Anda di halaman 1dari 3

Eksipien Fungsional Sediaan Likuida dan Semisolida

SEDIAAN CAIR ORAL


1. Pemodifikasi Ph
Digunakan untuk menjaga sediaan agar tetap berada dalam rentang ph yang diinginkan.
Contoh : buffer/ dapar. Dapar adalah suatu asam lemah (atau basa) dan garamnya.
Alasan pentingnya menjaga rentang ph :
Karena suatu zat aktif atau bahan eksipien yang akan kita formulasikan terkadang

hanya memiliki kelarutan pada ph tertentu


Untuk memperbaiki system kelarutan
Untuk menjaga stabilitasnya karena zat

terdegradasi / rusak
Untuk mengurangi iritasi

aktif sangat

spesifik agar tidak

Kuat nya kemampuan buffer dalam menjaga ph ditentukan oleh kapasitas buffer. Obat
umumnya berbentuk asam lemah / basa lemah, ketika suatu asam lemah berada pada
suasana asam akan membentuk molekulnya, ketika asam lemah berada pada lingkungan
basa maka akan terion. Bentuk molekul akan lebih mudah di adsorbsi. Buffer yang
digunakan umumnya larut dalam air, dari sifat kimia dilihat stabilitasnya, apakah tahan
pemanasan atau tidak.
2. Agen pembasah/pensolubilisasi
Zat aktif yang sukar larut perlu ditambah kelarutannya. Agen pembasah menurunkan
sudut kontak sehingga mudah dilarutkan, dan menurunkan tegangan antarmuka.
Surfaktan umumnya memiliki 2 gugus : gugs hirofilik dan rantai panjang lipofilik.
Semakin panjang rantai alkilnya maka ia bersifat lipofilik, semakin banyak gugus hirofil
maka akan bersifat hidrofilik. Sifat kelarutan dapat dilihat dari : struktur molekul, HLB,
koefisien partisi.
HLB besar sifatnya hidrofilik dan HLB kecil bersifat lipofilik. Koefisien partisi
menunjukkan kelarutan di dalam fase lemak/air. Koefisien partisi menunjukkan antara
fase polar dan non polar. Koefisien partisi besar bersifat lipofilik, koefisien partisi kecil
bersifat hidrofilik. Jika lipofilik dilarutkan dalam fase non polar dan jika bersifat hidrofilik
maka dilarutkan dalam fase polar. Contoh fase non polar : fase minyak
3. Agen pengawet anti mikroba
Untuk menghindari sediaan dari kontaminasi bakteri, jamur maupun mikroorganisme
lain yang sangat merugikan. Mekanisme fungsional antimikroba : melisis dinding sel
bakteri, mengendapkan protein, merusak sporanya. Jenis agen pengawet : dapat
dilarutkan dalam fase air dan larut dalam fase minyak. Yang perlu diperhatikan dalam
penggunaan agen pengawet : rentang ph, konsentrasi, keamanan dan toksisitas.
4. Agen pengkhelat dan pengompleks
Agen yang digunakan untuk mengikat logam karena logam dapat menyebabkan proses
oksidasi. Jika sediaan teroksidasi maka kestabilannya menurun. Jika kestabilan
menurun maka sediaan tidak digunakan karena tidak menghasilkan efek. Logam
dibuang dengan cara dikompleks membentuk khelat, contoh : asam EDTA. Sifat
fisikokimia : aman secara fisiologis dan farmakologis, kompleks yang terbentuk harus

kuat agar tahan (ikatan kovalen atau ikatan ionic) jika ikatan tidak kuat maka logam
terlepas dan menyebabkan oksidasi.
5. Agen antioksidan
Untuk mencegah zat aktif teroksidasi. Antioksidan mengikat radikal bebas yang
menyebabkan oksidasi. Contoh : vit c. Dalam menambahkan antioksidan harus
diperhatikan zat yang akan dilarutkan berada di fase yang mana. Antioksidan dibagi
menjadi dua : melindungi tubuh dan melindungi sediaan.
6. Agen pemanis
Pemanis dipilih yang aman dan dapat menutupi rasa. Umumnya larutan sediaan
digunakan untuk pediatric, sehingga dibutuhkan agen pemanis untuk menutupi rasa.
SEDIAAN SEMISOLIDA, TOPIKAL, DAN SUPOSITORIA
1. Basis supositoria
Contoh : oleum cacao. Kriteria utama dalam memilih basis supositoria : titik lebur,
dimana pada suhu ruang diharapkan berbentuk padatan dan pada suhu tubuh
berbentuk cair. PEG lebih hidrofil dibanding oleum cacao. Oleum cacao bersifat lipofilik.
2. Agen pensuspensi dan atau peningkat viskositas
Suspensi : memiliki 2 fase yaitu fase padat dan fase cair. Dibuat dalam bentuk suspense
karena tidak larut. Viskositas perlu ditingkatkan agar memperlambat terbentuknya
endapan.
3. Basis salap
Macam macam basis salap : basis hirokarbon, basis adsorbsi, basis larut air.
4. Agen peningkat kekerasan
Untuk meningkatkan kekerasan. Umumnya digunakan surfaktan
5. Emolien
Digunakan sebagai pelembab. Emolien membentuk lapisan, menahan air yang ada di
kulit agar tidak menguap, jika air tetap ada maka kulit akan lembab. Hidrofilik susah
menembus lapisan kulit paling atas yang bersifat lipofilik. Jika obat bersifat hidrofilik
mudah terlarut tapi susah menembus, jika bersifat lipofilik maka dia susah larut namun
mudah menembus.

LARUTAN
Larutan mempunyai fase yang terlarut sempurna dan padatan yang larut pada fase cair.
Suspense harus melewati fase terlarut dan terdispersi. Pada suspense terdapat sebagian kecil
yang melarut dan sebagian besar tidak larut.
Keuntungan larutan :
Mudah ditelan
Segera diabsorpsi
Terdispersi secara homogen
Dapat diberikan dalam berbagai rute, tidak hanya oral
Beberapa obat jika diberikan dalam bentuk larutan akan berkurang iritasinya

Obat dengan kelarutan rendah akan dibantu dengan system kosolven. Pada system
kosolven akan diubah sifat polaritas dari pelarutnya. Gliserin sebagai kosolven
menurunkan polaritas. Penurunan polaritas dapat dilihat dari konstanta dielektrik.

Kerugian :

Voluminus
Kestabilannya rendah karena kandungan air yang tinggi. Kandungan air yang tinggi
menyebabkan kestabilan rendah karena air merupakan media tumbuhnya mikroba yang

baik, banyak zat aktif yang terurai akbibat adanya air, terhidrolisis.
Tidak cocok untuk obat yang rasanya pahit. Contoh obat yang rasanya tidak dapat

ditutupi : kloramfenikol
Akurasi dosis sangat tergantung kepada pasien dalam menakar larutan. Dosis

menentukan keefektifan obat.


Beberapa obat tidak larut, sehingga dibuat suspensi