Anda di halaman 1dari 19

MAKALAH

SWAMEDIKASI PASIEN SAKIT GIGI

Diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Pelayanan Kefarmasian


Pada Program Profesi Apoteker Farmasi Universitas Padjadjaran

Oleh: Kelompok 12
Pritasari Dwi A.
Aisha Kamelia Nur
Laura Natalia
Pramelita Indriasari Palupi
Aldizal Mahendra

260112140078
260112140082
260112140093
260112140112
260112140121

PROGRAM PROFESI APOTEKER


FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS PADJADJARAN
JATINANGOR
2014
KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa,
karena hanya anugerah dan bimbinganNya penulis dapat menyelesaikan
penyusunan makalah ini hingga selesai. Penulisan makalah terkait dengan
Swamedikasi Pasien Sakit Gigi bertujuan untuk memenuhi tugas mata kuliah
Pelayanan Kefarmasian.
Pada kesempatan ini penulis menyadari bahwa, tanpa bantuan dan
bimbingan dari berbagai pihak dalam penyusunan makalah ini, sangatlah sulit
bagi penulis untuk menyelesaikan makalah ini. Oleh karena itu, penulis
mengucapkan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada berbagai
pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan makalah ini terutama kepada
Ibu Dr. Sri Adi Sumiwi, MS., Apt. selaku dosen yang membimbing penulis dalam
mata kuliah ini.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna, namun
penulis berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi perkembangan ilmu
pengetahuan pada umumnya dan ilmu Farmasi pada khususnya.
Jatinangor, Oktober 2014

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR....................................................................................... 2
DAFTAR ISI..................................................................................................... 3
BAB I

PENDAHULUAN............................................................................. 4

1.1 Latar Belakang.................................................................................. 4


1.2 Tujuan Makalah ................................................................................ 5
BAB II

PEMBAHASAN............................................................................... 6

2.1 Pelayanan Obat Non Resep (Swamedikasi)...................................... 6


2.2 Sakit Gigi........................................................................................... 7
A. Epidemiologi Sakit Gigi.............................................................. 7
B. Patofisiologi Sakit Gigi............................................................... 8
C. Terapi Farmakologi Sakit Gigi.................................................... 11
D. Terapi Non-farmakologi dan Pencegahan Sakit Gigi.................. 16
BAB III PENUTUP......................................................................................... 18
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 19

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Orientasi pelayanan kefarmasian saat ini telah bergeser dari drug oriented
menjadi patioent oriented dimana peran farmasis diharapkan tidak hanya menjual
obat tetapi lebih kepada menjamin tersedianya obat yang berkualitas, mempunyai
efikasi, jumlah yang cukup, aman, nyaman pemakaiannya, dan harga yang wajar
serta pada saat pemberiannya disertai informasi yang cukup memadai, diikuti
pemantauan pada saat penggunaan obat dan akhirnya dievaluasi dengan tujuan
meningkatkan kualitas hidup pasien. Perubahan orientasi tersebut berdasarkan
pada konsep pharmaceutical care. Dalam pharmaceutical care dinyatakan bahwa
salah satu tanggung jawab farmasis adalah sebagai sumber informasi obat bagi
pasien yang dapat diimplementasikan ke bentuk pengobatan sendiri atau
swamedikasi.
Swamedikasi merupakan pemilihan dan penggunaan obat, baik obat modern
maupun obat tradisional oleh seseorang untuk melindungi diri dari penyakit dan
gejalanya. Adanya swamedikasi memberikan kontribusi yang sangat besar bagi
pemerintah dalam pemeliharaan kesehatan secara rasional. Namun jika tidak
dilakukan dengan benar justru menimbulkan bencana berupa tidak sembuhnya
penyakit bahkan timbulnya penyakit baru akibat obat dan konsekuensinya. Untuk
dapat melakukan swamedikasi secara aman, efektif, dan terjangkau maka
diperlukan bekal pengetahuan dan keterampilan. Adapun informasi yang harus
diberikan oleh farmasis kepada pasien yang melakukan swamedikasi di antaranya
mengenai nama obat dan kekuatannya, indikasi serta aturan pakai, mekanisme
kerja obat sesuai dengan gejala yang diderita pasien, efek obat pada gaya hidup,
penyimpanan obat, efek samping potensial, dan interaksi obat dengan makanan.
Pelayanan swamedikasi biasa dilakukan dalam mengatasi salah satu masalah
kesehatan yaitu sakit gigi. Sakit gigi sering dialami tidak hanya oleh anak-anak
tetapi juga pada orang dewasa yang sering dikaitkan dengan kesehatan gigi dan
mulut seseorang. Rasa sakit yang bervariasi mulai dari tajam, berdenyut, hingga
konstan, tentu saja akan mengganngu aktivitas keseharian.
Upaya kesehatan gigi perlu ditinjau dari aspek lingkungan, pengetahuan,
pendidikan, kesadaran masyarakat dan penanganan kesehatan gigi termasuk
4

