Anda di halaman 1dari 20

PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA

DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG

RENCANA KERJA DAN SYARAT


(RKS)

LOKASI :
RT 04 DESA BATU BATU KEC.MUARA BADAK

SUMBER DANA :
APBDP KUTAI KARTANEGARA

TAHUN ANGGARAN 2014

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 1

DAFTAR ISI
BAGIAN I SYARAT-SYARAT UMUM
SYARAT-SYARAT UMUM
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal
Pasal

1
2
3
4
5
6

:
:
:
:
:
:

Pihak-pihak yang Bersangkutan


Keterangan mengenai Proyek/Pekerjaan
Dokumen Pelelangan / Pelaksanaan Pembangunan
Produk dan Bahan yang setara
Material Pengganti
Peninjauan Lapangan / Tempat Pekerjaan

KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN


Pasal
1 :
Survey / Peninjauan Lapangan & Pembuatan Patok Batas Tanah / Persil
Pasal
2 :
Pembersihan Lapangan
Pasal
3 :
Pengukuran (Uitzetten) & Pengambilan Peil
Pasal
4 :
Pemakaian Ukuran
Pasal
5 :
Pemeriksaan dan Pengetesan
Pasal
6 :
Penanggung Jawab Pelaksanaan
Pasal
7 :
Tanggung Jawab atas Pekerjaan yang Cacat
Pasal
8 :
Wewenang Pengguna Anggaran untuk memasuki Tempat Pekerjaan
Pasal
9 :
Fasilitas Lapangan dan Perlengkapan Kerja
Pasal
10 :
Halaman Pekerjaan, Kebersihan - Ketertiban
Pasal
11 :
Pengawasan
Pasal
12 :
Keamanan, Keselamatan dan Kesejahteraan
Pasal
13 :
Ketentuan - Ketentuan dari Pengguna Anggaran
Pasal
14 :
Kewajiban Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor
Pasal
15 :
Instruksi Pengawas
Pasal
16 :
Bagan Kemajuan Pekerjaan & Rencana Kerja
Pasal
17 :
Rapat Koordinasi dan Rapat Lapangan
Pasal
18 :
Laporan - Laporan
Pasal
19 :
Perubahan Rencana
Pasal
20 :
Penyerahan Pekerjaan
Pasal
21 :
Penyelesaian dan Masa Pemeliharaan
Pasal
22 :
Pekerjaan Tambah Kurang
BAGIAN II SYARAT-SYARAT TEKNIS
PEKERJAAN KONSTRUKSI
Umum
Pekerjaan Tanah
PEKERJAAN LANTAI DAN PERKERASAN
Umum
Telford Batu Padas
Telford Batu Gunung

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 2

BAGIAN I SYARAT-SYARAT UMUM DAN ADMINISTRASI


SYARAT-SYARAT UMUM
Pasal 1 :
Pihak-Pihak yang Bersangkutan
Pengguna Anggaran adalah PEMILIK yaitu PEMERINTAH KABUPATEN KUTAI
KARTANEGARA.
Hak dan Kewajiban Pemilik :
1. Informasi Kegiatan/Pekerjaan
Pemilik akan memberikan informasi dan bantuan serta semua instruksi-instruksinya
kepada pemborong melalui direksi lapangan sepanjang batas-batas wewenang dan
kewajiban pemilik.
2. Hak untuk menghentikan pekerjaan :
Apabila kontraktor tidak sanggup atau tidak mampu memperbaiki pekerjaan yang
kurang sempurna atau kontraktor terus menerus gagal mengadakan bahan-bahan dan
alat-alat sesuai dengan dokumen kontrak, maka pemilik berhak menghentikan
pekerjaan sebagian atau seluruhnya sampai hambatan yang bersangkutan teratasi.
3. Hak untuk mengerjakan sendiri pekerjaan
Apabila Kontraktor gagal atau mengabaikan perintah perbaikan pekerjaan yang salah
menurut dokumen kontrak, maka pemilik berhak namun tidak wajib sesudah 7 (tujuh)
hari sebelumnya memberikan pemberitahuan tertulis kepada kontraktor, melakukan
perbaikan pekerjaan itu sendiri tanpa memperhatikan pengaruh-pengaruh yang
diakibatkan oleh karenanya.
Dalam hal ini akan dibuat berita acara perubahan yang mencantumkan pembatalan
pekerjaan tersebut oleh kontraktor dan Pengurangan biaya otomatis sebesar biaya
perbaikan itu ditambah biaya-biaya tambahan yang dikeluarkan oleh pemilik
sehubungan dengan hal itu.
Direksi lapangan wajib dimintai persetujuan mengenai tindakan dan biaya tersebut,
apabila jumlah biaya tersebut melebihi jumlah yang masih harus dibayarkan kepada
kontraktor dikemudian hari, maka kontraktor wajib membayar selisih tersebut.
Hak dan Kewajiban
1. Peninjauan Berkala
Sesuai tugasnya, secara berkala perencana wajib melakukan peninjauan ke lapangan
untuk memeriksa kesesuaian pelaksanaan dengan gambar kerja, RKS dan perubahanperubahannya. Jika terjadi ketidaksesuaian pelaksanaan dengan dokumen-dokumen
diatas, melalui direksi lapangan, perencana akan memberitahukan hal ini, untuk
kemudian direksi lapangan akan memerintahkan kepada kontraktor untuk memperbaiki
ketidaksesuaian tersebut.
2. Pemeriksaan shop drawing
Apabila terdapat perbedaan/penyesuaian terhadap dokumen pelaksanaan, perencana
harus menerima 1 (satu) copy gambar shop drawing yang dibuat oleh Kontraktor untuk
diperiksa.
Kontraktor tidak diperkenankan melaksanakan pekerjaan yang dimaksud sebelum shop
drawing disetujui.
3. Persetujuan bahan
Untuk penggunaan bahan-bahan produk pabrik yang memerlukan persetujuan
perencana, atau pada pelaksanaan pekerjaan perencana menganggap perlu memeriksa
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 3

contoh bahan, maka melalui pengawas lapangan, Kontraktor harus menyerahkan contoh
bahan yang dimaksud.
4. Penggantian bahan
Jika diperlukan penggantian dari bahan yang telah ditentukan pada gambar dan syaratsyarat teknis, maka bahan pengganti tersebut tidak diperkenankan dipasang sebelum
mendapat persetujuan tertulis dari perencana.
Interprestasi gambar desain
Jika terdapat keragu-raguan dalam menginterprestasikan gambar kerja dan RKS, maka
wakil pemilik yang berhak menginterprestasikan atau menyelesaikan ketidak sesuaian
diatas adalah Perencana.
Konsultan pengawas, adalah pihak yang ditunjuk oleh Pengguna Anggaran dan
bertindak sepenuhnya mewakili Pengguna Anggaran dalam pengendalian dan
pengawasan pelaksanaan pekerjaan ini pada batas-batas yang telah ditentukan baik
teknis maupun administrasinya, sesuai dengan isi dokumen pelaksanaan.
dalam hal ini ditunjuk .................................................
Antara kontraktor dan direksi lapangan tidak terjadi hubungan kontekstual sebagai
akibat dokumen pelaksanaan.
Hak dan kewajiban Sebagai wakil pemilik di lapangan
Sebagai wakil pemilik selama masa pelaksanaan kontrak sampai pembayaran terakhir
dilaksanakan, direksi lapangan berhak melakukan tindakan-tindakan atas nama pemilik
sejauh sesuai dengan dokumen kontrak, kecuali pemilik membuat ketentuan lain yang
tertulis.
Segala instruksi Pemilik kepada Kontraktor hanya dilakukan melalui Direksi lapangan
dan Direksi lapangan wajib memberikan saran-saran dan pertimbangan-pertimbangan
kepada Pemilik.
Kewajiban, tanggung jawab dan batasan-batasan wewenang Direksi lapangan sebagai
wakil Pemilik selama pelaksanaan seperti tersebut dalam syarat-syarat umum ini tidak
dapat berubah tanpa persetujuan tertulis Pemilik, Kontraktor dan Direksi lapangan.
Administrasi Umum
Direksi lapangan berkewajiban menyelenggarakan administrasi umum mengenai
pelaksanaan Kontrak, hingga tahap pelaksanaan selesai.
Pengawasan Pelaksanaan
Konsultan Pengawas akan bertugas tetap di lapangan menempatkan tenaga
pengawas dalam jam kerja pelaksanaan.
Konsultan Pengawas berkewajiban untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan
konstruksi dari segi kualitas, kuantitas serta laju pencapaian volume. Serta
berkewajiban untuk mengawasi pekerja serta produknya, ketepatan waktu dan
biaya pekerjaan konstruksi.
Konsultan Pengawas berhak untuk setiap saat memeriksa seluruh proyek dan
tempat produksi di tempat lain selama masa pelaksanaan, tanpa mengganggu
jalannya pekerjaan.
Interprestasi dan Keputusan
Apabila terdapat keragu-raguan mengenai kejelasan interprestasi Dokumen
Pelaksanaan, baik bagi Pemilik maupun Kontraktor, maka Direksi lapangan berhak
memberikan interprestasi. Dalam hal ini Direksi lapangan wajib menyerahkan
interprestasi tertulis secepatnya sehingga tidak mengganggu kelancaran dan
kesempurnaan pelaksanaan.
Segala interprestasi dan keputusan Direksi lapangan harus konsisten dengan isi dan
maksud Dokumen Pelaksanaan.
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 4

