Anda di halaman 1dari 8

Hemostasis merupakan kemampuan tubuh untuk menghentikan perdarahan dan

berfungsi menjaga keenceran darah sehingga darah dapat mengalir dalam sirkulasi
dengan baik, serta membentuk thrombus sementara pada dinding pembuluh darah
yang mengalami kerusakan.
Pemeriksaan faal hemosatasis adalah suatu pemeriksaan yang bertujuan untuk
mengetahui faal hemostatis serta kelainan yang terjadi. Pemeriksaan ini bertujuan
untuk mencari riwayat perdarahan abnormal, mencari kelainan yang mengganggu
faal hemostatis, riwayat pemakaian obat, riwayat perdarahan dalam keluarga.
Pemeriksaan faal hemostatis sangat penting dalam mendiagnosis diatesis
hemoragik. Pemeriksaan ini terdiri atas:
A.

Tes penyaring meliputi :

1.

Percobaan pembendungan

2.

Masa perdarahan

3.

Hitung trombosit

4.

Masa protombin plasma (Prothrombin Time, PT)

5.

Masa tromboplastin partial teraktivasi (Activated partial thromboplastin

time, APTT)
6.

Masa trombin (Thrombin time, TT)

B.

Tes khusus meliputi :

1.

Tes faal trombosit

2.

Tes Ristocetin

3.

Pengukuran faktor spesifik (faktor pembekuan)

4.

Pengukuran alpha-2 antiplasmin

Hal-hal yang perlu diperhatikan pada pemeriksaan hemostasis :


1.

Antikoagulan
Untuk pemeriksaan koagulasi antikoagulan yang dipakai adalah natrium
sitrat 0,109 M dengan perbandingan 9 bagian darah dan 1 bagian natrium
sitrat.Untuk hitung trombosit antikoagulan yang dipakai adalah Na2EDTA.Jika
dipakai darah kapiler, maka tetes darah pertama harus dibuang.

2.

Penampung
Untuk mencegah terjadinya aktivasi factor pembekuan, dianjurkan memakai
penampung dari plastic atau gelas yang telah dilapisi silicon.

3.

Semprit dan Jarum


Dianjurkan memakai semprit plastic dan jarum yang cukup besar. Paling
kecil nomor 20.

4.

Cara pengambilan darah


Pada waktu pengambilan darah, harus dihindari masuknya tromboplastin
jaringan. Yang dianjurkan adalah pengambilan darah dengan memakai 2 semprit.
Setelah darah dihisap dengan semprit pertama, tanpa mencabut jarum, semprit
pertama dilepas lalu pasang semprit kedua. Darah semprit pertama tidak dipakai
untuk pemeriksaan koagulasi, sebab dikhawatirkan sudah tercemar oleh
tromboplastin jaringan.

5.

Kontrol
Setiap kali mengerjakan pemeriksaan koagulasi, sebaiknya diperiksa juga
satu kontrol normal dan satu kontrol abnormal. Selain tersedia secara komersial,
kontrol normal juga dapat dibuat sendiri dengan mencampurkan plasma yang
berasal dari 10 sampai 20 orang sehat, yang terdiri atas pria dan wanita yang
tidak memakai kontrasepsi hormonal. Plasma yang dipakai sebagai kontrol tidak
boleh ikterik, lipemik, maupun hemolisis.

6.

Penyimpangan dan pegiriman bahan


Pemeriksaan koagulasi sebaiknya segara dikerjakan, karena beberapa faktor
pembekuan bersifat labil. Bila tidak dapat diselesaikan dalam waktu 4 jam
setelah pengambilan darah, plasma disimpan dalam tempat plastik tertutup dan
dalam keadaan beku. Untuk pemeriksaan APTT dan assay faktor VIII atau IX,
bahan yang dikirim adalah plasma citrat dalam tempat plastik bertutup dan diberi
pendingin, tetapi untuk PT dan agregasi trombosit jangan diberi pendingin karena
suhu dingin dapat mengaktifkan F VII tetapi menghambat agregasi trombosit.

