Anda di halaman 1dari 13

MAKALAH KELOMPOK ADVOKASI KESEHATAN

KEBIJAKAN PELAKSANAAN PROGRAM POSYANDU :


IMUNISASI DI WILAYAH KAMPUS UI
Dosen Pengampu : dr. Zarfiel Tafal MPH

KELOMPOK 1

Disusun oleh :
Dhian Kunmartoyo

1306487370

Diandra Renya Rosari

1306487383

Dina Merliana

1306487396

Dine Dyan Indriani

1306487401

Elnesa Fitma S

1306487515

Henri Murti Prabowo

1306487686

Windu Rahmat

1306488871

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT PROGRAM S1 EKSTENSI


UNIVERSITAS INDONESIA
2014
1

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, yang telah memberikan izin dan
kekuatan kepada kami, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul
KEBIJAKAN PELAKSANAAN PROGRAM POSYANDU : IMUNISASI DI WILAYAH
KAMPUS UI.
Tugas ini ditujukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Advokasi Kesehatan. Dan juga
kami mengucapkan terimakasih kepada Bapak Zarfiel Tafal selaku dosen mata kuliah Advokasi
Kesehatan serta semua pihak yang tidak sempat kami sebutkan satu per satu yang turut
membantu kelancaran dalam penyusunan makalah ini.
Kami menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan dan kelemahannya, baik
dalam isi maupun sistematikanya. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan pengetahuan dan
wawasan kami. Oleh sebab itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran untuk
menyempurnakan makalah ini. Akhirnya, kami mengharapkan semoga makalah ini dapat
memberikan manfaat, khususnya bagi kami dan umumnya bagi pembaca.

Depok, 4 Juni 2014


Penulis

DAFTAR ISI
COVER ..............................................................................................................................

KATA PENGANTAR .......................................................................................................

DAFTAR ISI ......................................................................................................................

BAB I

PENDAHULUAN ..........................................................................................

1.1 Latar Belakang Masalah ...........................................................................


1.2 Tujuan Penulisan .......................................................................................
1.3 Batasan Masalah .......................................................................................

4
6
6

PEMBAHASAN .............................................................................................

2.1 Kebijakan Pemerintah Mengenai Program Posyandu ..............................


2.2 Tujuan Advokasi........................................................................................
2.3 Sasaran Advokasi.......................................................................................
2.4 Pihak Terkait .............................................................................................
2.5 Metode Advokasi ......................................................................................
2.6 Langkah-Langkah, Strategi dan Hasil Advokasi ......................................
2.7 Lamanya Waktu Advokasi ........................................................................

7
9
9
9
9
10
11

PENUTUP .......................................................................................................

12

3.1 Kesimpulan ...............................................................................................


3.2 Saran .........................................................................................................

12
12

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................

