Anda di halaman 1dari 30

BAB I

PENDAHULUAN

1.1.

Latar Belakang
Teori secara umum, aplikasi di industri (Ex. pada reaktor)

1.2.

Rumusan Masalah
Rumusan masalah dalam percobaan termokimia ini adalah bagaimana cara
penentuan entalpi reaksi.

1.3.

Tujuan Percobaan
Tujuan percobaan ini adalah untuk menentukan perubahan entalpi reaksi

1.4.

Ruang Lingkup Percobaan


Ruang lingkup dalam percobaan ini adalah menggunakan larutan HCl,
NaOH, dan HNO3 dengan alat kalorimeter sederhana dan dilakukan di
Laboratorium Kimia Dasar FT. Untirta.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1

Konsep Dasar
Termokimia adalah ilmu yang mempelajari hubungan antara energi panas

dan energi kimia. Sedangkan energi kimia didefinisikan sebagai energi yang
dikandung setiap unsur atau senyawa. Energi kimia yang terkandung dalam suatu
zat adalah semacam energi potensial zat tersebut. Energi potensial kimia yang
terkandung dalam suatu zat disebut panas dalam atau entalpi dan dinyatakan
dengan simbol H. Selisih antara entalpi reaktan dan entalpi hasil pada suatu reaksi
disebut perubahan entalpi reaksi. Perubahan entalpi reaksi diberi simbol H.
2.2

Termodinamika I
Termodinamika merupakan ilmu tentang energi, yang secara spesifik

membahas tentang hubungan antara energi panas dengan kerja. Seperti telah
diketahui bahwa energi di alam dapat berwujud berbagai bentuk, selain energi
panas dan kerja, yaitu energi kimia, energi listrik, energi nuklir, energi gelombang
elektromagnit, energi akibat gaya magnit, dan lain-lain. Energi dapat berubah dari
satu bentuk ke bentuk lain, baik secara alami maupun hasil rekayasa teknologi.
Selain itu energi di alam semesta bersifat kekal, tidak dapat diciptakan atau
dihilangkan, yang terjadi adalah perubahan energi dari satu bentuk menjadi bentuk
lain tanpa ada pengurangan atau penambahan. Prinsip ini disebut sebagai prinsip
kekekalan energi.
Suatu sistem termodinamika adalah suatu massa atau daerah yang dipilih
untuk dijadikan obyek analisis.

Daerah sekitar sistem tersebut disebut sebagai

lingkungan. Batas antara sistem dengan lingkungannya disebut batas sistem


(boundary).
Penerapan hukum termodinamika pertama dalam bidang kimia merupakan
bahan kajian dari termokimia. Bunyi dari hukum termodinamika pertama yaitu

energi tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan, tetapi dapat diubah dari satu
bentuk ke bentuk yang lain, atau energi alam semesta adalah konstan.
Perubahan kalor pada tekanan konstan:
H = E + PV
W = PV
E = energi dalam
Pada proses siklis (keadaan akhir identik dengan kedaan awal) U1 =U2
U2 - U1 = 0 , karena U adalah fungsi keadaan dan dalam keadaan sama nilai U
juga sama. Pada proses siklis dimungkinkan adanya panas yang keluar sistem.
Sehingga panas yg masuk ke dalam sistem seluruhnya dipakai untuk melakukan
usaha. Hukum pertama termodinamika dapat dirumuskan sbg
U = Q W
U : perubahan tenaga dakhil sistem
Q : panas yang masuk/keluar dari sistem
W : usaha yang dilakukan terhadap sistem
Tenaga dakhil adalah jumlah tenaga kinetik dan tenaga potensial molekulmolekulnya (pada gas ideal molekulnya tidak tarik-menarik).
Mekanika Ek = W (tenaga kinetik benda = usaha yg dilakukan terhadap
sistem)
Termodinamika, W-nya (-) Ek = -W
Pada suatu proses, tenaga kinetik maupun tenaga dakhil dapat berubah yg
disebabkan oleh arus panas ataupun usaha.

Sehingga hukum pertama dapat

ditulis:
U + Ek = Q Wt
Wt : Usaha total (usaha sistem sendiri, juga gaya-gaya yg lain. Usaha
tersebut karena gaya konservatif maupun nonkonservatif)
Wt = Wk + Wnk
Dengan rumus hukum pertama termodinamika berubah. Menurut mekanika
besar usaha oleh gaya konservatif, misalnya gaya gravitasi Wk = -Ep, pada
termodinamika menjadi Wk = Ep

