Anda di halaman 1dari 85

DASAR PEMELIHARAAN MEKANIK

PEMBANGKIT
[B.1.1.1.082.2.M]

Edisi I
November 2014

DASAR PEMELIHARAAN MEKANIK PLTU


(B.1.1.1.082.2.M)

TUJUAN PEMBELAJARAN :

Setelah mengikuti pembelajaran Dasar pemeliharaan


mekanik Pembangkit ini peserta mampu memahami
mesin-mesin

pembangkit,

dan

dasar

pemeliharaan

pembangkit dengan benar sesuai dengan SOP/ Instruksi


Kerja, Instruction Manual dan Standar Perusahaan.

DURASI

24 JP / HARI EFEKTIF

TIM PENYUSUN

: 1. Andi Kurniawan
2. M. Ikhfan

TIM VALIDATOR

: 1. Sukardi (Div Kit IT)


2. Danial Jalil (Div Kit JB)
3. Hamdan (Puslitbang)

SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas
Rahmat, Taufiq dan Hidayah-Nya materi pembelajaran initelah
berhasil disusun dengan baik dan tepat waktu.
Seiring dengan metamorfosa PLN Pusdiklat sebagai PLN Corporate
University, telah disusun sejumlah materi pembelajaran yang sesuai
dengan kebutuhan Korporat. Program pembelajaran ini bersifat
Mandatori

bagi

setiap

pegawai

sesuai

tuntutan

Kebutuhan

Kompetensi Jabatan (KKJ)yang sudah ditetapkan.Penyusunan materi pembelajaran ini


berbasis kepada Direktori Kompetensi PT. PLN (Persero)dan disusun bersama dengan
LSC (Learning Steering Commitee).
Dengandiimplementasikannya PLN Corporate University, diharapkan pembelajaran ini
tidak hanya menjadi milik PLN Corporate Universitydan Direktorat SDM, namun juga
memberikan benefit bagiBusiness Ownersesuai dengan salah satu nilai PLN Corporate
University yaitu Performing.
Akhir kata, semoga buku ini dapat bermanfaat untuk kemajuan perusahaan.

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena dengan
rahmat, taufiq serta hidayahNya materi pembelajaran

Dasar

Pemeliharaan mekanik pembangkit ini dapat selesai dengan baik dan


tepat pada waktunya.
Penyusunan materi ini dimaksudkan sebagai bahan ajar/handout pada
pembelajaran Dasar Pemeliharaan mekanik pembangkit yang
dilaksanakan oleh Primary Energy and Power Generation Academy dalam rangka
memelihara dan meningkatkan kompetensi tenaga teknik bidang Pemeliharaan
pembangkit lingkungan PT PLN (Persero).
Materi pembelajaran ini disusun oleh Tim yang kompeten dan berpengalaman dalam
bidang Pemeliharaan mekanik pembangkit, sehingga materi ini akan selaras dengan
kebutuhan operasional dalam rangka menunjang kinerja yang ekselen.
Namun demikian kami menyadari sepenuhnya bahwa materi ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu kami mengharapkan masukan dan sarannya dari semua pihak
untuk perbaikan dan penyempurnaan materi ini.
Akhir kata, pembelajaran ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kinerja unit
Operasional pada khususnya dan mampu menunjang kinerja ekselen korporat. Kepada
semu pihak yang telah membantu dalam penyusunan materi pembelajaran ini kami
mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya.

iii

DAFTAR BUKU PELAJARAN

Mata Pelajaran 1
PENGENALAN MESIN-MESIN PEMBANGKIT
Mata Pelajaran 2
GAMBAR TEKNIK MEKANIK
Mata Pelajaran 3
ALAT UKUR DAN ALAT KERJA MEKANIK
Mata Pelajaran 4
MENGANGKAT DAN MEMINDAH
Mata Pelajaran 5
TEKNIK MEMBONGKAR DAN MEMBERSIHKAN
Mata Pelajaran 6
PENGENALAN PEMELIHARAAN PEMBANGKIT

iv

MATA PELAJARAN I
PENGENALAN MESIN-MESIN
PEMBANGKIT

Simple Inspiring Performing Phenomenal

TUJUAN PELAJARAN

: Setelah mengikuti pelajaran Pengenalan mesin-mesin


pembangkit ini ini peserta mampu memahami mesinmesin pembangkit yang ada di PLN terkait prinsip kerja
dan komponen-komponennya dengan benar.

DURASI

: 8 JP

PENYUSUN

: 1. Andi Kurniawan
2. M. Ikhfan

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vi

DAFTAR ISI

DASAR PEMELIHARAAN MEKANIK PLTU ........................................................................................................ i


TUJUAN PEMBELAJARAN................................................................................................................................ i
SAMBUTAN .................................................................................................................................................... ii
DAFTAR BUKU PELAJARAN ........................................................................................................................... iv
MATA PELAJARAN I PENGENALAN MESIN-MESIN PEMBANGKIT.................................................................. v
TUJUAN PELAJARAN ..................................................................................................................................... vi
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................................................... viii
PENGENALAN MESIN-MESIN PEMBANGKIT ..................................................................................................1
1.

PLTU..................................................................................................................................................1
1.1

Siklus PLTU.................................................................................................................................1

1.2

Peralatan Utama PLTU ..............................................................................................................2

1.3

Peralatan Bantu PLTU ..............................................................................................................17

2.

PLTGU .............................................................................................................................................21
2.1

Siklus PLTGU ............................................................................................................................21

2.2

Peralatan Utama PLTGU ..........................................................................................................22

2.3

Peralatan Bantu PLTGU ...........................................................................................................29

3.

PLTP ................................................................................................................................................30
3.1

Siklus PLTP ...............................................................................................................................30

3.2

Peralatan Utama PLTP .............................................................................................................32

3.3

Peralatan Bantu PLTP ..............................................................................................................39

4.

PLTA ................................................................................................................................................42
4.1

Prinsip Kerja PLTA ....................................................................................................................42

4.2

Jenis-jenis PLTA .......................................................................................................................42

4.3

Peralatan Utama PLTA .............................................................................................................48

4.4

Peralatan Bantu PLTA ..............................................................................................................56

5.

PLTD................................................................................................................................................59
5.1

Peralatan Utama PLTD.............................................................................................................59

5.2

Peralatan Bantu PLTD ..............................................................................................................68

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Proses Konversi Energi pada PLTU ..............................................................................................1
Gambar 2. Siklus Fluida kerja (air uap) PLTU.................................................................................................2
Gambar 3. Ekonomiser ..................................................................................................................................4
Gambar 4. Drum Boiler..................................................................................................................................4
Gambar 5. Boiler............................................................................................................................................6
Gambar 6. Komponen Turbin Uap ................................................................................................................8
Gambar 7. Journal Bearing ............................................................................................................................9
Gambar 8. Trust Beari .................................................................................................................................10
Gambar 9. Main Stop Valve.........................................................................................................................12
Gambar 10. Kondensor ...............................................................................................................................14
Gambar 11. Generator ................................................................................................................................15
Gambar 12. Eksitasi pada generator ...........................................................................................................16
Gambar 13. Pompa BFP...............................................................................................................................16
Gambar 14. Diagram PLTGU ........................................................................................................................22
Gambar 15. Siklus Gabungan Brayton-Rankine ..........................................................................................22
Gambar 16. Tata Letak Turbin Gas ..............................................................................................................23
Gambar 17. Kompressor Aksial ...................................................................................................................23
Gambar 18. Kompressor Aksial ...................................................................................................................24
Gambar 19. Combustion Chamber ..............................................................................................................24
Gambar 20 a. Stator, b. rotor turbin ...........................................................................................................25
Gambar 21. Rotor Kompressor dan Turbin .................................................................................................25
Gambar 22. Rakitan Rotor Kompressor.......................................................................................................26
Gambar 23. Rakitan Rotor Turbin ...............................................................................................................26
Gambar 24. Bagian Utama Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap ..........................................................27
Gambar 25. Komponen utama boiler HRSG (HRSG outline) .......................................................................27
Gambar 26. Komponen utama pada HRSG datar (2 tingkat tekanan) ........................................................28
Gambar 27. Komponen utama pada HRSG tegak (3 tingkat tekanan) ........................................................28
Gambar 28. Siklus PLTP ...............................................................................................................................31
Gambar 29. Rangkaian Valve pada kepala sumur PLTP ..............................................................................32
Gambar 30. Valve pada Kepala Sumur PLTP ...............................................................................................33
Gambar 31. Cara kerja separator ................................................................................................................34
Gambar 32. Cyclone Separator ...................................................................................................................34
Gambar 33. Silincer .....................................................................................................................................35
Gambar 34. Jenis Silincer di PLTP Kamojang ...............................................................................................35
Gambar 35. Turbin Uap PLTP ......................................................................................................................36
Gambar 36. Kondensor Kontak Langsung ...................................................................................................37
Simple Inspiring Performing Phenomenal

viii

Gambar 37. Sistem Gas Extractor................................................................................................................37


Gambar 38. skema Mechanical Draught Cooling Tower .............................................................................38
Gambar 39. Mechanical Draught Cooling Tower ........................................................................................38
Gambar 40. Natural Draught Cooling Tower...............................................................................................39
Gambar 41. PLTA dengan Aliran Sungai Langsung ......................................................................................43
Gambar 42. PLTA dengan kolam tando .......................................................................................................44
Gambar 43. PLTA dengan waduk ................................................................................................................45
Gambar 44. Layout PLTA Danau ..................................................................................................................45
Gambar 45. (a) keadaan pasang (b) Keadaan surut ....................................................................................46
Gambar 46. PLTA Pompa .............................................................................................................................47
Gambar 47. Bendungan PLTA ......................................................................................................................48
Gambar 48. Spillway ....................................................................................................................................49
Gambar 49. Trash rake ................................................................................................................................50
Gambar 50. Intake .......................................................................................................................................51
Gambar 51. Skema Intake Gate...................................................................................................................52
Gambar 52. Letak Headrace Tunel ..............................................................................................................53
Gambar 53. Surge Tank ...............................................................................................................................54
Gambar 54. pipa pesat (penstock) ..............................................................................................................55
Gambar 55. Cylinder Head ..........................................................................................................................60
Gambar 56. Cylinder Liner ...........................................................................................................................61
Gambar 57. Piston .......................................................................................................................................62
Gambar 58. Piston Assembly.......................................................................................................................62
Gambar 59. PIston Ring Set .........................................................................................................................63
Gambar 60. Connecting Rod .......................................................................................................................64
Gambar 61. Crankshaft................................................................................................................................65
Gambar 62. Counterweight Crankshaft ......................................................................................................65
Gambar 63. Crankshaft dan Crankcase .......................................................................................................66
Gambar 64. Monoblock mesin diesel V-engine 8 cylinder ..........................................................................68
Gambar 65. Monobloc mesin diesel In-Line 9 cylinder ...............................................................................68
Gambar 66. Tangki Pelumas ........................................................................................................................69
Gambar 67. Pompa Pelumas .......................................................................................................................69
Gambar 68. Saringan Pelumas ....................................................................................................................70
Gambar 69. Pendingin Pelumas ..................................................................................................................70
Gambar 70. Katup Pengatur Tekanan .........................................................................................................71
Gambar 71. Pengukur Tinggi Pelumas (Oil Stick) ........................................................................................71
Gambar 72. Sistem Pendingin .....................................................................................................................72
Gambar 73. Aliran air pendingin pada water jacket dan cylinder head ......................................................73
Gambar 74. Sistem Udara Masuk dan Gas Buang .......................................................................................74

Simple Inspiring Performing Phenomenal

ix

PENGENALAN MESIN-MESIN PEMBANGKIT

1.

