Anda di halaman 1dari 17

I.

PROFESI INTERNAL AUDITOR


Internal audit adalah suatu fungsi penelitian yang bebas dibentuk dalam suatu
organisasi untuk memeriksa dan menilai kegiatan-kegiatan perusahaan sebagai jasa
bagi organisasi tersebut.
Dari pengertian di atas maka sifat dari internal auditing adalah kegiatan
penilaian yang tidak memihak dalam suatu organisasi untuk mengadakan audit didalam
suatu akuntansi yang diperlukan perusahaan, audit keuangan dan operasi lainnya yang
merupakan dasar untuk membantu manajemen. Pengertian lain dari internal auditing
seperti yang dikemukakan oleh Mulyadi, adalah "Internal auditing merupakan kegiatan
penilaian yang bebas, yang terdapat dalam organisasi perusahaan yang dilakukan
dengan care audit akuntansi, keuangan dankegiatan-kegiatan lainnya untuk memberikan
jasa kepada manajemen".
Tim yang melaksanakan fungsi auditing di dalam perusahaan disebut internal
auditor, internal auditor mempunyai status sebagai pegawai melakukan audit
mempunyai status sebagai pegawai perusahaan, keberhasilan tugas internal auditor
ditentukan dari kecakapannya dalam memanfaatkan setiap informasi yang ada, yang
berhubungan dengan kegiatannya.
Guna mencapai tujuan internal audit, ini yang harus dilakukan oleh auditor
internal:

Memastikan kebijakan, rencana serta prosedur yang telah ditetapkan sebelumnya oleh

manajmen untuk ditaati


Menilai kebaikan, mengembangkan pengedalian secara efektif dengan biaya yang
wajar, juga mengetahui bagus tidaknya sistem pengendalian yang ada. baik
pengendlian internal, pengendalian manajemen maupun pengendalian oprasional yang

lain.
Memastikan harta perusahaan dipertanggung-jawabkan serta dilindungi dari
terjadinya misal kehilangan, kecurangan, disalahgunakan, pencurian dan lain

sebagainya
Memberi saran perbaikan operasional untuk lebih efektif dan efisien lagi.
Menilai mutu kualitas pekerjaan.oleh bagian bagian perusahaan yang telah

dibebankan oleh manajemen.


Memberi kepastian bahwa data data yang diolah dalam perusahaan bisa dipercaya
1

Ruang lingkup internal auditing dapat dibagi atas dua bagian, yaitu financial audit
dan operasional audit, seprti yang dijelaskan oleh Ruchyat Kosasih:
Aktivitas pemeriksaan intern menyangkut dua hal, yaitu:
a. Pemeriksaan keuangan
b. Pemeriksaan operasi/manajemen
a. Pemeriksaan keuangan (Financial Audit)
Pemeriksaan keuangan adalah

pemeriksaan

yang

ditujukan

untuk

membuktikan keakuratan data keuangan dan operasi, keefektifan pengawasan intern


yang meliputi verifikasi atas keberadaan harta benda perusahaan dan menyakinkan
bahwa pengamanannya cukup memadai dan pencatatannya dilakukan dengan tepat.
Untuk lebih jelasnya lagi diberikan batasan financial audit sebagai berikut:
Financial audit atau pemeriksaan keuangan adalah verifikasi eksistensi
kekayaan dan menyakinkan bahwa pengamanannya cukup dan apakah sistem
akuntansi dan sistem pelaporan dapat dipercaya termasuk pembahasan internal
control.
Dari pengertian di atas maka internal auditor harus mengadakan konfirmasi
hutang dan piutang, mentest efektif atau tidaknya sistem akuntansi yang ada dan
prosedur yang berhubungan dnegan sistem internal control.
b. Pemeriksaan Operasional (Operational Audit)
Pemeriksaan operasional dilaksanakan pada berbagai tingaktan manajemen
(level of management), objek yang dinilai adalah aktivitas operasi, kebijaksanaan dan
daya guna usaha. Federal Financial Institute in Canada, memberikan definisi
Operasional Audit sebagai berikut:
Operational audit adalah suatu aktivitas penilaian independen sistematis dalam
suatu organisasi untuk menilai operasi-operasi seluruh departemen sebagai pemberi
jasa pada manajemen. Tujuan keseluruhan audit operasi adalah membantu semua
tingkat manajemen agar dapat melaksanakan tanggung jawab mereka dengan efektif
dengan menyajikan pada mereka analisa-analisa penelitian, rekomendasi-rekomendasi
yang objektif dan komentar-komentar yang tepat mengenai efektifitas ditinjau.
Selain itu, internal auditor memiliki tugas dan tanggung jawab sebagai berikut :
1. Mencari informasi awal terkait bagian yang akan diaudit (auditee)
Salah satu hal penting yang harus dikuasai auditor adalah pengetahuan yang
cukup tentang auditee. Pengetahuan yang dimaksud di sini mencakup cara kerja,
prosedural, hierarki jabatan, dan catatan mutu atau laporan yang selama ini
2

