Anda di halaman 1dari 14

MEMBANDINGKAN FORMAT ISI LAPORAN AUDIT SPAP DENGAN ISA

WAJAR TANPA PENGECUALIAN DAN WAJAR DENGAN PENGECUALIAN

NAMA KELOMPOK:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.

ANDEA MEIRINDA
DIA TAMALANA
ENGGAR TUTUT MELODI
HUSNUL HOTIMAH
KADARSIH LESTARI
LATIFAH TUSYADIAH
NANDA WIDYA VITALOKA
RESNI ARAWATI
RIZKI KHUSNUL BAITI
SITTA OKTA SELLA
SEKAR PATMARINI
SITI NOVIANDINA AGITA
SYNTIA PRATIWI
ULI ARTA BUTAR BUTAR
VITA RIA FOLINA
WENNY SHARA
YEYEN RAHMAWATI
YUNI TRIASIH

AKUNTANSI KEUANGAN UMUM 4A1


FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS SRWIJAYA PALEMBANG
2014

BAB I

PENDAHULUAN
1.1Latar Belakang
Munculnya skandal-skandal keuangan yang terjadi di Indonesia akibat kecurangan
yang dilakukan dalam penyajian laporan keuangan tidak kalah maraknya dengan
skandal-skandal di lingkupan Internasional. Meskipun tidak seluruhnya disebabkan
karena kecurangan yang disengaja, namun salah saji yang terjadi dalam laporann
keuangan juga memberikan dampak pada seluruh pihak yahg berkepentingan
menggunakan laporan. Bahkan, fraud (kecurangan) yang dilakukan dalam laporan
keuangan dapat menyebabkan krugiann yang sangat besar bagi investor, kreditor, dan
auditor sendiri. Oleh karena itu,untuk memastikan agar laporan keuangan terbebas dari
salah satu saji material , diperlukan pemeriksaan akuntansi yang dilakukan oleh auditor
sebagai pihak indipenden.pemeriksaan akuntansi atau auditing menurut Arrens,Elder
&Beasley,2009 adalah prosess akumulasi dan evaluasi bukti mengenai informasi untuk
menentukan dan melaporkan tingkat hubungan antara informasi dan standar atau kriteria
yang berlaku. Auditing harus dilakukan oleh pihak independen.karena kepercayaan,yang
deiberikan oleh para pemakai yang berkepentingan kepada auditor, seperti investor,
kreditor, pemerintah, bank, dan staekholder lainnya baik internal maupun eksternal. Maka
auditor harus dapat menghasilkan kualitas audit yang baik yang dapat diandalkan.untuk
dapat menghasilkan kualitas audit yang baik, auditor bertangggung jawab merencanakan
dan melaksanakan audit demi mendapatkan kepastian bahwa lapporan keuangan tidak
mengandung kesalahan material yang disebabkan oleh kecurangan maupun keliru
(auditing standard board,2011).

1.2. Rumusan Masalah


1.2.1. Apakah perbedaan laporan audit berbasis SPAP dengan ISA ?
1.2.2. Bagaimana pendapat laporan audit wajar tanpa pengecualian ?
1.2.3. Bagaimana pendapat laporan audit wajar dengan pengecualian ?

BAB II

PEMBAHASAN

2.1. ISA VS SPAP


Diketahui banyak perbedaan diantara ISA atau SA versi Indonesia dan GAAS diAmerika
atau SPAP versi Indonesia, menurut AICPA.org/FRC dan menurut Linberg &Seifert bahwa
terdapat 5 perbedaan yang signifikan antara lain :
A. Dokumentasi prosedur audit.
Secara konseptual bahwa dokumentasi prosedur audit antara SPAP denganISA atau Standar
Audit berbeda.
Pada ISA atau SA lebih menekankan kepadakearifan profesional (professional
judgement). Secara spesifik pada ISA 230 paragraf 14 mensyaratkan auditor untuk
menyusun dokumentasi audit didalam suatu berkasaudit dan melengkapi proses
administratif penyusunan berka audit final tepat waktusetelah tanggal laporan auditor,
dan penerapan yang terkait serta penjelasan materialitas yang mengindikasikan bahwa
audit final biasanya tidak lebih dari 60 hari setelah tanggal laporan aduitor.

