Anda di halaman 1dari 9

Kelompok: 1. Suprianto (11.23.

0096) Kelas A
2. Windi Pratiwi (11.23.0068) A
3. Eny. S (11.23.0025) A
4. Edi Wiklukito (11.23.0021) B
5. Dian (................) B
BAB 11
Ekuitas
Konsep kesatuan usaha memisahkan secara fisis dan konseptual antara
manajemen dan pemilik. Ekuitas pemegang saham (ekuitas) menggambarkan
hubungan yuridis antara perseroan dengan para pemegang saham. Ekuitas pemegang
saham terdiri atas dua komponen penting yaitu :
1. Modal setoran (Modal setoran dipecah menjadi modal yuridis dan modal setoran
lain) dan
2. Laba ditahan.
Ekuitas didefinisi secara sintaktik sebagai hak residual atas aset perusahaan
setelah dikurangi semua kewajiban. Ekuitas terpaksa didefinisi secara sintaktik bukan
semantic karena keperluan untuk mempertahankan artikulasi statemen keuangan.
Ekuitas mengandung makna pemilikan. Oleh karena itu, untuk organisasi nonbisnis
ekuitas sering disebut sebagai aset bersih.
Ekuitas berbeda dengan kewajiban dalam tiga hal yaitu hal atas penyelesaian
klaim, hak penggunaan aset dan substansi perjanjian (yuridis). Walaupun demikian,

atas dasar konsep kesatuan usaha kreditor dan investor dipandang sebagai pihak luar
perusahaan yang terpisah dari manajemen.
Modal setoran perlu dibedakan dengan laba ditahan karena modal setoran
merupakan suatu bentuk kontrak yuridis yang harus dipertahankan keutuhannya
sedangkan laba ditahan merupakan modal yang tercipta atau terhimpun karena
pemanfaatan aset, modal setoran merupakan perubahan aset dalam rangka
pendanaan (transaksi modal) segangkan laba ditahan merupakan perubahan aset
dalam rangka produksi (transaksi operasi).
Kontrak yang sesungguhnya antara pemegang saham dan perseroan
ditunjukkan

oleh

keseluruhan

dana

yang

disetor

(modal

setoran)

tanpa

memperhatikan adanya modal yuridis atau modal saham yang sering dianggap
sebagai batas perlindungan bagi pihak lain. Pemisahan dan pelaporan modal yuridis
tidak menjadi masalah secara teknis. Akan tetapi, secara konseptual modal yuridis
dan modal setoran lain harus ditotal untuk menunjukkan modal setoran yang harus
dibedakan dengan laba ditahan. Dari segi akuntansi, yang mendasarkan diri ada
konsep dasar substansi di atas bentuk, ekuitas pemegang saham adalah seluruh
jumlah yang secara ekonomik tertanam dalam perseroan termasuk laba ditahan.
A. MODAL SETORAN DAPAT BERTAMBAH
1. Pemesanan saham
Pada umumnya, investor yang berminat membeli saham harus
memesan lebih dahulu saham yang akan dibeli dengan harga sesuai dengan

kesepakatan pada saat pemesanan. Secara konseptual, ekuitas pemegang


saham bersifat seperti kewajiban.
2. Konversi status obligasi,
Perusahaan menerbitkan obligasi dengan karakteristik bahwa obligasi
tersebut dapat ditukarkan dengan saham biasa atas kehendak pemegang
obligasi dalam hal periode konversi tertentu.
3. Konversi status saham istimewa,
Nilai nominal saham prioritas plus porsi premium atau diskun ditransfer
kemodal pemegang saham dan premium atau diskun modal pemegang saham
biasa. Tidak ada untung atau rugi yang diakui pada saat konversi tersebut ini
berarti bahwa jumlah rupiah yang mula-mula diterima pada saat menerbitkan
saham prioritas dianggap sebagai modal setoran mula-mula untuk saham
biasa. Perlu dicatat bahwa jumlah rupiah ini buka merupakan nilai likuidasi
saham prioritas karena nilai likuidasi saham prioritas adalah sebesar nilai
nominalnya. Itulah sebabnya porsi premiun atau diskun juga ikut ditransfer.
4. Dividen saham,
Dividen saham merupakan distribusi dividen dalam bentuk saham
yang sejenis dengan saham yang mula-mula diterbiotkan. Bila distribusi
dividen saham tidak disertai dengan kapitalisasi laba ditahan, dividen saham
akan menyerupai pemecahan saham.

5. Hak beli saham.


Hak beli saham adalah hak yang diberikan bagi pemegang saham lama
untuk membeli sejumlah saham (proposional dengan pemilikan). Hak ini
biasanya dimaksudkan untuk mempertahankan pemilikan pemegang saham
lama. Pada umumnya, hak beli saham umurnya tidak lama dan beli harga
saham dengan hak beli tersebut biasanya lebih rendah dari harga pasar saham
bersangkutan. Oleh karena itu, hak beli saham sering dianggap mempunyai
harga pasar sehingga timbul pendapat bahwa hak beli saham tersebut
dikapitalisasi. Harga pasar hak beli saham ini adalah sebesar selisih harga
pasar saham sengan harga yang harus dibayar pemegang saham yang
mempunyai hak beli saham.
Transaksi yang menyangkut hal-hal tersebut merupakan transaksi
modal sehingga dapat melibatkan laba ditahan.
MODAL SETORAN DAPAT BERKURANG karena Saham treasuri. Masalah
yang berkaitan dengan saham treasuri adalah:
1. Penentuan jumlah rupiah yang harus dianggap mempengaruhi modal
setoran dan laba ditahan dan

