Anda di halaman 1dari 6

Apakah Demensia?

Demensia (berarti "dirampas pikiran") adalah gangguan kognitif serius. Ini mungkin statis,
hasil dari cedera otak yang unik global atau progresif, mengakibatkan penurunan jangka
panjang dalam fungsi kognitif akibat kerusakan atau penyakit di tubuh luar apa yang dapat
diharapkan dari penuaan normal.
Meskipun demensia jauh lebih umum pada populasi geriatri, hal itu mungkin terjadi dalam
setiap tahap dewasa. Ini cutoff usia mendefinisikan, sebagai set serupa gejala karena sindrom
otak organik atau disfungsi, diberikan nama yang berbeda pada populasi lebih muda dari
dewasa. Sampai akhir abad kesembilan belas, demensia adalah konsep klinis yang lebih luas.
Demensia adalah sindrom penyakit non-spesifik (kumpulan tanda dan gejala) di mana daerah
yang terkena mungkin kognisi memori, perhatian, bahasa, dan pemecahan masalah. Hal ini
biasanya diperlukan untuk hadir selama minimal 6 bulan untuk dapat didiagnosis; disfungsi
kognitif yang telah dilihat hanya selama waktu yang lebih pendek, dalam minggu-minggu
kurang dari tertentu, harus disebut delirium.
Dalam semua jenis disfungsi kognitif umum, fungsi mental yang lebih tinggi dipengaruhi
pertama dalam proses. Terutama pada tahap selanjutnya dari kondisi tersebut, orang-orang
yang terkena mungkin bingung dalam waktu (tidak tahu apa hari dalam seminggu, hari bulan,
atau bahkan apa tahun itu), di tempat (tidak tahu di mana mereka), dan dalam orang (tidak
tahu siapa mereka atau orang lain di sekitar mereka).
Demensia, walaupun sering dapat diobati sampai tingkat tertentu, biasanya karena penyebab
yang progresif dan tidak dapat disembuhkan.
Gejala demensia dapat digolongkan sebagai reversibel atau ireversibel, tergantung pada
etiologi penyakit. Kurang dari 10 persen kasus demensia disebabkan oleh penyebab yang
mungkin saat ini terbalik dengan pengobatan.
Penyebab penyakit tertentu termasuk banyak proses yang berbeda, dalam cara yang sama
seperti gejala disfungsi organ seperti sesak napas, penyakit kuning, atau sakit dapat
diatribusikan banyak etiologi. Tanpa penilaian hati-hati sejarah, sindrom jangka pendek
delirium (sering hari berlangsung untuk minggu) dengan mudah dapat menjadi bingung
dengan demensia, karena mereka memiliki semua gejala yang sama, menghemat durasi, dan
fakta bahwa delirium sering dikaitkan dengan over-aktivitas dari sistem saraf simpatik.
Beberapa penyakit mental, termasuk depresi dan psikosis, juga dapat menghasilkan gejalagejala yang harus dibedakan dari kedua delirium dan demensia.
penggunaan kronis zat seperti alkohol serta kurang tidur kronis juga dapat mempengaruhi
pasien untuk perubahan kognitif sugestif demensia.

Gejala Demensia

Komorbiditas

Demensia adalah bukan hanya masalah memori. masalah mental dan perilaku Tambahan
sering mempengaruhi orang-orang yang telah demensia, dan dapat mempengaruhi kualitas
hidup, perawat, dan kebutuhan untuk pelembagaan.
Depresi mempengaruhi 20-30% dari orang yang memiliki demensia, dan sekitar 20%
mengalami kecemasan. Psikosis (sering delusi penganiayaan) dan agitasi / agresi juga sering
menyertai demensia. Masing-masing perlu dinilai dan diperlakukan independen dari
demensia yang mendasarinya.
Risiko diri dan orang lain

