Anda di halaman 1dari 396

KEMENTERIAN DALAM NEGERI

DITJEN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA


SESDITJEN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA

LAPORAN AKHIR

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN
SARANA DAN PRASARANA DITJEN PMD
(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA)

PT. WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Kata Pengantar
Atas segala puji Tuhan Yang Maha Esa, kami telah menyelesaikan penyusunan
dokumen Usulan Teknis untuk pekerjaan Penyempurnaan Masterplan Sarana
dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa), sebagai
salah satu persyaratan dalam pengajuan pelaksanaan pekerjaan yang dimiliki oleh
DIRJEN PMD pada tahun anggaran 2014.
Dalam Laporan Akhir Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana
DIRJEN PMD, telah disusun materi sebagai berikut :
1. Pendahuluan
2. Gambaran Umum
3. Apresiasi dan Inovasi
4. Pendekatan dan Metodelogi
5. Konsep Pengembangan
6. Konsep Perencanaan dan Perancangan
7. Penutup

Untuk memenuhi ketentuan dalam Kerangka Acuan Kerja perihal materi pekerjaan,
maka Konsultan telah menyusun Laporan Akhir untuk diberikan kepada para pihak
terlibat dalam kegiatan ini. Demikian pengantar dari pihak konsultan

sebagai penyusun Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana


DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) semoga rencana yang disusun
ini dapat berguna untuk kepentingan bersama.
Jakarta, 2014

TIM KONSULTAN
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)

DAFTAR ISI
HALAMAN

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG ................................................................................. I 1
1.2 GAMBARAN UMUM ................................................................................ I 3
1.3 VISI DAN MISI ..................................................................................... I 7
1.4 MAKSUD DAN TUJUAN ........................................................................... I 8
1.5 ALASAN DILAKSANAKAN KEGIATAN ...................................................... I 9
1.6 KEGIATAN YANG DILAKSANANKAN ....................................................... I 10
1.7 MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN DESAIN MASTERPLAN......................... I 11
1.8 SASARAN .............................................................................................. I 11
1.9 PENERIMAAN MANFAAT ........................................................................ I 12
1.10 TINJAUAN DASAR HUKUM ..................................................................... I 12
1.11 LINGKUP PEKERJAAN ............................................................................ I 13
1.12 INDIKATOR KELUARAN .......................................................................... I 16
1.13 STRATEGI PENCAPAIAN KELUARAN ....................................................... I 18
1.14 TEMPAT PELAKSANAAN KEGIATAN ......................................................... I 20
1.15 PELAKSANAAN KEGIATAN ...................................................................... I 20
1.16 TIM PELAKSANAAN KEGIATAN ............................................................... I 20
1.17 SUMBER DANA ..................................................................................... I 23
1.18 SISTEMATIKA PENULISAN .................................................................... I 24
BAB II GAMBARAN UMUM BALAI PMD
2.1 SEJARAH PMD ........................................................................................ II 1
2.2 BALAI PMD YOGYAKARTA ........................................................................ II 3
2.2.1 Gambaran Umum ........................................................................... II 3
2.2.2 Visi dan Misi................................................................................... II 4
2.2.3 Strategi ......................................................................................... II 5
2.2.4 Struktur Organisasi......................................................................... II 6
2.2.5 Program Pelatihan .......................................................................... II 5
2.3 BALAI BESAR PMD MALANG ..................................................................... II 9

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)

2.3.1 Gambaran Umum ........................................................................... II 9


2.3.2 Visi dan Misi................................................................................... II 10
2.3.3 Strategi Kebijakan .......................................................................... II 10
2.3.4 Struktur Organisasi......................................................................... II 11
2.3.5 Tugas dan Fungsi ........................................................................... II 11
2.3.6 Sarana dan Prasarana .................................................................... II 12
2.3.7 Jenis Pelatihan ............................................................................... II 12
2.4 BADAN PMPD PROVINSI .......................................................................... II 14
2.4.1 Gambaran Umum ........................................................................... II 14
2.4.2 Visi dan Misi................................................................................... II 15
2.4.3 Struktur Organisasi......................................................................... II 16
2.4.4 Tujuan dan Sasaran ....................................................................... II 17
2.4.5 Pertumbuhan Desa ......................................................................... II 19
BAB III APRESIASI DAN INOVASI
3.1 PERANGKAT MEKANISME KONTROL PERENCANAAN.................................. III 1
3.1.1 UU No. 28 thn 2002 Tentang Bangunan Gedung .............................. III 1
3.1.2 UU No. 29 thn 2006 Tentang Pedoman Persyaratan Teknis
Bangunan Gedung........................................................................... III 3
3.1.3 UU No. 26 thn 2007 Tentang Penataan Ruang ................................. III 36
3.1.4 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 6 thn 2007 Tentang
Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan ......................................... III 38
3.1.5 Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 1 thn 2007 Tentang
Penataan Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan .......................... III 47
3.1.5 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 5 thn 2008 Tentang
Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau
di Kawasan Perkotaan....................................................................... III 50
BAB IV PENDEKATAN DAN METODOLOGI
4.1 PENDEKATAN UMUM ............................................................................... IV 1
4.1.1 Pendekatan Strategi Dasar .............................................................. IV 1
4.1.2 Pendekatan Strategi Operasional ..................................................... IV 2

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)

4.1.3 Pendekatan Penanganan Pekerjaan ................................................. IV 3


4.2 PENDEKATAN KHUSUS ............................................................................ IV 6
4.2.1 Investigasi, Identifikasi, Konservasi, dan Penataan Balai .................. IV 6
4.2.2 Penanganan Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana
dan Prasarana Dirjen PMD ............................................................. IV 7
4.2.3

Penyusunan

Rencana Umum

dan

Detail

Perencanaan

Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana Dirjen


PMD ............................................................................................. IV 9
4.2.4 Penyusunan program pelaksanaan dan program Investasi
penataan Balai .............................................................................. IV 11
4.2.5 Manajemen Pelaksanaan Penataan Kawasan .................................... IV 11
4.3 PENDEKATAN TEKNIK OPERASIONAL ...................................................... IV 12
4.3.1 Tahap Persiapan ............................................................................ IV 13
4.3.2 Tahap Studi Literatur ...................................................................... IV 14
4.3.3 Tahap Survey Lapangan ................................................................. IV 15
4.3.4 Tahap Pelaporan Hasil Survey ......................................................... IV 16
4.3.5 Tahap Identifikasi Permasalahan ..................................................... IV 17
4.3.6 Tahap Analisa dan Evaluasi ............................................................. IV 17
4.3.7 Tahap Perumusan dan Rekomendasi ............................................... IV 19
4.4 ANALISA PERENCANAAN ......................................................................... IV 19
4.5 METODE GRAVITASI (PUSAT MASSA) ...................................................... IV 20
4.6 STANDAR UKURAN ................................................................................. IV 22
4.6.1 Kajian Teori ................................................................................... IV 23
4.7 TINJAUAN PERENCANAAN STANDAR BANGUNAN GEDUNG ....................... IV 35
4.7.1 Peraturan tentang Pembangunan Bangunan Gedung ........................ IV 35
4.7.2 Standar Luas Bangunan Gedung Negara ......................................... IV 35
4.7.3 Persyaratan Teknis ......................................................................... IV 35
4.7.4 Standar Perencanaan Arsitektur untuk Bangunan Gedung ................. IV 62
4.8 PERSYARATAN UMUM PENCAHAYAAN ..................................................... IV 83
4.8.1 Pencahayaan Buatan Harus Memenuhi ............................................ IV 83
4.8.2 Pencahayaan Alami ........................................................................ IV 88
4.9 PERHITUNGAN DAN OPTIMASI PEMAKAIAN DAYA LISTRIK ....................... IV 88

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)

4.9.1 Prosedur Perhitungan dan Optimasi Pemakaian Daya Listrik ............. IV 88


4.9.2 Kualitas Warna Cahaya ................................................................... IV 89
4.10 PENGOPRASIAN DAN PEMELIHARAAN ................................................... IV 91
4.10.1 Pengoperasian ............................................................................. IV 91
4.10.2 Pemeliharaan ............................................................................... IV 93
4.11 SIRKULASI ........................................................................................... IV 95
4.11.1 Sirkulasi Bangunan ....................................................................... IV 95
4.11.2 Unsur-unsur Sirkulasi .................................................................... IV 99
4.12 TINJAUAN PERENCANAAN STANDAR BANGUNAN GEDUNG ..................... IV 102
4.12.1 Ketentuan Umum ......................................................................... IV 102
4.12.2 Pembangunan .............................................................................. IV 104
BAB V KONSEP PENGEMBANGAN
5.1 KONSEP PENGEMBANGAN FISIK .............................................................. V 1
5.1.1 Prasarana Jaringan Jalan ................................................................ V 3
5.1.2 Prasarana Jaringan Drainase ........................................................... V 4
5.1.3 Prasarana Jaringan Air Bersih .......................................................... V 5
5.1.4 Sarana Penunjang Utama ................................................................ V 8
5.2 ANALISIS PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA (PMD) ............................. V 9
5.2.1 Latar Belakang ............................................................................... V 9
5.2.2 Perencanaan Kebutuhan Ruang ....................................................... V 10
BAB VI KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN
6.1.

BALAI PMD YOGYAKARTA .................................................................... VI -1


6.1.1. Survey dan Identifikasi Eksisting ................................................. VI -1
6.1.2. Kondisi Tapak ............................................................................ VI -4
6.1.3. Rencana Pengembangan Sarana dan Prasarana Tapak ................ VI -5

6.2.

BALAI PMD LAMPUNG ......................................................................... VI -65


6.2.1. Survey dan Identifikasi Eksisting ................................................. VI -65
6.2.2. Analisis Tapak ........................................................................... VI -69
6.2.3. Rencana Pengembangan Sarana dan Prasarana Tapak ................ VI -71
6.2.4. Konsep Perencanaan ................................................................. VI -98

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)

BAB VII PENUTUP


7.1 PENUTUP ................................................................................................ VII 1
`

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

BAB 1
Pendahuluan

1.1.

LATAR BELAKANG

Merujuk pada system wilayah, desa merupakan ruang yang didiami oleh masyarakat,
didalamnya terdapat produksi sumberdaya, juga tata kelola pemerintahan. Untuk itu
Seirama dengan perkembangan IPOLEKSOSBUDHANKAM (ideologi, politik, ekonomi,
sosial budaya dan pertahanan keamanan) dalam Pemerintahan Republik Indonesia
sejak tahun 1945 hingga sekarang, pelaksanaan pembangunan desa yang menjadi
tugas dan tanggung jawab Departemen Dalam Negeri telah beberapa kali
mengalami perubahan dan perkembangan, kebijaksanaan baik perubahan yang
menyangkut nama maupun instansi dan penyelenggaraannya.
Awal mula terbentuknya desa yaitu pada rangkaian laporan yang disusun oleh
rombongan study tour dan expert dari PBB, maka Pemerintah mendapatkan
gambaran

yang jelas

tentang maksud dan

arti

Community Development.

Sehubungan dengan hal tersebut maka dalam Kabinet Ali Sastroamidjojo ke-II (24
Maret 9 April 1957), program pemerintah yang berjangka 5 tahun mulai
mencantumkan program Pembangunan Masyarakat Desa.
Lebih lanjut dalam Kabinet Kerja II (18 Pebruari 1960 6 Maret 1963) organisasi
penyelenggaran

pembangunan

masyarakat

desa

disempurnakan

dengan

diterbitkannya Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 1960 jo. Peraturan Presiden


Nomor 11 Tahun 1960 yang diundang pada tanggal 28 Juli 1960.
Dalam Kabinet Dwikora (27 Agustus 1964 28 Maret 1966) yang terkenal dengan
Kabinet 100 menteri, berdasarkan Keputusan Presiden no. 215 Tahun 1964,
Pembangunan Masyarakat Desa mendapat tempat terhormat, dengan ditingkatkan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

kedudukkannya, dari Direktorat Jenderal menjadi salah satu Departemen, yaitu


Departemen PMD dibawah Kompartemen Pertanian dan Agraria.
Kedudukan PMD dalam Kabinet Ampera berubah lagi menjadi Direktorat Jenderal
Pembangunan Masyarakat Desa (PMD) yang tetap dibawah naungan Departemen
Dalam Negeri, dipimpin oleh H.Aminuddin Aziz dengan sebutan Direktur Jenderal
PMD bertanggung jawab kepada Menteri Dalam Negeri.
Tahun 1968 1973 Pemerintah menetapkan tentang bantuan berupa subsidi
desa.
Tahun 1973 1978, Kepres RI Nomor : 169/M Tahun 1973.
Tahun 1978 1982, Kepres RI Nomor : 1968/M Tahun 1977.
Tahun 1982 -1984, Surat Keputusan Presiden RI, Nomor : 145/M Tahun
1982, tanggal 8 September 1982.
Tahun 1984 1989, Kepres RI Nomor : 36/M Tahun 1984.
Tahun 1989 1998, Pembangunan Jangka Panjang Pertama.
Undang

Undang

no

32

tahun

sebagaimana telah dirubah

2004

tentang

Pemerintahan

Daerah

dengan UU no. 12 tahun 2008 tentang

Perubahan Kedua atas UU no. 32 tahun 2004.

Dalam proses panjang, ketika pembangunan itu dilakukan oleh Negara Kesatuan
Republik Indonesia, kondisinya menjadi berbalik, desa menjadi bagian dari
pemerintahan pusat dengan posisi pinggiran dan kehilangan otonomi. Selanjutnya
desa menjadi obyek pembangunan semua lembaga pemerintahan

di atasnya

sehingga tidak memiliki kewenangan dalam mengatur rumah tangganya sendiri,


sampai

pada

ditetapkannya

Undang-undang

Pemerintahan

Daerah

yang

mengarahkan pembangunan diawali pada taraf desa (bottom up) sebagai ujung
tombak dalam peran pembangunan.
Salah

satu

bukti

terselenggaranya

otonomi

pemerintahan

yaitu

semakin

bertambahnya jumlah desa yang ada. Berdasarkan data BPS 2012, jumlah desa di
seluruh provinsi di Indonesia yaitu 79.702 desa atau bertambah 9.844 desa dari
tahun 2004 dimana peraturan pemerintahan daerah diberlakukan.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Untuk itu sebagai jawaban atas tantangan yang tersirat dalam semangat otonomi
daerah. Maka aparatur desa dituntut untuk mendapatkan meningkatkan kualitas
pemerintahan dan masyarakat desa melalui pendidikan, pelatihan dan penyuluhan.
Salahsatunya dengan memenuhi kebutuhan sarana dan prasarana penunjang yang
disediakan melalui Direktorat Jenderal Pembangunan Masyarakat Desa (PMD).

1.2.

GAMBARAN UMUM

Gambar 1.1. Persebaran desa di provinsi

1. Peran desa dalam pembangunan nasional beserta masyarakat dan


perangkat pemerintahan yang ada didalamnya sangatlah besar. Apalagi
dengan semakin dikedepankannya konsep pembagunan berbasis pada
komunitas maka aspek perkuatan kelembagaan dan pemberdayaan
masyarakat desa menjadi spektrum yang utama.
2. Dengan jumlah penduduk yang semakin bertambah, yang diimbangi
dengan konsep pelayanan terintegrasi, serta terjadinya pemekaran
wilayah (catatan Kementerian Dalam Negeri pada tahun 2013 terdapat
81.253 desa) yang mengakibatkan semakin berkembangnya jumlah desa,
maka kegiatan pelatihan terhadap pemberdayaan masyarakat dan desa
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

harus dilaksanakan secara terus menerus dan berkesinambungan.


Dibawah ini adalah table Data Desa setiap provinsinya tahun 2004-2012.
Tabel 1.1. Jumlah Desa menurut privinsi tahun 2004-2012
Jumlah Desa Menurut Provinsi, 2004-2012

2004

2005

2006

2007

2008

2009

2010

2011

2012

Aceh

5,965

6,378

6,378

6,260

6,424

6,424

6,459

6,491

6,493

Sumatera Utara

5,459

5,610

5,616

5,713

5,774

5,742

5,770

5,872

5,876

Sumatera Barat

892

901

902

918

924

1,010

1,014

1,032

1,140

Riau

1,426

1,482

1,482

1,551

1,622

1,637

1,645

1,664

1,759

Jambi

1,189

1,231

1,231

1,295

1,342

1,371

1,371

1,480

1,506

Sumatera Selatan

2,727

2,780

2,783

2,971

3,075

3,154

3,165

3,186

3,205

Bengkulu

1,194

1,233

1,233

1,314

1,351

1,444

1,507

1,508

1,517

Lampung

2,131

2,193

2,193

2,265

2,339

2,404

2,463

2,463

2,576

Kepulauan Bangka Belitung

320

321

321

325

342

360

361

373

381

Kepulauan Riau

249

245

245

294

351

353

353

371

383

DKI Jakarta

267

267

267

267

267

267

267

267

267

Jawa Barat

5,778

5,808

5,808

5,832

5,871

5,879

5,891

5,918

5,962

Jawa Tengah

8,561

8,566

8,566

8,573

8,574

8,574

8,577

8,578

8,578

438

438

438

438

438

438

438

438

438

Jawa Timur

8,467

8,484

8,484

8,505

8,505

8,506

8,506

8,503

8,505

Banten

1,551

DI Yogyakarta

1,484

1,483

1,483

1,504

1,504

1,535

1,535

1,535

Bali

691

701

701

707

707

714

715

716

716

Nusa Tenggara Barat

792

820

820

883

913

919

989

1,117

1,146

Nusa Tenggara Timur

2,599

2,742

2,742

2,780

2,805

2,836

2,874

2,918

3,213

Kalimantan Barat

1,489

1,531

1,531

1,686

1,791

1,894

1,894

1,967

1,982

Kalimantan Tengah

1,348

1,395

1,395

1,432

1,457

1,510

1,514

1,528

1,559

Kalimantan Selatan

1,956

1,957

1,957

1,968

1,981

1,981

1,985

2,000

2,007

Kalimantan Timur

1,378

1,352

1,352

1,406

1,421

1,435

1,465

1,465

1,486

Sulawesi Utara

1,204

1,280

1,280

1,360

1,495

1,652

1,673

1,691

1,738

Sulawesi Tengah

1,440

1,530

1,530

1,628

1,688

1,778

1,815

1,848

1,922

Sulawesi Selatan

2,580

2,866

2,866

2,893

2,946

2,961

2,976

2,982

3,025

Sulawesi Tenggara

1,613

1,705

1,705

1,816

2,031

2,087

2,088

2,156

2,215

Gorontalo

450

476

476

491

584

619

619

723

732

Sulawesi Barat

359

491

491

507

542

603

603

641

645

Maluku

874

886

886

886

906

906

964

999

1,041

Maluku Utara

756

775

793

919

1,036

1,062

1,063

1,071

1,077

Papua Barat

2,587

1,166

1,166

1,199

1,244

1,367

1,410

1,438

1,442

Papua

1,195

2,442

2,442

2,822

3,416

3,561

3,579

3,619

3,619

69,858

71,535

71,563

73,408

75,666

76,983

77,548

78,558

79,702

Indonesia

Sumber:Berdasarkan Laporan BPS Provinsi/Kabupaten/Kota

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 1.2. Pertumbuhan Desa tahun 2004-20112

3. Paradigma pembangunan nasional semakin hari semakin kompleks,


sehingga masyarakat dan desa sebagai bagian dari pembangunan dituntut
untuk selalu memiliki wawasan pengetahuan yang luas dan terkini.
4. Balai Pemberdayaan Masyarakat Desa yang ada pada saat ini (Lampung,
Yogyakarta, dan Malang) sudah tidak mampu lagi menampung kegiatan
pelatihan pemberdayaan masyarakat dan desa untuk seluruh wilayah di
Indonesia. Apalagi dengan adanya percepatan pembangunan nasional
dalam rangka menyambut era-globalisasi, maka efektifitas dan kecepatan
penyampaian informasi menjadi salah satu tolak ukurnya. Dibawah ini
terdapat Tabel program pengembangan balai PMD dan Gambar peta
usulan persebaran balai PMD.
Tabel 1.2. Program Pengembangan Balai PMD
No

Balai PMD

Jumlah Desa (2012)

Yogyakarta

9.016

Provinsi
Banten

Jumlah Desa
1.551

DKI Jakarta

267

Jawa Barat

5.968

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Jawa Tengah
Daerah Istimewa Yogyakarta

8.578
438

Kalimantan Timur

1.486

Kalimantan Barat

1.982

Kalimantan Selatan

2.007

Kalimantan Tengah

1.559

Kalimantan Utara

Malang

9.221

Jawa Timur

8.505

Bali

716

NTT

3.213

NTB

1.146

Maluku

1.041

Maluku Utara

1.077

Papua
Irian Jaya Barat

Lampung

5.599

Sulawesi Utara

1.738

Sulawesi Tengah

1.922

Sulawesi Tenggara

2.215

Sulawesi Selatan

3.025

Sulawesi Barat

645

Gorontalo

732

Lampung

2.576

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Sumatera Selatan

3.205

Bangka Belitung

381

Jambi

1.506

Bengkulu

1.517

Sumatera Barat

1.140

Riau

1.759

Kepulauan Riau

383

Sumatera Utara

5.876

Aceh

6.493

5. Lahirnya UU Desa Nomor 6 tahun 2014 membawa harapan yang besar


akan terwujudnya desa yang makmur dan mandiri. Namun dalam
implementasinya

dihadapkan pada persoalan masih lemahnya SDM di

desa dalam menyusun program kerja. Sehingga keberadaan Balai


Pemberdayaan Masyarakat dan Desa menjadi nilai strategis dalam rangka
mencetak kader desa yang cakap dan trampil.
6. Sebagai langkah awal maka akan dilaksanakan kegiatan : Penyempurnaan
Masterplan

Sarana

dan

Prasarana

DIRJEN

PMD

(Pemberdayaan

Masyarakat Desa), dengan cakupan studi meliputi :

UPT/ Balai PMD di Yogyakarta

UPT/ Balai PMD di Malang

Pengembangan / perluasan UPT/ Balai PMD di Bandar Lampung

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.3.

Visi dan Misi

Visi

Meningkatkan

kemandirian

masyarakat

(Penjelasan

kemandirian

masyarakat merupakan suatu kondisi dinamis yang memungkinkan masyarakat


mampu membangun diri dan lingkungannya berdasarkan potensi, kebutuhan,
aspirasi dan kewenangan yang ada padanya yang difasilitasi oleh Pemerintah dan
Pemerintah Daerah serta seluruh pelaku pemberdayaan masyarakat).
Misi : Mengembangkan kemampuan dan kemandirian masyarakat untuk berperan
aktif dalam pembangunan, agar secara bertahap masyarakat mampu membangun
diri dan lingkungannya secara mandiri, melalui :
Pemantapan kelembagaan serta pengembangan partisipasi dan keswadayaan
masyarakat;
1. Pemantapan kehidupan sosial budaya masyarakat;
2. Pengembangan usaha ekonomi masyarakat;
3. Peningkatan pemanfaatan sumber daya alam berwawasan lingkungan;
4. Peningkatan

pendayagunaan

teknologi

tepat

guna

sesuai

kebutuhan

masyarakat;
5. Pemantapan

penyelenggaraan

Pemerintahan

Desa

dan

Pemerintahan

Kelurahan.

1.4.

MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud :
1. Meningkatkan kemampuan masyarakat (to give ability or enable) melalui
pelaksanaan berbagai kebijakan dan program pembangunan, agar kehidupan
masyarakat dapat mencapai tingkat kemampuan yang diharapkan.
2. Meningkatkan kemandirian masyarakat melalui pemberian wewenang secara
proporsional kepada masyarakat dalam pengambilan keputusan (to give
authority) dalam rangka membangun diri dan lingkungannya secara mandiri.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Hal ini menunjukan bahwa upaya pemberdayaan masyarakat berarti


memampukan dan memandirikan masyarakat.
Tujuan :
1. Menciptakan suasana atau iklim yang memungkinkan berkembangnya potensi
atau daya yang dimiliki masyarakat.
2. Memperkuat potensi atau daya yang dimiliki masyarakat melalui pemberian
input berupa bantuan dana, pembangunan prasarana dan sarana maupun
sosial serta pengembangan lembaga pendanaan, penelitian dan pemasaran.
3. Melindungi masyarakat melalui pemihakan kepada masyarakat yang lemah
untuk mencegah persaingan yang tidak seimbangan, dan bukan berarti
mengisolasi atau menutupi dari interaksi.
Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa, didasarkan pada
kebutuhan untuk menjawab perubahan lingkungan yang dinamis yang diwarnai oleh
suasana globalisasi yang cukup mempengaruhi partisipasi dan keswadayaan
masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan antara lain,
Pertama, keterbukaan informasi melalui kemudahan komunikasi dan transportasi
akibat pesatnya perkembangan teknologi yang dapat mempengaruhi pola pikir,
sikap dan perilaku masyarakat,
Kedua, liberalisasi perdagangan yang ditandai oleh pesatnya transaksi ekonomi
antar negara, yang menuntut daya saing produk barang dan jasa yang dihasilkan
masyarakat, agar mampu bersaing dalam pasar global terutama pasar domestik.
Keadaan ini hanya dapat dihadapi oleh sebahagian kecil masyarakat yang memiliki
keunggulan komparatif, sehingga mampu bersaing dalam kompetisi global,
Ketiga, perubahan kebijakan politik yang turut memepengaruhi partisipasi
masyarakat dalam setiap pelaksanaan kegiatan pembangunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.5.

ALASAN KEGIATAN DILAKSANAKAN

Desa dan Masyarakatnya merupakan tulang punggung pembangunan nasional.


Sehingga eksistensinya harus terus dipelihara dan dijaga melalui program
pemberdayaan masyarakat dan desa. Dimana salah satunya adalah menjadi
program utama dari Dirjen Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kementerian
Dalam Negeri.
Memberdayakan masyarakat desa merupakan implementasi dari otonomi desa yang
akan meningkatkan keberdayaan masyarakat desa di bidang ekonomi, sosial dan
budaya. Dalam rangka peningkatan kualitas SDM masyarakat dan desa, maka
Dirjen Pemberdayaan Masyarakat dan Desa mempunyai program pemberdayaan
dan pelatihan dengan cara menyediakan sarana dan prasarana dalam bentuk Balai
PMD
Untuk merealisasikan kegiatan tersebut adalah dengan melaksanakan pembagunan
Gedung Balai PMD yang tersebar di berbagai wilayah di Indonesia. Mengingat balai
yang ada sudah tidak mampu lagi melayani kebutuhan yang terus meningkat.
Wujud awal yang akan dilaksanakan adalah dengan kegiatan : Penyempurnaan
Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa).

1.6.

KEGIATAN YANG DILAKSANAKAN

Program

Penyempurnaan

Masterplan

Sarana

dan

Prasarana

DIRJEN

PMD

(Pemberdayaan Masyarakat Desa) meliputi : identifikasi terhadap pihak-pihak yang


terlibat, identifikasi kebutuhan sarana dan prasarana, identifikasi kebutuhan ruang,
penyusunan program ruang dan bangunan, perencanaan teknis, penyusunan
masterplan dan pola gubahan massa bangunan,

prakiraan perhitungan biaya

pembangunan, dan penyusunan pentahapan pembangunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.6.1. URAIAN KEGIATAN


Untuk dapat mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan, maka
perlu dilakukan kegiatan identifikasi, analisa, menyusun rekomendasi,
identifikasi

kebutuhan

bangunan,

perencanaan

perhitungan

biaya

ruang,

penyusunan

teknis,

pembangunan,

membuat
dan

program

ruang

perencanaan

penyusunan

dan

teknis,

pentahapan

pembangunan.
1.6.2. BATASAN KEGIATAN
1. Kegiatan ini dibatasi pada Program Penyempurnaan Masterplan Sarana
dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) yang
sesuai dengan tugas pokok dan fungsi Kementerian Dalam Negeri,
khususnya DITJEN Pemberdayaan Masyarakat dan Desa.
2. Lokasi pelaksanaan kegiatan adalah :
a.

Pengembangan / perluasan UPT/ Balai PMD di Lampung

b.

UPT/ Balai PMD di Yogyakarta

c.

UPT/ Balai PMD di Malang

3. Lokasi studi perbandingan adalah : UPT/ Balai Besar PMD di Malang


dan di Jogja
4. Sedangkan batasan materi studi mencakup bahasan :
a. Kajian/ studi tapak
b. Studi kebutuhan dan hubungan ruang
c.

Studi desain bangunan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.7.

MAKSUD DAN TUJUAN KEGIATAN DESAIN MASTERPLAN

MAKSUD KEGIATAN. Menyusun Program Penyempurnaan Masterplan Sarana dan


Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) .
TUJUAN KEGIATAN. Terlaksananya Penyelenggaraan Program Penyempurnaan
Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)
yang tersebar di beberapa lokasi (Yogyakarta, Malang, dan Lampung). Dalam rangka
perkuatan kegiatan pemberdayaan masyarakat dan desa di seluruh wilayah
Indonesia, serta memperluas jaringan pelayanan DIRJEN PMD terhadap program
dimaksud.

1.8.

SASARAN

SASARAN UMUM : Usulan

desain bangunan beserta lingkungannya yang

komprehensif dan kontekstual terhadap

lingkungan serta mewadahi kebutuhan

fungsi yang direncanakan


SASARAN DESAIN :
Terbentuknya

tatanan

massa

bangunan

yang

sesuai

dengan

fungsi

Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat


Desa) yang tersebar di beberapa lokasi (Yogyakarta, Malang, dan Lampung).
Terbentuknya tata ruang dalam bangunan yang komprehensif sesuai dengan
kebutuhan fungsi yang direncanakan secara optimal.
Terbentuknya desain bangunan yang ramah lingkungan dan sesuai dengan
lingkungannya secara umum.
Tersusunnya skenario pengembangan bangunan dan fasilitasnya

sesuai

tuntutan kebutuhan pada masa mendatang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.9.

PENERIMAAN MANFAAT

Kementerian Dalam Negeri, Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa , Pemerintah


Daerah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota;

1.10. TINJAUAN DASAR HUKUM


Adapun dasar hukum yang dirujuk yaitu berupa perundang-udangan, peraturan
pemerintah, dan peraturan menteri, diantaranya sebagai berikut :
Undang

Undang

no

32

sebagaimana telah dirubah

tahun

2004

tentang

Pemerintahan

Daerah

dengan UU no. 12 tahun 2008 tentang

Perubahan Kedua atas UU no. 32 tahun 2004.


Undang-Undang

Republik

Indonesia

Nomor 33 Tahun 2004 tentang

Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.


Undang-Undang Nomor 06 tahun 2014 tentang Desa.
Peraturan Pemerintah (PP) no 72 tahun 2005 tentang Desa.
Peraturan Pemerintah (PP) no 73 tahun 2005 tentang Kelurahan
Peraturan Pemerintah (PP) no 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah.
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 41 tahun 2010 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Kementerian Dalam Negeri , sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri
Perubahan Atas

Nomor 14 tahun 2011 tentang

Permen Dalam Negeri no. 41 tahun 2010

tentang

Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Dalam Negeri.


Peraturan Menteri Dalam Negeri

Nomor 19 tahun 2007 tentang Pelatihan

Pemberdayaan Masyarakat dan Desa/ Kelurahan.


Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 tahun 2006 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa di Malang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 49 tahun 2012 tentang Organisasi


dan Tata Kerja Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa di Yogyakarta dan
Lampung.
Peraturan

Menteri

PU

Nomor

45/PRT/M/2007

Tentang

Pedoman

Teknis

Pembangunan Bangunan Gedung Negara.

1.11. LINGKUP PEKERJAAN


Menyusun Program Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD
(Pemberdayaan Masyarakat Desa) akan dilakukan melalui serangkaian tahapan
proses perencanaan yang ada guna tercapainya tujuan dan sasaran dari pekerjaan
ini sesuai dengan batas waktu pelaksanaan pekerjaan. Berikut ini adalah uraian
tahapan pekerjaan yang akan dilaksanakan :
a. Tahap 1

: Persiapan

b. Tahap 2

: Pengumpulan Data dan Survey

c. Tahap 3

: Tabulasi dan Kompilasi Data

d. Tahap 4

: Konsep Perancangan

e. Tahap 5

: Penyusunan Laporan

1.11.1. Tahap Persiapan


Pekerjaan persiapan ini dimaksudkan untuk mempersiapkan segala
sesuatu yang diperlukan, baik yang menyangkut masalah administrasi
maupun teknis untuk menunjang kelancaran pelaksanaan di lapangan,
meliputi :
a. Persiapan administrasi dan penetapan tim tenaga pelaksanaan baik
tenaga ahli, tenaga asisten, maupun tenaga pendukung.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Merancang

jadwal

pelaksanaan

kegiatan

untuk

mengatur

pemanfaatan waktu pekerjaan sesuai dengan yang ditetapkan


dalam SPK dan kontrak kerjasama.
c. Merancang pembagian tugas kerja setiap personil yang dituangkan
ke dalam jadwal penugasan personil.
d. Penyiapan bahan, peralatan, kuesioner dan peta kerja bagi
pelaksanaan survei lapangan.
e. Pengurusan surat ijin survey ke wilayah studi
f. Pelaksanaan survey pendahuluan (reconnaisance) bagi seluruh
tenaga ahli untuk menangkap permasalahan di lapangan secara
intuitif. Dalam hal ini termasuk melakukan diskusi dengan pihak
instansi terkait, masyarakat dan stake holder yang relevan.
g. Menetapkan kerangka kerja perencanaan termasuk di dalamnya
penetapan metodologi yang akan dipakai dalam tahap pelaksanaan
pekerjaan selanjutnya.
1.11.2. Pengumpulan Data dan Survey
Kegiatan

pengumpulan

data

dan

survey

ini

bertujuan

untuk

mendapatkan gambaran nyata kondisi tapak perencanaan, sehingga


diharapkan rencana yang dihasilkan sesuai dengan kondisi dan
kebutuhan. Pengumpulan data yang akan dilakukan dalam survai ini
dibagi atas dua kelompok besar, yaitu pengumpulan data sekunder dan
pengumpulan data primer.
a. Pengumpulan data sekunder. Survey ini dimaksudkan untuk
mendapatkan data dan informasi yang telah terdokumentasikan
dalam buku, laporan dan data statistik yang umumnya terdapat di
instansi terkait. Di samping pengumpulan data, pada kegiatan ini
dilakukan pula wawancara atau diskusi dengan pihak instansi
mengenai

aturan

dan

permasalahan-permasalahan

di

tiap

bidang/aspek yang menjadi kewenangannya serta menyerap

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

informasi mengenai kebijakan-kebijakan dan program yang sedang


dan akan dilakukan.
b. Pengumpulan

data

primer.

Survei

ini

dilakukan

untuk

mendapatkan data terbaru/ terkini langsung dari lapangan atau


obyek kajian. Pengumpulan data primer ini sendiri akan dilakukan
melalui 2 metode, yaitu metode observasi langsung ke lapangan,
metode penyebaran kuesioner atau wawancara.
1.11.3. Tahapan Tabulasi dan Kompilasi Data
Tahapan Tabulasi Dan Kompilasi Data adalah semua data dan
informasi yang telah diperoleh dari hasil kegiatan pengumpulan data
dan survai kemudian di kompilasi. Pada dasarnya kegiatan kompilasi
data ini dilakukan dengan cara mentabulasi dan mengsistematisasi
data-data tersebut dengan menggunakan cara komputerisasi. Hasil
dari kegiatan ini adalah tersusunnya data dan informasi yang telah
diperoleh sehingga mudah untuk dianalisis, berupa :

Review dokumen- dokumen pengaturan dan studi terkait


Menyiapkan format- format pendataan secara lengkap dan
dapat mengkoordinir masalah lapangan.

Melakukan pengumpulan data kuantitatif dan kualitatif dari


sumber data primer maupun sekunder sebagai bahan analisis.

Hasil dari kegiatan ini adalah tersusunnya data dan informasi yang
telah diperoleh sehingga akan mempermudah pelaksanaan tahapan
selanjutnya yaitu tahap analisis. Penyusunan data itu sendiri akan
dibagi atas dua bagian. Bagian pertama adalah data dan informasi
mengenai kondisi regional (kondisi makro) dan bagian kedua adalah
data dan informasi mengenai kondisi lokal perencanaan (kondisi
mikro).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.11.4. Konsep Perancangan


Kosep perencanaan melalui Tahap Analisis secara garis besar terdiri
dari :
a.

Analisa wilayah dan area perencanaan

b.

Rencana Kota terkait perencanaan tapak.

c.

Hubungan tapak dan lingkungan kota secara makro

d.

Hubungan tapak dan massa bangunan

e.

Studi aktivitas atau Flow Of Activity

f.

Daya dukung lingkungqan terhadap perkembangan Program


Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD.

g.

Analisis data baik dari aspek kuantatif maupun aspek kualitatif


yang dapat dipakai sebagai bahan untuk merumuskan masalah
sebagai dasar penyusunan Program Penyempurnaan Masterplan
Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD.

h.

Perumusan potensi dan masalah, berdasarkan analisa lapangan


perlu dirumuskan potensi dan masalah yang pemecahannya
dapat dilaksanakan dengan pendekatan analisis SWOT.

i.

Konsep Awal dari analisa awal sebagai Hipo-thesis yang perlu


diuji.

j.

Konsep Detailed Engineering Design (DED)

k.

Desain Skenario pelakasanaan pemgembangan pembangunan


berupa penyiapan dan tahapan dalam melaksanakan kegiatan
fisik maupun non fisik.

1.11.5. Penyusunan Laporan


Penyusunan laporan Program Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) terdiri
antara lain:
a. Laporan Pendahuluan
b. Laporan Antara
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Laporan Akhir

1.12. IDIKATOR KELUARAN


1.12.1.

Idikator Kualitatif
Terlaksananya

Penyelenggaraan

Program

Penyempurnaan

Masterplan

Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)


1.12.2.

Idikator Kuantitatif
Keluaran yang dihasilkan terdiri dari :
A. Laporan Pendahuluan
Merupakan laporan awal dalam memahami Kerangka Acuan Kerja
yang diberikan dan berisikan Kerangka Pikir (Pola Pikir Pelaksanaan
kegiatan), Rencana Kerja serta Methodelogi Kerja serta Tenaga
(SDM) baik Tenaga Pelaksanan maupun Tenaga penunjang yang
diperlukan dan Jadwal Kegiatan yaitu waktu dan pembagian tugas
dari masing-masing pelaksana dan tenaga penunjang didalam
melaksanakan kegiatan.
Laporan Pendahuluan harus diserahkan 2 (dua) minggu
masa

penugasan,

sebanyak

10

eksemplar,

yang

setelah

sekurang-

kurangnya memuat metodologi pelaksanaan pekerjaan, struktur


organisasi pelaksanaan pekerjaan, jadwal rencana penugasan, dan
jadwal pelaksanaan pekerjaan.
B. Laporan Antara
Merupakan laporan hasil kegiatan didalam mengidentifikasi data
baik literatur / hasil kajian maupun data lainnya serta informasi
yang diperlukan terkait dengan kegiatan yang diperoleh baik dari
laporan hasil kajian yang pernah dilakukan maupun dari

Survey

ke lapangan / ke daerah, dan memuat juga laporan tentang dari

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

hasil rapat rapat Pembahasan dan Pelaksanaan dan hasil


koordinasi yang telah dilaksanakan.
Laporan Antara harus diserahkan 3 (tiga) bulan setelah masa
penugasan, dengan jumlah sebanyak 10 exemplar, yang sekurangkurangnya memuat Hasil survey, identifikasi, rapat lapangan, dan
kesepakatan

tertulis

dalam

rapat

lapangan,

serta

konsep

pengembangan perencanaan.
C. Laporan Akhir
Merupakan laporan hasil kegiatan secara keseluruhan, berupa :
Konsep Pengembangan balai, Konsep Perencanaan, dan Program
perencanaan. Dengan melampirkan : Gambar Masterplan, Gambar
3D (Perspektif) visualisasi perencanaan, dan Prakiraan Perhitungan
Biaya.
Laporan Akhir harus diserahkan 3 (tiga) bulan setelah masa
penugasan, dengan jumlah sebanyak 10 exemplar.
Keseluruhan Laporan selanjutnya disimpan dalam bentuk Softcopy,
dalam CD sebanyak 2 buah, dan diserahkan bersamaan waktunya
dengan penyerahan laporan akhir. Dalam hal ini, dokumen
data/literatur dan softcopy serta album dokumentasi, wajib
diserahkan dan menjadi milik pemberi tugas .

1.13. STRATEGI PENCAPAIAN KELUARAN


1.13.1. METODE PELAKSANAAN
a. Pengumpulan data yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan.
b. Survey lapangan ke lokasi kegiatan .
c. Kompilasi data Sekunder dan primer;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

d. Melakukan Rapat - rapat, rapat pembahasan, pertemuan rutin dan


workshop untuk menyamakan persepsi, untuk menjaring informasi
dan

mencari

solusi

terkait

dengan

penyempurnaan

dan

penyelesaian kegiatan.
e. Menyusun laporan hasil pelaksanaan kegiatan
f. Menyusun

konsep

dan

perencanaan

Masterplan

terhadap

pengembangan sarana dan prasarana.


g. Membuat Gambar Perencanaan Masterplan beserta perhitungan
biayanya.
1.13.2. TAHAPAN DAN WAKTU PELAKSANAAN
A. Tahapan Kegiatan berupa:
1. Memahami Kerangka Acuan Kerja yang ditindaklanjuti dengan
menyusun Rencana dan Mekanisme Kerja di dalam pencapaian
hasil kegiatan;
2. Pengumpulan data Kelengkapan dalam Program Perencanaan
Pembangunan Gedung UPT / Balai PMD Lampung, Yogyakarta,
dan Malang. Pengumpulan data Kelengkapan dalam

Program

Perencanaan Pembangunan Gedung PMD di Yogya dan Malang


3. Melakukan studi banding ke UPT/ Balai Besar PMD di Malang
4. Pengumpulan Literatur, Hasil kajian dan peraturan Perundang
undangan terkait.
5. Koordinasi dengan Instansi terkait;
6. Menyusun laporan hasil Program Perencanaan Pembangunan
Gedung UPT / Balai PMD.
7. Menyusun laporan pelaksanaan kegiatan
8. Menyusun Perencanaan Kegiatan dalam bentuk Dokumen
Gambar beserta kelengkapan pendukungnya.
9. Menyusun Laporan Akhir.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Waktu Pelaksanaan
Pelaksanaan Program. Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
Prasarana

DIRJEN

PMD

(Pemberdayaan

Masyarakat

Desa)

dilaksanakan dalam kurun waktu 90 hari kalender atau 3 (tiga)

bulan.

1.14. TEMPAT PELAKSANAAN KEGIATAN


Kegiatan Program Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD
(Pemberdayaan Masyarakat Desa) adalah di Perkantoran PMD-Pusat, Bandar
Lampung, Yogyakarta, dan Malang.

1.15. PELAKSANAAN KEGIATAN


Satuan Kerja ................... melalui Pejabat Pembuat Komitmen ................ Ditjen
Pemberdayaan Masyarakat dan Desa, Kementerian Dalam Negeri.

1.16. TIM PELAKSANA KEGIATAN


1.16.1.

Tim Pelaksana Kegiatan terdiri dari


A. Tenaga Ahli yang dibutuhkan guna mendukung pelaksanaan
kegiatan ini terdiri dari :
1. Team Leader adalah Ahli Arsitektur dengan kualifikasi S2
bidang Arsitektur, berpengalaman minimal 10 (sepuluh) tahun di
bidangnya, memahami dan atau mampu menangani aspekaspek

yang

terkait

dengan

perencanaan

gedung,

serta

bertanggung jawab atas keseluruhan pekerjaan dan mampu

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

mengarahkan masing-masing tenaga ahli sesuai dengan bidang


atau tugas dengan kedalaman substansi dan keahliannya.
2. Ahli Teknik Sipil 2 (dua) orang, dengan kualifikasi S1 teknik
sipil/ Geodesi yang mengerti tentang bidang pengukuran tanah
berpengalaman

minimal

(delapan)

tahun

di

bidang

perencanaan gedung dan balai;


3. Ahli Mekanikal/ Elektrikal 1 (satu) orang, dengan kualifikasi
S1 Mekanikal/ Elektrikal berpengalaman minimal 7 (tujuh) tahun
di bidang perencanaan gedung dan balai;
4. Ahli Arsitektur 1 (satu) orang, dengan kualifikasi S1 Arsitektur
berpengalaman minimal 7 (tujuh) tahun di bidang perencanaan
gedung dan balai;
B. Asisten

Tenaga

Ahli

yang

dibutuhkan

guna

mendukung

pelaksanaan kegiatan ini terdiri atas 2 (dua) orang tenaga ahli


antara lain:
1. Ahli Arsitektur 1 (satu) orang, dengan kualifikasi S1
Arsitektur berpengalaman minimal 3 (tiga) tahun di bidang
perencanaan sarana dan prasarana balai;
2. Ahli Teknik Sipil 1 (satu) orang, dengan kualifikasi S1 Teknik
Sipil berpengalaman

minimal 3 (tiga) tahun di bidang

perencanaan sarana dan prasarana balai;

C. Tenaga

pendukung

yang

dibutuhkan

guna

mendukung

pelaksanaan kegiatan ini terdiri atas :


1. Tenaga Cost Estimator 3 (tiga) orang, dengan kualifikasi D3
Arsitektur/ Teknik Sipil/ Mekanikal/ Elektrikalber pengalaman
minimal 3 (tiga) tahun di bidang perencanaan sarana dan
prasarana balai;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 22

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Tenaga Administrasi 2 (dua) orang, dengan kualifikasi SMA


berpengalaman minimal 4 (empat) tahun atau D-3 Manajemen
berpengalaman minimal 3 (tiga) tahun;
3. Tenaga

Operator Komputer

(dua)

orang,

dengan

kualifikasi SMA berpengalaman minimal 4 (empat) tahun atau


D-2

Arsitektur/

Teknik

Sipil/

Mekanikal/

Elektrikal

berpengalaman minimal 3 (tiga) tahun di bidang perencanaan


sarana dan prasarana balai;
4. Tenaga Surveyor 3 (tiga) orang, dengan kualifikasi S1
Arsitektur/ TeknikSipil/ Mekanikal/ Elektrika berpengalaman
minimal 3 (tiga) tahun di bidang perencanaan sarana dan
prasarana balai;
5. Tenaga Drafter 3 (tiga) orang, dengan kualifikasi STM
berpengalaman minimal 4 (empat) tahun atau D-3 Arsitektur/
Teknik Sipil/ Mekanikal/ Elektrikal berpengalaman minimal 3
(tiga) tahun di bidang perencanaan sarana dan prasarana balai;

1.16.2.

Penangung Jawab Kegiatan


Penanggung

Jawab Kegiatan

Program Penyempurnaan Masterplan

Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)


adalah Sekretariat Direktorat Jenderal, Direktorat

Pemberdayaan

Masyarakat dan Desa, Kementerian Dalam Negeri.

1.16.3.

Materi Pelaksanaan
Program Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN
PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 23

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

No

Uraian Kegiatan

LAPORAN PENDAHULUAN
1 Penyusunan metodologi dan rencana kerja
2 Pengumpulan data literatur dan data lapangan
3 Penyusunan arahan dan konsep rancangan
4 Pembahasan Laporan Pendahuluan

LAPORAN ANTARA
1 Penyusunan Kerangka Analisis Tapak
2 Penyusunan Kerangka Analisis Ruang
3 Pematangan Konsep Rancangan
4 Penyusunan Program Ruang
5 Penyusunan Program Ruang
6 Penyusunan Alternatif Desain dan Nota Desain
7 Pembahasan Laporan Antara

LAPORAN AKHIR (KONSEP LAPORAN AKHIR)


1 Penyusunan Laporan Perencanaan
2 Penyusunan Gambar Perencanaan
3 Penyusunan Rencana Anggaran Biaya
4 Penyusunan Dokumen Masterplan
5 Penyempurnaan Laporan Akhir
6 Penyusunan Tahapan Pembangunan
7 Pembahasan Laporan Akhir

Jadwal Pelaksanaan Kegiatan


Bulan 1
Bulan 2
Bulan 3
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

1.17. SUMBER DANA


Pagu anggaran untuk pekerjaan ini adalah Rp. 995.000.000,- (sembilan ratus

sembilan puluh lima juta rupiah) yang diambilkan dari DIRJEN PMD Sarana
dan Prasarana Pemberdayaan Masyarakat dan Desa (PMD) Tahun 2014.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 24

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1.18. SISTEMATIKA PENULISAN


Dalam penyusunan LAPORAN ANTARA pada kegiatan pekerjaan penyusunan
Penyempurnaan Masterplan DIRJEN PMD Sarana dan Prasarana Pemberdayaan
Masyarakat dan Desa (PMD), pembahasan yang disusun meliputi :
1.18.1.

BAB I

PENDAHULUAN

Pada bab ini dijelaskan mengenai latar belakang, maksud,


tujuan dan sasaran pada kegiatan serta termasuk ruang lingkup
kegiatan, lokasi kegiatan, jangka waktu pelaksanaan, hingga
hasil

yang

diharapkan

dalam

pelaksanaan

kegiatan

dan

sistematika pembahasan.
1.18.2.

BAB II

GAMBARAN UMUM

Pada bab ini dibahas mengenai gambaran tentang PMD,


termasuk sejarah PMD.
1.18.3.

Bab

III

APRESIASI DAN INOVASI

Pada bab ini berisi apresiasi dan inovasi pembahasan konsultan


terhadap kegiatan yang akan dilaksanakan.
1.18.4.

Bab

IV

PENDEKATAN DAN METODOLOGI

Pada bab ini memberikan gambaran tindakan atau langkahlangkah konsultan dalam mengidentifikasi, menganalisis dan
merumuskan pekerjaan ini. Bab ini diuraikan secara sistematis
dan

terarah

berdasarkan

pengalaman

konsultan

dalam

menangani pekerjaan sejenis. Setiap tahapan dalam pekerjaan


ini akan dilaksanakan berdasarkan pada tujuan dan sasaran
yang

telah

disusun

dan

diuraikan

langkah-langkah

pelaksanaannya secara lengkap.


1.18.5.

BAB V

KONSEP PENGEMBANGAN

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 25

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Pada bab ini akan berisi tentang konsep pengembangan fisik.


Tanggapan

konsultan

akan

difokuskan

pada

butir-butir

pembahasan dalam kerangka acuan kerja seperti latar belakang,


tujuan studi.
1.18.6.

BAB VI

PENUTUP

Bab ini berisikan kesimpulan, kendala dan hambatan mengenai


pelaksanaan pekerjaan oleh Konsultan serta menjadi argumen
yang baik terhadap perwujudan legalitas Penyempurnaan
Masterplan DIRJEN PMD Sarana dan Prasarana Pemberdayaan
Masyarakat dan Desa (PMD).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 26

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.1.