Paragraf

15 pada ISA 230 juga mensyaratkan setelah penyusunan audit final telahselesai, maka
auditor tidak boleh memusnahkan dokumentasi audit sebelum perioderetensi
berakhir. Periode retensi daripada kertas kerja juga berbeda pada SPAP versus ISA.
Sedangkan pada SPAP bahwa periode retensi paling sedikit tujuh tahun. MenurutSPM
1 paragraf 47 dan ISA 230 paragraf A23 menuntut KAP untuk menetapkansuatu
kebijakan dan prosedur yang mengatur masa penyimpanan dokumen penugasanatau
perikatan. Batas waktu penyimpanan pada umumnya tidak boleh dari lima tahunsejak
tanggal yang lebih akhir dari laporan auditor atas laporan keuangan entitas
ataulaporan auditor atas laporan keuangan konsolidasian entitas dan perusahaan
anak.Paragraf 17 ISA 230 mensyaratkan bahwa setelah tanggal penyelesaian
dokumentasi.Auditor tidak boleh memusnahkan dokumentasi audit sebelum akhir dari
perioderetensi yang bersangkutan.
B. Pertimbangan kelangsungan usaha (going-concern).
Ketika mempertimbangkan apakah suatu entitas

berkemampuan

untuk

melanjutkankelangsungan usahanya dimasa depan, ISA tidak membatasi paling


sedikit 12 bulan. Salah satu dari tujuan ISA 570 yaitu untuk

memperoleh bukti audit yang memadai terkait dengan penggunaan asumsi


goingconcern oleh manajemen.
sedangkan SPAP membatasi hingga 12 bulan setelah akhir periode pelaporan.Pada
ISA 570 mengasumsikan bahwa manajemen mempunyai tanggung jawabuntuk
menilai

kemampuan

entitas

untuk

melangsungkan

usahanya

sebagai

goimngconcern tanpa mempertimbangkan apakah kerangka pelaporan keuangan


yang diterapkan oleh manajemen atau tidak.
C. Penilaian dan pelaporan pengendalian internal atas pelaporan keuangan.
Menurut ISA bahwa penilaian dan pelaporan pengendalian internal tidak
adakaitannya dengan efektifitas pengendalian internal klien yang diaudit akan tetapi
lebihmenekankan kepada relevansinya dimana hal tersebut terlihat pada laporan
auditornya.
sedangkan SPAP mengkaitkan penilaian dan pelaporan pengendalianinternal dengan
efektifitasnya.

Menurut

ISA

juga

mensyaratkan

auditor

harus

menguji pengendalian internal entitas yang diauditnya guna memastikan bahwa sistm
yang diterapkan adalah mencukupi dan berfungsi sebagaimana yang ditetapkan.
D. Penilaian dan respons terhadap risiko terhadap risiko yang dinilai.
ISA mensyaratkan prosedur penilaian risiko tertentu agar diperoleh
suatu pemahaman yang lebih luas mengenai suatu entitas dan lingkungannya, tentuna
dengan tujuan untuk mengidentifikasi risiko salah saji material. Lebih lanjut
ISAmensyaratkan auditor harus memperoleh suatu pemahaman risiko bisnis

entitas

misalnya risiko operasi dan risiko strategis. Auditor mengikuti ISA harus juga
menetapkan bagaimana kliennya merespons terhdap

risiko semacam

sebagaiman

aauditor merencanakan dan melakukan audit. Lebih lanjut, auditor diharuskan


mengajukan pertanyaan kepada auditor internal entitas yang diauditnya, dengan
tujuan memperoleh pemahaman suatu pemahaman yang lebih baik atas keahlian
entitas dalam menilai risiko.
sedangkan SPAP tidak sekomprehensif ISA.
E. Penggunaan auditor lain untuk bagian suatu audit.
ISA tidak mengijinkanauditor utama menggunakan referensi hasil audit daripada
auditor lain.
Sedangkan SPAP membolehkan auditornya mempunyai opsi untuk menerbitkan
laporan audityang dikatakan sebagai division of responsibility. Dengan kata lain
merujuk kepada laporan dan kertas kerja auditor lain atau sebelumnya dalam laporan
auditor yangditerbitkan.