The Canadian Medical Association Journal melaporkan bahwa mengemudi dengan demensia
dapat menyebabkan cedera berat atau bahkan kematian untuk diri sendiri dan orang lain.
Dokter harus menasihati pengujian yang sesuai pada kapan harus berhenti mengemudi.
Di Amerika Serikat, Florida Baker Act memungkinkan penegakan hukum dan pengadilan
untuk memaksa evaluasi mental bagi mereka yang dicurigai menderita demensia atau
incapacities mental lainnya.
Di Inggris, karena dengan semua gangguan mental, dimana penderita yang berpotensi
membahayakan diri sendiri atau orang lain, mereka dapat ditahan di bawah Undang-Undang
Kesehatan Mental 1983 untuk keperluan penilaian, perawatan dan pengobatan. Ini adalah
pilihan terakhir, dan biasanya dihindari jika pasien memiliki keluarga atau teman yang bisa
memastikan perawatan.
The United Kingdom DVLA (Driving & Kendaraan Licensing Agency) menyatakan bahwa
Demensia penderita yang khusus menderita dengan memori jangka pendek yang buruk,
disorientasi, kurangnya pemahaman atau penilaian hampir pasti tidak cocok untuk
mendorong - dan dalam hal ini, yang DVLA harus diberitahu sehingga mengatakan izin dapat
dicabut. Namun, mereka mengakui kasus keparahan rendah dan penderita dini, dan driver
yang mungkin diperbolehkan untuk drive menunggu laporan medis.

Diagnosis Demensia
Diferensial diagnosis yang tepat antara jenis demensia (kortikal dan subkortikal - lihat di
bawah) akan memerlukan, di rujukan setidaknya, ke dokter spesialis, misalnya, seorang
internis geriatrik, psikiater, ahli saraf geriatri, neuropsikolog atau geropsychologist. Namun,
terdapat beberapa tes singkat (5-15 menit) yang memiliki keandalan yang masuk akal dan
dapat digunakan di kantor atau pengaturan lain untuk layar status kognitif untuk defisit yang
dianggap patologis. Contoh tes tersebut termasuk nilai tes disingkat mental (AMTS), negara
mini pemeriksaan mental (MMSE), Modified Mini-Mental State Examination (3ms), yang
Kognitif Kemampuan Instrumen Screening (CASI), dan uji gambar jam.
Sebuah AMTS skor kurang dari enam (dari skor kemungkinan sepuluh) dan skor MMSE di
bawah 24 (dari skor kemungkinan 30) menunjukkan kebutuhan untuk evaluasi lebih lanjut.
Skor harus ditafsirkan dalam konteks latar belakang pendidikan seseorang dan lainnya, dan

keadaan tertentu, misalnya, seseorang yang sangat tertekan atau sangat kesakitan tidak akan
diharapkan untuk melakukan dengan baik pada banyak tes kemampuan mental.
Mini-mental state pemeriksaan

AS Preventive Services Task Force (USPSTF) tes ditelaah untuk penurunan kognitif dan
menyimpulkan:

MMSE
sensitivitas 71% sampai 92%
spesifisitas 56% sampai 96%

Modifikasi Mini-Mental State pemeriksaan (3ms)

Salinan 3ms yang sedang online. Sebuah meta-analisis disimpulkan bahwa Modifikasi MiniMental State (3ms) pemeriksaan memiliki:
sensitivitas 83% menjadi 93,5%
spesifisitas 85% sampai 90%
Disingkat skor tes mental

Sebuah meta-analisis menyimpulkan: termasuk uji jam-gambar. Meskipun beberapa mungkin


muncul sebagai alternatif yang lebih baik untuk MMSE tersebut, saat ini MMSE adalah
terbaik dipelajari. Namun, akses ke MMSE sekarang dibatasi oleh penegakan hak ciptanya.
Pendekatan lain untuk skrining untuk demensia adalah untuk meminta suatu (pendukung
relatif atau lainnya) informan untuk mengisi kuesioner tentang fungsi sehari-hari kognitif
seseorang. kuesioner informan memberikan informasi tambahan untuk tes kognitif singkat.
Mungkin kuesioner paling dikenal semacam ini adalah Kuesioner Informan pada Penurunan
Kognitif Lansia.
Dokter Umum Penilaian Dari Kognisi menggabungkan kedua, penilaian pasien dan
wawancara informan. Ini secara khusus dirancang untuk digunakan dalam pengaturan
perawatan primer dan juga tersedia sebagai uji berbasis web. Hal ini dapat diakses di
www.gpcog.com.au.
evaluasi lebih lanjut termasuk pengujian ulang pada tanggal lain, dan administrasi lainnya
(dan kadang-kadang lebih kompleks) tes fungsi mental, seperti tes neuropsikologis formal.
Tes laboratorium

tes darah rutin juga biasanya dilakukan untuk menyingkirkan penyebab diobati. Tes-tes ini
termasuk vitamin B12, asam folat, thyroid-stimulating hormone (TSH), protein C-reaktif,
hitung darah lengkap, elektrolit, kalsium, fungsi ginjal, dan hati enzim. Kelainan mungkin
menyarankan kekurangan vitamin, infeksi atau masalah lainnya yang sering menyebabkan
kebingungan atau disorientasi pada orang tua. Masalahnya rumit oleh fakta bahwa
kebingungan ini menyebabkan lebih sering pada orang yang memiliki demensia dini,

sehingga "pembalikan" dari masalah tersebut pada akhirnya mungkin hanya bersifat
sementara.
Pengujian untuk alkohol dan obat-inducing demensia dikenal mungkin ditunjukkan.
Imaging