Sejarah DIRJEN PMD

Merujuk pada system wilayah, desa merupakan ruang yang didiami oleh masyarakat,
didalamnya terdapat produksi sumberdaya, juga tata kelola pemerintahan. Untuk itu
seirama dengan perkembangan IPOLEKSOSBUDHANKAM (ideologi, politik, ekonomi,
sosial budaya dan pertahanan keamanan) dalam Pemerintahan Republik Indonesia
sejak tahun 1945 hingga sekarang, pelaksanaan pembangunan desa yang menjadi
tugas dan tanggung jawab Departemen Dalam Negeri telah beberapa kali
mengalami perubahan dan perkembangan, kebijaksanaan baik perubahan yang
menyangkut nama maupun instansi dan penyelenggaraannya.
Awal mula terbentuknya desa yaitu pada rangkaian laporan yang disusun oleh
rombongan study tour dan expert dari PBB, maka Pemerintah mendapatkan
gambaran

yang jelas

tentang maksud dan

arti

Community Development.

Sehubungan dengan hal tersebut maka dalam Kabinet Ali Sastroamidjojo ke-II (24
Maret 9 April 1957), program pemerintah yang berjangka 5 tahun mulai
mencantumkan program Pembangunan Masyarakat Desa.
Lebih lanjut dalam Kabinet Kerja II (18 Pebruari 1960 6 Maret 1963) organisasi
penyelenggaran

pembangunan

masyarakat

desa

disempurnakan

dengan

diterbitkannya Peraturan Presiden Nomor 15 Tahun 1960 jo. Peraturan Presiden


Nomor 11 Tahun 1960 yang diundang pada tanggal 28 Juli 1960.
Dalam Kabinet Dwikora (27 Agustus 1964 28 Maret 1966) yang terkenal dengan
Kabinet 100 menteri, berdasarkan Keputusan Presiden no. 215 Tahun 1964,
Pembangunan Masyarakat Desa mendapat tempat terhormat, dengan ditingkatkan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

kedudukkannya, dari Direktorat Jenderal menjadi salah satu Departemen, yaitu


Departemen PMD dibawah Kompartemen Pertanian dan Agraria.
Kedudukan PMD dalam Kabinet Ampera berubah lagi menjadi Direktorat Jenderal
Pembangunan Masyarakat Desa (PMD) yang tetap dibawah naungan Departemen
Dalam Negeri, dipimpin oleh H.Aminuddin Aziz dengan sebutan Direktur Jenderal
PMD bertanggung jawab kepada Menteri Dalam Negeri.
Tahun 1968 1973 Pemerintah menetapkan tentang bantuan berupa subsidi
desa.
Tahun 1973 1978, Kepres RI Nomor : 169/M Tahun 1973.
Tahun 1978 1982, Kepres RI Nomor : 1968/M Tahun 1977
Tahun 1982 -1984, Surat Keputusan Presiden RI, Nomor : 145/M Tahun
1982, tanggal 8 September 1982.
Tahun 1984 1989, Kepres RI Nomor : 36/M Tahun 1984.
Tahun 1989 1998, Pembangunan Jangka Panjang Pertama.
Undang

Undang

no

32

sebagaimana telah dirubah

tahun

2004

tentang

Pemerintahan

Daerah

dengan UU no. 12 tahun 2008 tentang

Perubahan Kedua atas UU no. 32 tahun 2004


Undang-Undang

Republik

Indonesia

Nomor 33 Tahun 2004 tentang

Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah.


Undang-Undang Nomor 06 tahun 2014 tentang Desa
Peraturan Pemerintah (PP) no 72 tahun 2005 tentang Desa
Peraturan Pemerintah (PP) no 73 tahun 2005 tentang Kelurahan
Peraturan Pemerintah (PP) no 41 tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat
Daerah
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 41 tahun 2010 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Kementerian Dalam Negeri , sebagaimana telah diubah
dengan Peraturan Menteri Dalam Negeri
Perubahan Atas

Nomor 14 tahun 2011 tentang

Permen Dalam Negeri no. 41 tahun 2010

tentang

Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Dalam Negeri


Peraturan Menteri Dalam Negeri

Nomor 19 tahun 2007 tentang Pelatihan

Pemberdayaan Masyarakat dan Desa/ Kelurahan


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 tahun 2006 tentang Organisasi


dan Tata Kerja Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa di Malang.
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 49 tahun 2012 tentang Organisasi
dan Tata Kerja Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa di Yogyakarta dan
Lampung
Peraturan Menteri PU Nomor 45/PRT/M/2007 Tentang Pedoman Teknis
Pembangunan Bangunan Gedung Negara

2.2.

BALAI PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA YOGYAKARTA


2.2.1.

Gambaran Umum.
Balai

Pemberdayaan

Masyarakat dan Desa


Yogyakarta adalah
Unit Pelaksana Teknis
Kementerian

Dalam

Negeri

bidang

RI di

pemberdayaan
masyarakat
desa yang

berada

di

bawah

dan

dan

bertanggungjawab

kepada

Direktur Jenderal Pemberdayaan Masyarakat dan Desa.


Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Yogyakarta mempunyai
tugas

melaksanakan kegiatan

pelatihan bagi

masyarakat

yang

meliputi kader pembangunan, perangkat pemerintahan, anggota


badan permusyawaratan, pengurus lembaga masyarakat dan para
warga masyarakat

desa

dan

kelurahan

sesuai

kebijakan

yang

ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pemberdayaan Masyarakat dan


Desa.Adapun wilayah kerja Balai PMD Yogyakarta meliputi 9 provinsi
di Indonesia bagian tengah, yaitu: Banten, DKI Jakarta, Jawa Barat,
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Jawa Tengah, D.I.Yogyakarta, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur,


Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan.
Peningkatan

kemandirian masyarakat merupakan suatu kondisi

dinamis yang memungkinkan masyarakat mampu membangun diri


dan lingkungannya berdasarkan potensi, kebutuhan, aspirasi dan
kewenangan yang ada padanya, yang difasilitasi oleh pemerintah dan
pemerintah daerah serta seluruh pelaku pemberdayaan masyarakat.
Balai PMD Yogyakarta telah dan akan selalu melakukan yang terbaik
untuk masyarakat dalam rangka mewujudkan cita-cita masyarakat
mandiri.

2.2.2. VISI dan MISI


Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Yogyakarta

a. Visi

: Profesional Dalam Manajemen Pelatihan Pemberdayaan

Masyarakat

dan

Pemerintahan

Desa

untuk

peningkatan

kemandirian masyarakat.

b. Misi

: Peningkatan kapasitas sumber daya manusia Balai PMD

yang memiliki kompetensi, tanggung jawab dan intergritas;


Peningkatan
kerjasama

kualitas

pengelolaan

pengelolaan

pelatihan

pelatihan;
dengan

Peningkatan

Kementerian

dan

Lembaga Non Kementerian, Perguruan Tinggi, Lembaga Swadaya


Masyarakat, Pemerintah Daerah dan pihak-pihak lain; Peningkatan
sarana dan prasarana pelatihan.

c. Komitmen

melalui peningkatan

Mewujudkan
pelayanan

masyarakat
yang

maksimal

mandiri
kepada

masyarakat dan Pemerintah Daerah maupun pihak-pihak lain yang


membutuhkan pelatihan masyarakat"

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.2.3. Strategi
Berdasarkan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 49 Tahun 2012,
Balai PMD D.I.Yogyakarta menyelenggarakan fungsi:
1. pelaksanaan pengembangan kurikulum, pengembangan modul dan
Lab-site serta monitoring evaluasi;
2. pelaksanaan

pelatihan

di

bidang

pemberdayaan

aparatur

pemberdayaan

lembaga

pemerintahan Desa dan Kelurahan;


3. pelaksanaan

pelatihan

di

bidang

kemasyarakatan dan sosial budaya;


4. pelaksanakan pelatihan di bidang pemberdayaan Usaha Ekonomi
Masyarakat dan Teknologi Tepat Guna; dan
5. pelaksanaan urusan administrasi balai.
Sejalan dengan fungsi yang diemban, Balai PMD D.I.Yogyakarta
mempunyai strategi:
1. Peningkatan

SDM

Pegawai

Balai

PMD D.I.Yogyakarta dengan

mendorong staf Balai untuk melanjutkan studi pendidikan formal


S1, S2, dan S3; pendidikan non formal seperti TOT, kursus atau
diklat lainnya;
2. Pengembangan Kurikulum (Metode, Media & Proses Pembelajaran)
Pelatihan Berbasis Kompetensi maupun Komunitas;
3. Mengkaji dan menguji MODEL-MODEL Pemberdayaan Masyarakat
& Pemerintahan Desa-Kelurahan;
4. Pengembangan

bentuk-bentuk dan

jejaring kerjasama

dalam

Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa/Kelurahan;


5. Peningkatan pengelolaan dalam Pelatihan;
6. Penertiban Administrasi Ketatausahaan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.2.4. Struktur organisasi


Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 49 Tahun
2012 Tentang Organisasi

Dan

Tata

Kerja Balai

Pemberdayaan

Masyarakat Dan Desa Di Yogyakarta Dan Lampung

Gambar 2.1 : Struktur Organisasi Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Yogyakarta

KEPALA BALAI
KELOMPOK
JABATAN
FUNGSIONAL

SEKSI PEMBERDAYAAN
APARATUR PEMERINTAHAN
DESA DAN KELURAHAN

SUB BAGIAN
TATA USAHA

SEKSI PEMBERDAYAAN
KELEMBAGAAN DAN
SOSIAL BUDAYA

SEKSI PEMBERDAYAAN
USAHA EKONOMI
MASYARAKAT DAN
TEKNOLOGI TEPAT GUNAN

2.2.5. Program Pelatihan


1. Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat Dan Desa Lingkup
Regional Bagi Aparatur
a) Bintek Pengembangan Ekonomi Kawasan Perdesaan;
b) Pelatihan Metodologi Pemberdayaan Masyarakat;
c) Pelatihan Perencanaan Pembangunan Partisipatif;
d) Pelatihan Penyusunan RPJMDesa;
e) Pelatihan Manajemen Keuangan Desa Berbasis IT;
f)

Pelatihan Pengelolaan BUMDes;

g) Pelatihan Pemberdayaan Pemerintahan Desa;


h) Pelatihan Penyusunan APBDes;
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

i)

Pelatihan Penyusunan dan Pendayagunaan Data Base Desa.

2. Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat Dan Desa Lingkup


Regional Bagi Lembaga Masyarakat Desa/Kelurhan
a) Pelatihan Pengembangan Usaha Ekonomi Rumah Tangga;
b) Pelatihan Manajemen Pembangunan Berbasis Masyarakat;
c) Pelatihan Penguatan Kapasitas Kader Posyandu;
d) Pelatihan Kader Pemberdayaan Masyarakat;
e) Pelatihan Pengelolaan BUMDes Bagi Pengurus;
f)

Pelatihan Pengelolaan Pemukiman Sehat

Berbasis Rumah

Tangga Bagi PKK;


g) Pelatihan Pengelolaan Posyantek.
3. Kegiatan Dan Pelatihan Bekerjasama Dengan Pemerintah
Daerah
Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Yogyakarta terbuka
untuk

bekerjasama

dengan

pemerintah

daerah

dalam

penyelenggaraan pelatihan, dan pendampingan program-program


pemberdayaan masyarakat. Kerjasama yang dilaksanakan antara
lain:
a) Program Pendampingan:
Program pendampingan Balai PMD D.I.Yogyakarta adalah
program-program
kesinambungan

yang
dalam

mempunyai
rangka

pasca

keterikatan

dan

pelatihan

dan

pengembangan kurikulum pelatihan, seperti:


Pendampingan

Teknis

Pasca

Pelatihan Penguatan

Pemberdayaan Masyarakat dan

Pemerintahan

Desa/Kelurahan lokasi Lab Site PMD (Kabupaten Semarang


dan Kabupaten Purbalingga Provinsi Jawa Tengah);

Kaji Tindak Pengelolaan Lab Site PMD;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Pendampingan

penerapan

Musrenbang

Partisipatif

di

Kabupaten Kulonprogo, DIY dan di Kabupaten Magelang,


Provinsi Jawa Tengah;

Pendampingan

Perencanaan

Masyarakat

Berwawasan

Gender di Kabupaten Bantul, DIY (sebagai lokasi pilot

project)
b) Pelatihan Kerjasama dengan Pemerintah Daerah:
Kegiatan pelatihan yang diselenggarakan atas kerjasama
dengan daerah antara lain:
Pelatihan APBDesa Dalam Rangka Pengelolaan Keuangan
Desa, bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Paser
Provinsi Kalimantan Timur;

Pelatihan

Pelaku

bekerjasama

PNPM-MD

dengan

Pemerintah

Kabupaten
Kabupaten

Sintang,
Sintang,

Provinsi Kalimantan Timur;

Pelatihan

Apartur

Pemerintahan

Desa

se-Kabupaten

Indragiri Hulu, Provinsi Riau


Pelatihan Manajemen Pembangunan Berbasis Masyarakat
se-Kota Pekalongan Provinsi Jawa Tengah;

Bimbingan

Peningkatan

Kinerja

Pengurus

PKK

se-

Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur;

Pelatihan Manajemen Pengelolaan BUMDes se-Kabupaten


Purbalingga, Provinsi Jawa Tengah;

Pelatihan Usaha Ekonomi Berbasis Rumah Tangga Bagi


PKK bekerjasama dengan Provinsi Papua.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.3.

BALAI BESAR PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA MALANG


2.3.1.

Gambaran Umum
Balai Besar Pemberdayaan
Masyarakat
Malang

dan

Desa

merupakan

Unit

Pelaksana Teknnis di bidang


pemberdayaan masyarakat
dan desa yang berada di
bawah
jawab

dan

bertanggung

kepada

Direktur

Jenderal Pemberdayaan Masyarakat da Desa.


Balai Besar Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Malang mempunyai
tegas melaksanakan kegiatan pelatihan bagi masyarakat yang meliputi
kader

pembangunan,

perangkat

pemerintahan,

anggota

badan

perwakilan, pengurus lembaga masyarakat dan para warga masyarakat


dedsa dan kelurahan sesuai kebijakan yang ditetapkan oleh Direktur
Jenderal Pemberdayaan Masyarakat dan Desa.
Balai Besar Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Malang dalam
melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Peratura Menteri
Dalam Negeri No 21 Tahun 2006 Bab 1, Pasal 3 menyelenggarakan
fungsi :
a.

Pelaksanaan

pelatihan

di

bidang

pemberdayaan

aparatur

desa/kelurahan,
b.

Pelaksanaan pelatihan di bidang pemberdayaan lembaga


masyarakat desa/kelurahan,

c.

Pelaksanaan urusan tata usaha, kepegawaian, keuangan,


administrasi umum, perpustakaan, perlengkapan dan rumah
tangga.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.3.2.

Visi dan Misi


a. Visi
"Terdepan Mewujudkan Kualitas Sumber Daya Manusia Menuju
Masyarakat Mandiri"
b. Misi
1. Pengembang model pelatihan pemberdayaan masyarakat dan
pemerintahan Desa/Kelurahan
2. Pengembang dan pengkaji kurikulum pelatihan pemberdayaan
masyarakat dan pemerintahan Desa/Kelurahan
3. Membangun kerjasama pelatihan antar lembaga
4. Menjadikan

lembaga

sebagai

pusat

informasi

pelatihan

pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan Desa/Kelurahan


5. Pengkajian

dan

pengembangan

modul

pelatihan

pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan Desa/Kelurahan


2.3.3.

Strategi Kebijakan
1. Pemenuhan Kebutuhan Program Pelatihan bagi kelompok
masyarakat,

lembaga

kemasyarakatan

dan

pemerintahan

desa/kelurahan
2. Pengutan Lembaga Pemerintahan Desa/Kelurahan
3. Penguatan Lembaga Kemasyarakatan, lembaga adat, ekonomi
masyarakat dan pendampingan kemiskinan
4. pengembangan sistem manajemen pembangunan partisipatif
5. peningkatan sistem manajemen pembangunan partisispatif
6. Sinergi program pemberdayaan masyarakat dengan pemerintah
provinsi, kabupaten dan kota, lembaga non pemerintahan dan
lembaga kemasyarakatan
7. Monitoring evaluasi pasca pelatihan dan pembinaan
8. Pembentukan laboratorium lapang desa/kelurahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.3.4.

Struktur organisasi Balai Besar Pemberdayaan Masyarakat


dan Desa Malang

KEPALA BALAI

SUB BAGIAN TATA


USAHA

UNIT PELAYANAN
KESEHATAN
KASUBANG
PENYUSUSNSN
PROGRAM

KABID PEMBERDAYAAN
APARATUR

KASI
PERANGKAT DESA

2.3.5.

KELOMPOK
JABATAN
FUNGSIONAL

KASI
PERANGKAT KELURAHAN

KASUBANG
PERSURATAN DAN
KEPEGAWAIAN

KASUBANG
UMUM DAN
KEUANGAN

KABID PEMBERDAYAAN
LEMBAGA MASYARAKAT

KASI
KELEMBAGAAN SOSIAL
DAN BUDAYA

KASI
PENGEMBANGAN
EKONOMI MASYARAKAT

Tugas dan Fungsi


Melaksanakan kegiatan pelatihan bagi masyarakat meliputi Kader
Pembangunan,

Perangkat

Pemerintahan,

Anggota

Badan

Permusyawaratan Desa,Pengurus Lembaga masyarakat dan para


warga masyarakat Desa dan Kelurahan sesuai kebijakan yang
ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pemberdayaan Masyarakat dan
Desa

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.3.6.

Sarana dan Prasarana


Area Balai Besar Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Malang
seluas 7.459M2 dengan peruntukan :
1. Sarana
a. Gedung Asrama Peserta
b. Ruang Kelas 4 Unit
c. Aula Serbaguna 2 Unit
d. Ruang Makan 2 Unit
e. Musholla
f. Guest House 3 Unit
g. VIP Room 4 Unit
h. Fasilitas Olah Raga (Lapangan Bulu Tangkis dan Tenis Meja)
i.

Generator Listrik (Kapasitas 70.000 watt)

j.

Balai Pengobatan

k. Laboratorium Medis
l. Perpustakaan
2. Prasarana
a. LCD, Laptop, Flipchart
b. Loundry
c. Katering
d. Internet, Wifi
e. Bus 2 Unit
f. Prasarana Medis (2 Dokter dan 1 Paramedis)

2.3.7.

Jenis Pelatihan
1. Pelatihan Pemberdayaan Bidang Aparatur Desa/Kelurahan
a. Pelatihan Peningkatan Kapasitas Kepala Desa
b. Pelatihan Peningkatan Kapasitas Sekretaris Desa

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Pelatihan Pengembangan Laboratorium Lapang dari dari


lokasi laboratorium lapang desa/kelurahan
d. Pelatihan Peningkatan Kapasitas Kepala Kelurahan
e. Pelatihan Peningkatan Kapasitas Perangkat Kelurahan
2. Pelatihan Bidang Kelembagaan Masyarakat Desa/ Kelurahan
a. Pelatihan Usaha Ekonomi Masyarakat Berbasis Teknologi
Tepat Guna
b. Pelatihan Pengelolaan Pasar Desa
c. Pelatihan Penguatan Kapasitas Rukun Tetangga (RT)
d. Pelatihan

Penguatan

Kapasitas

Tim

Penggerak

Pemberdayaan Dan Kesejahteraan Keluarga (PKK)


e. Pelatihan Penguatan Kapasitas Lembaga Pemberdayaan
Masyarakat (LPM)
3. Penyusunan

Modul

Bidang

Aparatur

dan

Kelembagaan

Masyarakat Desa/Kelurahan
a. Penyusunan Modul Aplikasi Keuangan Desa
b. Penyusunan Modul Pelatihan Profil Desa/Kelurahan
4. Non Pelatihan
a. Identifikasi

Kebutuhan

Pengembangan

Program

Pemberdayaan Masyarakat dan Desa/Kelurahan


b. Temu Karya Program/Kegiatan Pemberadayaan Masyarakat
dan Desa/Kelurahan
c. Rapat

koordinasi

dan

Sinkronisasi

Penyusunan

program kegiatan antara UPT dan Ditjen PMD


d. Pengelolaan Laboratorium Lapang Desa/Kelurahan
e. Kegiatan Gelar Teknologi Tepat Guna Nasional XVI
f. Profil hasil pengembangan laboratorium lapang
g. Gelar Teknologi Tepat Guna Nasional

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

h. Monev Pasca Pelatihan Pemberdayaan Masyarakat dan


Desa/Kelurahan
i. Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP)
Balai Besar PMD Malang Tahun 2014

2.4.

BADAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN PEMERINTAHAN DESA


(PMPD) PROVINSI
2.4.1.

Gambaran Umum
Secara nomenklatur sejak Tahun 2007 Dinas Pemberdayaan
Masyarakat Desa (PMD) berubah menjadi Badan Pemberdayaan
Masyarakat dan Pemerintahan Desa (PMPD) Provinsi Lampung.
Untuk

melaksanakn

kebiajakan

di

bidang

Pemberdayaan

Masyarakat sebagaimana tersebut di atas, berdasarkan Perda


Nomor 12 Tahun 2009, Badan PMPD Provinsi Lampung mempunyai
tugas melaksanakan penyusunan dan pelaksanaan kebijakan di
daerah di bidang pemberdayaan masyarakat dan pemerintahan
desa, tugas dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang diberikan
pemerintah kepada Gubernur serta tugas lain sesuai dengan
kebijakan yang ditetapkan oleh Gubernur berdasarkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku. dalam melaksanakan tugas
sebagaimana dimaksud badan PMPD Provinsi Lampung mempunyai
fungsi :
1. Perumusan kebijakan teknis pengelolaan Pemberdayaan
Masyarakat dan Pemerintahan Desa
2. Pemberian dukungan atas penyelenggaraan pemerintah
daerah

di

bidang

pemebrdayaan

masyarakat

dan

pemerintahan desa
3. Pembinaan dan pelaksanaan tugas di bidang pemberdayaan
masyarakat dan pemerintahan desa
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4. pelaksanaan tugas lain yang diberikan oleh Gubernur di


bidang Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa
5. Pengelolaan administrasi badan

2.4.2.

Visi dan Misi


a. V i s i:

TERWUJUDNYA MASYARAKAT DAN DESA YANG MANDIRI SERTA


PARTISIPATIF
Cerminan Visi :
1. Otonomi Desa, merupakan salah satu tujuan yang akan dicapai
yaitu

terwujudnya

suatu

tatanan

Pemantapan

Kerangka

Aturan/regulasi Pemantapan Kelembagaan Pemerintah Desa


Pemantapan Administrasi Pemerinyahan Desa Pengembangan
Kapasitas Pemerintahan Desa dan Pembinaan dan Pengawasan
Penyelenggaraan Pemerintahan Desa kearah yang baik dan
demokratis.
2. Keberdayaan Masyarakat, merupakan upaya mengembangkan
kemampuan dan kemandirian masyarakat dalam seluruh aspek
kehidupan meliputi aspek ekonomi, soisal budaya, lingkungan
hidup dan politik, sehingga secara bertahap masyarkat mampu
membangun diri dan lingkungan serta berperan aktif dalam
proses pembangunan.
3. Partisipatif masyarakat, merupakan peran aktif masyarakat
dalam

proses

pemanfaatan,

perencana,
pemeliharan

pelaksanaan,
dan

pembiayaan,

Pengembangan

hasil

pembangunan
b. M i s i:
Misi Badan PMPD Provinsi Lampung yang ditetapkan merupakan
peran strategik yang diinginkan dalam mencapai visi dimaksud.
Menetapkan kebijakan daerah dan memfasilitasi penyelenggaraan
pemberdayaan masyrakat dan pemerintahan desa dalam upaya :
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1. Mendorong peningkatan kualitas sumber daya aparatur dan


masyarakat,
2. Memantapkan kapasitas penyelenggaraan pemerintahan desa
dan kelurahan
3. Meningkatkan partisipasi masyarakat dalam aspek ekonomi,
sosial budaya dan sumber daya alam melalui pendayagunaan
teknologi tepat guna yang berwawasan limgkungan.

2.4.3.

Struktur Organisasi
Gambar 2.3. Struktur Organisasi Badan Pemberdayaan Masyarakat An
Pemerintahan Desa Provinsi Lampung

SEKERTARIAT

SUB BANGIAN
UMUM DAN
KEPEGAWAIAN

SUB BANGIAN
KEUANGAN

SUB BANGIAN
PERENCANAAN

BIDANG

BIDANG

BIDANG

BIDANG

PEMERINTAHAN
DESA / KELURAHAN

KELEMBAGAAN
SOSIAL DAN BUDAYA
MASYARAKAT

PENGEMBANGAN
PEREKONOMIAN
MASYARAKAT

SUMBER DAYA ALAM


DAN TEKNOLOGI
TEPAT GUNA

SUB-BIDANG
Pengembangan Desa
Dan Administrasi
Pemerintah Desa/
Kelurakan

SUB-BIDANG
Pengembangan Potensi
Dan Kelembagaan
Masyarakat

SUB-BIDANG
Usaha Ekonomi
Masyarakat

SUB-BIDANG
Pendayaan Sumber
Daya Alam

SUB-BIDANG
Pengelola Keuangan
Desa, Aset Desa, Dan
Pengembangan
Kapasitas Desa

SUB-BIDANG
Pengembangan SDM
Dan Partisipasi
Masyarakat

SUB-BIDANG
Ekonomi Pedesaan
Masyarakat dan
Tertinggal

SUB-BIDANG
Pendaayan Teknoloi
tepat guna

Kelopok
jabatan
fungsional

ULP

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.4.4.

Tujuan dan Sasaran

a. Tujuan

: Badan PMPD Provinsi Lampung mempunyai 5

tujuan sebagai berikut :


T1: Meningkatkan

kualitas

sumber daya aparatur

dan

masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan


T2: Meningkatkan efektifitas peyelenggaraan pemerintahan
desa/kelurahan dalam proses pembangunan
T3: Meningkatkan

peran

lembaga

kemasyarakatan,

mewujudkan tatanan sosial budya masyarakat yang


maju dan dinamis serta meningkatkan ketahanan dan
kesejahteraan keluarga termasuk peningkatan peran
serta perempuan dalam mewujudkan kesetaraan dan
keadilan gender
T4: Meningkatkan kegiatan usaha ekonomi masyarakat dan
keluarga termasuk penguatan lembaga sosial ekonomi
masyarakat

dan

mengentaskan

kemiskinan

melalui

pembangunan wilayah tertinggal serta pembinaan dan


pengawasan

pelaksanaan

Program

Nasional

Pemberdayaan Masyarakat Mandiri Perdesaan (PNPMMPd)


T5: Mengembangkan

partisipasi

masyarakat

dalam

pengelolaan sumber daya alam yang efektif dan efisien


dengan mendayagunakan teknologi tepat guna yang
berwawasan lingkungan.

b. SASARAN

: Untuk mencapai tujuan tersebut ditetapkan

sasaran sebagai berikut :


1. Meningkatakan

kualitas

sumber

masyarakat dalam pelaksanaan

daya

aparatur

dan

program/kegiatan

pembangunan desa/kelurahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Meningkatnya kualitas pelaporan berbasis kinerja yang dapat


yang dapat menigkatkan akuntabilitas kinerja pemda
3. Meningkatkan ketersediaan sarana dan prasarana dalam
meningkatkan

kelancaran,

kedisiplinan

administrasi

ketatausahaan kepegawaian dan keuangan


4. penyelenggaraan

pemerintahan

desa

dalam

proses

pengelolaan pembangunan dan pelayanan publik


5. penyusunan data-data desa/kelurahan melalui penetapan
indikator

strategi

membangun

dan

mengembangkan

desa/kelurahan
6. Meningkatnya

sistem

perencanaan

dan

pembangunan

partisipatif dalam membangun desa/kelurahan


7. Meningkatnya penataan dan pengembangan kelambagaan
desa
8. Meningkatnas partisipasi peran perempuan perdesaan dalam
pembangunan
9. Meningkatnya fungsi lembaga keuangan perdesaan
10. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat miskin terutama di
kawasan daerah tertinggal
11. Meningkatnya masyarakat desa/kelurahan yang mampu
mendayagunakan teknologi tepat guna yang berwawasan
lingkungan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2.4.5.

Pertumbuhan Desa

a. Jumalah Kabupaten
Jumlah Kabupaten di Provinsi Lampung sampai dengan tahun
2013 sebanyak 15 Kabupaten/Kota terdiri dari:
1. Kota Bandar Lampung,
2. Kabupaten Lampung Selatan,
3. Kabupaten Lampung Tengah,
4. Kabupaten Lampung Timur,
5. Kabupaten Tulang Bawang,
6. Kabupaten Tulang Bawang Barat,
7. Kabupaten Mesuji,
8. Kota Metro,
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

9. Kabupaten Lampung Utara,


10. Kabupaten Way Kanan,
11. Kabupaten Lampung Barat,
12. Kabupaten Tanggamus,
13. Kabupaten Pringsewu,
14. Kabupaten Pesawaran,
15. Kabupaten Pesisir Barat.
b. Jumalah Kecamatan.
Jumlah Kecamatan di

Provinsi Lampung sampai dengan

tahun 2013 sebanyak 225 Kecamatan, dengan perincian:


1. Bandar Lampung 20 Kecamatan,
2. Lampung Selatan 17 Kecamatan,
3. Lampung Tengah 28 Kecamatan,
4. Lampung Timur 24 Kecamatan,
5. Tulang Bawang 15 Kecamatan, T
6. ulang Bawang Barat 8 Kecamatan,
7. Mesuji 7 Kecamatan,
8. Metro 5 Kecamatan,
9. Lampung Utara 23 Kecamatan,
10. Way Kanan 14 Kecamatan, L
11. ampung Barat 15 Kecamatan,
12. Tanggamus 20 Kecamatan,
13. Pringsewu 9 Kecamatan,
14. Pesawaran 9 Kecamatan,
15. Pesisir Barat 11 Kecamatan.
c. Jumalah Kecamatan.
Data Jumlah Desa Provinsi Lampung Tahun 2013 mencapai
2413, dengan perincian:
1. Lampung Selatan 260 Desa,
2. Lampung Tengah 294 Desa,
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. Lampung Timur 264 Desa,


4. Tulang Bawang 151 Desa,
5. Tulang Bawang Barat 82 Desa,
6. Mesuji 75 Desa,
7. Lampung Utara 247 Desa,
8. Way Kanan 222 Desa,
9. Lampung Barat 136 Desa,
10. Tanggamus 302 Desa,
11. Pringsewu 131 Desa,
12. Pesawaran 131 Desa,
13. Pesisir Barat 118 Desa.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |I - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3.1.

PERANGKAT MEKANISME KONTROL PERENCANAAN

Perangkat mekanisme kontrol perencanaan akan membantu perencana dalam


melakukan study kelayakan sarana dan prasarana kampus DIRJEN PMD. Peranan
dari mekanisme kontrol ini sangat penting kebutuhannya agar diketahui batasanbatasan akan kebutuhan ruang perencanaan yang diperlukan untuk dikembangkan.
3.1.1. Undang-Undang No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan
Gedung
Bangunan gedung merupakan suatu rangkaian kegiatan yang terdiri
dari proses perencanaan teknis dan pelaksanaan konstruksi, serta
kegiatan pemanfaatan, pelestarian, dan pembongkaran. Namun,
perwujudan dari undang-undang ini adalah untuk mewujudkan
keadilan bagi masyarakat Indonesia yang merata baik materiil dan
spiritual berdasarkan Pancasila dan UUD 1945.
Bahwa

bangunan

gedung

penting

sebagai

tempat

manusia

melakukan kegiatannya untuk mencapai berbagai sasaran yang


menunjang terwujudnya tujuan pembangunan nasional. Oleh karena
itu,

Undang-undang

ini

mengatur

tentang

penyelenggaraan

bangunan gedung secara tertib sesuai dengan fungsinya serta


dipenuhi dengan persyaratan administratif dan teknis bangunan.
Dalam pasal 15 UU/28/2002 menjelaskan bahwa mekanisme
penyelengaraan bangunan gedung harus berdasarkan persyaratan
pengendalian Dampak Lingkungan. Dalam pasal ini berdampak

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

penting terhadap perubahan yang sangat mendasar pada suatu


lingkungan yang diakibatkan oleh suatu kegiatan.
Lingkungan adalah bangunan gedung yang dapat menyebabkan:
a. Perubahan pada sifat-sifat fisik dan/atau hayati lingkungan, yang
melampaui

baku

mutu

lingkungan

menurut

peraturan

perundangundangan;
b. perubahan

mendasar

pada

komponen

lingkungan

yang

melampaui kriteria yang diakui berdasarkan pertimbangan ilmiah;


c. terancam

dan/atau

punahnya

dan/atau

endemik,

dan/atau

spesies-spesies
dilindungi

yang

menurut

langka

peraturan

perundang-undangan atau kerusakan habitat alaminya;


d. kerusakan atau gangguan terhadap kawasan lindung (seperti
hutan

lindung,

margasatwa)

cagar
yang

alam,

taman

ditetapkan

nasional,
menurut

dan

suaka

peraturan

perundangundangan;
e. kerusakan atau punahnya benda-benda dan bangunan gedung
peninggalan sejarah yang bernilai tinggi;
f. perubahan areal yang mempunyai nilai keindahan alami yang
tinggi;
g. timbulnya konflik atau kontroversi dengan masyarakat dan/atau
Pemerintah.
Dalam pasal 35 mengenai penyelenggaraan bangunan gedung yang
terdai dari 4 ayat mengharuskan pembangunan suatu gedung harus
memenhui seluruh persyaratan dalam pendirian bangunan yang
tertuang dalam Bab IV pada UU/28/2002 ini. Dalam ayat 4 pasal 35
dijelaskan pula bahwa Pemilik bangunan gedung yang belum dapat
memenuhi persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Bab IV
undang-undang ini, tetap harus memenuhi ketentuan tersebut secara
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

bertahap. Mekanisme rencana teknis dari pendirian bangunan


gedung akan meliputi rencana-rencana teknis arsitektur, struktur dan
konstruksi, mekanikal dan elektrikal, pertamanan, tata ruang dalam,
dan disiapkan oleh penyedia jasa perencanaan yang memiliki
sertifikat sesuai dengan peraturan perundang-undangan, dalam
bentuk gambar rencana, gambar detail pelaksanaan, rencana kerja
dan syarat-syarat administratif, syarat umum dan syarat teknis,
rencana anggaran biaya pembangunan, dan laporan perencanaan.
Dalam UU/28/2002 ini juga menerapkan sistem sanksi kepada
seluruh pihak yang akan melaksanakan pembangunan bangunan
gedung yang tidak mengikuti anjuran pada undang-undang ini. Oleh
karena itu, pemerintah pusat dan pemerintah daerah dengan serius
mensosialisakan kepada masyarakat Indonesia untuk mengikuti
seluruh acuan yang terdapat dalam undang-undang ini agar tidak
terkena sanksi perdata dan pidana.

3.1.2. Undang-Undang No. 29 Tahun 2006 tentang Pedoman


Persyaratan Teknis Bangunan Gedung
Dalam Peraturan ini yang dimaksud dengan:
1. Bangunan gedung adalah wujud fisik hasil pekerjaan konstruksi
yang menyatu dengan tempat kedudukannya, sebagian atau
seluruhnya berada di atas dan/atau di dalam tanah dan/atau air,
yang berfungsi sebagai tempat manusia melakukan kegiatannya,
baik untuk hunian atau tempat tinggal, kegiatan keagamaan,
kegiatan usaha, kegiatan sosial, budaya, maupun kegiatan
khusus.
2. Fungsi bangunan gedung meliputi fungsi hunian, keagamaan,
usaha, sosial dan budaya dan fungsi khusus adalah ketetapan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

mengenai pemenuhan persyaratan administratif dan persyaratan


teknis bangunan gedung.
3. Klasifikasi

bangunan gedung adalah

klasifikasi

dari

fungsi

bangunan gedung berdasarkan pemenuhan tingkat persyaratan


administratif dan persyaratan teknisnya.
4. Persyaratan teknis bangunan gedung adalah ketentuan mengenai
persyaratan tata bangunan dan persyaratan keandalan bangunan
gedung.
5. Penyelenggaraan

bangunan

gedung

adalah

kegiatan

pembangunan yang meliputi proses perencanaan teknis dan


pelaksanaan konstruksi, serta kegiatan pemanfaatan, pelestarian
dan pembongkaran bangunan gedung.
6. Pemilik bangunan gedung adalah orang, badan hukum, kelompok
orang, atau perkumpulan, yang menurut hukum sah sebagai
pemilik gedung.
7. Pengguna bangunan gedung adalah pemilik bangunan gedung,
dan/atau

bukan

kesepakatan

pemilik

dengan

bangunan

pemilik

gedung

bangunan

berdasarkan

gedung,

yang

menggunakan dan/atau mengelola bangunan gedung atau bagian


bangunan gedung sesuai dengan fungsi yang ditetapkan.
8. Masyarakat adalah perorangan, kelompok, badan hukum atau
usaha dan lembaga atau organisasi yang kegiatannya di bidang
bangunan gedung, termasuk masyarakat hukum adat dan
masyarakat ahli, yang berkepentingan dengan penyelenggaraan
bangunan gedung.
9. Daerah adalah Kabupaten/Kota atau Daerah Khusus Ibukota pada
Provinsi Daerah.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

10. Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut sebagai Pemerintah,


adalah perangkat Negara Kesatuan Republik Indonesia yang
terdiri dari Presiden beserta para menteri.
11. Pemerintah Daerah adalah kepala daerah kabupaten atau kota
beserta perangkat daerah otonom yang lain sebagai badan
eksekutif daerah, kecuali untuk Provinsi Daerah Khusus Ibukota
Jakarta adalah Gubernur.

3.1.2.1. Fungsi dan Klasifikasi Bangunan Gedung


A. Fungsi dan Penetapan Bangunan Gedung
1. Umum
a. Setiap bangunan gedung harus memenuhi persyaratan
fungsi utama bangunan.
b. Fungsi bangunan gedung dapat dikelompokkan dalam
fungsi hunian, fungsi keagamaan, fungsi usaha, fungsi
sosial dan budaya, dan fungsi khusus.
2. Fungsi Bangunan Gedung
a. Fungsi hunian merupakan bangunan gedung dengan
fungsi utama sebagai tempat manusia tinggal yang
berupa:

bangunan hunian tunggal;

bangunan hunian jamak;

bangunan hunian campuran; dan

bangunan hunian sementara

b. Fungsi
dengan

keagamaan
fungsi

merupakan

utama

bangunan

gedung

tempat

manusia

sebagai

melakukan ibadah yang berupa:

bangunan masjid termasuk mushola;

bangunan gereja termasuk kapel;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

bangunan pura;

bangunan vihara; dan

bangunan kelenteng

c. Fungsi usaha merupakan bangunan gedung dengan


fungsi utama sebagai tempat manusia melakukan
kegiatan usaha yang terdiri dari:

bangunan perkantoran: perkantoran pemerintah,


perkantoran niaga, dan sejenisnya;

bangunan perdagangan: pasar, pertokoan, pusat


perbelanjaan, mal, dan sejenisnya;

bangunan perindustrian: industri kecil, industri


sedang, industri besar/ berat;

bangunan

perhotelan:

hotel,

motel,

hostel,

penginapan, dan sejenisnya;

bangunan wisata dan rekreasi: tempat rekreasi,


bioskop, dan sejenisnya;

bangunan terminal: stasiun kereta, terminal bus,


terminal udara, halte bus, pelabuhan laut; dan

bangunan tempat penyimpanan: gudang, gedung


tempat parkir, dan sejenisnya.

d. Fungsi sosial dan budaya merupakan bangunan gedung


dengan

fungsi

utama

sebagai

tempat

manusia

melakukan kegiatan sosial dan budaya yang terdiri dari:

bangunan pelayanan pendidikan: sekolah taman


kanak-kanak, sekolah dasar, sekolah lanjutan,
sekolah tinggi/universitas, sekolah luar biasa;

bangunan

pelayanan

kesehatan:

puskesmas,

poliklinik, rumah-bersalin, rumah sakit klas A, B, C,


dan sejenisnya;

bangunan kebudayaan: museum, gedung kesenian,


dan sejenisnya;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

bangunan

laboratorium:

laboratorium

kimia,

laboratorium

fisika,

laboratorium

biologi,

laboratorium kebakaran; dan

bangunan pelayanan umum: stadion/hall untuk


kepentingan olah raga, dan sejenisnya.

e. Fungsi khusus merupakan bangunan gedung dengan


fungsi utama yang mempunyai:

tingkat kerahasiaan tinggi: bangunan kemiliteran,


dan sejenisnya;

tingkat resiko bahaya tinggi: bangunan reaktor


nuklir, dan sejenisnya.

f. Satu bangunan gedung dapat memiliki lebih dari satu


fungsi.
3. Penetapan Fungsi Bangunan Gedung
c. Fungsi bangunan gedung diusulkan oleh calon pemilik
bangunan

gedung

dalam

bentuk

rencana

teknis

bangunan gedung dan tidak boleh bertentangan dengan


peruntukan lokasi yang diatur dalam Rencana Tata
Ruang

Wilayah

(RTRW)

Kabupaten/Kota

dan/atau

Rencana Teknis Ruang Kota.


d. Fungsi

bangunan

gedung

merupakan

ketetapan

pemenuhan persyaratan teknis bangunan gedung, baik


ditinjau dari segi tata bangunan dan lingkungan,
maupun keandalannya.
e. Rencana teknis bangunan gedung yang diusulkan dapat
terdiri atas rencana-rencana teknis arsitektur, struktur
dan konstruksi, mekanikal dan elektrikal, pertamanan,
tata ruang dalam, dan disiapkan oleh penyedia jasa
perencana konstruksi bangunan gedung yang memiliki

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

sertifikat sesuai peraturan perundang-undangan, dalam


bentuk gambar rencana, gambar detail pelaksanaan,
rencana kerja dan syarat-syarat administratif syarat
umum dan syarat teknis, rencana anggaran biaya
pembangunan, dan laporan perencanaan.
f. RTRW Kabupaten/Kota adalah rencana pemanfaatan
ruang wilayah perkotaan di kabupaten atau ruang
wilayah kota yang disusun untuk menjaga keserasian
dan keseimbangan pembangunan antar sektor dalam
jangka panjang.
g. Rencana Teknis Ruang Kota adalah rencana geometri
pemanfaatan ruang kota yang disusun untuk penyiapan
perwujudan ruang kota dalam rangka pelaksanaan
(proyek) pembangunan kota, dan
h. mempunyai

wilayah

perencanaan

yang

mencakup

sebagian atau seluruh kawasan tertentu.


i. Penetapan fungsi dilakukan oleh pemerintah daerah
pada saat proses pemberian IMB, berdasarkan rencana
teknis yang disampaikan oleh calon pemilik bangunan
gedung, dan harus memenuhi persyaratan-persyaratan
yang

diwajibkan

sesuai

dengan

fungsi

bangunan

gedung.
4. Penetapan Fungsi Bangunan Gedung
a. Fungsi bangunan gedung diusulkan oleh calon pemilik
bangunan

gedung

dalam

bentuk

rencana

teknis

bangunan gedung dan tidak boleh bertentangan dengan


peruntukan lokasi yang diatur dalam Rencana Tata
Ruang

Wilayah

(RTRW)

Kabupaten/Kota

dan/atau

Rencana Teknis Ruang Kota.


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Fungsi

bangunan

gedung

merupakan

ketetapan

pemenuhan persyaratan teknis bangunan gedung, baik


ditinjau dari segi tata bangunan dan lingkungan,
maupun keandalannya.
c. Rencana teknis bangunan gedung yang diusulkan dapat
terdiri atas rencana-rencana teknis arsitektur, struktur
dan konstruksi, mekanikal dan elektrikal, pertamanan,
tata ruang dalam, dan disiapkan oleh penyedia jasa
perencana konstruksi bangunan gedung yang memiliki
sertifikat sesuai peraturan perundang-undangan, dalam
bentuk gambar rencana, gambar detail pelaksanaan,
rencana kerja dan syarat-syarat administratif syarat
umum dan syarat teknis, rencana anggaran biaya
pembangunan, dan laporan perencanaan.
d. RTRW Kabupaten/Kota adalah rencana pemanfaatan
ruang wilayah perkotaan di kabupaten atau ruang
wilayah kota yang disusun untuk menjaga keserasian
dan keseimbangan pembangunan antar sektor dalam
jangka panjang.
e. Rencana Teknis Ruang Kota adalah rencana geometri
pemanfaatan ruang kota yang disusun untuk penyiapan
perwujudan ruang kota dalam rangka pelaksanaan
(proyek) pembangunan kota, dan mempunyai wilayah
perencanaan yang mencakup sebagian atau seluruh
kawasan tertentu.
f. Penetapan fungsi dilakukan oleh pemerintah daerah
pada saat proses pemberian IMB, berdasarkan rencana
teknis yang disampaikan oleh calon pemilik bangunan
gedung, dan harus memenuhi persyaratan-persyaratan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

yang

diwajibkan

sesuai

dengan

fungsi

bangunan

gedung.

B. Klasifikasi Bangunan Gedung


1. Umum

Fungsi bangunan gedung diklasifikasikan berdasarkan


tingkat kompleksitas, tingkat permanensi, tingkat risiko
kebakaran, zonasi gempa, lokasi, ketinggian, dan/atau
kepemilikan.

Klasifikasi berdasarkan tingkat kompleksitas meliputi:


bangunan gedung sederhana, bangunan gedung tidak
sederhana, dan bangunan gedung khusus.

Klasifikasi berdasarkan tingkat permanensi meliputi:


bangunan gedung permanen, bangunan gedung semi
permanen,

dan

bangunan

gedung

darurat

atau

sementara.

Klasifikasi

berdasarkan

tingkat

risiko

kebakaran

meliputi: bangunan gedung tingkat risiko kebakaran


tinggi, tingkat risiko kebakaran sedang, dan tingkat
risiko kebakaran rendah.

Klasifikasi berdasarkan zonasi gempa meliputi: tingkat


zonasi gempa yang ditetapkan oleh instansi yang
berwenang.

Klasifikasi

berdasarkan

lokasi

meliputi:

bangunan

gedung di lokasi padat, bangunan gedung di lokasi


sedang, dan bangunan gedung di lokasi renggang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Klasifikasi berdasarkan ketinggian meliputi: bangunan


gedung bertingkat tinggi, bangunan gedung bertingkat
sedang, dan bangunan gedung bertingkat rendah.

2. Penentuan Klasifikasi Bangunan Gedung


3.1.2.2. Persyaratan Teknis Bangunan Gedung
Persyaratan teknis bangunan gedung meliputi persyaratan tata
bangunan dan persyaratan keandalan bangunan gedung.
Persyaratan tata bangunan dan lingkungan meliputi persyaratan
peruntukan, intensitas, arsitektur
pengendalian
keandalan

dampak

meliputi

lingkungan.

persyaratan

bangunan gedung, dan


Sedangkan

persyaratan

keselamatan,

kesehatan,

kenyamanan, dan kemudahan.


A. Persyaratan Tata Bangunan dan Lingkungan
1. Peruntukan Lokasi dan Intensitas Bangunan Gedung
a. Bangunan

gedung

dengan

peruntukan

harus
lokasi

diselenggarakan
yang

diatur

sesuai
dalam

ketentuan tata ruang dan tata bangunan dari lokasi


yang bersangkutan.
b. Ketentuan tata ruang dan tata bangunan ditetapkan
melalui:

Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Daerah;

Rencana Rinci Tata Ruang (RRTR); dan

Peraturan bangunan setempat dan Rencana Tata


Bangunan dan Lingkungan (RTBL).

c. Peruntukan lokasi merupakan peruntukan utama


sedangkan peruntukan penunjangnya sebagaimana
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

ditetapkan di dalam ketentuan tata bangunan yang


ada

di

daerah

setempat

atau

berdasarkan

pertimbangan teknis dinas yang menangani bangunan


gedung.
d. Setiap pihak yang memerlukan keterangan atau
ketentuan tata ruang dan tata bangunan dapat
memperolehnya secara terbuka melalui dinas yang
terkait.
e. Keterangan atau ketentuan sebagaimana dimaksud
pada butir d meliputi keterangan tentang peruntukan
lokasi dan intensitas bangunan, seperti kepadatan
bangunan, ketinggian bangunan, dan garis sempadan
bangunan.
f. Dalam hal rencana-rencana tata ruang dan tata
bangunan

belum

memberikan

ada,

Kepala

Daerah

dapat

atas

ketentuan

yang

pertimbangan

diperlukan, dengan tetap mengadakan peninjauan


seperlunya terhadap rencana tata ruang dan tata
bangunan yang ada di daerah.
g. Bagi daerah yang belum memiliki RTRW, RRTR,
ataupun peraturan bangunan setempat dan RTBL,
maka Kepala Daerah dapat memberikan persetujuan
membangun

bangunan

gedung

dengan

pertimbangan:

Persetujuan

membangun

tersebut

bersifat

sementara sepanjang tidak bertentangan dengan


ketentuan-ketentuan tata ruang yang lebih makro,
kaidah perencanaan kota dan penataan bangunan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Kepala Daerah segera menyusun dan menetapkan


RRTR, peraturan bangunan setempat dan RTBL
berdasarkan rencana tata ruang yang lebih makro;

Apabila persetujuan yang telah diberikan terdapat


ketidaksesuaian dengan rencana tata ruang dan
tata bangunan yang ditetapkan kemudian, maka
perlu

diadakan

penyesuaian

dengan

resiko

ditanggung oleh pemohon/pemilik bangunan;

Bagi daerah yang belum memiliki RTRW Daerah,


Kepala Daerah dapat memberikan persetujuan
membangun bangunan pada daerah tersebut
untuk jangka waktu sementara;

Apabila di kemudian hari terdapat penetapan


RTRW daerah yang bersangkutan, maka bangunan
tersebut harus disesuaikan dengan rencana tata
ruang yang ditetapkan.

h. Pembangunan bangunan gedung diatas jalan umum,


saluran,

atau

sarana

lain

perlu

mendapatkan

persetujuan Kepala Daerah dengan pertimbangan


sebagai berikut:

Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang


dan tata bangunan daerah;

Tidak mengganggu kelancaran arus lalu lintas


kendaraan, orang, maupun barang;

Tidak mengganggu fungsi sarana dan prasarana


yang berada dibawah dan/atau diatas tanah; dan

Tetap

memperhatikan

keserasian

bangunan

terhadap lingkungannya.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

i. Pembangunan bangunan gedung dibawah tanah yang


melintasi sarana dan prasarana jaringan kota perlu
mendapatkan persetujuan Kepala Daerah dengan
pertimbangan sebagai berikut:

Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang


dan tata bangunan Daerah;

Tidak untuk fungsi hunian atau tempat tinggal;

Tidak mengganggu fungsi sarana dan prasarana


yang berada dibawah tanah;

Penghawaan dan pencahayaan bangunan telah


memenuhi persyaratan kesehatan sesuai fungsi
bangunan; dan

Memiliki
keamanan

sarana
dan

khusus

untuk

keselamatan

bagi

kepentingan
pengguna

bangunan.
j. Pembangunan bangunan gedung dibawah atau diatas
air perlu mendapatkan persetujuan Kepala Daerah
dengan pertimbangan sebagai berikut:

Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang


dan tata bangunan daerah;

Tidak mengganggu keseimbangan lingkungan, dan


fungsi lindung kawasan;

Tidak menimbulkan perubahan arus air yang dapat


merusak lingkungan;

Tidak menimbulkan pencemaran; dan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Telah

mempertimbangkan

faktor

keamanan,

kenyamanan, kesehatan, dan aksesibilitas bagi


pengguna bangunan.
k. Pembangunan

bangunan

gedung

pada

daerah

hantaran udara (transmisi) tegangan tinggi perlu


mendapatkan persetujuan Kepala Daerah dengan
pertimbangan sebagai berikut:

Tidak bertentangan dengan rencana tata ruang


dan tata bangunan daerah;

Letak bangunan minimal 10 (sepuluh) meter


diukur dari as (proyeksi) jalur tegangan tinggi
terluar;

Letak

bangunan

tidak

boleh

melebihi

atau

melampaui garis sudut 45o (empat puluh lima


derajat) diukur dari as (proyeksi) jalur tegangan
tinggi terluar;

Setelah mendapat pertimbangan teknis dari para


ahli terkait.