pencegahan dan perawatan. Namun sebagian besar orang masih mengabaikan


kondisi kesehatan gigi secara keseluruhan. Perawatan gigi dianggap tidak terlalu
penting, padahal manfaatnya sangat vital dalam menunjang kesehatan dan
penampilan (Pratiwi, 2007).
Di Indonesia, laporan penelitian mengenai prevalensi kerusakan gigi masih
langka, walaupun observasi lapangan menunjukkan cukup banyak dijumpai kasus
karies rampan (Armasastra dan Antoraharjo, 1986). Padahal penelitian demikian
sesungguhnya diperlukan sebagai indikator untuk menilai keadaan kesehatan gigi
dan keberhasilan upaya kesehatan gigi.
Karena saat ini sakit gigi dapat diobati dengan berbagai macam obat sakit
gigi yang tersedia di apotek, maka diperlukan peran apoteker dalam membantu
masyarkat dalam pengobatan sendiri di rumah. Oleh karena itu, makalah ini
membahas swamedikasi sakit gigi.
1.2. Tujuan Makalah
1. Mengetahui gambaran umum tentang penyakit gigi dan mulut serta
terapinya.
2. Mampu memahami keluhan pasien, membantu memilihkan obat,
memberikan

informasi/advice yang

diperlukan

pasien dalam

swamedikasi sakit gigi.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Pelayanan Obat Non Resep (Swamedikasi)
Swamedikasi adalah tindakan yang dilakukan untuk mengatasi masalah
kesehatan dengan menggunakan obat-obatan yang dapat dikonsumsi tanpa

pengawasan dari dokter. Obat untuk swamedikasi meliputi obat-obat yang dapat
digunakan tanpa resep yang meliputi obat wajib apotek (OWA), obat bebas
terbatas (OBT) dan obat bebas (OB). Obat wajib apotek terdiri dari kelas terapi
oral kontrasepsi, obat saluran cerna, obat mulut serta tenggorokan, obat saluran
nafas, obat yang mempengaruhi sistem neuromuskular, anti parasit dan obat kulit
topikal.
Untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong dirinya
sendiri dan untuk mengatasi masalah kesehatan perlu ditunjang dengan sarana
yang dapat meningkatkan pengobatan sendiri secara tepat, aman dan rasional.
Sarana penunjang berupa obat yang dibutuhkan untuk pengobatan sendiri dan
peningkatan peran apoteker di apotek dalam pelayanan komunikasi, informasi dan
edukasi. Apoteker dalam melayani OWA diwajibkan memenuhi ketentuan dan
batasan tiap jenis obat per pasien yang tercantum dalam daftar OWA 1 dan OWA 2
serta wajib pula membuat catatan pasien serta obat yang diserahkan.
Apoteker hendaknya memberikan informasi penting tentang dosis, cara
pakai, kontra indikasi, efek samping dan lain-lain yang perlu diperhatikan oleh
pasien. Keuntungan adanya swamedikasi adalah tersedianya obat yang dapat
digunakan di rumah dan akan menghemat waktu yang diperlukan untuk pergi ke
dokter yang jauh dari tempat tinggal. Sedangkan kerugiannya bila keluhan yang
dialami dinilai salah dan bila penggunaan obat kurang tepat, terlalu lama, atau
dalam dosis yang terlalu besar.
Berdasarkan Permenkes No.919/MENKES/PER/X/1993, kriteria obat yang
dapat diserahkan tanpa resep dokter antara lain:
1. Tidak dikontraindikasikan untuk penggunaan pada wanita hamil, anak di
bawah usia 2 tahun dan orang tua di atas 65 tahun;
2. Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan risiko;
3. Penggunaannya tidak memerlukan cara atau alat khusus;
4. Penggunaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di
Indonesia;
5. Obat dimaksud

memiliki

rasio

khasiat

keamanan

dipertanggungjawabkan untuk pengobatan sendiri.


2.2. Sakit gigi

yang

dapat

A.

