Anda di halaman 1dari 26

STANDAR PROSEDUR OPERASIONAL PEMBERIAN EDUKASI GIZI

No. Dokumen: 0 No. Revisi: --- Tgl Revisi Terakhir: --- Halaman: 1/3
SPO
Tgl. Mulai Berlaku: --- Tgl. Tinjauan: --- Ditetapkan Oleh: Direktur RSUD R. Syamsudin,
S.H. Kota Sukabumi dr. H. Suherman, MKM NIP 19550922 198410 1 001
SSiinncceer r iittyy,, SSaaf f eettyy,, SSaattiissf f aaccttiioonn
Jl. Rumah Sakit No. 1 Telp. (0266) 225180

225181 Fax. 212988 Email: rsbunut@yahoo.com


1. PENG`ERTIAN
1.1. Pemberian Edukasi Gizi merupakan Pemberian materi- materi edukasi gizi kepada pasien dan ataukeluarga
berkaitan dengan kondisi kesehatannya.
2. TUJUAN
2.1. Memberikan informasi tentang hal- hal yang harus diperhatikan pasien dan atau keluarga
terkait gizi berhubungan dengan kondisi kesehatan pasien.
3. KEBIJAKAN
3.1.
Rumah sakit memberikan edukasi secara rutin pada pasien dan/atau keluarga ( SK Direktur No.../... tentang
kebijakan pelayanan RSUD R. Syamsudin, S.H. Kota Sukabumi )
4. ALAT YANG DIGUNAKAN
4.1 ATK 4.2 Leaflet diet 4.3 Leaflet daftar penukar bahan makanan 4.4 Buku Penuntun Diet 4.5 Masker
5. PROSEDUR
5.1 Pelajari masalah gizi pasien yang tertulis dalam rekam medik atau formulir hasil skrining gizi atau
formulir konsul gizi sesuai permintaan dan hasil wawancara dengan pasien 5.2 Tentukan diagnosa gizi
pasien

SOP (STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR)PEMILIHAN BAHAN MAKANAN


PengertianSerangkaian kegiatan yang meliputi
p e m i l i h a n k u a l i t a s d a n k u a n t i t a s b a h a n makanan yang sesuai
dengan spesifikasi yang telah ditetapkan.T u j u a n D i p i l i h b a h a n m a k a n a n
s e s u a i d e n g a n d a f t a r p e s a n a n , w a k t u p e s a n a n
d a n spesifikasi yang ditetapkan.P r o s e d u r 1 . B a h a n m a k a n a n
diperiksa, sesuai dengan pesanan dan ketentuan
s p e s i f i k a s i bahan makanan yang dipesan.2.Bahan makanan dikirim ke gudang
penyimpanan sesuai dengan jenis barangatau dapat langsung ke tempat pengaolahan bahan
makanan. . B a h a n m a k a n a n y a n g t i d a k s e s u a i s p e s i f i k a s i d a p a t
d i k e m b a l i k a n s e r t a minta ganti bahan makanan sesuai spesifikasi.
SOP (STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR)PENERIMAAN BAHAN MAKANAN
PengertianSerangkaian kegiatan yang meliputi
p e m e r i k s a a n ! p e n e l i t i a n , p e n " a t a t a n d a n pelaporan tentang
ma"am kualitas dan kuantitas bahan makanan yang diterimasesuai dengan pesanan serta
spesifikasi yang telah ditetapkan.T u j u a n D i t e r i m a n y a b a h a n
m a k a n a n s e s u a i d e n g a n d a f t a r p e s a n a n ,
w a k t u p e s a n a n dan spesifikasi yang ditetapkan.Prosedur 1 . B a h a n

makanan diperiksa, sesuai dengan pesanan dan


k e t e n t u a n spesifikasi bahan makanan yang dipesan.2 . B a h a n m a k a n a n d i k i r i m
k e g u d a n g p e n y i m p a n a n s e s u a i d e n g a n j e n i s barang atau dapat
langsung ke tempat pengaolahan bahan makanan.
SOP (STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR)PERSIAPAN BAHAN MAKANAN POKOK
PengertianSerangkaian kegiatan dalam
penanganan bahan makanan pokok
y a n g meliputi berbagai proses antara lain membersihkan, men"u"i, dll.
T u j u a n # e m p e r s i a p k a n
b a h a n
m a k a n a n
p o k o k
$ b e r a s %
s e b e l u m
d i l a k u k a n kegiatan pengolahan.P r o s e d u r 1 . B a h a n
m a k a n a n y a n g a k a n d i o l a h d i s i a p k a n
k e m u d i a n d i b e r s i h k a n d a r i kotoran yang ter"ampur
didalamn ya, seperti kerikil, kulit padi!skam, paku, dll.2.Bahan makanan
ditempatkan dalam tenggok kemudian di"u"i dengan mengggunakan air mengalir sambil
diaduk&aduk..Pen"u"ian bahan makanan dilakukan ' kali samp ai "u"ian
berasn ya bersih.(.Beras ! bahan makanan kemudian ditiriskan.
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PERSIAPAN BUAH
Pengertian)egiatan penanganan buah sebelum dilakukan
proses distribusi.
T u j u a n # e m p e r s i a p k a n b a h a n m a k a n a n
b e r u p a b u a h s e b e l u m d i l a k u k a n
p r o s e s distribusi.) e b i j a k a n 1 . B u a h y a n g d i s i a p k a n
s e s u a i s i k l u s b u a h d a n s t a n d a r p o r s i . 2.Buah
yang disiapkan bersih dan siap makan. P r o s e d u r 1 . P r a m u s a j i
m e n y i a p k a n b u a h d a n a l a t y a n g a k a n
d i g u n a k a n . 2.Pramusaji menggunakan sarung tangan plastik untuk
membersihkan buah dari kotoran dengan "ara memotong, mengupas dan
membuangbagian&bagian yang tidak digunakan. . B u a h s e p e r t i m e l o n , p e p a y a
d a n s e m a n g k a d i l a k u k a n p e n " u " i a n dahulu dengan menggunakan air
mengalir baru dilakukan pengupasankulit kemudian di"u"i dengan air mineral dan ditiriskan
dari air, untukbuah pisang dilakukan pengelapan dengan menggunakan lap bersih.( . P e m o t o n g a n
b u a h s e s u a i b e r a t s t a n d a r p o r s i , u n t u k p i s a n g d i p o t o n g kedua ujung kulit
tanpa memotong bagian buah.* n i t
t e r k a i t P r a m u s a j i
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PERSIAPAN BUMBU
PengertianSerangkaian kegiatan dalam penanganan
b u m b u $ a n t a r a l a i n m e n g u p a s , membersihkan, men"u"i, memotong, dll% sebelum
dilakukan pengolahan.
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PENCUCIAN ALAT
Pengertian)egiatan membersihkan atau men"u"i alat
m a k a n p a s i e n d a r i s i s a m a k a n pasien.T u j u a n l a t
m a k a n y a n g d i g u n a k a n p a s i e n b e r s i h
d a r i s i s a m a k a n a n d a n t e r b e b a s dari penyakit
infeksi.) e b i j a k a n l a t m a k a n p a s i e n b e r s i h
d a n s t e r i l . P r o s e d u r 1 . P i s a h k a n p e r a l a t a n

