Anda di halaman 1dari 14

RENCANA PROGRAM PENANGANAN, PENYIMPANAN, PENGGUNAAN SERTA PEMBUANGAN BAHAN BERACUN DAN BERBAHAYA DI RSUI KUSTATI SURAKARTA

  • A. Pendahuluan. Rumah Sakit merupakan sebuah institusi yang menyediakan pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Dalam menunjang kegiatan pelayanan kesehatan tersebut banyak menggunakan bahan –bahan yang sifatnya berbahaya dan beracun bagi pasien, keluarga, pengunjung, staff rumah sakit dan lingkungan sekitar rumah sakit itu sendiri, sehingga sangat perlu untuk dikelola dengan baik meliputi penanganan, penyimpanan, penggunaan serta pembuangannya agar aman bagi penghuni dan lingkungan rumah sakit Kustati.

  • B. Latar Belakang. Bahaya yang ditimbulkan dari pemakaian B3 tersebut sangat bervariasi dari bahan yang bersifat mudah terbakar, korosif, iritatif, mudah meledak, beracun, karsinogen, sitotoksik dan masih banyak lagi.Sehingga sangat perlu dikelola secara tepat agar tidak membahayakan penghuni dan lingkungan rumah sakit.

  • C. Tujuan. Program Penanganan, Penyimpanan, Penggunaan serta Pembuangan B3 yang dilakukan adalah upaya untuk menekan terjadinya resiko kecelakaan dan resiko kontaminasi yang disebabkan oleh bahan dan limbah B3 hasil kegiatan Rumah Sakit Umum Islam Kustati.

  • D. Kegiatan Pokok.

    • 1. Inventarisasi B3 di seluruh Rumah Sakit.

    • 2. Penaganan B3 sesuai dengan MSDS dan SPO yang ada.

    • 3. Penyimpanan B3 sesuai dengan MSDS dan SPO yang ada.

    • 4. Penggunaan B3 sesuai dengan MSDS yang ada.

    • 5. Pembuangan B3 sesuai dengan SPO yang ada.

  • E. Cara Pelaksanaan dan Penanggung Jawab Kegiatan.

    • 1. Pelaksanaan Inventarisasi B3 oleh bagian K3 Sanitasi, data yang diperoleh melalui koordinasi dengan bagian terkait yang menggunakan B3 tersebut. Data selalu di update setiap ada penambahan atau penggurangan pengadaan B3 di Rumah Sakit.

    • 2. Pelaksanaan penanganan B3 dimulai dari penerima barang awal / gudang sesuai dengan MSDS dan SPO yang tersedia, karena B3 sangat bervariasi jenis dan cara penanganannya.

    • 3. Pelaksanaan penyimpanan B3 dimulai dari gudang terutama saat barang distok dan di susun, atau juga bisa dibagian-bagian Rumah Sakit yang menggunakan B3 tersebut. Penyimpanan B3 tersebut harus sesuai dengan MSDS dan SPO penyimpanan yang ada untuk mengurangi terjadinya resiko yang diakibatkan dari penyimpanan yang salah.

    • 4. Pelaksanaan penggunaan B3 dibagian masing-masing harus sesuai MSDS yang ada agar penggunaan tersebut menjadi efisien dan efektif.

    • 5. Pelaksanaan pembuangan limbah B3 dari sisa kegiatan bagian dibuang sesuai dengan SPO yang sudah ada agar tidak mengkontaminasi penghuni Rumah Sakit dan mencemari lingkungan sekitar Rumah Sakit.

  • F. Sasaran.

    • 1. Bahan Berbahaya Beracun yang ada disemua bagian Rumah Sakit terinventaris dari nama dan jenisnya serta upto date, agar memudahkan pengecekannya.

  • 2.

    Pengelolaan yang tepat terhadap B3, baik penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangannya.