Epidemiologi Sakit Gigi


Berdasarkan hasil Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) pada tahun 1995,

penyakit gigi dan mulut yang ditemukan di masyarakat masih berkisar penyakit
yang menyerang jaringan keras gigi (karies) dan penyakit periodontal, yang
menyatakan bahwa 63% penduduk Indonesia menderita kerusakan gigi aktif
(kerusakan pada gigi yang belum ditangani). Pengalaman karies perorangan ratarata (DMF-T = Decayed Missing Filled-Teeth) berkisar antara 6,44 dan 7,8 yang
berarti telah melebihi indeks DMF-T yang telah ditetapkan oleh WHO (World
Health Organization), yaitu 3. Selanjutnya, Hasil Surkesnas 1998 menyatakan
bahwa 62,40% penduduk merasa terganggu aktivitasnya selama 4 hari akibat dari
karies gigi.
Di Indonesia, penyakit gigi dan mulut yang bersumber dari karies gigi
menjadi urutan tertinggi yaitu sebesar 45,68% dan termasuk dalam 10 besar
penyakit yang diderita oleh masyarakat (Sugito, 2000). Selanjutnya dari hasil
survey kesehatan rumah tangga (SKRT) tahun 2004 yang dilakukan oleh
Departemen Kesehatan menyebutkan prevalensi karies gigi di Indonesia adalah
90,05% (Zatnika, 2010), dan dari penelitian yang dilakukan oleh Astoeti (2010)
bahwa di Jakarta, 90% anak mengalami masalah gigi berlubang dan 80%
menderita penyakit gusi. Angka ini diduga akan lebih parah lagi di daerah-daerah,
serta anak-anak dari golongan ekonomi menengah ke bawah.
Penelitian di RSU Dr. Pingadi Medan tahun 2007 berdasarkan sosiodemografi
yang terbanyak menderita karies pada karakteristik umur >14 tahun (87,6%),
jenis kelamin perempuan (60,7%), suku Jawa (53,8%), agama Islam (62,1%),
pekerjaan pada pelajar/mahasiswa (42,1%). Berdasarkan data program kesehatan
gigi dan mulut di Puskesmas Bara-Baraya menunjukkan prevalensi karies gigi
tahun 2009 sebanyak 14,7% sedangkan tahun 2010 meningkat menjadi 18,8%.
Hasil pengamatan yang dilakukan oleh Joshi (2005) di India dari total
populasi anak usia 6-12 tahun sebanyak 150 orang, diperoleh kejadian karies lebih
tinggi pada laki-laki yaitu 80% sedangkan perempuan 73%. Hal ini terjadi karena
perempuan lebih memiliki keinginan untuk menjaga kebersihannya.

Penelitian epidemiologis menunjukkan terjadi peningkatan prevalensi karies


sejalan dengan bertambahnya umur. Gigi yang paling akhir erupsi lebih rentan
terhadap karies. Kerentanan ini meningkat karena sulitnya membersihkan gigi
yang sedang erupsi sampai gigi tersebut mencapai dataran oklusal dan beroklusi
dengan gigi antagonisnya. Anak mempunyai resiko karies yang paling tinggi
ketika gigi mereka baru erupsi (Jamil, 2011).
B.

Patofisiologi Sakit Gigi

Nyeri merupakan reaksi fisiologis yang timbul oleh rangsangan yang


mencapai nilai ambang rasa nyeri pada reseptor nyeri . Mekanisme nyeri gigi
berawal dari ransangan berbahaya yang diubah impuls nyeri sampai persepsi nyeri
gigi. Rangsangan di terima oleh email, di sampaikan ke reseptor di dentin.
Kemudian ransang di ubah menjadi impuls yang kemudian di sampaikan ke pulpa.
Dan akhirnya sampai di pusat nyeri, tempat nyeri di persepsi (Sherwood, 2001).
Sakit gigi bisa terjadi disebabkan oleh gigi yang berlubang, gigi longgar,
gigi goyang, makanan atau minuman yang terlalu manis, terlalu asam atau terlalu
dingin. Gigi berlubang disebabkan bakteri tertentu yang memproduksi asam laktat
dari hasil fermentasi karbohidrat seperti sukrosa, fruktosa, dan glukosa. Gigi
terutama