m a k a n i n f e k s i u s d a n n o n
i n f e k s i u s . 2.Pen"u"ian alat makan $piring, sendok, plato% terpisah
dengan gelas dan tutup gelas. . l a t m a k a n i n f e k s i u s + a . B e r s i h k a n
p e r a l a t a n m a k a n d a r i s i s a m a k a n a n d a n d i b u a n g k e tempat
sampah.b . S i r a m d e n g a n a i r m e n g a l i r . " . 9 e n d a m d e n g a n l a r u t a n
chorine
selama menit.d.Peralatan makan di"u"i dengan sabun "u"i piring.e.Peralatan
makan dibilas dengan air bersih dan mengalir.f . 9 e n d a m d e n g a n a i r
p a n a s 4 m e n i t . g.)eringkan dengan sinar matahari sebelum
d i s u s u n p a d a r a k a l a t makan.( . l a t m a k a n n o n
infeksius+a . B e r s i h k a n p e r a l a t a n m a k a n d a r i s i s a m a k a n a n
d a n d i b u a n g k e tempat sampah.b.Peralatan makan disiram dengan air
mengalir.".Peralatan makan di"u"i dengan sabun "u"i piring.d.Peralatan
makan dibilas dengan air bersih dan mengalir.e.Peralatan makan dibilas
dengan air panas. f . P e r a l a t a n m a k a n d i s u s u n p a d a r a k a l a t
makan.* n i t
t e r k a i t P r a m u s a j i
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)
PENERIMAAN MAKANAN SIAP SAJI / MAKANAN JADI
PengertianSuatu proses kegiatan menge"ek, mengi"ipi,
m e n " a t a t , m e m u t u s k a n d a n melaporkan waktu penerimaan
m a k a n a n , m a " a m d a n j u m l a h s e r t a spesifikasi makanan diit menurut
pesanan.T u j u a n P e s a n a n b a h a n m a k a n a n d i t e r i m a
d a l a m m a " a m , j u m l a h s e r t a s p e s i f i k a s i yang
disepakati, sesuai dengan waktu permintaan pesanan.) e b i j a k a n 1 . : a k t u
kedatangan makanan siap saji harus sesuai jadwal
k e d a t a n g a n . 2.#enu makanan harus sesuai dengan siklus menu, spesifikasi jenis diitdan
layak didistribusikan ke pasien..Berat lauk hewani dan nabati harus sesuai standar
porsi.P r o s e d u r 1 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l
k a t e r i n g m e n " a t a t w a k t u k e d a t a n g a n
m a k a n a n siap saji ! makanan jadi.2 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l k a t e r i n g
m e n g e " e k k e s e s u a i a n m e n u m a k a n a n dengan siklus menu. . h l i g i / i
operasional katering menge"ek tekstur, warna,
a r o m a , tampilan rasa dan suhu makanan sesuai spesifikasi makanan diit. (.hli gi/i
operasional katering menimbang berat lauk hewani dan nabati k e m u d i a n
dibandingkan dengan standar porsi
m e n g g u n a k a n timbangan.- . ; i k a m a k a n a n y a n g d i k i r i m o l e h
k a t e r i n g t i d a k s e s u a i s p e s i f i k a s i makanan diit, ahli gi/i
operasional menghubungi ahli gi/i produksi katering bahwa makanan ditukar dengan makanan
baru..#akanan tersebut dikembalikan dan ditukar melalui sopir katering
yang mengantar makanan.3 . ; i k a m a k a n a n b a r u d a t a n g , a h l i g i / i
o p e r a s i o n a l k a t e r i n g m e n g u l a n g dari tahap satu diatas.7.hli gi/i
operasional katering menyiapkan makanan untuk
test food
dandiserahkan ke petugas piket instalasi gi/i.8 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l k a t e r i n g
m e n " a t a t a n d a n m e l a p o r k a n d a r i h a s i l dan ealuasi penerimaan makanan di
form penerimaan makanan siapsaji.* n i t t e r k a i t h l i g i / i
o p e r a s i o n a l k a t e r i n g .

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PERSIAPAN SNACK


Pengertian)egiatan persiapan sna"k sebelum
proses distribusi ke pasien.T u j u a n # e
s n a " k
d a n
p e m b e r i a n
l a
s e b e l u m
d i l a k u k a n
p r o s