Segala keputusan Direksi lapangan yang menyangkut keindahan adalah bersifat


mengikat dan sekaligus final sepanjang sesuai dengan Dokumen Pelaksanaan.
Pemeriksaan dan Koreksi Gambar-gambar
Pengawas Lapangan wajib memeriksa gambar-gambar pelaksanaan dan contohcontoh yang perlu dipersiapkan oleh Kontraktor, dan akan memberikan gambargambar penjelasan yang dibutuhkan oleh Kontraktor, serta memecahkan persoalanpersoalan yang terjadi selama pekerjaan konstruksi.
Direksi lapangan berhak melakukan perubahan-perubahan serta penyesuaianpenyesuaian yang perlu atas pekerjaan dan menerbitkan Berita Acara Perubahan.
Rapat-rapat Lapangan
Direksi lapangan diwajibkan menyelenggarakan rapat-rapat lapangan secara
berkala dan membuat laporan mingguan dan bulanan pekerjaan lapangan dengan
memasukan hasil-hasil rapat lapangan, laporan-laporan harian, mingguan dan
bulanan pekerjaan konstruksi yang dibuat oleh Kontraktor, serta membuat gambargambar yang sesuai dengan pelaksanaan dilapangan (as-bulit drawings).
Kelalaian Kontraktor
Direksi lapangan tidak bertanggung jawab atas kelalaian-kelalaian Kontraktor
ataupun pegawai-pegawai Kontraktor yang berpengaruh langsung terhadap
jalannya proyek/pekerjaan. Kelalaian ini sepenuhnya tanggung jawab Kontraktor
Penolakan hasil kerja Kontraktor
Direksi lapangan berhak menolak pekerjaan yang dinilai tidak sesuai dengan
Dokumen Pelaksanaan. Bila perlu Direksi lapangan berhak melakukan
pemeriksaan khusus atau test-test seperlunya dengan mengabaikan bahwa
pekerjaan sudah dibuat, dipasang atau belum.
Berita Acara Pembayaran
Direksi lapangan berhak melakukan pemeriksaan dan wajib menyusun daftar
kekurangan-kekurangan dan cacat-cacat pekerjaan masa waktu pelaksanaan dan
menentukan saat serah terima Pertama (I) pekerjaan dapat dilakukan dan
mengawasi pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan.
Serta menerima surat-surat jaminan dari Kontraktor yang ditentukan dalam
Dokumen Pelaksanaan dan menerbitkan Berita Acara Pembayaran.
Berdasarkan hasil pengawasan lapangan dan Surat Permintaan Pembayaran dari
Kontraktor maka Direksi lapangan menerbitkan Berita Acara Pembayaran yang
menyebutkan jumlah yang berhak diterima Kontraktor.
Penyelesaian Perselisihan
Segala klaim, perselisihan atau persoalan lain mengenai jalannya pelaksanaan
menurut Dokumen Pelaksanaan, akan diselenggarakan penyelesaiannya oleh
dan melalui Direksi lapangan. Atas segala penyelesaian perselisihan yang dibuat
Direksi lapangan kecuali mengenai keindahan, salah satu pihak tidak menerima
dapat mengajukan permintaan arbitrase secara tertulis.
Permintaan arbitrase tidak dapat diajukan sebelumnya :
Saat Direksi lapangan menyerahkan keputusan tertulis atau 10 (Sepuluh) hari
setelah kedua belah pihak menyerahkan bukti-bukti persoalannya kepada
Direksi lapangan kesempatan yang wajar untuk mengumpulkan keterangan
mengenai hal itu, namun Direksi lapangan belum memberikan keputusan
tertulis saat itu.
Apabila keputusan tertulis Direksi lapangan menyatakan bahwa keputusan
adalah final namun dapat dimintakan himbauan, maka permintaan arbitrase

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 5

tidak dapat diajukan setelah sepuluh hari sesudah kedua belah pihak mengetahui
keputusan itu.
Pemutusan Hubungan Kerja
Apabila Pemilik memutuskan hubungan kerja dengan Direksi lapangan, maka
Pemilik akan segera menunjuk Direksi lapangan pengganti yang kemudian akan
memiliki status dan hak serta kewajiban yang sama dengan Direksi lapangan
sebelumnya berdasarkan Dokumen Kontrak.

Pasal 2 :
Dokumen Pelelangan / Pelaksanaan Pekerjaan
Satu set dokumen pelelangan yang lengkap terdiri dari :
1. RKS
2. Gambar-gambar
3. Bill of Quantity
4. Addendum/Berita Acara penjelasan pekerjaan.
Apabila terdapat perbedaan-perbedaan antara gambar-gambar dan ketentuan di dalam RKS
ini, maka :
Keputusan Konsultan Perencana yang mengikat, dan diketahui oleh Pengguna
Anggaran/KPA/PPTK.
Perbedaan antara gambar arsitektur dan gambar struktur mengenai denah, tampak,
potongan dan lain-lain yang mempengaruhi performance, yang diikuti adalah gambar
arsitektur.
Perbedaan ukuran antara gambar yang satu dengan gambar arsitektur, struktur dan lainlain dimana skalanya berbeda, maka yang diikuti adalah gambar yang skalanya lebih
besar.
Apabila terdapat perbedaan-perbedaan antara gambar-gambar, RKS dan ketentuan lain,
sebelum diambil suatu keputusan sebaiknya diadakan konsultasi lebih dahulu dengan
Direksi lapangan, Perencana dan Pengguna Anggaran.
Yang dimaksud dengan gambar adalah gambar-gambar kerja, detail dan gambar-gambar
lain yang dibuat untuk pekerjaan sebelum atau pada saat pelaksanaan pekerjaan
berlangsung.
Kontraktor wajib meneliti gambar-gambar sebelum melaksanakan pekerjaan. Bila ada
perbedaan-perbedaan dan atau ada hal-hal yang menurut anggapan pihak pemborong
akan membahayakan harus memberitahukan kepada Direksi lapangan.
Pada umumnya gambar-gambar detail yang bersifat prinsip dibuat oleh Perencana, tetapi
apabila dianggap perlu untuk melaksanakan pekerjaan tersebut, pemborong diharuskan
pula membuat gambar kerja yang harus mendapat persetujuan/pengesahan dari
Perencana dan Direksi lapangan.
Jika terdapat perbedaan antara gambar-gambar dan syarat-syarat pelaksanaan pekerjaan,
maka yang berlaku adalah syarat-syarat pelaksanaan pekerjaan dan ketentuan/perubahan
yang tercantum di dalam Berita Acara Penjelasan Pekerjaan (Risalah Aanwijzing).
Jika perbedaan menyangkut lingkup pekerjaan dan dimensi, maka gambar yang harus
diikuti. Jika menyangkut kualitas bahan dan cara pelaksanaan, maka syarat-syarat
pelaksanaan pekerjaan harus diikuti.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 6