terdiri dari mineral yang secara konstan mengalami

proses

demineralisasi dan remineralisasi. Demineralisasi terjadi karena pemakaian gigi,


terutama karena makan makanan yang mengandung asam. Remineralisasi gigi
8

terjadi dengan bantuan air liur, pasta gigi ber-flouride, dan obat kumur. Ketika pH
pada permukaan gigi turun di bawah 5,5 karena asam laktat yang diproduksi
bakteri, demineralisasi lebih cepat dari remineralisasi sehingga gigi tekor
mineral. Hal ini dapat mengarah ke gigi berlubang. Gigi berlubang harus segera
ditangani oleh dokter gigi agar tidak berkembang menjadi parah sehingga harus
dicabut, atau bahkan menyebabkan infeksi berbahaya. Dokter gigi akan membor
lubang untuk membersihkan kerusakan dan kemudian menambal gigi dengan
implan.
Gigi longgar dapat terasa sangat menyakitkan saat mengunyah makanan.
Penyebab gigi longgar biasanya adalah penyakit pada gusi (gingivitis,
periodontitis), meskipun bisa juga disebabkan oleh kecelakaan atau benturan.
Untuk mengatasi gigi longgar, harus dilakukan pembersihan gigi (scaling) dan
pengobatan. Gigi yang sedikit goyang masih dapat diperkuat dengan
menambatkan ke gigi di dekatnya. Gigi yang goyang ke segala arah harus dicabut.
Gusi yang mengalami erosi akan mengekspos akarnya sehingga menjadi
sensitif terhadap makanan/minuman panas, dingin dan asam. Erosi gusi bisa
disebabkan karena menyikat gigi terlalu keras atau karena penyakit gusi. Erosi
gusi berlangsung bertahap dalam waktu lama. Bila penyebab erosi adalah terlalu
keras menyikat gigi, maka dapat diatasi dengan mengganti sikat yang lebih halus
dan mengurangi tekanan. Erosi gusi hanya bisa dibetulkan dengan cangkok gusi,
sebuah prosedur operasi plastik yang hanya bisa dilakukan oleh dokter gigi
spesialis.
Karies adalah kerusakan yang terbatas pada jaringan gigi mulai dari email
gigi hingga menjalar ke dentin (tulang gigi). Karies gigi merupakan suatu
penyakit jaringan keras gigi, yaitu email dentin dan sementum yang disebabkan
oleh aktifitas mikroorganisme dalam karbohidrat yang diragikan. Indikator karies
gigi dapat berupa prevalensi atau frekuensi karies dan skor dari indeks karies.
Prevelensi karies adalah angka yang mencerminkan penderita karies gigi dalam
periode tertentu disuatu subjek Penelitian. Status karies gigi dapat ditentukan
dengan mengunakan indeks dari WHO yaitu DMF-T (Decayed Missing FilledTeeth) dengan kriteria 0,0-1,1 (sangat rendah), 1,2-2,6 (rendah),2,7-4,4 (sedang)

4,5-6,6 (sangat tinggi). (Fransario, 2007). Indeks karies gigi yaitu angka yang
menunjukkan jumlah gigi karies seseorang atau sekelompok orang. Indeks karies
gigi tetap disebut DMF-T (D, decayed = gigi karies yang tidak ditambal; M,
missing = gigi karies yang sudah atau seharusya dicabut; F, filled = gigi karies
yang sudah ditambal), pertama kali dikenalkan oleh Klein 1938.
Semua permukaan gigi yang terbuka beresiko terserang karies dari gigi
erupsi hingga gigi tersebut tanggal. Mekanisme terjadinya karies gigi dimulai
dengan adanya plak (lapisan yang menutupi permukaan gigi), dimana 70% dari
volume plak terdiri dari bakteri. Bakteri tersebut berasal dari Streptococcus
mutans dan Lactobacillus akan mengubah dan menfermentasikan gula dari sisa
makanan yang tertinggal pada gigi dalam jangka waktu tertentu sehingga berubah
menjadi asam yang akan menurunkan pH mulut menjadi rendah (sekitar pH 5,5)
dan menyebabkan terganggunya keseimbangan kondisi di sekitar mulut, diikuti
dengan terjadinya demineralisasi yang akan yang akan berlanjut pada jaringanjaringan gigi didalamnya sehingga terbentuklah lubang (kavitas) yang sering
disebut karies gigi.
Pada kondisi ini proses supersaturasi fisikokimia akan terjadi berulang kali
dalam mulut dan akan kecenderungan email untuk mendapatkan Ca dan P dari
dalam rongga mulut dalam upaya untuk mengganti elemen yang hilang pada
proses demineralisasi. Bila proses tersebut tercapai maka menghasilkan keadaan
yang disebut remineralisasi email. Karies sebagai akibat ketidakseimbangan
demineralisasi dan remineralisasi yang terjadi pada gigi. Jika gigi dapat
dipertahankan kebersihannya dari plak dan konsumsi gula dikurangi, maka proses
remineralisasi pada daerah tersebut dapat terjadi dengan adanya deposit kristal
dari mineral-mineral yang terdapat pada saliva. Dengan kata lain ada aliran
mineral keluar dari gigi. Namun jika lebih banyak kristal mineral yang larut pada
suatu bagian permukaan gigi dapat rusak. Apabila hal ini terjadi proses
remineralisasi tidak mungkin terjadi dan lubang pada gigi mulai terlihat.
Karies diawali dengan lesi karies berwarna putih akibat dekalsifikasi dan
akan berkembang menjadi lubang berwarna coklat atau hitam yang mengikis gigi.
Warna putih terbentuk karena hilangnya mineral interprismata dan larutannya