dilakukan
n g e m a s
b e l
e s

distribusi.) e b i j a k a n 1 . S n a " k
h a r u s
l a y a k
k o n s u m s i
b a g i
p a s i e n . 2.0abel sna"k harus sesuai
nama, ruang dan diit pasien. .Pemberian label sna"k harus sesuai dengan
ma"am sna"k diit masing& masing.P r o s e d u r 1 . h l i g i / i
o p e r a s i o n a l k a t e r i n g m e n g e " e k t a m p i l a n ,
t e k s t u r , a r o m a d a n rasa sna"k.2 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l
k a t e r i n g m e n i m b a n g b e r a t s n a " k m e n g g u n a k a n timbangan dan
dibadingkan dengan berat standar sna"k. . ; i k a s n a " k y a n g d i k i r i m o l e h
k a t e r i n g t i d a k l a y a k k o n s u m s i d a n t i d a k sesuai berat standar sna"k, ahli gi/i
operasional menghubungi ahli gi/iproduksi katering bahwa sna"k ditukar dengan sna"k baru.
(.Sna"k tersebut dikembalikan dan ditukar melalui sopir katering. - . ; i k a
sna"k baru datang, ahli gi/i operasional katering mengulang
d a r i tahap satu diatas..hli gi/i operasional katering menyiapkan sna"k untuk
tester sna"k dan diserahkan ke petugas piket instalasi gi/i.3.hli gi/i operasional
katering men"atatan dan melaporkan dari hasil dan ealuasi penerimaan sna"k di form
penerimaan sna"k. 7 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l k a t e r i n g m e r e k a p s n a " k
s e s u a i p e s a n a n d i i t pasien.8 . h l i g i / i o p e r a s i o n a l k a t e r i n g
d i b a n t u p r a m u s a j i u n t u k m e n g e m a s , memberi label dan menata sna"k sesuai
bangsal.1.hli gi/i operasional katering mendampingi petugas piket instalasi gi/iuntuk
menge"ek kesesuaian sna"k dengan diit pasien.* n i t
t e r k a i t 1 . h l i
g i / i
o p e r a s i o n a l
" a t e r i n g . 2 . P r a m u s a j i .
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PENDISTRIBUSIAN MAKAN PASIEN
Pengertian9angkaian kegiatan penyaluran makanan
s e s u a i d e n g a n j u m l a h p o r s i d a n jenis makanan pasien yang dilayani
$makanan biasa atau diet%.T u j u a n g a r p a s i e n m e n d a p a t
m a k a n a n s e s u a i d e n g a n p e m e s a n a n
d i i t . ) e b i j a k a n 1 . D i s t r i b u s i
m a k a n
t e p a t
w a k t u .
2.
Tidak terjadi kesalahan dalam pemberian makan kepada
pasien.P r o s e d u r 1 . P r a m u s a j i m e m o r s i m a k a n a n
y a n g t e l a h d a t a n g d a r i k a t e r i n g
s e s u a i dengan jenis diet dan kelas perawatan.2.Penge"ekan dilakukan oleh petugas
piket instalasi gi/i dibantu ahli gi/i operasional katering agar tidak terjadi kesalahan
pemberian makan. . : a k t u d i s t r i b u s i m a k a n a n +
a.#akan pagi+ . < 3. :=Bb.#akan siang+ 11. <
1 2 . : = B " . # a k a n s o r e + 1 . < 1 3 . : = B (.#akanan
didistribuskan ke bagian ruang rawat inap. * n i t
t e r k a i t 1 . P e t u g a s
p i k e t
i n s a t a l a s i
g i / i 2.hli gi/i operasional katering . P r a m u s a j i

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PENARIKAN ALATMAKAN PASIEN


PengertianSuatu kegiatan pengambilan alat makan
p a s i e n o l e h t e n a g a p r a m u s a j i setelah 1 jam makanan diberikan kepada
pasien.T u j u a n # e n g h i n d a r i
k e h i l a n g a n
a l a t
m a k a n . )ebijakanlat makan kembali dalam
keadaan utuh, tidak rusak dan
hilang.P r o s e d u r 1 . S e t e l a h p r a m u s a j i
m e n d i s t r i b u s i k a n m a k a n a n k e p a d a p a s i e n ,
p r a m u s a j i menunggu sekitar 1 jam dari waktu pendistribusian
makanan.2 . P r a m u s a j i k e m b a l i k e k a m a r p a s i e n s a m b i l m e l i h a t
a p a k a h m a k a n a n yang diberikan telah dikonsumsi atau belum. . ; i k a m a k a n a n
t e l a h h a b i s d i k o n s u m s i , a l a t m a k a n p a s i e n d i a m b i l d a n dibawa ke dapur.
(.;ika makanan pasien belum habis, pramusaji meminta
i / i n k e p a d a pasien untuk memindahkan sisa makanan yang masih ingin dikonsumsi
ke wadah yang lain.* n i t
t e r k a i t P r a m u s a j i
STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR (SOP)PEMBERSIHAN RUANG DAPUR / RUANG
PEMORSIAN
P e n g e r t i a n S u a t u k e g i a t a n p e m b e r s i h a n m e j a
m a u p u n a l a t m a k a n s e b e l u m d a n sesudah selesai pemorsian
makanan untuk pasien.T u j u a n # e n j a g a
s u p a y a
r u a n g
p e m o r s i a n
s e l a l u
b e r s i h ,
r a p i
d a n
t e r h i d a r
d a r i debu, kuman maupun
irus.) e b i j a k a n 9 u a n g p e m o r s i a n ! d a p u r
s e l a l u t e r l i h a t b e r s i h , r a p i d a n
n y a m a n . P r o s e d u r 1 . S e b e l u m
m a k a n a n
d a t a n g
k e
r u m a h
s a k i t ,
p r a m u s a j i
h a r u s membersihkan
tempat pemorsian dan lingkungan pemorsian.2 . ; i k a t e l a h s e l e s a i p e m o r s i a d a n
p e n d i s t r i b u s i a n m a k a n a n k e p a s i e n , pramusaji juga harus membersihkan
tempat pemorsian dan lingkungandapur, baik meja, kursi dan lain&lain. . S e m u a b a r a n g
k e m a s a n m a k a n a n d i k u m p u l k a n m e n j a d i s a t u d a l a m wadah supaya rapi
dan bersih.* n i t
t e r k a i t P r a m u s a j i

PERENCANAAN ANGGARAN BELANJA


NO. DOKUMEN
NO. REVISI
HALAMANRSUD KOTAKUPANG
Jl.Timor Raya No.134Pasir panjang- KupangTanggal Terbit Ditetapkan OlehDr.Marsiana Y.
Halek
STANDAROPERASIONALPROSEDUR
Pengertian : Perencanaan anggaran yang berkaitan dengan anggaran belanja untuk
menyelenggarakan makananinstitusi (rumah sakit) yang sebaiknya direncanakan setahun
sebelumnya.Tujuan : Untuk mengetahui perkiraan kebutuhan anggaran dana yang dibutuhkan
dalam setahun untukpenyelanggaraan makan rumah sakit.

