Anda di halaman 1dari 25

UNIVERSITAS RIAU

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan nikmat serta hidayah-Nya
terutama nikmat kesempatan dan kesehatan sehingga penulis dapat menyelesaikan
makalah mata kuliah Mekatronika dengan judul Prototype Bottle Filling Machine
( Mesin Pengisi Botol Air Otomatis ). Kemudian shalawat beserta salam kita
sampaikan kepada Nabi besar kita Muhammad SAW yang telah memberikan pedoman
hidup yakni al-quran dan sunnah untuk keselamatan umat di dunia.
Makalah ini merupakan salah satu tugas mata kuliah Mekatronika di program
studi teknik mesin Fakultas teknik Universitas Riau. Selanjutnya penulis mengucapkan
terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Pak Dodi Syofian Arief ST., MT selaku
dosen pembimbing mata kuliah Mekatronika dan kepada segenap pihak yang telah
memberikan bimbingan serta arahan selama penulisan makalah ini.
Akhirnya penulis menyadari bahwa banyak terdapat kekurangan-kekurangan
dalam penulisan makalah ini, maka dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang
konstruktif dari para pembaca demi kesempurnaan makalah ini.

Pekanbaru, Januari 2015

Penulis

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR.........................................................................................................i
DAFTAR ISI.....................................................................................................................ii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................iv
DAFTAR TABEL..............................................................................................................v
BAB I PENDAHULUAN.................................................................................................1
1.1 Latar Belakang.........................................................................................................1
1.2 Rumusan masalah....................................................................................................2
1.3 Batasan Masalah......................................................................................................2
1.4 Tujuan......................................................................................................................2
BAB II TEORI DASAR....................................................................................................4
2.1 Pengertian Mekatronika...........................................................................................4
2.2 Pengenalan Programmable Logic Controller (PLC)................................................8
2.3 Pengenalan Prototype Bottle Filling Machine.........................................................9
BAB III PEMBAHASAN...............................................................................................13
3.1 Physical System Modeling ( Konsep Mekanikal ).................................................13
3.2 Sensor Dan Actuator..............................................................................................14
3.3 Signal And System ( Sistem Kontrol )....................................................................17
3.4 Computer and Logic System ( Computer dan Sistem logika )...............................20
BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN.........................................................................22
4.1 Kesimpulan............................................................................................................22
4.2 Saran......................................................................................................................22
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................23

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

DAFTAR GAMB
Gambar 2. 1 Diagram Sederhana Pembentukan Ilmu Mekatronika..................................6
Gambar 2. 2 Mekanisme mesin.........................................................................................6
Gambar 2. 3 Sensor Efek-Hall...........................................................................................7
Gambar 2. 4 Diagram blok sensor efek hall......................................................................7
Gambar 2. 5 Sensor ultrasonic...........................................................................................7
Gambar 2. 6 Diagram Blok...............................................................................................8
Gambar 2. 7 Rangkaian motor penggerak miniatur lift untuk perintah naik- turun..........8
Gambar 2. 8 Konstruksi Silinder Kerja Tunggal...............................................................9
Gambar 2. 9 Skema Power Suply......................................................................................9
Gambar 2. 10 Diagram konseptual aplikasi PLC............................................................10
Gambar 2. 11 Prototype Bottle Filling Machine.............................................................10
Gambar 2. 12 Konveyor..................................................................................................11
Gambar 2. 13 Benteng pengaman....................................................................................11
Gambar 2. 14 Infra red Pendeteksi Botol........................................................................11
Gambar 2. 15 Infra red Penghitung jumlah produksi......................................................12
Gambar 2. 16 Silinder Pengisi Air...................................................................................12
Gambar 2. 17 Penggeser..................................................................................................13
Gambar 2. 18 Sensor timbang.........................................................................................13
Gambar 2. 19 Tabung air.................................................................................................13
YGambar 3. 1 Flowchart description of system..............................................................15

Gambar 3. 2 Diagram Blok Rangkaian...........................................................................16


Gambar 3. 3 Sensor chaya...............................................................................................17
Gambar 3. 4 Rangkaian Catu Daya.................................................................................18
Gambar 3. 5 Saklar Relay................................................................................................18
Gambar 3. 6 Kontrol dan Pengolah data.........................................................................19
Gambar 3. 7 Skema blok diagram sistem........................................................................20
Gambar 3. 8 Diagram blok sistem PI..............................................................................20
Gambar 3. 11 Diagram ladder pada pengisi botol air otomatis (Prototype Bottle Filling
Machine ).........................................................................................................................22
Gambar 3. 12 Blok diagram kontrol PI...........................................................................23
Gambar 3. 13 Blok TF PI 1.............................................................................................23
T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