PLTU

1.1

Siklus PLTU

PLTU merupakan mesin konversi energi yang merubah energi kimia dalam bahan bakar
menjadi energi listrik melalui beberapa proses. Proses konversi energi pada PLTU
berlangsung melalui 3 tahapan, yaitu :

Gambar 1. Proses Konversi Energi pada PLTU

PLTU menggunakan fluida kerja air uap yang bersirkulasi secara tertutup. Sirkulasi
tertutup artinya proses tersebut menggunakan fluida yang sama secara berulang-ulang.
Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, air diubah menjadi uap superheat di dalam
boiler untuk kemudian digunakan untuk memutar poros turbin. Uap bekas keluar dari
turbin menuju kondensor untuk didinginkan menggunakan air pendingin agar berubah
menjadi air. Air kondensat ini kemudian digunakan lagi sebagai air pengisi boiler
dengan telebih dahulu dilakukan pemanasan awal secara bertahap dengan
menggunakan heater-heater yang mendapatkan panas dari ekstraksi turbin.
Demikian proses ini berlangsung terus-menerus dan berulang-ulang sehingga disebut
sebagai sebuah siklus. Gambar 2 menunjukkan diagram siklus tertutup fluida kerja
PLTU.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

9
GEN
SUPERHEATER

TURBIN

11
8
13

10

BOILER
14
CONDENSOR

7
DEAERATOR

ECO
4
6

LPH

CEP

BFP

HPH
15

12

Gambar 2. Siklus Fluida kerja (air uap) PLTU

1.2

Peralatan Utama PLTU

PLTU merupakan mesin pembangkit termal yang terdiri dari peralatan utama dan
peralatan bantu (sistem penunjang) serta sistem-sistem lainnya.
Peralatan utama PLTU terdiri dari lima komponen, yaitu:
Boiler (ketel uap)
Turbin uap
Kondensor
Generator
Pompa Boiler Feed Pump (BFP)

Simple Inspiring Performing Phenomenal

1.2.1 Boiler
Boiler adalah suatu peralatan konversi energi yang berfungsi memanfaatkan energi
panas hasil pembakaran bahan bakar untuk ditransfer ke feedwater sehingga berubah
menjadi uap superheat yang mempunyai temperatur dan tekanan tinggi.
Panas api didalam ruang bakar boiler diserap secara radiasi oleh pipa-pipa evaporator
yang tersusun membentuk dinding ruang bakar. Pipa-pipa evaporator tersebut dialiri air
sehingga panas dari pipa diserap oleh air yang mengalir didalamnya, sehingga air
berubah wujud menjadi uap jenuh dan ditampung didalam drum boiler.
Didalam drum boiler uap dipisahkan dengan air. Air tersebut dialirkan menuju header
bawah evaporator bersama dengan air yang berasal dari ekonomiser dengan melalui
pipa down commer yang berpenampang besar yang terpasang diluar boiler. Uap jenuh
dari drum boiler selanjutnya dialirkan didalam pipa-pipa superheater untuk dinaikkan
temperaturnya menjadi uap panas lanjut dengan menggunakan panas dari gas buang
boiler yang ditransfer melalui proses konveksi ke pipa-pipa superheater. Uap kering
dengan temperatur dan tekanan tinggi siap digunakan untuk memutar turbin.
Dari superheater gas buang menuju ekonomiser mengalir diluar pipa-pipa ekonomiser
yang didalamnya terdapat air yang dialirkan oleh boiler feed pump (BFP) sehingga
temperaturnya naik mendekati temperatur air yang ada di drum boiler. Dari ekonomiser
gas buang mengalir menuju air heater untuk memanasi udara primer dan udara
sekunder. Dari Air Heater gas buang mengalir menuju electro static precipitator untuk
ditangkap abunya. Dari electro static precipitator gas buang yang sudah bersih dihisap
oleh induce draft fan (IDF) untuk didorong keluar atmosfir melalui cerobong.

Bagian-bagian dan peralatan yang ada di boiler diantaranya adalah :


Ekonomiser
Economizer adalah Heat Exchanger (penukar kalor) yang dipasang pada
saluran air pengisi sebelum air masuk ke Boiler Drum

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 3. Ekonomiser

Drum
Boiler Drum adalah suatu peralatan yang berfungsi menampung dan mengontrol
kebutuhan air di boiler. Fungsi lain dari steam drum adalah untuk memisahkan
uap dan air.
STEAM OUTLET
FEED WATER
INLET

DRYER
SECONDARY
SEPARATOR

RISER
TUBES

BAFFLE
PLATES

PRIMARYY
SEPARATOR

DOWNCOMER

Gambar 4. Drum Boiler

Evaporator
Superheater
Reheater
Reheater berfungsi untuk memanaskan uap dari HP (High Pressure) turbin agar
kandungan energi panasnya meningkat lagi setelah memutar HP turbin.
Air Heater

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Force Draft Fan (FDF)


Primary Air Fan (PAF)
Induce Draft Fan (IDF)
Cerobong
Coal Bunker
Coal Feeder
Mill
Burner
Soot Blower

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 5. Boiler

Simple Inspiring Performing Phenomenal

1.2.2 Turbin Uap


Turbin uap merupakan suatu peralatan yang berfungsi untuk merubah energi yang
terkandung dalam uap (entalpi) menjadi energi mekanik berupa momen putar pada
poros turbin. Saat uap mengalir melalui nosel dan sudu diam yang terpasang pada
stator turbin, maka terjadilah perubahan energi panas yang terkandung pada uap
menjadi energi kinetik berupa kecepatan aliran uap. Saat uap kecepatan tinggi mengalir
melalui sudu gerak yang terpasang pada rotor turbin, maka terjadilah perubahan energi
kinetik menjadi energi mekanik berupa putaran poros turbin. Akibat melakukan kerja di
turbin tekanan dan temperatur uap keluar turbin turun hingga menjadi uap basah. Uap
ini kemudian dialirkan ke kondensor, sedangkan tenaga putar yang dihasilkan
digunakan untuk memutar generator sehingga menghasilkan listrik.
Bagian-bagian dan peralatan yang ada di turbin diantaranya adalah :
-

Stator

Rotor

Bearing

Bearing Pedestal

Main Stop Valve (MSV)

Governor Valve / Control Valve

Turning Gear

Main Oil Pump

Hydraulic pump

Untuk mengetahui komponen-komponen utama pada turbin dapat dilihat pada gambar
berikut ini :

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 6. Komponen Turbin Uap

Casing :
Casing adalah bagian yang diam merupakan rumah atau wadah dari rotor. Pada
casing terdapat sudu-sudu diam (disebut stator) yang dipasang melingkar dan
berjajar terdiri dari beberapa baris yang merupakan pasangan dari sudu gerak
pada rotor. Sudu diam berfungsi untuk mengarahkan aliran uap agar tepat dalam
mendorong sudu gerak pada rotor.
Casing juga berfungsi sebagai

pembatas yang memungkinkan uap mengalir

melewati sudu-sudu turbin. Pada ujung casing terdapat ruang besar mengelilingi
poros turbin disebut exhaust hood, dan diluar casing dipasang bantalan yang
berfungsi untuk menyangga rotor.

Rotor :
Rotor adalah bagian yang berputar terdiri dari poros dan sudu-sudu gerak yang
terpasang mengelilingi rotor. Jumlah baris sudu gerak pada rotor sama dengan
jumlah baris sudu diam pada casing. Pasangan antara sudu diam dan sudu gerak
disebut tingkat (stage). Sudu gerak (rotor) berfungsi untuk mengubah energi
kinetik uap menjadi energi mekanik

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Bearing :
Bearing berfungsi sebagai penyangga rotor sehingga membuat rotor dapat
stabil/lurus pada posisinya didalam casing dan rotor dapat berputar dengan aman
dan bebas.

Turbin uap umumnya dilengkapi oleh journal bearing dan Thrust

bearing untuk menyangga rotor maupun untuk membatasi pergeseran rotor.

Gambar 7. Journal Bearing

Journal Bearing digunakan untuk menyangga poros turbin generator. Terdapat


satu journal bearing pada tiap sisi turbin. Semua bearing ini dilapisi dengan babbit
pada bagian dalamnya, dimana babbit adalah material yang lebih lunak dibanding
poros turbin. Hal ini untuk mencegah poros turbin aus akibat gesekan atau vibrasi
tinggi. Selain itu babbit mempunyai kemampuan untuk menahan pelumasan pada
metal sehingga membantu mencegah gesekan antara bantalan dan jurnal pada
saat poros mulai berputar

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 8. Trust Beari

Thrust Bearing berfungsi untuk menyerap dan membatasi gerakan aksial poros
turbin. Bantalan aksial terdiri dari dari thrust runner yang tak lain adalah dua collar
kaku yang dipasang pada poros turbin dan ikut berputar. Diantara kedua collar ini
dipasang thrust plate yang dilapisi babbit dan di sangga oleh bantalan aksial itu
Simple Inspiring Performing Phenomenal

10

sendiri. Dudukan bearing di dalam rumah penyangga dan dipasang pada


penyangga turbin. Tapered land berhubungan dengan pad lapisan babbit yang
akan menyerap gaya aksial. Pad (dudukan) ini berbentuk tapered dalam arah
melingkar dan radial. Thrust wear (keausan) pada bantalan ini dibatasi oleh thrust
wear detector

Pedestal
Pedestal berfungsi untuk menempatkan bantalan sebagai penyangga rotor
dipasangkan pada casing. Umumnya salah satu pedestal diikat (anchored) mati
kepondasi. Sedang yang lain ditempatkan diatas rel peluncur (Sliding feet)
sehinggga casing dapat bergerak bebas akibat pengaruh pemuaian maupun
penyusutan (contraction).
Biasanya pedestal yang diikat pada pondasi adalah pedestal sisi tekanan rendah
atau sisi yang berdekatan dengan generator (generator end). Sedang sisi yang
lain dibiarkan untuk dapat bergerak dengan bebas. Ketika temperatur casing dan
rotor naik, maka seluruh konstruksi turbin akan memuai. Dengan penempatan
beberapa pedestal diatas rel peluncur, maka seluruh bagian turbin dapat bergerak
dengan bebas ketika memuai.

Main Oil Pump :


Main oil pump berfungsi untuk memompakan pelumas untuk disalurkan ke
masing-masing bearing turbin dan generator. Main oil pump terpasang satu poros
pada turbin.