2. Peruntukan Lokasi dan Intensitas Bangunan Gedung


a. Kepadatan dan Ketinggian Bangunan Gedung

Bangunan gedung yang didirikan harus memenuhi


persyaratan kepadatan dan ketinggian bangunan
gedung berdasarkan rencana tata ruang wilayah
daerah

yang

bersangkutan,

rencana

tata

bangunan dan lingkungan yang ditetapkan, dan


peraturan bangunan setempat.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Kepadatan

bangunan

sebagaimana

dimaksud

dalam butir i, meliputi ketentuan tentang Koefisien


Dasar Bangunan (KDB), yang dibedakan dalam
tingkatan KDB padat, sedang, dan renggang.

Ketinggian

bangunan

sebagaimana

dimaksud

dalam butir i, meliputi ketentuan tentang Jumlah


Lantai Bangunan (JLB), dan Koefisien Lantai
Bangunan (KLB) yang dibedakan dalam tingkatan
KLB tinggi, sedang, dan rendah.

Persyaratan kinerja dari ketentuan kepadatan dan


ketinggian bangunan ditentukan oleh:
i.

kemampuannya

dalam

menjaga

keseimbangan daya dukung lahan dan


optimalnya intensitas pembangunan;
ii.

kemampuannya

dalam

mencerminkan

keserasian bangunan dengan lingkungan;


iii.

kemampuannya dalam menjamin kesehatan


dan

kenyamanan

pengguna

serta

masyarakat pada umumnya.

Untuk suatu kawasan atau lingkungan tertentu,


seperti kawasan wisata, pelestarian dan lain lain,
dengan pertimbangan kepentingan umum dan
dengan

persetujuan

Kepala

Daerah,

dapat

diberikan kelonggaran atau pembatasan terhadap


ketentuan kepadatan, ketinggian bangunan dan
ketentuan tata bangunan lainnya dengan tetap
memperhatikan

keserasian

dan

kelestarian

lingkungan.

Ketinggian bangunan sebagaimana dimaksud pada


butir iii tidak diperkenankan mengganggu lalulintas udara.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Penetapan KDB dan Jumlah Lantai/KLB

Penetapan besarnya kepadatan dan ketinggian


bangunan gedung sebagaimana dimaksud dalam
butir a.ii dan a.iii di atas ditetapkan dengan
mempertimbangkan
kebijaksanaan

perkembangan

intensitas

kota,

pembangunan,

daya

dukung lahan/ lingkungan, serta keseimbangan


dan keserasian lingkungan.

Apabila KDB dan JLB/KLB belum ditetapkan dalam


rencana tata ruang, rencana tata bangunan dan
lingkungan, peraturan bangunan setempat, maka
Kepala Daerah dapat

menetapkan berdasarkan berbagai pertimbangan


dan setelah mendengarkan pendapat teknis para
ahli terkait.

Ketentuan besarnya KDB dan JLB/KLB dapat


diperbarui

sejalan

perkembangan

kota,

dengan

pertimbangan

kebijaksanaan

intensitas

pembangunan, daya dukung lahan/lingkungan,


dan setelah mendengarkan pendapat teknis para
ahli terkait.

Dengan pertimbangan kepentingan umum dan


ketertiban pembangunan, Kepala Daerah dapat
menetapkan rencana perpetakan dalam suatu
kawasan/lingkungan dengan persyaratan:
i.

Setiap

bangunan

yang

didirikan

harus

sesuai dengan rencana perpetakan yang


telah diatur di dalam rencana tata ruang;
ii.

Apabila perpetakan tidak ditetapkan, maka


KDB dan KLB diperhitungkan berdasarkan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

luas tanah di belakang garis sempadan


jalan (GSJ) yang dimiliki;
iii.

Untuk persil-persil sudut bilamana sudut


persil

tersebut

dilengkungkan

atau

disikukan, untuk memudahkan lalu lintas,


maka lebar dan panjang persil tersebut
diukur

dari

titik

pertemuan

garis

perpanjangan pada sudut tersebut dan luas


persil diperhitungkan berdasarkan lebar dan
panjangnya;
iv.

Penggabungan atau pemecahan perpetakan


dimungkinkan dengan ketentuan KDB dan
KLB

tidak

dilampaui,

memperhitungkan

dan

keadaan

dengan
lapangan,

keserasian dan keamanan lingkungan serta


memenuhi persyaratan teknis yang telah
ditetapkan;
v.

Dimungkinkan
penerimaan

adanya
besaran

pemberian
KDB/KLB

dan

diantara

perpetakan yang berdekatan, dengan tetap


menjaga keseimbangan daya dukung lahan
dan keserasian lingkungan.

Dimungkinkan
penambahan

adanya

kompensasi

besarnya

KDB,

berupa

JLB/KLB

bagi

perpetakan tanah yang memberikan sebagian luas


tanahnya untuk kepentingan umum.

Penetapan

besarnya

KDB,

JLB/KLB

untuk

pembangunan bangunan gedung di atas fasilitas


umum

adalah

setelah

mempertimbangkan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

keserasian, keseimbangan dan persyaratan teknis


serta mendengarkan pendapat teknis para ahli
terkait.
c. Perhitungan KDB dan KLB
Perhitungan

KDB

maupun

KLB

ditentukan

dengan

pertimbangan sebagai berikut:

Perhitungan luas lantai bangunan adalah jumlah luas lantai


yang diperhitungkan sampai batas dinding terluar;

Luas lantai ruangan beratap yang sisi-sisinya dibatasi oleh


dinding yang tingginya lebih dari 1,20 m di atas lantai
ruangan tersebut dihitung penuh 100 %;

Luas lantai ruangan beratap yang bersifat terbuka atau


yang sisi-sisinya dibatasi oleh dinding tidak lebih dari 1,20
m di atas lantai ruangan dihitung 50 %, selama tidak
melebihi 10 % dari luas denah yang diperhitungkan sesuai
dengan KDB yang ditetapkan;

Overstek atap yang melebihi lebar 1,50 m maka luas


mendatar kelebihannya tersebut dianggap sebagai luas
lantai denah;

Teras tidak beratap yang mempunyai tinggi dinding tidak


lebih dari 1,20 m di atas lantai teras tidak diperhitungkan
sebagai luas lantai;

Luas lantai bangunan yang diperhitungkan untuk parkir


tidak diperhitungkan dalam perhitungan KLB, asal tidak
melebihi 50 % dari KLB yang ditetapkan, selebihnya
diperhitungkan 50 % terhadap KLB;

Ram dan tangga terbuka dihitung 50 %, selama tidak


melebihi 10 % dari luas lantai dasar yang diperkenankan;

Dalam perhitungan KDB dan KLB, luas tapak yang


diperhitungkan adalah yang dibelakang GSJ;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Batasan perhitungan luas ruang bawah tanah (besmen)


ditetapkan oleh Kepala Daerah dengan pertimbangan
keamanan, keselamatan, kesehatan, dan pendapat teknis
para ahli terkait;

Untuk pembangunan yang berskala kawasan (superblock),


perhitungan KDB dan KLB adalah dihitung terhadap total
seluruh lantai dasar bangunan, dan total keseluruhan luas
lantai bangunan dalam kawasan tersebut terhadap total
keseluruhan luas kawasan;

Dalam perhitungan ketinggian bangunan, apabila jarak


vertikal dari lantai penuh ke lantai penuh berikutnya lebih
dari 5 m, maka ketinggian bangunan tersebut dianggap
sebagai dua lantai;

Mezanin yang luasnya melebihi 50 % dari luas lantai dasar


dianggap sebagai lantai penuh.

d. Garis Sempadan (Muka) Bangunan Gedung

Garis Sempadan Bangunan ditetapkan dalam rencana tata


ruang, rencana tata bangunan dan lingkungan, serta
peraturan bangunan setempat.

Dalam mendirikan atau memperbarui seluruhnya atau


sebagian dari suatu bangunan, Garis Sempadan Bangunan
yang telah ditetapkan sebagaimana dimaksud dalam butir
a. tidak boleh dilanggar.

Apabila Garis Sempadan Bangunan sebagaimana dimaksud


pada butir a. tersebut belum ditetapkan, maka Kepala
Daerah dapat menetapkan GSB yang bersifat sementara
untuk lokasi tersebut pada setiap permohonan perizinan
mendirikan bangunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penetapan Garis Sempadan Bangunan didasarkan pada


pertimbangan keamanan, kesehatan, kenyamanan, dan
keserasian dengan lingkungan serta ketinggian bangunan.

Daerah menentukan garis-garis sempadan pagar, garis


sempadan muka bangunan, garis sempadan loteng, garis
sempadan podium, garis sempadan menara, begitu pula
garis-garis sempadan untuk pantai, sungai, danau, jaringan
umum dan lapangan umum.

Pada

suatu

kawasan/lingkungan

yang

diperkenankan

adanya beberapa klas bangunan dan di dalam kawasan


peruntukan campuran, untuk tiap-tiap klas bangunan dapat
ditetapkan garis-garis sempadannya masing-masing.

Dalam hal garis sempadan pagar dan garis sempadan


muka bangunan berimpit (GSB sama dengan nol), maka
bagian muka bangunan harus ditempatkan pada garis
tersebut.

Daerah berwenang untuk memberikan pembebasan dari


ketentuan dalam butir g, sepanjang penempatan bangunan
tidak

mengganggu

jalan

dan

penataan

bangunan

sekitarnya.

Ketentuan

besarnya

GSB

dapat

diperbarui

dengan

pertimbangan perkembangan kota, kepentingan umum,


keserasian dengan lingkungan, maupun pertimbangan lain
dengan mendengarkan pendapat teknis para ahli terkait.
e. Garis Sempadan (Samping Dan Belakang) Bangunan Gedung

Kepala

Daerah

dengan

pertimbangan

keselamatan,

kesehatan, dan kenyamanan, juga menetapkan garis


sempadan

samping

kiri

dan

kanan,

serta

belakang

bangunan terhadap batas persil, yang diatur di dalam


rencana

tata

ruang,

rencana

tata

bangunan

dan

lingkungan, dan peraturan bangunan setempat.


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Sepanjang tidak ada jarak bebas samping maupun


belakang bangunan yang ditetapkan, maka Kepala Daerah
menetapkan besarnya garis sempadan tersebut dengan
setelah mempertimbangkan keamanan, kesehatan dan
kenyamanan, yang ditetapkan pada setiap permohonan
perizinan mendirikan bangunan.

Untuk

bangunan

penyimpanan

yang

digunakan

sebagai

bahan-bahan/benda-benda

yang

tempat
mudah

terbakar dan/atau bahan berbahaya, maka Kepala Daerah


dapat menetapkan syarat-syarat lebih lanjut mengenai
jarak-jarak yang harus dipatuhi, diluar yang diatur dalam
butir i.

Pada daerah intensitas bangunan padat/rapat, maka garis


sempadan

samping

dan

belakang

bangunan

harus

memenuhi persyaratan:
i. bidang dinding terluar tidak boleh melampaui batas
pekarangan;
ii. struktur dan pondasi bangunan terluar harus berjarak
sekurang-kurangnya 10 cm kearah dalam dari batas
pekarangan, kecuali untuk bangunan rumah tinggal;
iii. untuk perbaikan atau perombakan bangunan yang
semula

menggunakan

bangunan

dinding

batas

bersama dengan bangunan di sebelahnya, disyaratkan


untuk membuat dinding batas tersendiri disamping
dinding batas terdahulu;
iv. pada bangunan rumah tinggal rapat tidak terdapat
jarak bebas samping, sedangkan jarak bebas belakang
ditentukan minimal setengah dari besarnya garis
sempadan muka bangunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 22

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f. Jarak Bebas Bangunan Gedung

Pada daerah intensitas bangunan rendah/renggang, maka


jarak bebas samping dan belakang bangunan harus
memenuhi persyaratan:
i. jarak bebas samping dan jarak bebas belakang
ditetapkan minimum 4 m pada lantai dasar, dan pada
setiap penambahan lantai/tingkat bangunan, jarak
bebas di atasnya ditambah 0,50 m dari jarak bebas
lantai di bawahnya sampai mencapai jarak bebas
terjauh 12,5 m, kecuali untuk bangunan rumah tinggal,
dan sedangkan untuk bangunan gudang serta industri
dapat diatur tersendiri;
ii. sisi bangunan yang didirikan harus mempunyai jarak
bebas yang tidak dibangun pada kedua sisi samping
kiri dan kanan serta bagian belakang yang berbatasan
dengan pekarangan.

Pada dinding batas pekarangan tidak boleh dibuat bukaan


dalam bentuk apapun.

Jarak bebas antara dua bangunan dalam suatu tapak diatur


sebagai berikut:
i. dalam hal kedua-duanya memiliki bidang bukaan yang
saling berhadapan, maka jarak antara dinding atau
bidang tersebut minimal dua kali jarak bebas yang
ditetapkan;
ii. dalam hal salah satu dinding yang berhadapan
merupakan dinding tembok tertutup dan yang lain
merupakan bidang terbuka dan/atau berlubang, maka
jarak antara dinding tersebut minimal satu kali jarak
bebas yang ditetapkan;
iii. dalam hal kedua-duanya memiliki bidang tertutup yang
saling berhadapan, maka jarak dinding terluar minimal
setengah kali jarak bebas yang ditetapkan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 23

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

g. Pemisah di Sepanjang Halaman Depan/Samping/Belakang


Gedung

Halaman muka dari suatu bangunan harus dipisahkan dari


jalan menurut cara yang ditetapkan oleh Kepala Daerah,
dengan memperhatikan keamanan, kenyamanan, serta
keserasian lingkungan.

Kepala Daerah menetapkan ketinggian maksimum pemisah


halaman muka.

Untuk sepanjang jalan atau kawasan tertentu, Kepala


Daerah

dapat

menerapkan

desain

standar

pemisah

halaman yang dimaksudkan dalam butir i.

Dalam hal yang khusus Kepala Daerah dapat memberikan


pembebasan dari ketentuan-ketentuan dalam butir i dan ii,
dengan setelah mempertimbangkan hal teknis terkait.

Dalam hal pemisah berbentuk pagar, maka tinggi pagar


pada GSJ dan antara GSJ dengan GSB pada bangunan
rumah tinggal maksimal 1,50 m di atas permukaan tanah,
dan untuk bangunan bukan rumah tinggal termasuk untuk
bangunan industri maksimal 2 m di atas permukaan tanah
pekarangan.

Pagar sebagaimana dimaksud pada butir e harus tembus


pandang, dengan bagian bawahnya dapat tidak tembus
pandang maksimal setinggi 1 m di atas permukaan tanah
pekarangan.

Untuk bangunan-bangunan tertentu, Kepala Daerah dapat


menetapkan

lain

terhadap

ketentuan

sebagaimana

dimaksud dalam butir v dan vi.

Penggunaan kawat berduri sebagai pemisah disepanjang


jalan-jalan umum tidak diperkenankan.

Tinggi pagar batas pekarangan sepanjang pekarangan


samping

dan

belakang

untuk

bangunan

renggang

maksimal 3 m di atas permukaan tanah pekarangan, dan


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 24

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

apabila pagar tersebut merupakan dinding bangunan


rumah tinggal bertingkat tembok maksimal 7 m dari
permukaan tanah pekarangan, atau ditetapkan lebih
rendah

setelah

mempertimbangkan

kenyamanan

dan

kesehatan lingkungan.

Antara halaman belakang dan jalur-jalur jaringan umum


kota harus diadakan pemagaran. Pada pemagaran ini tidak
boleh diadakan pintu-pintu masuk, kecuali jika jalur-jalur
jaringan umum kota direncanakan sebagai jalur jalan
belakang untuk umum.

Kepala Daerah berwenang untuk menetapkan syarat-syarat


lebih lanjut yang berkaitan dengan desain dan spesifikasi
teknis pemisah di sepanjang halaman depan, samping, dan
belakang bangunan.

Kepala Daerah dapat menetapkan tanpa adanya pagar


pemisah halaman depan, samping maupun belakang
bangunan pada ruas-ruas jalan atau kawasan tertentu,
dengan

pertimbangan

kemudahan

hubungan

kepentingan
(aksesibilitas),

kenyamanan,
keserasian

lingkungan, dan penataan bangunan dan lingkungan yang


diharapkan.

B. Arsitektur Bangunan Gedung


1. Persyaratan Penampilan Bangunan Gedung
a. Ketentuan Umum

Bentuk denah bangunan gedung sedapat mungkin simetris


dan sederhana, guna mengantisipasi kerusakan yang
diakibatkan oleh gempa.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 25

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Dalam hal denah bangunan gedung berbentuk T, L, atau


U, maka harus dilakukan pemisahan struktur atau dilatasi
untuk mencegah terjadinya kerusakan akibat gempa atau
penurunan tanah.

Denah bangunan gedung berbentuk sentris (bujur sangkar,


persegi panjang, atau lingkaran) lebih baik dari pada
denah bangunan yang berbentuk memanjang dalam
mengantisipasi terjadinya kerusakan akibat gempa.

Atap bangunan gedung harus dibuat dari konstruksi dan


bahan yang ringan untuk mengurangi intensitas kerusakan
akibat gempa.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 26

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penempatan bangunan gedung tidak boleh mengganggu


fungsi prasarana kota, lalu lintas dan ketertiban umum.

Pada

lokasi-lokasi

tertentu

Kepala

Daerah

dapat

menetapkan secara khusus arahan rencana tata bangunan


dan lingkungan.

Pada jalan-jalan tertentu, perlu ditetapkan penampangpenampang

(profil)

bangunan

untuk

memperoleh

pemandangan jalan yang memenuhi syarat keindahan dan


keserasian.

Bilamana dianggap perlu, persyaratan lebih lanjut dari


ketentuan-ketentuan ini dapat ditetapkan pelaksanaaannya
oleh Kepala Daerah dengan membentuk suatu panitia

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 27

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

khusus yang bertugas memberi nasehat teknis mengenai


ketentuan tata bangunan dan lingkungan.

Bentuk

bangunan

memperhatikan

gedung

bentuk

harus

dan

dirancang

karakteristik

dengan
arsitektur

lingkungan yang ada di sekitarnya, atau yang mampu


sebagai

pedoman

arsitektur

atau

panutan

bagi

lingkungannya.

Setiap bangunan gedung yang didirikan berdampingan


dengan bangunan yang dilestarikan, harus serasi dengan
bangunan yang dilestarikan tersebut.

Bangunan yang didirikan sampai pada batas samping


persil, tampak bangunannya harus bersambungan secara
serasi dengan tampak bangunan atau dinding yang telah
ada di sebelahnya.

Bentuk

bangunan

gedung

harus

dirancang

dengan

mempertimbangkan terciptanya ruang luar bangunan yang


nyaman dan serasi terhadap lingkungannya.

Bentuk, tampak, profil, detail, material maupun warna


bangunan harus dirancang memenuhi syarat keindahan
dan keserasian lingkungan yang telah ada dan/atau yang
direncanakan kemudian, dengan tidak menyimpang dari
persyaratan fungsinya.

Bentuk bangunan gedung sesuai kondisi daerahnya harus


dirancang dengan mempertimbangkan kestabilan struktur
dan ketahanannya terhadap gempa.

Syarat-syarat lebih lanjut mengenai tinggi/tingkat dan


segala sesuatunya ditetapkan berdasarkan ketentuanketentuan dalam rencana tata ruang, dan/atau rencana

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 28

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

tata bangunan dan lingkungan yang ditetapkan untuk


daerah/lokasi tersebut.

b. Tapak Bangunan

Tinggi rendah (peil) pekarangan harus dibuat dengan tetap


menjaga keserasian lingkungan serta tidak merugikan
pihak lain.

Penambahan lantai atau tingkat suatu bangunan gedung


diperkenankan apabila masih memenuhi batas ketinggian
yang ditetapkan dalam rencana tata ruang kota, dengan
ketentuan
persyaratan

tidak

melebihi

teknis

yang

KLB,
berlaku

harus

memenuhi

dan

keserasian

lingkungan.

Penambahan lantai/tingkat harus memenuhi persyaratan


keamanan struktur.

Pada daerah/lingkungan tertentu dapat ditetapkan:


i.

ketentuan

khusus

pekarangan

kosong

tentang
atau

pemagaran
sedang

suatu

dibangun,

pemasangan nama proyek dan sejenisnya dengan


memperhatikan keamanan, keselamatan, keindahan
dan keserasian lingkungan;
ii.

larangan

membuat

batas

fisik

atau

pagar

pekarangan;
iii.

ketentuan penataan bangunan yang harus diikuti


dengan memperhatikan keamanan, keselamatan,
keindahan dan keserasian lingkungan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 29

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

iv.

perkecualian kelonggaran terhadap ketentuan butir


(2) di atas

dapat

perumahan

dan

memperhatikan

diberikan

untuk

bangunan

sosial

keserasian

dan

bangunan
dengan
arsitektur

lingkungan.

c. Bentuk Bangunan

Bentuk bangunan gedung harus dirancang sedemikian rupa


sehingga setiap ruang-dalam dimungkinkan menggunakan
pencahayaan dan penghawaan alami.

Ketentuan sebagaimana dimaksudkan pada butir i di atas


tidak berlaku apabila sesuai fungsi bangunan diperlukan
sistem pencahayaan dan penghawaan buatan.

Ketentuan pada butir ii harus tetap mengacu pada prinsipprinsip konservasi energi.

Untuk bangunan dengan lantai banyak, kulit atau selubung


bangunan harus memenuhi persyaratan konservasi energi.

Aksesibilitas

bangunan

harus

mempertimbangkan

kemudahan bagi semua orang, termasuk para penyandang


cacat dan lansia.

Suatu bangunan gedung tertentu berdasarkan letak,


ketinggian dan penggunaannya, harus dilengkapi dengan
perlengkapan yang berfungsi sebagai pengaman terhadap
lalu lintas udara dan/atau lalu lintas laut.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 30

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Tata Ruang-Dalam
A. Ketentuan Umum

Penempatan dinding-dinding penyekat dan lubang-lubang


pintu/jendela

diusahakan

sedapat

mungkin

simetris

terhadap sumbu-sumbu denah bangunan mengantisipasi


terjadinya kerusakan akibat gempa.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 31

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Bidang-bidang dinding sebaiknya membentuk kotak-kotak


tertutup untuk mengantisipasi terjadinya kerusakan akibat
gempa.

Tinggi ruang adalah jarak terpendek dalam ruang diukur


dari permukaan bawah langit-langit ke permukaan lantai.

Ruangan dalam bangunan harus mempunyai tinggi yang


cukup untuk fungsi yang diharapkan.

Ketinggian ruang pada lantai dasar disesuaikan dengan


fungsi ruang dan arsitektur bangunannya.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 32

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Dalam hal tidak ada langit-langit, tinggi ruang diukur dari


permukaan atas lantai sampai permukaan bawah dari
lantai di atasnya atau sampai permukaan bawah kasokaso.

Bangunan

atau

bagian

bangunan

yang

mengalami

perubahan perbaikan, perluasan, penambahan, tidak boleh


menyebabkan

berubahnya

fungsi/penggunaan

utama,

karakter arsitektur bangunan dan bagian-bagian bangunan


serta tidak boleh mengurangi atau mengganggu fungsi
sarana jalan keluar/masuk.

Perubahan fungsi dan penggunaan ruang suatu bangunan


atau bagian bangunan dapat diizinkan apabila masih
memenuhi ketentuan penggunaan jenis bangunan dan
dapat menjamin keamanan dan keselamatan bangunan
serta penghuninya.

Ruang penunjang dapat ditambahkan dengan tujuan


memenuhi kebutuhan kegiatan bangunan, sepanjang tidak
menyimpang dari penggunaan utama bangunan.

Jenis dan jumlah kebutuhan fasilitas penunjang yang harus


disediakan

pada

setiap

jenis

penggunaan

bangunan

ditetapkan oleh Kepala Daerah.

Tata

ruang-dalam

bangunan

untuk

monumental,

bangunan
gedung

tempat

ibadah,

serbaguna,

gedung

pertemuan, gedung pertunjukan, gedung sekolah, gedung


olah raga, serta gedung sejenis lainnya diatur secara
khusus.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 33

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Perancangan Luar Dalam

Bangunan tempat tinggal sekurang-kurangnya memiliki


ruang-ruang
pribadi,

fungsi

utama

kegiatan

yang

mewadahi

keluarga/bersama

kegiatan

dan

kegiatan

pelayanan.

Bangunan kantor sekurang-kurangnya memiliki ruangruang fungsi utama yang mewadahi kegiatan kerja, ruang
umum dan ruang pelayanan.

Bangunan toko sekurang-kurang memiliki ruang-ruang


fungsi utama yang mewadahi kegiatan toko, kegiatan
umum dan pelayanan.

Suatu

bangunan

gudang

sekurang-kurangnya

harus

dilengkapi dengan kamar mandi dan kakus serta ruang


kebutuhan karyawan.

Suatu

bangunan

pabrik

sekurang-kurangnya

harus

dilengkapi dengan fasilitas kamar mandi dan kakus, ruang


ganti pakaian karyawan, ruang makan, ruang istirahat,
serta ruang pelayanan kesehatan yang memadai.

Perhitungan ketinggian bangunan, apabila jarak vertikal


dari lantai penuh ke lantai penuh berikutnya lebih dari 5
meter, maka ketinggian bangunan dianggap sebagai dua
lantai, kecuali untuk penggunaan ruang lobby, atau ruang
pertemuan dalam bangunan komersial (antara lain hotel,
perkantoran, dan pertokoan).

Mezanin yang luasnya melebihi 50% dari luas lantai dasar,


dianggap sebagai lantai penuh.

Penempatan fasilitas kamar mandi dan kakus untuk pria


dan wanita harus terpisah.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 34

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Ruang

rongga

atap

hanya

dapat

diizinkan

apabila

penggunaannya tidak menyimpang dari fungsi utama


bangunan serta memperhatikan segi kesehatan, keamanan
dan keselamatan bangunan dan lingkungan.

Ruang rongga atap untuk rumah tinggal harus mempunyai


penghawaan dan pencahayaan alami yang memadai.

Ruang rongga atap dilarang dipergunakan sebagai dapur


atau

kegiatan

lain

yang

potensial

menimbulkan

kecelakaan/ kebakaran.

Setiap penggunaan ruang rongga atap yang luasnya tidak


lebih dari 50% dari luas lantai di bawahnya, tidak dianggap
sebagai penambahan tingkat bangunan.

Setiap bukaan pada ruang atap, tidak boleh mengubah


sifat dan karakter arsitektur bangunannya.

Pada ruang yang penggunaannya menghasilkan asap


dan/atau gas, harus disediakan lobang hawa dan/atau
cerobong hawa secukupnya, kecuali menggunakan alat
bantu mekanis.

Cerobong asap dan/atau gas harus dirancang memenuhi


persyaratan pencegahan kebakaran.

Tinggi ruang-dalam bangunan tidak boleh kurang dari


ketentuan minimum yang ditetapkan.

Tinggi

lantai

dasar

suatu

bangunan

diperkenankan

mencapai maksimal 1,20 m di atas tinggi rata-rata tanah


pekarangan

atau

tinggi

rata-rata

jalan,

dengan

memperhatikan keserasian lingkungan.

Apabila tinggi tanah pekarangan berada di bawah titik


ketinggian (peil) bebas banjir atau terdapat kemiringan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 35

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

yang curam atau perbedaan tinggi yang besar pada tanah


asli suatu perpetakan, maka tinggi maksimal lantai dasar
ditetapkan tersendiri.

Tinggi Lantai Denah:

Permukaan atas dari lantai denah (dasar) harus:


i.

Sekurang-kurangnya 15 cm di atas titik tertinggi dari


pekarangan yang sudah dipersiapkan;

ii.

Sekurang-kurangnya 25 cm di atas titik tertinggi dari


sumbu jalan yang berbatasan.

Dalam hal-hal yang luar biasa, ketentuan dalam butir (1)


tersebut, tidak berlaku jika letak lantai-lantai itu lebih tinggi
dari 60 cm di atas tanah yang ada di sekelilingnya, atau
untuk tanah-tanah yang miring.

Lantai tanah atau tanah dibawah lantai panggung harus


ditempatkan sekurang-kurangnya 15 cm di atas tanah
pekarangan serta dibuat kemiringan supaya air dapat
mengalir.

3.1.3. Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang


Undang-undang penataan ruang mendefinisikan ruang terbuka hijau
sebagai suatu area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik
yang tumbuh secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Pada
dasarnya arti ruang sangat luas definisinya, ruang adalah wadah
yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia
dan makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara
kelangsungan hidupnya. Dan ruang ini perlu ditata dan direncanakan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 36

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

dengan baik sehingga tercipta keselarasan pembangunan di masa


mendatang.
Dalam pasal 28, mengenai perencanaan tata ruang wilayah kota
bahwa dalam kegiatan perencanaan kota dan wilayah harus
mempertimbangkan koefisien ruang yang dibutuhkan meliputi :
a. rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka hijau;
b. rencana penyediaan dan pemanfaatan ruang terbuka non hijau;
dan
c. rencana penyediaan dan pemanfaatan prasarana dan sarana
jaringan pejalan kaki, angkutan umum, kegiatan sektor informal,
dan

ruang

evakuasi

bencana,

yang

dibutuhkan

untuk

menjalankan fungsi wilayah kota sebagai pusat pelayanan sosial


ekonomi dan pusat pertumbuhan wilayah.
Sedangkan dalam pasal 29 lebih menjelaskan berapa besar koefisien
kebutuhan akan ruang terbuka pada suatu kota atau wilayah, yaitu :
1) Ruang terbuka hijau sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28
huruf a terdiri dari ruang terbuka hijau publik dan ruang terbuka
hijau privat.
2) Proporsi ruang terbuka hijau pada wilayah kota paling sedikit 30
(tiga puluh) persen dari luas wilayah kota.
3) Proporsi ruang terbuka hijau publik pada wilayah kota paling
sedikit 20 (dua puluh) persen dari luas wilayah kota.
Distribusi ruang terbuka hijau publik sebaiknya disesuaikan dengan
sebaran penduduk dan hierarki pelayanan dengan memperhatikan
rencana struktur dan pola ruang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 37

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3.1.4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 6 Tahun 2007


tentang Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan
Pedoman umum RTBL yang ditetapkan pada tahun 2007 oleh Menteri
Pekerjaan mengandung suatu tujuan yaitu terciptanya penataan pada
kawasan yang mencakup unsur bangunan dan lingkungannya dengan
rangkaian desain yang beragam dalam rangka meningkatkan vitalitas
dan

kualitas

lingkungan.

Rencana

Tata

Bangunan

dan

Lingkungan (RTBL) adalah panduan rancang bangun suatu


lingkungan/kawasan

yang

dimaksudkan

untuk

mengendalikan

pemanfaatan ruang, penataan bangunan dan lingkungan, serta


memuat materi pokok ketentuan program bangunan dan lingkungan,
rencana

umum

ketentuan

dan

panduan

pengendalian

rancangan,

rencana,

dan

rencana

pedoman

investasi,

pengendalian

pelaksanaan pengembangan lingkungan/kawasan.


Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan (RTBL) adalah panduan
rancang bangun lingkungan/kawasan yang dimaksudkan untuk
mengendalikan pemanfaatan ruang serta penataan bangunan dan
lingkungan.
Materi pokok RTBL meliputi:

Program bangunan dan lingkungan

Rencana umum dan panduan rancangan

Rencana investasi

Ketentuan pengendalian rencana

Pedoman pengendalian pelaksanaan

Penyusunan dokumen RTBL berdasarkan pola penataan bangunan


dan lingkungan yang ditetapkan pada kawasan perencanaan,
meliputi:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 38

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Perbaikan

kawasan,

seperti

penataan

lingkungan

permukiman kumuh/nelayan (perbaikan kampung), perbaikan


desa pusat pertumbuhan, perbaikan kawasan, serta pelestarian
kawasan;

Pengembangan kembali kawasan, seperti peremajaan


kawasan,

pengembangan

kawasan

terpadu,

revitalisasi

kawasan, serta rehabilitasi dan rekonstruksi kawasan pasca


bencana;

Pembangunan

baru

kawasan,

seperti

pembangunan

kawasan permukiman (Kawasan Siap Bangun/Lingkungan Siap


Bangun Berdiri Sendiri), pembangunan kawasan terpadu,
pembangunan desa agropolitan, pembangunan kawasan terpilih
pusat pertumbuhan desa (KTP2D), pembangunan kawasan
perbatasan, dan pembangunan kawasan pengendalian ketat
(high-control zone);

Pelestarian/pelindungan kawasan, seperti pengendalian


kawasan pelestarian, revitalisasi kawasan, serta pengendalian
kawasan rawan bencana.

Dalam pelaksanaan, sesuai kompleksitas permasalahan kawasannya,


RTBL juga dapat berupa:

Rencana aksi/kegiatan komunitas (community action plan/CAP),

Rencana penataan lingkungan (neighbourhood development

plan/NDP),

Panduan rancang kota (urban design guidelines/UDGL).

Kedudukan RTBL dalam pengendalian bangunan gedung dan


lingkungan yaitu sebagaimana digambarkan dalam diagram berikut:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 39

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 3.1 Kedudukan Rtbl Dalam Pengendalian Bangunan Gedung Dan


Lingkungan

Sedangkan, struktur dan sistematika dokumen RTBL yaitu sebagaimana


digambarkan dalam diagram berikut:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 40

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 3. 2 Struktur dan Sistematika Dokumen RTBL

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 41

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

A. Program Bangunan dan Lingkungan


Penyusunan program bangunan dan lingkungan dilakukan melalui:
1. Analisis Kawasan dan Wilayah Perencanaan
a. Perkembangan sosial-kependudukan
b. Prospek pertumbuhan ekonomi
c. Daya dukung fisik dan lingkungan
d. Aspek legal konsolidasi lahan perencanaan
e. Daya dukung prasarana dan fasilitas lingkungan
f. Kajian aspek signifikansi historis kawasan
2. Analisis

Pengembangan

Pembangunan

Berbasis

Peran

Masyarakat
a. Persiapan
b. Identifikasi aspirasi dan analisis permasalahan
c. Analisis perilaku lingkungan
d. Rencana pengembangan
e. Strategi pengembangan dan publikasi
f. Penerapan rencana
3. Konsep Dasar Perancangan Tata Bangunan dan Lingkungan
a. Visi pembangunan
b. Konsep perancangan struktur tata bangunan dan lingkungan
c. Konsep komponen perancangan kawasan
d. Blok-blok pengembangan kawasan dan program penanganannya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 42

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Rencana Umum dan Panduan Rancangan


Materi Rencana Umum mempertimbangkan potensi mengakomodasi
komponen-komponen rancangan suatu kawasan sebagai berikut:
1. Struktur Peruntukan Lahan

Peruntukan lahan makro

Peruntukan lahan mikro

2. Intensitas Pemanfaatan Lahan

Koefisien Dasar Bangunan (KDB)

Koefisien Lantai Bangunan (KLB)

Koefisien Daerah Hijau (KDH)

Koefisien Tapak Besmen (KTB)

Sistem insentif-disinsentif pengembangan

Sistem pengalihan nilai koefisien lantai bangunan (Transfer of

Development Right/TDR).
3. Tata Bangunan

Pengaturan blok lingkungan

Pengaturan kaveling/petak lahan

Pengaturan bangunan

Pengaturan ketinggian dan elevasi lantai bangunan

4. Sistem Sirkulasi dan Jalur Penghubung

Sistem jaringan jalan dan pergerakan

Sistem sirkulasi kendaraan umum

Sistem sirkulasi kendaraan pribadi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 43

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Sistem sirkulasi kendaraan umum informal setempat

Sistem pergerakan transit

Sistem parkir

Sistem perencanaan jalur servis/pelayanan lingkungan

Sistem sirkulasi pejalan kaki dan sepeda

Sistem jaringan jalur penghubung terpadu (pedestrian linkage)

5. Sistem Ruang Terbuka dan Tata Hijau

Sistem ruang terbuka umum

Sistem ruang terbuka pribadi

Sistem ruang terbuka privat yang dapat diakses oleh umum

Sistem pepohonan dan tata hijau

Bentang alam

Area jalur hijau

6. Tata Kualitas Lingkungan

Konsep identitas lingkungan

Konsep orientasi lingkungan

Wajah jalan

7. Sistem Prasarana dan Utilitas Lingkungan

Sistem jaringan air bersih

Sistem jaringan air limbah dan air kotor

Sistem jaringan drainase

Sistem jaringan persampahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 44

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Sistem jaringan listrik

Sistem jaringan telepon

Sistem jaringan pengamanan kebakaran

Sistem jaringan jalur penyelamatan atau evakuasi

Panduan

Rancangan

memuat

ketentuan

dasar

implementasi

rancangan terhadap kawasan perencanaan, berupa ketentuan tata


bangunan dan lingkungan yang bersifat lebih detil, memudahkan dan
memandu penerapan dan pengembangan rencana umum, baik pada
bangunan, kelompok bangunan, elemen prasarana kawasan, kaveling,
maupun blok.
C. Rencana Investasi
Strategi perencanaan investasi dilakukan dengan skenario sebagai
berikut:
1. Penetapan paket kegiatan pada tiap jangka waktu pentahapan dan
penyiapan rincian sumber pembiayaan.
2. Perencanaan pembiayaan meliputi perhitungan prospek ekonomi,
besaran investasi yang dibutuhkan, keuntungan setiap paket dan
perhitungan investasi publik.
3. Penyiapan pelibatan dan pemasaran paket pembangunan untuk
masing-masing pelaku pembangunan.
4. Penyiapan detail investasi tahunan sebagai pengendalian selama
pelaksanaan.
Kesepakatan bentuk Kerja Sama Operasional (KSO) yang menyangkut
pola investasi antara lain dapat berbentuk: Build Operate and Transfer
(BOT), Build Own Operate and Transfer (BOOT), dan Build Own and

Operate (BOO).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 45

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

D. Ketentuan Pengendalian Rencana


1. Strategi pengendalian:
o Strategi

pengendalian

rencana

diatur

dengan

Rencana

Kelembagaan, yang mencantumkan organisasi pelaksana, SDM


yang terlibat, dan aturan tata laksana kelembagaannya.
o Untuk pengelolaan pelaksanaan RTBL dapat disiapkan suatu
organisasi pelaksana tersendiri, dengan menggambarkan pola
koordinasi, alur dan pola pertanggungjawaban, serta proses
lainnya.
2. Arahan pengendalian rencana:
o Penetapan rencana dan indikasi program pelaksanaan dan
pengendalian pelaksanaan, termasuk kesepakatan wewenang
dan kelembagaan.
o Penetapan paket kegiatan pelaksanaan dan pengendalian jangka
menengah.
o Penyiapan pelibatan dan pemasaran paket pembangunan untuk
setiap pemangku kepentingan.
o Identifikasi dan penyesuaian aspek fisik, sosial, dan ekonomi
terhadap kepentingan dan tanggung jawab para pemangku
kepentingan.
o Penetapan persyaratan teknis masing-masing aspek (fisik, sosial
dan ekonomi), perencanaan pelaksanaan, dan pengendalian di
lapangan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 46

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

E. Pedoman Pengendalian Pelaksanaan


Pengelolaan kawasan mencakup kegiatan pemeliharaan atas investasi
fisik yang telah terbangun beserta segala aspek nonfisik yang
diwadahinya,

kegiatan

penjaminan,

pengelolaan

operasional,

pemanfaatan, rehabilitasi/pembaharuan, serta pelayanan dari aset


properti lingkungan/kawasan.
Wewenang atas pelaksanaan pengelolaan kawasan dilakukan oleh
Pihak Pengelola Kawasan yang anggota dan programnya disusun
sesuai kesepakatan antara masyarakat (pemilik lahan/bangunan),
swasta (pengembang/investor/penyewa), pemerintah daerah dan
pelaku pembangunan lain, termasuk pengguna/pemakai/penyewa
dari luar kawasan.

3.1.5. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 1 Tahun 2007 tentang


Penataan Ruang Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan
Dalam peraturan menteri dalam negeri ini, pembangunan ruang
terbuka

hijau

sebagai

alat

perkembangan

dan

pertumbuhan

kota/perkotaan disertai dengan alih fungsi lahan yang pesat, telah


menimbulkan kerusakan lingkungan yang dapat menurunkan daya
dukung lahan dalam menopang kehidupan masyarakat di kawasan
perkotaan, sehingga perlu dilakukan upaya untuk menjaga dan
meningkatkan kualitas lingkungan melalui penyediaan ruang terbuka
hijau yang memadai.
Ruang terbuka adalah ruang-ruang dalam kota atau wilayah yang
lebih luas balk dalam bentuk area/kawasan maupun dalam bentuk
area memanjangljalur di mana dalam penggunaannya lebih bersifat
terbuka yang pada dasarnya tanpa bangunan. Ruang Terbuka Hijau
Kawasan Perkotaan yang selanjutnya disingkat RTHKP adalah bagian
dari ruang terbuka suatu kawasan perkotaan yang diisi oleh
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 47

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

tumbuhan dan tanaman guna mendukung manfaat ekologi, sosial,


budaya, ekonomi dan estetika.
Berdasarkan kepentngan dari kegiatan pada Permendagri No. 1/2007
ini bertujuan :
a. menjaga keserasian dan keseimbangan ekosistem lingkungan
perkotaan;
b. mewujudkan

kesimbangan

antara

lingkungan

alam

dan

lingkungan buatan di perkotaan; dan


c. meningkatkan kualitas lingkungan perkotaan yang sehat, indah,
bersih dan nyaman.
1)

Fungsi RTH di Kawasan Perkotaan adalah :


a. pengamanan keberadaan kawasan lindung perkotaan;
b. pengendali pencemaran dan kerusakan tanah, air dan udara;
c. tempat perlindungan plasma nuftah dan keanekaragaman
hayati;
d. pengendali tata air; dan
e. sarana estetika kota.

2)

Manfaat RTH di Kawasan Perkotaan adalah :


a. sarana untuk mencerminkan identitas daerah;
b. sarana penelitian, pendidikan dan penyuluhan;
c. sarana rekreasi aktif dan pasif serta interkasi sosial;
d. meningkatkan nilai ekonomi lahan perkotaan;
e. menumbuhkan rasa bangga dan meningkatkan prestise
daerah;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 48

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f. sarana aktivitas sosial bagi anak-anak, remaja, dewasa dan


manula;
g. sarana ruang evakuasi untuk keadaan darurat;
h. memperbaiki iklim mikro; dan
i. meningkatkan cadangan oksigen di perkotaan.
3)

Jenis RTH di Kawasan Perkotaan meliputi:


a. taman kota;
b. taman wisata alam;
c. taman rekreasi;
d. taman lingkungan perumahan dan permukiman;
e. taman lingkungan perkantoran dan gedung komersial;
f. taman hutan raya;
g. hutan kota;
h. hutan lindung;
i. bentang alam seperti gunung, bukit, lereng dan lembah;
j. cagar alam;
k. kebun raya;
l. kebun binatang;
m. pemakaman umum;
n. lapangan olah raga;
o. lapangan upacara;
p. parkir terbuka;
q. lahan pertanian perkotaan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 49

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

r. jalur dibawah tegangan tinggi (SUTT dan SUTET);


s. sempadan sungai, pantai, bangunan, situ dan rawa;
t. jalur pengaman jalan, median jalan, rel kereta api, pipa gas
dan pedestrian;
u. kawasan dan jalur hijau;
v. daerah penyangga (buffer zone) lapangan udara; dan
w. taman atap (roof garden).
Penataan ruang terbuka hijau akan meliputi penataan yang dilakukan
oleh pemerintah atau penataan private. Oleh karena itu, ruang
terbuka hijau merupakan bagian dari ruang otonomi daerah dan
minimal

ketersediaannya

adalah

20%-30%

untuk

kawasan

perkotaan. RTH yang dikelola oleh pemerintahdaerah biasanya akan


digunakan oleh masyarakat luas sebagai bentuk fasilitas umum yang
diberikan kepada masyarakat sedang RTH yang dikelola secara privat
merupakan bagian dari ruang daerah tetapi pengelolaannya yang
dilaksanakan oleh pengelola setempat atau pemilik kawasan.

3.1.6. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No. 5 Tahun 2008


tentang Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang
Terbuka Hijau Di Kawasan Perkotaan
Kepentingan dalam penataan ruang dan kebutuhan ruang terbuka
hijau yang memadai di kawasan perkotaan seyogya dibutuhkan suatu
pedoman umum mengenai tata cara penyediaan dan pemanfaatan
RTH di kawasan perkotaan. Diawali dengan

bahwa kuantitas dan

kualitas ruang terbuka publik terutama Ruang Terbuka Hijau (RTH)


saat

ini

mengalami

penurunan

yang

sangat

signifikan

dan

mengakibatkan penurunan kualitas lingkungan hidup perkotaan yang


berdampak keberbagai sendi kehidupan perkotaan antara lain sering
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 50

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

terjadinya banjir, peningkatan pencemaran udara, dan menurunnya


produktivitas masyarakat akibat terbatasnya ruang yang tersedia
untuk interaksi social.
Lalu diterangkan dengan bahwa Undang-Undang Nomor 26 Tahun
2007

tentang

Penataan

Ruang

memberikan

landasan

untuk

pengaturan ruang terbuka hijau dalam rangka mewujudkan ruang


kawasan

perkotaan

yang

aman,

nyaman,

produktif,

dan

berkelanjutan. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur


dan/atau mengelompok, yang penggunaannya lebih bersifat terbuka,
tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara alamiah maupun
yang sengaja ditanam.
Adanya pedoman mengenai penyediaan dan pemanfaatan RTH di
kawasan perkotaan adalah untuk :
1. menyediakan acuan yang memudahkan pemangku kepentingan
baik pemerintah kota, perencana maupun pihak-pihak terkait,
dalam

perencanaan,

perancangan,

pembangunan,

dan

pengelolaan ruang terbuka hijau.


2. memberikan panduan praktis bagi pemangku kepentingan ruang
terbuka hijau dalam penyusunan rencana dan rancangan
pembangunan dan pengelolaan ruang terbuka hijau.
3. memberikan bahan kampanye publik mengenai arti pentingnya
ruang terbuka hijau bagi kehidupan masyarakat perkotaan.
4. memberikan informasi yang seluas-luasnya kepada masyarakat
dan pihak-pihak terkait tentang perlunya ruang terbuka hijau
sebagai pembentuk ruang yang nyaman untuk beraktivitas dan
bertempat tinggal.
Tersedianya Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTH di Kawasan
Perkotaan ini bertujuan untuk:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 51

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

a. menjaga ketersediaan lahan sebagai kawasan resapan air;


b. menciptakan aspek planologis perkotaan melalui keseimbangan
antara lingkungan alam dan lingkungan binaan yang berguna
untuk kepentingan masyarakat;
c. meningkatkan keserasian lingkungan perkotaan sebagai sarana
pengaman lingkungan perkotaan yang aman, nyaman, segar,
indah, dan bersih.

A.

Penyediaan RTH di Kawasan Perkotaan


1.

Penyediaan RTH Berdasarkan Luas Wilayah


Penyediaan RTH berdasarkan luas wilayah di perkotaan
adalah sebagai berikut:

ruang terbuka hijau di perkotaan terdiri dari RTH Publik


dan RTH privat;

proporsi RTH pada wilayah perkotaan adalah sebesar


minimal 30% yang terdiri dari 20% ruang terbuka hijau
publik dan 10% terdiri dari ruang terbuka hijau privat;

apabila luas RTH baik publik maupun privat di kota yang


bersangkutan telah memiliki total luas lebih besar dari
peraturan atau perundangan yang berlaku, maka proporsi
tersebut harus tetap dipertahankan keberadaannya.

Proporsi 30% merupakan ukuran minimal untuk menjamin


keseimbangan ekosistem kota, baik keseimbangan sistem
hidrologi dan keseimbangan mikroklimat, maupun sistem
ekologis lain yang dapat meningkatkan ketersediaan udara
bersih yang diperlukan masyarakat, serta sekaligus dapat
meningkatkan nilai estetika kota.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 52

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Target luas sebesar 30% dari luas wilayah kota dapat dicapai
secara bertahap melalui pengalokasian lahan perkotaan
secara tipikal sebagaimana ditunjukkan pada lampiran A.
2.

Penyediaan RTH Berdasarkan Jumlah Penduduk


Untuk menentukan luas RTH berdasarkan jumlah penduduk,
dilakukan dengan mengalikan antara jumlah penduduk yang
dilayani dengan standar luas RTH per kapita sesuai
peraturan yang berlaku.

Tabel 3.1. Penyediaan RTH Berdasarkan Jumlah Penduduk


Luas Minimal Luas Minimal
Lokasi
Unit (M2) Kapita (M2)
250 jiwa taman RT
250
1,0
ditengah lingkungan RT
2500 jiwa taman RW
1.25
0,5
di pusat kegiatan RW
30.000 jiwa Taman Kelurahan
9
0,3
dikelompokkan dengan sekolah/pusat kelurahan
120.000 jiwa taman Kecamatan
24
0,2
dikelompokkan dengan sekolah/pusat kecamatan
taman Pemakaman
disesuaikan
1,2
tersebar
480.000 jiwa taman Kota
144
0,3
di pusat wilayah/kota
Hutan Kota
disesuaikan
4,0
di dalam/ kawasan pinggiran
untuk fungsi-fungsi tertentu disesuaikan
12,5
disesuaikan dengan kebutuhan

No Unit Lingkungan
1
2
3
4
5

Tipe RTH

Sumber : Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan RTH di Kawasan Perkotaan


3.

Penyediaan

RTH

Berdasarkan

Kebutuhan

Fungsi

Tertentu
Fungsi RTH pada kategori ini adalah untuk perlindungan atau
pengamanan, sarana dan prasarana misalnya melindungi
kelestarian sumber daya alam, pengaman pejalan kaki atau
membatasi perkembangan penggunaan lahan agar fungsi
utamanya tidak teganggu. RTH kategori ini meliputi: jalur
hijau sempadan rel kereta api, jalur hijau jaringan listrik
tegangan tinggi, RTH kawasan perlindungan setempat

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 53

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

berupa RTH sempadan sungai, RTH sempadan pantai, dan


RTH pengamanan sumber air baku/mata air.
B.

Arahan Penyediaan RTH


1. Pada bangunan/perumahan

RTH Pekarangan

RTH Halaman Perkantoran, Pertokoan, dan Tempat


Usaha

RTH dalam Bentuk Taman Atap Bangunan (Roof Garden)

2. Pada Lingkungan/Permukiman

RTH Taman Rukun Tetangga

RTH Taman Rukun Warga

RTH Kelurahan

RTH Kecamatan

3. Kota/Perkotaan

C.