    G. Jadwal kegiatan. Bulan Keterangan No Kegiatan 1 1 1 2 3 4 5 6 7
    G.
    Jadwal kegiatan.
    Bulan
    Keterangan
    No
    Kegiatan
    1
    1
    1
    2
    3
    4
    5
    6
    7
    8
    9
    0
    11
    2
    1
    Inventarisasi B3
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    Sudah dilaksanakan oleh bagian
    K3 dan Sanitasi (terlampir)
    2.
    Pengecekan dilapangan
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    v
    Dilakukan bagian K3 setiap
    bulan (dilaporan Harian)
    H.
    Evaluasi Kegiatan.
    Bentuk evaluasi kegiatan adalah melihat berjalan atau tidak jadwal yang sudah di buat.
    Jenis
    Realisasi
    N
    Periode
    pengecekan
    Pelaksana
    Pelaporan
    Keterangan
    o
    evaluasi
    Ya
    Tidak
    fasilitas fisik
    1.
     InventarisirB
    K3 & Sanitasi,
    Laporan harian
    6 bulan
    3.
    K3
    Sudah dilaksanakan oleh bagian K3 dan
    Sanitasi (terlampir)
    2.
    Sudah
    K3 & Sanitasi,
    Laporan
     Setiap
    dilaksanakan
    harian K3
    hari.
    Dilakukan bagian K3 setiap bulan
    (dilaporan Harian)
    oleh bagian
    K3 dan
    Sanitasi
    (terlampir)
    I.
    Lampiran-Lampiran.
    DAFTAR INVENTARIS B3 DI RSUI KUSTATI
    N
    NAMA BAHAN
    JENIS
    BAHAN
    AREA
    KETERANGAN

    O

     
    O PEMAKAI

    PEMAKAI

    PEMAKAI
     

    C

    E

    O

    F

    T

    Xi

    N

    1.

    Alcohol 70 %

     

    Apotik.

    Penanganan, penyimpanan,

    Bangsal.

    penggunaan dan pembuangan

    IKB.

    dilakukan sesuai dengan SPO yang

    Laboratorium.

    berlaku serta petunjuk MSDS yang

    Radiologi.

    ada.

    IGD

    Unit

    khusus(HD,I

    CU/ICCU,HC

    U)

    Poliklink

    2.

    Softaman

    Apotik. Bangsal. IGD Poliklinik Unit khusus IKB. Laboratorium. Radiologi. Ruang administrasi. Ruang Gizi. Akses masuk RS

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    3.

    Oksigen (O 2 )

    Bangsal.

    Penanganan, penyimpanan,

    IKB.

    penggunaan dan pembuangan

    IGD

    dilakukan sesuai dengan SPO yang

    Poliklinik

    berlaku serta petunjuk MSDS yang

    Unitkhusus

    ada.

    • 4 Formalin cair

    IKB

    Penanganan, penyimpanan,

    RKebidanan

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 5 Formalin tablet

    IKB.

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 6 H2O2/ Hidrogen

    Bangsal

    Penanganan, penyimpanan,

    Peroksida

    IKB.

    penggunaan dan pembuangan

    Loundry

    dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 7 Aceton

    IKB .

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang

    .

    berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 8 Soda lime

    IKB

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang

    berlaku serta petunjuk MSDS yang

                   
    ada.
     
    ada.

    ada.

         

    AREA

     

    N

    NAMA BAHAN

     

    JENIS BAHAN

     
    N NAMA BAHAN JENIS BAHAN PEMAKAI KETERANGAN

    PEMAKAI

    PEMAKAI

    KETERANGAN

    O

    C

    E

    O

    F

    T

    Xi

    N

       

    9

    Glyserin

    Ruang

    Penanganan, penyimpanan,

    Kebidanan

    penggunaan dan pembuangan

    IGD

    dilakukan sesuai dengan SPO yang

    Radiologi

    berlaku serta petunjuk MSDS yang

    Bangsal

    ada.

    Poliklink

    • 10 Chamfer spirtus

    IKB .

    Penanganan, penyimpanan,

    Bangsal.

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 11 Revanol

    Poli Gigi

    Penanganan, penyimpanan,

    IKB

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 12

    Kaporit serbuk

    Loundry.

    Penanganan, penyimpanan,

    Sanitasi K3.

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 13 Lysol, Karbol,

    IKB.

    Penanganan, penyimpanan,

    Wipol

    Kebersihan

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 14 Kapur barus

    Bangsal.