DAFTAR TABEL
Tabel 3. 1 Input and output signal alat pengisi botol air otomatis...................................21
Tabel 3. 2 Register assignment........................................................................................21

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Peran teknologi dewasa ini dalam dunia industri telah berkembang dengan pesat.
Otomasi merupakan salah satu realisasi dari perkembangan teknologi, dan merupakan
satu satunya alternatif yang tidak dapat dielakan lagi untuk memperoleh sistem kerja
yang sederhana, praktis, dan efisien sehingga memperoleh hasil yang tinggi dan dengan
waktu yang lebih singkat jika dibandingkan dengan pekerjaan secara manual. Selain itu,
biaya pengoprasiannya juga dapat ditekan seminim mungkin karena membutuhkan
tenaga manusia yang lebih sedikit.
Pekerjaan mengisi botol dengan air merupakan masalah tersendiri bagi suatu
perusahaan. Untuk itu dibutuhkan suatu alat bantu untuk menyelesaikan pekerjaan
tersebut dengan cepat dan hasil yang baik. Mesin Pengisian Botol otomatis dengan
menggunakan PLC merupakan solusi tepat untuk mengatasi masalah ini, dimana
seluruh pekerjaan yang seharusnya menggunakan tenaga manusia dapat digantikan
dengan mesin yang dikendalikan secara otomatis dengan begitu pekerjaan dapat selesai
dalam waktu yang relatif singkat.
Berdasarkan pertimbangan pertimbangan diatas, untuk menunjang proses
otomatisasi agar sistem kerja yang efisien dapat tercapai dibutuhkan sistem kontrol.
Programable Logic Control (PLC) merupakan salah satu kontroler yang umum
digunakan. Pada dasarnya didalam PLC terdapat beberapa peralatan yang berfungsi
sebagai relay, coil, latching coil, timer, counter, perubahan analog ke digital, perubahan
digital ke analog dan lainn sebagainya yang dapat digunakan untuk
mengendalikanperalatan dengan bantuan program yang kita rancang sesuai dengan
kehendak kita. PLC dapat digunakan untuk mengatur peralatan dengan
pengendaliperangkat lunak. PLC menerima masukan dan menghasilkan keluaran sinyal
sinyal listrik untukmengendalikan beban bebai sehingga menghaasilkan suatu proses
pengaturan mesin pengisian botol air secara otomatis. Karakter proses 2 yang
dikendalikan oleh PLC sendiri merupakan proses yang sifatnya bertahap, yakni proses
itu berjalan urut untuk mencapai kondisi akhir yang diharapkan.

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

Dalam hal ini, dengan menggunakan PLC, kegiatan pengaturan beban beban
tersebut dapat dilakukan dengan mudah dan cepat. Selain itu, PLC juga dapat diprogram
ulang apabila diinginkan suatu perubahan dalam proses, sehingga lebih praktis karena
kita tidak perlumembongkar ulang sistem yang telah ada, khususnya dalam
wiring,melainkan hanya mengubah programnya saja.
1.2 Rumusan Masalah
a). Pengertian dasar PLC
b). Pengertian Prototype Bottle Filling Machine
c). Konsep mekanikal Prototype Bottle Filling Machine
d). Sensor dan actuator serta system control pada Prototype Bottle Filling Machine
1.3 Batasan Masalah
Untuk menghindari pembahasan yang meluas, maka penulis membatasi
pembahasan tugas ini dingan hal hal sebagai berikut :
a). Tidak membahas karakteristik mesin pengisian botol (Prototype Bottle Filling
Machine ) otomatis secara mendalam.
b). Hannya membahas flowchart sistem kerja, gambar diagram ladder PLC, serta
gambar simulasi pada mesin pengisian botol otomatis.
c). PLC yang digunakan adalah PLC dengan merk Omron CP1E
d). Software yang digunakan untuk menuliskan program rancangan pada PLC
adalah CX-ONE versi 9.0.
e). Software yang digunakan untuk membuat diagram flowchart dan gambar
simulasi
f). Mesin pengisian botol otomatis adalah Microsoft Office Visio.
1.4 Tujuan
a). Mengetahui konsep dasar mekatronika dari alat pengisian botol air otomatis
(Prototype Bottle Filling Machine )
b). Mengetahui cara kerja PLC pada mesin mengisi botol air otomatis (Prototype
Bottle Filling Machine)
c). Memenuhi salah satu syarat dalam menyelesaikan tugas mata kuliah
Mekatronika