14

BAB II

BAB III

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Konsep Posyandu dimunculkan pada tahun 1984 sebagai penggabungan dari
berbagai pos swadaya masyarakat untuk kegiatan penimbangan balita (Pokbang Gizi), Pos
Kesehatan, Pos KB. Dengan penggabungan ini, berbagai upaya swadaya masyarakat tsb
diintegrasikan dalam sebuah pos pelayanan kesehatan terpadu (Posyandu). Dalam hal ini
masyarakat diposisikan sebagai subyek yang berperan aktif dalam upaya meningkatkan
derajat kesehatan. Oleh karena itu dilakukanlah berbagai pelatihan untuk para wakil
masyarakat untuk menjadi kader kesehatan. Setelah mengikuti pelatihan maka para kader
kesehatan kemudian mengembangkan berbagai pos swadaya masyarakat sebagai sebuah
wujud partisipasi masyarakat untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Posyandu diselenggarakan untuk kepentingan masyarakat sehingga
pembentukan, penyelenggaraan dan pemanfaatannya memerlukan peran serta aktif
masyarakat dalam bentuk partisipasi penimbangan balita setiap bulannya, sehingga dapat
meningkatkan status gizi balita. Kegiatan ini membutuhkan partisipasi aktif ibu-ibu yang
memiliki anak balita untuk membawa balita-balita mereka ke posyandu sehingga mereka
dapat memantau tumbuh kembang balita melalui berat badannya setiap bulan (Depkes RI,
2006).
Salah satu program utama posyandu adalah Imunisasi. Perkembangan Imunisasi
adalah suatu cara untuk meningkatkan kekebalan seseorang secara aktif terhadap suatu
antigen, sehingga bila kelak ia terpajan pada antigen yang serupa tidak terjadi penyakit.
Imunisasi diperkirakan dapat mencegah 2,5 juta kasus kematian anak per tahun di seluruh
dunia dapat dicegah dengan imunisasi (WHO, UNICEF, & World Bank, 2009). Imunisasi
masih sangat diperlukan untuk melakukan pengendalian Penyakit yang Dapat Dicegah
Dengan Imunisasi (PD3I), seperti Tuberkulosis (TB), dipteri, pertusis (penyakit
pernapasan), campak, tetanus, polio dan hepatitis B. Program imunisasi sangat penting
agar tercapai kekebalan masyarakat (population immunity).(Depkes RI, 2006)
Di Indonesia, program imunisasi merupakan kebijakan nasional. Program
Imunisasi di Indonesia dimulai pada tahun 1956 dan pada tahun 1990, Indonesia telah
mencapai status Universal Child Immunization (UCI), yang merupakan suatu tahap
dimana cakupan imunisasi di suatu tingkat administrasi telah mencapai 80% atau lebih.
(Depkes RI,2006)
Kondisi di Indonesia saat ini, Menurut Organisasi medis kemanusiaan dunia
Mdecins Sans Frontires (MSF) atau Dokter Lintas Batas , setiap tahunnya, satu dari lima
anak atau sekitar 19 juta anak-anak di seluruh dunia tidak terjangkau pelayanan
imunisasi. Program imunisasi juga masih menjadi masalah di Indonesia. Karena sejak

2006, Indonesia termasuk sebagai salah satu dari enam negara yang teridentifikasi
memiliki jumlah tertinggi anak-anak yang tidak terjangkau imunisasi. (Mahdi, 2012)
Di wilayah Indonesia bagian timur, khususnya wilayah Papua untuk distribusi
pelaksanaan imunisasi belum mampu menjangkau seluruh masyarakat. Padahal sudah jelas
tertera anggaran dana APBD untuk kesehatan khususnya program imunisasi sebesar 10%.
Namun, faktanya masih banyak balita yang belum mendapat pelayanan Lima Imunisasi
Dasar Lengkap (LIL). Di sisi lain, kurangnya pengawasan dari Dinas Kesehatan Pusat
serta distribusi vaksin yang belum mencukupi kebutuhan di Papua juga mempengaruhi
keberlangsungan program imunisasi di Papua.
Namun, imunisasi tersebut belum bisa menjangkau seluruh balita di Indonesia,
khususnya di wilayah Indonesia Timur. Sehingga masih ditemukan kasus kasus balita
yang terkena berbagai penyakit ganas dan menular lainnya. Padahal, sudah jelas bahwa
pemerintah telah mencanangkan program dan kebijakan imunisasi untuk kesehatan dan
kesejahteraan masyarakat. Tentunya hal ini perlu dikaji lagi proses pelaksanaan dan tingkat
keberhasilan program imunisasi dengan melihat berbagai indikator seperti ada atau
tidaknya ketimpangan kebijakan, sasaran, penyedia layanan kesehatan dan peran
pemerintah sendiri sebagai regulator. Tindakan ini sangat penting dilakukan untuk
mengevaluasi kelebihan dan kekurangan dari program imunisasi sehingga kedepannya
diharapkan dapat berjalan sesuai dengan harapan masyarakat dan rencana kerja
pemerintah.
Posyandu merupakan tanggung jawab masyarakat bersama pemerintah dearah,
namun selama ini asumsi yang beredar di masyarakat bahwa Posyandu merupakan
tanggung jawab sektor kesehatan saja. Sehingga program-program yang menyentuh
Posyandu sebagian besar berasal dari sektor kesehatan. Di perlukan kerjasama lintas sektor
dan lintas program terkait dalam menghidupkan kembali Posyandu. Karena , Hingga saat
ini pemanfaatan Posyandu oleh masyarakat masih jauh dari yang ditargetkan. Data
menunjukkan pada tahun 2010, diperkirakan sekitar 74,5 % balita di bawa ke Posyandu
sekurang-kurangnya satu kali selama enam bulan terakhir,seharusnya balita di bawa
ke Posyandu sekali sebulan untuk memantau pertumbuhan balita.
Saat ini, pelayanan di tempat pelayanan kesehatan dirasa sangat kurang. Tempat
pelayanan kesehatan seperti pada POSYANDU masih kurang berjalan dengan lancar. Bila
melihat dari kinerja petugas kesehatan, hal tersebut dapat mengurangi pelayanan di
POSYANDU. Perlu adanya peningkatan kinerja sejak dini, misalnya sejak menduduki
bangu perkuliahan. Universitas Indonesia memiliki Rumpun Ilmu Kesehatan yang tediri
dari berbagai Fakultas dengan latar belakang kesehatan. Untuk membangun sistem
pelayanan yang optimal dengan pembiasaan memberikan pelayanan yang optimal
5