RTH Taman Kota

Hutan Kota

Sabuk Hijau

RTH Jalur Hijau Jalan

RTH Ruang Pejalan Kaki

Ruang Terbuka Hijau di Bawah Jalan Layang

RTH Fungsi Tertentu

Kriteria Vegetasi RTH


1.

Kriteria Vegetasi untuk RTH Pekarangan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 54

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Kriteria Vegetasi untuk RTH Pekarangan Rumah Besar,


Pekarangan Rumah Sedang, Pekarangan Rumah Kecil,
Halaman Perkantoran, Pertokoan, dan Tempat Usaha

Kriteria Vegetasi untuk Taman Atap Bangunan dan


Tanaman dalam Pot

2.

Kriteria Vegetasi untuk RTH Taman dan Taman Kota

3.

Kriteria Vegetasi untuk Hutan Kota

4.

Kriteria Vegetasi untuk Sabuk Hijau

5.

Kriteria Vegetasi untuk RTH Jalur Hijau Jalan

Kriteria Vegetasi untuk Taman Pulau Jalan dan Median


Jalan, dan RTH Jalur Pejalan Kaki

6.

Kriteria Vegetasi untuk RTH di Bawah Jalan Layang

Kriteria Vegetasi untuk RTH Fungsi Tertentu

Kriteria Vegetasi untuk Jalur Hijau Sempadan Rel Kereta


Api

Kriteria Vegetasi untuk Jalur Hijau Jaringan Listrik


Tegangan Tinggi

Kriteria Vegetasi untuk RTH Sempadan Sungai

Kriteria Vegetasi untuk RTH Sempadan Pantai

Kriteria Vegetasi untuk RTH pada Sumber Air Baku/Mata


Air

Kriteria Vegetasi untuk RTH Pemakaman

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 55

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

D.

Ketentuan Penanaman
1.

Persiapan Tanah untuk Media Tanam

2.

Penanaman

3.

Pemeliharaan Tanaman

4.

Pemupukan

Penyiraman

Pemangkasan

Pengendalian Hama dan Penyakit Tanaman


Penyediaan

lahan

untuk

pengembangan

RTH

public

sesungguhnya dapat diupayakan dengan menerapkan polapola kerja sama dengan dunia usaha sebagai berikut:
a) Penyediaan RTH publik sebagai syarat perizinan
pemanfaatan ruang
Tingginya permintaan lahan untuk kegiatan perkotaan di
satu sisi merupakan hambatan bagi penyediaan lahan
untuk RTH. Di sisin lain, kondisi ini dapat diubah menjadi
peluang dengan mewajibkan penyediaan RTH public bagi
permohonan

izin

pemanfaatan

ruang

dengan

nilai

investasi tertentu. Dengan pola ini, lokasi RTH berada di


luar lokasi pemanfaatan ruang investor namun tetap
disesuaikan dengan penetapan lokasi dalam rencana tata
ruang. Sedangkan

luas

dan

desainnya disesuaikan

dengan anggaran yang disediakan pihak swasta.


b) Penyediaan RTH publik sebagai bagian dari desain
kawasan
Maraknya

pembangunan

super

blockuntuk

hunian,

perkantoran, atau pusat bisnis di kota-kota besar seperti


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 56

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Jakarta, Medan, dan Surabaya merupakan peluang


tersendiri bagi penyediaan RTH publik. Sesuai prosedur
yang

umum

dibangun

berlaku,

desain

memerlukan

kawasan

persetujuan

yang

dari

akan

pemerintah

daerah. Hal ini memungkinkan pemerintah daerah untuk


menetapkan syarat minimal RTH yang harus disediakan
pihak pengembang, disertai catatan bahwa RTH tersebut
harus

dapat

diserahkan

diakses

kepada

publik

dan

pemerintah

kepemilikannya

daerah.

Terdapat

kemungkinan pihak pengembang akan merasa keberatan


sehubungan dengan syarat kepemilikan, namun hal ini
dapat diantisipasi dengan kewajiban penyediaan RTH
publik di lokasi lain sebagaimana diuraikan sebelumnya.
c) Penyediaan

RTH

publik

sebagai

perwujudan

Corporate Social Responsibility (CSR)


Keberadaan perusahaan-perusahaan dengan modal besar
di kawasan perkotaan juga dapat dijadikan peluang
dalam penyediaan RTH publik. Sebagaimana diketahui,
perusahaan besar umumnya mengalokasikan anggaran
untuk membiayai kegiatan-kegiatan dalam kerangka CSR.
Untuk memanfaatkan anggaran CSR, pemerintah daerah
perlu

memberikan

mengarahkan

panduan

dan

perusahaan-perusahaan

fasilitasi
tersebut

untuk
agar

membiayai penyediaan lahan dan pemeliharaan RTH


publik. Sebagai bentuk apresiasi, pemerintah daerah RTH
publik oleh pihak swasta. Pemberian nama taman/ RTH
sesuai dengan nama perusahaan yang memberikan andil
juga patut dipertimbangkan. Penerapan pola-pola kerja
sama tersebut di atas tentu memerlukan payung hukum,
sehingga pemerintah daerah perlu menerbitkan peraturan
daerah atau peraturan kepala daerah. Dalam menyusun
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 57

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

dan menetapkan peraturan tersebut perlu kehati-hatian


dengan mempertimbangkan pengaruhnya terhadap daya
saing

kawasan

perkotaan

dalam

menarik

investasi

swasta.
E.

Upaya Penyediaan Dan Pemanfaatan RTH


Sebagaimana disampaikan sebelumnya, besarnya deficit RTH
publik, terbatasnya ketersediaan lahan, dan terbatasnya anggaran
pemerintah daerah merupakan kombinasi yang menyulitkan
pemenuhan proporsi RTH publik dalam waktu singkat. Untuk itu
diperlukan inovasi untuk memenuhi fungsi sosial dan fungsi
ekologis

RTH

publik.

Tentu

sebelumnya

perlu

dilakukan

perhitungan untuk mengetahui fungsi sosial dan ekologis RTH bila


ketentuan penyediaan 20% dari luas kawasan perkotaan dapat
dipenuhi. Selanjutnya juga perlu dihitung fungsi sosial dan fungsi
ekologis yang sudah dipenuhi oleh RTH yang ada. Dengan
demikian inovasi atau terobosan yang dikembangkan adalah
untuk memenuhi defisit pemenuhan fungsi tersebut. Upaya
pemenuhan defisit fungsi hidrologis, misalnya, dapat diupayakan
dengan

menyediakan

sumur

resapan

atau

biopori

untuk

mengurangi limpasan air hujan. Sementara pemenuhan defisit


fungsi klimatologis dapat dipenuhi bangunan-bangunan publik
dan komersial. Yang
relatif sulit adalah
menutup
fungsi

defisit

sosial

publik

RTH

sebagai

ruang aktivitas dan


interaksi

warga

perkotaan. Hal ini


dapat diupayakan dengan membuka akses terhadap lahan-lahan
publik

seperti

halaman

perkantoran

pemerintah

untuk

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 58

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

dimanfaatkan sebagai ruang aktivitas publik. Upaya di atas adalah


upaya sementara sambil terus mengupayakan pemenuhan RTH
publik hingga mencapai proporsi 20% dari luas kawasan
perkotaan sebagaimana diamanatkan dalam UUPR.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |III - 59

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.1

PENDEKATAN UMUM

Pada bab ini akan dibahas mengenai pendekatan dan metodologi yang akan
digunakan konsultan dalam pelaksanaan pekerjaan ini, yang mengacu pada
Kerangka Acuan Kerja yang telah diterima dan dipelajari konsultan. Dengan
demikian agar diperoleh pemahaman terhadap masalah dan agar mampu
memberikan

rekomendasi

obyektif,

maka

pendekatan

umum

untuk

melaksanakan pekerjaan ini dilakukan dengan melalui :

Pendekatan Strategi Dasar

Pendekatan Strategi Operasional

Pendekatan Penanganan Pekerjaan

4.1.1. Pendekatan Strategi Dasar


Dalam pelaksanaan pekerjaan ini digunakan strategi dasar yang akan
menjadi jiwa dalam setiap pelaksanaan tahapan kegiatan. Strategi
dasar tersebut meliputi:

Kerjasama, bahwa pekerjaan ini memerlukan kerjasama yang erat


dengan instansi lain maupun seluruh stakeholder terutama pada
saat pengumpulan data sekunder dan primer.

Optimasi, baik proses maupun hasilnya dapat berjalan seoptimal


mungkin dan dapat memuaskan semua pihak.

Akuntabilitas,

bahwa

semua

kegiatan

pelaksanaan

yang

dilakukan harus dapat dipertanggungjawabkan dikemudian hari dan


terukur, terutama dalam pengelolaan seluruh data.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Inovasi, sebagai penterjemahan ide yang relatif baru, diperlukan


inovasi sehingga rumusan konsep pedoman yang digunakan akan
bisa diterima dengan baik oleh semua pihak.

4.1.2. Pendekatan Strategi Operasional


Dalam

pelaksanaan

penyusunan

Perencanaan

Penyempurnaan

Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan


Masyarakat Desa) ini digunakan pendekatan strategi operasional untuk
menjamin agar kinerja dari pelaksanaan operasional tetap terjaga,
sehingga mampu mencapai tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan
sebelumnya. Strategi operasional yang dimaksud adalah :

Pengumpulan data (Data Collecting), baik berupa data primer


maupun data sekunder yang diperlukan untuk menganalisis
pekerjaan

Pelaporan (Reporting), untuk mendokumentasikan semua hasil


kegiatan yang dilaksanakan sejak dimulainya sampai dengan
selesainya pekerjaan.

Bisa dipertanggungjawabkan, bahwa setiap hasil kerja dari


seluruh

kegiatan

konsultan

harus

dapat

dipertahankan

kehandalannya. Untuk itu diadakan beberapa konfirmasi dengan


kunjungan atau survey ke daerah dan ke beberapa pihak yang akan
menjadi pengguna. Konfirmasi ini diadakan dalam bentuk berupa
diskusi pada setiap tahapan laporan dan dilakukan seminar pada
tahapan konsep rencana.

Koordinasi Secara Berkelanjutan, yang akan melibatkan


banyak pihak terutama pada tahap pengumpulan data, diskusi serta
workshop. Koordinasi yang baik dari team leader sangat penting
untuk dilaksanakan, antara lain berupa :
- Konsultasi intensif dengan tim teknis atau nara sumber yang
ditunjuk

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

- Kontrol secara terus menerus terhadap proses pekerjaan


- Berhubungan secara intensif dengan pemberi data misalnya
dengan instansi daerah, masyarakat dan pengusaha.

4.1.3. Pendekatan Penanganan Pekerjaan


Di dalam melaksanakan pekerjaan ini, penekanan manajemen lebih
kepada upaya pencapaian sasaran program dan tidak semata-mata
untuk

mencapai

produk

fisik

saja.

Dengan

demikian,

dalam

melaksanakan pekerjaan ini, sangat ditekankan kepada proses yang


akan menunjang tercapainya sasaran tersebut. Pendekatan

ini

berkaitan dengan pihak yang terlibat dalam perumusan konsep


pekerjaan. Pihak-pihak yang terlibat dalam pekerjaan sebelum
merancang langkah-langkah kongkrit dalam penanganan pekerjaan ini,
terlebih dahulu perlu diidentifikasikan. Secara garis besar ada tiga
pihak

yang

terlibat

dalam

pekerjan

penyusunan

penyusunan

Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan

Prasarana

DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa), ini, yaitu :


Pihak Pemerintah, yang diwakili oleh pejabat terkait untuk
memberikan arahan pada pekerjaan ini dan menyediakan data-data
yang diperlukan, baik data primer maupun data sekunder.
Pihak Lembaga, diharapkan dapat menyediakan data tentang
hasil

pelaksanaan

pembangunan

dan

perencanaan

kawasan

berdasarkan rencana yang lalu maupun aspirasi mereka sebagai


bahan masukan perencanaan yang akan datang.
Pihak konsultan, yang merupakan pihak yang akan berperan aktif
untuk memperoleh dan mengumpilkan data yang diperlukan
sebagai bahan analisis dalam penyelesaian pekerjaan.
Dalam konsep penanganan pekerjaan, konsep perencanaan Top-down
dan Bottom-up merupakan pendekatan perencanaan yang umumnya
digunakan dalam pembangunan. Seperti diketahui, pada sistem
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

perencanaan pembangunan di Indonesia pada masa lalu menerapkan


konsep perencanaan top-down, yang banyak mendapatkan kritikan
karena membawa dampak buruk bagi perkembangan daerah itu
sendiri.

Untuk

mengimbangi

keadaan

yang

sudah

ada,

maka

diterapkan konsep Bottom-up yang pelaksanaannya tidak dapat


diterapkan secara murni. Dengan demikian, konsep pelaksanaan yang
menjembatani kedua konsep tersebut perlu diterapkan.
Makna konsep perencanaan Bottom-up adalah konsep perencanaan
dengan aspirasi yang muncul dari bawah. Dalam konteks penanganan
pekerjaan

penyusunan

Perencanaan

Penyempurnaan

Masterplan

Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa),


maka yang dimaksud dengan konsep rencana Bottom-up adalah
dilakukannya konfirmasi baik pada saat survey kawasan perencanaan
maupun pada kesempatan rembug warga, untuk mendapatkan
masukan dari pihak pemerintah daerah, masyarakat dan pengusaha
(swasta) sebagai pengguna produk ini.
Pada konsep bottom-up ini tidak bisa begitu saja diterapkan, karena
masih harus adanya aturan-aturan umum agar penerapan konsep
perencanaan

tersebut

selaras

dengan

tujuan

perencanaan

pembangunan dalam skala regional dan nasional. Seperti misalnya


standar-standar teknis dalam pengumpulan data, pedoman atau
petunjuk teknis umum revitalisasi kawasan, serta kegiatan administrasi
pekerjaan yang dibutuhkan.
Dengan demikian, pada prinsipnya konsep pelaksanaan pekerjaan
penyusunan Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa), adalah
merupakan gabungan antara konsep perencanaan bottom-up dan topdown.
Untuk

kegiatan

diskusi,

upaya

pendekatan

kedua

konsep

diimplementasikan dengan cara sinkronisasi dari visi, misi dan ide


penyusunan Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa). Dalam


kegiatan tersebut pihak konsultan berperan sebagai fasilitator dalam
menjembatani antara kedua kepentingan yang terkait dengan kedua
konsep tersebut. Gambaran sederhana dari konsep pelaksanaan
pekerjaan

penyusunan

Perencanaan

Penyempurnaan

Masterplan

Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa),


dapat dilihat pada gambar 6.1.

Pemerintah
Top Down

Peran Konsultan Sebagai


Fasilitator

Penyempurnaan Masterplan
Sarana dan Prasarana DIRJEN
PMD (Pemberdayaan
Masyarakat Desa)
melalui perpaduan Topdown dan Bottom-up

Bottom Up
Aspirasi DIRJEN PMD

Gambar 4.1. Konsep Pelaksanaan Pekerjaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.2

PENDEKATAN KHUSUS

Pendekatan khusus yang dimaksud dalam kaitan penyusunan Perencanaan


Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan
Masyarakat Desa), adalah alur pikir yang digambarkan sebagai instrumen dalam
menyelesaikan pekerjaan. Pendekatan khusus ini terdiri dari investigasi,
identifikasi, konservasi, delineasi dan penataan kawasan bersejarah, penanganan
penyusunan rencana umum dan detail penyusunan program investasi serta
manajemen pelaksanaan.

4.2.1. Investigasi, Identifikasi, Konservasi, Delineasi dan Penataan


Kawasan
Pendekatan ini merupakan langkah awal dala penyusunan Perencanaan
Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD
(Pemberdayaan Masyarakat Desa), dengan rincian pendekatan sebagai
berikut :
Indikasi Balai DIRJEN PMD : kriteria fungsi kawasan dan
pemanfaatan ruang (spatial use) berdasarkan kebutuhan.
Tipologi dan aset Balai DIRJEN PMD: tipologi kota, aset arsitektur,
aset arsitektur lansekap dan kawasan sekitarnya.
Variable dan indikator Balai DIRJEN PMD meliputi : variable dan
indikator konservasi serta variabel dan indikator vitalitas. Melalui
hasil akhir kriteria kawasan, ditetapkan delineasi (batas-batas)
kawasan yang meliputi : batas fisik, batas karakeristik khusus,
batas aktifitas/fungsi, batas arkeologi dan batas administrasi
wilayah. Untuk lebih jelasnya alur pikir identifikasi penataan
kawasan dapat dilihat pada gambar 6.2.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR
Perencanaan
Masterplan Sarana dan Prasarana
DIRJEN PMD (Pemberdayaan
Masyarakat Desa)

Stop
T

Indikasi Kriteria

- Economic Signifikan
- Cultura Signifikan
- Variabel Signifikan

lansekap

DIRJEN PMD

Penataan Bangunan
Y

Penanganan
Kawasan

Kawasan

- Economic Signifikan
- Cultural Signifikan
- Variabel Signifikan
Penetapan Kawasan
- Proses
Penataan Kawasan

- Penetapan
- Pengaturan

Variabel Penataan
- Populasi
- Ekonomi

- Sosial
- Budaya

Penataan Kawasan
T

- Prasarana

Gambar 4.2. Alur Pikir Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan


Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) .

4.2.2. Penanganan
Masterplan

Penataan
Sarana

dan

Perencanaan
Prasarana

Penyempurnaan
DIRJEN

PMD

(Pemberdayaan Masyarakat Desa)


Pendekatan penanganan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) dan
sekitarnya, meliputi :
1. Ketentuan umum penanganan penataan kawasan dengan rincian
materi:
a. Kebijakan penanganan
b. Strategi penanganan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Pendekatan aspek kelembagaan


d. Klasifikasi konversi
2. Teknik penanganan elemen kawasan dengan rincian materi :
a. Penanganan kawasan
b. Pengaturan Tata guna lahan
c. Penangan fisik bangunan yang ada
d. Penanganan Lansekap Kawasan
3. Rekomendasi teknis penanganan kawasan dengan rincian materi :
a. Kawasan dan lingkungan sekeliling
b. Elemen Arsitektur / arkeologi
c. Sistem struktur bangunan
d. Elemen eksterior / fasade bangunan
e. Elemen interior bangunan
f. Pembangunan fasilitas baru
Tahapan penanganan penataan kawasan ini dapat dilihat pada gambar
4.3.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.3. Tahapan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN


PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)

Kawasan
Perencanaan

Ketentuan Umum Penataan


Kawasan wisata

Teknis Penanganan Elemen


Kawasan
- Penanganan Kawasan
- tata guna lahan
- Penanganan Fisik Bangunan

- Kebijakan Penanganan
- Strategi Penanganan
- Pendekatan Aspek
Kelembagaan
- Prospek kawasan

Rekomendasi Teknik
Penanganan Kawasan

Output Hasil Akhir

Berkaitan dengan Tahapan

4.2.3. Penyusunan Rencana Umum dan Detail Penyempurnaan


Masterplan

Sarana

dan

Prasarana

DIRJEN

PMD

(Pemberdayaan Masyarakat Desa)


Pendekatan penyusuna rencana umum dan rencana detail penataan
kawasan meliputi :
1. Pendekatan pengembangan rencana dengan rincian materi :
a. Pengenalan kondisi fisik kawasan
b. Pertimbangan dalan merancang kota / kawasan
2. Pendekatan rencana umum penataan kawasan

dengan rincian

materi :
a. Rencana pengembangan tapak kawasan
b. Rencana Tata hijau
c. Rencana prasarana dan sarana penunjang Kawasan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. Pendekatan rencana detail penataan kawasan dengan rincian


materi :
a. Rencana peruntukkan lahan mikro
b. Rencana perpetakan
c. Rencana tapak
d. Rencana sistem pergerakan
e. Rencana prasarana dan sarana lingkungan
f. Rencana wujud bangunan.
Penyusunan

Rencana Umum

dan

Rencana Detail

Perencanaan

Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD


(Pemberdayaan Masyarakat Desa)

dapat dilihat pada gambar 6.4.

Gambar 4.4. Tahapan Penyusunan Rencana Umum dan Penyempurnaan Masterplan


Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa

Kawasan Perencanaan

Pendekatan
Pengembangan
Rencana

Pengenalan Kondisi
Fisik Kawasan

Pertimbangan dalam
Merancang Kota /
Kawasan

Rencana Umum
Rancangan Perda

Rencana Detail

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.2.4. Penyusunan Program Pelaksanaan dan Program Investasi


Penataan Kawasan
Pendekatan penyusunan program pelaksanaan dan program investasi
penataan kawasan dilakukan dengan rincian sebagai berikut :
1. Pendekatan prosedur penyusunan program dengan rincian materi
sebagai berikut :
a. Pendekatan

program

yang

didalamnya

memuat

tentang

program penataan kawasan, program indikasi ketersediaan


sarana penunjang dan program investasi pembangunan
b. Tahapan Kegiatan yang didalamnya memuat tentang bagan alir
perencanaan program dan prosedur penyusunan program

2. Tahapan penyusunan program dengan rincian materi sebagai


berikut :
a. Perencanaan program meliputi outline program dan fungsi
program
b. Penyusunan dan pengelolaan data meliputi format dan peta
dasar
c. Analisis meliputi skala prioritas program dan kategori serta
arahan program
d. Penyusunan

program

meliputi

penetapan

skala

prioritas

program dan penyusunan program tahunan.

4.2.5. Manajemen Pelaksanaan Penataan Kawasan


Pendekatan manajemen pelaksanaan penataan kawasan terdiri dari :
1. Pola pikir manajemen pelaksanaan penataan kawasan terdiri dari
gambar bagan alir
2. Kelembagaan terdiri dari :
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

a. Badan pengelola kawasan


b. Forum kawasan di tingkat kota
3. Manajemen Pelaksanaan terdiri dari :
a. Perencanaan
b. Pelaksanaan
c. Supervisi / Pengawasan
d. Pengelolaan
e. Evaluasi

Gambar 4.5. Tahapan Penyusunan Program Pelaksanan

Penyusunan Program

Kawasan
Perencanaan

Panduan Prosedur
Penyusunan Program
- Pendekatan Progran
- Tahapan Kegiatan

- Perencanaan Program
- Penyusunan dan Pengelolaan data
- Analisis
- Penyusunan Program

Output Hasil Akhir

4.3

PENDEKATAN TEKNIK OPERASIONAL

Pendekatan teknik operasional yang digunakan konsultan dimaksudkan untuk


menjamin agar maksud dan tujuan pekerjaan ini akan dapat dicapai dengan
menggunakan cara yang terbaik dan yang paling mungkin ditempuh, dengan
tetap menjamin hasil kualitas keluarannya. Dengan demikian prinsip utama yang
digunakan adalah bahwa setiap tenaga kerja yang terlibat dalam pekerjaan ini,
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

bisa mengetahui dengan jelas tanggung jawab, tugas, kewenangan, metode


kerja,

penulisan

laporan

beserta

dokumentasi

yang

diperlukan

bagi

terselenggaranya pekerjaan ini. Adanya pendekatan teknik operasional yang baik


akan menjamin bahwa setiap tenaga kerja yang terlibat dalam pekerjaan ini akan
mengetahui dengan jelas apa yang harus dikerjakan, bagaimana pekerjaan
tersebut dilaksanakan, kepada siapa harus bertanggung jawab dan kapan harus
diselesaikan sesuai dengan jadwal waktu yang tersedia.
Untuk menghasilkan pencapaian maksud dan tujuan pekerjaan ini, maka dalam
pendekatan teknik operasional akan dilakukan langkah sebagai berikut:

4.3.1. Tahap Persiapan


Pada tahap ini akan dilakukan berbagai persiapan untuk melaksanakan
pekerjaan. Beberapa kegiatan pokok yang dilakukan pada tahap ini
adalah :
1. Mobilisasi personil : yaitu pelaksanaan rekruitmen tenaga ahli
yang akan melaksanakan tugas sampai dengan proses pengerahan
tenaga ahli untuk melaksanakan pekerjaan. Tahap rekruitmen
tenaga ahli ini perlu dilaksanakan dengan tepat agar kualitas
tenaga ahli yang diperoleh mempunyai kualitas sebagaimana yang
ditentukan dalam Kerangka Acuan Kerja (KAK). Segera setelah
penandatanganan Surat Perintah Kerja dilakukan, konsultan akan
memobilisasi tenaga ahli dan tenaga penunjang yang terlibat
dalam pekerjaan ini. Ahli urban design yang berperan sebagai
Team Leader akan berkoordinasi dengan tenaga-tenaga ahli yang
lain dan pemberi tugas mengenai detail rencana kerja, sehingga
jadwal yang telah ditentukan dalam proposal teknis dapat dicapai
dengan menggunakan tenaga ahli yang diusulkan
2. Kaji

ulang

mengenai

maksud,

tujuan

dan

sasaran

pekerjaan : yaitu pendalaman materi pekerjaan agar semua


tenaga ahli yang terlibat dalam pelaksanaan pekerjaan ini dapat
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

memahami materi pekerjaan dengan baik. Pendalaman ini


dilakukan dengan cara diskusi internal di lingkungan perusahaan
konsultan. Kegiatan ini bertujuan untuk menyamakan persepsi
yang dimiliki oleh konsultan dengan pemberi tugas, sehingga
konsultan akan berjalan pada arah yang benar, sesuai seperti yang
diinginkan oleh pemberi tugas. Pada kegiatan ini mungkin terjadi
perubahan materi pekerjaan yang tidak begitu mendasar, namun
tidak berakibat pada perubahan jadwal pelaksanaan yang sudah
disepakati kedua belah pihak.

4.3.2. Tahap Studi Literatur


Salah satu tahap yang penting dalam pelaksanaan pekerjaan ini yaitu
studi

literatur

mengenai

kebijakan

dan

strategi

perencanaan

Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD


(Pemberdayaan Masyarakat Desa). Walaupun sangat diyakini bahwa
tenaga ahli yang terlibat dalam pelaksanaan pekerjaan ini adalah
profesional di bidang penataan kawasan khusus dengan karakteristik
Sarana Peribadatan Kota, namun mengingat pengetahuan tentang
penataan kawasan tersebut senantiasa berkembang, maka semua
tenaga ahli yang terlibat harus melengkapi dengan literatur yang lebih
baru. Literatur dapat berupa buku teks, hasil penelitian, laporanlaporan, ataupun jurnal yang berkaitan dengan kebijakan dan strategi
penataan kawasan dengan karakteristik tersebut, yang meliputi :
Data makro regional yang terdiri dari :

Kebijaksanaan sektoral

Kebijaksanaan spatial

Kebijaksanaan pengembangan sektoral

Kebijaksanaan pemanfaatan dan arah pengembangan ruang


kota

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Rencana Umum Tata Ruang Kota

Data regulasi, kebijaksanaan yang mendasari penataan kawasan


Data mikro kota / kawasan yang terdiri dari :

Karakteristik dasar Penyempurnaan Masterplan Sarana dan


Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa).

Potensi dan permasalahan dasar Penyempurnaan Masterplan


Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat
Desa).

Kelembagaan dan keuangan daerah

Dan lain-lain
Studi Literatur yang terdiri dari :

RTRW Nasional

RTRW Propinsi

RTRW Kabupaten/Kota

Petunjuk teknis

Laporan penataan kawasan di beberapa kawasan kota lain

Literatur lainnya yang terkait.

4.3.3. Tahap Survey Lapangan


Tahap selanjutnya pelaksanaan pekerjaan ini adalah survey lapangan.
Setelah hasil studi literatur dinilai cukup memadai, maka untuk
memperoleh data dan informasi secara langsung mengenai kondisi di
lapangan yang terkini, maka perlu dilakukan survey lapangan.
Beberapa kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah :
1. Penentuan lokasi survey : lokasi survey yang ditentukan adalah
kondisi kawasan di sekitar DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Desa), sesuai dengan arahan yang ada dalam Kerangka Acuan


Kerja.
2. Persiapan survey dan wawancara : persiapan ini merupakan
hal yang sangat penting, karena akan sangat menentukan
terlaksananya tujuan survey dengan cara yang seefektif dan
seefisien mungkin. Dengan dipersiapkannya secara matang materi
yang akan digunakan pada saat survey dan wawancara, maka
permasalahan yang ada akan mudah diidentifikasikan. Persiapan
survey lapangan yang perlu dilakukan adalah :

Menenentukan jadwal survey

Membuat daftar data yang diperlukan untuk dipenuhi melalui


survey sekunder

Menentukan instansi-instansi yang akan dikunjungi, guna


memperoleh data sekunder

Mempersiapkan materi survey berupa kuisioner, maupun daftar


pertanyaan untuk wawancara kepada sasaran.

3. Pelaksanaan survey

lapangan

akan

meliputi

kegiatan

kunjungan ke instansi terkait, kunjungan ke lapangan (lokasi


pelaksanaan program penataan kawasan), serta mengumpulkan
data dan informasi yang diperlukan.

4.3.4. Tahap pelaporan hasil survey


Kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah melakukan kompilasi
data dan evaluasi/klarifikasi data dan informasi yang diperoleh dari
hasil survey lapangan.
1. Kompilasi Data : data yang dikumpulkan harus sesuai dengan
maksud dan tujuan pekerjaan ini, yang penekanannya adalah pada
penataan kawasan Sarana Peribadatan dalam konteks penyusunan
Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa). Data yang perlu


dikumpulkan diantaranya adalah : plotting penggunaan tanah,
plotting bangunan, sarana dan prasarana lingkungan, visualisasi
obyek khusus kawasan, pergerakan manusia, alat transportasi dan
lain sebagainya.
2. Evaluasi data : seluruh data yang terkait dengan penataan
kawasan

wisata

dalam

konteks

penyusunan

Perencanaan

Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD


(Pemberdayaan Masyarakat Desa), dari hasil studi literatur maupun
hasil

masukan

dari

survey

dan

wawancara

dikompilasikan,

kemudian dievaluasi dan dipilih mana yang dapat dipakai sebagai


acuan untuk pekerjaan ini.

4.3.5. Tahap identifikasi permasalahan


Aktifitas yang dilakukan pada tahap ini adalah mengidentifikasi
permasalahan yang berkaitan dengan kondisi eksisting DIRJEN PMD
sehingga melatar belakangi adanya penataan kawasan di lokasi
tersebut, antara lain :

Identifikasi vitalitas kawasan tersebut

Identifikasi permasalahan penataan kawasan DIRJEN PMD.

Identifikasi pertumbuhan jumlah pengunjung dan kaitannya dengan


ketersediaan prasarana dan sarana yang tidak memadai

Identifikasi ketersediaan lahan yang memungkinkan dijadikan ruang


lansekap/pertamanan.

Identifikasi ketersediaan lahan yang memungkinkan dijadikan


sarana penunjang

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.3.6. Tahap Analisis dan Evaluasi


Dalam tahap ini terdapat beberapa komponen kegiatan kajian/analisis
dengan kedalaman materi mencakup semua aspek atau data dasar
(data kualitatif dan data kuantitatif) yang terkait dengan pekerjaan
penyusunan Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan
Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa)
Adapun kedua komponen kajian tersebut adalah :

Kajian/analisis terhadap vitalitas fungsional kawasan

Kajian/analisis terhadap karakteristik khusus kawasan

Kajian/analisis terhadap tata hijau kawasan

Kajian/analisis terhadap penataan kawasan DIRJEN PMD.

Setelah melalui kajian/analisis terhadap dua komponen kajian di atas,


yang disertai dengan kajian/analisis materi pokok mengenai issue
pembangunan nasional, tipikal potensi dan permasalahan kawasan
Danau Raja, aspirasi pemerintah kota, unsur masyarakat dan swasta
dalam semangat desentralisasi dan otonomi daerah disertai dengan
paradigma baru dalam keterkaitan dengan pekerjaan tersebut, maka
akan dirumuskan Konsep Perencanaan Penyempurnaan Masterplan
Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa),
yang meliputi :

Konsep rencana program perencanaan Penyempurnaan Masterplan


Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat
Desa)

Konsep rencana program investasi dan program pelaksanaan

Konsep rencana umum

Konsep rencana detail

Konsep rencana pengendalian pelaksanaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Konsep-konsep rumusan materi ini akan didiskusikan dalam forum


rembug

warga

untuk

menjaring

masukan

sebagai

bahan

penyempurnaan konsep rencana menjadi konsep final Perencanaan


Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD
(Pemberdayaan Masyarakat Desa.

4.3.7. Tahap perumusan dan Rekomendasi


Dari hasil seluruh kajian/analisis yang dipadukan dengan rumusan
konsep rencana penataan, disertai dengan hasil penyempurnaan
konsep melalui forum sosialisasi warga, maka akan dikeluarkan
rekomendasi materi Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana
dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan Masyarakat Desa) ,dalam
bentuk buku perencanaan, desain enginering dan Peraturan Daerah.
Dari hasil rumusan rekomendasi materi Perencanaan Penyempurnaan
Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan
Masyarakat Desa), tersebut akan dapat ditentukan strategi untuk
menjabarkan materi pedoman teknis kegiatan tersebut di atas.

4.4

ANALISA PERENCANAAN

a. Analisis Fisik Dasar Kawasan DIRJEN PMD

Analisis Topografi, kontur lahan dan kesesuaian lahan perencanaan


terhadap kondisi lingkungan;

Analisis potensi dan kendala fisik dasar kawasan

b. Analisis Struktur Ruang Kawasan :


Analisis persentasi kebutuhan ruang terbangun dan tidak terbangun.
Analisis persentasi pemanfaatan ruang terbangun dan tidak terbangun
Analisis zonasi penggunaan lahan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Analisis demografi/social - kependudukan

Potensi kependudukan berdasarkan pertumbuhannya

Potensi sumber daya manusia yang ada

Distribusi persebaran penduduk

d. Analisis Legal Konsolidasi Lahan


Analisis kepemilikan lahan
Analisis koefisien luas dan aturan pengembangan lahan berdasarkan
koefisien terbangun
Analisis pola konsolidasi lahan terpadu dalam rangka menunjang
pembangunan
e. Analisis Daya Dukung Prasarana dan Sarana Kawasan

Jenis ketersediaan Fasilitas dan Utilitas

Skala Fasilitas dan Utilitas

f. Analisis SWOT
g. Analisis Perancangan Lansekap dan Sarana Penunjang Kawasan

4.5

METODE GRAVITASI (PUSAT MASSA)

Metode Gravitasi merupakan sebuah teknik matematis yang digunakan untuk


menemukan lokasi yang paling baik untuk suatu titik/lokasi distribusi tunggal
yang melayani beberapa Kab/Kota lainnya. Metode ini memperhitungkan jarak
Kab/Kota dengan banyaknya desa, dan kebutuhan bangunan PMD.
Konsep dasar dari analisis gravitasi adalah membahas mengenai ukuran dan
jarak antara Kab/Kota dengan daerah sekitarnya. Metode ini banyak digunakan
untuk penentual lokasi ideal pusat perdagangan, seperti halnya Blakely (1994:
105) yang menggunakan teknik ini untuk dapat menghitung kekuatan relatif dari
hubungan komersial antara pusat pertumbuhan yang satu dengan pusat
pertumbuhan yang lainnya.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Analisis model gravitasi ini masih berkaitan dengan analisis scalogram, setelah
diketahui kota kecamatan yang dapat dikategorikan sebagai pusat pertumbuhan
maka langkah selanjutnya adalah menghitung indeks gravitasi pada masingmasing hinterland.

Metode analisis model gravitasi ini digunakan untuk: (1)

mengukur kekuatan keterkaitan antara Kab/Kota dengan lokasi gedung PMD; (2)
menentukan kekuatan tempat kedudukan dari setiap lokasi gedung PMD, dengan
mempertimbangkan jumlah desa, jarak antar provinsi, aksesibilitas (jumlah
penerbangan), dan tingkat pelayanan gedung (kapasitas).
Langkah menggunakan metode ini adalah sebagai berikut:
1) Tetapkan massa objek yang dalam hal ini adalah jumlah desa (dikali asumsi
jumlah aparatur yang di wajibkan ikut pelatihan dalam 1 tahun).
2) Buka peta, tentukan suatu tempat sebagai titik origin kota/kabupaten.
3) Tempatkan lokasi-lokasi Gedung PMD pada suatu system koordinat dengan
titik origin sebagai dasar.
4) Tentukan koordinat gudang distribusi dengan rumus:

Dimana :
dix = koordinat x lokasi i
diy = koordinat y lokasi i
Mi = Jumlah peserta pelatihan yang dipindahkan ke atau dari lokasi i

Indeks ini berlaku relatif artinya jika indeks gravitasi suatu daerah hinterland
(daerah A) dengan Kab/Kota tempat lokasi Gedung PMD X lebih besar
dibandingkan dengan indeks gravitasi daerah A dengan Kab/Kota tempat lokasi
Gedung PMD Y, maka daerah A tersebut akan dikategorikan sebagai daerah
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

hinterlandnya Kab/Kota tempat lokasi Gedung PMD X. Posisi sebagai hinterland


dari suatu daerah akan ditentukan berdasarkan besarnya indeks yang dihitung.

Tingkat pelayanan untuk skala pelayanan sarana Gedung PMD


Input

: Data jarak jangkauan pelayanan sarana Gedung PMD

Analisis

: Analisis tingkat pelayanan untuk skala pelayanan sarana Gedung


PMD dengan asumsi jumlah peseta dalam satu tahun, kemudahan
akses, kapasitas gedung.

Output

: Tingkat pelayanan untuk skala pelayanan sarana Gedung PMD


Langkah-langkah :
1.

Penghitungan Jarak Pelayanan (Riyadi, 2003:136)


Jpr (m)=Mt x Jt/t

2.

Konversi daya jangkauan riil ke dlm peta (Riyadi, 2003:136)


Jpp (m)

= (Jpr(m) x Sp) : Sr

( )

( )

Keterangan:
Jpr (m)

= daya jangkau pelayanan riil maksimum

Jpp (m)

= daya jangkau pelayanan dlm peta maksimum

Mt

= batas waktu maksimum

Jt

= jarak tempuh

= waktu tempuh

Sp

= skala peta

Sr

= skala riil

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 22

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.6

STANDAR UKURAN

Ruang Kelas adalah suatu ruangan dalam bangunan sekolah, yang berfungsi
sebagai tempat untuk kegiatan tatap muka dalam proses kegiatan belajar
mengajar (KBM). Mebeler dalam ruangan ini terdiri dari meja siswa, kursi siswa,
meja guru, lemari kelas, papan tulis, serta aksesoris ruangan lainnya yang
sesuai. Ukuran yang umum adalah 9m x 8m. Ruang kelas memiliki
syarat kelayakan dan standar tertentu,

misalnya

ukuran, pencahayaan alami, sirkulasi udara, dan persyaratan lainnya yang telah
dibakukan oleh pihak berwenang terkait. Posisi kelas ada 2 yaitu kelas berpindah
(moving class) dan kelas tetap (remaining class).

4.6.1. KAJIAN TEORI


A. Fasilitas Ruang Pembelajaran Teori
Ruang

kelas

adalah

ruang

tempat

berlangsungnya

kegiatan

pembelajaran secara tatap muka. Kegiatan pembelajaran ini dapat


dalam bentuk ceramah, diskusi, tutorial, seminar dan lain sebagainya.
Kapasitas maksimum ruang adalah 25 mahasiwa dengan standar
kebutuhan luas ruang per peserta pelatihan : 2 m/ peserta pelatihan.
Setiap kampus perguruan tinggi menyediakan minimum satu buah
ruang kelas besar yang memiliki kapasitas 80 peserta pelatihan dengan
standar luas ruang 1,5 m/ peserta pelatihan. Ruang kelas harus
dilengkapi dengan perlengkapan sarana dan prasarana mencakup:
meja kursi dosen, meja kursi peserta pelatihan, LCD Proyektor dan
White Board.
Menurut Suptandar (1995) disebutkan bahwa ruang kelas sebagai
tempat interaksi antara dosen dan peserta pelatihan perlu dirancang
sedemikian rupa sehingga tidak sekedar memenuhi fungsi, namun juga
mampu memberikan perlindungan, kenyamanan dan rasa senang bagi
penghuninya (dalam Tri Maryanto Putro: 2009).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 23

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Berdasarkan uraian diatas dapat disimpulkan bahwa ruang kelas


adalah tempat berinteraksi antara dosen dengan peserta pelatihan
dalam rangka pembelajaran,7 maka agar proses pembelajaran berjalan
dengan baik maka ruang teori harus memilik tingkat kenyamanan yang
baik.

B. Kenyamanan Antropometrik
1. Data Antropometrik
Vitruvius yang hidup di abad 1 SM pernah mengemukakan teorinya
yang dikutip oleh Panero (2003) bahwa tubuh manusia dirancang
sedemikan

rupa

sehingga

secara

alamiah

membentuk

perbandingan-perbandingan yang konstan, dengan pusat secara


alamiah terdapat pada pusar. Sebagai contoh, ukuran wajah
merupakan sepersepuluh bagian dari keseluruhan tinggi badannya.
Panero juga menyebutkan bahwa antropometrik adalah ukuran
anatomi

manusia

pada

waktu

melakukan

aktifitas

berikut

kebutuhan ruang sirkulasi dan perlengkapan yang menyertai


aktifitas tersebut. Misalnya ukuran manusia sedang berjalan,
menulis bekerja dan sebagainya. Dalam hal ini ukuran anatomi
yang dipakai adalah ukuran anatomi manusia setempat yang
direncanakan akan melakukan aktifitas tersebut, misalnya manusia
Asia, manusia Eropa dan sebagainya.
Dengan menggunakan analisis antropometrik diharapkan manusia
akan merasa nyaman dalam melakukan aktifitasnya.
Dinyatakan oleh Panero (2003) bahwa antropometrik berdasarkan
dimensi tubuh manusia yang mempengaruhi perancangan ruang
terdiri atas dua jenis yaitu:
1) Antropometrik struktural, yang juga disebut antropometrik
statik, yang mencakup pengukuran bagian-bagian tubuh dan
anggota badan pada posisi standar atau statik.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 24

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2) Antropometrik fungsional, yang juga disebut antropometrik


dinamik, yaitu pengukuran yang diambil pada manusia pada
saat posisi beraktifitas atau selama pergerakan yang
dibutuhkan oleh suatu jenis pekerjaan.
a. Penggolongan Data Antropometrik
Data antropometrik, khususnya data antropometrik statik
menurut Panero (2003) data statik antropometrik harus
dibedakan berdasarkan suku bangsa dan umur manusia calon
penghuninya.

Sebagai

contoh,

data

statik

antropometrik

manusia eropa akan berbeda dengan data statik antropometrik


manusia asia, hal itupun dibedakan pula dalam hal umur.
Khusus untuk manusia asia, juga telah dilakukan penelitian
antropometrik statik khususnya data standing height (ketinggian
total

manusia

rata-rata)

oleh

UNESCO

(1977),

yang

membedakan manusia asia berdasarkan umur dan tingkat


pendidikannya, yaitu tingkat Sekolah Dasar (SD), Sekolah
Menengah Pertama (SMP), Sekolah Menengah Umum (SMU)
dan pasca SMU.

Gambar 6.1 Proporsi Tubuh Manusia Menurut Vitruvius


(Sumber : Panero, 2003)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 25

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.2 Berbagai ukuran tubuh manusia yang paling sering digunakan oleh
perancang interior (Sumber : Panero, 2003)

b. Antropometrika pada possi duduk


Perancangan tempat duduk telah dikenal sejak jaman dahulu.
Bangku, sebagai contoh, sudah dikembangkan sebagai salah
satu jenis perabot yang berharga bagi bangsa Mesir sejak tahun
2050 SM dan kursi sejak 1600 SM. Selain keberadaannya yang
sudah dikenal luas dan memiliki sejarah panjang, tampaknya
tempat duduk merupakan elemen yang paling jarang dirancang
dengan seksama. (Sumber : Dimensi manusia dan ruang
interior, Julius Panero dan Martin Zelnik)
Berikut ini adalah pedoman dimensi dimensi antropometrik yang
dibutuhkan bagi perancangan kursi.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 26

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.3 Pedoman dimensi-dimensi antropometrik yang dibutuhkan bagi


perancang kursi (Sumber : Panero, 2003)

1) Tinggi Tempat Duduk


Menurut Panero (2003), salah satu pertimbangan dasar
dalam perancangan suatu tempat duduk adalah tinggi
permukaan bagian atas dari landasan tempat duduk diukur
dari permukaan lantai. Jika suatu landasan tempat duduk
terlalu tinggi letaknya, bagian bawah paha akan tertekan.
Hal ini dapat menimbulkan ketidaknyamanan dan ganguan
peredaran darah.

Gambar 4.4. Landasan tempat duduk yang terlalu tinggi dapat menyebabkan paha
tertekan dan peredaran darah terhambat.
(Sumber : Panero, 2003)
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 27

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Jika letak landasan tempat duduk terlalu rendah dapat


menyebabkan kaki terjulur kedepan sehingga stabilitas tubuh
akan melemah. Namun seseorang yang bertubuh tinggi akan
merasa lebih nyaman duduk di kursi dengan landasan
tempat duduk rendah daripada seseorang yang bertubuh
pendek duduk di kursi dengan landasan temmpat duduk
yang tinggi.

Gambar 4.5. Landasan tempat duduk yang letaknya terlalu rendah dapat
menyebabkan kaki condong terjulur kedepan, menjauhkan tubuh dari keadaan
stabil. (Sumber : Panero, 2003)

2) Kedalaman Tempat Duduk


Menurut Panero (2003), pertimbangan dasar lainnya dalam
perancangan kursi adalah kedalaman landasan tempat duduk
(jarak yang diukur dari bagian depan sampai bagian
belakang sebuah tempat duduk). Bila kedalaman landasan
tempat duduk terlalu besar, bagian depan dari permukaaan
atau ujung dari tempat duduk tersebut akan menekan
daerah tepat dibelakang lutut, memotong peredaran darah di
bagian

kaki.

Tekanan

pada

jaringan-jaringan

akan

menyebabkan iritasi dan ketidaknyamanan. Bahaya yang


lebih besar adalah terjadinya penggumpalan darah atau
thrombophlebitis

jika

subyek

tidak

mengubah

posisi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 28

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

tubuhnya. Untuk menghindari ketidaknyamanan pada bagian


kaki maka subyek akan mengubah posisi duduknya yaitu
dengan cara memajukan posisi pantatnya dan hal ini
menyebabkan punggung tidak dapat bersandar sehingga
stabilitas tubuh melemah dan tenaga otot yang diperlukan
untuk menjaga keseimbangan tubuh akan semakin besar.
Hasilnya adalah kelelahan, ketidaknyamanan dan sakit
dipunggung.

3) Sandaran Punggung
Menurut Panero (2003), walaupun ukuran, konfigurasi dan
penempatan sandaran punggung merupakan pertimbangan
utama yang diperlukan untuk menentukan kesesuaian antara
kursi dan pemakainya, namun hal ini juga merupakan
komponen data antropometrik yang paling sulit untuk
diambil

pengukurannya.

Selain

tersedianya

berbagai

pengukuran bagian tubuh yang diperlukan sebagai pedoman


dasar rancangan bagian-bagian kursi, seperti tinggi tempat
duduk, lebar tempat duduk, dan tinggi sandaran lengan,
masih dibutuhkan lagi suatu data berkenaan dengan lumbar
dan lengkungan tulang belakang. Sehubungan dengan hal
ini, perlu diingat untuk membatasi pembahasan tentang
sandaran punggung dan pedoman pokok dan beberapa
penyamarataan. Fungsi utama dari daerah punggung adalah
untuk menopang daerah lumbar atau bagian kecil dari
puunggung, yaitu bagian bawah yang terbentuk cekung dari
bagian pinggang sampai pertengahan punggung.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 29

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.6. Fungsi utama dari sandaran pungung adalah penopang daerah
lumbar, tetapi harus menediakan pula tempat tambahan untuk penonjolan daerah
pantat. (Sumber: Panero, 2003)

c. Besaran Ruang
Menurut Suptandar dalam Tri Maryanto Putro (2009: 35) secara
harfiah ruang bisa diartikan sebagai alam semesta yang dibatasi
oleh atmosfer dan tanah dimana kita berpijak, sedangkan secara
sempit ruang berarti suatu kondisi yang dibatasi oleh empat
dinding

yang

bisa

diraba,

dirasakan

keberadaannya.

Penempatan bidang pembatas pada keempat sisi ruang bisa


menimbulkan kesan bahwa ruang terasa sempit, luas, lebar,
menyenangkan, menakutkan, formal dan sebagainya.
Menurut

Wina

Tristiana

dalam

artikelnya

Ruang

(http://architectgroups.blogspot.com/2011/04/ruang.html)
ruang adalah daerah 3 dimensi dimana obyek dan peristiwa
berada. Ruang memiliki posisi serta arah yang relatif, terutama
bila suatu bagian dari daerah tersebut dirancang sedemikian
rupa untuk tujuan tertentu.
Menurut Josef Prijotomo dalam artikel Wina Tristiana Ruang
adalah bagian dari bangunan yang berupa rongga, sela yang
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 30

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

terletak diantara dua objek dan alam terbuka yang mengelilingi


dan melingkupi kita. Tidak terlihat hanya dapat dirasakan oleh
pendengaran, penciuman dan perabaan.
Berdasarkan pendapat-pendapat diatas dapat ditarik kesimpulan
bahwa ruang adalah bagian dari bangunan yang dibatasi oleh
empat dinding yang bisa diraba dan dirancang sedemikian rupa
guna memenuhi tujuan tertentu yang telah ditentukan

d. Analisis Kebutuhan Ruang


Berdasarkan ketentuan dalam Standar Sarana dan Prasarana
Pendidikan Tinggi, Program Pasca Sarjana dan Pendidikan
Profesi (2011) disebutkan bahwa standar kebutuhan luas ruang
per peserta pelatihan adalah 2 m/ peserta pelatihan. Rumus
perhitungan luas ruang teori menjadi:
LRT = SPT X JPT
Keterangan :
LRT = Luas Ruang Teori
SPT = Satuan Luas Standar Pemakai Ruang Teori (termasuk
ruang sirkulasi) = 2 m
JPT = Jumlah Pemakai Ruang Teori

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 31

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 32

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 33

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 34

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.7

TINJAUAN STANDAR PERENCANAAN BANGUNAN GEDUNG

4.7.1. Peraturan Tentang Pembangunan Bangunan Gedung


Berdasarkan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 45/PRT/M/2007
tentang Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara yang terkait
dengan penyusunan Studi Kelayakan Pengembangan Kampus BP3IP

yang

merupakan fasilitas pendidikan yang dibangun oleh negara meliputi ketentuanketentuan tentang:

4.7.2. Standar Luas Bangunan Gedung Negara


Dalam

menghitung

luas

ruang

bangunan

gedung

kantor

yang

diperlukan,dihitung berdasarkan ketentuan sebagai berikut:


a) Standar luas ruang gedung kantor pemerintah yang termasuk klasifikas
sederhana rata-rata

sebesar 9 m2 per-personil;

b) Standar luas ruang gedung kantor pemerintah yang termasuk klasifikasi


tidak sederhana rata-rata sebesar 1 0 m2 per-personil;
c) Untuk bangunan gedung kantor yang memerlukan ruang-ruang khusus
atau ruang pelayanan masyarakat, kebutuhannya dihitung secara
tersendiri (studi kebutuhan ruang) diluar luas ruangan untuk seluruh
personil yang akan ditampung.
Kebutuhan total luas gedung kantor dihitung berdasarkan jumlah personil yang
akan ditampung dikalikan standar luas sesuai dengan klasifikasi bangunannya.