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

BAB II
TEORI DASAR
2.1 Pengertian Mekatronika
Secara sempit pengertian mekatronika mengarah pada teknologi kendali numerik
yaitu teknologi mengendalikan mekanisme menggunakan aktuator untuk mencapai
tujuan tertentu dengan memonitor kondisi gerak mesin menggunakan sensor dan
memasukkan informasi tersebut kedalam mikro-prosessor. Dengan demikian,
mekatronika adalah gabungan disiplin ilmu dasar seperti, mekanika, elektro, dan
informatika untuk merancang, memproduksi, mengoperasikan, atau memelihara sistem
maupun mengoptimasi suatu produk untuk mencapai tujuan yang diinginkan.

Gambar 2. 1 Diagram Sederhana Pembentukan Ilmu Mekatronika


Elemen-elemen mekatronika :
a). Mekanisme mesin

Adalah obyek kendali yang bias berupa lengan robot, mekanisme


penggerak otomotif,generator pembangkit listrik dan sebagainya.

Gambar 2. 2 Mekanisme mesin


T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

b). Sensor

Sensor adalah alat untuk mendeteksi / mengukur sesuatu yang digunakan


untuk mengubah variasi mekanis, magnetis, panas, sinar dan kimia menjadi
tegangan dan arus listrik. Sensor itu sendiri terdiri dari transduser dengan atau
tanpa penguat/pengolah sinyal yang terbentuk dalam satu sistem pengindera.

Gambar 2. 3 Sensor Efek-Hall

Gambar 2. 4 Diagram blok sensor efek hall

Gambar 2. 5 Sensor ultrasonic

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

c). Kontroler

Adalah elemen yang berfungsi sebagai pengambil keputusan apakah


keadaan obyek kendali telah sesuai dengan nilai referensi yang diinginkan,dan
kemudian memproses informasi untuk menetapkan nilai komando guna merefisi
keadaan obyek kendali.

Gambar 2. 6 Diagram Blok


d). Rangkaian penggerak

Adalah elemen yang berfungsi menerima sinyal komando dari controller


dan mengkonversikan menjadi energy yang mampu menggerakan actuator untuk
melaksanakan komando dari kontroler. elemen ini selain menerima informasi
dari kontroler juga menerimah catu daya berenergi tinggi.

Gambar 2. 7 Rangkaian motor penggerak miniatur lift untuk perintah naikturun


dengan menggunakan PLC
e). Aktuator

Aktuator adalah bagian keluaran untuk mengubah energi suplai menjadi


energy kerja yang dimanfaatkan. Sinyal keluaran dikontrol oleh sistem kontrol
dan actuator bertanggung jawab pada sinyal kontrol melalui elemen kontrol
terakhir.
T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 2. 8 Konstruksi Silinder Kerja Tunggal


f). Sumber Energi

Adalah elemen yang mencatu daya energi listrik kesemua elemen yang
membutukan nya. Salah satu bentuk kongkrit sumber energy adalah batere untuk
system yang berpindah tempat,atau adaptor AC-DC untuk system stasionari
(tetap di tempat).

Gambar 2. 9 Skema Power Suply


2.2 Pengenalan Programmable Logic Controller (PLC)
Programmable Logic Controller (PLC) pada dasarnya adalah sebuah komputer
yang khusus dirancang untuk mengontrol suatu proses atau mesin. Proses yang
dikontrol ini dapat berupa regulasi variabel secara kontinyu seperti pada sistem-sistem
servo atau hanya melibatkan kontrol dua keadaan (On/Off) saja tapi dilakukan secara
berulangulang seperti umum kita jumpai pada mesin pengeboran, sistem konveyor, dan
lain sebagainya. berikut memperlihatkan konsep pengontrolan yang dilakukan oleh
sebuah PLC.

