesar $24.000 (dari $75.000 berdasarkan laba bersih yang dilaporkan oleh
Sky menjadi beban hak minoritas $51.000 untuk tahun tersebut). Pengaruh tersebut dapat
dianalisa sebagai berikut:
Laba Bersih Konsolidasi2007
Penurunan:
Kerugian konstruktif
Eliminasi pendapatan bunga
Total penurunan

Rp. 300.000
470.000
Rp. 770.000

Peningkatan:
Eliminasi beban bunga

Rp. 530.000

Pengurangan beban hak minoritas (Rp.75.000-Rp.510.000)

24.000

Total peningkatan

Rp. 554.000

Pengaruh pada laba bersih konsolidasi tahun 2004

Rp. 216.000

Pengurangan beban hak minoritas mirip dengan pengurangan beban. Penurunan beban
hak minoritas, meningkatkan laba bersih konsolidasi, dan sebaliknya.
AYAT-AYAT JURNAL KERTAS KERJA KONSOLIDASI
Ayat-ayat jurnal kertas kerja a dan b dipisah untuk tujuan ilustratif, tetapi keduanya dapat
digabung menjadi sebuah ayat jurnal tunggal sebagai berikut:
Kerugian atas penarikan obligasi (E,-SE)

Rp. 300.000

Pendapatan bunga (-R,-SE)

470.000

Hutang obligasi 10% (-L)

5.000.000

Investasi pada obligasi Sky (-A)

Rp.5.240.000

Beban bunga (-E, +SE)

530.000

PRO CORPORATION DAN ANAK PERUSAHAAN


KERTAS KERJA KONSOLIDASI
UNTUK TAHUN YANG BERAKHIR 31 DESEMBER 2007 (DALAM RIBUAN)
Penyusaian dan
Eliminasi
Pro

90% Sky

Debit

Laporan
kredit

Konsolidasi

Laporan laba rugi


Penjualan

$ 25.750

$ 14.250

$ 40.000

Pendapatan dari Sky

459

c 459

Pendapatan bunga

470

b 470

Beban termasuk harga


Pokok penjualan

(21.679) (12.440)

Beban bunga

(1.060)

Kerugian atas penarikan

530

(530)

a 240

Obligasi
Pendapatan hak minoritas
Laba bersih

(34.119)

$. 5.000 $.

60

(300)

51

(51)

750

$. 5.000

Saldo laba
Saldo labaPro

$.13.000

Saldo labaSky
Tambah: laba bersih
Saldo laba 31 Desember 2007

$.13.000
$. 1.250 d 1.250

5.000
$.18.000

750

5.000

$. 2.000

$.18.000

Neraca
Aktiva lainnya
Piutang bunga

Investasi pada Sky


Investasi pada obligasi Pro

Kewajiban lainnya

$.34.046

$.25.000

250

$59.046
e

250

459

10.584

d 10.125

5.120

a 5.120

$ 50.000

$ 25.000

$ 59.046

$ 12.000

$ 2.740

$ 14.740

Hutang bunga

500

Hutang obligasi

9.760

Saham biasa

20.000

10.000

Saldo laba

18.000

2.000

$ 50.000

250

250

a 4.880

4.880

d 10.000

20.000
18.000

$ 25.000

Hak minoritas

51

c 1.125

1.176
$ .59.046

5.1

Pengaruh pada Laporan Konsolidasi untuk TahunTahun Berikutnya


Kerugian atas penarikan obligasi hanya tampak dalam laporan laba rugi konsolidasi pada

tahun dimana obligasi-obligasi tersebut ditarik secara konstruktif. Untuk tahun-tahun berikutnya,
bagian kerugian konstruktif yang tidak diakui dialokasikan antara akun investasi (hak mayoritas)
dan hak minoritas. Contoh ayat-ayat jurnal kertas kerja gabungan untuk mengeliminasi jumlah
investasi dan hutang obligasi, serta jumlah pendapatan dan beban bunga pada tahun 2008 adalah
sebagai berikut:
Investasi pada Sky (+A)

Rp. 216.000

Hak minoritasawal (-L)

24.000

Pendapatan bunga (-R, -SE)

470.000

Hutang obligasi 10% (-L)

5.000.000

Investasi pada obligasi Sky (-A)

5.180.000

Beban bunga (-E, -SE)