CT scan atau Magnetic Resonance Imaging (MRI scan) umumnya dilakukan, walaupun
modalitas ini tidak memiliki kepekaan optimal untuk perubahan metabolik menyebar
berhubungan dengan demensia pada pasien yang menunjukkan tidak ada masalah neurologis
kotor (seperti kelumpuhan atau kelemahan) pada ujian neurologis . CT atau MRI mungkin
menyarankan hidrosefalus tekanan normal, penyebab berpotensi demensia reversibel, dan
dapat menghasilkan informasi yang relevan dengan jenis lain demensia, seperti infark
(stroke) yang akan menunjuk pada jenis demensia vaskuler.
Modalitas neuroimaging fungsional PET SPECT dan lebih berguna dalam menilai disfungsi
kognitif lama, karena mereka telah menunjukkan kemampuan serupa untuk mendiagnosis
demensia sebagai ujian klinis. Kemampuan SPECT untuk membedakan penyebab pembuluh
darah dari penyebab penyakit Alzheimer dari demensia, tampaknya lebih unggul diferensiasi
oleh ujian klinis.
Penelitian terbaru telah menetapkan nilai pencitraan PET menggunakan karbon-11 B
Senyawa Pittsburgh sebagai media kontras (PIB-PET) dalam diagnosis prediksi dari berbagai
jenis demensia, khususnya dalam penyakit Alzheimer's. Studi dari Australia telah
menemukan PIB-PET menjadi 86% akurat dalam memprediksi mana pasien dengan
gangguan kognitif ringan akan mengembangkan penyakit Alzheimer dalam waktu dua tahun.
Dalam studi lain, dilakukan dengan menggunakan 66 pasien terlihat di University of
Michigan, studi PET baik menggunakan PIB atau agen lain Sebaliknya, karbon-11
dihydrotetrabenazine (DTBZ), menyebabkan diagnosis yang lebih akurat selama lebih dari
seperempat pasien dengan ringan kognitif Penurunan atau demensia ringan.

Demensia Pencegahan
Tampak bahwa konsumsi moderat reguler alkohol (bir, anggur, atau roh suling) dan diet
Mediterania bisa mengurangi risiko. Sebuah penelitian telah menunjukkan hubungan antara
tekanan darah tinggi dan demensia berkembang. Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal
Lancet Neurology Juli 2008, menemukan bahwa tekanan darah menurunkan demensia obat
berkurang sebesar 13%.
Faktor yang diturunkan dari otak ekspresi (BDNF) neurotropik dikaitkan dengan beberapa
jenis demensia.
NSAID

obat anti-inflamasi non-steroid (NSAID) dapat menurunkan risiko perkembangan Alzheimer


dan penyakit Parkinson. Lamanya waktu yang diperlukan untuk mencegah demensia
bervariasi, tetapi dalam studi kebanyakan biasanya antara 2 dan 10 tahun. Penelitian juga
menunjukkan bahwa harus digunakan dalam dosis klinis yang relevan dan bahwa yang
disebut "aspirin bayi" dosis tidak efektif untuk mencegah dan mengobati demensia.

Penyakit Alzheimer menyebabkan peradangan di neuron dengan deposito yang peptida


amiloid beta dan kusut neurofibrillary. Deposito tersebut mengiritasi tubuh dengan
menyebabkan pelepasan sitokin misalnya dan protein fase akut, yang menyebabkan
peradangan. Ketika zat terakumulasi selama bertahun-tahun mereka berkontribusi pada efek
Alzheimer. NSAID menghambat pembentukan zat inflamasi tersebut, dan mencegah efek
memburuk.