U + Ek + EP = Q Wnk

2.3

Kalor Reaksi
Perubahan energi dalam reaksi kimia selalu dapat dibuat sebagai panas,

sebab itu lebih tepat bila istilahnya disebut panas reaksi. Bila suhu dari campuran
reaksi naik dan energi potensial dari zat-zat kimia yang bersangkutan turun, maka
disebut sebagai reaksi eksoterm. Namun, bila pada suatu reaksi suhu dari
campuran turun dan energi potensial dari zat-zat yang ikut dalam reaksi naik,
maka disebut sebagai reaksi endoterm.
Pada perubahan suhu, ditandai dengan t (t menunjukkan suhu), dihitung
dengan cara mengurangi suhu akhir dengan suhu mula-mula.
t = takhir tmula-mula
Demikian juga, perubahan energi potensial;
(E.P) = (E.P)akhir (E.P)mula-mula
Dari definisi ini didapat suatu kesepakatan dalam tanda aljabar untuk
perubahan eksoterm dan endoterm. Dalam perubahan eksotermik, energi potensial
dari hasil reaksi lebih rendah dari energi potensial pereaksi, berarti EP akhir lebih
rendah dari EPmula-mula. Sehingga harga (E.P) mempunyai harga negatif. Pada
reaksi endoterm, terjadi kebalikannya sehingga harga (E.P) adalah positif.
Pada suatu reaksi, reaksi pembentukannya didefinisikan sebagai reaksi
yang membentuk senyawa tunggal dari unsur-unsur penyusunnya. Sementara
panas pembentukannya didasarkan pada 1 mol senyawa terbentuk. Panas
pembentukan standar yaitu 298.15 K (Hf298).
Dapat disimpulkan bahwa kalor reaksi (H) adalah kalor yang diserap
(diperlukan) atau dilepaskan (dihasilkan) dalam reaksi, disebut juga perubahan
entalpi. Pada beberapa reaksi kimia jumlah kalor reaksi dapat diukur melalui
suatu percobaan di dalam laboratorium. Pengukuran kalor reaksi tersebut dapat
dilakukan dengan menggunakan alat yang disebut kalorimeter.

2.4

Kerja
Istilah kerja merupakan konsep yang telah didefinisikan oleh ilmu utama

mekanika. Dalam termodinamika, kerja secara umum didefinisikan sebagai gaya


kali jarak. Jika perpindahan jarak akibat gaya F adalah sebesar ds (ds =
distance/jarak), maka kerja yang dilakukan.
DW= F ds
Simbol DW digunakan untuk jumlah kecil dari kerja dan merupakan fungsi
yang tidak pasti karena kerja yang dilakukan tergantung pada jalannya reaksi.
Terdapat berbagai jenis kerja yang didefinisikan dengan persamaan:
Kerja mekanik

DW

= F ds

Kerja ekspansi

DW

= p dV

Kerja gravitasi

DW

= mgdh

Kerja permukaan

DW

= dA

Kerja listrik

DW

= e dq

Tanda yang akan digunakan selanjutnya adalah:


a
b

Kerja adalah positif jika sistem melakukan kerja terhadap sekeliling.


Kerja adalah negatif jika kerja dilakukan terhadap sistem oleh sekeliling.
Dalam termokimia ada dua hal yang perlu diperhatikan yang menyangkut

perpindahan energi, yaitu sistem dan lingkungan. Segala sesuatu yang menjadi
pusat perhatian dalam mempelajari perubahan energi disebut sistem, sedangkan
hal-hal yang membatasi sistem dan dapat mempengaruhi sistem disebut
lingkungan.
Berdasarkan interaksinya dengan lingkungan, sistem dibedakan menjadi
tiga macam, yaitu :
1

Sistem Terbuka
Sistem terbuka adalah suatu sistem yang memungkinkan terjadi
perpindahan energi dan zat (materi) antara lingkungan dengan sistem. Pertukaran
materi artinya ada hasil reaksi yang dapat meninggalkan sistem (wadah reaksi),
misalnya gas, atau ada sesuatu dari lingkungan yang dapat memasuki sistem.

2 Sistem Tertutup
Suatu sistem yang antara sistem dan lingkungan dapat terjadi perpindahan
energi, tetapi tidak dapat terjadi pertukaran materi disebut sistem tertutup.
3 Sistem Terisolasi
Sistem terisolasi merupakan sistem yang tidak memungkinkan terjadinya
perpindahan energi dan materi antara sistem dengan lingkungan.
Energi adalah kapasitas untuk melakukan kerja (W) atau menghasilkan
panas (kalor= q). Pertukaran energi antara sistem dan lingkungan dapat berupa
kalor (q) atau bentuk energi lainnya yang secara kolektif disebut kerja (W). Energi
yang dipindahkan dalam bentuk kerja atau dalam bentuk kalor yang memengaruhi
jumlah total energi yang terdapat dalam sistem disebut energi dalam (internal
energy). Kerja adalah suatu bentuk pertukaran energi antara sistem dan
lingkungan di luar kalor.
2.5

Entalpi
Entalpi (H) adalah jumlah total dari semua bentuk energi. Entalpi (H)

suatu zat ditentukan oleh jumlah dan bentuk energi yang dimiliki zat yang
jumlahnya akan tetap konstan selama tidak ada energi yang masuk atau keluar
dari zat. . Misalnya entalpi untuk air dapat ditulis H H2O(l) dan untuk es ditulis H
H2O(s). Untuk menyatakan kalor reaksi pada tekanan tetap (q p ) digunakan besaran
yang disebut Entalpi ( H ).
H = E + ( P.V )
H = E + ( P. V )
H = (q + w ) + ( P. V )
H = qp ( P. V ) + ( P. V )
H = qp
Untuk reaksi kimia :
H = Hp Hr
Hp = entalpi produk