4.7.3. Persyaratan Teknis


Secara

umum,

persyaratan

teknis

bangunan

gedung

negara

mengikutiketentuan yang diatur dalam:

Undang-undang Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

Peraturan Pemerintah Nomor 36 Tahun 2005 tentang Peraturan


Pelaksanaan UU Nomor 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung;

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 20/PRT/M/2009 tentang


Pedoman Teknis Manajemen Proteksi Kebakaran di Perkotaan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 35

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Peraturari Menteri Pekerjaan Umum Nomor 26/PRT/M/2008 tentang


Persyaratan Teknis Sistem Proteksi Kebakaran pada Bangunan Gedung
dan Lingkungan.

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 29/PRT/M/2006 tentang


Pedoman Persyaratan Teknis Bangunan Gedung;

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006 tentang


Pedoman Teknis Aksesibilitas dan Fasilitas pada Bangunan Gedung dan
Lingkungan;

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor o6/PRT/M/2007 tentang


Pedoman Umum Penyusunan RTBL;

Peraturan daerah setempat tentang bangunan gedung; serta

Standar teknis dan pedoman teknis yang dipersyaratkan.

Persyaratan teknis bangunan gedung negara harus tertuang secara lengkap


dan jelas pada Rencana Kerja dan Syarat-syarat (RKS) dalam Dokumen
Perencanaan. Secara garis besar, persyaratan teknis bangunan gedung negara.

A. Persyaratan Tata Bangunan dan Lingkungan


Persyaratan tata bangunan dan lingkungan bangunan gedung Negara
meliputi ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi dalam pembangunan
bangunan gedung negara dari segi tata bangunan dan lingkungannya,
meliputi persyaratan peruntukan dan intensitas bangunan gedung,
arsitektur bangunan gedung, dan persyaratan pengendalian dampak
lingkungan sesuai dengan ketentuan yang diatur dalam Rencana Tata
Ruang

Wilayah

(RTRW)

dan/atau

Rencana

Tata

Bangunan

dan

Lingkungan (RTBL) Kabupaten/Kota atau Peraturan Daerah tentang


Bangunan Gedung Kabupaten/Kota yang bersangkutan, yaitu:
a) Peruntukan lokasi
Setiap

bangunan

sesuaidengan

gedung

peruntukan

negara
lokasi

yang

harus
diatur

diselenggara-kan
dalam

RTRW

Kabupaten/Kota dan/atau RTBL yang bersangkutan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 36

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b) Koefisien dasar bangunan (KDB)


Ketentuan

besarnya

koefisien

dasar

bangunan

mengikuti

ketentuanyang diatur dalam peraturan daerah setempat tentang


bangunan gedung untuk lokasi yang bersangkutan.
c) Koefisien lantai bangunan (KLB)
Ketentuan besarnya koefisien lantai bangunan mengikuti ketentuan
yang diatur dalam peraturan daerah setempat tentang bangunan
gedung untuk lokasi yang bersangkutan.
d) Ketinggian bangunan
Ketinggian bangunan gedung negara, sepanjang tidak bertentangan
dengan peraturan daerah setempat tentang ketinggian maksimum
bangunan pada lokasi, maksimum adalah 8 lantai. Untuk bangunan
gedung negara yang akan dibangun lebih dan 8 lantai, harus
mendapat persetujuan dari:
1.

Menteri Pekerjaan Umum atas usul Menteri/Ketua Lembaga,


untuk

bangunan

gedung

negara

yang

pembiayaannya

bersumber dan APBN dan/atau APBD;


2.

Menteri Pekerjaan Umum atas usul Menteri Negara BUMN,


untuk

bangunan

gedung

negara

yang

pembiayaannya

bersumber dan anggaran BUMN.


e) Ketinggian langit-langit
Ketinggian langit-langit bangunan gedung kantor minimum adalah
2,80 meter dihitung dari permukaan lantai. Untuk bangunan gedung
olah raga, ruang pertemuan, dan bangunan lainnya dengan fungsi
yang memerlukan ketinggian langit-langit khusus, agar mengikuti
Standar Nasional Indonesia (SNI) yang dipersyaratkan.
f)

Jarak antar blok/massa bangunan


Sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan daerah setempat
tentang bangunan gedung, maka jarak antar blok/massa bangunan
harus mempertimbangkan hal-hal seperti:
1.
2.

Keselamatan terhadap bahaya kebakaran;


Kesehatan termasuk sirkulasi udara dan pencahayaan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 37

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3.

Keriyamanari;

4.

Keselarasan dan keseimbangan dengan lingkungan.

g) Koefisien daerah hijau (KDH)


Perbandingan

antara

luas

area

hijau

dengan

luas

persil

bangunangedung negara, sepanjang tidak bertentangan dengan


peraturan daerah setempat tentang bangunan gedung, harus
diperhitungkan dengan mempertimbangkan
1.

daerah resapan air;

2.

ruang terbuka hijau kabupaten/kota.

Untuk bangunan gedung yang mempunyai KDB kurang dan 40%,


harus mempunyai KDH minimum sebesar 15%.
h) Garis sempadan bangunan
Ketentuan besarnya ganis sempadan, baik garis sempadan bangunan
maupun garis sempadan pagar harus mengikuti ketentuan yang diatur
dalarn RTBL, peraturan daerah tentang bangunan gedung, atau
peraturan daerah tentang garis sempadan bangunan untuk lokasi
yang bersangkutan.
i)

Wujud arsitektur
Wujud arsitektur bangunan gedung negara harus memenuhi kriteria
sebagai berikut:
1.

mencerminkan fungsi sebagai bangunan gedung negara;

2.

seimbang, serasi, dan selaras dengan lingkungannya;

3.

indah namun tidak berlebihan;

4.

efisien

dalam

penggunaan

sumber

daya

baik

dalarn

pemanfaatan maupun dalam pemeliharaannya;


5.

mempertimbangkan nilai sosial budaya setempat dalam


menerapkan perkembangan arsitektur dan rekayasa; dan

6.

mempertimbangkan kaidah pelestarian bangunan baik da


segi sejarah maupun langgam arsitekturnya.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 38

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

j)

Kelengkapan Sarana dan Prasarana Bangunan


Bangunan gedung negara harus dilengkapi dengan prasarana
dansarana bangunan yang memadai, dengan baya pembangunannya
diperhitungkan sebagai pekerjaan non-standar. Prasarana dan sarana
bangunan yang harus ada pada bangunan gedung negara, seperti:
1.

Sarana parkir kendaraan;

2.

Sarana untuk penyandang cacat dan lansia;

3.

Sarana penyediaan air minum;

4.

Sarana drainase, limbah, dan sampah;

5.

Sarana ruang terbuka hijau;

6.

Sarana hidran kebakaran halaman;

7.

Sarana pencahayaan halaman;

8.

Sarana jalan masuk dan keluar;

9.

Penyediaan fasilitas ruang ibadah, ruang ganti, ruang bayi/ibu,


toilet, dan fasilitas komunikasi dan informasi.

k) Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K-3), serta Asuransi


1.

Setiap

pembangunan

bangunan

gedung

negara

harus

memenuhi persyaratan K3 sesuai yang ditetapkan dalam Surat


Keputusan Bersarna Menteri Tenaga Kerja dan Menteri
Pekerjaan Umum Nomor: Kep.174/MEN/1986 dan 104/KPTS/
1986 tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja pada Tempat
Satuan Kerja Konstruksi, dan atan peraturan penggantinya;
2.

Ketentuan asuransi pembangunan bangunan gedung negara


sesuai dengan peraturan penindang-undangan.

B. Persyaratan Bahan Bangunan


Bahan bangunan untuk bangunan gedung negara harus memenuhi SNI
yang

dipersyaratkan,

diupayakan

menggunakan

bahan

bangunan

setempat/produksi dalam negeri termasuk bahan bangunan sebagai


bagian dan komponen bangunan sistem fabrikasi. Spesifikasi teknis bahan
bangunan gedung negara meliputi ketentuan-ketentuan:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 39

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

a.

Bahan penutup lantai


1. Bahan penutup lantai menggunakan bahan teraso, keramik,
papankayu, vinyl, marmer, homogenius tile dan karpet yang
disesuaikan dengan fungsi ruang dan klasifikasi bangunannya;
2. Adukan/perekat yang digunakan harus memenuhi persyaratan
teknis

dan

sesuai

dengan

jenis

bahan

penutup

yang

digunakan.
b. Bahan dinding
Bahan dinding terdiri atas bahan untuk dinding pengisi atau partisi,
dengan ketentuan sebagai berikut:
1. Bahan dinding pengisi : batu bata, beton ringan, bata tela,
batako,papan kayu, kaca dengan rangka kayu/alumnium,
panel GRC dan/atau aluminium;
2. Bahan dinding partisi : papan kayu, kayu lapis, kaca, calsium
board, particle board, dan/atau gypsum-board dengan rangka
kayu kelas kuat II atau rangka lainnya, yang dicat tembok
atau bahan finishing lainnya, sesuai dengan fungsi ruang dan
kiasifikasi bangunannya; Adukan/perekat yang digunakan
hams memenuhi persyaratan teknis dan sesuai jenis bahan
dinding yang digunakan; Untuk bangunan sekolah tingkat
dasar, sekolah tingkat lanjutan/menengah, rumah negara, dan
bangunan

gedung

lainnya

yang

telah

ada

komponen

pracetaknya, bahan dindingnya dapat menggunakan bahan


pracetak yang telah ada.

c.

Bahan langit-langit
Bahan langit-langit terdiri atas rangka langit-langit dan penutup
langit langit:
1.

Bahan

kerangka

langit-langit:

digunakan

bahan

yang

memenuhi standar teknis, untuk penutup langit-langit kayu


lapis atau yang setara, digunakan rangka kayu Mas kuat II
dengan ukuran minimum:
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 40

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4/6 cm untuk balok pembagi dan balok penggantung;

6/12 cm untuk balok rangka utama; dan

5/10 cm untuk balok tepi;

Besi hollow atau metal furring 40 mm x 40 mm dan 40 mm


x 20 mm lengkap dengan besi penggantung 0 8 mm dan
pengikatnya.
Untuk bahan penutup akustik atau gypsum digunakan
kerangka

aluminium

yang

bentuk

dan

ukurannya

disesuaikan dengan kebutuhan;


2. Bahan penutup langit-langit: kayu lapis, aluminium, akustik,
gypsum, atau sejenis yang disesuaikan dengan fungsi dan
klasifikasi bangunannya;
3. Lapisan finishing yang digunakan hams memenuhi persyaratan
teknis

dan

sesuai

dengan

jenis

bahan

penutup

yang

gedung

negara

hams

digunakan.

d. Bahan penutup atap


1. Bahan

penutup

atap

bangunan

memenuhiketentuan yang diatur dalam SNI yang berlaku


tentang bahan penutup atap, baik berupa atap beton,
genteng, metal, fibreceinent, calcium board, sirap, seng,
aluminium, maupun asbes/asbes gelombang. Untuk penutup
atap dan bahan betori harus diberikan lapisan kedap air (water
proofing). Penggunaan bahan penutup atap disesuaikan
dengan

fungsi

dan

klasifikasi

bangunan

serta

kondisi

daerahnya;
2. Bahan kerangka penutup atap: digunakan bahan yang
memenuhi Standar Nasional Indonesia. Untuk penutup atap
genteng digunakan rangka kayu kelas kuat II dengan ukuran:
o

2/3 cm untuk reng atau 3/4 cm untuk reng genteng beton;

4/6 cm atau 5/7 cm untuk kaso, dengan jarak antar kaso


disesuaikan ukuran penampang kaso. Bahan kerangka

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 41

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

penutup atap non kayu: Gording baja profil C, dengan


ukuran minimal 125 X50 X 20 X 3,2;
o

Kuda-kuda baja profil WF, dengan ukuran minimal 250


x150 X 8 x 7;

e.

Baja ringan (light steel); Beton plat tebal minimum 12 cm.

Bahan kosen dan daun pintu/jendela


Bahan kosen dan daun pintu/jendela mengikuti ketentuan sebagai
berikut:
1. digunakan kayu kelas kuat/kelas awet II dengan ukuran jadi
minimum 5,5 cm x 11 cm dan dicat kayu atau dipelitur sesuai
persyaratan standar yang berlaku;
2. rangka

daun

pintu

untuk

pintu

yang

dilapis

kayu

lapis/teakwood digunakan kayu kelas kuat II dengan ukuran


minimum 3,5 cm X 10 cm, khusus untuk ambang bawah
minimum 3,5 cm x 20 cm. Dauri pintu dilapis dengan kayu
lapis yang dicat atau dipelitur;
3. Daun pintu panil kayu digunakan kayu kelas kuat/kelasawet II,
dicat kayu atau dipelitur;
4. Daun jendela kayu, digunakan kayu kelas kuat/kelas awet II,
dengan ukuran rangka minimum 3,5 cm x 8 cm, dicat kayu
atau dipelitur;
5. Rangka pintu/jendela yang menggunakan bahan aluminium
ukuran rangkanya disesuaikan dengan fungsi ruang dan
kiasifikasi bangunannya;
6. Penggunaan

kaca

untuk

daun

pintu

maupun

jendela

disesuaikan dengan fungs ruang dan kiasifikasi bangunannya;


7. Kusen baja profil E, dengan ukuran minimal 150 X 50 X 20 X
3,2 dan pintu baja BJLS 100 diisi glas woll untuk pintu
kebakaran.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 42

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f.

Bahan struktur
Bahan struktur bangunan baik untuk struktur beton bertulang,
strukturkayu maupun struktur baja harus mengikuti Standar
Nasional Indonesia (SNI) tentang Bahan Bangunan yang berkiku
dan dihitung kekuatan strukturnya berdasarkan SNI yang sesuai
dengan bahan/struktur konstruksi yang bersangkutan. Ketentuan
penggunaan bahan bangunan untuk bangunan gedung negara
tersebut d atas, dimungkinkan disesuaikan dengan kemajuan
teknologi

bahan

kemampuan

bangunan,

sumberdaya

khususnya
setempat

disesuaikan

dengan

tetap

dengan
harus

memperlimbangkan kekuatan dan keawetannya sesuai dengan


peruntukan yang telah ditetapkan. Ketentuan lebih rinci agar
mengikuti ketentuan yang diatur dalam SNI.

C. Persyaratan Struktur Bangunan


Struktur bangunan gedung negara harus memenuhi persyaratan
keselarnatan (safety) dan kelayanan (serviceability) serta SM konsfruksi
bangunan gedung, yang dibuktikan dengan analisis struktur sesuai
ketentuan. Spesifikasi teknis struktur bangunan gedung negara secara
umum meliputi ketentuan-ketentuan:
a. Struktur pondasi
1. Struktur pondasi harus diperhitungkan mampu menjamin kinerja
bangunan sesuai fungsinya dan dapat menjamin kestabilan
bangunan terhadap berat sendiri, beban hidup, dan gaya-gaya
uar seperti tekanan angin dan gempa termasuk stabilitas lereng
apabila didirikan di lokasi yang berlereng. Untuk daerah yang
jenis tanahnya berpasir atau lereng denganm kemiringan di atas
15 jenis pondasinya disesuaikan dengan bentuk massa
bangunan gedung untuk menghindari terjadinya Iikuifaksi
(liqujfaction) pada saat terjadi gempa;
2. Pondasi bangunan gedung negara disesuaikan dengan kondisi
tanah/lahan, beban yang dipikul, dan klasifikasi bangunannya.
Untuk bangunan yang dibangun di atas tanah/lahan yang
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 43

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

kondisinyamemerlukan penyelesaian pondasi secara khusus,


maka kekurangan biayanya dapat diajukan secara khusus di luar
biaya standar sebagai biaya pekerjaan pondasi non-standar;
3. Untuk pondasi bangurian bertingkat Lebih dan 3 lantai atau pada
lokasi dengan kondisi khusus maka perhitungan pondasi harus
didukung dengan penyelidikan kondisi tanah/lahan secara teliti.
b. Struktur lantai
Bahan dan tegangan yang digunakan harus sesuai dengan
ketentuan sebagai berikut:
1. Struktur lantai kayu
o

dalam hal ini digunakan lantai papan setebal 2 cm, maka j


arak antara balok-balok anak tidak boleh lebih dan 6o cm,
ukuran balok minimum 6/12 cm;

balok-balok lantai yang masuk ke dalain pasangan dinding


harus dilapis bahari pengawet terlebih dahulu;

bahan-bahan dan tegangan serta lendutan maksimum yang


digunakan hams sesuai dengan ketentuan

SNI yang

dipersyaratkan.
2. Struktur lantai beton
o

lantai beton yang diletakkan langsung di atas tanah, harus


diberi lapisan pasir di bawahnya dengan tebal sekurangkurangnya 5 cm, dan lantai kerja dan beton tumbuk setebal
5 cm;

bagi pelat-pelat lantai beton bertulang yang mempunyai


ketebalan Iebih dan 10 cm dan pada daerah balok (
bentang pelat) harus digunakan tulangan rangkap, kecuali
ditentukan lain berdasarkan hasil perhitungan struktur;

bahan-bahan dan tegangan serta lendutan maksimum yang


digunakan hams sesuai dengan ketentuan

SNI yang

dipersyaratkan.
3. Struktur lantai baja
o

tebal pelat baja hams diperhitungkan, sehingga bila ada


lendutan masih dalam batas kenyamanan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 44

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

sambungan-sambungannya harus rapat betul dan bagian


yang tertutup harus dilapis dengan bahan pelapis untuk
mencegah timbulnya korosi;

bahan-bahan dan tegangan yang digunakan hams sesuai


dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan.

c. Struktur Kolom
1. Struktur kolom kayu
o

Dimensi kolom bebas diambil minimum 20 cm X 20 cm;

Mutu Bahan dan kekuatan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan.

2. Struktur kolom praktis dan balok pasangan bata:


o

besi tulangan kolom praktis pasangan minimum 4 buah 0 8


mm denganjarak sengkan maksimum 20 cm;

adukan pasangan bata yang digunakan sekurang kurangnya


harus mempunyai kekuatan yan sama dengan adukan iPC: 3
PS;

Mutu bahan dan kekuatan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan.

3. Struktur kolom beton bertulang:


o

kolom beton bertulang yang dicor di tempat harus

mempunyai tebal minimum 15 cm diberi tulangan

minimum 4 buah 0 12 mm dengan jarak sengkang


maksimum 15 cm;

selimut beton bertulang minimum setebal 2,5 cm;

Mutu bahan dan kekuatan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan.

4. Struktur kolom baja:


o

kolom baja harus mempunyai kelangsingan (A)

maksimum 150;

kolom baja yang dibuat dan profil tunggal maupun tersusun


harus mempunyai minimum 2 sumbu simetris;

sambungan antara kolom baja pada bangunan bertingkat


tidak boleh dilakukan pada tempat pertemuan antara balok

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 45

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

dengan kolom, dan hams mempunyai kekuatan minimum


sama dengankolom;
o

sambungan kolom baja yang menggunakan las harus


menggunakan las listrik, sedangkan yang menggunakan baut
hams menggunakan baut mutu tinggi;

penggunaan profil baja tipis yang dibentuk dingin, hams


berdasarkan perhitungan-perhitungan yang memenuhi syarat
kekuatan, kekakuan, dan stabiitas yang cukup;

Mutu bahan dan kekuatan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan dalam SNI yang dipersyaratkan.

5. Struktur Dinding Geser


o

Dinding geser harus direncanakan unbik secara bersamasama dengan struktur secara keseluruhan agar mampu
memikui beban yang diperhitungkan terhadap pengaruhpengaruh

aksisebagai

akibat

dan

beban-beban

yang

mungkin bekenja selama umur layanan struktur, baik beban


muatan tetap maupun muatan beban sementara yang timbul
akbat gempa dan angin;
o

Dinding

geser

mempunyai

ketebalan

sesuai

dengan

ketentuan dalam SNI.

d. Struktur Atap
1. Umum
o

konstruksi atap harus didasarkan atas perhitungan perhitungan yang dilakukan secara keilmuan/keahlian teknis
yang sesuai;

keminingan atap harus disesuaikan dengan bahan penutup


atap

yang

akan

digunakan,

sehingga

tidak

akan

mengakibatkan kebocoran;
o

bidang atap harus merupakan bidang yang rata, kecuali


dikehendaki bentuk-bentuk khusus.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 46

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Struktur rangka atap kayu


o

ukuran kayu yang digunakan harus sesuai dengan ukuran


yang dinormalisir;

rangka atap kayu harus dilapis bahan anti rayap;

balian-bahan dan tegangan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan SNI yang diper-syaratkan.

3. Struktur rangka atap beton bertulang Mutu bahan dan


kekuatan yang digunakan harus sesuai dengan ketentuan SNI
yang dipersyaratkan.
4. Struktur rangka atap baja
o

sambungan yang digunakan pada rangka atap baja baik


berupa baut, paku keling, atau las listrik harus memenuhi
ketentuan pada Pedoman Perencanaan Bangunan Baja untuk
Gedung;

rangka atap baja harus dilapis dengan pelapis anti korosi;

bahan-bahan dan tegangan yang digunakan harus sesuai


dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan;

untuk bangunan sekolah tingkat dasar, sekolah tingkat


lanjutan/menengah,

dan

rumah

negara

yang

telah

adakomponen fabrikasi, struktur rangka atapnya dapat


menggunakan komponen prefabrikasi yang telah ada.
Persyaratan struktur bangunan sebagaimana butir 3 huruf a
s.d. d di atas secara lebih rinci mengikuti ketentuan yang
diatur dalam SNI yang dipersyaratkan.

e. Struktur Beton Pracetak


1. Komponen beton pracetak untuk struktur bangunan gedung
Negara dapat berupa komponen pelat, balok, kolom dan/atau
panel dinding;
2. Perencanaan
sambungannya

komponen
harus

struktur

beton

mempertimbangkan

pracetak
semua

dan

kondisi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 47

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

pembebanan dan kekangan deformasi mulai dan saat pabrikasi


awal,

hingga

selesainya

pelaksanaan

struktiir,

termasuk

pembongkaran cetakan, penyimpanan, pengangkutan, dan


pemasangan;
3. Gaya-gaya antar komponen-komponen struktur dapat disalurkan
menggunakan sambungan grouting, kunci geser, sambungan
mekanis, sambungan baja tulangan, pelapisan dengan beton
bertulang cor setempat, atau kombinasi;
4. Sistem struktur beton pracetak boleh digunakan bila dapat
ditunjukan dengan pengujian dan analisis bahwa sistem yang
diusulkan akan mempunyai kekuatan dan ketegaran yang
minimal sama dengan yang dimiliki oleh struktur beton monolit
yang setara;
5. Komponen dart sistem lantai beton pracetak
o

Sistem lantai pracetak harus direncanakan agar mampu


menghubungkan

komponen

struktur

hingga

terbentuk

system penahan beban lateral (kondisi diafragma kaku).


Sambungan antara diafragma dan komponen-komponen
struktur yang ditopang lateral hams mempunyai kekuatan
tank nominal minimal 45 KN/m;
o

Komponen pelat lantai yang direncanakan komposit dengan


beton cor setempat harus memiliki tebal minimum 50 mm;

Komponen pelat lantai yang direncanakan tidak komposit


dengan beton cor setempat hams memiliki tebal minimum 65
mm;

6. Komponen kolom pracetak hams memillki kuat tank nominal


tidak kurang dan 1,5 luas penampang kotor (Ag dalam KN);
7. Komponen panel dinding pracetak harus mempunyai minimum
duatulangan pengikat

per panel dengan memiliki kuat tank

nominal tidakkurang dan 45 KN pertulangan pengikat;


8. Bahan-bahan dan tegangan yang digunakan harus sesuai
dengan ketentuan SNI yang dipersyaratkan.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 48

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f. Basemen
1. Pada galian basemen harus dilakukan perhitungan terinci
mengenai keamanan galian;
2. Untuk dapat melakukan perhitungan keamanan galian, harus
dilalnikan test tanah yang dapat mendukung perhitungan
tersebut sesuai standar teknis dan pedoman teknis serta
ketentuan peraturan perundang-undangan;
3. Angka keamanan untuk stabilitas galian harus memenuhi syarat
sesuai standar teknis dan pedoman teknis serta ketentuan
peraturan

perundang-undangan.

Faktor

keamanan

yang

diperhitungkan adalah dalam aspek sistem galian, sistem


penahan beban lateral, heave dan blow in;
4. Analisis

pemompaan

air

tanah

(dewatering)

harus

memperhatikan keamanan lingkungan dan memperhitungkan


urutan

pelaksanaan

pekerjaan.

Analisis

dewatering

perlu

dilakukan berdasarkan parameter-parameter desain dan suatu


uji pemompaan (pumping test);
5. Bagian basemen yang ditempati oleh peralatan utilitas bangunan
yang rentan terhadap air harus diberi perlindungan khusus jika
bangunan gedung negaraterletak di daerah banjir.
D. Persyaratan Utilitas Bangunan
Utilitas yang berada di dalam dan di luar bangunan gedung Negara harus
memenuhi SNI yang dipersyaratkan. Spesifikasi teknis utilitas bangunan
gedung negara meliputi ketentuan-ketentuan:
a) Air minum
1. Setiap pembangunan ban bangunan gedung negara hams
dilengkapi dengan prasarana air minum yang memenuhi standar
kualitas, cukup jumlahnya dan disediakan dan saluran air
berlangganan kota (PDAM), atau sumur, jumlah kebutuhan
minimum l00 it/orang/hari;
2. Setiap bangunan gedung llegara, selain rumah negara (yang
bukan dalam bentuk rumah susun), hams menyediakan air
minum

untuk

keperluan

pemadaman

kebakaran

dengan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 49

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

mengikuti

ketentuan

SNIyang

dipersyaratkan,

reservoir

minimum menyediakan air untuk kebutuhan 45 menit operasi


pemadaman api sesuai dengan kebutuhan dan perhitungan;
3. Balian

pipa

yang

digunakan

dan

pemasangannya

hams

mengikuti ketentuan teknis yang ditetapkan.


b) Pembuangan air kotor
1. Pada dasarnya pembuangan air kotor yang berasal dan dapur,
kamar mandi, dan tempat cuci, harus dibuang atan dialirkan ke
saluran umum kota;
2. Semua air kotor yang berasal dan dapur, kamar mandi, dan
tempat cuci, pembuangannya harus melalui pipa tertutup
dan/atau terbuka sesuai dengan persyaratan yang berlaku;
3. Dalam hal ketentuan dalam butir i) tersebut tidak mungkin
dilaksanakan, karena belum terjangkau oleh saluran umum kota
atau sebab-sebab lain yang dapat diterima oleh instansi teknis
yang berwenang, maka pembuangan air kotor harus dilakukan
melalui proses pengolahan dan/atau peresapan;
4. Air kotor dan kakus harus dimasukkan ke dalam septictank yang
mengikuti standar yang berlaku.
c) Pembuangan limbah
1. Setiap bangunan gedung negara yang dalam pemanfaatannya
mengeluarkan limbah domestik cair atau padat hams dilengkapi
dengan tempat penampungan dan pengolahan limbah, sesuai
dengan ketentuan;
2. Tempat penampungan dan pengolahan limbah dibuat dan bahan
kedap
3. air, dan memenuhi persyaratan tekuis yang berlaku sehingga
tidak
4. menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan;
5. Ketentuan lebih lanjut mengikuti SNI yang dipersyaratkan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 50

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

d) Pembuangan sampah
1. Setiap bangunan gedung negara hams menyediakan tempat
sampah dan penampungan sampah sementara yang besarnya
disesuaikan dengan volume sampah yang dikeluarkan setiap
harinya, sesuai dengan ketentuan, produk sampah minimum 3,0
It/orang/hari;
2. Tempat penampungan sampah sementara harus dibuat dan
bahankedap air, mempunyai tutup, dan dapat dijangkau secara
mudah oleh petugas pembuangan sampah dan Dinas Kebersihan
setempat;
3. Gedung negara dengan fungsi tertentu (seperti: rumah sakit,
gedung percetakan uang negara) harus dilengkapi incenerator
sampah sendiri;
4. Ketentuan lebih lanjut mengikuti SNI yang dipersyaratkan.

e) Saluran air hujan


1. Pada dasarnya air hujan harus ditahan lebih laina di dalam tanah
sebelum dialirkan ke saluran umum kota, untuk keperluan
penyediaan dan pelestarian air tanah;
2. Air hujan dapat dialirkan ke sumur resapan melalui proses
peresapanatau cara lain dengan persetujuan instansi teknis yang
terkait;
3. Ketentuan lebih lanjut mengikuti SNI yang dipersyaratkan.
f) Sarana pencegahan dan penanggulangan bahaya kebakaran
Setiap

bangunan

gedung

negara

harus

mempunyai

fasiitas

pencegahan dan penanggulangan terhadap bahaya kebakaran,


sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan dalam:
o

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum tentang Ketentuan Teknis


Pengamanan terhadap Bahaya Kebakaran pada Bangunan dan
Lingkungan; dan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 51

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Peraturan Daerah tentang Bangunan Gedung dan Peraturan


Daerah tentang Penanggulangan dan Pencegahan Bahaya
Kebakaran; beserta standar-standar teknis yang terkait.

g) Instalasi listrik
1. Pemasangan instalasi listrik harus aman dan atas dasar hasil
perhitungan yang sesuai dengan Peraturan Umum Instalasi
Listrik;
2. Setiap bangunan gedung negara yang dipergunakan untuk
kepentingan umum, bangunan khusus, dan gedung kantor
tingkat Kementerian/Lembaga, harus memiliki pembangkit listrik
darurat sebagai cadangan, yang catudayanya dapat memenuhi
kesinambungan pelayanan, berupa genset darurat dengan
minimum 40 % daya terpasang;
3. Penggunaan pembangkit tenaga listrik darurat harus memenuhi
syarat

keamanan

terhadap

gangguan

dan

tidak

boleh

menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan, knalpot


diberi silencer dan dinding rumah genset diberi peredam bunyi.

h) Penghawaan dan pengkondisian udara


1. Setiap bangunan gedung negara harus mempunyai system
penghawaan/ventilasi alami dan buatan yang cukup untuk
menjamin sirkulasi udara yang segar di dalam ruang dan
bangunan;
2. Dalam

hal

tidak

dimungkinkan

menggunakan

sistem

penghawaan atan ventilasi alami, dapat menggunakan sistem


penghawaan buatan dan/atau pengkondisian udara dengan
mempertimbangkan prinsip prinsip konservasi energi;
3. Pemilihan jenis alat pengkondisian udara harus sesuai dengan
fungsi bangunan, dan perletakan instalasinya tidak mengganggu
wujud bangunan;
4. Ketentuan teknis sistem penghawaan/ventilasi alami dan buatan
serta pengkondisian udara yang lebih rinci harus mengikuti
standar dan pedoman teknis yang berlaku.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 52

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

i) Sarana transportasi dalam bangunan gedung


1. Setiap bangunan gedung negara bertingkat harus dilengkapi
dengan sarana transportasi vertikal yang aman, nyaman, berupa
tangga, ramp, eskalator, dan/atau elevator (uf);
2. Penempatan, jumlah tangga dan ramp hanis memperhatikan
fungsi dan luasan bangunan gedung, konstruksinya hams
kuat/kokoh, dan sudut kemiringannya tidak boleh melebihi 35,
khusus untuk ramp aksesibilitas kemiringannya tidak boleh
melebihi 70;
3. Penggunaan eskalator dapat dipertimbangkan untuk pemenuhan
kebutuhan

khusus

dengan

memperhatikan

keselamatan

pengguna dan keamanan konstruksinya;


4. Penggunaan

uf

hams

diperhitungkan

berdasarkan

fungsi

bangunan, jumlah pengguna, waktu tunggu, dan jumlah lantai


bangunan;
5. Pemiihan jenis uf harus mempertimbangkan kemudahan bagi
penyandang cacat, lanjut usia dan kebuttihan khusus;
6. Salah satu ruang uf harus menggunakan selubung if dengan
dinding tahan api yang dapat digunalan sebagai lifkebakaran;
7. Keterituan teknis tangga, ramp, eskalator dan elevator (Tif) yang
lebih rinci harus mengikuti standar dan pedoman teknis yang
berlaku.

j) Fasilitas dan Aksesibiitas pada Bangunan Gedung


Permen PU Nomor 30/PRT/M/2006 tentang Pedoman Teknis
Fasilitasdan Aksesibilitas pada Bangunan Gedung dan Lingkungan
mernuat:
1. Pancuran bagi penyandang di dalam Toilet Umum pada
Bangunan Gedung Umum, kecuali Asrama Taruna.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 53

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.7. Potongan Bilik Pancuran

2. Wastafel

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 54

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.8. Jarak Jangkau Pintu dan Jendela

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 55

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.9

Gambar 4.10. Perletakan Alat Elektronik dan Toilet

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 56

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.11. Meja bujusangkar dan meja persegi panjang

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 57

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.12. rambu dan markas

11. Ramp untuk Penyandang Cacat

Kemiringan ramp diluar gedung tidak melebihi 6 atau setiap i m


panjang, naik max. 10 cm dan didalam gedung tidak boleh melebihi
7 atau setiap 1 m panjang, naik max. 12 cm.

Panjang mendatar dan satu ramp di luar gedung tidak boleh


melebihi 900 cm.

Lebar minimum dart ramp adalah 95 cm tanpa tepian pengaman


dan 120 cm dengan tepian pengaman. Tepian pengaman sendiri
mempunyai tinggi 10 cm dan lebar 15 cm.

Bordes atau permukaan datar pada awalan atau akhiran dan suatu
ramp mempunyai ukuran minimum i6o cm.

Tekstur

semua

jalur

dan

bordes

tidak

boleh

licin

atau

menggunakan bahan yang bisa berlumut jika terkena hujan.

Ramp harus dilengkapi dengan penerangan yang cukup.

Ramp harus dilengkapi dengan pegangan rambatan atau handrail.

k) Sarana komunikasi
1. Pada prinsipnya, setiap bangunan gedung negara harus dilengkapi
dengan sarana komunikasi intern dan ekstern;
2. Penentuan jefliS dan jumlah sarana komunikasi harus berdasarkan
pada fungsi bangunan dan kewajaran kebutuhan;
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 58

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. Ketentuan lebih rinci harus mengikuti standar dan pedoman


teknis.

l) Sistem Penangkal/proteksi petir


1. Penentuan jenis dan jumlah sarana sistem penangkal/proteksi
petir

untuk

bangunan

gedung

negara

harus

berdasarkan

perhitungan yangmengacu pada lokasi bangunan, fungsi dan


kewajaran kebutuhan;
2. Ketentuan teknis sistem penangkal/proteksi petir yang lebih rinci
harus mengikuti standar dan pedoman teknis.
m) Instalasi gas
1. Instalasi gas yang dimaksud meliputi:
o

instalasi gas pembakaran seperti gas kota dan gas elpiji;

instalasi gas medis, seperti gas oksigen (02), gas di nitro


oksida(N20), gas carbon dioksida (C02) dan udara tekan
medis.

2. Ketentuan teknis instalasi gas yang lebih rinci harus mengikuti


standar dan pedoman teknis.
n) Kebisingan dan getaran
1. Bangunan gedung negara harus memperhitungkan batas tingkat
kebisingan dan atau getaran sesuai dengan fungsinya, dengan
mempertimbangkan kenyamanan dan kesehatan sesuai diatur
dalam standar teknis yang dipersyaratkan;
2. Untuk

bangunan

gedung

negara

yang

karena

fungsinya

mensyaratkan baku tingkat kebisingan dan/atau getaran tertentu,


agar mengacu pada hasil analisis mengenai dampak lingkungan
yang telah dilakukan atau ditetapkan oleh ahli.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 59

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

o) Aksesibiitas dan fasilitas bagi penyandang cacat dan yang


berkebutuhan khusus
1. Bangunan gedung negara yang berfungsi untuk pelayanan umum
harus dilengkapi dengan fasiitas yang memberikan kemudahan
bagipenyandang cacat dan yang berkebutuhan khusus antara lain
lansia, ibu hamil dan menyusui, seperti rambu dan marka, parkir,
ram, tangga, lif, kamar mandi dan peturasan, wastafel, jalur
pemandu, telepon, dan ruang ibu dan anak;
2. Ketentuan lebih lanjut mengenai aksesibilitas bagi penyandang
cacat dan yang berkebutuhan khusus mengikuti ketentuan dalam
Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 30/PRT/M/2006
tentang Pedoman Teknis Aksesibilitas dan Fasilitas pada Bangunan
Gedung dan Lingkungan.
E. Persyaratan Sarana Penyelamatan
Setiap bangunan gedung negara harus dilengkapi dengan sarana
penyelamatan dari bencana atau keadaan darurat, serta hanis memenuhi
persyaratan

standar

sarana

penyelamatan

bangunan

sesuai

SNI

yangdipersyaratkan. Spesifikasi teknis sarana penyelamatan bangunan


gedungnegara meliputi ketentuan-ketentuan:
1. Tangga Darurat
o

Setiap bangunan gedung negara yang brtingkat lebih dari 3


lantai,

harus

mempunyai

tangga

darurat/penyelamatan

minimal 2 buah dengan jarak maksimum 45 m (bila


menggunakan sprinkler jarak bias 1,5 kali);
o

Tangga darurat/penyelamatan harus dilengkapi dengan pintu


tahan api, minimum 2 jam, dengan arah pembukaan ke
tangga dan dapat menutup secara otomatis dan dilengkapi
dan untuk memberi tekanan positif. Pintu harus dilengkapi
dengan lampu dan petunjuk KELUAR atau EXIT yang menyala
saat listrik/PLN mati. Lampu exit dipasok dati baten UPS
terpusat;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 60

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tangga

darurat/penyelamatan

yang

terletak

di

dalam

bangunari harus dipisahkan dan ruang-ruang lain dengan pintu


tahan api dan bebas asap, pencapaian mudah, serta jarak
pencapaian maksimum 45 m dan min 9 m;
o

Lebar tangga darurat/penyelamatan minimum adalah 1,20 m;

Tangga darurat/penyelamatan lidak boleh berbentuk tangga


melingkar vertikal, exit pada lantai dasar langsung kearah luar;

Ketentuan lebih lanjut tentang tangga darurat/penyelamatan


mengikuti ketentuan-ketentuan yang diatur dalam standar
teknis.

2. Pintu darurat
o

Setiap bangunan gedung negara yang bertingkat Iebih dan 3


lantai harus dilengkapi dengan pintu darurat minimal 2 buah;

Lebar pintu darurat minimum 100 cm, membuka ke arah


tangga penyelamatan, kecuali pada lantai dasar membuka
kearah luar (halaman);

Jarak pintu darurat maksimum dalarn radius/jarak capai 25


meter dan setiap titik posisi orang dalam satu blok bangunan
gedung;

Ketentuan lebih lanjut tentang pintu darurat mengikuti


ketentuan

ketentuan

yang

diatur

dalam

standar

yang

dipersyaratkan.
3. Pencahayaan darurat dan tanda penunjuk arah EXIT
o

Setiap bangunan gedung negara untuk pelayanan dan


kepentingan umum seperti: kantor, pasar, rumah sakit, rumah
negara bertingkat (rumah susun), asrama, sekolah, dan
tempat ibadah harus dilengkapi dengan pencahayaan darurat
dan tanda penunjuk arah KELUAR/EXIT yang menyala saat
keadaan darurat;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 61

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tanda

KELUAR/EXIT

atau

panah

penunjuk

arak

harus

ditempatkan pada persimpangan koridor, jalan ke luar menuju


ruang tangga darurat, balkon atau teras, dan pintu menuju
tangga darurat;
o

Ketentuan lebih lanjut tentang pencahayaan darurat dan tanda


penunjuk arah KELUAR/EXIT yang lebih rinci hams mengikuti
standar dan pedoman tekuis.

4. Koridor/selasar
o

Lebar koridor bersih minimum 1,80 m;

Jarak setiap titik dalam koridor ke pintu darurat atau arah


keluar yang terdekat tidak boleh lebih dan 25 m;

Koridor hams dilengkapi dengan tanda-tanda penunjuk yang


menunjukkan arah ke pintu darurat atau arah keluar;

Panjang gang buntu maximum 15 m apabila dilengkapi dengan


sprinkler dan 9 m tanpa sprinkler.

5. Sistem Peringatan Bahaya


o

Setiap bangunan gedung negara untuk pelayanan dan


kepentingan umum seperti: karitor, pasar, rumah sakit, rumah
negara bertingkat (rumah susun), asrama, sekolah, dan
tempat ibadah hams dilengkapi dengan sistem kornunikasi
internal dan sistem peringatan bahaya;

Sistem peringatan bahaya dan komunikasi internal tersebut


mengacu pada ketentuan SNI yang dipersyaratkan.

6. Fasilitas Penyelamatan
Setiap lantai bangunan gedung negara hams diberi fasilitas
penyelamatan berupa meja yang cukup kuat, sarana evakuasi
yang memadai sebagai fasilitas perlindungan saat terjadi bericana
mengacu pada ketentuan SNI yang dipersyaratkan. Penerapan
persyaratan teknis bangunan gedung negara sesuai kIasifikasinya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 62

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

tertuang dalam Tabel Ai, sedangkan persyaratan teknis khusus


untuk rumah negara tertuang dalam Tabel A2.

4.7.4. Standar Perencanaan Arsitektur untuk Bangunan Gedung


Berdasarkan standar perencanaan arsitektur Architects Data (Neufert, 2000)
dan Metric Handbook Planning and Design Data (Little field, 2008) yang
dapat diacu untuk penyusunan program ruang bangunan gedung untuk PIP
Semarang sebagai fasiitas pendidikan adalah sebagai berikut:
A. Sirkulasi/Akses Pemadam Kebakaran
Berdasarkan Permen PU no.26 tahun 2008 poin ketentuan standar akses
pemadam kebakaran bangunan gedung adalah sebagai berikut:
1. Akses petugas pemadam kebakaran dibuat melalui dinding luar untuk
operasi pemadaman dan penyelamatan. Bukaan tersebut harus siap
dibuka dan dalam dan luar atau terbuat dan bahan yang rnudah
dipecahkan, dan senantiasa bebas hambatan selama bangunan
gedung dihuni ataudioperasikan.
2. Akses Petugas Pemadam Kebakaran harus diberi tanda segitiga warna
merah atau kuning dengan ukuran tiap sisi minimum 150 mm dan
diletakkan pada sisi luar dinding dan diberi tulisan AKSES
PEMADAM KEBAKARAN - JANGAN DIHALANGI dengan ukuran
tinggi minimal 50 mm. Ketentuan ini tidak dipersyaratkanuntuk
bangunan gedung hunian rumah tinggal satu atau dua keluarga.

Gambar 4.13. Tanda Bukaan (gambar dan tulisan berwarna merah) disisi dalam

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 63

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.14. Ukuran Bukaan

3. Ukuran akses petugas pemadam kebakaran tidak boleh kurang dan 85


cm lebar dan 100 cm tinggi, dengan tinggi ambang bawah tidak lebih
dan 100 cm dan tinggi ambang atas tidak kurang dan 180 cm di atas
permukaan lantal bagian dalam.
Lebih lanjut untuk standar perencanaan terkait akses pemadam
kebakaran dapat diihat pada Permen PU no.26 tahun 2008 pada poin-poin
berikutnya selain yang telah dijelaskan diatas.

B. Koridor
Luasan koridor dihitung berdasarkan kebutuhan jumlah manusia yang
dimungkinkan melewati koridor. Beberapa standar yang diambil sebagai
acuan adalah sebagai berikut:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 64

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.15. Kebutuhan Luasan kelompok secara bedekatan (satuan millimeter)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 65

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

C. Kamar Asrama

Gambar 4.16. Tampak dan Denah Tempat tidur

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 66

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.17. Contoh tatanan ruang tidur

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 67

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

D. Bangunan Kantor/Administrasi
Perhitungan uasan ruang kantor adalah berdasarkan kebutuhan besaran
luasan furnitur kantor dan sirkulasi dan aktifitas manusia. Beberapa
contoh standar luasan yang bisa menjadi acuan adalah sebagai berikut;

Gambar 4.18. Standar luasan untuk meja kursi, meja berkas, meja bersama (Satuan
Milimeter)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 68

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.19. Potongan contoh standar ruang kantor (dalam satuan meter)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 69

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.20. standar ukuran furniture dan ruang sirkulasi

Untuk acuan luasan yang dibutuhkan ruang konferensi atau ruang rapat
dapat juga dilihat berdasarkan standar yang terdapat dalam Time-Saver
Standards for Interior Design and Space Planning (Malestrom) seperti
yang diilustrasikan melalui gambar dibawah ini:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 70

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Standar

luasaran

kebutuhan

ruang

rapat untuk

orang

untuk

penambahan setiap 1 orang maka luasan ruaiig rapat pada gambar 2.14
diatas dapat ditambah sebesar 12-13 % atau dapat dihitung kembali
secara manual dengan besaran luasan 1 orang ditambah luasan meja
sesuai luasan ruang geraknya sebagaimana telah ditunjukkan pada
gambar-gambar luasan di atas.
Berikut beberapa acuan untuk standar ruang rapat informal dan formal
yang terdapat dalamang terdapat didalam Metric Handbook Planning and
Design Data (Littlefield, 2008)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 71

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.21. Kebutuhan luasan ruang rapat informal

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 72

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.22. Kebutuhan luasan sirkulasi aktifitas kantor

E. Ruang Kelas

Pembangunan gedung untuk setiap kegiatan pendidikan harus


mempertimbangkan

kekuatan, keamanan,

kenyamanan, serta

kemampuan keuangan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 73

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1) Ruang

kelas

dan

ruang

lain

untuk

menunjang

proses

pembelajaran harus memberikan kenyamanan kepada pengguna.


2) Rasio ruang kelas harus sesuai dengan Peraturan Departemen
Pendidikan Nasional RI (setiap lokal berukuran 7 x 9 meter).
3) Pengadaan peralatan dan perlengkapan lain ruang kelas dan
ruang

lain

untuk

menunjang

proses

pembelajaran

harus

mempertimbangkan kebutuhan dan keefektifan penggunaanya


serta kemampuan keuangan.
4) Standar keragaman jenis peralatan laboratorium teknik mesin,
teknik sipil, teknik elektro, laboratorium bahasa, laboratorium
komputer,

dan

peralatan

pembelajaran

lain

pada

satuan

pendidikan dinyatakan dalam daftar yang berisi jenis minimal


peralatan yang harus tersedia.
5) Standar jumlah peralatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dinyatakan dalam rasio minimal jumlah peralatan per peserta
didik.
6) Standar rasio luas bangunan ruang kelas per peserta didik
dirumuskan oleh BSNP dan ditetapkan dengan Peraturan Menteri
(0,5 M2).
7) Standar kualitas bangunan minimal pada satuan pendidikan tinggi
adalah kelas A.
8) Pada daerah rawan gempa bumi atau tanahnya labil, bangunan
satuan pendidikan harus memenuhi ketentuan standar bangunan
tahan gempa.
9) Standar kualitas bangunan satuan pendidikan sebagaimana
dimaksud pada ayat (3), (4), dan (5) mengacu pada ketetapan
menteri

yang

menangani

urusan

pemerintahan

di

bidang

pekerjaan umum.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 74

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

F. Ruang Kuliah dan Seminar


Untuk perhitungan luasan ruang seminar atau perkuliahan dapat dihitung
juga menggunakan beberapa ketentuang yang sebelumna yang
disesuaikan dengan jumlah dan pola sirkulasi manusia di dalamnya.

Gambar 4.23. Beberapa Standar pola ruang seminar yang dapat dihitung dengan luasan yang
telah ditetapkan diatasnya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 75

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.24. Ruang Kuliah dan area pengajar/dosen

G. Toilet

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 76

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.25. WC dan ruang aktifitas

Gambar 4.26. lebar minimum sirkulasi toilet pada bangunan publik

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 77

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.27. luasan umum untuk WC dewasa, anank-anak, dan WC berkebutuhan khusus

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 78

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

H. Meja makan

Gambar 4.28. Meja persegi, denah persegi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 79

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.29. Luasan minimum antar meja untuk duduk

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 80

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

I. Auditorium

Gambar 4.30. Luasan dan Jarak serta ketinggian tempat duduk

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 81

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.31. Jarak dan sudut pandang ke area stage atau layar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 82

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.32. Kenyamanan maksimum perpuyaran kepala dari garis tengah adalah sebesar
30 derajat

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 83

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.8

PERSYARATAN UMUM PENCAHAYAAN

4.8.1. Pencahayaan buatan Pencahayaan buatan harus memenuhi


1.

Tingkat pencahayaan minimal yang direkomendasikan tidak boleh


kurang dari tingkat pencahayaan pada tabel 1.

2.

Daya listrik maksimum per meter persegi tidak boleh melebihi nilai
sebagaimana tercantum pada tabel 2 kecuali :
a. pencahayaan untuk bioskop, siaran TV, presentasi audio visual
dan semua fasilitas hiburan yang memerlukan pencahayaan
sebagai

elemen

teknologi

utama

dalam

pelaksaanan

fungsinya.
b. pencahayaan khusus untuk bidang kedokteran.
c. fasilitas olahraga dalam ruangan (indoor).
d. pencahayaan yang diperlukan untuk pameran di galeri,
museum, dan monumen.
e. pencahayaan luar untuk monumen.
f. pencahayaan khusus untuk penelitian di Laboratorium.
g. pencahayaan darurat.
h. ruangan yang mempunyai tingkat keamanan dengan risiko
tinggi yang dinyatakan oleh peraturan atau oleh petugas
keamanan dianggap memerlukan pencahayaan tambahan.
i.

ruangan kelas dengan rancangan khusus untuk orang yang


mempunyai penglihatan yang kurang, atau untuk orang lanjut
usia.

j.

pencahayaan untuk lampu tanda arah dalam bangunan


gedung;

k. jendela peraga pada toko/etalase.


l.

kegiatan lain seperti agro industri (rumah kaca), fasilitas


pemrosesan dan lain-lain.

3.

Pengunaan energi yang sehemat mungkin dengan mengurangi


daya terpasang, melalui

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 84

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

a. pemilihan lampu yang mempunyai efikasi lebih tinggi dan


menghindari
Dianjurkan

pemakaian

lampu

menggunakan

dengan

lampu

efikasi

fluoresen

dan

rendah.
lampu

pelepasan gas lainnya.


b. pemilihan armatur yang mempunyai karakteristik distribusi
pencahayaan sesuai dengan penggunaannya, mempunyai
efisiensi yang tinggi dan tidak mengakibatkan silau atau
refleksi yang mengganggu.
c. pemanfaatan cahaya alami siang hari.
4.