TEST TT (TROMBIN TIME)


Tes TT (Thrombin Time); adalah tes yang mengukur waktu yang dibutuhkan untuk membentuk bekuan dan
plasma setelah penambahan trombin dalam sejumlah fibrinogen normal. Nilai TT memanjang pada penurunan nilai
fibrinogen, disfungsi molekul fibrinogen(disfibrinogenemia), terapi heparin, peningkatan produk degradasi fibrinogen
(FDP) dan Disseminated Intravasculer Coagulation (DIC)
A.Pra Analitik

Persiapan Pasien

: Tidak dilakukan persiapan khusus

Persiapan Sampel :

1.

Sampel darah dapat diperoleh melalui vena punksi.

2.

Antikoagulan yang dipakai adalah sodium sitrat 3,2 % atau 3,8 % dengan perbandingan 9:1 (9 bagian

3.

Sampel darah disentrifus 10-15 menit dengan kecepatan 2000 rpm

4.

Penampung tidak boleh terbuat dari bahan yang dapat menginduksi aktivasi kontak seperti gelas.

darah: l bagian Na.Sitrat).

Sebaiknya dipakai penampung gelas berlapis silikon atau plastik .


Prinsip : TT adalah test penyaring sederhana terhadap perubahan fibrinogen menjadi fibrin. Sebuah trombin dengan

potensi rendah ditambahkan pada plasma yang tidak cair akan membentuk bekuan fibrin pada beberapa saat.
Alat :
Cara manual

Tabung reaksi

Rak tabung

Inkubator

Batang pengaduk

Stop watch

Cara semi otomatik

Pipet

Stiring bars

Tabung tes

Stopwatch

Cuvet

Alat OTOMATIK

Bahan
Cara manual

Plasma (whole blood dengan antikoagulan natrium sitrat)

Larutan fibrinogen standar (2,5 g/l) atau larutan plasma standar (2,3 g/l)

Larutan trombin 100 NIH unit/ml

Buffer Owrens (ph 7,35)

Cara semi otomatik

Plasma

Reagen TT (bovin) yang mengandung lyophilisate(1,0 ml) (dilarutkan dengan aquadest 1,0 ml)
B. Analitik :
Cara kerja :
Cara manual
1.

Encerkan plasma dengan Owrens buffer dengan perbandingan 1:10

2.

Masukkan 0,2 ml larutan plasma yang sudah diencerkan kedalam tabung tes ( A) tempatkan dalam
inkubator selama 4 menit.

3.

Tambahkan 0,1 ml larutan trombin kedalam tabung A amati,catat bekuan yang terjadi.

Cara semiotomatik
1.

Siapkan sampel dan kontrol, sebelumnya hangatkan tabung tes

2.

Masukkan plasma (200 l) kedalam tabung tes, inkubasi 3-5 menit pada suhu, ruang

3.

Tambahkan reagen TT (100 l), saat itu juga jalankan stop watch

4.

Catat waktu yang dibutuhkan membentuk bekuan (Print out)

Nilai Rujukan

Manual

:15-19 detik

Semi otomatik

: 8- 14 detik

Pemeriksaan Klinik jalur fibrinolitik

Thrombin Time
Dapat digunakan untuk menilai pengaktifan jalur fibrinolitik. Karena pengaktifan
fibrinolitik menyebabkan pembebasan plasmin, yang memecah fibrin dan
fibrinogen, fibrinogen dapat menurun, atau produk penguraian fibrinogen yang
dibebaskan akan secara kompetitif menghambat interaksi trombin/fibrinogen.
Oleh karena itu bila terdapat produk degradasi fibrinogen dalam sirkulasi, inhibisi
kompetitif

terhadap interaksi trombin/fibrinogen ini dapat menyebabkan

pemanjangan waktu trombin.