digunakan dalam kegiatan sehari-hari. Tanpa menguasai hal ini, maka tidak banyak
yang bisa dilakukan auditor saat mengaudit.
2. Melakukan tinjauan dokumen dan persyaratan lain yang berkaitan dengan
auditee
Memeriksa dokumen dan persyaratan lain untuk kemudian dicatat hal-hal
yang bersifat critical merupakan faktor penting kesuksesaan audit, Dengan
meninjau dokumen auditee, auditor akan mengetahui proses-proses penting yang
perlu ditelusuri lebih jauh.
3. Mempersiapkan program audit tahunan dan jadwal pelaksanaan audit secara
terperinci
Dalam kamus ISO 9001, tidak dikenal audit mendadak. Semua kegiatan audit
internal harus direncanakan dari awal dan diinformasikan kepada seluruh auditee.
Karena, tujuan audit internal bukan untuk mencari-cari kesalahan, akan tetapi untuk
melakukan perbaikan secara berkesinambungan.
4. Membuat daftar pertanyaan audit (audit checklist)
Audit checklist dibuat untuk mempermudah auditor mengingat hal-hal penting
yang perlu ditanyakan. Selain itu, audit checklist juga dapat dijadikan pedoman oleh
auditee untuk mempersiapkan diri sebelum diaudit.
5. Melaksanakan pemeriksaan sistem secara menyeluruh
Dalam pelaksanaan audit, seorang auditor harus jeli dan telaten dalam
memeriksa area auditee. Auditor tidak boleh hanya berpaku pada audit checklist dan
standar, tapi lebih dari itu, auditor dapat memeriksa lingkungan kerja auditee,
komitmen dan kesungguhan mereka dalam memperbaiki sistem. Dengan
mengabaikan komitmen, kegiatan audit internal hanya akan terlihat seperti audit
administratif belaka yang hanya berkutat pada ini belum lengkap, itu kurang bagus,
dan ini itu belum ditandatangani!
6. Mengumpulkan dan menganalisis bukti audit yang cukup dan relevan
Semua masalah atau temuan yang ditemukan selama proses audit harus
didukung dengan bukti yang cukup. Artinya, auditor tidak boleh gegabah dalam
melaporkan temuan. Harus ada bukti kuat bahwa auditee melakukan kesalahan. Satu
hal yang perlu dicatat, audit internal tidak hanya mengumpulkan temuan melainkan
juga mengumpulkan bukti-bukti prestasi yang sudah dicapai!
7. Melaporkan temuan audit atau masalah-masalah yang ditemukan selama
audit internal
Auditor harus menerbitkan laporan temuan audit internal untuk ditindaklanjuti
oleh auditee. Auditee harus diberi tenggat waktu tertentu agar proses perbaikan
tidak dibiarkan berlarut-larut.
8. Memantau tindak lanjut hasil audit internal sampai dinyatakan selesai
3

Untuk memastikan seluruh temuan telah diperbaiki, maka auditor internal


harus memeriksa tindakan yang sudah dilakukan setelah melewati tenggat waktu
perbaikan yang diberikan.
Kualitas Auditor Internal yang Diharapkan