Hr = entalpi reaktan
Reaksi pada tekanan tetap

: qp = H ( perubahan entalpi )

Reaksi pada volume tetap

: qv = E ( perubahan energi dalam )

Perubahan kalor atau entalpi yang terjadi selama proses penerimaan atau
pelepasan kalor dinyatakan dengan perubahan entalpi (H) . Harga entalpi zat
sebenarnya tidak dapat ditentukan atau diukur. Tetapi H dapat ditentukan dengan
cara mengukur jumlah kalor yang diserap sistem. Pada perubahan kimia selalu
terjadi perubahan entalpi. Besarnya perubahan entalpi adalah sama besar dengan
selisih antara entalpi hasil reaksi dan jumlah entalpi pereaksi.
Setiap sistem atau zat mempunyai energi yang tersimpan didalamnya.
Energi potensial berkaitan dengan wujud zat, volume, dan tekanan. Energi kinetik
ditimbulkan karena atom atom dan molekul-molekul dalam zat bergerak secara
acak.
Gambar berikut ini menunjukkan diagram perubahan energi kimia menjadi
berbagai bentuk energi lainnya.

Gambar 1. Perubahan energi menjadi energi lainnya


Pada reaksi endoterm, entalpi sesudah reaksi menjadi lebih besar, sehingga
H positif. Sedangkan pada reaksi eksoterm, entalpi sesudah reaksi menjadi lebih
kecil, sehingga H negatif. Perubahan entalpi pada suatu reaksi disebut kalor
reaksi. Kalor reaksi untuk reaksi-reaksi yang khas disebut dengan nama yang khas

pula, misalnya kalor pembentukan kalor penguraian, kalor pembakaran, kalor


pelarutan dan sebagainya.

2.5.1 Entalpi Pembentukan Standar (Hf)


Entalpi pembentukan standar suatu senyawa menyatakan jumlah
kalor yang diperlukan atau dibebaskan untuk proses pembentukan 1 mol
senyawa dari unsur-unsurnya yang stabil pada keadaan standar (STP).
Entalpi pembentukan standar diberi simbol (Hf), simbol f berasal dari
kata formation yang berarti pembentukan. Contoh unsur-unsur yang stabil
pada keadaan standar, yaitu : H2, O2, C, N2, Ag, Cl2, Br2, S, Na, Ca, dan
Hg.
2.5.2 Entalpi Penguraian Standar (Hd)
Entalpi penguraian standar suatu senyawa menyatakan jumlah
kalor yang diperlukan atau dibebaskan untuk proses penguraian 1 mol
senyawa dari unsur-unsurnya yang stabil pada keadaan standar (STP).
Entalpi penguraian standar diberi simbol (Hd) simbol d berasal dari kata
decomposition yang berarti penguraian.
Menurut Hukum Laplace, jumlah kalor yang dibebaskan pada
pembentukan senyawa dari unsur-unsurnya sama dengan jumlah kalor
yang diperlukan pada penguraian senyawa tersebut menjadi unsurunsurnya. Jadi, entalpi penguraian merupakan kebalikan dari entalpi
pembentukan senyawa yang sama. Dengan demikian jumlah kalornya
sama tetapi tandanya berlawanan karena reaksinya berlawanan arah.
2.5.3 Entalpi Pembakaran Standar (Hc)
Entalpi pembakaran standar suatu senyawa menyatakan jumlah
kalor yang diperlukan atau dibebaskan untuk proses pembakaran 1 mol
senyawa dari unsur-unsurnya yang stabil pada keadaan standar (STP).
Entalpi penguraian standar diberi simbol (H c) simbol d berasal dari kata

combustion yang berarti pembakaran. Pembakaran selalu membebaskan


kalor sehingga nilai entalpipembakaran selalu negatif (eksoterm)

2.5.4 Entalpi Pelarutan Standar (Hs)


Entalpi pelarutan standar menyatakan jumlah kalor yang diperlukan
atau dibebaskan untuk melarutkan 1 mol zat pada keadaan standar (STP).
Entalpi penguraian standar diberi simbol (Hs) simbol s berasal dari kata
solvation yang berarti pelarutan.
2.5.5 Entalpi Netralisasi Standar
Entalpi netralisasi standar adalah entalpi yang terjadi pada
penetralan 1 mol asam oleh basa atau 1 mol basa oleh asam pada keadaan
standar. Jika pengukuran tidak dilakukan pada keadaan standar, maka
dinotasikan dengan Hn, satuannya = kJ / mol
2.5.6 Entalpi Penguapan Standar
Entalpi penguapan standar adalah entalpi yang terjadi pada
penguapan 1 mol zat dalam fase cair menjadi fase gas pada keadaan
standar. Jika pengukuran tidak dilakukan pada keadaan standar, maka
dinotasikan dengan Hvap, satuannya = kJ / mol.
2.5.7 Entalpi Peleburan Standar
Entalpi peleburan standar adalah

entalpi yang terjadi pada

pencairan / peleburan 1 mol zat dalam fase padat menjadi zat dalam fase
cair pada keadaan standar. Jika pengukuran tidak dilakukan pada keadaan
standar, maka dinotasikan dengan Hfus, satuannya = kJ / mol.
2.5.8 Entalpi Sublimasi Standar
Entalpi sublimasi standar adalah entalpi yang terjadi pada sublimasi
1 mol zat dalam fase padat menjadi zat dalam fase gas pada keadaan

standar. Jika pengukuran tidak dilakukan pada keadaan standar, maka


dinotasikan

Hosub =

2.6

Hsub,

dengan

Hofus +

satuannya

kJ

mol.