Bill of Quantity hanya sebagai penuntun (tidak mengikat), pemborong mutlak harus
mencheck kembali baik macam pekerjaan maupun volume pekerjaan atau Addendum
(yang paling akhir dikeluarkan) sangat mengikat.
Pasal 3 :
Produk dan Bahan yang Setara

Apabila dalam spesifikasi teknis disebutkan seuatu merek dagang ataupun produsen
tertentu, maka tidak berarti bahwa merek dagang atau hasil produsen lain tidak akan
diterima.
Penyebutan nama-nama dibuat untuk menunjukkan kualitas yang diinginkan agar
memudahkan peserta lelang dalam membuat penawaran.
Namun demikian pada waktu pelaksanaan harus diusahakan, bahwa prioritas pertama
yang dipakai adalah merek dengan jenis dan kualitas seperti yang tercantum.
Perubahan bahan/produk dapat dilakukan dengan persetujuan terlebih dahulu oleh
Pemilik, dalam hal ini penilaian dilakukan oleh Perencana dan Direksi lapangan, asalkan
pihak pengusul dapat membuktikan bahwa bahan/produk yang diusulkan tersebut benarbenar setara dengan bahan/produk yang akan diganti.

Pasal 4 :
Material Pengganti
Jika dalam spesifikasi teknis disebutkan adanya meterial pengganti, pengertiannya adalah
sebagai berikut :
Apabila dipandang perlu dari segi anggaran, maka beberapa material yang disebutkan
dalam gambar-gambar dan spesifikasi teknis akan diganti dengan material pengganti.
Para penawar wajib membuat penawaran untuk material pengganti sesuai dengan
gambar-gambar khusus dan spesifikasi teknis mengenai itu. Peserta lelang berhak
mensubtitusikan harga material kedalam bagian-bagian yang sejenis dalam surat
penawaran yang sama apabila dipandang perlu untuk menyesuaikan anggaran.
Penawar tidak dibenarkan melakukan klaim apapun atas subtitusi harga-harga ini dan
akan menerima perubahan total biaya yang timbul karenanya.
Pasal 5 :
Peninjauan Lapangan / Tempat Pekerjaan
Penawar harus melihat dan meninjau tempat pekerjaan atas resiko dan biaya sendiri serta
memperoleh segala keterangan yang diperlukan mengenai lapangan kerja, keadaan setempat
dan sekitarnya dimana pekerjaan akan dilaksanakan, penyediaan air dan daya, tempat-tempat
untuk gudang, los kerja, kantor dan sarana-sarana yang sudah ada serta hal-hal lainnya yang
akan mempengaruhi penawaran.
Peninjauan lapangan didampingi Perencana dan Direksi lapangan pada hari dan tanggal yang
akan ditentukan dalam Rapat Penjelasan dan dilakukan setelah diadakan Rapat Penjelasan
(aanwijzing) serta setelah mengajukan pertanyaan tertulis.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 7

KETENTUAN UMUM PELAKSANAAN


Pasal 1 :
Survei/Peninjauan Lapangan dan Pembuatan Patok Batas Tanah/Persil.
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan melaksanakan survei/peninjauan lapangan
didampingi oleh Konsultan Perencana, Konsultan Pengawas dan Pengguna Anggaran,
dimana hasilnya dituangkan dalam Berita Acara.
Pasal 2 :
Pembersihan Lapangan.
Pelaksanaan pekerjaan / Kontraktor harus melakukan inventarisasi lapangan sesuai dengan
hasil survei yang telah dilaksanakan.
Pasal 3 :
Pengukuran (Uitzetten) dan Pengambilan Peil.
Pengguna Anggaran menyediakan bagi pelaksana Pekerjaan / Kontraktor gambar-gambar
yang berukuran seksama dan informasi yang memungkinkan Pelaksana Pekerjaan.
Pelaksana pekerjaan / Kontraktor harus bertanggung jawab untuk membetulkan kesalahan
apapun yang disebabkan oleh karena ia memulai pekerjaan dengan cara yang tidak seksama,
dimana seluruh biaya ditanggung oleh Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor.
Pasal 4 :
Pemakaian Ukuran.

Kontraktor tetap bertanggung jawab dalam menepati semua ketentuan yang tercantum
dalam Dokumen Kontrak dan Gambar-gambat Pelaksanaan.
Kontraktor wajib memeriksa kebenaran dari ukuran-ukuran keseluruhan maupun bagianbagiannya dan segara memberitahukan kepada Konsultan Pengawas atau Diureksi
Lapangan tentang setiap perbedaan yang ditemukannya di dalam pelaksanaan.
Kontraktor baru diizinkan membetulkan kesalahan gambar dan melaksanakannya setelah
ada persetujuan tertulis dari Direksi lapangan atau Konsultan Pengawas.
Pengambilan ukuran-ukuran yang keliru dalam pelaksanaan di dalam hal apapun menjadi
tanggung jawab kontraktor. Oleh karena itu sebelumn kepadanya diwajibkan
mengadakan pemeriksaan menyeluruh terhadap semua gambar-gambar yang ada dan
kondisi di lapangan.
Pasal 5 :
Pemeriksaan dan Pengetesan.

Adalah ketentuan dari kontrak ini bahwa Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus


melaksanakan seluruh pekerjaan mengikuti dan sesuai dengan Dokumen Tender yang
terdiri atas : RKS, gambar, Berita Acara Aanwijizing, Berita Acara susulan lainnya
dalam kaitannya dengan tender dan Berita Acara Klarifikasi/Negosiasi apabila ada.
Semua material bangunan yang akan digunakan harus sesuai dengan ketentuan di dalam
Rencana Kerja dan Syarat-syarat Pelaksanaan (RKS). Untuk jenis material bangunan
tertentu harus disertai pengetesan dan surat pernyataan (sertifikat/klasifikasi) dari

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 8

instansi yang ditunjuk oleh Direksi lapangan dan Konsultan Pengawas untuk kebutuhan
tersebut. Direksi lapangan dan Konsultan Pengawas berhak menginstruksikan kepada
Kontraktor untuk segera mengeluarkan material-material yang ternyata tidak memenuhi
Uraian dan syarat Pelaksanaan (kontrak-kontrak) keluar dari site, dalam waktu 24 jam.
Direksi lapangan dan Konsultan pengawas berhak memeriksa pekerjaan yang
dilaksanakan oleh Kontraktor setiap waktu. Bagaimanapun juga kelalaian Konsultan
Pengawas di dalam pengontrolan dan pengawasan terhadap kekeliruan-kekeliruan, tidak
berarti Kontraktor bebas dari tanggung jawab atas terselesaikannya pekerjaan sesuai
ketentuan tersebut diatas.
Kontraktor bertanggung jawab dan harus memperbaiki atau apabila perlu membongkar
pekerjaan-pekerjaan yang telah dilaksanakan yang tidak sesuai dengan ketentuan di
dalam kontrak ini.
Biaya-biaya yang diperlukan untuk pengetesan bahan , pengeluaran bahan-bahan yang
tidak memenuhi syarat keluar lapangan dan perbaikan atau pembongkaran pekerjaan
yang tidak memenuhi syarat merupakan tanggung jawab Kontraktor.
Pasal 6 :
Penanggung Jawab Pelaksanaan.

Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus menempatkan seorang penanggung jawab


pelaksanaan yaitu seorang yang ahli dan berpengalaman minimal selama 5 tahun sebagai
pengawas pada bangunan yang harus selalu berada di lapangan dan mempunyai
kemampuan untuk memberikan keputusan-keputusan teknis dengan tanggung jawab
penuh di lapangan untuk menerima segala instruksi dari Direksi lapangan dan Konsultan
Pengawas.
Semua langkah dan tindakannya oleh Direksi lapangan dan Konsultan Pengawas
dianggap sebagai tindakan Pelaksanaan Pekerjaan/Kontraktor.
Penanggung jawab harus terus menerus berada di tempat pekerjaan selama jam-jam kerja
dan saat diperlukan dalam pelaksanaan atau pada setiap saat yang dikehendaki Direksi
lapangan dan konsultan Pengawas.
Petunjuk dan perintah Direkisi Lapangan/Konsultan Pengawas di dalam pelaksanaan
disampaikan langsung kepada Kontraktor melalui penanggung jawab tersebut sebagai
penanggung jawab dilapangan.
Kontraktor diwajibkan pada setiap saat menjalankan disiplin dan tata tertib yang ketat
terhadap semua buruh, pegawai termasuk pengurus bahan-bahan yang berada
dibawahnya.
Siapapun diantara mereka yang tidak berwenang melanggar terhadap peraturan umum,
mengganggu ataupun merusak ketertiban, berlaku tidak sopan dan melakukan perbuatan
yang merugikan pelaksanaan pembangunan harus segera dikeluarkan dari tempat
pekerjaan atas perintah Direksi lapangan.
Pada pengeluaran yang kedua berarti Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor lain.
Pasal 7 :
Tanggung Jawab Atas Pekerjaan yang Cacat.

Semua catat-catat akibat penyusutan atau kesalahan-kesalahan lain yang timbul selama
jangka waktu tanggung jawab dari Kontraktor yang disebabkan oleh penggunaan bahanbahan yang tidak sesuai denga syarat-syarat yang ditentukan di dalam RKS, menjadi

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 9

tanggung jawab penuh Kontraktor untuk mengadakan perbaikan sampai dianggap cukup
oleh Direksi lapangan dan Konsultan Pengawas atas biaya Kontraktor.
Konsultan Pengawas juga berhak untuk setiap saat minta kepada Kontraktor untuk
mengadakan perbaikan-perbaikan dengan biaya Kontraktor atas semua pekerjaan yang
cacat yang timbul selama masa pemeliharaan tersebut.
Pasal 8 :
Wewenang Pengguna Anggaran untuk Memasuki Tempat Pekerjaan.

Pengguna Anggaran dan para wakilnya mempunyai wewenang untuk memasuki tempat
pekerjaan dan bengkel kerja atau tempat-tempat lainnya dimana Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor melaksanakan pekerjaan untuk kontrak dan bilamana pekerjaan harus
dilaksanakan di bengkel kerja atau tempat-tempat lain kepunyaan Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor, maka Kontraktor menurut ketentuan-ketentuan dalam Pelaksana
Pekerjaan/Kontraktor itu harus bisa mendapatkan jaminan agar Pengguna Anggaran dan para
wakilnya mempunyai wewenang untuk memasuki bengkel kerja dan tempat lain kepunyaan
Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor itu.
Pasal 9 :
Fasilitas Lapangan dan Perlengkapan Kerja.

Pelaksana pekerjaan/Kontraktor harus menyediakan atas biayanya sendiri fasilitasfasilitas untuk melaksanakan pekerjaan.
Pelaksana pekeerjaan / kontraktor wajib menyediakan seluruh peralatan / perlengkapan
kerja untuk pelaksanaan fisik di lapangan.
Pelaksana pekerjaan/Kontraktor wajib merawat dan memelihara seluruh peralatan
dengan sebaik-baiknya agar dapat dipergunakan pada saat diperlukan.
Konsultan Pengawas berhak memberikan instruksi kepada Kontraktor untuk
melengkapi/menambah jumlah peralatan bila dirasa peralatan yang tersedia kurang
memadai dalam usaha mencapai target prestasi.
Pasal 10 :
Halaman Pekerjaan, Kebersihan dan Ketertiban.

Pengaturan dan penggunaan halaman kerja ditentukan oleh Direksi Lapangan, dalam hal
ini adalah Pengawas Lapangan. Direksi lapangan dapat memberikan usul-usulnya dengan
memberikan peta penetapan gudang-gudang, los kerja tempat penimbunan bahan-bahan
dan sebagainya sesuai dengan lokasi proyek yang tersedia.
Selama berlangsungnya pembangunan kebersihan harus tetap bersih dan tertib, bebas
dari bahan-bahan bekas, tumpukan tanah dan lain-lain.
Pelaksana pekerjaan dalam menempatkan barang-barang dan material-material
kebutuhan pelaksanaan harus mengatur sedemikian rupa.
Cara penempatan bahan dan peralatan harus disesuaikan dengan kondisi yang
disyaratkan oleh produsen, untuk menghindarkan kerusakan-kerusakan yang diakibatkan
oleh cara penyimpanan yang salah.
Barang-barang dan material yang tidak akan digunakan untuk kebutuhan langsung pada
pekerjaan yang bersangkutan tidak diperkenankan untuk disimpan didalam site.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 10

Peraturan lain mengenai penertiban akan dikeluarkan oleh Direksi lapangan pada waktu
pelaksanaan.
Pasal 11 :
Pengawasan.

Pengawasan terhadap pelaksanaan pekerjaan dilakukan oleh Konsultan Pengawas.


Konsultan Pengawas berhak pada setiap waktu yang dianggap perlu tanpa
memberitahukan sebelumnya untuk mengadakan inspeksi/pemeriksaan kepada
Kontraktor :
Terhadap jenis pekerjaan yang dipersiapkan di dalam atau diluar site,
Terhadap gudang penyimpanan barang-barang,
Terhadap pengolahan material maupun sumber-sumbernya.
Bagian-bagian yang telah dilaksanakan tetapi luput dari pengawasan Konsultan
Pengawas, tetap menjadi tanggung jawab Kontraktor dan bagian pekerjaan tersebut jika
diperlukan harus segera dibuka sebagian atau seluruhnya untuk kepentingan
pemeriksaan.
Ditempat pekerjaan Konsultan Pengawas menempatkan petugas-petugas bagian
pengawasan. Jam kerja Konsultan Pengawas akan ditentukan kemudian.
Apabila Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor akan bekerja lembur dimana item pekerjaan
tersebut diperlukan oleh Kontraktor maka Kontraktor harus memberitahukan satu hari
sebelumnya dan biaya tersebut termasuk biaya lembur petugas-petugas pengawas
Konsultan Pengawas yang besarnya sesuai dengan aturan gaji mereka yang menjadi
tugas Kontraktor.
Pasal 12 :
Keamanan, Keselamatan dan Kesejahteraan.

Selama pekerjaan, Kontraktor wajib mengadakan segala yang diperlukan untuk


menjamin keamanan, keselamatan dan kesejahteraan manusia/barang diproyek.
Kontraktor juga wajib memenuhi segala peraturan tata tertib, kooordinasi pemerintah
daerah ataupun pemerintah setempat.
Kontraktor bertanggung jawab atas biaya, kerugian ataupun tuntutan ganti rugi (klaim)
yang diakibatkan oleh adanya peristiwa yang mengakibatkan lukanya atau meninggalnya
seseorang dalam melaksanakan pekerjaan, bilamana disebabkan oleh kelalaian
Kontraktor.
Pasal 13 :
Ketentuan-ketentuan dari Pengguna Anggaran.

Kelalaian-kelalaian yang dibuat oleh Kontraktor seperti :


Tanpa ada alasan ternyata meninggalkan pekerjaan sebelum pekerjaan seluruhnya
selesai,
Apabila tidak mengindahkan segala instruksi yang diberikan oleh Direksi
lapangan/Konsultan Pengawas,
Apabila tidak dapat melanjutkan pekerjaan secara teratur dan baik,
Atau dalam hal setelah menyerahkan apa-apa yang menjadi tanggung jawabnya kepada
orang lain tanpa persetujuan tertulis dari Direksi lapangan / Konsultan pengawas,
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 11