10

mineral pada perifer prismata sehingga garis-garis pertumbuhan yang bermuara


pada permukaan email hilang sehingga mudah terjadi keausan. Akumulasi plak
pada permukaan gigi utuh dalam dua sampai tiga minggu menyebabkan terjadinya
bercak putih.
Waktu berlangsungnya bercak putih menjadi kavitas tergantung pada mulut
dan kondisi individu. Biasanya kavitas di dalam email tidak menyebabkan nyeri,
email tidak sensitif dalam rangsangan nyeri. Nyeri baru timbul apabila sudah
mencapai dentin, dimana dentin memiliki serabut syaraf dan saluran-saluran yang
sangat halus, yang rentan terhadap asam yang dihasilkan oleh fermentasi
karbohidrat.
Pada tahap akhir adalah saat kerusakan gigi sudah mencapai lapisan email
dan dentin kemudian mencapai bagian syaraf ditenggah gigi yaitu pulpa. Sewaktu
bakteri dan plak mencapai pulpa, bakteri tersebut menyebarkan infeksi kumannya
dan gigi mulai terasa sakit. Rasa sakit itu disebabkan oleh adanya peradangan
pada pulpa yang menyebabkan peningkatan tekanan di dalam ruang pulpa.
Tekanan tersebut menyebabkan pembuluh darah di dalam pulpa rusak sehingga
rasa sakit bertambah. Karies yang timbul sampai pulpa menyebabkan kerusakan
yang tidak dapat diperbaiki.
C.

Terapi Farmakologi Sakit Gigi


Pada sakit gigi, biasanya terjadi inflamasi atau radang di gigi atau gusi.

Inflamasi ini menyebabkan bengkak dan akan terasa sakit, berwarna kemerahan,
serta kadang disertai panas. Untuk memilih obat sakit gigi yang akan digunakan,
hendaknya memperhatikan apakah sakit gigi tersebut disertai gusi bengkak atau
tidak. Untuk sakit gigi yang disertai gusi bengkak, dapat ditangani menggunakan
obat antiinflamasi (non steroidal antiinflammatory drug / NSAID).
Obat-obat NSAID ini meredakan sakit gigi dengan cara menghambat enzim
siklooksigenase 1 (COX-1) dan siklooksigenase 2 (COX-2). Obat sakit gigi jenis
NSAID yang bekerja tidak selektif, yakni menghambat siklooksigenase 1 (COX1) dan siklooksigenase 2 (COX-2), contohnya antara lain aspirin (asam
asetilsalisilat / asetosal), ketoprofen, diklofenak, serta asam mefenamat. Obat-obat
11