    Penanganan, penyimpanan,

    IKB

    penggunaan dan pembuangan

    Loundry.

    dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 15

    Bayclin

    Gizi

    Penanganan, penyimpanan,

    Poliklinik.

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 16

    Presept tablet

    IKB .

    Penanganan, penyimpanan,

    An Nisa

    penggunaan dan pembuangan

    Unit khusus.

    dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 17

    Larutan NaCl

    Bangsal.

    Penanganan, penyimpanan,

    Laborat.

    penggunaan dan pembuangan

    IGD

    dilakukan sesuai dengan SPO yang

    Poliklinik

    berlaku serta petunjuk MSDS yang

     

    IKB

    ada.

     
     Unit khusus

    Unit khusus

    Unit khusus
         

    JENIS BAHAN

       

    AREA

    KETERANGAN

    N

    NAMA BAHAN

    PEMAKAI

    O

     
    O
    O
     
     

    C

    E

    O

    F

    T

    Xi

    N

    • 18 Gas LPG

     

    Gizi.

    Penanganan, penyimpanan,

    Katering

    penggunaan dan pembuangan

    Loundry.

    dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 19 e-CHECK

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    CELLCLEAN

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 20 (CL-50)

    ada.

    CELLPACK

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 21 (PK-30L)

    ada.

    • 22 SULFOLYSER

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    STROMTOLYSER

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 23 FB

    ada.

    STROMTOLYSER

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 24 4DS TM

    ada.

    STROMTOLYSER

    Laboratorium

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 25 4DL TM

    ada.

    • 26 Mercuri/air raksa

    Bangsal.

    Penanganan, penyimpanan,

    Laborat.

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

     
    JENIS BAHAN AREA KETERANGAN N NAMA BAHAN PEMAKAI O C E O F T Xi N
    JENIS BAHAN AREA KETERANGAN N NAMA BAHAN PEMAKAI O C E O F T Xi N
         

    JENIS BAHAN

     

    AREA

    KETERANGAN

    N

    NAMA BAHAN

    PEMAKAI

    O

     
    O
    O
     
     

    C

    E

    O

    F

    T

    Xi

    N

    • 27 Parafin cair

     

    IKB

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 28 Nitrgen Oxsida

    IKB

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 29 Karbon Dioksida

    IKB

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    Alumunium

    Sanitasi

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang

    • 30 sulfat/Tawas

    ada.

     

    Loundry

    Penanganan, penyimpanan,

    IKB

    penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang

    Gizi

    berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 31 Klorin

    Sanitasi

    • 32 Asetilen

    PSRS

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 33 Dietil eter

    IKB

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    • 34 Asam oksalat

    Kebersihan

    Penanganan, penyimpanan, penggunaan dan pembuangan dilakukan sesuai dengan SPO yang berlaku serta petunjuk MSDS yang ada.

    KETERANGAN:

    C: Bersifat Korosif/ pengeroposan

    E: Explosiv/ledakan

    O: Oksidator/pengoksidasi

    F: Flamable/dapat terbakar

    T: Toksix/ beracun

    Xi: Iritan/mengiritasi

    N: Environmental Hazard/berbahaya bagi lingkungan.

    Lampiran SPO.

    PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN BERBAHAYA

    PENANGANAN, PENYIMPANAN DAN PENGGUNAAN BAHAN BERACUN BERBAHAYA

    No. Dokumen

    No. Revisi

    Halaman

     

    1

    1/5

       

    Disahkan oleh Direktur RSUI Kustati Surakarta

    SPO

    Tanggal Terbit 4 April 2014

    Dr. S.Budi Yuwono , Sp.B (Konsultan) Trauma.

    Pengertian

    Kegiatan pengelolaan B3 secara aman agar tidak membahayakan manusia dan lingkungan sekitar. (B3/Bahan Berbahaya Beracun adalah sesuatu yang berbentuk zat padat, cair ataupun gas yang mempunyai potensi meledak, membahayakan, atau kontaminasi terhadap lingkungan sehingga membahayakan keselamatan manusia).