kepamasyarakat, mahasiswa calon tenaga kesehatan perlu untuk berlatih secara rutin di
tempat pelayanan kesehatan khususnya POSYANDU di wilayah kampus UI. POSYANDU
ini dapat dijadikan tempat seperti layaknya Kerja Praktek.
1.2 Tujuan Penulisan
Tujuan dibuatnya penulisan makalah ini adalah sebagai:
a. Pemenuhan tugas kelompok yang diberikan oleh Bapak dr. Zarfiel Tafal MPH.
b. Memahami advokasi kesehatan tentang Kebijakan Pelaksanaan Program Posyandu :
Imunisasi di Wilayah Kampus UI
1.3 Batasan Masalah
Makalah ini terbatas hanya pada materi mengenai advokasi kesehatan tentang
Kebijakan Pelaksanaan Program Posyandu : Imunisasi di Wilayah Kampus UI yang
penulis peroleh dari berbagai sumber dan tertera pada daftar pustaka.

BAB II
PEMBAHASAN
PROGRAM POSYANDU PEMERINTAH
2.1 Landasan Hukum Kebijakan Pemerintah Tentang Posyandu
Dibawah ini merupakan landasan hukum kebijakan yang ditetapkan terkait dengan
program penerapan program posyandu:
a. Undang-undang Dasar tahun 1945, pasal 28 H ayat 1 dan UU No 23 Tahun 1992
tentang Kesehatan
6

b. Undang-undang Nomor 23 tahun 1992 tentang kesehatan


c. Peraturan Pemerintah Nomor 25 tahun 2000 tentang kewenangan Pemerintah dan
Kewenangan Propinsi sebagai daerah otonom.
d. Peraturan Pemerintah Nomor 20 tahun 2001 tentang Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Daerah.
e. Surat Edaran Mendagri Nomor 411.3/1116/SJ tahun 2001 tentang Revitalisasi
Posyandu.
f. Undang-undang nomor 23 tahun 2002 tentang Perlindungan Anak.
g. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1457 tahun 2003 tentang Standar
Pelayanan Minimal Bidang Kesehatan di Kabupaten/Kota.
h. Undang-undang Nomor 32 tahun 2003 tentang Pemerintah Daerah.
i. Undang-undang Nomor 33 tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara
Pusat dan Pemerintah Daerah.
j. Peraturan Pemerintah Nomor 8 tahun 2003 tentang Organisasi Perangkat Daerah.
k. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 128 tahun 2004 tentang Kebijakan Dasar
Pusat Kesehatan Masyarakat.
l. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 131 tahun 2004 tentang Sistem
Kesehatan Nasional.
m. Undang-undang Nomor 25 tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan
Nasional
n. PP No.7 tahun 2005 tentang RPJMN
Salah satu program layanan dasar di Posyandu adalah Imunisasi. Program imunisasi
sendiri memiliki peran yang penting dalam meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan
masyarakat, khususnya pada balita.