tersebut dapat meredakan sakit gigi yang disertai gusi bengkak. Efek samping
yang biasa terjadi antara lain erosi lambung, sakit perut, kulit kemerahan,
gangguan pernapasan (asma) serta kelainan pembekuan darah. Bagi penderita
maag/ulkus peptikum/luka lambung sebaiknya tidak menggunakan obat sakit gigi
jenis ini karena akan memperparah penyakit.
Obat NSAID diketahui dapat menyebabkan gangguan lambung karena obat
tersebut bekerja dengan cara menghambat sintesis prostaglandin. Prostaglandin
adalah suatu senyawa dalam tubuh yang merupakan mediator nyeri dan
radang/inflamasi. Zat tersebut terbentuk dari asam arakidonat pada sel-sel tubuh
dengan bantuan enzim siklooksigenase (COX). Terdapat dua jenis enzim
siklooksigenase yaitu COX-1 dan COX-2. COX-1 selalu tersedia di dalam tubuh
secara normal, yang berfungsi untuk membentuk prostaglandin yang dibutuhkan
untuk proses-proses normal tubuh seperti memberikan efek perlindungan terhadap
mukosa lambung. Sedangkan COX-2 merupakan enzim yang terbentuk hanya
pada saat terjadi peradangan/cedera, yang menghasilkan prostaglandin yang
menjadi mediator nyeri/radang. Siklooksigenase yang perlu dihambat hanyalah
COX-2 yang berperan dalam peradangan. Namun, obat-obat NSAID bekerja
secara tidak selektif sehingga dapat menghambat COX-1 dan COX-2 sekaligus.
Sedangkan prostaglandin produk COX-1 berfungsi untuk melindungi mukosa
lambung. Akibatnya lambung menjadi terganggu. Dengan penghambatan pada
enzim COX, maka prostaglandin tidak terbentuk, dan nyeri atau radang pun reda.
Untuk mengatasi efek obat NSAID terhadap lambung, maka ada beberapa
hal yang perlu diperhatikan yakni:
1. Obat sebaiknya digunakan setelah makan untuk mengurangi efeknya terhadap
lambung,
2. Obat golongan NSAID umumnya berbentuk salut untuk mengurangi efek
pada lambung, sehingga obat tidak digerus atau dikunyah saat dikonsumsi.
3. Jika sudah ada riwayat maag atau gangguan lambung sebelumnya,
penggunaannya bisa diiringi dengan obat-obat yang menjaga lambung seperti
antasid; golongan H2 bloker (simetidin atau ranitidin); golongan penghambat
pompa proton/PPI (omeprazol atau lansoprazol), atau dengan sukralfat,
misoprostol.
12

Apabila terdapat infeksi dapat ditambahkan antibiotik seperti amoksisilin,


kalmixilin, clindamisin. Obat yang tergolong antibiotik dalam pemakaiannya
harus diminum rutin dan dihabiskan untuk menghindari kambuhnya penyakit. Bila
masih tertinggal sisa akibat dari bagian obat yang tidak habis, maka sisa obat
tersebut tidak boleh disimpan.
Contoh obat golongan NSAID
Asam Mefenamat

INDIKASI
Dapat menghilangkan nyeri akut dan kronik, ringan sampai sedang sehubungan
dengan sakit kepala, sakit gigi, dismenore primer, termasuk nyeri karena trauma,
nyeri sendi, nyeri otot, nyeri sehabis operasi, nyeri pada persalinan.
KONTRAINDIKASI
Pada penderita tukak lambung, radang usus, gangguan ginjal, asma dan
hipersensitif terhadap asam mefenamat.
DOSIS DAN CARA PEMBERIAN
1. Dewasa dan anak di atas 14 tahun:

13

Dosis awal yang dianjurkan 500 mg kemudian dilanjutkan dengan 250 mg


setiap 6 jam
2. Dismenore (nyeri saat menstruasi)
500 mg 3 kali sehari, diberikan saat mulai menstruasi ataupun sakit kemudian
dilanjutkan selama 2 3 hari.
3. Menoragia
500 mg 3 kali sehari, diberikan saat mulai menstruasi dan dilanjutkan selama 5
hari atau sampai perdarahan berhenti.
EFEK SAMPING
Dapat terjadi gangguan saluran cerna, antara lain iritasi lambung, kolik usus,
mual, muntah dan diare, rasa mengantuk, pusing, sakit kepala, penglihatan kabur,
vertigo, dispepsia.
Pada penggunaan terus-menerus dengan dosis 2000 mg atau lebih sehari dapat
mengakibatkan agranulositosis dan anemia hemolitik.
INTERAKSI OBAT
1. Pemberian bersama dengan antikoagulan (mencegah pembekuan darah) seperti
warfarin, aspirin, dan insulin karena akan menyebabkan efek antikoagulan
meningkat sehingga resiko perdarahan meningkat.
2. Pemberian bersama dengan antasida karena akan menyebabkan meningkatnya
efek samping asam mefenamat.
3. Efikasi obat ACEI dan diuretik akan berkurang dengan penggunaan bersama
dengan asam mefenamat.
PERINGATAN
1.

Penggunaan asam mefenamat maksimal 7 hari

2.

Pemberian asam mefenamat sebaiknya segera setelah makan

3.