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 2. 10 Diagram konseptual aplikasi PLC


Walaupun istilah PLC secara bahasa berarti pengontrol logika yang dapat
diprogram, tapi pada kenyataannya PLC secara fungsional tidak lagi terbatas pada
fungsi-fungsi logika saja. Sebuah PLC dewasa ini dapat melakukan perhitunganperhitungan aritmatika yang relative kompleks, fungsi komunikasi, dokumentasi dan
lain sebagainya ( Sehingga dengan alasan ini dalam beberapa buku manual, istilah PLC
sering hanya ditulis sebagai PC - Programmable Controller saja).

2.3 Pengenalan Prototype Bottle Filling Machine


Prototype Bottle Filling Machine merupakan sebuah mesin pengisi botol air
otomatis yang aplikasi dari mekatronika sederhana yang terdiri dari 2 proses yaitu
Proses Distribusi Botol dari magazine dan proses pengisian yang dilakukan secara
simulasi. Pada alat ini terdapat 2 konveyor yang mana masing-masing dari konveyor
tersebut digerakkan oleh sebuah motor DC.

Gambar 2. 11 Prototype Bottle Filling Machine


Mesin pengisian botol yang penulis buat program simulasinya ini merupakan
mesin pengisian air kebotol secara otomatis, dengan menggunakan rangkaian dan
program PLC yang merupakan salah satu alternatif sistem kerja yang sederhana, praktis
dan efisiensehingga dapat memperoleh hasil pengisian botol dengan tingkat keakuratan

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

yang tinggi, dengan waktu yang lebih singkat, serta tidak memerlukan tenaga kerja yang
cukup banyak.
Bagian bagian hardware yang ada pada mesin pengisian botol otomatis adalah
sebagai berikut :
a). Konveyor
Konveyor adalah alat yamg digunakan uuntuk menggerakan botol
botol uang akan diisi, konveyor ini dijalankan dengan menggunakan motor.

Gambar 2. 12 Konveyor
b). Benteng pengaman
Benteng ini berfungsi untuk pengaman botol yang berjalan di atas
konveyor agar tidak jatuh atau terguling dari konveyor.

Gambar 2. 13 Benteng pengaman


c). Sensor infra merah
Sensor infra red ini ada dua, dengan kegunaan yang berbeda yaitu:
1). Infra red Pendeteksi Botol
Infra red pendeteksi botol digunakan untuk mendeteksi adanya botol
yang akan diisi air, ketika infra ren ini mendeteksi adanya botol, maka konveyor
1 berhenti, dan silinder pengisian botol turun untuk mengisi botol tersebut.

Gambar 2. 14 Infra red Pendeteksi Botol


T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

2). Infra red Penghitung jumlah produksi


Jumlah produksi yang kita inginkan dapat diatur melalui program leder
yang belum di export ke perangkat PLC, infra red ini berfungsi untuk
menghitung jumlah produksi yang telah ditetapkan tersebut, ketika produksi
telah mencapai jumlah yang telah kita tetapkan tersebut maka semua mesin mati,
sampai push battom untuk menyalakan mesin ditekan kembali, untuk sensor
infared ini kami menggunakan sensor yang disertai dengan memori yang disertai
penampilan jumlah conter.

Gambar 2. 15 Infra red Penghitung jumlah produksi


d). Silinder pengisi air
Silinser pengisi air ini berfungsi untuk mengisi air ke botol botol yang
telah terdeteksi oleh infra red pendeteksi botol. dilengkapi dengan katup yang
dapat membuka dan menutup, serta takaran untuk jumlah air yang akan mengisi
botol. ketika terdeteksi adanya botol silinder pengisi air turun, dan katup akan
menbuka sehingga air dapat turun/ mengisi botol.

Gambar 2. 16 Silinder Pengisi Air


e). Penggeser
Penggeser berfungsi untuk menggeser botol yang telah diisi air ke sensor
timbang serta menggeser dari sensor timbang ke konveyor 2, disini kami
menggunakan motor stepper dengan sudut putar 90.

T. HARISMANDRI |1107114316

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 2. 17 Penggeser
f). Sensor timbang
Suatu perusahaan haruslah mempertimbangkan kualitas produk
produknya oleh karena itu sensor timbang ini berfungsi untuk memastikan berat
atau netto dari botol botol yang telah disi air adalah sama dengan berat atau
netto yang telah ditetapkan, jika sesuai mesin akan terus berjalan untuk
melakukan proses produksi selanjutnya, tetapi jika berat atau netto botol tidak
sesuai maka alarm buzer akan berbunyi dan mesin mati.
Dengan tidak diinginkanya kesalahan berat atau netto pada botol yang
telah diisi terlalu banyak maka penyusun menempatkan sensor timbang ini
setelah proses pengosian air pada botol.