Katup Utama :
Katup utama turbin terdiri dari Main Stop Valve (MSV) dan Governor Valve (GV).
Pada turbin dengan kapasitas > 100 MW dilengkapi dengan katup uap reheat,
yaitu Reheat Stop Valve (RSV) dan Interceptor Valve (ICV).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

11

Main Stop Valve (MSV)

Gambar 9. Main Stop Valve

Katup ini berfungsi sebagai katup penutup cepat jika turbin trip atau sebagai katup
pengisolasi turbin terhadap uap masuk. MSV bekerja dalam dua posisi yaitu
menutup penuh atau membuka penuh. Pada saat turbin beroperasi maka MSV
membuka penuh. Sebagai penggerak untuk membuka MSV digunakan tekanan
minyak hidrolik. Sedangkan untuk menutupnya digunakan kekuatan pegas.

Governor Valve (GV)


Turbin harus dapat beroperasi dengan putaran yang konstan pada beban yang
berubah ubah. Untuk membuat agar putaran turbin selalu tetap digunakan
governor valve yang bertugas mengatur aliran uap masuk turbin sesuai dengan
bebannya.
Sistem governor valve yang digunakan umumnya adalah mechanic hydraulic
(MH) atau electro hydraulic (EH).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

12

1.2.3 Kondensor
Kondensor adalah peralatan yang berfungsi untuk mengubah uap keluar turbin menjadi
air kondensat sehingga bisa digunakan lagi sebagai air pengisi boiler. Uap yang
mengalir diluar pipa-pipa kondensor mentransfer panas ke air pendingin yang mengalir
didalam pipa-pipa kondensor, sehingga uap berubah wujud menjadi air kemudian
ditampung didalam hotwell. Sebagai pendingin digunakan air sungai atau air laut.
Proses perubahan uap menjadi air terjadi pada tekanan dan temperature tetap.
Terjadinya vacuum pada ruang kondensor menyebabkan uap dapat dikondensasi pada
temperatur kurang dari 100 derajad celcius didalam ruang tertutup. Kondensor
merupakan titik efisiensi dari PLTU. Hampir 50 persen panas yang dihasilkan dari
pembakaran bahan bakar diserahkan ke air pendingin didalam kondensor untuk
selanjutnya dibuang ke laut. Perubahan vacuum sedikit saja pada kondensor akan
cukup mempengaruhi efisiensi PLTU. Maka sangatlah penting untuk mengusahakan
kondensor selalu dalam kinerja yang baik.
Hal-hal yang mempengaruhi kinerja kondensor adalah :
-

Laju perpindahan panas tergantung pada laju aliran air pendingin.

Kebersihan bagian dalam pipa-pipa.

Temperatur air pendingin masuk.

Adanya gas-gas non condensable yang menyelimuti pipa-pipa.

Luas permukaan perpindahan panas. Adanya pipa yang disumbat karena bocor
akan mengurangi luas permukaan perpindahan panas.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

13

Gambar 10. Kondensor

Simple Inspiring Performing Phenomenal

14

1.2.4 Generator
Tujuan utama dari kegiatan proses di PLTU adalah produksi energi listrik.Generator
berfungsi mengubah energi mekanik berupa putaran porosmenjadi energi listrik dengan
menerapkan prinsip induksi magnet.
Generator terdiri dari bagian yang diam disebut stator dan bagian berputar disebut rotor.
Stator terdiri dari casing yang berisi kumparan 3 (tiga) fasa dan rotor yang merupakan
sumber medan magnet listrik terdiri dari inti yang berisi kumparan.
Kumparan rotor dialiri arus eksitasi sehingga timbul garis-garis gaya magnet. Rotor
generator diputar sehingga garis-garis gaya magnet berputar memotong kumparan
stator sehingga pada kumparan stator timbul gaya gerak listrik (ggl). Apabila pada
ujung-ujung kumparan stator tersebut dihubungkan dengan beban peralatan listrik,
maka akan mengalirkan arus listrik bolak-balik tiga fasa, sehingga generator
menghasilkan energi listrik.

Gambar 11. Generator

Simple Inspiring Performing Phenomenal

15

Gambar 12. Eksitasi pada generator

1.2.5 Boiler Feed Water Pump (BFP)


Boiler Feed Water Pump (BFP) adalah pompa tekanan tinggi yang digunakan untuk
memindahkan air dari Feed Water Tank (FWT) Deaerator ke Drum Boiler. Boiler Feed
Water Pump biasanya pompa centrifugal bertingkat. Untuk bisa mengisi air kedalam
Drum Boiler, maka tekanan discharge BFP harus lebih tinggi dari tekanan air didalam
Drum Boiler. Beda tekanan ini ditunjukkan oleh diferential pressure (DP) di level control
valve (LCV) Drum Boiler, karena berapapun besar bukaan LCV kalau tidak ada DP tidak
akan ada aliran air menuju Drum. DP LCV dijaga dengan mengatur putaran BFP
dengan menggunakan kopling variable speed yang terpasang antara motor listrik
dengan BFP.

Gambar 13. Pompa BFP

Simple Inspiring Performing Phenomenal

16

1.3

Peralatan Bantu PLTU

Peralatan bantu PLTU antara lain:

1.3.1 Desalination Plant (Unit Desal)


Peralatan ini berfungsi untuk mengubah air laut (brine) menjadi air tawar (fresh water)
dengan metode penyulingan (kombinasi evaporasi dan kondensasi). Hal ini dikarenakan
sifat air laut yang korosif, sehingga jika air laut tersebut dibiarkan langsung masuk ke
dalam unit utama, maka dapat menyebabkan kerusakan pada peralatan PLTU

1.3.2 Reverse Osmosis (RO)


Mempunyai fungsi yang sama seperti desalination plant namun metode yang digunakan
berbeda. Pada peralatan ini digunakan membran semi permeable yang dapat
menyaring garam-garam yang terkandung pada air laut, sehingga dapat dihasilkan air
tawar seperti pada desalination plant

1.3.3 Pre Treatment


Pada unit yang menggunakan pendingin air tanah / sungai . Untuk PLTU yang
menggunakan air tanah/air sungai, pre-treatment berfungsi untuk menghilangkan
endapan,kotoran dan mineral yang terkandung di dalam air tersebut.

1.3.4 Demineralizer Plant (Unit Demin)


Berfungsi untuk menghilangkan kadar mineral (ion) yang terkandung dalam air tawar.
Air sebagai fluida kerja PLTU harus bebas dari mineral, karena jika air masih
mengandung

mineral

berarti

konduktivitasnya

masih

tinggi

sehingga

dapat

menyebabkan terjadinya GGL induksi pada saat air tersebut melewati jalur perpipaan di
dalam PLTU. Hal ini dapat menimbulkan korosi pada peralatan PLTU

1.3.5 Sistem Air Pendingin


System air pendingin di PLTU dibedakan menjadi dua yaitu system air pendingin utama
dan system air pendingin bantu (auxiliary cooling water)
Fungsi dari sistem air pendingin utama adalah menyediakan dan memasok air
pendingin yang diperlukan untuk mengkondensasikan uap bekas dan drain uap didalam
kondensor. Fungsi lainnya adalah memasok air untuk mendinginkan Heat Exchanger
pada sistem air pendingin bantu (auxiliary cooling water) yang merupakan siklus
pendingin tertutup.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

17

Air pendingin utama merupakan media pendingin untuk menyerap panas laten uap
bekas dari turbin yang mengalir kedalam kondensor. Tanpa pasokan air pendingin
turbin kondensasi tidak dapat dioperasikan. Sedangkan aliran air pendingin utama yang
kurang

dapat

menyebabkan

vakum

kondensor

menjadi

rendah

dan

dapat

mengakibatkan unit trip.

1.3.6 Sistem Udara Bertekanan


Sistem udara bertekanan pada PLTU menyuplai kebutuhan udara service dan udara
instrument. Sistem udara tekan untuk sistem udara instrumen harus dilengkapi dengan
pengering udara (air dryer), karena untuk keperluan instrumentasi diperlukan udara
yang benar-benar kering. Sedang sistem udara tekan untuk sistem udaraservice tidak
perlu dilengkapi dengan pengering udara (air dryer) , karena untuk keperluan service
tidak diperlukan udara kering.
Pada pusat pembangkit listrik berkapasitas kecil hingga sedang, udara untuk sistem
udara instrumen dan sistem udara service diperoleh dari sumber yang sama yaitu dari
kompresor yang sama

1.3.7 Sistem Pelumasan


Turbin dan generator menggunakan journal bearing (bantalan luncur), sebagai
penyangga beban rotor digunakan tekanan minyak pelumas.
Turbin tidak boleh diputar tanpa adanya pelumasan sehingga pelumasan bantalan
sangatlah penting. Parameter utama dari sistem pelumasan adalah tekanan. Untuk
menjamin tekanan minyak pelumas yang konstan disediakan beberapa pompa minyak
pelumas :
1. Main Oil Pump (MOP)
Main Oil Pump adalah pompa pelumas utama yang digerakan oleh poros turbin
sehingga baru berfungsi ketika putaran turbin mencapai lebih dari 95 %.
2. Auxiliary Oil Pump (AOP)
Auxiliary Oil Pump adalah pompa yang digerakkan dengan motor listrik AC.
Pompa ini berfungsi pada start up dan shut down turbin serta sebagai back up
bila tekanan minyak pelumas dari MOP turun
3. Emergency Oil Pump (EOP)
Emergency Oil Pump adalah pompa yang digerakkan dengan motor listrik DC
dan digunakan sebagai cadangan atau darurat ketika pasok listrik AC hilang

Simple Inspiring Performing Phenomenal

18

4. Jacking Oil Pump


Pada turbin kapasitas besar, berat rotornya juga besar sehingga dalam keadaan
diam rotor tersebut akan menyingkirkan lapisan minyak pelumas dari permukaan
poros dan bantalan. Dalam keadaan seperti ini, bantalan atau poros akan rusak
bila diputar. Untuk menghindari kerusakan akibat tiadanya pelumasan diantara
poros dan bantalan, maka digunakan sistem jacking oil. Jacking oil berfungsi
untuk mengangkat poros dengan minyak tekanan tinggi

1.3.8 Hidrogen Plant (Unit Hidrogen)


Salah satu komponen untuk meningkatkan efisiensi PLTU/PLTGU adalah dengan cara
meningkatkan efisiensi generator (alternator). Efisiensi generator dapat meningkat
apabila kerugian-kerugian yang timbui dapat diperkecil. Untuk memperkecil kerugian
dalam pengoperasian generator dapat dilakukan dengan memberikan media pendingin
berupa gas hidrogen sebagai pengganti udara.
Keutungan utama dari penggunaan gas hidrogen dibanding udara sebagai media
pendingin adalah gas hidrogen mempunyai daya hantar panas yang lebih tinggi
sehingga dapat menyerap panas lebih banyak, selain itu gas ini mempunyai kerapatan.
(berat jenis) yang jauh lebih kecil dari pada udara dengan demikian akan mengurangi
kerugian gesekan.
Gas Hidrogen dapat diproduksi dengan cara elektrolisa air murni (H2O). Alat untuk
memproduksi gas Hidrogen disebut "Hydrogen Generator" atau Pembangkit Gas
Hidrogen ditempatkan pada Hydrogen Plant (H2 Plant).

1.3.9 Chlorination Plant (Unit Chlorin)


Berfungsi untuk menghasilkan senyawa natrium hipoclorit (NaOCl) yang digunakan
untuk memabukkan/melemahkan mikro organisme laut pada area water intake. Hal ini
dimaksudkan untuk menghindari terjadinya pengerakkan (scaling) pada pipa-pipa
kondensor maupun unit desal akibat perkembangbiakan mikro organisme laut tersebut.