Independen, Tidak memihak auditee

Pendengar dan pengamat yang baik

Pencatat yang baik

Komunikatif dan bijaksana, tidak menyinggung perasaan auditee

Memiliki pemahaman tentang audit dan auditee yang cukup

Kualitas Auditor Internal yang Tidak Diharapkan

Mudah diarahkan auditee

Tidak mempersiapkan diri

Tidak konsisten, tidak tegas dalam menyatakan suatu proses bermasalah atau
tidak yang disebabkan minimnya pemahaman

Terlalu agresif, menampakkan kesenangan bila menemukan temuan

Cenderung menggunakan pendapat pribadi

Tidak teliti mencatat dan menyimpan catatan

Lembaga auditor internal


Pedoman professional bagi auditor internal dibuat oleh institute of internal auditor
(IIA) yang menetapkan standard etika dan praktik, memberikan pendidikan, dan
mendorong profesionalisme bagian aggotanya di seluruh dunia.
Prinsip dan kode etik lembaga auditor internal
Prinsip etik
1. Integritas, menghasilkan kepercayaan dan menjadi dasar andal untuk melakukan
penilaian.
4

2. Objektivitas,

memberikan

objektivitas

tertinggi

dalam

mengumpulkan,

mengevaluasi, dan mengkomunikasikan informasi mengenai aktivitas yang


diperiksa.
3. Kerahasiaan, auditor internal menghargai nilai dan kepemilikan informasi yang
mereka terima dan tidak mengungkapkan informasi tanpa otorisasi yang memadai
kecuali di wajibkan hokum yang berlaku.
Aturan pelaksanaan
a. Integritas
i. Auditor internal harus melaksanakan pekerjaan dengan jujur, berhati-berhati,
dan penuh tanggung jawab.
ii. Auditor internal harus mengikuti hukum dan membuat pengungkapan yang
disyaratkan oleh hukum profesi.
b. Objektivitas
i. Auditor internal tidak boleh terlibat dalam aktivitas atau hubungan yang
mengurangi peniliaian yang tidak biasa.
ii. Auditor tidak menerima apapun yang dapat mengurangi atau dianggap
mengurangi penilaian professional.
c. Kerahasiaan
i. Auditor internal harus berhati hati dalam penggunaan dan perlindungan
informasi yang diperoleh selama penugasannya.
ii. Auditor tidak boleh menggunakan informasi untuk keuntungan pribadi atau
lainnya yang merugikan.
d. Kompetensi
i. Auditor internal hanya melakukan jasa yang sesuai dengan pengetahuan dan
pengalaman yang dimilikinya.
ii. Auditor akan melakukan jasa audit internal sesuai dengan standard
internasional praktik profesi audit internal.

Standar profesi dan kode etik internal auditor


a) Independensi
Internal auditor harus bebas dan terpisah dari aktivitas yang diperiksanya.
Status organisasi dari internal auditor harus memberikan kebebasan untuk
memenuhi tanggung jawab pemeriksaan yang dibebankan kepadanya.
Internal auditor dalam melaksanakan tugasnya harus obyektif.
b) Kemampuan profesional
Internal auditor harus mempergunakan keahlian dan ketelitian dalam menjalankan
profesinya
5

Internal auditor harus mematuhi standar pemeriksaan yang berlaku


Internal auditor harus memiliki pengeahuan, kecakapan dan disiplin ilmu yang

penting dalam melaksanakan pemeriksaan.


Internal auditor harus mampu menghadapi orang lain dan mampu berkomunikasi

secara efektif.
Internal auditor harus mengembangkan diri melalui pendidikan

berkelanjutan.
Internal auditor hatus melaksanakan ketelitian profesional dalam setiap tugas yang

informasi,

dilakukan.
c) Lingkup pekerjaan internal auditor harus meliputi pengujian dan evaluasi terhadap
kecukupan dan efektivitas sistem pengendalian manajemen serta kualitas pelaksanaan
tanggung jawab yang diberikan.
Internal auditor harus menilai keekonomisan dan keefisienan penggunaan sumber

daya.
Internal auditor harus memeriksa keandalan informasi keuangan dan operasi serta
cara yang digunakan untuk mengidentifikasi, mengukur, mengklasifikasikan, dan

kemudian melaporkannya.
Internal auditor harus memeriksa sistem yang telah ada apakah sudah sesuai

dengan kebijaksanaan dan UU.