LAPORAN AUDIT WAJAR TANPA PENGECUALIAN


Pendapat wajar tanpa pengecualian menyatakan bahwa laporan keuangan menyajikan
secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan arus kas
entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia. Ini adalah
pendapat yang dinyatakan dalam laporan auditor bentuk baku.
Laporan audit wajar tanpa pengecualian berisi tujuh bagian yang berbeda:
- Judul Laporan Standar auditing mensyaratkan bahwa laporan harus diberi judul yang
mengandung kata independen. Sebagai contoh judul yang tepat mencangkup laporan
auditor independen atau pendapat akuntan independen.
-

Alamat Laporan audit. Laporan ini umumnya ditujukan kepada perusahaan, para

pemegang saham, atau dewan komisaris perusahaan.


-

Paragraf Pendahuluan. Paragraf pertama laporan menunjukkan tiga hal, pertama

laporan itu membuat suatu pernyataan yang sederhana bahwa kantor akuntan publik telah
melaksanakan audit. Pernyataan ini dibuat untuk membedakan laporan audit dari laporan
kompilasi atau laporan review. Kedua, paragraf ini menyatakan laporan keuangan yang
telah diaudit termasuk tanggal neraca serta periode akuntansi untuk laporan laba rugi dan
laporan arus kas. Ketiga, paragraf pendahuluan menyatakan bahwa laporan keuangan
merupakan tanggung jawab manajemen dan bahwa tanggung jawab auditor adalah
menyatakan pendapat atas laporan keuangan itu berdasarkan audit. Tujuan dari
pernyataan ini adalah untuk mengomunikasikan bahwa manajemen bertanggung jawab
atas pemilihan prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum yang tepat, dan membuat
pengukuran serta pengungkapan dalam menerapkan prinsip-prinsip tersebut dan untuk
mengklasifikasikan peran manajemen serta aduitor.
-

Paragraf Ruang Lingkup. Merupakan pernyataan faktual tentang apa yang dilakukan

auditor dalam proses audit. Pertama paragraf ini menyatakan bahwa auditor
melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang berlaku umum. Paragraf ruang
lingkup menyatakan bahwa audit dirancang untuk memperoleh keyakinan yang memadai
bahwa laporan keuangan telah bebas dari salah saji yang material.
-

Paragraf Pendapat. Paragraf terakhir dalam laporan audit standar menyatakan

kesimpulan auditor berdasarkan hasil audit. Pargraf pernyataan dinyatakan sebagai suatu

pendapat saja bukan sebagai pernyataan yang mutlak atau sebagai jaminan,. Maksudnya
adalah untuk
menunjukkan
Laporan
Auditor
Independenbahwa kesimpulan tersebut dibuat berdasarkan pertimbangan
profesional.
Kepada Para Pemegang Saham dan Dewan Direkasi
Washington Felp
- Nama
KAP. Nama mengidentifikasikan KAP atau praktisi yang melaaksanakan audit.
Midland,
Texas