Tidak menghadiri rapat-rapat teknis, maka Direksi lapangan / Konsultan Pengawas dapat
mengeluarkan peringatan tertulis pertama kepadanya.
Apabila dalam waktu 7 (tujuh) hari sesudahnya menerima peringatan tertulis tersebut
masih belum ada tanda-tanda adanya perubahan yang berarti atau belum dilaksanakan
peringatan termaksud, maka Direksi lapangan / Konsultan Pengawas akan mengeluarkan
peringatan tertulis kedua.
Apabila dalam 7 (tujuh) hari sesudah dikeluarkannya peringatan tertulis kedua masih
belum ada perubahan yang berarti maka Direksi lapangan / Konsultan Pengawas dapat
mengambil tindakan dengan tidak mempertimbangkan alasan-alasan apapun yang terjadi
sebelumnya.
Tindakan tersebut dapat berupa dialihkannya tugas termaksuk kepada pihak lain dengan
dibebankan kepada Kontraktor.
Apabila ternyata Kontraktor tersebut mengalami kebangkrutan (bankrupt) atau telah
terjadi pengambilan alihan oleh pihak lain atas perusahaannya secara hukum atau
tindakan-tindakan lain yang senada dengan tindakan tersebut diatas, maka pekerjaan
Kontraktor di bawah kontrak ini akan diadakan tindakan lebih lanjut.
Pekerjaan tersebut dapat dilanjutkan sesuai dengan kontrak tersendiri, hanya apabila
telah terdapat persetujuan antara Pengguna Anggaran dengan pihak lain yang telah
mengambil alih semua kegiatan Kontraktor tersebut.
Apabila dengan tindakan seperti tercantum diatas ternyata pekerjaan tidak dapt berjalan
dengan baik dan lancar maka :
1. Pengguna Anggaran akan menyelesaikan pekerjaan tersebut dengan memberikan
kepada pihak lain, dengan menggunakan semua peralatan yang telah berada di
lapangan seperti bangunan-bangunan darurat, gudang peralatan-peralatan kerja,
barang-barng, material-material, termasuk barang-barang yang telah dibeli (tetapi
belum sampai ditempat) yang akan digunakan untuk menyelesaikan pekerjaan di
lapangan.
2. Bila dipandang perlu oleh Pengguna Anggaran / Direksi lapangan maka dalam waktu
10 (sepuluh) hari sesudah dikenakannya suatu tindakan, Kontraktor harus tetap
menyerahkan barang-barang dan meterial yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan
di lapangan sesuai isi kontrak ini, melalui supplier atau Sub Kontraktor yang menyerahkan
barang-barang dan meterial sesuai dengan kontrak ini, yang mana ternyata sebegitu jauh
belum dibayar oleh Kontraktor yaitu dengan memotong bagian yang harus dibayarkan
kepada Kontraktor sesuai penilaian prestasi.
3. Apabila dianggap perlu oleh Pengguna Anggaran maka semua milik Kontraktor yang masih
tinggal dilapangan seperti peralatan-peralatan kerja, barang-barang material dan barangbarang yang disewanya, harus segera dikelurkan dari lapangan dan semua biaya untuk hal
tersebut menjadi beban Kontraktor. Apabila dalam waktu 7 (tujuh) hari ternyata hal tersebut
diatas tidak dilaksanakan, maka akan diselesaikan menurut kebijakan Pengguna Anggaran
dengan tidak bertanggung jawab atas kerusakan atau hilangnya barang-barang tersebut.
4. Ketentuan tersebut juga berlaku bagi Kontraktor yang karena satu dan lain hal ternyata
dihentikan kontrak kerjanya oleh Pengguna Anggaran.
Pasal 14 :
Kewajiban Pelaksana Pekerjaan / Kontraktor.

Pelaksana pekerjaan / Kontraktor harus menyelesaikan pekerjaan secara lengkap seluruhnya


sesuai dengan ketentuan-ketentuan didalam Dokumen Kontrak.
Selekas mungkin sejak dikeluarkannya Surat Perintah kerja atau selambatnya 1 (satu) minggu
sebelum berakhirnya masa berlakunya Jaminan Penawaran, Kontraktor harus menyediakan

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 12

Jaminan Pelaksanaan yang dikeluarkan oleh Bank atau Badan Keuangan lain yang disetujui oleh
Pengguna Anggaran. Selambat-lambatnya 1 (satu) minggu setelah dikeluarkannya Surat Perintah
kerja (SPK), Kontraktor harus telah dimulai dengan pekerjaan pembangunan fisik dalam arti kata
yang nyata. Untuk itu syarat-syarat yang diwajibkan agar dapat dimulainya pekerjaan harus
dipenuhi terlebih dahulu.
Apabila terjadi di dalam gambar-gambar kontrak terdapat perbedaan-perbedaan atau
penyimpangan-penyimpangan dengan apa yang telah tercantum di dalam kontrak sehingga akan
menimbulkan keraguan-keraguan dalam pekerjaan maka Kontraktor segera memberitahu hal ini
kepada Direksi lapangan / Konsultan Pengawas.
Apabila terdapat perbedaan-perbedaan antar gambar-gambar dengan ketentuan-ketentuan di
dalam uraian dan syarat-syarat pelaksanaan (RKS), maka ketentuan yang dianggap paling
lengkap oleh Konsultan Pengawas adalah yang mengikat.
yang dimaksud dengan gambar adalah gambar pelaksanaan, gambar kerja, gambar-gambar
lainnya yang dibuat untuk pekerjaan ini sebelum atau pada saat pelaksanaan pekerjaan sedang
berlangsung. Apabila terdapat perbedaan antara gambar-gambar tersebut, maka gambar yang
berskala lebih besarlah yang mengikat.
Apabila pada waktu pelaksanaan oleh Konsultan Pengawas / Direksi lapangan diadakan
perubahan-perubahan dalam penggunaan bahan, ukuran-ukuran dan konstruksi, maka pada akhir
pekerjaan Kontraktor diwajibkan menyerahkan 5 (lima) set gambar-gambar perubahan yang
dikerjakan diatas cetakan gambar asli dengan perubahan dikerjakan dengan tinta warna.
Atas perintah Direksi lapangan / Konsultan Pengawas dan kepada Kontraktor dapat dimintakan
gambar-gambar penjelasan dan rincian atas bagian pekerjaan khusus, yang kesemuanya atas
beban Kontraktor. Gambar-gambar tersebut harus telah disetjui oleh Direksi lapangan untuk
selanjutnya dianggap sebagai gambar pelengkap dan menyerahkan 5 (lima) set cetakan kepada
Direksi lapangan / Konsultan Pengawas.
Pada akhir pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor diwajibkan menyerahkan 5 (lima) set gambargambar instalasi terakhir sesuai dengan yang dilaksanakan (as-built drawing) yang telah disetujui
Direksi lapangan/Konsultan Pengawas dan, disertai surat-surat ijin dan keterangan resmi dari
pihak yang berwajib yang diperolehnya mengenai instalasi yang telah dipasangnya.
Kontraktor Pelaksana wajib mempelajari dan memahami semua undang-undang, peraturanperaturan Pemerintah, persyaratan-persyaratan umum maupun suplemennya, persyaratan
standard nasional dan persyaratan yang dikeluarkan produsen serta tidak menyimpang dari
ketentuan didalam Dokumen Pelelangan serta segala petunjuk-petunjuk tertulis yang telah
dikeluarkan.
Kontraktor Pelaksana harus mematuhi segala peraturan dan ketentuan-ketentuan hukum yang
berlaku serta instruksi-instruksi tertulis yang dikeluarkan oleh Pemerintah/Penguasa setempat
sehubungan dengan pekerjaan yang akan dilaksanakan.
Kontraktor Pelaksana diharuskan menyediakan sedikitnya 1 (satu) set gambar-gambar
pelaksanaan dan RKS di tempat pekerjaan dalam keadaan yang rapih dan bersih yang dapat
dilihat setiap saat oleh Pengguna Anggaran, Direksi lapangan dan Konsultan Pengawas serta
petugas-petugas lainnya.
Kontraktor pelaksana berhak meminta penjelasan kepada Konsultan Pengawas, Konsultan
Perencana atau Direksi Lapangan yang ditunjuk oleh Pengguna Anggaran bilamana menurut
pendapatnya ada bagian-bagian dari dokumen kontrak, gambar atau hal-hal lainnya yang kurang
jelas. Untuk itu syarat-syarat yang diwajibkan agar dapat dimulainya pekerjaan harus segera
dimulai.
Kontraktor pelaksana wajib berkonsultasi dengan pihak lainnya agar supaya sejauh mungkin
dipergunakan peralatan yang seragam dan merk yang sama untuk bangunan proyek ini agar
memudahkan pemeriharaan.
Kontraktor pelaksana wajib berkoordinasi dengan pihak lainnya dalam kelancaran pelaksanaan
pekerjaan proyek.
Kontraktor pelaksana harus mempunyai dan menyediakan atas biayanya sendiri semua
perlengkapan dan peralatan yang dibutuhkan, pengalaman dan keahlian serta permodalan dan