Internal auditor harus memeriksa alat atau cara yang dipergunakan untuk
melindungi harta dan jika perlu lakukan pemeriksaan fisik mengenai keberadaan

aktiva.
Internal auditor harus menilai pekerjaan, operasi, program untuk menetukan

apakah hasil yang dicapai telah sesuai dengan tujuan dan sasaran semula.
d) Kegiatan pelaksanaan pemeriksaan harus meliputi perencanaan pemeriksaan,
pengujian dan evaluasi, pemberitahuan hasil dan tindak lanjut.
Internal auditor harus membuat perencanaan untuk setiappenugasan pemeriksaan

yang dilakukannya.
Internal auditor harus mengumpulkan bukti kebenaran informasi untuk

mendukung hasil pemeriksaan.


Internal auditor harus membuat laporan atas hasil pemeriksaan yang dilakukannya

dan disampaikan ke pengguna yang tepat.


Internal auditor harus memonitor apakah atas temuan dan rekomendasi yang

diperoleh telah dilakukan tindak lanjut yang tepat.


e) Kode etik internal auditor
Setiap anggota internal auditor harus berlaku jujur, objektif, dan rajin dalam
pelaksanaan tugas dan tanggung jawabnya.
6

Setiap anggota internal auditorharus loyal pada organisasi dimana dia bekerja atau

memberikan jasanya.
Setiap anggota internal auditor harus menghindari hal yang dapat menimbulkan
konflik kepentingan antara dirinya dan organisasinya maupun pelaksanaan dan

tanggung jawabnya.
Setiap anggota internal auditor dilarang menerima sesuatu yang bernilai dari

pemberi kerja atau klien yang akan mempengaruhi pertimbangan profesionalnya.


Setiap anggota internal auditor hanya akan mengambil tugas yang dapat

diselesaikan sesuai dengan kompetensinya.


Setiap anggota internal auditor harus memakai cara yang tepat dan diizinkan oleh

standar profesi.
Setiap anggota internal auditor harus berhati-hati dalam mempergunakan

informasi yang diperolehnya selama menjalankan tugas.


Setiap anggota internal auditor harus mencantumkan semua fakta yang paling

penting dalam laporannnya.


Setiap anggota internal auditor harus terus meningkatkan kemahiran dan kualitas

kerjanya.
Setiap anggota internal auditor dalam pelaksanaan profesinya selalu memelihara
standar yang tertinggi mengenai kompetensinya.

II.

HUBUNGAN INTERNAL AUDITOR DENGAN EKSTERNAL/INDEPENDEN


AUDITOR
Tanggung jawab dan pelaksanaan audit oleh auditor internal dan eksternal
sangat berbeda dalam satu hal. Auditor internal bertanggung jawab kepada manajemen
dan dewan direksi, sementara auditor eksternal bertanggung jawab kepada pengguna
laporan keuangan yang mengandalkan kredibilitas laporan keuangan pada auditor.

No
1

Kriteria

Audit Internal

Posisi dalam Perusahaan Para auditor internal

Audit Eksternal
Auditor eksternal bukan

merupakan bagian dari

merupakan bagian dari

organisasi. Tujuan mereka

organisasi, tetapi terlibat

ditentukan oleh standar

dengan itu. Tujuan mereka

profesional, dewan, dan

yang utama ditetapkan oleh

manajemen. Klein mereka

undang-undang dan klien

yang utama adalah

utama mereka adalah dewan


7

Tujuan

manajemen dan dewan.

direksi.

Ruang lingkup pekerjaan

Misi utama dari eksternal

auditor intern adalah sangat

auditor adalah untuk

luas. Melayani

memberikan pendapat

organisasi dengan

independen atas laporan

membantunya mencapai

keuangan perusahaan setiap

tujuannya, dan meningkatkan

tahunnya.

operasi, manajemen risiko,


internal kontrol, dan proses
tata kelola. Melibatkan
dengan semua aspek dari
organisasi - baik finansial dan
nonfinansial fokus auditor
internal pada peristiwa masa
depan sebagai hasil dari
kajian dan evaluasi kontrol
dan proses.
3

Independen

Audit internal harus

Audit eksternal harus

independen dari kegiatan

independen dari klien,

yang telah diaudit

organisasi, independensi
yang khusus untuk
memenuhi unsur profesi.