2.2.
Kebijakan dan Strategi tentang Program Imunisasi
a. Kebijakan RPJMN 2010 2014
Tercapainya cakupan imunisasi dasar lengkap kepada 90 % bayi 0-11 bulan
Tercapainya UCI di seluruh desa dan kelurahan
b. Renstra Kem. Kesehatan 2010 2014
Cakupan imunisasi menjadi indikator yang harus dicapai pada setiap tahun
melalui penilaian:

Cakupan pemberian imunisasi pada bayi 0-11 bulan (80% pada tahun 2010)
Persentase anak SD yang mendapatkan imunisasi (98% pada tahun 2010)
Persentase desa yang mencapai Universal Child Immunization (UCI) (80% pada

tahun 2010)
c. Target Imunisasi Tahun 2010-2014
UCI desa 100% pd tahun 2014
7

Cakupan HB-0 80% pd tahun 2010


Cakupan 98% dosis ke 2 campak melalui BIAS
Eliminasi MNT pada tahun 2010
TT bagi WUS di Kab/Kota risiko tinggi tetanus
Validasi data MNTE bertahap tahun 2010-201
Reduksi kematian akibat campak sebesar 90% pd tahun 2010 dibanding 2000
d. Indikator Keberhasilan\
GAIN ( Gerakan Akselerasi Imunisasi Nasional) UCI selama 5 tahun ( 2010
s/d 2014 )
80% UCI desa/kelurahan pada tahun 2010
85% UCI desa/kelurahan pada tahun 2011
90% UCI desa/kelurahan pada tahun 2012
95% UCI desa/kelurahan pada tahun 2011
100% UCI desa/kelurahan pada tahun 2014
e. Strategi
Memberikan akses (pelayanan) kepada masyarakat
Membangun kemitraan dan jejaring kerja
Menjamin ketersediaan dan kecukupan vaksin, peralatan rantai vaksin da alat

suntik
Menerapkan sistem Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) untuk menentukan

prioritas kegiatan serta tindakan perbaikan


Pelayanan imunisasi dilaksanakan oleh tenaga profesional/ terlatih
Pelaksanaa sesuai standar
Memanfaatkan perkembangan metoda dan teknologi yang lebih efektif,

berkualitas dan efisien.


Meningkatkan advokasi, fasilitasi dan pembinaan

2.2 Tujuan Advokasi


Tujuan Advokasi :
Revitalisasi fungsi dan layanan posyandu di masyarakat.
Hasil yang dicapai :
a. Menjamin terlaksananya pemenuhan Hak anak untuk mendapatkan imunisasi yang
dibutuhkan agar dapat tumbuh dengan sehat dan sejahtera.
b. Mensosialisasikan kembali program posyandu, khususnya imunisasi.
c. Menumbuhkan minat agar masyarakat lebih aktif dalam mengakses pelayanan
posyandu.
d. Memperbaiki sistem posyandu agar lebih mudah dan menarik bagi masyarakat, misal
nya dengan integrasi posyandu dengan PAUD
e. Pelatihan kader agar lebih terampil dan teredukasi tentang masalah kesehatan,
sehingga masyarakat lebih tertarik guna mengakses posyandu.
8