Gambar 1. Sistem Koagulasi berdasarkan Pemeriksaan yang Digunakan

Definisi:Trombin
Trombin adalah sebuah enzim yang terbentuk dari protrombin yang mengubah
fibrinogen menjadi fibrin. Enzim ini tidak hadir dalam sirkulasi darah
Trombin adalah protein lain yang membantu proses pembekuan darah. Zat ini
hanya dihasilkan ditempat yang terluka. Jumlahnya tidak boleh melebihi ataupun
kurang dari yang diperlukan dan juga harus dimulai dan berakhir ditempat yang
diperlukan. Lebih dari 20 jenis zat kimia tubuh (enzim) berperan dalam
pembentukan trombin. Enzim enzim tersebut dapat merangssang perbanyakan
trombin maupun menghentikannya. Proses ini melalaui pengawasan yang begitu
ketat sehingga trombin hanya terbentuk saat benar benar ada luka sesungguhnya
pada jaringan.

6. Masa Trombin (thrombin time TT)

Pemeriksaan ini digunakan untuk menguji perubahan fibrinogen menjadi


fibrin. Prinsip pemeriksaan ini adalah mengukur lamanya terbentuk bekuan pada
suhu 37C bila ke dalam plasma ditambahkan reagens thrombin.
Nilai normal tergantung dari kadar thrombin yang dipakai. Hasil TT
dipengaruhi oleh kadar dan fungsi fibrinogen serta ada tidaknya inhibitor.
Hasilnya memanjang bila kadar fibrinogen kurang dari 100 mg/dl atau fungsi
fibrinogen abnormal atau bila terdapat inhibitor thrombin seperti heparin atau
FDP (Fibrinogen degradation product).
Bila TT memanjang, pemeriksaan diulang sekali lagi dengan menggunakan
campuran plasma penderita dan plasma control dengan perbandingan 1:1 untuk
mengetahui adanya tidaknya inhibitor.
Untuk membedakan apakah TT yang memanjang karena adanya heparin,
fibrinogen abnormal atau FDP, dilakukan pemeriksaan masa reptilase. Reptilase
berasal dari bisa ularAneistrodon Rhodostoma. Apabila TT yang memanjang
disebabkan oleh heparin maka masa reptilase akan memberikan hasil normal,
sedangkan fibrinogen abnormal atau FDP akan menyebabkan masa reptilase
memanjang.
THROMBIN TIME ATAU MASA TROMBIN
Pemeriksaan ini dilakukan dengan menambahkan trombin eksogen pada plasma
sitrat, lalau dilakukan waktu terjadinya bekuan. Diferensiasi atau abnormalitas
fibrinogrn dan adanya heparin atau fibrin (ogen) degradatioan product FDP
adalah yang paling sering menyebabkan perpanjangan TT
Thrombin time
Thrombin time (TT) diperoleh dengan menambahkan reagen thrombin ke plasma
sitrate, mengukur waktu sejak ditambahkannya thrombin sampai terbentuknya
bekuan darah pada suhu 37 oC, digunakan untuk mengetahui jumlah dan kualitas
fibrinogen dan konversi fibrinogen (soluble protein) menjadi fibrin (insoluble
protein). Bila pasien dalam terapi Heparin, digunakan reptilase sebagai pengganti
thrombin (efek sama dengan thrombin tetapi tidak dihambat oleh Heparin).

Reptilase digunakan untuk identifikasi Heparin sebagai penyebab pemanjangan


TT.
Sampel darah untuk pemeriksaan menggunakan darah sitrat (vacutainer bertutup
biru), dengan pengisian darah sesuai agar tercapai ratio antikoagulant terhadap
darah adalah satu bagian antikoagulan per sembilan bagian darah. Nilai normal
tergantung dari kadar thrombin yang dipakai, umumnya kurang dari 22 detik,
tergantung

dari

metode

yang

digunakan.

Thrombin time digunakan mendiagnosis gangguan perdarahan, mengetahui


efektivitas terapi fibrinolitik. Thrombin time memanjang pada afibrinogenemia,
hipofibrinogenemia

(kadar

fibrinogen

kurang

dari

100

mg/

mL),

dysfibrinogenemia, sirosis hepatis, karsinoma hepatoseluler, bayi baru lahir,


terdapat inhibitor thrombin (Hepari, FDP, DIC), multiple myeloma, procainamideinduced anticoagulant, amiloidosis sistemik). Bila TT memanjang, pemeriksaan
diulang dnegan menggunakan campuran plasma penderita dengan plasma kontrol
(perbandingan 1:1) untuk mengetahui ada tidaknya inhibitor.