1.3.10 Auxiliary Boiler (Boiler Bantu)


Pada umumnya merupakan boiler berbahan bakar minyak (fuel oil), yang berfungsi
untuk menghasilkan uap (steam) yang digunakan pada saat boiler utama start up
maupun sebagai uap bantu (auxiliary steam).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

19

1.3.11 Coal Handling


Merupakan unit yang melayani pengolahan batubara yaitu dari proses bongkar muat
kapal (ship unloading) di dermaga, penyaluran ke stock area sampai penyaluran ke
bunker unit.

1.3.12 Ash Handling


Merupakan unit yang melayani pengolahan abu baik itu abu jatuh (bottom ash) maupun
abu terbang (fly ash) dari Electrostatic Precipitator hopper dan SDCC (Submerged Drag
Chain Conveyor) pada unit utama sampai ke tempat penampungan abu (ash valley)
Tiap-tiap komponen utama dan peralatan bantu dilengkapi dengan sistem-sistem dan
alat bantu yang mendukung kerja komponen tersebut. Gangguan atau malfunction dari
salah satu bagian komponen utama akan dapat menyebabkan terganggunya seluruh
sistem PLTU.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

20

2.

PLTGU

2.1

Siklus PLTGU

PLTGU adalah mesin konversi energi yang merupakan kombinasi dari PLTG dan PLTU.
Berikut adalah proses konversi energi yang terjadi pada PLTGU:
a. Pertama, Udara dari atmosfir dihisap oleh kompresor dan ditekan masuk
kedalam ruang bakar sehingga tekanan dan temperaturnya naik.Udara
bertekanan didalam ruang bakar dibakar menggunakan bahan bakar sehingga
menjadi gas dengan temperatur naik dan tekanan tetap.
b. Kedua, Energi panas yang terkandung dalam gas panas ini selanjutnya dialirkan
untuk memutar turbin gas sehingga menghasilkan energi mekanik berupa
putaran poros turbin gas
c. Ketiga, energi mekanik putaran poros turbin gas ditransfer melalui kopling ke
poros generator yang kemudian diubah menjadi energi listrik melalui prinsip
induksi magnet.
d. Keempat, Gas buang dari turbin gas yang masih mengandung energi panas
tinggi dialirkan ke Heat Recovery Steam Generator (HRSG) untuk memanaskan
air yang mengalir didalam pipa-pipa sehingga menjadi uap superheat dengan
tekanan dan temperatur tinggi. Uap dari HRSG dengan tekanan dan temperatur
tinggi digunakan untuk memutar turbin uap. Energi mekanik dari turbin uap
digunakan untuk memutar generator sehingga dihasilkan energi listrik
Dengan menggabungkan siklus tunggal PLTG menjadi unit pembangkit siklus
kombinasi akan diperoleh beberapa keuntungan, antara lain :
Efisiensi termalnya tinggi
Biaya pemakaian bahan bakar (konsumsi energi) lebih rendah
Pembangunannya relatif lebih cepat dibandingkan dengan PLTU Batubara.
Kapasitas dayanya bervariasi dari kecil hingga besar
Menggunakan bahan bakar gas yang bersih dan ramah lingkungan
Fleksibilitas dalam pengoperasiannya tinggi

Simple Inspiring Performing Phenomenal

21

Gambar 14. Diagram PLTGU

Gambar 15. Siklus Gabungan Brayton-Rankine

2.2

Peralatan Utama PLTGU

Komponen Utama PLTGU:

Kompresor Utama

Combustion Chamber

Turbin gas

Simple Inspiring Performing Phenomenal

22

Heat Recovery Steam Generator

Turbin Uap

Feed Water Pump

Generator

Gambar 16. Tata Letak Turbin Gas

Gambar 17. Kompressor Aksial


Simple Inspiring Performing Phenomenal

23

Gambar 18. Kompressor Aksial

Gambar 19. Combustion Chamber

Simple Inspiring Performing Phenomenal

24

(A)

(B)
Gambar 20 a. Stator, b. rotor turbin

Gambar 21. Rotor Kompressor dan Turbin


Simple Inspiring Performing Phenomenal

25

Gambar 22. Rakitan Rotor Kompressor

Gambar 23. Rakitan Rotor Turbin

Simple Inspiring Performing Phenomenal

26

Gambar 24. Bagian Utama Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap

Gambar 25. Komponen utama boiler HRSG (HRSG outline)

Simple Inspiring Performing Phenomenal

27

Gambar 26. Komponen utama pada HRSG datar (2 tingkat tekanan)

Gambar 27. Komponen utama pada HRSG tegak (3 tingkat tekanan)

Simple Inspiring Performing Phenomenal

28

2.3

Peralatan Bantu PLTGU

Peralatan bantu PLTGU hampir sama dengan peralatan bantu PLTU, yang
membedakan adalah di PLTGU tidak ada sistem coal handling dan ash handling.
Peralatan bantu PLTGU terdiri dari:
a. Sistem air pendingin
b. Sistem udara tekan
c. Sistem Pelumasan
d. Sistem Pengolahan Air
e. Hydrogen Plant
f.

Chlorination Plant

g. Starting Equipment
Berfungsi untuk melakukan start up sebelum turbin bekerja. Jenis-jenis starting
equipment yang digunakan di unit-unit turbin gas pada umumnya adalah :
Diesel Engine
Induction Motor
Gas Expansion Turbine (Starting Turbine)
Komponen Turning Gear berfungsi memutar rotor turbine setelah turbin distop
agar rotor turbin tidak mengalami banding dan baru dihentikan apabila
temperature exhaust sudah mendekati temperature udara ambient. Kecepatan
putaran turning gear sekitar 90 100 rpm
h. Fuel System
Sistem bahan bakar berfungsi untuk menyediakan bahan bakar untuk
pembakaran yang didisain untuk menjamin fungsi fungsi sebagai berikut:

Penyalaan, pemanasan dan akselerasi unit hingga kecepatan nominalnya.

Memberi daya pada unit hingga beban dasarnya.

Shut down dan trip unit

Pada umumnya PLTG memakai bahan bakar gas alam, bahan bakar minyak
dan bahan bakar gas dan minyak (dual Fuel).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

29

3.

PLTP

PLTP merupakan pembangkit listrik yang menggunakan tenaga dari panas bumi berupa
uap sebagai sumber energinya (energi primer). Berbeda dengan pembangkit listrik
termal lainnya, dimana energi panas yang digunakan untuk memutar turbin adalah hasil
dari proses pemanasan air oleh pembakaran bahan bakar fosil, pada PLTP uap yang
digunakan untuk memutar turbin

berasal dari perut bumi melalui sumur hasil

pengeboran.
Uap panas bumi mempunyai spesifikasi tertentu dan berbeda-beda antara satu lokasi
(daerah) dengan lokasi lainnya, tetapi pada umumnya tekanannya rendah (dibawah 30
bar) dan temperaturnya sedikit superheat atau bahkan jenuh. Oleh karena itu masalah
utama dalam membangun PLTP adalah bagaimana mengubah energi panas bumi yang
kandungan kalornya rendah menjadi energi listrik secara efisien.
Berdasarkan karakteristiknya, uap panas bumi untuk PLTP dibedakan menjadi dua,
yaitu:
- PLTP dengan sistem Vapor dominated (uap lebih dominan)
- PLTP dengan sistem Hot water dominated (air panas lebih dominan)
Perbedaan dalam menerapkan kedua jenis uap panas bumi sebagai sumber energi
pada PLTP adalah pemasangan separator dan demister sebelum uap digunakan untuk
memutar turbin. Karena tekanan uap panas bumi relatif rendah, maka turbin uap yang
digunakan pada PLTP adalah turbin tekanan rendah satu silinder.

3.1

Siklus PLTP

Uap dari sumur panas bumi melalui kepala sumur sebagai fluida kerja sebelum dialirkan
ke turbin dilewatkan melalui separator. Uap diekspansikan didalam turbin uap sehingga
menghasilkan energi mekanik berupa putaran. Energi mekanik turbin uap digunakan
untuk memutar generator sehingga menghasilkan listrik. Uap bekas keluar turbin
dialirkan kedalam kondensor untuk didinginkan agar menjadi air.
Oleh karena air kondensat yang terkumpul dalam kondensor tidak digunakan lagi
sebagai fluida kerja, maka proses kondensasinya menggunakan kondensor kontak
langsung (direct contact condenser). Selain lebih efisien kondensor kontak langsung
juga lebih murah.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

30

Didalam kondensor, uap bercampur dengan air pendingin yang berasal dari menara
pendingin (cooling tower). Air kondensat yang terkumpul didalam hotwell kondensor
dipompa kembali ke menara pendingin untuk didinginkan. Sebagian besar air dari
menara pendingin disirkulasikan ke kondensor, sedangkan kelebihannya dibuang atau
diinjeksikan kembali kedalam tanah. Jumlah air yang dinjeksikan ke dalam tanah lebih
sedikit dibanding yang diambil dari sumur-sumur panas bumi. Hal ini karena kerugian
yang terjadi pada separator, ejector, kebocoran, penguapan di menara pendingin dan
pembuangan (blow down) di menara pendingin.

Gambar 28. Siklus PLTP

Untuk mengatasi jumlah non condensable gas (NCG) yang relatif besar yang
terkandung didalam uap panas bumi, maka pada kondensor dipasang steam ejector
yang bekerja terus menerus.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

31

3.2

Peralatan Utama PLTP

3.2.1. Kepala Sumur dan Valve


Seperti halnya sumur-sumur minyak dan gas, di sumur panas bumi juga dipasang
beberapa Valve (katup) untuk mengatur aliran fluida. Valve-valve tsb ada yang
dipasang di atas atau didalam sebuah lubang yang dibeton (Concrete cellar).

Gambar 29. Rangkaian Valve pada kepala sumur PLTP

Pada umumnya di kepala sumur ada 4 buah valve (Gambar 1.5), yaitu :
A

Master Valve atau Shut off Valve : berfungsi untuk mengisolasi

sumur untuk keperluan perawatan.


B

: Service Valve : berfungsi untuk mengatur aliran fluida yang akan


dimanfaatkan.

: By pass Valve : berfungsi untuk mengatur aliran fluida yang mengarah


ke Silincer, atau tempat penampungan air (pembuangan).

: Untuk memungkinkan peralatan atau reamer diturunkan secara


vertikal.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

32

Gambar 30. Valve pada Kepala Sumur PLTP

Disamping itu biasanya dilengkapi juga oleh Bleed Valve, yaitu valve untuk
menyemburkan ke udara dengan laju aliran sangat kecil (bleeding), saat sumur tidak
diproduktifkan. Fluida perlu dikeluarkan dengan laju alir sangat kecil agar sumur tetap
panas dan gas tidak terjebak di dalam sumur, dan juga untuk menghindari terjadinya
thermal shock atau perubahan panas secara tiba-tiba yang disebabkan karena
pemanasan atau pendinginan mendadak dapat dihindarkan.
Disamping itu ada juga yang dilengkapi dengan Ball Floatt Valve yang merupakan Valve
pengaman dari kemungkinan terbawanya air ke dalam aliran pipa uap. Bila ada air yang
terbawa,

bola

akan

naik

dan

menghentikanaliran.