Penerangan dan pencahayaan


a. Setiap

bangunan

gedung

negara

harus

mempunyai

pencahayaan alami dan pencahayaan buatan yang cukup


sesuai dengan fungsi ruang dalam bangunan tersebut,
sehingga kesehatan dan kenyamanan pengguna bangunan
dapat terjamin;
b. Ketentuan teknis dan besaran dan pencahayaan alami dan
pencahayaan buatan mengikuti standar dan pedoman teknis
yang berlaku.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 85

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 6.1. Tingkat pencahayaan rata-rata, renderansi dan temperatur warna yang
direkomendasikan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 86

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel Lanjutan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 87

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 6.2. Daya Listrik Maksimum Untuk Pencahayaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 88

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.8.2. Pencahayaan alami


Pencahayaan alami siang hari harus memenuhi ketentuan sebagai
berikut
a. cahaya alami siang hari harus dimanfaatkan sebaik-baiknya;
b. dalam pemanfaatan cahaya alami, masuknya radiasi matahari
langsung ke dalam bangunan harus dibuat seminimal mungkin.
Cahaya langit harus diutamakan dari pada cahaya matahari
langsung;
c. pencahayaan alami siang hari dalam bangunan gedung harus
memenuhi

ketentuan

SNI

03-2396-1991

tentang

"Tata

cara

perancangan pencahayaan alami siang hari untuk rumah dan


gedung-gedung.

4.9

PERHITUNGAN DAN OPTIMASI PEMAKAIAN DAYA LISTRIK

4.9.1. Prosedur perhitungan dan optimasi pemakaian daya listrik


Prosedur umum perhitungan besamya pemakaian daya listrik untuk
sistem pencahayaan buatan dalam rangka penghematan energi sebagai
berikut (gambar 1) :
a. tentukan tingkat pencahayaan rata-rata (lux) sesuai dengan fungsi
ruangan (tabel 1);
b. tentukan sumber cahaya (jenis lampu) yang paling efisien (efikasi
tinggi) sesuai dengan penggunaan termasuk renderasi warnanya;
c. tentukan armatur yang efisien;
d. tentukan tata letak armatur dan pemilihan jenis, bahan, dan warna
permukaan ruangan (dinding, lantai, langit-langit);
e. hitung jumlah Fluks luminus (lumen) dan jumlah lampu yang
diperlukan;
f. tentukan jenis pencahayaan, merata atau setempat;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 89

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

g. hitung jumlah daya terpasang dan periksa apakah daya terpasang


per meter persegi ticlak melampaui angka maksimum yang telah
ditentukan pada tabel 2;
h. rancang sistem pengelompokan penyalaan sesuai dengan letak
lubang cahaya yang dapat dimasuki cahaya alami siang hari;
i.

rancang sistem, pengendalian penyalaan yang dapat menyesuaikan


atau memanfaatkan pencahayaan alami secara maksimal yang
masuk ke dalam ruangan.

4.9.2. Kualitas warna cahaya


Kualitas warna cahaya dibeclakan menjadi:
a. Warna cahaya lampu (Correlated Colour Temperature =

CCT).
Warna cahaya lampu tidak merupakan indikasi tentang efeknya
terhadap warna obyek, tetapi lebih kepacla memberi suasana.
Warna cahaya lampu dikelompokkan menjadi :
1. Warna putih kekuning-kuningan (warm-white), kelompok 1 (<
3.300 K);
2. Warna putih netral (cool-white), kelompok 2 ( 3.300 K - 5.300
K);
3. Warna putih (dayligho, kelompok 3 (> 5.300 K);
Pemilihan warna lampu bergantung pada tingkat iluminansi yang
diperlukan agar diperoleh pencahayaan yang nyaman. Makin tinggi
tingkat iluminansi yang diperlukan, maka warna lampu yang
digunakan adalah jenis lampu dengan CCT sekitar > 5.000 K

(daylight) sehingga tercipta pencahayaan yang nyaman. Sedangkan


untuk kebutuhan tingkat iluminansi yang tidak terlalu tinggi, maka
warna lampu yang digunakan < 3.300 K (warm white).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 90

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.33. Prosedur perencanaan teknis sistem pencahayaan buatan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 91

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Renderasi warna
Efek suatu lampu kepada warna obyek akan berbeda-beda. Lampu
diklasifikasikan dalam kelompok renderasi warna yang dinyatakan
dengan Ra indeks. sebagai berikut
1. Efek warna kelompok 1: Ra indeks 80 - 100%.
2. Efek warna kelompok 2: Ra indeks 60 80%.
3. Efek warna kelompok 3: Ra indeks 40 - 60%.
4. Efek warna kelompok 4: Ra indeks < 40%. 5.2 Perhitungan
tingkat

pencahayaan

alami

siang

hari

Perancangan

pencahayaan alami yang hemat energi dilakukan sebagai


berikut:
tentukan faktor pencahayaan siang hari atau faktor langit
minimum yang diperlukan pada titik-titik yang dipilih sesuai
dengan fungsi ruangan.
gunakan

Cara

perhitungan

faktor

langit

dan

faktor

pencahayaan siang hari sesuai SNI 03-12396-1991 tentang


"Tata cara perancangan penerangan alami siang hari untuk
rumah dan gedung".
tentukan lubang cahaya yang dapat di buka sesuai
ketentuan ventilasi.

4.10

PENGOPRASIAN DAN PEMELIHARAAN

4.10.1. Pengoperasian
1. Penempatan alat kendali
a. Semua alat pengendali pencahayaan diletakkan pada tempat
yang mudah dijangkau dan mudah dilihat.
b. Sakelar yang melayani ruang kerja apabila mudah dijangkau
dapat dipasang sebagai bagian dari armatur yang digunakan
untuk menerangi ruang kerjanya.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 92

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Sakelar yang mengendalikan beban yang sama pada lebih dari


satu lokasi tidak
d. boleh dihitung sebagai tambahan jumlah sakelar pangendali.
Hal-hal yang tidak diatur dalam ketentuan pengendalian
pencahayaan adalah

pengendalian pencahayaan yang mengatur suatu area


kerja

yang

luas

secara

keseluruhan

sesuai

dengan

kebutuhan- pencahayaan dan pengendali dapat dipusatkan


di

tempat

lain

(termasuk

lobi

umum

dari

gedung

perkantoran, hotel, rumah sakit, pusat perbelanjaan dan


gudang;

pengendalian otomatis atau pengendalian yang dapat di


program;

pengendalian yang memerlukan operator terlatih;

2. Pengendalian sistem pencahayaan


a. Semua sistem pencahayaan bangunan gedung harus dapat
dikendalikan secara manual atau otomatis, kecuali yang
terhubung dengan sistem darurat.
b. Ketentuan pengendalian cahaya sebagai berikut :

setiap pemasangan partisi yang membentuk ruangan harus


dilengkapi minimum satu sakelar "ON/OFF" untuk setiap
ruangan;

area dengan luas maksimum 30 m2 harus dilengkapi


dengan satu sakelar, untuk satu macam pekerjaan atau
satu kelompok pekerjaan;

pencahayaan luar bangunan dengan waktu operasi kurang


dari 24 jam terus menerus, harus dapat dikendalikan
secara otomatis dengan pengatur waktu (timer), photocell
atau gabungan keduanya;

area yang pencahayaan alaminya tersedia dengan cukup,


sebaiknya dilengkapi dengan sakelar pengendali otomatis

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 93

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

yang dapat mengatur penyalaan lampu sesuai dengan


tingkat pencahayaan yang dirancang;

setiap sakelar, maksimum melayani total beban daya


seperti dianjurkan dalam Persyaratan Umum Instalasi
Listrik (PUIL) edisi yang terakhir;

penyaluran daya listrik pada kamar tamu Hotel, sebaiknya


dapat dimatikan dan dihidupkan dengan memasukkan
kunci kamar pada kotak sakelar (keytag), kecuaii untuk
keperluan khusus.

armatur yang letaknya paralel terhadap dinding luar pada


arah datangnya cahaya alami yang menggunakan sakelar
otomatis atau sakelar yang terkendali, harus dapat
dimatikan

dan

dihidupkan

dengan

sakelar

tersendiri/manual.
4.10.2. Pemeliharaan
1. Agar tindakan pemeliharaan pada sistem pencahayaan lebih tepat
dan terjamin pelaksanaannya, pemilik atau pengelola bangunan
gedung diharuskan memiliki buku manual pengoperasian sistem
pencahayaan bangunan gedung. Buku manual ini berisi data dan
informasi

yang

lengkap

mengenai

sistem

listrik

untuk

pencahayaan yang mencakup informasi sebagai berikut:


a. diagram satu garis dari sistem listrik bangunan gedung.
b. diagram

skematik

pengendalian

sistem

listrik

untuk

pencahayaan.
c. daftar peralatan listrik yang beroperasi pada bangunan gedung
terutama untuk pencahayaan.
d. daftar pemakaian listrik untuk pencahayaan sesuai dengan
jumlah lampu dan jenisnya.
e. daftar lampu, jenisnya dan karakteristik lampu.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 94

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f. daftar urutan pemeliharaan. Dengan manual yang berisi


informasi ini, tindakan pemeliharaan dan pengendalian system
pencahayaan dapat ditentukan lebih tepat.
2.

Untuk

memperoleh

pemakaian

energi

listrik

yang

efisien,

pemeliharaan instalasi pencahayaan harus dilakukan melalui :


a. setiap pencahayaan yang tidak diperlukan harus dimatikan.
b. lampu

dan

armatur

harus

dijaga

tetap

bersih

guna

memperoleh tingkat pencahayaan yang tepat.


c. lampu harus diganti jika fluks luminusnya jauh menurun sesuai
dengan umurnya.
d. penggunaan warna muda untuk dinding, langit-langit, lantai
dan korden, dengan demikian dapat mengurangi jumlah
cahaya yang diperlukan sebagai akibat pengaruh reflektansi
bahan-bahan yang dipakai.
e. penggunaan pencahayaan luar untuk tujuan dekorasi dan
suasana dioptimalkan.
f. pengurangan tingkat pencahayaan luar sampai pada batas
terendah

yang

masih

memberikan

keamanan

dan

kenyamanan.
g. petugas pembersih rungan bekerja lebih awal sehingga
pemadaman lampu dapat dilakukan lebih cepat.
h. penggantian lampu yang tidak hemat energi dengan lampu
hemat energi.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 95

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.11

SIRKULASI

4.11.1. Sirkulasi Bangunan


A. Syarat syarat Sirkulasi
Menurut

Hakim

(1987),

ada

beberapa

hal

yang

harus

diperhatikan dalam merancang sirkulasi bangunan, adalah


sebagai berikut :
1. Syarat-syarat sirkulasi
Syarat-syarat sirkulasi meliputi :
a. Urut-urutan yang jelas baik dalam ukuran ruang, bentuk,
dan arah.
b. Aman dalam arti persilangan arus sirkulasi sesedikit
mungkin atau dihindarkan sama sekali dan bottle neck
(jalan masuk yang sempit) harus dihilangkan.
c. Menghindari adanya crossing antar pengunjung, pegawai,
barang, dan servis.
d. Informasi

yang

memberikan

jelas

arah

agar

yang

tidak

harus

tersesat

dituju

dalam

(informatif-

komunikatif).
2. Pencapaian ke bangunan
Pencapaian ke bangunan dapat secara langsung (frontal),
tersamar atau berputar. Pencapaian secara langsung adalah
pencapaian yang langsung mengarah pada objek yang
dituju. Biasanya berupa sirkulasi lurus langsung ke obyek.
Efek yang ditimbulkan akan memberikan kesan pada
pandangan visual ke obyek yang terasa sangat jauh.
Pencapaian tersamar adalah pencapaian yang tidak langsung
mengarah pada obyek, karena pada pencapaian ini akan
dibantu oleh perspektif bangunan yang dituju serta jalur
sirkulasinya dapat dibelokkan berkali-kali sebelum mencapai
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 96

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

obyek. Pencapaian memutar adalah pencapaian yang juga


tidak langsung mengarah pada obyek yang dituju, karena
untuk menuju obyek harus berputar terlebih dahulu. Hal ini
dapat memperlihatkan bentukan tiga dimensi dari obyek.
Efek yang ditimbulkan akan memakan banyak waktu.
3. Pintu masuk ke bangunan
Pintu masuk ke bangunan diperjelas dengan pengolahan
entrance yang berbeda dengan elemen bangunan lainnya,
tetapi tetap selaras dengan bangunan secara keseluruhan.
4. Konfigurasi jalan
Konfigurasi

jalan

akan

dipengaruhi

oleh

peta

dihubungkannya.

sangat

mempengaruhi

dan

organisasi

ruang-ruang

yang

Konfigurasi

jalan

dapat

memperkuat

organisasi dengan mensejajarkan polanya atau dapat dibuat


sangat berbeda dengan bentuk organisasi ruang dan
berfungsi sebagai fisik perlawanan visual terhadap keadaan
yang ada.

B. Macam macam Sirkulasi


Menurut Laksmiwati (1989), sirkulasi terbagi menjadi dua bagian
yaitu sirkulasi di dalam bangunan dan sirkulasi di luar bangunan.
Macam-macam pola sirkulasi tersebut adalah sebagai berikut :
1. Sirkulasi dalam bangunan
Sirkulasi dalam bangunan dibedakan berdasarkan dari sifat
perpindahannya, yaitu sirkulasi horisontal dan sirkulasi
vertikal.
a. Sirkulasi horisontal
Sirkulasi horisontal adalah sebuah sirkulasi penghubung
yang menghubungkan antara setiap fungsi kegiatan dalam
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 97

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

suatu ruang dengan ruang lainnya yang masih terdapat


dalam satu lantai. Dalam proses perencanaan ruang-ruang
yang ada dengan sirkulasi horisontal yang baik merupakan
masalah yang sangat rumit dan kompleks karena banyak
melibatkan faktor-faktor yang dapat menjadi syarat
kenyamanannya, seperti volume aliran waktu dan jarak
maju ke depan yang ditempuh, kecepatan jalan, serta
panjang antrian.
Ruang

sirkulasi

horisontal

yang

terdapat

dalam

perancangan bangunan dan ruang luarnya antara lain:


koridor, lobby, selasar untuk pejalan kaki, plaza, area
sirkulasi dan tempat terbuka luas.
Sirkulasi horisontal terbagi lagi menjadi beberapa sirkulasi,
adalah sebagai berikut :
1). Sirkulasi linier
Sirkulasi linier akan sangat mempengaruhi dalam
kejelasan dan kelancaran, karena penggunaan pola
sirkulasi ini sesuai untuk sistem aktivitas yang harus
diselesaikan

melalui

beberapa

proses

tahapan.

Sirkulasi ini dapat menghubungkan dan mengorganisir


ruang-ruang di sepanjang bentangnya. Dapat pula
menjadi dinding atau pagar untuk memisahkan ruangruang di kiri-kanannya menjadi dua kawasan yang
berbeda serta mengelilingi dan merangkum bentukbentuk ruang lain ke dalam sebuah kawasan.
2). Sirkulasi radial
Sirkulasi radial akan mempengaruhi kejelasan dalam
ruangan, tetapi tidak menutup kemungkinan kejelasan
masih bisa tercapai, pola sirkulasi ini sesuai untuk
ruang-ruang publik yang berfungsi sebagai ruang
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 98

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

orientasi seperti hall. Kelebihan pada sirkulasi ini


adalah daya tampung yang cukup besar, sehingga
biasa juga dipakai pada ruang-ruang bersama.
3). Sirkulasi organik
Sirkulasi organik akan menghadirkan ketidakjelasan
dalam pola sirkulasi di dalam ruangan. Pola sirkulasi ini
tidak cocok diterapkan pada kantor dan lebih cocok
pada bangunan dengan fungsi rekreatif.

b. Sirkulasi vertikal
Sirkulasi vertikal adalah sebuah sirkulasi penghubung yang
menghubungkan setiap fungsi kegiatan suatu lantai
dengan lantai di atas atau lantai dibawahnya. Tidak
terdapat satupun ruang publik yang dapat berfungsi tanpa
ditunjang sirkulasi vertikal yang memadai. Prasarana
sirkulasi ini sangat peka sekali, contohnya pada tangga
penghubung antar lantai harus mempertimbangkan aspek
ukuran tubuh manusia, karena dapat berdampak pada
keamanan perorangan dan pemakai yang dapat terancam.

2. Sirkulasi di luar bangunan


Sirkulasi ini disediakan dan direncanakan untuk mendukung
eksistensi dari bangunan, karena dapat berfungsi sebagai
pengarah menuju ke bangunan atau tujuan yang diinginkan
tanpa suatu halangan yang dapat menghambat kualitas
konsep informatif, efektif dan efisien, dengan pengertian:
a. Informatif
Dengan bantuan point of interest pada bangunan akan
memudahkan pencapaian tercepat ke bangunan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 99

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Efektif dan efisien


Efektif akan menghadirkan efisiensi karena cepatnya
pencapaian

ke

bangunan

tanpa

halangan

sehingga

mempersingkat waktu
Sirkulasi

pada

sebuah

bangunan

perkantoran

lebih

menekankan pada :

Efisiensi (kedekatan)

Kejelasan (informatif) dan kelancaran (keterbukaan,


keleluasaan)

Kesesuaian dengan fungsi.

Dari hasil uraian maka penerapan pola sirkulasi radial akan


lebih sesuai dan menguntungkan untuk dapat memenuhi
semua persyaratan yang ada di atas. Pola sirkulasi radial
memadukan unsur-unsur pola sirkulasi terpusat maupun
linier. Dengan lengan-lengan liniernya, bentuk dapat meluas
dan menggabungkan dirinya pada unsur-unsur lainnya.
Variasi dari pola sirkulasi radial adalah pola baling-baling
dimana lengan-lengan liniernya berkembang dari sisi sebuah
pusat berbentuk segi empat atau bujur sangkar. Susunan ini
menghasilkan
mengarah

suatu

kepada

pola
gerak

dinamis
berputar

yang

secara

visual

mengelilingi

ruang

pusatnya.

4.11.2. Unsur-unsur Sirkulasi


A. Pencapain.
Pencapaian kebangunan dapat dibedakan menjadi 3, yaitu :
1.

Frontal. Merupakan pencapaian yang mengarah langsung


menuju kesuatu tempat untuk masuk, melalui sebuah jalan
yang merupakan sumbu lurus.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 100

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tujuan pencapaian ini adalah mengekspos fasade dan pintu


masuk dari suatu bangunan.

Gambar 6.34. Unsur Sirkulasi Pencapaian Frontal

2.

Tersamar/Samping. Adalah pencapaian dengan cara


mengalihkan lintasan ke lain jurusan untuk pencapaian yang
tidak langsung.
Sehingga pada pencapaian ini secara visual bangunan tampil

perspektif.

Gambar 6.35. Unsur Sirkulasi Pencapaian Tersamar

3.

Spiral.
sehingga

Merupakan

pencapaian

mengelilingi

bangunan

dengan

cara

maksud

berputar

yang

ingin

ditonjolkan adalah bentuk tiga dimensi suatu bangunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 101

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 6.36. Unsur Sirkulasi Pencapaian Tersamar

B. Pintu Masuk
pintu masuk merupakan awal dimulainya suatu dai dalam
bangunan. Sehingga dalam merancang pintu masuk harus
memperhatikan letak dan bentuk rancangan. Rancangan pintu
masuk dapat dibuat dalam berbagai macam bentukan pelubangan
dinding, yaitu : dapat dibentuk lebih besar, lebih sempit, lebih
tinggi atau lebih rendah. Dapat juga berupa cekungan ataupun
tonjolan, penambahan elemen dekoratif bahkan dapat dibuat rata
dengan dinding tapi tetap ada suatu aksen tertentu sebagai tanda
keberadaan suatu pintu masuk.
C. Sirkulasi Horizontal
Sirkulasi yang terjadi pada bangunan berlantai satu hanya
sirkulasi berarah horizontal saja. Beberapa sirkulasi horizontal
didalam bangunan yang sering dijumpai yaitu :

Terbatas (koridor tertutup)


Sirkulasi terbatas merupakan suatu koridor yang sisi samping
kiri, kanan dan plafondnya massif.

Terbukanya pada salah satu sisi


Bangunan yang memiliki teras lebar yang digunakan untuk
jalur sirkulasi.

Terbukanya pada kedua sisi


Tipe terbuka pada kesua sisi tepat untuk mencapai kesan
luasan lebar. Pada kesua sisi samping berupa dinding

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 102

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

transparan atau dibiarkan terbuka mengarah langsung ke


luar.
D. Sirkulasi Vertikal
Sirkulasi vertical dapat dijumpai pada bangunan bertingkat.
Bentuk sarana transportasi sirkulasi vertical ini dapat berupa ;
tangga, escalator, lift dan ramp.
E. Rambu - Rambu
Sebagai petunjuk arah, rambu-rambu biasanya dipakai hanya
pada bagian penting suatu bangunan (ruang utama), seperti :
ruang kepala, ruang rapat, nama tiap fungsi ruang dan
sebagainya. Jikalau pada bangunan berlantai banyak, dilengkapi
dengan letak lantai. Penggunaan rambu-rambu biasanya pada
bangunan-bangunan public, sebagai contoh : rumah sakit,
bandara, dan sebagainya.

Gambar 6.37. Macam-macam konfigurasi bentuk jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 103

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4.12

KETENTUAN DAN PEMBANGUNAN PARKIR

4.12.1. Ketentuan Umum


A. Pengertian
1. Parkir adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan yang
tidak bersifat sementara.
2. Berhenti adalah keadaan tidak bergerak suatu kendaraan
untuk sementara dengan pengemudi tidak meninggalkan
kendaraan.
3. Fasilitas parkir adalah lokasi yang ditentukan sebagai tempat
pemberhentian kendaraan yang tidak bersifat sementara
untuk melakukan kegiatan pada suatu kurun waktu.
4. Tempat parkir di badan jalan, (on street parking) adalah
fasilitas parkir yang menggunakan tepi jalan.
5. Fasilitas parkir di luar badan jalan (off street parking) adalah
fasilitas parker kendaraan di luar tepi jalan umum yang dibuat
khusus atau penunjang kegiatan yang dapat berupa tempat
parkir dan/atau gedung parkir.
6. Jalan adalah tempat jalan yang diperuntukan bagi lalu lintas
umum.
7. Satuan ruang parkir (SRP) adalah ukuran luas efektif untuk
meletakkan kendaraan (mobil penumpang, bus/truk, atau
sepeda motor), termasuk ruang bebas dan lebar buka pintu.
Untuk hal-hal tertentu bila tanpa penjelasan, SRP adalah SRP
untuk mobil penumpang.
8. Jalur

sirkulasi

adalah

tempat,

yang

digunakan

untuk

pergerakan kendaraan yang masuk dan keluar dari fasilitas


parkir.
9. Jalur gang merupakan jalur antara dua deretan ruang parkir
yang berdekatan.
10. Kawasan

parkir

adalah

kawasan

atau

areal

yang

memanfaatkan badan jalan sebagai fasilitas parkir dan


terdapat pengendalian parkir melalui pintu masuk.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 104

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Tujuan
Fasilitas parkir bertujuan
1. memberikan tempat istirahat kendaraan;
2. menunjang kelancaran arus lalu-lintas.
C. Jenis Fasilitas Parkir
1. Parkir di badan jalan (on street parking )
2. Parkir di luar badan jalan (off street parking )
D. Penempatan Fasilitas Parkir
1. Parkir di badan jalan (on street parking )
a. Pada tepi jalan tanpa pengendalian parker
b. Pada kawasan parkir dengan pengendalian parker
2. Parkir di luar badan jalan (off street parking)
a. Fasilitas parkir untuk umum adalah tempat yang berupa
gedung parker atau taman parkir untuk umum yang
diusahakan sebagai kegiatan tersendiri.
b. Fasilitas parkir sebagai fasilitas penunjang adalah tempat
yang berupa gedung parkir atau taman parkir yang
disediakan untuk menunjang kegiatan pada bangunan
utama.

4.12.2. Pembangunan
A. Penentuan Kebutuhan Parkir
1. Jenis peruntukan kebutuhan parkir sebagai berikut
a. Kegiatan parkir yang tetap
1. Pusat pedagangan
2. Pusat perkantoran swasta atau pemerintahan
3. Pusat pedagangan eceran atau pasar swalayan
4. Pasar
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 105

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

5. Sekolah
6. Tempat rekreasi
7. Hotel dan tempat penginapan
8. Rumah sakit
b. Kegiatan parkir yang bersifat sementara
1. Bioskop
2. Tempat pertunjukan
3. Tempat pertandingan olahraga
4. Rumah ibadah.
2. Ukuran

kebutuhan

ruang

parkir

pada

pusat

kegiatan

ditentukan sebagai berikut.


a. Berdasarkan hasil studi Direktorat Jenderal Perhubungan
Darat
1. Kegiatan parkir yang tetap
a) Pusat perdagangan

b) Pusat perkantoran

c) Pasar swalayan

d) Pasar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 106

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

e) Sekolah/perguruan tinggi

f) Tempat rekreasi

g) Hotel dan tempat penginapan

h) Rumah sakit

2. Kegiatan parkir yang bersifat sementara


a) Bioskop

b) Tempat pertandingan olah raga

b. Berdasarkan ukuran ruang parkir yang dibutuhkan yang


belum tercakup dalam Butir 2.a.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 107

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 6.3. Ukuran kebutuhan ruang

B. Penentuan Satuan Ruang Parkir (SRP)


Penentuan satuan ruang parkir (SRP) didasarkan atas hal berikut.
1. Dimensi kendaraan standar untuk mobil penumpang, seperti
Gambar 6.33 d.

Gambar 4.38. Dimensi Kendaraan Standar untuk Mobil Penumpang

2. Ruang bebas kendaraan parker


Ruang bebas kendaraan parkir diberikan pada arah lateral
dan longitudinal kendaraan. Ruang bebas arah lateral

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 108

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

ditetapkan pada saat posisi pintu kendaraan dibuka, yang


diukur dari ujung terluar pintu ke badan kendaraan
parkir yang ada di sampingnya.
Ruang bebas ini diberikan agar tidak terjadi benturan antara
pintu kendaraan dan kendaraan yang parkir di sampingnya
pada saat penumpang turun dari kendaraan. Ruang bebas
arah memanjang diberikan di depan kendaraan untuk
menghindari benturan dengan dinding atau kendaraan yang
lewat jalur
gang (aisle). Jarak bebas arah lateral diambil sebesar 5 cm
dan jarak bebas arah longitudinal sebesar 30 cm.
3. Lebar bukaan pintu kendaraan
Ukuran lebar bukaan pintu merupakan fungsi karakteristik
pemakai kendaraan yang memanfaatkan fasilitas parkir.
Sebagai contoh, lebar bukaan pintu kendaraan karyawan
kantor akan berbeda dengan lebar bukaan pintu kendaraan
pengunjung pusat kegiatan perbelanjaan. Dalam hal ini,
karakteristik

pengguna

kendaraan

yang

memanfaatkan

fasilitas parkir dipilih menjadi tiga seperti Tabel 6.4.

Tabel 4.4. Lebar Bukaan Pintu Kendaraan


WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 109

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Berdasarkan Butir 1 dan 2, penentuan satuan ruang parkir


(SRP) dibagi atas tiga jenis kendaraan dan berdasarkan butir
3, penentuan SRP untuk mobil penumpang diklasifikasikan
menjadi tiga golongan, seperti pada Tabel 6.5.
Tabel 4.5. Penentuan Satuan Ruang Parkit (SRP)

Besar satuan ruang parkir untuk tiap jenis kendaraan adalah


sebagai berikut.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 110

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

1. Satuan Ruang Parkir untuk Mobil Penumpang

Gambar 4.39. Satuan Ruang Parkir (SRP) Untuk Mobil Penumpang


(dalam cm)

R = jarak bebas arah lateral


Gol I :

Gol II :

B = 170

a1 = 10

Bp = 230 = B + O + R

O = 55

L = 470

R=5

a2 = 20

B = 170

a1 = 10

Bp = 250 = B + O + R

O = 75

L = 470

Lp = 500 = L + a1 + a2

Lp = 500 = L + a1 + a2

R = 5 a2 = 20

Gol III :

B = 170

a1 = 10

O = 80

L = 470

R = 50

a2 = 20

Bp = 300 = B + O + R
Lp = 500 = L + a1 + a2

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 111

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Satuan Ruang Parkir untuk Bus/Truk

Gambar 4.40. Satuan Ruang Parkir (SRP) Untuk Bus/Truk (dalam cm)

3. Satuan Ruang Parkir untuk Sepeda Motor

Gambar 4.41. Satuan Ruang Parkir (SRP) Untuk Sepeda Motor (dalam cm)

C. Disain Parkir di Badan Jalan


1. Penentuan Sudut Parkir
Sudut parkir yang akan digunakan umumnya ditentukan oleh:
a. lebar jalan;
b. volume lalu lintas pada jalan bersangkutan;
c. karakteristik kecepatan;
d. dimensi kendaraan;

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 112

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

e. sifat peruntukkan lahan sekitarnya dan peranan jalan


yang bersangkutan

Tabel 4. 6. Lebar minimum jalan local primer satu arah untuk parker pada badan jalan

Tabel 4.7. Lebar minimum jalan local sekunder satu arah untuk parkir pada badan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 113

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 4.8. Lebar minimum jalan Kolektor satu arah untuk parkir pada badan jalan

Gambar 4.42. Ruang parker pada badan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 114

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Pola Parkir
a. Pola parkir parallel
1) pada daerah datar

Gambar 4.43. Pola parker parallel pada daerah datar

2) pada daerah tanjakan

Gambar 4.44. Pola parker parallel pada daerah tanjakan

3) pada daerah turunan

Gambar 4.45. Pola parker parallel pada daerah turunan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 115

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Pola parkir menyudut :


1) Lebar ruang parkir, ruang parkir efektif, dan ruang
manuver berlaku untuk jalan kolektor dan lokal
2) Lebar ruang parkir, ruang parkir efektif, dan ruang
manuver berbeda berdasarkan besar sudut berikut ini.
a) Sudut = 300

b) Sudut = 45o

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 116

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c) Sudut = 60o

d) Sudut = 90o

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 117

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. Larangan Parkir
a. Sepanjang

meter

sebelum

dan

sesudah

tempat

penyeberangan pejalan kaki atau tempat penyeberangan


sepeda yang telah ditentukan

Gambar 4.46. Larangan parkir panjang 6m

b. Sepanjang 25 meter sebelum dan sesudah tikungan tajam


dengan radius kurang dari 500 m

Gambar 6.47. Larangan parkir panjang 25m

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 118

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Sepanjang 50 meter sebelum dan sesudah jembatan

Gambar 4.48. Larangan parkir panjang 50m

d. Dekat perlintasan kereta api


1. Sepanjang

100

meter

sebelum

dan

sesudah

perlintasan sebidang

Gambar 4.49. Larangan parkir panjang dekat perlintasan kereta api

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 119

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Sepanjang

100

meter

sebelum

dan

sesudah

perlintasan sebidang

Gambar 4.50. Larangan parkir panjang 100m

e. Sepanjang 25 meter sebelum dan sesudah persimpangan

Gambar 4.51.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 120

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f. Sepanjang 6 meter sebelum dan sesudah akses bangunan


gedung

Gambar 4.52.

g. Sepanjang 6 meter sebelum dan sesudah keran pemadam


kebakaran atau sumber air sejenis

Gambar 4.53.

h. Sepanjang

tidak

menimbulkan

kemacetan

dan

menimbulkan bahaya

D. Disain Parkir di Luar Badan Jalan


1. Taman Parkir
a. Kriteria :
Rencana Umum Tata Ruang Daerah (RUTRD)

keselamatan dan kelancaran lalu lintas

kelestarian lingkungan
kemudahan bagi pengguna jasa
tersedianya tata guna lahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 121

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

letak antara jalan akses utama dan daerah yang


dilayani
b. Pola Parkir Mobil Penumpang :
1) parkir kendaraan satu sisi
Pola parkir ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
sempit.
a) membentuk sudut 900
Pola parkir ini mempunyai daya tampung lebih
banyak jika dibandingkan dengan pola parkir
paralel,

tetapi

kemudahan

dan

kenyamanan

pengemudi melakukan manuver masuk dan keluar


ke ruangan parkir lebih sedikit jika dibandingkan
dengan pola parker dengan sudut yang lebih kecil
dari 900

Gambar 4.54.

b) membentuk sudut 300, 450, 600


Pola parkir ini mempunyai daya tampung lebih
banyak jika dibandingkan dengan pola parkir
paralel,

dan

kemudahan

dan

kenyamanan

pengemudi melakukan manuver masuk dan keluar


ke ruangan parkir lebih besar jika dibandingkan
dengan pola parker dengan sudut 900

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 122

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.55.

2) Parkir kendaraan dua sisi


Pola parkir ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
cukup memadai.
a) membentuk sudut 900
Pada pola parkir ini, arah gerakan lalu lintas
kendaraan dapat satu arah atau dua arah.

Gambar 4.56.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 123

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b) membentuk sudut 300, 450, 600

Gambar 4.57.

3) Pola parkir pulau


Pola parkir ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
cukup luas.
a) membentuk sudut 900

Gambar 4.58.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 124

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b) membentuk sudut 450,


(a) bentuk tulang ikan tipe A

Gambar 4.59.

(b) bentuk tulang ikan tipe B

Gambar 4.60.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 125

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

(c) bentuk tulang ikan tipe C

Gambar 4.61. Pola parkir bentuk tulang ikan tipe c

c) Pola Parkir Bus / Truk


Posisi kendaraan dapat dibuat menyudut 600
ataupun 900 tergantung dari luas areal parkir. Dari
segi efektivitas ruang, posisi sudut 900 lebih
menguntungkan.
1) Pola Parkir Satu Sisi

Gambar 4.62. Pola parkir bus/truk satu sisi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 126

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2) Pola Parkir Dua Sisi

Gambar 4.63. Pola parkir bus/truk dua sisi

d) Pola Parkir Sepeda Motor


Pada umumnya posisi kendaraan adalah 900 . Dari
segi efektifitas ruang, posisi sudut 900

paling

menguntungkan.
1) Pola Parkir Satu Sisi
Pola ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
sempit.

Gambar 4.64. Pola parkir sepeda motor satu sisi

2) Pola Parkir Dua Sisi


Pola ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
cukup memadai (lebar ruas > 5,6 m).

Gambar 4.65. Pola parkir sepeda motor satu sisi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 127

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3) Pola Parkir Pulau


Pola ini diterapkan apabila ketersediaan ruang
cukup luas.

Gambar 4.66. Parkir sepeda motor pola pulau

e) Jalur Sirkulasi, Gang, dan Modul


Perbedaan antara jalur sirkulasi dan jalur gang
terutama terletak pada penggunaannya.
Patokan umum yang dipakai adalah :
panjang sebuah jalur gang tidak lebih dari 100
meter;
jalur

gang

yang

ini

dimaksudkan

untuk

melayani lebih dari 50 kendaraan dianggap


sebagai jalur sirkulasi.

Lebar minimum jalur sirkulasi


untuk jalan satu arah = 3,5 meter,
untuk jalan dua arah = 6,5 meter.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 128

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 4.67.

Gambar 4.68.

Tabel 4.9. Lembar Jalur Gang

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 129

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f) Jalan Masuk dan Keluar


Ukuran lebar pintu keluar-masuk dapat ditentukan,
yaitu lebar 3 meter dan panjangnya harus dapat
menampung tiga mobil berurutan dengan jarak
antarmobil (spacing) sekitar 1,5 meter, Oleh karena
itu, panjang-lebar pintu keluar masuk minimum 15
meter.
1) Pintu Masuk dan Keluar Terpisah
Satu jalur :

Dua jalur:

b = 3,00 - 3,50 m

b = 6,00 m

d = 0,80 - 1,00 m

d = 0,80 - 1,00 m

R1 = 6,00 - 6,50 m

R1 = 3,50 - 5,00 m

R2 = 3,50 - 4,00 m

R2 = 1,00 - 2,50 m

Gambar 4.69. Pintu masuk dan keluar parkir terpisah

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 130

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2) Pintu Masuk dan Keluar Menjadi Satu

Gambar 4.70. Pintu masuk dan keluar parkir menjadi satu

Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam merencanakan


pintu masuk dan keluar adalah sebagai berikut.
1) Letak jalan masuk/keluar ditempatkan sejauh
mungkin dari persimpangan
2) Letak

jalan

sedemikian

masuk/keluar
rupa

sehingga

ditempatkan
kemungkinan

konflik dengan pejalan kaki dan yang lain


dapat dihindarkan.
3) Letak jalan keluar ditempatkan sedemikian
rupa sehingga memberikan jarak pandang
yang cukup saat memasuki arus lalu lintas.
4) Secara teoretis dapat dikatakan bahwa lebar
jalan masuk dan keluar (dalam pengertian
jumlah

jalur)

sebaiknya

ditentukan

berdasarkan analisis kapasitas.


Pada kondisi tertentu kadang ditentukan modul
parsial, yaitu sebuah jalur gang hanya menampung
sebuah deretan ruang parkir di salah satu sisinya.
Jenis modul itu hendaknya dihindari sedapat mungkin.
Dengan demikian, sebuah taman parkir merupakan
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 131

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

susunan modul yang jumlahnya tergantung pada luas


tanah yang tersedia dan lokasi jalan masuk ataupun
keluarnya.

g) Kriteria Tata Letak Parkir


Tata letak areal parkir kendaraan dapat dibuat
bervariasi, bergantung pada ketersediaan bentuk
dan ukuran tempat serta jumlah dan letak pintu
masuk dan keluar. Tata letak area parkir dapat
digolongkan menjadi dua, yaitu sebagai berikut.
1) Tata letak pelataran parkir
Tata letak pelataran parkir dapat diklasifikasikan
sebagai berikut.
a) Pintu masuk dan keluar terpisah dan terletak
pada satu ruas jalan.

Gambar 4.71. Tata letak pelataran parkir Pintu masuk dan


keluar terpisah dan terletak pada satu ruas jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 132

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b) Pintu masuk dan keluar terpisah dan tidak


terletak pada satu ruas.

Gambar 4.72. Tata letak pelataran parkir Pintu masuk dan


keluar terpisah dan tidak terletak pada satu ruas

c) Pintu masuk dan keluar menjadi satu dan


terletak pada satu ruas jalan.

Gambar 4.73. Tata letak pelataran parkir Pintu masuk dan


keluar menjadi satu dan terletak pada satu ruas jalan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 133

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

d) Pintu masuk dan keluar yang menjadi satu


terletak pada satu ruas berbeda.

Gambar 4.74. Tata letak pelataran parkir Pintu masuk dan


keluar menjadi satu dan terletak pada satu ruas jalan

2. Gedung Parkir
a) Kriteria
1. tersedia tata guna lahan;
2. memenuhi persyaratan konstruksi dan perundang undangan yang berlaku
3. tidak menimbulkan pencemaran lingkungan
4. memberikan kemudahan bagi pengguna jasa.
b) Tata letak gedung parkir dapat diklasifikasikan sebagai
berikut.
1. Lantai datar dengan jalur landai luar (external ramp)
Daerah parkir terbagi dalam beberapa lantai rata
(datar) yang dihubungkan dengan ramp (Gambar
6.73a).

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 134

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. Lantai terpisah
Gedung parkir dengan bentuk lantai terpisah dan
berlantai banyak dengan ramp yang ke atas digunakan
untuk kendaraan yang masuk dan ramp yang tirim
digunakan untuk kendaraan yang keluar (Gambar
6.75b, 6.75c dan 6.75d). Selanjutnya Gambar 6.75c
dan 6.75d menunjukkan jalan masuk dan keluar
tersendiri (terpisah), serta mempunyai jalan masuk
dan jalan keluar yang lebih pendek. Gambar 6.75b
menunjukkan kombinasi antara sirkulasi kedatangan
(masuk) dan keberangkatan (keluar). Ramp berada
pada pintu keluar; kendaraan yang masuk melewati
semua ruang parkir sampai menemukan tempat yang
dapat dimanfaatkan. Pengaturan gunting seperti itu
memiliki kapasitas dinamik yang rendah karena jarak
pandang kendaraan yang datang agak sempit.
3. Lantai gedung yang berfungsi sebagai ramp
Pada Gambar 6.75e sampai dengan 6.75.g terlihat
kendaraan yang masuk dan parkir pada gang sekaligus
sebagai ramp. Ramp tersebut berbentuk dua arah.
Gambar 6.75e memperlihatkan gang satu arah dengan
jalan keluar yang lebar. Namun, bentuk seperti itu
tidak disarankan untuk kapasitas parker lebih dari 500
kendaraan karena akan mengakibatkan alur tempat
parker menjadi panjang.
Pada Gambar 6.75f terlihat bahwa jalan keluar
dimanfaatkan sebagai lokasi parkir, dengan jalan
keluar dan masuk dari ujung ke ujung.
Pada Gambar 6.75g letak jalan keluar dan masuk
bersamaan. Jenis lantai ber-ramp biasanya di buat
WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 135

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

dalam dua bagian dan tidak selalu sesuai dengan


lokasi yang tersedia. Ramp dapat berbentuk oval atau
persegi, dengan gradien tidak terlalu curam, agar tidak
menyulitkan membuka dan menutup pintu kendaraan.
Pada Gambar 6.75h plat lantai horizontal, pada ujungujungnya

dibentuk

menurun

ke

dalam

untuk

membentuk sistem ramp. Umumnya merupakan jalan


satu arah dan dapat disesuaikan dengan ketersediaan
lokasi, seperti polasi gedung parkir lantai datar.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 136

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tinggi minimal ruang bebas lantai gedung parkir adalah


2,50 m.

Gambar 4.75. Tinggi minimal ruang bebas lantai gedung


parkir

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |IV - 137

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

5. 1. KONSEP PENGEMBANGAN FISIK


Konsep Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD (Pemberdayaan
Masyarakat Desa) yang baru akan memperhatikan keseimbangan lingkungan, sehingga
akan terciptanya kondisi kenyamanan dan kesejukan di dalam kawasan balai.
Disamping itu penggunaan

fasilitas

dan

utulitas

di dalam

Balai

PMD

akan

mempergunakan sistim teknologi informasi terkini yang akan mendapatkan proses


mengajar dan belajar secara efektive dan efesien.
Konsep yang cocok untuk di implementasikan pada kawasan PMD nantinya akan
mengusung Konsep Go Green. Yang pada prinsipnya sistim pengelolaan sarana dan
prasarana

akan

memperhatikan

kelestarian

lingkungan.

Sedangkan

konsep

perencanaan Balai PMD akan diarahkan kepada Konsep Perencanaan Sarana dan

Prasarana secara Terpadu. Yang diharapkan dapat meningkatkan kinerja secara


optimal dan semangat para peserta diklat dan seluruh pegawainya dalam mengejar visi
dan misinya di masa mendatang.
5.1.1.

Sarana dan Prasarana

Jenis sarana dan prasarana yang diperkirakan akan tersedia di kawasan DIRJEN
PMD baru nanti terdiri dari sarana utama Balai PMD, sarana penunjang utama,
sarana bidang usaha, dan prasarana Balai PMD dengan perincian sebagai
berikut:

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

I. Sarana Utama Tempat Pelatihan :


1. Sarana Ruang Pelatihan/ Diklat
2. Sarana Ruang Laboratorium
3. Sarana Ruang Simulasi
4. Sarana Ruang Rektorat
5. Sarana Ruang Pengajar Diklat
6. Sarana Ruang kantor Administrasi
7. Sarana Ruang Perpustakaan
8. Sarana Ruang Pengajar Diklat
9. Sarana Ruang Serba Guna
10. Sarana Ruang Senat Mahapeserta diklat
II. Sarana Penunjang Utama :
1. Sarana Areal Parkir Mobil
2. Sarana Areal Parkir Motor
3. Sarana Ruang Pergudangan
4. Sarana Kolam Renang
5. Sarana Pemadam Kebakaran
6. Sarana Mesjid
7. Sarana Pos Keamanan
8. Sarana Lapangan Olah Raga
9. Sarana Lapangan Upacara
10. Sarana Perumahan Karyawan
11. Ruang Terbuka Hijau/ Taman
III. Sarana Bidang Usaha
1. Ruang Bank Komersial
2. Ruang Kantin/ Restoran
3. Ruang Pertokoan/ Mini Market
4. Ruang Koperasi Mahapeserta diklat
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

5. Ruang Telekomunikasi/ Warnet


6. Ruang Foto Copi
7. Ruang Pameran/ Conter produk
8. Ruang Polyklinik Kesehatan
9. Ruang Wisma / Asrama Mahapeserta diklat
IV. Prasarana
1. Prasarana Jaringan Jalan Boulevard dan Jalan Lingkungan
2. Prasarana Jaringan Air Bersih
3. Prasarana Jaringan Listrik
4. Prasarana Jaringan Persampahan
5. Prasarana Jaringan Air Limbah
6. Prasarana Jaringan Telekomunikasi
7. Prasarana Jaringan Informasi / IT

A. Prasarana Jaringan Jalan


Sedangkan untuk konsep pengembangan prasarana jalan boulevard dan
jalan lingkungan di kawasan Balai DIRJEN PMD nantinya akan mengacu
kepada

standar

perencanaan

jalan

lingkungan

meliputi

dua

inti

perencanaan, yaitu perencanaan Geometrik dan perencanaan Struktur


Perkerasan

Jalan

yang

mengacu

kepada

Direktorat

Bina

Marga

Departemen Pekerjaan Umum.


I. Geometrik Jalan
Perencanaan geometric jalan memperhitungkan nilai-nilai kriteria
terhadap :

Lalu lintas pergerakan kendaraan, yaitu terhadap kecepatan


rencana dan jari-jari minimum melalui inventarisasi kendaraan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

yang lewat dan dikonversikan dengan koefisien satuan mobil


penumpang.

Kriteria rencana jari-jari tikungan minimum dari klas jalan


sehingga diketahui Kecepatan rencana, jari-jari minimum, miring
tikungan dan koefisien gesekan melintang.

Perencanaan alinemen horizontal.

Perencanaan alinemen vertikal.

II. Struktur Perkerasan Jalan


Perencanaan konstruksi perkerasan berupa perkerasan lentur (Flexible
Pavement), yaitu perkerasan yang menggunakan aspal sebagai bahan
pengikat

lapisan

lapisan

perkerasan

bersifat

memikul

dan

menyebarkan beban lalu lintas ke tanah dasar. Perhitungan Struktur


Perkerasan Jalan boulevard dan jalan lingkungan Balai PMD dengan
memperhitungkan nilai-nilai kriteria terhadap :

Nilai CBR dan daya dukung tanah (DDT)

Nilai lintas ekivalen rencana

Nilai Criteria Indek Permukaan.

Nilai Perencanaan alinemen vertikal.

Nilai Indek Tebal Perkerasan (ITP).

B. Prasarana Jaringan Drainase


Standar perencanaan drainase pada kawasan perencanaan balai DIRJEN
PMD nantinya meliputi saluran drainase sekunder dan saluran drainase
tersier yang direncanakan mengikuti pola aliran berdasarkan topografi
daerah setempat dan pola jaringan jalan boulevard dan jalan lingkungan
Balai PMD

yang direncanakan. Standar drainase yang direncanakan

mengacu kepada tata cara pembuatan rencana induk drainase perkotaan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Keberhasilan perencanan drainase sangat ditentukan oleh data - data


yang ada seperti :
1. Data klimatologi dari station klimatologi terdekat
2. Data hidrologi terdiri dari data tinggi muka air sungai, debit
sungai, data pasang surut, dan karakteristik daerah aliran.
3. Data

sistem drainase

yang ada

meliputi

data

kuantitatif

banjir/genangan dan permasalahan yang ada.


4. Data Jumlah kepadatan, penyebaran dan tata letak bangunan
gedung.
5. Data hasil perhitungan drainase yang menyangkut Kala ulang,
perkiraan

hujan

rencana,

analisa

frekwensi,

Perhitungan

intensitas hujan debit banjir rencana dan perhitungan hidrolis


saluran darainase.
C. Prasarana Jaringan Air Bersih
Berdasarkan kebijakan pembangunan penyediaan air bersih, maka
kebutuhan akan air bersih dihitung berdasarkan jumlah proyeksi peserta
diklat dan pegawai PMD pada akhir tahun perencanaan yang dilayani
dikalikan dengan tingkat pelayanan serta kebutuhan air perkapita
berdasarkan standar perencanaan penyediaan air bersih pada kawasan
perencanaan meliputi: kebutuhan air, sumber air, transmisi, pengolahan,
reservoir dan distribusi air bersih.
Standar perencanaan air bersih yang direncanakan mengacu kepada
petunjuk teknis perencanaan dan pengembangan perencanaan sistem air
bersih yang dapat mengolah air bekas pakai untuk di daur ulang menjadi
air bersih kembali, meliputi:
1. Kebutuhan air Per Blok Gedung yang ada
2. Kebutuhan Non Gedung

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. Tingkat Pelayanan
4. Kriteria Teknis sesuai skala kawasan
5. Kriteria kualitas air bersih
6. Sistem distribusi air bersih

Sedangkan pelayanan air bersih untuk setiap blok gedung dibedakan


menurut tipe gedung dan sumber air baku yang memungkinkan
dikembangkan jaringan perpipaan. Pada lokasi tertentu yang terdapat
fasilitas tertentu seperti kolam renang dan lainnya akan disediakan sistim
perpipaan khusus. Standar yang digunakan dalam perhitungan kebutuhan
air bersih tingkat kecamatan, yaitu :
1. Kawasan

balai

PMD

dengan

tingkat

hunian

pada

akhir

perencanaan antara 100.000 150.000 jiwa, standar kebutuhan


air bersih yang digunakan adalah 30 lt/orang/hr.
2. Tingkat kebocoran diasumsikan sebesar 20 % dari total
kebutuhan air bersih.
3. Cadangaan diperkirakan sebesar 10 % dari total kebutuhan.

D. Prasarana Jaringan Persampahan


Keberhasilan pengelolaan sampah sangat ditentukan oleh beberapa
pertimbangan baik teknis maupun operasional:
I.

Pertimbangan Teknis dengan mempertimbangkan;


1. Prosentase Jumlah peserta diklat dan Pegawai
2. Prosentase Tingkat pelayanan
3. Jumlah sampah yang harus dikelola
4. Jumlah kebutuhan fasilitas persampahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

II.

Pertimbangan Operasional
1. Tersedianya fasilitas persampahan yang memadai, meliputi
fasilitas pewadahan, pengumpul sampah, fasilitas pemindahan,
pasilitas pengangkutan dan fasilitas pengolahan dan pembuangan
akhir sampah.
2. Tersedianya tenaga operasinal yang memadai.
3. Dana yang tersedia.