PROSEDUR
1.
Perencanaan anggaran belanja rumah sakit meliputi bahan makanan, peralatan, pemeliharaan,
perbaikan alat,dan bahan bakar.2.
Apabila harga pasar cukup stabil maka petunuk harga tahun sebelumnya dijadikan patokan.3.
Apabila direncanakan peralatan yang baru, dipertimbangkan biaya yang tersedia dengan
macam dan modelperalatan4.
Dalam perencanaan anggaran belanja diperlukan pencatatan dan pelaporan.5.
Apabila ada penggolongan atau klasifikasi konsumen, maka dalam pencatatan dan pelaporan
biaya dipisahmenurut golongan.6.
Perhitungan unit harga per porsi makanan dilakukan untuk satu putaran menu7.
Apabila harga bahan makanan tidak stabil,maka harga per porsi perputaran menu, akan
memberikanperbandingan harga pada setiap putaran menu.8.
Dalam perencanaan anggaran belanja dibutuhkan data- data mengenai :

Macam dan jumlah bahan makanan yang ada

Macam dan jumlah bahan makanan yang dibutuhkan untuk berbagai golongan konsumen

Jumlah taksiran bahan makanan yang akan dibeli

Jumlah konsumen yang makan menurut macamnya

Kalkulasi total biaya

Pengusulan anggaran belanja setahunUnit terkait : Bidang pelayanan, Instalasi Gizi dan
Bagian Perencanaan Keuangan
PERENCANAAN MENU
NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMANRSUD KOTAKUPANG
Jl.Timor Raya No.134Pasir panjang- KupangTanggal Terbit Ditetapkan OlehDr.Marsiana Y.
Halek
STANDAROPERASIONALPROSEDUR
Pengertian : Perencanaan mengenai menu makanan yang akan disajikan dalam institusi
rumah sakit.Tujuan : Dengan menu yang terencana dengan baik, akan membuat petugas dapat

menyajikan variasihidangan yang menyegarkan dan dapat membantu dalam proses


pemulihan pasien.
PROSEDUR
1.
Perencanaan menu akan baik hasilnya bila dilakukan oleh suatu kelompok (panitia kerja)
yang terdiri darimereka yang yang banyak berkaitan dalam penyelenggaraan makanan.2.
Dalam penyelenggaraan menu perlu diperhatikan hal- hal berikut :

Kebutuhan gizi orang /pasien yang dilayani, yang diperkirakan dengan menggunakan
DaftarKecukupan Gizi

Peraturan dan macam rumah sakit, yang menyangkut kebijakan dan anggaran belanja
bahanmakanan, prosedur, pembelian bahan makanan, penggunaan atau pemakaian bahan
makanan.

Kebiasaan makan, menu sedapat mungkin disesuaikan dengan kebiasaan makan sebagian
besarmasyarakat yang dilayani.

Macam dan jumlah orang yang dilayani, sehingga semakin banyak pula variasi menu yang
akandisajikan.

Peralatan dan perlengkapan dapur yang tersedia

Macam dan jumlah pegawai , perhitungan ini dimaksud agar pekerjaan memasak dapat
diselesaikantepat pada waktunya.

Macam pelayanan yang diberikan

Musim/iklim dan keadaan pasar

Keuangan yang tersedia3.


Menulis bahan lauk pauk dari hewani, karena merupakan bagian yang penting dan paling
mahal harganya,diikuti pula dengan lauk pauk nabati, golongan sayuran, buah, dan
dipersiapkan pula makanan selingan.4.
Untuk perencanaan menu diperlukan buku- buku atau standar resep.

DENAH DAPUR INSTALASI GIZI RSUD KOTA BEKASI SEBELUM


PENGEMBANGAN
Instalasi gizi di RSUD kota Bekasi saat ini memiliki beberapa ruangan yaitu: 1.
Kantor Kantor instalasi gizi di RSUD kota Bekasi adalah tempat melaksanakan kegiatan
operasional yang berfungsi sebagai tempat kerja para ahli gizi dan juga tempat administrasi.
Di ruangan kantor ini memiliki meja besar sebagai tempat diskusi, ruangan kecil sebagai
musholla dan Gudang Susu
R. Kantor
WC + Musholla Tempat Penyajian Gudang Susu Gudang Basah Gudang Kering Tempat
pencucian sayur + alat masak Tempat pengolahan Gudang Alat Tempat kebersihan Tempat
pencucian plato

USULAN DENAH DAPUR INSTALASI GIZI RSUD KOTA BEKASI Keterangan:


A.
Tempat penerimaan B.
Gudang kering C.
Gudang bahan harian D.
Gudang basah dan pencucian hewani E.
Tempat pencucian sayur dan buah F.

Tempat kebersihan G.
Tempat pencucian alat masak H.
Tempat pencucian plato I.
Meja persiapan J.
Tempat pengolahan K.
Gudang alat L.
Tempat pengolahan snack M.
Gudang susu N.
Tempat penyimpanan makanan jadi sementara O.
Alat pemanas makanan P.
Tempat memasak nasi Q.
Tempat penyajian R.
Tempat menyajikan air mineral, siap distribusi S.
Kantor T.
Kantor kepala instalasi gizi U.
Loker juru masak dan pramusaji V.
Toilet W.
Musholla X.
Tempat wudhu
USULAN DENAH DAPUR INSTALASI GIZI RSUD KOTA BEKASI
1.
Makanan harus disajikan dalam keadaan panas, hal ini bertujuan untuk mencegah
pertumbuhan bakteri atau mikroorganisme & meningkatkan selera makan. Makanan yang
harus disajikan panas, diusahakan tetap dalam keadaan panas. Dalam hal ini, alat pemanas
makanan sangat diperlukan dalam menjaga makanan tetap dalam keadaan panas. Tetapi
dalam pengamatan alat pemanas makanan didapur instalasi gizi RSUD kota bekasi sedang
dalam keadaan rusak. Diharapkan alat pemanas makanan tersebut dapat diperbaiki, sehingga
selain dapat menjaga panas makanan, alat tersebut juga bisa dimanfaatkan sebagai tempat

penyimpanan sementara, selagi menunggu makanan lain selesai diolah dan sebelum makanan
disajikan. 2.
Ventilasi tempat pengolahan makanan hendaknya memiliki ventilasi yang cukup sehingga
dapat mengeluarkan asap, bau makanan dari panas.peranan ventilasi dapat mengatur
pergantian udara sehinggaa ruangan tidak terasa panas dan dapat membuat suasana nyaman
para pekerja. Atau bisa dipasang exhause fan yang cukup agar bisa terjadinya pertukaran
udara yang baik. 3.
Tempat penerimaan bahan makanan saat ini masih bergabung dengan tempat persiapan
makanan, tapi sebaiknya memiliki meja khusus untuk administrasi penerimaan, dan juga
dilengkapi dengan timbangan berbagai ukuran sehingga tidak mengganggu proses persiapan
makanan. 4.
Selama ini tempat pencucian sayur dan alat masak masih dijadikan menjadi satu, seharusnya
tempat pencucian tersebut dipisahkan agar mutu dan kebersihan sayur dan buah tetap terjaga.
5.
Toilet dan mushola untuk juru masak dan pramusaji saat ini masih berdekatan. Sebaiknya
antara toilet dan di musholla tidak berdekatan, karena tempat beribadah itu hendaknya selalu
bersih dan agar ketika beribadahpun menjadi lebih khusyuk.