Gambar 2. 18 Sensor timbang


g). Tabung air
Tabung air ini berfungsi untuk menampung air yang akan dialirkan ke
silinder pengisi air. Tabung air ini dilengkapi dengan sensor yang dapat mengisi
air secara otomatis ketika air dalam tabung habis/ low, dan akan berhenti
mengisi secara otomatis jika tabung sudah terisi air penuh/ full.

Gambar 2. 19 Tabung air

T. HARISMANDRI |1107114316

10

UNIVERSITAS RIAU

BAB III
PEMBAHASAN
3.1 Physical System Modeling ( Konsep Mekanikal )

Gambar 3. 1 Flowchart description of system


Rangkaian dikontrol oleh mikrokontroller Atmega8. Sedangkan input dari alat
pengendali ini dihasilkan oleh sensor sensor phototransistor, perubahan tegangan
keluaran sensor ditentukan oleh ada tidaknya benda yang melewati sensor tersebut,
Ketika Ada benda (botol) didepan sensor 1 maka sensor akan aktif yang di mana akan
mengirim data ke mikrokontrollerdan menggerakkan konveyor, konveyor membawa
botol untuk melakukan proses selanjutnya ke sensor phototransistor 2. Sensor tersebut
mendeteksi keberadaan botol konveyor berhenti dan proses pengsian cairan dimulai.
Pengisian dilakukan selama 25 detik, setelah 25 detik pompa air akan mati dan
T. HARISMANDRI |1107114316

11

UNIVERSITAS RIAU

konveyor akan aktif lagi selama 0,5 detik guna menggeser botol kemudian konveyor On
terus menerus. Begitu seterusnya sampai ke botol selanjutnya.
Konsep perancangan ini bertujuan untuk memperoleh rangkaian yang tepat dan
bekerja dengan baik dengan pertimbangan karakteristik dari komponen yang digunakan.
Untuk memudahkan perancangan, maka dibuat diagram blok yang dapat dilihat pada
gambar 3.1

Gambar 3. 2 Diagram Blok Rangkaian


Keterangan dari diagram blok rangkaian pada gambar adalah :
1). Sumber tegangan 220V digunakan untuk men-supply ke catudaya dan motor
pompa air.
2). Catu daya berfungsi sebagai input rangkaian atau penyuplai tegangan.
3). Mikrokontroller yang digunakan adalah AVR Atmega 8 yang bekerja pada
tegangan 5 volt sebagai pengendali rangkaian.
4). Sensor yang digunakan adalah sensor phototransistor berfungsi sebagai input
untuk mikrokontroller.
5). Relai berfungsi sebagai pengatur koveyor dan motor pompa air.

3.2 Sensor Dan Actuator


3.2.1 Sensor Cahaya

Sensor cahaya yang digunakan adalah Phototransistor. Phototransistor


merupakan jenis transistor yang biasa basisnya berupa cahaya infra merah.
Besarnya arus yang mengalir di antara kolektor dan emitor sebanding dengan
intensitas cahaya yang diterima phototransistor tersebut. Prinsip kerja
T. HARISMANDRI |1107114316

12

UNIVERSITAS RIAU

phototransistor sama seperti transistor pada umumnya dengan kata lain


phototransistor akan bekerja seperti saklar dengan parameter cahaya untuk
mendapatkan kondisi on dan off. Ketika cahaya dengan frekuensi diatas
frekuensi ambang suatu bahan semikonduktor transistor pada daerah basisnya,
maka terbentuklah pasangan elektron dan hole (lubang) sehingga menyebabkan
arus seolah-olah mengalir masuk kedalam basis.Besarnya arus ini bergantung
kepada besarnya intensitas cahaya yang diberikan kepadanya. Daerah utama dari
terbentuknya arus ini adalah daerah persambungan kolektor dan basis. Berikut
ini adalah simbol phototransistor.

Gambar 3. 3 Sensor chaya


3.2.2 Catu Daya

Catu Daya (Power Supply) merupakan rangkaian yang menyediakan catu


daya untuk setiap komponen pada rangkaian. terdiri dari komponen-komponen
elektronik yang membutuhkan catu daya yang stabil.