E. Prasarana Jaringan Sanitasi


Pengelolaan sanitasi di balai PMD yang dimaksud adalah pelayanan
penanganan pembuangan air limbah dari blok gedung dan sarana lainnya.
Dengan memperhatikan / mempertimbangkan terhadap kondisi dan
karakteristik

kawasan

perencanaan

serta

arahan

pengembangan

pengelolaan dimasa mendatang. Kriteria perencanaan teknis mengacu


kepada Petunjuk Teknis Perencanaan, Pembangunan dan Pengelolaan
Bidang PLP. Beberapa pertimbangan teknis, yaitu:
1. Pada

daerah

dengan

kondisi

fermeabilitas

tanah

tinggi,

menerapkan dengan sistem individu (Individual System), dimana


air limbah dari masing blok gedung disalurkan dengan perpipaan ke
sebuah tanki septic yang dilengkapi dengan bidang resapan.
2. Pada

daerah

dengan

kondisi

fermeabilitas

tanah

rendah

menerapkan sistem individual (Indivual System), dimana air limbah


dari masing-masing blok gedung disalurkan dengan perpipaan ke
sebuah tanki septic dengan cara aliran dari bawah ke atas yang
dilengkapi dengan sistem saringan sebelum airnya dibuang ke
badan air (Up Flow Filter System).
3. Pada sarana bidang usaha seperti kantin, restoran dll dilakukan
perencanaan dengan system komunal (Comunal System), dimana
air limbah dari beberapa sumber disalurkan dengan perpipaan ke
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

sebuah tanki septic baik dilengkapi dengan bidang resapan ataupun


dengan Up Flow Filter.
4. Pada saluran di masing- masing blok gedung dan sarana penunjang
lainnya di dalam balai PMD sebagai alternatif yang cukup baik
dapat dipertimbangkan dengan sistem IPAL, dimana air limbah
domestic disalurkan dengan sistem jaringan perpipaan (pipa tersier,
pipa sekunder dan pipa primer) ke sebuah kolam Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) pada lokasi tertentu.
5.1.2. Sarana Penunjang Utama
A. Konsep Perencanaan Bidang Usaha
Faktor-faktor

pendekatan

perencanaan

yang

terkait

dengan

Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD baru


ini adalah :
1. Aktivitas pelayanan yang dapat mendukung kelancaran proses
belajar dan mengajar para peserta diklat dan pengajar.
2. Aktivitas yang dapat memberikan nilai tambah untuk kelancaran
proses keuangan
3. Aktivitas yang dapat mempermudah para peserta diklat dalam
mendukung proses belajar lebih efesien dan efektif.
4. Aktivitas yang dapat memenuhi kebutuhan sehari hari para
peserta diklat mapun para pengajar.

B. Konsep Perencanaan Elemen Lingkungan


Konsep perencanaan elemen lingkungan dimaksud untuk memperoleh
gambaran kondisi tapak terbangun untuk menciptakan suatu kawasan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Balai PMD dengan sistem lingkungan yang berkarakter khas dan


memiliki orientasi tertentu, seperti :
1. Wajah penampang jalan dan bangunan (fasade) dengan karakter
tertentu.
2. Tersedianya jaringan jalur dan ruang bagi pejalan kaki (pedestrian)
yang nyaman dan tertata dengan rapi dan menarik.
3. Tersedianya lahan dengan tata hijau / pohon-pohon rindang
maupun taman terbuka (plaza) yang menarik dan nyaman dalam
lingkungan Balai PMD
Adapun pemeliharaan dan peletakan tata hijau/ pola hijau lingkungan
di kawasan sarana dan prasarana DIRJEN PMD diarahkan berdasarkan
kriteria sebagai berikut :
1. Sedapat mungkin mempertahankan jenis vegetasi khas setempat
dan tahan terhadap terpaan angin dan hujan.
2. Disesuaikan dengan fungsi kegiatan serta karakteristik kawasan
balai.
3. Disesuaikan dengan kondisi alam, jenis tanah dan ekologi
setempat.
4. Tidak merusak kondisi jalan, pedestrian dan bangunan.
5. Tidak membahayakan lingkungan.
6. Memiliki nilai khusus sebagai elemen estetika.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

5. 2. ANALISIS PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA (PMD)


5.2.1. Latar Belakang
Peran desa dalam pembangunan nasional beserta masyarakat dan perangkat
pemerintahan yang ada didalamnya sangatlah besar. Apalagi dengan semakin
dikedepankannya konsep pembagunan berbasis pada komunitas maka aspek
perkuatan kelembagaan dan pemberdayaan masyarakat desa menjadi spektrum
yang utama.
Dengan jumlah penduduk yang semakin bertambah, yang diimbangi dengan
konsep pelayanan terintegrasi, serta terjadinya pemekaran wilayah (catatan
Kementerian Dalam Negeri pada tahun 2013 terdapat 81.253 desa) yang
mengakibatkan semakin berkembangnya jumlah desa, maka kegiatan pelatihan
terhadap pemberdayaan masyarakat dan desa harus dilaksanakan secara terus
menerus dan berkesinambungan
Paradigma pembangunan nasional semakin hari semakin kompleks, sehingga
masyarakat dan desa sebagai bagian dari pembangunan dituntut untuk selalu
memiliki wawasan pengetahuan yang luas dan terkini.
Balai Pemberdayaan Masyarakat Desa yang ada pada saat ini (Lampung,
Yogyakarta, dan Malang) sudah tidak mampu lagi menampung kegiatan
pelatihan pemberdayaan masyarakat dan desa untuk seluruh wilayah di
Indonesia. Apalagi dengan adanya percepatan pembangunan nasional dalam
rangka

menyambut

era-globalisasi,

maka

efektifitas

dan

kecepatan

penyampaian informasi menjadi salah satu tolak ukurnya.


Lahirnya UU Desa Nomor 6 tahun 2014 membawa harapan yang besar akan
terwujudnya desa yang makmur dan mandiri. Namun dalam implementasinya
dihadapkan pada persoalan masih lemahnya SDM di desa dalam menyusun
program kerja. Sehingga keberadaan Balai Pemberdayaan Masyarakat dan Desa
menjadi nilai strategis dalam rangka mencetak kader desa yang cakap dan
trampil.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Diperlukan beberapa Balai PMD yang tersebar di beberapa wilayah yang bisa
menjangkau dan melayani kegiatan pelatihan dalam rangka pemberdayaan
masyarakat dan desa yang mencakup berbagai wilayah di Indonesia meliputi :
Kawasan gedung perkantoran Dirjen PMD dipusat Pengembangan / perluasan
UPT/ Balai PMD di Bandar Lampung, Yogyakarta, dan Malang.

5.2.2. Perencanaan Kebutuhan Ruang


Luasan dan besaran ruang diperoleh melalui sumberr dan study dari berbagai
litelatur. Berikut adalah keterangan dari sumber sumber yang terkait pada
program ruang;
1) AS

: Asumsi.

2) BPDS

: Building Planning and Design Standard.

3) AJH

: Sue, Le, and Jan. AJ Metrik Handbook.

4) SB

: Studi Banding.

5) NAD

: Neufert, Ernst. Data Arsitek.

6) UTB

: Utilitas Bangunan.

7) DA

: Data Arsitek

8) TSS

: Time Sarvers Standart

9) PMDN

: Peraturan Pemeritah Dalam Negeri

10)PSA

: Pendekatan Survey dan Asumsi

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

A. Ruang Kantor dan Administrasi Balai PMD

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Ruang Kelas Balai PMD

Kapasitas Jumlah yang dibutuhkan untuk kelas adalah 4 Unit


Luasan Kebutuhan ruang Kelas 79m2 x 4 unit = 316m2

C. Ruang Kelas Balai PMD

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

D. Asrama Balai PMD


1. Asrama 1 (2 orang)

Kapasitas Jumlah yang dibutuhkan untuk Asrama adalah 30 Unit


Luasan Kebutuhan ruang Asrama Kapasitas 2 Orang 18m2 x 30 unit = 540m2

2. Asrama 2 (4 orang)

Kapasitas Jumlah yang dibutuhkan untuk Asrama adalah 20 Unit


Luasan Kebutuhan ruang Asrama Kapasitas 2 Orang 25m2 x 20 unit = 500m2

3. Asrama Pengurus (2 orang)

Kapasitas Jumlah yang dibutuhkan untuk Asrama adalah 20 Unit


Luasan Kebutuhan ruang Asrama Kapasitas 2 Orang 18m2 x 20 unit = 360m2

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

E. Ruang Auditorium

F. Masjid / Mushollah

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

G. Ruang Makan Bersama

H. Perpustakaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

I. Rumah Dinas
a. Rumah Kepala Balai

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b. Rumah Wakil Kepala Balai

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c. Rumah Mess Balai

J. Guest House 1

Kapasitas Jumlah yang dibutuhkan penginapan tamu guest house adalah 20 Unit
Luasan Kebutuhan ruang kamar Kapasitas 2 Orang 36m2 x 4 unit = 144m2

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

K. Guest House 2

Kebutuhan Guest House untuk Kamar Tidur 144m2 + 62m dari kebutuhan
(144m + 62m) = 206 m2

L. Poliklinik

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

M. Ruang Laboratorium Ekonomi Masyarakat Desa

N. Ruang Micro Teaching

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

O. Ruang Kebutuhan Fasilitas Kebugaran/Fitnes

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 22

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

BAB 6
6.1. Balai PMD Yogyakarta
6.1.1. Survey dan Identifikasi Eksisting
Survey terhapap tapak yang terletak di Jl. Raden Ronggo Km 15 Tirtomartani,
Kalasan Yogyakarta dilaksanakan pada minggu-minggu awal dari jadwal
pelaksanaan pekerjaan secara keseluruhan. Survey dilaksanakan berkesinambungan,
dalam artian dilaksanakan pada beberapa sesi dari rangkaian kegiatan .
Dari kegiatan survey dapat dideskripsikan kondisi tapak eksisting sebagai berikut ;
Kondisi tapak adalah bukan merupa bangunan yang berfungsi sebagai kantor
BALAI PMD YOGYAKARTA UNIT II KEMENDAGRI, Bangunan yang ada bersifat
permanen dan masih beroperasi.
Rencana pengembangan meliputi lahan BALAI PMD YOGYAKARTA UNIT II
KEMENDAGRI.
Akses kendaraan bermotor (mobil) menuju kawasan BALAI PMD YOGYAKARTA
UNIT II KEMENDAGRI dari Jl. Raden Ronggo Km 15 Tirtomartani, Kalasan
Yogyakarta merupakan jalan yang tidak padat lalu lintas.

JL. RADEN RONGGO KM 15


TIRTOMARTANI

AREA
PEMUNGKIMAN

AREA
PERKEBUNAN/ SAWAH

Gambar. Lokasi Balai PMD Yogyakarta Unit II Kemendagri.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

BALAI PMD YOGYAKARTA


UNIT II KEMENDAGRI

Hal. |VI - 1

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

DATA BALAI PMD YOGYAKARTA UNIT II KEMENDAGRI


AREA PEMUNGKIMAN

AREA
PEMUNGKIMAN

JL. LINGKUNGAN

BATAS LOKASI :
UTARA
BARAT
SELATAN
TIMUR

:
:
:
:

Pemukiman
Pemukiman
Lahan Kosong
Pemukiman

AREA HIJAU
(PERKEBUNAN/
SAWAH)

AREA HIJAU
(PERKEBUNAN/
SAWAH)

Gambar. Foto Lokasi Balai PMD Yogyakarta Unit II Kemendagri.

DATA LAHAN
1)
2)
3)
4)

Koefisien Dasar Bangunan


Koefisien Lantai Bangunan
Koefisien Lapis Bangunan
Lokasi

5) Fungsi saat ini


6) Luas Lahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

: 50%
: 1.2
: 4 s/d 8
: Jl. Raden Ronggo Km 15
Tirtomartani,
Kalasan Yogyakarta
: Balai PMD Yogyakarta Unit
Kemendagri
: 14.553 m2 (estimasi keseluruhan)

Hal. |VI - 2

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Jl. Raden Ronggo Km 15 Tirtomartani, Kalasan


Yogyakarta adalah merupakan akses jalan utama
menuju ke kawasan Balai PMD Yogyakarta Unit
Kemendagri.
.Jln. Lingkungan adalah merupakan jalur akses
alternatif menuju kawasan Balai PMD Yogyakarta
Unit Kemendagri.
Kondisi tapak, yang saat ini direncanakan akan
dikembangkan Balai PMD Yogyakarta
Unit
Kemendagri.
AREA PEMUNGKIMAN

1
JL. RADEN RONGGO KM 15
TIRTOMARTANI

AREA
PEMUNGKIMAN

JL. LINGKUNGAN

AREA HIJAU
(PERKEBUNAN/ SAWAH)

AREA HIJAU
(PERKEBUNAN/ SAWAH)

KEYPLAN

Lobby Drop Off dan juga


sebagai pintu akases utama ke
bangunan PMD Yogyakarta.

Area hijau atau tempat


memeberikan pelatiahan out
door.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

ME Etarance alternatif PMD


Yogyakarta yang menuju ke
jalan lingkungan

Hal. |VI - 3

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.2. Kondisi Tapak


Kondisi tapak :
GSB : 10 m (Jl. Raden Ronggo Km 15 Tirtomartani, Kalasan
Yogyakarta) adalah : sepada bangunan yang diijinkan mundur 10 m dari
batas lahan.
Koefisien dasar bangunan 50% adalah : luas dasar bangunan yang
diijinkan adalah maksimal 50% dari luas lahan yang tersedia.
Koefisien luas lantai bangunan 1.2% adalah : luas lantai maksimum
bangunan yang direkomendasikan 1.2% dari luas lahan yang ada.
Koefisien lapis bangunan yang direkomendasikan adalah 4 s/d 8 lapis
diatas permukaan dasar. Namun demikian bisa diajukan penambahan
jumlah lapis bangunan.
Akses ME (Main Entrance) utama melalui Jl. Raden Ronggo Tirtomartani
dan Akses ME (Main Entrance) penunjang melalui jalan lingkungan.

RUMAH DINAS

Gd. KANTOR 2
ASRAMA VIP
ASRAMA
AUDOTORIUM

ASRAMA

Gd. KELAS
Gd. AUDIOVISUAL
Gd. KANTOR 2
GARASI

AKSES KELUAR DARI LOKASI


PMD JOGYAKARTA

AKSES MASUK KE LOKASI


PMD JOGYAKARTA

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 4

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.3. Rencana Pengembangan Saranan dan


Prasarana Tapak
A.

Penerangan Kawasan (Akses Sirkulasi)


1. LAMPU PENERANGAN JALAN
a) Bagian dari bangunan pelengkap jalan yang
dapat diletakkan atau dipasang di kiri/kanan jalan
dan atau di tengah (di bagian median jalan) yang
digunakan untuk menerangi jalan
maupun
lingkungan di sekitar jalan yang diperlukan
termasuk persimpangan jalan, jalan layang,
jembatan dan jalan di bawah tanah;
b) Suatu unit lengkap yang terdiri dari sumber
cahaya, elemen optik, elemen elektrik dan
struktur penopang serta pondasi tiang lampu.

2. FUNGSI PENERANGAN JALAN


Penerangan jalan di kawasan perkontoran mempunyai fungsi antara lain :
a) Menghasilkan kekontrasan antara obyek dan permukaan jalan;
b) Sebagai alat bantu navigasi pengguna jalan;
c) Meningkatkan keselamatan dan kenyamanan pengguna jalan, khususnya pada malam hari;
d) Mendukung keamanan lingkungan;
e) Memberikan keindahan lingkungan jalan.
3. DASAR PERENCANAAN PENERANGAN JALAN
a) Perencanaan penerangan jalan terkait dengan hal-hal berikut ini :
1) Volume lalu-lintas, baik kendaraan maupun lingkungan yang bersinggungan seperti pejalan kaki,
pengayuh sepeda, dll;
2) Tipikal potongan melintang jalan, situasi (lay-out) jalan dan persimpangan jalan;
3) Geometri jalan, seperti alinyemen horisontal, alinyemen vertikal, dll;
4) Tekstur perkerasan dan jenis perkerasan yang mempengaruhi pantulan cahaya lampu penerangan;
5) Pemilihan jenis dan kualitas sumber cahaya/lampu, data fotometrik lampu dan lokasi sumber listrik;
6) Tingkat kebutuhan, biaya operasi, biaya pemeliharaan, dan lain-lain, agar perencanaan sistem lampu
penerangan efektif dan ekonomis;
7) Rencana jangka panjang pengembangan jalan dan pengembangan daerah sekitarnya;
8) Data kecelakaan dan kerawanan di lokasi.
b) Beberapa tempat yang memerlukan perhatian khusus dalam perencanaan penerangan jalan antara lain
sebagai berikut :
1) Lebar ruang milik jalan yang bervariasi dalam satu ruas jalan;
2) Tempat-tempat dimana kondisi lengkung horisontal (tikungan) tajam;
3) Tempat yang luas seperti persimpangan, interchange, tempat parkir, dll;
4) Jalan-jalan berpohon;
5) Jalan-jalan dengan lebar median yang sempit, terutama untuk pemasangan lampu di bagian median;
6) Jembatan sempit/panjang, jalan layang dan jalan bawah tanah (terowongan);
7) Tempat-tempat lain dimana lingkungan jalan banyak berinterferensi dengan jalannya.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 5

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4. JENIS LAMPU PENERANGAN JALAN


a) Jenis lampu penerangan jalan ditinjau dari karakteristik
dan penggunaannya secara umum dapat dilihat
dalam Tabel 1.
b) Rumah lampu penerangan (lantern) dapat
diklasifikasikan menurut tingkat perlindungan
terhadap debu/benda dan air. Hal ini dapat
diindikasikan dengan istilah IP (Index of Protection)
atau indek perlindungan, yang memiliki 2(dua) angka,
angka pertama menyatakan indek perlindungan
terhadap debu/benda, dan angka kedua menyatakan
indek perlindungan terhadap air.
Sistem IP merupakan penggolongan yang lebih awal
terhadap penggunaan peralatan yang tahan hujan dan
sebagainya, dan ditandai dengan lambang. Semakin
tinggi indek perlindungan (IP), semakin baik standar
perlindungannya.
Ringkasan pengkodean IP mengikuti Tabel 2 (A
Manual of Road Lighting in Developing Countries).
Pada umumnya, indek perlindungan (IP) yang sering
dipakai untuk klasifikasi lampu penerangan adalah :
IP 23, IP 24, IP 25, IP 54, IP 55, IP 64, IP 65, dan IP
66.
Tabel 1 Jenis lampu penerangan jalan secara umum menurut karakteristik dan penggunaannya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 6

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 7

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 2 Kode indek perlindungan IP (Index of Protection)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 8

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 2 Lanjutan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 9

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

5. KETENTUAN PENCAHAYAAN DAN PENEMPATAN


a) Pencahayaan pada ruas jalan
Kualitas pencahayaan pada suatu jalan diukur berdasarkan metoda
iluminansi atau
luminansi. Meskipun demikian lebih mudah
menggunakan metoda iluminansi, karena dapat diukur langsung di
permukaan jalan dengan menggunakan alat pengukur kuat cahaya.
Kualitas pencahayaan normal menurut jenis/klasifikasi fungsi jalan
ditentukan seperti pada Tabel 3.
Tabel 3 Kualitas pencahayaan normal

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 10

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b)

Pencahayaan pada tempat parkir


Kuat pencahayaan pada daerah tempat parkir ditentukan seperti pada
Tabel 4.

c)

Pencahayaan pada rambu lalu-lintas


Batasan kuat pencahayaan (iluminansi) dan luminansi pada rambu-rambu
lalu-lintas yang dipasang berdekatan dengan lampu penerangan jalan
atau papan reklame ditentukan pada Tabel 5 (AASHTO, 1984), yang
bertujuan agar lebih menarik perhatian bagi pengguna jalan.

Tabel 4 Kuat pencahayaan pada daerah tempat parkir

Tabel 5 Batasan kuat pencahayaan untuk rambu lalu-lintas

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 11

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

d) Pencahayaan pada terowongan


1) Kuat pencahayaan pada terowongan harus cukup dan memberi
kenyamanan baik untuk penglihatan siang maupun malam hari.
Adapun kriteria penerangan terowongan adalah seperti yang
ditentukan pada Tabel 6.
2) Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pencahayaan
terowongan :
Memberikan adaptasi pencahayaan yang baik;
Tingkat kesilauan seminimal mungkin;
Memberikan pantulan yang cukup dan warna yang kontras pada
permukaan terowongan;
Memberikan pencahayaan yang jelas rambu-rambu lalu-lintas.
e) Rasio kemerataan pencahayaan (uniformity ratio)
Rasio maksimum antara kemerataan pencahayaan maksimum dan
minimum menurut lokasi penempatan tertentu adalah seperti
yang ditentukan pada Tabel 7.
Tabel 6 Batasan kuat pencahayaan pada terowongan

Tabel 7 Rasio kemerataan pencahayaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 12

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

f)

Pemilihan jenis dan kualitas lampu penerangan


Pemilihan jenis dan kualitas lampu penerangan jalan didasarkan pada :
1) Nilai efisiensi (Tabel 1);
2) Umur rencana;
3) Kekontrasan permukaan jalan dan obyek.

g) Penempatan lampu penerangan


1) Penempatan lampu penerangan jalan harus direncanakan sedemikian
rupa sehingga dapat memberikan :
a. Kemerataan pencahayaan yang sesuai dengan ketentuan Tabel
6 dan 7;
b. Keselamatan dan keamanan bagi pengguna jalan;
c. Pencahayaan yang lebih tinggi di area tikungan atau
persimpangan, dibanding pada bagian jalan yang lurus;
d. Arah dan petunjuk (guide) yang jelas bagi pengguna jalan dan
pejalan kaki.
2) Sistem penempatan lampu penerangan jalan yang disarankan seperti
pada Tabel 8.
3) Pada sistem penempatan parsial, lampu penerangan jalan harus
memberikan adaptasi yang baik bagi penglihatan pengendara,
sehingga efek kesilauan dan ketidaknyamanan penglihatan dapat

dikurangi
4) Perencanaan dan penempatan lampu penerangan jalan dapat dilihat
pada Gambar 1.

Tabel 8 Sistem penempatan lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 1

13

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Keterangan :
H
= tinggi tiang lampu
L
= lebar badan jalan, termasuk
median jika ada
E
= jarak interval antar tiang lampu
S1 + S2 = proyeksi kerucut cahaya lampu
S1
= jarak tiang lampu ke tepi kereb
S2
= jarak dari tepi kereb ke titik
penyinaran terjauh
I
= sudut inklinasi pencahayaan
Gambar 1 Penempatan lampu penerangan

5) Batasan penempatan lampu penerangan jalan tergantung dari tipe lampu, tinggi lampu, lebar jalan dan
tingkat kemerataan pencahayaan dari lampu yang akan digunakan. Jarak antar lampu penerangan secara
umum dapat mengikuti batasan seperti pada Tabel 9 (A Manual of Road Lighting in Developing Countries).
Dalam tabel tersebut dipisahkan antara dua tipe rumah lampu. Rumah lampu (lantern) tipe A mempunyai
penyebaran sorotan cahaya/sinar lebih luas, tipe ini adalah jenis lampu gas sodium bertekanan rendah,
sedangkan tipe B mempunyai sorotan cahaya lebih ringan/kecil, terutama yang langsung ke jalan, yaitu
jenis lampu gas merkuri atau sodium bertekanan tinggi.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 14

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 9
Jarak antar tiang lampu penerangan (e) berdasarkan
tipikal distribusi pencahayaan dan klasifikasi lampu
1. Rumah lampu tipe A

2. Rumah lampu tipe B

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 15

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

8) Penataan letak lampu penerangan jalan


Penataan/pengaturan letak lampu penerangan jalan diatur
seperti pada Tabel 10 dan diilustrasikan pada Lampiran A.
Di daerah-daerah atau kondisi dimana median sangat lebar
(> 10 meter) atau pada jalan dimana jumlah lajur sangat
banyak (> 4 lajur setiap arah) perlu dipertimbangkan
dengan pemilihan penempatan lampu penerangan jalan
kombinasi dari cara-cara tersebut di atas dan pada kondisi
seperti ini, pemilihan penempatan lampu penerangan jalan
direncanakan sendiri-sendiri untuk setiap arah lalu-lintas.
9) Penataan lampu penerangan terhadap tanaman jalan
Dalam penempatan lampu penerangan jalan harus
dipertimbangkan terhadap tanaman jalan akan ditanam
maupun yang telah ada, sehingga perlu adanya
pemangkasan pohon dengan batasan seperti pada
Gambar 8 dan Tabel 11.

Tabel 10 Penataan letak lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 1

16

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 8 Penempatan lampu penerangan terhadap tanaman jalan

Tabel 11 Tinggi pemangkasan pohon terhadap sudut di bawah cahaya lampu

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 17

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6. PEMASANGAN LAMPU PENERANGAN JALAN


a) Tiang lampu dengan lengan tunggal;
Tiang lampu ini pada umumnya diletakkan pada sisi kiri atau kanan
jalan. Tipikal bentuk dan struktur tiang lampu dengan lengan
tunggal seperti diilustrasikan pada Gambar 10.
b) Tiang lampu dengan lengan ganda
Tiang lampu ini khusus diletakkan di bagian tengah/median jalan,
dengan catatan jika kondisi jalan yang akan diterangi masih
mampu dilayani oleh satu tiang. Tipikal bentuk dan struktur tiang
lampu dengan lengan ganda seperti diilustrasikan pada Gambar
11.
c) Tiang lampu tegak tanpa lengan
Tiang lampu ini terutama diperlukan untuk menopang
lampu menara, yang pada umumnya ditempatkan di
persimpangan-persimpangan jalan ataupun tempattempat yang luas seperti interchange, tempat parkir,
dll. Jenis tiang lampu ini sangat tinggi, sehingga sistem
penggantian/perbaikan lampu dilakukan di bawah
dengan menurunkan dan menaikkan kembali lampu
tersebut menggunakan suspension cable.

Gambar 10 Tipikal tiang lampu lengan tunggal

Gambar 11 Tipikal tiang lampu lengan ganda


WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Gambar 12 Tipikal lampu tegak tanpa lengan

Hal. |VI - 18

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

7. SIMBOL PERENCANAAN PENERANGAN JALAN


Simbol-simbol, gambar, istilah dan tanda yang digunakan
untuk dalam perencanaan lampu penerangan jalan seperti
yang ditunjukkan pada Tabel 12.
Tabel 12 Simbol-simbol dalam perencanaan penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 19

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN A
(Informatif)

Bentuk dan struktur rumah lampu penerangan jalan

Gambar A.2 Contoh rumah lampu sodium


Gambar A.1 Contoh rumah lampu merkuri

LAMPIRAN B
(Informatif)

Tipikal lampu penerangan jalan berdasarkan pemilihan letak

Gambar B.1 Tipikal lampu penerangan pada jalan satu arah


WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 20

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar B.2 Tipikal lampu penerangan pada jalan dua arah

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 21

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN C
(Informatif)

Contoh bentuk dan dimensi lampu penerangan jalan

Gambar C.1 Contoh tipikal dan dimensi


tiang lampu lengan tunggal
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 1

22

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar C.2 Contoh tipikal dan dimensi tiang lampu lengan ganda

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 23

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN D
(Informatif)

Contoh konstruksi dan detail pondasi tiang

Gambar D.1 Contoh tipikal pondasi lampu penerangan standar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |V - 1

24

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar G.2 Contoh tipikal pondasi lampu penerangan menara

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 25

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN E
(Informatif)

Contoh konstruksi dan detail panel lampu

Keterangan :
seluruh satuan ukuran
dalam (mm)

Gambar E.1 Contoh tipikal panel lampu penerangan jalan

Gambar E.2 Contoh tipikal panel lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 26

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Keterangan :
seluruh satuan ukuran
dalam (mm)
Gambar E.3 Contoh tipikal panel lampu penerangan untuk ramp dan jembatan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 27

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

8. RENCANA SISTEM PENERANGAN DI KAWASAN PMD YOGYAKARTA


UNIT II
Solar Cell
Lampu Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJU-TS) adalah lampu
penerangan jalan yang menggunakan cahaya matahari sebagai sumber
energi listriknya. Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya ( PJU-TS )
sangat cocok digunakan untuk jalan-jalan
Keunggulan:
a. Terang dan tahan lama
b. Hemat energi
c.
Ramah lingkungan
d. Bebas polusi
e. Cepat dan mudah dalam pemasangan
f.
Hemat biaya perawatan
g. Life time yang lama (lampu LED hingga 11 tahun & solar panel hingga 25 tahun)
h. Cocok dipasang di segala lokasi
i.
Tersedia dengan daya mulai dari lampu dengan daya 15w (950Lm) -168w (14.558 L

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 28

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

9. RENCANA PENEMPATAN TITIK LAMPU DI KAWASAN PMD


YOGYAKARTA UNIT II

Keterangan:
Penempatan Titik Lampu

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 29

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. Rencana Proteksi Terhadap Kebakaran


1) SISTEM PEMADAM KEBAKARAN (FIRE FIGHTING
SYSTEM)
Sistem pemadam kebakaran atau sistem fire
fighting disediakan di gedung sebagai preventif
(pencegah) terjadinya kebakaran. Sistem ini terdiri
dari sistem sprinkler, sistem hidran dan Fire
Extinguisher.
Dan pada tempat-tempat tertentu digunakan juga
sistem fire gas.Tetapi pada umumnya sistem yang
digunakan terdiri dari: sistem sprinkler, hidran dan
fire extinguisher.
Ada 3 pompa yang digunakan dalam sistem sprinkler dan Hydran, yaitu:
1) elektrik pump,
2) diesel pump dan
3) jockey pump.
Jockey pump berfungsi untuk menstabilkan tekanan di instalasi, dan secara otomatis
akan bekerja apabila ada penurunan tekanan. Dan jika ada head sprinkler yang pecah
atau hydran digunakan, maka yang bekerja secara otomatis pompa elektrik bekerja,
dan secara otomatis pula jockey pump akan berhenti bekerja.
Pompa elektrik pump (atau elektrik pump) merupakan pompa utama yang bekerja
bila head sprinkler atau hydran digunakan.
Sedang pompa diesel merupakan pompa cadangan, jika pompa elektrik gagal
bekerja selama 10 detik, maka secara otomatis pompa ini akan bekerja.
a) Fire Fighting Sistem Sprinkler
Sistem ini menggunakan instalasi pipa sprinkler bertekanan dan head sprikler
sebagai alat utama untuk memadamkan kebakaran.
Sistem ada 2 macam, yaitu:
1) Wet Riser System: Seluruh instalasi pipa sprinkler berisikan air
bertekanan dengan tekanan air selalu dijaga pada tekanan yang relatif
tetap.
2) Dry riser system : Seluruh instalasi pipa sprinkler tidak berisi air bertekanan,
peralatan penyedia air akan mengalirkan air secara otomatis jika
instalasi fire alar memerintahkannya.
Pada umumnya gedung bertingkat tinggi menggunakan sistem wet riser, seluruh
pipa sprinkler berisikan air bertekanan, dengan tekanan air selalu dijaga pada
tekanan yang relatif tetap.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 30

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Apabila tekanan dalam pompa menurun, maka secara


otomatis jockey pump akan bekerja untuk menstabilkan
tekanan air didalam pipa. Jika tekanan terus menurun
atau ada glass bulb head sprinkler yang pecah maka
pompa elektrik akan bekerja dan secara otomatis
pompa jockey akan berhenti. Dan apabila pompa elektrik
gagal bekerja setelah 10 detik, maka pompa cadangan
diesel secara otomatis akan bekerja.

b) Fire Fighting Sistem Hydran


Sistem ini menggunakan instalasi hydran sebagai alat utama pemadam kebakaran,
yang terdiri dari box hydran dan accesories, pilar hydran dan siemese. Box Hydran
dan accesories instalasinya (selang (hose), nozzle) (atau disebut juga dengan Fire
House cabinet (FHC)) biasanya ditempatkan dalam gedung, sebagai antisipasi jika
sistem sprinkler dan sistem fire extinguisher kewalahan mengatasi kebakaran di
dalam gedung. Sedang Pilar hydran (yang dilengkapi juga dengan box hydran
disampingnya, untuk menyimpan selang (hose) dan nozzle) biasanya ditempatkan
di area luar (jalan) disekitar gedung, digunakan jika sistem kebakaran di dalam
gedung tidak memadai lagi. Dan Siemese berfungsi untuk mengisi air ground
tank (sumber air hydran) tidak memadai lagi atau habis. Siemese ditempatkan di
dekat di dekat jalan utama. Hal ini untuk memudahkan dalam pengisian air.
System Hydran ini juga terdiri dari 2 system, yaitu:
1) wet riser system: Seluruh instalasi pipa hydran berisikan air bertekanan
dengan tekanan yang selalu dijaga pada tekanan yang relatif tetap.
2) Dry Riser System: seluruh instalasi pipa hydran tidak berisikan air
bertekanan, peralatan penyedia air akan secara otomatis jika katup selang
kebakaran di buka.
Seperti halnya sistem sprinkler, jika ada tekanan dalam pipa instalasi menurun,
maka pompa jockey akan bekerja. Dan jika instalasi hydran dibuka maka secara
otomatis pompa elektrik akan bekerja, dan jockey pump secara otomatis akan
berhenti. Dan jika pompa elektrik gagal bekerja secara otomatis, maka pompa
diesel akan bekerja.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 31

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c) Fire Fighting fire Extinguisher


Fire extinguisher atau lebih dikenal dengan nama APAR
(Alat Pemadam Api Ringan) merupakan alat pemadam
api yang pemakaiannya dilakukan secara manual dan
langsung diarahka pada posisi dimana api berada.
Apar biasanya ditempatkan di tempat-tempat strategis
yang dissuaikan dengan peraturan Dinas Pemadam
Kebakaran.
Terdapat beberapa jenis Apar yang digunakan, yaitu:
Apar Type A: Murtipupuse Dry Chemica Powder
3,5 Kg
Apar Type B: Gas Co2 6,8 kg
Apar type C : Gas Co2 10 kg
Apar type D : Multipupuse Dry Chemical Powder
25 kg (dilengkapi dengan Trolley)
d) Fire Fighting Sistem Gas
Sistem fire gas biasanya digunakan untuk ruangan tertentu, seperti: ruang Genset,
ruang panel dan ruangan eletronik (ruang central komputer: ruang hub dan server,
IT, Comunication dan lain-lain).
Sistem iyang digunakan biasanya sistem fire gas terpusat, dimana tabung-tabung
gas (foam, halon, FM 100, Co2 dan lain-lain), ditempatkan secara terpusat dan
pendistribusiannya ke dalam ruangan dilewatkan melalui motorized valve /
actuator, instalasi pemipaan dan nozzle.
Cara kerja sistem ini berdasarkan perintah dari system fire alarm.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 32

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. RENCANA SISTEM PEMADAM KEBAKARAN HYDRAN (FIRE


FIGHTING SYSTEM HYDRAN) KAWASAN PMD YOGYAKARTA
UNIT II
Hydrant adalah suatu sistem penanggulangan kebakaran
yang efektif dengan menggunakan media air. Hydrant
dibagi menjadi 2 yaitu
a) hydrant halaman (pilar) dan
b) hydrant gedung (box).

Dalam mengevaluasi perencanaan instalasi pemadam


dengan sistem hydrant kebakaran diperlukan perhitungan
kebutuhan air pemadam, kehilangan tekanan, jenis dan
spesifikasi pipa kebakaran, debit dan head pompa yang
digunakan
a) HYDRANT PILAR
Hydrant halaman atau biasa disebut dengan hydrant pilar, adalah suatu sistem
pencegah kebakaran yang membutuhkan pasokan air dan dipasang di luar bangunan.
Hydrant ini biasanya digunakan oleh mobil PMK untuk mengambil air jika kekurangan
dalam tangki mobil. Jadi hydrant pilar ini diletakkan di sepanjang jalan akses mobil
PMK
b) HYDRANT GEDUNG
Hydrant gedung atau biasa disebut dengan hydrant box adalah suatu sistem
pencegah kebakaran yang menggunakan pasokan air dan dipasang di dalam
bangunan atau gedung. Hydrant box biasanya dipasang menempel di dinding dan
menggunakan pipa tegak (stand pipe) untuk menghubungkan dengan pipa dalam
tanah khusus kebakaran.

Gambar B.1 Contoh Hydrant Pilar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Gambar B.2 Contoh Hydrant Gedung

Hal. |VI - 33

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. RENCANA PENEMPATAN
YOGYAKARTA UNIT II

HYDRAN DI KAWASAN PMD

Keterangan:
Penempatan Hydrant Pilar
Penempatan Hydrant Box
Ground Tank / Rg. Pompa
Jalur Distribusi Air

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 34

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

C. Rencana Pemasangan Pagar Pengaman Kawasan


1. PENGERTIAN PAGAR
Pagar adalah struktur tegak yang dirancang untuk
membatasi atau mencegah gerakan melintasi batas
yang dibuatnya. Pagar umumnya dibedakan
dengan dinding menurut kekokohan kontruksinya:
suatu dinding umumnya didefinisikan sebagai
pembatas yang terbuat dari batu bata atau beton,
yang tidak hanya membatasi gerakan, melainkan juga
pandangan.
Pagar memiliki beberapa kegunaan, misalnya :
a) pagar pertanian untuk melindungi hewan ternak dari pemangsa;
b) pagar privasi untuk memberikan prifasi;
c) pagar sementara untuk memberikan keselamatan dan keamanan publik pada
suatu situs konstruksi;
d) pagar pengaman untuk menghindari pelanggar batas atau pencuri dan
mencegah anak-anak dan hewan peliharaan untuk lari;
e) serta pagar hias, untuk mempercantik tampilan rumah, taman, atau lainnya.
Fungsi pagar pada bangunan sangat penting karena seiring perjalanan waktu dan
budaya masyarakat ternyata yang namanya pagar sudah bukan hanya berfungsi
sebagai pembatas atau pengaman saja, tapi ada bermacam kegunaan lain sehingga
desain pagar perlu disesuaikan dengan peruntukanya.
Misalnya pagar yang fokus sebagai pengaman maka bisa terbuat dari kawat berduri
yang berguna untuk menghalagi manusia atau hewan yang mencoba melewati di selasela atau di atas kawat berduri ini akan mengalami kesusahan dan dapat mengalami
luka. Material yang digunakan untuk membuat pagar kawat berduri hanya dibutuhkan:
a) tiang penyangga,
b) kawat berduri dan
c) pengait. ,
Dan sedangkan pagar yang fungsinya untuk memperindah tampak depan bagunan
maka desainya perlu disesuaikan dengan model arsitektur bagunan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 35

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Macam-macam fungsi pagar


a) Sebagai pengaman bagunan, jadi perlu dibuat tinggi dan dilengkapi dengan
gembok pengaman.
b) Untuk memperindah tampilan eksterior bangunan.
c) Menutup pandangan dari luar bagunan agar tidak bisa melihat aktifitas keluarga di
pekarangan. beberapa desain pagar menggunakan polycarbonat untuk melapis
pagar.
d) Tempat untuk menaruh pot bunga, atau langsung menanam pohon hias pada
pagar, jadi perlu didesain sedemikian rupa untuk menyediakan fungsi ini.
e) Menaruh lampu taman.
f) Ada juga yang memfungsikan sebagian sisi pagar untuk bak sampah.
g) Pembatas kepemilikan tanah dengan tetangga atau fasilitas umum seperti jalan,
got, trotoar dan lainya.
Dilihat dari fungsi fisiknya adalah adanya pagar dapat membuat rasa aman dan
tenang bagi penghuninya.. Jika dari bentuk dan bahan yang dipakai, sebuah pagar
juga berfungsi sebagai pelindung. Artinya, adanya pagar dapat melindungi bagunana
dan penghuninya dari hal-hal yang tidak diinginkan dalam batas-batas tertentu.
Jenis Pagar Pengaman Kawat Berduri

Gambar 2.1 Contoh pagar kawat berduri Y

Gambar 2.3 Contoh pagar kawat berduri spiral

Gambar 2.2 Contoh pagar kawat berduri L


WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 36

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. RENCANA PEMASANGAN PAGAR PENGAMAN


BERDURI KAWASAN PMD YOGYAKARTA UNIT II

KAWAT

Pemasangan Kawat Berduri pada pagar keliling


kawasan PMD Yogyakarta Unit II

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 37

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

C. Rencana Sistim Penyediaan Air Bersih


1) INSTALASI PLUMBING AIR BERSIH
Sumber air bersih diambil dari PDAM dimasukan ke
dalam bak penampung air bersih (Clear Water Tank)
atau Ground Water Tank (GWT), sedangkan sumber
air yang berasal dari tanah atau sumur dalam (deep
well) dimasukan kedalam penampung air baku (raw
water tank).
Air dari Deep Well ini masuk ke tangki penampungan yang berfungsi juga
sebagai tangki pengendap lumpur atau pasir yang terbawa dari sumur. Air yang
berada di raw water tank diolah (treatment) di instalasi Water Treatment Plant
dan selanjutnya dialirkan ke clear water tank atau ground water tank, selanjutnya
dialirkan ke tangki air atap (roof tank) dengan menggunakan pompa transfer.
Distribusi air bersih pada dua lantai teratas untuk mendapatkan tekanan cukup
umummnya menggunakan pompa pendorong (booster pump), sedangkan untuk
lantai-lantai dibawahnya dialirkan secara gravitasi.
Pada umumnya persediaan air bersih diperhitungkan untuk cadangan satu hari
pemakaian air. Dan kualitas air disesuaikan dg peraturan, UU dan standar yg
berlaku di wilayah yang bersangkutan. Untuk Indonesia: SNI No. 01-0220-1987
tentang
air
minum
yang
boleh
dialirkan
ke
alat
plumbing,
No.907/PERMENKES/VII/2002 tentang Persyaratan Kualitas Air Minum, Kep02/Men KLH/I/1998 tentang Baku Mutu Perairan Darat, Laut dan Udara, dan
sistem plumbing standart nasional indonesia, SNI 03 6481 2000 Sistem
Plumbing.
Sistem Penyediaan Air Bersih terbagi menjadi empat sistem:
1) Sistem Sambung Langsung
2) Sistem Tangki Atas
3) Sistem Tangki Tekan :
a) Sistem Hydrocel
b) Sistem Diaphragma
4) Sistem Tanpa Tangki
a) Sistem kecepatan putaran pompa konstan
b) Sistem kecepatan putaran pompa variable

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 38

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2) SISTEM INSTALASI PLUMBING AIR BERSIH


a) Sistem Sambung Langsung
Dalam sistem ini pipa distribusi dalam gedung
disambung langsung dengan pipa utama
penyediaan air bersih (PDAM). Karena terbatasnya
tekanan dalam pipa utama dan dibatasi ukuran
pipa cabang dari pipa utama tersebut, maka sistem
ini terutama dapat diterapkan untuk perumahan
dan gedung skala kecil dan rendah.
b) Sistem Tangki Atas
Apabila sistem sambungan langsung oleh berbagai alasan tidak dapat
diterapkan, sebagai gantinya banyak sekali digunakan sistem tangki atap.
Sistem ini, air ditampung lebih dahulu dalam tangki bawah atau dipasang pada
lantai terendah, kemudian dipompakan ke tangki atas yang biasanya dipasang
di atas atap atau di atas lantai tertinggi bangunan. Dari tangki ini air
didistribusikan ke seluruh lantai bangunan.
Sistem tangki atap ini seringkali digunakan dengan pertimbangan :
1) Selama air digunakan tidak terjadi perubahan tekanan yang berarti pada
alat plumbing. Perubahan tekanan hanya terjadi karena akibat
perubahan level air di dalam tangki atap sehingga harus diupayakan
agar level air tetap konstan.
2) Pada sistem penyedia air tangki atas bekerja secara otomatis karena
pada umumnya dilengkapi swith automatik sehingga kecil kemungkinan
timbulnya kesulitan akibat penurunan tajam pada permukaan level air.
3) Perawatan tangki atas relatif lebih sederhana dibandingkan dengan
sistem tangki tekan.
4) Perlu pompa cadangan untuk bangunan yang besar dan tinggi.
Karena tuntutan alat-alat plumbing, agar dapat bekerja dengan baik maka
peletakan tangki atap menjadi penting. Sebagai contoh katub glontor (flush
valve) dapat bekerja dengan baik jika tekanan air pada alat plumbing sebesar
1,00 kg/cm2 atau tinggi tangki atap lebih besar atau sama dengan 10 meter.
Jika peletakan tangki tidak memungkinkan sehingga tekanan tidak dapat
tercapai maka perlu dipertimbangkan pemasangan pipa sambung langsung ke
alat saniter atau alat plumbing (fixture) atau dengan memasang pompa
pendorong (booster pump) agar kerugian tekanan berkurang. Memilih alat
plambing yang tidak terlalu tinggi tuntutan tekanan kerjanya, misal kloset
dengan katup glontor dengan tekanan kerja 0,6 kg/cm2 atau tinggi tangki 6,00
meter.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 39

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

c) Sistem Tangki Tekan


Prinsip kerja dari sistem tangki tekan (hidrosfor)
adalah sebagai berikut, air yang telah ditampung di
dalam tangki bawah dipompa ke dalam tangki tertutup
yang mengakibatkan udara didalamnya terkompresi
sehingga tersedia air dengan tekanan awal yang
cukup untuk didistribusikan ke peralatan plumbing di
seluruh bangunan yang direncanakan.

Pompa bekerja secara otomatis diatur oleh detektor tekanan, yang membuka dan
menutup saklar penghasut motor listrik penggerak pompa. Pompa akan berhenti
bekerja jika tekanan tangki telah mencapai batas maksimum yang ditetapkan dan
mulai bekerja jika batas minimum tekanan yang ditetapkan telah dicapai.
Daerah fluktuasi tekan tergantung pada tinggi bangunan, misalkan untuk bangunan 2
3 lantai tekanan air harus mencapai 1 1,5 kg/cm2 atau 0.981 1,471 bar atau 10
11.5 mka (muka kolom air).
Kelebihan-kelebihan sistem tangki tekan adalah lebih menguntungkan dari segi
estetika karena tidak terlalu menyolok dibandingkan dengan tangki atap, mudah
perawatannya karena dapat dipasang dalam ruang mesin bersama pompa-pompa
lainnya dan harga awal lebih rendah dibandingkan dengan tangki yang harus
dipasang di atas menara. Disamping itu diperlukan juga kompressor dan keduanya
dioperasikan secara automatis.
Selain itu yang perlu diperhatikan adalah kekurangannya, diantaranya : daerah
fluktuasi tekanan sebesar 1,0 kg/cm2 sangat besar dibandingkan dengan sistem
tangki atap yang hampir tidak ada fluktuasinya, dengan berkurangnya udara dalam
tangki tekan, maka setiap beberapa hari sekali harus ditambahkan udara dengan
kompresor atau dengan menguras seluruh air dari dalam tangki tekan.

Rancangan volume udara dalam tangki umumnya sebesar 30% dari volume tangki
dan sisanya berisi air. Seiring dengan berkurangnya udara maka kompressor menjadi
kebutuhan mutlak harus dipasang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 40

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Variasi sistem tangki tekan adalah sebagai berikut:


1) Sistem Hydrocel:
Sistem tangki tekan hydrocel untuk tangki tekan
menggunakan tabung bahan karet khusus yang
dapat mengembang dan menyusut sesuai dengan
tekanan tangki. Penambahan udara pada tangki
tekan karet ini perlu karena tidak kontak langsung.
Sistem ini mempunyai kekurangan yaitu air dalam
tangki sedikit.
2) Sistem Tangki Tekan dengan Diapragma:
Sistem tangki tekan dengan diafram ini, untuk tangki tekan menggunakan
tabung bahan karet khusus sebagai pemisah air dengan udara.tekanan
tangki. Penambahan udara pada tangki tekan karet ini perlu karena tidak
kontak langsung. Sistem ini mempunyai kelebihan yaitu sebagai penyimpan
air dan peredam pukulan. Namun dalam hal ini tidak dapat difungsikan
secara bersama-sama.
Sistem tangki tekan dapat dianggap lebih berfungsi sebagai suatu sistem
pengaturan tekanan dibandingkan dengan fungsinya sebagai penyimpan air,
karena bukan sebagai sistem penyimpan air seperti tangki atap dan karena jumlah
volume air yang efektif tersimpan dalam tangki tekan relatif sedikit, mengakibatkan
pompa akan sering bekerja dan menyebabkan pompa lebih berat kerjanya.

d) Sistem Tanpa Tangki


Sistem ini sebenarnya tidak direkomendasi oleh berbagai pihak, Sistem ini tidak
menggunakan tangki apapun, baik tangki bawah, tangki tekan ataupun tangki
atap. Air dipompakan langsung ke sistem distribusi bangunan dan pompa
menghisap langsung dari pipa utama.
Sistem kecepatan putaran pompa konstan, Pompa utama selalu bekerja
sedangkan pompa lain akan bekerja secara otomatik yang diatur oleh tekanan.
Sistem kecepatan putaran pompa variabel, Sistem ini untuk mengubah
kecepatan atau laju aliran diatur dengan mengubah kecepatan putaran pompa
secara otomatik. Sistem kecepatan putaran pompa variabel mempunyai
keuntungan/ kerugiannya antara lain :
1) Mengurangi tingkat pencemaran air karena tidak menggunakan tangki,
2) Mengurangi terjadinya karat karena tidak kontak udara langsung,
3) Beban struktur semakin ringan karena tidak ada tangki atas,
4) Biaya pemakaian daya listrik besar,
5) Penyediaan air bersih tergantung pada sumberdayanya,
6) Investasi awal besar.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 41

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. RENCANA SISTEM DISTRIBUSI AIR BERSIH KAWASAN PMD


YOGYAKARTA UNIT II

a) Ground Tank
Kebutuhan air yang cukup besar dan kurangnya pasokan air yang memadai menjadi
alasan dibutuhkannya sistem penyimpan air tambahan, salah satunya adalah
dengan tower water tank(menara tangki air) dan ground tank (tangki bawah tanah).
Untuk alasan estetika/ keindahan dan biaya, biasanya banyak orang lebih memilih
menggunakanground tank, karena letaknya yang tidak kelihatan (terpendam di
bawah tanah) dan dari segi pembuatan juga relatif lebih murah jika dibandingkan
tower water tank karena tidak perlu struktur kolom dan balok.
Mekanisme kerjanya adalah sumber air dari sumur di pompa ke atas, kemudian
disimpan di ground tank. Lalu dari ground tank ini akan dipompa lagi ke water tank di
atap (ukuran kecil), baru diedarkan ke saluran- saluran air di bawahnya.
Campuran beton yang dipakai dalam pembuatan ground tank harus tepat dan kedap
air (water proof). Dengan perbandingan plesteran semen dengan pasir yang
digunakan adalah 1 : 3.
Detail sistem kerjanya adalah sebagai berikut :
1) Tanah digali, lalu diberikan lapisan beton setebal 3- 5 cm untuk lantai kerja.
2) Pemasangan stek tulangan untuk perkuatan dinding Ground Tank.
3) Pembuatan lubang pengurasan di bawah
4) Pemasangan tulangan wiremesh diameter 10 mm M- 150 (artinya jarak antar
tulangannya 150 mm), untuk konstruksi dengan beton bertulang.
5) Penambahan tulangan di ujung- ujung Ground Tank untuk perkuatan dinding
6) Pemasangan bata untuk pengganti bekisting (karena bagian dalamnya akan
di plester dan dikeramik)
7) Pembuatan manhole dan pemasangan bekisting atas untuk pengecoran.
8) Pembetonan bagian atas.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 42

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Pada bagian atas, dibuat manhole sebagai acces untuk masuk ke dalam. Biasanya
untuk menguras dan mengecek keadaan pompa. Setelah pembetonan selesai, maka
ground tank ini harus diuji dulu untuk memastikan bahwa tidak ada kebocoran,
setelah semua fix baru dipasang keramik untuk perlindungan terhadap lumut dan
kemudahan dalam pengurasan.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 43

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar a.1 Contoh digram plumbing air bersih

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 44

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

b) Menara air
Menara Air atau Elevated Reservoir dibangun
untuk menaikkan tekanan air yang kurang di dalam pipa
distribusi. Ketinggian menara air tergantung pada
kebutuhan tekanan air yang diperlukan untuk
pelayanan. Perhitungan hidrolis untuk menentukan
tekanan dan ketinggian menara air yang akan dibangun
sangat penting dilakukan.
Peletakan menara air dipilih di lokasi yang mempunyai elevasi paling tinggi di sekitar
area pelayanan. Ini dimaksudkan agar penambahan beda tinggi air antara di menara
dan di jaringan pipa yang diperkirakan mempunyai tekanan terendah, lebih
efisien. Tinggi menara air juga harus dihitung sesuai dengan batas minimal tekanan
air yang diperlukan.
Menara air yang tinggi untuk memberikan tekanan. Setiap kaki tinggi memberikan
0,43 PSI (pound per Inch persegi) tekanan. Sebuah pasokan air khas kota berjalan di
antara 50 dan 100 PSI (peralatan utama memerlukan setidaknya 20 sampai 30 PSI).
Menara air harus cukup tinggi untuk memasok bahwa tingkat tekanan untuk semua
rumah dan usaha di bidang menara. Jadi menara air biasanya terletak di tempat
tinggi, dan mereka cukup tinggi untuk memberikan tekanan yang diperlukan.
Air diperlakukan di sebuah pabrik pengolahan air untuk menghilangkan sedimen
(dengan filtrasi dan / atau menetap) dan bakteri (biasanya dengan ozon, sinar
ultraviolet dan klorin). Output dari pabrik pengolahan air jelas, air bebas kuman. Aangkat pompa air tinggi pressurizes dan mengirimkannya ke sistem primer feeder
pipa air tersebut. Menara air yang melekat pada pengumpan primer cukup
sederhana, seperti ditunjukkan pada diagram ini:
Jika pompa memproduksi lebih banyak air daripada sistem kebutuhan air, kelebihan
mengalir secara otomatis ke dalam tangki. Jika masyarakat menuntut lebih banyak air
dari pompa dapat pasokan, maka air mengalir keluar dari tangki untuk memenuhi
kebutuhan tersebut.
Pengguna pasokan air (kota, pabrik, atau bangunan) harus memiliki tekanan air untuk
menjaga keamanan pasokan air. Jika suplai air tidak bertekanan cukup, maka bisa
terjadi:
1) Air tidak dapat mencapai lantai atas sebuah gedung;
2) Keran tidak dapat mengeluarkan air karena tidak cukup aliran
3) Mengurangi ketergantungan air tanah. Air Tanah biasanya tercemari dengan
mikroorganisme , debu, pasir, pupuk , dan terkotaminasi zat beracun lainnya.
Selain itu, Menara air dapat memasok air bahkan ketika listrik padam, karena mereka
bergantung pada tekanan yang dihasilkan oleh ketinggian air. Tapi ya jangan lamalama padamnya, karena pompa airnya juga butuh listrik buat mengaliri air ke menara.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 45

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Contoh Sistem kerja menara air sebagai berikut :

B
A

C
A
B
C

Pompa Air

Menara Air

Air dari Ground Tank/ PDAM

Air distribusikan ke bangunan

1. Pompa mengalirkan air ke


menara
2. Air tersimpan di menara.
3. Tinggi menara memberikan
tekanan hidrostatik untuk
mengalirkan
air
ke
pengguna.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 46

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4. RENCANA PENEMPATAN GROUND TANK DAN MENARA AIR DI


KAWASAN PMD YOGYAKARTA UNIT II

C
B

Keterangan:
A Air dari PDAM /
Sumur
dalam
(deep well)

D
D

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

B Bak penampung
air bersih (Clear
Water Tank) atau
Ground
Water
Tank (GWT),
C Pompa
mengalirkan air
ke Menara Air

menara
D Tinggi
memberikan
tekanan
hidrostatik untuk
mengalirkan air
ke pengguna.