Pendekatan intern

Audit internal menganggap

Audit eksternal menganggap

mengendalikan

semua aspek tentang system

sistem pengendalian internal

kontrol internal perusahaan

hanya dari perspektif


materialitas, yang
memungkinkan mereka
untuk menghilangkan
kesalahan-kesalahan yang
tidak signifikan, karena
mereka tidak memiliki
pengaruh atas hasil
8

keuangan
5

Penerapan audit

Audit internal mencakup

Audit eksternal hanya

semua transaksi perusahaan.

mencakup operasi orangorang yang memiliki


kontribusi pada hasil
keuangan dan kinerja
perusahaan.

Frekuensi Audit

Audit internal melakukan

Audit eksternal merupakan

aktivitas sepanjang tahun,

kegiatan frekwensi tahunan

memiliki misi tertentu

sebagai suatu peraturan,

untuk didirikan menurut

pada akhir tahun

dengan tingkat risiko


diidentifikasi untuk setiap
entitas yang bisa diaudit.
7

Pendekatan risiko

Pentingnya risiko untuk

Audit eksternal

perencanaan kegiatan audit

menggunakan resiko

internal sangat tinggi,

informasi untuk penentuan ,

penilaian risiko yang

periode waktu dan prosedur

dikombinasikan dengan jenis

audit yang diperlukan yang

informasi lainnya seperti

harus dilakukan pada daerah

keuangan dan operasional

auditable, dengan
pertimbangan hanya aspek
keuangan

Pertimbangan faktor

Audit internal

Audit eksternal

risiko

mempertimbangkan pada

mempertimbangkan pada

setidaknya faktor risiko

faktor risiko berikut:

berikut:(Colbert, JL.,1995):

(Colbert, J.L., 1995):

Iklim Etika dan tekanan

Operasi Manajemen dan

pada manajemen untuk


memenuhi tujuan;
Kompetensi, kecukupan,
dan integritas personil;

keputusan keuangan
didominasi oleh satu
orang;
Sikap Manajemen
9

Ukuran asset, likuiditas,


atau transaksi volume;
Kondisi keuangan dan
ekonomi;
Kondisi kompetitif;
Dampak dari pelanggan,

terhadap pelaporan
keuangan terlalu agresif;
Manajemen, terutama
personil akuntansi senior
yang perputarannya

pemasok, dan peraturan

tinggi;
Manajemen menekan

pemerintah;
Tanggal dan hasil audit

yang tidak semestinya

sebelumnya;
Tingkat komputerisasi;
Dispersi geografis
operasi;
Kecukupan dan efektivitas
sistem pengendalian
internal;
Organisasi, operasional,
perubahan teknologi, dan

pada pemenuhan
proyeksi pendapatan;
Jarang reputasi
manajemen dalam
komunitas bisnis.
Profitabilitas perusahaan
relatif terhadap para
industri yang tidak
memadai atau tidak

ekonomi;
Penilaian Manajemen dan

konsisten;
Sensitivitas hasil operasi

estimasi akuntansi;
Penerimaan temuan audit

untuk faktor ekonomi

dan tindakan korektif


yang dilakukan;

yang tinggi;
Tingkat perubahan
dalam entitas industri
adalah tinggi;
Entitas industry yang
menurun dengan banyak
kegagalan bisnis;
Organisasi yang
terdesentralisasi tanpa
pemantauan yang
memadai;
Internal maupun materi
eksternal menimbulkan
keraguan substansial
tentang kemampuan
entitas untuk
10

melanjutkan usaha.
Akuntansi sulit atau
masalah Contentious
yang lazim;
Ada signifikan dan tidak
biasa transaksi dengan
pihak terkait tidak di
bisnis biasa saja;
Sifat, menyebabkan (jika
diketahui), atau jumlah
yang diketahui dan
kemungkinan salah saji
yang terdeteksi dalam
laporan audit keuangan
periode sebelumnya
secara signifikan;
Klien baru tanpa
pemeriksaan sejarah
sebelumnya atau
informasi yang memadai
tidak tersedia dari
auditor pendahulu.
9

Pendekatan Penipuan

Audit internal merasa

Audit eksternal yang

perhatian terhadap penipuan

bersangkutan hanya tahu

dari semua kegiatan dari

tentang penipuan perihal

perusahaan.

keuangan.