Kenaikkan

tekanan

akan

menyebabkan Bursting Disc pecah dan mengalihkan aliran ke Silincer.

3.2.2. Separator
Separator berfungsi untuk memisahkan uap dari air yang bercampur dalam aliran dua
fasa. Separator yang mempunyai efisiensi yang tinggi adalah jenis Cyclone, dimana
aliran uap yang masuk dari arah samping dan berputar menimbulkan gaya sentrifugal.
Air akan terlempar ke dinding, sedangkan uap akan mengisi bagian tengah pipa, dan
mengalir keatas.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

33

Gambar 31. Cara kerja separator

Uap yang keluar dari separator jenis ini mempuyai tingkat kekeringan (dryness) yang
sangat tinggi, lebih dari 99%. Effisiensi dari jenis ini akan berkurang bila kecepatan
masuk lebih dari 50 m/detik.

Gambar 32. Cyclone Separator

3.2.3. Demister
Demister merupakan peralatan yang berfungsi untuk memisahkan butiran-butiran air
yang mungkin masih terkandung setelah melalui separator. Demister tersusun atas platplat baja berbentuk gelombang (corrugated plate) yang berfungsi sebagai penyaring
akhir sebelum uap masuk ke turbin.

3.2.4. Silincer
Silincer merupakan silinder yang didalamnya diberi suatu pelapis untuk mengendapkan
suara dan bagian atasnya terbuka. Fluida dari sumur yang akan disemburkan untuk
dibuang, akan menimbulkan kebisingan yang luar biasa hingga dapat memekakkan
telinga dan bahkan bila tanpa perlindungan telinga, dapat menyebabkan rusaknya
pendengaran. Maka diperlukan Silencer untuk mengurangi kebisingan dan biasanya
juga mengontrol aliran fluida yang akan dibuang.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

34

Apabila fluida dari sumur berupa uap kering, silincer yang digunakan biasanya berupa
lubang yang diisi dengan batuan yang mempunyai ukuran dan bentuk beragam.

Gambar 33. Silincer

Gambar 34. Jenis Silincer di PLTP Kamojang

Simple Inspiring Performing Phenomenal

35

3.2.5. Turbin Uap

Gambar 35. Turbin Uap PLTP

3.2.6. Kondensor
Fungsi kondensor adalah untuk mengkondensasikan uap menjadi air dengan cara
membuat kondisi vakum di dalam bejana (kondensor). Proses terjadinya vakum dengan
cara thermodinamika bukan cara mekanik.
Fluida yang keluar dari turbin masuk ke condenser sebagian besar adalah uap
bercampur dengan air dingin, di kondensor akan mencapai kesetimbangan massa dan
energi.
Pada volume yang sama, air akan mempunyai massa ratusan kali lipat dibandingkan
dengan uap. Sehingga jika uap dalam massa tertentu mengisi seluruh ruangan dalam
kondensor, kemudian disemprotkan air maka uap akan menyusut volumenya, karena
sebagian atau seluruhnya berubah menjadi air (tergantung jumlah air yang
disemprotkan) yang memiliki volume jauh lebih kecil. Akibat penyusutan volume uap
dalam kondensor inilah akan mengakibatkan kondisi ruangan dalam kondensro menjadi
vakum.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

36

Exhaust
Steam
cooler

Gas
cooler

Ke Cooling Tower
Water

Gambar 36. Kondensor Kontak Langsung

3.2.7. Gas Extraction


Untuk menjaga agar kondisi di dalam kondensor tetap vacuum, maka Non Condensable
Gas (NCG) harus dikeluarkan dari kondensor, dengan cara dihisap oleh Ejector .

Ejector 1st
stage

CONDENSOR

INTER
CONDENSOR

Ejector 2nd stage

AFTER
CONDENSOR

Gambar 37. Sistem Gas Extractor

3.2.8. Menara Pendingin (Cooling Tower)


Menara Pendingin (Cooling Tower) ada 2 jenis yaitu :
a. Mechanical Draught Cooling Tower.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

37

Cooling tower ini menggunakan Fan / kipas untuk menghisap udara. Udara
dihisap melalui louver / pengarah dari samping masuk ke dalam Cooling Tower
kemudian dihisap ke atas. Udara dingin ini mengalami kontak langsung dengan
air yang jatuh dari bak atas menuju bak bawah, sehingga air panas keluar dari
Condenser (50 0C) dipompa menuju ke Cooling Tower didinginkan dengan
udara sehingga temperaturnya turun menjadi 26 27 0C.
Cooling Tower jenis ini relatif murah dan fleksible karena kecepatan anginnya
bisa diubah-ubah disesuaikan dengan kondisi udara luar dan beban Turbin.
Namun kelemahannya adalah menggunakan energi listrik untuk menggerakkan
kipas yang dayanya relatif besar dan biaya perawatannya tinggi.

Gambar 38. skema Mechanical Draught Cooling Tower

Gambar 39. Mechanical Draught Cooling Tower

Prinsip Kerja Mechanical Cooling Tower


Simple Inspiring Performing Phenomenal

38

Di bagian atas Cooling Tower, terdapat beberapa kipas (fan) yang


digerakkan oleh motor listrik melalui rangkaian gigi reduksi (gear box)
untuk menurunkan putaran motor.

Air pendingin yang panas masuk ke header atas dan di-spraykan


kebawah manuju kisi-kisi yang bertipe pantul (splash)

Udara atmosfir dari samping melalui sirip-sirip akibat hisapan fan dan
mengalir

keatas,

bertemu

dengan

air

yang

dispray,

sehingga

mendinginkan air.

Udara panas akan dihembuskan kembali ke atmosfir oleh fan lewat


bagian atas cooling tower.

Air dingin akan berkumpul di bak penampung (basin) di bagian bawah


cooling tower. Selanjutnya air pendingin disirkulasikan lagi ke kondensor.

b. Natural Draught Cooling Tower.


Cooling Tower jenis ini mempunyai biaya perawatan yang murah, namun
kelemahannya mahal dan tidak fleksibel.

Gambar 40. Natural Draught Cooling Tower

3.3

Peralatan Bantu PLTP

Peralatan Bantu PLTP terdiri dari:


Simple Inspiring Performing Phenomenal

39

3.3.1. Sistem Air Pendingin


Sistem Air Pendingin di PLTP dibagi menjadi 3 macam, yaitu:

Sistem Air Pendingin Utama


Sistem air pendingin utama berfungsi untuk mendinginkan uap bekas yang
keluar dari turbin. Peralatan-peralatan pada sistem air pendingin utama
meliputi kondensor, main cooling water pump, dan cooling tower

Sistem Air Pendingin Primer


Sistem air pendingin primer berfungsi untuk mendinginkan air pendingin
bantu (air pendingin sekunder) yang telah menyerap panas dari peralatanperalatan (pendingin pelumas, pendingin generator, pendingin kompresor).
Proses perpindahan panas antara air pendingin primer dan air pendingin
sekunder berlangsung di suatu heat exchanger yang dinamakan intercooler

SIstem air pendingin sekunder


Sistem air penddingin sekunder (sistem air pendingin bantu) berfungsi untuk
mendinginkan peralatan-peralatan. Air yang digunakan dalam sistem air
pendingin sekunder ini harus menggunakan air yang sudah melelui proses
treatment untuk menghindari adanya pembentukan korosi maupun deposit.
Air pendingin sekunder dipompa menggunakan pompa secondary intercooler
pump untuk mendinginkan minyak pelumas (lube oil cooler), pelumas
generator (generator oil cooler), kompresor udara, dan peralatan lainnya.

3.3.2. Sistem Pelumas


Sistem pelumas di PLTP hampir sama dengan sistem pelumas di PLTU maupun
PLTGU. Untuk menjamin tekanan minyak pelumas yang konstandisediakan beberapa
pompa minyak pelumas yaitu

Main Oil Pump


Main Oil Pump pada PLTP yang berkapasitas besar dikopling satu poros
dengan turbin, akan tetapi pada PLTP yang berkapasitas kecil main oil pump
digerakkan dengan motor listrik AC.

Auxiliary Oil Pump (AOP)


Auxiliary Oil Pump hanya ada pada PLTP yang berkapasitas besar, dimana
Main oil pump dikopling satu poros dengan turbin sehingga pada saat start

Simple Inspiring Performing Phenomenal

40

up atau tekanan pelumasnya berkurang diperlukan back up dari auxiliary oil


pump

Emergency Oil Pump


Emergency Oil Pump digerakkan dengan motor listrik DC dan digunakan
sebagai cadangan atau darurat ketika pasok listrik AC hilang

Jacking Oil Pump


Jacking oil pump beroperasi pada saat kecepatan turning.

3.3.3. Sistem Pengolahan Air


Air yang digunakan sebagai media pendingin dalam sistem air pendingin harus
dilakukan treatmentterlebih dulu untuk menghindari adanya masalah sehingga dapat
merusak peralatan dan mengakibatkan ke gagalan operasi.
Oleh karena itu penanganan dan pengolahan air perlu mendapat perhatian terutama
pada faktor masalah yang dominan, yaitu sebagai berikut :

Kandungan Gas H2S dalam Air


Kandungan

Gas H2S dalam air, sehingga air bersifat asam yang dapat

korosif pada peralatan, oleh karena itu PH air dalam sistem pendingin
harus dijaga pada nilai 7 - 7,5 dengan cara injeksi bahan kimia Na OH
secara rutin.

Pertumbuhan Micro Organisme Dalam Air


Pertumbuhan micro organisme dalam air berupa lumut, jamur dan bakteri
dapat mengakibatkan penyumbatan pada screen, nozzel - nozzel dan
tubing

peralatan

meningkat
Oleh

yang

karena

itu

sistem air pendingin, sehingga suhu air

pendingin

mengakibatkan unit pembangkit derated atau trip.


pertumbuhan

micro

organisme

harus dikendalikan

dengan cara injeksi bahan kimia biocide secara rutin.

Deposit Dalam Air


Deposit dalam air berupa kotoran yang melekat akibat dari sekresi
bakteri dengan lumpur, bangkai,bakteri, jamur atau pun deposit lumpur
belerang yang dapat merusak peralatan,pendangkalan pada basin Cooling
Tower dan penyempitan diameter pipa atau tubing. Sehingga suhu

air

pendingin meningkat yang mengakibatkan unit pembangkit derated atau


Simple Inspiring Performing Phenomenal

41

trip. Oleh karena itu deposit tersebut harus dikendalikan dengan cara blow
down dengan menggunakan sump pump, yang terpasang pada sump basin
secara rutin dan secara periodik satu tahun sekali dilakukan pembersihan
pada basin Cooling Tower.

4.