6.
Dalam dapur juga hendaknya dibuat ruangan tersendiri untuk mengolah dan mempersiapkan
makanan selingan /snack sehingga tidak mengganggu pengolahan makanan lainnya. 7.
Penerimaan bahan makanan basah di RSUD kota Bekasi saat ini dilakukan sekali sehari pada
saat pagi hari, jadi bahan makanan yang dimasak untuk sore dan keesokan paginya masih
belum mempunyai tempat penyimpanan tersendiri. Sebaiknya diperlukan penambahan
ruangan sebagai tempat penyimpanan bahan makanan harian agar kesegaran dan mutu bahan
makanan tersebut masih dapat terjaga dengan baik.

website hamdin

Selasa, 15 November 2011


DISTRIBUSI DAN PENYAJIAN BAHAN MAKANAN
BAB I
PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Masalah sanitasi makanan sangat penting, terutama ditempat-tempat umum
yang erat kaitannya dengan pelayanan untuk orang banyak. Rumah sakit
merupakan salah satu tempat umum yang memberikan pelayanan kesehatan
masyarakat dengan inti pelayana n medis. Agar dapat menunjang kegiatan
pelayanan medis diperlukan tempat pengol ahan makanan yang kegiatannya berada
di instalasi gizi rumah sakit. Untuk mendapatkan makanan yang bermanfaat dan
tidak membahayakan bagi yang memakannya perlu adanya suatu usaha
penyehatan makanan dan minuman, yaitu upaya pengendalian faktor yang
memungkinkan terjadinya kontaminasi yang akan mempengaruhi pertumbuhan
kuman dan bertambahnya bahan aditif pada makanan dan minuman yang berasal
dari proses pengolahan makanan dan minuman yang disajikan di rumah sakit agar
tidak menjadi mata rantai penularan penyakit dan gangguan kesehatan.
Fungsi utama rumah sakit (RS) adalah menyelenggarakan upaya penyembuhan
dan pemulihan penyakit. Pengelolaan makanan RS, sebagai bagian dari sistem
pelayanan kesehatan di RS YANG mendukung upaya penyembuhan dan pemulihan
penyakit melalui penyelenggaraan makanan yang higienis dan sehat. Prinsip-prinsip
dasar sanitasi penyelenggaraan makanan di RS pada dasarnya tidak berbeda
dengan tempat-tempat penyelenggaraan makanan lain, tetapi standar kebersihan
dan higiene pelayanan makanannya lebih tinggi karena rentannya pasien yang
masuk RS dan ancaman penyebaran kuman pathogen yang tinggi di lingkungan RS.

Makanan yang tidak dikelola dengan baik dan benar dapat menimbulkan dampak
negatif seperti penyakit dan keracunan akibat bahan kimia, mikroorganisme,
tumbuhan atau hewan, serta dapat pula menimbulkan alergi. Terdapat 4 (empat)
faktor yang memungkinkan terjadinya penularan penyakit di RS melalui makanan,
yakni :
1. Perilaku yang tidak higienis
2. adanya sumber penyakit menular
3. adanya media (makanan, minuman)
4. dan resipienal.
Dalam tulisan ini hanya di kemukakan satu sisi saja, yakni perilaku petugas
dalam penyehatan makanan di RS, yang meliputi kebiasaan cuci tangan, kebersihan
tangan, penggunaan pakaian pelindung, dan pembersihan peralatan masak. Seperti
diketahui peran dan perilaku tenaga pengolah makanan sangat berpengatuh
terhadap kualitas makanan, sehingga baik secara langsung maupun tidak langsung
dapat berpengaruh terhadap penyebaran penyakit.
B. RUMUSAN MASALAH
Adapun rumusan masalah dalam makalah kami, antara lain:
1.

Bagaimana cara pendistribusian makanan di rumah sakit?

2.

Bagaimana cara penyajian makanan di rumah sakit?

BAB II
PEMBAHASAN

A. DISTRIBUSI MAKANAN
Secara garis besar, pendistribusian dapat diartikan sebagai kegiatan pemasaran
yang berusaha memperlancar dan mempermudah penyampaian barang dan jasa
dari produsen kepada konsumen, sehingga penggunaannya sesuai dengan yang
diperlukan (jenis, jumlah, harga, tempat, dan saat dibutuhkan). Dengan kata lain,
proses distribusi merupakan aktivitas pemasaran yang mampu:
1.

Menciptakan nilai tambah produk melalui fungsi-fungsi pemasaran yang dapat


merealisasikan kegunaan/utilitas bentuk, tempat, waktu, dan kepemilikan.

2.

Memperlancar arus saluran pemasaran (marketing channel flow) secara fisik dan
non-fisik. Yang dimaksud dengan arus pemasaran adalah aliran kegiatan yang
terjadi di antara lembaga-lembaga pemasaran yang terlibat di dalam proses
pemasaran. Arus pemasaran tersebut meliputi arus barang fisik, arus kepemilikan,
arus informasi, arus promosi, arus negosiasi, arus pembayaran, arus pendanaan,
arus penanggungan risiko, dan arus pemesanan.
Dalam pelaksanaan aktivitas-aktivitas distribusi, perusahaan kerapkali harus
bekerja sama dengan berbagai perantara (middleman) dan saluran distribusi
(distribution channel) untuk menawarkan produknya ke pasar.
Distribusi Makanan di Rumah Sakit
Pendistribusian

makanan

adalah

kegiatan

menyalurkan

makanan

yang

telahdiproduksi yang telah diporsikan berdasarkan jumlah dan jenis diet pasien.
Tujuan p e n d i s t r i b u s i a n m a k a n a n a d a l a h a g a r m a k a n a n y a n g t e l a h
d i p r o d u k s i d a p a t disalurkan ke pasien dan pegawai.
a. Sistem Distribusi Makanan
Rumah

Sakit

LANUD

Atang

Sendjaja

menggunakan

sistem

sentralisasikarena semua kegiatan produksi hingga pemorsian dilakukan di dapur.