Biasanya dituliskan adalah nama KAP, karena seluruh bagian dari KAP mempunyai
Kami telah mengaduit neraca konsolidasi Washington Felp
tanggungperjawab
dan 2006,
profesional
terlampir
31 Julihukum
2007 dan
besertauntuk
laporanmemastikan
laba-rugi, bahwa kualitas audit
laporan
laba ditahan,
dan laporan arus kas konsolidasi terkait untuk
memenuhi
standar profesional.
yang berakhir pada tanggal-tanggal tersebur. Laporan keuangan ini
adalah tanggung jawab manajemen perusahaan. Tanggung jawab
- Tanggal
laporan audit.pendapat
Tanggal atas
yanglaporan
tepat untuk
dicantumkan
pada laporan audit
kami
adalah menyatakan
keuangan
itu
berdasarkan
auditauditor
kami. menyelesaikan
Kami tidak mengaudit
keuangan
adalah ketika
prosedurlaporan
audit dilokasi
pemeriksaan. Tanggal ini
Stewart Pane dan Lighting, sebuah anak perusahaan konsolidasi
merupakan
hal yang
pentingkepentingan
bagi para pemakai
menunjukkan hari terakhir
dimana
perusahaan
memiliki
ekuitas laporan
sebesar karena
84% per
31dari
Julitanggung
2007 masing-masing
31 mereview
Juli 2007,atas
yang
laporan
jawab auditor per
untuk
peristiwa-peristiwa
penting setelah
keuangannya menyajikan tota aktiva sebesar $2.420.000 dan
tanggal laporan
keuangan. per 31 Juli 2007 dan 2006, dan total
$2.237.000
masing-masing
pendapatan sebesar $3.458.000 dan $3.121.000 untuk tahun yang
Laporan
pengecualiantersebut.
diterbitkan
bila kondisi-kondisi
tersebut terpenuhi:
berakhiraudit
padatanpa
tanggal-tanggal
Laporan
keuangan tersebut
diaudit oleh auditor lain yang laporannya telah diserahkan kepada
kami,
dan pendapat
sejauhLaba-rugi,
berkaitanLaba
dengan
angka-angka
- Semua
laporan kami,
--- Neraca,
ditahan,
dan laporan arus kas ---- sudah
milik Steward Pane dan Lighting diatas, semata-mata hanya
termasuk dalam laporan keuangan
didasarkan atas laporan auditor lain tersebut.
- Ketiga standar umum telah dipatuhi dalam semua hal yang berkaitan dengan
Kami penugasan.
melaksanakan audit sesuai dengan standar auditing yang
- Bukti
audit
yang cukup
memadai
telah
terkumpul
dan auditor telah melaksanakan
berlaku
umum
di Amerika
Serikat.
Standar
tersebut
mengharuskan
kami penugasan
merencanakan
melaksanakan
audit
untuk memperoleh
auditdan
ini dengan
cara yang
memungkinkannya
untuk menyimpulkan bahwa
kepastian yang layak tentang apakah laporan keuangan telah bebas
ketiga standar pekerjaan lapangan telah dipenuhi.
dari salah saji yang material. Audit meliputi pemeriksaan, atas
- Laporan keuangan telah disajikan sesuai dengan prinsip-prinsip akuntansi yang
dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung jumlah dan
berlaku umum.
ini juga
berarti Audit
bahwa juga
pengungkapan
pengungkapan
dalam Hal
laporan
keuangan.
meliputi yang memadai telah
penilaian
atas prinsip
akuntansi
yangbagian-bagian
digunakan dan
estimasi
tercantum
dalam catatan
kaki dan
lain dari
laporan keuangan.
signifikan
yang dibuat oleh manajemen, serta pengevaluasian atas
Laporan
Bersama
Wajar tanpa
Pengecualian
penyajian laporan
keuangan
secara
keseluruhan. Kami yakin
bahwa audit kami dan laporan auditor lain memberikan dasar yang
memadai untuk menyatakan pendapat.
Menurut pendapat kami, berdasarkan audit kami dan laporan
LAPORAN
AUDIT WAJAR
DENGAN
PENGECUALIAN
keuangan konsolidasi
yang kami
sebut diatas
menyajikan secara
wajar dalam semua hal yang material, posisi keuangan Washingtn
Felp per 31 Juli 2007 dan 2006, sserta hasil operasi dan arus kas
untuk tahun yang berakhir pada tanggal-tanggal tesebut sesuai
dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Amerika Serikat

16 September 2007
Farn, Ross, & Co.
Certified Public Accountans
Dallas, Texas

Paragraf
pendahuluanModifikasi kata-kata

Paragraf ruang
lingkup modifikasi
kata-kata

Paragraf pendapatmodifikasi kata-kata

Pendapat wajar dengan pengecualian, menyatakan bahwa laporan keuangan


menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan, hasil usaha, dan
arus kas entitas tertentu sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Indonesia,
kecuali untuk dampak hal-hal yang berhubungan dengan yang dikecualikan. Auditor
menyimpulkan bahwa keseluruhan laporan keuangan telah disajikan dengan wajar, tetapi
lingkup audit telah dibatasi secara material atau prinsip akuntansi yang berlaku umum tidak
diikuti pada saat menyiapkan laporan keuangan.

Laporan audit akan memberikan pendapat wajar dengan pengecualian jika menjumpai
kondisi sebagai berikut:
-

Lingkup audit dibatasi oleh klien

Audit tidak melasanakan prosedur audi yang penting atau tidak dapat memperoleh
informasi penting karena kondisi-kondisi yang berada di luar kekuasaan klien maupun
auditor

Laporan keuangan tidak disusun sesusi dengan prinsip akuntansi berterima umum

Prinsip akuntansi berterima umum yang digunakan dalam penyusunan lapora


keuangan tidak diterapkan secara konsisten.