Demensia Pengobatan
Kecuali untuk jenis diobati tercantum di atas, tidak ada obat untuk penyakit ini, meskipun
para ilmuwan mengalami kemajuan dalam membuat jenis obat yang akan memperlambat
proses. cholinesterase inhibitor sering digunakan di awal perjalanan penyakit. intervensi
kognitif dan perilaku juga mungkin tepat. Mendidik dan memberikan dukungan emosional
kepada pengasuh (atau pengasuh) adalah penting juga.
Sebuah studi Kanada menemukan bahwa seumur hidup bilingualisme memiliki pengaruh
yang ditandai pada menunda timbulnya demensia dengan rata-rata empat tahun bila
dibandingkan dengan pasien monolingual. Para peneliti menetapkan bahwa timbulnya gejala
demensia pada kelompok satu bahasa terjadi pada usia rata-rata 71,4, sementara kelompok
bilingual adalah 75,5 tahun. Perbedaan tetap bahkan setelah memperhitungkan efek
kemungkinan perbedaan budaya, imigrasi, pendidikan tenaga kerja, formal dan bahkan
gender sebagai pengaruh dalam hasil.
Beberapa studi di seluruh dunia telah menemukan bahwa terapi musik dapat berguna dalam
membantu pasien dengan demensia.
Obat-obatan
Acetylcholinesterase inhibitor

Tacrine (Cognex), Donepezil (Aricept), galantamine (Razadyne), dan rivastigmine (Exelon)


yang disetujui oleh Amerika Serikat Food and Drug Administration (FDA) untuk pengobatan
demensia disebabkan oleh penyakit Alzheimer. Mereka mungkin berguna untuk penyakit
sejenis lainnya menyebabkan demensia seperti Parkinson atau demensia vaskular.

N-metil-D-aspartate Blockers. Memantine (Namenda) adalah obat


perwakilan kelas ini. Hal ini dapat digunakan dalam kombinasi dengan
penghambat acetylcholinesterase.

Off label
Amiloid deposit inhibitor

Minocycline dan Clioquinoline, antibiotik, dapat membantu mengurangi deposito amiloid


dalam otak orang-orang dengan penyakit Alzheimer.

Obat antidepresan

Depresi seringkali berhubungan dengan demensia dan umumnya memperburuk tingkat


gangguan kognitif dan perilaku. Antidepresan efektif mengobati gejala kognitif dan perilaku

depresi pada pasien dengan penyakit Alzheimer, tetapi bukti penggunaannya dalam bentuk
lain dari demensia adalah lemah.

Anxiolytic obat

Banyak pasien dengan gejala kecemasan demensia pengalaman. Meskipun benzodiazepin


seperti diazepam (Valium) telah digunakan untuk mengobati kecemasan dalam situasi yang
lain, mereka sering dihindari karena mereka dapat meningkatkan agitasi pada orang dengan
demensia dan cenderung memperburuk masalah kognitif atau terlalu penenang. Buspirone
(Buspar) sering awalnya mencoba untuk kegelisahan ringan hingga sedang. Ada sedikit bukti
untuk efektivitas benzodiazepin di demensia, sedangkan ada bukti untuk effectivess dari
antipsikotik (dosis rendah).
Selegiline, obat yang dipakai terutama dalam pengobatan penyakit Parkinson, tampaknya
memperlambat perkembangan demensia. Selegiline berpikir untuk bertindak sebagai
antioksidan, mencegah kerusakan radikal bebas. Namun, juga bertindak sebagai stimulan,
sehingga sulit untuk menentukan apakah keterlambatan dalam timbulnya gejala demensia
adalah karena perlindungan dari radikal bebas atau sampai elevasi umum aktivitas otak dari
efek stimulan.

Obat antipsikotik

Kedua antipsikotik tipikal (seperti haloperidol) dan antipsikotik atipikal seperti (risperidone)
meningkatkan risiko kematian pada psikosis demensia terkait. Ini berarti bahwa setiap
penggunaan obat antipsikotik untuk psikosis demensia terkait adalah off-label dan hanya
perlu dipertimbangkan setelah mendiskusikan risiko dan manfaat dari perawatan dengan
obat-obatan, dan setelah terapi lainnya telah gagal. Di Inggris sekitar 144.000 penderita
demensia perlu resep obat antipsikotik, sekitar 2000 pasien meninggal sebagai akibat dari
minum obat setiap tahun.
Layanan

pusat penitipan anak dewasa serta unit perawatan khusus di panti jompo sering memberikan
perawatan khusus untuk pasien demensia. pusat penitipan anak Dewasa menawarkan
pengawasan, rekreasi, makanan, dan perawatan kesehatan terbatas kepada peserta, serta
menyediakan tangguh bagi perawat.

Anda mungkin juga menyukai