Makananyang telah diolah oleh juru masak kemudian diporsikan sesuai


dengan jenis dietdan kelas perawatan. Sebelum dan saat pendistribusian
dilakukan pengecekankembali oleh petugas distribusi agar tidak terjadi kesalahan
pemberian makan.Saat pemorsian, petugas pemorsian menyesuaikan jenis
diet

dengan

labelyang

ada.

Pelabelan

dilakukan

untuk mengurangi

kesalahan dalam pemberianjenis diet dan kegiatan distribusi kepada pasien..


b. Waktu dan Petugas Distribusi Makan Sore
Waktu distribusi dari makan sore antara pukul 16.30 17.00 dengan duaorang
petugas distribusi. Makan

sore memerlukan petugas distibusi

yang

lebihbanyak agar makanan dapat lebih cepat sampai pada pasien. Satu
orang petugasdistribusi bertugas mengantar makanan untuk keperawatan depan
(parkit, wallet,kutilang, kepodang, jalak, merak, sriti, pipit, gelatik, murai,
anggrek, mawar,flamboyant, dahlia, melati serta paviliun). Sedangkan satu
orang lain bertugasuntuk mengantarkan keperawatan belakang (garuda,
kenari,

rajawali,cendrawasih,

makanan
makanan
a g a r bagian

yang
pasien.

menjadi

nuri

kendala

Pelabelan

pemorsian

dan

serta

camar).D a l a m
adalah

makanan

distribusi

tidak

untuk

hal

distribusi

h i l a n g n ya p e l a b e l a n
pasien

mengalami

dilakukan

kesulitan

pada

waktumemorsikan makanan dan mendistribusikan makanan ke pasien.


c.

Peralatan Distribusi Makanan


Peralatan distribusi makanan adalah semua peralatan yang dapatmembantu
kelancaran kegiatan distribusi. Peralatan yang digunakan untuk mendistribusikan
makan adalah piring, mangkok, gelas, sendok, garpu, plato, n a m p a n d a n
k e r e t a d o r o n g ( trolley) .

B. PENYAJIAN MAKANAN

Penyajian makanan merupakan salah satu prinsip dari hygiene dan sanitasi
makanan. Penyajian makanan yang tidak baik dan etis, bukan saja dapat
mengurangi selera makan seseorang tetapi dapat juga menjadi penyebab
kontaminasi terhadap bakteri. Beberapa hal yang harus diperhatikan dalam
penyajian makanan sesuai dengan prinsip hygiene dan sanitasi makanan adalah
sebagai berikut:
1.

Prinsip wadah artinya setiap jenis makanan ditempatkan dalam wadah terpisah dan
diusahakan tertutup. Tujuannya adalah

a.

Makanan tidak terkontaminasi silang

b. Bila satu tercemar yang lain dapat diamankan


c.
2.

Memperpanjang masa saji makanan sesuai dengan tingkat kerawanan makanan.


Prinsip kadar air atinya penempatan makanan yang mengandung kadar air tinggi
(kuah, susu) baru dicampur pada saat menjelang dihidangkan untuk mencegah
makanan cepat rusak. Makanan yang disiapkan dalam kadar air tinggi (dalam kuah)
lebih mudah menjadi rusak (basi)

3.

Prinsip edible part artinya setiap bahan yang disajikan dalam penyajian adalah
merupakan bahan makanan yang dapat dimakan. Hindari pemakaian bahan yang
membahayakan kesehatan seperti steples besi, tusuk gigi atau bunga plastk.

4.

Prinsip Pemisahan artinya makanan yang tidak ditempatkan dalam wadah seperti
makanan dalam kotak (dus) atau rantang harus dipisahkan setiap jenis makanan
agar tidak saling bercampur. Tujuannya agar tidak terjadi kontaminasi silang.

5.

Prinsip Panas yaitu setiap penyajian yang disajikan panas, diusahakan tetap dalam
keadaan panas seperti soup, gulai, dsb. Untuk mengatur suhu perlu diperhatikan
suhu makanan sebelum ditempatkan dalam food warmer harus masih berada diatas

600 C. Alat terbaik untuk mempertahankan suhu penyajian adalah dengan bean
merry (bak penyaji panas)
6.

Prinsip alat bersih artinya setiap peralatan yang digunakan sepeti wadah dan
tutupnya, dus, pring, gelas, mangkuk harus bersih dan dalam kondisi baik. Bersih
artinya sudah dicuci dengan cara yang hygienis. Baik artinya utuh, tidak rusak atau
cacat dan bekas pakai. Tujuannya untuk mencegah penularan penyakit dan
memberikan penampilan yang estetis.

7.

Prinsip handling artinya setiap penanganan makanan maupun alat makan tidak
kontak langsung dengan anggota tubuh terutama tangan dan bibir. Tujuannya
adalah:

a. Mencegah pencemaran dari tubuh


b. Memberi penampilan yang sopan, baik dan rapi
Penyajian Makanan di Rumah Sakit
Penyelenggaraan makanan di rumah sakit sangat bergantung dari higiene dan
sanitasi agar makanan tersebut tidak menjadi sumber penularan penyakit bagi
manusia yang mengkonsumsi makanan tersebut. pada kegiatan sanitasi makanan
misalnya kebersihan bahan makanan yang diolah sebagai makanan untuk pasien
rawat inap yang ada di rumah sakit.
a. Pengadaan Bahan Makanan
Kesehatan makanan selain ditentukan oleh proses pembuatan dan orang yang
membuat makanan, juga dipengaruhi oleh bahan makanannya sendiri. Dalam
pembuatan makanan dan pada penyelenggaraan makanan pada rumah sakit yang
harus di perhatikan adalah bahan makanan harus dalam kondisi yang baik, tidak
rusak, dan tidak membusuk. Setiap bahan makanan yang mengalami kerusakan,
terutama kerusakan disebabkan mikrobiologis akan memberikan ciri-ciri menurut

jenis bahannya. Meskipun demikian

terdapat cirri-ciri umum yang mencirikan

perubahan komponen utama penyusun bahan makanan. Dengan demikian, bahan


makanan yang tinggi kandungan proteinnya akan memiliki tanda kerusakan yang
berbeda

dengan

bahan

makanan

yang

tinggi

kandungan

lemak

atau

karbohidratnya.
Ada 4 hal pokok yang harus diperhatikan dalam pengolahan makanan (Depkes
RI, 2005) :
1.

semua kegiatan pengolahan makanan harus dilakukan dengan cara terlindung dan
kontak langsung dengan tubuh.

2.