530.000

Karena kerugian tersebut adalah kerugian anak perusahaan, maka hak minoritas harus
ikut menanggung kerugian tersebut. Dalam perhitungan hak minoritas tahun 2008, 10% dari
kerugian konstruktif yang telah diakui pada tahun 2008 ($60.000) ditambahkan pada bagian hak
minoritas atas laba yang dilaporkan oleh Sky. Penyesuaian beban hak minoritas ini diperlukan
setiap tahun hingga tahun 2011. Pada tanggal 31 Desember 2011, investasi obligasi akan
berkurang menjadi $5.000.000 melalui amortisasi agio, dan kewajiban obligasi antar perusahaan
akan bertambah menjadi $5.000.000 melalui amortisasi diskonto.
Pengaruh kepemilikan obligasi antar perusahaan pada laba bersih konsolidasi untuk tahun
2008 hingga tahun 2011 adalah meningkatkan laba bersih konsolidasi sebesar Rp.54.000 setiap
tahunnya. Berdasarkan metode ekuitas, laba Pro dari Sky dan laba bersih juga akan bertambah
sebesar Rp.54.000 setiap tahunnya. Perhitungan yang menunjukkan pengaruh pada laba bersih
konsolidasi untuk tahun 2008 hingga tahun 2011 adalah sebagai berikut:
Laba bersih Konsolidasi2008 Hingga 2011
Peningkatan:
Eliminasi beban bunga

Rp. 530.000

Penurunan:
Eliminasi pendapatan bunga

Rp. 470.000

Peningkatan pendapatan hak minoritas


(pengakuan bagian per bagian Rp.60.000 x 10%)

6.000

Total penurunan

Rp. 476.000

Pengaruh pada laba bersih konsolidasi (setiap tahun)

Rp. 54.000

IKHTISAR SALDO AKUN OBLIGAI ANTAR PERUSAHAAN


PADA BUKU TERPISAH (DALAM RIBUAAN)

31 Desember

2008

2009

2010

2011

Buku pro
Investasi pada obligasi sky
5.000

$ 5.090

$ 5.060

$ 5.030

Pendapatan bunga
470

470

4.700

Piutang bunga
250

250

250

470

250

Buku Sky
Hutang obligasi 10%
10.000

9.820

9.880

$ 9.940

Beban bunga
1.060

1.060

1.060

1.060

Hutang bunga
500

500

500

500

IKHTISAR PENYESUAIAN KERTAS KERJA KONSOLIDASI

31 Desember

2008

2009

2010

2011

Debit
Investasi pada Sky (90%)*
Hak minoritas (10%)*

216

$
24

162

108
18

54
12

6
Pendapatan bunga
470

470

Hutang obligasi 10%+


5.000

470

4.910

Hutang bunga
250

470

4.940

250

4.970

250

250

Kredit
Investasi pada obligasi Sky
Beban bunga+
Piutang bunga
250

5.090

5.060

5.030

5.000

530

530

530

530

250

250

250

*Bagian yang belum diakui dari kerugian konstruktif pada awal tahun tersebut
dibebankan 90% pada akun investasi pada Sky dan 10% hak minoritas.
+Eliminasi obligasi Sky, termasuk 50% diskonto yang belum diamortisasi atas
obligasi-obligasi tersebut, dan 50% beban bunga sekarang atas obligasi-obligasi
tersebut.

PENUTUP
Ketika salah satu cabang melakukan obligasi dari perusahaan lain dari luar kesatuan,
obligasinya tidak akan terjadi secara baik jika dilihat dari sudut pandang gabungan kesatuan
(konsolidasi)
a. Catatan catatn pembelian perusahaan afiliasi dari investasi secara obligasi jika dimiliki
oleh entitas yang terpisah.
b. Penerbitan catatan perusahaan afiliasi dari obligasi jika obligasi tersebut dipegang oleh
entitas terpisah
c. Pernyataan gabungan yang disiapkan untuk menunjukkan posisi keuangan dan operasi
jika pembelian telah dilakukan dan membatalkan obligasinya
1. Transaksi obligasi dihentikan pada saat proses konsolidasi. Utang dan piutang
yang erhubungan dengan para pemegang obligasi dari perusahaan gabungan
bersifat reiprokal dan hal tersebut harus dieliminasi.
2. Perbedaan antara nilai buku dari kewajiban obligasi dengan biaya investasi adalah
keuntungan atau kerugian dari perusahaan gabungan
a) Keuntungan dan kerugian direalisasikan dan diakui oleh perusahaan
gabungan
b) Keuntungan atau kerugian tidak diakui dalam pembukuan dari perusahaan
yang bergabung
c) Kerugian dan keuntungan konstruktif diserahkan pada perusahan yang
bergabung. Hal ini sesuai dengan konsep agency theory
3. Keuntungan dan kerugian konstruktif dimunculkan dalam laporan laba rugi dari
perusahaan gabungan padatahun dimana saham obligasi dari perusahaan yang
bergabung diterima
4. Hanya kewajiban obligasi, diskon yang terjadi diluar perusahaan gabungan yang
muncul di neraca perusahaan gabungan
5. Tidak ada keuntungan atau kerugian ketika saham obligasi dari perusahaan yang
bergabung diterima atau dari peminjaman langsung diantara cabang perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA

Beams, Floyd A. 2006. Advanced Accounting. 9th edition, Pearson Education, Prentice Hall