Namun auditor internal dan eksternal memiliki banyak kesamaan, seperti:

Kedua profesi audit internal dan audit eksternal diatur oleh satu set internasional
standar yang dikeluarkan oleh organisme professional untuk masing-masing

profesi. Satu set standar internasional termasuk standar profesional dan kode etik;
Risiko adalah elemen yang sangat penting dalam proses perencanaan bagi auditor

internal maupun eksternal;


Untuk kedua profesi, independensi auditor sangat penting;
11

Audit internal dan eksternal keduanya sangat perhatian atas sistem pengendalian

internal perusahaan.
Kedua fungsi tertarik pada kerjasama antara auditor internal dan eksternal;
Untuk kedua fungsi, hasil aktivitasi mereka disajikan melalui laporan audit;
Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, antara dua fungsi maka dapat

diidentifikasi beberapa hubungan komplementer, yang diidentifikasi juga oleh Renard


J. (2002), tentang penerima manfaat, khususnya praktisi, dan penerapan dari
hubungan komplementer secara praktis bisa menjamin tempat yang diperlukan untuk
tumbuh berkembang seluruh perusahaan.
Audit internal merupakan pelengkap dari audit eksternal, karena pada organisasi
di mana fungsi audit internal diimplementasikan, audit eksternal lebih bertekad untuk
menghargai dalam cara yang berbeda tentang keteraturan, ketulusan dan pandangan
yang adil dari hasil dan laporan keuangan.
Audit eksternal merupakan komplemen dari audit internal, mulai dari gagasan
bahwa di mana spesialis eksternal membuat pekerjaannya, bisa dipastikan bahwa ada
kontrol yang lebih baik. Juga, internal auditor bisa memiliki manfaat yang signifikan
sebagai akibat dari kegiatan audit eksternal, dalam rangka untuk mengekspresikan
pendapat atau berdebat tentang rekomendasi-nya.
Situasi yang ideal adalah ketika internal dan eksternal auditor bertemu secara
berkala untuk membahas kepentingan umum, keuntungan dari keahlian mereka saling
melengkapi, bidang keahlian, dan perspektif, pemahaman gain lingkup masingmasing kerja dan metode; mendiskusikan cakupan audit dan penjadwalan untuk
meminimalkan kelebihanya, menyediakan akses ke laporan, program dan kertas kerja,
dan bersama-sama menilai area resiko. Dalam memenuhi pengawasan tanggung
jawab untuk jaminan, dewan memerlukan koordinasi audit internal dan eksternal
bekerjasama untuk meningkatkan ekonomi, efisiensi, dan efektivitas proses audit
secara keseluruhan.
Proses audit untuk auditor internal dan auditor eksternal telah berubah di masa
lalu delapan sampai sepuluh tahun (Lemon, MW & Tatum KW, 2003). Faktor utama
yang mendorong ini adalah perubahan termasuk globalisasi bisnis, kemajuan
teknologi, dan tuntutan nilai tambah audit. Gambar no.1 menggambarkan perubahan
12

ini dalam praktek, yang melakukan perubahan di kedua standar audit internal dan
eksternal:

