Anda di halaman 1dari 4

Pendugaan Air Tanah Metode Geolistrik

Air tanah tidak dapat diamati secara langsung melalui permukaan bumi,
sehingga diperlukan penyelidikan awal berupa penyelidikan permukaan tanah yang
selanjutnya dilanjutkan dengan penyelidikan bawah tanah. Salah satu metode yang
sering digunakan untuk melakukan pendugaan air tanah adalah metode listrik
(geolistrik).
Metode listrik didasarkan pada sifat-sifat listrik dari batuan penyusun kerak
bumi. Dalam metode listrik, berdasarkan sumbernya dpat dibagi menjadi dua kelompok,
yaitu:
1.

bergantung pada kandungan arus atau medan listrik alami yang terdapat
pada kerak bumi. Salah satu contoh ialah metode Potensial Diri (self
potensial).

2.

bergantung atau mempergunakan arus/medan listrik buatan, dalam hal ini


mempergunakan arus searah atau arus bolak-balik.
Contoh: Arus searah (DC) dengan metode tahanan jenis
Arus bolak balik (AC) dengan metode listrik magnit

Alasan mengapa metode geolistrik ini sering digunakan dalam kegiatan


pendugaan potensi air tanah karena metode ini terbilang mudah dan murah dalam
pelaksanaannya. Berikut ilustrasi cara kerja alat geolistrik.

Gambar 1. Cara Kerja Geolistrik


Cara kerja metode geolistrik ini didasarkan pada sifat-sifat listrik dari batuan
penyusun kerak bumi. Alat ini sering digunakan untuk memetakan penyebaran akuifer.
Alat untuk pendugaan geolistrik lebih dikenal dengan nama resistivity meter. Dengan
mengalirkan arus listrik ke bumi lewat elektroda yang dipasang dan dicatat pula

tegangan yang ditimbulkan oleh arus tersebut, maka dapat ditutup besaran tahanan jenis
setiap kedalaman yang diinginkan, maka jarak antar elektroda diubah, dimana semakin
jauh jarak antara elektroda maka semakin dalam tahanan jenis batuan yang didapat.
Dalam pengukuran tahanan jenis (resistivity) dan arus listrik (ampere)
dihantarkan ke bumi melalui dua buah electrode dan hasilnya berupa beda potensial
(volt) yang dibaca dari dua elektrode yang lain. Selain itu akan diperoleh pula nilai
besaran tahanan bumi (ohm) dari pengukuran ini.
Harga tahanan jenis batuan tergantung macam materialnya, densitas, porositas
batuan, kandungan air, sifat air dan suhu. Dengan demikian tidak ada kepastian harga
tahanan jenis untuk setiap batuan. Batuan beku dan batuan malihan mempunyai harga
tahanan jenis berkisar antara 102 sampai dengan 108 Ohmmeter. Batuan endapan dan
batuan malihan yang lepas mempunyai harga tahanan jenis berkisar antara 1 sampai
dengan 104 Ohmmeter.
Akuifer berupa material lepas mempunyai harga tahanan jenis yang berkurang
apabila makin besar kandungan air semakin besar kandungan garamnya (misalnya air
asin). Mineral lempung bersifat menghantarkan arus listrik sehingga tahanan jenisnya
akan kecil.

Gambar 2. Alat-Alat Geolistrik


Ketika pelaksanaan geolistrik, diperlukan alat-alat seperti yang terdapat di
gambar di atas. Alat yang wajib ada adalah resistivity meter yang berfungsi untuk
membaca nilai resistivitas dari tanah yang dilakukan pengukuran. Alat pembantu seperti
kabel, accu, dan elektroda akan dikonfigurasikan menyesuaikan kebutuhan dari
pendugaan. Beberapa jenis konfigurasi seperti schlumberger, wenner, dipole-dipole,
pole-dipole dapat digunakan sesuai kebutuhan dan fungsinya masing-masing.

Gambar 3. Konfigurasi Geolistrik


Seperti tertera di Gambar 3. setiap konfigurasi memiliki cara pemasangan yang
berbeda-beda, sehingga fungsinya juga akan berbeda pula. Semisal untuk konfigurasi
schlumberger lebih cocok digunakan untuk sounding, sehingga memiliki pembacaan
kedalaman yang lebih dalam. Untuk konfigurasi Dipole-Dipole dan Pole-Dipole lebih
cocok digunakan untuk mapping, sehingga memiliki kedalaman yang lebih dangkal
tetapi radius cakupannya lebih lebar daripada schlumberger.
Konfigurasi Dipole-Dipole
Konfigurasi jenis dipole-dipole ini lebih jarang digunakan pada kegiatan
pendugaan air tanah. Tetapi lebih diarahkan penerapannya di lokasi pertambangan.
Dilakukan demikian karena pada konfigurasi dipole-dipole, maupun pole-dipole lebih
ditujukan untuk mapping lokasi daripada sounding. Sedikit penjelasan mengenai arti
kata sounding dan mapping disini yaitu, sounding digunakan sebagai survei awal
resistivitas semu, untuk mengetahui kontras resistivitas ke arah vertikal/dalam tanah.
Sedangkan mapping digunakan sebagai survei awal, untuk mengetahui variasi
resistivitas dalam bumi secara horizontal.
Pada konfigurasi Dipole-dipole, dua elektrode arus dan dua elektrode potensial
ditempatkan terpisah dengan jarak na meter, sedangkan spasi masing-masing elektrode
adalah a meter. Pengukuran dilakukan dengan memindahkan elektrode potensial pada
suatu penampang dengan elektrode arus tetap, kemudian pemindahan elektrode arus
pada spasi n berikutnya diikuti oleh pemindahan elektrode potensial sepanjang lintasan
seterusnya hingga pengukuran elektrode arus pada titik terakhir di lintasan itu.Variasi
nilai n digunakan untuk mendapatkan berbagai kedalaman yang diinginkan, semakin

besar n maka kedalaman yang diperoleh juga semakin besar. Tingkat sensitivitas
jangkauan pada konfigurasi dipole-dipole dipengaruhi oleh besarnya a dan variasi n
(Loke, 1999).
Berikut ilustrasi dari geolistrik konfigurasi dipole-dipole.

Gambar 4. Konfigurasi Dipole-Dipole


Nilai resistivitas semu dari konfigurasi dipole-dipole adalah
=K R
Dengan K adalah faktor geometri yang dirumuskan sebagai berikut
K=n(n+1)(n+2)a

Beberapa contoh aplikasi dari geolistrik konfigurasi dipole-dipole antara lain


untuk mendeteksi unsur mineral mangan yang terdapat di dalam tanah, untuk
penelusuran keberadaan sungai bawah tanah, dan dapat juga untuk menentukan potensi
air tanah meskipun lebih disarankan penggunaan konfigurasi schlumberger. Aplikasiaplikasi yang lain masih dapat ditelusuri lagi kemampuan dari konfigurasi ini.

Daftar Pustaka
http://robiagustian.blogspot.com/2012/04/metode-geolistrik.html
http://mineritysriwijaya.blogspot.com/2014/03/metode-geolistrik-tahanan-jenis.html
Bisri, M. 1998.