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 13

kemampuan yang nyata untuk melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan tugas
yang diberikan Pengguna Anggaran.
Disamping itu juga harus menyerahkan :
1. Daftar / susunan staf Pelaksanan yang ditempatkan di lapangan,
2. Daftar peralatan yang akan digunakan untuk pekerjaan,
3. Rencana waktu penyelesaian pekerjaan (time schedule),
4. dan lain-lain yang diperlukan.
Di dalam melaksanakan pekerjaan ini, Kontraktor pelaksana harus :
1. Memperhatikan, melaksanakan dan mengikuti semua ketentuan sehubungan dengan fungsinya
sebagai koordinator pelaksanaan pekerjaan sepanjang ketentuan tersebut berhubungan dengan
pelaksanaan kontrak ini.
2. Menjamin pihak-pihak lainnya sebagaimana tersebut di atas dari segala macam kerugian yang
diderita oleh pihak lain tersebut didalam melaksanakan pekerjaan yang disebabkan oleh
kelalaian dan kesalahan Kontraktor.
Pasal 15 :
Instruksi Konsultan Pengawas.

Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor harus mematuhi dan melaksanakan semua instruksi tertulis yang
dikeluarkan oleh Konsultan Pengawas. Apabila dalam waktu 2 (dua) hari sesudah menerima
instruksi tersebut ternyata masih belum ada realisasinya, maka Kontraktor akan diberi peringatan
tertulis kedua oleh Konsultan Pengawas. Apabila dalam waktu 2 (dua) hari setelah peringatan
tertulis kedua dikeluarkan ternyata masih belum ada realisasi dari instruksi tersebut maka
Kontraktor dapat dikenakan denda seperti yang disebutkan dalam dokumen kontrak.
Semua instruksi dari Konsultan Pengawas harus dikeluarkan secara tertulis (instruksi tertulis).
Suatu instruksi lisan bukan merupakan pekerjaan yang mutlak dan harus segera dilaksanakan.
Oleh karena itu apabila dalam waktu 1 (satu) hari tidak dikeluarkan instruksi tertulis, hal tersebut
tidak perlu ditanggapi oleh Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor. Tetapi sebaliknya kontraktor
bertanggung jawab penuh atas biayanya sendiri untuk segala pekerjaan yang telah
dilaksanakannya tanpa adanya instruksi tertulis dari Konsultan Pengawas.
Instruksi tertulis dari Konsultan Pengawas tersebut dapat berupa :
1. Teguran atas sesuatu cara pelaksanaan yang salah sehingga membahayakan bagi ketguhan
konstruksi atau pekerjaan finishing yang kurang baik atau hal-hal lain yang menyimpang dari
persyaratan teknis dalam RKS dan gambar pelaksanaan,
2. Instruksi untuk menyingkirkan material/bahan yang tidak memenuhi syarat dan harus
diangkut keluar areal proyek,
3. Instruksi untuk mengganti Manager Lapangan/Kepala Pelaksana/Pelaksana dari kontraktor
yang dianggap kurang mampu (unskilled),
4. Instruksi untuk suatu pekerjaan perubahan (pengurangan dan penambahan pekerjaan) yang
sudah waktunya dilaksanakan dengan segera,
5. Instruksi untuk mengganti pekerja/hasil pekerjaan yang dianggap kurang mampu, baik dari
segi mutu kerja maupun kecepatan kerja,
6. Instruksi untuk mempercepat pelaksanaan suatu bagian pekerjaan berupa penambahan tenaga
kerja,
7. Instruksi-instruksi lainnya yang termasuk dalam lingkup tugas Kontraktor.
8. Bilamana ada instruksi lain, Kontraktor berhak untuk melaksanakan pekerjaan tersebut atau
mengadakan konfirmasi kepada Konsultan Pengawas. Tetapi sebaliknya Kontraktor
bertanggung jawab penuh atas segala pekerjaan yang telah dilaksanakan tanpa adanya
instruksi tertulis dari Konsultan Pengawas.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 14

Pasal 16 :
Bagan Kemajuan Pekerjaan dan Rencana Kerja.

1 (satu) minggu setelah dinyatakan siap sebagai pemenang lelang, Kontraktor harus telah siap
dengan bagan skema kemajuan pekerjaan (progress schedule) sesuai dengan batas waktu
maksimal yang telah ditetapkan dalam master schedule yang dibuat oleh Kontraktor Utama.
Progress schedule tersebut harus disesuaikan dengan bagan yang disusun dan dilengkapi :
1. Barchart (bagan secara konvensionil),
2. Network Planning,
3. Volume masing-masing pekerjaan,
4. Man days (tenaga harian) yang diperlukan,
5. S-curve,
Gambar mengenai nilai dan harga pekerjaan-pekerjaan sesuai dengan schedule yang dibuat
Kontraktor.
Dalam bagan kemajuan pekerjaan ini dicantumkan besarnya (volume) masing-masing pekerjaan
dan waktu penyelesaian setiap item pekerjaan, sedangkan didalam rencana kerja dicantumkan
secara terperinci program setiap tahapan tentang kapasitas kerja, peralatan, tenaga kerja dan target
per harinya.
Dalam progress schedule harus dibuat juga S-curve, gambaran mengenai nilai harga pekerjaanpekerjaan sesuai dengan schedule yang dibuat Kontraktor.
(S-curve tersebut ialah suatu diagram yang menggambarkan progress pekerjaan terhadap skala
waktu mulai dari awal sampai dengan penyelesaian proyek yang dihitung berdasarkan time
schedule)
Kontraktor harus secara terpisah menyusun Bagan Pengerahan Tenaga dan Bagan Penyediaan
Bahan yang diperlukan.
Bagan-bagan tersebut harus diperlihatkan kepada Konsultan Pengawas untuk mendapatkan
persetujuannya.
Kelalaian dalam memasukkan bagan-bagan yang dimaksud dapat menyebabkan ditundanya
permulaan pekerjaan. Akibat dari penundaan ini menjadi tanggung jawab Kontraktor seluruhnya.
Kontraktor wajib melaksanakan pekerjaan tersebut sesuai dengan patokan waktu yang telah
disetujui bersama didalam menyusun bagan kemajuan pekerjaan. Demikian pula dengan
pengerahan buruh dan bahan harus sesuai dengan personalia dan bahan yang ada.
Bagan kemajuan pekerjaan dan S-curve sebagaimana tersebut diatas yang merupakan suatu target
prestasi akan merupakan pedoman untuk mengadakan penilaian progress kerja Kontraktor atas
suatu tahap maupun keseluruhan pekerjaan apakah mengalami keterlambatan, tepat pada waktunya
atau lebih cepat dari yang direncanakan dan hasil dari penilaian progress kerja ini akan dikaitkan
dengan pembayaran kepada Kontraktor sebagaimana dicantumkan pada syarat-syarat umum ini.
Jika diperlukan maka Kontraktor wajib membuat network Planning dari kegiatan pembangunan
tersebut.
Pasal 17 :
Rapat Koordinasi dan Rapat Lapangan.

Rapat Koordinasi
1. Rapat koordinasi diselenggarakan setidak-tidaknya 1 (satu) kali setiap bulan, dipimpin oleh
Pengguna Anggaran dan atau Direksi lapangan atau Konsultan Pengawas.
2. Kontraktor harus hadir dalam rapat koordinasi yang setidaknya diwakili oleh perwakilan yang
ditunjuk/berkompeten dengan pekerjaan yang ada.
3. Dalam hal berhalangan hadir maka diwajibkan untuk memperoleh ijin dengan alasan yang
benar dan dapat dipertanggung jawabkan, serta menunjuk staf yang diberi kuasa sepenuhnya
untuk mengambil keputusan-keputusan.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 15

Rapat Lapangan
1. Rapat lapangan diselenggarakan minimal 1 (satu) kali setiap minggu, dipimpin oleh Pengguna
Anggaran dan Direksi lapangan.
2. Kontraktor harus hadir dalam rapat koordinasi yang setidaknya diwakili oleh perwakilan yang
ditunjuk/berkompeten pekerjaan yang ada.
3. Dalam hal berhalangan hadir maka diwajibkan untuk memperoleh ijin dengan alasan yang
benar dan dapat dipertanggung jawabkan, serta menunjuk staf yang diberi kuasa sepenuhnya
untuk mengambil keputusan-keputusan.
Pasal 18 :
Laporan-laporan.