    Tujuan

    Sebagai acuan penerapan langkah – langkah untuk menangani, menyimpan dan menggunakan Bahan Beracun Berbahaya agar tidak membahayakan manusia dan lingkungan sekitar

     
     

    Peraturan Direktur Utama NO…

    /PER/DIR/I/2013

    tentang Kebijakan Tentang Tempat-

    Kebijakan

    Kepmenkes No.1204/Menkes/SK/X/2004 tentang Persyaratan Kesehatan Lingkungan

    Rumah Sakit. Keputusan Dirjen PPM dan PLP No.HK.00.06.6.44 tahun 1993 tentang Petunjuk

    Teknis

    Tatacara Penyehatan Lingkungan Rumah Sakit.

    Prosedur

    I.

    B3 bersifat korosif (menybebkan korosi/pelapukan).

     

    A.

    Penanganan B3 yang bersifat korosif.

    • 1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, kacamata, baju kerja).

     
    • 2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.

    • 3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.

    • 4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD untuk penanganan lebih lanjut.

    • 5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis

     
    • 6. Bila mengangkat bahan yang bersifat korosif pastikan lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat pada bahan agar tidak tumpah.

    B.

    Penyimpanan B3 yang bersifat korosif.

    • 1. Simpan bahan korosif pada wadah yang anti korosif dan tidak bocor.

     
    • 2. Gunakan botol yang tidak mudah terbakar.

    • 3. Botol penyimpanan tidak boleh penuh (1/8 untuk udara).

    • 4. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (20 0 C) berventilasi.

    • 5. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.

    • 6. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.

    • 7. Simpan bahan menurut jenis bahan korosif dan diberi label.

    • 8. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya beracun.

    • 9. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.

    • 10. Pasang tanda dilarang merokok.

    • 11. Control semua bahan secara periodic.

    Prosedur

    C.

    Penggunaan B3 yang bersifat korosif.

    • 1. Bahan tidak boleh dipanaskan langsung pakailah penanggas air.

    • 2. Bahan tidak boleh dibuang langsung kewasbak.

    • 3. Bila memanaskan dengan gelas kimia tidak boleh melebihi setengah kapasitas gelas kimia tersebut.

    • 4. Gunakan batu didih untuk menghindari letupan.

    • 5. Pembuangan harus diberi wadah plastic.

    • 6. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

    II. B3 bersifat flammable (mudah terbakar).

    A.

    Penanganan B3 bersifat flammable.

    • 1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, baju kerja).

    • 2. Bila terkena selaput lendir maka cepat basuhlah menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.

    • 3. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD untuk penanganan lebih lanjut.

    • 4. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis.

    • 5. Bila mengangkat bahan yang bersifat flamable pastikan lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat pada bahan agar tidak tumpah.

    • 6. Hindarkan gesekan dengan benda lain yang bisa menimbulkan api.

    B.

    Penyimpanan B3 yang bersifat flammable (mudah terbakar).

    • 1. Jangan menyimpan bahan flammable pada botol dari kaca.

    • 2. Gunakan botol yang tidak mudah terbakar.

    • 3. Botol penyimpanan tidak boleh penuh (1/8 untuk udara).

    • 4. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (20 0 C) berventilasi.

    • 5. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.

    • 6. Jangan dekatkan bahan dengan sumber panas dan api.

    • 7. Jauhkan dari bahan yang bersifat oksidator.

    • 8. Jauhkan bahan flammable padat dengan flammable cair dan beri label.

    • 9. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.

    • 10. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.

    • 11. Pasang tanda dilarang merokok.

    • 12. Pasang APAR didekat penyimpanan.

    • 13. Control semua bahan secara periodic.

    C.

    Penggunaan B3 yang bersifat flammable (mudah terbakar).

    • 1. Bahan tidak boleh dipanaskan langsung pakailah penanggas air.

    • 2. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

    III. B3 Gas bertekanan (mudah meledak).

    • A. Penanganan B3 Gas bertekanan

     
    • 1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan, baju kerja, safety shoes).

    • 2. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa ke IGD untuk penanganan lebih lanjut.

    • 3. Bila mengangkat tabung gas bertekanan pastikan lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat pada botol gas agar tidak terjatuh.