Hovap

Kalorimeter
Perubahan entalpi adalah perubahan kalor yang diukur pada tekanan

konstan, untuk menentukan perubahan entalpi dilakukan dengan cara yang sama
dengan penentuan perubahan kalor yang dilakukan pada tekanan konstan.
Perubahan kalor pada suatu reaksi dapat diukur melalui pengukuran perubahan
suhu yang terjadi pada reaksi. Pengukuran perubahan kalor dapat dilakukan
dengan alat yang disebut kalorimeter. Kalorimeter adalah suatu sistem terisolasi
(tidak ada perpindahan materi maupun energi dengan lingkungan di luar
kalorimeter). Kalorimeter terbagi menjadi dua, yaitu kalorimeter bom dan
kalorimeter sederhana. Jika dua buah zat atau lebih dicampur menjadi satu maka
zat yang suhunya tinggi akan melepaskan kalor sedangkan zat yang suhunya
rendah akan menerima kalor, sampai tercapai kesetimbangan termal.
Menurut azas Black : Kalor yang dilepas = kalor yang diterima
Rumus yang digunakan adalah :
q = m x c x T
qkalorimeter = C x T
dengan :
q

= jumlah kalor ( J )

m = massa zat ( g )
T = perubahan suhu ( oC atau K )
c

= kalor jenis ( J / g.oC ) atau ( J / g. K )

C = kapasitas kalor ( J / oC ) atau ( J / K )

Oleh karena tidak ada kalor yang terbuang ke lingkungan, maka kalor
reaksi = kalor yang diserap / dibebaskan oleh larutan dan kalorimeter, tetapi
tandanya berbeda.
qreaksi = - (qlarutan + qkalorimeter )

Beberapa jenis kalorimeter :


2.6.1

Kalorimeter bom
Kalorimeter bom adalah alat yang digunakan untuk mengukur

jumlah kalor (nilai kalori) yang dibebaskan pada pembakaran sempurna


(dalam O2 berlebih) suatu senyawa, bahan makanan, bahan bakar atau
khusus digunakan untuk menentukan kalor dari reaksi-reaksi pembakaran.
Kalorimeter ini terdiri dari sebuah bom (tempat berlangsungnya reaksi
pembakaran, terbuat dari bahan stainless steel

dan diisi dengan gas

oksigen pada tekanan tinggi) dan sejumlah air yang dibatasi dengan wadah
yang kedap panas. Sejumlah sampel ditempatkan pada tabung beroksigen
yang tercelup dalam medium penyerap kalor (kalorimeter), dan sampel
akan terbakar oleh api listrik dari kawat logam terpasang dalam tabung.
Reaksi pembakaran yang terjadi di dalam bom, akan menghasilkan kalor
dan diserap oleh air dan bom. Oleh karena tidak ada kalor yang terbuang
ke lingkungan, maka :
qreaksi = - (qair + qbom )
Jumlah kalor yang diserap oleh air dapat dihitung dengan rumus :
qair = m x c x T
dengan :
m = massa air dalam kalorimeter ( g )
c

= kalor jenis air dalam kalorimeter (J / g.oC ) atau ( J / g. K )

T = perubahan suhu ( oC atau K )


Jumlah kalor yang diserap oleh bom dapat dihitung dengan rumus :
qbom = Cbom x T

dengan :
Cbom = kapasitas kalor bom ( J / oC ) atau ( J / K )
T

= perubahan suhu ( oC atau K )


Reaksi yang berlangsung pada kalorimeter bom berlangsung pada

volume tetap (V = nol). Oleh karena itu, perubahan kalor yang terjadi di
dalam sistem = perubahan energi dalamnya.

E = q + w dimana w = - P. V ( jika V = nol maka w = nol )


maka E = qv
Contoh kalorimeter bom adalah kalorimeter makanan.

Gambar 2. Kalorimeter bom


2.6.2

Kalorimeter Sederhana
Pengukuran kalor reaksi, selain kalor reaksi pembakaran dapat

dilakukan dengan menggunakan kalorimeter pada tekanan tetap yaitu


dengan kalorimeter sederhana yang dibuat dari gelas sterofoam.
Kalorimeter ini biasanya dipakai untuk mengukur kalor reaksi yang
reaksinya berlangsung dalam fase larutan (misalnya reaksi netralisasi asam
basa / netralisasi, pelarutan dan pengendapan).