Pelaksana Pekerjaan/Kontraktor diwajibkan membuat catatan-catatan berupa Laporan Harian


yang memberikan gambar dan catatan yang singkat dan jelas mengenai :
1. Tahap berlangsungnya pekerjaan,
2. Catatan dan perintah Konsultan Pengawas dan Direksi lapangan yang disampaikan tertulis
maupun lisan,
3. Hal ikhwal mengenai bahan-bahan (yang masuk, yang dipakai maupun yang ditolak),
mengenai keadaan pesanan barang-barang baik didalam maupun diluar negeri (pembukaan
L/C, pengapalan datangnya barang dipelabuhan dan sebagainya).
4. Hal ikhwal mengenai pekerja, keadaan cuaca dan sebagainya.
5. Setiap laporan harian pada tanggalyang sama harus diperiksa dan disetujui kebenarannya oleh
petugas Konsultan Pengawas. Perselisihan mengenai ini mengakibatkan dihentikannya
sementara untuk diadakan pemeriksaan.
6. Berdasarkan laporan harian tersebut maka setiap minggu oleh Kontraktor dibuat Laporan
Mingguan yang disampaikan langsung kepada Konsultan Pengawas.
7. Salah satu tembusan laporan mingguan harus selalu ditempat pekerjaan agar dapat diteliti
kembali oleh konsultan Pengawas setiap saat.
8. Kontraktor diwajibkan membuat foto-foto dan kegiatan proyek dalam bagian atau tahapan
yang penting sesuai petunjuk Konsultan Pengawas sebagai dokumentasi poyek.
9. Untuk setiap progress pelaksanaan pekerjaan disyaratkan dalam ukuran post card.
10.Semua biaya untuk pembuatan foto tersebut menjadi tanggung jawab Kontraktor.
11.Berdasarkan laporan mingguan terakhir, Kontraktor membuat Laporan Bulanan didalam
form yang ditentukan oleh Konsultan Pengawas.
Pasal 19 :
Perubahan Rencana.

Atas instruksi dan persetujuan Pengguna Anggaran, Direksi lapangan atau Konsultan Perencana
berhak mengadakan suatu perubahan atas rencana yang telah ada dengan memberi instruksi tertulis
kepada Kontraktor untuk dilaksanakan. Dalam hal ini Kontraktor harus bertanggung jawab atas
pekerjaan yang tidak sesuai dengan instruksi tersebut.
Yang dimaksud dengan perubahan tersebut adalah perubahan dari desain kualitas maupun
kuantitas dari pekerjaan seperti yang tercantum dalam gambar-gambar kerja (kontrak), berupa
modifikasi maupun alternatif. Perubahan tersebut termasuk penambahan, pembatalan dan atau
penggantian dari suatu pekerjaan, peralatan atau standard material.
Kuantitas nilai dari semua perubahan akan dihitung oleh Direksi lapangan menurut ketentuan yang
berlaku didalam kontrak ini dan apabila diperlukan Kontraktor diberi kesempatan untuk mengikuti
perhitungan yang dibuat. Untuk perhitungan nilai dan perubahan, metode atau cara berikut ini
harus dipakai :
Harga-harga yang tertera di dalam kontrak dipakai untuk menghitung nilai dari item pekerjaan
yang bersifat sama,

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 16

Untuk item pekerjaan dimana sifatnya berbeda maka harga-harga yang tertera di dalam Penawaran
merupakan dasar perhitungan, sepanjang nilai yang didapat adalah wajar.
Pasal 20 :
Penyerahan Pekerjaan.

Penyerahan pertama harus dilaksanakan selambat-lambatnya pada tanggal yang telah ditetapkan
dalam surat perjanjian pemborongan, sesuai dengan penjelasan tentang waktu penyelesaian yang
ditetapkan dalam aanwjzing.
Perpanjangan waktu penyerahan hanya dapat diterima jika alasan-alasan tersebut sesuai dengan
alasan-alasan yang diperkenankan dan tertulis dalam RKS.
Rencana dan tanggal penyerahan pertama harus diajukan kepada Direksi lapangan dan Konsultan
Pengawas selambat-lambatnya 1 (satu) minggu sebelum tanggal yang dimaksud, dimana
Konsultan Pengawas akan mengadakan pemeriksaaan seksama atas hasil keseluruhan sesuai
dengan Dokumen Kontrak. Segala perubahan yang terjadi dituangkan dalam As Built
Drawing/Installed Drawing, dimana gambar tersebut diserahkan kepada Pengguna Anggaran
sebelum mengajukan termijn (tagihan) prestasi pekerjaan 100 %. Hasil pemeriksaan ini akan
disampaikan kepada Kontraktor. Sebelum penyerahan pertama, pemeriksaan dapat diadakan lebih
dari satu kali. Pada saat-saat pemeriksaan maupun penyerahan dibuat Berita Acara.
Keadaan yang dapat digunakan sebagai alasan dalam mengajukan permohonan perpanjangan
waktu penyelesaian atau pengunduran waktu penyerahan adalah keadaan-keadaan force majeure.
Keadaan force majeure yang dimaksud adalah :
1. banjir,
2. hujan terus menerus dari hari ke hari,
3. kebakaran,
4. demonstrasi dn pemogokan yang berlangsung berpengaruh terhadap jalannya pekerjaan,
5. dan keadaan lain menurut pertimbangan Konsultan Pengawas yang disetujui oleh Pengguna
Anggaran.
As Built Drawing harus dibuat oleh Kontraktor secara bertahap sesuai dengan pekerjaan yang
dilaksanakan untuk kebutuhan pemeriksaan setiap saat. As built drawing harus dibuat dengan
gambar digital (AutoCAD) kertas A3.
Dalam penyerahan pertama tersebut disertakan pula Surat Pernyataan, Sertifikat dan Surat Jaminan
dari masing-masing pekerjaan yang telah dilaksanakan, sertifikat yang dikeluarkan oleh instansi
yang terkait, berwewenang seperti misalnya Depnaker.

Pasal 21 :
Penyelesian dan Masa Pemeliharaan.

Setelah pekerjaan dianggap terlaksaana 100 %, maka pihak Konsultan Pengawas dan Kontraktor
bersama-sama menandatangani suatu Berita Acara Penyerahan I. Bertepatan dengan ini
berlangsunglah penyerahan pekerjaan pertama.
Masa pemeliharaan adalah ...... (............) hari kalender, terhitung sejak
tanggal dilakukannya penyerahan pertama pekerjaan dari Kontrsktor kepada Pengguna Anggaran.
kontraktor bertanggung jawab untuk mengganti atau memperbaiki cacat-cacat maupun
kekurangan-kekurangan yang timbul dalam masa pemeliharaan yang disebabkan oleh pemakaian
bahan-bahan maupun kualitas pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan-ketentuan di dalam
kontrak.
Penggantian ataupun perbaikan harus dilaksanakan secepat mungkin setelah ditemukan cacat-cacat
atau kekurangan-kekurangan tersebut. Apabila hal ini tidak segera dilakukan, Direksi lapangan
berhak untuk menunjuk pihak lain untuk melaksanakan perbaikan tersebut dan biaya untuk itu
merupakan beban Kontraktor.
Jika Pengguna Anggaran menganggap perlu, ia boleh mengeluarkan instruksi agar Kontraktor
memperbaiki segala cacat, susut dan kesalahan lainnya yang akan timbul dalam masa

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 17

pemeliharaan dan yang akan disebabkan oleh bahan-bahan dan cara-cara pelaksanaan yang tidak
sesuai dengan kontrak.
Setelah semua instruksi perbaikan selesai dilaksanakan maka dibuatkan Berita Acara.
Setelah masa pemeliharaan dilampaui dan sesudah semua perbaikan-perbaikan dilaksanakan
dengan baik, Konsultan Pengawas akan mengeluarkan rekomendasi mengenai selesainya
pekerjaan dan perbaikan yang berarti penyerahan kedua dari pihak Kontraktor kepada Pemilik
Proyek.
Pasal 22 :
Pekerjaan Tambah dan Kurang.