Hati-hati penggunaan pada ibu hamil dan menyusui

4.

Pada pasien dengan peradangan abdomen efek samping diare dapat


menjadi berat

5.

Tidak dianjurkan penggunaan pada anak di bawah 4 tahun

6.

Meminum asam mefenamat dengan segalas penuh air.

14

7.

Apabila lupa meminum obat, dihimbau untuk diminum langsung ketika


ingat.

8.

Apabila waktu meminum obat yang terlupa (ingat) berdekatan dengan


waktu meminum obat selanjutnya, lewati waktu yang terlupa dan minum
untuk waktu yang selanjutnya, jangan ambil 2 dosis.

9.

Menggunakan obat-obatan golongan NSAID dapat meningkatkan resiko


masalah pada jantung atau sirkulasi darah, termasuk serangan jantung atau
stroke. Resiko ini akan meningkat seiring dengan lama penggunaan asam
mefenamat. Sebaiknya tidak menggunakan obat ini sebelum atau sesudah
menjalani pembedahan bypass jantung.

10.

NSAID juga dapat meningkatkan resiko efek serius pada lambung atau
usus, termasuk perdarahan atau perforasi. Kondisi ini dapat menjadi fatal dan
efek pada saluran cerna ini dapat terjadi tanpa ada peringatan. Sebaiknya
tidak menggunakan asam mefenamat apabila memiliki alergi terhadap aspirin,
asam mefenamat, atau obat NSAID lainnya.

11.

Jika pasien mengalami kondisi-kondisi berikut, mungkin perlu dilakukan


penyesuaian dosis atau tes khusus agar aman menggunakan asam mefenamat:
Riwayat mengalami serangan jantung, stroke, atau penggumpalan darah
Serangan jantung, gagal jantung kongestif, tekanan darah tinggi, penyakit
liver (hati) atau ginjal
Asma
Polip di hidung
Perokok

12.

Asam mefenamat untuk ibu hamil termasuk dalam kategori C. Sebelum


menggunakan asam mefenamat, perlu diberitahukan apakah pasien hamil atau
merencanakan hamil selama penggunaan asam mefenamat. Sebaiknya tidak
menggunakan asam mefenamat bila sedang hamil dan/atau menyusui.

MEKANISME KERJA
Bekerja dengan menghambat sintesis prostaglandin melalui penghambatan enzim
siklooksigenase.

15

D. Pengobatan Non-farmakologi dan Pencegahan Sakit Gigi


1. Menjaga kesehatan gigi dan mulut dengan menyikat gigi dengan benar
minimal 2 kali sehari, dapat disempurnakan menggunakan mouthwash
setelah menyikat gigi. Pagi hari setelah sarapan dan sebelum tidur malam
merupakan waktu yang paling tepat untuk menyikat gigi. Menyikat gigi
sebelum tidur malam akan membersihkan gigi dari sisa-sisa makanan yg
dapat mengkibatkan gigi berlubang. Selain itu, dengan menyikat gigi
sebelum tidur malam, air liur tidak banyak keluar. Dengan demikian
bakteri penyebab gigi berlubang di dalam mulut pun menjadi berkurang.
2. Menghindari atau membatasi makanan dan minuman yang mengandung
gula dan pemanis buatan termasuk susu manis. Sebagai gantinya, dapat
dikonsumsi perasa manis alami, seperti buah-buahan.
3. Menghindari minum minuman yang panas disertai dengan minum air
dingin/es secara beruntun, atau sebaliknya.
4. Periksalah gigi secara teratur
Memeriksakan gigi secara teratur setiap 6 bulan sekali dapat mencegah
terjadinya lubang pada gigi. Hal ini diperlukan agar dokter gigi dapat
mengetahui lubang kecil yang terjadi pada gigi sejak dini sehingga dapat
menanganinya secara cepat. Selain itu, pemeriksaan gigi juga dapat
mengetahui bagian gigi yang tidak rata/berlekuk yang dapat menyulitkan
gigi dibersihkan.
5. Menyikat gigi dengan cara yg benar
Meskipun menyikat gigi telah dilakukan secara teratur, tetapi jika
dilakukan dengan cara yang salah, hasilnya tidak akan optimal. Cara
yang benar menyikat gigi adalah: sikatlah gigi depan bagian atas ke arah
bawah. Sementara itu, gigi depan bagian bawah disikat ke arah atas.
Untuk gigi geraham sikatlah secara mendatar dengan waktu yang lebih
lama karena pada gigi geraham terdapat sisa makanan.
6. Gunakan benang gigi utk mengeluarkan sisa-sisa makanan. Sebaiknya
hindari penggunaan tusuk gigi untuk mengeluarkan sisa-sisa makanan
karena dapat menyebabkan celah antara gigi semakin lebar dan membuat
luka pada gusi.