T. HARISMANDRI |1107114316

13

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 3. 4 Rangkaian Catu Daya

3.2.3 Saklar Relay

Relay adalah Saklar (Switch) yang dioperasikan secara listrik dan


merupakan komponen Electromechanical (Elektromekanikal) yang terdiri dari 2
bagian utama yakni Elektromagnet (Coil) dan Mekanikal (seperangkat Kontak
Saklar/Switch).

Relay

menggunakan

Prinsip

Elektromagnetik

untuk

menggerakkan Kontak Saklar sehingga dengan arus listrik yang kecil (low
power) dapat menghantarkan listrik yang bertegangan lebih tinggi.
Rangkian saklar relay hanya menggunakan bagian penyaklaran yang
berupa ON/OFF relay, relay yang digunakan sebanyak dua buah, dan terdapat
rangkaian pemisah sumber saat terjadi arus balik. Skema rangkaian saklar relay
adalah seperti gambar dibawah ini.

Gambar 3. 5 Saklar Relay


T. HARISMANDRI |1107114316

14

UNIVERSITAS RIAU

3.2.4. Kontrol dan Pengolah Data


Perangkat Kontrol dan Pengolah Data pada alat adalah berupa Sistem
Mikrokontroller AVR Atmega8. Skema dasar rangkaian sistem minimum
mengacu

pada

buku

Pemrograman

Mikrokontroler

AVR

Atmega8

Menggunakan Bahasa C karangan Heri Andrianto. Skema rangkaian sistem


minimum mikrokontroller adalah seperti gambar berikut.

Gambar 3. 6 Kontrol dan Pengolah data

3.3 Signal And System ( Sistem Kontrol )


Sistem kontrol adalah kombinasi komponen (listrik, mekanik, termal, atau
hidrolik) yang bertindak bersama untuk untuk mengendalikan, memerintah, dan
mengatur keadaan dari suatu sistem.
Perencanaan sistem hardware ini akan menjelaskan tentang blok system secara
keseluruhan sehingga alat dapat berjalan dengan baik. Dengan menggunakan PLC dan
dibantu dengan Mikrokontoler untuk menghasilkan sinyal yang dapat digunakan untuk
mengontrol motor DC. Untuk menyelesaikan tugas ini diperlukan untuk perencanaan
yang tepat untuk tercapainya target yang telah direncakan. Pada gambar blok diagram
dibawah ini terdapat 2 bagian penting yang mendukung proses pengisian botol. Yaitu
pada unit blok PLC dan blok MCU. Dimana pada tugas ini akan dibahas pada bagian
kontrol kecepatan dengan MCU.

T. HARISMANDRI |1107114316

15

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 3. 7 Skema blok diagram sistem


Pada perencaanan sistem control pada alat Prototype Bottle Filling Machine ini
akan dilakukan pengaturan kecepatan motor DC sehingga berputar konstan pada
kecepatan 60 Rpm. Pada percobaan sebelumnya dengan menggunakan kontrol PID
ternyata motor DC tidak dapat berputar dengan tenang sehingga tidak dapat mencapai
putaran 60 Rpm, sehingga oleh penulis diganti dengan menggunakan kontrol PI dimana
melibatkan Kp dan Ki saja. Pada gambar dibawah akan diberikan gambaran blok
diagram untuk sistem kontrol kecepatan dengan mengunakan Mikrokontroler Atmega8.

Gambar 3. 8 Diagram blok sistem PI


Pada tahap ini dibuat flowchart atau diagram alir yang dibutuhkan untuk
menjalankan sistem. Perangkat lunak yang digunakan adalah SYSWIN versi 3.4. Ketika
menggunakan PLC maka sebelumnya harus menentukkan komponen komponen input
output yang akan digunakan, alamat-alamat yang digunakan, dan penyesuaian
komponen tersebut dengan port yang telah tertera di modul PLC.
Berikut ini adalah komponen input output, beserta alamat yang akan digunakan
dalam alat Pengisi botol air otomatis :

T. HARISMANDRI |1107114316

16

UNIVERSITAS RIAU

Tabel 3. 1 Input and output signal alat pengisi botol air otomatis

Tabel 3. 2 Register assignment

Dibawah ini merupakan diagram ladder yang dipergunakan dalam menjalankan


pengisi botol air otomatis (Prototype Bottle Filling Machine ) berbasis PLC yang sudah
direalisasikan:

T. HARISMANDRI |1107114316

17

UNIVERSITAS RIAU

Gambar 3. 9 Diagram ladder pada pengisi botol air otomatis (Prototype Bottle Filling
Machine )

3.4 Computer and Logic System ( Computer dan Sistem logika )


3.4.1 Algoritma Sistem PLC
Sistem Prototype Bottle Filling Machine ini akan berjalan dengan
sekuensial, dimana disetiap siklus akan ada feedback yang akan digunakan
sebagai tanda selesai atau belum selesainya suatu pekerjaan. Jika siklus pertama
belum terselesaikan maka siklus kedua belum dapat berjalan. Maka dengan alur
seperti ini, proses yang terjadi didalam alat ini akan berjalan secara berurutan.
Setelah melakukan perhitungan secara matematik terhadap system dan
plant motor DC maka dapat disimulasikan dengan Matlab untuk mendapatkan
gambaran step respon motor yang telah diberikan kontrol PI. Dibawah ini adalah
T. HARISMANDRI |1107114316

18

UNIVERSITAS RIAU

diagram blok kontrol PI dengan input step. Dimana data kontrol Proportional
dan Integer didapat dari perhitungan matematik diatas, begitu juga dengan data
plant motor.

Gambar 3. 10 Blok diagram kontrol PI


3.4.2 Algoritma PI Pada Mikrokontroler
Pada poin blok diagram PI telah dipaparkan skema blok dari kontrol PI
dengan menggunakan matlab sebagai media simulasi sistem dalam bentuk
continyu. Lalu untuk membawa skema blok diagram kontrol PI ke dalam
algoritma MCU dibutuhkan algoritma dalam bentuk diskrit. Untuk membawa
fungsi tersebut ke dalam fungsi diskrit maka sistem akan disederhanakan guna
memudahkan perhitungan.
Transfer fungsi dibawah ini adalah dalam bentuk continyu yang akan
disederhanakan:

Gambar 3. 11 Blok TF PI 1

T. HARISMANDRI |1107114316

19

UNIVERSITAS RIAU

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN
4.1 Kesimpulan
a). Prototipe pengisian cairan dalam botol berbasis ATmega8 dirancang dengan
menggunakan Mikrokontroller ATmega8 sebagai pengendali utama,rangkaian catu
daya, rangkaian phototransistor, rangkaian saklar relay, motor DC, dan motor
pompa air.
b). PLC (Programmable Logic Control) menyediakan berbagai kemudahan

dibanding dengan alat control lain seperti relay . kemudahan tersebut berupa
perancangan dan pengeditan program, lebih fleksibel dan dapat dimonitoring
secara visual.
c). Serancangan sistem control dengan menggunakan PLC relatif lebih mudah

dipahami karena menggunakan bahasa pemograman yang bersifat visual seperti


ladder diagram sehingga mudah dipelajari. Selain itu PLC juga menyediakan
berbagai metode pemrograman, yaitu intruction list/ mneumonic code, diagram
blog fungsional,dan fungsi teks terstruktur sehingga pemakai dapat memilih
metode pemrograman sesuai dengan keahlian.
4.2 Saran
Untuk perancangan sistem kendali kontrol yang lebih maksimal harus
memperhatikan input dan output dari PLC. Diutamakan mempunyai input dan output
yang lebih banyak Dan Dalam membuat diagram ladder diharapkan jangan
menggunakan peralatan input langsung untuk proses seperti pengunci, sebaiknya
menggunakan output bantu.

T. HARISMANDRI |1107114316

20

UNIVERSITAS RIAU

DAFTAR PUSTAKA
Depari, Ganti.(1987).Pokok-pokok Elektronika. Bandung: M2s
Iwan, Kurniawan (2009). Sensor Phototransistor. Diakses tanggal 12 Januari 2015 dari
electro-side.blogspot.com/2009/04/phototransistor.html
Musbikhin (2011). Sensor Objek Benda. Diakses tanggal 12 Januari 2015 dari
www.musbikhin.com/category/sensor-2
Nur Hidayatullah (2011). Relay. Diakses tanggal 12 Januari 2015 dari
blog.umy.ac.id/hidayat/2011/11/09/syarat-relay-proteksi/
Surjono,Herman (2007). Elektronika.Teori dan Penerapan.Yogyakarta:Cerdas ulet
kreatif
Sunomo (1996),Elektronika II.Yogyakarta:IKIP Yogyakarta

T. HARISMANDRI |1107114316

21