Contoh :

Laporan Audit Independen

Kepada Yth.
Direksi dan Dewan Komisaris
PT. GUNADARMA
Jl. Margonda Raya No 100
Pondok Cina Depok

Kami telah mengaudit neraca PT. GUNADARMA per 31 Desember 2001 serta laporan rugi
laba, laporan perubahan laba ditahan, dan laporan arus kas untuk tahun yang berakhir pada
tanggal tersebut. Laporan keuangan adalah tanggung jawab manajemen perusahaan. Tanggung
jawab kami adalah pada pernyataan pendapat atas laporan keuangan berdasarkan audit kami.

Kami melaksanakan audit berdasarkan standar auditing yang ditetapkan Ikatan Akuntan
Indonesia. Standar tersebut mengharuskan kami merencanakan dan melaksanakan audit agar
kami memperoleh keyakinan memadai bahwa laporan keuangan bebas dari salah saji material.
Suatu audit meliputi pemeriksaan, a t as dasar pengujian, bukti-bukti yang mendukung jumlahjumlah dan pengungkapan dalam laporan keuangan. Audit juga meliputi penilaian atas standar
akkuntansi yang digunakan dan estimasi signifikan yang dibuat oleh manajemen, serta penilaian
terhadap penyajian laporan keuangan secara keseluruhan. Kami yakin bahwa audit kami
memberikan dasar memadai untuk menyatakan pendapat.

Perusahaan tidak memasukkan kewajiban sewa guna usaha dari aktiva tetap dan kewajiban
dalam neraca terlampir, dan menurut pendapat kami, harus dikapitalisasi agar sesuai dengan
prinsip akuntansi yang berlaku umum. Jika kewajiban sewa guna usaha ini dikapitalisasi, aktiva

tetap akan bertambah sebesar Rp. 120.000.000,-, kewajiban jangka panjang sebesar Rp.
120.000.000,-. Tambahan laba bersih akan berkurang sebesar Rp. 12.000.000 dan laba per
lembar saham akan berkurang sebesar Rp. 1.200,- untuk tahun yang berakhir pada tanggal
tersebut.
Menurut pendapat kami, kecuali untuk dampak tidak dikapitalisasinya kewajiban sewa guna
usaha seperti yang kami uraikan dalam paragraph di atas, laporan keuangan yang kami sebut di
atas menyajikan secara wajar, dalam semua hal yang material, posisi keuangan PT.
GUNADARMA per 31 Desember 2001, dan hasil usaha, serta arus kas untuk tahun yang
berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Kantor akuntan
Eliya Isfaatun, SE., MMSI

(Eliya Isfaatun, SE., MMSI)


Reg. Neg-D110369

Tanggal, 13 Maret 20012

Pendapatan Tidak Wajar Akibat tidak Mematuhi GAAP


LAPORAN
AUDITOR INDEPENDEN
A
Menurut pendapat kami, karena dampak dari masalah yang dibahas dalam paragraph sebelumnya,
laporan keuangann yang kami sebut dia atas tidak menyajikan secara wajar, sesuai dengan prinsip
akunransi yang berlaku umum, posisi keuangan Ajax Company per 31 Desember 2007, atau hasil
operasi dan arus kas untuk tahun yang berakhirpada tanggal tersebut.

Apabila auditor memutuskan bahwa ketaatan pada GAAP dapat menghasilkan laporan
keuangan yang menyesatkan, harus ada penjelasan yang lengkap dalam paragraph ketiga.
Paragraf ini harus menjelaskan secara lengkap penyimpangan yang terjadi serta mengapa
GAAP dapat menghasilkan laporan keuangan yang menyesatkan. Kemudian paragraph
pendapat harus berisi pendapat wajar tanpa pengecualian kecuali untuk hal-hal yang dibahas
dalam paragraph ketiga. Sebagaimana
Pendapat Wajar dengan Pengecualian Karena Pengungkapan yang Tidak Memadat
LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN
Pada tanggal 15 Januari 2007, perusahaan menerbitkan surat utang senilai $3.600.000 dengan maksud
membiayai perluasan pabrik. Perjanjian utang tersebut membatasi pembayaran dividen tunai di masa
depan dari laba setelah tanggal 31 Desember 2007. Menurut pendapat kami pengungkapan informasi
ini diwajibkan sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum di Amerika Serikat.Menurut
pendapat kami, kecuali untuk pengabaian informasi yang diuraikan dalam paragraph sebelumnya,
laporan keuangan yang kami sebut di atas menyajikan secara wajar (sisa kalimat sama seperti
pendapat dalam laporan audit standar)