    • B. Penyimpanan B3 Gas bertekanan.

     
    • 1. Simpan botol gas bertekanan pada tempat yang teduh dan berventilasi.

    • 2. Berilah nama/label pada botol gas.

    • 3. Pisahkan antara botol gas yang isi dengan yang kosong.

    • 4. Simpan dalam keadaan berdiri tegak dan terikat dengan rantai/ tali yang kuat agar tidak terjatuh.

    • 5. Jauhkan dari sumber panas , bahan korosif, dan bahan mudah terbakar.

    • C. Penggunaan B3 Gas bertekanan.

     
    • 1. Gunakan troli dilengkapi dengan rantai ketika distribusi tabung.

    • 2. Atur regulator gas saat pemakaian ditempat masing-masing.

    • 3. Gunakan petunjuk lain pada MSDS bahan tersebut.

    Prosedur

     

    IV. B3 bersifat toxic (mengakibatkan keracunan).

    • A. Penanganan B3 bersifat toxic.

     
    • 1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, baju kerja, kacamata).

    • 2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.

    • 3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.

    • 4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD untuk penanganan lebih lanjut.

    • 5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis.

     

    6.

    Bila mengangkat bahan tersebut pastikan lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan

     

    pegangan yang kuat agar tidak tumpah.

    • B. Penyimpanan B3 bersifat toxic.

    • 1. Simpan bahan ditempat kering bersuhu ruangan (20 0 C) berventilasi.

    • 2. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.

    • 3. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.

    • 4. Simpan bahan menurut jenis bahan toxic dan diberi label.

    • 5. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya flammable, korosif, oksidator, explosive.

    • 6. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.

    • 7. Pasang tanda dilarang merokok.

    • 8. Control semua bahan secara periodic.

    • C. Penggunaan B3 bersifat toxic.

     
    • 1. Gunakan petunjuk pada MSDS bahan tersebut.

    V. B3 bersifat oksidator.

    • A. Penanganan B3 bersifat okidator.

     
    • 1. Pakailah APD lengkap (masker, sarung tangan karet, baju kerja, kacamata).

    • 2. Usahakan seminimal mungkin kontak dengan bahan.

    • 3. Bila terkena kulit atau selaput lendir maka cepat basuhlah menggunakan air yang mengalir dan secepatnya bawa kedokter untuk penanganan lebih lanjut.

    • 4. Bila terjadi sesak nafas dikarenakan menghirup zat tersebut maka segera pindahkan ke udara terbuka dan bawa keIGD untuk penanganan lebih lanjut.

    • 5. Bila tertelan maka segera bawa ke IGD untuk tindakan medis.

    • 6. Bila mengangkat bahan tersebut pastikan lantai tidak licin, posisi badan leluasa, dan pegangan yang kuat agar tidak tumpah.

    • B. Penyimpanan B3 bersifat oksidator.

     
    • 1. Simpan bahan ditempat dingin berventilasi.

    • 2. Hindarkan terkena paparan matahari langsung.

    • 3. Simpan bahan ditempat aman, mudah dicari dan mudah diambil.

    • 4. Simpan bahan menurut jenis bahan oksidator dan diberi label.

    • 5. Jauhkan dari dari bahan yang sifatnya flammable, korosif, explosive.

    • 6. Tuliskan informasi tingkat resiko bahaya.

    • 7. Pasang tanda dilarang merokok.

    • 8. Control semua bahan secara periodic.

    • D. Penggunaan B3 bersifat oksidator.

    1.

    Gunakan petunjuk pada MSDS bahan tersebut.

    Unit Terkait

    Semua bagian Rumah Sakit.

     

    Keterangan Draft.

    1.

    Nama

    : SPO Penanganan, Penyimpanan, Penggunaan Bahan Beracun

    Berbahaya

    • 2. Referensi

    : Standar MFK 1 (MFK 1- EP 1, MFK 1-EP 2, MFK 1-EP 3)

    Standar MFK 2, Maksud dan Tujuan MFK 2 (MFK 2-EP 1, MFK 2-EP 2, MFK 2-EP

    3, MFK 2-EP 4), Standar MFK 5, Maksud dan Tujuan MFK 5, Eleman penilaian MFK 5 (EP 1, EP 2, EP 4, EP 5, EP 7)

    • 3. Penanggung jawab

    • 4. Kriteria fisik :

      • a. Kertas HVS.