Hal. |VI - 47

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

C. Rencana Pemasangan Pintu


1. FOLDING GATE
Folding Gate merupakan pintu lipat yang terbuat dari besi, terdiri dari plat daun yang
berfungsi menutup, besi UNP dan silangan sebagai rangka pintu. Disebut pintu lipat
karena bentuk plat daunnya dapat dilipat ketika dibuka. Pintu Folding Gate dapat dibuka
dari kiri ke kanan, kanan ke kiri (bukaan satu arah)maupun dari tengah.Pintu Folding
Gate merupakan solusi ruko / kantor / gudang etc Anda yang simple, praktis, indah &
aman. Semakin tinggi ukuran tebal suatu pintu Folding Gate, semakin tinggi pula tingkat
keamanannya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 48

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2. RENCANA PEMASANGAN
BANGUNAN TTG

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

FOLDING

GATE

PADA

Hal. |VI - 49

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3. RENCANA PEMASANGAN FOLDING DOOR


Folding Door , adalah pintu lipat, yang biasanya
untuk partisi/ penyekat ruangan agar ruangan
terlihat lebih indah

Gambar Folding Door


WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 50

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

C. Rencana Penataan Lansekap (Tata Hijau)


1. PENGERTIAN LANSEKAP
Fungsi lansekap atau tata hijau sangat berkaitan
dengan kebutuhan manusia akan kesehatan.
Ruang
luar
lingkungan
hidup
manusia
memerlukan penataan lahan yang cukup untuk
bernafas, tidak dipadati oleh bangunanbangunan yang
menyesakkan ruang gerak
manusia.
Lansekap atau tata hijau tidak dapat lepas dari objek yang dilatarinya. Objeknya bisa
manusia, bisa juga berupa bangunan arsitekturnya

Interpretasi masyarakat terhadap arsitektur pertamanan pada umumnya adalah


suatu perencanaan lingkungan atau perencanaan tapak atau perencanaan perkotaan.
Beberapa pengertian berikut mungkin akan dapat menyimpulkan bagaimana
pengertian arsitektur pertamanan yang paling mendekati:
1) Hubbard dan Theodora Kimball mengatakan bahwa arsitektur pertamanan
adalah seni yang fungsi utamanya adalah untuk menciptakan keindahan
lingkungan di sekitar tempat hidup manusia, yang berkenaan dengan
peningkatan kenyamanan, kemudahan dan kesehatan penduduk perkotaan
yang sehari-harinya amat sibuk, sehingga perlu penyegaran. (An Introduction
to The Study of Landscape Design).
2) Garret Eckbo (Architecture for Living) mendefinisikan Arsitektur lansekap
sebagai berikut: ..arsitektur pertamanan adalah bagian dari kawasan lahan
yang dibangun atau dibentuk oleh manusia di luar bangunan, jalan, utilitas
dan sampai ke alam bebas, yang dirancang terutama sebagai ruang untuk
tempat tinggal manusia.Joseph Paxton tokoh perancang Inggris abad ke 19
berteori: bahwa perbedaan yang ada antara arsitektur dan pertamanan
terletak pada alat teknik, dan bahan yang diterapkannya. Brian Hacket
bahkan menambahkan dengan: dab kawasan lahannya mampu berubah
dan berkembang. Semua yang kita dapat dan harus
lakukan adalah
menggubah dan atau menyesuaikan kawasan lahan agar siap terhadap
program yang baru. (Michael Laurie, hal. 6)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 51

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3) Komitmen dari American Society of Landscape Architects (1979)


menyempurnakan definisi dengan: pekerjaan pengurusan lahan yang pada
ujud dasarnya arsitektur pertamanan adalah suatu keahlian masa depan,
perencanaan
kawasan dan perancangan pertamanan yang merupakan
tindakan jujur. Sedangkan jabaran cakupan profesionalnya adalah sebagai
berikut: The Art of design, planning
or management of the land
arrangement of natural and man made elements there on through appication
of cultural and scientific knowledge, with concern for resource, conservation
and stewardship, to the end that the resultante environment serves as useful
and enjoyable purpose. (Michael Laurie, hal. 7).
Secara ringkas dapat disebutkan bagaimana arsitektur lansekap dapat berfungsi
secara positif dalam interaksinya dengan manusia lain atau profesi lain dalam
lingkungan di manapun ia berada.
2. FUNGSI TAMAN
Sesuai dengan pembatasan penulisan makalah ini maka untuk lebih spesifik lagi
perlu dikenal fungsi taman yang sebenarnya sehingga mencapai sasaran yang dituju
dalam penulisan ini. Berbagai fungsi taman yang dapat dirasakan manfaatnya adalah
sebagai berikut:
a) Fungsi untuk kesehatan
Untuk fungsi ini taman dianalogikan dengan paru-paru manusia bagi sebuah
lingkungan. Tanaman pada taman tersebut pada siang hari melangsungkan
proses simbiose mutualistis dengan manusia. Proses pernafasan menusia
diperlukan bagi proses asimilasi pada tanaman, begitu pula sebaliknya.

b) Fungsi untuk keindahan


Taman yang ditata dengan baik dan dirancang dengan tepat dapat
memberikan kesan asri, tenang, nyaman dan menyejukkan. Hal ini diperlukan
manusia (terutama di kota-kota besar) sebagai kompensasi dari kesibukan
kerja sehari-hari, untuk
menggairahkan semangat baru bagi kegiatan
selanjutnya.
c) Taman sebagai daya tarik
Taman yang ditata di lingkungan sebuah bangunan dengan penataan yang
menarik akan merupakan daya tarik dan ciri khas dari bangunan tersebut.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 52

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

d) Taman sebagai penunjuk arah


Penempatan tanaman tertentu pada taman sedemikian rupa dapat menjadi
penunjuk arah dan dapat mengarahkan gerak kegiatan di sebuah lingkungan
semisal deretan pohon palem raja di kiri kanan jalan di lingkungan pabrik,
deretan cemara lilin di kiri kanan jalan masuk (entrance) bangunan.
e) Taman sebagai penyaring debu
Bagi pabrik, kilang minyak atau sektor industri lain yang mempunyai kontribusi
pada pencemaran udara dari cerobong asapnya, pohon-pohon tinggi dapat
membantu memperkecil polusi di luar lingkungan.
f) Taman sebagai peredam suara
Taman juga berfungsi sebagai peredam suara, baik dalam lingkungan ke luar
atau sebaliknya dapat dibantu dengan menggunakan bukitan kecil yang
ditanami dengan tanaman semak atau perdu sehingga getaran suara dapat
diredam secara alamiah.
g) Taman sebagai peneduh
Penataan taman dengan menggunakan pohon-pohon rindang akan
bermanfaat sebagai peneduh untuk areal terbuka seperti tempat parkir,
koridor tempat rekreasi, tempat istirahat dan sebagainya.
h) Taman sebagai pelestari ekosistem
Dengan hadirnya taman di sekitar bangunan yang terdiri dari berbagai
tanaman dan pepohonan akan mengundang serangga atau burung sebagai
penyebar bibit, penyilang jenis tanaman, penyerbuk dan sebagainya yang
akan berperan sebagai pelestari lingkungan.
i) Taman sebagai pencegah erosi
Materi taman berupa tanaman, terutama tanaman penutup tanah seperti
rerumputan dapat mencegah pengikisan tanah atau erosi.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 53

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

j) Taman sebagai fungsi simbolik


Selain memiliki fungsi fisik, taman juga memiliki fungsi simbolik. Nilai-nilai
simbolik sering mempengaruhi penataan tata hijau baik tata ruang kota
maupun penataan halaman-halaman bangunan. Di Cina dikenal dengan
sebutan Feng shui. Hal seperti itu tentunya untuk tujuan keselamatan:
bagaimana meletakkan tanaman tertentu, dihubungkan juga dengan posisi
bangunan, posisi dari arah aliran sungai dan sebagainya. Kadang-kadang ada
jenis tanaman yang tabu untuk ditanam di halaman karena akan membawa
bala atau kesialan bagi penghuninya. Hal seperti itu tentu saja akan dihindari
demi keselamatan.
Dengan demikian keselarasan estetika, kegunaan fisik, kebutuhan simbol-simbol
lewat kepercayaan, menghasilkan tata lingkungan dan lansekap yang indah,
menyenangkan, nyaman dan selamat lahir maupun bathin.

Tanaman sebagai salah satu unsur pembentuk taman tidak saja hanya mempunyai
nilai estetis tetapi berfungsi pula untuk menambah kualitas lingkungan.
Fungsi tanman adalah sebagai:
a) pengontrol pandangan,
b) pembatas fisik,
c) pengendali iklim,
d) pencegah erosi dan
e) sebagai tempat habitat binatang.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 54

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4. RENCANA PENATAAN LANSEKAP (TATA HIJAU) DI KAWASAN


PMD YOGYAKARTA UNIT II

Perencanaan landscap untuk


area peneduh bangunan dan
meberikan kesan nyaman pada
kawasan balai PMD Yogyakarta

Perencanaan area terbuka


sebagai peneduh dan tempat
istirahat

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 55

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penambahan Penghijaun
Untuk Penuduh

Penatan Kembali Landscape


Lingkungan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. |VI - 56

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

USULAN DESAIN

Penatan Kembali Landscape Lingkungan Area Depan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 57

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penatan Kembali Landscape Lingkungan Area Depan

Penatan Kembali Landscape Lingkungan


Area Belakang

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 58

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penatan Kembali Landscape Lingkungan


Area Belakang

Penatan Kembali Landscape Lingkungan


Area Pagar Keliling

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 59

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Penatan Kembali Landscape Lingkungan


Area Pagar Keliling

Percanaan Landscape lantai -02

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 60

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Percanaan Penempatan Hydradt Pilar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 61

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Percanaan Penempatan Titik Lampu Jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI -62

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Percanaan Penempatan Menara Air

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI -63

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI 64

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.2. Balai PMD Lampung

6.1.1 Survey dan Identifikasi Eksisting


Survey terhapap tapak yang terletak di Jln. Trans
Sumatra KM.25 Candimas, Natar Lampung - Selatan.
Dilaksanakan pada minggu - minggu awal dari jadwal
pelaksanaan pekerjaan secara keseluruhan. Survey
dilaksanakan
berkesinambungan,
dalam artian
dilaksanakan pada beberapa sesi dari rangkaian
kegiatan .
Dari kegiatan survey dapat dideskripsikan kondisi
tapak eksisting sebagai berikut ;
Kondisi tapak adalah bukan merupakan lahan
terbuka dan ada bangunan yang berfungsi
sebagai Balai PMD
Bangunan yang ada bersifat permanen dan masih
beroperasi dengan segala keterbatasannya.
Rencana pengembangan meliputi lahan Balai
PMD
Akses kendaraan bermotor (mobil) menuju
kawasan Balai PMD dari Trans Sumatra KM.25
Candimas, Natar Lampung - Selatan merupakan
jalan yang padat lalulintas

Gambar 2.1.1. Peta lokasi rencana Balai PMD - Kemendag.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 65

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

DATA BALAI PMD LAMPUNG

LOKASI
PERENCANAAN

Gambar 2.1.2. Foto Lokasi Balai PMD Kemendag.

DATA LAHAN

1)
2)
3)
4)

Koefisien Dasar Bangunan


Koefisien Lantai Bangunan
Koefisien Lapis Bangunan
Lokasi

5) Fungsi saat ini


6) Luas Lahan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

: 75%
:8
: 300
: Jalan Trans Sumatra KM. 25 Candimas,
Natar Lampung - Selatan
: Balai PMD
: 10.000 m2 (estimasi keseluruhan)

Hal. lVI - 66

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Lokasi Balai PMD Lampung


Jl. Trans Sumatra KM.25
Candimas, Natar Lampung-Selatan

Gambar 2.1.4. Peta existing tapak

LOKASI
PERENCANAAN

Gambar 2.1.5. Keyplan Peta existing tapak

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 67

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LOKASI
PERENCANA
AN

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Jln. Lintas Sumatra


adalah
merupakan akses jalan utama
menuju ke kawasan Balai PMD
Kemendang.
Kondisi tapak, yang saat ini
direncanakan akan dikembangkan
menjadi Balai PMD.

ME Etarance Balai
PMD-Kemendag

Area Parkir Balai


PMD - Kemendag

Ruang Tunggu Balai


PMD

Bangunan
Lantai 2

Kantor

Hal. lVI - 68

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.2. Analisis Tapak


Analisis terhadap tapak
GSB : 15 m (dari Jln. Raya Lintas Sumatera) adalah : sepada bangunan
yang diijinkan mundur 15 m dari batas lahan.
Koefisien dasar bangunan 50% adalah : luas dasar bangunan yang
diijinkan adalah maksimal 75% dari luas lahan yang tersedia.
Koefisien luas lantai bangunan 200% adalah : luas lantai maksimum
bangunan yang direkomendasikan 200% dari luas lahan yang ada..
Koefisien lapis bangunan yang direkomendasikan adalah 300 lapis
diatas permukaan dasar. Namun demikian bisa diajukan penambahan
jumlah lapis bangunan.

LAHAN YANG
DIBEBASKAN

AKSES MENUJU
BALAI PMD

RUANG ASRAMA

RUANG MAKAN

RUANG
ADMINISTRASI

RUANG AULA

JL. RAYA LINTAS


SUMATERA
RENCANA LOKASI
ASRAMA NARASUMBER

Gambar 2.1.9. Analisa Tapak terhadap sirkulasi lingkungan, site plan Balai PMD

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 69

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

R. ASRAMA
R. MAKAN

R. AULA

R. ADMINISTRASI

RENCANA
LOKASI
ASRAMA
NARASUMBER

Gd. KANTOR 2

Gambar 2.1.10. Analisa Tapak terhadap sirkulasi lingkungan, bangunan-bangunan existing dan rencana Balai PMD

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 70

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.3. Rencana Pengembangan Saranan dan Prasarana Tapak


6.1.3.1. Penerangan Kawasan (Akses Sirkulasi)
A. LAMPU PENERANGAN JALAN
1) Bagian dari bangunan pelengkap jalan yang dapat diletakkan atau dipasang di kiri/kanan
jalan dan atau di tengah (di bagian median jalan) yang digunakan untuk menerangi jalan
maupun lingkungan di sekitar jalan yang diperlukan termasuk persimpangan jalan, jalan
layang, jembatan dan jalan di bawah tanah;
2) Suatu unit lengkap yang terdiri dari sumber cahaya, elemen optik, elemen elektrik dan
struktur penopang serta pondasi tiang lampu.
B. FUNGSI PENERANGAN JALAN
Penerangan jalan di kawasan perkontoran mempunyai fungsi antara lain :
1) Menghasilkan kekontrasan antara obyek dan permukaan jalan;
2) Sebagai alat bantu navigasi pengguna jalan;
3) Meningkatkan keselamatan dan kenyamanan pengguna jalan, khususnya pada malam
hari;
4) Mendukung keamanan lingkungan;
5) Memberikan keindahan lingkungan jalan.
C. DASAR PERENCANAAN PENERANGAN JALAN
1) Perencanaan penerangan jalan terkait dengan hal-hal berikut ini :
a) Volume lalu-lintas, baik kendaraan maupun lingkungan yang bersinggungan seperti
pejalan kaki, pengayuh sepeda, dll;
b) Tipikal potongan melintang jalan, situasi (lay-out) jalan dan persimpangan jalan;
c) Geometri jalan, seperti alinyemen horisontal, alinyemen vertikal, dll;
d) Tekstur perkerasan dan jenis perkerasan yang mempengaruhi pantulan cahaya
lampu penerangan;
e) Pemilihan jenis dan kualitas sumber cahaya/lampu, data fotometrik lampu dan lokasi
sumber listrik;
f) Tingkat kebutuhan, biaya operasi, biaya pemeliharaan, dan lain-lain, agar
perencanaan sistem lampu penerangan efektif dan ekonomis;
g) Rencana jangka panjang pengembangan jalan dan pengembangan daerah
sekitarnya;
h) Data kecelakaan dan kerawanan di lokasi.
2) Beberapa tempat yang memerlukan perhatian khusus dalam perencanaan penerangan
jalan antara lain sebagai berikut :
a) Lebar ruang milik jalan yang bervariasi dalam satu ruas jalan;
b) Tempat-tempat dimana kondisi lengkung horisontal (tikungan) tajam;
c) Tempat yang luas seperti persimpangan, interchange, tempat parkir, dll;
d) Jalan-jalan berpohon;
e) Jalan-jalan dengan lebar median yang sempit, terutama untuk pemasangan lampu di
bagian median;
f) Jembatan sempit/panjang, jalan layang dan jalan bawah tanah (terowongan);
g) Tempat-tempat lain dimana lingkungan jalan banyak berinterferensi dengan jalannya.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 71

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

D. JENIS LAMPU PENERANGAN JALAN


1) Jenis lampu penerangan jalan ditinjau dari karakteristik dan penggunaannya secara umum
dapat dilihat dalam Tabel 1.
2) Rumah lampu penerangan (lantern) dapat diklasifikasikan menurut tingkat perlindungan
terhadap debu/benda dan air. Hal ini dapat diindikasikan dengan istilah IP (Index of
Protection) atau indek perlindungan, yang memiliki 2(dua) angka, angka pertama
menyatakan indek perlindungan terhadap debu/benda, dan angka kedua menyatakan
indek perlindungan terhadap air.
Sistem IP merupakan penggolongan yang lebih awal terhadap penggunaan peralatan yang
tahan hujan dan sebagainya, dan ditandai dengan lambang. Semakin tinggi indek
perlindungan (IP), semakin baik standar perlindungannya.
Ringkasan pengkodean IP mengikuti Tabel 2 (A Manual of Road Lighting in Developing
Countries).
Pada umumnya, indek perlindungan (IP) yang sering dipakai untuk klasifikasi lampu
penerangan adalah : IP 23, IP 24, IP 25, IP 54, IP 55, IP 64, IP 65, dan IP 66.

Tabel 1 Jenis lampu penerangan jalan secara umum menurut karakteristik dan penggunaannya

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 72

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 73

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 2 Kode indek perlindungan IP (Index of Protection)

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 74

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 2 Lanjutan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 75

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

E. KETENTUAN PENCAHAYAAN DAN PENEMPATAN


1) Pencahayaan pada ruas jalan
Kualitas pencahayaan pada suatu jalan diukur berdasarkan metoda iluminansi atau
luminansi. Meskipun demikian lebih mudah menggunakan metoda iluminansi, karena dapat
diukur langsung di permukaan jalan dengan menggunakan alat pengukur kuat cahaya.
Kualitas pencahayaan normal menurut jenis/klasifikasi fungsi jalan ditentukan seperti pada
Tabel 3.
Tabel 3 Kualitas pencahayaan normal

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 76

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

2)

Pencahayaan pada tempat parkir


Kuat pencahayaan pada daerah tempat parkir ditentukan seperti pada Tabel 4.

3)

Pencahayaan pada rambu lalu-lintas


Batasan kuat pencahayaan (iluminansi) dan luminansi pada rambu-rambu lalu-lintas
yang dipasang berdekatan dengan lampu penerangan jalan atau papan reklame
ditentukan pada Tabel 5 (AASHTO, 1984), yang bertujuan agar lebih menarik perhatian
bagi pengguna jalan.

Tabel 4 Kuat pencahayaan pada daerah tempat parkir

Tabel 5 Batasan kuat pencahayaan untuk rambu lalu-lintas

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 77

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

4) Pencahayaan pada terowongan


a) Kuat pencahayaan pada terowongan harus cukup dan memberi kenyamanan baik
untuk penglihatan siang maupun malam hari. Adapun kriteria penerangan terowongan
adalah seperti yang ditentukan pada Tabel 6.
b) Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pencahayaan terowongan :
Memberikan adaptasi pencahayaan yang baik;
Tingkat kesilauan seminimal mungkin;
Memberikan pantulan yang cukup dan warna yang kontras pada permukaan
terowongan;
Memberikan pencahayaan yang jelas rambu-rambu lalu-lintas.
5) Rasio kemerataan pencahayaan (uniformity ratio)
Rasio maksimum antara kemerataan pencahayaan maksimum dan minimum menurut
lokasi penempatan tertentu adalah seperti yang ditentukan pada Tabel 7.

Tabel 6 Batasan kuat pencahayaan pada terowongan

Tabel 7 Rasio kemerataan pencahayaan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 78

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6) Pemilihan jenis dan kualitas lampu penerangan


Pemilihan jenis dan kualitas lampu penerangan jalan didasarkan pada :
a) Nilai efisiensi (Tabel 1);
b) Umur rencana;
c) Kekontrasan permukaan jalan dan obyek.
7) Penempatan lampu penerangan
a) Penempatan lampu penerangan jalan harus direncanakan sedemikian rupa sehingga
dapat memberikan :
1. Kemerataan pencahayaan yang sesuai dengan ketentuan Tabel 6 dan 7;
2. Keselamatan dan keamanan bagi pengguna jalan;
3. Pencahayaan yang lebih tinggi di area tikungan atau persimpangan, dibanding
pada bagian jalan yang lurus;
4. Arah dan petunjuk (guide) yang jelas bagi pengguna jalan dan pejalan kaki.
b) Sistem penempatan lampu penerangan jalan yang disarankan seperti pada Tabel 8.
c) Pada sistem penempatan parsial, lampu penerangan jalan harus memberikan
adaptasi yang baik bagi penglihatan pengendara, sehingga efek kesilauan dan

ketidaknyamanan penglihatan dapat dikurangi


d) Perencanaan dan penempatan lampu penerangan jalan dapat dilihat pada Gambar 1.
Tabel 8 Sistem penempatan lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 79

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Keterangan :
H
= tinggi tiang lampu
L
= lebar badan jalan, termasuk
median jika ada
E
= jarak interval antar tiang lampu
S1 + S2 = proyeksi kerucut cahaya lampu
S1
= jarak tiang lampu ke tepi kereb
S2
= jarak dari tepi kereb ke titik
penyinaran terjauh
I
= sudut inklinasi pencahayaan
Gambar 1 Penempatan lampu penerangan

e) Batasan penempatan lampu penerangan jalan tergantung dari tipe lampu, tinggi lampu, lebar jalan
dan tingkat kemerataan pencahayaan dari lampu yang akan digunakan. Jarak antar lampu
penerangan secara umum dapat mengikuti batasan seperti pada Tabel 9 (A Manual of Road Lighting
in Developing Countries). Dalam tabel tersebut dipisahkan antara dua tipe rumah lampu. Rumah
lampu (lantern) tipe A mempunyai penyebaran sorotan cahaya/sinar lebih luas, tipe ini adalah jenis
lampu gas sodium bertekanan rendah, sedangkan tipe B mempunyai sorotan cahaya lebih
ringan/kecil, terutama yang langsung ke jalan, yaitu jenis lampu gas merkuri atau sodium bertekanan
tinggi.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 80

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Tabel 9
Jarak antar tiang lampu penerangan (e) berdasarkan
tipikal distribusi pencahayaan dan klasifikasi lampu
1. Rumah lampu tipe A

2. Rumah lampu tipe B

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 81

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

8) Penataan letak lampu penerangan jalan


Penataan/pengaturan letak lampu penerangan jalan diatur seperti pada Tabel 10 dan
diilustrasikan pada Lampiran A. Di daerah-daerah atau kondisi dimana median sangat lebar
(> 10 meter) atau pada jalan dimana jumlah lajur sangat banyak (> 4 lajur setiap arah) perlu
dipertimbangkan dengan pemilihan penempatan lampu penerangan jalan kombinasi dari
cara-cara tersebut di atas dan pada kondisi seperti ini, pemilihan penempatan lampu
penerangan jalan direncanakan sendiri-sendiri untuk setiap arah lalu-lintas.
9) Penataan lampu penerangan terhadap tanaman jalan
Dalam penempatan lampu penerangan jalan harus dipertimbangkan terhadap tanaman jalan
akan ditanam maupun yang telah ada, sehingga perlu adanya pemangkasan pohon dengan
batasan seperti pada Gambar 8 dan Tabel 11.

Tabel 10 Penataan letak lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 82

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar 8 Penempatan lampu penerangan terhadap tanaman jalan

Tabel 11 Tinggi pemangkasan pohon terhadap sudut di bawah cahaya lampu

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 83

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

F. PEMASANGAN LAMPU PENERANGAN JALAN


1) Tiang lampu dengan lengan tunggal;
Tiang lampu ini pada umumnya diletakkan pada sisi kiri atau kanan jalan. Tipikal
bentuk dan struktur tiang lampu dengan lengan tunggal seperti diilustrasikan
pada Gambar 10.
2) Tiang lampu dengan lengan ganda
Tiang lampu ini khusus diletakkan di bagian tengah/median jalan, dengan
catatan jika kondisi jalan yang akan diterangi masih mampu dilayani oleh satu
tiang. Tipikal bentuk dan struktur tiang lampu dengan lengan ganda seperti
diilustrasikan pada Gambar 11.

3) Tiang lampu tegak tanpa lengan


Tiang lampu ini terutama diperlukan untuk menopang lampu menara, yang
pada umumnya ditempatkan di persimpangan-persimpangan jalan ataupun
tempat-tempat yang luas seperti interchange, tempat parkir, dll. Jenis tiang
lampu ini sangat tinggi, sehingga sistem penggantian/perbaikan lampu
dilakukan di bawah dengan menurunkan dan menaikkan kembali lampu
tersebut menggunakan suspension cable.

Gambar 10 Tipikal tiang lampu lengan tunggal

Gambar 11 Tipikal tiang lampu lengan ganda


WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Gambar 12 Tipikal lampu tegak tanpa lengan

Hal. lVI - 84

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

G. SIMBOL PERENCANAAN PENERANGAN JALAN


Simbol-simbol, gambar, istilah dan tanda yang digunakan untuk dalam
perencanaan lampu penerangan jalan seperti yang ditunjukkan pada Tabel 12.

Tabel 12 Simbol-simbol dalam perencanaan penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 85

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN A
(Informatif)

Bentuk dan struktur rumah lampu penerangan jalan

Gambar A.2 Contoh rumah lampu sodium


Gambar A.1 Contoh rumah lampu merkuri

LAMPIRAN B
(Informatif)

Tipikal lampu penerangan jalan berdasarkan pemilihan letak

Gambar B.1 Tipikal lampu penerangan pada jalan satu arah

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 86

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar B.2 Tipikal lampu penerangan pada jalan dua arah

LAMPIRAN C
(Informatif)

Contoh bentuk dan dimensi lampu penerangan jalan

Gambar C.1 Contoh tipikal dan dimensi


tiang lampu lengan tunggal

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 87

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar C.2 Contoh tipikal dan dimensi tiang lampu lengan ganda

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 88

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN D
(Informatif)

Contoh konstruksi dan detail pondasi tiang

Gambar D.1 Contoh tipikal pondasi lampu penerangan standar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 89

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar G.2 Contoh tipikal pondasi lampu penerangan menara

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 90

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

LAMPIRAN E
(Informatif)

Contoh konstruksi dan detail panel lampu

Keterangan :
seluruh satuan ukuran
dalam (mm)

Gambar E.1 Contoh tipikal panel lampu penerangan jalan

Gambar E.2 Contoh tipikal panel lampu penerangan jalan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 91

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Keterangan :
seluruh satuan ukuran
dalam (mm)
Gambar E.3 Contoh tipikal panel lampu penerangan untuk ramp dan jembatan

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 92

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

H. PENEMPATAN TITIK LAMPU PADA KAWASAN PMD YOGYAKARTA UNIT II


Solar Cell
Lampu Penerangan Jalan Umum Tenaga Surya (PJU-TS) adalah lampu penerangan jalan yang
menggunakan cahaya matahari sebagai sumber energi listriknya. Penerangan Jalan Umum Tenaga
Surya ( PJU-TS ) sangat cocok digunakan untuk jalan-jalan
Keunggulan:
a. Terang dan tahan lama
b. Hemat energi
c.
Ramah lingkungan
d. Bebas polusi
e. Cepat dan mudah dalam pemasangan
f.
Hemat biaya perawatan
g. Life time yang lama (lampu LED hingga 11 tahun & solar panel hingga 25 tahun)
h. Cocok dipasang di segala lokasi
i.
Tersedia dengan daya mulai dari lampu dengan daya 15w (950Lm) -168w (14.558 L

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 93

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.3.3. Rencana Proteksi Terhadap Kebakaran


A. SISTEM PEMADAM KEBAKARAN (FIRE FIGHTING SYSTEM)
Sistem pemadam kebakaran atau sistem fire fighting disediakan di
gedung sebagai preventif (pencegah) terjadinya kebakaran. Sistem
ini terdiri dari sistem sprinkler, sistem hidran dan Fire Extinguisher.
Dan pada tempat-tempat tertentu digunakan juga sistem fire
gas.Tetapi pada umumnya sistem yang digunakan terdiri dari:
sistem sprinkler, hidran dan fire extinguisher.
Ada 3 pompa yang digunakan dalam sistem sprinkler dan Hydran,
yaitu:
1) elektrik pump,
2) diesel pump dan
3) jockey pump.
Jockey pump berfungsi untuk menstabilkan tekanan di instalasi,
dan secara otomatis akan bekerja apabila ada penurunan tekanan.
Dan jika ada head sprinkler yang pecah atau hydran digunakan,
maka yang bekerja secara otomatis pompa elektrik bekerja, dan
secara otomatis pula jockey pump akan berhenti bekerja.
Pompa elektrik pump (atau elektrik pump) merupakan pompa
utama yang bekerja bila head sprinkler atau hydran digunakan.
Sedang pompa diesel merupakan pompa cadangan, jika pompa
elektrik gagal bekerja selama 10 detik, maka secara otomatis
pompa ini akan bekerja.
1) Fire Fighting Sistem Sprinkler
Sistem ini menggunakan instalasi pipa sprinkler bertekanan dan
head sprikler sebagai alat utama untuk memadamkan kebakaran.
Sistem ada 2 macam, yaitu:
a. Wet Riser System: Seluruh instalasi pipa sprinkler berisikan
air bertekanan dengan tekanan air selalu dijaga pada
tekanan yang relatif tetap.
b. Dry riser system : Seluruh instalasi pipa sprinkler tidak berisi
air bertekanan, peralatan penyedia air akan mengalirkan air
secara otomatis jika instalasi fire alar memerintahkannya.
Pada umumnya gedung bertingkat tinggi menggunakan sistem
wet riser, seluruh pipa sprinkler berisikan air bertekanan, dengan
tekanan air selalu dijaga pada tekanan yang relatif tetap.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 94

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Apabila tekanan dalam pompa menurun, maka secara otomatis


jockey pump akan bekerja untuk menstabilkan tekanan air
didalam pipa. Jika tekanan terus menurun atau ada glass bulb
head sprinkler yang pecah maka pompa elektrik akan bekerja
dan secara otomatis pompa jockey akan berhenti. Dan apabila
pompa elektrik gagal bekerja setelah 10 detik, maka pompa
cadangan diesel secara otomatis akan bekerja.
2) Fire Fighting Sistem Hydran
Sistem ini menggunakan instalasi hydran sebagai alat utama
pemadam kebakaran, yang terdiri dari box hydran dan
accesories, pilar hydran dan siemese. Box Hydran dan
accesories instalasinya (selang (hose), nozzle) (atau disebut
juga dengan Fire House cabinet (FHC)) biasanya ditempatkan
dalam gedung, sebagai antisipasi jika sistem sprinkler dan
sistem fire extinguisher kewalahan mengatasi kebakaran di
dalam gedung. Sedang Pilar hydran (yang dilengkapi juga
dengan box hydran disampingnya, untuk menyimpan selang
(hose) dan nozzle) biasanya ditempatkan di area luar (jalan)
disekitar gedung, digunakan jika sistem kebakaran di dalam
gedung tidak memadai lagi. Dan Siemese berfungsi untuk
mengisi air ground tank (sumber air hydran) tidak memadai
lagi atau habis. Siemese ditempatkan di dekat di dekat jalan
utama. Hal ini untuk memudahkan dalam pengisian air.
System Hydran ini juga terdiri dari 2 system, yaitu:
a. wet riser system:
Seluruh instalasi pipa hydran
berisikan air bertekanan dengan tekanan yang selalu
dijaga pada tekanan yang relatif tetap.
b. Dry Riser System: seluruh instalasi pipa hydran tidak
berisikan air bertekanan, peralatan penyedia air akan
secara otomatis jika katup selang kebakaran di buka.
Seperti halnya sistem sprinkler, jika ada tekanan dalam pipa
instalasi menurun, maka pompa jockey akan bekerja. Dan jika
instalasi hydran dibuka maka secara otomatis pompa elektrik
akan bekerja, dan jockey pump secara otomatis akan berhenti.
Dan jika pompa elektrik gagal bekerja secara otomatis, maka
pompa diesel akan bekerja.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 95

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

3) Fire Fighting fire Extinguisher


Fire extinguisher atau lebih dikenal dengan nama APAR (Alat
Pemadam Api Ringan) merupakan alat pemadam api yang
pemakaiannya dilakukan secara manual
dan langsung
diarahka pada posisi dimana api berada.
Apar biasanya ditempatkan di tempat-tempat strategis yang
dissuaikan dengan peraturan Dinas Pemadam Kebakaran.
Terdapat beberapa jenis Apar yang digunakan, yaitu:
Apar Type A: Murtipupuse Dry Chemica Powder 3,5 Kg
Apar Type B: Gas Co2 6,8 kg
Apar type C : Gas Co2 10 kg
Apar type D : Multipupuse Dry Chemical Powder 25 kg
(dilengkapi dengan Trolley)
4) Fire Fighting Sistem Gas
Sistem fire gas biasanya digunakan untuk ruangan tertentu,
seperti: ruang Genset, ruang panel dan ruangan eletronik
(ruang central komputer: ruang hub dan server, IT,
Comunication dan lain-lain).
Sistem iyang digunakan biasanya sistem fire gas terpusat,
dimana tabung-tabung gas (foam, halon, FM 100, Co2 dan
lain-lain), ditempatkan secara terpusat dan pendistribusiannya
ke dalam ruangan dilewatkan melalui motorized valve /
actuator, instalasi pemipaan dan nozzle.
Cara kerja sistem ini berdasarkan perintah dari system fire
alarm.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 96

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

B. RENCANA SISTEM PEMADAM KEBAKARAN HYDRAN (FIRE FIGHTING


SYSTEM HYDRAN) KAWASAN PMD LAMPUNG UNIT II
Hydrant adalah suatu sistem penanggulangan kebakaran yang efektif
dengan menggunakan media air. Hydrant dibagi menjadi 2 yaitu
1) hydrant halaman (pilar) dan
2) hydrant gedung (box).
Dalam mengevaluasi perencanaan instalasi pemadam dengan sistem
hydrant kebakaran diperlukan perhitungan kebutuhan air pemadam,
kehilangan tekanan, jenis dan spesifikasi pipa kebakaran, debit dan
head pompa yang digunakan
HIDRAN PILAR
Hydrant halaman atau biasa disebut dengan hydrant pilar, adalah
suatu sistem pencegah kebakaran yang membutuhkan pasokan air
dan dipasang di luar bangunan. Hydrant ini biasanya digunakan oleh
mobil PMK untuk mengambil air jika kekurangan dalam tangki mobil.
Jadi hydrant pilar ini diletakkan di sepanjang jalan akses mobil PMK
HIDRAN GEDUNG
Hydrant gedung atau biasa disebut dengan hydrant box adalah suatu
sistem pencegah kebakaran yang menggunakan pasokan air dan
dipasang di dalam bangunan atau gedung. Hydrant box biasanya
dipasang menempel di dinding dan menggunakan pipa tegak (stand
pipe) untuk menghubungkan dengan pipa dalam tanah khusus
kebakaran.

Gambar B.1 Contoh Hidran Pilar

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Gambar B.2 Contoh Hidran Gedung

Hal. lVI - 97

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

6.1.4. Konsep Perencanaan


Bangunan-bangunan pada kompleks balai PMD tersebut disesuaikan dengan
karakteristik kawasan dan kearifan lokal. Untuk tercapainya kelancaran dan tujuan
pekerjaan Penyempurnaan Masterplan Sarana dan Prasarana DIRJEN PMD Lampung
tim perencana telah menyusun tugas sesuai dengan kriteria perencanaan dan
disiplin ilmu yang terkait diantaranya adalah :
1. Konsep Struktur
Mengingat lokasi yang berada di Kabupaten Kutai Timur, Propinsi Kalimantan
Timur, pekerjaan perencanaan detail dan desain pondasi menjadi sangatlah
penting.
Pondasi yang direncanakan menggunakan pondasi sumuran dengan struktur
atas menggunakan konstruksi beton (konvensional). Sistem struktur dibuat
dengan konstruksi tahan gempa untuk mengantisipasi kemungkinan adanya
bencana alam.
Pemilihan material bangunan yang mudah perawatannya, tidak beracun dan
apabila terjadi bencana tidak mencederai penghuni, hal ini menjadikan
bangunan yang aman terhadap perilaku alam dan manusia. Bahan-bahan yang
digunakan merupakan bahan yang tahan lama, menampiikan bangunan yang
anggun serta mudah perawatannya.
Bahan-bahan yang digunakan adalah untuk lantai menggunakan keramik,
dinding menggunakan bata diplester dan finishing cat, dan bahan atap yang
disesuaikan kondisi lokasi
2. Konsep Mekanikal dan Elektrikal
Demikian pula untuk Mekanikal, Elektrikal dan Sanitasi dibuatkan konsep
Rancangan dan Perhitungannya sesuai hasil koordinasi dengan gambar
pengembangan rancangan Arsitektur, Serta penentuan kosep yang akan dipakai
pada perencanaan gedung kantor dengan mengikuti standar dan ketentuan
yang berlaku di Indonesia maupun Internasional.
a. Mekanikal
1) Air bersih
Sistem air bersih disuplai dari dua sumber yaitu Deep well dan PDAM
yang ditampung oleh bak penampung sebagai sumber distribusi untuk
memenuhi kebutuhan air bersih didala gedung / bangunan yang
dioperasikan secara otomatis.
Sumber air bersih untuk ini diambil dari sumber air utama yaitu dari
pompa sumur dalam (deep well pump) atau PDAM. Peralatan-peralatan
utama sistim air bersih.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 98

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

a) Tangki Air bawah (Ground Reservoir)


Ground Reservoir adalah tempat menampung air untuk keperluan air
bersih dan atau untuk keperluan pemadam kebakaran. Tangki ini
terdiri atas (dua) bilik yang berfungsi untuk menampung air yang
berasal dari Deep Well dan PDAM, digunakan untuk keperluan air
bersih maupun pemadam kebakaran.
b) Tangki Air Atas (Elevated water tank)
Tangki air atas adalah tempat menampung air bersih yang
dipompakan dari tangki air bawah kemudian dialirkan ke semua
peralatan plambing.
2) Air kotor
Perencanaan Gedung Asrama dan Gedung Kantor Pengelola
direncanakan semua aliran air kotor dialirkan ke pengolahan air kotor
atau Septic Tank. Sedangkan untuk air bekas dan air hujan dari atap
bangunan dialirkan ke saluran kota.
Pada umumnya air buangan termasuk ke dalam bangunan domestik,
dimana karakteristik air buangan yang keluar tidak jauh berbeda dengan
buangan rumah tangga (domestic). BOD yang berasal dari buangan
domestic berkisar antara (360 - 450) mg/ltr. SS yang berasal dari
buangan domestik berkisar antara (200 -300) mg/ltr. Sedangkan
persyaratan effluent air buangan yang dapat di buang langsung ke
wadah air penerima harus mempunyai karakteristik : BOD = Minimum
20, max 30 mg/ltr yang diperhitungkan adalah 20 ppm. SS -20 mg/ltr.
Sistem air kotor adalah untuk menyalurkan air kotor dari daerah basah
ke pembuang, adapun pembuang untuk menampung air tersebut yang
terbagi menjadi 2 bagian yaitu dari washtafel, floor drain / roof drain
dibuang kesaluran drainage sedangkan dari water closed dan urinoir
dibuang kedalam bak pengolahan.bisa berupa septic tank atau sewage
treatment plant.
b Elektrikal
1) Sumber Energi
Untuk seluruh perencanaan elektrikal konsep perencanaan mengikuti
standar-standar dan pedomen yang berlaku. Standar perencanaan elektrikal
diantaranya ( IEC, N FPA, IEEE , PUIL, LPBM).
Standar penerangan dan daya yang dikeluarkan oleh LPBM dll yaitu Instalasi
Catu daya terdiri dari 2 sekunder yaitu PLN dan Genset.
Energi listrik dari PLN memiliki keuntungan dari segi biaya, listrik dari PLN
relatif lebih murah, biaya operasional tidak terlalu sulit dan tidak
menimbulkan polusi. Tetapi memiliki kekurangan pada distribusi daya yang
terbatas.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 99

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Gambar Energi listrik dari PLN


Genset atau generator set merupakan sumber energi listrik alternatif.
Keuntungannya adalah frekuensi kerjanya dapat disesuaikan oleh
kebutuhan. Kekurangan dari genset adalah memerlukan perawatan
rutin, membutuhkan bahan bakar dan yang paling mengganggu adalah
menimbulkan polusi, baik polusi udara, polusi suara dan getaran.

Gambar Energi listrik dari genset


Untuk penyediaan genset, gedung harus menyediakan ruangan khusus
untuk peletakan genset. Peletakan ruang genset berada di tempat yang
terpisah dan jauh dari area publik dan terpisah dari bangunan utama.
Hal ini untuk menjauhkan polusi yang diakibatkan oleh genset seperti
suara, asap dan getaran serta kemungkinan-kemungkinan bahaya yang
dapat di timbulkan oleh ruangan ini.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 100

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Pada perencanaan penerangan buatan (titik lampu) ada beberapa metode


tergantung dari jenis lokasi yang membutuhkan penerangan. Metode tersebut
adalah:
Metode Lumen (Dapat digunakan pada ruang tertutup, agar
perhitungan kuat titik cahaya yang akan dipilih berdasarkan luasan ruang).
Metode zone cavity Sama dengan metode lumen hanya pada metode ini
ditambahkan perhitungan dari refleksi material ruang (lantai,dinding,plafond
dan sebagainya) serta Metode Point to point (perhitungan ini sangat tepat
digunakan untuk areal terbuka).
A. Perencanaan sistim listrik
Besarnya beban
Supplai listrik
Distribusi listrik dan Sistim proteksi
Yang termasuk lingkup sarana listrik arus kuat adalah :
Sistem instalasi penerangan dan stop kontak
Sistem instalasi daya.
Sistem instalasi tegangan menengah.
Sistem instalasi tegangan rendah.
Sistem instalasi pentanahan.
B. Dasar dan Standard Perencanaan
Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL) yang berlaku.
Standard dan peraturan-peraturan/ ketentuan - ketentuan yang ada pada
PLN daerah setempat.
Peraturan-peraturan umum PLN/ SPLN.
Peraturan-peraturan Pemerintah Daerah setempat.
Standar-standar VDE, DIN, BS, NEMA dan IEC.
Petunjuk pengajuan rencana instalasi dan perlengkapan bangunan.
C. Sumber Daya Listrik
Berdasarkan hasil perhitungan beban masing-masing masa bangunan,
maka sambungan daya dapat dilayani dari Genset maupun PLN.
D. Beban-Beban Listrik
Beban-beban listrik pada bangunan serta sarana penunjang lainnya yaitu
meliputi penerangan, stop kontak dan pompa distribusi air bersih.
E. Sistem Distribusi Listrik
Secara umum sistem distribusi listrik dibagi menjadi 2 (dua) bagian yaitu :
Sistem Snstalasi Tegangan Menengah, dan
Sistem instalasi Tegangan Rendah.
WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 101

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

F. Kabel Feeder
Tipe dan Diameter Kabel Feeder.
Tipe kabel yang dipakai adalah tipe kabel daya NYY, NYFGbY baik berurat
tunggal (single core) maupun berurat banyak (multi core) dan diameter
kabei disesuaikan dengan beban yang ada.
Rugi - rugi tegangan (Voltage Drop)
Untuk instalasi, pemilihan iuas penampang kabel disesuaikan dengan
beban yang ada dan memberikan rugi-rugi tegangan total pada akhir
sirkuit tidak lebih dari 2% untuk penerangan dan 5% untuk motor.
2) Sistem Penerangan
a. Umum
Tingkat intensitas penerangan untuk ruangan disesuaikan dengan fungsi
dari ruangan tersebut serta pencahayaan dari lampu-lampu sehingga
didapat level intensitas penerangan yang cukup dan efek-efek cahaya
tertentu.
b. Standar Intensitas Penerangan
Standar Intensitas Penerangan yang direncanakan menggunakan standar
penerangan bangunan di Indonesia
c. Penangkal petir
Ditinjau dari lokasi dimana gedung kantor ini dibangun dan kondisi
alamnya, maka bangunan ini diperlukan suatu unit pengamanan dari
sambaran petir.
Direncanakan pada elevasi tertinggi bangunan dipasang satu atau lebih
unit penangkal petir.
Type dari penangkal petir digunakan dapat berupa type sangkar faraday,
franklin, kombinasi dari keduanya atau non radio aktif ligting preventive.

Gambar Sistem penangkal petir secara umum

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 102

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

USULAN DESAIN

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 103

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 104

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 105

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 106

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 107

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 108

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 109

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 110

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 111

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 112

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 113

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 114

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 115

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 116

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 117

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 118

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 119

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 120

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 121

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 122

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

WAHANACIPTA BANGUNWISMA

Hal. lVI - 123

PENYEMPURNAAN MASTERPLAN SARANA DAN PRASARANA DIRJEN PMD


(PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DESA)
LAPORAN AKHIR

Seluruh materi yang tertuang dalam KAK sudah dipahami dan ditanggapi secara
maksimal oleh Konsultan. Pada dasarnya, pengerjaan kegiatan ini membutuhkan ke
kompakkan dan koordinasi yang baik antara Konsultan dengan tim teknis dari
Penyempurnaan Masterplan Sarana Dan Prasarana Dirjen PMD sebagai pemegang
komitmen kegiatan.
Selain itu, kerja sama yang sangat diperlukan juga berasal dari Dinas dan instansi
daerah terkait perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana Dan Prasarana
Dirjen PMD yang menjadi lingkup kegiatan, terutama juga dari pihak-pihak yang
nantinya akan turut berperan dalam pelaksanaan pekerjaan ini.
Tim Konsultan sebagai tim pelaksana yang akan menyampaikan terkait Perencanaan
Penyempurnaan Masterplan Sarana Dan Prasarana Dirjen PMD mungkin sekali akan
banyak menyajikan hal-hal baru/desian dan wacana terkini baik mengenai
perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana Dan Prasarana Dirjen PMD. Namun
tim menyadari bahwa tidak semua hal baru tersebut layak, pantas ataupun dapat
diterima untuk diterapkan dalam Perencanaan Penyempurnaan Masterplan Sarana
Dan Prasarana Dirjen PMD sebagai suatu kegiatan yang masih relatif baru. Dalam
hal ini konsultan membutuhkan tim teknis untuk dapat kembali meluruskan teori dan
mendudukannya kembali sesuai dengan Tugas, Pokok dan Fungsi berdasarkan KAK
dan wewenang dari Dirjen PMD.

WAHANACIPTA BANGUNWISMA
Hal. |VII - 1