2.3 Sasaran Advokasi


a. Pembuat kebijakan tingkat pusat: Kementrian Kesehatan
b. Pembuat kebijakan tingkat provinsi: Kepala Dinas Kesehatan Provinsi
c. Pembuat kebijakan tingkat daerah: Kepala Dinas Kesehatan Daerah/Kabupaten/Kota
d. Organisasi profesi: IDI (Ikatan Dokter Indonesia), IBI (Ikatan Bidan Indonesia), dan
PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesia)
e. Organisasi masyarakat: Ibu PKK
f. Tokoh Masyarakat dan Tokoh Agama
g. Masyarakat Umum
h. Kader Posyandu
2.4 Pihak Terkait
Institusi pendidikan kesehatan : Akademi Keperawatan (Akper) dan Akademi Kebidanan
(Akbid), RSU, RS Swasta, RS Bersalin, RS Ibu dan Anak, Puskesmas, Polindes, Pustu,
BKIA, BP Swasta, Tempat Praktik Swasta, dan institusi kesehatan baik milik pemerintah
maupun swasta (apotek dan laboratorium).
2.5 Metode Advokasi
a) Normatif edukatif : memberi info yang mendidik tentang pentingnya imunisasi dan
peran posyandu dalam hal tersebut kepada masyarakat
b) Informatif : memberi informasi tentang pentingnya imunisasi dan posyandu
c) Perubahan Sosial : mengajak masyarakat agar memiliki mind-set bahwa posyandu
merupakan suatu wadah aspirasi kesehatan masyarakat yang dilakukan dari, oleh dan
untuk masyarakat sendiri.
2.6 Langkah-langkah, Strategi, dan Hasil Advokasi
No
.

Langkah-langkah Strategi

Strategi

Advokasi
Pembahasan isue
perkembangan posyandu
dan akses masyarakat
terhadap imunisasi
Survei, Pengumpulan data

Hasil
Terdapat kesepahaman bersama
tentang permasalahan yang

Rapat

muncul dalam kasus


pelaksanaan program posyandu
Angka statistik kunjungan

posyandu dan angka anak yang


9

mendapat imunisasi
3

Pengkajian latar belakang


masalah

Rancangan pengubahan
kebijakan

Mendapat gambaran kondisi dan


Semi-loka

dan imunisasi di Indonesia


Ada lay out rancangan usulah
Semi-loka

Seminar
(Pertemuan kepada
masyarakat untuk
5

Uji publik

latar belakang masalah posyandu

mempromosikan betapa

kebijakan kepada pemerintah


dan ada tim ahli perancang
kebijakan
Masyarakat mengerti
pentingnya peran posyandu
dan imunisasi bagi anak
Masyarakat lebih aktif dalam

pentingnya peran

kunjunganya ke posyandu

posyandu dan imunisasi

dan cakupan anak mendapat

bagi anak)
RTM
(Pertemuan untuk

imunisasi meningkat

Pembuatan naskah

merekomendasikan kepada Adanya dukungan terhadap


pemerintah agar gencar
pelaksanaan revitalisasi

akademis

melakukan promosi dan

posyandu dan promosi

perbaikan sistem posyandu penggunaan imunisasi pada anak


yang lebih menarik dan
lebih mudah diakses)
7

Sosialisasi media massa

Revisi

Media partner bersama


media elektronik dan cetak

Tajuk utama di koran/media


cetak, dan trending topic di
sosial media
Adanya dukungan teknis dan
finansial guna pelaksanaan

Rapat

revitalisasi posyandu dan


promosi imunisasi pada anak

Disajikan pada Legislatif

RDP

10

Membuat naskah legal

Rapat tim

11

Diajukan ke Sekretariatan
Negara

2.7 Lamanya Waktu Advokasi

10

Lama advokasi 1 tahun dengan estimasi perhitungan advokasi guna melakukan


perubahan sosial pada masyarakat harus dilakukan dengan kerjasama lintas-sektoral dan
upaya pendekatan kepada masyarakat memiliki banyak faktor yang mempengaruhi.
Dengan melihat luas nya cakupan dan banyaknya determinan yang mempengaruhi
pola perilaku masyarakat serta dengan strategi advokasi yang di rencanakan ( round table
meeting dan seminar) maka peluang keberhasilan advokasi ini 70%.