Auditing
Internal

Auditing
Eksternal

Pengendalian
Intern Keuangan

Pengendalian
Intern Keuangan

Ekspansi ke
Operasional
auditing

Pelaksanaan
audit model
risiko

Keduanya
lakukan kerja
lebih baik
Berfokus pada
resiko
manajemen

Pengendalian
Intern Keuangan

Pengendalian
Intern Keuangan

13

Peranan
Diperluaskan
Kedua profesi

Koordinasi antara auditor internal dan eksternal merupakan hal penting


karena berpotensi untuk meningkatkan nilai ekonomi, efisiensi dan efektivitas dari
keseluruhan aktivitsa audit. Dalam banyak hal audit intenal dan eksternal saling
berbenturan. Jika kedua audit tidak terkoordinasi, maka akan terjadi tumpang tindih
dan duplikasi yang tidak perlu sehingga akan mempertinggi biaya audit dan
membuat rumit pertanggungjawaban audit.
Tujuan utamanya bukan semata-mata ekonomi, melainkan untuk mencapai
efisiensi dan efektivitas maksimum dari keseluruhan upaya audit, Efisiensi
ditingkatkan apabila hasil audit tiap kelompok tersedia untuk kelompok lainnya,
tepat waktu dan sesuai dengan yang dibutuhkan. Auditor internal juga dapat
mempengaruhi lingkup pekerjaan audit eksternal dengan cara menurunkan batas dan
kebutuhan untuk melaksanakan pengujian yang rinci.

14

SIMPULAN
Internal audit adalah suatu fungsi penelitian yang bebas dibentuk dalam suatu
organisasi untuk memeriksa dan menilai kegiatan-kegiatan perusahaan sebagai jasa
bagi organisasi tersebut.
Tim yang melaksanakan fungsi auditing di dalam perusahaan disebut internal
auditor, internal auditor mempunyai status sebagai pegawai melakukan audit
mempunyai status sebagai pegawai perusahaan, keberhasilan tugas internal auditor
ditentukan dari kecakapannya dalam memanfaatkan setiap informasi yang ada, yang
berhubungan dengan kegiatannya.
Adapun tugas dan tanggung jawab seorang internal auditor adalah : Mencari
informasi awal terkait bagian yang akan diaudit (auditee); Melakukan tinjauan dokumen
dan persyaratan lain yang berkaitan dengan auditee; Mempersiapkan program audit
tahunan dan jadwal pelaksanaan audit secara terperinci; Membuat daftar pertanyaan
audit (audit checklist); Melaksanakan pemeriksaan sistem secara menyeluruh;
Mengumpulkan dan menganalisis bukti audit yang cukup dan relevan; Melaporkan
temuan audit atau masalah-masalah yang ditemukan selama audit internal; Memantau
tindak lanjut hasil audit internal sampai dinyatakan selesai.
Tanggung jawab dan pelaksanaan audit oleh auditor internal dan eksternal
sangat berbeda dalam satu hal. Auditor internal bertanggung jawab kepada manajemen
dan dewan direksi, sementara auditor eksternal bertanggung jawab kepada pengguna
laporan keuangan yang mengandalkan kredibilitas laporan keuangan pada auditor.
Namun, di sisi lain keduanya memiliki beberapa persamaan seperti : keduanyadiatur
oleh satu set internasional standar yang dikeluarkan oleh organisme professional untuk
15

masing-masing profesi, risiko yang dihadapi, independensi, perhatian atas sistem


pengendalian internal perusahaan, dan hasil aktivitasi mereka disajikan melalui laporan
audit. Jadi, internal auditor internal dan eksternal auditor memiliki hubungan, yaitu :
Audit internal merupakan pelengkap dari audit eksternal, karena pada organisasi di
mana fungsi audit internal diimplementasikan, audit eksternal lebih bertekad untuk
menghargai dalam cara yang berbeda tentang keteraturan, ketulusan dan pandangan
yang adil dari hasil dan laporan keuangan.
Audit eksternal merupakan komplemen dari audit internal, mulai dari gagasan bahwa
di mana spesialis eksternal membuat pekerjaannya, bisa dipastikan bahwa ada kontrol
yang lebih baik.
Koordinasi antara auditor internal dan eksternal merupakan hal penting karena
berpotensi untuk meningkatkan nilai ekonomi, efisiensi dan efektivitas dari keseluruhan
aktivitsa audit. Dalam banyak hal audit intenal dan eksternal saling berbenturan. Jika
kedua audit tidak terkoordinasi, maka akan terjadi tumpang tindih dan duplikasi yang
tidak perlu sehingga akan mempertinggi biaya audit dan membuat rumit
pertanggungjawaban audit.

16

17