Pekerjaan tambah dan kurang sebagai akibat dari adanya perubahan rencana/desain dituangkan
dalam Berita Acara tersendiri dan baru bisa dibayarkan setelah pekerjaan selesai 100 %
(penyerahan pertama pekerjaan).
Apabila pekerjaan tambah dan kurang selesai sebelum penyerahan pertama pekerjaan, maka Berita
Acara Pemeriksaan dan Penyerahan Pertama Pekerjaan tersebut sudah termasuk Berita Acara
Tambah dan Kurang.
Apabila pekerjaan tambah dan kurang selesai setelah penyerahan pertama pekerjaan, maka
pengajuan pekerjaan tambah dan kurang yang dituangkan dalam Berita Acara dilampiri dengan
Berita Acara Pemeriksaan dan Penyerahan Pertama Pekerjaan.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 18

BAGIAN II SYARAT-SYARAT TEKNIS

PEKERJAAN KONSTRUKSI
Umum
Lingkup Pekerjaan
Pekerjaan ini meliputi :
Pekerjaan kendali ketinggian (level) jalan dan letak as jalan,
Pekerjaan galian/urugan pada bagian-bagian tertentu yang ditentukan sesuai dengan gambar,
Pekerjaan struktur,
Pekerjaan lain sebagainya sesuai dengan gambar.

Pekerjaan Tanah
Umum
Pekerjaan tanah, pembongkaran, pembersihan, galian, urugan dan pemadatan urugan yang
termasuk dalam pekerjaan struktur atas harus dikerjakan terlebih dahulu sebelum Kontraktor
memulai pekerjaan struktur atas yang sebenarnya.
Pekerjaan-pekerjaan tersebut sesuai dengan yang telah ditentukan di dalam gambar dan mendapat
persetujuan Konsultan Pengawas. Daerah yang ada harus dibersihkan dari semua benda
penghambat daerah pembangunan, sampah-sampah, tonggak-tonggak, humus, lumpur.
Bekas-bekas lubang dan sumur harus dikuras diambil lumpur serta diambil tanah lembek yang
ada didalamnya. Tumbuh-tumbuhan dan pepohonan yang ada hanya boleh disingkirkan setelah
mendapat persetujuan Konsultan Pengawas. Tunggak-tunggak pepohonan dan jalinan-jalinan
akar harus dibersihkan sampai pada kedalaman m dibawah permukaan tanah.
Segala sisa dan kotoran yang disebabkan oleh pekerjaan-pekerjaan tanah tersebut harus
disingkirkan dari daerah pembangunan oleh Kontraktor sesuai dengan petunjuk Konsultan
Pengawas.
Bahan galian dari daerah pembangunan dapat dipergunakan bila memadai untuk urugan. Bahan
urugan harus bersih dari unsur-unsur perusak dan harus disetujui Konsultan Pengawas. Bilamana
perlu dapat dilakukan penyelidikan laboratorium mekanika tanah yang disetujui oleh Konsultan
Pengawas. Segala biaya penyelidikan tersebut menjadi tanggung jawab Kontraktor.
Penggalian melebihi batas yang ditentukan harus dicegah. Penggalian melebihi batas yang
ditentukan harus diurug kembali hingga mencapai kerataan peil yang ditetapkan dengan bahan
urugan yang dipadatkan.
Toleransi pelaksanaan yang dapat diterima untuk penggalian dan pengurugan adalah 50 mm
terhadap kerataan peil yang ditentukan.
Urugan
Bahan Urugan
Bahan urugan harus dipadatkan.
Gumpalan-gumpalan tanah yang harus digemburkan dan bahan urugan tersebut dicampur dengan
menggaru atau cara sejenisnya sehingga diperoleh lapisan kepadatannya sama. Setiap urugan
haruslah sama dalam hal bahan, kepadatan dan kelembabannya, sebelum pengerasan
dilaksanakan.
Setiap lapisan harus diarahkan pada kepadatan yang dibutuhkan dan diperiksa melalui pengujian
lapangan yang memadai, sebelum dimulai dengan lapisan yang berikutnya. Bilamana bahan
urugan tidak mencapai kepadatan yang dikehendaki, lapisan tersebut harus diulang dikerjakan
atau diganti dan cara-cara pelaksanaan akan dihentikan guna mendapatkan kepadatan yang
dibutuhkan. Jadwal pengujian akan ditentukan/ditetapkan oleh Konsultan pengawas.
Setelah pemadatan selesai, urugan tanah yang berlebihan harus dipindahkan ke tempat yang
ditentukan oleh Konsultan Pengawas. Ketinggian (peil) disesuaikan dengan gambar.
Sarana-sarana darurat
Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 19

Kontraktor harus membangun salauran-saluran, memasang parit-parit, memompa dan


mengeringkan saluran drainase dengan layak. Semua drainase darurat harus disetujui oleh
Konsultan Pengawas.
Pembersihan pekerjaan tanah untuk kepentingan pembuatan jalan pengangkutan tidak
diperhitungkan dalam Penawaran awal. Jalan-jalan pengangkutan akan sepenuhnya menjadi
tanggung jawab Kontrktor.

PEKERJAAN PERKERASAN
PEKERJAAN PONDASI TELFORD BATU GUNUNG
Telford batu gunung merupakan lapisan struktur utama di atas lapisan perkerasan, sebagai pondasi
pada konstruksi jalan.
Pondasi telford batu gunung terdiri penggalian batu, pengangkutan, pemecahan, penghamparan, dan
pemadatan, diatas tanah dasar yang sudah di persiapkan / dipadatkan.
A. TOLERANSI UKURAN
Batu pecah di susun sedemikian rupa sehingga membentuk suatu ikatan konstruksi antara
satu sama lain dengan ketebalan tertentu sesuai dengan gamabar rencana atau sesuai dengan
yang diperintahkan oleh Direksi Teknik.
Lapisan permukaan pondasi harus diselesaikan mencapai lebar kelandaian, dan kemiringan
melintang jalan seperti yang di syaratkan dalam gambar rencana, tidak boleh ada
ketidakteraturan dalam bentuk dan permukaan harus rata dan seragam. Batu batu harus
dipasang berdiri dan saling mengunci.
Penyimpangan maksimum dalam kehalusan permukaan jalan di uji dengan mistar sepanjang
3,00 m yang diletakkan sejajar atau melintang jalan, selisih ukuran tidak melebihi 1,5 cm.
B CONTOH BAHAN
Bahan yang digunakan untuk pondasi telford harus batu gunung tua dan semple bahan harus
diserahkan kepada Direksi teknik untuk mendapatkan persetujuan pemakaian paling sedikit
14 hari sebelum pekerjaan di mulai.
Tidak boleh ada perubahan sumber pemasukan atau kualitas bahan yang dizinkan tanpa
persetujuan Direksi Teknik, dan setiap perubahan demikian harus disertai tambahan contoh
tanah dan hasil hasil test lebih lanjut serta persetujuan seperti di atas.
C. PERBAIKAN PEKERJAAN.
Setiap bahan pondasi telford yang tidak memenuhi spesifiksi ini apakah sudah dipasang
atau belum di tolak dan di letakkan di samping sebagai bahan penimbunan atau dibuang
keluar lokasi proyek sesuai yang diperintahkan oleh Direksi teknik.Setiap bagian pekerjaan
lapis pondasi telford yang menunjukkan ketidakteraturan atau kerukan di karenakan
penanganan yang jelek atau kegagalan kontraktor untuk memenuhi persyaratan spesifikasi,
persyaratan ini harus di betulkan dengan perbaikan dan pergantian atas bahan dan biaya
kontraktor sehingga memuaskan Direksi Teknik.

Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS), Spesifikasi Teknis

Page 20