Pada kalorimeter ini, kalor reaksi = jumlah kalor yang diserap /


dilepaskan larutan sedangkan kalor yang diserap oleh gelas dan
lingkungan; diabaikan.
qreaksi

= - (qlarutan + qkalorimeter)

qkalorimeter

= Ckalorimeter x T

dengan :
Ckalorimeter = kapasitas kalor kalorimeter (J / oC) atau (J/K)
T = perubahan suhu (oC atau K)
Jika harga kapasitas kalor kalorimeter sangat kecil, maka dapat
diabaikan sehingga perubahan kalor dapat dianggap hanya berakibat pada
kenaikan suhu larutan dalam kalorimeter.
qreaksi

= - qlarutan

qlarutan = m x c x T
dengan :
m = massa larutan dalam kalorimeter (g)
c

= kalor jenis larutan dalam kalorimeter (J / g.oC) atau (J / g. K)

T = perubahan suhu (oC atau K)


Pada kalorimeter ini, reaksi berlangsung pada tekanan tetap (P =
nol) sehingga perubahan kalor yang terjadi dalam sistem = perubahan
entalpinya.

H = qp
Contoh kalorimeter sederhana adalah kalorimeter larutan.
Kalorimeter larutan adalah alat yang digunakan untuk mengukur
jumlah kalor yang terlibat pada reaksi kimia dalam sistem larutan. Pada
dasarnya, kalor yang dibebaskan/diserap menyebabkan perubahan suhu
pada kalorimeter. Berdasarkan perubahan suhu per kuantitas pereaksi
kemudian dihitung kalor reaksi dari reaksi sistem larutan tersebut. Kini
kalorimeter larutan dengan ketelitian cukup tinggi dapat diperoleh
dipasaran.
Dalam menentukan entalpi berlaku persamaan

Qreaksi = - (Qlarutan + Q kalorimeter )


Q reaksi = - (m.c.T + c.T)
Jika kapasitas kalori dalam kalorimeter diabaikan, maka
Qreaksi = - (m.c.T)
Keterangan :
c = kalor jenis (J/kgC)

m = massa zat (kg)


t = perubahan suhu (C)

Sementara itu, persamaan reaksi yang mengikutsertakan perubahan


entalpinya disebut persamaan termokimia.
Pada reaksi endoterm, sistem menyerap energi. Oleh karena itu,
entalpi sistem akan bertambah. Artinya entalpi produk (Hp) lebih besar
daripada entalpi pereaksi (Hr). Akibatnya, perubahan entalpi, merupakan
selisih antara entalpi produk dengan entalpi pereaksi (Hp -Hr) bertanda
positif. Sehingga perubahan entalpi untuk reaksi endoterm dapat
dinyatakan:
H = Hp - Hr > 0
Reaksi eksoterm, sistem membebaskan energi, sehingga entalpi
sistem akan berkurang, artinya entalpi produk lebih kecil daripada entalpi
pereaksi. Oleh karena itu, perubahan entalpinya bertanda negatif. Sehingga
p dapat dinyatakan sebagai berikut:
H = Hp - Hr < 0
2.7

Hukum Hess
Henry Hess melakukan serangkaian percobaan dan menyimpulkan bahwa

perubahan entalpi suatu reaksi merupakan fungsi keadaan.


Artinya : perubahan entalpi suatu reaksi hanya tergantung pada keadaan
awal ( zat-zat pereaksi )

dan keadaan akhir ( zat-zat hasil reaksi ) dari suatu

reaksi dan tidak tergantung pada jalannya reaksi. Pernyataan ini disebut Hukum
Hess, rumus yang dapat dipakai yaitu Hreaksi = H1 + H2 +.

Gambar 3. Gambaran visual dari Hukum Hess dalam reaksi.


Menurut hukum Hess, karena entalpi adalah fungsi keadaan, perubahan
entalpi dari suatu reaksi kimia adalah sama, walaupun langkah-langkah yang
digunakan untuk memperoleh produk berbeda.
Berdasarkan Hukum Hess, penentuan H dapat dilakukan melalui 3 cara
yaitu :
1. Perubahan entalpi (H) suatu reaksi dihitung melalui penjumlahan dari
perubahan entalpi beberapa reaksi yang berhubungan.
2. Perubahan entalpi (H) suatu reaksi dihitung berdasarkan selisih entalpi
pembentukan (Hof ) antara produk dan reaktan.
3. Perubahan entalpi (H) suatu reaksi dihitung berdasarkan data energi
ikatan.
Selain itu, dengan menggunakan Hukum Hess, nilai H juga dapat
diketahui dengan pengurangan entalpi pembentukan produk-produk dikurangi
entalpi pembentukan reaktan. Secara matematis
.
Untuk reaksi-reaksi lainnya secara umum

2.8

Penentuan H Reaksi
Hukum Hess menyatakan bahwa perubahan entalpi tidak tergantung pada

berapa banyak tahapan reaksi, tetapi tergantung pada keadaan awal dan akhir.
Dengan kata lain, untuk suatu reaksi keseluruhan tertentu, perubahan entalpi

selalu sama, tak peduli apakah reaksi itu dilaksanakan secara langsung ataukah
secara tak langsung dan lewat tahap-tahap yang berlainan.
2.8.1

Penentuan H Reaksi berdasarkan eksperimen (Kalorimeter)


Penentuan kalor reaksi secara kalorimetris merupakan penentuan

yang didasarkan atau diukur dari perubahan suhu larutan dan kalorimeter
dengan prinsip perpindahan kalor, yaitu jumlah kalor yang diberikan sama
dengan jumlah kalor yang diserap.
2.8.2

Penentuan H Reaksi dengan Hukum Hess


Hukum Hess : Kalor reaksi yang dilepas atau diserap hanya

bergantung

pada

keadaan

awal

dan

keadaan

akhir.