2. Pengungkapan pengarunya terhadap modal yuridis bila saham treasuri


dijual kembali.
Dua konsep dapat diterapkan dalam transaksi saham treasuri yaitu
1. Konsep satu-transaksi
Konsep ini disebut juga dengan metode kos karena jumlah rupiah
total yang dibayarkan dianggap seakan-akan merupakan kos pembelian
saham treasuri. Disebut satu-transaksi karena pembelian saham treasuri
dan penjualannya kembali diangga satu transaksi. Artinya, pembelian dan
penjualan dianggap sebagai kesatuan transaksi untuk mencapai tujuan
yang diinginkan dengan transaksi saham treasuri tersebut.
2. Konsep dua-transaksi
Dengan konsep ini, pemerolehan kembali saham sebagai saham
treasuri dianggap sebagai likuidasi ekuitas pemegang saham sedangkan
penjualan kembali saham treasuri dianggap sebagai penerbitan saham
baru. Konsep ini disebut pendekatan nilai nominal (par-value approach)
karena harga penarikan atau penjualan kembali ditandingkan dengan nilai
nominal. Selisihnya, baik dalam penarikan atau penjualan, dikompensasi
ke modal setoran lain (excess of paid-in capital over par stock atau agio
saham) seluruhnya atau sebatas porsi modal setoran lain mula-mula dan
selisihnya dikompensasi ke laba ditahan.

Beberapa pos yang mempunyai potensi untuk mempengaruhi laba


ditahan dan dilaporkan sebagai PENYESUAI LABA DITAHAN adalah:
1. Penyesuaian periode-lalu
Penyesuaian ini perlakuan terhadap suatu jumlah rupiah yang
memepengaruhi operasi perioda masa lalu.bukan segai pengurang atau
penambah perhitungan laba tahun sekarang. Tetapi sebagai penyesuai
terhadap laba dithan awal perioda sekarang .perlakuan semacam ini
dimaksudkan untuk menjadikan laba di tahan awal perioda sekarang
menunjkuan saldo yang semestinya seadainya jumlah rupiah tersebut
telah diakui dalam perioda yang lalu.
2. Koreksi kesalahan
System akuntansi biasanya sudah dengan cukup cermat
sehingga kesalahan dalam pencatatan akan segera dapat dideteksi
sehingga dapat segera dilakukan koreksi. Dalam hal tertentu, kesalahan
tidak segera diketahui dan baru diketahui beberapa waktu atau bahkan
beberapa perioda setelah statemen keuangan disusun dan diterbitkan.
3. Pengaruh perubahan akuntansi,
Alasan tertentu suatu

perusahaan

mungkin

melakukan

kebijakan yang mempunyai pengaruh terhadap konsistensi dalam

proses akuntansi dan pelaporan keuangan yang disebut dengan


perubahan akuntansi.
Secara umum, perubahan akibat ketiga komponen pertama
diperlukan sebagai transaksi operasi sehingga dilaporkan dalam
statemen laba-rugi.
4. Kuasi-reorganisasi
Kuasi reorganisasi

adalah

reorganisasi

tanpa

melalui

reorganisasi secara hukum yang dilakukan dengan menilai kembali


akun akun aktiva dan kewajiban pada nilai wajar dan mengeliminasi
saldo defisit. Kuasi-reorganisasi akan mempengaruhi laba ditahan
secara langsung. Kuasi-reorganisasi dilakukan apabila terdapat deficit
yang cukup besar tetapii perusahaan masih berjalan baik dan
mempunyai prospek yang baik pula. Hal ini dilakukan untuk mengatasi
keadaan yang disebut bankrupt secara teknis sehingga perusahaan
bebas dari kemungkinan bankrupt atau pailit secara hukum yang
mengarah ke likuidasi.
Penyusunan kembali struktur ekuitas pemegang saham melalui
kuasi-reorganisasi menempatakan perusahaan dalam posisi baru berdiri
(fresh start). Statemen keuangan untuk tahun terjadinya kuasireorganisasi harus mengungkapkan rincian jumlah yang membentuk
struktur modal yang baru. Laba ditahan sebelum reorganisasi tidak
dapat diteruskan lagi dan laba ditahan dalam neraca setelah
reorganisasi haris diberi tanggal mulai terbentuknya (tanggal

reorganisasi). Kuasi-reorganisasi hanya dapat dilakukan kalau syaratsyarat tertentu dipenuhi.


B. Laba Komprehensif
Pemisahan yang tegas antara transaksi operasi (nonpemilik) dan
transaksi pemilik yang berakibat pemisahan secara tegas antara modal setoran
dan laba ditahan mempunyai konsekuensi bahwa segala perubahan yang
berkaitan dengan operasi dalam arti luas dilaporkan melalui statemen laba
rugi. Hal ini menjadi landasan penyajian laba dengan:
1. Pendekatan semua-termasuk
Pendekatan ini hanya memasukkan ke dalam atatemen laba rugi pos-pos
operasi yang dianggap bertalian dengan tahun berjalan dan penggunaan
aset (sumber ekonomik) untuk mencapai tujuan utama. Pendekatan ini
menekankan makna periode sekarang atau berjalan (current) dan operasi
dalam arti sempit.
2. Pendekatan kinerja sekarang
Pendekatan ini menekankan pemisahan secara tegas transaksi
operasi dalam arti luas dan transaksi modal. Dengan kata lain, yang
diperhitungkan sebagai laba dan disajikan melalui statemen laba rugi
adalah semua pos akibat transaksi nonpemilik. Pendekatan ini dilandasi
oleh konsep dasar kontinuitas usaha yang memandang statemen laba-rugi

merupakan penggalan aliran operasi (pendapatan dan biaya) dalam jangka


panjang.