Perlindungan kontak langsung dengan makanan jadi dapat dilakukan dengan


menggunakan sarung tangan plastik, penjepit makanan, sendok garpu, dan
sejenisnya.

3.

Setiap

tenaga

pengolah

makanan

pada

saat

bekerja

harus

memakai

celemek/apron, tutup rambut, sepatu dapur, tidak merokok, tidak makan atau
menguyah, tidak memakai perhiasan kecuali cincin kawin yang tidak berhias, tidak
menggunakan peralatan dan fasilitas yang bukan untuk keperluan, selalu mencuci
tangan sebelum bekerja, selalu mencuci tangan sebelum dan setelah keluar dari
kamar mandi, selalu memakai pakaian kerja yang bersih yang tidak dipakai di luar
rumah sakit.
4.

Tenaga pengolah makanan harus memiliki sertifikat vacsinasi chotypa dan baku
kesehatan yang berlaku.

b. Penyajian Makanan
Penyajian makanan harus memenuhi persyaratan sanitasi, yaitu bebas dari
kontaminasi, bersih dan tertutup, serta dapat memenuhi kebutuhan diet pasien di

rumah sakit. Adapun persyaratan penyajian makanan (PERMENKES no.1204 tahun


2004) adalah :
1. Makanan harus terhindar dari bahan pencemar.
2. Peralatan yang digunakan untuk menyajian harus terjaga kebersihannya.
3. Makanan jadi yang siap saji harus ditempatkan pada peralatan yang bersih.
4. Penyajian dilakukan dengan prilaku yang sehat dan prilaku yang bersih.
5.

Makanan yang disajikan dalam keadaan hangat di tempatkan pada fasilitas


penghangat makanan dengan suhu minimal 60 C.

BAB IV
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Pendistribusian makanan adalah kegiatan menyalurkan makanan yang telah
diproduksi yang telah diporsikan berdasarkan jumlah dan jenis diet pasien. Tujuan
pendistribusian

makanan

adalah

agar

makanan

yang

telah

d i p r o d u k s i d a p a t disalurkan ke pasien dan pegawai.


Penyajian makanan harus memenuhi persyaratan sanitasi, yaitu bebas dari
kontaminasi, bersih dan tertutup, serta dapat memenuhi kebutuhan diet pasien di
rumah sakit. Adapun persyaratan penyajian makanan (PERMENKES no.1204 tahun
2004) adalah :
1. Makanan harus terhindar dari bahan pencemar.
2. Peralatan yang digunakan untuk menyajian harus terjaga kebersihannya.
3. Makanan jadi yang siap saji harus ditempatkan pada peralatan yang bersih.
4. Penyajian dilakukan dengan prilaku yang sehat dan prilaku yang bersih.
5.

Makanan yang disajikan dalam keadaan hangat di tempatkan pada fasilitas


penghangat makanan dengan suhu minimal 60 C.

B. SARAN
Saran kami yaitu agar petugas rumah sakit bagian makanan selalu menjaga higien
dan sanitasi dalam pendistribusian dan penyajian makanan buat pasien karena
makanan yang baik dapat menunjang kesehatan masyarakat.

a. Variasi Menu Makanan


Kesesuaian makanan yang diberikan kepada pasien rawat inap dengan
penyakit yang dideritanya penting diperhatikan. Oleh karena itu prosedur merancang
diit dan pemberian terapi diit sesuai dengan kondisi pasien dalam upaya mempercepat
penyembuhannya. Jenis menu ditetapkan oleh ahli gizi, sedangkan jenis diit
ditetapkan oleh petugas gizi ruangan dengan mempertimbangkan hasil pemeriksaan
dan data laboratorium pasien yang bersangkutan (Khotimah, 2004).
Hasil penelitian Tanaka (1998), menyimpulkan bahwa pasien rawat inap
dewasa di RSU Tangerang beranggapan bahwa siklus menu sepuluh hari dianggap
masih kurang bervariasi. Maka disarankan perlu diperhatikan adalah memperbanyak
variasi menu makanan, sehingga pasien dapat memilih jenis makanan yang mereka
sukai secara lebih leluasa.
Cara Penyajian Makanan
Distribusi atau penyajian adalah serangkaian kegiatan penyaluran makanan
sesuai dengan jumlah porsi dan jenis makanan pasien yang dilayani (makanan biasa
ataupun makanan khusus). Hal ini bertujuan supaya pasien mendapat makanan sesuai
diet dan ketentuan yang berlaku. Di rumah sakit terdapat 3 sistem penyaluran
makanan yang biasa dilaksanakan di rumah sakit yaitu sistem yang dipusatkan
(sentralisasi) sitem yang tidak dipusatkan (desenteralisasi) dan kombinasi antara
sentralisasi dan desentralisasi (Depkes RI, 2006).
Keuntungan dari sentralisasi adalah: (a) tenaga lebih hemat, sehingga lebih
menghemat biaya dan pengawasan, (b) pengawasan dapat dilakukan dengan mudah
dan diteliti., (c) makanan dapat disampaikan langsung ke pasien dengan sedikit
kemungkinan kesalahan pemberian, (d) ruangan pasien terhindar dari keributan pada
waktu pembagian makanan serta bau masakan, (e) pekerjaan dapat dilakukan lebih
cepat (Depkes RI, 2006).
Kelemahan dari sentralisasi adalah: (a) memerlukan tempat, peralatan dan
perlengkapan makanan yang lebih banyak (tempat harus luas, kereta pemanas
mempunyai rak), (b) adanya tambahan biaya untuk peralatan, perlengkapan serta
pemeliharaan, (c) makanan sampai ke pasien sudah agak dingin, (d) makanan
mungkin sudah tercampur serta kurang menarik, akibat perjalanan dari dapur utama
ke dapur ruangan (Depkes RI, 2006).
Keuntungan cara desentraliasi: (a) tidak memerlukan tempat yang luas,
peralatan makan yang ada di dapur ruangan tidak banyak, (b) makanan dapat
dihangatkan kembali sebelum dihidangkan ke pasien, (c) makanan dapat disajikan
lebih rapi dan baik serta dengan porsi yang sesuai dengan kebutuhan pasien (Depkes
RI, 2006).
Masalah penyajian makanan pada orang sakit lebih kompleks dibandingan
orang sehat, karena nafsu makan yang rendah, perubahan kondisi mental pasien yang
berubah akibat penyakit yang dideritanya, aktifitas fisik yang menurun dan reaksi
obat-obatan disamping sebagian besar pasien harus menjalani diet (Depkes RI, 2006).
Ketepatan Waktu Menghidangkan Makanan
Manusia secara alamiah akan merasa lapar setelah 3 4 jam makan, sehingga
setelah waktu tersebut sudah harus mendapatkan makanan, baik dalam bentuk
makanan ringan atau berat (Hartono, 2000).
Jarak waktu antara makan malam dan bangun pagi sekitar 8 jam. Selama
waktu tidur metabolisme di dalam tubuh tetap berlangsung, akibatnya pada pagi hari