Untuk mengubah zat A menjadi zat B (produk) diperlukan kalor reaksi


sebesar H.
2.8.3 Penentuan H Reaksi Berdasarkan Data Perubahan Entalpi
Cara lain perhitungan entalpi reaksi yaitu berdasarkan entalpi
pembentukan standar (Hof) zat-zat yang ada pada reaksi tersebut.
Hreaksi = Hof produk - Hof reaktan
Tabel 1. Entalpi pembentukan beberapa zat
Zat

DHof ( kJ/mol )

Zat

DHof ( kJ/mol )

H2(g)

C2H4(g)

+ 52,5

O2(g)

CCl4(g)

- 96,0

C(s)

NH3(g)

- 45,9

H2O(g)

- 241,8

NO2(g)

+ 33,2

H2O(l)

- 285,8

SO2(g)

- 296,8

CO2(g)

- 393,5

HCl(g)

- 92,3

CO(g)

-110,5

NO(g)

+ 90,3

2.8.4

Penentuan H Reaksi Dari Energi Ikatan


Reaksi kimia antarmolekul dapat dianggap berlangsung dalam 2

tahap yaitu :
I.
II.

Pemutusan ikatan pada pereaksi


Pembentukan ikatan pada produk.
Tabel 2. Energi ikatan beberapa unsur

Ikatan

E (kJ/mol)

Ikatan

E (kJ/mol)

H-H

436

O=O

498

H-C

415

CN

891

H-N

390

F-F

160

C-C

345

Cl-Cl

243

CC

837

H-Cl

432

C-O

350

C=C

611

C=O

741

I-I

150

C-Cl

330

N=N

418

O-H
2.9

450

C-F

485

Energi Ikatan
Energi ikatan didefinisikan sebagai panas reaksi yang dihubungkan dengan

pemecahan ikatan kimia dari molekul gas menjadi bagian-bagian gas. Terkadang
disebut juga entalpi ikatan, nama yang sesungguhnya lebih tepat.
Dalam hal yang sama, data panas reaksi dapat juga digunakan untuk
menghitung energi disosiasi ikatan dari setiap ikatan tertentu, asal saja data lain
dalam persamaan diketahui. Satu hal yang harus diingat bahwa lingkungan
sekeliling atom sangat mempengaruhi energi ikatan dari ikatan tertentu. Oleh
karena itu, harga yang diperoleh dari persamaan adalah harga rata-rata atau harga
kira-kira.
Walaupun energi ikatan adalah untuk molekul dalam fase gas, tetapi harga
kira-kira panas reaksi dapat dihitung dari fase terkondensasi dapat dikoreksi jika
panas penguapan, panas sublimasi dan lain-lain dapat diikutsertakan.
Suatu reaksi yang Hnya ditentukan dengan menggunakan energi ikatan,
maka atom-atom yang terlibat dalam reaksi harus berwujud gas.
Berdasarkan jenis dan letak atom terhadap atom-atom lain dalam molekulnya,
dikenal 3 jenis energi ikatan yaitu :
a

Energi Atomisasi
Energi atomisasi adalah energi yang diperlukan untuk memutuskan semua

ikatan 1 mol molekul menjadi atom-atom bebas dalam keadaan gas.


Energi atomisasi = jumlah seluruh ikatan atom-atom dalam 1 mol senyawa.
b

Energi Disosiasi Ikatan


Energi disosiasi ikatan adalah energi yang diperlukan untuk memutuskan

salah 1 ikatan yang terdapat pada suatu molekul atau senyawa dalam keadaan
gas.

Energi Ikatan Rata-Rata

Energi ikatan rata-rata adalah energi rerata yang diperlukan untuk


memutuskan ikatan atom-atom pada suatu senyawa (notasinya = D). Energi ikatan
suatu molekul yang berwujud gas dapat ditentukan dari data entalpi pembentukan
standar (Hf ) dan energi ikat unsur-unsurnya. Prosesnya melalui 2 tahap yaitu :
1. Penguraian senyawa menjadi unsur-unsurnya.
2. Pengubahan unsur menjadi atom gas.
Reaksi kimia pada dasarnya terdiri dari 2 proses :
1. Pemutusan ikatan pada pereaksi.
2. Pembentukan ikatan pada produk reaksi.
Pada proses pemutusan ikatan

= memerlukan energi.