BENTUK LAPORAN AUDIT BERBASIS ISA


1. Harus tertulis
2. Mencantumkan
Judul
Pihak yang dituju
Paragraf pendahuluan
Paragraf tanggung jawab manajemen atas laporan keuangan
Paragraf tanggung jawab auditor
Paragraf opini
Tanda tangan auditor
Tanggal laporan auditor
Alamat auditor

Contoh Bentuk dan Isi Laporann Audit dengan Opini Wajar dengan
Pengecualian
Laporan Audit Independen
(Pihak yang dituju)
Persediaan perusahaan disajikan dalam laporan posisi keuangan tanggal 31 Desember 2014
sebesar
Rpxxmengaudit
juta manajemen
menyajikan
persedian
berdasarkan
nilai terendah
Kami telah
laporantidak
keuangan
PT ABC
(Perusahaan)
terlampir,
terdiri antar
dari
biaya
dengan
akuntansi,
melainkan
berdasarkan
biaya, 2014,
yang merupakan
penyimpangan
laporan
posisinilai
dari
keuangan
tangggal
31 Desember
dan laporan
laba rugi
dari
SAK di laporan
Indonesia
catatan ekuitas,
akutansidanperusahaan
menunjukkan
bahwapada
seandainya
komprehensif,
perubahan
laporan arus
kas yang berakhir
tanggal
manajemen
persediaan
berdasarkan
nilai
biayalainnya.
degan nilai
tersebut, sertamenyajikan
ikhtisar kebijakan
akuntansi
signifikan
danterendah
informasiantara
penjelasan
nominal terendah intern, penyediaan atas nominal sebesar Rpxx juta menjadi nilai nominal.
Tanggung jawab manajemen atas laporan keuangan
Oleh karena itu, beban pokok perusahaan akan naik sebesar Rpxx juta. Karena, beban pajak
penghasilan
bersih, laba bersih
sebesar
Rpxxwajar
juta dan
Rpxxkeuangan
juta.
Manajemen bertanggung
jawabdan
atasmasing-masing
penyusunan dan
penyajian
laporan
ini
sesuai dengan standar akuntansi keuangan di Indonesia, atas pengendalian intern yang
Opini Wajar dengan Pengecualian
dipandang perlu oleh manajemen untuk memungkinkan penyusunan laporan keuangan
Menurut
opini
kecuali penyajian
untuk dampak
hal hal
dalam
baik
yang bebas
darikami
kesalahan
material,
baik yag
yangdijelaskan
disebabkan
olehparagraf
kecurangan
untuk
opini
wajar dengan pengecualian , laporan keuangan menyajikan secara wajar, dalam
maupun
kesalahan.
setiap hal yang sangat material. Posisi keuangan PT ABC tanggal 31 Desember 2014 serta
laporan keuangan dan arus kasnya untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai
dengan standar akuntansi keuangan di Indonesia.

(Tanda tangan KAP dan AP)


(Tanggal laporan auditor)
(Alamat auditor)

Bentuk Opini Tidak Wajar


Seperti

yang

dijelaskan

dalam

catatan

atas

laporan

keuangan

perusahaan

tidak

mengidentifikasi laporan keuangan PT XYZ untuk perusahaan yang didiskusikan tahun 2014
karena perusahaan tidak dapat memastikan nilai wajar dari aset dan liabilitas material
perusahaan PT XYZ pada tanggal tersebut. Oleh karena itu perusahan tersebut dicatat
berdasarkan biaya menurut standar akuntansi keuangan di Indonesia entitas anak tersebut
seharusnya di konsolidasi yang bersifat intern anak tersebut dipemerintahan pada penyajian.
Seandainya PT XYZ di konsolidasi, banyak unsur dalam laporan keuangan konsolidasi akan
mempengaruhinya.

Opini Tidak Wajar


Menurut opini kami kecuali untuk dampak hal hal yang dijelaskan dalam paragraf baik untuk
opini tidak wajar, laporan keuangan tidak menyajikan secara wajar, dalam setiap hal yang
sangat material. Posisi keuangan PT XYZ tanggal 31 Desember 2014 serta laporan keuangan
dan arus kasnya untuk tahun yang berakhir pada tanggal tersebut sesuai dengan standar
akuntansi keuangan di Indonesia.

Contoh Bentuk Dan Isi Laporan Audit Wajar Tanpa Pengecualian Berbasis
ISA
(Tanda tangan KAP dan AP)
(Tanggal laporan auditor)
(Alamat auditor)