perut sudah kosong sehingga kebutuhan energi diambil dari cadangan lemak tubuh.
Keterlambatan pemasukan zat gula ke dalam darah dapat menimbulkan penurunan
konsentrasi dan rasa malas, lemas dan berkeringat dingin (Hartono, 2000).
Pasien rawat inap selain mengkonsumsi makanan dari rumah sakit juga
mengkonsumsi makanan dari luar rumah sakit, hal ini yang menimbulkan terjadinya
banyak sisa makanan pada pasien rawat inap. Apabila hal ini tidak mendapat
perhatian yang serius maka berdampak pada banyak terjadinya sisa makanan. Waktu
makan adalah berapa kali orang lazim makan dalam sehari. Setiap bangsa mempunyai
waktu makan yang berlainan, misalnya waktu makan orang Amerika dan Eropa
berlainan dengan waktu makan orang timur (Hartono, 2000).
Makanan di rumah sakit harus tepat waktu, tepat diet dan tepat jumlah
khususnya untuk penderita penyakit tertentu. Waktu yang paling rawan dan harus
pasien rawat inap patuhi di rumah sakit adalah mengkonsumsi sesuai dengan kondisi
penyakitnya. Oleh karena itu sangat penting diperhatikan ketepatan petugas rumah
sakit dalam menghidangkan makanan, karena akan berpengaruh terhadap proses
penyembuhan penyakitnya. Penyajian atau waktu menghidangkan makanan kepada
pasien rawat inap sangat penting diperhatikan, khususnya untuk makan pagi hal ini
disebabkan karena waktu makan malam dengan makan pagi jarak waktunya terlalu
panjang (Hartono, 2000).
Penelitian Nuryati (2008), menyimpulkan bahwa pasien rawat inap di
RS Bhakti Wira Tamtama Semarang menyatakan waktu penyajian tepat 91,4%, cara
penyajian makanan sebagian besar (97,1%) menyatakan menarik, rasa makanan yang
disajikan ke pasien sebagian besar menyatakan enak sebanyak 94,3%. Demikian juga
Hasil penelitian Tanaka (1998), bahwa pasien puas dengan waktu pemberian makan
yang dianggap tepat untuk makan pagi, siang dan malam.
d. Keadaan Tempat dan Peralatan Makan
Menurut Sediaoetama (2000), peralatan yang digunakan dalam menyajikan
makanan ikut mempengaruhi penerimaan pasien terhadap makanan tersebut, sehingga
pada saat menghidangkan makanan perlu diperhatikan peralatan yang digunakan
harus sesuai dengan jenis makanan dan tingkat kualitas makanan. Dalam menyajikan
makanan rumah sakit paling tidak harus ada alat makan yang sesuai dengan dietnya,
seperti: untuk makanan biasa harus ada tempat nasi, tempat lauk, tempat sayur,
tempat buah serta sendok dan garpu. Juga penting disediakan tutup makanan
mengingat tidak semua pasien dapat langsung menyantap makanan akibat
kondisinya.
Hasil penelitian Tanaka (1998), menyimpulkan bahwa pasien rawat inap
dewasa di RSU Tangerang beranggapan bahwa penggunaan alat makan dianggap
kurang lengkap dan kurang sesuai. Dengan demikian disarankan penggunaan alat
makan yang lengkap dan sesuai mungkin perlu dipertimbangkan sebagai kelengkapan
untuk meningkatkan daya terima makan.
e. Sikap dan Perilaku Petugas yang Menghidangkan Makanan
Penyebab timbulnya penurunan selera makan pasien diantaranya adalah
menyediakan makanan yang kurang memperhatikan sifat organoleptik, lingkungan
fisik yang kurang mendukung, komunikasi perawat dan petugas gizi yang kurang
memadai dan rasa sakit yang diderita pasien. Dalam hal sosial budaya yaitu orang
sakit yang dirawat di rumah sakit berasal dari kelompok masyarakat yang berbeda
beda, baik adat istiadat, kepercayaan, kebiasaan dan nilai-nilai yang mereka anut,
bahkan mungkin juga pandangan hidup. Keseluruhan faktor ini secara bersama sama

membentuk perilaku manusia terhadap makan (Budiyanto, 2002).


2.4 Landasan Teori
Pelayanan kesehatan di rumah sakit bertujuan agar tercapai kesembuhan
dalam waktu sesingkat mungkin dengan salah satu upayanya adalah dengan
pelayanan makanan yang baik. Indikator pelayanan makanan di rumah sakit mengacu
kepada pendapat Sabarguna (2004), yaitu: (a) variasi menu makanan, (b) cara
penyajian makanan, (c) ketepatan waktu menghidangkan makanan, (d) keadaan
tempat dan peralatan makan (piring, sendok, dan lain-lain), (e) sikap dan perilaku
petugas yang menghidangkan makanan.
Indikator kepuasan pasien terhadap pelayanan makanan mengacu kepada
pendapat Kotler (2003) yang menyatakan bahwa tingkat kepuasan yang melebihi apa
Universitas Sumatera Utara
yang diharapkan atau kepuasan tinggi (highly satisfied), hasil kerja sama dengan yang
diharapkan atau puas (satisfied), sedangkan apabila hasil tersebut jauh di bawah
harapan, seseorang akan merasa tidak puas (dissatisfied). Dimensi kepuasan dikaitkan
dengan pelayanan makanan di RSUD Aceh Tamiang.
2.5 Kerangka Konsep
Berdasarkan masalah dan tujuan penelitian, maka kerangka konsep dalam
penelitian ini digambarkan sebagai berikut:
Variabel Independen
Variabel Dependen
Pelayanan Makanan
KEPUASAN PASIEN

(a) Variasi menu makanan


(b) Cara penyajian makanan
(c) Ketepatan waktu
menghidangkan makanan
(d) Keadaan tempat dan

peralatan makan
Gambar 2.1. Kerangka Konsep
Perbandingan antara
harapan dengan
kenyataan