      • b. Ukuran F4.

    : K3 dan Sanitasi.

    • c. Font : Times New Roman ukuran 12.

    • 5. Juk-nis pengisian

    :

    -

    Kandungan / Isi draf SPO Penanganan, Penyimpanan, Penggunaan Bahan Beracun Berbahaya

    Keterangan lain :

    Standar MFK 1

    Standar MFK 1-EP 1.

    Rumah sakit mematuhi peraturan

    Pimpinan rumah sakit dan mereka

    perundang-undangan yang berlaku dan ketentuan tentang pemeriksaan fasilitas.

    yang bertanggung jawab atas pengelolaan fasilitas mengetahui peraturan perundang-undangan dan ketentuan lainnya yang berlaku terhadap fasilitas rumah sakit.

    Standar MFK 1-EP 2.

    Pimpinan menerapkan ketentuan yang berlaku atau ketentuan alternatif yang disetujui

    Standar MFK 1-EP 3.

    Pimpinan memastikan rumah sakit memenuhi kondisi seperti hasil laporan terhadap fasilitas atau catatan pemeriksaan yang dilakukan oleh

    otoritas setempat

    MFK 2.-EP 1.

    Standar MFK 2

    Ada rencana tertulis yang mencakup penanganan, penyimpanan dan penggunaan bahan radioaktif dan bahan berbahaya lainnya harus

    Rumah sakit menyusun dan menjaga rencana tertulis yang menggambarkan proses untuk mengelola risiko terhadap pasien, keluarga, pengunjung

    dikendalikan dan limbah bahan

    dan staf.

    berbahaya dibuang secara aman.

    Maksud dan Tujuan MFK 2.

    Untuk mengelola risiko di lingkungan dimana pasien dirawat dan staf bekerja memerlukan perencanaan.

    Rumah sakit menyusun satu rencana induk atau rencana tahunan.

    MFK 2.-EP 2.

    Rencana tersebut terkini atau di update.

    MFK 2.-EP 3.

    Rencana tersebut dilaksanakan sepenuhnya.

    MFK 2.-EP 4.

    Rumah sakit memiliki proses evaluasi

    periodik dan update rencana tahunan.

    Standar MFK 5

    Maksud dan Tujuan MFK 5.

    Rumah sakit mempunyai rencana tentang inventaris, penanganan, penyimpanan dan penggunaan bahan berbahaya serta pengendalian dan pembuangan bahan dan limbah berbahaya.

    Rumah sakit mengidentifikasi dan mengendalikan secara aman bahan dan limbah berbahaya sesuai rencana. Bahan berbahaya dan limbahnya tersebut meliputi bahan kimia, bahan kemoterapi, bahan dan limbah radioaktif, gas dan uap berbahaya serta limbah medis dan infeksius lain sesuai ketentuan.

    Elemen Penilaian MFK 5

     
    • 1. Rumah sakit mengidentifikasi

    bahan dan limbah berbahaya dan mempunyai daftar terbaru/mutakhir dari bahan berbahaya tersebut di rumah sakit.

    • 2. Rencana untuk penanganan,

    penyimpanan dan penggunaan yang aman disusun dan diimplementasikan/diterapkan.

    • 4. Rencana untuk penanganan limbah

    yang benar di dalam rumah sakit dan pembuangan limbah berbahaya secara aman dan sesuai ketentuan hukum disusun dan diterapkan.

    • 5. Rencana untuk alat dan prosedur

    perlindungan yang benar dalam penggunaan, ada tumpahan dan paparan disusun dan diterapkan.

    • 6. Rencana untuk

    mendokumentasikan persyaratan, meliputi setiap izin, lisensi, atau

    ketentuan persyaratan lainnya disusun

    dan diterapkan.

     

    7.

    Rencana untuk pemasangan label

    pada bahan dan limbah berbahaya

    disusun dan diterapkan.