Pada proses pembentukan ikatan

= membebaskan energi

Secara umum dirumuskan :


H

Energi ikatan pereaksi Energi ikatan hasil reaksi

Pertanyaan untuk praktikan :


1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Pengertian termokimia
Hukum Termodinamika I
Pengertian sistem dan lingkungan
Macam-macam system berdasarkan interaksi dengan lingkungannya
Pengertian entalpi
Macam-macam entalpi
Pengertian kalorimeter
Jenis-jenis kalorimeter dan cara kerja masing-masing calorimeter
Azas Black
Hukum Hess

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN

3.1

Diagram Alir Percobaan


Adapun diagram alir pada percobaan sebagai berikut:
3.1.1

Larutan HCl 1,1 M dan Larutan NaOH 1 M

25 mL HCl 1,1 M

Gelas Ukur

25 mL NaOH 1 M

Mencatat suhu tiap 5


detik selama 1 menit

Kalorimeter

Mencatat suhu tiap 5


detik selama 1 menit

Mencampurkan asam
ke dalam kalorimeter

Mengaduk dan
mencatat suhu tiap 5
detik selama 1 menit
Mengaduk dan
mencatat suhu tiap
15 detik selama 5
Gambar 4. Diagram alir percobaan menggunakan larutan HCl dan larutan NaOH

3.1.1

Larutan HNO3 1,1 M dan Larutan NaOH 1 M

25 mL HNO3 1,1 M

Gelas Ukur

25 mL NaOH 1 M

Mencatat suhu tiap 5


detik selama 1 menit

Kalorimeter

Mencatat suhu tiap 5


detik selama 1 menit

Mencampurkan asam
ke dalam kalorimeter

Mengaduk dan
mencatat suhu tiap 5
detik selama 1 menit
Mengaduk dan
mencatat suhu tiap
15 detik selama 5
Gambar 5. Diagram alir percobaan menggunakan larutan HNO3 dan larutan
NaOH
3.2

Alat dan Bahan


3.2.1 Alat yang Digunakan
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Kalorimeter
Termometer
Pipet volume
Gelas beaker
Stopwatch
Bulb
Corong
Gelas ukur

3.2.2 Bahan yang Digunakan


1. Aquadest
2. Larutan HCl 1,1 M

3. Larutan HNO3 1,1 M


4. Larutan NaOH 1 M
3.3

Variabel Percobaan
Variabel Tetap : konsentrasi larutan HCl, HNO3, dan NaOH
Variabel Berubah : volume larutan, waktu pencampuran

3.4

Prosedur Percobaan
3.4.1

Perubahan entalpi reaksi HCl-NaOH


Memipet larutan HCl 1,1 M sebanyak 25 mL ke dalam gelas ukur,
kemudian mengamati dan mencatat suhu larutan HCl tiap 5 detik
selama 1 menit. Memipet larutam NaOH 1 M sebanyak 25 mL ke
dalam kalorimeter, kemudian mengamati dan mencatat suhu larutan
NaOH tiap 5 detik selama 1 menit. Setelah mengamati suhu
masing-masing larutan asam dan basa, kemudian larutan asam
dimasukkan ke dalam kalorimeter dan mengamati suhu awal
pencampuran. Setelah itu, larutan campuran tersebut di aduk dan di
amati perubahan suhu tiap 5 detik selama 1 menit dan dilanjutkan
pengamatan perubahan suhu tiap 15 detik selama 5 menit.

3.4.2

Perubahan entalpi reaksi HNO3-NaOH


Memipet larutan HNO3 1,1 M sebanyak 25 mL ke dalam gelas
ukur, kemudian mengamati dan mencatat suhu larutan HNO3 tiap 5
detik selama 1 menit. Memipet larutan NaOH 1 M sebanyak 25 mL
ke dalam kalorimeter, kemudian mengamati dan mencatat suhu
larutan NaOH tiap 5 detik selama 1 menit. Setelah mengamati suhu
masing-masing larutan asam dan basa, kemudian larutan asam
dimasukkan ke dalam kalorimeter dan mengamati suhu awal
pencampuran. Setelah itu, larutan campuran tersebut di aduk dan di
amati perubahan suhu tiap 5 detik selama 1 menit dan dilanjutkan
pengamatan perubahan suhu tiap 15 detik selama 5 menit.

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1 Hasil Percobaan

Adapun Hasil yang diperoleh dari percobaan termokimia


ini adalah :

No.
1
2

Data
Temperatur awal rata-rata asam dan
0
basa ( C )
T
Perubahan temperatur )

HCl-NaOH
31,75
6,25

Volume akhir campuran (mL)

50

50

Massa campuran akhir (asumsi


densitas larutan 1 g/mL)
Panas jenis campuran

Panas yang dilibatkan (J)

Mol OH yang direaksikan, reaksi


pembatas
Mol H2O terbentuk

8
9
10

H n (-kJ/mol H O)
2
Rata-rata

Hn

(-kJ/mol)

HNO3-NaOH

0
4,18 J/g C
1258,18
0,025 mol
0,025 mol
-50,3272
-50,3272

4.2 Pembahasan
Pada praktikum ini bertujuan untuk menentukan perubahan entalpi
pada reaksi. Reaksi yang terlibat merupakan reaksi netralisasi NaOH
dengan HCl, dan NaOH dengan HNO3. Pada percobaan netralisasi
NaOH dan HCldengan memasukkan 25 ml larutan NaOH ke dalam
calorimeter dan dicatat suhunya. Lalu 25 ml HCl pada tabung ukur
dicatat suhunya. Pengukuran suhu masing-asing larutan ini untuk
mengetahui suhu awal. Selanjutnya, HCl dicampurkan ke dalam

calorimeter dan diaduk, dicatat suhu selama 1 menit setiap 5 detik


dilanjutkan selama 5 menit setiap 15 detik. Ketika HCl dicampurkan
dengan NaOH maka akan menghasilkan NaCl dan air. Berikut
persamaan reaksinya:
NaOH + HCl