PLTA

4.1

Prinsip Kerja PLTA

Pusat Listrik Tenaga Air (PLTA) merupakan pusat pembangkit tenaga listrik yang
mengubah energi potensial air (energi gravitas air) menjadi energi listrik. Mesin
penggerak yang digunakan adalah turbin air untuk mengubah energi potensial air
menjadi kerja mekanis poros yang akan memutar rotor generator untuk menghasilkan
energi listrik.
Air sebagai bahan baku PLTA dapat diperoleh dari sungai secara langsung disalurkan
untuk memutar turbin, atau dengan cara ditampung dahulu (bersamaan dengan air
hujan) dengan menggunakan kolam tando atau waduk sebelum disalurkan untuk
memutar turbin

4.2

Jenis-jenis PLTA

Dari cara memperoleh potensi air sebagai sumber energi, PLTA dapat dibagi sebagai
berikut:
a. PLTA aliran sungai langsung tanpa kolam tando
b. PLTA aliran sungai langsung dengan kolam tando
c. PLTA aliran sungai langsung dengan waduk/reservoir
d. PLTA aliran danau
e. PLTA pasang surut
f.

PLTA pompa

g. PLTA sistem kaskade

Simple Inspiring Performing Phenomenal

42

4.2.1 PLTA Aliran sungai Langsung tanpa kolam tando


Aliran sungai dialirkan langsung melalui saluran terbuka atau tertutup dengan
memasang diujung saluran tersebut (ujung masuk air). Air dimasukkan melalui pipa
pesat/saluran terbuka

Gambar 41. PLTA dengan Aliran Sungai Langsung

4.2.2 PLTA Aliran sungai langsung dengan kolam tando


Air sungai dialirkan ke kolam melalui saluran terbuka atau tertutup dengan disaring
terlebih dahulu dan ditampung di suatu kolam yang berfungsi untuk:
a. Mengendapkan pasir
b. Mengendapkan lumpur
c. Sebagai reservoir
Air dari kolam tersebut dialirkan melalui pipa pesat menggerakkan turbin untuk
membangkitkan tenaga listrik.
Kolam tando dilengkapi dengan beberapa pintu air gunanya untuk pengisian /
pengosongan bila kolam tando diadakan pemeliharaan.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

43

Gambar 42. PLTA dengan kolam tando

4.2.3 PLTA Aliran sungai Langsung dengan waduk (Reservoir)


Air dari satu sungai atau lebih ditampung di suatu tempat untuk mendapatkan
ketinggian tertentu dengan jalan dibendung.
Air dari waduk tersebut dialirkan melalui saluran terbuka, melalui pintu air ke
salurantertutup yang selanjutnya melalui pipa pesat menggerakkan turbin untuk
membangkitkan tenaga listrik.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

44

Gambar 43. PLTA dengan waduk

4.2.4 PLTA aliran Danau


Sumber air dari PLTA ini adalah sebuah danau yang potensinya cukup besar.Untuk
pengambilan air yang masuk ke PLTA dilaksanakan dengan:
1. Pembuatan bendungan yang berfungsi juga sebagai pelimpas yang
berlokasi pada mulut sungai.
2. Perubahan duga muka air (DMA) + 4 meter
3. Intake

Gambar 44. Layout PLTA Danau

Simple Inspiring Performing Phenomenal

45

4.2.5 PLTA Pasang surut

Air laut Pasang


Air laut memasuki teluk (sebagai kolam) melewati bangunan sentral, sehingga
air laut mendorong sudu-sudu jalan (runner) dari turbin. Turbin memutarkan
generator sehingga menghasilkan energi listrik.
Lama kelamaan kolam akan terisi oleh air laut sehingga permukaan air laut
menjadi sama, berarti tenaga penggeraknya tidak ada dan turbin berhenti
berputar.

Keadaan Surut
Pada saat air laut surut, permukaan air kolam lebih tinggi dari permukaan air
laut. Air kolam akan mengalir ke Laut melalui bangunan sentral dan akan
memutar sudu-sudu turbin yang seporos dengan generator sehingga didapat
energi listrik kembali sampai terjadi air pasang lagi

Gambar 45. (a) keadaan pasang (b) Keadaan surut

Simple Inspiring Performing Phenomenal

46

4.2.6 PLTA pompa


PLTA pompa dibangun dan dioperasikan untuk PLTA beban puncak. Air waduk bagian
atas dan air waduk bagian bawah diatur untuk operasi harian akan mingguan.
PLTA pompa digunakan untuk mengatur / menunjang beban puncak sistem. Danau
bagian atas biasanya mempunyai kapasitas tampung yang besar tetapi mempunyai
daerah tangkapan hujan yang sempit, sedangkan danau bagian bawah mempunyai
daerah tangkapan hujan yang luas
a. Generator berfungsi sebagai motor
b. Turbin berdiri sendiri terpisah dari pompanya
c. Generator, turbin dan pompa terletak di dalam satu poros (pompa terletak
paling bawah)

Gambar 46. PLTA Pompa

4.2.7 PLTA Kaskade


Pemanfaatan sungai, berarti sepanjang sungai dibangun beberapa PLTA, maka daerah
PLTA itu disebut sistem Kaskade PLTA, dimana PLTA yang berada di bawah
memanfaatkan air setelah digunakan oleh PLTA di atasnya.
Contoh : Kaskade PLTA S.Citarum ( Saguling, Cirata, dan Jati Luhur )

Simple Inspiring Performing Phenomenal

47

4.3

Peralatan Utama PLTA

4.3.1 Waduk (Reservoir)


Sungai dibendung untuk memperoleh air sebanyak mungkin dan mencapai ketinggian
muka air tertentu sesuai dengan yang dibutuhkan sehingga dapat untuk menggerakan
turbin

4.3.2 Bendungan
Bendungan (DAM) berfungsi untuk membendung sungai sehingga terbentuk waduk,
tipenya harus dipilih yang memenuhi syarat seperti geologi, topografi, dan syarat lain
seperti misalnya bendungan urugan, (tanah batu) dan bendungan beton gravitasi, busur
dsb.
a.

Bendungan urugan tanah


Tipe ini termasuk tertua dalam sejarah dan sebagian PLTAberkapasitas kecil
menggunakan bendungan tipe ini

b. Bendungan urugan batu


Bendungan

ini

mempunyai

konstruksi

yang

sangat

sederhana,

mempergunakan bahan-bahan alami seperti batu, tanah liat dan pasir.


Bendungan ini untuk PLTA berkapasitas sedang.
Sedangkan bendungan beton (gravitasi, busur dsb) karena di buat dari beton biaya
pembangunannya mahal. Namun bendungan gravitasi mampu menahan kekuatankekuatan seperti tekanan air dan sebagainya dengan menggunakan beban matinya
sendiri. Dan bendungan busur cocok untuk lembah berbentuk

U atau bentuk

bendungan rendah.

Gambar 47. Bendungan PLTA

Simple Inspiring Performing Phenomenal

48

4.3.3 Pelimpah
Bendungan pelimpah (Spillway) berfungsi melimpahkan air apabila tinggi permukaan air
waduk melampaui batas maksimum (kondisi banjir). Pelimpah ini biasanya terdapat
pada bendungan-bendungan besar.

Gambar 48. Spillway

4.3.4 Bottom Outlet


Saluran / katup penguras (Bottom Outlet) bertugas untuk menguras kotoran-kotoran
dan endapan (sedimen) waduk, sehingga dapat menjaga air waduk sesuai dengan yang
direncanakan. Dan posisi katup letaknya pada posisi terendah dari bendungan tersebut.

4.3.5 Saringan / Trash Rake


Saringan ini di pasang di depan intake (pintu pengambilan air) yang berguna untuk
menyaring kotoran-kotoran / sampah yang ikut bersama air.. Jika air bersih maka tidak
akan mengganggu operasi mesin.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

49

Gambar 49. Trash rake

Simple Inspiring Performing Phenomenal

50

4.3.6 Intake (bangunan pengambil air)


Bangunan pengambil air ini harus memenuhi persyaratan :
1. Dapat mengatur kebutuhan air
2. Dapat mengontrol dan mencegah sampah masuk ke saluran
3. Mengurangi masuknya sedimentasi
4. Mudah pengoperasiannya.

Gambar 50. Intake

Simple Inspiring Performing Phenomenal

51

4.3.7 Pintu pengambil air (Intake Gate)


Intake gate adalah pintu pengambilan air yang dipasang didepan intake dan digunakan
hanya bilamana pipa pesat dikosongkan.Tipe yang dipakai biasanya tipe sorong slide
gate dan biasa juga pintu ini disebut pintu pemeliharaan.

Gambar 51. Skema Intake Gate

4.3.8 Intake Valve


Intake valve adalah katup yang berfungsi sebagai pengaman bila terjadi kebocoran
pada penstock (pipa pesat). Pada Intake valve dilengkapi dengan diferential presure
relay yang akan mengomando menutup intake valve secara otomatis bila terjadi
kebocoran pada pipa pesat sehingga tidak terjadi penurunan tekanan air.

4.3.9 Saluran Tekan (Pressure tunnel/Headrace Tunnel)


Saluran pengantar (Headrace) untuk menyalurkan air dari bangunan pengambil air
sampai tangki pendatar atau tempat mulainya pipa pesat. Ada dua tipe. tipe tertutup
berupa terowongan dibawah permukaan tanah dan dengan bentuk penampangnya
tapal kuda, segi empat atau trapesium.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

52

Gambar 52. Letak Headrace Tunel

4.3.10 Tangki pendatar (Surge Tank)


Tangki pendatar atau tangki pelepas tekanan (SurgeTank) bertugas untuk mengatur
jumlah air untuk menyerap pukulan air (water hammer) apabila debit air pada turbin
tiba-tiba berubah. Biasanya diperlukan perbandingan dengan tinggi terjun yang ada.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

53

Gambar 53. Surge Tank

Macam-macam tangki pendatar :


1. Tangki jenis sederhana (berbentuk silinder) jenis ini jarang digunakan
2. Tangki pendatar diferential (sering digunakan)
3. Tangki pendatar lubang terbatas (banyak kekurangannya)
4. Tangki pendatar dengan ruangan (ekonomis)

4.3.11 Pipa pesat (Penstock)


Pipa penstock berfungsi untuk mengalirkan air dari saluran penghantar atau dari kolom
tando atau langsung dari bangunan pengambilan air ke turbin, mempunyai posisi
kemiringan yang tajam di maksudkan untuk memperoleh energi potensial air (tekanan
air) untuk memutar turbin air.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

54

Gambar 54. pipa pesat (penstock)

Simple Inspiring Performing Phenomenal

55

4.4

Peralatan Bantu PLTA

4.4.1 Sistem Pelumasan


Sistem pelumasan di PLTA berfungsi untuk melindungi poros turbin, generator dari
gesekan dengan bearing. Untuk PLTA poros turbinnya vertical, sistem pelumasannya
menggunakan sistem celup.
Bagian bagian yang menggunakan sistem pelumas adalah :
1. Upper Guide Bearing (bantalan antar diatas rotor generator).
2. Lower Guide Bearing (bantalan antar dibawah stator generator).
3. Thrust Bearing (bantalan dukung).
4. Tubine Guide Bearing (bantalan antar pada sudu gerak).

4.4.2 Sistem Pendingin


Pada PLTA, sistem pendingin menggunakan media air dimana air diambil dari pipa
tekan (penstock), disaring melalui stainner kemudian tekanan air diturunkan terlebih
dahulu mengunakan Reducing valve dan disalurkan ke cooler yang berada diruang
generator. Udara panas yang ada di ruang generator akan diserap oleh cooler,
sehingga temperatur udara akan tetap terjaga. Kemudian air setelah dari cooler akan
dibuang ke tail race.