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Posyandu adalah suatu bentuk keterpaduan pelayanan kesehatan yang dilaksanakan
di suatu wilayah kerja Puskesmas, dimana pelaksanaannya dilakukan di tiap
kelurahan/RW. Kegiatannya berupa KIA, KB, P2M (Imunisasi dan Penanggulangan
Diare) dan Gizi (Penimbangan balita). Posyandu merupakan bentuk integrasi dari upaya
upaya swadaya masyarakat. Posyandu diselenggarakan untuk kepentingan masyarakat
sehingga pembentukan, penyelenggaraan dan pemanfaatannya memerlukan peran serta
aktif masyarakat dalam bentuk partisipasi penimbangan balita setiap bulannya, sehingga
dapat meningkatkan status gizi balita.
Namun dalam kenyataanya pelaksanaan program posyandu tidak lagi berlandasakan
peran serta aktif masyarakat, dan minat masyarakat terhadap psoyandu semakin
menurun, oleh karena itu paparan anak terhadap imunisasi juga semakin turun. Maka
daripada itu diperlukan upaya upaya advokasi guna merevitalisasi sistem, fungsi dan
layanan posyandu bagi masyarakat, sehingga dapat meningkatkan imunisasi bagi anak di
Indonesia.
3.2 Saran
Untuk pemangku kebijakan:
a. Meningkatkan pengawasan dalam penegakkan Kebijakan mengenai pelaksanaan
program posyandu.
b. Mengadakan evaluasi berkala dalam penegakkan Kebijakan mengenai pelaksanaan
program posyandu.
c. Pemberian sanksi tegas kepada pihak yang melanggar kebijakan tersebut.
d. Meningkatakan dan memperbaiki sistem, fungsi dan pelayanan posyandu bagi
masyarakat
11

Untuk Masyarakat, Kader, dan Tenaga Kesehatan


a. Meningkatkan minat dan peran serta aktif dalam pembangunan kesehatan masyarakat
sendiri
b. Kader harus lebih pro aktif dan inovatif dalam upaya upaya pembangunan kesehatan
sehingga masyarakat lebih tertarik
c. Tenaga kesehatan harus lebih aware terhadap kondisi kesehatan masyarakat dan harus
siap menjadi tenaga konsultan bagi kader dan masyarakat sendiri.

12

DAFTAR PUSTAKA
1. Departemen dalam Negeri RI dan TP.PKK.1994 Pusat Posyandu : posyandu dan

perkembangannya. Jakarta
2. Depkes R.I. 2004. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia

Nomor

1059/Menkes/SK/IX/2004 tentang Pedoman Penyelenggaraan

Imunisasi.

Jakarta: Depkes RI

3. Depkes RI . 1987. Posyandu, Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat. Jakarta: Depkes RI


4. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 1059/MENKES/SK/IX/2004 tentang Pedoman

Penyelenggaraan Imunisasi
5. Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor 482/MENKES/SK/IV/2010 tentangGerakan

Akselerasi Imunisasi Nasional Universal Child Imunnix=zation 2010-2011 (GAIN UCI 20102011)
6. Mahfiroh, Ida. Analisis Kebijakan Posyandu. Diakses dari

http://iddamahfiroh.blogspot.com/2013/12/analisis-kebijakan-posyandu.html, diakses
22 Mei 2014
7. Kompas. http://health.kompas.com/rengad/2012/07/23/08130248/19.Juta.Anak.Belum.Terjangk

au.Imunisasi pada tanggal 13 Oktober 2013 pukul 16.00


8. Rejeki, Sri. Posyandu, Program Gagal Pemerintah. Diakses dari

http://kesehatan.kompasiana.com/makanan/2012/02/08/posyandu-program-gagalpemerintah-437415.html, diakses pada 22 Mei 2014

13

Anda mungkin juga menyukai