NaCl + H2O

Sistem HCl - NaOH


40
38
36

f(x) = - 0x + 37.99

Temperatur 34
32

Linear ()

30
28
0 50 100150200250300350400450
Waktu

Dari grafik di atas, pada saat pencampuran suhu larutan meningkat


dari suhu awal. Hal ini terjadi karena adanya reaksi di dalam calorimeter
yang mengalami pelepasan kalor. Setelah mengalami kenaikan hingga
380C, suhu di dalam calorimeter mengalami penurunan menjadi 37 0C.
hal ini dikarenakan system termasuk kedalam system tertutup sehingga
ada panas yang keluar. Oleh karena timbul panas ketika pencampuran ,
artinya reaksi tersebut melepaskan kalor atau reaksinya eksoterm. Maka
kalor yang dilepaskan menyatakan perubahan entalpi yang harganya
negative. Pada percobaan ini didapat entalpi sebesar -50,3272 kj/mol
H2O. Dari literature perubahan entalpi reaksi netralisasi NaOH dengan
HCl sebesar -890.4 kj/mol H2O . Perbedaan entalpi literature dengan
percobaan dikarenakan perbedaan tekanan, perbedaan perubahan suhu.
Dari percobaan didapat persamaan termokimia sebagai berikut :

NaOH + HCl

NaCl + H2O

H =-50,3272 kj/mol H2O

BAB V
PERHITUNGAN
A. Percobaan NaOH +HCl
T HCl +T NaOH 31+32,5
=
=31,75
2
2

1.

T=

2.

T =T max T awal =3831,75=6,25

3. V akhir campuran = V NaOH + V HCl


m= x V =

4.

1g
x 50 ml=50 g
mL

5. Sudah ada
q=m x c x T =50 x 4,18 x 6,25=1306,25 J

6.

7. Mol OHNaOH

Na+

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

NaOH

NaCl +

H2O

OH-

8. Mol H2O
HCl

9.

0,0275

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

0,0025

0,025

0,025

Hn

H n=

q 1258,18
J
kJ
=
=50.272,2
H 2 O=50,2722
H O
nH o
0,025
mol
mol 2
2

B. Percobaan NaOH + HNO3

T HNO +T NaOH
=
2

1.

T=

2.

T =T max T awal =

3. V akhir campuran = V NaOH + V HCl


m= x V =

4.

1g
x 50 ml=50 g
mL

5. Sudah ada
q=m x c x T =50 x 4,18 x T =J

6.

7. Mol OHNaOH

Na+

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

HNO3 +

NaOH

NaNO3

0,0275

0,025

0,025

0,025

0,025

0,025

0,0025

0,025

0,025

OH-

8. Mol H2O

9.

Hn
H n=

q
q
=
=
n H o 0,025
2

H2O

DAFTAR PUSTAKA

Brady, James .E. 1999. Kimia Universitas Azas & Struktur Jilid 1, Edisi ke-5.
Jakarta : Binarupa

Aksara

Kleinfelter, Wood. 1989.Kimia Untuk Universitas Jilid 1.ed.6.Jakarta : Erlangga


Rahayu,Nurhayati,dan Jodhi Pramuji G.2009.Rangkuman Kimia SMA.Jakarta :
Gagas Media
Sutresna,Nana. 2007.Cerdas Belajar Kimia untuk Kelas XI.Jakarta : Grafindo
Media Pratama
Kuliah Kimia Dasar I oleh Pak Umar
Dogra, SK. 1990. Kimia Fisik dan Soal-Soal. Jakarta: Universitas Indonesia
Denbigh, Kenneth. 1980. Prinsip-Prinsip Keseimbangan Kimia edisi ke-empat.
Jakarta: Universitas Indonesia
free.vlsm.org/v12/sponsor/.../0281%20Fis-1-4d.htm
http://blog.ums.ac.id/vitasari/files/2009/06/kuliah-11_panas-reaksi.pdf
http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/pengantar_kimia/Bab_8
http://id.wikipedia.org/wiki/Hukum_Hess
http://id.wikipedia.org/wiki/Kalorimeter\
http://www.scribd.com/doc/20100823/Kalorimeter
http://www.chem-is-try.org/materi_kimia/kimia_fisika1/termokimia/pengertiantermokimia/
http://elearning.uin-suka.ac.id/attachment/hukum_i_termo_sh8y0_11975.ppt
http://mesin.brawijaya.ac.id/diktat_ajar/data/02_c_bab1n2_termo1.pdf
http://ocw.gunadarma.ac.id/course/diploma-three-program/study-program-ofcomputer-engineering-d3/fisika-dasar-2/termokimia
Wijayanti. 2009. Penentuan Entalpi Reaksi. Kamis, 10 Desember. http://kimiaasyik.blogspot.com/2009/12/penentuan-entalpi-reaksi.html
http://www.kimiaku.info/termokimia.pdf

Anda mungkin juga menyukai