4.4.3 Sistem Hidrolik


Sistem ini dibutuhkan untuk :
Mengatur kecepatan atau putaran turbin melalui Governor denga cara
menambah atau mengurangi aliran air pada sudu atur (Guide Vane).
Membuka dan menutup Inlet Valve dan By Pass Valve pada saat unit start
atau stop.
Mengatur tekanan brake sistem pada saat unit stop.
Sebagai alat kontrol dan operasi.
Perlengkapan utama dari sistem udara dan minyak tekan :
1. Sump tank, sebagai tempat pengumpul minyak tekan.
2. Motor penggerak pompa suplay, untuk mensuplay minyak tekan ke pressure
tank.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

56

3. Katup (selenoid) pengatur dan pengarah, untuk mengatur aliran udara dan
minyak tekan serta peralatan yang akan difungsikan.
4. Pressure tank (accumulator), berfungsi sebagai penyimpan energi sistem
hidrolik.
5. Pompa kompresor, untuk menghasilkan udara.
6. Tanki udara (air tank), tempat penampung udara dari kompresor.
7. Pressure valve, safety valve dan pressure gauge.
Sistem udara dan minyak tekan atau disebut juga sistem hidroulik adalah suatu sistem
penggabungan antara sistem udara kompresor dan sistem minyak pelumas.
Membuka dan menutup peralatan tersebut diatas menggunakan servo motor yang
digerakan oleh tekanan minyak dari sistem hidrolik. Tekanan kerja dari sistem hidrolik
tergantung dengan tekanan didalam casing serta

besarnya

guide vane

yang

digerakan.
Supai fluida kerja dari sistem hidrolik didapat dari Acumulator atau Pressure tank dan
Pressure tank dapat suplai dari Pompa hidrolik (gear pump).
Gear Pump tersebut digerakan oleh motor listrik.
Untuk menajamin beroperasinya pompa hidrolik tiap sistem hidrolik tersedia 2 unit
motor beserta pompa hidrolik.Beroperasinya
pada

Akumulator yang

pompa tersebut berdasarkan tekanan

dikontrol oleh relief valve akan beroperasi pada tekanan

minimum dan tekanan berhenti pada tekanan maksimum.


Untuk menjaga agar kestabilan tekanan pada sisem hridrolik maka digunakan dua
jenis fluida yaitu minyak hidrolik dan udara. Komporesor digunakan untuk mengisi
acumullator atau Pres tank, Tekananan kerja kompresor diseting sesuai dengan
tekanan kerja PLTA. Kompresor digerakan oleh motor listik yang terhubung dengan
presure Switch ataupun magnetik switch.

4.4.4 Sistem Drainase


Sistem pembuangan (drainage) berfungsi untuk menyalurkan air dari kebocoran kebocoran di dalam PLTA ke tanki penampungan kemudian menggunakan pompa
dibuang ke Tailrace. Pompa pembuangan beroperasi (start/stop) secara automatis
berdasarkan level switch yang dipasang pada tanki penampungan. Pada system ini
dipasang dua buah pompa yang beroperasi pada level tertentu. Bila pompa A
Simple Inspiring Performing Phenomenal

57

beroperasi namun level air pada sump pit (tangki penampungan) masih tinggi, maka
pompa B akan beroperasi membantu membuang air ke tailrace.

4.4.5 Sistem Jacking


Sistem Jacking pada PLTA Vertikal Shaft diperlukan untuk mengangkat Poros turbin
agar antara Thrust bearing dengan denganbagian yang ditumpu selalu diisi dengan
lapisan flim minyak pelumas.
Cara kerja sistem Jack.
Sistem jack bekerja mengangkat bagian rotor group dan bagian turbin beberapa mm
yang gunanya agar pelumas selalu berada pada bagian trust bearing.

4.4.6 Sistem Brake


Sistem brake berfungsi untuk menghentikan putaran turbin setelah beroperasi pada
proses stoping.
Cara kerja sistem brake
Sistem brake bekerja

dengan sistem hidrolik

untuk menekan sepatu rem ( Brake

Shoes ) ke bagian dari lining brake. Brake bekerja setelah proses stoping dan bekerja
pada putaran tertentu. Sistem brake akan lepas setelah putaran tertentu pula (sebagai
contoh brake bekerja pada putran 300 Rpm dan lepas kembali pada putaran 200 rpm)
Beroperasi dan lepasnya sistem brake berdasarkan setting dengan sensor RPM.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

58

5.

PLTD

Mesin diesel adalah mesin yang menghasilkan tenaga mekanis dengan cara melakukan
proses pembakarandi dalam mesin (internal combustion engine) dan berbahan bakar
solar. Dari proses pembakaran akan diperoleh tekanan yang tinggi sehingga dapat
menghasilkan tenaga.
Udara dimampatkan (dikompresi) dalam suatu ruang bakar (silinder) sehingga tekanan
dan temperaturnya bertambah, bersamaan dengan itu disemprotkan solar. Bahan bakar
yang disemprotkan dalam bentuk kabut sehingga akan proses percampuran dengan
udara akan lebih maksimal dan menghasilkan pembakaran yang sempurna.
Pembakaran yang berupa ledakan akan menghasilkan panas dalam ruang bakar,
sehingga temperatur dan tekananpun menjadi tinggi. Tekanan ini mendorong piston
kebawah yang berlanjut dengan berputarnya poros engkol.

5.1

Peralatan Utama PLTD

5.1.1 Cylinder Head


Cylinder head adalah bagian mesin PLTD yang menutupi bagian atas cylinder block.
Cylinder head berfungsi untuk:

Merapatkan bagian atas cylinder

Membentuk ruang bakar bersama dengan kepala piston atau dalam


beberapa mesin dengan sebagian bagian atas cylinder liner itu sendiri

Sebagai tempat memasang katup-katup dan pengabut.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

59

Gambar 55. Cylinder Head

5.1.2 Cylinder Liner


Cylinder liner merupakan salah satu bagian dari beberapa komponen yang terdapat
pada bagian blok mesin. Fungsi dari cylinder liner adalah untuk melindungi bagian
dalam cylinder block dari gesekan ring piston. Cylinder liner ini berbentuk seperti
tabung.Cylinder liner merupakan tempat untuk bergeraknya piston dari titik mati atas ke
arah titik mati bawah.Cylinder liner adalah tempat berlangsungnya proses kerja mesin
langkah isap, kompresi, usaha dan buang. Cylinder liner harus tahan terhadap
temperatur tinggi, tidak mudah aus dan mampu menerima gaya yang besar dari piston.
Ukuran cylinder liner harus sesuai dengan ukuran piston dan ring piston. Liner harus
mempunyai kemampuan menyerap panas dan mentransfer seluruh panas dari
permukaan dalam liner ke permukaaan luar liner. Liner harus tahan karat karena pada
permukaan bagian luar berhubunganlangsung dengan air pendingin.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

60

Gambar 56. Cylinder Liner

5.1.3 Piston
Fungsi utama piston adalah untuk memindahkan energi yang dihasilkan oleh
pembakaran ke poros engkol (crankshaft), dan memindahkan panas serta merapatkan
(seal) terhadap gas pembakaran. Selanjutnya, bagian atas piston menjadi pembentuk
sebagian ruang bakar. Piston harus tahan terhadap gesekan yang tinggi. Piston
merupakan bagian mesin yang paling penting.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

61

Bahan yang umum untuk piston adalah metal ringan atau besi tuang, dan biasanya
bagian atas dari baja. Kelebihan piston yang terbuat dari besi tuang adalah lebih tahan
terhadap gesekan dan panas. Oleh karena itu celahnya dengan dinding cylinder liner
dibuat menjadi lebih kecil, sehingga memungkinkan menggunakan bahan bakar
berkualitas rendah. Pada mesin diesel dengan supercharger, bagian bawah piston
didinginkan denganminyak pelumas

Gambar 57. Piston

Gambar 58. Piston Assembly

5.1.4 Ring Piston


Ring piston berfungsi untuk mencegah minyak pelumas memasuki ruang bakar melalui
celah antara piston dan cylinder liner. Ring piston harus mampu bekerja pada
kondisiyang sulit. Pada saat pistn bergerak, ring piston akan menerima gaya gesek,
tekanan dan panas. Ring piston akan bergerak pada alurnya secara aksial, dan juga
secara radial karena gerakan ke samping.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

62

Ring piston dapat dibagi dua kelompok sesuai dengan fungsinya, yaitu: ring kompres
dan ring gerus (scrapper). Kedua kelompok ring ini memiliki fungsinya masing-masing.
Ring kompres harus mampu mencegah gas hasil pembakaran bocor ke crankcase,
sedangkan ring gerus membawa kembali kelebihan minyak pelumas dari dinding
cylinder liner ke penampung oil pan. Tujuannya adalah untuk mengurangi konsumsi
minyak pelumas dan blow-by.
Bahan untuk ring piston adalah besi tuang dengan berbagai kualitas. Permukaan luncur
(slide) pada mesin modern dikrom (chromed) untuk meningkatkan usia pakainya. Untuk
meningkatkan kompresi pada ring penggerus (scrapper), berbagai tipe konstruksi pegas
spring digunakan pada sisi belakang ring.

Gambar 59. PIston Ring Set

5.1.5 Connecting Rod


Fungsi connecting rod adalah untuk mentransfer gaya tekanan gas pembakaran dari
piston ke poros engkol. Connecting rod merupakan salah satu bagian penting pada
mesin diesel. Bagian atas ring piston dibuat tanpa sambungan sedangkan bagian
bawahnya selalu terbagi dua. Pada bagian atas ini bantalan bearing dipasang. Bagian
bawah terbagi dua secara horizontal ataupun miring (horizontally or inclined). Kedua
bagian bawah yang terbelah ini diikat dan dikencangkan ke connecting rod dengan
baut. Pembagian yang miring digunakan jika beban tegangan pada baut terlalu besar.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

63

Pada mesin diesel supercharged dan kapasitas besar, permukaan belahnya dibubut
dan gigi penuntunnya (serration, guide pin) dihaluskan (polished).
Connecting rod menyambungkan piston dengan poros engkol (crankshaft). Connecting
rod dibuat dari baja drop-forged - heat-treated steel untuk mendapatkan kekuatan yang
diperlukan. Setiap ujung connecting rod dibor, dimana lubang bor yang lebih kecil
dihubungkan ke pen piston (wrist pin) pada piston. Ujung dengan lubang bor yang lebih
besar dan terbelah dua dihubungkan dengan poros engkol. Pada bagian tengah batang
conecting rod dibuat lubang untuk aliran minyak pelumas mengalir dari poros engkol ke
pen piston dan piston sebagai pelumasannya.