16

7. Berkumur setelah selesai makan untuk mengurangi sisa-sisa makanan


yang menempel pada gigi dan mengurangi keadaan asam di dalam mulut.
8. Kurangi makanan yang mengandung gula dan tepung.
9. Perbanyak makanan berserat agar gigi lebih kuat dan mencegah gigi
berlubang.
10. Pilihlah pasta gigi yang tepat.

BAB III
PANUTUP
3.1. Simpulan
1. Sakit gigi bisa terjadi disebabkan oleh gigi yang berlubang, gigi
longgar, gigi goyang, yang umumnya disebabkan oleh makanan atau
minuman yang terlalu manis, terlalu asam atau terlalu dingin, serta
perawatan gigi yang kurang teratur. Terapi pengobatan sakit gigi dapat
dilakukan dengan terapi farmakologi maupun non-farmakologi.
2. Swamedikasi untuk pasien sakit gigi dapat dilakukan dengan pemberian
jenis obat seperti: sediaan tablet/kaplet yaitu golongan NSAID Asam
Mefenamat (Mefinal, Ponstan), Kalium Diclofenac (Cataflam),
Paracetamol,

Celecoxib,

infeksi (Amoksisilin,

Etocoxib,

Kalmixilin,

17

Antibiotik

Clindamisin),

jika
dan

terjadi
lain-lain.

Kemudian

diberikan konseling (pemberian

informasi

obat)

serta

pendokumentasian.
3.2. Saran
Alangkah baiknya menanamkan sejak kecil pada anak, tentang pentingnya
kesehatan gigi dan mulut beserta cara perawatan dan pemeliharaannya agar
nantinya bisa terhidar dari berbagai penyakit tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Dechacare.com.
2012.
Asam
Mefenamat.
Tersedia
online
di:
http://www.dechacare.com/Asam-Mefenamat-P564.html [diakses pada 09
Oktober 2014].
Drugs.com.
Mefenamic
Acid.
Available
online
at:
http://www.drugs.com/cdi/mefenamic-acid.html [diakses pada 06 Oktober
2014].
Drugs.com.
Mefenamic
Acid.
Available
online
at:
http://www.drugs.com/pro/mefenamic-acid.html [diakses pada 06 Oktober
2014].
Drugs.com. Mefenamic Acid and Alcohol / Food Interactions. Available online at:
http://www.drugs.com/food-interactions/mefenamic-acid.html
[diakses
pada 06 Oktober 2014].

18

Drugs.com.
Mefenamic
Acid
Dosage.
Available
online
http://www.drugs.com/dosage/mefenamic-acid.html [diakses pada
Oktober 2014].

at:
06

Drugs.com. Mefenamic Acid Side Effects. Available online at:


http://www.drugs.com/sfx/mefenamic-acid-side-effects.html [diakses pada
06 Oktober 2014].
Hidupkusehat.com. 2012. Mengenal Asam Mefenamat. Tersedia online di:
http://www.hidupkusehat.com/mengenal-asam-mefenamat.html [diakses
pada 09 Oktober 2014].
Jamil, J.A. 2011. Hubungan antara Kebiasaan Mengkonsumsi Jajanan dengan
Pengalaman Karies pada Gigi Susu Anak Usia 4-6 Tahun di TK Medan.
Universitas Sumatera Utara. Medan.
Rahayu, Y.C. 2007. Infeksi Anaerob Dentofasial dan Nyeri Orofasial.
Laboratorium Biologi Mulut FKG Universitas Jember. Jember.
Sarang Semut Asli. 2012. Penyebab, Pencegahan, dan Pengobatan Sakit Gigi.
Tersedia online di: http://sarangsemutasli.com/penyebab-pencegahan-danpengobatan-sakit-gigi/ [diakses pada 09 Oktober 2014].
Sherwood, Lauralee. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. EGC. Jakarta.
Tan, H.T. dan K. Rahardja. 1993. Swamedikasi: Cara-cara Mengobati Gangguan
Sehari-hari dengan Obat-obat Bebas Sederhana. Edisi I. Cetakan I.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Jakarta.

19