Gambar 60. Connecting Rod

5.1.6 Crankshaft
Poros engkol (crankshaft) mengubah gerakan linear piston menjadi gerakan putar yang
menggerakkan beban. Crankshafts dibuat dari baja tuang (forged steel), kemudian
dikerjakan mesin (machined) untuk membuat permukaan bantalan poros (crankshaft
bearing) dan bantalan batang torak (connecting rod bearing). Connecting rod bearing
adalah eksentris atau offset dari titik sumbu crankshaft.
Poros crankshaft berputar pada bantalan (bearing) berbahan khusus. Batang
connecting rods juga memiliki bantalan yang disisipkan antara poros crankshaft dan
connecting rods. Bahan bantalan adalah logam campuran lunak yang menjadi
permukaan yang akan aus dan dapat diganti untuk mencegah gesekan antaralogam
crankshaft dengan connecting rods. Setiap bantalan terbagi dua untuk memudahkan
pemasangan pada poros.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

64

Poros crankshaft memiliki pemberat yang besar disebut counter weights, untuk
mengimbangi beratnya batang connecting rods. Pemberat ini untuk menjamin
keseimbangan gaya selama poros crankshaft dan lainnya berputar

Gambar 61. Crankshaft

Gambar 62. Counterweight Crankshaft

5.1.7 Crank Case


Crankcase berfungsi sebagai penopang/penyangga untuk setiap bantalan utama (main
journal and bearing) dari poros engkol (crankshaft) dan mempertahankan kelurusan
sumbu putaran bantalan poros.
Konstruksi tunnel-roof terpisah oleh sekat melintang tempat memasang dan menopang
poros engkol dan bantalannya. Sekat setengah lingkaran ini menjadi dibuar sangat kaku
dan ringan.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

65

Crankcase skirt menutupi poros engkol mulai dari cylinder block hingga level sumbu
poros engkol. Agar lebih kaku, dinding ini dibuat melebihi poros engkol terutama untuk
diesel besar.
Untuk meningkatkan kekuatan topang sekatnya, bingkai dibuat mulai dari bawah
cylinder block secara diagonal sampai ke rumah bantalan utama depan dan belakang.
Bagian bawah dinding crankcase dibuat berflens untuk meletakkan casingnya pada
bedplate penyangga dan menjadi permukaan sambungan dengan penampung minyak
(sump atau oil pan - carter).

Gambar 63. Crankshaft dan Crankcase

5.1.8 Engine Block (Cylinder Block)


Cylinder block merupakan bagian mesin yang paling besar. Bagian atasnya menjadi
tempat cylinder liner dan pistonnya. Biasanya bagian bawah tersambung dengan

Simple Inspiring Performing Phenomenal

66

crankcase, bahkan ada yang satu dengan crankcase yang menopang poros engkol
(crankshaft).
Cast iron liners biasanya digunakan pada cylinder block aluminium, dan kadang pada
cast-iron blocks. Beberapa selongsong (sleeve) dituangkan dalam block. Alur (groove)
pada sisi luar menjadi pasak (key) yang mengunci setiap pergerakan cylinder, juga
meningkatkan luas permukaan untuk membantu perpindahan panas dari sleeve ke
block.
Beberapa block tidak memerlukan liner, karena dapat dibuat dari bahan tahan gesekan
yang menjadi permukaan gesek yang keras untuk piston dan ringnya. Atau lobang
cylinder memiliki sejenis perlakuan permukaan yang membuatnya tahan gesek (haedwearing).
Cylinder block dan crankcase yang menjadi satu disebut sebagai konstruksi monoblock. Suatu block yang berlawanan secara horizontal memiliki crankcase terpisah.
Kedua engine block disambung bersama dengan flens pada crankcase.
Pada tuangan cylinder block dibuat saluran pendingin yang menyelimuti sepanjang
dinding cylinder liner. Sisi block membentuk dinding water jacket (coolant jacket) hampir
sepanjang cylinder. Dekat bagian bawah cylinder, saluran pendingin (coolant) berakhir
dan dinding cylinder menyatu dengan crankcase.
Busur cylinder dituang secara sejajar dan lurus. Ada celah sempit antara dinding luar
cylinder yang berdekatan untuk mengalirkan pendingin sesuai keperluan mesin. Desain
engine block mesin diesel tergantung pada ukuran/kapasitas, cara pendinginan dan
bahan. Desain yang paling umum adalah keseluruhan engine block dibuat terpadu
menjadi satu. Pada mesin diesel putaran sedang dan mesin diesel besar, disediakan
pintu crankcase untuk setiap cylindernya yang digunakan untuk pemeriksaan dan
perawatan mesin.
Bahan engine block biasanya adalah besi tuang (cast iron). Khusus untuk engine block,
ada beberapa jenis gaya yang bekerja pada saat yang bersamaan pada engine block,
yaitu gaya momen bending, puntir dan inersia. Kebutuhan utama untuk suatu engine
block adalah kekakuan (rigidity).
Engine block juga berfungsi sebagai kerangka (frame) untuk peralatan bantu seperti
pompa injeksi, pompa pelumas dan pompa air pendingin

Simple Inspiring Performing Phenomenal

67

Gambar 64. Monoblock mesin diesel V-engine 8 cylinder

Gambar 65. Monobloc mesin diesel In-Line 9 cylinder

5.2

Peralatan Bantu PLTD

Sistem Penunjang PLTD adalah :

5.2.1 Sistem Pelumasan


Sistem pelumasan pada suatu mesin diesel berfungsi untuk menyediakan/menyiapkan
pasokan minyak pelumas ke bagian-bagian bergerak di dalam mesin. Minyak pelumas
Simple Inspiring Performing Phenomenal

68

berfungsi untuk memungkinkan terbentuknya lapisan tipis (oil film) minyak pe lumas
antara bagian-bagian peralatan yang bergerak, sehingga mengurangi gesekan dan
keausan. Minyak pelumas juga berfungsi sebagai pembersih dan pendingin karena
minyak mengalir terus menerus dan dapat dibersihkan dan didinginkan diluar mesin.
Minyak pelumas dapat juga berfungsi untuk mengurangi getaran (vibration) dan
kebisingan
Peralatan yang terdapat pada sistem pelumas :
1) Tangki penampungan pelumas (Carter, Sump Tank)
Menampung pelumas yang akan disirkulasikan ke bagian-bagian mesin dan
menampung kembali setelah bersirkulasi.

Gambar 66. Tangki Pelumas

2) Pompa pelumas (Lub-oil Pump)


Mengsirkulasikan pelumas ke bagian-bagian mesin dengan tekanan kerja
yang telah ditentukan pada temperatur tertentu.

Gambar 67. Pompa Pelumas

Simple Inspiring Performing Phenomenal

69

3) Saringan (Filter, Separator)


Menyaring pelumas yang akan disirkulasikan ke bagian-bagian mesin.

Gambar 68. Saringan Pelumas

4) Pendingin pelumas(Oil Cooler)


Mendinginkan pelumas yang akan disirkulasikan ke bagian-bagian mesin.

Gambar 69. Pendingin Pelumas

5) Katup pengatur tekanan(Relief Valve)


Mengatur batas tekanan pelumas yang akan disirkulasikan ke bagian-bagian
mesin sesuai temperatur pelumas.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

70

Gambar 70. Katup Pengatur Tekanan

6) Pengukur tinggi pelumas(Oil Stick)


Mengukur batas ketinggian pelumas dalam tangki penampung pelumas yang
akan disirkulasikan ke bagian-bagian mesin sesuai temperatur pelumas.

Gambar 71. Pengukur Tinggi Pelumas (Oil Stick)

5.2.2 Sistem Pendingin


Berfungsi Mempertahankan temperatur kerja mesin agar saat

mesin beroperasi

temperatur kerja mesin tidak mengalami kenaikan terus menerus melebihi batas
temperatur kerja yang diijinkan pada saat mesin beroperasi.
Selama langkah kompresi dan langkah kerja, temperatur gas di dalam silinder mesin
akan naik tinggi sekali. Untuk mencegah terbakarnya minyak pelumas yang menempel
pada dinding silinder, maka tabung silinder (cylinder liner) harus didinginkan secara
Simple Inspiring Performing Phenomenal

71

efektif dan merata dengan menggunakan air pendingin dari sistem pendingin mesin.
Ketika langkah buang (exhaust), temperatur gas buang yang masih sangat tinggi akan
membakar pelumas pada batang katup buang (exhaust valve stem); oleh karena itu alur
katup (valve guide) harus didinginkan secara efektif dan merata juga dengan
menggunakan air pendingin dari sistem pendingin mesin.
Air pendingin yang mendinginkan bagian utama mesin tabung siinder pada engine
block/sylinder block dan alur katup (valve guide) pada cylinder head, dikenal sebagai
water jacket (air pendingin yang menyelimuti mesin seperti jaket). Air pendingin mesin
mengalir masuk ke water jacket melalui bagian bawah mesin dan keluar dari bagian
atas mesin dan selanjutnya mengalir menuju pendingin (cooler).

Gambar 72. Sistem Pendingin

Simple Inspiring Performing Phenomenal

72

Gambar 73. Aliran air pendingin pada water jacket dan cylinder head

5.2.3 Sistem Bahan Bakar


Fungsi : Mengatur pendistribusian pemakaian bahan bakar pada tiap-tiap silinder sesuai
dengan tekanan pengabutan dan volume yang dibutuhkan pada tiap perubahan beban
saat mesin beroperasi.
Peralatan yang terdapat pada sistem bahan bakar :

Tangki bahan bakar (Fuel Tank).


Menampung dan mengeluarkan bahan bakar yang akan digunakan sebagai
sumber tenaga mesin.

Saringan (Filter).
Menyaring bahan bakar yang akan digunakan sebagai sumber tenaga mesin

Pompa distribusi (Feed Pump).


Pompa tekanan rendah yang memompakan bahan bakar ke pompa
distribusi tekanan tinggi ( F.O. Injection Pump )

Pompa Injeksi (Injection Pump).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

73

Mendistribusikan sesuai urutan pembakaran dan mengatur volume bahan


bakar sesuai dengan beban yang dipikul serta waktu pengabutan pada tiaptiap silinder.

Pipa distribusi

Perata putaran/konsumsi BBM (Governor).

Pengabut (Injector).

(Piping).

Mengabutkan bahan bakar sesuai dengan arah, jumlah lubang pengabutan


serta kehalusan butir pengabutan pada tekanan tinggi sesuai dengan
petunjuk pabrik.

5.2.4 Sistem Udara Masuk dan Gas Buang


Berfungsi untuk mengarahkan aliran udara masuk agar temperatur udara masuk
konstan dan gas sisa pembakaran dari tiap-tiap silinder untuk dimanfaatkan serta
meredam polusi saat mesin beroperasi.

Gambar 74. Sistem Udara Masuk dan Gas Buang

Peralatan padasistemudara masuk & gas buang :

Saringan udara masuk (Air Filter).


Menyaring udara masuk dari partikel debu yang dapat merusak komponen
yang berhubungan dengan ruang bakar.

Pendingin Udara Masuk (Inter Cooler).


Mendinginkan udara masuk untuk mesin yang menggunakan Turbo Charger
untuk menaikan kerapatan udara masuk ruang bakar .

Simple Inspiring Performing Phenomenal

74

Turbo Charger
Menaikan tekanan udara masuk agar volumetrik udara masuk mesin naik,
sehingga tekanan kompresi naik, maka pembakaran dapat terjadi dengan
sempurna.

Peredam Gas Buang (Silincer).


Meredam polusi dari gas buang yang terdiri dari panas, gas beracun, suara
dan debu-debu carbon.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

75